Anda di halaman 1dari 15

Budidaya Lele Dengan Kombinasi Sistem Tertutup dan Bioflok

Untuk efisiensi biaya dalam budidaya lele, telah dicoba dengan solusi budidaya dengan kombinasi sistem tertutup dan bioflok. Budidaya lele dengan sistem air tertutup dan adopsi sistem bioflok sederhana tak hanya mampu menekan biaya pakan, tetapi juga meningkatkan kepadatan tebar dan menurunkan biaya produksi benih.

Menurut Dwi Purnomo, Technical Service Area Banyumas PT Suri Tani Pemuka, kunci dari keberhasilan sistem ini adalah kestabilan pH(keasaman) dan eksistensi bakteri pengurai bahan organik yang sekaligus membentuk flok. Kalau memilih sistem bakteri, maka tidak lagi boleh ada plankton dalam air, juga sebaliknya. Sebab pembentukan flok akan terganggu dengan adanya plankton dalam air, tuturnya.

Sayang, karena konstruksi kolam lele yang rata-rata tidak tertutup/tidak beratap maka pada musim hujan kemasukan air hujan sehingga terjadi perubahan komposisi kimiawi maupun biologi air, plankton biasanya akan tumbuh. Walaupun begitu, sistem ini tetap efektif asal persiapan air pada awal periode pemeliharaan sudah benar, tegasnya. Tingkat keamanan close system dan flok pada budidaya lele ini, kata Dwi Purnomo, akan sempurna jika benih yang digunakan hasil pembenihan sendiri. Sebab benih merupakan faktor resiko terbesar pembawa penyakit ke dalam kolam selain air. Bibit dari luar, apalagi dari pasar yang tidak jelas asal -usul dan riwayat manajemen pembenihannya berisiko besar membawa penyakit,tandasnya.

Manajemen Air
Menurut Suminto, pelopor budidaya lele dumbo di Pokdakan dan UPR (Unit Perbenihan Rakyat) yang terletak di Mandiraja, Banjarnegara, Jawa Tengah, agar air baru memenuhi syarat untuk budidaya sistem tertutup, harus ditumbuhkan pakan alaminya. Pakan alami berupa daphnia. Selain itu juga harus tumbuh bakteri yang nantinya saat budidaya berjalan akan menghasilkan flok. Flok ini juga pakan alami, terangnya. Flok pada lele ini, meskipun belum serumit dan sebagus pada budidaya udang, menurut pengalaman Suminto cukup untuk menurunkan FCR (konversi pakan) sebesar 0,2 bahkan lebih. Untuk petakan kolam 3x5x0,5 m3 Suminto memasukkan 10 kg kompos dalam karung ke dalam air kolam. Setelah itu, air diberi larutan campuran probiotik 5 ml/m3 dan tetes tebu (molasses) 200 g/m3. Setelah itu air didiamkan minimal selama 1 pekan, sampai timbul kutu air (daphnia). Daphnia menjadi pakan alami benih yang akan ditebar. Populasi daphnia biasanya mencapai puncaknya pada umur 15 hari setelah air diolah. Mereka muncul begitu saja, jelas pembudidaya yang mengantongi banyak sertifikat pelatihan dari Kemnterian Kelautan dan Perinanan ini. Menurut Suminto, air bekas kolam yang telah dipakai pada budidaya periode sebelumnya, harus melalui perlakuan yang hampir sama agar bisa dipergunakan kembali. Selain untuk menekan risiko akibat residu maupun patogen, juga untuk memulihkan nutrisi alami dan keseimbangan mikroorganisme yang ada didalam air itu. Bedanya, kata Suminto, pada air bekas ini tidak perlu diberi kompos lagi. Sedangkan dosis larutan probiotik dan molasses sama persis. Suminto menyatakan, selain ditandai munculnya daphnia, air sudah jadi dan siap ditebari benih jika air kolam warnanya hitam kecoklatan. Namun jika air diambil dengan gelas tetap terlihat jernih. Begitu ikan/benih ikan dimasukkan ke kolam akan muncul kabluk (endapan halus) dari dasar kolam. Kabluk yang sebenarnya adalah tanda flok mulai terbentuk ini akan terus teraduk sesuai dengan pergerakan aktif ikan. Maka kepadatan kolam dibuat lebih tinggi agar flok ini terus teraduk, katanya. Semakin bertambah umur penebaran air akan berubah menjadi coklat kekuningan, dan lama kelamaan akan menjadi kemerahan. Itu tanda flok sudah jadi,tegas Minto. Teknis perlakuan air ini bisa untuk pembesaran benih maupun pembesaran lele konsumsi. Dwi Purnomo menyatakan, selanjutnya untuk menjaga populasi bakteri, dibuat tabung konservasi di dalam kolam. Intinya supaya ada bagian dari kolam yang tidak terjamah ikan. Di situ akan jadi reservoir bakteri yang dibutuhkan oleh sistem ini,terangnya. Tabung itu bisa dibuat da ri gorong-gorong berdiameter 40 50 cm dengan panjang melebihi tinggi air kolam. Tabung diletakkan vertikal dan ujung lubang bagian atas yang berada di atas permukaan air ditutup.

(sumber: trobos)

Artikel Terkait
o o o o o o o o o o
Siswa SD Sukses Kembangkan Budidaya Ikan Lele Budidaya Lele Dengan Sistem Tumpang Sari Untuk Siasati Lahan Sempit Petani Penajam Mendapat Bimbingan Budidaya Ikan Lele Cara Cara Pemijahan Ikan Lele Pemijahan Ikan Lele Dengan Cara In Vitro Cara Membuat Pakan Lele Murah dan Menguntungkan Jumlah Padat Tebar Ideal Budidaya Ikan Lele Tanda-tanda Ikan Lele Mulai Kekenyangan Kenali dan Pilih Benih Lele Sangkuriang Berkualitas Baik Pegawai Kecamatan Melakukan Usaha Budidaya Ikan Lele di Kantornya

In: Budidaya, Lele Tags: benih lele phyton, benih lele sangkuriang, budidaya lele bioflok, budidaya lele efisien, budidaya lele tertutup, cara budidaya lele, jual benih lele, sistem budidaya lele, teknik budidaya lele, teknologi bioflock

KULTUR "DAPHNIA MAGNA" UNTUK PAKAN LARVA BENIH LELE PENGGANTI CACING SUTRA
Daphnia, adalah jasad renik planktonik yang luar biasa cepat berkembang biak, sangat ideal sebagai pakan alami untuk larva dan benih ikan karena ukuran tubuhnya sesuai bukaan mulut larva dan benih ikan, memiliki kandungan gizi yang baik, dan mudah dicerna alat pencernaan benih ikan yang belum sempurna. Daphnia Magna, diklaim hewan asal kawasan Amerika Utara yang berukuran lebih besar 10 X lipat dengan Daphnia lokal atau sering kita sebut kutu air raksasa, karena Daphnia mempunyai ukuran lebih besar, lebih cepat berkembangnya dan lebih mudah di budidayakan untuk keperluan pakan larva ikan, salah satunya larva ikan lele.

Pada saat telur ikan baru menetas, kebutuhan nutrisinya akan dipenuhi oleh kantung kuning telur (egg yolcsacc) selama 2-3 hari. Setelah kuning telur tersebut habis, larva ikan mulai membutuhkan pakan yang sesuai dengan ukuran tubuhnya.

Saat itulah pakan alami hidup diperlukan oleh larva ikan sebagai sumber nutrisinya. Kebutuhan pakan alami hidup untuk larva ikan sangat spesifik karena selain kandungan gizi yang lengkap dan mudah dicerna dalam usus benih ikan, ukuran tubuhnya yang relatif kecil sangat sesuai dengan lebar bukaan mulut larva/benih ikan. Daphnia memiliki sifat yang selalu aktif bergerak akan merangsang larva ikan untuk memangsanya. Pakan alami hidup ini merupakan pakan bagi benih ikan yang dapat memberikan gizi secara lengkap sesuai kebutuhan untuk pertumbuhan dan perkembangannya. Selama ini para pembudidaya ikan sering mengganti pakan alami hidup untuk larva ikan seperti Daphnia atau Artemia dengan memberikan kuning telur matang dan susu bubuk pada larva ikan, namun kandungan lemak yang tinggi dalam telur dan susu akan menyebabkan kematian larva dan benih ikan menjadi sangat tinggi (5060%), serta berakibat pula pada air kolam yang cepat kotor, keruh dan berbau amis. Selain itu kandungan energi metabolis dalam kuning telur sekitar 4.810 kkal/kg, hal ini terlalu tinggi bagi larva ikan sehingga menurunkan tingkat konsumsinya.

CARA KULTUR DAPHNIA MAGNA


1. Siapkan air baru yang telah di endapkan minimal dalam 1 hari. 2. Jika teman-teman ingin mengkultur Daphnia Magna di Aquarium (in-door) gunakan pompa aerator aquarium. Tetapi jika ingin mengkultur terkna sinar matahari langsung (our-door), maka aerator tidak diperlukan. 3. Pakan Daphnia Magna yang paling baik dan cepat perkembangannya adalah Alga (air hijau) dari kolam lele yang diberikan setiap 3 hari sekali. 4. Masukan starter (bibit) Daphnia ke dalam air Aquarium yang telah di siapkan, dan nyalakan aerator. 5. Masukan Alga (air hijau) dari kolam lele sebanyak 5% dari jumlah air yang sudah ada di dalam Aquarium setiap 3 hari sekali. Setelah hari ke 3-4 sejak memasukkan starter ke Aquarium, maka jumlahnya akan menjadi 100 X lipat banyaknya. 6. Pada hari ke 4 Anda bisa panen Daphnia sebanyak 80% dengan cara menyaringnya dengan saringan kain halus, dan berikan kepada larva lele. Sedangkan sisa Daphnia 20% dalam Aquarium dapat anda jadikan starter baru untuk melanjutkan budidaya Daphnia pada Aquarium yang sama atau ingin Anda sebarkan lagi ke 5-8 Aquarium lainnya untuk memproduksi Daphnia dalam kapasitas yang lebih banyak.

CATATAN TAMBAHAN DARI PARA AHLI :


Habitat Daphnia adalah perairan air tawar yang kaya bahan organik yang atau green water, meliputi danau, sungai, dan waduk. Daphnia adalah jenis zooplankton yang dapat tumbuh optimum pada suhu perairan sekitar 21 C dan pH antara 6,5 - 8,5. Jenis makanan yang baik untuk pertumbuhan Daphnia adalah bakteri, fitoplankton (alga), dan detritus.

Perkembangbiakan Daphnia sangat cepat, dimana reproduksinya dimulai pada umur lima hari, dan selanjutnya setiap selang waktu satu setengah hari akan bereproduksi kembali dengan jumlah anak sekitar 39 ekor dari 1 induk. Sehingga bila dikalikan dengan umur hidup Daphnia 34 hari, maka selama hidupnya jasad renik ini mampu menghasilkan anak kurang lebih 558 ekor. Daphnia sangat ideal sebagai pakan alami untuk larva dan benih ikan lele, karena ukuran tubuhnya yang sesuai dengan bukaan mulut larva dan benih ikan, memiliki kandungan gizi yang baik, dan mudah dicerna dan diserap oleh alat pencernaan benih ikan yang masih belum terbentuk secara sempurna. Kandungan protein Daphnia adalah 42,65%, nilai ini mencukupi syarat untuk memenuhi kebutuhan protein bagi larva dan benih ikan lele. ----

HASIL PEMERIKSAAN LABORATORIUM SAMPLE CAIRAN "HERBAL LELE" ABAH NASARUDIN BOGOR PADA BBAP UJUNG BATEE ACEH
Seperti yang kami sebutkan pada artikel sebelumnya, bahwa sang Maestro Lele Indonesia Abah Nasarudin dari Bogor itu akan mengajarkan semua hal tentang Budidaya Ikan Lele yang baik kepada siapapun yang datang berguru padanya, kecuali satu hal yang ia rahasikan, yaitu Herbal Lele hasil produksi-nya yang diberikan kepada para Sarjana Lele Indonesia (SLI).

Setiap orang yang datang belajar budidaya lele pada Farm milik Abah Nas di Bogor itu selalu diberi oleh-oleh saat pulang ke daerah masing-masing berupa 1 (satu) botol Herbal Lele tersebut. Penggunaan herbal itu sendiri kabarnya hanya sekali saja dilakukan pada saat mempersiapkan air kolam hingga air berubah warnanya menjadi hijau sebelum benih ikan ditebarkan. Selanjutnya untuk menghijaukan air kolam-kolam berikutnya cukup diberi pancingan air kolam yang sudah hijau karena herbal tersebut. Apa sesungguhnya kandungan dari Herbal Lele yang dirahasiakan oleh si pembuatnya itu? Mas Mohamad Sholihin dari Kota Bogor juga mengirimkan sample cairan Herbal Lele produksi Abah Nas itu ke Kota Banda Aceh untuk di periksa juga oleh Prof Ibnu Sahidhir di Laboratorium Balai

Budidaya

Air

Payau

(BBAP)

Ujung

Batee,

Provinsi

Aceh.

Berikut hasil pemeriksaan sementara terhadap kandungan isi Herbal Lele itu : 1. Cairan Herbal Lele Abah Nasarudin ber-bau Asam Laknat. 2. Terdapat banyak Paramecium yang bergerak dengan menggetarkan silianya. Paramecium adalah salah satu protista mirip hewan. Protista ini berukuran sekitar 50350 um. Protista ini memiliki dua inti dalam satu sel, yaitu inti kecil (Mikronukleus) yang berfungsi untuk mengendalikan kegiatan reproduksi, dan inti besar (Makronukleus) yang berfungsi untuk mengawasi kegiatan metabolisme, pertumbuhan, dan regenerasi. Paramecium bereproduksi secara aseksual (membelah diri dengan cara transversal), dan seksual (dengan konjugasi). 3. Terdapat banyak bakteri asam laktat (Lactic Acid Bacteria), adalah kelompok bakteri gram-positif yang tidak membentuk spora dan dapat memfermentasikan karbohidrat untuk menghasilkan asam laktat. Berdasarkan taksonomi, terdapat sekitar 20 genus bakteri yang termasuk bakteri asam laktat. Beberapa bakteri asam laktat yang sering digunakan dalam pengolahan produk pangan adalah Aerococcus, Bifidobacterium, Carnobacterium, Enterococcus, Lactobacillus, Lactococcus, Leuconostoc, Oenococcus, Pediococcus, Streptococcus, Tetragenococcus, Vagococcus, dan Weissella. Bakteri asam laktat dapat melindungi dari pencemaran bakteri patogen, meningkatkan nutrisi, dan berpotensi memberikan dampa positif bagi kesehatan manusia. Kehadiran bakteri asam laktat yang sangat banyak dan padat pada cairan Herbal Abah Nas ini diduga dari hasil Fermentasi air seni dan kotoran hewan (kambing) beserta buah-buahan, dedaunan atau akar pohon tertentu. 4. Terdapat unsur pelepah pohon pisang. 5. Cairan herbal terdapat banyak kotoran. 6. Kandungan herbal secara umum adalah amoniak hewan dan fosfat.

Kesimpulan sementara :
Isi herbal lele produksi Abah Nasarudin Bogor diduga terbuat dari hasil fermentasi air seni dan kotoran hewan (diduga kambing) dengan buah-buahan/pohon/akar tumbuhan tertentu sehingga menghasilkan banyak Paramecium dan bakteri asam laktat (Lactic Acid Bacteria). Dibutuhkan waktu dan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui komposisi bahan yang digunakan untuk produk herbal tersebut. Penggunaan kotoran hewan sebagai pendukung budidaya ikan lele sebaiknya dihindari karena dikhawatirkan dapat memicu kehadiran bakteri gram negatif seperti E-coli (Escherichia coli). Kini negara-negara di Eropa sangat mewapadai penyebaran bakteri E-Coli ini, mereka bahkan melarang mengimpor produk makanan dari sejumlah negara Asia yang dideteksi mengandung bakteri E-Coli. Terlampir foto-foto hasil pemeriksaan Herbal Lele produksi Abah Nasarudin menggunakan mikroskop digital milik Laboratorium BBAP Ujung Batee Aceh:

Terdapat banyak Paramecium dan bakteri asam laktat (Lactic Acid Bacteria) pada sample cairan Herbal produksi Abah Nasaruddin Bogor

Terdapat banyak kotoran hewan (diduga potongan kotoran kambing) pada sample cairan Herbal produksi Abah Nasaruddin Bogor

Terdapat banyak kotoran hewan (diduga potongan kotoran kambing) pada sample cairan Herbal produksi Abah Nasaruddin Bogor

Semoga bermanfaat untuk menambah pengetahuan kita semua. Ucapan Terima Kasih kami kepada : 1. Prof Ibnu Sahidhir, di Kota Banda Aceh 2. Mohamad Sholihin, di Kota Bogor 3. Seluruh teman-teman anggota group KLS yang telah memberikan dukungan moril-nya atas kelancaran kegiatanyang dimaksud serta terimakasih juga kepada Admin group KLS yang telah memberikan ruang untuk penyebarluasan informasi ini ke seluruh Indonesia.

Ane selaku admin mengucapkan Terima Kasih yang sebesar-besarnya Kepada Achmad Jauhari Arie yang sudah mau meng-share hasil penelitian ini kepada kita semua.

Pengaruh Hujan dalam Budidaya Lele Sangkuriang


Dipostingkan Oleh RDOne Barakah pada Kamis, 23 Januari 2014 - Diupdate Pada: Kamis, Januari 23, 2014

Pagi ini masih mendung dan hujan, memang beberapa hari ini daerah saya mendung dan turun hujan. Pagi ini saya ingin mengutarakan sesuatu yang sebenarnya sudah lama ingin saya katakan. Tentang Hujan.

Dalam Budidaya Lele, baik sangkuriang maupun jenis lain. Hujan Adalah Anugrah Bukan musibah. Air hujan sangat baik bagi lele (kecuali hujan salju, bisa pilek tuh lele). Kalaupun ada masalah setelah hujan turun, masalahnya bukan pada air hujannya, tapi pada cara yang anda lakukan dalam memperlakukan air kolam. Saya rasa teknik apapun yang saat ini gunakan dirancang untuk mengolah/memperlakukan air kolam dengan baik sehingga tidak akan ada masalah saat terjadi penambahan (baik akibat

hujan ataupun memang sengaja ditambahkan), pengurangan (penguapan). Jika pasca turun hujan terjadi maslaah pada kolam, telaah pada cara yang anda gunakan. bukan lalu menyalahkan hujan. anda mungkin bisa menambahkan pelindung/atap pada kolam. iya kalau kolammnya cuma 100-200 meter, apa jadinya kalau kolam budidaya anda mencapar1-2 hektar? berapa banyak biaya yang anda tanggung untuk membuat atap pada kolam seluas itu. apakan akan sebanding dengan hasilnya? sementara harga lele? (anda tentu tau bagaimana harga lele di pasaran). Nah, teru lele saya koq suka menggantung setelah turun hujan? mungkin ada diantara rekanrekan yang mengajukan pertanyaan seperti ini. Ada beberapa penyebab yang menyebabkan lele menggantung setelah ditimpa hujan. 1. Kolam diguyur Air hujan yang Lewat Atap Ini yang sangat sering terjadi, biasanya bagi kita yang menygalami keterbatasan dana, kita membuat kolam di dekat rumah. biasanya ada sebagian kolam yang tertutupi atap rumah yang ketika hujan otomatis air hujan dari atap akan masuk ke kolam. Nah bisa jadi Residu/racun yang ada pada atap ikut terbawa ke kolam. 2. Kolam Kurang Dalam Jika kolam tidak memiliki kedalaman yang ideal, maka ketika hujan turun, getaran yang ditimbulkan oleh hujan akan membuat lele stres. Karena lele sangat peka terhadap getaran, (bahkan di beberapa daerah lele digunakan sebagai salah satu hewan yang dapat memprediksi terjadinya gempa bumi). Gak percaya silahkan pake kalkulator anda dan cari di google.

Lele akan merasa terganggu dengan getaran yang ditimbulkan, dan bukan karena airnya. maka setelah hujan reda biasanya lele menggantung karena stress. biasanya keadaan seperti ini tidak akan berlangsung lama, karena lele akan menyesuaikan sendiri. 3. Lele Terlalu Padat Kepadatan juga berpengaruh terhadap menggantungnya lele pasca turun hujan, alasanyya kurang lebih sama dengan poin 2. 4. Tidak Sesuai dengan SOP/Panduan

Ini yang bisanya sangat sering terjadi. Biasanya (biasanya terjadi pada pemula seperti saya) kita kurang teliti dalam menerapkan teknik budidaya. Atau karena bahan yang harus disediakan tidak ada, jijik, atau alasan lainnya kita mengganti dengan bahan lain atau bahkan tidak menggunakannnya. nah ini adalah kesalahan mendasar dalam implementasi budidaya. (buat paa dibuat SOP kalau masih dilanggar) 5. Asal Tebar Masih prilaku yang sering dilakukan oleh pemula biasanya, kita seringkali melihat kondisi kolam berdasarkan kasat mata, asal liat air sudah hijau, main tebar aja, liat air jernih, main pake aja, dll. makanya ketika terjadi hujan (terjadi perubahan komposisi air) lele stress dan menggantung. 6. Campur-Campur Nah ini biasanya dilakukan oleh para coba-cobaers (yang suka coba-coba), biasanya kita menggabungkan beberapa teknik menjadi satu, ujung-ujungnya bukan untung malah buntung. biasanya yang seperti ini jangankan ketika hujan turun, ketika tidak turun hujan pun pasti banyak terjadi masalah Nah, itu beberapa analisis saya, sekali lagi ini pendapat saya. Pendapat boleh beda, tapi pengalaman andalah yang membuktikan. Jika anda mengalami masalah di kolam setelah hujan turun,sementara banyak yang tidak masalah, berarti ada yang harus anda cek lagi pada kolam anda dan bukan fokus pada air hujannya. Semua terserah anda, andalah yang menentukan hehe

Solusi Pakan Mahal? pakan dibibis dengan probiotik.


Dipostingkan Oleh RDOne Barakah pada Jumat, 04 Oktober 2013 - Diupdate Pada: Jumat, Oktober 04, 2013

Judulnya Keren yah? hehe, ya abegitulah kurang lebih pesan yang ingin disampaikan si penulis pada salah satu komunitas lele sangkuriang di facebook ini. Nama Groupnya adalahFORUM APLESI (Asosiasi Pembudidaya Lele Seluruh Indonesia).

Gambar dari www.facebook.com/groups/komunitaslelesangkuriang

Kembali ke pokok masalahnya. Kita tau bahwa harga pakan makin hari makin tinggi/mahal. entah karena naiknya harga BBM atau apalah yang jelas kenaikan harga pakan ini menyebabkan para pembudidaya "tercekik". Hal ini disebabkan harga lele yang tidak semudah itu untuk naik. Nah dari situlah saya rasa tips ini bisa digunakan untuk mengatasi harga pakan. Lho koq bisa? ya dengan dibibis dengan larutan probiotik yang telah di fermentasikan seperti ini, pemberian pakan bisa dukurangi tanpa harus mengorbankan pertumbuhan lele sangkuriang kita. Oke langsung saja yah.

Alat dan Bahan:


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Probiotik 1 liter (setau saya bisa diganti dengan M4 Perikanan) Yakul 5 botol Dedak 1 kg (dedak ini diseduh dulu dengan air panas) Vit C dan Vit B complek masing masing 50 butir Molase 2 liter atau gula 2kg Susu kental 1 kaleng Air 50 liter

Cara Pembuatan:

Masukkan dalam wadah tertutup semua bahan di atas fermentasikan minimal 6 hari Adapun cara pembibisan adalah dengan menggunakan setengah aqua gelas /1kg pakan Semoga bisa menjadi manfaat bagi yang membaca ya Sumber: FORUM APLESI (Asosiasi Pembudidaya Lele Seluruh Indonesia) facebook Group

Cara Jitu Menambal Kolam Terpal yang Bocor


Dipostingkan Oleh RDOne Barakah pada Kamis, 09 Januari 2014 - Diupdate Pada: Kamis, Januari 09, 2014

Saya yakin siapapun peternak yang memulai budidaya Lele menggunakan Kolam Terpal, Pasti pernah mengalami kebocoran pada kolam terpal. Yap entah itu karena ketusuk pisau, terkena batu, ataupun penyebab lainnya. nah jika masalah ini terjadi, bisa membuat masalah yang membuat pusing kepala. Karena hal ini akan menyebabkan masalah yang cukup ribet. sekecil apapun terpal yang bocor sangat mempengaruhi aktivitas dalam menjaga volume air. apa lagi yang bocor berada pada bagian bawah kolam.

Oke, tidak perlu terlalu khawatir, ada banyak hal yang bisa dilakukan untuk menyelesaikan masalah ini. Dari mulai menggunakan lakban, lem super, dan lainnya. Nah yang paling jitu menurut saya adalah dengan menggunakan lem khusus yang biasa digunakan untuk menambal ban. Lem ini bisa anda dapatkan di tambal ban terdekat. harganya pun cukup murah. Oke berikut langkah-langkah yang harus dilakukan. Bahan yang harus disiapkan : 1. 2. 3. 4. Gunting Lem Tambal Ban (Lem yang biasa digunakan untuk menambal ban) otongan Terpal (Bisa diambil dari terpal yang sudah tidak terpakai) Kertas Koran (atau bisa menggunakan kertas apa saja)

5. Setrika Pakaian

Caranya : 1. Bersihkan permukaan terpal yang akan ditambal menggunakan lap atau kain. 2. Sesuaikan potongan terpal yang akan dipakai untuk menambal dengan terpal yang bocor 3. Lumuri potongan terpal dengan lem 4. Tempelkan potongan tersebut pada terpal yang bocor 5. Tutup tempelan tersebut dengan kertas koran 6. Setrika tambalan tersebut diatas kertas koran hingga kira-kira lemnya mengering 7. Setelah selesai, Bersihkan sisa koran dari terpal dengan cara menyiram dengan air sehingga korannya basar agar mudah dibersihkan Nah mudah-mudahan informasi ini bisa mengurangi masalah dalam budidaya kolam terpal terutama kendala yang disebabkan oleh Kebocoran Terpal.

Beberapa Pendapat dan Pandangan yang Keliru tentang Budidaya Lele


Dipostingkan Oleh RDOne Barakah pada Minggu, 12 Januari 2014 - Diupdate Pada: Minggu, Januari 12, 2014

Bibit Lele
Banyak dari pembudidaya yang meremehkan tentang bibit lele yang akan di tebar. Kita kadang sembarangan dalam hal memilih dan membeli bibit lele. Mereka menyediakan bibit lele dari 2 kondisi yaitu dari pembibitan dengan kolam tanah dan tanpa tanah (Kolam terpal atau tembok). Banyak yang melakukan pembesaran lele di kolam terpal atau tembok yang tanpa tanah namun bibit yang digunakan bibit lele dari kolam tanah.

Hmm, pendapat ini tentu saja kurang tepat, karena terdapat dua kondisi kolam yang berbeda habitat dan kondisinya, yaitu dari kondisi kolam yang baik ke kondisi kolam yang lebih ekstrem. Hasilnya pertumbuhan lele lambat, atau banyak lele yang terkena penyakit dan tentusaja mengakibatkan hasil panen yang merosot tidak sesuai dengan keinginan. Jadi intinya tidak semua bibit lele itu sama kualitasnya.

Pakan
Banyak pembudidaya dalam mengelola pembesaran lele menggunakan program pakan sesukanya dengan menghiraukan prosedur yang ada. Sebagian dari pembdidaya ada yang menggunakan pelet pabrikan standar namun hanya sebagian atau malah kurang dari 50%. Mereka menambahkan pakan dengan daging, keong, makanan basi, ayam mati, tikus mati dan limbah lainnya yang tidak sesuai untuk pakan lele. Sepintas kalau dilihat memang ekonomis dari biaya pakan yang saat ini cukup mahal. Akan tetapi sebenarnya hal tersebut jusru akan merugikan petani budidaya. Aanda bisa cek sendiri lele yang menggunakan pakan tambahan tersebut diatas pasti mengalami kerugian total. Hasil panen pasti akan menurun secara drastis misalnya yang harusnya menghasilkan 200 kg, tetapi dengan tambahan-tambahan yang kurang tepat yang ada hanya 20 40 kg plus tambahan lele berukuran super besar 3 5 ekor. Hmmm, apakah Benar atau tidak? silahkan di buktikan sendiri jika tidak percaya hehe. Setelah itu biasanya pembudidaya akan bingung kenapa bisa terjadi. Padahal lele sudah kasih pakan tambahan yang kalau dilihat Lebih bergizi dan berprotein(menurut perasaan kita).

Padat Tebar
Untuk jumlah padat tebar lele, sebagian besar petani budidaya lele jarang yang menghitung berapa jumlah yang sesuai dengan kolam yang dipunyai. Tidak jarang untuk kolam dengan luas kolam 3 x 5 meter pembudidaya menanam bibit lele lebih dari 10.000 ekor. Hasilnya tentu banyak ikan yang tidak tumbuh. Lalu muncul pertanyaan kok lele saya tidak besar -besar ya? Kemudian pada saat dipanen hasil panen mengecewakan. Intinya, lele juga makhluk hidup yang membutuhkan ruang untuk hidup, jadi perhatikan dan sesuaikan padat tebar dengan teknik yang dipakai.

Kolam

Contoh Kolam Terpal

Pemilihan kolam yang dipakai untuk budidaya jarang sekali diperhatikan. Terkadang terlihat sepele. Padahal justru itu sangat menentukan keberhasilan dan kelangsungan budidaya lele itu sendiri. Banyak pembudidaya yang bangkrut atau rugi terus menerus karena salah memilih jenis kolam. Ada beberapa jenis kolam yang bisa digunakan dalam budidaya lele. Diantaranya adalah kolam batako (beton/tembok), kolam tanah, kolam terpal atau kolam Hibrida (perpaduan dua kolam tersebut).

Areal Kolam
Yang dimaksud dengan areal kolam adalah tanah atau lahan yang akan digunakan untuk budidaya lele. Kadang kita menggunakan areal luas yang seharusnya bisa menghasilkan 8 juta 10 juta rupiah Tetapi banyak yang hanya mendapatkan untung ratusan ribu bahkan merugi yang akhirnya terbengkalai menjadi lahan yang tidak efektif. Lele membutuhkan lahan terbuka yang terkena sinar matahari agar kualitas kolam (Air) dan lele terjaga dengan baik

Jumlah Padat Tebar dan Panen yang tidak Sesuai


Ada anggapan sebagian teman teman budidaya kita hilang atau berkurangnya lele yang dibudidayakan karena akibat masuknya ikan kelumpur, kabur atau ada yang mengambil, mencuri atau memancing. Padahal anggapan itu belum tentu benar (malah jadi Su'udzon) karena hilangnya lele atau berkurangnya hasil itu murni disebabkan kesalahan prosedur budidaya.