Anda di halaman 1dari 75

Hasyimdbz@yahoo.

com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

BAB I KARAKTERISTIK DAN RUANG LINGKUP AKUNTANSI BIAYA


Pendahuluan Bab ini membahas tentang defenisi akuntansi biaya, tujuan dan kegunaan biaya, hubungan akuntansi biaya dan akuntansi keuangan serta kedudukan departemen biaya dalam suatu perusahaan. Pada bab ini pula dibahas bagaimana suatu struktur organisasi perusahaan memiliki bagian akuntansi biaya. Pengetahuan ini berguna untuk mengarahkan pembelajaran akuntansi biaya sesuai dengan manfaat akuntansi biaya terhadap suatu lingkungan perusahaan. Mahasiswa setelah mendalami bab ini akan diharapkan mampu menjelaskan karakteristik dan ruang lingkup akuntansi biaya. 1.1. Hubungan Proses Manajemen dengan Akuntansi Biaya Manajemen dipandang sebagai proses dari perencanaan, pengorganisasian, dan pengendalian. Tim manajemen termasuk controller, yang melakukan koordinasi perencanaan dan pengendalian untuk perusahaan. Departemen biaya melakukan koordinasi dengan departemen-departemen lain, serta memainkan peranan sentral dalam penyusunan anggaran, pengendalian biaya, penetapan harga, pelaporan, dan pemilihan alternatif. Kontroller adalah manajer eksekutif yang bertanggung jawab atas fungsi akuntansi. Kontroller mengkordinasikan partisipasi manajemen dalam perencanaan dan pengendalian dari pencapaian tujuan, dalam menentukan efektivitas dari kebijakan, dan dalam menciptakan struktur organisasi dan proses. Kontroller juga bertanggung jawab untuk melakukan observasi atas metode perencanaan dan pengendalian di seluruh perusahaan dan untuk mengusulkan perbaikan atas metodemetode tersebut.

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

Departemen biaya dibawah pimpinan kontroller, bertanggung jawab untuk mengumpulkan, menyusun, dan mengkomunikasikan informasi mengenai aktivitasaktivitas perusahaan. Departemen ini menganalisis biaya dan menerbitkan laporan kinerja dan data-data untuk pengambilan keputusan lainnya bagi manajer untuk digunakan dalam operasi pengendalian dan perbaikan. Analisis biaya dan persiapan laporan difasilitasi melalui pembagian fungsi dalam departemen biaya dan melalui koordinasi dengan departemen manufaktur, personalia, keuangan, pemasaran, hubungan publik, hokum dan lain-lainnya. 1.2. Pengertian Biaya Biaya adalah harga perolehan yang dikorbankan atau digunakan dalam rangka memperoleh penghasilan dan akan dipakai sebagai pengurang penghasilan. Pengertian lain menyebutkan bahwa biaya adalah pengorbanan sumber ekonomi yang diukur dengan satuan uang, yang telah terjadi atau kemungkinan akan terjadi, untuk obyek atau tujuan tertentu. Sisi lain menyebutkan definisi biaya adalah kas atau nilai setara kas yang dikorbankan untuk barang atau jasa yang diharapkan memberikan manfaat pada saat ini atau di masa mendatang bagi organisasi. Pengertian lain dikemukakan oleh Ikatan Akuntan Indonesia mengemukakan bahwa biaya merupakan jumlah yang dapat diukur dalam satuan uang yaitu pengeluaran dalam bentuk kontan atau dalam bentuk pemindahan kekayaan, pengeluaran modal saham, jasa-jasa yang diperoleh atau akan diperoleh. Dari beberapa pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa biaya adalah pengorbanan yang dikeluarkan terhadap suatu barang atau jasa yang dapat diukur dengan satuan uang untuk memperoleh manfaat dari suatu barang. 1.3. Peranan Akuntansi Biaya Akuntansi biaya melengkapi manajemen dengan perangkat akuntansi untuk kegiatan perencanaan dan pengendalian. Pihak manajemen dalam menyelesaikan tugas-tugas sangat terbantu oleh proses pencatatan, penyajian dan analisis biaya. Tugas-tugas manajemen yang dimaksud adalah sebagai berikut:

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

1. Menyusun dan melaksanakan rencana dan anggaran operasi perusahaan dalam kondisi yang ekonomis dan bersaing. 2. Menetapkan metode kalkulasi biaya dan prosedur yang menjamin adanya pengendalian dan jika memungkinkan, pengurangan atau pembenahan biaya. 3. Menentukan nilai persediaan dalam rangka kalkulasi biaya dan penetapan harga, sewaktu-waktu memeriksa jumlah persediaan dalam bentuk fisik. 4. Menghitung biaya dan laba perusahaan untuk periode akuntansi tahunan atau periode yang lebih singkat. 5. Memilih alternatif terbaik yang bisa menaikkan pendapatan atau menurunkan biaya. Struktur organisasi dibentuk untuk menentukan posisi, wewenang kewajiban, tanggungjawab, serta hubungan antar menejer di dalam perusahaan. Dalam hubungannya dengan akuntansi biaya, organisasi perusahaan akan bermanfaat. 1. Untuk menyusun sistem akuntansi biaya (cost system) dan pelaporan biaya (cost report) sesuai dengan tanggungjawab individual dalam mencapai tujuan perusahaan. Penyusunan struktur organisasi yang terkoordinasi dengan sistem akuntansi biaya dan sistem anggaran akan membantu penyusunan akuntansi pertanggung-jawaban. 2. Untuk menggambarkan organisasi bagian akuntansi yang bertugas menyusun informasi keuangan yang akan digunakan sebagai alat menejemen dalam

melaksanakan fungsinya, termasuk didalamnya penyusunan informasi biaya . 1.4. Hubungan Akuntansi Keuangan dengan Akuntansi Biaya Keterbatasan akuntansi keuangan yang dapat ditutupi oleh akuntansi biaya adalah: 1. Untuk penentuan harga pokok berbagai jenis produk atau berbagai jasa yang dihasilkan perusahaan, Akuntansi keuangan hanya mengumpulkan total biaya untuk menghasilkan berbagai jenis produk dan berbagai jenis jasa yang dihasilkan, tidak diperoleh perincian biaya setiap jenis produk atau setiap jenis

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

jasa tertentu. Oleh karena itu untuk tujuan penentuan harga pokok, akuntansi keuangan tidak dapat menyiapkan informasi yang cukup memadai. 2. Dalam penyusunan perencanaan dan pengendalian biaya, akuntansi keuangan kurang dapat disusun perencanaan biaya secara teliti dan tepat. Perencanaan harus dihubungkan dengan jenis biaya, jumlah biaya, di mana biaya akan terjadi dan siapa penanggung jawab atas biaya tersebut. Tujuan atau pemanfaatan akuntansi biaya adalah menyediakan salah satu informasi yang diperlukan menejemen dalam mengelola perusahaan yaitu informasi biaya yang bermanfaat untuk: 1. Perencanaan dan pengendalian biaya. 2. Penentuan harga pokok harga produk atau jasa yang dihasilkan perusahaan dengan tepat dan teliti. 3. Pengambilan keputusan oleh manajemen Oleh karena itu tugas dari akuntansi biaya, biasanya dilaksanakan oleh bagian kuntansi biaya, secara terperinci adalah sebagai berikut : 1. Menyediakan data biaya yang diperlukan untuk perencanaan dan pengendalian kegiatan. 2. Menyediakan data biaya untuk pengambilan keputusan sehari-hari atau proyek khusus yang memerlukan pemilihan alternatif yang harus diambil. 3. Berpartisipasi dalam berkreasi dan menyusun budget. 4. Menetapkan metode dan prosedur pengendalian dan perbaikan operasi serta

program pengurangan biaya. 5. Mengembangkan sistem dan analisa biaya dalam rangka penentuan harga pokok dan menganalisa penyimpangan dan pengendalian phisik. 6. Menyusun laporan biaya.

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

1.5.

Penggunaan Informasi Akuntansi Biaya

1. Informasi biaya masa lalu dipakai sebagai salah satu pertimbangan menyusun perencanaan. 2. Dilakukan prediksi untuk jangka waktu perencanaan akan digunakan. 3. Informasi biaya masa lalu dan prediksi dapat disusun perencanaan biaya. 4. Untuk tujuan pengambilan keputusan khusus, dibuat model keputusan berdasar biaya relevan. 5. Realisasi dan implementasi biaya harus dikendalikan berdasar perencanaan yang telah dibuat. 6. Dari pelaksanaan dapat diketahui hasil yang dicapai dan pengendalian dapat dipakai sebagai umpan balik untuk perbaikan masa datang. 1.6. Soal Latihan

1. Apa pengertian Akuntansi Biaya? 2. Bagaimana peranan akuntansi biaya dalam manajemen perusahaan yang dikaitkan dengan fungsi-fungsi manajemen? 3. Bagaimana hubungan struktur organisasi perusahaan dengan akuntansi biaya? 4. Bagaimana hubungan akuntansi keuangan dan akuntansi biaya? 5. Apa Tujuan Akuntansi Biaya?

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

BAB II KONSEP DAN KLASIFIKASI BIAYA


Pendahuluan Bab ini berisi bahasan tentang konsep biaya, pengklasifikasian biaya dan siklus biaya pada perusahaan manufaktur. Bagian ini sangat terkait dalam proses

penjurnalan pada pengantar akuntansi dua. Pengetahuan ini berguna untuk menjadi acuan dasar dalam penyusunan laporan keuangan perusahaan manufaktur terutama dalam penyusunan laporan harga pokok produksi dan laporan laba rugi. Setelah mempelajari bab ini mahasiswa diharapkan dapat menjelaskan konsep dan klasifikasi biaya. 2.1. Konsep Akuntansi Biaya Konsep dan terminologi dalam akuntansi biaya yang sering digunakan adalah: 1. Harga perolehan atau harga pokok (Cost) Harga perolehan atau harga pokok adalah jumlah yang dapat diukur dalam satuan uang-dalam bentuk: i. ii. iii. iv. v. Kas yang dibayarkan, atau Nilai aktiva lainnya yang diserahkan/dikorbankan, atau Nilai jasa yang diserahkan/dikorbankan, atau Hutang yang timbul, atau Tambahan modal

2. Biaya (Expenses) Biaya adalah harga perolehan yang dikorbankan atau digunakan dalam rangka memperoleh penghasilan dan akan dipakai sebagai pengurang penghasilan. Biaya digolongkan ke dalam harga pokok penjualan, biaya penjualan, biaya administrasi dan umum, biaya bunga dan biaya pajak perseroan.

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

3. Penghasilan (revenues) Penghasilan adalah jumlah yang dapat diukur dalam satuan uang dalam bentuk: i. ii. iii. iv. v. vi. Kas yang diterima, atau Piutang yang timbul, atau Nilai aktiva lainnya yang diterima, atau Nilai jasa yang diterima, atau Pengurangan Hutang, atau Pengurangan modal. Dalam rangka penjualan barang dagangan, produk atau jasa yang dilakukan oleh perusahaan kepada pihak lain. 4. Rugi dan Laba (profit and loss) Rugi dan laba adalah hasil dari proses mempertemukan secara wajar antara semua penghasilan dengan semua biaya dalam periode akuntansi yang sama. Apabila semua penghasilan lebih besar dibanding biaya maka selisihnya adalah laba bersih. Akan tetapi apabila semua penghasilan lebih kecil dibandingkan dengan semua biaya, selisihnya adalah rugi. 5. Rugi (Losses) Rugi adalah berkurangnya aktiva atau kekayaan perusahaan yang bukan karena pengambilan modal oleh pemilik, dimana tidak ada manfaat yang diperoleh dari berkurangnya aktiva tersebut. 2.2. Sistem Informasi Akuntansi Biaya Sistem informasi akuntansi biaya harus mencerminkan pembagian otoritas sehingga manajer individual dapat dimintai pertanggungjawaban. Sistem harus didesain untuk merangsang manajemen berdasarkan pengecualian. Yaitu sistem harus menyediakan manajemen dengan informasi yang memfasilitasi identifikasi segera dari aktivitas yang memerlukan perhatian. Meskipun catatan akuntansi tidak akan menyediakan seluruh informasi yang dibutuhkan untuk manajemen yang efektif, akuntan yang mendesain sistem harus mengetahui bagaimana karyawan digaji,

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

bagaimana persediaan dikendalikan, bagaimana peralatan dihitung biayanya, kapasitas mesin, dan informasi operasi lainnya. Daftar akun merupakan prasyarat agar sistem dapat berfungsi dengan baik, data dikumpulkan, diidentifikasikan, dan diberi kode untuk pencatatan jurnal dan pembukuan ke akun-akun buku besar terutama untuk pengklasifikasian biaya dan beban. Akun-akun sebaiknya diatur dan didesain untuk memberikan informasi maksimum dengan analisis tambahan seminimum mungkin. Akun-akun ini harus menyediakan rincian yang mencukupi agar biaya bisa diidentifikasikan dengan manajer yang bertanggung jawab dan idealnya dengan aktivitas yang menimbulkan biaya tersebut. 2.3. Penggolongan Biaya Akuntansi biaya bertujuan untuk menyajikan informasi biaya yang akan digunakan untuk berbagai tujuan, dalam menggolongkan biaya harus disesuaikan dengan tujuan dari informasi biaya yang akan disajikan. Cara penggolongan biaya yang sering dilakukan adalah sebagai berikut: 1. Penggolongan biaya sesuai dengan fungsi pokok dari kegiatan/aktivitas perusahaan (cost classified accounting to the function of business activity) a. Fungsi produksi, yaitu fungsi yang berhubungan dengan kegiatan pengolahan bahan baku menjadi produk selesai yang siap untuk dijual. Biaya dalam fungsi ini disebut biaya produksi yaitu semua biaya yang berhubungan dengan fungsi produksi atau pengolahan bahan baku menjadi produk selesai. Biaya ini dapat digolongkan menjadi: a. Biaya Bahan Baku, adalah harga perolehan dari bahan baku yang dipakai di dalam pengolahan produk. b. Biaya Tenaga Kerja Langsung, adalah balas jasa yang diberikan kepada karyawan pebrik yang manfaatnya dapat diidentifikasikan atau diikuti jejaknya pada produk tertentu yang dihasilkan perusahaan.

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

c. Biaya overhead pabrik adalah biaya produksi selain biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung, yang elemennya dapat digolongkan ke dalam: (1) Biaya bahan penolong (2) Biaya tenaga kerja tidak langsung (3) Penyusutan dan amortisasi aktiva tetap pabrik (4) Reparasi dan pemeliharaan aktiva tetap pabrik (5) Biaya listrik, air pabrik (6) Biaya asuransi pabrik (7) Biaya overhead lain-lain Biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung disebut pula sebagai biaya utama sedangkan biaya tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik disebut biaya konversi, yang mencerminkan biaya pengubahan bahan langsung menjadi barang jadi. b. Fungsi pemasaran, yaitu fungsi yang berhubungan dengan kegiatan penjualan produk selesai yang siap dijual dengan cara yang memuaskan pembeli dan dapat memperoleh laba yang sesuai keinginan perusahaan sampai

pengumpulan kas dari hasil penjualan. Biaya yang terkait dengan fungsi ini adalah biaya pemasaran yaitu biaya dalam rangka penjualan produk selesai sampai dengan pengumpulan piutang menjadi kas. Biaya ini meliputi biaya untuk melaksanakan fungsi: (1) Penjualan (2) Penggudangan produk selesai (3) Pengepakan dan pengiriman (4) Advertensi (5) Pemberian kredit dan pengumpulan piutang (6) Pembuatan faktur atau administrasi penjualan c. Fungsi administrasi dan umum, adalah fungsi yang berhubungan dengan kegiatan penentuan kebijaksanaan, pengarahan, dan pengawasan kegiatan

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

perusahaan secara keseluruhan agar dapat efektif dan efisien. Biaya yang terjadi dalam fungsi ini disebut biaya administrasi dan umum, yaitu semua biaya yang berhubungan dengan fungsi administrasi dan umum. Biaya ini terjadi dalam penentutan kebijaksanaan, pengarahan, dan pengawasan kegiatan perusahaan secara keseluruhan. Termasuk dalam biaya ini gaji semua level manajemen. d. Fungsi keuangan yaitu fungsi yang berhubungan dengan kegiatan keuangan atau penyediaan dana yang diperlukan perusahaan. Biaya yang terjadi dalam fungsi ini adalah biaya keuangan, yaitu semua biaya yang terjadi dalam melaksanakan fungsi keuangan misalnya biaya bunga. 2. Penggolongan biaya sesuai dengan priode akuntansi di mana biaya akan dibebankan Untuk dapat menggolongkan biaya sesuai dengan periode akuntansi di mana biaya dibebankan, harus diketahui penggolongan pengeluaran (expenditures), dimana penggolongan pengeluaran akan berhubungan dengan kapan pengeluaran tersebut akan menjadi biaya. Pengeluaran dapat digolongkan menjadi: a. Pengeluaran Modal (Capital Expenditure), adalah pengeluaran yang dapat memberikan manfaat pada beberapa periode akuntansi. Pada saat terjadinya pengeluaran ini dikapitalisasi ke dalam harga perolehan aktiva, dan diperlakukan sebagai biaya pada periode akuntansi yang menikmati masa manfaatnya. b. Pengeluaran Penghasilan (Revenue Expenditure), adalah pengeluaran yang memberikan manfaat hanya pada periode akuntansi di mana pengeluaran terjadi. 3. Penggolongan biaya sesuai dengan tendensi perubahan terhadap aktivitas atau kegiatan atau volume i. Biaya Tetap, karakteristiknya sebagai berikut:

10

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

a. Biaya yang jumlah totalnya tetap konstan tidak dipengaruhi oleh perubahan volume kegiatan atau aktivitas sampai dengan tingkatan tertentu. b. Biaya satuan (unit cost) akan berubah berbanding terbalik dengan perubahan volume kegiatan, semakin tinggi volume kegiatan, semakin rendah biaya satuan, semakin rendah volume kegiatan semakin tinggi baya satuan. ii. Biaya Variabel, karakteristiknya sebagai berikut: a. Biaya yang jumlah totalnya akan berubah secara sebanding dengan perubahan volume kegiatan, semakin besar volume kegiatan semakin tinggi jumlah total biaya variabel, semakin rendah jumlah volume kegiatan semakin rendah jumlah total biaya variabel. b. Biaya satuan tidak dipengaruhi oleh perubahan volume kegiatan, jadi biaya satuan konstan. iii. Biaya Semi Variabel, karakteristiknya sebagai berikut: a. Biaya yang jumlah totalnya akan berubah sesuai dengan perubahan volume kegiatan akan tetapi sifat perubahannya tidak sebanding. Semakin tinggi volume kegiatan semakin besar jumlah biaya total, semakin rendah volume kegiatan semakin rendah biaya, tetapi perubahannya tidak sebanding. b. Biaya satuan akan berubah terbalik dihubungkan dengan perubahan volume kegiatan tetapi sifatnya tidak sebanding. Sampai dengan tingkatan kegiatan tertentu semakin tinggi volume kegiatan semakin rendah biaya satuan, semakin rendah volume kegiatan semakin tinggi biaya satuan. 4. Penggolongan Biaya sesuai dengan Obyek atau Pusat Biaya yang Dibiayai i. Biaya langsung (Direct cost), biaya yang terjadinya atau manfaatnya dapat diidentifikasikan kepada obyek atau pusat biaya tertentu.

11

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

ii.

Biaya tidak langsung (Indirect cost), biaya yang terjadinya tidak dapat diidentifikasikan pada obyek atau pusat biaya tertentu, atau biaya yang manfaatnya dinikmati oleh beberapa obyek atau pusat biaya.

5. Penggolongan Biaya untuk Tujuan Pengendalian Biaya i. Biaya Terkendalikan, biaya yang secara langsung dapat dipengaruhi oleh seorang pimpinan tertentu dalam jangka waktu tertentu. ii. Biaya Tidak Terkendalikan, biaya yang tidak dapat dipengaruhi oleh seorang pimpinan/pejabat tertentu berdasar wewenang yang dia miliki atau tidak dapat dipengaruhi oleh seorang pejabat dalam jangka waktu tertentu. 6. Penggolongan Biaya Sesuai dengan Tujuan Pengambilan Keputusan i. ii. 2.4. Biaya relevan, biaya yang akan mempengaruhi pengambilan keputusan. Biaya tidak relevan, biaya yang tidak mempengaruhi pengambilan keputusan. Sistem Biaya Biaya yang dialokasikan ke unit produksi bisa berupa biaya aktual atau biaya standar, dalam sistem biaya aktual atau sistem biaya historis, informasi biaya dikumpulkan pada saat biaya terjadi, tetapi penyajian hasilnya ditunda sampai semua operasi produksi untuk periode akuntansi tersebut telah selesai dilakukan, atau dalam bisnis jasa, semua jasa untuk periode tersebut telah diserahkan. Sementara itu dalam biaya standar, produk-produk, operasi-operasi, dan proses-proses dihitung biayanya berdasarkan jumlah yang telah ditentukan sebelumnya dari sumber daya tersebut. 2.5. Akumulasi Biaya Sistem biaya aktual maupun sistem biaya standar dapat digunakan dengan perhitungan biaya berdasarkan pesanan (job order costing), maupun perhitungan biaya berdasarkan proses (process costing), atau dengan metode akumulasi biaya lainnya. Dalam perhitungan biaya berdasarkan pesanan, biaya ditelusuri ke kontrak individual, sedangkan dalam perhitungan biaya berdasarkan proses, biaya ditelusuri ke suatu departemen, operasi, atau subdivisi lain dalam suatu pabrik. Metode ketiga adalah Backflushing, disebut juga perhitungan biaya backflush (backflush costing) atau akuntansi backflush (backflush accounting), merupakan pendekatan yang

12

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

dipersingkat atas akuntansi pada aliran biaya manufaktur. Metode ini cocok diterapkan ke sistem JIT, dimana kecepatan begitu tinggi sehingga akuntansi tradicional tidak praktis. Tujuan perthitungan biaya backflush adalah untuk mengurangi jumlah kejadian yang diukur dan dicatat dalam sistem akuntansi. Dibanding dengan metode pesanan ataupun proses, perhitungan biaya backflush terkenal atas kurangnya penelusuran terinci atas biaya barang dalam proses. Secara ringkas, akun persediaan tidak disesuaikan selama periode akuntansi untuk merefleksikan semua biaya produksi, melainkan saldonya yang dikoreksi menggunakan ayat jurnal akhir periode, dan tidak ada catatan buku pembantu yang dipelihara untuk unit barang dalam proses. Perhitungan biaya backflush menghilangkan langkah-langkah akuntansi tertentu seperti akuntansi persediaan bahan baku dan barang dalam proses bisa digabungkan menjadi barang dalam proses saja, karena bahan baku yang diterima digunakan langsung dalam proses produksi. Perhitungan biaya backflush menentukan beberapa atau semua elemen biaya dari output hanya setelah produksi selesai. Biaya dari pekerjaan yang selesai dikurangkan dari saldo akun barang dalam proses, atau akun kombinasi yang ekuivalen, dalam tahap yang disebut pengurangan pascaproduksi. Backflush costing bergantung pada perhitungan di akhir periode dan penyesuaian atas akun persediaan. 2.6. Soal Latihan

1. Apa Konsep Akuntansi Biaya? 2. Jelaskan perbedaan antara cost dan expense serta berikan masing-masing 3 contoh transaksi! 3. Bagaimana menggolongkan biaya? 4. Sebutkan sistem biaya dan metode perhitungan biaya! 5. Berikan contoh biaya untuk biaya operasional dan non operasional! 6. Biaya Produksi terbagi menjadi tiga sebutkan dan jelaskan! 7. Gambarkan siklus biaya atau cost flow pada perusahaan manufaktur (dimulai dari pembelian bahan sampai dengan terjadinya harga pokok penjualan)!

13

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

8. Berikut data tn ayam : Persediaan awal BB $100.000 Pembelian neto $250.000 Persediaan akhir $ 75.000 Prime Cost $ 500.000 Conversion cost $ 450.000 BDP awal $ 60.000 BDP akhir $ 50.000 Barang Jadi awal $ 12.000 Barang Jadi Akhir $ 13.500 Susunkan laporan laba rugi tn ayam jika penjualan netonya adalah $ 750.000 9. Berikut ini adalah data tahun 2008 PT. Sponge. Berdasarkan data tersebut susunlah Laporan Rugi Laba dengan Lampiran Perhitungan Harga Pokok Penjualan: - Persediaan Bahan baku. - Persediaan Barang dalam proses. - Persediaan Barang Jadi. 1 Januari Rp 80.000 Rp 50.000 Rp 80.000 31 Desember Rp 52.000 Rp 66.000 Rp 120.000

Penjualan selama tahun 2000 sebesar Rp 950.000. Laba kotor adalah 20% dari penjualan. Upah langsung sebesar Rp 144.000. Biaya overhead pabrik sebesar 40% dari biaya konversi.

14

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

BAB III AKUNTANSI BIAYA BAHAN BAKU DAN AKUNTANSI BIAYA TENAGA KERJA LANGSUNG
Pendahuluan Pembahasan dalam bab ini menguraikan tentang prosedur perolehan dan penggunaan bahan, metode penghitungan biaya bahan baku, akuntansi biaya bahan baku , konsep dan elemen biaya tenaga kerja, penghitungan biaya tenaga kerja dan akuntansi biaya tenaga kerja. Pembahasan ini merupakan bahasan lanjutan dari pengantar akuntansi pada semester lalu yaitu bagian persediaan dan bagian gaji dan upah. Pengetahuan ini berguna untuk mengarahkan pencatatan akuntansi biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung sesuai dengan PSAK. Setelah selesai mempelajari bab ini mahasiswa diharapkan mencatat akuntansi biaya bahan baku dan akuntansi biaya tenaga kerja. 3.1. Penentuan Harga Pokok Bahan yang Dibeli Harga pokok bahan yang dibeli adalah meliputi harga faktur ditambah biaya lainnya yang terjadi dalam rangka perolehan bahan, baik yang berhubungan dengan biaya pemesanan maupun biaya penyimpanan sampai dengan bahan siap dipakai dalam kegiatan produksi, dikurangi dengan potongan pembelian, rabat dan subsidi langsung atas pembelian. 3.2. Potongan Pembelian Bahan Potongan pembelian bahan diperlakukan sebagai pengurang harga faktur bahan yang dibeli. Rekening persediaan yang dibukukan adalah sebesar jumlah bersih yaitu harga faktur dikurangi potongan pembelian, sedangkan rekening hutang dibukukan sebesar jumlah kotor sementara potongan pembelian yang memungkinkan terjadi dicatat dalam rekening cadangan potongan tunai pembelian. Berikut adalah ilustrasi jurnal pembelian bahan dan pelunasan hutang dari pembelian bahan yang terjadi:

15

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

Jurnal Saat Pembelian: (D) Persediaan Bahan Baku (D) Cadangan Potongan Tunai Pembelian (K) Hutang Dagang xxx xxx xxx

Jurnal Saat Pembayaran di masa potongan: (D) Hutang Dagang (K) Cadangan Potongan Tunai Pembelian (K) Kas Jurnal Saat Pembayaran di luar masa potongan: (D) Hutang Dagang (D) Rugi-Kegagalan Potongan Tunai Pembelian (K) Kas (K) Cadangan Potongan Tunai Pembelian 3.3. Biaya Angkutan Pembelian Biaya angkutan bahan yang dibeli dan ditanggung pembeli diperlakukan sebagai penambah harga perolehan bahan yang dibeli. Jika biaya angkutan pembelian yang sesungguhnya terjadi untuk berbagai macam bahan yang dibeli, maka biaya angkut pembelian yang terjadi harus dialokasikan ke tiap bahan yang dibeli. Dasar alokasi biaya angkutan yang dapat digunakan sebagai berikut: 1. Perbandingan harga faktur bahan yang dibeli Alokasi Biaya Angkut Bahan A = Harga Faktur Bahan A Total Harga Faktur Bahan X Biaya Angkut Pembelian xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

2. Perbandingan kuantitas pisik bahan Alokasi Biaya Angkut Bahan A = Kuantitas Bahan A Total Kuantitas Bahan X Biaya Angkut Pembelian

16

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

3.4.

Biaya Bagian-bagian Pengelolaan Bahan Biaya yang terjadi pada bagian-bagian pengelolaan bahan diperlakukan sebagai

elemen harga perolehan bahan. Hal ini sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku. Pembebanan biaya bagian-bagian yang berhubungan dengan pengelolaan bahan ke dalam harga perolehan bahan harus menggunakan tarip pembebanan yang ditentukan dimuka dan dapat dipisahkan untuk setiap bagian agar diperoleh tarip pembebanan yang lebih teliti, dengan rumus perhitungan sebagai berikut: Tarif Pembebanan Biaya Bagian X = Budget Biaya Bagian X Dalam Periode Anggaran Budget Dasar Pembebanan Biaya Bagian X

Jurnal pembebanan biaya bagian-bagian pengolahan bahan ke dalam harga perolehan adalah: (D) Persediaan Bahan Baku (D) Persediaan Bahan Penolong (K) Biaya Bagian Pembelian Dibebankan (K) Biaya Bagian Penerimaan Dibebankan Jurnal untuk mencatat biaya xxx xxx xxx xxx pengolahan bahan yang

bagian-bagian

sesungguhnya terjadi: (D) Biaya Bagian Pembelian Sesungguhnya (D) Biaya Bagian Penerimaan Sesungguhnya (K) Berbagai Rekening di Kredit xxx xxx xxx

Jurnal pada akhir periode diperlukan untuk menutup rekening biaya bagian yang dibebankan ke dalam rekening biaya bagian yang sesungguhnya dan sesisihnya dialokasikan ke dalam rekening persediaan bahan baku, persediaan bahan penolong, persediaan produk dalam proses, persediaan produk selesai dan harga pokok penjualan.

3.5.

Harga Pokok Bahan yang Digunakan Penentuan harga pokok bahan yang dipakai bertujuan untuk:

17

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

1. Untuk menentukan harga pokok bahan yang dipakai dan harga pokok persediaan bahan dengan lebih adil dan teliti. 2. Untuk tujuan pengendalian atas bahan. Metode Akuntansi yang digunakan adalah metode persediaan phisik dan metode persediaan abadi/perpetual, sedangkan metode aliran harga pokok bahan yang dipakai meliputi: 1. Metode Identifikasi Khusus 2. Metode FIFO 3. Metode Average 4. Metode LIFO 5. Metode Harga Pokok Standar 6. Metode Persediaan Dasar 7. Metode Last Cost 8. Metode Harga Pokok Pengganti Jurnal yang digunakan dalam mencatat pemakaian bahan baku dalam metode perpetual adalah: (D) Barang Dalam Proses-Biaya Bahan Baku (K) Persediaan Bahan Baku 3.6. Economic Order Quantity Kuantitas pemesanan ekonomis (EOQ) adalah jumlah persediaan yang dipesan pada suatu waktu sedemikian meminimalkan biaya persediaan tahunan. Jika suatu perusahaan membeli bahan baku secara tidak terlalu sering dan dalam jumlah besar (lawan dari hal ini adalah pendekatan just in time). biaya penyimpanan persediaan menjadi tinggi karena investasi yang cukup besar dalam persediaan. Jika pemeblian dilakukan dalam jumlah yang kecil, dengan pesanan yang cukup sering, akibatnya biaya pemesanan yang tinggi dapat terjadi. Oleh karena itu, jumlah optimum dari pesanan pada suatu waktu tertentu ditentukan dengan cara menyeimbangkan dua faktor: xxx xxx

18

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

1. biaya pemilikan (penyimpanan) bahan baku, 2. biaya perolehan (pemesanan) bahan baku. Rumus EOQ membahas masalah kuantitas dalam perencanaan persediaan, tetapi pertanyaan kapan akan memesan juga sama pentingnya. Pertanyaan ini dikendalikan oleh tiga faktor: 1. Waktu yang diperlukan untuk pengantaran 2. Tingkat penggunaan persediaan 3. Persediaan pengaman. Tidak seperti EOQ, titik pemesanan tidak memiliki rumus yang dapat diterapkan dan diterima secara umum. Menentukan titik pemesanan akan relative lebih sederhana apabila prediksi yang tepat tersedia atas tingkat penggunaan dan waktu tunggu (lead time), yaitu interval waktu antara saat pemesanan dilakukan dan saat bahan baku tersedia dipabrik untuk produksi. Untuk kebanyakan item persediaan, ada variasi di salah satu akibat berikut ini: 1. Jika waktu tunggu atau tingkat penggunaan dibawah perkiraan selama periode pemesanan, bahan baku yang baru tiba sebelum persediaan habis digunakan, sehingga menambah biaya penyimpanan bahan baku. 2. Jika waktu tunggu atau tingkat penggunaan diatas perkiraan, akan terjadi kehabisan persediaan, beserta biaya-biayanya, termasuk kehilangan pelanggan 3. Jika waktu tunggu dan tingkat penggunaan rata-rata atau normal digunakan untuk menentukan titk pemesanan, kehabisan persediaan bisa diharapkan untuk terjadi pada setiap pemesanan. Memperkirakan penggunaan persediaan membutuhkan waktu dan uang. Dalam manajemen persediaan, perkiraan adalah beban sekaligus alat bantu untuk menyeimbangkan biaya untuk memperoleh dan biaya untuk menyimpan persediaan. Karena perkiraan yang sempurna hampir tidak mungkin, maka persediaan pengaman seringkali merupakan proteksi yang biayanya paling rendah guna mengatasi kehabisan persediaan. Masalah yang mendasar adalah untuk menentukan jumlah persediaan pengaman. Jika jumlah persediaan pengaman lebih besar daripada yang

19

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

dibutuhkan, biaya penyimpanan akan menjadi tinggi, jika jumlahnya terlalu kecil, kehabisan persediaan akan seringkali terjadi dan mengakibatkan ketidaknyamanan, gangguan, dan tambahan biaya. Jumlah persediaan pengaman yang optimum adalah jumlah yang menghasilkan total biaya karena kehabisan persediaan plus biaya penyimpanan persediaan pengaman paling kecil. 3.7. Biaya Tenaga Kerja Berdasarkan fungsi yang ada dalam perusahaan, biaya tenaga kerja dikelompokkan ke dalam: 1. Biaya tenaga kerja untuk fungsi produksi merupakan elemen biaya produksi. 2. Biaya tenaga kerja untuk fungsi pemasaran merupakan elemen biaya pemasaran. 3. Biaya tenaga kerja untuk fungsi administrasi dan umum merupakan elemen biaya administrasi dan umum. 3.8. Penentuan Besarnya Biaya Tenaga Kerja Biaya tenaga kerja adalah semua balas jasa yang diberikan oleh perusahaan kepada semua karyawan. Elemen biaya tenaga kerja yang merupakan bagian dari biaya produksi adalah biaya tenaga kerja untuk karyawan pabrik. Biaya tenaga kerja yang merupakan biaya produksi atas tenaga kerja yang berhubungan langsung dalam proses produksi dinamakan biaya tenaga kerja langsung. Faktor faktor yang

dipertimbangkan dalam sistem penggajian adalah gaji dan upah insentip, premi lembur dan biaya-biaya lainnya. 1. Program insentip gaji dan upah Tujuan program ini adalah meningkatkan produktivitas karyawan yang berarti akan meningkatkan penghasilan karyawan yang produktivitasnya tinggi dan sekaligus dapat menekan biaya produksi satuan. Sistem program insentip gaji dan upah diantaranya adalah: a. Premi Sistem Halsey G = T (JS + JH) G = jumlah gaji atau upah

20

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

T = tarip upah per jam JS = jam sesungguhnya JH = jam hemat JSt = jam standar b. Premi Sistem Rowan G = (1 + JH/JSt)(JS X T)

c. Premi Sistem Bart G = (JSt X JS)1/2 T d. Premi Bonus Berdasar Satuan Hasil G = JP X T JP = jumlah produk yang dihasilkan 2. Premi Lembur Premi lembur dibayarkan kepada karyawan yang bekerja melebihi jam kerja maksimal dalam satu periode tertentu sesuai dengan ketentuan yang diatur di dalam Peraturan Perburuhan (aturan Depnaker). Kelebihan jam ini harus dibayar dengan insentip standar dan harus pula dibayarkan premi lembur sesuai ketentuan yang ada.

3. Biaya Tenaga Kerja Lain-lain Terdapat elemen biaya tenaga kerja lain yang biasanya ada seperti biaya pensiun, tunjangan liburan, bonus bagian laba, biaya waktu setup, biaya pendidikan dan latihan, biaya waktu menganggur atau waktu tunggu. 3.9. Akuntansi Biaya Tenaga Kerja Tugas bagian akuntansi keuangan adalah menyelenggarakan pembukuan atas terjadinya biaya gaji dan upah semua karyawan dan timbulnya hutang yang berhubungan dengan gaji dan upah serta pembayaran hutang yang berkaitan dengan

21

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

gaji dan upah. Sedangkan bagian akuntansi biaya adalah bertugas untuk menyelenggarakan pencatatan atas pembuatan jurnal distribusi gaji dan upah kemudian memasukkan rincian biaya gaji dan upah ke dalam pesanan, proses, kegiatan atau departemen. Pencatatan atas terjadinya gaji dan upah serta potongan yang ditanggung karyawan dan sebagian ditanggung perusahaan: (D) (D) (D) (D) (K) (K) (K) (K) (K) Biaya Gaji dan Upah BOP Sesungguhnya Biaya Pemasaran Biaya Administrasi dan Umum Hutang PPh Pasal 21 Hutang Dana Pensiun Hutang Dana Asuransi Tenaga Kerja Uang Muka Gaji dan Upah Hutang Gaji dan Upah xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

Proses selanjutnya adalah melakukan distribusi gaji dan upah: (D) (D) (D) (D) (K) BDP-BTKL BOP Sesungguhnya Biaya Gaji Bagian Pemasaran Biaya Gaji Bagian Administrasi Umum Biaya Gaji dan Upah xxx xxx xxx xxx xxx

Jurnal yang dicatat saat melakukan pembayaran gaji dan upah: (D) Hutang Gaji dan Upah xxx (K) Kas/Bank xxx Untuk mencatat penyetoran pajak dan dana lainnya ke instansi yang sesuai: (D) Hutang PPh Pasal 21 (D) Hutang Dana Pensiun (D) Hutang Dana Asuransi Tenaga Kerja (K) Kas/Bank 3.10. Soal Latihan 1. Elemen-elemen apa saja yang membentuk harga perolehan bahan baku? 2. Bagaimana perlakuan akuntansi atas elemen-elemen tersebut? 3. Bagaimana menentukan harga pokok bahan yang dipakai? xxx xxx xxx xxx

22

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

4. Metode aliran harga pokok persediaan apa yang dapat dipakai? 5. Sistem apa saja yang dapat digunakan dalam penentuan upah insentip dan premi lembur? 6. Bagaimana perlakuan akuntansi dana pensiun, tunjangan liburan, bonus bagian laba, biaya waktu setup, pendidikan dan latihan, waktu menganggur? 7. Bagaimana perlakuan akuntansi terhadap beban gaji dan upah? 8. Bagaimana akuntansi biaya tenaga kerja? 9. Berikut ini adalah data transaksi bahan baku A dari PT. Tokke selama bulan Desember 2008. Berdasarkan data tersebut, buatlah kartu persediaan dengan menggunakan metode FIFO, AVERAGE, LIFO untuk menentukan biaya bahan baku A bulan Desember 2008 dan nilai persediaan akhir pada tanggal 31 Desember 2008: 2008 Des. 1 Des. 3 Des. 9 Des. 13 Des. 16 Des. 19 Des. 24 Des. 27 Des. 28 Des. 29

: : : : : : : : : :

Saldo awal. 270 unit @ Rp 325 Pembelian.. 675 unit @ Rp 345 Pemakaian. 540 unit Pembelian.. 405 unit @ Rp 355 Pemakaian. 540 unit Pembelian.. 540 unit @ Rp 345 Pemakaian. 270 unit Pembelian.. 405 unit @ Rp 365 Pembelian.. 540 unit @ Rp 375 Pemakaian. 610 unit

10. Seorang tenaga kerja bernama Uzumaki telah bekerja selama 50 jam pada minggu pertama bulan Maret 2009. Peraturan Departemen Tenaga Kerja menentukan jam kerja maksimal yang diizinkan adalah 40 jam seminggu. Hitunglah total upah yang diterima oleh Uzumaki yang terdiri atas upah dasar, upah lembur dan premi lembur, jika tarif upah per jam adalah Rp 5.000.

23

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

BAB IV AKUNTANSI BIAYA OVERHEAD PABRIK


Pendahuluan Pembahasan dalam bab ini menguraikan konsep dan pengertian biaya overhead pabrik, karakteristik biaya overhead pabrik (bop), bop dibebankan, bop

sesungguhnya, dasar pembebanan bop, perhitungan tarif bop, alokasi bop dan akuntansi bop. Bahasan ini merupakan lanjutan dari pengantar akuntansi dua yang dibawakan pada semester dua. Pengetahuan ini berguna untuk mengarahkan pencatatan akuntansi biaya overhead pabrik sesuai dengan PSAK. Setelah menyelesaikan pembelajaran dalam bab ini mahasiswa diharapkan mampu mencatat akuntansi biaya overhead pabrik. 4.1. Pengertian Biaya Overhead Pabrik Biaya over head pabrik (factory overhead cost) adalah biaya produksi selain biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung, yang elemennya dapat digolongkan ke dalam : 1. Biaya bahan penolong. 2. Biaya tenaga kerja tidak langsung. 3. Penyusutan dan amortisasi aktiva tetap pabik. 4. Reparasi dan amortisasi aktiva tetap pabrik. 5. Biaya listrik, air pabrik. 6. Biaya asuransi pabrik. 7. Biaya overhead lain-lain. Apabila perusahaan memiliki departemen pembantu di dalam pabrik semua biaya departemen pembantu merupakan elemen biaya overhead pabrik.

24

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

4.2. Penentuan Tarif Biaya Overhead Pabrik Tarip biaya overhead pabrik yang ditentukan di muka dapat memberikan manfaat kepada manajemen sebagai berikut: 1. sebagai alat untuk membebankan biaya overhead pabrik kepada produk dengan teliti, adil, dan cepat dalam rangka menghitung harga pokok produk. 2. sebagai alat untuk mengadakan perencanaan terhadap biaya overhead pabrik, khususnya apabila tarip biaya overhead pabrik dipisahkan ke dalam tarip tetap dan tarip variabel. 3. sebagai alat pengambilan keputusan terutama dalam rangka menyajikan informasi biaya relevan. 4. sebagai alat pengendalian biaya overhead pabrik, untuk itu tarip biaya overhead pabrik harus dikelompokkan ke dalam tarip tetap dan tarip variabel. Biaya overhead pabrik dapat diklasifikasikan menjadi tiga bagian berdasar tendensi volume kegiatan yaitu BOP tetap, BOP variabel, dan BOP semivaribel. Untuk penentuan tarip BOP, biaya semivariabel harus dipisahkan ke dalam elemen biaya tetap dan biaya variabel. Beberapa teknik pemisahan yang dapat dipakai adalah: 1. Metode Titik Tertinggi dan Terendah Metode ini memilih dua titik yang mempunyai tingkatan aktivitas tertinggi dan terendah, atas dasar persamaan garis lurus y = a + bx, perbedaan biaya antara tingkatan tersebut disebabkan perubahan aktivitas dan besarnya tarif biaya variabel. 2. Metode Standby Cost Metode biaya bersiap menghitung biaya tetap dengan menaksir besarnya biaya pabrik apabila parik ditutup untuk sementara. Biaya yang terjadi selama pabrik ditutup sementara tersebut merupakan biaya tetap. 3. Metode Grafik Statistik Kapasitas atau kegiatan setiap bulan digambarkan pada denah atau grafik, garis tegak lurus (sumbu Y) menunjukkan tingkatan biaya, sedang sumbu X menunjukkan tingkatan kegiatan. Setiap titik menunjukkan biaya dan tingkatan

25

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

kegiatan. Dari kebanyakan titik-titik tersebut ditarik garis sampai berpotongan dengan sumbu Y. Dari perpotongan sumbu Y dan garis dari kebanyakan titik-titik ditarik garis kedua yang sejajar dengan sumbu X yang menunjukkan besarnya biaya tetap dan biaya variabel. 4. Metode Kuadrat Terkecil (Least Square) Metode ini kadang-kadang disebut analisis regresi, yaitu menentukan secara matematis garis yang paling sesuai, atau garis regresi linear, melalui sekelompok titik. Garis regresi meminimalisasi jumlah kuadrat deviasi dari setiap titik aktual yang diplot dari titik di atas atau di bawah garis regeresi. Dasar pembebanan BOP ke dalam proses produksi yang lazim dipakai adalah: a. Dasar Satuan Produksi T = Keterangan: T = Tarif biaya overhead pabrik BBOP = Budget biaya overhead pabrik dalam periode tertentu BP = Budget produksi dalam periode yang bersangkutan b. Dasar Biaya Bahan Baku T = Keterangan: T = Tarif biaya overhead pabrik BBOP = Budget biaya overhead pabrik dalam periode tertentu BBBB = Budget Biaya Bahan Baku c. Dasar Biaya Tenaga Kerja Langsung T = Keterangan: T = Tarif biaya overhead pabrik BBOP BBTKL x 100% BBOP BBBB x 100% BBOP BP

26

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

BBOP = Budget biaya overhead pabrik dalam periode tertentu BBTKL = Budget Biaya Tenaga Kerja Langsung d. Dasar Jam Kerja Langsung T = Keterangan: T = Tarif biaya overhead pabrik BBOP = Budget biaya overhead pabrik dalam periode tertentu BJKL = Budget Jam Kerja Langsung e. Dasar Jam Mesin T = Keterangan: T = Tarif biaya overhead pabrik BBOP = Budget biaya overhead pabrik dalam periode tertentu BJM = Budget Jam Mesin BBOP BJM BBOP BJKL

4.3. Pembebanan Biaya Overhead Pabrik Kepada Produk atau Pesanan Produk atau pesanan yang diproses dibebani biaya overhead pabrik sebesar kapasitas pembebanan yang diserap oleh produk atau pesanan dikalikan dengan tarip biaya overhead pabrik yang ditentukan dimuka. BOP-dibebankan = Kapasitas Sesungguhnya X Tarif BOP 4.4. Akuntansi Biaya Overhead Pabrik 1. Jurnal Pembebanan BOP ke dalam proses produksi (D) BDP-BOP (K) BOP-dibebankan xxx xxx

2. Jurnal BOP-Sesungguhnya terjadi selama proses produksi (D) BOP-Sesungguhnya xxx (K) Berbagai Macam Rekening di Kredit xxx

27

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

3. Jurnal Menutup BOP-dibebankan dan BOP-Sesungguhnya (D) BOP-dibebankan (D/K) Selisih BOP (K) BOP-Sesungguhnya 4. Jurnal Menutup Selisih BOP a. Selisih BOP yang ditimbulkan oleh ketidak-tepatan penentuan tarif BOP, selisih BOP akan dialokasikan kembali ke dalam elemen persediaan produk dalam proses, persediaan produk selesai, dan harga pokok penjualan. (D/K) Selisih BOP xxx (D/K) BDP-BOP (D/K) Persediaan Barang Jadi (D/K) Harga Pokok Penjualan (HPP) xxx xxx xxx xxx xxx xxx

b. Selisih BOP yang ditimbulkan oleh faktor efisiensi, selisih BOP akan diperlakukan langsung ke dalam elemen rugi laba. (D/K) Selisih BOP xxx (D/K) Harga Pokok Penjualan/Rugi-Laba xxx 4.5. Alokasi Biaya Overhead Pabrik Departemen Pembantu ke Departemen Produksi Untuk mengalokasikan baiya departemen pembantu tertentu ke departemen produksi dan ke departemen pembantu lainnya, langkah pertama yang harus dilakukan adalah menentukan dasar alokasi biaya departemen pembantu, dan memilih metode alokasi biaya departemen pembantu. Dasar alokasi biaya departemen

pembantu yang memungkinkan dijadikan dasar adalah sebagai berikut: Departemen Pembantu Pembangkit listrik Pengelolaan bahan Reparasi dan pemeliharaan aktiva tetap Dasar Alokasi Biaya ke Departemen Lainnya Jam tenaga listrik Pemakaian bahan atau biaya bahan Suku cadang dan supplies langsung dialokasikan, biaya lainnya menggunakan jam reparasi dan pemeliharaan Jumlah Karyawan Liter air dikonsumsi

Cafetaria Air

28

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

Poliklinik Air Conditioning (AC) Umum Pabrik

Jumlah Karyawan Luas lantai Jumlah Karyawan

Metode alokasi biaya overhead pabrik departemen pembantu ke departemen produksi dan departemen lainnya yang akan dibahas adalah sebagai berikut: 1. Metode alokasi langsung 2. Metode alokasi bertahap tidak bertimbal-balik 3. Metode alokasi kontinyu 4. Metode alokasi aljabar

4.6. Metode Alokasi Langsung Biaya overhead pabrik departemen pembantu dalam metode ini dialokasikan langsung ke dalam departemen produksi tanpa melalui departemen pembantu lainnya, walaupun departemen pembantu lainnya tersebut menikmati jasa dari departemen pembantu yang dialokasikan. Kelebihan metode ini adalah: 1. sederahanadan mudah diterapkan. 2. dari sisi pengendalian biaya melalui akuntansi pertanggung jawaban, departemen pembantu hanya bertanggungjawab atas biaya yang terjadi dan dapat dikendalikan di departemennya saja. Kekurangan metode ini adalah: 1. tidak dapat menggambarkan aliran biaya sesuai dengan jasa yang dinikmati oleh setiap departemen 2. harga pokok jasa yang dialokasikan terlalu rendah karena tidak memperhitungkan harga pokok dari departemen pembantu lainnya.

29

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

4.7. Metode alokasi bertahap tidak bertimbal-balik Biaya overhead pabrik pada metode ini dialokasikan ke departemen produksi juga ke departemen pembantu lainnya yang menikmati jasa dari departemen pembantu yang dialokasikan. Untuk memulai pengalokasian, departemen pembantu yang memiliki jasa paling besar terhadap departemen pembantu lainnya atau departemen pembantu yang paling besar biaya overhead pabriknya dialokasikan lebih awal dengan asumsi departemen yang telah dialokasikan habis, tidak memperoleh alokasi biaya lagi dari departemen pembantu lain pada tahapan berikutnya. Dalam menyusun tabel alokasi, departemen pembantu yang pertama dialokasikan ditempatkan pada kolom paling kanan dan seterusnya berturut-turut pada departemen pembantu lainnya agar mempermudah urutan alokasi. Kelebihan metode ini adalah: 1. Lebih teliti dalam memperhitungkan jasa antar departemen pembantu dibanding metode langsung. 2. Mudah dihitung dan digunakan. Kekurangan metode ini adalah: 1. Sulit menentukan urutan alokasi sebab jasa yang dihasilkan departemen pembantu adalah berbeda dengan departemen pembantu lainnya. 2. Tidak memperhitungkan secara penuh saling alokasi jasa antar departemen pembantu, departemen pembantu yang dialokasi lebih awal tidak mendapatkan alokasi biaya lagi meskipun menikmati jasa dari departemen pembantu yang sedang dialokasikan.

4.8. Metode alokasi kontinyu Biaya departemen pembantu pada metode ini dialokasikan berurutan dan secara terus menerus timbal balik sampai biaya departemen pembantu habis atau jumlahnya menjadi relatif kecil. Departemen pembantu yang telah dialokasikan habis akan memperoleh alokasi biaya dari departemen pembantu yang sedang dialokasikan. Dalam proses alokasi dalam metode ini, terjadi pengalokasian sampai beberapa

30

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

putaran dan akhirnya biaya departemen pembantu menjadi habis atau sudah relatif kecil proses alokasi dihentikan dan sisanya dialokasikan menggunakan metode langsung. Kelebihan metode ini adalah: 1. Mencerminkan alokasi jasa antar departemen pembantu secara penuh atau timbal balik. 2. lebih teliti dan adil dibandingkan metode langsung dan bertahap tidak bertimbal balik. Kekurangan metode ini adalah: Perhitungan lebih rumit terutama pada industri yang departemen pembantunya banyak. 4.9. Metode alokasi aljabar Pada metode ini, jumlah biaya departemen pembantu yang akan dialokasikan adalah biaya departemen pembantu yang bersangkutan setelah menerima alokasi biaya dari departemen pembantu lainnya yang diperhitungkan timbal balik dengan menggunakan persamaan aljabar. Kelebihan metode ini adalah: 1. Mencerminkan alokasi jasa antar departemen pembantu secara penuh atau timbal balik. 2. lebih teliti dan adil dibandingkan metode langsung dan bertahap tidak bertimbal balik. 3. dapat menghindari tahapan putaran pengalokasian sehingga hemat waktu dan biaya. Kekurangan metode ini adalah: Perhitungan lebih rumit terutama pada industri yang departemen pembantunya banyak.

4.10. Akuntansi Alokasi Biaya Overhead Pabrik Setelah selesai melakukan perhitungan alokasi, jurnal yang dicatat adalah:

31

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

(D) BOPS-Departemen Produksi 1 (D) BOPS-Departemen Produksi 2 (K) BOPS-Departemen Pembantu X (K) BOPS-Departemen Pembantu Y 4.11. Soal Latihan

xxx xxx xxx xxx

1. Apa manfaat penentuan tarif biaya overhead pabrik? 2. Bagaimana cara perhitungan, penggunaan tarif biaya overhead pabrik? 3. Sebutkan dasar-dasar pembebanan BOP yang kamu ketahui! 4. Jelaskan perbedaan antara BOP Dibebankan dan BOP Sesungguhnya! 5. Bagaimana menghitung, menganalisa dan memperlakukan selisih biaya overhead pabrik? 6. Bagaimana mengalokasikan BOP yang terjadi pada departemen pembantu? 7. Bagaimana akuntansi pengalokasian BOP departemen pembantu? 8. Data anggaran dan taksiran yang berkaitan dengan produksi untuk tahun 2008 dari PT. Garuda adalah sebagai berikut: Keterangan Anggaran BOP Anggaran Biaya TKL Taksiran jam kerja langsung Taksiran jam mesin Dept. A Dept. B Dept. C Rp 561.000 Rp 495.000 Rp 615.000 Rp 605.000 Rp 450.000 Rp 712.000 20.100 jam 14.200 jam 15.000 jam 22.000 jam 14.000 jam 17.700 jam

Departemen A menggunakan jam mesin sebagai dasar untuk membebankan BOP, Departemen B menggunakan dasar biaya tenaga kerja langsung dan Departemen C menggunakan dasar jam kerja langsung. Diketahui data yang sesungguhnya untuk tahun 2008 adalah sebagai berikut: Keterangan Dept. A Dept. B Dept. C Biaya TKL Rp 744.000 Rp 480.000 Rp 876.000 Jam kerja langsung 15.000 jam 12.000 jam 16.920 jam Jam mesin 24.000 jam 13.200 jam 13.800 jam BOP Rp 575.000 Rp 454.800 Rp 715.000 DIMINTA: 1. Hitunglah tarif pembebanan BOP dari masing-masing departemen.

32

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

2. Jumlah BOP yang dibebankan dan selisih pembebanan untuk masingmasing departemen 9. Berikut data bop departemen produksi dan supporting departement tn ayam Ket Dept Produksi J Dept Produksi K Dept X Dept Y BOP 256.000 235.000 150.000 125.000 Luas Lantai (m2) 20 23 5 7 Jumlah Perut Kry 8 9 3 4

Alokasikan bop dept pembantu ke departemen produksi dimana dept X adalah bagian konsumsi dan dept Y adalah bagian terang-terang gelap (pilih sendiri metode yang anda sukai dengan catatan beri keterangan metode apa yang anda gunakan)

33

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

BAB V METODE HARGA POKOK PESANAN


Pendahuluan Pembahasan dalam bab ini menguraikan tentang defenisi harga pokok pesanan, penghitungan harga pokok pesanan, akuntansi untuk harga pokok pesanan. Pengetahuan ini berguna untuk penerapan akuntansi pada perusahaan yang berproduksi barang atau jasa berdasarkan pesanan pelanggan. Setelah menyelesaikan pembelajaran ini mahasiswa diharapkan dapat menghitung harga pokok produksi pada perusahaan yang berbasis produksi pesanan. 5.1. Karakteristik Perusahaan Industri Berproduksi Berdasar Pesanan Metode harga pokok pesanan adalah metode pengumpulan harga pokok produk di mana biaya dikumpulkan untuk setiap pesanan atau kontrak atau jasa secara terpisah dan setiap pesanan dapat dipisahkan identitasnya. Pengolahan produk dimulai saat ada pesanan dari pelanggan melalui dokumen pesanan penjualan yang memuat jenis pesanan, jumlah unit, spesifikasi, tanggal pesanan dan tanggal harus diserahkan. Industri melakukan proses produksi berdasar pesanan memiliki karakteristik sebagai berikut : 1. Tujuan produksi perusahaan untuk melayani pesanan pembeli yang bentuknya tergantung pada spesifikasi pemesan, sehingga sifat produksinya terputus-putus dan setiap pesanan dapat dipisahkan identifikasinya secara jelas. 2. Biaya produksinya dikumpulkan untuk setiap pesanan dengan tujuan dapat dihitung harga pokok pesanan dengan relatif dan adil. Dihubungkan dengan sistem akuntansi biaya yang digunakan untuk membebankan harga pokok kepada produk, metode harga pokok pesanan hanya dapat menggunakan : a. sistem harga pokok historis untuk biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung, untuk ketelitian dan keadilan pembebanan biaya overhead pabrik harus digunakan tarip biaya yang ditentukan di muka (predetermined rates)

34

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

b. Dalam metode harga pokok pesanan dapat pula digunakan sistem harga pokok yang ditentukan di muka untuk seluruh elemen biaya produksi. 3. Jumlah total harga pokok untuk pesanan tertentu dihitung pada saat pesanan yang bersangkutan selesai, dengan menjumlahkan semua biaya yang dibebankan kepada pesanan yang bersangkutan. Harga pokok satuan untuk pesanan tertentu dihitung dengan membagi jumlah total harga pokok pesanan yang bersangkutan dengan jumlah satuan produk pesanan yang bersangkutan. 4. Pesanan yang selesai dimasukkan ke gudang produk selesai dan biasanya seera akan diserahkan (dijual) kepada pemesan sesuai dengan saat / tanggal pesanan harus diserahkan.

5.2. Kegiatan Perusahaan Manufaktur Kegiatan perusahaan manufaktur dalam mengolah bahan baku menjadi

produk selesai yang kemudian dijual adalah sebagai berikut: 1. Pengadaan Pengadaan adalah kegiatan untuk memperoleh atau mengadakan barang dan jasa yang akan dikonsumsi dalam kegiatan produksi, dapat dikelompokkan ke dalam : a) Pembelian, penerimaan, dan penyimpanan bahan baku, bahan penolong, suplies pabrik dan elemen (barang) lainnya yang akan dikonsumsi dalam kegiatan produksi. b) Perolehan jasa dari tenaga kerja langsung, tenaga kerja tidak langsung dan jasa lainnya yang akan dikonsumsi dalam kegiatan prdouksi. 2. Produksi Produksi adalah kegiatan pengolah bahan baku menjadi produk selesai. Pada kegiatan tersebut akan dikonsumsi bahan baku, tenaga kerja langsung, barang dan jasa lainnya yang dikelompokkan dalam overhead pabrik. 3. Penyimpanan Produk selesai Produk yang telah selesai akan dipindahkan ke dalam gudang produk selesai dan disimpan sampai diserahkan kepada pemesan

35

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

4. Penjualan produk selesai Produk selesai akan dikeluarkan dari gudang prdouk selesai untuk dikirim kepada pembeli, dan perusahaan dapat membebani rekening langganan atau pembeli. 5.3. Prosedur Akuntansi Biaya Industri dalam melaksanakan kegiatan proses produksi, prosedur akuntansi biaya yang digunakan dapat dikelompokkan sebagai berikut : 1. Prosedur akuntansi bahan dan suplies a. Pembelian Bahan Baku dan Bahan Penolong (D) Persediaan Bahan Baku xxx (D) Persediaan Bahan Penolong xxx (D) Cadangan Potongan Tunai Pembelian x x x (K) Hutang Usaha/Kas b. Retur Pembelian Bahan Baku dan Bahan Penolong (D) Hutang Usaha/Kas xxx (K) Persediaan Bahan Baku (K) Persediaan Bahan Penolong (K) Cadangan Potongan Tunai Pembelian c. Potongan Pembelian (D) Hutang Dagang xxx (D) Rugi-Kegagalan Pot Tunai Pemb. xxx (K) Cadangan Potongan Tunai Pembelian (K) Kas d. Pemakaian Bahan Baku dan Bahan Penolong (D) BDP-BBB-Job XYZ (D) BOP Sesungguhnya (K) Persediaan Bahan Baku (K) Persediaan Bahan Penolong xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

xxx

xxx xxx

e. Pengembalian Bahan Baku dan Bahan Penolong dari Pabrik ke Gudang Bahan (D) Persediaan Bahan Baku (D) Persediaan Bahan Penolong (K) BDP- BBB-Job XYZ (K) BOP Sesungguhnya xxx xxx xxx xxx

36

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

2. Prosedur akuntansi biaya tenaga kerja a. Terjadinya Gaji dan Upah (D) Biaya Gaji dan Upah (K) Hutang PPh Pasal 21 (K) Hutang Dana Pensiun (K) Hutang Asuransi Karyawan (K) Piutang Karyawan (K) Hutang Gaji dan Upah b. Pembayaran Gaji dan Upah (D) Hutang Gaji dan Upah (K) Kas/Bank c. Distribusi Biaya Gaji dan Upah (D) (D) (D) (D) (K) BDP-BTKL-Job XYZ BOP Sesungguhnya Biaya Pemasaran Biaya Administrasi dan Umum Biaya Gaji dan Upah xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

d. Penyetoran Potongan Beban Gaji dan Upah ke Instansi yang Terkait (D) Hutang PPh Pasal 21 (D) Hutang Dana Pensiun (D) Hutang Asuransi Karyawan (K) Kas/Bank 3. Prosedur akuntansi overhead pabrik a. Pembebanan BOP dengan dasar tarip ditentukan dimuka dikalikan kapasitas sesungguhnya terjadi (D) BDP-BOP-Job XYZ (K) BOP Dibebankan xxx xxx xxx xxx xxx xxx

b. Pencatatan Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya terjadi (D) BOP Sesungguhnya (K) Persediaan Bahan Penolong (K) Biaya Gaji dan Upah (K) Hutang PPh Pasal 21 xxx xxx xxx xxx

37

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

(K) (K) (K) (K)

Hutang Dana Pensiun Akumulasi Penyusutan AT Pabrik Hutang Dagang/Kas Rekening Lain di kredit

xxx xxx xxx xxx

c. Penutupan BOP Dibebankan, BOP Sesungguhnya dan Pencatatan Selisih Biaya Overhead Pabrik (D) BOP Dibebankan (D/K) Selisih BOP (K) BOP Sesungguhnya d. Perlakuan Selisih BOP (D/K) (D/K) (D/K) (D/K) (D/K) HPP BDP-BOP-Job XYZ Persediaan Produk Jadi-Iob XYZ Rugi Laba Selisih BOP xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

4. Prosedur akuntansi produk selesai dan produk dalam proses akhir periode a. Pencatatan atas Produk Selesai dan Ditransfer ke Gudang (D) Persediaan Produk Jadi-Job XYZ (K) BDP-BBB-Job XYZ (K) BDP-BTKL-Job XYZ (K) BDP-BOP-Job XYZ b. Pencatatan atas Produk Dalam Proses Akhir (D) Persediaan BDP-Job XYZ (K) BDP-BBB-Job XYZ (K) BDP-BTKL-Job XYZ (K) BDP-BOP-Job XYZ xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

5. Prosedur akuntansi penjualan dan penyerahan produk kepada pemesan Penyerahan barang jadi dari gudang kepada pemesan akan dibuatkan faktur penjualan dan jurnal yang akan dicatat adalah: (D) Piutang Dagang/Kas xxx (D) Harga Pokok Penjualan xxx (K) Penjualan (K) Persediaan Produk Jadi-Job XYZ

xxx xxx

38

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

Contoh Jobsheet untuk pesanan XYZ (Single Department)


PT CEMPA JL PASIR KOTA BANJIR PRODUCT: SPECIFICATION : QUANTITY : JOB XYZ JL GURUN HIJAU DATE ORDERED : DATE STARTED : DATE WANTED : DATE COMPLETED : DIRECT MATERIAL AMOUNT 10.000,00 12.000,00 DIRECT LABOR DATE 14/10 20/10 HOURS 20 35 AMOUNT 350.000,00 612.500,00 TOTAL

DATE 14/10 20/10

REQ NO 611 635

TOTAL

22.000,00

962.500,00 DATE 14/10 21/10 FACTORY OVERHEAD APPLIED MACHINE HOURS AMOUNT 10,0 125.000,00 17,5 140.000,00 TOTAL

265.000,00 DM DL FOH-A COGM 22.000,00 962.500,00 265.000,00 1.249.500,00 SELLING PRICE FACT COST/COGM MARKETING EXP ADMIN EXP LABA 2.500.000,00 1.249.500,00 350.000,00 160.000,00 1.759.500,00 740.500,00

39

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

Contoh Jobsheet untuk pesanan XYZ (Multiple Department)


PT CEMPA JL PASIR KOTA BANJIR KARTU HARGA POKOK PESANAN PRODUCT: SPECIFICATION : QUANTITY : DATE ORDERED : DATE STARTED : DATE WANTED : DATE COMPLETED : Biaya Tenaga Kerja Langsung No. Tgl Keterangan Jumlah Bukti Departemen 1 Biaya Overhead Pabrik No. Keterangan Jumlah Bukti JOB XYZ JL GURUN HIJAU

Tgl

Biaya Bahan Baku No. Keterangan Bukti

Jumlah

Tgl

Departemen 2

Departemen 3

DM DL FOH-A COGM

SELLING PRICE FACT COST/COGM MARKETING EXP ADMIN EXP SPIDER

40

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

5.4. Soal Latihan 1. Bagaimana karakteristik metode harga pokok pesanan? 2. Bagaimana hubungan aliran kegiatan perusahaan manufaktur dengan aliran harga pokok produksi? 3. Bagaimana prosedur akuntansi biaya pada metode harga pokok pesanan? 4. Bagaimana cara mengisi kartu pesanan? 5. Pada tanggal 1 Juli 2009 PT. Coki-coki mempunyai persediaan sebagai berikut : - Barang jadi. Rp 15.000.000 - Barang dalam proses Rp 19.070.000 - Bahan. Rp 14.000.000 Barang dalam proses terdiri atas 2 pesanan/job sebagai berikut: Keterangan Job 101 Job 102 Biaya Bahan Rp 2.800.000 Rp 3.400.000 Biaya TKL Rp 2.100.000 Rp 2.700.000 BOP Dibebankan Rp 1.680.000 Rp 2.160.000 Jumlah Rp 6.580.000 Rp 8.260.000 Transaksi-transaksi yang terjadi selama bulan Juli adalah : a. Dibeli bahan secara kredit Rp 22.000.000. b. Bahan yang diminta untuk produksi produksi Rp 21.000.000. Rp 2.400.000 di antaranya merupakan bahan tak langsung dan sisanya didistribusikan untuk Job 101 Rp 8.250.000 dan untuk Job 102 Rp 10.350.000 c. Dikembalikan dari pabrik ke gudang, bahan senilai Rp 600.000, di mana Rp 200.000 adalah bahan tak langsung dan sisanya dari bahan untuk Job 102. d. Bahan yang dikembalikan kepada penjual senilai Rp 800.000. e. Gaji dan upah untuk buklan Juli berjumlah Rp 38.000.000, sedangkan pajak penghasilan karyawan sebesar 15%. f. Distribusi gaji dan upah tersebut adalah: Upah langsung 55%, upah tidak langsung 20%, gaji bagian pemasaran 15% dan gaji bagian administrasi 10%.

41

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

Upah langsung didistribusikan sebagai berikut: - Job 101: Rp 9.580.000 - Job 102: Rp 11.320.000 g. BOP lainnya berjumlah Rp 5.500.000 , terdiri dari dari penyusutan gedung sebesar Rp 2.000.000 dan biaya asuransi sebesar Rp 250.000.Sisanya masih terhutang pada pihak luar. h. BOP dibebankan 80% dari upah langsung bulan Juli. i. j. Job 102 sudah selesai dan dipindahkan ke gudang barang jadi. Barang jadi dari Job 102 dijual dengan laba kotor sebesar 40% dari harga pokoknya. DIMINTA: 1. Jurnallah transaksi-transaksi di atas. 2. Buatlah job order cost sheet (kartu harga pokok pesanan) untuk Job 102, masukkan data barang dalam proses awal serta transaksinya selama bulan Juli.

42

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

BAB VI METODE HARGA POKOK PROSES


Pendahuluan Bab ini membahas tentang harga pokok proses, penghitungan harga pokok proses satu departemen, penghitungan harga pokok proses multi departemen dan akuntansi untuk harga pokokk proses. Pengetahuan ini berguna untuk penerapan akuntansi pada perusahaan yang berproduksi barang secara massa. Setelah mendalami materi ini mahasiswa diharapkan mampu menghitung harga pokok produksi pada perusahaan yang berbasis produksi massa. 6.1. Pengertian Biaya Overhead Pabrik Metode harga pokok proses digunakan untuk perusahaan yang menghasilkan satu macam produk atau lebih, baik diolah melalui satu tahapan ataupun diolah melalui beberapa tahapan, yang berproduksi secara massal dan tidak tergantung pada pesanan konsumen. Tujuan produksi perusahaan untuk mengisi persediaan yang selanjutnya dijual kepada pembeli dan ditentukan oleh anggaran produksi untuk satuan waktu tertentu yang dijadikan dasar oleh bagian produksi untuk melakukan produksi. Pada metode ini, perusahaan menghasilkan produk yang homogen, bentuk produk yang standar dan tidak tergantung spesifikasi pesanan. Karakteristik metode harga pokok proses adalah: 1. Biaya dikumpulkan untuk setiap satuan waktu tertentu, misalnya bulan, tahun dan sebagainya 2. Produk yang dihasilkan bersifat homogin dan bentuknya standar, tidak tergantung spesifikasi yang diminta oleh pembeli. 3. Kegiatan produksi didasarkan pada budget produksi atau schedule produksi untuk satuan waktu tertentu. 4. Tujuan produksi untuk mengisi persediaan yang selanjutnya dijual.

43

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

5. Kegiatan produksi bersifat kontinyu atau tarsus-menerus 6. Jumlah total biaya maupun biaya satuan dihitung setiap akhir periode, misalnya akhir bulan, akhir tahun. 7. Perusahaan yang menggunakan sistem harga pokok proses misalnya : a. Memproduksi barang : pabrik tekstil, penyulingan minyak, baja, ban, semen, gula pharmasi, radio, mesin cuci TV, kalkulator, mesin tik dan sebagainya. b. Memproduksi jasa : tenaga listrik (PLN), gas kota, pemanasan (di negara dingin), angkutan dan sebagainya 6.2. Sistem Pembebanan Biaya pada Metode Harga Pokok Produk Metode Harga Pokok Proses dapat menggunakan sistem berikut dalam hal pembebanan harga pokok kepada produk: 1. Semua elemen biaya dibebankan berdasarkan biaya sesungguhnya (historical cost system) 2. Elemen biaya tertentu yaitu biaya overhead pabrik, dibebankan berdasar tarip atau biaya yang ditentukan di muka. 3. Semua elemen biaya dibebankan pada produk atas dasar harga pokok yang ditentukan di muka.

6.3.

Karakteristik Akuntansi Biaya pada Metode Harga Pokok Proses

1. Laporan harga pokok produksi digunakan untuk mengumpulkan, meringkas dan menghitung harga pokok baik total maupun satuan atau per unit. Apabila produk diolah melalui beberapa tahap atau departemen, laporan harga pokok disusun setiap departemen di mana produk diolah. 2. Biaya produksi periode tertentu dibebankan kepada produk melalui rekening barang dalam proses yang diselenggarakan untuk setiap elemen biaya. Apabila produk diolah melalui beberapa departemen, rekening barang dalam proses di samping diselenggarakan untuk setiap departemen di mana produk diproses.

44

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

3. Produksi dikumpulkan dan laporkan untuk satuan waktu atau periode tertentu. Apabila produk diproses melalui beberapa tahap atau departemen, laporan produksi tersebut dibuat untuk setiap departemen. 4. Produksi ekuivalen (equivalent production) digunakan untuk menghitung harga pokok satuan. Produksi ekuivalen adalah tingkatan atau jumlah produksi dimana pengolahan produk dinyatakan dalam ukuran produk selesai. 5. Untuk menghitung harga pokok satuan setiap elemen biaya produksi tertentu, maka elemen biaya produksi tertentu (misalnya biaya bahan) tersebut dibagi dengan produksi ekuivalen untuk elemen biaya yang bersangkutan (produksi ekuivalen bahan). 6. Harga pokok yang diperhitungkan untuk mengetahui elemen-elemen yang menikmati biaya yang dibebankan, beberapa yang dinikmati produk selesai dari departemen tertentu atau pengolahan yang dipindahkan ke gudang atau ke departemen berikutnya dan berapa harga pokok produk dalam proses akhir. 7. Apabila dalam proses pengolahan produk timbul produk hilang, produks rusak, produk cacat, tambahan produk akan diperhitungkan pengaruhnya dalam perhitungan harga pokok produk.

6.4.

Prosedur Akuntansi Biaya pada Metode Harga Pokok Proses

1. Mengumpulkan data produksi dalam periode tertentu untuk menyusun laporan produksi dan menghitung produksi ekuivalen dalam rangka menghitung harga pokok satuan. 2. Mengumpulkan biaya bahan, biaya tenaga kerja, dan biaya overhead pabrik periode tertentu. apabila produk diproses melalui beberapa departemen elemen biaya tersebut dikumpulkan untuk setiap departemen. 3. Menghitung harga pokok satu setiap elemen biaya, yaitu jumlah elemen biaya tertentu dibagi produksi ekuivalen dari elemen biaya yang bersangkutan. 4. Menghitung harga pokok produk selesai yang dipindahkan ke gudang atau ke departemen berikutnya dan menghitung harga pokok produk dalam proses akhir.

45

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

Laporan Harga Pokok Produksi merupakan media yang dipakai dalam menghitung atau menentukan harga pokok produk selesai atau harga pokok transfer ke departemen berikutnya dan menghitung harga pokok produk dalam proses akhir. 1. Laporan Produksi. Bagian laporan ini menunjukkan ; a. Informasi jumlah produk yang diolah, yang terdiri dari: (1) produk dalam proses awal (2) produk yang baru dimasukkan atau diterima dari departemen sebelumnya (3) tambahan produk pada departemen lanjutan akibat adanya tambahan bahan. b. Informasi jejak produk yang diolah, meliputi: (1) produk selesai yang dimasukkan ke gudang atau dipindahkan ke departemen lanjutan (2) produk yang masih dalam proses akhir (3) produk hilang (4) produk rusak (5) produk cacat 2. Biaya yang dibebankan Bagian laporan ini menunjukkan informasi tentang ; a. Jumlah biaya yang dibebankan, meliputi: (1) harga pokok produk dalam proses awal (2) harga pokok yang diterima dari departemen sebelumnya untuk departemen lanjutan (3) elemen biaya yang ditambahkan pada tahap pengolahan produk yang bersangkutan b. Tingkat produk ekuivalen yang dihitung dari laporan prpoduksi, informasi ini berguna untuk menghitung harga pokok satuan. Penghitungan produk ekuivalen dapat menggunakan metode FIFO dan Average: (1) Metode FIFO dengan rumus:

46

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

UE = (UB X (100% - TP) ) + (ULS X 100%) + (UL X TP) (2) Metode Average dengan rumus: UE = (UB X (100% - TP) ) + (ULS X 100%) + (UL X TP) Keterangan: UE = Unit Ekuivalen UB = Unit BDP Awal ULS = Unit Baru Masuk Proses Langsung Selesai UL = Unit BDP Akhir TP= Tingkat Penyelesaian c. Harga pokok satuan untuk setiap elemen biaya yang dibebankan pada tahap pengolahan produk atau departemen yang bersangkutan. Dapat dihitung sesuai metode yang digunakan dalam menentukan unit ekuivalen (1) Metode FIFO dengan rumus: UC = CC/UE (2) Metode Average dengan rumus: UC = TC/UE Keterangan: UC = Harga pokok satuan CC = Tambahan Biaya Periode Bersangkutan TC = Total Biaya Periode Bersangkutan UE = Unit Ekuivalen 3. Perhitungan harga pokok Bagian laporan ini memberikan informasi tentang jejak biaya yang dibebankan menunjukkan berapa biaya yang diserap oleh: a. harga pokok produk selesai b. produk dalam proses pada akhir periode 6.5. Akuntansi Metode Harga Pokok Proses

1. Prosedur akuntansi bahan dan suplies a. Pembelian Bahan Baku dan Bahan Penolong

47

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

(D) Persediaan Bahan Baku xxx (D) Persediaan Bahan Penolong xxx (D) Cadangan Potongan Tunai Pembelian x x x (K) Hutang Usaha/Kas b. Retur Pembelian Bahan Baku dan Bahan Penolong (D) Hutang Usaha/Kas xxx (K) Persediaan Bahan Baku (K) Persediaan Bahan Penolong (K) Cadangan Potongan Tunai Pembelian c. Potongan Pembelian (D) Hutang Dagang xxx (D) Rugi-Kegagalan Pot Tunai Pemb. xxx (K) Cadangan Potongan Tunai Pembelian (K) Kas d. Pemakaian Bahan Baku dan Bahan Penolong (D) BDP-BBB-Dept. I (D) BDP-BBB-Dept. II (D) BOP Sesungguhnya-Dept. I (K) Persediaan Bahan Baku (K) Persediaan Bahan Penolong xxx xxx xxx

xxx

xxx xxx xxx

xxx xxx

xxx xxx

e. Pengembalian Bahan Baku dan Bahan Penolong dari Pabrik ke Gudang Bahan (D) Persediaan Bahan Baku (D) Persediaan Bahan Penolong (K) BDP- BBB-Dept. I (K) BDP- BBB-Dept. II (K) BOP Sesungguhnya-Dept. I 2. Prosedur akuntansi biaya tenaga kerja a. Terjadinya Gaji dan Upah (D) Biaya Gaji dan Upah (K) Hutang PPh Pasal 21 (K) Hutang Dana Pensiun (K) Hutang Asuransi Karyawan (K) Piutang Karyawan (K) Hutang Gaji dan Upah xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

48

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

b. Pembayaran Gaji dan Upah (D) Hutang Gaji dan Upah (K) Kas/Bank c. Distribusi Biaya Gaji dan Upah (D) (D) (D) (D) (D) (K) BDP-BTKL-Dept. I BDP-BTKL-Dept. II BOP Sesungguhnya-Dept. I Biaya Pemasaran Biaya Administrasi dan Umum Biaya Gaji dan Upah xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

d. Penyetoran Potongan Beban Gaji dan Upah ke Instansi yang Terkait (D) Hutang PPh Pasal 21 (D) Hutang Dana Pensiun (D) Hutang Asuransi Karyawan (K) Kas/Bank 3. Prosedur akuntansi overhead pabrik a. Pembebanan BOP dengan dasar tarip ditentukan dimuka dikalikan kapasitas sesungguhnya terjadi (D) BDP-BOP-Dept. I (D) BDP-BOP-Dept. II (K) BOP Dibebankan-Dept. I (K) BOP Dibebankan-Dept. II xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

b. Pencatatan Biaya Overhead Pabrik Sesungguhnya terjadi (D) BOP Sesungguhnya-Dept. I xxx (D) BOP Sesungguhnya-Dept. II xxx (D) BOP Sesungguhnya-Dept Pemb. A xxx (K) Persediaan Bahan Penolong (K) Biaya Gaji dan Upah (K) Hutang PPh Pasal 21 (K) Hutang Dana Pensiun (K) Akumulasi Penyusutan AT Pabrik (K) Hutang Dagang/Kas (K) Rekening Lain di kredit

xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

49

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

c. Pencatatan Alokasi BOP dari Departemen Pembantu (D) BOP Sesungguhnya-Dept. I xxx (D) BOP Sesungguhnya-Dept. II xxx (K) BOP Sesungguhnya-Dept Pemb. A (K) BOP Sesungguhnya-Dept Pemb. B

xxx xxx

d. Penutupan BOP Dibebankan, BOP Sesungguhnya dan Pencatatan Selisih Biaya Overhead Pabrik (D) BOP Dibebankan-Dept. I (D/K) Selisih BOP-Dept. I (K) BOP Sesungguhnya-Dept. I e. Perlakuan Selisih BOP (D/K) (D/K) (D/K) (D/K) (D/K) HPP BDP-BOP-Job XYZ Persediaan Produk Jadi-Iob XYZ Rugi Laba Selisih BOP-Dept. I xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

4. Prosedur akuntansi produk selesai dan produk dalam proses akhir periode a. Pencatatan atas Produk Selesai dan Ditransfer ke Departemen Lanjutan (D) BDP-BBB-Dept. II xxx (K) BDP-BBB-Dept. I xxx (K) BDP-BTKL- Dept. I xxx (K) BDP-BOP- Dept. I xxx b. Pencatatan atas Produk Selesai dan Ditransfer ke Gudang dari Departemen Terakhir (D) Persediaan Produk Jadi (K) BDP-BBB-Dept. III (K) BDP-BTKL- Dept. III (K) BDP-BOP- Dept. III c. Pencatatan atas Produk Dalam Proses Akhir (D) Persediaan BDP-Dept. III (K) BDP-BBB- Dept. III (K) BDP-BTKL- Dept. III (K) BDP-BOP- Dept. III xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

50

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

5. Prosedur akuntansi penjualan dan penyerahan produk kepada pemesan Penyerahan barang jadi dari gudang kepada pemesan akan dibuatkan faktur penjualan dan jurnal yang akan dicatat adalah: (D) Piutang Dagang/Kas xxx (D) Harga Pokok Penjualan xxx (K) Penjualan (K) Persediaan Produk Jadi-Job XYZ

xxx xxx

51

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

Contoh Format Laporan Harga Pokok Produksi Departementasi PT BUGIS Laporan Harga Pokok Produksi-Departemen 1 Periode 1 Januari 2008 -31 Juli 2008 1. Perhitungan Unit a. Unit Diproses (1) Unit BDP Awal (2) Unit Masuk Proses Jumlah Unit Diproses b. Unit Dipertanggungjawabkan (1) Unit Selesai Ditransfer (2) Unit BDP Akhir Jumlah Unit Dipertanggungjawabkan 2. Perhitungan Unit Ekuivalen (Fifo) (1) BBB : (BDP AWAL X (100%- TP)) + (UMLS X 100%) + (BDP AKHIR X TP) = (2) BTKL : (BDP AWAL X (100%- TP)) + (UMLS X 100%) + (BDP AKHIR X TP) = (3) BOP : (BDP AWAL X (100%- TP)) + (UMLS X 100%) + (BDP AKHIR X TP) = xxx xxx xxx

xxx xxx xxx xxx xxx xxx

3. Perhitungan Biaya yang Dibebankan dan Biaya Per Unit Ekuivalen Elemen BBB BTKL BOP Jumlah Biaya BDP Awal xxx xxx xxx xxx Tambahan Biaya xxx xxx xxx xxx Jumlah Biaya xxx xxx xxx xxx Unit Ekuivalen xxx xxx xxx Biaya/Unit Ekuivalen xxx xxx xxx xxx

4. Perhitungan Harga Pokok a. Unit Selesai Ditransfer x x x Unit (1) Dari BDP Awal x x x Unit Elemen Biaya BDP Awal BBB xxx BTKL xxx BOP xxx Jumlah xxx

Tambahan Biaya xxx xxx xxx xxx

Jumlah xxx xxx xxx xxx

52

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

(2) Dari Unit Baru Langsung Selesai x x x Unit BBB : UMLS X 100% X BY per UE = BTKL : UMLS X 100% X BY per UE = BOP: UMLS X 100% X BY per UE = Jumlah Total Harga Pokok Transfer b. Unit BDP Akhir x x x Unit BBB : Unit BDP Akhir X TP X BY per UE = BTKL : Unit BDP Akhir X TP X BY per UE = BOP: Unit BDP Akhir X TP X BY per UE = Jumlah Harga Pokok BDP Akhir Total Harga Pokok 6.6. Soal Latihan

xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

1. Bagaimana karakteristik metode harga pokok proses? 2. Sistem apa yang dapat dipakai untuk pembebanan biaya? 3. Bagaimana menggolongkan biaya? 4. Bagaimana cara mencatat dan menghitung harga pokok produksi terhadap produk? 5. Tabel Persentase tingkat penyelesaian Biaya konversi (persentase penyelesaian BBB semuanya 100%) Ket
Tingkat Penyelesaian Dept 1 BDP AWAL 90% BDP AKHIR 60% BDP AWAL 70% Dept 2 BDP AKHIR 80% Dept 1 11,500 UNIT 14,000,000 6,500,000 UNIT MASUK PROSES BBB BTKL BOP BDP AKHIR 9,500,000 68,000 UNIT 42,000,000 31,500,000 38,000,000 9,000 UNIT 17,500,000 9,500,000 7,500 UNIT Dept 2 8,500 UNIT 26,000,000 7,000,000 11,500,000 ????????

PT HINATA 31 desember 2008, data terkumpul: BDP AWAL BY YANG MELEKAT PADA BDP AWAL BBB BTKL BOP

BY YANG DIGUNAKAN PRIODE BERJALAN

Diminta: a) Susun Laporan Harga Pokok Produksi (Average) dept 1 dan dept 2

53

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

b) Buat jurnal untuk bdp awal, Current Cost, Transfer Unit (Semua yang selesai ditransfer) dan bdp akhir c) Buat Laporan Harga Pokok Produksi Gabungan

54

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

BAB VII HARGA POKOK PRODUK BERSAMA DAN PRODUK SAMPINGAN


Pendahuluan Pembahasan dalam bab ini mempelajari tentang defenisi produk bersama dan produk sampingan, pengertian biaya bersama dan biaya gabungan, metode penghitungan biaya bersama dan sampingan, dan akuntansi biaya bersama dan sampingan. Bahasan ini merupakan lanjutan akuntansi pada process costing. Pengetahuan ini berguna untuk penerapan akuntansi pada perusahaan yang berproduksi multi produk. Setelah mempelajari materi dalam bab ini mahasiswa diharapkan dapat menghitung harga pokok produk bersama dan harga pokok produk sampingan. 7.1. Pengertian Common Product, Produk Bersama, Produk Ko, Produk Utama dan Produk Sampingan Perusahaan yang menghasilkan lebih dari satu macam produk, akan menemukan masalah utama yaitu bagaimana membebankan biaya produksi dengan cara yang adil sehingga laporan keuangan disajikan dengan wajar. Hubungan antara produk yang satu dengan produk yang lain dalam perusahaan yang menghasilkan beberapa macam produk dapat digolongkan menjadi: 1. Produk Common, yaitu beberapa macam produk yang dihasilkan bersama-sama dengan menggunakan fasilitas yang sama akan tetapi asal bahan baku dan tenaga kerja langsung yang dapat diikuti jejaknya pada setiap macam produk, biaya yang diserap produk common disebut biaya common, sedangkan biaya overhead pabrik sebagian tidak dapat diikuti jejaknya sehingga biaya ini disebut biaya overhead bersama. Contoh pada pabrik susu dan mentega yang menghasilkan susu bubuk untuk bayi, mentega, makanan bayi yang diolah dengan mesin dan fasilitas yang

55

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

sama tetapi dalam waktu yang berbeda dan menggunakan bahan baku serta tenaga kerja langsung yang dapat diidentifikasikan pada setiap macam produk. 2. Produk Bersama, yaitu beberapa macam produk yang dihasilkan bersama-sama dengan menggunakan bahan baku, tenaga kerja dan fasilitas pabrik yang sama dan tidak dapat diikuti jejaknya pada setiap macam produk. Biaya produksi yang diserap produk bersama disebut biaya bersama. Contoh pada pabrik penyulingan minyak mentah yang menghasilkan minyak naphta, gasoline, karosene, minyak diesel, bensin, minyak tanah, tar, gas, minyak pelumas. 3. Produk Ko, yaitu beberapa macam produk yang dihasilkan dalam waktu yang sama tetapi tidak dari proses pengolahan yang sama atau tidak dari bahan baku yang sama. Biaya Produk Ko untuk elemen bahan baku dan tenaga kerja langsung umumnya dapat diidentifikasikan pada macam produk tertentu meskipun produk tersebut dihasilkan dalam waktu yang sama tetapi dari bahan yang tidak sama dan tidak dari proses pengolahan yang sama, sedangkan elemen overhead pabrik ada yang dinikmati bersama oleh macam produk. Contoh pada pabrik penggergajian dan sawmill dapat menghasilkan papan kayu dan kayu lapis dari berbagai jenis kayu gelondongan yang diproses sehingga menghasilkan papan kayu jati, papan kayu meranti, papan kayu kamper, kayu lapis jati, kayu lapis meranti dan kayu lapis kamper. Pada pabrik tersebut, pemakaian bahan baku diolah dalam waktu yang sama tetapi dari proses pengolahan yang berbeda dan pemakaian bahan dapat diklasifikasikan pada macam produk tertentu. 4. Produk Utama, yaitu produk yang merupakan tujuan pokok operasi perusahaan dan umumnya kuantitas dan nilainya relatif lebih besar. Contoh pada pabrik mie instan yang menghasilkan Indomie, Mie Kare, Mie Besaar, Megah Mie. 5. Produk Sampingan adalah produk yang bukan tujuan utama operasi perusahaan tetapi tidak dapat dihindarkan terjadinya dalam proses pengolahan produk karena sifat bahan yang diolah atau sifat pengolahan bahan, kuantitas dan nilai produk sampingan relatif kecil dibandingkan dengan nilai keseluruhan produk. Contoh

56

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

pada pabrik Mie instan yang menghasilkan serbuk-serbuk mie yang dikemas kecil untuk makanan jajanan anak kecil.

7.2. Akuntansi Produk Common Elemen biaya bahan baku dan tenaga kerja langsung tidak menimbulkan masalah karena dapat diidentifikasikan pada macam produk tertentu. Masalah yang timbul dalam produk common adalah alokasi biaya overhead pabrik kepada setiap macam produk. Sehingga harus dipilih dasar alokasi yang sifatnya adil dan praktis dipakai misalnya berdasar durasi waktu pengerjaan, perbandingan berat produk. 1. Jurnal untuk mencatat terjadinya biaya overhead pabrik yang terjadi (D) BOP-Sesungguhnya xxx (K) Berbagai Rekening di Kredit xxx 2. Jurnal untuk mencatat alokasi biaya overhead pabrik pada setiap macam produk (D) BDP-BOP-Produk A (D) BDP-BOP-Produk B (D) BDP-BOP-Produk C (K) BOP-Sesungguhnya 7.3. Akuntansi Produk Sampingan Produk sampingan merupakan produk yang mempunyai nilai relatif kecil dan dihasilkan secara serempak dengan produk utama yang mempunyai nilai lebih tinggi. Produk sampingan yang dihasilkan perusahaan dapat diklasifikasikan menjadi: 1. Produk siap jual tanpa proses lebih lanjut 2. Produk yang memerlukan proses lebih lanjut 3. Produk siap jual dan dapat pula diproses lebih lanjut Dalam penentuan harga pokok produk sampingan dapat digunakan salah satu metode penentuan harga pokok berikut: 1. Metode tanpa harga pokok yaitu produk sampingan tidak memperoleh alokasi biaya produksi dari pengolahan produk sebelum dipisah. a. Hasil penjualan produk sampingan diperlakukan sebagai penghasilan di luar usaha xxx xxx xxx xxx

57

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

1). Produk sampingan langsung dijual setelah dipisah a) Saat produk sampingan dipisahkan dicatat sebesar harga pasar (D) Persediaan Produk Sampingan xxx (K) Penghasilan luar usaha-produk sampingan b) Saat penjualan produk sampingan (D) Kas/Piutang Dagang (K) Persediaan Produk Sampingan xxx xxx xxx

2). Produk sampingan memerlukan proses lanjutan setelah dipisah a) Saat produk sampingan dipisahkan dan diproses lebih lanjut (D) BDP-Produk Sampingan (K) Persediaan Bahan Baku (K) Biaya Gaji dan Upah (K) Berbagai rekening di kredit b) Produk sampingan selesai diproses (D) Persediaan Produk Sampingan (K) BDP-Produk Sampingan c) Saat penjualan produk sampingan (D) Kas/Piutang Dagang xxx (K) Persediaan Produk Sampingan (K) Penghasilan luar usaha-produk sampingan xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx xxx

b. Hasil penjualan produk sampingan diperlakukan sebagai penambah penghasilan penjualan utama (1) Saat produk sampingan dipisahkan dicatat sebesar harga pasar (D) Persediaan Produk Sampingan (K) Penjualan (2) Saat penjualan produk sampingan (D) Kas/Piutang Dagang (K) Persediaan Produk Sampingan xxx xxx xxx xxx

c. Hasil penjualan produk sampingan diperlakukan sebagai pengurang harga pokok penjualan

58

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

(1) Saat produk sampingan dipisahkan dicatat sebesar harga pasar (D) Persediaan Produk Sampingan (K) Harga pokok penjualan (2) Saat penjualan produk sampingan (D) Kas/Piutang Dagang (K) Persediaan Produk Sampingan xxx xxx xxx xxx

d. Hasil penjualan produk sampingan diperlakukan sebagai pengurang biaya produksi produk utama (1) Saat produk sampingan dipisahkan dicatat sebesar harga pasar (D) Persediaan Produk Sampingan (K) BDP-BBB/BTKL/BOP xxx xxx

(2) Saat penjualan produk sampingan (D) Kas/Piutang Dagang (K) Persediaan Produk Sampingan xxx xxx

e. Metode harga pokok pengganti, digunakan untuk perusahaan yang memakai sendiri produk sampingan untuk keperluan operasional dicatat sebesar harga pasar atau harga pokok pengganti jika dibeli. (1) Saat produk sampingan dipisahkan dicatat sebesar harga pasar (D) Persediaan Produk Sampingan (K) BDP-BBB/BTKL/BOP xxx xxx

(2) Saat produk sampingan digunakan sendiri (D) BOP-Sesungguhnya (K) Persediaan Produk Sampingan xxx xxx

2. Metode dengan harga pokok yaitu produk sampingan memperoleh alokasi biaya produksi dari pengolahan produk sebelum dipisah. Salah satu metode dengan harga pokok adalah metode nilai pasar atau metode kabalikan, yaitu produk sampingan memperoleh alokasi biaya produksi sebelum dipisah dengan produk utama sebesar taksiran harga jual semua produk

59

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

sampingan dikurangi dengan: taksiran laba kotor produk sampingan, taksiran biaya produksi produk sampingan setelah dipisah (saat pemrosesan lebih lanjut), dan taksiran biaya komersil produk sampingan. Jurnal yang dibuat saat produk sampingan dipisah adalah: (D) Persediaan Produk Utama (D) Persediaan Produk Sampingan (K) BDP-BBB/BTKL/BOP xxx xxx xxx

Jurnal yang dibuat saat penjualan produk sampingan dapat digunakan jurnal sebagai berikut: (D) Kas/Piutang (D) HPP-Produk Sampingan (K) Penjualan-Produk Sampingan (K) Persediaan Produk Sampingan 7.4. Akuntansi Produk Ko Biaya produksi yang tidak dapat diidentifikasikan pada produk tertentu merupakan permasalahan akuntansi yang dihadapi pada produk ko, sehingga perlu dialokasikan secara adil kepada setiap macam produk seperti halnya pada akuntansi produk common. xxx xxx xxx xxx

7.5. Akuntansi Produk Utama dari Produk Bersama Biaya bersama merupakan permasalahan dalam akuntansi produk bersama, sehingga dibutuhkan metode alokasi biaya bersama terhadap produk utama yang diproduksi, Metode alokasi biaya bersama yang dapat digunakan adalah: 1. Metode biaya rata-rata satuan Biaya rata-rata satuan = Jumlah By Bersama Produk Utama Jumlah Satuan Produk Utama

Alokasi by bersama produk A = By rata-rata satuan X Jumlah satuan produk A Keterangan: By adalah singkatan dari biaya

60

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

2. Metode satuan kuantitas Metode ini pada dasarnya sama dengan metode biaya rata-rata satuan, kecuali pada kuantitas produk utama diukur dengan satuan pengukur kuantitas yang sama seperti: meter, kilogram, barrel, liter dan sebagainya. Biaya per satuan = Jumlah By Bersama Produk Utama Jumlah Satuan Produk Utama

Alokasi by bersama produk A = By rata-rata satuan X Jumlah satuan produk A

3. Metode rata-rata tertimbang Metode ini menggunakan faktor penimbang pada setiap macam produk yang menikmati biaya bersama agar alokasi yang dihasilkan lebih teliti dan adil. Penimbang yang dapat digunakan adalah : berat produk, volume/ukuran produk, kesulitan pengolahan, durasi pengolahan, keahlian tenaga kerja, jumlah konsumsi bahan. Biaya per nilai = Jumlah By Bersama Produk Utama Jumlah nilai

Alokasi by bersama produk A = By per nilai X Jumlah nilai produk A 4. Metode harga pasar Biaya per harga pasar = Jumlah By Bersama Produk Utama Jumlah harga pasar

Alokasi by bersama produk A = By per harga pasar X Jumlah harga pasar produk A

5. Metode harga pasar hipotesis Metode ini digunakan apabila produk utama masih memerlukan proses pengolahan lebih lanjut setelah dapat dipisah dengan produk utama lainnya. Harga pasar hipotesis adalah total harga pasar setelah produk diolah lebih lanjut dikurangi biaya pengolahan setelah dapat dipisah dengan produk utama lainnya. Biaya per harga pasar hipotesis = Jumlah By Bersama Produk Utama Jumlah harga pasar hipotesis

61

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

ABB produk A = By per HPH X Jumlah HPH produk A Keterangan: ABB = Alokasi biaya bersama, HPH = Harga pasar hipotesis 7.6. Soal Latihan 1. Bagaimana hubungan berbagai macam produk yang dihasilkan? 2. Apa pengertian produk common, produk bersama, produk ko, produk utama dan produk sampingan? 3. Bagaimana akuntansi produk common, produk sampingan, produk ko, produk utama? 4. TABEL Unit produksi untuk mengalokasikan BOP bersama (dibebankan berdasarkan massa) berjumlah Rp. 3,200,000.Keterangan Mentega (Ons) Baby Food (Pon) Susu Bubuk (Kg) Kuantitas 80,000 40,000 11,000 Biaya Utama untuk Mentega Rp. 1,500,000, Baby Food Rp. 1,000,000, Susu Bubuk Rp. 2,000,000 Diminta: Hitung Alokasi Biaya Overhead Pabrik bersama untuk tiap jenis produk dan By Produksi per Unit!

62

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

BAB VIII PENETAPAN HARGA POKOK BERDASARKAN AKTIVITAS


Pendahuluan Pembahasan dalam bab ini mempelajari tentang tentang defenisi activity based costing, perbandingan dengan activity based costing dengan sistem tradisional, penentuan harga pokok berdasarkan aktivitas, dan identifikasi aktivitas. Pengetahuan ini berguna untuk menghitung harga pokok produksi yang dikumpulkan berdasarkan aktivitas produksi sampai menjadi produk jadi. Setelah mempelajari bahasan ini mahasiswa diharapkan mampu menghitung harga pokok produk dengan metode activity based costing. 8.1. Definisi Activity Based Costing System Untuk unggul di dalam persaingan jangka panjang, perusahaan harus mampu menghasilkan laba yang maksimal. Kemampuan perusahaan dalam menghasilkan laba ditentukan oleh tiga faktor yaitu, fleksibilitas, mutu, dan biaya. Pendekatan baru dalam akuntansi biaya untuk memenuhi tujuan tersebut Activity Based Costing System (ABC), sistem ini merupakan sistem informasi tentang pekerjaan (kegiatan) yang mengkonsumsi sumber daya dan menghasilkan nilai bagi konsumen. Sistem ABC dirancang atas dasar pikiran bahwa produk memerlukan aktivitas mengkonsumsi sumber daya. ABC adalah suatu metodologi yang mengukur biaya dan kinerja dari aktivitas, sumber daya, dan obyek biaya. Dimana, sumber daya dikonsumsi oleh aktivitas, kemudian dibebankan kepada produk. ABC sebagai penentuan pendekatan biaya yang membebankan biaya ke produk atau jasa berdasarkan konsumsi sumber daya yang disebabkan karena aktivitas. Dasar pemikiran pendekatan penentuan biaya ini adalah bahwa produk atau jasa perusahaan dilakukan oleh aktivitas dan aktivitas yang dibutuhkan tersebut menggunakan sumber

63

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

daya yang menyebabkan timbulnya biaya, sumber daya dibebankan ke aktivitas kemudian aktivitas dibebankan ke obyek biaya berdasarkan penggunaannya. Sistem akuntansi biaya dan manajemen tradisional menghadapi tantangan perubahan lingkungan pemanufakturan sehingga sistem akuntansi dan manajemen tradisional tidak relevan lagi untuk diterapkan dalam era globalisasi.

Ketidakmampuan akuntansi biaya tradisional disebabkan karena hanya berdasarkan output atau unit yang dihasilkan. Dengan keterbatasan akuntansi biaya tradisional maka perusahaan harus mendasarkan manajemen yang berbasiskan aktivitas. Dengan sistem ABC yang terdapat pada akuntansi biaya modern yang didasari prinsip bahwa biaya-biaya yang terjadi di perusahaan berhubungan sebab akibat dengan aktivitas yang dilakukan. Salah satu tujuan ABC adalah sistem biaya yang menghindari alokasi biaya yang arbiters dan distorsi biaya dengan membebankan biaya-biaya sumber daya ke aktivitas yang menggunakan aktivitas sumber daya tersebut. Sistem ini dirancang atas dasar landasan pikiran bahwa produk memerlukan aktivitas yang mengkonsumsi sumber daya. 8.2. Manfaat dan Keterbatasan Activity Based Costing System Manfaat utama dari sistem Activity Based Costing adalah: 1. Activity Based Costing menyajikan biaya produk yang lebih akurat dan informatif, yang menunjang untuk pengukuran profitabilitas produk dan keputusan-keputusan stratejik yang lebih baik mengenai lini-lini produk, serta penganggaran modal. 2. Activity based Costing menyajikan pengukuran biaya pemicu aktivitas yang lebih akurat, yang dapat membantu para manajer dalam meningkatkan nilai proses dan produk melalui keputusan desain produk, pengendalian biaya, dan peningkatan yang lebih baik. 3. Activity Based Costing memberikan manajer informasi tentang biaya-biaya yang relevan untuk pengambilan keputusan bisnis.

64

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

4.

Harga dan bauran produk, memberikan pemahaman kepada manajemen mengenai stuktur biaya untuk membuat dan menjual produk. Sebagai hasilnya, manajemen dapat menetapkan harga, bauran produk, dan keputusan manajerial.

5.

Pengurangan biaya pabrik mendistribusikan personil dengan meggunakan Activity Based Costing untuk memfokuskan pada usaha-usaha pengurangan biaya, manajer menentukan target pengurangan biaya dalam arti penurunan biaya perunit dari dasar alokasi biaya yang berbeda dalam era aktivitas yang berbeda. Manajemen dapat mengevaluasi aktivitas tertentu yang dapat dikurangi atau dieliminasi dengan proses perbaikan.

6.

Keputusan desain, pengembangan dalam teknologi perolehan dan pemrosesan informasi dapat dilakukan lebih detail dengan sistem Activity Based Costing.

7. 8.

Memperbaiki mutu pengambilan keputusan. Memungkinkan manajemen melakukan perbaikan terus menerus terhadap kegiatan untuk mengurangi biaya overhead.

9.

Memberikan kemudahan dalam penentuan biaya relevan. Memperbaiki mutu pengambilan keputusan, dengan informasi biaya produk

yang lebih teliti, kemungkinan manajemen melakukan pengambilan keputusan yang salah dapat dikurangi. Informasi biaya yang lebih teliti sangat penting artinya bagi manajemen jika perusahaan menghadapi persaingan sangat tajam. Memungkinkan manajemen melakukan perbaikan terus-menerus terhadap kegiatan untuk mengurangi biaya overhead. ABC mengidentifikasi biaya overhead dengan kegiatan yang menimbulkan biaya tersebut. Dengan demikian informasi biaya yang dihasilkan oleh ABC dapat digunakan oleh manajemen untuk memantau terusmenerus berbagai kegiatan yang digunakan oleh perusahaan untuk menghasilkan produk dan melayani konsumen. Perbaikan berbagai kegiatan untuk menghasilkan produk dan penghilang kegiatan yang tidak menambah nilai bagi konsumen dapat

65

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

dipertimbangkan oleh manajemen berdasarkan informasi biaya yang disajikan dengan ABC. Memberikan kemudahan dalam penentuan biaya relevan, karena ABC menyediakan informasi biaya yang dihubungkan dengan berbagai kegiatan untuk menghasilkan produk, maka manajemen akan memperoleh kemudahan dalam memperoleh informasi yang relevan dengan pengambilan keputusan yang menyangkut berbagai kegiatan bisnis mereka. Jika misalnya manajemen mempertimbangkan untuk melakukan perbaikan dalam kegiatan set-up fasilitas produksi, ABC dengan cepat mampu menyediakan informasi biaya batch related activities, sehingga memungkinkan manajemen mempertimbangkan akibat keputusan mereka terhadap konsumsi sumber daya untuk kegiatan tersebut. Selain manfaat diatas sistem ABC juga memiliki keterbatasan, keterbatasan ABC dalam penghitungan biaya-biaya produk adalah sebagai berikut: 1. Dalam hal alokasi, sekalipun data-data mengenai aktivitas tersedia, namun beberapa biaya mungkin memerlukan pengalokasian keberbagai departemen dan produk berdasarkan penetapan sepihak, karena mencari aktivitas yang spesifik yang menyebabkan biaya yang bersangkutan mungkin agak rumit. 2. Beberapa biaya tertentu yang diidentifikasikan dalam suatu produk tidak dimasukkan dalam analisis. Biaya-biaya yang tidak dimasukkan dalam analisis adalah biaya iklan, pemasaran, penelitian, dana pengembangan, biaya rekayasa produk. 3. ABC System memerlukan dana dan waktu yang relatif tinggi untuk diimplementasikan dan penerapannya optimal baru bisa dirasakan satu atau dua tahun kemudian. Perilaku dan faktor organisasi memegang peranan penting dalam penerapan ABC. Penerapan ABC membutuhkan adanya kerja sama dari manajer-manajer dalam organisasi dalam membentuk tim perancang. Ada tujuh faktor yang sangat berperan dalam kesuksesan penerapan ABC yaitu:

66

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

1. 2.

Adanya dukungan dari manajemen puncak. Harus dihubungkan dengan strategis kompetitif, kecepatan dan penekanan pada kualitas.

3. 4. 5.

Dapat dihubungkan dengan evaluasi kinerja dan kompensasi. Pelatihan. Kepemilikan non akuntansi (sistem Actitvity Based Costing digunakan oleh orang-orang dalam organisasi, tidak hanya terbatas di bagian akuntansi).

6. 7.

Adanya sumber daya yang memadai. Adanya konsensus mengenai tujuan Activity Based Costing System.

8.3. Kerangka Dasar Activity Based Costing System Kerangka dasar ABC terdiri atas komponen-komponen sebagai berikut: 1. Aktivitas Aktivitas adalah tindakan atau pekerjaan yang dilaksanakan. Aktivitas merupakan apa yang orang atau sistem lakukan dalam organisasi, aktivitas mengkonsumsi sumber daya untuk menghasilkan produk, tindakan, gerakan atau rangkaian pekerjaan. Sedangkan aktivitas dari sisi penghimpunan biaya adalah setiap kejadian atau transaksi yang merupakan pemicu biaya yakni bertindak sebagai faktor penyebab dalam pengelu aran biaya dalam organisasi. Aktivitas ini menjadi titik penghimpun biaya. 2. Obyek biaya Bentuk akhir dimana pengukuran atau pendistribusian biaya diperlukan. Obyek biaya ini dapat berupa produk, jasa, dan lain-lain. 3. Kelompok biaya Jumlah biaya yang dibayarkan untuk sumber daya yang dikonsumsi oleh aktivitas. 4. Pusat aktivitas

67

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

Kumpulan atau kelompok yang terdiri atas beberapa aktivitas yang saling berhubungan satu sama lain dan membentuk suatu fungsi. 5. Pemicu sumber daya Pemicu sumber daya adalah dasar yang digunakan untuk mengalokasikan biaya dari suatu sumber daya keberbagai aktivitas berbeda yang menggunakan sumberdaya tersebut. Atau ukuran-ukuran permintaan sumber-sumber oleh aktivitas-aktivitas dan digunakan untuk membebankan sumber-sumber pada aktivitas-aktivitas. Contoh pengembangan produk, bahan baku dan tenaga kerja langsung. 6. Sumber daya Unsur-unsur ekonomis yang dibebankan atau digunakan dalam pelaksanaan aktivitas perusahaan. Contoh: bahan baku, tenaga kerja. 7. Pemicu aktivitas Pemicu aktivitas merupakan suatu faktor yang digunakan untuk membebankan biaya suatu aktivitas ke produk atau pelanggan. Pemicu aktivitas adalah ukuran frekuensi dan entitas permintaan terhadap suatu aktivitas terhadap obyek biaya atau ukuran - ukuran permintaan aktivitas-aktivitas oleh obyek-obyek biaya dan digunakan untuk membebankan biaya aktivitas pada objek-objek biaya. Activity driver digunakan untuk membebankan biaya dari kelompok biaya ke obyek biaya. 8. Pemicu biaya Pemicu biaya adalah setiap faktor yang menyebabkan perubahan dalam biaya suatu aktivitas atau faktor-faktor yang menyebabkan perubahan biaya ke aktivitas, pemicu biaya merupakan faktor yang dapat diukur yang digunakan untuk membebankan biaya ke aktivitas dan dari aktivitas ke aktivitas lainnya yaitu produk atau jasa.

68

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

8.4. Konsep Dasar Activity Based Costing System ABC adalah suatu metode penentuan harga pokok produk yang ditujukan untuk menyajikan informasi harga pokok produk yang cermat bagi kepentingan manajemen dengan mengukur secara cermat konsumsi sumber daya dalam setiap aktivitas yang digunakan untuk menghasilkan produk. Henry Sistem Activity Based Costing menghasilkan penentuan harga pokok produk yang lebih akurat dan dapat membantu perusahaan dalam mengelolah keunggulan komparatif, kekuatan, dan kelemahan perusahaan secara efisien. Activity Based Costing System mengidentifikasi aktivitas yang dilaksanakan untuk menelususri biaya ke aktivitas, dan kemudian menggunakan berbagai pemicu biaya untuk menelususri biaya aktivitas ke produk. Konsep dasar ABC dapat digambarkan sebagai berikut: Siklus Model ABC Cost Assigment View Resources Proses View

Cost Driver

Activities

Performance Measures

Cost Object

Berdasarkan gambar 1 dapat dilihat bahwa ABC menunjukkan arus biaya yang berawal dari sumber daya menuju aktivitas dan selanjutnya menuju ke produk ( cost object) melalui reseources driver yaitu tolak ukur dari jumlah sumber daya yang dikonsumsi suatu aktivitas. Sedangkan aktivitas yang dihubungkan ke produk melalui

69

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

activity driver yaitu suatu faktor yang digunakan untuk membebankan biaya suatu aktivitas ke produk atau pelanggan. Proses view menggambarkan kebutuhan organisasi atas informasi mengenai kejadian-kejadian yang mempengaruhi kinerja aktivitas, yaitu hal yang menyebabkan pekerjaan dilaksanakan. Organisasi menggunakan informasi ini untuk membantu memperbaiki kinerja dan dengan demikian meningkatkan nilai yang diterima pelanggan. Pada bagian lain ABC memperlihatkan arus informasi tentang kinerja suatu aktivitas. Informasi tersebut menunjukkan penyebab pekerjaan (pemicu biaya) dan kualitas pekerjaan. Hal ini bertujuan untuk mengindentifikasikan peluang-peluang perbaikan dan cara-cara penyempurnaannya.

8.5. Klasifikasi Aktivitas ABC menggunakan dua asumsi yaitu kegiatan menyebabkan timbulnya biaya dan produk dan jasa atau konsumen yang menyebabkan permintaan terhadap kegiatan. Dengan demikian, hanya mengelola dengan baik kegiatan untuk menghasilkan produk dan jasa, manajemen akan mampu membawa perusahaan unggul dalam jangka panjang di dalam persaingan. Untuk mampu mengelola kegiatan perusahaan, manajemen memerlukan informasi biaya yang mencerminkan sumber daya dalam berbagai kegiatan perusahaan. Fokus ABC adalah aktivitas-aktivitas. Maka tahap pertama dalam mendesain ABC adalah pengidentifikasian aktivitas. Faktor yang perlu dipertimbangkan dalam membuat pengelompokan aktivitas yaitu: 1. Suatu pemicu aktivitas akan digunakan untuk membebankan biaya-biaya dari setiap kelompok aktivitas ke obyek oleh karenanya perlu

mendefinisikan setiap kelompok aktivitas untuk melihat dasar yang digunakan dalam pengelompokan.

70

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

2.

Aktivitas-aktivitas

yang

mempunyai

penyebab

yang

sama

perlu

dikelompokkan. Hal ini akan mempermudah proses analisis biaya. 3. Jangan menggabungkan suatu aktivitas yang mempunyai kategori berbeda. Ada empat tingkatan umum aktivitas dimana masing-masing aktivitas dibagi ke pusat aktivitas tertentu. Keempat aktivitas tersebut adalah sebagai berikut: 1. Aktivitas berlevel unit (unit level activity) adalah aktivitas yang dikerjakan setiap kali satu unit produk diproduksi. Besar kecilnya aktivitas ini dipengaruhi oleh jumlah unit produk yang diproduksi. Contoh aktivitas berlevel unit adalah pemotongan, pemeliharaan, biaya listrik dan operasi mesin. 2. Aktivitas berlevel batch (batch level activity) adalah aktivitas yang dikerjakan setiap kali suatu batch produk diproduksi, besar kecilnya aktivitas ini dipengaruhi oleh jumlah batch produk yang diproduksi. Contoh aktivitas berlevel batch adalah pemrosesan pemesanan produksi, pemrosesan pesanan pembelian, biaya inspeksi, penjadwalan produksi. 3. Aktivitas berlevel produk (product level activity) adalah aktivitas yang dikerjakan untuk mendukung berbagai produk yang diproduksi oleh perusahaan. Aktivitas ini mengkonsumsi masukan untuk mengembangkan produk atau memungkinkan produk diproduksi dan dijual. Aktivitas ini dapat dilacak pada produk secara individual, namun sumber-sumber yang dikonsumsi oleh aktivitas tersebut tidak dipengaruhi oleh jumlah produk atau batch produk yang dikonsumsi. Contoh aktivitas berlevel produk adalah inspeksi mutu pabrik, pengujian produk, dan desain produk. 4. Aktivitas berlevel fasilitas (facility level activity) adalah meliputi aktivitas yang menopang proses pemanufakturan secara umum yang diperlukan untuk menyediakan fasilitas atau kapasitas pabrik untuk memproduksi produk namun banyak sedikitnya aktivitas ini tidak berhubungan dengan volume atau bauran produk yang diproduksi. Aktivitas ini dimanfaatkan secara bersama oleh berbagai jenis produk yang berbeda. Contoh aktivitas berlevel fasilitas adalah pelatihan dan administrasi personalia, biaya depresiasi pabrik.

71

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

8.6. Pemilihan Pemicu Biaya (Cost Driver) ABC menggunakan banyak dan berbagai jenis pemicu biaya untuk menelususri aktivitas-aktivitas ke produk yang dihasilkan untuk memperbaiki kualitas informasi biaya produk. Semakin banyak pemicu biaya digunakan dalam menelusuri biaya aktivitas produksi semakin akurat pula informasi biaya yang dihasilkan. Namun demikian jumlah dan jenis aktivitas yang dilaksanakan dalam proses produksi sangat banyak sehingga tidak memungkinkan secara ekonomis untuk menggunakan pemicu biaya yang berbeda untuk aktivitas. Untuk itu beberapa aktivitas dapat dikelompokkan dengan menggunakan pemicu biaya tunggal untuk menelusuri biayabiaya aktivitas ke produk. Penggunaan satu atau dua pemicu biaya untuk banyak jenis aktivitas akan menghasilkan laporan biaya produk yang terdistorsi. Faktor yang harus dipertimbangkan ketika memilih suatu pemicu biaya yang akan digunakan yaitu: 1. Kemudahan mengumpulkan data yang berhubungan dengan cost driver (pemicu biaya). Hal ini sangatlah penting untuk memudahkan manajer dalam menghitung biaya produknya. 2. Tingkat hubungan dari cost driver dalam menghitung konsumsi biaya produk yang tepat dalam setiap kegiatan. Dalam hal ini manajer harus yakin bahwa cost driver yang mereka pilih dapat dengan tepat mengukur konsumsi actual dari setiap kegiatan dari produk yang dihasilkan. Tarif per pemicu biaya dapat dihitung dengan rumus total biaya overhead untuk kelompok aktivitas tertentu dibagi dengan dasar pengukuran aktivitas kelompok tertentu (pemicu biaya). Hal ini dapat dilihat dari formula kalkulasi berikut:

Biaya yang dikonsumsi (Cost consumed ) Biaya per kelompok (Cost per pool) = Tolak ukur keluaran 8.7. Mekanisme Penerapan Activity Based Costing System (Output measure )

72

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

Perusahaan industri yang telah banyak menggunakan peralatan modern, menyebabkan tenaga kerja langsung menjadi berkurang. Penggunaan teknologi dalam pembuatan produk menyebabkan proporsi biaya overhead pabrik dalam biaya produk menjadi lebih tinggi dibandingkan dengan biaya bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung. Jika persentase biaya overhead berdasarkan volume produk yang dihasilkan, maka laporan biaya produksi akan menyajikan informasi harga pokok produk yang tidak cermat. Hal ini disebabkan oleh biaya overhead produk yang dibebankan kepada produk bukan berdasarkan konsumsi sumber daya oleh aktivitas untuk menghasilkan produk, sehingga akuntansi biaya konvensional menimbulkan price distortion. Oleh karena itu, diperlukan suatu informasi biaya akurat agar dasar pembebanan biaya overhead yang lebih cermat dan mencerminkan konsumsi sumber daya oleh aktivitas untuk menghasilkan produk. Adanya kebutuhan akan informasi biaya yang sesuai dengan kondisi lingkungan maka dikembangkanlah suatu pendekatan baru dalam sistem akuntansi biaya yaitu ABC. Sistem biaya ini untuk menghindari alokasi biaya yang arbiter dan distorsi biaya dengan membebankan biaya-biaya sumber daya ke aktivitas yang menggunakan sumber daya tersebut. Berbeda dengan sistem biaya konvensional, ABC tidak berasumsi biaya overhead disebabkan oleh biaya tenaga kerja langsung dan biaya bahan baku langsung. Biaya overhead pabrik dalam ABC memperoleh perlakuan yang lebih seksama. Biaya ini bukan hanya terjadi, dikumpulkan, dialokasikan, kemudian dibebankan kepada produk, melainkan dirinci untuk dapat dikelola dengan baik. Dalam perusahaan yang menggunakan teknologi modern dalam pengelolaan produknya, biaya overhead pabrik menduduki proporsi yang besar dibandingkan dalam total biaya produksi. Oleh karena itu ABC memfokuskan akuntansi terhadap biaya overhead pabrik, untuk memungkinkan manajemen melakukan pengelolaan berbagai kegiatan yang mengkonsumsi biaya overhead pabrik.

73

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

Pembebanan biaya dalam ABC juga terbagi atas dua tahap yaitu: 1. membebankan biaya pada berbagai aktivitas yang meliputi lima langkah yaitu: a. Mengidentifikasi berbagai aktivitas dan mengklasifikasikannya ke dalam beberapa kelompok yang mempunyai suatu interpretasi fisik yang mudah dan jelas serta cocok dengan segmen produk. Produksi yang berhubungan disatukan dalam suatu pusat aktivitas. b. Menghubungkan berbagai jenis dengan berbagai aktivitas, jika aktivitas telah teridentifikasi, biaya yang disebabkan oleh aktivitas dapat ditentukan dengan penelusuran secara langsung. Pada tahap ini perusahaan dapat menentukan pemicu biaya yang berhubungan dengan aktivitas dan menghitung biaya overhead tiap aktivitas. c. Aktivitas yang berhubungan dikelompokkan untuk membentuk kelompok biaya homogen. Untuk mengurangi banyaknya jumlah tarif overhead dan menyederhanakan proses maka aktivitas dikelompokkan dalam satu kelompok yang homogen dengan karakteristik (1) biaya-biaya overhead yang ditimbulkan saling berhubungan, (2) mereka mempunyai rasio konsumsi yang sama untuk semua produk. d. Menjumlahkan biaya-biaya yang terdapat dalam kelompok biaya homogen. e. Penentuan tarif kelompok (pool rate). Tarif kelompok adalah tarif biaya overhead perunit pemicu biaya yang dihitung untuk suatu kelompok aktivitas. 2. Biaya overhead pabrik yang telah dikumpulkan dalam pusat biaya produksi dibebankan kepada produk atas dasar pembebanan yang lebih mencerminkan penggunaan kegiatan dalam menghasilkan produk. Jika dalam akuntansi biaya konvensional, pembebanan biaya overhead pabrik yang terkumpul dipusat biaya produksi hanya didasarkan pada jam tenaga kerja langsung, jam mesin, unit produksi yang dihasilkan, dalam ABC biaya tersebut dibebankan kepada produk berdasarkan kegiatan yang digunakan untuk menghasilkan produk.

74

Hasyimdbz@yahoo.com ; Mobile Phone 085 242 822 753 ; Jurusan Akuntansi Politeknik Negeri Ujung Pandang

Dengan informasi biaya yang lebih mencerminkan konsumsi sumber daya dalam berbagai kegiatan untuk menghasilkan produk dan untuk melayani konsumen, manajemen akan dapat menempatkan diri pada posisi yang memungkinkan mereka melakukan pemantauan dan pengendalian semua kegiatan perusahaannya. Biaya overhead yang dibebankan kepada setiap produk dapat ditentukan dengan penghitungan sebagai berikut:
Tarif kelompok Unit unit pemicu biaya yang digunakan

Biaya overhead yang dibebankan =

8.7.

Soal Latihan

1. Apa defenisi activity based costing? 2. Analisa perbedaan system tradisional dan activity based costing! 3. Bagaimana manfaat dan keterbatasan activity based costing? 4. Apa yang menjadi kerangka dan konsep dasar activity based costing? 5. Bagaimana mengklasifikasikan aktivitas? 6. Bagaimana mekanisme penerapan activity based costing? 7. By Perbaikan mesin Rp. 2,250,000.- ; by Penanganan Bahan Rp. 2,500,000.- ; by Set Up Mesin Rp. 1,750,000.- ; Tabel Akitvitas sebagai berikut:
Keterangan Jumlah Aktivitas Jam Mesin Ment 50,000 Susu 15,000 Pergerakan Bahan Ment 25,500 Susu 3,000 Set Up Mesin Ment 60 Susu 45 Unit Produksi Ment 90 Susu 80

By Utama untuk mentega Rp. 2,370.000,- dan By Utama untuk Susu Rp. 1,750.000,Diminta: Hitung berapa biaya overhead pabrik yang dibebankan untuk produk mentega dan susu (gunakan ABC System) n hitung by produksi per unit!

75