Anda di halaman 1dari 6

1. Pada peta laut nomr peta tertera pada : a. bagian atas dan bawah peta b.

bagian tengah peta c. pojok kiri atas dan kanan bawah peta d. katalog peta e. peta nomor 1 2. Sedangkan nama peta terdapat pada : a. pojok kiri atas dan kanan bawah peta b. tempat yang paling baik dan tidak menutupi keterangan-keterangan penting maupun daerah lalulintas c. di sembarang tempat asalkan rapih dan bagus d. peta induknya e. bagian tengah atas 3. a. b. c. d. e. Skala peta terdapat pada : di bawah nama peta pojok kiri bawah bagian bawah dari nomor peta bagian yang mudah dilihat semua benar

b. Perwira kapal c. Penumpang dan anak buah kapal d. Anak buah kapal 10. Untuk memasuki daerah terbakar di kapal, setidak-tidaknya petugas memiliki 3 macam alat berikut a. Sepatu anti api b. Alat pelindung pernafasan, senter dan kapak c. Kapak, sarung tangan dan senter d. Baju tahan api, alat pelindung pernafasan dan senter 11. Petugas yang menggunakan tali keselamatan harus mengerti tentang penandaan (signalling) yang sudah disepakati, misalnya satu tarikan artinya a. Saya aman, jangan khawatir b. Saya aman dan tolong diulur talinya saya akan masuk lagi c. Saya aman, tolong tarik, saya akan keluar d. Saya tidak aman, tolong keluarkan saya 12. Kemampuan penanggulangan bahaya kebakaran di atas kapal di atas kapal tergantung dari a. Masing-masing awak kapal mengetahui tugasnya b. Setiap awak kapal mengerti peran bahaya kebakaran c. Sering tidaknya diadakan latihan bahaya kebakaran d. Tersedianya alat pemadam kebakaran 13. Agar timbulnya kebakaran di atas kapal dapat diketahui segera, maka a. Diadakan sitem penjagaan yang ketat dan dipasang alat deteksi kebakaran secara otomatis b. Kapal diawaki yang cukup c. Ada ruang kontrol kebakaran d. Setiap awak kapal harus terbiasa menggunakan alat pemadam kebakaran yang benar 14. Bila seorang awak kapal menemukan adanya kebakaran, maka tindakan awal yang dilakukan adalah a. Berteriak kebakaran b. Membunyikan alarm yang berada terdekat dengan kebakaran c. Memadamkan kebakaran dengan alat yang sesuai d. Menyelamatkan diri terlebih dahulu 15. Upaya pencegahan terhadap bahaya kebakaran harus dilakukan secara ketat karena a. Ruang kapal sempit b. Korban tidak dapat berlindung c. Penanggulangan kebakaran di kapal sangat sulit d. Alat pemadam terbatas 16. Unsur-unsur sistem pemadam api tetap yang lengkap adalah a. Memiliki sistem deteksi, alarm dan pemadam b. Memiliki sistem yang paling baik c. Memiliki sistem pemadam dan alarm d. Memiliki lampu indikator kebakaran 17. Faktor yang harus diperhatikan pada saat pertama akan memasang sistem pemadam api tetap adalah

4. Jika ingin memesan peta , seorang navigator umumnya hanya memberikan keterangan tentang : a. nama peta b. nomor peta c. skala peta d. negara yang menerbitkan e. semua betul 5. Skala lintang antara lain digunakan untuk : a. menentukan haluan kapal b. mengukur jarak di semua tempat c. menentukan posisi kapal d. mengukur jarak pada lokasi yang terdekat dengan lintang tersebut e. menghitung kecepatan kapal 6. Bagan pengendalian kebakaran harus dipasang secara tetap pada semua kapal agar bisa dijadikan a. Petunjuk bagi seluruh penumpang b. Petunjuk bagi perwira kapal c. Petunjuk bagi Anak Buah Kapal (ABK) d. Petunjuk bagi setiap orang di atas kapal 7. Dari bagan pengendalian kebakaran di kapal berikut ini ada tiga buah bagan yaitu a. Alarm kebakaran, alat pemadam kebakaran dan sistem pendeteksian b. Sekoci penolong, rakit penolong dan radio jinjing c. Instalasi percik, alat pernafasan dan line throuwing aparatus d. Lintas darurat, pusat komando dan tali penolong 8. a. b. c. d. Sijil keadaan darurat harus diletakkan pada tempat Ruang perwira Ruang ABK Semua ruang yang mudah dilihat Ruang yang mudah terbakar

9. Sijil keadaan darurat memuat tugas-tugas yang diberikan kepada a. Seluruh penimpang

a. Murah harganya b. Klasifikasi kebakaran yang mungkin terjadi di suatu ruangan di kapal c. Mudah dioperasikan d. Mudah perawatannya 18. Saat terjadi kebakaran di atas kapal di pelabuhan maka cara pemadaman dari darat adalah a. Langsung memasukkan selang kebakaran ke dalam ruangan yang mengalami kebakaran b. Menyemprotkan air dari dermaga pelabuhan c. Menyambung selang pemadam pada selang International Ship/Shore Connection d. Mengerahkan fire brigade di darat 19. Kode warna yang menyatu dengan kepala sprinkler menyatakan kisaran suhu suatu ruangan, warna tersebut antara lain a. Biru, kuning dan merah b. Merah, putih dan kuning c. Putih, biru dan hijau d. Tidak berwarna putih dan kuning 20. Pompa kebakaran di atas kapal digerakkan dengan dua cara yaitu cara mekanis dan cara elektris dari induknya. Kelemahan cara ini bila bagian induknya mengalami kebakaran maka mengakibatkan a. Sulit diperbaiki b. Sulit melakukan pemadaman kebakaran c. Kebakaran di ruang yang rawan sulit dihindari d. Fatal, karena semua sistem pompa menjadi lumpuh 21. Untuk mencegah bahaya kebakaran di tempat yang rawan perlu dilaksanakan a. Penjagaan ketat b. Memasang instalasi pemadam otomatis c. Memyediakan pompa cadangan d. Menyediakan APAR 22. Pompa kebakaran darurat untuk kapal barang dengan isi kotor 2000 ton lebih harus dapat megeluarkan semprotan jet sebanyak a. 1 buah b. 5 buah c. 4 buah d. 2 buah 23. Pompa kebakaran darurat harus dicoba setiap 1 minggu dan dicatat pada a. Buku harian dek b. Buku harian mesin c. Buku harian radio d. Buku harian nakhoda 24. Pemadam kebakaran dari tepung kimia dapat memadamkan jenis api a. Kelas A dan B b. Kelas B dan C c. Kelas A, B dan C d. Kelas D dan A 25. Pemasangan alat pemadam kebakaran dry chemical otomatis pada ruangan yang luas bias a. 1 buah

b. lebih dari 1 buah c. lebih dari 2 buah d. 3 buah 26. Cara mendapatkan peta laut Indonesia antara lain dengan cara : a. membeli di toko buku b. memesan di agen-agen pelabuhan utama c. membeli di toko yang menjual alat-alat keselamatan kapal d. meminjam di perpustakaan sekolah e. semua benar 27. Peta laut dengan skala 1 : 80.000 adalah termasuk jenis peta laut : a. peta samudera b. peta jelajah c. peta ichtisar d. katalog peta e. peta pantai 28. Isi dari Buku Kepanduan Bahari antara lain : a. perhatian untuk berita kapal b. keterangan-keterangan terperinci dari suatu daerah c. keterangan-keterangan yang berhubungan dengan peta laut d. hanya a dan c yang benar e. a, b dan c benar 29. Pada lajur 1 Daftar Suar Indonesia, nomor urut suar Indonesia dicetak : a. huruf biasa b. huruf tebal c. huruf miring d. huruf capital e. semua sama artinya 30. Tingginya air pasang atau air surut hanya penting artinya bagi kapal-kapal yang berlayar di perairan : a. laut lepas b. pantai c. pedalaman d. b dan c betul e. a dan b betul 31. Bila bulan dan matahari berada di satu sisi bumi maka permukaan bumi yang berhadapan dengan bulan akan mengalami : a. pasang purnama b. pasang perbani c. pasang surut d. pasang harian tunggal e. pasang harian ganda 32. Buku-buku publikasi navigasi yang diterbitkan oleh HIDRAL antara lain : a. peta laut dunia b. NTM c. BPI d. berita keamanan pelayaran e. peta pandu 33. Peta pandu berguna bagi navigator untuk :

a. membantu kapal memasuki pelabuhan b. memilih route-route pelayaran yang paling baik, singkat dan aman c. memandu kapal menuju dermaga d. a dan b betul e. b dan c betul 34. NEMEDRI berisi keterangan-keterangan tentang : a. cara menentukan haluan yang baik b. cara mengemudikan kapal agar selamat dan efisien c. daerah-daerah yang berbahaya karena ranjau d. nama-nama perairan dengan arus yang berbahaya e. ketentuan-ketentuan bagi pelayaran luar negeri 35. ATT adalah : a. kepanjangan dari Admiralty Tide Tables b. daftar pasang-surut dunia c. diterbitkan dalam 3 jilid yang meliputi seluruh dunia d. a, b dan c betul e. a, b dan c salah 36. Stabilitas kapal sangat tergantung kepada faktor yang mempengaruhinya yaitu : a. Jenis kapal b. Pengaruh luar (angin, ombak dan sebagainya) c. Bahan kapal d. Jenis muatan 37. Stabilitas erat hubungannya dengan bentuk kapal, muatan, draft, dan ukuran dari nilai GM. Dalam hal ini titik M tergantung kepada: a. Jenis kapal b. Bentuk kapal c. Muatan d. Bahan kapal 38. Pusat gravitasi bervariasi posisinya tergantung pada: a. Muatan b. Bentuk kapal c. Jenis kapal d. Bahan kapal 39. Kaitannya dengan bentuk dan ukuran kapal , maka dalam menghitung stabilitas kapal sangat tergantung dari beberapa ukuran pokok yang berkaitan dengan a. dimensi pokok kapal b. panjang kapal c. lebar kapal d. tinggi kapal 40. Stabilitas melintang kapal dapat dibagi menjadi a. Sudut senget kecil (00-150) dan sudut senget besar (>150) b. Sudut senget kecil, sedang dan besar c. Sudut senget kecil, sedang, besar dan maksimum d. Sudut senget kecil dan tak terbatas 41. Pada umumnya kapal hanya menyenget kecil saja (00-150), sedangkan senget-senget besar disebabkan oleh beberapa keadaan yaitu :

a. Oleng besar atau gaya dari dalam seperti GM negative b. Oleng besar atau gaya dari dalam seperti GM positif c. Oleng besar atau gaya dari dalam seperti KG d. Oleng besar dan Badai 42. Titik berat (center of gravity) kapal yang merupakan titik tangkap dari semua gaya-gaya yang menekan ke bawah dikenal dengan istilah : a. titik G b. titk B c. titik M d. ketiga-tiganya (a,b,c) benar 43. Ttitk apung (center of buoyance) merupakan titik tangkap dari resultan gaya-gaya yang menekan tegak ke atas dari bagian kapal yang terbenam dalam air, dikenal sebagai a. titik G b. titik M c. titik B d. ketiga-tiganya (a,b, c) salah 44. Tinggi titik apung sebuah kapal yang diukur dari lunas adalah a. KG b. KB c. KM d. draft 45. Tinggi metasentris atau metacentris high (GM) sebuah kapal adalah a. Jarak tegak antara titik G dan titik M b. Jarak tegak antara titik G dan titik B c. Jarak tegak antara titik B dan titik M d. Jarak tegak antara titik G dan titik lunas 46. Rumus Morrish dapat digunakan untuk menghitung : a. KB b. KG c. KM d. BM 47. Satuan/ notasi untuk ukuran sarat kapal adalah a. meter b. kaki c. centimeter d. decimeter 48. Satuan untuk displacement biasanya menggunakan satuan a. kg b. kuintal c. tons d. metric ton 49. Tons Per-inch Immersions (TPI) TPI ialah jumlah berat yang diperlukan untuk menambah/ mengurangi sarat kapal a. sebesar 10 cm b. sebesar 1 cm c. sebesar 1 m

d. sebesar 1 inchi 50. Pernyataan diatas (poin 4) dapat diartikan jumlah berat yang harus dibongkar/ dimuatkan untuk merobah sarat kapal sebesar : a. 1 inchi b. 1 cm c. 1 m d. 10 cm 51. Volume kapal dapat digambarkan dengan persamaan sebagai berikut : a. L x B x D b. L x B x d c. L x B x cp d. L x B x TPI 52. Sedangkan volume yang terbenam digambarkan dengan persamaan : a. L x B x d b. L x B x D c. L x B x cp d. L x B x TPI 53. Nilai koefisien balok (Cb) untuk type kapal kotak adalah a. 1 atau KB = 0,5 d b. 0,8 atau KB = 0,55 d c. 0,7 atau KB = 0,53 d d. diatas 1 atau KB = tak terhingga 54. Nilai koefisien balok (Cb) untuk type kapal U adalah a. 1 atau KB = 0,5 d b. 0,8 atau KB = 0,55 d c. 0,7 atau KB = 0,53 d d. diatas 1 atau KB = tak terhingga 55. Nilai koefisien balok (Cb) untuk type kapal V adalah a. 0,7 atau KB = 0,53 d b. 1 atau KB = 0,5 d c. 0,8 atau KB = 0,55 d d. diatas 1 atau KB = tak terhingga 56. Nilai KG untuk kapal kosong diperoleh dari a. Pemuatan dan pembongkaran b. Percobaan stabilitas/ inclining experiment c. Penggeseran momen penegak d. Perhitungan stabilitas murni 57. Nilai titik G diperoleh dari percobaan stabilitas pada saat kapal kosong, sedangkan titik G baru yaitu titik G yang telah berubah (karena pemuatan atau pemabongkaran) dapat diketahui dengan menggunakan a. dalil momen b. perubahan titik M c. formula VCG d. perubahan nilai-nilai KB. 58. Dalam perubahan titik G vertical, dapat dihitung dengan mengetahui titik G dari setiap ruangan yang ada di kapal melalui

b. c. d. e.

maximum capacity kapal minimum capacity kapal capasity plan kapal storage capacity kapal

59. Letak titik berat suatu bobot diatas lunas kapal disebut b. Vertical Centre of Grafity (VCG) c. Horizontal Centre of Grafity (HCG) d. Moment bobot penegak kapal e. Centre of displacement (CD) 60. Untuk memperoleh KG dapat dilakukan dengan cara mendapatkan nilai G dan perubahannya a. Secara vertical b. Secara horizontal c. Secara vertical maupun horizontal. d. Secara melintang dan membujur 61. Perubahan titik G vertical diperoleh dengan membagi momen akhir dengan bobot akhir dan mengetahui a. titik G dari setiap ruangan yang ada di kapal melalui capasity plan kapal. b. titik B dari setiap ruangan yang ada di kapal melalui capasity plan kapal. c. titik M dari setiap ruangan yang ada di kapal melalui capasity plan kapal. d. titik G dan B dari setiap ruangan yang ada di kapal melalui capasity plan kapal. 62. Dalam memuat seperti tertuang dalam rumusnya, nilai d adalah a. KG perpindahan dikurangi KG lama b. KG lama dikurangi KG perpindahan c. KG lama ditambah KG perpindahan d. KG perpindahan dibagi KG lama 63. Dalam membongkar seperti tertuang dalam rumus, nilai d adalah a. KG perpindahan dikurangi KG lama b. KG lama dikurangi KG perpindahan c. KG lama ditambah KG perpindahan d. KG perpindahan dibagi KG lama 64. Nilai koefisien balok (Cb) untuk type kapal U adalah a. atau KB = 0,5 d b. 0,8 atau KB = 0,55 d c. 0,7 atau KB = 0,53 d d. diatas 1 atau KB = tak terhingga 65. Nilai koefisien balok (Cb) untuk type kapal V adalah a. 0,7 atau KB = 0,53 d b. atau KB = 0,5 d c. 0,8 atau KB = 0,55 d d. diatas 1 atau KB = tak terhingga 66. KM ialah jarak tegak dari ................. sampai ke titik M. a. lunas kapal b. garis air c. garis benaman

d. garis sarat kapal 67. Nilai KM adalah nilai yang a. dapat dihitung dengan perhitungan biasa b. sudah ditentukan oleh si perencana (naval architect). c. selalu tetap d. semuanya benar 68. Nilai KM selalu berubah-ubah sesuai dengan perubahan sarat dan bentuk kapal serta sudut senget kapal. a. pernyataan tersebut salah b. tidak dipengaruhi oleh senget kapal c. pernyataan tersebut benar d. tidak dipengaruhi oleh bentuk kapal 69. Ada berbagai cara menghitung KM yaitu: a. Dengan rumus KM = KG + GM b. Dengan rumus KM = KB + BM c. Dengan diagram metasentrum d. Semuanya benar 70. Kapal langsar / tender memiliki stabilitas positif, tetapi a. GM-nya kecil, sehingga kembali ke kedudukan tegak lamban b. Konsentrasi muatan ada di bagian bawah kapal c. Olengan cepat d. Apabila cuaca buruk kapal sulit terbalik 71. Kapal langsar dapat diatasi dengan cara a. mengisi penuh tangki dasar berganda dan memindahkan muatan dari atas ke bawah untuk menurunkan letak titik G b. mengosongkan tangki dasar dan memindahkan muatan dari bawah keatas agar titik G naik c. menyebarkan muatan secara horizontal d. menggerser muatan ke satu sisi atau sudut tertentu. 72. Kapal Kaku / Stif disebabkan oleh a. GM-nya terlalu besar b. GM-nya terlalu kecil c. momen penegaknya terlalu kecil d. Kapal ini memiliki sifat olengan lambat 73. Kapal kaku dapat diatasi dengan a. mengosongkan tanki dasar berganda dan memindahkan muatan dari bawah keatas agar letak titik G bertambah ke atas sehingga GM bertambah kecil. b. Memperbesar GM c. Meratakan GM dengan mengatur muatan secara horizontal d. Menghilangkan GM 74. Nilai KB untuk kapal berbentuk kotak adalah a. sarat kapal atau KB = D b. 2/3 sarat kapal, KB = 2/3 D c. (20/11) D d. 1 x D 75. Nilai KB untuk kapal berbentuk V adalah

a. b. c. d.

sarat kapal atau KB = D 2/3 sarat kapal, KB = 2/3 D (20/11)D 1xD

76. Secara umum dimensi pokok dari bangunan kapal yang menjadi dasar stabilitas kapal adalah a. Panjang (length), Lebar (breadth) dan Dalam (depth) dan tinggi (heihgt) b. Panjang (length), Lebar (breadth) dan Dalam (depth) c. Panjang (length) dan Lebar (breadth) d. Panjang (length) dan Dalam (depth) 77. Panjang kapal yang diukur dari haluan kapal terdepan sampai buritan kapal paling belakang dikenal dengan istilah a. LOA b. LWL c. LPP d. LBP 78. Ada beberapa ukuran lebar yang biasa digunakan dalam pengukuran dimensi lebar kapal yaitu : a. Breadth Total dan Breadth Moulded b. Breadth Extrime dan Breadth Moulded dan Total Breadth. c. Breadth Extrime dan Breadth Moulded. d. Breadth Perpendicular dan Breadth Between Perpendicular 79. Lebar kapal Yang diukur dari kulit kapal bagian luar sampai kulit kapal bagian luar sisi lainnya (diukur pada bagian tengah kapal) disebut : a. Breadth Extrime b. Breadth moulded c. Maximum Depth d. Total Breadth 80. Lebar menurut mal ialah lebar yang diukur dari bagian luar gading pada satu sisi ke gading sisi yang lain biasa disebut dengan istilah a. Breadth moulded b. Breadth Extrime c. Maximum Depth d. Total Breadth 81. Dalam yang diukur dari bagian atas lunas sampai bagian atas geladak disebut a. Depth moulded b. Minimum Depth c. Total Depth d. Maximum Depth 82. Depth moulded (dalam) menurut mal adalah dalam yang diukur a. Dari bagian atas lunas sampai bagian atas geladak b. Dari bagian bawah lunas sampai bagian atas geladak c. Dari bagian atas lunas sampai bagian bawah geladak d. Dari bagian bawah lunas sampai bagian bawah geladak

83. Pembagian kapal berdasarkan bahan pembuatan terdiri dari a. Kapal kayu, Kapal besi, Kapal fiber glass dan Kapal ferrocement b. Kapal kayu, Kapal besi dan Kapal fiber glass c. Kapal kayu, Kapal besi, kapal baja dan kapal ferrocement d. Kapal besi kayu, baja, Kapal fiber glass, Kapal ferrocement 84. Pembagian kapal berdasarkan bawah kapal : a. Round bottom dan V-bottom b. Round bottom, V-bottom, Flate bottom dan double bottom c. Round bottom dan Flate bottom d. Round bottom, V-bottom dan Flate bottom 85. Pembagian kapal berdasarkan bangunan atasnya : a. Satu pulau, dua pulau, tiga pulau dan empat pulau b. Satu pulau, dua pulau dan tiga pulau c. Satu pulau dan dua pulau d. Satu pulau dan tiga pulau 86. Plat plat yang disambung menjadi lajur yang terdapat pada badan kapal biasa disebut dengan: a. Kulit kapal b. Refleting c. Gading d. Dubling 87. Bagian kapal yang memiliki keguanaan mencegah kebocoran, memperkuat melintang kapal setempat disebut : a. Sekat belakang b. Sekat pelanggaran c. Double bottom d. Lunas 88. Bagian dari kapal yang berjalan melintang di atas dasar berganda (Double Bottom) yang menghubungkan gading gading kiri dan kanan adalah a. Cofferdam b. Lunas c. Wrang d. Double bottom 89. Ruangan yang terdapat diantara 2 wrang terpenuh yang memisahkan 2 macam cairan disebut a. Sekat kedap air b. Wrang c. Sekat pelanggaran d. Cofferdam 90. Bagian terbawah dari kapal dan merupakan lajur dasar kapal disebut a. Lunas b. Cofferdam c. Wrang d. Sekat pelanggaran 91. Bagian pada dasar kapal yang dibentuk oleh sekat pelanggaran hingga sedikit kesekat belakang biasa disebut

a. b. c. d.

Bak Double bottom Anjungan Geladak

92. Tempat untuk mengemudikan kapal, dimana alat alat navigasi guna menentukan posisi kapal berada disebut a. Anjungan b. Geladak c. Gading d. Haluan 93. Merupakan rangka dari kapal dimana kulit kulit kapal diletakkan a. Gading b. Anjungan c. Geladak d. Haluan 94. Ruangan yang dipergunakan untuk menurunkan titik B atau untuk memperbesar kapasitas balas kapal disebut : a. Deep tank b. Sekat belakang c. Sekat kedap air d. Tanki penyeimbang 95. Dengan menggunakan double bottom khususnya pada kapal-kapal besar akan berakibat pula pada a. Mengurangi/kehilangan ruang muatan b. Menambah kapasitas ruang muatan c. Menurunkan titik berat kapal d. Tidak ada pengaruhnya