Anda di halaman 1dari 37

Modul Praktikum

Materi Derivatif

MATEK 2 Hal. 1 Periode ATA
MODUL DERI VATIF

A. KONSEP DASAR TURUNAN
Turunan (derivatif) membahas tingkat perubahan suatu fungsi sehubungan
dengan perubahan kecil dalam variabel bebas fungsi yang bersangkutan. Turunan diperoleh
dengan menentukan limit dari hasil bagi diferensi, dimana : x 0.

y J ika y = f ( x ), maka
y = f ( xo + x ) - f ( xo )
x x



y / x merupakan hasil bagi perbedaan atau koefisien diferensi dan menggambarkan
tingkat perubahan variabel terikat dari fungsi y = f ( x ), dirumuskan :

y = f (x) = lim y/x = lim f (x + x) f (x)
x 0 x 0 x

Berikut ini kaidah diferensiasi dalam berbagai bentuk fungsi :
1. Diferensiasi fungsi konstanta
J ika y = k, dimana k adalah konstanta, maka y = 0
Contoh : y = 3 maka y = 0
2. Diferensiasi fungsi linier
J ika y = a + bx, dimana a adalah konstanta, maka y = b
Contoh : y = 24 + 16x maka y = 16
3. Diferensiasi fungsi pangkat
J ika y = ax
n
, dimana a adalah konstanta, maka y = n.a x
n 1
Contoh : y = 4x
4
maka y = 4.4x
4-1
=16x
3

Modul Praktikum
Materi Derivatif

MATEK 2 Hal. 2 Periode ATA
4. Diferensiasi penjumlahan ( pengurangan ) fungsi
J ika y = u v , dimana u = g (x) dan v = n (x), maka y = u v
Contoh : y = 8x
3
8x
2
maka y = 24x
2
16x
5. Diferensiasi perkalian
a. Perkalian fungsi dan konstanta
J ika y = k.u , dimana u = g (x), maka y = k.u
Contoh : y = 4.4x
2
maka y = 4.8x = 32x
b. Perkalian fungsi
J ika y = u.v , dimana u = g (x) dan v = h (x), maka y = u.v + u.v
Contoh : y = ( 2x
6
1 )( 2x
3
5 ) maka
y = (12x
5
)(2x
3
5) + (2x
6
1)(6x
2
) = 36x
8
60x
5
6x
2

6. Diferensiasi hasil bagi fungsi
J ika y = u , dimana u = g (x) dan v = h (x), maka y = u.v u.v
V
2

Contoh : y = (2x
6
1) maka y = (12x
5
)(2x
3
5) (2x
6
1)(6x
2
)
(2x
3
5) (2x
3
5)
2

y = 36x
8
60x
5
6x
2

(2x
3
5)
2

7. Diferensiasi fungsi komposisi ( dalil rantai )
J ika y = f (u) sedangkan u = g (x) , dengan kata lain y = f [ g (x) ], maka
dy = dy . du
dx du . dx
contoh : y = ( 3x
2
+ 2 )
2

misalkan : u = 3x
2
+2 , sehingga y = u
2

du / dx = 6x dy / du = 2u
maka dy = dy . du = 2u . 6x = 2 (3x
2
+ 2)(6x) = 36x
3
+ 12x
dx du . dx
8. Derivatif tingkat tinggi
Derivatif ke-n dari fungsi y = f (k) diperoleh dengan mendiferensiasikan sebanyak n
kali.

Modul Praktikum
Materi Derivatif

MATEK 2 Hal. 3 Periode ATA
Derivatif ke-n dilambangkan : d
n
y atau f
n
(x) atau d
n
(y)
dx
n
dx
Contoh : y = 5x
5
+ 4x
4
+ 3x
3
+ 2x
2
+x maka
y atau dy / dx = 25x
4
+ 16x
3
+ 9x
2
+ 4x + 1
yatau d
2
y/d
2
y = 100x
3
+ 48x
2
+ 18x + 4 ..dst
9. Diferensiasi implisif
Adalah suatu metode diferensiasi dengan mendiferensiasikan f (x,y) = 0 suku demi suku
dengan memandang y sebagai fungsi x, kemudian dari persamaan tersebut ditentukan
nilai dy/ dx .
Contoh : xy
2
- x
2
+ y = 0 didiferensiasikan terhadap x, maka :
1.y2 + x.2y dy/dx 2x + dy / dx = 0
( 2xy + 1 ) dy/dx = - y
2
+ 2x
dy/dx = - y
2
+ 2x
2xy + 1
10. Derivatif fungsi logaritmik
y = ln x dy/ dx = 1/ x
y = ln u , dimana u = g (x)
dy = du . 1 = u
dx dx u u
y =
a
log x dy/ dx = 1/
a
ln a
Contoh : jika y = ln ( 3 3x2 ) maka tentukan dy / dx
u = 3 3x2
du / dx = u = -6x
dy = u = -6x
dx u 3 3x2
11. Derivatif fungsi eksponensial
y = e
x


dy/ dx = e
x

y = a
x


dy/ dx = a
x
ln a



Modul Praktikum
Materi Derivatif

MATEK 2 Hal. 4 Periode ATA
12. Derivatif fungsi trigonometrik
Beberapa turunan fungsi trigonometrik yang penting adalah :
y = sin x dy/ dx = cos x
y = cos x dy/ dx = - sin x
y = tg x dy/ dx = sec
2
x
y = ctg x dy/ dx = - cosec
2
x
y = sec x dy/ dx = sec x . tg x
y = cosec x dy/ dx = - cosec x . ctg x
Catatan : sec x = 1 / cos x
cos x = 1 / sin x

B. HUBUNGAN ANTARA FUNGSI DAN DERIVATIFNYA
1. Menentukan persamaan Garis singgung dan Garis Normal
Langkah langkah untuk mencari Garis singgung dan Garis normal adalah :
1. Tentukanlah titik singgung ( Xo , Yo )
2. Cari koefisien arah m = f (x)
3. Cari Garis singgung dengan rumus :
y - yo = m (x xo)
4. Cari Garis Normal dengan rumus :
y - yo = -1 ( x xo )
m
Catatan : Garis Normal adalah garis yang tegak lurus pada Garis
Singgung kurva

2. Menentukan Keadaan Fungsi Menaik dan Fungsi Menurun
1. Fungsi y = f (x) monoton naik jika f ( x) > 0
2. Fungsi y = f (x) monoton turun jika f ( x) < 0
3. Nilai stasioner
J ika diketahui y = f (x) , maka pada f (x) = 0 , titik (x , y) merupakan Nilai Stasioner


Modul Praktikum
Materi Derivatif

MATEK 2 Hal. 5 Periode ATA
J enis jenis Titik Stasioner adalah :
J ika f (x) > 0, maka (x , y) merupakan titik balik minimum
J ika f (x) < 0, maka (x , y) merupakan titik balik maksimum
J ika f (x) = 0, maka (x , y) merupakan titik balik belok
Contoh : Diketahui TR = 30Q - Q
2
, tentukanlah nilai maksimum
atau minimum dari fungsi tsb !
J awab : TR = 0 TR = 30 2Q = 0
2Q = 30 maka Q = 15
TR = -2 (TR < 0, merupakan titik balik maksimum)
Nilai Minimum TR = 30Q - Q
2

= 30(15) - (15)
2

= 225
C. APLIKASI DERIVATIF DALAM BISNIS DAN EKONOMI

1. ELASTISITAS
a. Elastisitas Harga
Adalah perbandingan antara perubahan relatif dari jumlah dengan perubahan relatif dari
harga. Untuk menentukan elastisitas harga, ada dua macam cara yang digunakan, yaitu :
1. Elastisitas Titik ( Point Elasticity )
= Q/ Q = Q . P
P/ P P Q

2. Elastisitas Busur ( Arc Elasticity )
Merupakan elastisitas pada dua titik atau elastisitas pada busur kurva.
Kelemahannya : timbulnya tafsiran ganda.
= P1 . Q
Q1 P
= P2 . Q
Q2 P


Modul Praktikum
Materi Derivatif

MATEK 2 Hal. 6 Periode ATA
= P1 + P2 . Q
Q1 + Q2 P

Elastisitas Titik dan Busur dipakai untuk menghitung :
a. Elastisitas harga Permintaan, d < 0 (negatif)
b. Elastisitas harga Penawaran, s > 0 (positif)
Dari hasil perhitungan, nilai elastisitas akan menunjukkan :
> 1 Elastis
< 1 atau 0<n<1 I nelastis (elastis sebagian)
= 1 Unitary Elastis (elastis sempurna)

b. Elastisitas Permintaan
Adalah suatu koefisien yang menjelaskan besarnya jumlah barang yang diminta akibat
adanya perubahan harga. J ika fungsi permintaan dinyatakan dengan Qd = f ( P ), maka
elastisitas permintaannya
d = Qd . P
Qd

Contoh : Fs. permintaan Qd = 25 3P
2
. tentukan elastisitas pada P = 5
Qd = -6P

Maka d = Qd . P = (-6P ) . P = -6P
2

Qd ( 25 3P
2
) ( 25 3P
2
)

c. Elastisitas Penawaran
Adalah suatu koefisien yang menjelaskan besarnya perubahan jumlah barang yang
ditawarkan berkenaan adanya perubahan harga. J ika fungsi penawaran dinyatakan
dengan Qs = f ( P ), maka elastisitas penawarannya :
s = Qs . P
Qs

Modul Praktikum
Materi Derivatif

MATEK 2 Hal. 7 Periode ATA
Contoh : Fs Penawaran Qs = 7P
2
200. Hitunglah elastisitas pada P = 10
Qs = 14P
s = Qs . P = 14P . P = 14P
2

Qs 7P
2
200 7P
2
200
P = 10 maka s = 14(10)
2
= 2,8
7(10)
2
200


d. Elastisitas Produksi
Adalah suatu koefisien yang menjelaskan besarnya perubahan jumlah keluaran ( output )
yang dihasilkan akibat adanya perubahan jumlah masukan ( input ) yang digunakan. J ika
fungsi produksi dinyatakan dengan P = f ( x ), maka elastisitas produksinya :
p = P . X
P

Contoh : Fs Produksi P = 6x
2
x
3
. Hitunglah elastisitas pada x = 5
P = 12x 3x
2

p = P . X = ( 12x 3x
2
) . X = 12x
2
3x
3

P 6x
2
x
3
6x
2
x
3

X = 5 maka p = 12(5)
2
3(5)
3
= -3
6(5)
2
(5)
3

2. BIAYA
o Biaya Total ( TC )
Adalah seluruh biaya yang dibutuhkan untuk memproduksi atau memasarkan
sejumlah barang atau jasa, baik yang merupakan biaya tetap atau biaya variabel.


Dimana :
TC = Total cost
VC = Variabel cost
FC = Fixed cost
Q = Kuantitas
TC = f (Q) atau TC = FC + VC
(Q)
Modul Praktikum
Materi Derivatif

MATEK 2 Hal. 8 Periode ATA
o Biaya Rata rata ( AC )
Adalah biaya per unit yang dibutuhkan untuk memproduksi suatu barang atau jasa
pada tingkat produksi total.


o Biaya Marginal ( MC )
Adalah besarnya pertambahan biaya total yang dibutuhkan akibat pertambahan
hasil produksi satu unit pada suatu tungkat produksi tertentu.


Contoh :
Diketahui TC = 150 + 15Q
2
, Tentukan AC dan MC pada Q = 20 ?
AC = TC / Q = 150 / Q + 15Q = 150 / 20 + 15 (20) = 307,5
MC = TC = 30Q = 30 (20) = 600

3. PENERIMAAN
o Penerimaan Total ( TR )
Adalah total hasil penerimaan penjualan dari produk yang diproduksi.


o Penerimaan Rata - rata ( AR )
Adalah hasil dari penerimaan per unit yang diperoleh dari penjualan suatu barang /
jasa pada kuantitas tertentu. Fungsi Average Revenue sama dengan fungsi permintaan
dari harga barang tersebut.


o Penerimaan Marginal ( MR )
Adalah pertambahan hasil penerimaan yang diperoleh akibat pertambahan penjualan
satu unit barang / jasa pada suatu kuantitas tertentu.


AC = TC / Q

MC = TC = dTC / dQ

TR = f (Q) = P . Q

AR = TR / Q = (P.Q) / Q = P

MR = TR = dTR / dQ
Modul Praktikum
Materi Derivatif

MATEK 2 Hal. 9 Periode ATA
Contoh :
Diketahui TR = Q
2
+ 14Q + 1000, tentukan AR dan MR pada Q = 50 !
J awaban :
AR = TR / Q
= Q + 14 + 1000 / Q
= 50 + 14 + 1000 / 50
= 84

MR = TR
= 2Q + 14
= 2 (50) + 14
= 114

Contoh Soal :
1. Fungsi Permintaan suatu barang ditunjukkan oleh persamaan Qd = 50 - 2P
2
. Tentukan
elastisitas permintaan pada saat harga Rp 6 / unit. Bagaimana sifat elastis permintaan
tersebut, analisislah !
Dik : Qd = 50 - 2P
2
Qd = -4P
P = Rp 6 / unit
J awab : d = Qd . P
Qd
= -4P . P
50 - 2P
2
= -4 (6) . 6
50 - 2 (6)
2

= -144 = 6,5 Elastis
-22
Analisis : J adi Elastisitas Permintaan sebesar 6,5 pada saat harga produk sebesar Rp 6 dan
jika harga tersebut naik sebesar 1 % maka barang yang diminta akan turun sebanyak 6,5 %
.
Modul Praktikum
Materi Derivatif

MATEK 2 Hal. 10 Periode ATA
2. Fungsi Penawaran suatu barang ditunjukkan oleh persamaan P
2
= 80 + Qs . Tentukan
elastisitas penawaran pada saat harga Rp 4 / unit. Bagaimana sifat elastisitas penawaran
tersebut, analisislah !
Dik : P
2
= 80 + Qs Qs = P
2
- 80 Qs = 2P
P = Rp 4 / unit
J awab : s = Qs . P
Qs
= 2P . P
P
2
- 80
= 2 (4) . 4
(4)
2
- 80
= 32 = - 0,5 Inelastis
- 64
Analisis : J adi Elastisitas Penawaran sebesar 0,5 pada saat harga produk sebesar Rp 4 dan
jika harga tersebut naik sebesar 1 % maka barang yang ditawarkan akan bertambah
sebanyak 0,5 %.
3. Fungsi Permintaan suatu barang ditunjukkan oleh persamaan 2P = 60 - Q . Tentukanlah
tingkat penjualan yang menghasilkan penerimaan total, carilah harga jualnya, hitunglah
penerimaan jika terjual 10 unit, analisislah !
Dik : 2P = 60 - Qd P = 30 - 0,5 Qd
J awab : TR = P . Q
= (30 0,5Q) . Q
= 30Q - 0,5Q
2

TR max, TR = 0
30 Q = 0
Q = 30 unit
TR jika Q = 30 unit
TR max = 30Q - 0,5Q
2

= 30(30) - 0,5(30)
2

= 900 450 = Rp. 450,-

Modul Praktikum
Materi Derivatif

MATEK 2 Hal. 11 Periode ATA
* P max = TRmax
Qmax
= 450 = Rp. 15,-
30
* TR jika Q = 10 unit
TR = 30Q - 0,5Q
2

= 30(10) - 0,5(10)
2

= 300 50 = Rp. 250,-
Analisis : Berawal dari tingkat penjualan sebesar 30 unit dan diperoleh penerimaan
maksimal sebesar Rp.450,- dengan harga maksimal Rp.15,-, jika barang yang dijual
sebanyak 10 unit, maka penerimaan total yang diperoleh sebesar Rp.250,-.

Daftar Pustaka :
Dumairy, Matematika Terapan Untuk Bisnis dan Ekonomi, edisi kedua, BPFE, Yogyakarta,
1995.


Modul Praktikum
Materi I ntegral Tak Tentu

MATEK 2 Hal. Periode ATA 12
INTEGRAL TAK TENTU


I . KONSEP DASAR I NTEGRAL
Dalam kalkulus integral dikenal dua macam integral, yaitu integral tak tentu dan integral tertentu.
Diferensial / anti derivative / integral, yaitu suatu konsep yang berhubungan dengan proses
penemuan suatu fungsi asal apabila fungsi turunan dari fungsinya diketahui ( kebalikan dari
derivatif atau disebut juga proses integrasi / integrand ).

A. I NTEGRAL TAK TENTU
Mengintegralkan suatu fungsi turunan f(x) berarti adalah mencari integral atau turunan
antinya, yaitu F(x).Dinamakan integral tak tentu karena ada ketidaktentuan pada nilai
konstantanya.
Bentuk umum :




Dimana : c adalah sembarang konstanta yang nilainya tak tentu.
Contoh :
f(x) dx = F(x) + c
f(x) dx = F(x) + c
12x
3
+ 9x
2
2x + 2 dx = 12x
3+1
+ 9x
2+1
- 2x
1+1
2x +c
3+1 2+1 1+1
= 3x
4
+ 3x
3
x
2
2x + c

Bila c = 4, maka F(x) = 3x
4
+ 3x
3
x
2
2x + 4


I I. PENERAPAN INTEGRAL TAK TENTU DALAM EKONOMI
Penerapan integral tak tentu yaitu untuk mencari persamaan fungsi total dari suatu variabel
ekonomi apabila persamaan fungsi marginalnya diketahui. Karena fungsi marginal pada dasarnya
merupakan turunan dari fungsi total, maka dengan proses sebaliknya yaitu integrasi dapat dicari
fungsi asal dari fungsi turunan (fungsi total).

Macam-macam penerapan integral tak tentu dalam ekonomi :
A. Fungsi Biaya
Biaya total (TC) adalah integral biaya marginal (MC) :


f(x) dx = F(x) + c

un. du = U
n+1
+ c, n -1
n +1

Modul Praktikum
Materi I ntegral Tak Tentu

MATEK 2 Hal. Periode ATA 13



Dan Biaya rata-rata (AC) :


Contoh:
Diketahui suatu perusahaan fungsi biaya marginalnya MC = 12Q-9Q
2
, maka carilah fungsi
biaya total dan biaya rata-rata dimana c ( konstanta ) sebesar 4 ?
TC = MC dQ
= 12Q - 9Q
2
dQ
= 6Q
2
3Q
3
+ c
J ika c = 4
TC = 6Q
2
3Q
3
+ 4
AC = TC / Q = 6Q 3Q
2
+ 4/Q
Analisa : dari perhitungan di atas maka dapat diketahui bahwa fungsi biaya total adalah TC
= 6Q
2
3Q
3
+ 4 dan fungsi biya rata-rata adalah AC = TC / Q = 6Q 3Q
2
+
4/Q.
B. Fungsi Penerimaan
Penerimaan total (TR) adalah integral dari penerimaan marginal (MR).



Contoh :
Diketahui MR suatu perusahaan adalah 15Q
2
+ 10Q 5. Tentukan penerimaan totalnya (TR),
jika c = 0 ?
TR = MR dQ
= 15Q
2
+ 10Q 5 dQ
= 5Q
3
+ 5Q
2
5Q + c
jika c = 0
TR = 5Q
3
+ 5Q
2
5Q

C. Fungsi Produksi
a. Produk Total : P = f(Q), dimana P = keluaran dan Q = masukan
b. Produk Marginal : MP = P = dP / dQ = f(Q)
c. Produk Total adalah integral dari produk marginal.
F(Q) = f (Q) dQ
TC = MC dQ
AC = TC / Q
F(Q) = f(Q) dQ
TR = MR dQ
Modul Praktikum
Materi I ntegral Tak Tentu

MATEK 2 Hal. Periode ATA 14




Contoh :
Diketahui produk marginalnya 2Q
2
+ 4, maka produk totalnya jika c = 0 ?
P = MP dQ = 2Q
2
+ 4
= 2/3 Q
3
+ 4Q + c
jika c = 0, P = 2/3 Q
3
+ 4Q
Analisa : Dari perhitungan tersebut dapat diketahui bahwa fungsi total produksi adalah P =
2/3 Q
3
+ 4Q
D. Fungsi Konsumsi dan Fungsi Tabungan
Dalam ekonomi makro, konsumsi (C) dan tabungan (S) dinyatakan dalam fungsional terhadap
pendapatan nasional (Y).









Berdasarkan kaidah integrasi, konsumsi (C) adalah integral dari MPC dan tabungan (S) adalah
integral dari MPS.



a. k = a = Autonomous Consumption : konsumsi otonom menunjukkan besarnya
konsumsi nasional pada saat Pendapatan Nasional sebesar nol
b. k = a = Autonomous Saving : Tabungan otonom menunjukkan besarnya
tabungan nasional pada saat Pendapatan Nasional sebesar nol (0).
c. MPC ( Marginal Propensity to Consume) : Perbandingan antara besarnya perubahan
konsumsi (C) dengan perubahan Pendapatan Nasional (Y) yang mengakibatkan adanya
perubahan konsumsi tersebut.
P = MP dQ = f(Q) dQ

C = f(Y) = a + bY
MPC = C = dC/dY = f(Y) = b =turunan dari C
S = g(Y) = -a + (1-b)Y
MPS = S = dS/dY = g(Y) = (1-b) =turunan dari S

Y = C + S
Y = [ a + bY ] + [ -a + (1-b)Y ]
MPC + MPS = 1

C = MPC dY = F(Y) + c
S = MPS dY = G(Y) + c
Modul Praktikum
Materi I ntegral Tak Tentu

MATEK 2 Hal. Periode ATA 15
d. MPS ( Marginal Propensity to Saving) : Perbandingan antara besarnya
perubahan saving (S) dengan perubahan Pendapatan Nasional (Y) yang mengakibatkan
adanya perubahan konsumsi tersebut.



Keterangan :
MPC < 1, menunjukkan sebagian besar penggunaan tambahan pendapatan digunakan untuk
menambah besarnya konsumsi, sedangkan sisanya yaitu sejumlah kecil
merupakan tambahan tabungan.
MPC > , menunjukkan lebih dari 50 % pendapatan yang diperoleh digunakan untuk
konsumsi.
MPC selalu positif, karena jika pendapatan naik, konsumsi akan naik.

Contoh :
Dimana C = MPC dY = dY + c, bila pendapatan = 0 dan konsumsi autonomsnya adalah
50, maka fungsi konsumsi, tabungan dan Pendapatan Nasionalnya adalah
J awab :
C = MPC dY = dY = Y + 50
S = Y ( Y + 50 ) = Y 50 - Y
S = Y 50
Atau S = Y C
S = MPS dY = dY = Y 50
Y = C + S
Y = ( Y + 50 ) + ( Y 50 )
Analisa :Dari perhitungan di atas dapat kita ketahui bahwa fungsi konsumsi adalah C = Y +
50, fungsi tabungan adalah S = Y 50, dan fungsi pendapatan nasionalnya
adalah Y = ( Y + 50 ) + ( Y 50 ).

Daftar Pustaka :
Dumairy, Matematika Terapan Untuk Bisnis dan Ekonomi, edisi kedua, BPFE, Yogyakarta,
1995.


1 > MPC >
Modul Praktikum
Materi Integral Tertentu

MATEK 2 Hal. Periode ATA 16
MODUL INTEGRAL TERTENTU

I ntegral tertentu merupakan suatu konsep yang berhubungan dengan proses pencarian luas
suatu area yang batasan-batasan (limit) nya sudah ditentukan.
Rumus Integral tertentu :




Keterangan :
a = x = batas minimum
b = x = batas maksimum
dimana a < b
contoh :
Hitunglah luas daerah persamaan 2x + 5 dibatasi oleh a=2 dan b=5 !
J awab



Penerapan I ntegral Tertentu Dalam Ekonomi
A. Surplus Konsumen
Yaitu cerminan suatu keuntungan lebih/surplus yang dinikmati oleh konsumen tertentu berkenaan
dengan tingkat harga pasar suatu barang. Besarnya surplus konsumen (Cs) ditunjukkan oleh luas
area dibawah kurva permintaan (P=f(Q)) tetapi diatas tingkat harga pasar (Pe).




Dimana : Qe = Tingkat kuantitas keseimbangan dipasar
Pe = Tingkat Harga keseimbangan di pasar

.
P = Tingkat harga pada saat Q=0

} }
.
= =
Qe P
Pe
dP P f Pe Qe dQ Q f Cs
0
) ( ) (
36
)] 2 ( 5 2 [ )] 5 ( 5 5 [
] 5 [ 5 2
2 2
5
2
2
=
+ + =
+ = +
}
x x dx x
( ) ( ) | | ( ) ( )
}
= =
b
a
b
a
a F b F x F dx x f
Modul Praktikum
Materi Integral Tertentu

MATEK 2 Hal. Periode ATA 17
contoh :
1. J ika fungsi permintaan P = 8 - Q dan tingkat kuantitas keseimbangan pasarnya adalah 2,
hitunglah surplus konsumennya dan analisislah!
6 ) 2 ( 8 2 = = = Pe Qe
| |
| |
( ) ( ) | | ( ) ( ) | |
2
12 0 14
12 0 5 . 0 0 8 2 5 . 0 2 8
12 5 , 0 8
6 2 8
) (
2 2
2
0
2
0
0
=
=
=
=
=
=
}
}
Q Q
dQ Q
Pe Qe dQ Q f Cs
Qe

Analisis : Konsumen memperoleh surplus sebesar 2 karena konsumen dapat membeli barang
tersebut dengan harga 6 padahal mereka sanggup membayar lebih tinggi.

2. Fungsi permintaan suatu barang ditunjukkan oleh persamaan Q = 6 - P. Hitunglah
surplus konsumen jika tingkat harga keseimbangan pasarnya 4 !
2 ) 4 ( 6 4 = = = Qe Pe
.
= = =
= =
P P Q
Q P
6 0
6 0

( )
| |
| |
( ) ( ) | | ( ) ( ) | |
2
16 18
4 5 . 0 4 6 6 5 . 0 6 6
5 . 0 6
6
2 2
6
4
2
6
4
=
=
=
=
=
=
}
}
.
P P
dP P
dP P f Cs
P
Pe

Analisis : Konsumen memperoleh surplus sebesar 2 karena konsumen dapat membeli barang
tersebut dengan harga 6 padahal mereka sanggup membayar lebih tinggi.
Modul Praktikum
Materi Integral Tertentu

MATEK 2 Hal. Periode ATA 18
B. Surplus Produsen
Yaitu mencerminkan suatu keuntungan lebih/surplus yang dinikmati oleh produsen tertentu
berkenaan dengan pasar dari barang yang ditawarkan. Besarnya surplus produsen (Ps) ditunjukkan
oleh luas area diatas kurva penawaran (P = f(Q)) tetapi dibawah tingkat harga pasar (Pe) rentang
wilayahnya dibatasi oleh Q = 0 sebagai batas bawah dan Q = Qe sebagai batas atas.




Dimana : Qe = Tingkat kuantitas keseimbangan di pasar
Pe = Tingkat Harga keseimbangan di pasar

.
P = Tingkat harga pada saat Q=0
Contoh
1. Bila diketahui fungsi penawaran P = 2Q + 2 dan fungsi permintaan P = 8 - Q. Carilah surplus
produsen dengan dua cara dan analisislah!
Cara 1 :

2
2 8 3
8 2 2
=
=
= +
=
Qe
Q
Q Q
Ps Pd

( )
6
2 2 2
=
+ =
Pe
P


( )
| |
| |
( ) ( ) | | ( ) ( ) | |
4
0 8 12
0 2 0 2 2 2 12
2 12
2 2 6 2
2 2
2
0
2
2
0
0
=
=
+ + =
+ =
+ =
=
}
}
Q Q
dQ Q
dQ Q f Pe Qe Ps
Qe



} }
.
= =
Qe Pe
P
dP P f dQ Q f Pe Qe Ps
0
) ( ) (
Modul Praktikum
Materi Integral Tertentu

MATEK 2 Hal. Periode ATA 19
Cara 2 :
1 5 . 0
2 2
2 2
=
=
+ =
P Q
P Q
Q P

.
= = =
= =
P P Q
Q P
2 0
1 0

( )
| |
| |
( ) ( ) | | ( ) ( ) | |
( )
4
1 3
2 2 25 . 0 6 6 25 . 0
25 . 0
1 5 . 0
2 2
6
2
2
6
2
=
=
=
=
=
=
}
}
.
P P
dP P
dP P f Ps
Pe
P


Analisa : Produsen memperoleh keuntungan sebesar 4 dikarenakan perusahaan dapat menjual
barang dengan harga 6 padahal sebenarnya ia bersedia menjual dengan harga yang
lebih rendah.

Modul Praktikum
Materi Fungsi Transendental

MATEK 2 Hal. Periode ATA
20

MODUL FUNGSI TRANSENDENTAL

Merupakan suatu hubungan matematis yang menyatakan hubungan ketergantungan.
Berguna untuk menentukan tingkat pertumbuhan pada periode yang akan datang.
Termasuk dalam fungsi transendental adalah fungsi eksponensial, fungsi logaritmik, fungsi
trigonometrik, fungsi siklometrik, dan fungsi berpangkat irrasional.
Tetapi pokok pembahasan di sini hanya pada fungsi eksponensial dan fungsi logaritmik.

A. Fungsi Eksponensial
Adalah fungsi dari suatu konstanta berpangkat variabel bebas.
Bentuk Fungsi Eksponensial yang paling sederhana adalah :
di mana n > 0

Bentuk Fungsi Eksponensial yang lebih umum adalah :
di mana n 0
e = 2,71828
k , c merupakan konstanta
Contoh Soal :
Tentukan titik potong kurva eksponensial y = e
0.5x
- 1 , pada masing-masing
sumbu dan hitunglah f (2) !
J awab :
Pada sumbu x ; y = 0
e
0.5x
= 1
Ln e
0.5x
= Ln 1
0.5x Ln e = Ln 1 Ln e = 1
0,5x = 0 Ln 1 = 0
x = 0
Titik potongnya ( 0 ; 0 )



y = n
x
y = ne
kx
+ c
Modul Praktikum
Materi Fungsi Transendental

MATEK 2 Hal. Periode ATA
21
Pada sumbu y ; x = 0
y = e
0.5x
- 1
y = e
0.5 (0)
- 1
y = e
0
- 1
y = 1

- 1
y = 0
Titik potongnya ( 0 ; 0 )

Untuk x = 2
y = e
0.5x
- 1
y = e
0.5 (2)
- 1
y = e
1
1
y = 2,72 1
y = 1,72
Titik potongnya ( 2 ; 1,72 )



B. Fungsi Logaritmik
Adalah fungsi yang variabel bebasnya merupakan bilangan logaritma.
Bentuk Fungsi logaritmik yang paling sederhana adalah :

di mana n > 0
n 1

y =
n
log x
Grafik 1
Kurva Eksponensial pada y = e
0.5x
- 1

Modul Praktikum
Materi Fungsi Transendental

MATEK 2 Hal. Periode ATA
22
Bentuk fungsi logaritmik yang lebih umum adalah :
di mana x > -1

Contoh soal :
Tentukan titik potong kurva logaritmik y = - 0,5 Ln (1 + x) 1, pada masing-masing
sumbu dan hitunglah f (3) !
J awab :
Pada sumbu x ; y = 0
-0,5 Ln (1 + x) = 1
Ln (1 + x) = -2
1 + x = e
2
1 + x = 0,14
x = - 0.86
Titik potongnya (-0,86 ; 0 )

Pada sumbu y ; x = 0
y = -0,5 Ln (1 + x) 1
y = -0,5 Ln (1 + 0) 1
y = -0,5 Ln 1 1
y = -0,5 .0 1
y = 1
Titik potongnya ( 0 ; -1 )

Untuk x = 3
y = -0,5 Ln (1 + x) 1
y = -0,5 Ln (1 + 3) 1
y = -0,5 Ln 4 1
y = -0,69 1
y = -1,69
Titik potongnya ( 3 ; -1,69 )

y = a ln (1 + x) + b
Modul Praktikum
Materi Fungsi Transendental

MATEK 2 Hal. Periode ATA
23



C. Penerapan Ekonomi
Banyak model-model bisnis dan ekonomi sangat relevan ditelaah dengan fungsi
eksponensial dan fungsi logaritmik, khususnya model-model yang berkenaan dengan aspek
pertumbuhan. Model-model yang menerapkan fungsi eksponensial dan fungsi logaritmik
tersebut antara lain :

1. Model Bunga Majemuk
Model ini digunakan untuk menghitung jumlah di masa datang dari jumlah
sekarang suatu pinjaman atau tabungan. Model bunga majemuk ini tidak lain
merupakan bentuk fungsi eksponensial.

atau
di mana :
Fn = J umlah pinjaman atau tabungan setelah n tahun.
P = J umlah sekarang (tahun ke-0).
i = Tingkat bunga pertahun.
m = Frekuensi pembayaran bunga dalam setahun.
n = J umlah tahun

Di sini Fn sebagai variabel terikat (dependent variable) dan n sebagai variabel
bebas (independent variable). Dengan demikian prinsip-prinsip penyelesaian persamaan
eksponensial relevan diterapkan atas model ini.
Fn = P(1 + i)
n


Fn = P(1 + )
m.n


m
i
Grafik 2
Kurva Logaritmik pada y = - 0.5 Ln (1 + x) = 1
Modul Praktikum
Materi Fungsi Transendental

MATEK 2 Hal. Periode ATA
24
J ika m sangat besar, bunga diperhitungkan sangat sering (terus-menerus) dalam
setahun sehingga jumlah di masa datang tersebut dapat diperoleh dengan cara :

di mana e = 2,71828

Contoh Soal :
Seorang pengusaha muda sedang melakukan pengembangan usaha, modal yang
dibutuhkan sekitar Rp 10.000.000,-. Untuk itu, ia meminjam modal ke Bank
Konvensional dengan bunga pinjaman 10 % pertahun dan diperhitungkan secara
bulanan (1 tahun = 12 bulan) untuk jangka waktu 5 tahun. Hitunglah jumlah yang
harus dibayarkan oleh pengusaha muda tersebut pada saat pinjamannya jatuh tempo !
J awab:
A. Dengan Rumus Bunga Majemuk Biasa
1). Tanpa Menggunakan Logaritma



F
5
= 10.000.000 . (1 +
0.10
)
12.5
12
F
5
= 10.000.000 . (1.008)
60
F
5
= 10.000.000 . (1.613)
F
5
= 16.130.000,-

2). Dengan Menggunakan Logaritma
F
5
= 10.000.000 . (1.008)
60
Log F
5
= log 10.000.000 + 60 log 1.613
Log F
5
= 7 + 0.208
Log F
5
= 7.208
F
5
= 16.130.000,-

Fn Pe
m


Fn =P(1 + )
m.n


m
i
Modul Praktikum
Materi Fungsi Transendental

MATEK 2 Hal. Periode ATA
25
B. Dengan Rumus Bunga Majemuk Sinambung
1). Tanpa Menggunakan Logaritma


F
5
10.000.000. e
0.10 . 5

F
5
10.000.000. e
0.5
10.000.000. (1.65)
16.500.000,-

2). Dengan Menggunakan Logaritma
F
5
10.000.000. e
050

Ln F
5
Ln 10.000.000 + 0.5 Ln e Ln e = 1

Ln F
5
16.12 + 0.5

Ln F
5
16.52 16.500.000,-

Analisis :
J umlah uang yang harus dibayar oleh pengusaha muda tersebut saat jatuh tempo
adalah sebesar Rp 16.130.000,-. Hal ini berarti bunga pinjaman dalam jangka waktu 5
tahun yang harus dibayar adalah sebesar Rp 6.130.000,-.

2. Model Pertumbuhan
Model pertumbuhan juga merupakan salah satu bentuk eksponensial. Model
semacam ini tidak saja relevan bagi penaksiran variabel kependudukan, tetapi dapat
juga diterapkan untuk menaksir variabel variabel lain, berkenaan dengan
pertumbuhannya dan dapat dirumuskan sebagai berikut :


di mana :
P
t
= J umlah penduduk pada tahun ke-t.
t = J umlah tahun.

P
t
= P
1
. R
t-1
R = 1 + r
Fn Pe
i.m

Modul Praktikum
Materi Fungsi Transendental

MATEK 2 Hal. Periode ATA
26
P
1
= J umlah penduduk sekarang.
r = Tingkat pertumbuhan

Agar model di atas dapat diterapkan secara umum terhadap segala macam variable dan
tidak semata-mata hanya terpaku pada masalah kependudukan, maka persamaan di
atas dapat ubah bentuknya menjadi :


di mana :
N = Variabel yang diamati.
r = Persentase pertumbuhannya persatuan waktu.
t = Indeks waktu.

Contoh Soal :
Mulia Sejahtera Networking (MS Net) merupakan salah satu perusahaan yang
bergerak dalam bidang MLM (Multilevel Marketing) di Indonesia, mulai beroperasi tahun
2003. Pada awal usahanya, perusahaan ini menggunakan Personal Marketing / sales
sebanyak 100 orang untuk seluruh Indonesia. Dan diperkirakan pertumbuhan Personal
Marketingnya sebesar 15 % pertahun. Hitunglah berapa jumlah Personal Marketing
dalam jaringan MS Net pada tahun 2010 ? dan analisislah !
J awab :
Diketahui : N = 100 orang t = 8 tahun
R = 1 + 0.15 r = 0.15
Ditanya : N
8
= .. ?
J awab : N
t
= N
1
.R
t-1

N
8
= 100 . (1.15)
8-1

N
8
= 100 . (2.66) N
8
= 266 orang



N
t
= N
1
.R
t-1
R = 1 + r
Modul Praktikum
Materi Fungsi Transendental

MATEK 2 Hal. Periode ATA
27
Analisis :
Dalam kurun waktu 8 tahun ke depan diperkirakan jumlah Personil Marketing (sales)
akan meningkat menjadi 266 orang, dengan peningkatan sebesar 166 orang.
Peningkatan ini tergolong kecil atau belum optimal peningkatannya.

3. Kurva Gompertz
Metode ini digunakan untuk menganalisis variabel yang meningkat secara
eksponensial selama jangka waktu tertentu, tetapi sesudah itu peningkatannya sangat
kecil atau bahkan tidak berarti meskipun waktu terus berjalan.


di mana :
N = J umlah variabel yang diamati.
c = Batas jenuh pertumbuhan.
a = Proporsi pertumbuhan awal.
r = Tingkat pertumbuhan rata-rata (0 < r <1).
t = Indeks waktu.

Contoh Soal :
Perusahaan MQ Enterprise merupakan produsen produk VCD penyejuk Qolbu
yang sudah beroperasi selama 3 tahun. Produksi awal perusahaan sebanyak 7.500
buah, terjual laris di pasar . jika tingkat rata-rata pertumbuhannya pertahun sekitar 20
%, dengan batas maksimum produksi sebanyak 30.000 buah, hitunglah berapa jumlah
produksi VCD pada tahun ketiga dan analisislah !
J awab :
Diketahui : C = 30.000 buah r = 0.20
A = X = 7.500 = 0.25 t = 3
C 30.000
Ditanya : N untuk tahun ke3 atau N
3
= .?


N = c a
r
t
Modul Praktikum
Materi Fungsi Transendental

MATEK 2 Hal. Periode ATA
28
J awab : Untuk t = 3
N = 30.000. ( 0.25 )
0.20 ^ 3

Log N = log log 30.000 + 0.20 3 log 0.25
Log N = 4.477 + 0.008 . ( -0.602 )
Log N = 4.477 0.0048
Log N = 4.4722
N = 29.661 buah
Analisis :
Dengan produksi awal sebesar 7.500 buah. Ditambah rata - rata pertumbuhan sekitar
20 % pertahun didapatkan jumlah produksi tahun ke 3 sebesar 29.661 buah. J umlah
produksi tahun ke- 3 masih dibawah produksi maksimum perusahaan yaitu 30.000
buah.

4. Kurva Belajar ( Learning Curve)
Metode ini lebih banyak digunakan ke dalam penerapan ekonomi untuk
menggambarkan prilaku produksi dan biaya dalam hubungannya dengan variabel
waktu.
Bentuk dasar :
k, m, s > 0

Konstanta m melambangkan batas jenuh y, atau y tertinggi yang dapat tercapai.
Prilaku Produksi :

di mana :
P = Produksi persatuan waktu setelah t satuan waktu.
P
m
= Kapasitas produksi maksimum persatuan waktu.
P
s
= Sisa kapasitas produksi pada permulaan kegiatan produksi
(pada t = 0).
t = Indeks waktu.
r = Tingkat pertumbuhan produksi.

P = P
m
- P
s
. e
- r. t

y = m - se
-kx

Modul Praktikum
Materi Fungsi Transendental

MATEK 2 Hal. Periode ATA
29
Prilaku Biaya :


di mana :
C = Biaya total persatuan waktu.
C
m
=Biaya maksimum yang diperkenankan (anggaran yang disediakan) persatuan
waktu.
C
s
= Sisa anggaran pada permulaan periode (pada t = 0).
t = Indeks waktu.
r = Persentase kenaikan biaya persatuan waktu.

Contoh Soal :
Percetakan Adil Sejahtera mempunyai mesin cetak yang dapat memproduksi
hingga 10.000 cetakan (produksi maksimum). Pada awal produksi, optimalisasi
(pemanfaatan) produksi diperkirakan baru sekitar 60 % dari kapasitas yang tersedia.
Namun, manajer operasional yakin bahwa produksi dapat ditingkatkan sekitar 5 %
setiap bulannya. Maka :
a. Bentuklah persamaan prilaku produksi bulanan percetakan
tersebut !
b. Berapa jumlah cetakan / produksi perdananya !
c. Berapa cetakan yang dapat dioptimalkan / dimanfaatkan
perbulannya setelah pabrik beroperasi selama 1 tahun (12 bulan) !
d. Analisislah !
J awab :
Diketahui : P
m
= 10.000 r = 0.05
P
s
= 40 % (10.000) = 4.000 t = 1 tahun (12 bulan)
a. Persamaan Prilaku Produksi Cetakan.
P = P
m
- P
s
. e
- r. t

P = 10.000 4.000 . e
0.05. t


C =C
m
- C
s
. e
- r. t

Modul Praktikum
Materi Fungsi Transendental

MATEK 2 Hal. Periode ATA
30
b. J umlah perdana cetakan / produksi.
60 % x 10.000 = 6.000 cetakan
c. J umlah cetakan yang dapat dioptimalkan setelah 1 tahun (12 bulan).
P = 10.000 4.000 . e
0.05. t
= 10.000 4.000 . e
0.05. 12
= 10.000 4.000 . ( 0.549 )
= 10.000 2196
P = 7.804 cetakan.
Analisis :
Hasil cetakan yang dapat dioptimalkan setelah 1 tahun (12 bulan) adalah sebanyak
7804 cetakan, di mana dari 6000 cetakan pada awal produksi. Hal ini berarti ada
peningkatan dalam optimalisasi cetakan selama 1 tahun (12 bulan) sebesar 1804
cetakan.

Modul Praktikum
Materi Break Even Point

MATEK 2 Hal. Periode ATA
31
MODUL BREAK EVEN POINT

A. FUNGSI BIAYA
Biaya dalam pengertian ekonomi adalah semua barang yang harus dibayarkan produsen untuk
menghasilkan barang atau jasa tersebut siap dikonsumsi konsumen. Oleh karena itu, besar
kecilnya biaya yang dikeluarkan tergantung kepada besar kecilnya barang atau jasa yang
dihasilkan. Dalam matematika dapat dikatakan bahwa biaya merupakan fungsi dari jumlah
produksi. Secara rumus dapat ditulis :





Dimana TC = Total Cost ( jumlah biaya ), sedangkan Q = jumlah produksi.
J adi fungsi biaya adalah suatu fungsi yang menunjukkan hubungan antara biaya dan jumlah
barang yang diproduksi. Fungsi biaya dapat digambarkan dalam bentuk kurva. Maka yang
dimaksud dengan kurva biaya adalah suatu kurva yang menggambarkan titik titik
kemungkinan besarnya biaya di berbagai tingkat produksi.

Elemen elemen fungsi biaya

Menurut analisa jangka pendek, pengertian biaya ini dapat dibedakan menjadi
beberapa macam, yaitu :

TC = Total Cost ( J Umlah biaya keseluruhan )
TFC= Total Fixed Cost ( J umlah Biaya tetap )
TVC= Total Variabel Cost ( J umlah biaya variable cost )
VC = Variabel Cost ( Biaya variable yang digunakan perusahaan )
AC = Average Cost ( Biaya Rata rata )
MC = Marginal Cost (perubahan biaya karena adanya perubahan produksi
perunit)



TC = a + f (Q)
Modul Praktikum
Materi Break Even Point

MATEK 2 Hal. Periode ATA
32
Bentuk umum rumus fungsi biaya :

TC = TFC + TVC
= TFC + VC ( Q )
TVC = VC / unit X Q
MC = TC / Q
AC = TC / Q



P TC

VC



FC




Q


Contoh :
J ika diketahui suatu perusahaan RAIHAN yang bergerak dalam bidang penjualan pakaian
muslim mempunyai biaya tetap 400.000, biaya variabel 20.000 dengan Quantitas 20 unit.
Berapa TC dan AC ?
Diketahui : FC = 400.000
VC = 20.000
Q = 20 Unit

Ditanya : TC serta AC . . . . . . . . . . . . ?

J awab : TC = TFC + VC ( Q )
= 400.000 + 20.000 ( 20 ) = 800.000
AC = TC / Q = 800.000 / 20 = 40.000




Modul Praktikum
Materi Break Even Point

MATEK 2 Hal. Periode ATA
33
P TC
VC

400.000 FC


Q

B. FUNGSI PENERIMAAN
Apabila barang hasil produksi dijual dipasar, maka uang hasil penjualan barang tersebut
dinamakan jumlah pendapatan dan dapat pula disebut Total Revenue. Oleh karena itu,
besarnya Total Revenue sama dengan harga perunit dikalikan jumlah unit yang terjual. Secara
matematika dapat dirumuskan :






Elemen elemen fungsi penerimaan :

TR = Total Revenue (jumlah pendapatan yang diterima secara
keseluruhan)
AR = Average Revenue (Rata rata penerimaan)
P = Price ( Harga per unit barang )
MR = Marginal Cost ( Perubahan penerimaan karena adanya
perubahan produksi perunit )


P TR




Q

TR = P X Q
Modul Praktikum
Materi Break Even Point

MATEK 2 Hal. Periode ATA
34
Contoh Soal :
Perusahaan BENAYU menjual produknya dengan harga sebesar 40.000. Berapa besarnya TR
dan AR ?
Diketahui : Q = 20 unit
P = 40.000

Ditanya : TR serta AR . . . . . . . . . ?

J awab : TR = P X Q
= 40.000 X 20 = 800.000

AR = TR / Q
= 800.000 / 20 = 40.000


P TR


40.000



20 Q











Modul Praktikum
Materi Break Even Point

MATEK 2 Hal. Periode ATA
35

C. BREAK EVEN POI NT
Berdasarkan TR dan TC diatas, dapatlah ditemukan bahwa pada suatu saat perusahaan berada
disalah satu kemungkinan dari ketiga kemungkinan dibawah ini :
TR < TC -------------- Rugi
TR = TC -------------- BEP
TR > TC -------------- Laba

Bentuk umum BEP

TR = TC
P X Q = TFC + TVC


BEP Dalam unit :

FC
Q =
P VC


BEP Dalam rupiah :

FC
P =
1 VC / P



TR
P TC
VC




FC




Q



Modul Praktikum
Materi Break Even Point

MATEK 2 Hal. Periode ATA
36

Contoh :
Qiqi Butik memproduksi jaket trendy dengan harga jual Rp 60.000,- per jaket. Diketahui biay
tetap dan biaya varibelnya masing-masing adalah Rp 3.000.000,- dan Rp 40.000,- per jaket.
Hitunglah :
a) Berapa unit dan rupiahnya agar perusahaan tidak mengalami untung maupun rugi !
b) Kenaikan BBM mengakibatkan kenaikan untuk biaya variabel per jaket sebesar Rp
10.000,-. Berapa BEP unit dan BEP rupiah setelah kenaikan BBM !
c) Gambar grafik dan analisa !

J awab :

Dik : P = Rp 60.000,- per jaket
FC = Rp 3.000.000,-
VC = Rp 40.000,- per jaket

Dit : a) BEP dalam Unit
b) BEP dalam Unit setelah adanya keaikan VC sebesar Rp. 10.000

J awaban ;

a) BEP dalam Unit
3000.000
Q = = 150
60.000-40.000

b) BEP setelah ada kenaikan VC sebesar Rp 10.000

3000.000
Q = = 300
60.000-50.000






Modul Praktikum
Materi Break Even Point

MATEK 2 Hal. Periode ATA
37

D. PENJ UALAN MI NIMAL ( MINIMAL SALES )
Dalam penjualan minimal ini perusahaan ingin mengetahui berapa unit yang harus dijual jika
perusahaa mentargetkan laba yang harus dicapai.
Bentuk umum untuk penjualan minimal :


FC + laba
Q =
P VC


Contoh :
J ika perusahaan RABBANI mentargetkan laba sebesar 100.000 maka berapakah penjualan
minimal perusahaan tersebut ?
Diketahui : FC = 400.000
P = 800.000
VC = 40.000
Laba = 400.000
Ditanya : Berapa penjualan minimal . . . . . . . . . . . ?
J awab : FC + Laba
Q =
P VC

400.000 + 100.000
Q = = 25 unit
40.000 20.000

J ika perusahaan RABBANI ingin mencapai target maka penjualan minimal adalah 25 unit.