Anda di halaman 1dari 18

KELOMPOK VIII

Definisi Arthritis
Arthritis adalah istilah umum untuk peradangan (inflamasi) dan pembengkakan didaerah persendian. Arthritis adalah penyakit kelainan pada sendi yang menimbulkan nyeri dan kaku pada sistem muskuloskeletal (sendi, tulang, jaringan ikat dan otot).

Pengelompokan Arthritis
1. Osteoartritis. 2. Artritis rematoid. 3. Arthritis Gout.

Arthritis Rhematoid
Artritis Rheumatoid (AR) merupakan penyakit autoimun, dimana pelapis sendi mengalami peradangan sebagai bagian dari aktivitas sistem imun tubuh. Karakteristik dari rheumatoid arthritis adalah adanya suatu peradangan sendi synovial, keterlibatan sendi yang simetris. Tanda khas dari penyakit ini adalah adanya peradangan sendi synovial yang menyebabkan kerusakan dari tulang rawan dan erosi tulang, dimana hal ini berakibat pada perubahan integritas sendi.

Patofisiologi
Imunoglobulin mengaktivasi system komplemen

Sel T

Sel B

Sel T yang teraktivasi menghasilkan sitotoksin dan menstimulasi aktivasi lebih lanjut proses inflamasi dan menarik sel-sel ke daerah inflamasi

Sel B yang teraktivasi menghasilkan sel plasma, mengakibatkan akumulasi PMN melepaskan sitotoksin, radikal bebas oksigen, dan radikal hidroksil

Hasil akhir mungkin kehilangan ruang sendi, kehilangan pergerakan sendi, fusi tulang (ankilosis), dislokasi sendi, penyusutan tendon dan kelainan bentuk yang kronik

Etiologi
Infeksi yang menyebabkan peradangan pada sendi, Sikap badan yang salah saat melakukan pekerjaan, terutama pada pekerjaan yang mengangkat benda berat, obesitas / kegemukan

TERAPI PENGOBATAN
Non Farmakologi Farmakologi Alternatif

Non Farmakologi
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Memberikan pendidikan yang cukup tentang penyakit kepada pasien, keluarganya dan siapa saja yang berhubungan dengan pasien. Istirahat penting karena rematik biasanya disertai rasa lelah yang hebat. Latihan-latihan spesifik dapat bermanfaat dalam mempertahankan fungsi sendi Kompres panas pada sendi-sendi yang sakit dan bengkak mungkin dapat mengurangi nyeri. Mandi atau berendam air hangat akan mengurangi rasa sakit dan kekakuan. Alat-alat pembantu dan adaptif dapat diperlukan untuk melakukan aktifitas kehidupan sehari-hari. Pentingnya diet seimbang , mempertahankan berat badan pada batas-batas yang sewajarnya

Terapi Farmakologi
1. Asetosal (Asam asetilsalisilat) Asetosal merupakan golongan NSAID yang berkhasiat analgetik, antipiretik serta antiradang dan dapat digunakan untuk menghilangkan gejala penyakit rheumatoid arthritis. Indikasi : Nyeri dan radang pada penyakit reumatik dan penyakit otot skelet lainnya (termasuk juvenile arthritis). Dosis : 0,3 1 gram setiap 4 jam ; maksimum dalam kondisi akut 8 g sehari Obat harus diminum sesudah makan Bentuk sediaan : Asetosal (Generik) tablet 100 mg, 500 mg (B) Aspirin (Bayer Farma Indonesia) 500 mg (B) Naspro (Nicholas) 100 mg, 300 mg/ tablet , 650 mg/kaplet forte (B)

2. Ibuprofen : Tab 400 mg, 10 tab Ibuprofen merupakan turunan asam propionate yang mempunyai aktivitas antiinflamasi, analgesic dan antipiretik. Daya analgetiknya dan antiradangnya cukup baik dan sudah banyak pada penanganan bentuk rematik yang tidak begitu hebat dan gangguan alat gerak. Indikasi: Gejala nyeri ringan sampai sedang dan inflamasi pada gejala rheumatoid arthritis pada tulang sendi Dan non sendi ,nyeri setelah operasi. Dosis : Dewasa : Dosis permulaan sehari 400 mg, lalu 3-4 kali sehari 200-400 mg Bentuk sediaan Ibuprofen (Generik) tablet 200 mg (T), 400 mg, 600 mg (K) Dolofen F (Tempo Scan Pacific) kaptabs salut selaput 400 mg (K) (2)

3. Natrium Diklofenak (maksimal 10 tablet 25 mg) pemberian obat hanya atas dasar pengobatan ulangan dari dokter Derivat-fenilasetat ini (1974) termasuk NSAID yang terkuat pada antiradangnya dengan efek samping yang kurang kuat dibandingkan dengan obat lainnya (indometasin,piroksikam). Obat ini sering digunakan untuk segala macam nyeri. Indikasi : Sebagai terapi awal dan akut untuk rematik yang disertai inflamasi dan degeneratif (artritis rematoid, ankylosing spondylitis, osteoartritis, dan spondilartritis), sindrome nyeri dan kolumna vertebralis, rematik nonartikular, nyeri pascabedah. Dosis : Oral, 75-150 mg/hari dalam 2-3 dosis, sebaiknya diminum setelah makan. Dosis maksimum untuk semua cara pemberian 150 mg. Bentuk sediaan : Natrium diklofenak (Generik) tablet salut enterik 25 mg, 50 mg (K) Abdiflam (Tunggal) tablet salut enterik 25 mg, 50 mg (K)

4.Diclofenac 1 tube sebagai obat luar untuk inflamasi Indikasi: Rheumatoid arthritis dan non persendian (nyeri dan inflamasi kronik). Inflamasi karena trauma pada tendon, ligament otot dan persendian, rematik pada jaringan lunak dan penyakit rematik yang terlokalisasi. Dosis : Oleskan pada tempat yang sakit 3-4 kali sehari. Bentuk sediaan : Flamar emulgel (Sanbe Farma) natrium diklofenak 10 mg/g emulgel kemasan tube 20 g emulgel (K) Valto Gel (Nufarindo) natrium diklofenak 10 mg/g kemasan tube gel 15 g

Marizcream

Sun Cream Sumbawa cream

Terapi Alternatif / Obat Herbal

Cabe Rawit
Nama simplisia : Capsicum Fructences L Kandungan Kimia : Buahnya mengandung kapsaisin, kapsantin, karotenoid, alkaloid, minyak atsiri, resin, vitamin A dan vitamin C. Khasiat : Untuk menghilangkan nyeri pada reumatik. Bahan : Buah cabai rawit sebanyak 10 biji, kapur sirih seujung sendok teh an air jeruk nipis sebanyak 1 buah. Cara pemakaian : Cabai digiling halus. Tambahkan kapur sirihnya dan air jeruk nipis sambil diaduk merata. Ramuan ini lalu dibalurkan pada bagian sendi yang sakit.

Rimpang Temulawak
Nama simplisia : Rhizoma Curcuma xanthorrhiza Kandungan kimia : Fraksi pati, kurkuminoid, dan minyak atsiri Khasiat : Kurkuminoid mengandung kurkumin yang mempunyai aktifitas antiradang, digunakan juga untuk reumatik dan pegel linu. Bahan : Rimpang temulawak segar sebanyak 2 jari tangan Cara pemakaian : Rimpang setelah dicuci, lalu dipotong-potong seperlunya. Rebus dengan 3 gelas air bersih sampai tersisa 1 gelas. setelah dingin, air disaring dan diminum sekaligus. Lakukan hal ini 2 kali sehari.

Rimpang kunyit
Nama simplisia : Curcumae Domestica Rhizoma Kandungan kimia : Minyak menguap yang (terdiri dari turmerone, dan sedikit mengandung phellandrene, sesqiterpen, alkohol, dan borneol), curcumin,pati, tanin, dan damar. Khasiat : Anti radang (anti inflamasi), pereda nyeri pada rematik. Bahan : Rimpang kunyit segar sebnyak 20 g. Cara pemakaian : Rimpang kunyit dibuang kulitnya,lalu diparut, tambahkan 2 sendok makan air panas sambil diaduk, peras dan saring airnya, boleh juga ditambahkan 1 sendok makan madu. Kemudian diminum sekaligus.

Sekian dan Terimakasih


Mohon Saran dan Bimbingannya..!!!!