Anda di halaman 1dari 82

PLURALISME AGAMA DAN IMPLEMENTASINYA DALAM PENDIDIKAN ISLAM (PERSPEKTIF AL QURAN)

SKRIPSI Diajukan Kepada Fakultas Tarbiyah Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga Yogyakarta Untuk Memenuhi Salah Satu Syarat una Memperoleh elar Sarjana !endidikan Islam "leh# ASNI RIKHANIYAH 97473684 !embimbing# Drs. M r !"s# $ S%r&! r' MA

KEPENDIDIKAN ISLAM FAKULTAS TAR(IYAH UNI)ERSITAS ISLAM NEGERI

SUNAN KALI*AGA Y+GAKARTA ,--4


Drs. M r !"s# $ S%r&! r' M.A. D.s&/ F 0"1# s T r2%3 4 UIN S"/ / K 1%5 ! Y.!3 0 r# N+TA DINAS Kepada Yth# $apak Dekan Fakultas Tarbiyah UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta Assalamualaikum Wr.Wb Setelah memba%a& meneliti& mengoreksi dan mengadakan perubahan seperlunya& maka kami selaku pembimbing berpendapat& skripsi Saudari # Nama Fakultas )*urusan NIM *udul skripsi # 'sni (ikhaniyah # Tarbiyah )KI # +,-,./0# !luralisme 'gama dan Implementasinya dalam !endidikan Islam 1!erspekti2 'l 3ur4an5 sudah dapat diajukan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Kependidikan Islam6 Selanjutnya dapatlah kiranya untuk segera dimuna7osyahkan& akhirnya sebelum dan sesudahnya kami haturkan terima kasih6 Semoga skripsi ini berman2aat6 'miin6 Wassalamualaikum Wr.Wb. Yogyakarta& 8+ Mei 9::!embimbing

ii

D Drs. M r !"s# $ S%r&! r. MA. NIP. 67-,3,846

iii

Drs. A4$ 8 Ar%9%' M.A!. D.s&/ F 0"1# s T r2%3 4 UIN S"/ / K 1%5 ! Y.!3 0 r# N+TA DINAS K+NSULTAN Kepada Yth# $apak Dekan Fakultas Tarbiyah UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta Assalamualaikum Wr.Wb Setelah memba%a& meneliti& mengoreksi dan mengadakan perubahan seperlunya& maka kami selaku pembimbing berpendapat& skripsi Saudari # Nama Fakultas )*urusan NIM *udul skripsi # 'sni (ikhaniyah # Tarbiyah )KI # +,-,./0# !luralisme 'gama dan Implementasinya dalam !endidikan Islam 1!erspekti2 'l 3ur4an5 sudah dapat diajukan sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar Sarjana Kependidikan Islam6 'khirnya sebelum dan sesudahnya kami haturkan terima kasih6 Semoga skripsi ini berman2aat6 'miin6 Wassalamualaikum Wr.Wb. Yogyakarta& 8 'gustus 9::Konsultan

D Drs. A4$ 8 Ar%9%. M.A!. NIP.: 67-,73888

iv

PERSEM(AHAN

Buat Almamater Tercinta Fakultas Tarbiyah IAIN Sunan Kalijaga dan Ayah Bunda

M+TT+

Kalau kita berusaha dan berdoa Allah akan memberikan jalan dan kemudahan

vi

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb 'lhamdulillah& atas berkat rahmat serta karunia;Nya penulisan skripsi ini dapat terselesaikan6 !enulis menyadari bah<a penulisan ini dapat terlaksana atas bantuan dari berbagai pihak6 "leh karena itu penulis menghaturkan terimakasih yang setulus;tulusnya kepada# 86 $apak !ro26 Dr6 =6 'min 'bdullah& selaku (ektor I'IN Sunan Kalijaga Yogyakarta6 96 $apak Drs6 (ahmat Suyud& selaku dekan Fakultas Tarbiyah .6 $apak Drs6 *amroh >atie2& selaku ketua jurusan Kependidikan Islam -6 $apak Drs6 Misbahul Munir& selaku sekretaris jurusan Kependidikan Islam ?6 $apak Drs6 Maragustam Siregar& M'6& selaku pembimbing atas bimbingan& saran dan konsultasinya6 /6 $apak Drs6 Ni@ar 'li M6'g6& selaku !embimbing 'kademik ,6 Seluruh karya<an;karya<ati di Fakultas Tarbiyah I'IN Sunan Kalijaga6 06 Teman;teman& sahabat& sahabati yang telah membantu +6 Spe%ial thanks to my loving 2amily 'yah A $unda 1yang sangat5 saudara; saudara semua6 8:6 Untuk semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu tanpa mengurangi rasa sayang dan hormat6

vii

!enulis menyadari bah<a skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan oleh karena itu kritik dan saran yang membangun sangat penulis harapkan6 'khirnya penulis mohon maa2 kepada semua pihak atas segala kesalahan yang telah penulis perbuat& semoga amal baik kalian mendapat balasan dari 'llah SBT& dan mudah; mudahan karya sederhana ini berman2aat adanya& 'mien6 Wassalamualaikum Wr.Wb. Yogyakarta& 9+ 'pril 9::!enulis

'sni (ikhaniyah

viii

DAFTAR ISI

HALAMAN *UDUL 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 i N+TA DINAS 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 ii HALAMAN PENGESAHAN 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 iii PERSEM(AHAN 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 iv M+TT+ 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 v KATA PENGANTAR 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 vi DAFTAR ISI 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 viii

iC

(A( I

PENDAHULUAN 8 '6 !enegasan 8 $6 >atar . D6 (umusan / D6 Tujuan / E6 Telaah , F6 Kerangka 0 6 Metode 8/ =6 Sistematika 9: !embahasan !enelitian Teori !ustaka dan Man2aat !enelitian Masalah $elakang Masalah Istilah *udul

(A( II TIN*AUAN

HIST+RIS

+(YEKTIF

PLURALISME

AGAMA 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 99 '6 !engertian !luralisme C 'gama

666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 99 $6 Sejarah !erkembangan =ubungan antar 'gama 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 9? D6 Fenomena !luralisme Keagamaan De<asa Ini 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 .-

(A( III PLURALISME AGAMA DALAM PERSPEKTIF AL QURAN 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 -/ '6 !luralisme -/ $6 Sikap ?8 D6 *ihad dan (elevansinya dengan Konsep !luralisme 'l;3ur4an terhadap !luralisme 'gama Menurut 'l;3ur4an

Keagamaan /:

Ci

(A( I) URGENSI IMPLEMENTASI PERSPEKTIF AL;QURAN TENTANG PLURALISME AGAMA DALAM

PENDIDIKAN ISLAM 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 // '6 =akikat !endidikan Islam 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 // $6 !endidikan Islam Menuju !rospek Masa Depan !luralitas 'gama 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 0: D6 !enanaman Kesadaran !luralisme 'gama dalam !endidikan Islam 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 09 D6 !eran !emimpin 'gama bagi Ter%iptanya Kesadaran !luralisme 'gama 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 0? (A( ). KESIMPULAN 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 0/

Cii

'6 Kesimpulan 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 0+ $6 Saran 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 0+ D6 !enutup 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666666 +: D'FT'( !UST'K' >'M!I('N;>'M!I('N

(A( I PENDAHULUAN

A. P&/&! s / Is#%1 4 *"8"1 Untuk menghindari kesalahpahaman ataupun kekeliruan dalam memahami maka perlu ditegaskan istilah judul tersebut6 'dapun istilah yang perlu penulis tegaskan # 6. P1"r 1%s$& A! $ !luralisme adalah banyak ma%am)berbagai ma%am86 'gama yaitu menuntun hidup umat manusia6 Seperti halnya di Indonesia terdiri atas banyak ma%am agama yakni Islam& Kristen& Katolik& =indu& dan $udha6 Umat pemeluknya hidup dalam kebersamaan bernaung di bumi perti<i6 ,. I$<1&$&/# s%
8

Trisno Yu<ono;!ius 'bdullah& Kamus Lengkap Indonesia Praktis 1Surabaya& 'rkola5

Ciii

$erarti penerapan96 *adi di dalam 'l;3ur4an sudah terdapat konsep;konsep tentang pluralisme tinggal penerapannya dengan atau dalam pendidikan Islam6 $agaimanakah penerapannya dalam pendidikan Islam tentang konsep;konsep pluralisme dalam 'l;3ur4an tersebut6 3. P&/8%8%0 / Is1 $ Dari berbagai uraian yakni Drs6 'hmad D6 Marimba& 'bdur (ahman Nahla<i& Drs6 $urhan Shomad& Musto2a 'l; hulayani& Syeh Muhammad '6 Na7aib 'l 'tos& !ro26 Dr6 =asan >6& =asil Seminar !endidikan Islam Se Indonesia ,;88 Mei 8+/: di Dipayung $ogor6 !endidikan Islam adalah bimbingan yang dilakukan oleh orang de<asa kepada terdidik dalam masa pertumbuhan agar ia memiliki kepribadian muslim.6 4. P&rs<&0#%9 A1;Q"r / !andangan 'l 3ur4an tentang pluralisme agama dan

implementasikannya dalam pendidikan Islam adalah kalam 'llah yang tiada tandingannya 1mu4ji@at5& diturunkan kepada Nabi Muhammad S'B penutup para Nabi dan (osul dengan perantaraan Malaikat *ibril 'S ditulis dalam musha2;musha2 yang disampaikan kepada kita se%ara muta<atir 1oleh orang banyak5& serta mempelajarinya merupakan suatu ibadah& dimulai dengan Surat 'l;Fatihah dan ditutup dengan Surat 'n; Nas-6 'llah menurunkan 'l;3ur4an adalah untuk menjadi undang; undang bagi umat manusia dan petunjuk serta sebagai tanda atas kebenaran (osul dan penjelasan atas kenabian dan kerosulannya& juga sebagai alasan 1hijjah5 yang kuat dihari kemudian dimana akan dinyatakan bah<a 'l;3ur4an itu benar;benar diturunkan dari D@at Yang Maha $ijaksana lagi terpuji6 Nyatalah bah<a 'l;3ur4an adalah Mu4ji@at abadi yang menundukkan semua generasi dan bangsa sepanjang masa6
Ibid6 =j6 Nur Uhbiyati Ilmu Pendidikan Islam, hal6 +& !ustaka Setia6 Muh6 'ly 'sh Shabuny 'lih $ahasa Drs6 =6 Moh Dhudhori Umar& Drs6 Moh Mastna =6S& Pengantar Study Al-Quran 1't;Tibyan5 hal6 80
. 9

Civ

(. L # r (&1 0 /! M s 1 4 Kerusuhan;kerusuhan yang terjadi pada akhir;akhir ini di berbagai daerah di Indonesia& seperti kasus Situbondo 18++05& dan yang sampai saat ini masih terus berjegolak seperti kasus 'mbon& pada dasarnya merupakan akibat dari kon2lik anatar agama yang berbeda6 Masing;masing pihak mengklaim bah<a dirinyalah yang palin benar& sedangkan pihak lain salah6 !erpsepsi bah<a perbedaan adalah suatu yang buruk& suatu hal yang menakutkan& sudah begitu rupa mendarah daging dalam ji<a umat;umat beragama6 'kibat dari perseteruan tersebut adalah kesengsaraan semua pihak& yang bertikai maupun yang tidak mengetahui apa;apa6 !ada dasarnya akibat dari kon2lik adalah kerugian yang menyeluruh diberbagai pihak6 (akyat ke%il lagi;lagi menjadi korban dan harus menanggung akibat;akibat yang ditimbulkan oleh kon2lik tersebut6 'kibat dari adanya perseteruan ataupun kerusuhan di suatu daerah pada akhirnya merambat ke daerah yang lain& yang masih satu <ilayah maupun diluar <ilayah yang berbeda6 Memanasnya kondisi disuatu daerah& seperti adanya kon2lik antar agama dapat meman%ing daerah lain dikarenakan adanya ikatan emosional yang begitu kuat& ikatan sebagai saudara seiman6 =al serupa pernah terjadi di daerah Mataram& >ombok 1Februari 9:::5 saat umat Islam melakukan tablig akbar untuk mensikapi kondisi umat Islam di 'mbon

Cv

yang berakhir dengan kerusuhan berupa pengrusakan tempat;tempat ibadah dan sarana pendidikan umat Kristiani6 Terlepas dari provokator dan lain sebagainya yang biasa menjadi kambing hitam dalam setiapF c aosF& yang jelas umat beragama belum mempunyai kontrol emosi yang memadai sehingga begitu mudah terpan%ing untuk melakukan berbagai ma%am tindakan anarki6 Sentimen keagamaan dan 2anatisme membuat paling tidak banyak memberi andil atas ter%iptanya setiap adegan kerusuhan dan terjadinya kon2lik6 Menurut D6 Syamsul =ari& bah<a kon2lik yang mengatasnamakan agama pada umumnya disebabkan oleh penyimpangan arah proses sosial yang berkolerasi logis dengan bentuk;bentuk menyimpang interaksi sosial antar umat beragama6 Dari 2enomena;2enomena tersebut setidaknya dapat dijadikan 2onis a<al bah<a sampai saat ini& kesadaran pluralitas dalam beragama belum menyentuh sisi kesadaran paing dalam pada diri para pemeluk agama6 'rtinya& slogan;slogan bah<a agama mengajarkan %inta kasih dan perdamaian& tidak menyukai tindakan kejahatan dalam bentuk apapun hanyalah omong kosong6 Di sinilah paling tidak& perlu diperhatikan kembali tentang peran pendidikan Islam bagi umat Islam itu sendiri6 Islam sebagai Gro matan lil !alaminF sudah dapatkah itu di<ujudkan& karena posisi umat Islam sebagai mayoritas di satu sisi sangatlah tidak menguntungkan6 Dan ironisnya ternyata umat Islam dapat dikatakan hampir banyak ikut serta dalam setiap aksi kerusuhan6 Mengapa bisa terjadi demikian H tentunya ada yang salah& G t ere is

Cvi

somet ing "rongF6 'tau bisa jadi pendidikan Islam belum mampu mendidik umatnya menjadi kaum pluralis H ini perlu dikaji kembali sebagai upaya perbaikan mutu pendidikan Islam itu sendiri6 Kebanggaan sebagai umat yang terbaik Gk oira umma F jangan hendakanya melenakan umat Islam dari berbuat kebajikan yang nyata6 >agi pula kebanggaan sema%am itu hanyalah akan menjadi beban berat yang mesti dipikul dan akan menjadi bahan terta<aan bila tidak dapat merealisasikan dalam setiap akti2itas hidupnya sehari;hari sesuai predikat yang disandang6 Dalam bukunya #embumikan Al-Quran M6 3uraish Shihab menyatakan # G'gama Islam& agama yang kita anut dan dianut oleh ratusan juta kaum muslim seluruh dunia& merupakan G "ay o$ li$eF yang menjamin kebahagian hidup pemeluknya di dunia dan akherat kelak6 Ia mempunyai satu sendi utama yang esensial I ber2ungsi memberi prtunjuk ke jalan yang sebaik; baiknyaF6 !etunjuk ke jalan yang baik 1 sirat al musta%im5 itu terangkum dalam 'l;3ur4an sebagai kitab pedoman umat Islam6 Umat Islam dituntut untuk mempelajari ajarannya untuk kemudia diamalkan dalam kehidupan sehari;hari?6 Menanggapi Gimage-imageF yang miring tentang Islam sebagai agama kaum teroris& yang gemar berbuat onar dan kerusuhan& hendaklah merujuk kembali ke 'l;3ur4an untuk mendapatkan ketenangan yang lebih otentik6 Tentang konsep penghargaan terhadap agama lain di satu sisi misalnya dan konsep berijtihad memerangi kaum beragama lain di sisi yang lain& harus benar;benar di dudukkan sesuai porsinya masing;masing6 Ini sangat penting&
?

M6 3uraish Shihab& #embumikan Al-Quran& Det6 JI& 1$andung # Mi@an& 8++?5 hal6..6

Cvii

bukan hanya bagi orang lain di luar Islam& namun bagi orang Islam sendiri agar pemahaman terhadap GruhF 'l;3ur4an benar;benar dapat dibanggakan6 !endidikan Islam dalam hal ini belum dapat merealisasikannya dalam kehidupan nyata6 Kalau boleh dikatakan ini merupakan salah atu bentuk kegagalan pendidikan Islam6

=. R"$"s / M s 1 4 $erdasarkan belakang masalah latar seperti

telah dijelaskan di atas& maka dalam penelitian ini dapat dirumskan masalah sebagai berikut # 86 $agaimana sebenarnya pandangan)perspekti2 'l;3ur4an tentang

pluralisme agama H 96 $agaimana urgensi implementasi tentang pandangan)perspekti2 'l;3ur4an tentang pluralisme agama dalam pendidikan Islam H

D. T"5" / 8 / M /9 P&/&1%#% / 86 Tujuan !enelitian

$erdasarkan rumusan di atas& penelitian ini mempunyai tujuan sebagai berikut # a6 Mengungkap kemudian mendiskripsikan se%ara jelas perspekti2 'l; 3ur4an tentang pluralisme agama6 Cviii

b6 Mengungkap urgensi implementasi perspekti2 'l;3ur4an tentang pluralisme agama dalam pendidikan Islam6 96 Man2aat !enelitian 'dapun man2aat penelitian ini adalah sebagai berikut # a6 Se%ara akademik& penelitian ini dapat menambah dan memperkaya khasanah pemikiran Islam khususnya yang berkaitan dengan masalah pluralisme agama6 b6 Se%ara praktis& penelitian ini turut memberikan sumbangan pemikiran yang ilmiah dan obyekti2 tentang urgensi implementasi konsep 'l; 3ur4an tentang pluralisme agama dalam pendidikan Islam6

E. T&1 4 P"s# 0 Telah ada beberapa skripsi yang membahas masalah pluralisme6 'da yang se%ara langsung menjadikannya topik kajian utama 1judul5 dan ada yang memasukkannya dalam sub;sub bagian tersebut6 Dalam skripsi pluralisme agama dalam ta2sir 'l;3ur4an modern 1kajian Ta2sir 'l;Manar dan Fi Kilalil 3ur4an5 yang membahas tentang pluralisme agama dan respon terhadap pluralisme tersebut& peta paradigma ta2sir 'l;3ur4an modern serta pandangan ta2sir 'l;Manar and Fi@ilalil 3ur4an yang menitiberatkaan pada sikap kehidupan beragama para pemeluk agama yang beragam di Indonesia6/

(idho& Mujtahidul& Pluralisme Agama dalam &a$sir Al-Quran #odern 'Ka(ian &a$sir Al-#anar dan )i *ilalil Quran& Yogyakarta& hal6 8.6

CiC

Dalam skripsi dengan berjudul !luralisme dan Dialog 'gama yang membahas tentang pluralisme menjadi 2aktor penting bagi dialog agama& serta pandangan Nur%holis Madjid mengenai pluralisme dan dialog antar agama6, Dalam skripsi !andangan Fa@lur (ahman terhadap !luralisme 'gama yakni membahas tentang pandangan Fa@lur (ahman tentang kebenaran agama Islam serta hubungannya dengan agama;agama lain6 *uga posisi Fa@lur (ahman di dalam paradigma dialog agama eksklisi2& inklusi2& pluralis60 Dalam skripsi dengan judul Kon2lik 'ntar Umat $eragama Dalam !luralitas 'gama di Indonesia yang membahas tentang pluralisme di Indonesia dengan sebab terjadinya kon2lik antar umat beragama di Indonesia khususnya Islam dengan Kristen6+ Dan dalam skripsi dengan judul Tasamuh Islam di Tengah !luralitas 'gama di Indonesia& membahas tentang tasamuh& keluasan dan batasannya6 Konsep Islam tentang tasamuh antar umat beragama dan juga sejauh mana Tasamuh Islam di mani2estasikan dalam kehidupan bermasyarakat& berbangsa dan bernegara di Indonesia68: Dari berbagai skripsi tersebut belum ada yang membahas se%ara spesi2ik tentang pluralisme agama dari sudut pandang 'l 3ur4an yang kemudian menjadi suatu hal yang menarik bagi penulis untuk menulisnya yang dihubungkan dengan pendidikan Islam6

Kurnia<an& Pluralisme dan +ialog Antar Agama 'Studi Atas Pemikiran ,urk olis #ad(id-, hal6 06 0 Syari2udin& Pandangan )a.lur /a man &er adap Pluralisme Agama, hal6 +6 + Suharlan& Kon$lik Antar 0mat 1eragama +alam Pluralitas Agama di Indonesia& hal6 +& 9::86 8: =usnul Ba2a& &asamu Islam +i &enga Pluralitas Agama di Indonesia, 8++0& hal6 ,6

CC

F. K&r /!0 T&.r% 'da sebuah 2enomena menarik di tengah pluralnya masyarakat6 =ubungan antar umat beragama saling menghargai dan rukun6 Namun kerukunan tersebut menjadi han%ur berantakan karena adanya Gclas F antar umat beragama yang terjadi di daerah tersebut6 Mengakibatkan adanya kerukunan semu tanpa dilandasi kesadaran hidup bermasyarakat se%ara plural6 Merupakan suatu yang sangat urgen untuk dapat mengetahui dan memahami pluralis 1terutama pluralisme agama sebagai salah satu upaya menuju ter%iptanya masyarakat madani56 Dari sudut pandang agama& 'l 3ur4an yang masih diyakini masih tetap terjaga keotentikannya untuk kemudian diterapkan dalam kehidupan bermasyarakat melalui kajian keagamaan& terutama sekali melalui pendidikan Islam6 Sikap 'l 3ur4an terhadap pluralitas agama begitu jelas dan merupakan sunnatullah6 !luralisme agama merupakan kenyataan historis yang tidak dapat disangkal oleh siapapun6 !luralitas agama dalam Islam itu diterima sebagai kenyataan sejarah yang sesungguhnya di<arnai oleh adanya pluralitas kehidupan manusia itu sendiri& baik pluralitas dalam berpikir& berperasaan& bertempat tinggal maupun dalam bertindak6 'gama hanya dijadikan pembatas dalam sisi kemanusiaan6 Sebagai dampaknya timbul sikap;sikap ekslusi2isme para penganut agama& sikap saling men%urigai& intoleransi yang berakhir dengan ketegangan sosial& pengrusakan& pemusnahan ji<a& dan sebagainya6

CCi

'l;3ur4an dalam memberikan pendidikan kesadaran terhadap pluralisme agama terhadap umat manusia diantaranya tampak dari sikap; sikapnya sebagai berikut # 86 Mengakui eksistensi agama lain

c\daS NOba ^Z _`a ^URS [\]MS YZM TUVWXR LMNOPQRS 1 p o #_nhRM5 lQVjWm TghiOjk ^VefgRS NOba ^Z
'rtinya# 2+an kalau meng endaki, niscaya +ia men(adikan kamu satu umat 'sa(a-, tetapi Alla menyesatkan siapa yang di ke endaki-,ya dan memberi petu(uk kepada siapa yang dike endaki-,ya. +an sesunggu nya kamu akan ditanya tentang apa yang tela kamu ker(akanF6 136S6 'n;Nahl 8/ # +.588 'dapun ta2sir 'n;Nahl ayat +. menurut Ta2sir UII # 'llah SBT mengemukakan kekuasaan;Nya bah<a sekiranya Dia berkehendak tentulah Dia kuasa mempersatukan manusia ke dalam satu agama sesuai dengan tabiat manusia itu6 Dan diadakannya kemampuan ikhtiar dan pertimbangan terhadap apa yang dikerjakan6 Dengan demikian lalu manusia itu hidup seperti halnya semut)lebah atau hidup seperti malaikat yang di%iptakan bagaikan robot yang penuh ketaatan kepada sedikitpun tidak akan menyimpang dari ketentuan yang benar& atau kesasar ke jalan kesesatan6 'kan tetapi 'llah tidak berkehendak demikian itu dalam men%iptakan manusia6 'llah men%iptakan manusia dengan menganugerahkan kepada mereka kemampuan berikhtiar dan berusaha dengan penuh pertimbangan6 Daya pertimbangan itu sejak a@ali diberikan kepada manusia6 !ahala dan siksa berkaitan erat dengan pilihan dan pertimbangan itu masing;masing mereka diminta pertanggung ja<aban terhadap segala perbuatan yang dihasilkan oleh pertimbangan dan pilihan mereka itu689 Muhammad 3uraisy Shihab dalam Ba<asan al;3ur4an menyatakan bah<a 'llah memberikan kepada manusia untuk memilih
88 89

Al Quran dan &er(ema nya& Depag& 'l;Nahl 18/5# +. Ta2sir UII *ilid q& hal6 -??

CCii

jalan yang dianggapnya baik& mengemukakan pendapatnya se%ara jelas dan bertanggungja<ab6 Di sini dapat ditarik kesimpulan bah<a kebebasan berpendapat& termasuk kebebasan memilih agama adalah hak yang dianugerahkan Tuhan kepada setiap insan8.6 96 Memberinya hak untuk hidup berdampingan saling menghormati pemeluk agama lain

|Rtvvi TvvVk yvvwz{ vLM MQsvvfwx LM lSu ^Z lQk\a ^atVRM MQsfm rS lQvvjVWa MQOiOj{ Tdeshwx TUWyZ Td{ RM T~ TdjVk YZM _UR Oha} 1 #OWrM5
'rtinya# G+an (anganla kamu memaki semba an-semba an yang mereka semba selain Alla , karena mereka nanti akan memaki Alla dengan melampaui batas tanpa pengeta uan. +emikianla kami (adikan tiap umat menganggap baik peker(aan mereka. Kemudian kepada &u an merekala kembali mereka, lalu +ia memberitakan kepada mereka apa yang da ulu mereka ker(akanF6136S6 'l;'n4am /#8:058'dapun ta2sir *alalain S6 'l 'n4am ayat 8:0 # Dan janganlah kamu memaki;maki sembahan lQk\a ^atRM MQsfm rS sembahan yang mereka puja 1yaitu berhala;berhala& LM lS\hZ selain 'llah5 yaitu berhala yang mereka sembah& MS\vvk vvLM MQsvvfwx 1karena mereka akan memaki 'llah dengan melampaui batas5 penuh dengan perasaan permusuhan dan kelaliman

TVk ywz{ 1tanda;tanda


pengetahuan5 karena mereka tidak mengerti tentang 'llah |Rtvvvi 1Demikianlah5 sebagaimana yang telah kami jadikan sebagai perhiasan pada diri mereka yaitu amal perbuatan mereka TdjVk YZM _UR Oha} 1Kami jadikan setiap umat menganggap baik pekerjaan mereka5 berupa pekerjaan yang baik dan pekerjaan yang buruk yang biasa mereka lakukan6 RM T~

TUWyZ Td{1kemudian kepada Tuhanlah mereka kembali5 diakhirat kelak


8. 8-

M6 3uraish Shihab& Wa"asan Al-Quran, Det III 1$andung# Mi@an& 8++/5 hal6 .0:6 36S6 Al-Anam, / # 8:0

CCiii

lQjVWa MQOiOj{ Tdehwx 1lalu Dia memberitahukan kepada mereka apa yang
dahulu mereka lakukan5 kemudian Dia memberikan balasannya kepada mereka68? Dalam ta2sir 'l Maraghi S6 'l;'n4am menyatakan # 'llah melarang kaum mukminin men%ela Tuhan;tuhan kaum musyrikin sebab kalau mereka di%emooh mungkin mereka akan marah& lalu memaki;maki 'llah dengan perkataan yang tidak layak bagi;Nya68/ Dalam Surat 'l;Ka2irun #

1 #lSyxOURM5 ^au RS TUhau TUR


'rtinya# G1agimu agamamu dan bagiku agamamuF136S6 'l;Kaa2iruun 8:+ # /58, Ta2sir S6 'l Ka2irun ayat / dalam ta2sir *alalain # TUhau TUR 1Untuk kalian agama kalian5 yaitu agama kemusyrikan ^au RS 1Dan untukkulah 'gamaku5 yaitu agama Islam6 'yat ini diturunkan sebelum Nabi S'B diperintahkan untuk memerangi mereka ya4idha2ah yang terdapat pada la2ad@ itu tidak disebutkan oleh ahli 7iroat Sab4ah baik dalam keadaan <a7o2 maupun <ashol6 'kan tetapi Imam Ya47ub menyebutkan dalam kedua kondisi tersebut680 Ta2sir 'l Maraghi S6 'l Kaa2iruun ayat / Kalian mempunyai balasan atas amal kalian dan akupun menerima balasan mereka amalanku6 !engertian ayat ini sama dengan #

TUROjkM TURS OhROjkMOhR


'rtinya # 1agi kami amal kami dan bagi kamu amal kamu 'mal kamu yang Tuhan kami limpahkanlah shola<atmu kepada Nabi Muhammad S'B yang telah menjadi balasan amal hanya dilakukan
8?

&a$sir 3alalain S6 'l 'n4am # 8:0& Imam *alaludin 'l Mahally& Imam *alaluddi 's

Suyuti
8/ 8,

&a$sir Al #arag i& S6 'l;'n4am ayat 8:0 Q. S. Al-Kaa$iruun& 8:+ # / 80 &a$sir Al #arag i& S6 'l Kaa2iruun ayat /

CCiv

olehmu6 Semoga shola<atmu dilimpahkan kepada keluarga dan para sahabat semuanya68+ Dalam tas2ir UII S6 'l Kaa2iruun ayat / # 'llah mengan%am orang;orang ka2ir dengan 2irman;Nya6 $agi kamu balasan atas amal perbuatanmu dan bagiku balasan amal perbuatanku69: Umat Islam oleh 'l;3ur4an diharap dapat mengatur langkah hidupnya dengan mengikuti jalan;jalan Tuhan dan hendaknya dapat menghargai dan menghormati pemeluk agama lain6 !ada dasarnya pilihan manusia atas jalan hidup yang akan ditempuhnya adalah hak asasi yang harus dihormati6 Tetapi bukan hal itu berarti meniadakan kepedulian umat Islam kepada umat beragama lain& apalagi dalam hal;hal yang bersi2at kemanusiaan6

.6 Menghindari kekerasan dan memelihara tempat;tempat beribadah umat beragama lain6

! )& (' *)# %" #$ '- 4 +, 'rtinya # G +an sekiranya Alla tiada menolak 'keganasan-sebagian manusia dengan sebagian yang lain, tentula tela dirobo kan biara-biara ,asrani, gere(a-gere(a, ruma -ruma ibadat orang 5a udi, dan mas(idmas(id yang didalamnya banyak disebut nama Alla 6. 'Q.S. Al-7a(( 899: 4 ;<-98 Keadaan orang yang dii@inkan berperang itu orang musyrik6 Mereka telah melakukan tindakan yang tidak berperikemanusiaan terhadap kaum muslimin& mereka disiksa& dianiaya& disakiti dan sebagainya bahkan
8+ 9:

&a$sir Al #arag i& S6 'l Kaa2iruun ayat / &a$sir 0II& S6 'l Kaa2iruun ayat / *ilid II& hal6 090 98 36 S6 Al-7a(( 99 # -:

CCv

karena suatu kesalahan atau kejahatan yang telah mereka perbuat tetapi semata;mata karena mereka telah berkeyakinan bah<a tidak ada Tuhan yang berhak disembah selain Tuhan Yang Maha Kuasa6 Mereka tidak memper%ayai lagi keper%ayaan nenek moyang mereka6 Mereka berserah diri kepada 'llah Tuhan Yang Maha Esa dan mereka telah menjadi orang muslim6 *uga dialami para (asul dan umat terdahulu699 Dalam ta2sir 'l Maraghi 'l =ajj # 'hmad Musto2a 'l Marghi menyebutkan 'llah menampilkan dua golongan yang berselisih& menentukan objek perselisihannya dan menjelaskan kesudahan masing;masing dari dua golongan tersebut& berupa kehinaan dan kemuliaan& ad@ab dan kenikmatan69. 'yat tersebut diatas oleh sebagian ulama& seperti 'l;3urthubi 1B6 /,8 =5& dijadikan sebagai argumentasi keharusan umat Islam memelihara tempat;tempat ibadah non muslim6 'l;3ur4an tidak akan pernah mentolelir perusakan;perusakan rumah ibadah umat beragama lain& karena tindakan yang demikian dampaknya akan menimpa umat itu sendiri dengan adanya balasan dari pihak lain6 Ujung;ujunnya akan menjadi sarana balas dendam yang tidak berkesudahan9-6 -6 Tidak memaksakan kehendak kepada penganut agama lain6

1 p # [ysRM5 zRM ^Z \PyRM ^wsm \ ^a\ROcx MyiMr


'rtinya # G&idak ada paksaan untuk memasuki 'masuk- agama 'Islam- 4 sesunggu nya tela (elas (alan yang benar dari pada (alan yang sesat6. 'Q.S. Al-1a%ara 89: 4 99=-9? ?6 Mengakui tentang banyaknya jalan yang dapat ditempuh manusia dan pemerintah berlomba;lomba dalam kebajikan6

1# [ysRM5 MywRM MQsgOx OdRQZ Q YdS _URS


99 9.

&a$sir 0II& S6'l =ajj I -: *ilid qI& hal6 -9+;-.: &a$sir Al #arag i& S6 'l =ajj # -: *u@ 8, 9M6 3uraish Shihab& >p. ?it., hal6 .0:6 9? 36S6 Al-1a%ara 9 # 99+

CCvi

'rtinya # 2+an bagi tiap-tiap umat ada kiblatnya 'sendiri-yan ia meng adap kepadanya. #aka berlomba-lombala kamu 'dalam berbuat- keba(ikan6. 'Q.S. Al-1a%ara 89: 4 @;A-9/ Demikian terlihat bah<a besarnya penghargaan dan perhatian 'l; 3ur4an terhadap adanya pluralisme agama6 'dapun yang melatarbelakangi semua itu adalah adanya semangat untuk menegakkan perdamaian dan kerukunan hidup umat manusia6

^vvZ vvLM vv{ c\vvda Ovv{ QvvhRM vvRM [OvvjVRM ^Z TdyaS fRM _s MQ smM 1 # M\OjRM5 TwgfZ My RM Tda\daS
'rtinya # 2+engan kitab itula Alla menun(uki orang-orang yang mengikuti kered aan-,ya ke (alan keselamatan, dan 'dengan kitab itu pula- Alla mengeluarkan orang-orang itu dari gelap gulita kepada ca aya yang terang benderang dengan sei.ing-,ya, and menun(uki mereka ke (alan yang lurus6. 'Q.S. Al-#aaida 8B:4 @C-9,

G. M&#.8& P&/&1%#% / 86 Metode !engumpulan Data Metode penelitan ini merupakan penelitian pustaka 1library researc -yang di2okuskan pada penelusuran dan penelaahan literature serta bahan pustaka lainnya6 'da dua sumber penelitian skripsi ini # a6 Sumber Data !rimer Sumber data primer maksudnya adalah berupa buku;buku yang se%ara khusus membahas tentang pluralisme agama dan pendidikan Islam6 Sebagai Sumber data utama 1primer5 yang akan dikaji dalam
9/ 9,

36S6 Al-1a%ara 9 # 8-0 'l 3ur4an dan Terjemahnya& Depag& 'l;Maai4dah 1?5 # 8/

CCvii

penelitian ini adalah al;3ur4an serta ta2sir klasik maupun kontemporer berhubung yang akan dibahas adalah mengenai konsep al;3ur4an tentang pluralis agama6 Kajian yang di pakai adalah model pena2siran tematik 'ta$sir ma"d ui5& yang oleh 'bdul =ay 'l;Fama<y 18++,5 dalam Al1idayag $i Al-&a$sir Al-#a"d ui dikemukakan langkah;langkahnya& antara lain# 856 Menetapkan masalah yang akan dibahas 1topik5 956 Menghimpun ayat;ayat yang berkaitan dengan masalah tersebut6 .56 Menyusun urut;urutan ayat terpilih sesuai dengan perin%ian masalah dan atau masa turunnya& sehingga terpisah antara periode Makky dan Madani -56 Mempelajari)memahami korelasi 1munasabat5 masing;masing ayat dengan surah;surah dimana ayat tersebut ter%antum 1setiap ayat berkaitan dengan tema sentral pada suatu surah5 ?56 Melengkapi bahan;bahan dengan hadits;hadits yang berkaitan dengan masalah yang dibahas /56 Menyusun out line pembahasan dalam kerangka yang sempurna sesuai dengan hasil studi masa lalu& sehingga tidak diikutkan hal; hal yang tidak berkaitan dengan pokok masalah ,56 Memperlajari semua ayat yang terpilih se%ara keseluruhan dan atau mengkompromikan antara yang umum dan khusus& yang mutlak

CCviii

dan yang relati2& dan lain;lain sehingga kesemuanya bertemu dalam muara tanpa perbedaan atau pemaksaan dalam pena2siran 056 Menyusun kesimpulan penelitian yang dianggap sebagai ja<aban 'l 3ur4an terhadap masalah;masalah yang dibahas b6 Sumber Data Sekunder Data sekunder adalah re2erensi atau buku;buku yang dapat mendukung permasalahan pokok yang dibahas6 $uku;buku tersebut antara lain# 185 #asyarakat /eligius& Nur%hois Madjid& 195 Islam

Agama Kemanusiaan& Nur%holis Madjid& 1.5 Studi Agama& M6 'min 'bdullah& 1-5 7umanisme dalam Islam, Mar%el '6 $oisard& 1?-

Pengalaman dan #otiDasi 1eragama& Ni%o Syukur Dister "2m& 1/Semua #anusia 1ersaudara& Mahatma handhi& 1,5 Akar Kekerasan,

Eri% Form& 105 & e &ao o$ Islam& Sa%hiko Murata& 1+- #embongkar #itos #asyarakat #adani& Editor# Bidodo Usman dkk& 18:5 Agama dan #asyarakat, Eli@abeth K6 Nottingham& 1885 Pengantar Psikologi Agama& (obert =6 Tuless& 1895 Islam Arab dan 5a udi *ionisme& Muhammad 'lgha@ali& 18.5 Islam Kemarin dan 7ari Esok& M 'rkoun dan >ouis ardet& 18-5 Pencarian #anusia dan Alla & Internasional

dan $ible Students 'sso%iation $ro%klyn& 18?5 )ilsa$at Islam &entang Kebudayaan& Musa 'sy4ari& 18/- /ealitas Sosial& K6*6 qeeger& 18,Se(ara +aulat K ula$aurrasyidin& *oesoe2 Sou4yb& 1805 Islam

Esoteris& 'nand Krishna& 18+- Al-#ilal "a Al-,i lal& Muhammad 'bdul Karim 's;Syahrastani& 19:5 )ar(u Al-Islam& 'hmad 'min6

CCiC

96 Tipe !enelitian !enelitian ini termasuk tipe penelitian analisis kritis yaitu penelitian yang mengkaji gagasan primer mengenai Gsuatu ruang lingkup permasalahan yang diper%aya oleh gagasan sekunder yang relevan6 .6 Tehnik !engumpulan Data Karena penelitian ini merupakan penelitian kepustakaan& maka tehnik pengumpulan data yang digunakan adalah dengan menelusuri dan mere%over buku;buku atau tulisan lain yang menjadi rujukan utama serta buku;buku dan tulisan lain yang mendukung pendalaman dan ketajaman analisis6 -6 Tehnik dan Model 'nalisis Sebagai peneliti kualitati2& pada tahap analisis setidak;tidaknya ada tiga tahap yang dilalui dalam penelitian ini& yaitu# reduksi data 1data reduction5& penyajian data 1data display5& dan penarikan kesimpulan 1conclusion dra"ing5906 Tiga komponen tersebut berproses se%ara siklus6 Model yang demikian terkenal dengan sebutan model analisis interakti2 1InteraktiDe #odel o$ Analysis56

Imam Sya2i4ie& Konsep Ilmu !engetahuan dalam 'l;3ur4an& 1Yogygakarta# UII# !ress& 9:::5& hal6 986

90

CCC

*uga menggunakan metode indukti2 dan dedukti26 Metode indukti2 yaitu berpola pikir kesimpulan dari khusus ke umum6 Sedang metode dedukti2 yaitu berpola pikir dari umum ke khusus6

Sedangkan ayat yang dipergunakan adalah # 86 mengakui eksistensi agama lain 96 S6 'l;'n4am ayat 8:0 tentang memberinya hak untuk hidup berdampingan sambil menghormati pemeluk agama lain .6 S6 'l =ajj ayat -& tentang menghindari kekerasan dan memelihara tempat;tempat beribadah umat beragama lain -6 S6 'l $a7arah ayat 99+& tentang tidak memaksakan kehendak kepada penganut agama lain ?6 S6 'l $a7arah ayat 8-0& tentang mengakui banyaknya jalan yang dapat ditempuh manusia dan pemerintah berlomba;lomba dalam kebajikan /6 S6 =uud ayat 80;8+& tentang Islam mengakui umat manusia diatas dunia ini tidak mungkin semuanya bersepakat dalam segala hal& termasuk hal;hal yang menyangkut keyakinan agama6 S6 'n Nahl ayat +. tentang

CCCi

H. S%s#&$ #%0 P&$2 4 s / Untuk lebih mudahnya dalam pembahasan skripsi ini maka diperlukan adanya sistematika sebagai berikut# ( 2I P&/8 4"1" / Dalam pendahuluan dikemukakan tentang latar belakang masalah& rumusan masalah& tujuan penelitian dan man2aat penelitian& landasan teori& metode penelitian& dan sistematika pembahasan6 ( 2 II T%/5 " / H%s#.r%s +23&0#%9 P1"r 1%s$& A! $ Dalam bab ini akan dibahas tentang pengertian pluralisme agama& sejarah perkembangan hubungan antar agama& 2enomena pluralisme agama de<asa ini6 ( 2 III P1"r 1%s$& A! $ D 1 $ P&rs<&0#%9 A1 Q"r / Dalam bab ini akan dibahas tentang pandangan 'l;3ur4an tentang pluralisme agama& sikap al;3ur4an terhadap pluralisme agama& dan konsep jihad dan relevansinya dengan pluralisme agama6 ( 2 I) Ur!&/s% I$<1&$&/# s% P&rs<&0#%9 A1;Q"r / T&/# /! P1"r 1%s$& A! $ D 1 $ P&/8%8%0 / Is1 $ Dalam babini akan dibahas tentang hakikat pendidikan Islam& upaya penanaman kesadaran pluralisme agama dalam pendidikan Islam& pendidikan menuju prospek masa depan pluralisme agama dan peran pemimpin agama bagi ter%iptanya kesadaran pluralisme agama6 penyusunan pembahasan

CCCii

( 2)

K&s%$<"1 /' S r / 8 / P&/"#"<

Skripsi ini diakhiri dengan kesimpulan& saran& penutup6 Kemudian dilanjutkan dengan da2tar pustaka dan lampiran;lampiran6

CCCiii

DAFTAR PUSTAKA

'bdullah& M 'min' Studi Agama: Normatifitas atau Historisitas& Yogyakarta# !ustaka !elajar& 8++/6 'sy4arie& Musa' Filsafat Islam tentang Kebudayaan& Det I& Yogyakarta >ESFI& 8+++6 'ndito, Atas Nama Agama& Det6I& $andung# !ustaka =idayah& 8++06 Krisna& 'nand, Islam Esoteris: Kemuliaan dan Keinda annya & *akarta# ramedia& 9:::6 Syihab& M6 3uraisy& !embumi"an Al#$ur%an& Det6 JI& $andung# Mi@an& 8++?6 & &a'asan Al#$ur%an, Det6 III& $andung# Mi@an& 8++/6 Sya2i4ie& Imam& Konse( Ilmu Pengeta uan dalam Al#$ur%an, Yoyakarta# UII !ress& 9:::6

CCCiv

K+NSEP AL;QURAN TENTANG PLURALISME AGAMA DAN IMPLEMENTASINYA DALAM PENDIDIKAN ISLAM

Pr.<.s 1 S0r%<s% D%s"s"/ .1&4 : N $ : As/% R%04 /%3 4 NIM : 97473684 *"r"s / : K&<&/8%8%0 / Is1 $

S&$&s#&r : 64 (E$< # (&1 s)

FAKULTAS TAR(IYAH (A( II TIN*AUAN HIST+RIS +(YEKTIF PLURALISME AGAMA

P&/!&r#% / P1"r 1%s$& A! $ !ada saat ini sebagaimana dikatakan oleh 'l<i Shihab dalam Islam Inklusi$& bah<a umat beragama dihadapkan kepada serangkaian tantangan CCCv

baru yang tidak terlalu berbeda dengan apa yang pernah dialami sebelumnya6 !leuralisme agama& kon2lik intern atau antar agama adalah 2enomena nyata69+ !luralisme agama adalah hal ini& harus benar;benar dapat dimaknai sesuai dengan akar kata serta makna sebenarnya6 =al itu merupakan upaya penyatuan persepsi untuk menyamakan pokok bahasan sehingga tidak akan terjadi GmisinterpretationF maupun GmisunderstandingF6 Pertama& bertolak dari akar kata yang pertama yaitu pluralisme6 Kata pluralisme berasal dari bahasa Inggris yang berakar dari kata G pluralF yang berarti banyak atau majemuk6 'tau meminjam de2inisi Martin =6 Manser dalam >F$ord Learners Pocket +ictionary# GPlural '$orm o$ a "ord- used o$ re$erring to more t an oneF6.: Kata GpluralF mempunyai akar kata si2at yaitu GPluralityF yang menurut & e AdDanced Learners +ictionary o$ ?urrent Englis 1se%ond edition 8+/.& "C2ord University !ress& >ondon5 berarti G state o$ being pluralF6 Sedangkan makna dari pluralism itu sendiri masih menurut Kamus & e AdDanced berarti# G& e olding o$ more t an one o$$ice, especially in t e c urc , at one timeF6 Sedangkan dalam Kamus Ilmia Populer&

pluralisme berarti# G&eori yang mengatakan ba "a realitas terdiri dari banyak substansiF6 'kar kata yang kedua adalah agama& yang berasal dari kata GugamaF dalam bahasa Sansekerta yang berarti aturan;aturan6 Dalam al;3ur4an& agama biasa dilambangkan dengan kata GdiinF6 M6 3uraish Shihab& dalam #embumikan Al-%uran mengatakan bah<a& agama adalah satu kata yang sangat mudah diu%apkan dan mudah untuk memberikan penjelasan maksudnya 1khususnya bagi orang a<am5& tetapi sangat sulit memberikan
'l<i Shihab& Islam Inklusi$& 1$andung# Mi@an& 8++,5& hal6 .+ Marsen& Martin =& >F$ord Leaners Pokcet +ictionary& 1"C2ord University& 8+++5& Se%ond Edition
.: 9+

CCCvi

batasan 1de2inisi5 yang tepat lebih;lebih bagi para pakar6 MengapaH =al itu& masih menurut 3uraish Shihab adalah disebabkan antara lain karena dalam menjelaskan sesuatu se%ara ilmiah 1dalam arti mende2inisikannya5&

mengharuskan adanya rumusan yang mampu menghimpun semua unsur yang dide2inisikan dan sekaligus mengeluarkan segala yang tidak termasuk unsurnya6 'dapun kemudahan yang dialami orang a<am disebabkan oleh %ara mereka dalam merasakan agama dan perasaan itulah yang mereka lukiskan6.8 >ebih lanjut& dalam Wa"asan Al-Quran& M6 3uraish Shihab berpendapat bah<a tidak mudah mende2inisikan agama& apalagi di dunia ini kita menemukan kenyataan bah<a agama amat beragam6 !andangan seseorang terhadap agama& ditentukan oleh pemahamannya terhadap ajaran agama itu sendiri6.9 Dalam #embumikan Al-Quran dijelaskan pengertian agama& sebagai hubungan antara makhluk dan khali7nya yang me<ujud dalam sikap batinnya serta tampak dalam ibadah yang dilakukannya dan ter%ermin dalam sikap kesehariannya6.. Menurut seorang uru $esar di 'l;'@har& Syaikh Muhammad

'bdullah $adran dalam Al-#adk al ila Al-Adyan seperti dikutip dari #embumikan Al-Quran bah<a yang dikatakan agama itu merupakan hubungan antara dua pihak dimana yang pertama mempunyai kedudukan lebih tinggi dari pada yang kedua6.- 'rtinya agama adalah sarana penghambaan seorang hamba 1abid5 yang oleh al;3ur4an dinyatakan bah<a memang tugas manusia ialah beribadah& sedangkan Tuhan mempunyai otoritas untuk membalas ibadah yang telah dilakukan oleh hamba;Nya tersebut6
.8

Shihab& M6 3uraish& #embumikan Al-Quran& 1$andung# Mi@an& Det6 JI& 8++?5 hal6

9:+6
.9 ..

Shihab& M6 3uraish& Ba<asan 'l 3ur4an& 1$andung& Mi@an5& hal6 .,? Ibid6& hal6 98:6 .Ibid.& hal6 9:+6

CCCvii

Dalam An Introduction to & e Psyc ology o$ /eligion & (obert Thouless 18+,85 mende2inisikan agama sebagai suatu sikap terhadap dunia& sikap mana menunjuk kepada suatu lingkungan yang lebih luas dari pada lingkungan dunia ini yang bersi2at ruang dan <aktu& lingkungan yang lebih luas itu adalah dunia rohani6.? *ika Thouless menekankan agama sebagai sikap& maka Billiam *ames berpendapat lebih luas dari itu6 Seperti yang dikutip dari & e Garieties o$ /eligious EFperience 18+.,5 oleh Eli@abeth K6 Nottingham dalam Agama dan #asyarakat& *ames menyatakan bah<a yang dimaksud dengan agama adalah# !erasaan;perasaan& tindakan;tindakan& dan pengalaman individu dalam kesendirian mereka dan dalam hubungan dengan apa saja yang mereka anggap Tuhan6./ Sementara itu seorang ulama Mesir pengarang kitab Al-)ata"a& Syaikh Mahmud Syaltut mende2inisikan agama sebagai ketetapan;ketetapan ilahi yang di<ahyukan kepada Nabi;Nya untuk menjadi pedoman hidup manusia6 Sedangkan seorang ahli bahasa di "C2ord University& Martin =6 Manser mende2inisikan agama 1religion5 sebagai# G1elie$ in and "ors ip o$ Hod or gods, particular system o$ $ait and "ors ip based on suc belie$F6., Dari de2inisi yang dikemukakan oleh para ahli di atas dapat diambil pengertian yang mendasar tentang pluralisme agama sebagai bentuk kemajemukan& keragaman dalam beragama& dan itu merupakan sebuah realita yang harus diterima6 Seseorang baru dapat dikatakan menyandang si2at tersebut apabila ia dapat berinteraksi positi2 dalam lingkungan kemajemukan tersebut6 Dengan kata lain& pengertian pluralisme agama adalah bah<a tiap
Thouless& (obert =6& Pengantar Psikologi Agama& 1*akarta# (aja ra2indo !ersada& Det6 II& 8+0?5& hal6 8,6 ./ Nottingham& Eli@abeth K6& Agama dan #asyarakat4 Suatu Pemngantar Sosiologi Agama& 1*akarta# (aja ra2indo !ersada& Det6 qI& 8++/5& hal6 96 ., Martin =6 Manser& >F$ord Learners Pocket +ictionary, 1"C2ord University& Se%ond Edition& 8++85 hal6 .-+
.?

CCCviii

pemeluk agama dituntut bukan saja mengakui keberadaan dan hak agama lain& tapi terlibat dalam usaha memahami perbedaan dan persamaan guna ter%apainya kerukunan& dalam klebhinekaan6.0

S&5 r 4 P&r0&$2 /! / H"2"/! / A/# r A! $ $eda pendapat merupakan ketentuan alam 1order o$ nature5 atau dalam bahasa al;3ur4an& Gsunatulla F6 !erbedaan pandangan& keyakinan& dan agama& merupakan 2enomena alamiah6 $arang siapa mengingkari adanya perbedaan berarti mengingkari sunatullah& ketentuan;ketentuan yang telah 'llah tetapkan6 !erbedaan yang ada& di satu sisi akan menjadi suatu hal yang menguntungkan bagi manusia6 Dengan adanya perbedaan seseorang dapat merasakan ber2ariasinya hidup ini6 Kekurangan yang dimiliki seseorang ada pada kelebihan yang dimiliki orang lain demikian pula sebaliknya6 Tanpa adanya perbedaan tidak akan mungkin ada kemajuan6 Namun di sisi lain tidak dapat dipungkiri bah<a perbedaan tersebut kadang merun%ing sampai ke titik perseteruan6 Untuk mempertahankan posisi masing;masing& tidak jarang agama atau interpretasi teks;teks keagamaan dijadikan sarana legitimasi6 'gama sebagai pedoman keselamatan hidup dipahami se%ara sempit sehingga tidak heran ada asumsi tentang bolehnya berbuat kekerasan dan permusuhan dengan umat dari agama lain karena itu merupakan perbuatan su%i6 Di sinilah paling tidak akan tampak betapa perluanya mengetahui

.0

Shihab& 'l<i& Islam Inklusi$, hal6 -8

CCCiC

perbedaan sekaligus persamaan yang ada pada agama lain untuk kemudian menjadikannya sebagai pengetahuan yang sangat berguna6 6. As 1 M"1 A! $ Dalam Watc disinggung bah<a# GSejarah agama itu pada hakikatnya sudah setua sejarah itu sendiri6 Demikianlah yang dikatakan oleh para arkeolog dan antropolog kepada kita6 $ahkan dalam peradaban yang paling Gprimiti2F& yaitu yang tidak berkembang& ditemukan bukti peribadatan dalam bentuk tertentu6 Sebenarnya The Ne< En%y%lopedia $ritanni%a mengatakan bah<a& Gsejauh yang telah ditemukan para sarjana& tidak pernah ada orang& dimanapun& kapanpun& yang sama sekali tidak religius6F.+ !ertanyaan;pertanyaan timbul dalam pikiran6 Dari mana semua agama mun%ulH Karena ada perbedaan maupun persamaan yang men%olok& apakah agama;agama ini mulai se%ara terpisah& atau berkembang dari satu sumber6 'tau dapat juga bertanya# Mengapa agama adaH dan bagaimana ia bisa mun%ulH *a<aban atas pertanyaan;pertanyaan ini benar;benar penting bagi semua orang yang berminat mengetahui kebenaran mengenai agama6 Untuk apa ada agamaH Untuk menja<ab pertanyaan tersebut rasanya tidak terlalu sulit& kalau agama dipahami sebagai pedoman hidup bagi manusia6 'rtinya& manusia sebagai makhluk sosial yang berinteraksi dengan sesamanya memang membutuhkan aturan yang dapat mengatur hidup mereka6 'turan itu kesepakatan yang harus ditaati seluruh &o"er 1ible And &ract Society o$ PennsylDana

komponen masyarakat tidak ada ke%uali& dan harus dipatuhi semua pihak6

Bat%h To<er and Tra%t So%iety o2 Ne< York& Pencarian #anusia Akan Alla , 1Ne< York# International $ible Students 'sso%iation& 8++85& hal6 8+6

.+

Cl

Sebagai makhluk sosial& manusia tidak dapat hidup sendirian& karena ada sekian banyak kebutuhan yang tidak dapat dipenuhinya sendiri6 M6 3uraish Shihab dalam #embumikan Al-Quran menganalogkan hidup manusia sebagai lalu lintas& masing;masing ingin berjalan dengan selamat sekaligus %epat sampai tujuan6 Namun karena kepentingan mereka berlain;lainan& maka apabila tidak ada peraturan lalu lintas kehidupan& pasti akan terjadi benturan dan tabrakan6-: Dengan demikian manusia membutuhkan peraturan demi lan%arnya lalu lintas kehidupannya6 Manusia membutuhkan rambu;rambu lalu lintas yangakan memberinya petunjuk seperti kapan harus berhenti 1lampu merah5& kapan hati;hati 1lampu kuning5& dan lampu hijau 1silakan jalan5& dan sebaginya6 Siapa yang mengatur lalu lintas kehidupan ituH ManusiakahH !aling tidak dalam pengaturan di atas& manusia mempunyai dua kelemaham# pertama keterbatasan pengetahuannya dan kedua si2at egoisme 1ingin mendahulukan kepentingan diri sendiri56 Kalau demikian yang seharusnya mengatur lalu lintas kehidupan adalah Dia yang paling mengetahui sekaligus yang tidak mempunyai kepentingan sedikitpun6 Yang dimaksud adalah 'llah& Tuhan Yang Maha Tahu6 'llah& yang menetapkan peraturan;peraturan tersebut& baik se%ara umum& berupa nilai;nilai& maupun se%ara rin%i khususnya bila perin%ian petunjuk itu tidak dapat dijangkau oleh penalaran manusia6 !eraturan; peraturan itulah yang kemudian dinamakan agama6
-:

Shihab& M6 3uraish& #embumikan Al-Quran, 1$andung# Mi@an& Det6 JI& 8++?5 hal6

9886

Cli

Mengapa harus beragamaH Billiam *ames seperti dikutip M6 3uraish Shihab dalam #embumikan Al-Quran 18++/5 menyatakan# GSelama manusia masih memiliki naluri %emas dan mengharap& selama itu pula ia beragamaF 1berhubungan dengan Tuhan56 Itulah sebabnya mengapa perasaan takut merupakan salah satu dorongan yang terbesar untuk beragama6 *adi dorongan yang ada dalam diri manusia itu tidak lain karena adanya perasaan membutuhkan suatu hal di luar dirinya yang diper%ayai dan diyakini sebagai sesuatu yang Maha6-8 *ika menyangkut asal;usul agama& nama;nama seperti Muhammad& Yesus& $udha& dan Kong =u Dhu timbul dalam pikiran orang;orang dari berbagai agama6 Dalam hampir setiap agama& didapati seorang tokoh utama yang diakui sebagai pendiri Giman yang benarF6 $eberapa diantaranya pembaharu yang menentang penyembahan berhala6 Yang lainnya 2ilsu2 moral6 Yang lain lagi pahla<an;pahla<an rakyat yang tidak mementingkan diri sendiri6 $anyak dari mereka yang meninggalkan karya tulis maupun u%apan;u%apan yang menjadi dasar suatu agama6 $ahkan dalam buku Pencarian #anusia Akan Alla dinyatakan bah<a lambat lain apa yang mereka katakan dan lakukan dikembangkan& dibumbui& dan diberi kesan mistik6 $eberapa dari para pemimpin ini bahkan dipuja6 Balaupun pribadi;pribadi ini dianggap pendiri agama;agama besar& perlu diperhatikan bah<a mereka bukanlah pen%ipta dari agama6 >ebih lanjut dinyatakan dalam Pencarian #anusia Akan Alla bah<a

dalam kebanyakan kasus& ajaran mereka berkembang dari gagasan;


-8

Ibid.

Clii

gagasan agama yang sudah ada& meskipun kebanyakan pendiri mengaku mendapat Gil am ila iF sebagai sumber mereka6 'tau mereka mengganti dan mengubah sistem agama yang sudah ada yang dalam satu atau lain %ara tidak memuaskan lagi6 -9 'gama& sebagai pedoman hidup manusia untuk men%apai keselamatan dan kediaman& menurut al;3ur4an sudah ada sejak manusia pertama 'dam as6 Balaupun sistem ataupun ajaran agama yang ada masih sangat sederhana6 Karena pada dasarnya risalah agama selalu mengalami perkembangan sampai risalah terakhir& Islam6 Dikatakan dalam al;3ur4an& surat al;Maidah ayat ?#

gvvvjW TvvvUwVk vvvjjmMS TvvvUhau TvvvUR vvvVjiM QvvvwRM ? #[\OjRM5 Ohau rM TUR wS5
'rtinya# G!ada hari ini telah kusempurnakan untuk kamu agamamu& dan telah Ku%ukupkan kepadamu nikmat;Ku dan telah Kuridhai Islam jadi agama bagimuF6 ;I 'gama sudah ada sejak Nabi 'dam adalah berdasarkan ayat al; 3ur4an dalam surat al;$a7arah ayat .,#

1., #[ysRM5 wVk Ogx OjVi { ^Z u Vgx


'rtinya# GKemudian 'dam menerima beberapa kalimat dari Tuhannya& maka 'llah menerima taubatnyaF6 ;; Tentang beberapa kalimat 1ajaran;ajaran5 dari Tuhan yang diterima oleh 'dam sebagai ahli ta2sir mengartikan dengan kata;kata bertaubat
-9 Bat%h To<er and Tra%t So%iety o2 Ne< York& Pencarian #anusia Akan Alla , 1Ne< York# International $ible Students 'sso%iation& 8++:5 hal6 9: -. 'l 3ur4an dan Terjemahnya& Depag& 'l Maidah 1?5& hal6 8?06 -'l 3ur4an dan terjemahnya& Depag& 'l $a7arah 195 # .,& hal6 8?6

Cliii

'rtinya bah<a 'dam telah menerima pedoman hidup berupa kalimat taubat& jadi agama sudah ada saat itu karena adanya hubungan dari Khali7 dengan makhluk;Nya6 'yat di atas diperkuat oleh ayat berikutnya#

sm ^jx c\ hZ TUhwma OZx OWwj OdhZ MQsM OhV lQna T rS TdwVk Q x M\ sm ^jx M\ .0 #[ysRM55
'rtinya# 2Kami ber$irman4 2&urunla kamu semua dari surga ituJ Kemudian (ika datang petun(uk-Ku kepadamu, maka barang siapa yang mengikuti petun(uk-Ku niscaya tidak ada kek a"atiran atas mereka dan tidak 'pulamereka bersedi ati6. -? 'pa yang diperlihatkan oleh begitu banyak ragam pengabdian agamaH Yaitu bah<a selama ribuan tahun manusia mempunyai kebutuhan dan kerinduan akan hal;hal rohani6 Manusia hidup dengan pen%obaan dan kesulitannya& keraguan dan pertanyaan;pertanyaannya& termasuk teka;teki mengenai kematian6 !erasaan religius diungkapkan dalam banyak %ara se<aktu orang berpaling kepada 'llah atau Tuhan;Tuhan mereka& memohonkan berkat dan penghiburan6 ,. P&rs%/!!"/! / A/# r A! $ Interaksi antar agama berbeda telah terjadi sejak beberapa abad yang telah lalu6 Dan selama berabad;abad sejarah interaksi antar umat beragama lebih banyak di<arnai oleh ke%urigaan dan permusuhan dengan dalil demi men%apai ridha Tuhan dan demi menyebarkan kabar gembira yang bersumber dari Yang Maha Kuasa6 Kalau ditelusuri& sebenarnya agama;agama yang ada saat ini adalah berasal dari induk yang sama yaitu agama tauhid6 =al tersebut berdasarkan
-?

'l 3ur4an dan terjemahnya& Depag& 'l;$a7arah& 195 # .0& hal6 8?

Cliv

kenyataan historis& bah<a Ibrahim 1'braham5 menurut keimanan Yahudi& Nasrani& dan Islam diakui sebagai bapak agama6 Ketiga agama sama<i tersebut akarnya adalah dari Nabi Ibrahim as6 Kesamaan tersebut dapat dilihat dari sebagian %ara ibadah mereka yang menurut tuntunan aslinya mengenal istilah sujud bagi yang dipujanya6 Islam& Kristen& $udha& Yahudi& Nasrani mengenal itu sebagai rangkaian ibadah mereka6 Dalam Pencarian #anusia Akan Alla dinyatakan bah<a& dari luar& banyak agama yang de<asa ini tampaknya sangat berbeda satu sama lain6 Namun jika& jika kita menanggalkan hal;hal yang hanya merupakan bumbu;bumbu dan yang ditambahkan dikemudian hari& atau jika kita menyingkirkan perbedaan;perbedaan akibat pengaruh iklim& bahasa keadaan tertentu dari negeri asalnya& dan 2aktor;2aktor lain& sungguh menakjubkan betapa serupanya kebanyakan dari agama;agama tersebut6-/ Memang banyak persamaan diantara agama tersebut disamping perbedaan yang sangat menonjol& terutama masalah keimanan yang akhirnya mengalami perkembangan sesuai pengalaman batinnya masing; masing6 'danya persamaan;persamaan tersebut ternyata tidak %ukup membuat mereka untuk tidak bersitegang antara yang satu dengan yang lainnya6 Dapat dilihat tentang bagaimana sikap permusuhan orang Yahudi terhadap Nasrani yang begitu banyak menelan korban6 Yesus 1Isa al; Masih5 dikejar;kejar dan akan dibunuh karena sebagai utusan Tuhan dia

-/

Bat%h To<er and Tra%t So%iety o2 Ne< York& >p. ?it., hal6 .9

Clv

ternyata bukan berasal dari Yahudi 1keben%ian serupa juga terjadi pada diri nabi Muhammad Sa<56 Dalam surat al;$a7arah ayat 0, di%eritakan tentang keben%ian mereka terhadap para utusan 'llah dari kalangan Nasrani& yaitu#

Ovvhwm S _yRO{ \W{ ^Z OhwS OgURM QZ Ohwm \RS Ov vjVUxM \vRM Syv{ O\vaS OhwsRM TayZ ^{M fwk Ovvayx TmysUgvvM TUvvfM cQvvdm r Ovvj{ -Q TiNO 0, #[ysRM5 lQVgm OayxS Tg{ti5
'rtinya# 2+an sesunggu nya Kami tela mendatangkan Al Kitab '&aurat- kepada #usa, dan Kami tela menyusulinya 'berturut-turut- sesuda itu dengan rasul-rasul, dan tela Kami berikan bukti-bukti kebenaran 'muK(i.atkepada KIsa putera #aryam dan Kami memperkuatnya dengan /u ulQudus. Apaka setiap datang kepadamu seorang rasul memba"a sesuatu 'pela(aran- yang tidak sesuai dengan keinginanmu lalu kamu angku L maka beberapa orang 'di antara mereka- kamu dustakan dan beberapa orang 'yang lain- kamu bunu M6 -, !etentangan antara Yahudi dan Nasrani tergambar dalam al;3ur4an surat al;$a7arah ayat 88.#

cyvvhRM ROvvS NvvP vvVk cyhRM fwR uQdwRM ROS ^atvvVRM -O |Rti OgURM lQVga TS NP Vk uQdwRM fwR MQOvvi Ojwx YZOwRM Qa Tdhw{ TUna LOx TdRQ _Z lQjVWa r 188. #[ysRM5 lQVga wx
'rtinya# 2+an orang-orang 5a udi berkata4 2>rang-orang ,asrani itu tidak mempunyai suatu pegangan6, dan orang-orang ,asrani berkata4 N>rangorang 5a udi tidak mempunyai sesuatu pegangan,6pada al mereka 'sama-sama- membaca Al Kitab. +emikian pula orang-orang yang tidak mengeta ui, mengatakan seperti ucapan mereka itu. #aka Alla akan
-,

'l 3ur4an dan terjemahnya& Depag& 'l $a7arah 195 # 0,& hal6 9-

Clvi

mengadili di antara mereka pada mereka perselisi kan.6 -0

ari kiamat, tentang apa-apa yang

Di dalam surat ar;(uum ayat 9;? di%eritakan hubungan emosional antara umat Islam Makkah dengan Umat Nasrani (oma<i pernah terjadi& saat tentara (oma<i dikalahkan oleh tentara !ersia 1Majusi5& umat Islam merasa sedih dan terpukul6 Namun tatkala tentara (oma<i dapat memenangkan peperangan& umat Islam Makkah merasa senang6 Mengapa demikianH =al itu karena adanya ikatan emosional sebagai sesama penganut agama Tauhid6 'sal;usul 'gama Yahudi& Nasrani& dan Islam adalah satu6 'gama Yahudi dan Kristen adalah dari Nabi Ibrahim as6 dan Sarah yang menurunkan garis keturunan Nabi Isha7 as6 sampai pada Nabi Isa as6 Sedangkan Siti =ajar melahirkan garis keturunan Nabi Ismail as6 sampai pada Nabi Muhammad Sa<6 Sebagai pemba<a ajaran dan tradisi agama Islam6-+ Namun hubungan umat Islam dan Kristen menjadi rusak dengan meletusnya perang salib6 !erang yang menghabiskan kerugian materi yang tidak sedikit6 perang yang membuat dendam kuat mengakar dihati sanubari generasi kedua agama besar tersebut6 Meski sebenarnya banyak orang tidak mengetahui siapa yang memulai peperangan itu& mengapa berperang& atau bagimana peperangan itu dimenangkan6?: Barisan perang salib ini tergantung pada tempat seseorang berpijak dalam sejarah6 Kaum Kristen dan Muslim bersaing dalam visi dan kepentingan& serta masing;masing

-0

'l 3ur4an dan terjemahnya& Depag& 'l $a7arah 195 # 88.& hal6 .: *ohn >6 Esposito& 1a aya 7i(auJ, 1Yogyakarta# !ustaka !elajar& 8++,& Det6 I5 hal6 /9 ?: Ibid.& hal6 /96
-+

Clvii

senantiasa ingat pada komitmennya terhadap agama dan kisah;kisah kepahla<anan para nabi terdahulu mela<an kaum Gka$irF6 Itu merupakan 2akta sejarah yang tidak dapat dipungkiri bah<a ternyata hubungan antar agama lebih banyak di<arnai kon2lik6 Kon2lik anta agama merupakan kon2lik yang sangat rumit dan sulit mengatasinya tanpa dilandasi kesadaran men%ari titik temu kreati2 bagi pen%ipta sebuah kedamaian yang hakiki6

F&/.$&/ P1"r 1%s$& K& ! $

/ D&> s I/%

2Perang-perang agama cenderung lebi ganas. 3ika orang memperebutkan suatu daera untuk kepentingan ekonomi, mereka mencapai suatu titik di mana pertempuran dianggap merugikan dibanding biayanya dan kemudian berkompromi. 3ika penyebabnya adala agama, kompromi dan perdamaian dianggap suatu ke(a atan.6 '/oger S inn, pro$esor etika sosial, 0nion & eological Semanary, ,e" 5ork*ika mempertimbangkan 2enomena pluralisme agama& maka akan didapati 2akta;2akta yang menyedihkan6 Di $osnia& umat;umat "rtodoks& Katolik& dan Islam saling membunuh6 Di Irlandia Utara& umat Katolik dan umat !rotestan saling bermusuhan6 Di Timur Tengah& ketiga %u%u Nabi Ibrahim& umat Yahudi& Kristen& dan Islam saling menggunakan bahasa kekerasan dalam berkomunikasi dan berinteraksi di antara sesama mereka6 Di Sudan& senjata adalah alat komunikasi antar umat beragama Islam dan Kristen6 Di Kashmir& pengikut agama =indu dan umat Muhammad saling bersitegang6 Di Sri >anka& kaum $udha dan kelompok =indu ber%akar;%akaran6 Di 'rmenia;'@erbaijan& umat Kristen dan Islam saling berlomba untuk berkuasa dengan %ara destrukti26 'tau yang tampak langsung dihadapan kita saat ini adalah peperangan yang terjadi antara orang;orang sebangsa& bersaudara Clviii

namun beda agamaI Kristen dan Islam di ambon& Maluku Utara& saling berperang yang hingga saat ini belum ada titik terang menuju perdamaian6 'pakah manusia beragama untuk berkon2likH !ertanyaan ini selalu mun%ul setiap kali terjadi peretentangan& kekerasan& dan kerusuhan sosial yang melibatkan komunitas agama6 'da nuansa kegetiran dalam pertanyaan itu& karena seringnya agama tampil dalam <ajah yang paradoks6 *onathan S<i2t 18//,;8,-?5 menyatakan bah<a# GKita mempunyai %ukup banyak agama untuk membuat kita memben%i& tetapi tidak %ukup untuk membuat kita saling mengasihiF?8 'gama sebagai tempat men%ari ketenangan dan motivasi& sepertinya hanya menjadi sema%am lembaga;lembaga militer tidak resmi yang setiap saat siap melakukan penekanan 1pressure5 pada yang lainnya6 Bajah agama sebagai penganjur kedamaian menjadi semakin kabar oleh ketidakpahaman manusia untuk hidup se%ara damai& bersanding dengan saudara yang lain6 Untuk itu Klause Meine?9& salah seorang pentolan group musik terkenal asal *erman;S%orpions& dalam salah satu syair lagunya mengatakan# GDo you ever ask your sel2 there is heaven in the sky6 Bhy %an4t <e get it right6 Dause <e all live under the some sun <e all <alk under the some moon6 Then <hy& <hy %an4t <e live as oneF 1G.18 A12"$s5 'gama sebagai sarana pendekatan diri kepada Tuhan dan alam semesta& seringkali tampil dalam suatu komunitas yang menyeramkan dan menakutkan terhadap komunitas agama lain6 Seperti yang terjadi di 'mbon

?8 Bat%h To<er and Tra%t So%iety o2 Ne< York& Pencarian #anusia Akan Alla & 1Ne< York# Internasional5 $ible Students 'ssosiation& 8++85& hal6 8?9 'ri2in& Syamsul& #eramba 3alan 1aru dalam 1eragama & 1Yogyakarta# ITTI$' !ers dan UMM& Det6 I& 9:::5

CliC

maupun Maluku Utara saat ini& setelah terjadinya serangkaian kekerasan dan peperangan& situasi psikologis dan sosiologis keagamaan masyarakat mulai diliputi perasaan saling %uriga& tidak nyaman& dan tidak aman6 'lhasil& situasi kon2lik kini paling tidak mulai menyelimuti pada sebagian besar pemeluk agama6 Dan yang lebih menarik lagi seperti yang diungkapkan Syamsul 'ri2in dalam !eramba )alan *aru Dalam *eragama& bah<a karena <ilayah

kon2lik itu berada dalam ranah agama& yang selalu dipandang sebagai Gproblem o$ ultimate concernF& suatu problem yang berhubungan dengan kepentingan mutlak& maka biasanya kon2lik akan melahirkan trauma yang %ukup mendalam& dan karena itu akan membentuk jaringan kon2lik6 $erbi%ara tentang timbulnya pertentangan dan perseteruan antar agama yang berbeda& paling tidak bisa disebabkan oleh beberapa sebab yang begitu pelik& yang antara satu dan yang lainnya saling berkaitan6 Sebab;sebab itu sebagian berasal dari umat itu sendiri 12aktor intern5& dan ada yang berasal dari luar lingkungannya 12aktor ekstern5 6. E0s01"s%9%s$& Dalam sejarah& telah lama berkembang doktrin mengenai eksklusivitas agama sendiri# $ah<a agama sayalah yang paling benar& agama lain sesat dan menyesatkan6 !andangan sema%am ini masih sangat kental& bahkan sampai saat sekarang ini& seperti termuat dalam tidak hanya dalam buku;buku polemis& tetapi juga buku ilmiah6 (umusan dari 'jith Fernando& teolog kontemporer& misalnya& 1Re(ubli"a& 9- *uni 9::: dalam "pini5 masih menarik untuk

diungkapkan6 Katanya& G>t er religions are $alse pat s, t at mislead t eir $ollo"ersF 1'gama lain adalah jalan yang sesat& dan menyesatkan pengikutnya56 Ungkapan tersebut memang sangat keras dan langsung tergambar segi keeksklusivitasnya6 Dan ia menganggap bah<a kitab su%i membenarkan hal tersebut6 !andangan eksklusi2 seperti itu menurut $udhy Muna<ar (a%hman seorang sta2 pengajar Universitas !aramadina 19:::5& memang bisa dilegitimasikan& atau tepatnya di%arikan legitimasinya le<at kitab su%i6 Tetapi itu bukan satu;satunya kemungkinan6 Sebagai %ontoh dalam tradisi katolik& sejak konsili qatikan ii 18+/?5& sudah jelaslah bah<a pandangan menjadi sangat terbuka ke arah adanya kebenaran dan keselamatan dalam agama;agama non;kristiani6 Dalam T eologi+al In,estigations seperti dikutip $udhy Muna<ar (ahman 19:::5 bah<a Karl (ahner& teolog besar yang mena2sirkan Konsili qatikan II& merumuskan teologi inklusi2isnya yang begitu terbuka& dengan mengatakan& G>t er religions are emplicit $orm o$ our o"n religionF 1'gama lain adalah bentuk;bentuk implisit dari agama kita56 Dalam pemikiran Islam& masalah ini juga terjadi se%ara ekspresi26 Balaupun dalam Islam sejak a<al sudah ada konsep Ga l al-kitabF yang memberi kedudukan kurang lebih setara pada kelompok non;Muslim& dan ini dibenarkan oleh al;7ur4an sendiri& tetapi selalu saja ada Ginterpretation a"ayF& yaitu suatu %ara pena2siran yang pada akhirnya mena2sirkan

li

sesuatu tidak sesuai lagi dengan bunyi tekstual Kitab Su%i& sehingga ayat yang inklusi2 misalnya malah diba%a se%ara eksklusi26 Dari sinilah paling tidak bisa diberikan pemahaman kepada umat tentang perlunya memahami arti pluralisme agama yang didalamnya juga menyadari adanya pluralisme teolog6 Se%ara teologis& umat manusia dijadikan 'llah dalam satu kesatuan dan kemudian berbeda;beda6 Dalam kesadaran 2milla Ibra im6 'Abra amic religions-

sesungguhnya %ermin adanya kesatuan Gummatiya F yang didasarkan kepatuhan kepada 'llah6 Namun dengan adanya sikap eksklusi2& yang %enderung menutup diri dari kenyataan yang ada& jelas sangat merugikan dan merupakan salah satu penyebab adanya kon2lik yang terjadi6 !emimpin su2i seperti *alaluddin (umi& misalnya melukiskan pandangan pluralismenya dengan menggunakan gambaran sebagai berikut# GMeskipun ada berma%am;ma%am agama& tujuannya adalah satu6 'pakah 'nda tidak tahu bah<a ada banyakjalan menuju ka4bahH oleh karena itu apabila yang anda pertimbangkan adalah jalannya maka sangat beraneka ragam dan sangat tidak terbatas jumlahnyaI tetapi apabila yang anda pertimbangkan adalah tujuannya& maka semuanya terarah hanya pada satu tujuan6F Terdapat sebuah ayat dalam al;3ur4an yang menarik untuk dikaji& yaitu surat al;$a7arah ayat /9

APQRJKKOD@H MNKKOFD@H @HIJKKL ABCD@H @EFG@ ABCD@ ?@ \KK]^_ JZDJKK[ WKKXYH NKKUV@ TEKKPD@H SJKKR AKKG@ AKKG ?EKKfgZB \KKL dH \KK]P^Y eEU dH \]Rc bFY \LN`a 6,:hNijD@))
'rtinya#

lii

GSesungguhnya orang;orang Mukmin& orang;orang Yahudi& orang;orang nasrani& dan orang;orang shabiin& siapa saja diantara mereka beriman kepada 'llah& hari kemudian& dan beramal saleh& mereka akan menerima pahala dari Tuhan& tidak ada kekha<atiran terhadap mereka& dan tiada pula mereka bersedih hatiF ?. 'l<i Shihab dalam Islam In"lusif?- menyatakan bah<a pada dasarnya ayat di atas berbi%ara tentang empat kelompokI allad.ina aamanuu 1menunjuk kepada umat Islam5& allad.iina aaduu 1umat

Yahudi5& al-nas aaraa 1umat Kristen5& dan al-s aabiiin6 !ara pakar ta2sir menyadari kesulitan mena2sirkan ayat ini& mengingat ayat;ayat lain menunjukkan hanya Islamlah yang dijanjikan keselamatannya oleh 'llah6 'l;Thabari& ahli ta2sir kenamaan abad ke sepuluh yang banyak memberikan ispirasi buat ahli;ahli ta2sir selanjutnya& berpendapat bah<a jaminan 'llah tersebut bersyaratkan tiga hal# beriman 1 man aamana5& per%aya pada hari kemudian& dan perbuatan baik6 Syarat beriman itu termasuk& beriman kepada 'llah dan Muhammad Sa<6 'tau& dengan kata lain& yang dimaksudkan dalam ayat ini ialah mereka yang telah memeluk Islam6 !endapat 'l;Thabari tersebut mendapat dukungan dari Fakhruddin 'l;(a@i& dan 'l;Kamakhsyari6?? >ain halnya dengan Muhammad 'bduh& ia berpendapat bah<a syarat pertama& yakni beriman kepada 'llah& tidak harus dibatasi dengan keimanan menurut %ara Islam6 Selanjutnya& (asyid (idha& murid 'bduh& ikut memperkuat pendapat gurunya6 Ia mengakui bah<a keimanan sejati
?. ?-

'l 3ur4an dan terjemah& Depag& 'l $a7arah 195 # /9& hal6 8+ 'l<i Shihab& Islam Iklusi$& 1$andung# Mi@an 8++,5& hal6 ,+ ?? Shihab& M6 3uraish Wa"asan O.., >p. ?it., hal6

liii

kepada 'llah dapat juga ditemukan di luar Islam yang diba<a Nabi Muhammad Sa<6 'l;Thabathabai lain pula pena2sirannya6 $aginya& 'llah tidak memandang pada agama tertentu& tapi yang penting adalah substansi dan esensi yang terkandung dalam agama itu6 Selama tiga syarat dalam ayat tersebut terpenuhi& janji Tuhan itu akan terlaksana6?/

,. S&/#%$&/ K& ! $

/' F / #%s$& 8 / F"/8 $&/# 1%s$&

Sentimen keagamaan sebagai perasaan tidak menyukai hadirnya orang yang beragama lain disekitarnya atau bahkan dalam kehidupannya merupakan sikap kekanak;kanakan dan sangat tidak 2amiler6 Sikap seperti ini pada akhirnya akan selalu menimbulkan keben%ian yang mudah sekali meledak menjadi kon2lik tatkala ter%ipta kondisi yang tidak

menyenangkannya6 =al serupa juga terjadi pada 2anatisme& sebagai sebuah perasaan %inta yang berlebihan terhadap agamanya6 Fanatisme dalam artian ke%intaan yang berlebihan terhadap agamanya pada dasarnya tidak dilarang& hanyasannya diharapkan tidak menyebabkan seseorang

meremehkan atau menyalahkan orang yang berlainan agama6 Umat beragama diharapkan dapat menempatkan arti 2anatisme se%ara benar dalam kehidupannya6 Fanatisme pada dasarnya adalah kekuatan iman yang ada di dalam ji<a& dan apabila ternyata men%uat kepermukaan dalam bentuk kekerasan sudah merupakan sikap sentimen keagamaan6 Dan itu jelas sangat merugikan kerukunan hidup beragama yang selama ini dengan susah payah berusaha dijalin6
?/

Ibid.

liv

!ada dasarnya agama adalah penganjur kedamaian& maka dengan adanya 2anatisme hendaknya tidak mengaburkan tujuan agama tersebut6 Dalam Pen+arian !anusia A"an Alla & ada dikutip sebuah pernyataan dari Dharles Daleb Dolton 1809?5& ia mengatakan# GManusia akan bergumul demi agama& menulis demi itu& bertempur demi itu& mati demi ituI berbuat apa saja ke%uali hidup demi itu6 'pabila agama yang sejati men%egah satu kejahatan& agama;agama palsu membuat dalih untuk ribuan kejahatanF6BP $erbi%ara tentang sentimen keagamaan dan 2anatisme pada dasarnya tidak akan terlepas dari rasa emosional umat beragama6 Umat beragama tidak akan senang dan tidak akan membenarkan orang lain merendahkan martabat agama yang diyakini kebenarannya6 Namun& pelampiasan emosi juga bukan merupakan solusi terbaik mengingat begitu banyak kepentingan yang dapat memba<a umat menuju kesadaran hidup damai tanpa darah dan permusuhan6 *elaslah bah<a perkembangan kehidupan agama sangat tergantung pada daya tangkap intelektual dan penghayatan para pemeluknya6 !ersoalannya& seperti yang dinyatakan '6 Malik Fadjar& 19:::5& keberagaman seperti apakah yang dibutuhkan dalam menghadapi masyarakat milenium baru iniH !ertanyaan ini agaknya memerlukan perenungan se%ara mendalam mengingat kehidupan beragama saat ini justru menghadapi persoalan pada tingkat penghayatan6 Fenomena yang terjadi saat;saat ini& tentang timbulnya sentimen keagamaan& 2anatisme buta& dan 2undamentalisme adalah persoalan pada
?,

!en%arian Manusia 'kan 'llah& >p. ?it.

lv

tingkat penghayatan tentang agama6 Memang beberapa 2uturology seperti *ohn Naisbitt dan !atri%ia 'burdene& menangkap adanya kegairahan dalam beragama yang mereka sebut dengan kebangkitan agama6 Tapi jika di%ermati lebih mendalam lagi& apa yang disebut dengan kebangkitan itu masih berada pada tataran penghayatan skriptual& simbolik& dan eksklusi2 serta sarat dengan klaim;klaim kebenaran 1trut claim56 Meskipun

mengundang perdebatan& banyak dari kalangan pengamat sosial; keagamaan yang menyebut keberagaman sema%am itu dengan

2undamentalisme6 Sebuah 2undamentalisme& apapun bentuknya& menurut Malik Fajar 19:::5 biasanya bermakna Gpe(orati$F& dan mengundang kekha<atiran dari pihak lain& tak terke%uali dalam kehidupan agama6 Setidaknya ada tiga %iri utama dalam 2undamentalisme agama ini6 Pertama& dalam memahami agama lebih mengutamakan teks6 Segala bentuk pena2siran dihindari& karena dikha<atirkan akan mereduksi absolusitas dan universalitas kebenaran agama6 Dengan pemahaman seperti ini kalangan

2undamentalisme agama dikatakan terpasang oleh teks6 Kedua& agar pemahaman yang tekstual atau skriptual itu selalu diakui otoritasnya& 2undamentalisme agama melembagakan kepemimpinan agama yang tunggal& monolitik dan otoritati26 !emimpin ini diberi hak penuh dalam menentukan hitam putihnya agama6

lvi

Ketiga, sebagai konsekuensi pertama dan kedua& klaim;klaim kebenaran menjadi sesuatu yang tak terhindarkan6 Klaim;klaim ini biasanya menyimpan Gpre(udiceF terhadap kelompok agama lain6 Nuansa 2undamentalisme belakangan ini sudah merasuki pada sebagian masyarakat6 =al ini dapat diamati dari sejumlah tindakan kekerasan yang terjadi akhir;akhir ini6 Menurut sinyalemen& tindakan kekerasan itu salah satunya dipi%u oleh praktik manipulasi simbol;simbol agama yang dilakukan oleh pihak;pihak tertentu yang bertujuan meraih kepentingan sesaat 1Syamsul 'ri2in& 9:::# iC56 *elas bah<a&

2undamentalisme agama merupakan %ontoh keberagaman parsial yang berpotensi menimbulkan persoalan;persoalan destrukti2 dalam kehidupan sosial6

3. K./8%s% P.1%#%0' S.s% 1 8 / E0./.$% $agaimanapun kondisi politik sebuah negara& situasi sosial dan ekonomi akan mempunyai andil dalam men%iptakan kon2lik yang terjadi antar agama6 Seperti dinyatakan *ohn >6 Esposito dalam Politi+al Islam: *eyond T e -reen !ena+e 1diterjemahkan dengan judul *a aya Hi.au J5 bah<a perang salib dalam masa kerajaan Utsmaniyah menunjukkan <alaupun akar teologis Kristen dan Islam sama& namun akibat kepentingan politik dan agama yang terus bersaing menghabiskan sejarah kon2rontasi dan peperangan6?0 Di Indonesia& elit politik se%ara manis dapat bermain di sela;sela sentimen keagamaan dengan meman2aatkan para pemuka agama untuk
?0

Esposito& >6 *ohn6 >p. ?it., hal6 /,6

lvii

dapat mengajak umatnya mendukung partai tertentu6 Dan ternyata memang %ukup manjur6 Namun yang terjadi akhirnya adalah terjadinya benturan antara dua kubu yang berbeda untuk membela salah satu partai politik yang diyakini juga membela agamanya6 Karena sesuai dengan propaganda bah<a partai yang bersangkutan adalah partai yang memperjuangkan hak;hak agama tertentu6 Keadaan ekonomi dalam sebuah negara akan berkaitan erat

dengan keamanan negara6 $ila ekonomi kuat& baik maka negara akan relati2 aman6 Namun jika ternyata kondisi ekonominya menyedihkan& maka di sana sini akan timbul situasi sosial yang penuh dengan gejolak6 Kejahatan dan tindakan kekerasan akan mudah timbul6 Dan akan ada pula orang;orang yang menggunakan isu agama sebagai isu untuk

membenarkan tindakan perusakan& penjarahan dan perampasan hak orang lain yang berlainan agama dengannya6 Ini adalah kondisi riil saat ini di manapun di belahan dunia ini6 Dalam sebuah Seminar Nasional tentang Kemajemukan Suku& 'gama& (as dan 'ntar olongan dalam Kehidupan $erbangsa di Era

Modern yang diadakan oleh !usat Studi Islam dan !enelitian Sosial Universitas Islam Indonesia& 8, *uni 8++,6 Drs6 Edy Suandi =amid& M6S%6& mengemukakan pendapat Billiam Suhanda bah<a sentimen berbau sara yang sering mun%ul adalah berkaitan erat dengan adanya kesenjangan ekonomi yang sangat tinggi antara penduduk pribumi dan non pribumi 1Billiam Suhanda& 8++/56 $egitulah 2enomena pluralisme agama de<asa inim& yang jauh dari harapan tuntutan ajaran agama;agama yang dianutnya6 Seperti dikatakan

lviii

seorang sejara<an& 'rnold Toynbee dalam Pen+arian !anusia A"an Alla &?+ menyatakan# GTujuan yang sebenarnya dari agama yang lebih luhur adalah untuk menyebarkan nasihat;nasihat rohani dan kebenaran yang menjadi dasarnya kepada sebanyak mungkin ji<a yang dapat di%apainya& agar setiap ji<a tersebut mampu memenuhi tujuan manusia yang sesungguhnya6 Tujuan manusia yang sesungguhnya adalah memuliakan 'llah dan memiliki Dia selama;lamanyaF6 (A( III PLURALISME AGAMA DALAM PERSPEKTIF AL QURAN

!andangan 'l 3ur4an tentang pluralisme agama6 Konsep;konsep tersebut adalah # 86 Mengakui eksistensi agama lain6 1S6 'n;Nahl # +.5 96 Memberinya hak untuk hidup berdampingan sambil menghormati pemeluk agama lain6 1S6 'l;'n4am # 8+05 .6 Menghindari kekerasan dan memelihara tempat;tempat beribadah umat beragama lain6 1S6 'l =ajj # -5 -6 Tidak memaksakan kehendak kepada penganut agama lain6 1S6 'l $a7arah # 99+5 ?6 Mengakui banyaknya jalan yang dapat ditempuh manusia dan perintah berlomba;lomba dalam kebajikan6 1S6 'l $a7arah # 8-05 /6 Islam mengakui umat manusia diatas dunia tidak mungkin semuanya sepakat dalam segala hal itu termasuk hal;hal yang menyangkut keyakinan agama6 1S6 =ud # 80;8+5

?+

!en%arian Manusia 'kan 'llah& >p. ?it., hal6 8/6

liC

'yat tersebut digunakan Nur Kholis Madjid dalam pluralisme dan dialog agama6

P1"r 1%s$& M&/"r"# A1;Q"r / 'l;3ur4an sebagai kitab su%i 1kitabun mut a ara 5 maupun sebagai

pedoman hidup 1 udan linnas5 sangat menghargai adanya pluralitas6 !luralitas oleh al;3ur4an dipandang sebagai sebuah keharusan6 'rtinya bagaimanapun juga sesuai dengan Gsunatulla F& pluralitas pasti ada dan dengan itulah manusia akan diuji oleh Tuhan untuk melihat sejauh mana kepatuhan mereka dan dapat berlomba;lomba dalam me<ujudkan kebajikan6 Di dalam al;3ur4an terdapat banyak ayat yang mengakui adanya pluralitas sebagai sesuatu yang alamiah bahkan dikehendaki oleh Tuhan itu sendiri& yaitu# 86 Surat al;Ma4idah# -0#

TvvUVWXR v LM NOvvPQRS OOdhZS YkyP TUhZ OhVW _UR MywRM MQsgOx TUm OZ x TiQVswR ^URS [\]MS YZM lQVgm wx Tghi Oj{ TUeshwx OWwj TUWyZ LM RM6
'rtinya# GUntuk tiap;tiap umat diantara kamu& kami berikan aturan dan jalan yang terang6 Sekiranya 'llah menghendaki& nis%aya kamu dijadikan;Nya satu umat 1saja5& tetapi 'llah hendak menguji kamu terhadap pemberian;Nya kepadamu& maka berlomba; lombalah berbuat kebajikan6 =anya kepada 'llah;lah kembali kamu semuanya& lalu diberitahukan;Nya kepadamu apa yang telah kamu perselisihkan6F /:

/:

'l 3ur4an dan terjemahnya& Depag& S6 'l Maidah 1.5 # -0& hal6 8/06

lC

Keterangan al;3ur4an di atas jelas merupakan pengakuan terhadap adanya pluralitas dalam agama6 Dalam Tafsir Al#!u%minin& 'bdul Badud Yusu2 mengomentari ayat tersebut bah<a memang kehendak 'llah;lah manusia dijadikan menjadi umat yang berma%am;ma%am6 Karena jika seandainya Dia kehendaki manusia akan dijadikan satu umat saja dengan diberikan;Nya satu risalah dan di ba<ah satu kenabian6 Tetapi 'llah menghendaki manusia menjadi umat yang banyak 1 umaman5 dan Dia turunkan bagi setiap umat itu satu orang (asul untuk menguji manusia& siapa yang benar;benar beriman dan siapa yang ingkar6/8 =al senada juga dikemukakan oleh Syaikh 'hmad 'l;Sha<i 'l;Maliki dalam Hasyiya Al#/Allama Al#S a'i *u@ 8 bah<a& 'llah sengaja meme%ah manusia menjadi beberapa kelompok yang berbeda untuk menguji mereka dengan adanya syari4at yang berbeda;beda 1al-syaraI al-muk tali$a 5 untuk mengetahui yang taat dan yang membangkang6/9 Dalam ayat tersebutjuga disebutkan& bah<a perbedaan tidak dapat diperdebatkan sekarang& yakni pada saat orang tidak sanggup keluar atau melepaskan diri dari apa yang diyakininya sebagai kebenaran6 'llah;lah nanti yang akan menentukan mana yang benar6 Sikap yang seharusnya diambil adalah membiarkan masing;masing orang berbuat menurut apa yang diyakininya6 96 Surat al;Nahl# +.#

NOvvba ^vvZ _`a ^URS [\]MS YZM TUVWXR LM NOP QRS lQVjWm Tghi Ojk ^VefgRS NOba ^Z c\daS6
Yusu2& 'bdul Badud& &a$sir al-#uminin, 1$eirut# Dar al;Fikr& tt5 hal6 /9 'l;Maliky&Syaikh 'hmad 'l;Sha<i& 7asyia Al-!Allama Al-S a"y !Ala &a$sir Al3alaluddin, 1Surabaya# Dar Ihya 'l;Kutub 'l;'rabiyah& tt5& hal6 90,
/9
/8

lCi

'rtinya# GDan kalau 'llah menghendaki& nis%aya Dia menjadikan kamu satu umat 1saja5& tetapi 'llah menyesatkan siapa yang dikehendaki;Nya dan memberi petunjuk kepada siapa yang dikehendaki;Nya dan sesungguhnya kamu akan ditanya tentang apa yang telah kamu kerjakan6F CI 'yat ini mempunyai substansi yang sama dengan ayat -/ surah al; Ma4idah tersebut di atas& yaitu mengemukakan kesengajaan 'llah men%iptakan perbedaan6 $ah<a Tuhan tidak menjadikan manusia sebagai umat yang satu6 Satu dalam pengertian& satu agama 1 millarun "a idatun5 sehingga tidak berselisih 2aham dan berpe%ah;pe%ah seperti diungkapkan dalam ta2sir S af'atul *ayan 0i !a%anil $ur%an karya Syaikh =asanain Muhammad Maklu2 18++-# 9,,5/.6 Surat al;$a7arah# 8-0#

OvvZ ^vvaM MyvvwRM MQsgvvOx OvvdRQZ Qvv YvvdS _vvURS NvvP _vvi vvVk vLM lM OvvWwj vLM TvvU{ vva MQQUm 8-0 #[ysRM5 6ya\5
'rtinya# GDan tiap;tiap umat ada kiblatnya 1sendiri5 yang ia menghadap kepadanya6 Maka berlomba;lombalah kamu 1dalam berbuat5 kebaikan6 Dimana saja kamu berada pasti 'llah akan mengumpulkan kamu sekalian 1pada hari kiamat56 Sesungguhnya 'llah maha kuasa atas segala sesuatu6F /? 'l;3ur4an seperti tersebut dalam ayat di atas mengakui bah<a masyarakat terdiri dari berbagai ma%am komunitas yang memiliki orientasi kehidupan sendiri;sendiri6 Manusia harus menerima kenyataan keragaman
'l 3ur4an dan terjemahnya& Depag& S6 'n Nahl 18/5 # +.& hal6 -8/ Makhlu2& Syaikh =asanain Muhammad& S a$"atul 1ayan Li #aanil Quran, 1Dairo# Darul $asya4ir& 8++-5 hal6 9,, /? 'l 3ur4an dan terjemahnya& Depag& S6 'l $a7arah 195 # 8-0& hal6 .0
//.

lCii

budaya dan memberikan toleransi kepada masing;masing komunitas dalam menjalankan ibadahnya6 Dengan keragaman dan perbedaan itu ditekankan perlunya masing;masing berlomba menuju kebaikan6 Mereka semua akan dikumpulkan oleh 'llah pada hari akhir untuk memperoleh keputusan 2inal6 Dikatakan oleh =eru Nugroho sebagaimana pernah termuat dalam Harian Kom(as edisi 8, *anuari 8++, dan Atas Nama Agama bah<a rahasia kemajemukan hanya diketahui oleh 'llah& dan tugas manusia adalah menerima& memahami dan menjalani6// -6 Surat al;=ujaraat# 8.#

O{QWvvP TiOvvhVWS vvMS yvvi ^vvZ TiOhVW OM OhRM OdaMOa TvvwVk vLM lM TiOvvmM vLM \vvhk TvvUZyiM lM MQxOvvWgR _vvOsS 6yws 18. #MyXnRM5
'rtinya# G=ai manusia& sesungguhnya kami men%iptakan kamu dari seorang laki;laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa; bangsa dan bersuku;suku supaya kamu saling kenal mengenal6 Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi 'llah ialah orang yang paling berta7<a diantara kamu6 Sesungguhnya 'llah maha mengetahui lagi maha mengenal6 /, Makna substansial surat al;=ujaraat ayat 8. adalah& bah<a umat manusia harus menerima kenyataan kemajemukan budaya6 Surah ini menegaskan bah<a 'llah men%iptakan manusia dari jenis kelamin laki;laki dan perempuan& menjadikan mereka berbangsa;bangsa dan bersuku;suku 1etnis5& dengantujuan agar mereka saling mengenal dan menghargai6 Dari kemajemukan itu yang paling mulia di sisi 'llah adalah mereka yang
//
/,

Nugroho& =eru& Atas ,ama Agama, 1$andung# !ustaka =idayah& Det6 I& 8++05 hal6 /-6 'l 3ur4an dan terjemahnya& Depag& S6 'l =ujurat 1-+5 # 8.& hal6 0-,6

lCiii

paling berta7<a kepada;Nya6 Kemajemukan dalam ayat ini menunjuk pada keanekaragaman budaya sepertiI gender& ras& suku& dan bangsa dalam rangka mendatangkan kebaikan dan kediaman di muka bumi6 S%0 < A1;Q"r / T&r4 8 < P1"r 1%s$& A! $ !erbedaan pendapat dalam segala aspek kehidupan manusia

merupakan satu 2enomena yang telah lahir dan akan berkelanjutan sepanjang sejarah kemanusiaan6 Dalam al;3ur4an sendiri banyak terdapat pengakuan tentang adanya perbedaan6 !erbedaan agama& keyakinan& budaya& dan pola ber2ikir6 'l;3ur4an sebagai kitab yang diturunkan untuk rahmat bagi semesta alam pada dasarnya sangat demokratis& sangat mengerti dan memperhatikan keadaan suatu kaum6 'l;3ur4an mengakui adanya kenyataan beragamnya agama sebagai suatu bentuk perbedaan interpretasi terhadap teks;teks Tuhan yang ada dalam kitab;kitab su%i6 Namun al;3ur4an tidak mengakui adanya pluralisme agama sebagai bentuk keyakinan yang berbeda tentang ke;Esaan Tuhan6 'rtinya bah<a al;3ur4an akan menolak mentah;mentah segala ajaran yang mengandung unsur syirik di dalamnya6 Untuk itu 'llah menegaskan#

^vvZ [yvvM vvx QS hZ _sa ^Vx Ohau rM yw gsa ^ZS 10? #lMyjWRM5 ^ayORM
'rtinya# GDan barang siapa men%ari agama selain Islam sebagai agama maka tidak akan diterima dan akhirat dia termasuk kaum yang merugiF6 CA 'dapun ta2sirnya adalah #

/0

'l 3ur4an dan terjemahnya& Depag& S6 'li Imran 1.5 # 0?& hal6 +:

lCiv

Dan barangsiapa men%ari agama selain agama Islam maka sekali;kali tidaklah akan diterima 1agama itu5 daripadanya dan dia diakhirat termasuk orang;orang yang merugi6 Namun demikian al;3ur4an yang mengakui adanya pluralisme agama sebagai sebuah 2enomena& menganjurkan umat Islam untuk dapat menjaga hubungan baik dengan umat beragama lain6 Di antara sikap al;3ur4an tersebut adalah ter%ermin sebagai berikut# 6. A5 0 / 2&r2" # 8 $ %

vw{S ZMQv Z\vdR vWs{ Td`W{ OhRM LM xu rQRS v LM lyvvhwRS Mywvvi LM TM Odwx yita \OfZS MQVS 199 #nRM5 6ak cQR LM l yha ^Z
'rtinya# GDan sekiranya 'llah tiada menolak 1keganasan5 sebagian manusia dengan sebagian yang lain& tentulah telah dirobohkan biara;biara nasrani& gereja;gereja& rumah;rumah ibadat orang yahudi dan masjid;masjid& yang di dalamnya banyak di sebut nama 'llah6 Sesungguhnya 'llah pasti menolong orang yang menolong 1agama5;Nya6 Sesungguhnya 'llah benar;benar maha kuat lagi maha perkasaF 136S6 'l;=ajj 99# -:56 C= Ta2sirnya adalah # Katakanlah hai <ahai ahli kitab marilah kepada suatu kalimat 1ketetapan5 yang tidak ada perselisihan antara kami dan bah<a tidak ada perselisihan antara kami dan kamu bah<a tidak kita sembah ke%uali 'llah dan tidak kita persekutukan Dia dengan sesuatupun dan tidak pula sebagian kita menjadikan sebagian yang lain sebagai Tuhan selain daripada 'llah jika mereka berpaling maka katakanlah kepada mereka saksikanlah bah<a kami adalah orang;orang yang menyerahkan diri kepada 'llah6 'l;3ur4an& seperti yang termaktub dalam ayat di atas jelas tidak menghendaki adanya perseteruan antar agama 1%lash56 Dengan adanya agama sebagai pedoman hidup hendaknya menjadikan seseorang sebagai
/+

'l 3ur4an dan terjemahnya& Depag& S6 'l;=ajj 1995 # -:& hlm6 ?80

lCv

sosok yang gandrung dengan kedamaian dan %inta kasih6 $ukan sebaliknya sebagai ji<a perusak& seperti 2enomena umat beragama saat ini yang gemar melakukan perusakan tempat ibadah umat beragama lain6 Mahatma andhi dalam All !en Are *rot ers: 0ife and T oug ts of !a atma -and i As Told in His 1'n &ords 18+?05 yang dialihbahasakan dalam Semua #anusia 1ersaduara menyatakan# 23ika kita percaya &u an, tidak anya dengan kepandaian kita, tetapi dengan seluru diri kita maka kita akan mencintai seluru umat manusia tanpa membedakan ras atau kelas, bangsa atau pun agama, kita akan beker(a untuk kesatuan umat manusia. Semua kegiatan saya bersumber pada cinta kasi saya yang kekal kepada umat manusia. Saya tidak mengenal perbedaan antara kaum keluarga dan orang luar, orang sebangsa dengan orang asing, berkulit puti atau ber"arna, orang indu atau orang india beragama lain, orang muslim, parsi, Kristen, atau ya udi. Saya dapat mengatakan ba "a (i"a sa(a tidak mampu membuat perbedaan-perbedaan semacam itu. #elalui suatu proses pan(ang melakukan disiplin keagamaan, saya tela ber enti membenci siapapun (uga selama lebi dari empat pulu ta un ini66 1terdapat dalam kata pengantar& hal# Cv5,: Sungguh merupakan ji<a yang sangat memukau dan dapat dikatakan sebagai manusia yang GQuraniyF sebab pemahamannya terhadap makna hidup beserta nilai;nilai kasih sayang dan perdamaian yang ada di dalamnya begitu tinggi6 *ika perbedaan jalan itu merupakan Gsunatulla F& seharusnya perbedaan itu tidak menghalangi orang dalam kelompok tertentu menyampaikan GkebenaranF kepada kelompok lain6 Terutama hal;hal yang merupakan isu bersama6 Dalam al;3ur4an surah 'li Imran ayat /-& dilukiskan dengan indahnya tentang ajakan untuk menuju perdamaian yang nyata dengan#

,:

andhi& Mahatma& Semua #anusia 1ersaudara, 1*akarta# ramedia& 8++05 hal6 8?

lCvi

\vvsWm rM TUhw{S Ohhw{ NMQ YjVi RM MQVWm OgURM _M Oa _ ^vvZ O{O{M O`W{ Oh`W{ tga rS OewP { ybm rS LM rM #lMyvvjWRM56lQjVvvfZ OvvO{ MS\dvvPM MQRQx MQRQm lx LM lSu 1/'rtinya# GKatakanlah& hai ahli kitab& Marilah kita mengambil prinsip dasar untuk kita# bah<a kita tidak menyembah selain 'llah& tidak mempersekutukan Dia dengan sesuatu pun dan tidak pula sebagian kita menjadikan sebagian lain Tuhan selain 'llah6 *ika mereka berpaling& maka katakanlah6 saksikanlah& bah<a kami adalah orang;orang yang menyerahkan diri kepada 'llah6F ,8 ,. L r /! / 8 /3 "/s"r < 0s /

'l;3ur4an tidak pernah membenarkan adanya paksaan dalam memeluk suatu agama karena itu berkaitan erat dengan hak;hak manusia yang perlu mendapatkan penghargaan setelah disampaikan pesan;pesan 1message5 al;3ur4an yang sesungguhnya6 'yat al;3ur4an& surah al; $a7arah ayat 9?/ menyebutkan#

yvvUa ^vvjx vvzRM ^vvZ \vvPyRM ^wsvvm \vv ^a\vvRM vvx MyvviM r ~QvvRM [SyWROvv{ |vvfjgM \vvx LOvv{ ^ZvvaS QOvvRO{ 19?/ #[ysRM5 6TwVk wj LMS OdR Or
'rtinya# GTidak ada paksaan untuk 1memasuki5 agama 1Islam5I sesungguhnya telah jelas jalan yang benar dari pada jalan yang sesat6 Karena itu barang siapa yang ingkar kepada Thaghut dan beriman kepada 'llah& maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada buhul tali yang amat kuat yang tidak akan putus6 Dan 'llah maha mendengar lagi maha mengetahui6F ,9

,8 ,9

'l 3ur4an dan terjemahnya& Depag& S6 'li Imron 1.5 # /-& hal6 0/ 'l 3ur4an dan terjemahnya& Depag& S6 'l $a7arah 195 # 9?/& hal6 /.6

lCvii

Ketiadaan adanya paksaan dalam beragama ini menurut Syaikh Na<a<i seperti terdapat dalam Tafsir !ara 0abid jilid 8& karena pada dasarnya seseorang sudah diberi potensi untuk membedakan barang yang ha7 dan bathil& keimanan dan keku2uran& petunjuk dan kesesatan 1melalui banyaknyapetunjuk;petunjuk yang telah ada 1al-dalaail5 melalui ayat; ayat Qouliya maupun kauniya 56,. 'l;3ur4an hanya membenarkan adanya peringatan

1mengingatkan5& dalam surat al; hasyiah dinyatakan#

RQv vm ^vvZ rM ywvvj{ TvvdwVk vvfR yitv vZ M OjM yitx 6ysirM MtWRM LM {tWwx 6yiS
'rtinya# G maka berilah peringatan& karena sesungguhnya kamu hanyalah orang yang memberi peringatan6 Kamu bukanlah orang yang berkuasa atas mereka& tetapi orang yang berpaling dan ka2ir6 Maka 'llah akan menga@abnya dengan yang besarF6 ,Setelah peringatan;peringatan itu disampaikan dan ternyata tidak mau juga merambah jalan yang menuju kebenaran& maka keyakinan dan ritual;ritual yang mereka jalani menjadi urusan masing;masing dan tidak boleh ada perasaan permusuhan karena tertolaknya ajakan 1surat al; Kaa2irun56 Keinginan untuk memba<a orang lain mengikuti jalan kebenaran adalah sah menurut al;3ur4an& namun keputusan untuk ikut atau tidak diserahkan sepenuhnya kepada orang yang bersangkutan& bukan orang yang menginginkan6

,. ,-

&a$sir #ara Labid& *ilid I& 096 'l 3ur4an dan terjemahnya& Depag& S6 'l haasyiyah 1005 # 98;9.& hal6 8:??

lCviii

Dalam sejarah se%ara nyata dipaparkan bagaimana pribadi seorang yang menjadi suri tauladan bagi umatnya& Muhammad utusan 'llah tidak pernah melakukan pemaksaan6 Karena disitulah letak ujian bagi seseorang6 Terdapat dalam surat al;Kah2#

a\vvnRM Mtvvd{ MQvvhZa TvvR lM TO~M Vk |f O{ |VWVx ^f]M TdaM TQVshR OdR Yha} rM Vk OZ OhVW OM 6OM 6jk 1,;/ #dURM5
'rtinya# GMaka barangkali kamu akan membunuh dirimu karena bersedih hati sesudah mereka berpaling& sekiranya mereka tidak per%aya kepada %erita al;3ur4an ini6 Sesungguhnya kami telah menjadikan apa yang ada di perhiasan baginya& agar kami menguji mereka& siapakah di antara mereka yang terbaik perbuatannyaF6 ,? 3. K./s&< U04"> 4 Is1 $%33 4 Ukhu<ah sering diartikan sebagai sebuah bentuk atau hubungan persaudaraan antara seseorang dengan orang lainnya6 Yang paling besar gaungnya adalah tentang uk u"a islamiya 6 0k u"a yang biasa

diartikan sebagai GpersaudaraanF& menurut M6 3uraish Shihab dalam &a'asan Al#$ur%an& terambil dari akar kata yang pada mulanya berarti GmemperhatikanF6 Maka asal ini memberi kesan bah<a persaudaraan mengharuskan adanya perhatian semua pihak yang merasa bersaudara6,/ Dalam &a'asan Al#$ur%an konsep tentang Guk u"a islamiya F dibahas se%ara panjang lebar oleh M6 3uraish Shihab6 Menurutnya& istilah
,?

,/

'l 3ur4an dan terjemahnya& Depag& S6 'l Kah2i 1805 # /;,& hal6 --.;--Shihab& M6 3uraish& Wa"asan 6 & hal6 -0/6

lCiC

Guk u"a

islamiya F ini perlu didudukkan maknanya& agar bahasan

tentang Guk u"a F tidak mengalami keran%uan6 Untuk itu terlebih dahulu perlu dilakukan tinjauan kebahasaan untuk menetapkan kedudukan katan GIslamiya F dalam istilah di atas6 Selama ini ada kesan bah<a istilah tersebut bermakna Gpersaudaraan yang dijalin oleh sesama muslimF& atau dengan kata lain& Gpersaudaraan antar sesama muslimF& sehingga dengan demikian& kata GIslamiya F dijadikan pelaku uk u"a itu6 !emahaman ini kurang tepat6 Kata Gislamiya F yang dirangkaikan dengan kata uk u"a lebih tepat dipahami sebagai Gad(ekti$aF& sehingga Guk u"a islamiya F berarti Gpersaudaraan yang bersi2at islami atau yang diajarkan oleh IslamF6 18++/# -0/;-0,56 !aling tidak& ada dua alasan untuk mendukung pendapat ini6 Pertama& al;3ur4an dan sepertiI al;=adits saudara

memperkenalkan

berma%am;ma%am

persaudaraan

kandung 13S 'l;Nisa -# 9.5& saudara dalam arti sebangsa 13S al;'4ra2 ,# /?5& saudara semasyarakat& <alaupum berselisih 2aham 13S Shaad .0# 9.5& persaudaraan seagama 13S 'l;=ujurat -+s# 8:5& dan saudara yang dijalin oleh ikatan keluarga 13S Thaha 9:# 9+;.:56 Kedua& karena alasan kebahasaan6 Di dalam bahasa 'rab& kata si2at selalu harus disesuaikan dengan yang disi2atinya6 *ika yang disi2ati berbentuk inde2inti2 maupun 2eminin& kata si2atnya pun harus demikian6 Ini terlihat jelas pada saat kita berkata 0k u"a Islamiya F6 Islamiya dan Al-0k u"a Al-

lCC

$erkaitan dengan uk u"a islamiya & 'l;3ur4an memperkenalkan paling tidak empat ma%am persaudaraan# 86 0k u"a di al-!ubudiyya & yaitu bah<a seluruh makhluk adalah

bersaudara dalam arti memiliki kesamaan6

TZM rM w]OhX{ ywa y rS rM x Y{ u ^Z OZS Tvvd{ vvRM Tvv~ NvvP ^vvZ OvvgURM vvx Ovvhyx OvvZ TUROZM 6lSybna
'rtinya# 2+an tiadala binatang-binatang yang ada di bumi dan burungburung yang terbang dengan kedua sayapnya, melainkan umat-umat '(uga- seperti kamu. &iadala kami alpakan sesuatupun di dalam alKitab, kemudian kepada tu anla mereka di impunkanF6 13S /# .05 ,, !ersamaan ini& antara lain& dalam %iptaan dan ketundukan kepada 'llah 1'l; $a7arah 9# 9056 96 0k u"a $i al-insaniya & dalam arti keseluruhan umat manusia adalah bersaudara& karena mereka bersumber dari ayah dan ibu yang satu6 'yat al;=ujurat 89 menjelaskan tentang hal ini6rasul sa<6 *uga menekankannya dalam sabda beliau# GKuunuu !ibadalla ik "anaa al-!ibad kullu umik "atF6 .6 0k u"a $i al-"at aniya "a al-nasab6 !ersaudaraan dalam

keturunan dan kebangsaan seperti yang disyaratkan oleh ayat "a ila !ad ak a um ud& dan lain;lain6 -6 0k u"a $i din al-Islam6 !ersaudaraan antar sesama muslim& seperti bunyi surah al;'h@ab ?6 demikian juga dalam sabda (asulullah sa<6#

,,

'l 3ur4an dan terjemahnya& Depag& S6 'l 'n4am 1/5 # .0& hal6 8+9

lCCi

GKalian adala

sa abat-sa abatku, saudara-saudara kita adala

yang datang sesuda 8"a$at:-ku66 >ebih lanjut M6 3uraish Shihab dalam !embumi"an Al#$ur%an 18++?# .?+5 menyatakan bah<a 2aktor penunjang lahirnya persaudaraan dalam arti luas ataupun sempit adalah persamaan6 Semakin banyak persamaan semakin kokoh pula persaudaraan6 !ersaudaraan dalam rasa dan %ita merupakan 2aktor yang sangat dominan yang mendahului lahirnya persaudaraan hakiki dan yang pada akhirnya menjadikan seorang saudara merasakan derita saudaranya6 Sebagai %ontoh adalah mengulurkan tangan bantuan kepada saudaranya sebelum diminta serta memperlakukannya bukan atas dasar take and giDe tetapi justru G#engutamakan orang lain "alau dirinya sendiri kekuranganF6136S6 ?+# +5,0 Dari 2enomena yang dipaparkan di atas paling tidak sudah begitu men%ukupi sebagai bukti bah<a al;7ur4an benar;benar menghargai adanya pluralitas& pluralisme agama khususnya& sesuai pembahasan kali ini6 Itu menunjukkan betapa al;3ur4an berisi penuh ajaran;ajaran kasih dan sayang6 Tidak seperti yang dituduhkan para orientalis sementara ini6

*%4 8 8 / R&1&k /s%/3 D&/! / K./s&< P1"r 1%s$& K& ! $ M6 Dar<an (aharjo 18++/5 dalam

/ Al#$ur%an

Ensi"lo(edi

menyebutkan& jihad sebagai sebuah konsep penting dalam al;3ur4an berkaitan dengan hakikat sosial keberagaman Islam6 Karena pemakaiannya de<asa ini biasa dikaitkan dengan peristi<a kerusuhan sosial& istilah jihad kini

,0

Shihab& M6 3uraish& #embumikan Al-Quran& 1$andung# Mi@an& Det6 JI& 8++?5 hal6 .?+

lCCii

mengandung unsur Gpe(orati$F6 Istilah itu sudah tereduksi& bahkan terdegradasi maknanya6 Memang tidak dapat dipungkiri bah<a dalam al;3ur4an mengandung begitu banyak ayat;ayat yang menganjurkan perang dan bersikap bermusuhan dengan kaum ataupun golongan lain6 Misalnya& ayat 89: yang terdapat dalam surah al;$a7arah#

lM _vv TvvdgVZ vvsgm gvv] cyhRM rS uQdwRM |hk ym ^RS ^vvZ Nvv ctvvRM \W{ TNMQM WsmM ^eRS c\dRM Q LM c\ 19. #[ysRM5 6yw rS RS ^Z LM ^Z |R OZ TVWRM
'rtinya# G"rang;orang Yahudi dan nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka6 Katakanlah# GSesungguhnya petunjuk 'llah itulah petunjuk 1yang benar56 Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu& maka 'llah tidak lagi menjadi pelindung dan penolongbagimuF6 ,+ Kemudian ayat yang menyatakan bah<a kaum muslimin seharusnya memerangi orang;orang yang tidak beriman dan ahli kitab#

OvvZ lQvvZyna rS yvvM QwRO{ rS LO{ lQhZa r ^atRM MQVmO OvvgURM MQvvmSM ^atvvRM ^vvZ vvnRM lQha\vva rS RQvvS LM y] 6lSyO TS \a ^k YaXRM MQma g]
'rtinya# G!erangilah orang;orang yang tidak beriman kepada 'llah dan tidak pula kepada hari kemudian dan mereka yang tidak mengharamkan apa yang telah diharamkan oleh 'llah dan (asul;Nya dan tidak beragama dengan agama yang benar& yaitu orang;orang yang diberi kitab& ji@yah dengan patuh sedang mereka dalam keadaan tundukF6 13S6 't;Taubah +# 9+5 0:

,+ 0:

'l 3ur4an dan terjemahnya& Depag& S6 'l $a7arah 195 # 89:& hal6 .9 'l 3ur4an dan terjemahnya& Depag& S6 't Taubah 1+5 # 9+& hal6 909

lCCiii

'yat;ayat ini barangkali yang membentuk karakter yang keras kepada pemeluk yang berbeda;beda disamping ayat GAsyiddaa !ala al-ku$$aarF6 1QS. Al-Isra56 'l;3ur4an memang mengandung ayat;ayat yang se%ara sekilas memberikan pemahaman yang bertentangan dan banyak orang yang mengambil bagian;bagian yang sesuai dengan kepentingan atau %ara pandang mereka6 Menurut Ma%hasin 18+++5 dalam Pergulatan Pesantren dan Demo"rasi& bah<a mereka akan mentak<ilkan atau tidak mau memba%a ayat; ayat lain yang tidak sesuai menurut mereka6 Tidak heran jika Islam oleh sementara orang;orang barat dipandang sebagai kaum;kaum teroris yang keji6 Islam dengan konsep jihadnya dipandang sebagai umat yang menyukai kekerasan6 *elasnya& bah<a masih banyak orang yang belum paham dengan substansi jihad itu sendiri& bahkan orang;orang Islam sekalipun608 *ihad menurut tuntunan al;3ur4an adalah alternati2 terakhir dan satu; satunya jalan yang ditempuh& tidak ada jalan lainnya6 Dasarnya adalah pesan (asulullah sa<6 Ketika kembali dari perang badar& perang besar antara kaum muslimim mela<an kaum ku22ar yang berlipat;lipat jumlahnya& nabi Muhammad sa<6 $ersabda#

Qvv ysvvirM uOvvdXRM ysvvirM uOdXRM RM yzrM uOdXRM ^Z OhW 6hRM uOdXRM
'rtinya GKetika telah kembali dari jihad yang ke%il menuju jihad yang besar 1jihad el; akbar5 yaitu jihad mela<an ha<a na2suF6 1'l;=adits5

08

Ma%hasin& Pergulatan Pesantren dan +emokrasi, 8+++6

lCCiv

'rtinya& jihad dengan senjata itu bukan hal yang utama& melainkan yang lebih utama adalah jihad mela<an ha<a na2su sendiri sebagai sumber kerusakan6 Mar%el '6 $oisard dalam Humanisme Dalam Islam yang berjudul asli 0% umanisme De 0%islam& menyatakan bah<asanya doktrin Islam telah membentuk suatu hirarki tentang nilai;nilai6 *ihad yang paling tinggi adalah jihad yang dilakukan terhadap Gha<a na2sunyaF sebagaimana dikatakan oleh hadits nabi6 Usaha pribadi ini dianggap Gperang su%i yang terbesarF6 Dengan begitu maka perang su%i dengan senjata menjadi nomor dua se%ara relati2& dan hanya merupakan mani2estasi yang paling konkret dari jihad609 *ihad dalam Islam adalah jalan satu;satunya yang bisa dilakukan sebagai upaya membela diri6 Sedangkan diantara sebab;sebab yang membolehkan perang adalah untuk mempertahankan masyarakat& dan melindungi orang yang dianiaya pada umumnya6 =al tersebut senada dengan $oisard bah<a dalam bidang Gperang su%iF dengan senjata& kaum muslimim berke<ajiban untuk melakukannya dalam bentuk mempertahankan diri dari serangan;serangan6 Yang dilukiskan oleh doktrin yuridis Islam dalam enam tipe# jihad terhadap musuh;musuh Tuhan& jihad untuk menjaga tapal batas 1ribat5& jihad terhadap orang;orang murtad dan orang;orang yang memisahkan diri 1baghi5& terhadap gerombolan;gerombolan yang menga%au keamanan dan terhadap kaum menoteis yang menolak membayar G(i.ya F60. Sikap al;3ur4an terhadap agresi sangat jelas6 Ke%enderungan alamiah untuk melakukan kekerasan& kehausan untuk dominasi& keinginan untuk
09
0.

$oisard& Mar%el '6 7umanisme +alam Islam, 1*akarta# $ulan $intang& 8+0:5& hal6 9?+ Ibid& hal6 9?+6

lCCv

membalas dendan& keuntungan material& kemauan untuk merampas hk orang lain& adalah sebab;sebab jahat dan @alim6 Dengan ringkas& agresi adalah terlarang6 $agi literatur Islam& perang;perang yang dilakukan nabi Muhammad sa<6 Menunjukkan si2at;si2at khusus perang Islam& yaitu adil dalam moti2nya& de2ensive dalam permulaannya& tinggi dalam %ara pelaksanaannya& damai dalam tujuan akhirnya& dan berperikemanusiaan dalam memperlakukan mereka yang dikalahkan6 Menurut 'l<i Shihab& seperti yang terdapat dalam Islam In"lusif bah<a tuduhan yang sering dilontarkan oleh sebagian kaum orientalis bah<a Islam adalah Gagama pedangF& yang menganjurkan aksi;aksi radikal pada umumnya& mendasarkan argumentasinya dalam dua hal6 Pertama adalah dalam interaksinya dengan kekuatan eksternal 1non;Islam5& Islam telah berhasil menyebarkan sayapnya dan menan%apkan kakinya melalui ekspansi militer jauh dari titik geogra2is kelahirannya6 $ukti sejarah menunjukkan ekspansi teritorial Islam yang tak terbendung pada masa 2ormati2nya sampai ke daratan eropa di barat dan benua india di timur60Kedua& hubungan internal umat Islam yang berlangsung antara kelompok oposisi dengan penguasa sejak pembunuhan khali2ah utsman r6a6 sampai sekarang selalu di<arnai oleh kekerasan6 Dorak kekerasan ini bagi sebagian orientalis adalah konsekuensi logis penekanan konsep jihad dalam kehidupan politik Islam6 'sumsi sebagian orientalis tentang kaitan Islam dengan radikalisme adalah akibat persepsi keliru tentang arti dan 2ungsi jihad dalam Islam6 'dalah
0-

Shihab& 'l<i& >p. ?it., hal6 90.

lCCvi

tidak benar asumsi yang menyatakan bah<a jihad identik dengan aksi mengangkat senjata6 *ihad dalam pengertian etimologis adalah usaha sungguh;sungguh yang tidak mengenal lelah6 Karena itu dapat dikatakan bah<a jihad dengan mengangkat senjata adalah jihad dalam pengertian yang sempit6 Dalam al;3ur4an dikenal dua ketegori untuk jihadI pertama, (i ad $i sabililla & dimaksudkan sebagai usaha sungguh;sungguh dalam menempuh jalan 'llah& termasuk di dalamnya pengorbanan harta dan nya<a 1kon2rontasi56 Kedua, (i ad $illa adalah usaha untuk memperdalam aspek spiritual sehingga terjalin hubungan erat antara seseorang dengan 'llah6 Usaha sungguh;sungguh ini diekspresikan melalui penundukan tendensi negati2 yang bersarang di ji<a tiap manusia& dan penyu%ian ji<a sebagai titik orientasi seluruh kegiatan6 Untuk memperjelas substansi jihad tidak diidentikkan dengan aksi mengangkat senjata& al;3ur4an membedakan antara konsep %ital 1interaksi bersenjata5 dengan konsep jihad6 *ihad jelasnya menunjuk kepada suatu konsep yang komprehensi2& di mana salah satu sisinya adalah berjuang di jalan 'llah melalui penggunaan senjata6 *ihad dalam pengertian yang sempit 1mengangkat senjata5 inilah agaknya yang banyak dipegangi oleh para orientalis dan sebagian umat Islam sehingga tidak heran dapat menimbulkan antagonisme diantara mereka6 Kasus seperti yang terjadi di ambon tentang adanya laskar jihad banyak menimbulkan pro dan kontra bahkan di kalangan umat Islam sendiri6 us Dur

sebagai kepala negara tidak menyetujui dikirimkannya laskar jihad dari ja<a

lCCvii

karena urusan itu biar mereka sendiri yang menyelesaikan& lagi pula akan meman%ing datangnya laskar salib dari daerah lain seperti NTT dan !apua6 Namun ustad@ *a42ar memandang bah<a jihad ini <ajib adanya bagi umat Islam& dan jihad disini adalah jihad kemanusiaan& artinya tidak harus turun ke medan laga untuk bertahan6 Dengan adanya jihad dalam pengertian yang sebenarnya tidak akan menghambat proses pembumian kesadaran pluralisme agama pada umat;umat beragama6 Untuk itulah mengapa perlu dijelaskan tentang konsep jihad yang sebenarnya menurut %ara pandang Islam yang berlandaskan kepada al;3ur4an dan al;=adits6 (A( ) KESIMPULAN

Dari uraian tentang konsep al;3ur4an tentang pluralisme agama dan urgensi implementasinya dalam pendidikan Islam dalam bab;bab terdahulu& dapat diambil kesimpulan dan saran sebagai berikut# K&s%$<"1 / !luralisme sangatlah dihargai oleh 'l 3ur4an masyarakat terdiri dari berbagai ma%am komunitas yang beragam dan berbeda6 Dengan keragaman dan perbedaan tersebut ditekankan perlunya masing;masing berlomba pada kebajikan6 'l 3ur4an bersi2at sangat demokratis terhadap pluralisme agama sebagai sebuah 2enomena dan tidak menghendaki adanya perseteruan antar agam 1%lash56 Konsep 'l 3ur4an tentang pluralisme agama yang sudah tertera dalam pendidikan Islam baik berupa kurikulum& metode pengajaran&

lCCviii

penyampaian mata pelajaran sejak dari TK sampai !erguruan Tinggi untuk men%apai %ita;%ita yang diinginkan6

S r / Umat Islam hendaknya menjadi umat yang inklusi2& membuka lebar; lebar <a%ana ber2ikir untuk memahami perbedaan dan substansi ajaran Islam se%ara benar tidak bersikap 2anatisme buta6 !ujian Tuhan kepada umat Islam sebagai Gk oira umma F hendaknya dapat dibuktikan dan bukan merupakan kebanggaan yang melenakan belaka6 Tugas para pendidik muslim 1termasuk kyai maupun ulama di dalamnya5 untuk memberikan pemahaman yang baik tentang kandungan al; 3ur4an yang menyangkut masalah pluralisme agama& jihad dan hubungannya dengan orang yang berlainan agama6 !enanaman tentang humanisme Islam sangat penting disamping penanaman dasar;dasar ibadah dan keimanan6

D'FT'( !UST'K'

'bdullah& M6 'min& Studi Agama: Normatif atau Historisitas 2 , Yogyakarta# !ustaka !elajar& 8++/6 Al#$ur3an dan Ter.ema . Depag& 8+0, 'l;=usniy& Fat u Al#Ra man, Surabaya# Maktabah Dahlan& tt6 'n;Na<a<y& Yahya lbn Syari2& Riyad us S ali in, Surabaya# '8;=idayah6 tt6 'l;Maliky& Syaikh 'hmad 'l;Sha<y& Hasyia Al# 3Allama Al#S a'y 3Ala Tafsir AI# )alalain' Surabaya# Dar Ihya4 'l;Kutub 'l;'rabiyah& tt6

lCCiC

'l;Suyuti& *alaluddin dan *alaluddin '8;Mahalli& Tafsir Al#$ur3anul Ad4im, $eirut# Dar 'l; Fikr& tt6 & *alaluddin 'bdul (ahman& Al#)ami%u Al#S agir& Semarang# lhya4il Kutubil 'rabiyah& tt6 'min& 'hmad& Fa.r Al# Islam, $eirut# Dar 'l;Fikr& %et6 II& 8+,?6 '8;Syahrastani& Muhammad 'bdul Karim& Al#!ilal &a Al#Ni al, $eirut# Dar '8;Fikr; tt6 'li& 'tabik dan 'hmad Kuhdi Muhdlor& Al# /As riy Kamus Kontem(orer Arab# Indonesia, Yogyakarta# Yayasan 'li Maksum& 8++/6 'l; a@@ali& Muhammad& Islam Arab dan 5a udi 6ionisme, *akarta# Indonesia& 8+,:6 halia&

'ri2in& Syamsul& !eramba )alan *aru Dalam *eragama, Yogyakarta# ITT'3' !ers dan UMM& %et6 I& 9::: 'rkoun& Muhammad dan >ouis ardet& Islam Kemarin dan Hari Eso"& $andung# !ustaka& 8++,6 'sy4arie& Musa& Filsa.at Islam tentang Kebudayaan, Yogyakarta# >ESFI& %et6 8& 8+++6 '@ra6 '@yumardi& Pendidi"an Islam: Tradisi !odernisasi !enu.u !elinium *aru, *akarta# >ogos& %et6 I& 8+++6 $aalbaki& (ohi& 'l# !a'rid $omus Araby In.li4#!odern Arabi+#Englis Di+tionary& $eirut# Dar 'l;Ilmi >il Malayin& Tenth Edition 8++, $oisard& Mar%el '& Humanisme dalam Islam& *akarta# $u8an $intang& %et6 8& 8+0:6 Editor # 'nshari Thayib6 dkk& HA! dan Pluralisme Agama& *akarta # !SSK& %et6 8& 8++, Editor # 'ndito& Atas Nama Agama, $andung# !ustaka =idayah& %et6 I& 8++0 Editor # M6 Nasir Tamara dan Elsa !eldi Taher& Agama dan Dialog Antar Peradaban, *akarta# !aramadina& %et6 I& 8++/

Editor # Bidodo Utsman dkk& !embong"ar !itos !asyara"at !adani& Yogyakarta# !ustaka !elajar& %et6 I& 9:::6

lCCC

Editor # Musa 'syarie dkk& 'gama& Kebuda,aan dan Pembangunan !enyongsong Era Industrialisasi, Yogyakarta# I'IN Sunan Kaiijaga !ress& 8+006 Esposito I6& *ohn& *a aya Hi.au , Yogyakarta# !ustaka !elajar& %et6 I& 8++,6 Fadjar& 'bdullah& Peradaban dan Pendidi"an Islam, *akarta# (aja<ali !ers& %et6 I 8++8 Fromm& Eri%h& A"ar Ke"erasan: Analisis Sosio# Psi"ologis atas &ata" !anusia& Yogyakarta# !ustaka !elajar # %et6 I& 9:::6 andhi& Mahatma& Semua !anusia *ersaudara, 3akarta4 ramedia6 8++0 =idayat& Komarudin& !ema ami *a asa Agama Hermeeneuti"8,*akarta# !aramadina& 8++/ 7Sebua Ka.ian

Imarah& Mushta2a Muhammad& )a'a ir Al# *u" ari, Surabaya# 'l;=idayah& 8.,8=6 Khatib& (amayulis Tuangku& Ilmu Pendidi"an Islam, *akarta# Kalam Mulia& %et6I& 8++-6 Krishna& 'nand& Islam Esoteris: Kemuliaan dan Keinda an, *akarta# 9:::6 ramedia&

Madjid& Nur%holish& Islam Agama Kemanusiaan: !embangun Tradisi dan 9isi *aru Islam Indonesia, *akarta # !aramadina& %et6 I& 8++? & !asyara"at Religius& *akarta# !aramadina& *akarta& %et6 I& 8++, Marsen& Martin =& 1:ford 0earner3s Po+"et Di+tionary, "C2ord University& Se%ond Edition 8++8 Makhlu2& =asanain Muhammad& S of'atul *ayan 0i !a%anil $ur%an, Dairo# Darul $asya4ir& 8++!u"oddima ; )urnal Studi Islam dan lnformasi PTAIS No6 /6 8++06 Na<a<i& =adari& Pendidi"an Islam, Surabaya# 'l;Ikhlas& %et6 I& 8++. Nottingham& Eli@abet K& Agama dan !asyara"at: Suatu Pengantar Sosiologi Agama, *akarta# (aja ra2indo !ersada& %et6 qI& 8++/6 "2m& Ni%o Syukur Dister& Pengalaman dan !oti,asi *eragama, Yogyakarta# Kanisius& 8+00

lCCCi

Pen+arian !anusia A"an Alla , Bat%h To<er $ible 'nd Tra%t So%iety o2 Ne< York& IND6 International $ible Students 'sso%iation6 $rooklyn6 Ne< York6 U6S6'& 8++:6 (ahardjo& M6 Da<am& Ensi"lo(edi Al# $ur3an. *akarta# !aramadina& %et6 I& 8++/6 (ahman& Fa@lur& Tema Po"o" Al# $ur3an, $andung# !ustaka& %et6 II& 8++? Shihah& M6 Qurais , !embumi"an Al#$ur%an& $andung# Mi@anI %et6 JI 8++?6 <<<<<<; &a'asan Al#$ur3an& $andung # Mi@an& Det6 III& 8++/6 Sudja4ie6 'hmad& Pemi"iran Pendidi"an Prof= Dr= Hasan 0anggulung dalam Pemi"iran Pendidi"an lslam, Yogyakarta# !ustaka !elajar& 8+++ Sya2iie& Imam& Konse( Ilmu Pengeta uan dalam Al#$ur3an& Yogyakarta# UII !ers& 8+++ Tanja qi%tor6 I& Plurafisme Agama Dan Problemati"a Sosial, *akarta# DIDES 8++06 Thouless6 (obert =, Pengantar Psi"ologi Agama, *akarta# (aja !ersada& %et6 I& 8++? ra2indo

Tatsir& 'hmad& I1$" Pendidi"an Islam dalam Pers(e"tif Islam, $andung# (osda karya& 8++9 Thaha6 =M6 Dhahib& Ka(ita Sele"ta Pendidi"an Islam, Yogyakarta# !ustaka !elajar& 8++/ qeeger& K6*6& Realitas Sosial: Refle"si Filsafat Sosial atas Hubungan Indi,idu !asyara"at dalam >a"ra'ala Se.ara Sosiologi& *akarta# ramedia !ustaka Utama& 8++. Yusu2& 'bdul Baduud& &a$sir AJ-#uQminim, $eirut# Dar aI;Fikr& tt6

lCCCii