Anda di halaman 1dari 85

MODUL TATALAKSANA

STANDAR PNEUMONIA
KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA
DIREKTORAT JENDERAL PENGENDALIAN PENYAKIT DAN
PENYEHATAN LINGKUNGAN
2012
616.241
Ind
m
Katalog dalam terbitan. kementerian Kesehatan RI
616.241
Ind Indonesia. Kementerian Kesehatan. Direktorat
m Jenderal Pengendalian Penyakit dan
Penyehatan Lingkungan.
Modul tatalaksana standar pneumonia,--
Jakarta : Kementerian Kesehatan RI, 2010.
ISBN : 978-602-235-066-8
1. Judul I. PNEUMONIAL
II. INFANT III. CHILD
IV. RESPIRATORY TRACT INFECTIONS
KATA PENGANTAR
MODUL TATALAKSANA STANDAR PNEUMONIA
i
KATA PENGANTAR
Puji syukur kita panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa karena berkat Rahmat dan
HidayahNya maka Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita ini dapat direvisi sesuai dengan
perkembangan situasi.
Pneumonia merupakan penyakit paling serius dan paling membahayakan jiwa anak-
anak dibandingkan dengan infeksi saluran pernapasan lainnya terutama pada bayi dan
anak berusia di bawah lima tahun. Dari tahun ke tahun Pneumonia selalu menduduki
peringkat atas dalam hal penyebab kematian bayi dan anak Balita Indonesia. Strategi dalam
penanggulangan pneumonia adalah penemuan dini dan tatalaksana anak batuk dan atau
kesukaran bernapas yang tepat.
Sejak tahun 1990 Departemen Kesehatan telah mengadaptasi, menggunakan dan menyebar-
luaskan pedoman tatalaksana pneumonia Balita yang bertujuan untuk menurunkan angka
kematian Balita karena pneumonia. Dengan adanya pedoman ini diharapkan cakupan
penemuan dini dan tatalaksana pneumonia Balita akan lebih dapat mencapai sasarannya.
Dengan adanya perkembangan situasi utamanya dalam hal pemberian pengobatan,
pedoman telah mengalami beberapa kali revisi dan ini merupakan revisi ketiga. Pedoman
ini diharapkan dapat menjadi acuan untuk tenaga kesehatan baik untuk dokter maupun
untuk bidan, perawat dalam melaksanakan tatalaksana pneumonia pada Balita di pelayanan
kesehatan dasar.
Semoga pedoman ini bermanfaat bagi upaya peningkatan kesehatan masyarakat kita.
Jakarta, April 2010
DIREKTUR JENDERAL
PENGENDALIAN PENYAKIT DAN
PENYEHATAN LINGKUNGAN


Prof. Dr. Tjandra Yoga Aditama
NIP. 1955090301980121001
KATA PENGANTAR
MODUL TATALAKSANA STANDAR PNEUMONIA
ii
DAFTAR ISI
MODUL TATALAKSANA STANDAR PNEUMONIA
iii
DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR ................................................................................................. i
DAFTAR ISI .............................................................................................................. iii
DAFTAR BAGAN, TABEL DAN GRAFIK ............................................................... v
DAFTAR ISTILAH .................................................................................................... vii
BAB I. PENDAHULUAN ......................................................................................... 1
1.1. Besaran Masalah ISPA Balita di Indonesia .................................................. 1
1.2. Definisi ....................................................................................................... 2
1.3. Cara Penggunaan Bagan Tatalaksana Anak Batuk dan atau Kesukaran
Bernapas ..................................................................................................... 3
BAB II. MENILAI ANAK BATUK DAN ATAU SUKAR BERNAPAS ..................... 5
2.1. Menanyakan Kepada Ibu Tentang Keluhan Utama Batuk dan atau
Kesukaran Bernapas ................................................................................... 5
2.2. Menilai Anak Batuk dan atau Sukar Bernapas ............................................ 6
BAB III. KLASIFIKASI DAN TINDAKAN UNTUK ANAK BATUK DAN ATAU
SUKAR BERNAPAS UMUR 2 BULAN - <5 TAHUN ............................................ 13
3.1. Menentukan Penyakit Sangat Berat pada Anak Berumur
2 bulan - <5 tahun ...................................................................................... 14
3.2. Menentukan Klasifikasi dan Tindakan ........................................................ 15
BAB IV. KLASIFIKASI DAN TINDAKAN UNTUK BAYI BATUK DAN ATAU
SUKAR BERNAPAS UMUR < 2 BULAN ................................................................ 23
4.1. Perbedaan Penting ...................................................................................... 23
4.2. Menentukan Penyakit Sangat Berat pada Bayi Berumur <2 Bulan .............. 25
4.3. Menentukan Klasifikasi dan Tindakan ........................................................ 26
BAB V. PENGOBATAN DAN RUJUKAN .............................................................. 31
5.1. Pengobatan ................................................................................................. 31
5.1.1. Pemberian Antibiotik Oral ................................................................ 31
5.1.2. Pengobatan Demam ......................................................................... 32
5.1.3. Pengobatan Wheezing ...................................................................... 33
5.2. Rujukan ...................................................................................................... 37
5.2.1. Pengobatan Pra Rujukan (Antibiotik Dosis Pertama) ......................... 37
5.2.2. Merujuk Anak ................................................................................... 38
5.2.3. Jika Rujukan Tidak Memungkinkan .................................................. 39
BAB VI. KONSELING BAGI IBU ............................................................................ 43
6.1. Mengajari Ibu Cara Pemberian Obat Oral di Rumah ................................... 43
6.1.1. Ibu Memberi Dosis Pertama pada Anak ............................................ 43
6.1.2. Menjelaskan Bahwa Antibiotik yang Diberikan Harus Diminum
Sampai Habis Sesuai Jadwal Pengobatan Walaupun Keadaan
Anak Sudah Membaik ...................................................................... 44
6.1.3. Cek Pemahaman Ibu Sebelum Meninggalkan Puskesmas ................. 44
DAFTAR ISI
MODUL TATALAKSANA STANDAR PNEUMONIA
iv
6.2. Menggunakan Buku KIA untuk Petunjuk Pemberian Makanan,
Cairan/ASI serta Tanda-tanda untuk Kembali Segera ................................... 45
6.2.1. Nasihat Pemberian Makanan ............................................................ 45
6.2.2. Nasihat Pemberian Cairan ................................................................ 45
6.2.3. Kembali Segera .............................................................................. 46
6.3. Mengajari Ibu Menggunakan Bahan yang Aman untuk Meredakan
Batuk di Rumah .......................................................................................... 46
BAB VII. TINDAK LANJUT ..................................................................................... 47
7.1. Kunjungan Ulang untuk Pneumonia ........................................................... 47
7.2. Kunjungan Rumah untuk Pneumonia ......................................................... 48
BAB VIII. PENERAPAN DI PUSKESMAS ............................................................... 51
8.1. Persiapan Penerapan di Puskesmas ............................................................ 51
8.1.1. Diseminasi Informasi Kepada Seluruh Petugas Puskesmas ................ 51
8.1.2. Persiapan Logistik ............................................................................. 51
8.2. Penerapan di Puskesmas ............................................................................. 52
8.2.1. Perhitungan Perkiraan Kejadian Pneumonia Balita Pertahun ............ 52
8.2.2. Pencatatan dan Pelaporan Hasil ....................................................... 53
8.3. Pemantauan dan Evaluasi ........................................................................... 54
LAMPIRAN .......................................................................................................... 59
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................. 77
DAFTAR KONTRIBUTOR ....................................................................................... 79
DAFTAR GRAFIK, TABEL, BAGAN, GAMBAR DAN LAMPIRAN
MODUL TATALAKSANA STANDAR PNEUMONIA
v
DAFTAR GRAFIK, TABEL, BAGAN,
GAMBAR DAN LAMPIRAN
Halaman
DAFTAR GRAFIK
1.1. Penyebab Kematian Balita (Survei Mortalitas 2005) .......................................... 1
1.2. Angka Kesakitan Pneumonia Balita Tahun 1991-2004 ..................................... 1
8.1. Target Nasional 2005-2009 .............................................................................. 56
DAFTAR TABEL
2.1. Batas Napas Cepat Sesuai Golongan Umur ...................................................... 9
5.1. Pemberian Antibiotik Oral ................................................................................ 31
5.2. Pemberian Parasetamol .................................................................................... 32
5.3. Dosis Parasetamol ............................................................................................ 32
5.4. Wheezing Episode Pertama .............................................................................. 34
5.5. Wheezing Berulang (Asma) .............................................................................. 35
5.6. Salbutamol Nebulisasi ...................................................................................... 35
5.7. Adrenalin Subkutan .......................................................................................... 36
5.8. Salbutamol Oral ............................................................................................... 36
5.9. Antibiotik Oral Pra-Rujukan untuk Kelompok Umur <2 Bulan ......................... 37
5.10. Mencegah Agar Gula Darah Tidak Turun ......................................................... 37
5.11. Antibiotik Intramuskular untuk Kelompok Umur 2 Bulan - <5 Tahun ............... 40
5.12. Antibiotik Intramuskular untuk Kelompok Umur <2 Bulan ............................... 40
5.13. Pemberian Oksigen .......................................................................................... 42
DAFTAR BAGAN
2.1. Menghitung Frekuensi Napas Bayi Umur <2 Bulan .......................................... 9
3.1. Klasifikasi & Tindakan Anak Batuk Dan Atau Sukar Bernapas
Untuk Kelompok Umur 2 Bulan - <5 Tahun ..................................................... 21
4.1. Klasifikasi & Tindakan Anak Batuk Dan Atau Sukar Bernapas
Untuk Kelompok Umur <2 Bulan ..................................................................... 28
5.1. Wheezing Pada Kelompok Umur 2 bulan - <5 tahun ....................................... 33
6.1. Pereda Batuk Yang Aman ................................................................................. 46
7.1. Kunjungan Ulang ............................................................................................. 48
DAFTAR GAMBAR
1.1. Anatomi Saluran Pernapasan ............................................................................ 2
2.1. Tarikan Dinding Dada Bagian Bawah ke Dalam .............................................. 10
2.2. Marasmus ......................................................................................................... 12
2.3. Kwashiorkor ..................................................................................................... 12
3.1. Stempel Program P2 ISPA ................................................................................. 18
5.1. Alat Spacer Dan Sungkup Wajah ..................................................................... 36
5.2. Contoh Surat Rujukan ...................................................................................... 39
5.3. Selang Hidung (Nasal Prong) ............................................................................ 41
5.4. Oksigen Konsentrator ....................................................................................... 41
6.1. Contoh Label Obat ........................................................................................... 44
DAFTAR GRAFIK, TABEL, BAGAN, GAMBAR DAN LAMPIRAN
MODUL TATALAKSANA STANDAR PNEUMONIA
vi
DAFTAR LAMPIRAN
1. Formulir 2B
Formulir Supervisi Care Seeking Program P2 ISPA Tingkat Kabupaten/Kota ........ 57
2. Formulir 2C
Formulir Supervisi Care Seeking Program P2 ISPA Tingkat Puskesmas ................ 59
3. Formulir 2D
Formulir Kunjungan Rumah Penderita Pneumonia Balita Dalam Rangka Care
Seeking Program P2 ISPA .................................................................................... 61
4. Formulir 2E
Formulir Rekapitulasi Care Seeking Program P2 ISPA Tingkat Puskesmas ........... 63
5. Formulir Laporan Bulanan Program P2 ISPA ....................................................... 64
6. Formulir Pemantauan Wilayah Setempat (PWS) Pneumonia
di tingkat Puskesmas ........................................................................................... 65
7. Bagan Tatalaksana Penderita Batuk dan atau Kesukaran Bernapas pada Balita ... 67
8. Bagan Pengobatan dan Rujukan .......................................................................... 71
DAFTAR ISTILAH
MODUL TATALAKSANA STANDAR PNEUMONIA
vii
DAFTAR ISTILAH
Akut : Kejadian baru yang berlangsung <14 hari.
Anak Balita : Usia <5 tahun.
Angka Kematian Pneumonia : Jumlah anak di bawah 5 tahun yang meninggal dengan
tanda pneumonia per 1000 anak dalam suatu masa tertentu
(biasanya satu tahun).
Alat pengukur waktu(Timer) : Alat sederhana yang memungkinkan pengukuran jarak
waktu tertentu, seperti 60 detik.
Antibiotik : Obat yang membunuh bakteri atau menghentikan
pertumbuhannya. Obat ini tidak membunuh virus (juga
disebut sebagai antimikroba).
Asma : Suatu keadaan yang ditandai oleh serangan wheezing yang
berulang-ulang dimana saluran napas menyempit karena
bronkhospasme (kontraksi otot-otot di sekeliling bronkhos).
Angka Kematian Bayi : Jumlah bayi yang meninggal per 1000 kelahiran hidup per
tahun.
Bakteri : Mikroorganisme atau kuman yang mati dengan antibiotik.
Batuk kronis : Batuk yang berlanjut lebih dari 3 minggu.
Batuk pilek : Infeksi virus yang akut pada saluran pernapasan bagian atas
(juga disebut common cold).
Bayi (infant) : Usia kurang dari 1 tahun.
Bronkhi : Saluran udara besar dari paru-paru.
Bronkhiolus : Saluran-saluran udara yang terkecil dari paru-paru.
Bronkhodilator : Obat untuk membuka saluran napas yang menyempit.
Bronkhospasme : Kontraksi otot disekitar saluran napas, yang mempersempit
saluran napas itu dan menyebabkan wheezing.
Campak (measles) : Infeksi virus dengan gejala demam, ruam yang khas pada
kulit, radang selaput lendir kelopak mata dan bola mata
(conjuctivitis).
Croup : Penyempitan laring, trakea atau epiglotis yang mengganggu
masuknya udara ke paru-paru. Bisa disebabkan infeksi virus
atau bakteri.
Distress pernapasan : Gangguan karena kurangnya udara masuk ke paru-paru
sehingga menimbulkan gejala gelisah.
Epinefrin (adrenalin) : Obat bronkodilator kerja cepat yang disuntikkan di bawah
kulit (subkutan) untuk mengobati bronkospasme.
Hipoksia : Tidak cukup/kekurangan oksigen dalam tubuh.
Influenza : Gejala serupa batuk pilek biasa; diagnosis dibuat hanya bila
virus penyebabnya dapat ditemukan (diisolasi).
Nebulizer : Alat untuk mengubah cairan menjadi uap.
Sianosis : Warna kulit kebiruan atau ungu yang disebabkan hipoksia
(kekurangan oksigen).
Sepsis : Keadaan yang merupakan akibat masuknya bakteri atau
toksinnya dalam aliran darah (juga disebut Septikemia).
DAFTAR ISTILAH
MODUL TATALAKSANA STANDAR PNEUMONIA
viii
PENDAHULUAN
MODUL TATALAKSANA STANDAR PNEUMONIA
1
B
A
B

I
BAB I
PENDAHULUAN
1.1. BESARAN MASALAH ISPA BALITA DI INDONESIA
1.1.1. ANGKA KEMATIAN PNEUMONIA BALITA
Hingga saat ini Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) masih merupakan masalah kesehatan
masyarakat di Indonesia. Kematian pada Balita (berdasarkan Survei Kematian Balita tahun
2005) sebagian besar disebabkan karena pneumonia 23,6%.
Grafik 1.1. Penyebab Kematian Balita (Survei Mortalitas 2005)
1.1.2. ANGKA KESAKITAN ISPA BALITA
Selama ini digunakan estimasi bahwa insidens pneumonia pada kelompok umur Balita di
Indonesia sekitar 10-20%.
Angka Kesakitan Pneumonia menurut SDKI 1991-2003 dan Survei Morbiditas ISPA 2004
melaporkan data persentase anak yang menderita batuk dengan napas cepat dalam dua
minggu sebelum survei, sebagai berikut:
Grafik 1.2. Angka Kesakitan Pneumonia Balita tahun 1991-2004
PENDAHULUAN PENDAHULUAN
MODUL TATALAKSANA STANDAR PNEUMONIA MODUL TATALAKSANA STANDAR PNEUMONIA
2 3
B
A
B

I
1.2. DEFINISI
Untuk menghindari kerancuan istilah ISPA dan pneumonia maka cermatilah definisi
berikut ini:
1.2.1. INFEKSI SALURAN PERNAPASAN AKUT (ISPA)
Infeksi akut yang menyerang salah satu bagian/lebih dari saluran napas mulai hidung sampai
alveoli termasuk adneksanya (sinus, rongga telinga tengah, pleura).
1.2.2. PNEUMONIA
Infeksi akut yang mengenai jaringan paru-paru (alveoli).
Gambar 1.1. Anatomi Saluran Pernapasan
Tanda dan gejala penyakit infeksi saluran pernapasan dapat berupa: batuk, kesukaran
bernapas, sakit tenggorok, pilek, sakit telinga dan demam.
Anak dengan batuk atau sukar bernapas mungkin menderita pneumonia atau infeksi
saluran pernapasan yang berat lainnya. Akan tetapi sebagian besar anak batuk yang
datang ke Puskesmas/fasilitas pelayanan kesehatan lainnya hanya menderita infeksi saluran
pernapasan yang ringan.
Petugas kesehatan perlu mengenal anak-anak yang sakit serius dengan gejala batuk atau
sukar bernapas yang membutuhkan pengobatan dengan antibiotik, yaitu pneumonia (infeksi
paru) yang ditandai dengan napas cepat dan mungkin juga tarikan dinding dada bagian
bawah ke dalam.
Paru-paru terdiri dari ribuan bronkhi yang masing-masing terbagi lagi menjadi bronkhioli,
yang tiap-tiap ujungnya berakhir pada alveoli. Di dalam alveoli terdapat kapiler-kapiler
pembuluh darah dimana terjadi pertukaran oksigen dan karbondioksida. Ketika seseorang
menderita pneumonia, nanah (pus) dan cairan mengisi alveoli tersebut dan menyebabkan
kesulitan penyerapan oksigen sehingga terjadi kesukaran bernapas.
Anak yang menderita pneumonia, kemampuan paru-paru untuk mengembang berkurang
sehingga tubuh bereaksi dengan bernapas cepat agar tidak terjadi hipoksia (kekurangan
oksigen).
Apabila pneumonia bertambah parah, paru akan bertambah kaku dan timbul tarikan
dinding dada bagian bawah ke dalam. Anak dengan pneumonia dapat meninggal karena
hipoksia atau sepsis (infeksi menyeluruh).
1.3. CARA MENGGUNAKAN BAGAN TATALAKSANA ANAK BATUK DAN ATAU KESUKARAN
BERNAPAS
Pedoman ini digunakan untuk tenaga kesehatan (dokter, perawat, bidan, pengelola
Program P2 ISPA) dalam tatalaksana anak dengan batuk dan atau kesukaran bernapas.
Dalam pedoman ini proses manajemen kasus disajikan dalam suatu bagan yang
memperlihatkan urutan langkah-langkah cara pelaksanaannya.
Lima langkah penggunaan bagan tatalaksana anak batuk dan atau kesukaran bernapas
adalah sebagai berikut:
1.3.1. MENILAI ANAK BATUK DAN ATAU KESUKARAN BERNAPAS
Menilai berarti memperoleh informasi tentang penyakit anak dengan anamnesis
(mengajukan pertanyaan kepada ibu) dan pemeriksaan fisik Balita dengan cara melihat
dan mendengarkan pernapasan. Cara pemeriksaan fisik yang digunakan adalah
dengan mencari beberapa tanda klinik tertentu yang mudah dimengerti dan diajarkan
tanpa penggunaan alat-alat kedokteran seperti stetoskop, pemeriksaan penunjang baik
laboratorium, radiologi ataupun pemeriksaan lainnya. Tanda klinik tersebut adalah: napas
cepat, tarikan dinding dada bagian bawah ke dalam (TDDK) dan suara napas tambahan
(wheezing dan stridor).
1.3.2. MEMBUAT KLASIFIKASI & MENENTUKAN TINDAKAN SESUAI UNTUK 2 KELOMPOK UMUR BALITA
Membuat klasifikasi berarti membuat sebuah keputusan mengenai kemungkinan tingkat
keparahannya. Klasifikasi merupakan suatu kategori untuk menentukan tindakan yang akan
diambil oleh tenaga kesehatan dan bukan sebagai diagnosis spesifik penyakit. Klasifikasi ini
memungkinkan seseorang dengan cepat menentukan apakah kasus yang dihadapi adalah
suatu penyakit serius atau bukan, apakah perlu dirujuk segera atau tidak. Dalam membuat
klasifikasi harus dibedakan menjadi 2 (dua):
- Kelompok umur <2 bulan
- Kelompok umur 2 bulan - <5 tahun.
Menentukan tindakan berarti mengambil tindakan pengobatan terhadap infeksi bakteri
yang secara garis besar dibedakan menjadi 3 (tiga) yaitu:
- Rujuk segera ke rumah sakit
- Beri antibiotik di rumah
- Beri perawatan di rumah
Pemilihan pengobatan dengan antibiotik disini lebih bersifat empiris, bukan berdasarkan
diagnosis etiologis.
PENDAHULUAN
MODUL TATALAKSANA STANDAR PNEUMONIA
4
1.3.3. MENENTUKAN PENGOBATAN DAN RUJUKAN
Menentukan petunjuk pengobatan yang tepat berarti memiliki ketrampilan untuk pemberian
antibiotik, menjelaskan petunjuk perawatan di rumah bagi ibu/pengasuh, pengobatan
demam dan wheezing.
1.3.4. MEMBERI KONSELING BAGI IBU
Memberi konseling bagi ibu berarti juga termasuk menilai cara pemberian makan Balita
termasuk pemberian ASI, memberi anjuran pemberian makan yang baik serta kapan harus
membawa anaknya kembali ke fasilitas kesehatan.
1.3.5. MEMBERI PELAYANAN TINDAK LANJUT
Memberi pelayanan tindak lanjut berarti menentukan tindakan dan pengobatan pada
saat anak datang untuk kunjungan ulang.
1.3.6. PENERAPAN DI PUSKESMAS
Menjelaskan tentang persiapan yang harus dilakukan, proses pelaksanaan dan pencatatan
pelaporan di Puskesmas.
MENI LAI ANAK BATUK DAN ATAU KESUKARAN BERNAFAS
MODUL TATALAKSANA STANDAR PNEUMONI A
5
B
A
B

I
I
BAB I I
MENILAI ANAK BATUK DAN ATAU
KESUKARAN BERNAPAS
Anak yang menderita batuk dan atau kesukaran bernapas mungkin menderita pneumonia,
suatu penyakit yang parah dan bisa mengakibatkan kematian. Tetapi batuk atau kesukaran
bernapas juga bisa disebabkan oleh batuk-pilek biasa, hidung tersumbat, lingkungan
berdebu, pertusis, tuberkulosis, campak, croup/stridor atau wheezing. Pemeriksaan yang
teliti dapat mencegah kematian anak dari pneumonia atau penyakit berat yang lain.
Di bawah ini adalah bagian bagan yang harus diikuti:
TANYAKAN
1. Berapa umur anak?
2. Apakah anak menderita batuk dan atau sukar bernapas? Berapa Lama?
3. Apakah anak 2 bulan - <5 tahun tidak bisa minum atau menetek?
Apakah bayi < 2 bulan kurang bisa minum atau menetek?
4. Apakah anak demam? Berapa lama?
5. Apakah anak kejang?
LIHAT dan DENGARKAN
Anak harus dalam kondisi tenang
1. Adakah napas cepat?
2. Apakah terlihat tarikan dinding dada bagian bawah ke dalam (TDDK)?
3. Apakah terdengar stridor?
4. Apakah terdengar wheezing? Apakah berulang?
5. Apakah terlihat kesadarannya menurun?
6. Apakah teraba demam/terlalu dingin?
7. Adakah tanda gizi buruk?
2.1. MENANYAKAN KEPADA IBU TENTANG KELUHAN UTAMA BATUK DAN ATAU
KESUKARAN BERNAPAS
Apabila Saudara bertemu dengan ibu dan anaknya, maka:
Sambutlah ibu dengan baik dan persilakan duduk bersama anaknya.
Tanyakan kepada ibu mengenai masalah anaknya
Catat apa yang dikatakan ibu mengenai masalah anaknya. Hal ini penting untuk membina
komunikasi yang baik dengan ibu. Komunikasi yang baik akan meyakinkan ibu bahwa
anaknya akan ditangani dengan baik.
MENI LAI ANAK BATUK DAN ATAU KESUKARAN BERNAFAS
MODUL TATALAKSANA STANDAR PNEUMONI A
6
Langkah-langkah menjalin hubungan yang komunikatif:
- Dengarkan dengan seksama apa yang disampaikan ibu. Ini akan menyakinkan ibu
bahwa saudara sungguh-sungguh menanggapi permasalahannya.
- Gunakan kata-kata yang dimengerti ibu. Jika ibu tidak mengerti pertanyaan yang
diajukan, Saudara tidak akan mendapatkan jawaban yang dibutuhkan untuk menilai
dan mengklasifikasikan anak itu dengan tepat.
- Beri ibu waktu yang cukup untuk menjawab pertanyaan
- Ajukan pertanyaan tambahan apabila ibu tidak pasti akan jawabannya
Tentukan apakah ini merupakan kunjungan pertama atau kunjungan ulang
- Jika anak datang untuk pertama kali karena penyakit ISPA saat ini maka disebut
kunjungan pertama.
- Jika anak sudah diperiksa beberapa hari yang lalu untuk penyakit yang sama maka
disebut kunjungan ulang.
2.2. MENILAI ANAK BATUK DAN ATAU KESUKARAN BERNAPAS
Penting sekali menjaga ketenangan anak selama pemeriksaan, sebab anak yang menangis
atau gelisah bisa mengaburkan tanda-tanda penyakitnya. Sebelum memeriksa mintalah
kepada ibu agar:
- Tidak perlu membangunkan anak bila sedang tidur
- Tidak perlu membuka pakaian atau mengganggu anak
Lihatlah BAGAN TATALAKSANA PENDERITA BATUK DAN ATAU KESUKARAN BERNAPAS
PADA BALITA. Kemudian mulailah pemeriksaan sesuai dengan kotak PENILAIAN yang
terdiri dari:
- TANYAKAN (5 langkah) serta
- LIHAT dan DENGARKAN (7 langkah)
Satu demi satu tulislah hasil pemeriksaan yang diperoleh dari langkah-langkah berikut ini.
2.2.1. TANYAKAN PERTANYAAN DI BAWAH I NI KEPADA I BU
2.2.1.1. TANYA: Ber apa umur anak?
Umur anak menentukan pilihan bagan yang akan digunakan sesuai dengan dua kelompoK
umur Balita.
Tanyakan umur anaknya, jika:
- Umur anak 2 bulan - <5 tahun gunakan:
Bagan Penilaian, Penentuan Tanda Bahaya & Klasifikasi Umur 2 bulan - <5 tahun
- Umur anak <2 bulan gunakan:
Bagan Penilaian, Penentuan Tanda Bahaya & Klasifikasi Umur <2 Bulan
MENI LAI ANAK BATUK DAN ATAU KESUKARAN BERNAFAS
MODUL TATALAKSANA STANDAR PNEUMONI A
7
B
A
B

I
I
2.2.1.2. TANYA: Apakah anak mender i t a bat uk dan at au sukar ber napas?
Sukar bernapas adalah pola pernapasan yang tidak biasa. Para ibu menggambarkannya
dengan berbagai cara. Mereka mungkin mengatakan bahwa anaknya bernapas cepat
atau berbunyi atau terputus-putus.
Jika ibu menjawab TIDAK, periksa apakah menurut pendapat Saudara anak itu batuk atau
sukar bernapas. Jika anak tidak batuk atau sukar bernapas, tidak perlu memeriksa anak
lebih lanjut untuk tanda-tanda yang berhubungan dengan batuk atau sukar bernapas.
Jika jawabannya YA, ajukan pertanyaan berikut ini:
TANYA: Sudah ber apa l ama?
Anak dengan batuk atau sukar bernapas selama lebih dari 3 minggu berarti menderita batuk
kronik. Kemungkinan ini adalah tanda TB, Asma, Batuk Rejan atau penyakit lain.
2.2.1.3. TANYA: Apakah anak BI SA mi num at au menet ek?
( j i ka anak ber usi a 2 bul an- < 5 t ahun)
Anak menunjukkan tanda tidak bisa minum atau menetek jika anak terlalu lemah untuk
minum atau tidak bisa mengisap atau menelan apabila diberi minum atau diteteki.
Jika Saudara bertanya kepada ibu, apakah anaknya bisa minum, pastikan bahwa ibu mengerti
pertanyaan itu. Apakah anak dapat menerima cairan dalam mulutnya dan menelannya.
Jika Saudara ragu akan jawaban ibu, mintalah agar ibu memberi anak tersebut minum air
matang atau menetekinya. Perhatikan apakah anak bisa menelan atau menetek.
Anak yang menetek, sulit mengisap jika hidungnya tersumbat. Apabila anak dapat menetek
setelah hidungnya dibersihkan, berarti anak tidak mempunyai tanda tidak bisa minum
atau menetek
TANYA: Apakah anak KURANG BI SA mi num at au menet ek?
( j i ka anak ber usi a < 2 bul an)
Pertanyaan ini mirip dengan pertanyaan di atas. Bedanya, pada anak yang lebih tua adalah
tidak bisa minum sama sekali, sedangkan pada usia di bawah 2 bulan, kemampuan minumnya
paling banyak hanya setengah dari kebiasaannya menyusu/minum susu buatan. Ibu dapat
memperkirakan jumlah ASI yang dihisap anaknya berdasarkan lamanya menyusu.
Anak yang tidak bisa minum mungkin menderita pneumonia berat, bronkiolitis, sepsis/
septikemia, infeksi otak (meningitis atau malaria cerebral) dan abses tenggorok.
2.2.1.4. TANYA: Apakah anak demam? Ber apa l ama?
Jika ibu mengatakan anak demam maka riwayat demam sudah cukup untuk menilai sebagai
anak demam walaupun saat ini anak tidak demam.
MENI LAI ANAK BATUK DAN ATAU KESUKARAN BERNAFAS
MODUL TATALAKSANA STANDAR PNEUMONI A
8
2.2.1.5. TANYA: Apakah anak kej ang?
Tanyakan kepada ibu apakah anaknya kejang selama sakit ini. Gunakan kata-kata yang
dimengerti oleh ibu. Mungkin ibu menggungkapkan istilah kejang sebagai step atau
kaku dan lain sebagainya.
Pada saat kejang, lengan dan kaki anak menjadi kaku karena otot-ototnya berkontraksi. Tanda
dan gejala klinis kejang pada bayi muda sangat bervariasi bahkan kadang sulit dibedakan
dengan gerakan normal. Meskipun demikian, jika saudara menjumpai gejala/ gerakan
yang tidak biasa, terjadi secara berulang-ulang dan periodik, Saudara harus memikirkan
kemungkinan bayi kejang. Kejang dapat berupa gerakan tidak terkendali berulang-ulang
pada mulut seperti menguap, mengunyah atau mengisap.
Anak menderita pneumonia yang mengalami kejang-kejang, kesadaran menurun ataupun
sukar dibangunkan dapat diakibatkan oleh kekurangan oksigen, sepsis, cerebral malaria
(pada daerah endemis malaria falciparum) dan meningitis.
2.2.2. LI HAT dan DENGARKAN
Penting diingat bahwa untuk melihat dan mendengar usahakan hanya pada saat anak diam
atau tenang. Sulit untuk menghitung napas dengan tepat atau menentukan tanda lain dari
kesukaran bernapas apabila anak ketakutan, menangis atau marah. Untuk menenangkan
anak bisa dilakukan berbagai cara misalnya memberi anak mainan, minta ibunya untuk
menggendong, menyusui atau diminta menunggu di ruang lain sampai anak tenang.
2.2.2.1. LIHAT : Adakah napas cepat ?
Hitung frekuensi napas anak dalam satu menit untuk menentukan apakah anak bernapas
dengan cepat. Beritahu ibu bahwa Saudara akan menghitung napas anaknya, untuk itu ibu
diminta agar menjaga anaknya tetap tenang. Jika anak takut, menangis atau marah, saudara
sulit menghitung napas anak dengan tepat.
Untuk menghitung napas dalam 1 (satu) menit:
Terdapat 3 (tiga) cara yang benar dalam menghitung frekuensi napas:
1) Gunakan timer untuk menghitung frekuensi napas.
Caranya:

Tentukan titik dimana Saudara akan melihat gerakan napas anak.

Tekanlah timer dan mulailah menghitung.

Bunyi pertama menunjukkan 30 detik pertama.

Setelah terdengar bunyi panjang (bunyi kedua) yang menunjukkan waktu 1 menit
(60 detik) penghitungan napas anak selesai.
2) Menggunakan jam tangan yang mempunyai jarum detik. Bisa minta bantuan orang
lain untuk memberi aba-aba setelah 60 detik, sehingga Saudara bisa sepenuhnya
mengamati pernapasan anak. Kalau tidak ada orang lain yang bisa membantu, buatlah
posisi jam sedemikian sehingga Saudara bisa melihat jarumnya dan sekaligus melihat
gerak pernapasan anak.
3) Gunakan jam tangan dengan jarum detik atau jam digital. Hitung pernapasan sampai
ke batas napas cepat (60, 50 atau 40 sesuai umur anak), kemudian segera melihat jam.
Bila pernapasan anak normal, maka Saudara akan memerlukan waktu menghitung
lebih dari satu menit.
MENI LAI ANAK BATUK DAN ATAU KESUKARAN BERNAFAS
MODUL TATALAKSANA STANDAR PNEUMONI A
9
B
A
B

I
I
Batas napas cepat tergantung umur anak
Tabel 2.1. Batas Napas Cepat Sesuai Golongan Umur
Jika Umur Anak Anak Dikatakan Bernapas Cepat Jika
< 2 bulan Frekuensi napas: 60 kali per menit atau lebih
2 sampai <12 bulan Frekuensi napas: 50 kali per menit atau lebih
12 bulan sampai <5 tahun Frekuensi napas: 40 kali per menit atau lebih
Bagan 2.1. Menghitung Frekuensi Napas Bayi Umur <2 Bulan
Penghitungan frekuensi napas harus dilakukan selama 1 menit (60 detik) penuh. Frekuensi
napas bayi umur <2 bulan tidak menentu. Kadang-kadang napasnya berhenti beberapa
detik, diikuti periode napas cepat.
Untuk menyatakan bayi umur kurang dari 2 bulan bernapas cepat perhatikanlah bahwa:
Apabila hasilnya kurang dari 60 kali per menit, anak tersebut tidak mengalami napas
cepat.
Apabila hasilnya 60 kali per menit atau lebih, tunggulah beberapa menit dan ulangi
penghitungan
- Kalau hasil penghitungan kedua masih juga 60 kali per menit atau lebih berarti
napas cepat.
- Kalau hasil penghitungan kedua < 60 kali per menit, berarti tidak ada napas
cepat.
Sebelum mencari tanda selanjutnya: tarikan dinding dada bagian bawah ke dalam, stridor
dan wheezing, perhatikan anak itu untuk menentukan saat menarik dan mengeluarkan
napas.
2.2.2.2. LIHAT : Apakah terlihat tarikan dinding dada bagian bawah ke dalam (TDDK)?
Jika Saudara tidak membuka baju anak pada saat Saudara menghitung napas, mintalah
ibu untuk membukanya sekarang. Lihatlah apakah dinding dada tertarik ke dalam pada
saat anak itu menarik napas. Perhatikan dada bagian bawah (tulang rusuk terbawah). Pada
pernapasan normal, seluruh dinding dada (atas dan bawah) dan perut bergerak keluar
ketika anak menarik napas.
Anak dikatakan mempunyai TDDK jika dinding dada bagian bawah MASUK ke dalam
ketika anak MENARIK napas.
MENI LAI ANAK BATUK DAN ATAU KESUKARAN BERNAFAS
MODUL TATALAKSANA STANDAR PNEUMONI A
10
Anak MENGELUARKAN napas Anak MENARI K napas dan Tampak TDDK

Gambar 2.1. Tarikan Dinding Dada Bagian Bawah Ke Dalam
Per hat i kan!

Jika Saudara melihat dada anak itu tertarik ke dalam hanya pada saat anak menangis
atau diberi makan, berarti tidak terdapat TDDK.

Jika yang tertarik ke dalam itu hanya jaringan lunak di antara rusuk saat anak menarik
napas (yang juga disebut tarikan/retraksi interkostal), berarti tidak terdapat TDDK.

Jika Saudara tidak yakin ada TDDK, periksalah lagi dengan meminta ibu mengganti
posisi anaknya sehingga posisi anak tidak tertekuk di pinggangnya. Sebaiknya anak
dibaringkan di atas pangkuan ibunya. Bila tak tampak pada posisi itu berarti tidak ada
TDDK.
Berhati-hatilah melihat TDDK pada bayi umur kurang dari 2 bulan, tarikan dinding dada
yang ringan biasa terjadi karena tulang rusuknya relatif masih lunak. Tetapi jika tarikan
dinding dada tersebut kuat (sangat dalam dan mudah terlihat), hal ini merupakan tanda
adanya pneumonia.
Anak dengan TDDK umumnya menderita pneumonia berat. TDDK terjadi bila kemampuan
paru-paru mengembang berkurang dan mengakibatkan perlunya tenaga untuk menarik
napas. Anak dengan TDDK tidak selalu disertai pernapasan cepat. Kalau anak menjadi
letih bernapas, akhirnya anak akan bernapas lambat. Karena itu TDDK mempunyai risiko
mati yang lebih besar dibanding dengan anak yang hanya menderita napas cepat tanpa
disertai TDDK.
2.2.2.3. DENGAR: Apakah t er dengar stridor?
Stridor adalah bunyi khas yang terdengar pada saat anak MENARIK napas. Stridor terjadi
apabila ada pembengkakan pada laring, trakhea atau epiglottis, sehingga menyebabkan
sumbatan yang menghalangi masuknya udara ke dalam paru dan dapat mengancam jiwa
anak. Anak yang menderita stridor pada saat tenang menunjukkan suatu keadaan yang
berbahaya.
Untuk melihat dan mendengar stridor, amati ketika anak menarik napas. Dekatkan telinga
Saudara ke mulut anak untuk lebih jelas mendengarkan stridor.
Kadang-kadang terdengar suara jika hidung anak tersumbat, bersihkan lubang hidung dan
dengarkan lagi. Seringkali anak yang sakitnya tidak parah timbul stridor pada waktu menangis
dan marah, oleh karena itu pastikan untuk mendengarkan stridor saat anak tenang.
MENI LAI ANAK BATUK DAN ATAU KESUKARAN BERNAFAS
MODUL TATALAKSANA STANDAR PNEUMONI A
11
B
A
B

I
I
2.2.2.4. DENGAR: Apakah t er dengar wheezing? Apakah berulang?
Lihatlah untuk mengetahui kapan anak mengeluarkan napas. Wheezing adalah suara bising
seperti siulan atau tanda kesulitan waktu anak MENGELUARKAN napas.
Hal ini disebabkan penyempitan saluran napas. Untuk mendengarkan wheezing, bahkan
pada kasus ringan, dekatkan telinga Saudara ke mulut anak untuk lebih jelas mendengarkan
wheezing.
Pada usia dua tahun pertama, wheezing pada umumnya disebabkan oleh infeksi respiratorik
akut akibat virus, seperti bronkiolitis atau batuk dan pilek. Setelah usia dua tahun, hampir
semua wheezing disebabkan oleh asma. Kadang-kadang anak dengan pneumonia disertai
dengan wheezing. Diagnosis pneumonia harus selalu dipertimbangkan terutama pada usia
dua tahun pertama.
Dengarkan wheezing dengan cara memegang telinga Saudara dekat mulut anak, sebab
seringkali kurang terdengar. Wheezing disebabkan karena penyempitan jalan napas di
paru-paru. Fase pengeluaran napas menjadi lebih lama dari normal dan memerlukan
tenaga.
Kadang-kadang tidak terdengar bising apapun karena jumlah udara hanya sedikit. Amatilah
apakah saat mengeluarkan napas perlu tenaga dan lebih lama dari normal.
Bila anak wheezing, tanyakan apakah tanda seperti itu pernah terjadi sebelum anak sakit
pada periode yang ini. Bila pernah, berarti anak dianggap mengalami wheezing berulang.
2.2.2.5 LIHAT : Apakah t er l i hat kesadarannya menurun?
Anak yang kesadarannya turun akan sulit dibangunkan sebagaimana seharusnya. Anak
tampak mengantuk dan tidak punya perhatian akan apa yang terjadi di sekelilingnya
(letargis). Seringkali anak yang letargis tidak melihat kepada ibu atau memperhatikan wajah
Saudara pada waktu Saudara bicara. Anak mungkin menatap hampa (pandangan yang
kosong) dan terlihat bahwa ia tidak memperhatikan keadaan sekitarnya.
Anak yang tidak sadar tidak dapat dibangunkan, tidak bereaksi ketika disentuh, digoyang
atau diajak bicara. Tanyakan kepada ibu apakah anaknya mengantuk tidak seperti biasanya
atau tidak dapat dibangunkan. Perhatikan apakah anak itu terbangun jika diajak bicara atau
digoyang jika Saudara bertepuk tangan.
Mengantuk/letargis atau tidak sadar merupakan salah satu tanda adanya infeksi berat pada
bayi muda.
Cat at an:
Ji ka anak sedang t i dur, hi t ungl ah dul u f r ekuensi napasnya sebel um Saudar a mencoba membangunkannya.
2.2.2.6. RABA: Apakah t er aba demam/ terlalu dingin?
Periksa untuk mengetahui apakah anak demam (suhu badannya lebih dari 37,5
0
C) atau
hipotermia (suhu di bawah normal/ kurang dari 35,5
0
C).
Jika suhu badan anak belum diukur dan Saudara mempunyai termometer, ukurlah suhu
badan anak. Jika tak tersedia termometer maka rabalah perut atau bawah ketiak anak dan
MENI LAI ANAK BATUK DAN ATAU KESUKARAN BERNAFAS
MODUL TATALAKSANA STANDAR PNEUMONI A
12
tentukan apakah anak demam atau dingin. Kadang-kadang tangan dan kaki anak teraba
dingin karena selimutnya kurang menutup. Bagaimanapun, bila kaki/betis dan ketiak yang
teraba dingin menunjukkan anak hipotermia (sangat dingin).
Anak mempunyai riwayat demam jika ia menderita demam selama periode sakit ini,
walaupun mungkin saat ini sudah tidak lagi demam. Gunakan istilah untuk demam yang
dimengerti oleh ibu.
Di daerah endemis malaria falciparum: anak yang datang dengan batuk atau kesukaran
bernapas disertai demam >38
0
C (atau menurut keterangan pernah demam di atas 38
0
C)
mungkin menderita Malaria. Jika demikian obat malaria bisa diberikan untuk mengatasi
kemungkinan malaria falciparum.
Bila demam pada anak lebih dari lima hari, rujuklah untuk pemeriksaan lebih lanjut.
2.2.2.7. LIHAT : Adakah t anda gizi buruk?
Memeriksa tanda kekurangan gizi berat dilakukan secara klinis dengan melihat kondisi
anak. Metode lain dapat digunakan untuk menetapkan anak yang kurang gizi, ukur berat
dan tinggi badan, atau ukur lingkar lengan. Ikutilah petunjuk program gizi yang ada.
Tanda klinis gizi buruk dapat dilihat pada gambar di bawah ini:
Mar asmus: adal ah keadaan di mana anak Kwashi or kor : adal ah keadaan di mana badan anak
kehi l angan l emak dan ot ot sehi ngga kel i hat an membengkak kar ena peni mbunan cai r an, di ser t ai
t i nggal kul i t dan t ul ang gambar an r ambut yang t i pi s
Gambar 2.2. Marasmus Gambar 2.3. Kwashiorkor

Anak dengan gizi buruk mempunyai risiko yang besar untuk menderita pneumonia dan
bisa tanpa disertai tanda-tanda khas pneumonia.
KLASIFIKASI &TINDAKANUNTUKANAKBATUKDANATAUSUKARBERNAFASUMUR2BULAN-< 5TAHUN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
13
B
A
B

I
I
I
BAB III
KLASIFIKASI & TINDAKAN UNTUK
ANAK BATUK DAN ATAU
SUKAR BERNAPAS
UMUR 2 BULAN - <5 TAHUN
Dalam menentukan klasifikasi dan tindakan maka langkah pertama adalah memastikan
bahwa anak yang batuk dan atau sukar bernapas berumur antara 2 bulan - <5 tahun. Umur
anak ditanyakan pertama karena bayi berumur di bawah 2 bulan menggunakan bagan yang
berbeda dengan kelompok umur 2 bulan - <5 tahun ini.
Tabel klasifikasi mempunyai 3 (tiga) kolom: merah, kuning, hijau. Warna kolom menunjukkan
derajat keparahan penyakit serta tindakan maupun pengobatan yang diperlukan.
Setiap penyakit berkaitan dengan tindakan pengobatan yang harus diberikan setelah
klasifikasi ditentukan. Secara garis besar ada tiga macam tindakan walaupun ada sedikit
perbedaan tergantung pada umur anak, adanya wheezing atau demam, serta mungkin
tidaknya rujukan dilaksanakan.
- Merah : PNEUMONIABERAT atau PENYAKIT SANGAT BERAT
Berarti : RUJUK SEGERAKERUMAHSAKIT
- Kuning : PNEUMONIA
Berarti : BERI ANTIBIOTIK DENGANPERAWATANDI RUMAH
- Hijau : BATUK BUKANPNEUMONIA
Berarti : BERI PERAWATANDI RUMAH
Untuk menentukan PENYAKIT SANGAT BERAT atau salah satu dari 3 klasifikasi yaitu
PNEUMONIA BERAT, PNEUMONIA dan BATUK BUKAN PNEUMONIA maka Saudara
harus mengikuti langkah-langkah pada BAGAN TATALAKSANA PENDERITA BATUK DAN
ATAU KESUKARAN BERNAPAS PADA BALITA khususnya di kotak yang berjudul:
TANDA BAHAYA UMUR 2 BULAN - <5 TAHUN dan
KLASIFIKASI PENYAKIT UMUR 2 BULAN - <5 TAHUN
KLASIFIKASI &TINDAKANUNTUKANAKBATUKDANATAUSUKARBERNAFASUMUR2BULAN-< 5TAHUN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
14
3.1. MENENTUKAN PENYAKIT SANGAT BERAT PADA ANAK BERUMUR
2 BULAN - <5 TAHUN
Seorang anak berumur 2 bulan - <5 tahun menderita Penyakit Sangat Berat apabila dari
pemeriksaan ditemukan salah satu tanda bahaya yaitu:

Tidak bisa minum

Kejang

Kesadaran menurun atau sukar dibangunkan

Stridor pada waktu anak tenang

Gizi buruk
Tanda-tanda ini disebabkan oleh banyak kemungkinan. Walaupun begitu dalam buku ini
hanya mengenalkan tanda-tanda bahaya tersebut untuk mengetahui bahwa anak sedang
menderita penyakit yang sangat berat tanpa menjelaskan penyakit penyebabnya.
TINDAKAN
Anak yang mempunyai salah satu tanda bahaya harus dirujuk segera ke rumah sakit.
- Sebelum anak meninggalkan Puskesmas, petugas kesehatan dianjurkan memberi
pengobatan pra rujukan, (misal atasi demam, wheezing, kejang dan sebagainya),
tulislah surat rujukan ke rumah sakit dan anjurkan pada ibu agar anaknya dibawa ke
rumah sakit sesegera mungkin.
- Berikan satu kali dosis antibiotik sebelum anak dirujuk (bila memungkinkan).
- Kalau tidak dapat dirujuk, lihat petunjuk BAB V PENGOBATAN & RUJUKAN.
TANDA Ada tanda bahaya:
Tidak bisa minum
Kejang
Kesadaran menurun atau sukar dibangunkan
Stridor pada waktu anak tenang
Gizi buruk
KLASIFIKASI PENYAKIT SANGAT BERAT
TINDAKAN Kirimsegera kerumah sakit
Beri satu dosisantibiotik
Obati demam, jika ada
Obati wheezing, jika ada
Apabila rujukan tidak dapat dilaksanakan lihat
KLASIFIKASI &TINDAKANUNTUKANAKBATUKDANATAUSUKARBERNAFASUMUR2BULAN-< 5TAHUN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
15
B
A
B

I
I
I
3.2. MENENTUKAN KLASIFIKASI & TINDAKAN
3.2.1. PNEUMONIA BERAT PADA ANAK BERUMUR 2 BULAN - <5 TAHUN
Hanya apabila tidak ada tanda bahaya maka Saudara dapat meneruskan langkah berikutnya
untuk menentukan klasifikasi pneumonia berat.
KLASIFIKASI
Seorang anak berumur 2 bulan - <5 tahun diklasifikasikan menderita pneumonia berat
apabila dari pemeriksaan ditemukan:

Tarikan dinding dada bagian bawah ke dalam (TDDK)


TINDAKAN
Anak yang diklasifikasikan menderita pneumonia berat harus dirujuk segera ke
rumah sakit.
- Berikan satu kali dosis antibiotik (bila mungkin).
- Sebelum anak meninggalkan Puskesmas, petugas kesehatan dianjurkan memberi
pengobatan pra rujukan, (misal atasi demam, wheezing, kejang dan sebagainya),
tulislah surat rujukan ke rumah sakit dan anjurkan pada ibu agar anaknya dibawa ke
rumah sakit sesegera mungkin.
- Apabila rujukan tidak dapat dilaksanakan, lihat BAB V PENGOBATAN & RUJUKAN
TANDA Tarikan dindingdada bagian bawah kedalam(TDDK)
KLASIFIKASI PNEUMONIABERAT
TINDAKAN Rujuk segera kerumah sakit
Beri satu dosisantibiotik
Obati demam, jika ada
Obati wheezing, jika ada
Apabila rujukan tidak dapat dilaksanakan lihat
KLASIFIKASI &TINDAKANUNTUKANAKBATUKDANATAUSUKARBERNAFASUMUR2BULAN-< 5TAHUN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
16
3.2.1. PNEUMONIA PADA ANAK BERUMUR 2 BULAN - <5 TAHUN
Sebagian besar anak yang menderita pneumonia tidak akan menderita pneumonia berat
kalau cepat diberi pengobatan yang tepat.
KLASIFIKASI
Seorang anak berumur 2 bulan - <5 tahun diklasifikasikan menderita pneumonia apabila
dari pemeriksaan:

Tidak ada tarikan dinding dada bagian bawah ke dalam

Adanya napas cepat:


- 50 x/menit atau lebih pada anak umur 2 - <12 bulan
- 40 x/menit atau lebih pada umur 12 bulan - <5 tahun
TINDAKAN
Penderita pneumonia cukup diberikan pengobatan antibiotik di rumah.
- Nasihati ibu untuk memberikan obat sesuai anjuran petugas kesehatan dan membawa
kembali jika keadaan anak bertambah buruk serta jelaskan cara pemberian antibiotik.
- Anjurkan untuk kembali kontrol dalam 2 hari (48 jam) atau lebih cepat bila keadaan
anak:
- Pernapasan menjadi cepat atau sesak
- Tidak dapat minum
- Sakitnya bertambah parah
TANDA Tidak ada tarikan dindingdada bagian bawah kedalam(TDDK).
Adanya napascepat:
50x/menit atau lebih pada anak umur 2- <12bulan
40x/menit atau lebih pada umur 12bulan - <5tahun
KLASIFIKASI PNEUMONIA
TINDAKAN Nasihati ibunya untuk tindakan perawatan di rumah.
Beri antibiotik selama 3hari.
Anjurkan ibu untuk kontrol 2hari atau lebih cepat bila keadaan
anak memburuk.
Obati demam, jika ada.
Obati wheezing, jika ada.
KLASIFIKASI &TINDAKANUNTUKANAKBATUKDANATAUSUKARBERNAFASUMUR2BULAN-< 5TAHUN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
17
B
A
B

I
I
I
3.2.3. BATUK BUKAN PNEUMONIA PADA ANAK BERUMUR 2 BULAN - <5 TAHUN
Sebagian besar penderita batuk-pilek tidak disertai tanda-tanda bahaya atau tanda-tanda
pneumonia (TDDK dan napas cepat). Hal ini berarti anak ini hanya menderita batuk-pilek
dan diklasifikasikan sebagai batuk bukan pneumonia
KLASIFIKASI
Seorang anak berumur 2 bulan - <5 tahun diklasifikasikan menderita batuk bukan pneumonia
apabila dari pemeriksaan:

Tidak ada tarikan dinding dada bagian bawah ke dalam

Tidak ada napas cepat, frekuensi napas:


- Kurang dari 50 x/menit pada anak umur 2 - <12 bulan
- Kurang dari 40 x/menit pada umur 12 bulan - <5 tahun
TINDAKAN
Pengobatan anak yang menderita batuk bukan pneumonia bisa dirawat di rumah tanpa
antibiotik.
- Jangan berikan antibiotik kepada anak dengan batuk atau pilek tanpa tanda-tanda
pneumonia.
- Meskipun anak dengan batuk atau pilek tidak membutuhkan antibiotik, hargailah usaha
ibu yang telah membawa anaknya berobat. Anjurkan untuk memberikan tindakan
penunjang/perawatan di rumah (lihat bab VI. Konseling Bagi ibu) dan mengamati
kemungkinan adanya tanda-tanda pneumonia. Anak dengan batuk dianjurkan juga
untuk kembali kalau keadaannya memburuk.
Sebagian anak dengan batuk pilek bisa juga mempunyai masalah lain seperti:
- Anak dengan batuk akan sembuh sesudah satu atau dua minggu, tetapi anak dengan
batuk kronis (batuk lebih dari 3 minggu) mungkin menderita TB, asma, batuk rejan atau
yang lainlain. Rujuklah ke rumah sakit/Puskesmas bila anak batuk lebih 3 minggu.
TANDA Tidak ada tarikan dindingdada bagian bawah kedalam
Tidak ada napascepat
Kurangdari 50x/menit pada anak umur 2- <12bulan
Kurangdari 40x/menit pada anak umur 12bln -<5thn
KLASIFIKASI BATUK BUKANPNEUMONIA
TINDAKAN Bila batuk > 3minggu, rujuk
Nasihati ibunya untuk tindakan perawatan di rumah
Obati demam, jika ada
Obati wheezing, jika ada
KLASIFIKASI &TINDAKANUNTUKANAKBATUKDANATAUSUKARBERNAFASUMUR2BULAN-< 5TAHUN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
18
Bab ini telah menguraikan 3 (tiga) klasifikasi penyakit dan 3 macam tindakan yang harus
dilakukan untuk anak batuk dan sukar bernapas yang berumur 2 bulan - <5 tahun.
CONTOHKASUS
Pada contoh kasus berikut Saudara dapat berlatih menentukan klasifikasi dan tindakan
pengobatan dengan menggunakan Bagan Tatalaksana Umur 2 bulan - <5 tahun.
Cermatilah cara pencatatannya dengan menggunakan stempel Program P2 ISPA di kartu
berobat milik masing-masing anak.
Pada tempat yang tersedia:
- isilah data/informasi yang ditemukan
- berilah tanda pada kotak pilihan yang sesuai
- lingkari pilihan yang sesuai
Gambar 3.1. Stempel Program P2 ISPA
Umur Tahun Bulan Batuk: Hari Gangguan Napas: Hari
Tanda bahaya : Tidak bisa minum Kejang
YA / TIDAK Kurang bisa minum Stridor
Kesadaran menurun Wheezing
Demam dingin Gizi buruk
Frekuensi napas : kali per menit TDDK : YA/TIDAK

Klasifkasi Penyakit sangat Berat Pneumonia Berat Pneumonia


Batuk bukanPneumonia

Tindak lanjut : Rawat jalan Rujuk ke :

Obat yang : Antibiotika :


berikan Obat lain :

Nasihat : Kontrol ulang : Hari


Cara minum obat :
Pemberian makanan-minuman :
1. Karina berumur 2 tahun. Ibunya membawa berobat ke Puskesmas karena dia batuk-
pilek selama 4 hari. Setelah memeriksa, petugas kesehatan menemukan bahwa Karina
menderita demam dengan suhu 38,5
0
C tetapi tidak ada tanda-tanda lainnya.
Petugas kesehatan melihat BAGAN TATALAKSANA PENDERITA BATUK DAN ATAU
KESUKARAN BERNAPAS PADA BALITA untuk kelompok umur 2 BULAN - <5 TAHUN.

Mula-mula petugas kesehatan mencoba mencari adanya tanda bahaya untuk menentukan
adanya penyakit sangat berat, ternyata tidak ada sehingga harus meneruskan langkah
berikutnya. Ingatlah bahwa meskipun ada demam (38,5
0
C) tetapi itu bukanlah salah
satu kriteria tanda bahaya untuk anak berumur 2 bulan - <5 tahun.

Petugas kesehatan mencari ada/tidaknya pneumonia berat pada kolom merah


dilanjutkan mencari ada/tidaknya pneumonia dengan melihat ke kolom kuning. Karina
tidak mempunyai TDDK maupun napas cepat, oleh karena itu Karina diklasifikasikan
sebagai batuk bukan pneumonia (batuk-pilek biasa) sesuai dengan kolom hijau.

Berikut ini adalah cara petugas kesehatan mencatat informasi tentang tanda-tanda
penyakit di kartu berobat milik Karina dengan menggunakan stempel Program
P2 ISPA.
KLASIFIKASI &TINDAKANUNTUKANAKBATUKDANATAUSUKARBERNAFASUMUR2BULAN-< 5TAHUN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
19
B
A
B

I
I
I
Umur Tahun Bulan Batuk: Hari Gangguan Napas: Hari
Tanda bahaya : Tidak bisa minum Kejang
YA / TIDAK Kurang bisa minum Stridor
Kesadaran menurun Wheezing
Demam dingin Gizi buruk
Frekuensi napas : kali per menit TDDK : YA/TIDAK

Klasifkasi Penyakit sangat Berat Pneumonia Berat Pneumonia


Batuk bukanPneumonia

Tindak lanjut : Rawat jalan Rujuk ke :

Obat yang : Antibiotika :


berikan Obat lain :

Nasihat : Kontrol ulang : Hari


Cara minum obat :
Pemberian makanan-minuman :
2 4
32

Parasetamol 500mg, Kecap, jeruk nipis

Waspada tanda pneumonia


4 x 1/4 tablet (Buku KIA)
Teruskan pemberian makanan
2. Mahmud berumur 6 bulan dan dibawa ke Puskesmas karena batuk 2 hari. Setelah
diperiksa petugas mendapati adanya demam dan napas cepat (58 kali per menit).
Petugas kesehatan melihat BAGAN TATALAKSANA PENDERITA BATUK DAN ATAU
KESUKARAN BERNAPAS PADA BALITA untuk kelompok umur 2 BULAN - <5 TAHUN.

Mula-mula petugas kesehatan mencoba mencari adanya tanda bahaya untuk


menentukan adanya penyakit sangat berat, ternyata tidak ada sehingga harus
meneruskan langkah berikutnya.

Petugas kesehatan mencari ada/tidaknya pneumonia berat pada kolom merah


dilanjutkan mencari ada/tidaknya pneumonia dengan melihat ke kolom kuning.
Mahmud tidak mempunyai TDDK tetapi ada napas cepat, oleh karena itu Mahmud
diklasifikasikan sebagai pneumonia sesuai dengan kolom kuning.

Berikut ini adalah cara petugas kesehatan mencatat informasi tentang tanda-tanda
penyakit di kartu berobat milik Mahmud dengan menggunakan stempel Program
P2 ISPA.
Umur Tahun Bulan Batuk: Hari Gangguan Napas: Hari
Tanda bahaya : Tidak bisa minum Kejang
YA / TIDAK Kurang bisa minum Stridor
Kesadaran menurun Wheezing
Demam dingin Gizi buruk
Frekuensi napas : kali per menit TDDK : YA/TIDAK

Klasifkasi Penyakit sangat Berat Pneumonia Berat Pneumonia


Batuk bukanPneumonia

Tindak lanjut : Rawat jalan Rujuk ke :

Obat yang : Antibiotika :


berikan Obat lain :

Nasihat : Kontrol ulang : Hari


Cara minum obat :
Pemberian makanan-minuman :
6 2
58

Parasetamol

Kontrimoksazol
2
KLASIFIKASI &TINDAKANUNTUKANAKBATUKDANATAUSUKARBERNAFASUMUR2BULAN-< 5TAHUN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
20
3. Ibu si Badu membawa anaknya ke Puskesmas karena Badu tampak sukar bernapas.
Setelah diperiksa, diketahui umurnya 18 bulan, Badu tidak bisa minum, terdengar
stridor pada waktu tenang, ada tarikan dinding dada ke dalam tetapi tidak ada napas
cepat (35 kali permenit)
Petugas kesehatan melihat BAGAN TATALAKSANA PENDERITA BATUK DAN ATAU
KESUKARAN BERNAPAS PADA BALITA untuk kelompok umur 2 BULAN - <5 TAHUN.

Mula-mula mencari apakah Badu mempunyai tanda bahaya yang menunjukkan


penyakit sangat berat. Karena Badu mempunyai 2 tanda bahaya yaitu tidak dapat
minum dan stridor waktu tenang maka petugas menentukan adanya penyakit sangat
berat.

Berikut ini adalah cara petugas kesehatan mencatat informasi tentang tanda-tanda
penyakit di kartu berobat milik Badu dengan menggunakan stempel Program P2 ISPA.
Umur Tahun Bulan Batuk: Hari Gangguan Napas: Hari
Tanda bahaya : Tidak bisa minum Kejang
YA / TIDAK Kurang bisa minum Stridor
Kesadaran menurun Wheezing
Demam dingin Gizi buruk
Frekuensi napas : kali per menit TDDK : YA/TIDAK

Klasifkasi Penyakit sangat Berat Pneumonia Berat Pneumonia


Batuk bukanPneumonia

Tindak lanjut : Rawat jalan Rujuk ke :

Obat yang : Antibiotika :


berikan Obat lain :

Nasihat : Kontrol ulang : Hari


Cara minum obat :
Pemberian makanan-minuman :
6 3
58

Rumah sakit
1 3
KLASIFIKASI &TINDAKANUNTUKANAKBATUKDANATAUSUKARBERNAFASUMUR2BULAN-< 5TAHUN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
21
B
A
B

I
I
I
Bagan 3.1. Klasifikasi dan Tindakan Anak Batuk dan atau Sukar Bernapas untuk
kelompok umur 2 bulan - <5 tahun.
PENENTUANADATIDAKNYATANDABAHAYA(PENYAKITSANGATBERAT)
TANDABAHAYAUMUR2BULAN- <5TAHUN
TIDAK BISAMINUM, KEJANG, KESADARANMENURUN, STRIDOR, GIZI BURUK,
ANAK YANGMEMPUNYAI SALAHSATUTANDABAHAYAHARUSSEGERADIRUJUK KERUMAHSAKIT
KLASIFIKASI PENYAKIT
UMUR 2 BULAN - <5 TAHUN
* Tarikandidingdada bagian * Tidak ada tarikandindingdada * Tidak ada tarikandindingdada
bawahkedalam(TDDK) bagianbawahkedalam(TDDK) bagianbawahkedalam(TDDK)
TANDA * Ada napascepat : * Tidak ada napascepat :
2bl - <12bl : 50x/menit 2bl - <12bl : <50x/menit
12bl - <5th: 40x/menit 12bl - <5th: <40x/menit
KLASIFIKASI PNEUMONIABERAT PNEUMONIABATUK BUKAN PNEUMONIA
* Rujuk segera kerumahsakit * Nasihati ibunya untuk tindakan * Bila batuk >3minggu, rujuk
* Beri 1dosisantibiotik perawatandi rumah * Nasihati ibunya untuk tindakan
* Obati demam, jika ada * Beri antibiotik selama 3hari perawatandi rumah
TINDAKAN * Obati wheezing, jika ada * Anjurkanibuuntuk kontrol * Obati demam, jika ada
2hari ataulebihcepat bila * Obati wheezing, jika ada
keadaananak memburuk
* Obati demam, jika ada
* Obati wheezing, jika ada
KLASIFIKASI &TINDAKANUNTUKANAKBATUKDANATAUSUKARBERNAFASUMUR2BULAN-< 5TAHUN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
22
KLASIFIKASI &TINDAKANUNTUKANAKBATUKDANATAUSUKARBERNAFASUMUR< 2BULAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
23
B
A
B

I
V
BAB IV
KLASIFIKASI & TINDAKAN UNTUK BAYI
BATUK DAN ATAU SUKAR BERNAPAS
UMUR <2 BULAN
Pada bab ini Saudara akan menggunakan tanda-tanda dalam menilai dan mengklasifikasikan
penyakit batuk dan atau kesukaran bernapas pada bayi kurang dari 2 bulan.
Prosesnya serupa dengan apa yang telah kita pelajari pada bab 3 untuk anak umur
2 bulan <5 tahun.
Bayi muda yang menderita pneumonia tidak selalu disertai batuk, seringkali hanya timbul
tanda-tanda non-spesifik seperti: kurang mau minum, demam ataupun hipotermi (suhu
tubuh turun di bawah normal). Karena itu tanda dan gejala yang digunakan dalam klasifikasi
dan tindakan pada bayi muda berbeda dengan bayi/anak yang lebih besar.
4.1. PERBEDAAN PENTING
Pada kelompok umur <2 bulan terdapat perbedaan penting dalam penentuan:
4.1.1. TANDA BAHAYA
Pada bayi umur kurang 2 bulan ditambahkan beberapa tanda bahaya lain seperti: kurang
mau minum, demam, teraba dingin dan wheezing. Tanda gizi buruk tidak dimasukkan
dalam kelompok umur ini.
4.1.2. BATASANNAPASCEPAT
Batasan napas cepat pada bayi kurang 2 bulan ialah bila frekuensi napasnya 60 kali/menit
atau lebih.
4.1.3. TARIKANDINDINGDADA BAGIANBAWAHKE DALAM
Bayi berumur kurang 2 bulan tergolong menderita pneumonia berat bila mempunyai TDDK
kuat. Pada kelompok umur 2 bulan - <5 tahun, setiap adanya TDDK (walaupun tidak kuat)
sudah bisa digolongkan sebagai pneumonia berat.
4.1.4. KLASIFIKASI &TINDAKAN
Semua pneumonia pada bayi berumur kurang dari 2 bulan diklasifikasikan sebagai
pneumonia berat, tidak boleh diobati di rumah, harus dirujuk ke rumah sakit.
Perhatikan bahwa pada bayi umur <2 bulan hanya diklasifikasikan satu jenis pneumonia
yaitu pneumonia berat. Pada kelompok umur 2 bulan - <5 tahun diklasifikasikan dua
macam pneumonia yaitu pneumonia berat dan pneumonia.
KLASIFIKASI &TINDAKANUNTUKANAKBATUKDANATAUSUKARBERNAFASUMUR< 2BULAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
24
Pada kelompok umur ini terdapat 2 macam tindakan
- Merah : PNEUMONIABERAT atau PENYAKIT SANGAT BERAT
Berarti : RUJUK SEGERAKERUMAHSAKIT
- Hijau : BATUK BUKANPNEUMONIA
Berarti : BERI PERAWATANDI RUMAH
Untuk menentukan PENYAKIT SANGAT BERAT atau salah satu dari 2 klasifikasi yaitu
PNEUMONIA BERAT dan BATUK BUKAN PNEUMONIA maka Saudara harus mengikuti
langkah-langkah pada BAGAN TATALAKSANA PENDERITA BATUK DAN ATAU
KESUKARAN BERNAPAS PADA BALITA khususnya di kotak yang berjudul:
TANDA BAHAYA UMUR <2 BULAN dan
KLASIFIKASI PENYAKIT UMUR <2 BULAN
KLASIFIKASI &TINDAKANUNTUKANAKBATUKDANATAUSUKARBERNAFASUMUR< 2BULAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
25
B
A
B

I
V
4.2. MENENTUKAN PENYAKIT SANGAT BERAT PADA BAYI BERUMUR <2
BULAN
Seorang bayi berumur <2 bulan menderita penyakit sangat berat apabila dari pemeriksaan
ditemukan salah satu tanda bahaya yaitu:

Kurang mau minum

Kejang

Kesadaran menurun atau sukar dibangunkan

Stridor pada waktu anak tenang

Wheezing

Demam atau terlalu dingin


Bayi muda dengan tanda bahaya sangat berisiko untuk meninggal. Sulit membedakan
antara pneumonia, sepsis atau meningitis pada kelompok umur ini. Tetapi Saudara tidak
perlu membedakan penyakit yang diderita, cukup dengan mengenali tanda-tanda bahaya
yang menunjukkan penyakit sangat berat.
TINDAKAN
Bayi yang mempunyai salah satu tanda bahaya harus dirujuk segera ke rumah sakit.
- Sebelum bayi meninggalkan Puskesmas, petugas kesehatan dianjurkan memberi
pengobatan pra rujukan, (misal atasi demam, wheezing, kejang dan sebagainya),
tulislah surat rujukan ke rumah sakit dan anjurkan pada ibu agar anaknya dibawa ke
rumah sakit sesegera mungkin.
- Berikan satu kali dosis antibiotik sebelum anak dirujuk (bila memungkinkan).
- Anjurkan ibunya untuk tetap memberikan ASI.
- Penting untuk menjaga agar bayi tetap hangat. Cara terbaik untuk mempertahankan
kehangatan adalah dengan menyelimuti bayi dan tetap menempelkan ke tubuh ibunya.
Hipotermi dapat berakibat fatal/mematikan untuk bayi muda.
- Kalau tidak dapat dirujuk, lihat petunjuk BAB V PENGOBATAN & RUJUKAN.
TANDA Ada tanda bahaya umum:
Kurangbisa minum
Kejang
Kesadaran menurun atau sukar dibangunkan
Stridor pada waktu anak tenang
Wheezing
Demamatau terlalu dingin
KLASIFIKASI PENYAKIT SANGAT BERAT
TINDAKAN Rujuk segera kerumah sakit
_ Beri satu dosisantibiotik
_ Obati demam, jika ada
Obati wheezing, jika ada
Anjurkan ibunya untuk tetapmemberikan ASI
_ Apabila rujukan tidak dapat dilaksanakan lihat
BABVPENGOBATAN&RUJUKAN
KLASIFIKASI &TINDAKANUNTUKANAKBATUKDANATAUSUKARBERNAFASUMUR< 2BULAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
26
4.3. MENENTUKAN KLASIFIKASI &TINDAKAN
4.3.1. PNEUMONIA BERAT PADA BAYI BERUMUR <2 BULAN
KLASIFIKASI
Seorang bayi berumur <2 bulan diklasifikasikan menderita pneumonia berat bila dari
pemeriksaan ditemukan:

Tarikan dinding dada bagian bawah ke dalam yang kuat (TDDK kuat) ATAU

Adanya napas cepat: 60 x/menit atau lebih


TINDAKAN
Bayi yang mempunyai TDDK kuat serta napas cepat harus dirujuk segera ke rumah sakit.
- Sebelum bayi meninggalkan Puskesmas, petugas kesehatan dianjurkan memberi
pengobatan pra rujukan, (misal atasi demam, wheezing, kejang dan sebagainya),
tulislah surat rujukan ke rumah sakit dan anjurkan pada ibu agar anaknya dibawa ke
rumah sakit sesegera mungkin.
- Berikan satu kali dosis antibiotik sebelum anak dirujuk (bila memungkinkan).
- Anjurkan ibunya untuk tetap memberikan ASI.
- Penting untuk menjaga agar bayi tetap hangat. Cara terbaik untuk mempertahankan
kehangatan adalah dengan menyelimuti bayi dan tetap menempelkan ke tubuh ibunya.
Hipotermi dapat berakibat fatal/mematikan untuk bayi muda.
- Kalau tidak dapat dirujuk, lihat petunjuk BAB V PENGOBATAN & RUJUKAN.
TANDA Tarikan dindingdada bagian bawah kedalamyangkuat
(TDDK kuat) ATAU
_\@-@-@@OSe@U e-U@U@eI }
KLASIFIKASI PNEUMONIABERAT
TINDAKAN Rujuk segera kerumah sakit
Beri satu dosisantibiotik
Obati demam, jika ada
Obati wheezing, jika ada
Anjurkan ibunya untuk tetapmemberikan ASI
Apabila rujukan tidak dapat dilaksanakan lihat
BABVPENGOBATAN&RUJUKAN
KLASIFIKASI &TINDAKANUNTUKANAKBATUKDANATAUSUKARBERNAFASUMUR< 2BULAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
27
B
A
B

I
V
4.3.2. BATUK BUKAN PNEUMONIA PADA BAYI BERUMUR <2 BULAN
Bayi yang diklasifikasikan menderita batuk bukan pneumonia adalah yang menderita
batukpilek biasa tanpa adanya tanda bahaya ataupun tanda pneumonia.
KLASIFIKASI
Seorang bayi berumur <2 bulan diklasifikasikan menderita batuk bukan pneumonia apabila
dari pemeriksaan:

Tidak ada TDDK kuat

Tidak ada napas cepat, frekuensi napas: kurang dari 60x/menit


TINDAKAN
Pengobatan bayi yang menderita batuk bukan pneumonia bisa dirawat di rumah tanpa
antibiotik. Berikan petunjuk kepada ibu untuk:
- Jangan berikan antibiotik kepada anak dengan batuk atau pilek tanpa tanda-tanda
pneumonia. Antibiotik tidak akan meringankan gejala sakitnya dan tidak dapat
mencegah pneumonia.
- Menjaga bayi tetap hangat.
- Memberi ASI lebih sering.
- Membersihkan lubang hidung jika mengganggu pemberian ASI.
Bayi berumur <2 bulan dapat mendadak sakit parah, karena itu anjurkan ibu untuk segera
membawa anaknya berobat kembali jika:
- Pernapasan menjadi cepat atau sukar.
- Kesulitan minum ASI.
- Sakitnya bertambah parah.
TANDA Tidak ada TDDK kuat DAN
_8\@@\@-@@OSe@UYnee-O-@@OX@-u\@ e-U
KLASIFIKASI BATUK BUKANPNEUMONIA
TINDAKAN Nasihati ibu untuk tindakan perawatan di rumah/menjaga bayi
tetaphangat
Memberi ASI lebih sering
Membersihkan lubanghidungjika mengganggu pemberian ASI
Anjurkan ibu untuk kembali kontrol jika:
Pernapasan menjadi cepat atau sukar
Kesulitan minumASI
Sakitnya bertambah parah
Bab ini telah menguraikan 2 (dua) klasifikasi penyakit dan 2 (dua) macam tindakan yang
harus dilakukan untuk bayi batuk dan atau sukar bernapas yang berumur <2 bulan.
KLASIFIKASI &TINDAKANUNTUKANAKBATUKDANATAUSUKARBERNAFASUMUR< 2BULAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
28
Bagan 4.1. Klasifikasi & Tindakan Bayi Batuk Dan Atau Sukar Bernapas
Untuk Kelompok Umur <2 Bulan
PENENTUANADATIDAKNYATANDABAHAYA(PENYAKITSANGATBERAT)
TANDABAHAYAUMURKURANG2BULAN
KURANGBISAMINUM, KEJANG, KESADARANMENURUN, STRIDOR, WHEEZING, DEMAMATAUDINGIN
BAYI YANGMEMPUNYAI SALAHSATUTANDABAHAYAHARUSSEGERADIRUJUK KERUMAHSAKIT
KLASIFIKAS I PENYAKIT
UMUR <2 BULAN
* Tarikandindingdada bagianbawahkedalam * Tidak ada TDDK kuat
TANDA yangkuat (TDDK kuat) DAN
ATAU * Tidak ada napascepat, frekuensi napas:
* Adanya napascepat 60x/menit ataulebih kurangdari 60x/menit
KLASIFIKASI PNEUMONIABERATBATUK BUKANPNEUMONIA
* Rujuk segera kerumahsakit * Nasihati ibuuntuk tindakanperawatandi
* Beri 1dosisantibiotik rumah/menjaga bayi tetaphangat
* Obati demam, jika ada * Memberi ASI lebihsering
* Obati wheezing, jika ada * Membersihkanlubanghidungjika
TINDAKAN * Anjurkanibunya untuk tetapmemberikanASI mengganggupemberianASI
* Anjurkanibuuntuk kembali kontrol jika:
- Pernapasanmenjadi cepat atausukar
- KesulitanminumASI
- Sakitnya bertambahparah
KLASIFIKASI &TINDAKANUNTUKANAKBATUKDANATAUSUKARBERNAFASUMUR< 2BULAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
29
B
A
B

I
V
CONTOHKASUS
Pada contoh kasus berikut Saudara dapat berlatih menentukan klasifikasi dan tindakan
pengobatan dengan menggunakan Bagan Tatalaksana Umur <2 Bulan.
Cermatilah cara pencatatannya dengan menggunakan stempel Program P2 ISPA di kartu
berobat milik masing-masing anak.
Pada tempat yang tersedia:
- isilah data/informasi yang ditemukan
- berilah tanda pada kotak pilihan yang sesuai
- lingkari pilihan yang sesuai
1. Salim berumur 14 hari. Ibunya membawa ke Puskesmas karena tampak sesak. Setelah
selesai memeriksa, petugas mendapatkan bahwa Salim mempunyai napas cepat
(65 kali per menit pada hitungan pertama dan 72 kali pada hitungan ke dua).
Salim juga mengalami TDDK tetapi ringan saja.
Petugas kesehatan melihat BAGAN TATALAKSANA PENDERITA BATUK DAN ATAU
KESUKARAN BERNAPAS PADA BALITA untuk kelompok umur <2 BULAN.

Mula-mula petugas kesehatan mencoba mencari adanya tanda bahaya untuk


menentukan tanda bahaya ternyata tidak ditemukan, sehingga kemudian ia mencari
napas cepat dengan menghitung 2 kali maka dia mengklasifikasikan penyakit Salim
sebagai pneumonia berat.

Berikut ini adalah cara petugas kesehatan mencatat informasi tentang tanda-tanda
penyakit di kartu berobat milik Salim dengan menggunakan stempel Program P2 ISPA.
Umur Tahun Bulan Batuk: Hari Gangguan Napas: Hari
Tanda bahaya : Tidak bisa minum Kejang
YA / TIDAK Kurang bisa minum Stridor
Kesadaran menurun Wheezing
Demam dingin Gizi buruk
Frekuensi napas : kali per menit TDDK : YA/TIDAK

Klasifkasi Penyakit sangat Berat Pneumonia Berat Pneumonia


Batuk bukanPneumonia

Tindak lanjut : Rawat jalan Rujuk ke :

Obat yang : Antibiotika :


berikan Obat lain :

Nasihat : Kontrol ulang : Hari


Cara minum obat :
Pemberian makanan-minuman :
14 Hari
65/72

Rumah Sakit
1
KLASIFIKASI &TINDAKANUNTUKANAKBATUKDANATAUSUKARBERNAFASUMUR< 2BULAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
30
2. Abidin berumur 6 minggu. Dia dibawa ke Puskesmas karena batuk dan tampak sakit.
Selesai memeriksa, petugas mendapatkan bahwa Abidin kurang mampu minum ASI
karena menyusunya lemah dan hanya sebentar (kurang dari setengah dibanding
biasanya). Selain itu tidak ditemukan tanda apapun.
Petugas kesehatan melihat BAGAN TATALAKSANA PENDERITA BATUK DAN ATAU
KESUKARAN BERNAPAS PADA BALITA untuk kelompok umur <2 BULAN.

Petugas langsung memusatkan perhatian bahwa Abidin tidak memiliki TDDK yang
kuat dan napas cepat sehingga dia menyimpulkan klasifikasi Batuk Bukan Pneumonia
Ternyata keesokan harinya Abidin dibawa kembali ke Puskesmas karena makin parah.
Petugas lain yang lebih berpengalaman mengetahui bahwa Abidin kurang mau minum
ASI dan hal itu merupakan suatu tanda bahaya yang menunjukkan Penyakit Sangat Berat.
Abidin kemudian dirujuk dengan segera ke rumah sakit.
Petugas pertama diingatkan untuk selalu mencari tanda bahaya sebagai langkah pertama
sehingga tidak terjadi lagi adanya tanda bahaya yang terlampaui.

Berikut ini adalah cara petugas kesehatan mencatat informasi tentang tanda-tanda
penyakit di kartu berobat milik Abidin pada kunjungan ke dua dengan menggunakan
stempel Program P2 ISPA.
Umur Tahun Bulan Batuk: Hari Gangguan Napas: Hari
Tanda bahaya : Tidak bisa minum Kejang
YA / TIDAK Kurang bisa minum Stridor
Kesadaran menurun Wheezing
Demam dingin Gizi buruk
Frekuensi napas : kali per menit TDDK : YA/TIDAK

Klasifkasi Penyakit sangat Berat Pneumonia Berat Pneumonia


Batuk bukanPneumonia

Tindak lanjut : Rawat jalan Rujuk ke :

Obat yang : Antibiotika :


berikan Obat lain :

Nasihat : Kontrol ulang : Hari


Cara minum obat :
Pemberian makanan-minuman :

Rumah Sakit
3 1
PENGOBATAN&RUJUKAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
31
B
A
B

V
BAB V
PENGOBATAN & RUJUKAN
5.1. PENGOBATAN
5.1.1. PEMBERIANANTIBIOTIK ORAL
Beri antibiotik oral PILIHAN PERTAMA (KOTRIMOKSAZOL) bila tersedia. Ini dipilih
karena sangat efektif, cara pemberiannya mudah dan murah. Antibiotik PILIHAN KEDUA
(AMOKSISILIN) diberikan hanya apabila obat pilihan pertama tidak tersedia atau apabila
dengan pemberian obat pilihan pertama tidak memberi hasil yang baik.
Untuk menentukan dosis antibiotik yang tepat:
- Lihat kolom yang berisi daftar kandungan obat dan sesuaikan dengan sediaan tablet
atau sirup yang ada di Puskesmas.
- Selanjutnya pilih baris yang sesuai dengan umur atau berat badan anak. Untuk
menentukan dosis yang tepat, memakai berat badan lebih baik daripada umur. Dosis
yang tepat tertera pada perpotongan antara kolom jenis obat dan baris umur atau
berat badan.
- Antibiotik diberikan selama 3 hari dengan jumlah pemberian 2 kali per hari.
- Jangan memberikan antibiotik bila anak atau bayi memiliki riwayat anafilaksis atau
reaksi alergi sebelumnya terhadap jenis obat tersebut. Gunakan jenis antibiotik lain.
Kalau tidak mempunyai antibiotik yang lain maka rujuklah.
Tabel 5.1. Pemberian Antibiotik Oral
ANTIBIOTIK PILIHANPERTAMA : KOTRIMOKSAZOL (TRIMETOPRIM+SULFAMETOKSAZOL)
ANTIBIOTIK PILIHANKEDUA : AMOKSISILIN
KOTRIMOKSAZOL AMOKSISILIN

UMURatau
Beri 2kali sehari selama3hari Beri 2kali sehari selama3hari

BERATBADAN
TABLETDEWASA TABLETANAK SIRUP/5ml KAPLET SIRUP
80mgTmp. + 20mgTmp.+ 40mgTmp.+ 500mg 125mg/5ml
400mgSmz. 80mgSmz. 200mgSmz.
2-<4BULAN 1/4 1 2.5ml 1/4 5ml
4-<6Kg (0.5sendok takar) (1sendok takar)
4-<12BULAN 1/2 2 5ml 1/2 10ml
6-<10Kg (1sendok takar) (2sendok takar)
1-<3TAHUN 3/4 2.5 7.5ml 2/3 12.5ml
10-<16Kg (1.5sendok takar) (2.5sendok takar)
3-<5TAHUN 1 3 10ml 3/4 15ml
16-<19Kg (2sendok takar) (3sendok takar)
Pastikanbahwa sediaanantibiotik yangdiberikancukupuntuk 3hari.
Pengobatanantibiotik 3hari tidak direkomendasikandi daerahdenganrisiko HIVtinggi.
PENGOBATAN&RUJUKAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
32
Pada bayi berumur <2 bulan pemberian antibiotik oral merupakan tindakan pra rujukan
dan diberikan jika bayi masih bisa minum. Jika bayi tidak bisa minum maka diberikan
dengan injeksi intra muskular.
5.1.2. PENGOBATANDEMAM
Demam sangat umum terjadi pada infeksi saluran pernapasan akut. Penatalaksanaan
demam tergantung dari apakah demam itu tinggi atau rendah.
Tabel 5.2. Pemberian Parasetamol
DEMAMTIDAK TINGGI (<38,5
0
C) DEMAMTINGGI (> 38,5
0
C)
- Nasihati ibuagar memberi cairanlebihbanyak - Berilahparasetamol
- Nasehati ibuagar memberi cairanlebihBanyak
JIKA DEMAMTIDAK TINGGI (<38,5
O
C)
Nasihati ibunya untuk memberi cairan lebih banyak. Tidak diperlukan pemberian
parasetamol.
JIKA DEMAMTINGGI (>38,5
O
C)
Anak dengan demam tinggi bisa diturunkan dengan parasetamol sehingga anak akan merasa
lebih enak dan makan lebih banyak. Anak dengan pneumonia akan lebih sulit bernapas
bila mengalami demam tinggi. Beritahukan ibunya untuk memberikan parasetamol tiap 6
jam dengan dosis yang sesuai (lihat tabel 5.3) sampai demam mereda. Berikan parasetamol
kepada ibu untuk 3 hari.
Beritahukan ibunya untuk anak yang demam berilah pakaian yang ringan. Tak perlu
dibungkus selimut terlalu rapat atau pakaian yang berlapis, sebab justru akan menyebabkan
tidak enak dan menambah demam.
Demam itu sendiri bukan indikasi untuk pemberian antibiotik, kecuali pada bayi kurang
dari 2 bulan. Pada bayi kurang dari 2 bulan kalau ada demam harus dirujuk; jangan berikan
parasetamol untuk demamnya.
Tabel 5.3. Dosis Parasetamol
BERI PARASETAMOL UNTUK DEMAMTINGGI (>38,5
O
C)
DIBERIKANTIAP 6JAMSAMPAI DEMAMREDA
UMURatauBERATBADAN TABLET500mg TABLET100mg SIRUP 120mg/5ml
2BULAN-<6BULAN 1/8 1/2 2.5ml
(4- <7Kg) 1/2sendok takar
6BULAN-<3TAHUN 1/4 1 5ml
(7- <14Kg) 1sendok takar
3TAHUN-5TAHUN 1/2 2 7.5ml
(14- 19Kg) 11/2sendok takar
PENGOBATAN&RUJUKAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
33
B
A
B

V
5.1.3. PENGOBATANWHEEZING
Pada bayi berumur <2 bulan: wheezing merupakan tanda bahaya dan harus dirujuk
segera.
Pada kelompok umur 2 bulan - <5 tahun: penatalaksanaan wheezing dengan
bronkhodilator tergantung dari apakah wheezing itu merupakan episode pertama atau
berulang.
Skema 5.1. Wheezing (2 Bl - 5 Tahun):
5.1.3.1. JIKAWHEEZINGEPISODEPERTAMA
Sebelum memberikan bronkhodilator carilah apakah ada tanda distress pernapasan.
Tanda distress pernapasan:
- Anak tampak gelisah karena paru tidak mendapat udara yang cukup
- Bisa terjadi gangguan/ kesulitan sewaktu makan dan bicara
Keadaan ini bisa dikenali dengan mudah. Tetapi sebagian besar anak dengan wheezing
tidak disertai distress.
PENGOBATAN&RUJUKAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
34
BILA ANAK MENGALAMI DISTRESSPERNAPASAN:
- Berilah bronkhodilator kerja cepat (rapid acting) sehingga pernapasan anak sudah
membaik sebelum dirujuk (lihat tabel 5.6. dan 5.7. tentang pemberian bronkhodilator
kerja cepat). Kalau di Puskesmas tidak tersedia bronkhodilator kerja cepat, berilah satu
dosis bronkhodilator oral (lihat tabel 5.8.).
- Rujuk segera untuk rawat inap.
BILA ANAK TIDAK MENGALAMI DISTRESSPERNAPASAN:
- Berikan bronkhodilator oral (sebaiknya Salbutamol) dengan dosis yang tepat untuk
3 hari dengan pemberian 3 kali sehari (lihat tabel 5.8.) dan ajarkan pada ibu bagaimana
cara pemberiannya.
- Rujuk segera bila ada TDDK.
- Berilah pengobatan sesuai dengan tanda-tanda lain yang tampak (misalnya napas
cepat atau demam), atau mungkin cukup dengan perawatan di rumah.
Tabel 5.4. Wheezing Episode Pertama
WHEEZINGEPISODEPERTAMA
Dengandistresspernafasan: - Beri bronkhodilator kerja cepat
- Rujuk segera
Tanpa distresspernafasan: - Beri bronkhodilator oral untuk 3hari
- Rujuklahbila ada TDDK
- Obati tanda lainyangtampak
5.1.3.2. JIKAWHEEZINGBERULANG(ASMA)
Sebagian besar anak dengan wheezing yang berulang menderita asma. Mereka sering
datang ke Puskesmas dengan pernapasan mencuit-cuit. Anak ini akan mudah dikenal dan
kita bisa langsung mengobatinya dengan obat bronkhodilator.
Bronkhodilator sangat berguna bagi anak yang mengalami wheezing, dan dapat
membedakan sesak napas oleh penyakit asma atau sesak oleh pneumonia. Respons
terhadap bronkhodilator kerja cepat dapat membantu menentukan diagnosis dan terapi.
Jika seorang anak dengan batuk atau napas cepat atau terdapat TDDK yang juga menderita
wheezing, beri bronkhodilator kerja cepat sebanyak 2 siklus dan lakukan penilaian masing-
masing setelah 20 menit sebelum didiagnosis sebagai pneumonia atau pneumonia Berat.
Kalau anak dengan wheezing yang berulang juga menunjukkan tanda bahaya yang lain,
harus diingat bahwa sangat penting merujuk anak ini untuk rawat inap. Karena penilaian
terhadap wheezing yang berulang ini perlu waktu cukup lama, bisa terjadi keterlambatan
merujuk. Kita akan belajar dari pengalaman di Puskesmas, kasus mana yang perlu penilaian
lebih jauh dan mana yang perlu segera dirujuk tanpa menunggu penilaian lebih dahulu.
PENGOBATAN&RUJUKAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
35
B
A
B

V
Tabel 5.5. Wheezing Berulang (Asma)
WHEEZINGBERULANG(ASMA)
- berikanbronkhodilator kerja cepat sebanyak 2siklus
- lakukanpenilaiansetiap20menit setelahpemberianbronkhodilator kerja cepat
JIKAANAK MENGALAMI: TINDAKANNYAADALAH:
- Distresspernapasanatau - Ikuti petunjuk untuk pneumonia berat ataupenyakit sangat berat
- Tanda bahaya yanglain - Rujuk segera
- Tanpa distresspernafasan - Ikuti petunjuk untuk pneumonia
- Napascepat - Salbutamol oral-dosissesuai denganumur/BB
- Tanpa distresspernafasan - Ikuti petunjuk untuk bukanpneumonia
- Tanpa napascepat - Salbutamol oral-dosissesuai denganumur/BB
BRONKHODILATOR
Bronkhodilator adalah obat yang membantu pernapasan anak dengan jalan melebarkan
saluran udara dan melonggarkan spasme (penyempitan) bronkhus. Berikut ini adalah uraian
tentang bronkhodilator kerja cepat dan bronkhodilator oral.
BRONKHODILATORKERJA CEPAT
Berikan dengan salah satu cara berikut:
A. Salbutamol nebulisasi
B. Salbutamol dengan MDI (metered dose inhaler) dengan spacer
C. Jika kedua cara tidak tersedia, beri suntikan epinefrin (adrenalin) secara subkutan
A. SALBUTAMOL NEBULISASI
Alat nebulisasi harus dapat mengantarkan minimal 6-9 liter/menit. Metode yang
direkomendasikan adalah kompresor udara atau silinder oksigen. Jika keduanya tidak
tersedia, gunakan foot-pump yang mudah digunakan dan mempunyai masa pakai, walaupun
alat ini kurang efektif.
Letakkan larutan bronkodilator dan 2-4 ml larutan NaCL steril ke dalam bagian nebuliser
dan berikan pada anak saat timbul uap sampai larutan hampir habis. Dosis salbutamol
adalah 2,5 mg (misalnya: 0,5 ml dari salbutamol 5 mg/ml larutan nebuliser) bisa diberikan
setiap 4 jam, kemudian dikurangi sampai setiap 6-8 jam bila kondisi anak membaik. Bila
diperlukan yaitu pada kasus yang berat, bisa diberikan setiap jam untuk waktu singkat.
Tabel 5.6. Salbutamol Nebulisasi
BRONKHODILATORKERJACEPAT
SALBUTAMOL NEBULISASI DOSIS
5mg/ml 0.5ml Salbutamol + 2.0ml NaCl
PENGOBATAN&RUJUKAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
36
B. SALBUTAMOL MDI (METERED-DOSEINHALER) DENGANALAT SPACER
Alat spacer denganvolume750ml tersedia secara komersial.
- Masukkan 2 puffs (200 microgram) ke dalam ruang spacer
- Kemudian letakkan mulut anak meliputi ujung terbuka
spacer dan anak bernapas secara normal 3-5 kali.
- Bisa diulang setiap 4 jam, dikurangi sampai
kondisi anak membaik.
- Jika diperlukan yaitu pada kasus berat, bisa
diberikan beberapa kali setiap jam untuk
jangka waktu yang singkat.
Pada anak dan bayi biasanya lebih baik jika
memakai masker wajah (face mask) yang menempel
pada spacer dibandingkan memakai mouthpiece.
Jika spacer tidak tersedia, spacer bisa dibuat
menggunakan gelas plastik atau botol plastik 1 liter.
Dengan alat ini diperlukan 3-4 puff salbutamol dan
anak harus bernafas dari alat selama 30 detik.
C. EPHINEFRIN(ADRENALIN) SUBKUTAN
Jika kedua cara untuk pemberian Salbutamol tidak tersedia, beri suntikan Epinefrin (Adrenalin)
subkutan dosis 0,01 ml/kg dalam larutan perbandingan 1:1000 (dosis maksimum: 0,3 ml),
menggunakan semprit 1 ml.
Jika 20 menit setelah pemberian Adrenalin sub kutan tidak ada perbaikan maka ulangi dosis
satu kali lagi.
Tabel 5.7. Adrenalin Sub kutan
BRONKHODILATORKERJACEPAT
JENISOBAT DOSIS
Epinefrin(Adrenalin) subkutan 0.01ml per kgberat badan
1: 1000= 0.1% Dosismaksimum0,3ml, gunakansemprit BCG
Jika tidak ada perbaikansetelah20menit, ulangi 1kali lagi.
BRONKHODILATORORAL
SALBUTAMOL TABLET 2&4MILIGRAM
Ketika anak jelas membaik untuk bisa dipulangkan bila tidak tersedia atau tidak mampu
membeli salbutamol hirup berikan salbutamol oral (dalam sirup atau tablet).
Tabel 5.8. Salbutamol Oral
SALBUTAMOL ORAL 3KALI SEHARI SELAMA3HARI
UMURatauBERATBADAN TABLET2mg TABLET4mg
2BULAN < 12BULAN(<10Kg) 1/ 2 1/ 4
1TAHUN < 5TAHUN(10 19Kg) 1 1/ 2
Gambar 5.I.
Alat Spacer dan Sungkup Wajah
Untuk Memberikan Bronkhodilator.
PENGOBATAN&RUJUKAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
37
B
A
B

V
5.2. RUJUKAN
5.2.1. PENGOBATANPRA RUJUKAN(ANTIBIOTIK DOSISPERTAMA)
Untuk pemberian antibiotik oral pra rujukan untuk kelompok umur <2 bulan ikutilah dosis
pada tabel 5.9. sedangkan untuk kelompok umur 2 bulan - <5 tahun lihatlah tabel 5.1.
Tabel 5.9. Antibiotik Oral Pra Rujukan Untuk Kelompok Umur < 2 Bulan
KOTRIMOKSAZOL AMOKSISILIN

UMUR
TABLETDEWASA TABLETANAK SIRUP/5ml KAPLET SIRUP
80mgTmp. + 20mgTmp.+ 40mgTmp.+ 500mg 125mg/5ml
400mgSmz. 80mgSmz. 200mgSmz.
<2BULAN 1/8 1/2 1.25ml 1/8 2.5ml
(1/2sendok takar)
JanganmemberikanKotrimoksazol pada:
- Bayi yangikterik atau
- Bayi prematur berumur di bawah1bulan
Berikan suntikan antibiotik secara intramuskular bila jika kondisi anak/bayi tidak
memungkinkan untuk minum obat. (lihat tabel 5.11 dan 5.12)
MENCEGAHAGARGULA DARAHTIDAK TURUNPADA BAYI <2BULAN
Mencegah agar gula darah tidak turun merupakan tindakan penting sebelum merujuk
bayi dengan klasifikasi merah. Penurunan kadar gula sangat berbahaya karena dapat
menyebabkan kerusakan otak.
Tabel 5.10. Mencegah Agar Gula Darah Tidak Turun
MENCEGAHAGARGULADARAHTIDAK TURUNkemudianRUJUK SEGERA
Jika bayi masihbisa menetek: Ibudiminta tetapmeneteki bayinya.
Jika bayi tidak bisa menetek tapi masih Beri ASI perasdengancangkir kecil atausendok atauditetesi pipet.
bisa menelan: Berikan+ 50ml sebelumdirujuk. Jika tidak memungkinkan, beri susu
pengganti atauair gula.
Jika bayi tidak bisa menelan: Beri 50ml ASI peras, susupengganti atauair gula melalui pipa lambung
kecuali bayi juga menderita GANGGUANSALURANCERNA.
Jika bayi juga menderita GANGGUAN Bila memungkinkansegera beri infusDekstrosa 5% sesuai umur atau
SALURANCERNA: berat badan
PENGOBATAN&RUJUKAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
38
5.2.2. MERUJUK ANAK
5.2.2.1. MENJELASKANPERLUNYARUJUKAN
Jelaskan kepada ibu tentang pentingnya rujukan. Minta persetujuan ibu untuk membawa
anaknya ke rumah sakit. Bila ibu tidak mau membawa anaknya, cari penyebabnya. Contoh
alasan yang dikemukakan adalah:
- Ibu tidak mempunyai uang untuk biaya transportasi, perawatan di rumah sakit,
obatobatan atau makanan untuk ibu sendiri selama tinggal di rumah sakit.
- Ibu tidak dapat meninggalkan rumah untuk menunggui anak selama tinggal di
rumah sakit karena :
tidak ada yang merawat anak-anaknya yang lain
ibu harus bertani
ibu bisa kehilangan pekerjaan
Hilangkan kekhawatiran ibu dan bantu ibu mengatasi setiap masalah, misalnya:
- Diskusikan dengan ibu cara ibu berangkat ke rumah sakit. Bila perlu, bantu ibu
mengatur transportasinya.
- Jika ibu memerlukan bantuan di rumah selama ibu di rumah sakit, beri saran tentang
siapa yang mungkin dapat membantu. Misalnya, tanyakan apakah ada anggota
keluarga yang dapat membantu. Misalnya, tanyakan apakah ada anggota keluarga
yang dapat membantu merawat anak yang lain dan menyiapkan makanan serta
menggantikan tugasnya selama ibu di rumah sakit.
Usahakan agar ibu mau membawa anaknya ke rumah sakit dan bantulah semampu saudara
untuk memecahkan masalahnya.
Beri ibu instruksi dan peralatan yang diperlukan unuk merawat anak selama perjalanan ke
rumah sakit.
- Bila rumah sakit jauh, beri ibu dosis antibiotik oral berikutnya jika anak masih
bisa minum. Jelaskan kepada ibu kapan antibiotik tersebut harus diberikan (sesuai
jadwal dosis pada Tabel 5.1)
- Ibu diminta menjaga agar anak tetap hangat selama perjalanan
- Nasihati ibu untuk melanjutkan meneteki/memberi minum
5.2.2.2. MENULISSURAT RUJUKAN
Tulis surat rujukan untuk dibawa ibu ke rumah sakit. Beritahu ibu untuk memberikannya
kepada petugas kesehatan di rumah sakit.
Data-data yang harus dicantumkan:
- Nama dan umur anak.
- Tanggal dan waktu rujukan.
- Uraian singkat masalah anak.
- Alasan rujukan (tanda dan gejala yang mendukung klasifikasi berat).
- Tindakan & pengobatan yang telah Saudara berikan mungkin perlu diketahui
petugas rumah sakit.
- Setiap informasi lain yang mungkin perlu diketahui petugas kesehatan yang akan
merawat anak di rumah sakit, seperti tindakan yang telah diberikan sebelumnya
dan imunisasi yang dibutuhkan.
- Nama Saudara dan Puskesmas.
PENGOBATAN&RUJUKAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
39
B
A
B

V
Gambar 5.2. Contoh Surat Rujukan
PUSKESMAS ABEPURA
KOTA JAYAPURA PROPINSI PAPUA
Jayapura, 10 Agustus 2007
RUJUKAN SEGERA KE RSUD ABEPURA
Nama: Sam Numberi, 18 bulan
Dirujuk karena: - Pneumonia Berat dan Penyakit Sangat Berat
(ada TDDK, napas cepat & demam 39OC)
- Wheezing berulang
Tindakan yang telah diberikan di Puskesmas:
- Kotrimoksazol sirup 7.5 ml
- Salbutamol tablet 2 mg
Terima kasih
Gracyana
Puskesmas Kotaraja
5.2.3. JIKA RUJUKANTIDAK MEMUNGKINKAN
5.2.3.1. PEMBERIANANTIBIOTIK UNTUK RAWAT INAP
Jika rujukan segera tidak memungkinkan, maka lakukan tindakan/pengobatan berikut:
- Jelaskan kepada orang tua keadaan bayi yang sedang sakit berat. Minta persetujuan
orang tua (informed consent) untuk tindakan/pengobatan yang akan Saudara lakukan.
- Jika anak masih bisa minum berikan Amoksisilin 2 kali sehari dengan dosis
45 mg/kgBB/kali selama 10 hari.
- Jika anak tidak bisa minum maka berikan antibiotik intra muskular selama 5 hari (lihat
tabel 5.11 dan 5.12).
- Untuk kelompok umur 2 bulan-5 tahun beri Ampisilin (50 mg/kgBB intramuskular/
intravena setiap 6 jam) DAN Gentamisin (7.5 mg/kgBB intramuskular/intravena setiap
24 jam).
- Untuk kelompok umur <2 bulan Ampisilin intramuskular/intravena (100 mg/kgBB/
24 jam diberikan tiap 12 jam DAN Gentamisin (2.5 mg/kgBB intramuskular/intarvena
setiap 12 jam).
- Bila anak memberikan respon yang baik maka lanjutkan pemberian injeksi selama
5 hari.
- Jika di antara waktu tersebut telah memungkinkan untuk dirujuk, RUJUK SEGERA
- Selanjutnya terapi bisa dilanjutkan di rumah dengan amoksisilin oral (15 mg/kgBB
tiga kali sehari) dan Gentamisin IM sekali/hari selama 5 hari lagi untuk melengkapi
keseluruhan pengobatan 10 hari.
PENGOBATAN&RUJUKAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
40
Tabel 5.11. Antibiotik Intramuskular Untuk Kelompok Umur 2 bulan - <5 tahun
AMPISILIN
Dosis: 50mg/kgBB GENTAMISIN
UMURatauBERATBADAN Tambahkan4ml aquadest dalam Dosis: 7.5mg/kgBB/24Jam
1vial 1000mgsehingga menjadi: Sediaan80mg/2ml
1000mg=5ml atau200mg/ml
2-<4BULAN 1.25ml=250mg 1ml=40mg
(4-6Kg)
4-<9BULAN 1.75ml=350mg 1.25ml=50mg
(6-<8Kg)
9-<12BULAN 2.25ml=450mg 1.75ml=70mg
(8-<10Kg)
1-<3TAHUN 3ml=600mg 2.5ml=100mg
(10-<14Kg)
3- <5TAHUN 3.75ml=750mg 3ml=120mg
(14-<19Kg)
Tabel 5.12. Antibiotik Intramuskular Untuk Kelompok Umur <2 Bulan
- Beri dosis pertama Ampisilin kemudian RUJUK SEGERA
AMPISILINDosis: 100mg/kgBB/24jam GENTAMISIN
BERATBADAN Tambahkan1.5ml aqua steril kebotol Dosis: 2.5mg/kgBB/12jam
0.5g(200mg/ml) Sediaanvial 80mg/2ml
1000- <2000g 0.5ml = 100mg 0.1ml
2000-<3000g 0.6ml = 120mg 0.2ml
3000-<4000g 0.8ml = 160mg 0.3ml
4000-<5000g 1.0ml = 200mg 0.4ml
5.2.3.2. PEMBERIANOKSIGEN
Pada anak dengan pneumonia berat atau pneumonia sangat berat yang dapat meninggal
karena kekurangan oksigen sangat tepat untuk memberikan oksigen. Pemberian oksigen
dapat mempertahankan agar pasien tetap hidup sehingga daya tahan tubuh dan antibiotik
mendapatkan cukup waktu untuk membunuh kuman penyebab penyakit.
Indikasi pengobatan dengan oksigen:
- Sianosis sentral (kebiruan pada wajah di sekitar mulut dan hidung)
Merupakan gejala klinik yang terpenting sebagai tanda hipoksemia (kekurangan
oksigen dalam darah). Tetapi sianosis muncul lambat sehingga relatif kurang
sensitif.
- Tidak dapat minum
- Tarikan dinding dada bagian bawah ke dalam yang kuat
- Frekuensi napas lebih dari 70 kali/menit pada anak 2 bulan - <5 tahun
- Merintih/grunting pada bayi berumur <2 bulan
- Kegelisahan (yang membaik dengan pemberian oksigen)
PENGOBATAN&RUJUKAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
41
B
A
B

V
Pemberian Oksigen
- Alat yang direkomendasikan untuk pemberian oksigen pada bayi/anak adalah
melalui selang hidung (nasal prong).
Gambar 5.3. Selang Hidung
- Sumber oksigen berupa konsentrator oksigen walaupun memerlukan aliran listrik
tetapi memiliki beberapa kelebihan karena lebih kecil, lebih ringan dan lebih
murah dibandingkan dengan oksigen tabung. Diperlukan waktu 10 menit untuk
menghasilkan konsentrasi oksigen yang diperlukan (90-95%).
Gambar 5.4. Oksigen Konsentrator
PENGOBATAN&RUJUKAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
42
- Sesuaikan aliran oksigen dengan umur bayi/anak berdasarkan tabel di bawah ini.
Tabel 5.13. Pemberian Oksigen
UMUR JUMLAHALIRANOKSIGENLITER/MENIT
<2BULAN 0.5
>2BULAN 1
- Bayi muda berumur <2 bulan dengan pneumonia lebih mudah meninggal
dibanding bayi yang lebih tua sehingga pemberian oksigen secara tepat merupakan
hal penting. Jagalah sungguh-sungguh pada bayi prematur untuk menghindari
pemberian oksigen terlalu banyak karena dapat mengakibatkan kebutaan.
KONSELINGBAGI IBU
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
43
B
A
B

V
I
BAB VI
KONSELING BAGI IBU
6.1. MENGAJARI IBU CARA PEMBERIAN OBAT ORAL DI RUMAH
6.1.1. IBU MEMBERI DOSISPERTAMA PADA ANAK
Pemberian obat dosis pertama hendaknya dilaksanakan di Puskesmas, baik anak yang akan
dirujuk ke rumah sakit, maupun yang akan meneruskan perawatannya di rumah. Apabila
jarak ke rumah sakit rujukan sampai dengan mendapat pelayanan bisa ditempuh kurang
dari satu jam, misalnya di daerah perkotaan, pemberian dosis pertama di Puskesmas ini
tidak perlu. Jika anak dirawat oleh ibu di rumah, saat ini merupakan kesempatan yang
baik bagi petugas kesehatan untuk memberi contoh bagaimana cara pemberian obat yang
benar.
- Gunakan bagan pengobatan untuk menentukan obat dan dosis yang sesuai.
- Beritahukan ibu alasan pemberian obat kepada anak, termasuk mengapa diberi
obat oral dan masalah apa yang diobati.
- Peragakan cara mengukur satu dosis
Bila Saudara memberi tablet
Tunjukkan kepada ibu jumlah obat dalam satu dosis, bila perlu peragakan
cara membagi/membelah tablet. Bila tablet harus digerus sebelum diberikan,
tambahkan beberapa tetes air matang; diamkan 1-2 menit. Air akan membuat
tablet menjadi lebih lunak sehingga mudah digerus.
Bila Saudara memberi sirup
Peragakan cara mengukur dosis dalam milimeter (ml) secara benar dengan
menggunakan sendok takar obat atau sendok makan (sendok rumah tangga)
- Amati cara ibu menyiapkan obat satu dosis
Ibu diminta melakukan sendiri cara mengukur satu dosis. Bila obat berbentuk tablet dan anak
tidak bisa menelan tablet, ajari ibu menggerus tablet tersebut. Amati selama ibu praktek.
Puji ibu jika yang dilakukannya benar. Jika ibu membuat kesalahan dalam mengukur dosis,
tunjukkan cara yang benar.
Setelah memberi dosis pertama, ibu diminta mengawasi anak selama 30 menit setelah
pemberian obat. Bila dalam 30 menit anak muntah (tablet atau sirup ada di muntahan), beri
satu dosis lagi (ulangi lagi). Bila anak muntah lagi sampai timbul tanda dehidrasi maka atasi
dehidrasinya terlebih dahulu sebelum ibu memberikan obat dosis berikutnya. konseling
bagi ibu
KONSELINGBAGI IBU
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
44
6.1.2. MENJELASKANBAHWA ANTIBIOTIK YANGDIBERIKANHARUSDIMINUMSAMPAI HABIS
SESUAI JADWAL PENGOBATANWALAUPUNKEADAANANAK SUDAHMEMBAIK
- Berikan antibiotik cukup untuk 3 hari. Jelaskan kepada ibu bahwa ia harus :

Memberikan antibiotik selama 3 hari

Selesaikan pemberian sampai 3 hari penuh, walaupun anak sudah tampak sehat
sebelum 3 hari. Jelaskan bahwa bakteri tetap berada dalam tubuh walaupun
tandatanda penyakit sudah hilang.
- Cantumkan nama dan umur penderita.
- Cantumkan dosis yang tepat untuk penderita (jumlah tablet/sirup, berapa sendok
takar).
Gambar 6.1. Contoh Label Obat
Tanggal: 18 Agustus 2007
Nama : Jason,2 tahun
Dosis : tablet dua kali sehar selama 3 hari
SAMPAI HABIS
6.1.3. CEK PEMAHAMANIBU SEBELUMMENINGGALKANPUSKESMAS
Ajukan pertanyaan sebagai berikut;
- Setiap kali mengobati anak, ada berapa macam obat?
- Kapan Ibu memberi obat ini? Untuk berapa lama?
- Berapa tablet setiap kali pemberian?
- Obat mana yang diberikan 2 kali setiap hari?
Jika petugas obat di Puskesmas Saudara mempunyai kewajiban untuk memberi obat,
ajari mereka cara menjelaskan kepada ibu sebagaimana yang Saudara pelajari.
Pastikan bahwa petugas obat dapat melaksanakan tugas penting ini dengan baik. Cek
pemahaman ibu sebelum meninggalkan Puskesmas. Saudara akan tahu dari jawabanjawaban
ibu bahwa petugas obat melakukan tugasnya dengan baik.
6.2. MENGGUNAKAN BUKU KIA UNTUK PETUNJUK PEMBERIAN MAKANAN,
CAIRAN/ASI SERTA TANDA -TANDA UNTUK KEMBALI SEGERA
Buku KIA diberikan kepada setiap ibu hamil. Buku ini terdiri dari 2 bagian: bagian ibu
dan bagian anak. Pada tatalaksana standar penyakit ISPA pada anak yang kita gunakan
adalah bagian anak yang berisi nasihat-nasihat tentang panduan cara merawat bayi dan
anak Balita yang sehat dan sakit.
Pada buku KIA, jelaskan, lingkari atau catat informasi yang ada hubungannya dengan
anaknya.
KONSELINGBAGI IBU
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
45
B
A
B

V
I
6.2.1. NASIHAT PEMBERIANMAKANAN
Lingkari nasihat pemberian makan dan jenis cairan yang tepat, sesuai dengan kelompok
umur anak. Anjuran pemberian makan terbagi untuk kelompok umur: 0-6 bulan, 6-12
bulan, 1-2 tahun, 2-3 tahun dan 3-5 tahun.
Waspadai gangguan pemberian makan pada anak:
Bersihkan hidung agar tak mengganggu pemberian makanan.
Bersihkanlah lubang hidung dari ingus/lendir yang telah mengering dengan kain
bersih yang dibasahi air supaya hidung tidak tersumbat.
Mengatasi demam tinggi.
Demam > 38.5
0
C bisa juga mengganggu pemberian makanan dan harus diobati
dengan parasetamol.
Pemberian makanan pada bayi yang tidak bisa mengisap dengan baik.
Stomatitis (radang dalam mulut) yang berat dapat mengganggu anak mengisap ASI
dengan baik. Ajarkan ibu untuk memeras ASI ke dalam mangkuk, atau menyiapkan
susu buatan yang baik, kemudian memberikan kepada anaknya dengan sendok.
Pemberian makanan pada anak yang muntah.
Perlu diperhatikan pada kasus batuk rejan (pertusis) yang sering kali muntah pada
akhir rentetan batuk. Anak yang sering muntah bisa mengalami malnutrisi. Ibu
harus memberikan makanan pada saat muntahnya reda. Usahakan pemberian
makanan sesering mungkin selama sakit dan sesudah sembuh. Bawalah kembali
ke petugas kesehatan bila anak tidak bisa makan dan berat badan menurun.
Pemberian makanan selama anak sakit.
Untuk anak berumur 6 bulan atau lebih, berilah makanan dengan nilai gizi dan
kalori yang tinggi. Dengan melihat umurnya, berilah campuran tepung dengan
kacang-kacangan, atau tepung dengan daging atau ikan. Tambahkan minyak untuk
memperkaya energi. Bisa juga ditambahkan makanan dari susu dan telur. Berilah
makanan pada anak selama anak masih menghendaki. Bila umur anak kurang dari
6 bulan atau belum mendapat makanan tambahan, anjurkan ibunya untuk lebih
sering memberikan ASI.
Pemberian makanan setelah anak sembuh.
Pada umumnya anak yang sedang sakit hanya bisa makan sedikit. Karena itu setelah
sembuh, usahakan pemberian makanan tambahan setiap hari selama seminggu
atau sampai berat badan anak mencapai normal. Hal ini akan mempercepat anak
mencapai tingkat kesehatan semula serta mencegah malnutrisi. Malnutrisi akan
mempermudah atau memperberat penyakit infeksi.
6.2.2. NASIHAT PEMBERIANCAIRAN
Berilah minuman lebih banyak pada anak.
Anak dengan infeksi saluran pernapasan dapat kehilangan cairan lebih banyak
dari biasanya terutama demam. Anjurkan ibunya untuk memberi cairan tambahan:
lebih banyak memberi ASI, susu buatan, air putih, sari buah dan sebagainya.
Pemberian ASI.
Bila anak belum menerima makanan tambahan apapun, anjurkan ibunya untuk
memberikan ASI lebih sering daripada biasanya.
KONSELINGBAGI IBU
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
46
6.2.3. KEMBALI SEGERA
Lingkari tanda-tanda untuk kembali segera. Mintalah ibu untuk mengamati kemungkinan
timbulnya tanda-tanda pneumonia dan jika timbul mintalah segera membawa kembali
anaknya ke petugas kesehatan. Tanda-tanda pneumonia yang bisa diamati oleh ibu ialah :

Pernapasan menjadi sulit.

Pernapasan menjadi cepat.

Anak tidak mau minum.

Sakit anak tampak lebih berat.


Mintalah ibu menceritakan dengan kata-katanya sendiri apa yang harus dilakukan di rumah.
Beri semangat agar ia memakai Buku KIA untuk membantunya mengingat.
6.3. MENGAJARI IBU MENGGUNAKAN BAHAN YANGAMAN UNTUK MEREDAKAN
BATUK DI RUMAH
Gunakan bahan yang aman untuk meredakan batuk dan melegakan tenggorok. Bahanbahan
ini dapat dibuat dari bahan-bahan yang tersedia di rumah tangga.
Bagan.6.1. Pereda Batuk Yang Aman
BAHANAMANYANGDIANJURKAN
- ASI Eksklusif untuk bayi sampai umur 6bulan
- Kecapmanisataumadudicampur denganair jeruk nipisdenganperbandinganyangsama.
Madutidak dianjurkanpada bayi (<1tahun)
OBATYANGTIDAK DIANJURKAN
- Semua jenisobat batuk yangdijual bebasyangmengandungcodein
- Obat-obatandekongestanoral dannasal
ASI adalah bahan penyembuh terbaik bagi bayi yang mendapat ASI Eksklusif.
Hindari penggunaan bahan yang membahayakan. Jangan menggunakan obat batuk yang
mengandung bahan-bahan berbahaya seperti: atropin, codein dan turunannya atau alkohol.
Bahan-bahan tersebut dapat menurunkan kesadaran anak sehingga mengganggu jadwal
makan anak. Selain itu obat-obat tersebut juga mempengaruhi kemampuan anak untuk
mengeluarkan lendir dari paru-paru. Obat tetes hidung juga harus dihindari penggunaannya,
kecuali tetes hidung yang hanya mengandung larutan garam.
Dalam melaksanakan konseling kepada ibu, dapat digunakan bahan-bahan KIE. Program
Pengendalian Pneumonia Balita seperti:
- Buku Pedoman Program P2 ISPA
- Buku Pedoman dan VCD Tatalaksana Pneumonia pada Balita
- Bagan Dinding Tatalaksana ISPA Balita
- Poster
- Leaflet
- Lembar Balik Pneumonia Balita
- Kit Pemberdayaan untuk Kader Kesehatan
TINDAKLANJUT
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
47
B
A
B

V
I
I
BAB VII
TINDAK LANJUT
7.1. KUNJUNGAN ULANGUNTUK PNEUMONIA
Setiap anak dengan pneumonia yang mendapat antibiotik harus dibawa kembali 2 hari
kemudian, pemeriksaan kedua ini sama dengan pemeriksaan pertama. Dari keterangan
yang diperoleh, dapat ditentukan apakah penyakitnya:
MEMBURUK
TETAP SAMA
MEMBAIK
MEMBURUK apabila anak menjadi sulit bernapas, tak mampu minum, timbul TDDK
atau tanda bahaya yang lain. Anak yang demikian harus dirujuk segera untuk rawat inap.
Sebelum merujuk berikan:
Satu dosis antibiotik pilihan kedua atau
Injeksi intramuskular Ampisilin dan Gentamisin
TETAP SAMA apabila keadaan anak sama seperti pemeriksaan sebelumnya. Tanyakan
pemberian antibiotiknya:
apakah antibiotiknya diminum/diberikan
apakah dosis dan jadwal pemberian sesuai dengan anjuran.
- Apabila antibiotik tidak diminum sesuai anjuran, cobalah teruskan dengan antibiotik
yang sama. Beri dosis pertama antibiotik di depan petugas kesehatan dan cek apakah
ibu tahu cara memberi obat di rumah. Bantu ibu untuk mengatasi masalahnya seperti
membujuk anak untuk minum obat jika anak menolak. Minta agar ibu membawa anak
kembali dalam 2 hari untuk kunjungan ulang kedua.
- Apabila anak telah minum antibiotik sesuai anjuran, berarti antibiotik harus diganti
dengan antibiotik yang lain (jika tersedia) dan berikan untuk 3 hari. Misalnya:

Bila anak telah mendapat Kotrimoksazol, ganti dengan Amoksisilin.

Bila anak telah mendapat Amoksisilin, ganti dengan Kotrimoksazol.


- Jika tak tersedia antibiotik yang lain, anjurkan untuk mencari ke fasilitas yang
menyediakan antibiotik tersebut.
MEMBAIK apabila pernapasan anak melambat, demamnya menurun/menghilang, nafsu
makan bertambah walau mungkin masih batuk. Beritahukan ibunya untuk meneruskan
pemberian antibiotik sampai 3 hari.
Tindak lanjut pada kunjungan ulang merupakan hal yang penting. Oleh sebab itu, bila
mungkin Puskesmas Saudara membuat alur pelayanan khusus untuk kunjungan ulang agar
ibu senang karena tidak perlu menunggu lama untuk mendapatkan pelayanan.
TINDAKLANJUT
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
48
Langkah-langkah pada waktu kunjungan ulang berbeda dengan kunjungan pertama.
Pengobatan yang diberikan biasanya berbeda dengan pengobatan pada waktu kunjungan
pertama. Pilihlah tindakan dan pengobatan berdasarkan tanda-tanda yang ada pada anak
saat kunjungan ulang.
Ikuti petunjuk pada bagan TATALAKSANA PENDERITA BATUK DAN ATAU KESUKARAN
BERNAPAS PADA BALITA pada bagian: NILAI KEMBALI DALAM 2 HARI ANAK YANG
MENDAPAT ANTIBIOTIK.
Ingatlah bahwa pada Tindak Lanjut ini digunakan untuk kelompok umur 2 bulan - <5
tahun.
Bagan 7.1. Kunjungan Ulang
NILAI KEMBALI DALAM2HARI ANAK YANGMENDAPATANTIBIOTIK
TANDA MEMBURUK TETAP SAMA MEMBAIK
- Tak dapat minum. - Napasnya melambat
- Ada TDDK. - Panasnya turun
- Ada tanda bahaya. - Nafsumakanmembaik
TINDAKAN Rujuk SEGERAkerumahsakit. Ganti antibiotik ataurujuk Teruskanantibiotik sampai
3(tiga) hari
7.2. KUNJUNGAN RUMAHUNTUK PNEUMONIA
Tatalaksana penderita ISPA untuk Balita yang dikembangkan WHO dan Departemen
Kesehatan RI merupakan teknologi tepat guna dan dapat digunakan oleh seluruh lapisan
masyarakat. Pengalaman menunjukkan bahwa ibu dan anggota keluarga lain dapat diajari/
dilatih cara mengamati pernapasan Balita dan mengenal napas cepat sebagai tanda
Pneumonia.
Dalam upaya pemberdayakan masyarakat tentang pneumonia Balita maka Subdit ISPA
memiliki kegiatan Care seeking-Program P2 ISPA berupa kunjungan rumah pada:
Balita pneumonia yang tidak datang kembali untuk kunjungan ulang.
Kunjungan rumah berfungsi untuk memastikan bahwa Balita tersebut tidak jatuh dalam
klasifikasi yang lebih berat dan memerlukan pertolongan segera.
Balita yang berulang kali menderita pneumonia.
Pada saat melakukan kunjungan rumah tenaga kesehatan dapat mengidentifikasi
dan memberi penyuluhan tentang faktor risiko yang ada pada Balita tersebut dan
lingkungannya.
Dengan terlaksananya kegiatan Care seeking-Program P2 ISPA di Puskesmas Saudara, maka
diharapkan tujuan-tujuan berikut ini akan tercapai:
Meningkatnya pengetahuan ibu tentang pneumonia sehingga akan terpola tindakan
ibu membawa Balitanya yang sakit ke sarana kesehatan yang tepat.
Terwujudnya tindakan ibu membawa baIita pneumonia untuk kunjungan ulang.
TINDAKLANJUT
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
49
B
A
B

V
I
I
Formulir yang digunakan di tingkat Puskesmas berupa:
FORM2E FORMULIR REKAPITULASI CARE SEEKING PROGRAM P2 ISPA TINGKAT
PUSKESMAS.
FORM2D FORMULIR KUNJUNGAN RUMAH PENDERITA PNEUMONIA BALITA
DALAM RANGKA CARE SEEKING PROGRAM P2 ISPA.
Instrumen yang digunakan di tingkat kabupaten/kota untuk melakukan supervisi ke
Puskesmas:
FORM2C FORMULIR SUPERVISI CARE SEEKING PROGRAM P2 ISPA TINGKAT
PUSKESMAS.
Instrumen yang digunakan di tingkat propinsi untuk melakukan supervisi ke kabupaten/
kota:
FORM2B FORMULIR SUPERVISI CARE SEEKING PROGRAM P2 ISPA TINGKAT
KABUPATEN./KOTA.
TINDAKLANJUT
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
50
PENERAPANDI PUSKESMAS
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
51
B
A
B

V
I
I
I
BAB VIII
PENERAPAN DI PUSKESMAS
8.1. PERSIAPAN PENERAPAN DI PUSKESMAS
8.1.1. DISEMINASI INFORMASI KEPADA SELURUHPETUGASPUSKESMAS
Kegiatan diseminasi informasi Tatalaksana Standar Pneumonia Balita dilakukan dalam suatu
pertemuan di Puskesmas yang dihadiri oleh seluruh petugas yang terlibat dalam proses
pelayanan terhadap Balita yang menderita batuk dan atau kesukaran bernapas.
Informasi yang harus disampaikan:
Ringkasan Tatalaksana Standar Pneumonia Balita
Peran dan tanggung jawab petugas dalam penerapan Tatalaksana Standar ISPA
Balita di Puskesmas
8.1.2. PENYIAPANLOGISTIK
Diskusikan rencana penerapan yang meliputi:
Persiapan logistik:

Obat yang digunakan adalah obat yang sudah lazim ada di Puskesmas:
SEDIAAN ORAL
Tablet/sirup Amoksisilin
Tablet/sirup Kotrimoksazol
Tablet/sirup Parasetamol
Tablet Salbutamol
SEDIAAN INJEKSI (bila diperlukan)
Suntikan Ampisilin
Suntikan Gentamisin
Suntikan Epinefrin
Aqua Bides untuk pelarut
Dispossable spuit/semprit
Alkohol 70% untuk swap

Alat:
ARI Sound Timer
Oksigen Konsentrator dan selang hidung/nasal prong (bagi Puskesmas
Perawatan)
Alat Nebulisasi (jika ada)
Stempel, buku register dan formulir pelaporan Program P2 ISPA
Buku KIA
Standarisasi/penyesuaian sistim pencatatan dan pelaporan dengan menggunakan
stempel dan formulir Program P2 ISPA
PENERAPANDI PUSKESMAS
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
52
8.2. PENERAPAN DI PUSKESMAS
Dalam memulai penerapan di Puskesmas, mulailah dengan melakukan penilaian terhadap
jumlah kunjungan Balita sakit per hari. Seluruh Balita batuk dan atau kesukaran bernapas
yang datang ke Puskesmas diharapkan ditangani dengan Tatalaksana Standar Balita ISPA.
8.2.1. PENGHITUNGANPERKIRAAN KEJADIAN PNEUMONIA BALITA PER TAHUN
Perkiraan jumlah penderita Pneumonia Balita suatu Puskesmas didasarkan pada angka
insidens Pneumonia Balita dari jumlah Balita di wilayah kerja Puskesmas yang
bersangkutan. Jika angka insidens pneumonia untuk suatu daerah belum diketahui maka
dapat digunakan angka perkiraan (nasional) insidens pneumonia Balita di Indonesia yang
dihitung 10 % dari total populasi balita.
Jumlah Balita di suatu daerah diperkirakan sebesar 10% dari jumlah total penduduk.
Namun jika provinsi, kabupaten/kota memiliki data jumlah Balita yang resmi/riil dari
pencatatan petugas di wilayahnya, maka dapat menggunakan data tersebut sebagai dasar
untuk menghitung jumlah penderita pneumonia Balita.
Rumus perkiraan jumlah penderita pneumonia Balita di suatu wilayah kerja per tahun
adalah sebagai berikut :
a. Bila jumlah Balita sudah diketahui
Insidens pneumonia Balita = 10%
Contoh:
Jumlah Balita di Puskesmas Rembulan = 10.000 Balita
Maka perkiraan jumlah penderita pneumonia Balita =
10% x 10.000 = 1.000 Balita
Atau :
b. Bila jumlah Balita belum diketahui
Perkiraan jumlah Balita = 10% jumlah penduduk
Contoh:
Angka insidens Pneumonia Balita =10%
Perkiraan jumlah Balita = 10% jumlah penduduk
Jumlah penduduk wilayah kerja Puskesmas Melati = 30.000 orang
Maka:
Perkiraan jumlah penderita pneumonia di wilayah kerja tersebut per tahun
adalah:
10% x 10% x 30.000 = 300 Balita/tahun
Perkiraan Jumlah penderita pneumonia di wilayah kerja Puskesmas Melati per
bulan adalah :
10% x 10% x 30.000
= 25 Balita/bulan
12
Perhitungan per bulan bermanfaat untuk pemantauan dalam pencapaian target
penderita pneumonia Balita.
PENERAPANDI PUSKESMAS
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
53
B
A
B

V
I
I
I
Target penemuan penderita pneumonia Balita adalah jumlah penderita pneumonia Balita
yang harus ditemukan/dicapai di suatu wilayah dalam 1 tahun sesuai dengan kebijakan
yang berlaku setiap tahun secara nasional.
Contoh:
Kebijakan tahun 2011 target penemuan penderita pneumonia Balita = 70%
Maka Puskesmas Melati:
Jumlah (minimal) penderita pneumonia Balita yang harus dicapai adalah
70% x 300 penderita pneumonia Balita = 210 Balita/tahun
70% x 210 penderita pneumonia Balita
= 17-18 Balita/bulan
12
Bila Puskesmas Melati dalam setahun menemukan 180 penderita maka pencapaian
target penemuan adalah:
180
x 100% = 60%
300
Berarti Puskesmas Melati tidak mencapai target 70%, oleh karena itu perlu dianalisis
penyebab permasalahannya sehingga dapat diketahui pemecahan masalah dan dapat
ditindaklanjuti untuk tahun berikutnya.
8.2.2. PENCATATAN&PELAPORANHASIL PELAYANAN
Setiap Balita yang batuk dan atau kesukaran bernapas yang datang berobat ke Puskesmas
menggunakan stempel program P2 ISPA di kartu berobat mereka masing-masing.
Umur Tahun Bulan Batuk: Hari Gangguan Napas: Hari
Tanda bahaya : Tidak bisa minum Kejang
YA / TIDAK Kurang bisa minum Stridor
Kesadaran menurun Wheezing
Demam dingin Gizi buruk
Frekuensi napas : kali per menit TDDK : YA/TIDAK

Klasifkasi Penyakit sangat Berat Pneumonia Berat Pneumonia


Batuk bukanPneumonia

Tindak lanjut : Rawat jalan Rujuk ke :

Obat yang : Antibiotika :


berikan Obat lain :

Nasihat : Kontrol ulang : Hari


Cara minum obat :
Pemberian makanan-minuman :
Data-data dari stempel tersebut selanjutnya dimasukkan ke register harian program P2
ISPA yang merupakan rekapitulasi Balita ISPA.
Laporan bulanan program P2 ISPA diambil dari register harian program P2 ISPA.
PENERAPANDI PUSKESMAS
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
54
8.3. PEMANTAUAN DAN EVALUASI
Untuk memantau dan mengevaluasi kegiatan Program P2 ISPA dikembangkan indikator
dengan sumber data sebagai berikut :
INDIKATOR SUMBERDATA
1. CAKUPAN
Jumlahpenderita pneumonia yangdiobati
x100%
Register harianPNEUMONIA
Jumlahperkiraankejadianpneumonia di wilayahkerja Puskesmas
Pemantauan program P2 ISPA dapat dilakukan di semua tingkat mulai dari tingkat Puskesmas
sampai dengan Pusat. Pemantauan dilakukan terhadap:

hasil penemuan penderita pneumonia Balita yang diobati atau yang di tatalaksana
sesuai standar atau yang disebut cakupan pelayanan

logistik: yang dimiliki, dibutuhkan dan yang dikirim dari tingkat lebih atas

laporan dari tingkat yang lebih bawah


Pemantauan ini dapat dilakukan setiap bulan atau triwulan. Dari hasil analisis dapat segera
dilakukan tindakan atau intervensi untuk memperbaikinya. Pada prinsipya pemantauan
hampir sama dengan evaluasi, hanya evaluasi dilakukan kurun waktu yang lebih lama
yaitu tahunan atau semesteran.
Program biasanya melakukan evaluasi sekali setahun untuk mengetahui kemajuan maupun
kemunduran program dan untuk menentukan perencanaan maupun kegiatan yang dapat
dilakukan untuk tahun berikutnya. Oleh karena evaluasi tahunan biasanya sudah terlambat
untuk intervensi pada target program yang telah ditentukan pada tahun yang sedang
berjalan, maka kegiatan pemantauan sangat penting dilakukan khususnya pemantauan
cakupan di tingkat Puskesmas.
Berikut ini diperkenalkan alat (tool) pemantau sederhana yang disebut alat pemantauan
wilayah setempat (PWS) berupa tabel pemantauan cakupan per bulan yang dapat
digunakan di semua tingkat terutama di Puskesmas. Tabel ini dapat dibuat menjadi grafik
yang lebih mudah dianalisis. Prinsipnya tabel/grafik ini tidak untuk dilaporkan akan tetapi
sebagai alat untuk mengetahui kemajuan/kemunduran suatu wilayah mengenai suatu
cakupan pelayanan yang harus dicapainya pada suatu saat tertentu dan untuk segera dapat
melakukakan intervensi berupa peningkatan kegiatan dan lain sebagainya.
PENERAPANDI PUSKESMAS
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
55
B
A
B

V
I
I
I
Contoh : Format Pemantauan Wilayah Setempat (PWS) pneumonia di tingkat Puskesmas
PWSPneumonia Balita per Bulan/Desa
Puskesmas: .......................
Kabupaten: .......................
JumlahBalita: ....................... orang
SasaranpenemuanPneumoniaBalitaper tahun(10% xJml Balita): ....................... orang
SasaranpenemuanPneumoniaBalitaper bulan(10% xJml Balita): ....................... orang
12
Target Tahun200 : A% (Tidak bolehdi bawahtarget nasional)
Target per Bulan : A% = ......% (persentaseminimumyangharusdicapai setiapbulan)
12

NO NAMADESA
SASARAN JUMLAHKASUSBULAN
JUMLAH %
(10% BALITA) JAN FEB MAR APR MEI JUN JUL AGST SEPT OKT NOV DES
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
JUMLAHKASUS
PERSEN(%) KASUS
PENERAPANDI PUSKESMAS
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
56
Contoh Cara Pengisian:
PWSPneumonia Balita per Bulan/Desa
Puskesmas: LABUHAN
Kabupaten: SEMANGGI
JumlahBalita: 2940orang
SasaranpenemuanPneumoniaBalitaper tahun(10% xJml Balita): 294orang
SasaranpenemuanPneumoniaBalitaper bulan(10% xJml Balita): 25orang
12
Target Tahun2007 : 66% (Tidak bolehdi bawahtarget nasional)
Target per Bulan : 66% = 5,5% (persentaseminimumyangharusdicapai setiapbulan)
12

NO NAMADESA
SASARAN JUMLAHKASUSBULAN
JUMLAH %
(10% BALITA) JAN FEB MAR APR MEI JUN JUL AGST SEPT OKT NOV DES
1. Sukarame 30 1 2 0 1 1 2 2 2 1 2 0 4 18 60
2. Sukamaju 40 1 2 2 3 1 2 3 0 2 3 2 6 27 68
3. Paso 20 3 2 0 0 1 0 1 2 0 1 1 2 13 65
4. Waitatiri 25 1 1 1 1 2 1 1 2 0 1 0 1 12 48
5. Seluma 30 1 2 1 2 2 3 3 2 1 2 1 2 22 73
6. Sebayang 35 2 2 2 2 2 3 2 3 3 2 3 2 28 80
7. Palia 20 1 0 0 1 1 1 2 1 2 3 2 1 15 75
8. Borta 18 0 0 1 1 1 1 1 2 2 0 1 1 11 61
9. Sekayu 34 3 2 3 2 3 3 2 0 4 1 3 2 28 82
10. Jabu 42 3 2 3 2 3 2 2 2 0 0 4 4 27 64
JUMLAHKASUS 294 16 15 13 15 17 18 19 16 15 15 17 25 201 68.3
PERSEN(%) KASUS 5.4 5.1 4.4 5.1 5.8 6.1 6.5 5.4 5.1 5.1 5.8 8.5 68.3
Bagilah target cakupan Puskesmas secara proporsional sesuai jumlah Balita di masingmasing
desa. Pemantauan dilakukan setiap bulan dengan target perkiraan kasus pneumonia Balita
harus ditemukan 5,5% (16 kasus).
Tabel di atas menunjukkan kasus yang ditemukan tidak selalu 16 orang, akan tetapi
bervariasi yang kemungkinan dipengaruhi oleh cuaca (waktu) dan faktor risiko yang ada
(tempat). Penemuan kasus bisa melebihi target yang telah ditentukan, mengingat target
adalah sebagian dari sasaran.
Dari contoh di atas dapat dilihat bahwa pemantauan yang dilakukan sangat berguna, untuk
mendorong Puskesmas Labuhan dalam mencapai target bahkan melebihi target yang telah
ditentukan. Pada akhir tahun akan didapatkan jumlah kasus pneumonia per desa, dengan
menjumlahkan kasus per bulan.
Persentase (%) jumlah kasus yang ditemukan pada akhir tahun diperoleh dari:
jumlah kasus akhir tahun/sasaran x 100%.
Dengan melakukan pemantauan yang teratur seperti di atas dapat diketahui dengan cepat,
strategi apa yang harus dilakukan untuk mencapai target yang telah ditentukan pada 3
bulanan, 6 bulanan dan seterusnya sehingga evaluasi di akhir tahun dapat mencapai target
yang diinginkan. PWS ini perlu disosialisasikan Kepala Puskesmas kepada semua petugas
Puskesmas, cara pembuatannya dan manfaatnya pada program.
PENERAPANDI PUSKESMAS
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
57
B
A
B

V
I
I
I
Contoh grafik:
Grafik PWS Puskesmas Labuhan tahun 2007
Bila cakupan sangat rendah, berarti banyak kasus pneumonia Balita yang tidak dibawa
berobat oleh orangtua atau dapat juga berarti bahwa petugas tidak melaksanakan
tatalaksana standar (terutama penghitungan napas). Hal ini dapat diatasi dengan lebih
meningkatkan peran serta masyarakat melalui pelatihan kader, penyuluhan kepada ibu-ibu
dan memberikan pelatihan kepada petugas kesehatan.
Bila kualitas pelayanan rendah, ini mungkin disebabkan:

Petugas belum mengerti tatalaksana standar yang dimaksud.

Petugas sudah dilatih dan mengerti namun belum mau mengubah sikap dalam
tatalaksana pneumonia.

Kekurangan logistik.
Dengan mengidentifikasi permasalahan dan menganalisa hasil cakupan pelayanan,
maka dapat ditentukan cara pemecahan yang terbaik atas masalah yang dihadapi.
PENERAPANDI PUSKESMAS
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
58
LAMPIRAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
59
L
A
M
P
I
R
A
N
LAMPIRAN
FORM2B
FORMULIR SUPERVISI CARE SEEKING PROGRAM P2 ISPA
TINGKAT KABUPATEN/KOTA
PROPINSI : .....................................................
KABUPATEN/KOTA : .....................................................
I. IDENTITAS PETUGAS YANG DIWAWANCARAI
1. Nama : .....................................................
2. Jabatan : .....................................................
3. Pangkat/ Golongan : .....................................................
II. DEMOGRAFI
1. Luas wilayah Kabupaten Kota : .....................................................
2. Jumlah Penduduk : .....................................................
3. Jumlah Kecamatan : .....................................................
4. Jumlah Desa : .....................................................
5. Jumlah RS Umum/Swasta : .....................................................
6. Jumlah Puskesrnas : .....................................................
7. Jumlah Puskesrnas Pembantu : .....................................................
III. KETERSEDIAAN DANA KEGIATAN YA TIDAK
1. Adakah dana pembinaan care seeking ke Puskesmas?
2. Kalau ada dari mana sumber dananya? ..............................................................
3. Kalau tidak ada dana, apa alasannya? ..............................................................
IV. LAIN-LAIN
1. Hambatan dalam pelaksanaan care seeking P2 ISPA :
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
2. Saran untuk pengembangan care seeking P2 ISPA :
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
LAMPIRAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
60
V. FAKTOR RISIKO YA TIDAK
1. Adakah survei faktor-faktor yang berpengaruh pada ISPA?
2. Adakah pembuatan media promosi faktor risiko ISPA?
3. Apakah ada kerjasama atau kemitraan dalam mengatasi faktor risiko
ISPA untuk program:
a. Peningkatan gizi Balita
b. Imunisasi
c. Perumahan sehat (mengurangi polusi indoor, perbaikan ventilasi, dll)
d. Kampanye anti rokok
e. Program kesehatan ibu anak yang terkait dengan pencegahan BBLR
dan kampanye ASI ekslusif
VI. PROMOSI
1. Media promosi yang dibuat oleh Kab/Kota (lingkari jawaban yang sesuai):
a. Leaflet e. TV Spot
b. Poster f. Sinetron
c. Buletin/Koran g. Film/Layar Tancap
d. Radio Spot
2. Yang menyelenggarakan promosi (lingkari jawaban yang sesuai):
a. Pengelola program P2M
b. Lintas program (sebutkan) .............................................................................................................
c. Lintas sektor (sebutkan) .............................................................................................................
d. LSM (sebutkan) .............................................................................................................
3. Berapa kali frekuensi promosi tahun yang lalu? ....................................... kali
4. Berapa kali frekuensi promosi tahun ini (rencana)? ....................................... kali
5. Sumber dana promosi:
a. APBN
b. APBD
c. BLN
Supervisor, Responden
(..........................) (..........................)
LAMPIRAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
61
L
A
M
P
I
R
A
N
FORM2C
FORMULIR SUPERVISI CARE SEEKING PROGRAM P2 ISPA
TINGKAT KABUPATEN/KOTA
PROPINSI : .....................................................
KABUPATEN/KOTA : .....................................................
I. IDENTITAS PETUGAS YANG DIWAWANCARAI
1. Nama : .....................................................
2. Jabatan : .....................................................
3. Pangkat/ Golongan : .....................................................
II. DEMOGRAFI
1. Luas wilayah Kabupaten Kota : .....................................................
2. Jumlah Penduduk : .....................................................
3. Jumlah Kecamatan : .....................................................
4. Jumlah Desa : .....................................................
5. Jumlah RS Umum/Swasta : .....................................................
6. Jumlah Puskesrnas : .....................................................
7. Jumlah Puskesrnas Pembantu : .....................................................
III. KETERSEDIAAN DANA KEGIATAN YA TIDAK
1. Adakah dana pembinaan care seeking ke Puskesmas?
2. Kalau ada dari mana sumber dananya? ..............................................................
3. Kalau tidak ada dana, apa alasannya? ..............................................................
IV. LAIN-LAIN
1. Hambatan dalam pelaksanaan care seeking P2 ISPA :
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
2. Saran untuk pengembangan care seeking P2 ISPA :
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
.......................................................................................................................................................
V. FAKTOR RISIKO YA TIDAK
1. Adakah survei faktor-faktor yang berpengaruh pada ISPA?
2. Adakah pembuatan media promosi faktor risiko ISPA?
3. Apakah ada kerjasama atau kemitraan dalam mengatasi faktor risiko
ISPA untuk program:
a. Peningkatan gizi Balita
b. Imunisasi
c. Perumahan sehat (mengurangi polusi indoor, perbaikan ventilasi, dll)
d. Kampanye anti rokok
e. Program kesehatan ibu anak yang terkait dengan pencegahan BBLR
dan kampanye ASI ekslusif
LAMPIRAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
62
VI. PROMOSI
1. Media promosi yang dibuat oleh Kab/Kota (lingkari jawaban yang sesuai):
a. Leaflet e. TV Spot
b. Poster f. Sinetron
c. Buletin/Koran g. Film/Layar Tancap
d. Radio Spot
2. Yang menyelenggarakan promosi (lingkari jawaban yang sesuai):
a. Pengelola program P2M
b. Lintas program (sebutkan) .............................................................................................................
c. Lintas sektor (sebutkan) .............................................................................................................
d. LSM (sebutkan) .............................................................................................................
3. Berapa kali frekuensi promosi tahun yang lalu? ....................................... kali
4. Berapa kali frekuensi promosi tahun ini (rencana)? ....................................... kali
5. Sumber dana promosi:
a. APBN
b. APBD
c. BLN
Supervisor, Responden
(..........................) (..........................)
LAMPIRAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
63
L
A
M
P
I
R
A
N
FORM2D
FORMULIR
KUNJUNGAN RUMAH PENDERITA PNEUMONIA BALITA
DALAM RANGKA CARE SEEKING PROGRAM P2 ISPA
PUSKESMAS : .....................................................
KABUPATEN/KOTA : .....................................................
NAMA PETUGAS : .....................................................
TANGGAL KUNJUNGAN : .....................................................
I. PEMERIKSAAN PENDERITA
1. Nama : .....................................................
2. Tanggal lahir : .....................................................
3. Nama KK : .....................................................
4. Alamat : .....................................................
Pemeriksaan pada saat pengobatan

TANGGAL UMUR
BERAT
SUHU PEMERIKSAAN & KLASIFIKASI TINDAKAN
BADAN
Umur < 2 bulan
Tanda bahaya :
- Kejang - Kurang bisa minum
- Stridor - Kesadaran menurun
- Wheezing - Demam/dingin
Batuk : .........................hari
Frek.Napas : ............... kali/menit
Napas cepat : YA/TIDAK
TDDK Kuat : YA/TIDAK
Klasifikasi
TANGGAL UMUR
BERAT
SUHU PEMERIKSAAN & KLASIFIKASI TINDAKAN
BADAN
Umur 2 bulan - < 5 tahun
Tanda bahaya :
- Kejang - Kurang bisa minum
- Stridor - Kesadaran menurun
- Wheezing - Demam/dingin
Batuk : .........................hari
Frek.Napas : ............... kali/menit
Napas cepat : YA/TIDAK
TDDK Kuat : YA/TIDAK
Klasifikasi
LAMPIRAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
64
Kesimpulan hasil pemerikasaan setelah 2 hari pengobatan. Beri tanda pada kesimpulan hasil pemeriksaan
di bawah ini :
TANDA MEMBURUK MENETAP MEMBAIK
- Tidak dapat minum TIDAK BERUBAH - Napasnya lebih lambat
- Ada tarikan dinding - Panasnya turun
dada bagian bawah - Nafsu makan membaik
ke dalam
- Ada tanda bahaya
TINDAKAN Rujuk segera ke Ganti antibiotik a/ rujuk Teruskan pemberian
Puskesmas perawatan segera ke Puskesmas antibiotik selama 5 hari
atau rumah sakit perawatan a/ rumah sakit
1. PEMERIKSAAN FAKTOR RISIKO
Beri tanda (v) jika terdapat faktor risiko di bawah ini !
( ) Gizi kurang
( ) Status imunisasi tidak lengkap
( ) Membedong anak (menyelimuti berlebihan)
( ) Tidak dapat AST memadai
( ) Defisiensi Vitamin A
Lingkungan rumah
( ) Kepadatan tempat tinggal
( ) Polusi udara akibat asap dapur
( ) Orang tua perokok
( ) Keadaan rumah tidak sehat
2. SARAN - SARAN TERHADAP FAKTOR RISIKO YANG DITEMUKAN
LAMPIRAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
65
L
A
M
P
I
R
A
N
F
O
R
M

2

E
F
O
R
M

R
E
K
A
P
I
T
U
L
A
S
I

C
A
R
E

S
E
E
K
I
N
G

-

P
U
S
K
E
S
M
A
S
R
E
K
A
P
I
T
U
L
A
S
I
K
U
N
J
U
N
G
A
N

R
U
M
A
H

P
E
N
D
E
R
I
T
A

P
N
E
U
M
O
N
I
A

B
A
L
I
T
A

D
A
L
A
M
R
A
N
G
K
A

C
A
R
E

S
E
E
K
I
N
G

P
R
O
G
R
A
M

P
2

I
S
P
A
P
U
S
K
E
S
M
A
S


:


.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
J
U
M
L
A
H

P
E
N
D
U
D
U
K


:


.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.

N
o

N
a
m
a

P
e
n
d
e
r
i
t
a

U
m
u
r

K
l
a
s
i
f
i
k
a
s
i

S
a
a
t

P
e
n
g
o
b
a
t
a
n

T
i
n
d
a
k
a
n

F
a
k
t
o
r

R
i
s
i
k
o

K
e
t
e
r
a
n
g
a
n




P
n
e
u
m
o
n
i
a

P
n
e
u
m
o
n
i
a

B
e
r
a
t

M
e
m
b
u
r
u
k

M
e
n
e
t
a
p

M
e
m
b
a
i
k


1

2

3

4

5

6

7

8

9
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
K
e
p
a
l
a

P
u
s
k
e
s
m
a
s
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
(

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.

)
N
I
P
.
K
e
t
e
r
a
n
g
a
n
(
1
)

G
i
z
i

k
u
r
a
n
g
(
2
)

S
t
a
t
u
s

i
m
u
n
i
s
a
s
i

t
i
d
a
k

l
e
n
g
k
a
p
(
3
)

M
e
m
b
e
d
o
n
g

a
n
a
k

(
m
e
n
y
e
l
i
m
u
t
i

b
e
r
l
e
b
i
h
a
n
)
(
4
)

T
i
d
a
k

d
a
p
a
t

A
S
I

m
e
m
a
d
a
i
(
5
)

D
e
f
l
s
i
e
n
s
i

V
i
t
a
m
i
n

A
(
6
)

K
e
p
a
d
a
t
a
n

t
e
m
p
a
t

t
i
n
g
g
a
l
(
7
)

P
o
l
u
s
i

u
d
a
r
a

a
k
i
b
a
t

a
s
a
p

d
a
p
u
r
(
8
)

O
r
a
n
g

t
u
a

p
e
r
o
k
o
k
(
9
)

K
e
a
d
a
a
n

r
u
m
a
h

t
i
d
a
k

s
e
h
a
t
LAMPIRAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
66
L
A
P
O
R
A
N

B
U
L
A
N
A
N

P
R
O
G
R
A
M

P
2

I
S
P
A
P
U
S
K
E
S
M
A
S

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
K
A
B
U
P
A
T
E
N
/
K
O
T
A

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
P
R
O
P
I
N
S
I

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
B
U
L
A
N

:

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
T
A
H
U
N

:

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.




J
M
L
.

P
D
D
K


R
E
A
L
I
S
A
S
I

P
E
N
E
M
U
A
N

P
E
N
D
E
R
I
T
A

J
U
M
L
A
H

K
E
M
A
T
I
A
N

I
S
P
A

N
O
.

D
E
S
A

J
U
M
L
A
H

U
S
I
A

B
A
L
I
T
A

P
E
R
K
I
R
A
A
N

P
N
E
U
M
O
N
I
A

P
N
E
U
M
O
N
I
A

J
U
M
L
A
H


B
A
T
U
K

B
U
K
A
N

B
A
L
I
T
A

K
A
R
E
N
A

(
>

5

T
a
h
u
n
)



P
E
N
D
U
D
U
K

(
1
0
%

P
D
D
K
)

P
N
E
U
M
O
N
I
A


B
E
R
A
T


%

P
N
E
U
M
O
N
I
A

P
N
E
U
M
O
N
I
A

B
U
K
A
N

P
N
E
U
M
O
N
I
A





B
A
L
I
T
A

<
1
T
H

1
-
4
T
H

<
1
T
H

1
-
4
T
H

<
1
T
H

1
-
4
T
H

T
O
T
A
L


<
1
T
H

1
-
4
T
H

J
M
L

<
1
T
H

1
-
4
T
H

J
M
L

P
N
E
U
M
O
N
I
A

1

2

3

4

5

6

7

8

9

1
0

1
1

1
2

1
3

1
4

1
5

1
6

1
7

1
8

1
9

2
0

2
1


J
U
M
L
A
H

M
e
n
g
e
t
a
h
u
i
,

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.

(
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
)

(
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
)

N
I
P
.

N
I
P
.
K
e
t
e
r
a
n
g
a
n
:
K
o
l
o
m

1
3

:

















T
o
t
a
l

(
K
o
l
o
m

1
2
)

















x

1
0
0
%

P
e
r
k
i
r
a
a
n

P
n
e
u
m
o
n
i
a

B
a
l
i
t
a

(
K
o
l
o
m

5
)
F
O
R
M

L
A
P
O
R
A
N

P
R
O
G
R
A
M

P
2

I
S
P
A

-

P
U
S
K
E
S
M
A
S
LAMPIRAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
67
L
A
M
P
I
R
A
N
P
W
S

P
N
E
U
M
O
N
I
A

B
A
L
I
T
A

P
E
R

B
U
L
A
M
/
D
E
S
A
P
u
s
k
e
s
m
a
s

:
K
a
b
u
p
a
t
e
n

:
J
u
m
l
a
h

B
a
l
i
t
a

:

o
r
a
n
g
S
a
s
a
r
a
n

p
e
n
e
m
u
a
n

p
n
e
u
m
o
n
i
a

B
a
l
i
t
a

p
e
r

t
a
h
u
n

(
1
0
%

x

J
m
l

B
a
l
i
t
a
)

:

o
r
a
n
g
S
a
s
a
r
a
n

p
e
n
e
m
u
a
n

p
n
e
u
m
o
n
i
a

B
a
l
i
t
a

p
e
r

b
u
l
a
n

(
1
0
%

x

J
m
l

B
a
l
i
t
a
)

:

o
r
a
n
g
T
a
r
g
e
t

T
a
h
u
n

:

%

(
T
i
d
a
k

b
o
l
e
h

d
i

b
a
w
a
h

t
a
r
g
e
t

n
a
s
i
o
n
a
l
)
T
a
r
g
e
t

p
e
r

b
u
l
a
n

:

%

=


%

(
p
e
r
s
e
n
t
a
s
e

m
i
n
i
m
u
m

y
a
n
g

h
a
r
u
s

d
i
c
a
p
a
i

s
e
t
i
a
p

b
u
l
a
n
)






1
2

N
O
.

N
A
M
A

D
E
S
A

S
A
S
A
R
A
N

J
U
M
L
A
H

K
A
S
U
S

B
U
L
A
N

J
U
M
L
A
H

%



(
1
0
%

B
A
L
I
T
A
)

J
A
N

F
E
B

M
A
R

A
P
R

M
E
I

J
U
N

J
U
L

A
G
S
T

S
E
P
T

O
K
T

N
O
V

D
E
S


1

2

3

4

5

6

7

8

9

1
0

1
1

1
2

1
3

1
4

1
5

1
6

1
7

1
8


J
U
M
L
A
H

K
A
S
U
S


P
E
R
S
E
N

(
%
)

K
A
S
U
S
LAMPIRAN
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
68
DAFTARPUSTAKA
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
77
DAFTAR PUSTAKA
1. Depkes RI, Pedoman Pengendalian Penyakit Infeksi Saluran Pernapasan Akut pada
Anak, Jakarta, 2006
2. Depkes RI, Manajemen Terpadu Balita Sakit, Jakarta, 2006
3. WHO, Terapi Oksigen pada Infeksi Saluran Pernapasan Akut pada anak di negara
berkembang.
4. WHO, Technical updates of the guidelines on IMCI, 2005.
5. WHO, Pocket book of hospital care for children: Guidelines for the management of
common illnes with limited resources, 2005.
6. WH0, UNICEF, IMCI adaptation guide, part 2C. Technical basis for adapting clinical
guidelines, feeding recommendations and local terms, 2002.
7. WHO, Technical Seminar : Acute respiratory infection (narative), 2002.
DAFTARPUSTAKA
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
78
DAFTARKONTRIBUTOR
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
79
DAFTAR KONTRIBUTOR
1. DR. dr. Mulyadi, SpP FK Unversitas Syiah Kuala, Banda Aceh
2. Dr. H. Ridwan M Daulay, SpAK FK Universitas Sumatera Utara, Medan
3. Dr. Finny Fitry Yani, SpA FK Universitas Andalas, Padang
4. Dr. Audrey Wahani, SpA FK Universitas Sam Ratulangi, Manado
5. Dr. Sri Sudarwati, SpA FK Universitas Padjajaran, Bandung
6. DR. Dr. HMS Chandra Kusuma, SpAK FK Universitas Brawijaya, Malang
7. Dr. Iskandar Zulkarnaen, SpAK FK Universitas Nasional Sebelas Maret, Solo
8. Prof. Dr. M. Sidhartani, MSc, SpAK FK Universitas Diponegoro, Semarang
9. Dr. Dwi Wastoro, SpAK FK Universitas Diponegoro, Semarang
10. Dr. Roni Naning, SpAK, M.Kes FK Universitas Gajah Mada, Yogyakarta
11. Dr. Bambang Supriyatno, SpAK FK Universitas Indonesia, Jakarta
12. Dr. K.H. Yangtjik. N, SpAK FK Unversitas Sriwijaya, Palembang
13. Prof. Dr. Mardjanis Said, SpAK FK Universitas Indonesia, Jakarta
14. Dr. Bob Wahyudin, SpA FK Universitas Hasanuddin, Makassar
15. Dr. Fonny J Silfanus, M.Kes Subdit ISPA, P2ML, Ditjen PP & PL
16. Olivia Esrana S,SKM, M.Kes Subdit ISPA, P2ML, Ditjen PP & PL
17. Drg. C Yekti P, M.Epid Subdit ISPA, P2ML, Ditjen PP & PL
18. Martahan Sitorus, SKM, MPH Subdit ISPA, P2ML, Ditjen PP & PL
19. Dr. Dyah Armi Riana, MARS Subdit ISPA, P2ML, Ditjen PP & PL
20. Widiawati, SKM, MKM Subdit ISPA, P2ML, Ditjen PP & PL
21. Dr. Erlang S Subdit ISPA, P2ML, Ditjen PP & PL
22. Dr. Ira W Subdit ISPA, P2ML, Ditjen PP & PL
23. Gestafiana, SKM Subdit ISPA, P2ML, Ditjen PP & PL
24. Irmawati, SKM Subdit ISPA, P2ML, Ditjen PP & PL
DAFTARKONTRIBUTOR
MODUL TATALAKSANASTANDARPNEUMONIA
80
ISPA - 04 9 7 8 6 0 2 2 3 5 0 6 6 8
ISBN 978-602-235-066-8