Anda di halaman 1dari 5

Penelitian yang Dilakukan Daniel Kahneman dan Amos Tversky

Oleh : KELOMPOK 1
Agus Wahyu Arya Damana Made Trisnajuna I Gede Sunar Ardika 1106305141 1106305147 1106305148

Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Udayana 2014

Daniel Kahneman dan Amos Tversky mengembangkan teori prospek pada tahun 1979 sebagai psikologi deskripsi yang lebih akurat dalam pengambilan keputusan. Teori prospek adalah teori ekonomi perilaku yang menggambarkan cara orang memilih antara probabilistik alternatif yang melibatkan risiko , di mana probabilitas hasil diketahui. Teori ini menyatakan bahwa seseorang membuat keputusan berdasarkan nilai potensi kerugian dan keuntungan daripada hasil akhir, dan orang-orang menilai kerugian dan keuntungan tersebut dengan menggunakan heuristic tertentu. Lebih sederhananya, teori prospek menunjukkan bahwa orang menghargai kerugian dan keuntungan dalam sudut pandang yang berbeda. Teori Prospek menunjukkan bahwa orang cenderung menghindari kerugian, karena mereka merasa lebih merasa terpukul karena kerugian, daripada memikirkan keuntungan yang mereka dapatkan. Teori ini menjelaskan proses pengambilan keputusan dalam dua tahap, yaitu editing dan evaluasi. Selama editing, hasil dari keputusan dikemas berdasarkan heuristic tertentu . Secara khusus, orang-orang memutuskan, mana hasil yang mereka anggap setara, menetapkan titik referensi dan kemudian mempertimbangkan hasil yang lebih rendah sebagai kerugian dan yang lebih besar sebagai keuntungan. Tahap editing bertujuan untuk meringankan setiap efek Framing. Hal ini juga bertujuan untuk mengatasi efek isolasi yang berasal dari kecenderungan individu untuk sering mengisolasi probabilitas berturut-turut bukannya memperlakukan mereka bersama-sama. Pada tahap evaluasi berikutnya, orang berperilaku seolah-olah mereka akan menghitung nilai ( utilitas ), berdasarkan hasil potensi dan probabilitas masing-masing, dan kemudian memilih alternatif yang memiliki utilitas yang lebih tinggi. Rumus yang diasumsikan oleh Kahneman dan Tversky untuk tahap evaluasi adalah

( ) ( )
dimana U adalah keseluruhan atau utilitas yang diharapkan dari hasil kepada individu pembuat keputusan, probabilitas masing-masing. adalah hasil potensial dan adalah fungsi yang memberikan nilai pada hasil. adalah

Salah satu aspek penting dari Teori Prospek adalah bahwa keuntungan dan kerugian tidak relevan tanpa titik acuan awal (dalam grafik di bawah, asal berfungsi sebagai titik

referensi). Gagasan ini memiliki implikasi pada berbagai pemikiran tentang ekonomi. Pertama, gagasan bahwa orang bertindak sesuai dengan kerangka acuan mereka. Ini berarti bahwa orang membuat keputusan tidak hanya berdasarkan pada hasil yang mereka ketahui, namun berdasarkan kondisi saat ini dan bagaimana hasil tersebut dapat mempengaruhi wilayah mereka. Dengan Teori Prospek tersebut, Tversky dan Kahneman (1981) mencoba menjelaskan pengaruh framing terhadap pengambilan keputusan dengan menggunakan masalah penyakit Asia. Permasalahan tersebut dijelaskan sebagai berikut : Permasalahan 1: Bayangkan bahwa Amerika Serikat sedang mempersiapkan upaya pemberantasan penyakit Asia yang sangat berbahaya, yang diduga bisa membunuh 600 orang. Dua program alternatif untuk memberantas penyakit tersebut telah diusulkan, masing-masing program memiliki konsekuensi sebagai berikut: Jika program A dipilih, 200 orang akan bisa diselamatkan. Jika program B dipilih, probabilitas 600 orang yang akan diselamatkan adalah 1/3, sedangkan probabilitas tak seorangpun bisa diselamatkan adalah 2/3. Permasalahan 2: Memiliki permasalahan yang sama dengan masalah pertama, namun program altenatif yang ditawarkan berbeda, yakni: Jika program C dipilih, 400 orang akan meninggal. Jika program D dipilih, probabilitas tak seorangpun meninggal adalah 1/3, sedangkan probabilitas semuanya akan meninggal adalah 2/3. Dari penelitian tersebut, Tversky dan Kahneman (1981) menemukan bahwa, pada permasalahan 1 yang menggunakan susunan kata positif (akan diselamatkan), mayoritas subyek (72%) lebih menyukai program A yang secara pasti menyelamatkan 200 orang. Sedangkan program C dan D pada permasalahan 2, yang sebenarnya sama dengan program A dan B pada permasalahan 1, dimana hanya dibedakana dengan menggunakan susunan kata

negatif (akan meninggal), kebanyakan partisipan lebih memilih program D (78%) dibanding program C (22%). Tversky dan Kahneman (1979) menggunakan teori prospek sebagai kerangka untuk menjelaskan fenomena framing tersebut, yaitu ketika suatu masalah yang sama dengan frame yang berbeda dapat mengakibatkan pembalikan pilihan atau pilihan yang berbeda. Selain itu dalam masalah pengambilan keputusan, kehneman dan Tversky juga mengenalkan Heuristik penilaian dan model bias. Kahneman dan Tversky menyatakan bahwa pembuat keputusan mengandalkan heuristik (penyederhanaan strategi atau metode berdasarkan pengalaman). Bersama dengan Herbert Simon, seorang ahli teori keputusan perilaku, Daniel Kahneman (dan jika belum meninggal pada tahun 1996 juga bersama kolabornya Amos Tversky) memenangkan hadiah Nobel atas karyanya pada tahun 2002. Mereka menekankan bahwa pembuat keputusan mempertimbangkan keadilan, kejadian masa lalu, keenganan untuk rugi, dan bagaimana keputusan dibingkai, yang dulunya diabaikan para ekonom. Heuristik penilai tersebut mengurangi permintaan kebutuhan informasi pembuat keputusan dan secara nyata membantu dengan cara berikut ini: a. Merangkum pengalaman masa lalu dan memberikan metode yang mudah untuk mengevaluasi masa sekarang b. Mengganti metode berdasarkan pengalaman atau "prosedur operasi standar" untuk mengumpulkan dan menghitung informasi yang lebih kompleks c. Menyelamatkan aktivitas mental dan proses kognitif Akan tetapi, meskipun heuristik kognitif menyederhanakan dan membantu pembuat keputusan dalam situasi tertentu penggunaannya dapat menyebabkan eror dan hasil bias secara sistematis. Tugas bias utama yang teridentifikasi membantu menjelaskan bagaimana penilaian tersebut menyimpng dari proses rasional.

Daftar Pustaka
http://jurnals.files.wordpress.com/2012/06/naskah_02_100-kom-d.doc. diakses tanggal 4 Maret 2014 http://id.wikipedia.org/wiki/Daniel_Kahneman. diakses tanggal 4 Maret 2014 http://translate.google.com/translate?hl=id&sl=en&u=http://en.wikipedia.org/wiki/Prospect _theory&prev=/search?q%3Dkahneman%2Bdan%2Btversky%26biw%3D1366%26bih%3D6 67. diakses tanggal 6 Maret 2014 http://translate.google.com/translate?hl=id&sl=en&u=http://en.wikipedia.org/wiki/Daniel_ Kahneman&prev=/search?q%3Dkahneman%2Bdan%2Btversky%26biw%3D1366%26bih% 3D667. diakses tanggal 6 Maret 2014 http://samsuriunness2.files.wordpress.com/2010/11/makalah-proses-pengambilankeputusanc.doc. diakses tanggal 9 Maret 2014 http://profil.merdeka.com/mancanegara/d/daniel-kahneman/. diakses tanggal 9 Maret 2014