Anda di halaman 1dari 11

ASUHAN KEPERAWATAN HIPERPITUITARISME

A.

Definisi 1. Hiperpituitarisme adalah sekresi berlebihan hormon hipofisis anterior.

Hiperpituitarisme biasanya mengenai hanya satu jenis hormon hipofisis. Hormonhormon hipofisis lainya sering di keluarkan dalam kadar yang lebih rendah (corwin J Elizabeth 2001) 2. Hiperpituitary adalah suatu kondisi patologis yang terjadi akibat tumor atau hiperplasi hipofisisme sehingga menyebabkan peningkatkan sekresi salah satu hormon hipofise atau lebih. 3. Hiperpituitary adalah suatu kondisi patologis yang terjadi akibat tumor atau hiperplasi hipofisisme sehingga menyebabkan peningkatkan sekresi salah satu hormon hipofise atau lebih yang dikeluarkan oleh kelenjar pituitari . Hormon hormon hipofisis lainnya sering dikeluarkan dalam kadar yang lebih rendah. (Asuhan Keperawatan Klien Dengan Gangguan Kelenjar Hipofise, Hotma Rumahardo, 2000 : 36)

B.

Etiologi Hiperpituitari dapat terjadi akibat malfungsi kelenjar hipofisis atau hipotalamus, penyebab mencakup : 1. Adenoma primer salah satu jenis sel penghasil hormone, biasanya sel penghasil GH, ACTH atau prolakter. 2. Tidak ada umpan balik kelenjar sasaran, misalnya peningkatan kadar TSH terjadi apabila sekresi HT dan kelenjar tiroid menurun atau tidak ada. (Buku Saku Patofisiologis, Elisabeth, Endah P. 2000. Jakarta : EGC)

C.

Patofisiologi Hiperfungsi hipofise dapat terjadi dalam beberapa bentuk bergantung pada sel mana dari kelima sel-sel hipofise yang mengalami hiperfungsi. Kelenjar biasanya mengalami pembesaran disebut adenoma makroskopik bila diameternya lebih dari 10 mm atau adenoma mikroskopik bila diameternya kurang dari 1

10 mm, yang terdiri atas 1 jenis sel atau beberapa jenis sel. Adenoma hipofisis merupakan penyebab utama hiperpituitarisme.penyebab adenoma hipofisis belum diketahui. Adenoma ini hampir selalu menyekresi hormon sehingga sering disebut functioning tumor. Kebanyakan adalah tumor yang terdiri atas sel-sel penyekresi GH,ACTH dan prolaktin. Tumor yang terdiri atas sel-sel pensekresi TSH-,LH- atau FSH- sangat jarang terjadi. Functioning tumor yang sering di temukan pada hipofisis anterior adalah: 1. Prolactin-secreting tumors ( tumor penyekresi prolaktin ) atau prolaktinoma. Prolaktinoma (adenoma laktotropin) biasanya adalah tumor kecil, jinak, yang terdiri atas sel-sel pensekresi prolaktin. Gejala khas pada kondisi ini sangat jelas pada wanita usia reproduktif dan dimana terjadi tidak menstruasi, yang bersifat primer dan sekunder, galaktorea (sekresi ASI spontan yang tidak ada hubungannya dengan kehamilan), dan infertilitas. 2. Somatotroph tumors ( hipersekresi pertumbuhan ) Adenoma somatotropik terdiri atas sel-sel yang mengsekresi hormon pertumbuhan. Gejalah klinik hipersekresi hormon pertumbuhan bergantung pada usia klien saat terjadi kondisi ini. Misalnya saja pada klien prepubertas,dimana lempeng epifise tulang panjang belum menutup, mengakibatkan pertumbuhan tulang-tulang memanjang sehingga

mengakibatkan gigantisme. Pada klien postpubertas, adenoma somatotropik mengakibatkan akromegali, yang ditandai dengan perbesaran ektremitas ( jari, tangan, kaki ), lidah, rahang, dan hidung. Organ-organ dalam juga turut membesar ( misal; kardiomegali).Kelebihan hormon pertumbuhan menyebabkan gangguan metabolik, seperti hiperglikemia dan hiperkalsemia. Pengangkatan tumor dengan pembedahan merupakan pengobatan pilihan. Gejala metabolik dengan tindakan ini dapat mengalami perbaikan, namun perubahan tulang tidak mengalami reproduksi. 3. Corticotroph tumors ( menyekresi ardenokortikotrofik /ACTH ) Adenoma kortikotropik terdiri atas sel-sel pensekresi ACTH. Kebanyakan tumor ini adalah mikroadonema dan secara klinis dikenal dengan tanda khas penyakit Cushings.

Ada dua perubahan fisiologis karena tumor hipofisis: 1. 2. Perubahan yang timbul karena adanya space-occupying mass dalam kranium. Perubahan yang di akibatkan oleh hipersekresi hormone dari tumornya itu sendiri.

Adenoma hipofisis adalah adenoma intraselular (tumor didalam sella tursika ), dengan besar diameter kurang dari 1cm dengan tanda-tanda hipersekresi hormone.

Klasifikasi hipofisis/ adenoma hipofisis. 1. 2. 3. 4. Encapsulated (tidak ada metastasis dalam sella tursika ) Invasive ( sella tursika rusak karena metastasis ) Mikroadenoma ( encapsulate tumor dengan diameter kurang dari 10 mm ) Makroadenoma ( encapsulate tumor dengan diameter lebih dari 10mm).

Perubahan neorologis bisa terjadi akibat tekanan jaringan tumor yang semakin membesar.tekanan ini bisa terjadi saraf optic, saraf karnial III (okulomotor ), saraf karnial IV ( troklear ), dan saraf karnial V (trigeminal).tumor yang sangat besar bisa menginfiltrasi hipotalamus.

D.

Manifestasi Klinis 1. Perubahan bentuk dan ukuran tubuh serta organ organ dalam (seperti tangan, kaki, jari jari tangan, lidah, rahang, kardiomegali) 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Impotensi Visus berkurang Nyeri kepala dan somnolent Perubahan siklus menstruasi (pada klien wanita), infertilitas Libido seksual menurun Kelemahan otot, kelelahan dan letargi (Hotman Rumahardo, 2000 : 39) Tumor yang besar dan mengenai hipotalamus: suhu tubuh, nafsu makan dan tidur bisa terganggu, serta tampak keseimbangan emosi 9. Gangguan penglihatan sampai kebutaan total

E.

Pemeriksaan Penunjang 1. Pemeriksaan Laboratorik. Pengeluaran 17 ketosteroid dan 17 hidraksi kortikosteroid dalam urin menurun, BMR menurun. 2. Pemeriksaan Radiologik / Rontgenologis Sella Tursika a. b. c. d. e. 3. Foto polos kepala Poliomografi berbagai arah (multi direksional) Pneumoensefalografi CT Scan Angiografi serebral

Pemeriksaan Lapang Pandang a. b. Adanya kelainan lapangan pandang mencurigakan Adanya tumor hipofisis yang menekan kiasma optik

4.

Pemeriksaan Diagnostik a. b. c. Pemeriksaan kartisol, T3 dan T4, serta esterogen atau testosteron Pemeriksaan ACTH, TSH, dan LH Tes provokasi dengan menggunakan stimulan atau supresan hormon, dan dengan melakukan pengukuran efeknya terhadapkadar hormon serum.

F.

Komplikasi 1. 2. Gangguan hipotalamus. Penyakit organ target seperti gagal tiroid primer, penyakit addison atau gagal gonadal primer. 3. 4. 5. Penyebab sindrom chusing lain termasuk tumor adrenal, sindrome ACTH ektopik. Diabetes insipidus psikogenik atau nefrogenik. Syndrom parkinson

G.

Penatalaksanaan Medis 1. 2. 3. 4. 5. Hipofisektomi melalui nasal atau jalur transkranial (pembedahan) Kolaborasi pemberian obat obatan seperti bromokriptin (parlodel) Observasi efek samping pemberian bromokriptin Kolaborasi pemberian terapi radiasi Awal efek samping terapi radiasi. (Nelson, 2000 : 227)

KONSEP DASAR ASUHAN KEPERAWATAN

A.

Pengkajian 1. Demografi a. b. Kaji usia, jenis kelamin dan riwayat penyakit yang sama dalam keluarga Kaji riwayat penyakit, Tanyakan manifestasi klinis dari peningkatan prolaktin, GH dan ACTH mulai dirasakan 2. Riwayat kesehatan a. Keluhan utama 1) Perubahan ukuran dan bentuk tubuh serta organ organ tubuh. 2) Perubahan tingkat energi, kellelahan, letargi. 3) Nyeri pada punggung dan perasaan tidak nyaman. 4) Dispaneuria dan pada pria disertai dengan impotensi. 5) Nyeri kepala. 6) Gangguan penglihatan. 7) Perubahan siklus menstrulasi, libido menurun, impotensia. b. Riwayat penyakit sekarang Tanyakan manifestasi klinis dari peningkatan hormone hipofise mulai dirasakan. Pemeriksaan fisik dan masalah klinik yang sering di jumpai, meliputi : 1) Amati dan palpasi daerah kepala, biasanya ada nyeri tekan akibat penekanan oleh tumor 2) Amati bentuk wajah, khas apabila ada hipersekresi GH seperti bibir dan hidung besar, dagu menjorok ke depan 3) Amati adanya kesulitan mengunyah dan geligi yang tidak tumbuh dengan baik 4) Pemeriksaan ketajaman penglihatan akibat kompresi saraf optikus, akan dijumpai penurunan visus 5) Amati perubahan pada persendian dimana klien mengeluh nyeri dan sulit bergerak

6) Peningkatan perspirasi pada kulit menyebabkan kulit basah karena berkeringat 7) Suara membesar karena hipertropi laring 8) Pada palpasi abdomen, didapat hepatomegali dan splenomegali 9) Hipertensi 10) Disfagia akibat lidah membesar 11) Pada perkusi dada dijumpai jantung membesar 12) Kelemahan 13) Perubahan nutrisi 14) Ketidakseimbangan cairan dan elektrolit 15) Perubahan karakteristik tubuh 16) Intoleransi terhadap stress 17) Ketidakstabilan emosional c. Riwayat penyakit keluarga. Adakah riwayat penyakit yang sama dalam keluarga

B.

Diagnosa Keperawatan Yang Lazim 1. Gangguan Citra Tubuh berhubungan dengan biofisik (defek kongenital), perubahan perkembangan. 2. 3. 4. Disfungsi Seksual berhubungan dengan perubahan biopsikososial seksualitas. Nyeri Kronis berhubungan dengan ketunadayaan fisik (tumor). Gangguan Persepsi Sensori : Penglihatan berhubungan dengan perubahan resepsi, transmisi dan/atau integrasi sensori. 5. Ketidakefektifan koping berhubungan tidak adekuatnya tingkat kepercayaan diri terhadap kemampuan untuk melakukan koping. 6. Defisiensi pengetahuan mengenai penyakit berhubungan dengan keterbatasan kognitif.

C.

Intervensi Keperawatan 1. Gangguan Citra Tubuh berhubungan dengan biofisik (defek kongenital), perubahan perkembangan. Tujuan : Pasien menunjukkan peningkatan citra tubuh dan harga diri yang di buktikan dengan kemampuan melihat, menyentuh, berbicara tentang, kondisi dan perawatan untuk dirasakan bagian tubuh atau fungsi yang berubah

Kriteria Hasil a. Pasien mengungkapkan menerima keadaan dirinya seuai dengan kondisi sekarang b. Pasien dapat mengungkapkan harapan melakukan hal yang positif dengan kondisinya. Intervensi a. Dorong klien agar mau mengungkapkan pikiran dan perasaannya terhadap perubahan. Rasional : Agar perawat dapat mengetahui apa yang dirasakan oleh klien sehubungan perubahan tubuhnya. b. Bantu klien mengidentifikasi kekuatannya serta segi segi positif yang dapat dikembangkan oleh klien. Rasional : Agar klien mampu mengembangkan dirinya kembali. c. Yakinkan klien bahwa sebagioan gejala dapat berkurang dengan pengobatan (ginekomastia, galaktorea) Rasional : Agar klien tetap optimis dan berfikir positif selama pengobatan.

2.

Disfungsi Seksual berhubungan dengan perubahan biopsikososial seksualitas. Tujuan : Pasien dapat menunjukkan peningkatan fungsi seksual Kriteria hasil a. b. Pasien mengungkapkan perasaan dappat keinginan/hasrta seksual Pasien mengungkapkan fungsi seksual meningkat

Intervensi 8

a.

Identifikasi masalah spesifik yang berhubungan dengan pengalaman pada klien terhadap fungsi seksualnya. Rasional : Agar perawat dapat mengetahui masalah seksual klien dan lebih terbuka kepada perawat.

b.

Dorong klien agar mau mendiskusikan masalah tersebut dengan pasangannya. Rasional : Agar klien mendapat hasil mufakat bersama pasangannya. Kolaborasi pemberian obat obatan bromokriptin.

c. 3.

Nyeri akut berhubungan dengan ketunadayaan fisik (tumor). Tujuan : Setelah diberikan asuhan keperawatan selama 4 jam nyeri berkurang. Kriteria hasil a. b. Klien mengatakan nyeri berkurang Ekspresi wajah tenang

Intervensi a. Dorong klien agar mau mengungkapkan apa yang dirasakan. Rasional : Agar perawat mengetahui apa yang dirasakan klien. b. Kaji skala nyeri Rasional : Untuk mengetahui intensitas dari nyeri dan untuk menentukan intervensi selanjutnya. c. Berikan tehnik relaksasi dan distraksi Rasional : Pengalihan perhatian dapat mengurangi rasa nyeri. d. Kolaborasi pemberian analgetik untuk mengurangi rasa nyeri. Rasional : Pemberian obat analgetik untuk mengurangi nyeri.

4.

Gangguan Persepsi Sensori : Penglihatan berhubungan dengan perubahan resepsi, transmisi dan/atau integrasi sensori. Tujuan : Pasien mencapai fungsi optimal dalam batas-batas kemampuan Kriteria hasil a. b. Kemampuan untuk merawat diri Kemampuan mengatur lingkungan yang aman

Intervensi a. Dorong klien agar mau melakukan pemeriksaan lapang pandang. Rasional : Agar perawat mengetahui jarak lapang klien. b. Nilai Usia Pasien. Rasional : Mengetahui kejadian degenerasi, muscular, katarak, kerusakan retina. 5. Ketidakefektifan koping berhubungan tidak adekuatnya tingkat kepercayaan diri terhadap kemampuan untuk melakukan koping. Tujuan : Pasien dapat menunjukkan peningkatan koping yang positif. Kriteria Hasil a. b. Pasien dapat menunjukkan sikap yang positif. Pasien dapat bersikap positif

Intervensi a. Kaji spesifik strees pasien Rasional : Penilaian yang akurat dapat memfasilitasi pengembangan strategi koping yang sesuai. b. Nilai keputusan pasien dalam mendefinisikan karakteristik masalah. Rasional : Perilaku dan tanggapan fisiologis terhadap stress dapat bervariasi. c. Kaji masa lalu pasien Rasional : Untuk mengetahui pengaruh dan pengalaman di masa lalu dalam proses pengobatan

6.

Defisiensi pengetahuan mengenai penyakit berhubungan dengan keterbatasan kognitif. Tujuan : Pasien dapat meningkatkan pengetahuan berhubungan dengan diagnosa penyakit. Kriteria Hasil a. b. Pasien menunjukkan motivasi untuk belajar. Pasien dapat mengidentifikasi kebutuhan belajar.

10

Intervensi a. Tentukan siapa yang akan menjadi sasaran belajar. Rasional : Pasien, keluarga pasien, dan orang-orang penting atau pengasuh. b. Nilai motivasi dan kemauan pasien dan keluarga pasien. Rasional : Orang dewasa harus melihat kebutuhan atau tujuan untuk belajar c. Nilai kemampuan belajar pasien Rasional : Sebagai contoh mini-mental status test dapat digunakan untuk mengidentifikasi masalah memori

11