Anda di halaman 1dari 95

1

BIMBINGAN DAN KONSELING

Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Bimbingan dan Konseling dengan
Dosen Drs. Dudi Gunawan, M.Pd.

Oleh:
Rahna Hardiana
( 044129 )

REFRIGERASI DAN TATA UDARA


JURUSAN PENDIDIKAN TEKNIK MESIN
FAKULTAS PENDIDIKAN TEKNOLOGI DAN KEJURUAN
UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA
2009
2

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Segala Puji bagi Allah yang telah menerangi hati kita dengan cahaya AlQuran, menghiasi
akhlak kita dengannya, dan mengindahkan amalan-amalan kita dengan amalan AlQuran.
Shalawat serta salam semoga tercurah kepada Nabi Muhammad SAW, keluarga, sahabat, serta
umatnya sepanjang zaman yang senantiasa mempelajari dan mengajarkan AlQuran.
Atas rahmat yang telah Allah berikan pula, sehingga penyusun dapat dapat
menyelesaikan makalah resume perkuliahan mata kuliah Bimbingan dan Konseling semester
genap 2008-2009.
Penyusun ucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu dalam
menyelesaikan makalah ini. Penyusun berharap pada makalah ini dapat sesuai yang diharapkan
pembaca dan memohon saran dan kritik yang membangun dari pembaca agar penyusun dapat
lebih baik lagi kedepannya. Mohon maaf jika dalam penyusunan rangkuman ini jika masih
terdapat kekurangan. Akhir kata sebelum dan sesudahnya penysun ucapkan terima kasih.
Wassalamu’alaikumwarahmatullahiwabarakatuh

Bandung, Oktober 2009

Penyusun
3

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR .................................................................................................................... 2
DAFTAR ISI................................................................................................................................... 3
BAB I PENDAHULUAN............................................................................................................... 4
1.1 Latar Belakang ................................................................................................................. 4
1.2 Tujuan............................................................................................................................... 6
1.3 Pembatasan Masalah ........................................................................................................ 6
1.4 Sistematika Penulisan....................................................................................................... 6
BAB II LANDASAN TEORI BIMBINGAN KONSELING......................................................... 7
2.1 Hakikat Manusia. ............................................................................................................. 7
2.2 Definisi Bimbingan Konseling......................................................................................... 9
BAB III PEMBAHASAN............................................................................................................. 11
3.1 Orientasi Bimbingan Dan Konseling ............................................................................. 11
3.2 Konsep Bimbingan Dan Konseling................................................................................ 21
3.3 Fungsi Pendekatan Bimbingan Dan Konseling.............................................................. 26
3.4 Landasan Bimbingan Dan Konseling............................................................................. 40
3.5 Strategi Bimbingan Dan Konseling................................................................................ 50
3.6 Jenis-Jenis Layanan Bimbingan Dan Konseling............................................................ 54
3.7 Pembelajaran Berbasis Bimbingan Konseling ............................................................... 58
3.8 Paradigma Bimbingan dan Konseling............................................................................ 61
3.9 Dasar-dasar Pemahaman Peserta Didik.......................................................................... 72
BAB IV STUDI KASUS ............................................................................................................. 74
4.1 Diagnostik Dan Remedial Teaching (Kasus) ................................................................. 74
4.2 Bimbingan Pada Siswa Dengan Hambatan Berpikir Dan Fisik Motorik....................... 89
BAB V PENUTUP ....................................................................................................................... 94
5.1 Kesimpulan..................................................................................................................... 94
5.2 Saran............................................................................................................................... 94
DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................... 95
4

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


A. Pengertian Bimbingan dan Konseling
Bimbingan dan konseling adalah pelayanan bantuan untuk peserta didik, baik secara
perorangan maupun kelompok agar mandiri dan berkembang secara optimal, dalam bimbingan
pribadi, bimbingan sosial, bimbingan belajar, dan bimbingan karir, melalui berbagai jenis
layanan dan kegiatan pendukung berdasarkan norma-norma yang berlaku.
Dalam pengertian tersebut tersimpul hal-hal pokok bahwa :
 Bimbingan dan konseling merupakan pelayanan bantuan
 Pelayanan Bimbingan dan konseling dilakukan melalui kegiatan secara perorangan dan
kelompok
 Arah kegiatan Bimbingan dan konseling adalah membantu peserta didik untuk dapat
melaksanakan kehidupan sehari-hari secara mandiri dan berkembang secara optimal
 Ada empat bidang bimbingan yaitu bimbingan pribadi, sosial, belajar, dan karir.
 Pelayanan Bimbingan dan konseling dilaksanakan melalui jenis-jenis layanan tertentu,
ditunjang sejumlah kegiatan pendukung
 Pelayanan Bimbingan dan konseling harus didasarkan pada norma-norma yang berlaku
B. Tujuan Bimbingan dan Konseling
 Tujuan umum Bimbingan dan konseling adalah memandirikan peserta didik dan
mengembangkan potensi mereka secara optimal.
 Tujuan umum tersebut dijabarkan ke dalam tujuan yang mengarah keefektifan hidup
sehari-hari dengan memperhatikan potensi peserta didik
 Lebih khusus lagi, tujuan-tujuan tersebut dirumuskan dalam bentuk kompetensi
5

C. Fungsi Bimbingan dan Konseling


Pelayanan Bimbingan dan konseling mengemban 4 fungsi, yaitu :
 Fungsi pemahaman
 Fungsi pencegahan
 Fungsi pengentasan, termasuk ke dalamnya fungsi advokasi
 Fungsi pemeliharaan dan pengembangan
D. Prinsip Bimbingan dan Konseling
Prinsip-prinsip Bimbingan dan konseling berkenaan dengan :
 Sasaran layanan
 Permasalahan yang dialami individu
 Program pelayanan
 Tujuan dan pelaksanaan pelayanan
E. Azas Bimbingan dan Konseling
Asas-asas Bimbingan dan konseling meliputi :
 Asas kerahasiaan
 Asas kesukarelaan
 Asas keterbukaan
 Asas kegiatan
 Asas kemandirian
 Asas kedinamisan
 Asas keterpaduan
 Asas kenormatifan
 Asas keahlian
 Asas alih tangan kasus
 Asas tut wuri handayani
F. Paradigma
Paradigma Bimbingan dan konseling mengacu kepada pelayanan yang bersifat piko
paedagogis dalam bingkai budaya dan religius.
6

1.2 Tujuan
Adapun tujuan dalam pembuatan laporan ini sebagai berikut:
1. Untuk memenuhi salah satu tugas Mata Kuliah Bimbingan Konseling
2. Mengidentifikasi berbagai permasalahan kesulitan pembelajaran.
3. Mengkaji berbagai persoalan tentang permasalahan belajar.
4. Alternatif mengatasi permasalahan pembelajaran.
5. Setelah memahami tentang Remedial Teaching mahasiswa diharapkan bisa
menciptakan cara mengajar yang lebih efektif dikelak nanti.

1.3 Pembatasan Masalah


Ruang lingkup pembahasan masalah dalam makalah ini difokuskan pada kesulitan
belajar, bimbingan belajar, model pembelajaran yang bisa diterapkan dan bagaimana mengatasi
masalah kesulitan belajar.

1.4 Sistematika Penulisan

BAB I PENDAHULUAN
Berisikan tentang Latar Belakang, Tujuan Penulisan, Pembatasan Masalah, dan
Sistematika Penulisan.

BAB II LANDASAN TEORI


Berisikan tentang penjelasan Landasan-landasan teori dialik pembuatan laporan ini.

BAB III PEMBAHASAN


Berisikan tentang pembahasan dari berbagai sub teori tentang Bimbingan Konseling.

BAB IV CONTOH KASUS


Berisikan tentang contoh-contoh mengenai kasus-kasus yang terjadi disekolah saat ini
disertai dengan berbagai penjelasan dan pemecahannya.

BAB V PENUTUP
Berisi kesimpulan dari pembuatan laporan ini disertai dengan saran
7

BAB II
LANDASAN TEORI BIMBINGAN KONSELING

2.1 Hakikat Manusia.

Manusia adalah mahluk sosial. Artinya adalah manusia tidak dapat hidup sendiri.
Sehingga manusia tersebut mau tak mau harus dapat hidup berkelompok dan menyesuaikan
dengan lingkungan sekitar. Menurut berbagai ahli filsafat, (Victor Frankl, Patterson, Alblaster &
Lukes, Thompson & Rudolph, dalam Prayitno, 2003) telah mendeskripsikan tentang hakikat
manusia sebagai berikut :

 Manusia adalah makhluk rasional yang mampu berfikir dan mempergunakan ilmu untuk
meningkatkan perkembangan dirinya.
 Manusia dapat belajar mengatasi masalah-masalah yang dihadapinya apabila dia
berusaha memanfaatkan kemampuan-kemampuan yang ada pada dirinya.
 Manusia berusaha terus-menerus memperkembangkan dan menjadikan dirinya sendiri
khususnya melalui pendidikan.
 Manusia dilahirkan dengan potensi untuk menjadi baik dan buruk dan hidup berarti upaya
untuk mewujudkan kebaikan dan menghindarkan atau setidak-tidaknya mengontrol
keburukan.
 Manusia memiliki dimensi fisik, psikologis dan spiritual yang harus dikaji secara
mendalam.
 Manusia akan menjalani tugas-tugas kehidupannya dan kebahagiaan manusia terwujud
melalui pemenuhan tugas-tugas kehidupannya sendiri.
 Manusia adalah unik dalam arti manusia itu mengarahkan kehidupannya sendiri.
 Manusia adalah bebas merdeka dalam berbagai keterbatasannya untuk membuat pilihan-
pilihan yang menyangkut perikehidupannya sendiri. Kebebasan ini memungkinkan
manusia berubah dan menentukan siapa sebenarnya diri manusia itu adan akan menjadi
apa manusia itu.
8

Manusia pada hakikatnya positif, yang pada setiap saat dan dalam suasana apapun,
manusia berada dalam keadaan terbaik untuk menjadi sadar dan berkemampuan untuk
melakukan sesuatu. Untuk menciptakan berkesinambungannya peradaban manusia, maka peran
pendidikan sangatlah penting. Perhatian yang penuh terhadap peningkatan mutu pendidikan akan
berefek pula terhadap semakin tingginya peradaban manusia. artikel pendidikan yang disajikan
dibawah ini ingin sedikit mengupas beberapa sisi pendidikan, karakter pendidikan, metode
pendidikan, tujuan pendidikan, pengembangan pendidikan, kurikulum pendidikan serta beberapa
kejadian seputar pendidikan.

Salah satu unsur pendidikan yang sangat mempengaruhi peradaban manusia adalah
penyelenggaraan bimbingan konseling, dimana bimbingan konseling sangat penting untuk
menciptakan hubungan manusia yang harmonis antara manusia dan lingkungan, manusia dan
manusia ataupun manusia dengan Tuhannya.

Dasar pemikiran penyelenggaraan bimbingan dan konseling bukan semata-mata terletak


pada ada atau tidak adanya landasan hukum (perundang-undangan) atau ketentuan dari atas,
namun yang lebih penting adalah menyangkut upaya memfasilitasi peserta didik yang
selanjutnya disebut konseli, agar mampu mengembangkan potensi dirinya atau mencapai tugas-
tugas perkembangannya (menyangkut aspek fisik, emosi, intelektual, sosial, dan moral-spiritual).

Konseli sebagai seorang individu yang sedang berada dalam proses berkembang atau
menjadi (on becoming), yaitu berkembang ke arah kematangan atau kemandirian. Untuk
mencapai kematangan tersebut, konseli memerlukan bimbingan karena mereka masih kurang
memiliki pemahaman atau wawasan tentang dirinya dan lingkungannya, juga pengalaman dalam
menentukan arah kehidupannya. Disamping itu terdapat suatu keniscayaan bahwa proses
perkembangan konseli tidak selalu berlangsung secara mulus, atau bebas dari masalah. Dengan
kata lain, proses perkembangan itu tidak selalu berjalan dalam alur linier, lurus, atau searah
dengan potensi, harapan dan nilai-nilai yang dianut.

Perkembangan konseli tidak lepas dari pengaruh lingkungan, baik fisik, psikis maupun
sosial. Sifat yang melekat pada lingkungan adalah perubahan. Perubahan yang terjadi dalam
lingkungan dapat mempengaruhi gaya hidup (life style) warga masyarakat. Apabila perubahan
9

yang terjadi itu sulit diprediksi, atau di luar jangkauan kemampuan, maka akan melahirkan
kesenjangan perkembangan perilaku konseli, seperti terjadinya stagnasi (kemandegan)
perkembangan, masalah-masalah pribadi atau penyimpangan perilaku. Perubahan lingkungan
yang diduga mempengaruhi gaya hidup, dan kesenjangan perkembangan tersebut, di antaranya:
pertumbuhan jumlah penduduk yang cepat, pertumbuhan kota-kota, kesenjangan tingkat sosial
ekonomi masyarakat, revolusi teknologi informasi, pergeseran fungsi atau struktur keluarga, dan
perubahan struktur masyarakat dari agraris ke industri.

2.2 Definisi Bimbingan Konseling

Untuk lebih memahami apakah ‘bimbingan’ itu, maka alangkah lebih baiknya jika kita
mengulas tentang pengertian bimbingan dari berbagai sisi yaitu dilihat dari segi bahasa serta
dilihat dari segi istilah (pendapat para ahli). Bimbingan secara bahasa dapat berarti sebagai
berikut :

 menunjukkan
 menentukan
 mengatur
 mengemudikan
 memimpin
 mengadakan
 mengistruksikan
 memberi saran
 mengatur

Sedangkan pengertian bimbingan menurut para ahli diantaranya adalah:

 Miller (I. Djumhur dan Moh. Surya, 1975) mengartikan bimbingan sebagai proses
bantuan terhadap individu untuk mencapai pemahaman diri yang dibutuhkan untuk
melakukan penyesuaian diri secara maksimum di sekolah, keluarga dan masyarakat.
 Dalam Peraturan Pemerintah No. 29 Tahun 1990 tentang Pendidikan Menengah
dikemukakan bahwa “Bimbingan merupakan bantuan yang diberikan kepada peserta
10

didik dalam rangka menemukan pribadi, mengenal lingkungan, dan merencanakan masa
depan”.
 Djumhur dan Moh. Surya, (1975) berpendapat bahwa bimbingan adalah suatu proses
pemberian bantuan yang terus menerus dan sistematis kepada individu dalam
memecahkan masalah yang dihadapinya, agar tercapai kemampuan untuk dapat
memahami dirinya (self understanding), kemampuan untuk menerima dirinya (self
acceptance), kemampuan untuk mengarahkan dirinya (self direction) dan kemampuan
untuk merealisasikan dirinya (self realization) sesuai dengan potensi atau kemampuannya
dalam mencapai penyesuaian diri dengan lingkungan, baik keluarga, sekolah dan
masyarakat.

Dari tiga pendapat tersebut di atas dapat diambil beberapa kata kunci yang berkaitan
dengan pengertian bimbingan, diantaranya:

 Proses bantuan agar tercipta pemahaman diri untuk menyesuaikan diri di mana saja
berada
 Bantuan untuk mengenal diri dan lingkungan sehingga ia dapat menggunakan potensinya
 Kegitan yang terorganisir dan sistematis sehingga menyadari tentang dirinya sebagai
individu dan anggota masyarakat
 Bantuan untuk membuat keputusan, pengaturan dan pemecahan masalah
 Kegiatan yang berkesinambungan agar tercipta self understanding, self acceptance, self
direction, dan self realization
 Pelayanan secara personal atau kelompok agar dapat mencapai kemandirian dan
perkembangan yang optimal.

Berdasarkan uraian tersebut diatas mengenai pengetian bimbingan secara bahasan dan
secara istilah menurut pemikiran para ahli serta beberapa kata kunci yang didapat, maka dapat
disimpulkan bahwa bimbingan merupakan suatu proses bantuan secara sistematis, terorganisir,
dan berkesinambungan yang diberikan kepada seseorang, kelompok atau masyarakat agar bisa
membuat keputusan, memecahkan masalah, dan bisa memahami diri dan lingkungannya
sehingga dapat menyesuaikan diri dimana pun ia berada serta dapat mengoptimalkan segala
potensi yang dimilikinya.
11

BAB III
PEMBAHASAN

3.1 Orientasi Bimbingan Dan Konseling


Secara naluriah, kodrati, fitrohnya manusia adalah makhluk social memerlukan orang lain
dalam kehidupannya tanpa sesamanya manusia tidak akan bisa hidup. Pada mulanya manusia
berada dalam satu lingkungan social yang kecil Adam dan Hawa, semakin berkembangnya umat
manusia menyebar kemana-mana dengan kondisi fisik yang berbeda pula. Dari uraian diatas
diketahui memberikan diskripsi manusia secara sistematis bahwa manusia berada dan
berhubungan dengan sesamanya dalam pola- pola tertentu sebagai individu yang berhubungan
dengan individu melalui keluarga, masyarakat. sebagai individu yang berhubungan dengan
kelompok; masyarakat,politik,social. sebagai kelompok yng berhubungan dengan kelompok;
SARA.
Konseling adalah proses komunikasi antara seseorang (konselor) dengan orang lain.
Konseling adalah proses pemberian informasi obyektif dan lengkap, dilakukan secara sistematik
dengan paduan ketrampilan komunikasi interpersonal, teknik bimbingan dan penguasaan
pengetahuan klinik bertujuan untuk membantu seseorang mengenali kondisinya saat ini, masalah
yang sedang dihadapi dan menentukan jalan keluar/ upaya untuk mengatasi masalah tersebut.
Pengertian Bimbingan dan Konseling sosial islam Adalah proses bantuan kepada
individu agar kembali ke kehidupan masyarakat yang selaras dengan ketentuan dan petunjukNYA
sehingga mencapai kebahagiaan dunia akhirat / kembali kefitrah seperti orang yang berbuka
puasa.
Perjalanan bimbingan dan konseling menuju sebuah profesi yang handal hingga saat ini
tampaknya masih harus dilalui secara tertatih-tatih. Dalam hal ini, Prayitno (2003) telah
mengidentifikasi 15 kekeliruan pemahaman orang dalam melihat bimbingan dan konseling, baik
dalam tataran konsep maupun praktiknya yang tentunya sangat mengganggu terhadap pencitraan
dan laju pengembangan profesi ini. Kekeliruan pemahaman ini tidak hanya terjadi di kalangan
orang-orang yang berada di luar Bimbingan dan Konseling, tetapi juga banyak ditemukan di
kalangan orang-orang yang terlibat langsung dengan bimbingan dan konseling. Kelimabelas
kekeliruan pemahaman itu adalah :
12

1. Bimbingan dan Konseling disamakan atau dipisahkan sama sekali dari pendidikan.

Ada sebagian orang yang berpendapat bahwa bimbingan dan konseling adalah identik
dengan pendidikan sehingga sekolah tidak perlu lagi bersusah payah menyelenggarakan
pelayanan bimbingan dan konseling, karena dianggap sudah implisit dalam pendidikan itu
sendiri. Cukup mantapkan saja pengajaran sebagai pelaksanaan nyata dari pendidikan. Mereka
sama sekali tidak melihat arti penting bimbingan dan konseling di sekolah. Sementara ada juga
yang berpendapat pelayanan bimbingan dan konseling harus benar-benar terpisah dari
pendidikan dan pelayanan bimbingan dan konseling harus secara nyata dibedakan dari praktik
pendidikan sehari-hari.

Walaupun guru dalam melaksanakan pembelajaran siswa dituntut untuk dapat melakukan
kegiatan-kegiatan interpersonal dengan para siswanya, namun kenyataan menunjukkan bahwa
masih banyak hal yang menyangkut kepentingan siswa yang tidak bisa dan tidak mungkin dapat
dilayani sepenuhnya oleh guru di sekolah melalui pelayanan pengajaran semata, seperti dalam
hal pelayanan dasar (kurikulum bimbingan dan konseling), perencanaan individual, pelayanan
responsif, dan beberapa kegiatan khas Bimbingan dan Konseling lainnya.

Begitu pula, Bimbingan dan Konseling bukanlah pelayanan eksklusif yang harus terpisah
dari pendidikan. Pelayanan bimbingan dan konseling pada dasarnya memiliki derajat dan tujuan
yang sama dengan pelayanan pendidikan lainnya (baca: pelayanan pengajaran dan/atau
manajemen), yaitu mengantarkan para siswa untuk memperoleh perkembangan diri yang
optimal. Perbedaan terletak dalam pelaksanaan tugas dan fungsinya, dimana masing-masing
memiliki karakteristik tugas dan fungsi yang khas dan berbeda (1).

2. Menyamakan pekerjaan Bimbingan dan Konseling dengan pekerjaan dokter dan


psikiater.

Dalam hal-hal tertentu memang terdapat persamaan antara pekerjaan bimbingan dan
konseling dengan pekerjaan dokter dan psikiater, yaitu sama-sama menginginkan konseli/pasien
terbebas dari penderitaan yang dialaminya, melalui berbagai teknik yang telah teruji sesuai
dengan masing-masing bidang pelayanannya, baik dalam mengungkap masalah konseli/pasien,
mendiagnosis, melakukan prognosis atau pun penyembuhannya.
13

Kendati demikian, pekerjaan bimbingan dan konseling tidaklah persis sama dengan pekerjaan
dokter atau psikiater. Dokter dan psikiater bekerja dengan orang sakit sedangkan konselor
bekerja dengan orang yang normal (sehat) namun sedang mengalami masalah.Cara
penyembuhan yang dilakukan dokter atau psikiater bersifat reseptual dan pemberian obat, serta
teknis medis lainnya, sementara bimbingan dan konseling memberikan cara-cara pemecahan
masalah secara konseptual melalui pengubahan orientasi pribadi, penguatan mental/psikis,
modifikasi perilaku, pengubahan lingkungan, upaya-upaya perbaikan dengan teknik-teknik khas
bimbingan dan konseling.

3. Bimbingan dan Konseling dibatasi pada hanya menangani masalah-masalah yang


bersifat insidental.

Memang tidak dipungkiri pekerjaan bimbingan dan konseling salah satunya bertitik tolak
dari masalah yang dirasakan siswa, khususnya dalam rangka pelayanan responsif, tetapi hal ini
bukan berarti bimbingan dan konseling dikerjakan secara spontan dan hanya bersifat reaktif atas
masalah-masalah yang muncul pada saat itu.

Pekerjaan bimbingan dan konseling dilakukan berdasarkan program yang sistematis dan
terencana, yang di dalamnya mengggambarkan sejumlah pekerjaan bimbingan dan konseling
yang bersifat proaktif dan antisipatif, baik untuk kepentingan pencegahan, pengembangan
maupun penyembuhan (pengentasan)

4. Bimbingan dan Konseling dibatasi hanya untuk siswa tertentu saja.

Bimbingan dan Konseling tidak hanya diperuntukkan bagi siswa yang bermasalah atau
siswa yang memiliki kelebihan tertentu saja, namun bimbingan dan konseling harus dapat
melayani seluruh siswa (Guidance and Counseling for All). Setiap siswa berhak dan mendapat
kesempatan pelayanan yang sama, melalui berbagai bentuk pelayanan bimbingan dan konseling
yang tersedia.
14

5. Bimbingan dan Konseling melayani “orang sakit” dan/atau “kurang/tidak normal”.

Sasaran Bimbingan dan Konseling adalah hanya orang-orang normal yang mengalami
masalah. Melalui bantuan psikologis yang diberikan konselor diharapkan orang tersebut dapat
terbebaskan dari masalah yang menghinggapinya. Jika seseorang mengalami keabnormalan yang
akut tentunya menjadi wewenang psikiater atau dokter untuk penyembuhannya. Masalahnya,
tidak sedikit petugas bimbingan dan konseling yang tergesa-gesa dan kurang hati-hati dalam
mengambil kesimpulan untuk menyatakan seseorang tidak normal. Pelayanan bantuan pun
langsung dihentikan dan dialihtangankan (referal).

6. Pelayanan Bimbingan dan Konseling berpusat pada keluhan pertama (gejala) saja.

Pada umumnya usaha pemberian bantuan memang diawali dari gejala yang ditemukan
atau keluhan awal disampaikan konseli. Namun seringkali justru konselor mengejar dan
mendalami gejala yang ada bukan inti masalah dari gejala yang muncul. Misalkan, menemukan
siswa dengan gejala sering tidak masuk kelas, pelayanan dan pembicaraan bimbingan dan
konseling malah berkutat pada persoalan tidak masuk kelas, bukan menggali sesuatu yang lebih
dalam dibalik tidak masuk kelasnya.

7. Bimbingan dan Konseling menangani masalah yang ringan.

Ukuran berat-ringannya suatu masalah memang menjadi relatif, seringkali masalah


seseorang dianggap sepele, namun setelah diselami lebih dalam ternyata masalah itu sangat
kompleks dan berat. Begitu pula sebaliknya, suatu masalah dianggap berat namun setelah
dipelajari lebih jauh ternyata hanya masalah ringan saja. Terlepas berat-ringannya yang paling
penting bagi konselor adalah berusaha untuk mengatasinya secara cermat dan tuntas. Jika
segenap kemampuan konselor sudah dikerahkan namun belum juga menunjukan perbaikan maka
konselor seyogyanya mengalihtangankan masalah (referal) kepada pihak yang lebih kompeten
15

8. Petugas Bimbingan dan Konseling di sekolah diperankan sebagai “polisi sekolah”.

Masih banyak anggapan bahwa bimbingan dan konseling adalah “polisi sekolah” yang
harus menjaga dan mempertahankan tata tertib, disiplin dan keamanan di sekolah.Tidak jarang
konselor diserahi tugas mengusut perkelahian ataupun pencurian, bahkan diberi wewenang bagi
siswa yang bersalah.

Dengan kekuatan inti bimbingan dan konseling pada pendekatan interpersonal, konselor
justru harus bertindak dan berperan sebagai sahabat kepercayaan siswa, tempat mencurahkan
kepentingan apa-apa yang dirasakan dan dipikirkan siswa. Konselor adalah kawan pengiring,
penunjuk jalan, pemberi informasi, pembangun kekuatan, dan pembina perilaku-perilaku positif
yang dikehendaki sehingga siapa pun yang berhubungan dengan bimbingan konseling akan
memperoleh suasana sejuk dan memberi harapan.

9. Bimbingan dan Konseling dianggap semata-mata sebagai proses pemberian nasihat.

Bimbingan dan konseling bukan hanya bantuan yang berupa pemberian nasihat.
Pemberian nasihat hanyalah merupakan sebagian kecil dari upaya-upaya bimbingan dan
konseling. Pelayanan bimbingan dan konseling menyangkut seluruh kepentingan klien dalam
rangka pengembangan pribadi klien secara optimal.

10. Bimbingan dan konseling bekerja sendiri atau harus bekerja sama dengan ahli atau
petugas lain

Pelayanan bimbingan dan konseling bukanlah proses yang terisolasi, melainkan proses
yang sarat dengan unsur-unsur budaya,sosial,dan lingkungan. Oleh karenanya pelayanan
bimbingan dan konseling tidak mungkin menyendiri. Konselor perlu bekerja sama dengan orang-
orang yang diharapkan dapat membantu penanggulangan masalah yang sedang dihadapi oleh
klien. Di sekolah misalnya, masalah-masalah yang dihadapi oleh siswa tidak berdiri
sendiri.Masalah itu sering kali saling terkait dengan orang tua,siswa,guru,dan piha-pihak lain;
terkait pula dengan berbagai unsur lingkungan rumah, sekolah dan masyarakat sekitarnya. Oleh
sebab itu penanggulangannya tidak dapat dilakukan sendiri oleh guru pembimbing saja .Dalam
hal ini peranan guru mata pelajaran, orang tua, dan pihak-pihak lain sering kali sangat
16

menentukan. Guru pembimbing harus pandai menjalin hubungan kerja sama yang saling
mengerti dan saling menunjang demi terbantunya siswa yang mengalami masalah itu. Di
samping itu guru pembimbing harus pula memanfaatkan berbagai sumber daya yang ada dan
dapat diadakan untuk kepentingan pemecahan masalah siswa. Guru mata pelajaran merupakan
mitra bagi guru pembimbing, khususnya dalam menangani masalah-masalah belajar.

Namun demikian, konselor atau guru pembimbing tidak boleh terlalu mengharapkan
bantuan ahli atau petugas lain. Sebagai tenaga profesional konselor atau guru pembimbing harus
mampu bekerja sendiri, tanpa tergantung pada ahli atau petugas lain. Dalam menangani masalah
siswa guru pembimbing harus harus berani melaksanakan pelayanan, seperti “praktik pribadi”,
artinya pelayanan itu dilaksanakan sendiri tanpa menunggu bantuan orang lain atau tanpa campur
tangan ahli lain. Pekerjaan yang profesional justru salah satu cirinya pekerjaan mandiri yang
tidak melibatkan campur tangan orang lain atau ahli.

11. Konselor harus aktif, sedangkan pihak lain harus pasif

Sesuai dengan asas kegiatan, di samping konselor yang bertindak sebagai pusat
penggerak bimbingan dan konseling, pihak lain pun, terutama klien,harus secara langsung aktif
terlibat dalam proses tersebut.Lebih jauh, pihak-pihak lain hendaknya tidak membiarkan
konselor bergerak dan berjalan sendiri. Di sekolah, guru pembimbing memang harus aktif,
bersikap “jemput bola”, tidak hanya menunggu didatangi siswa yang meminta layanan
kepadanya.Sementara itu, personil sekolah yang lain hendaknya membantu kelancaran usaha
pelayanan itu.

Pada dasarnya pelayanan bimbingan dan konseling adalah usaha bersama yang beban
kegiatannya tidak semata-mata ditimpakan hanya kepada konselor saja. Jika kegiatan yang pada
dasarnya bersifat usaha bersama itu hanya dilakukan oleh satu pihak saja, dalam hal ini konselor,
maka hasilnya akan kurang mantap, tersendat-sendat, atau bahkan tidak berjalan sama sekali.
17

12. Menganggap pekerjaan bimbingan dan konseling dapat dilakukan oleh siapa saja

Benarkah pekerjaan bimbingan konseling dapat dilakukan oleh siapa saja? Jawabannya
bisa saja “benar” dan bisa pula “tidak”. Jawaban ”benar”, jika bimbingan dan konseling
dianggap sebagai pekerjaan yang mudah dan dapat dilakukan secara amatiran belaka. Sedangkan
jawaban ”tidak”, jika bimbingan dan konseling itu dilaksanakan berdasarkan prinsip-prinsip
keilmuan dan teknologi (yaitu mengikuti filosopi, tujuan, metode, dan asas-asas tertentu), dengan
kata lain dilaksanakan secara profesional. Salah satu ciri keprofesionalan bimbingan dan
konseling adalah bahwa pelayanan itu harus dilakukan oleh orang-orang yang ahli dalam bidang
bimbingan dan konseling. Keahliannya itu diperoleh melalui pendidikan dan latihan yang cukup
lama di Perguruan Tinggi.

13. Menyama-ratakan cara pemecahan masalah bagi semua klien

Cara apapun yang akan dipakai untuk mengatasi masalah haruslah disesuaikan dengan
pribadi klien dan berbagai hal yang terkait dengannya.Tidak ada suatu cara pun yang ampuh
untuk semua klien dan semua masalah. Bahkan sering kali terjadi, untuk masalah yang sama pun
cara yang dipakai perlu dibedakan. Masalah yang tampaknya “sama” setelah dikaji secara
mendalam mungkin ternyata hakekatnya berbeda, sehingga diperlukan cara yang berbeda untuk
mengatasinya. Pada dasarnya.pemakaian sesuatu cara bergantung pada pribadi klien, jenis dan
sifat masalah, tujuan yang ingin dicapai, kemampuan petugas bimbingan dan konseling, dan
sarana yang tersedia.

14. Memusatkan usaha Bimbingan dan Konseling hanya pada penggunaaninstrumentasi

Perlengkapan dan sarana utama yang pasti dan dan dapat dikembangkan pada diri
konselor adalah “mulut” dan keterampilan pribadi. Dengan kata lain, ada dan digunakannya
instrumen (tes.inventori,angket dan dan sebagainya itu) hanyalah sekedar pembantu. Ketidaan
alat-alat itu tidak boleh mengganggu, menghambat, atau bahkan melumpuhkan sama sekali
usaha pelayanan bimbingan dan konseling.Oleh sebab itu, konselor hendaklah tidak menjadikan
ketiadaan instrumen seperti itu sebagai alasan atau dalih untuk mengurangi, apa lagi tidak
melaksanakan layanan bimbingan dan konseling sama sekali.Tugas bimbingan dan konseling
18

yang baik akan selalu menggunakan apa yang dimiliki secara optimal sambil terus berusaha
mengembangkan sarana-sarana penunjang yang diperlukan

15. Menganggap hasil pekerjaan Bimbingan dan Konseling harus segera terlihat.

Disadari bahwa semua orang menghendaki agar masalah yang dihadapi klien dapat
diatasi sesegera mungkin dan hasilnya pun dapat segera dilihat. Namun harapan itu sering kali
tidak terkabul, lebih-lebih kalau yang dimaksud dengan “cepat” itu adalah dalam hitungan detik
atau jam. Hasil bimbingan dan konseling tidaklah seperti makan sambal, begitu masuk ke mulut
akan terasa pedasnya. Hasil bimbingan dan konseling mungkin saja baru dirasakan beberapa hari
kemudian, atau bahkan beberapa tahun kemuadian.. Misalkan, siswa yang mengkonsultasikan
tentang cita-citanya untuk menjadi seorang dokter, mungkin manfaat dari hasil konsultasi akan
dirasakannya justru pada saat setelah dia menjadi seorang dokter.

Sedangka orientasi bimbingan konseling yang dimaksud disini ialah pusat perhatian
misalnya : seorang berorientasi terhadap ekonomi dalam pergaulan, maka ia akan menghitung
untung rugi yang dapat ditimbulkan oleh interaksi dengan orang lain. Disini yang menjadi pusat
perhatian konselor kepada klien :
1. Orientasi perorangan
Sejumlah kaidah yang berkaitan dengan orientasi perorangan dalam bimbingan
konselingsosial adalah sebagai berikut :
a. Semua kegiatan diselenggarakan dalam rangka pelayanan BK diarahkan pada peningkatan
perwujudan diri sendiri.
b. Kegiatan disini berkenaan dengan individu untuk memahami kebutuhan- kebutuhan
pemanfaatan bagi diri sendiri dan lingkungannya.
c. Setiap individu harus diterima sebagai individu yang harus ditangani secara individual.
d. Tanggung jawab konselor untuk memahami minat,kemampuan yang terelakkan bagi
berfungsinya individu.
2. Orientasi perkembangan
Orientasi ini lebih menekankan pentingnya peranan yang terjadi pada individu dan
sekaligus bertujuan mendorong konselor dan klien menghilangkan problem yang menjadkan laju
perkembangan klien. Adapun hambatan ( Thomson & Rudolph ) yang dimaksudkan adalah :
19

a. Hambatan Egosentrisme ketidakmampuan melihat kemungkinan lain diluar apa yang


dipahaminya.
b. Hambatan Konsentrasi ketidakmampuan memusatkan perhatian pada lebih dari satu aspek
tentang suatu hal.
c. Hambatan Reversibilitas ketidakmampuan menelusuri alur yang terbalik dari alur yang
dipppahami semula.
d. Hambatan Transformasi ketidakmampuan meletakkan sesuatu pada suasana urutan yang
ditetapkan.
3. Orientasi permasalahan
Ada yang mengatakan bahwa kehidupan berkembang itu resiko, agar tujuan tercapai
dengan baik maka resiko yang mungkin menimpa kehidupan harus diwaspadai, nah
kewaspadaan yang menimbulkan hambatan dan rintangan itu melahirkan kosep orientasi
permasalahan dalam bimbingan konseling.
Dalam kaitannya dengan fungsinya Orientasi ini mengarah kepencegahan pengentasan
permasalahan agar individu terhindar dari beban didalam dirinya, pemahaman memungkinkan
individu memahami informasi dan aspek lingkungan yang berguna mencegah timbulnya masalah
pada diri klien.
Berdasarkan rumusan konseling social islami yang dikemukakan diatas, maka tujuan
bimbingan konseling social islami adalah untuk :
 Membantu individu mencegah timbulnya problem-problem yang berkaitan dengan
kehidupan masyarakat melalui: kepercayaan yang diyakini, memahami manfaat hidup
bermasyarakat.
 Membantu individu memelihara situasi, kondisi kehidupan agar tetap baik dan jauh lebih
baik melalui :
1) problem yang semula dihadapi telah teratasi agar tidak menjadi masalah kembali.
2) mengembangkan situasi yang mulanya baik itu agar bertambah baik.
Adapun methode bimbingan dan konseling social islami melalui :
(1) Metode langsung : dimana pembimbing melakukan secara tatap muka melalui : a) metode
individual percakapan pribadi, kunjungan kerumah, observasi kerja. b) Metode kelompok
dengan diskusi kelompok, karyawisata, dramagroup teaching.
20

Metode tidak langsung : dilakukan melalui komunikasi media masa hal ini dapat dilakukan
secara. a)individual melalui surat, telepon. b) Kelompok dengan surat kabar, brosur, media
audio, TV.
(2) Metode tidak langsung : disamping itu metode yang kita dalam melaksaanakan bimbingan
dan konseling social islami tergantung pada; a) masalah yang sedang dihadapi. b) tujuan
penggarapan masalah. c) keadaan klien. d) sarana prasarana yang tersedia e) administrasi
dan biaya yang tersedia.
4. Pembinaan hubungan kelompok intern/ individu
Telah di ketahui secara agamis,umat islam terikat keagamaannya sebagai suatu kelompok
besar yang berbeda dengan kelompok lain.kelompok ini bisa terdiri dari berbagai kelompok
organisasi yang lebih kecil. Kesatuan umat islam itu di ikat oleh kesatu agamaan, emosional,
yang di gariskan oleh-Nya untuk senantiasa menjadi satu kesatuan.
 Dalam keluarga : mengenai bagaimana kehidupan
 Masyarakat : bagaimana proses hubungan yang dapat menimbulkan kebahagiaan dunia dan
akhirat yang dilandaskan islam yaitu melalui kemanfaatan, kasih sayang, toleransi,
menghargai, menumbuhkan rasa aman dll.
Selain pembinaan rasa persatuan antar kelompok umat islam baik karena latar belakang
budaya dan nilai-nilai islam sekaligus melestarikan keberadaan umat islam itu sendiri.
5. Pembinaan hubungan dengan kelompok / intern sosial
Disini baik Muslim non Muslim, islam mengajarkan hidup untuk berdampingan dengan
Saling memberi manfaat tidak saling merugikan, dalam bimbingan konseling islam manusia
diakui dengan memperhatikan hak individu ,hak individu dalam batas tanggung jawab social.
Pola pembinaan umat islam masa Rosul melalui : 1) mandirikan masjid. 2) mempersaudarakan
kaum muhajirin dan Anshar. 3) membuat perjanjian dengan umat non muslim. 4) meletakkan
dasar-dasar sistem budaya nilai. Jadi bukan pula liberalisme. Bagi non muslim menghormati,
toleransi/ menghargai sesuai dengan firman NYA yang artinya : “Hai Ahli kitab marilah
berpegang teguh kepada suatu kalimat ( ketetapan ) yang tidak ada perselisihan antara kami dan
kamu bahwa tidak kita sembah kacuali Allah dan tidak kita persekutukan Dia dengan sesuatu
pun dan tidak ( pula ) menjadikan kita sebagian yang lain sebagai Tuhan selain Allah. “Jika
mereka berpaling, maka katakanlah kepada mereka; saksikanlah bahwa kami adalah orang-
21

orang yang menyerahkan diri kepada Allah”. ( Q.S. Ali imran ) dan masih pula ada hak alam (
prinsip ekosistem ) begitu pula hak manusia kepada Tuhan.
Pada dasarnya kehidupan sosial islam memberikan manfaat bagi diri sendiri dan orang
lain/semua pihak, nah sasarannya mengacu pada pusat perhatian pandangan konselor dan seperti
halnya bimbingan konseling ini lainnya bertujuan terlepas dari problem, yang semula sudah
membaik berubah kearah yang lebih baik dan selanjutnya mencapai kebahagiaan dunia dan
akhirat

3.2 Konsep Bimbingan Dan Konseling


Konsep bimbingan jabatan lahir bersamaan dengan konsep bimbingan di Amerika Serikat
pada awal abad keduapuluh, yang dilatari oleh berbagai kondisi obyektif pada waktu itu (1850-
1900), diantaranya : (1) keadaan ekonomi; (2) keadaan sosial, seperti urbanisasi; (3) kondisi
ideologis, seperti adanya kegelisahan untuk membentuk kembali dan menyebarkan pemikiran
tentang kemampuan seseorang dalam rangka meningkatkan kemampuan diri dan statusnya; dan
(4) perkembangan ilmu (scientific), khususnya dalam bidang ilmu psiko-fisik dan psikologi
eksperimantal yang dipelopori oleh Freechner, Helmotz dan Wundt, psikometrik yang
dikembangkan oleh Cattel, Binnet dan yang lainnya Atas desakan kondisi tersebut, maka
muncullah gerakan bimbingan jabatan (vocational guidance) yang tersebar ke seluruh negara
(Crites, 1981 dalam Bahrul Falah, 1987). Isitilah vocational guidance pertama kali dipopulerkan
oleh Frank Pearson pada tahun 1908 ketika ia berhasil membentuk suatu lembaga yang bertujuan
untuk membantu anakanak muda dalam memperoleh pekerjaan.
Pada awalnya penggunaan istilah vocational guidance lebih merujuk pada usaha membantu
individu dalam memilih dan mempersiapkan suatu pekerjaan, termasuk didalamnya berupaya
mempersiapkan kemampuan yang diperlukan untuk memasuki suatu pekerjaan. Namun sejak
tahun 1951, para ahli mengadakan perubahan pendekatan dari model okupasional (occupational)
ke model karier (career). Kedua model ini memliki perbedaan yang cukup mendasar, terutama
dalam landasan individu untuk memilih jabatan. Pada model okupasional lebih menekankan pada
kesesuaian antara bakat dengan tuntutan dan persyaratan pekerjaan. Sedangkan pada model
karier, tidak hanya sekedar memberikan penekanan tentang pilihan pekerjaan, namun mencoba
pula menghubungkannya dengan konsep perkembangan dan tujuan-tujuan yang lebih jauh
22

sehingga nilai-nilai pribadi, konsep diri, rencana-rencana pribadi dan semacamnya mulai turut
dipertimbangkan.
Bimbingan karier tidak hanya sekedar memberikan respon kepada masalah-masalah yang
muncul, akan tetapi juga membantu memperoleh pengetahuan, sikap, dan keterampilan yang
diperlukan dalam pekerjaan. Penggunaan istilah karier didalamnya terkandung makna pekerjaan
dan sebatan sekaligus rangkaian kegiatan dalam mencapai tujuan hidup seseorang. Hattari (1983)
menyebutkan bahwa istilah bimbingan karier mengandung konsep yang lebih luas. Bimbingan
jabatan menekankan pada keputusan yang menentukan pekerjaan tertentu sedangkan bimbingan
karier menitikberatkan pada perencanaan kehidupan seseorang dengan
mempertimbangkan keadaan dirinya dengan lingkungannya agar ia memperoleh pandangan yang
lebih luas tentang pengaruh dari segala peranan positif yang layak dilaksanakannya dalam
masyarakat. Perubahan isitilah dari bimbingan jabatan (vocational guidance) ke bimbingan
karier mengandung konsekuensi terhadap peran dan tugas konselor dalam memberikan layanan
bimbingan terhadap para siswanya. Peran dan tugas konselor tidak hanya sekedar membimbing
siswa dalam menentukan pilihan-pilihan kariernya, tetapi dituntut pula untuk membimbing siswa
agar dapat memahami diri dan lingkungannya dalam rangka perencanaan karier dan penetapan
karier pada kehidupan masa mendatang. Dalam perkembangannya, sejalan dengan kemajuan
dalam bidang teknologi informasi dewasa ini, bimbingan karier merupakan salah satu bidang
bimbingan yang telah berhasil mempelopori pemanfaatan teknologi informasi, dalam bentuk
cyber counseling.
Sementara itu, dalam perspektif pendidikan nasional, pentingnya bimbingan karier sudah
mulai dirasakan bersamaan dengan lahirnya gerakan bimbingan dan konseling di Indonesia pada
pertengahan tahun 1950-an, berawal dari kebutuhan penjurusan siswa di SMA pada waktu itu.
Selanjutnya, pada tahun 1984 bersamaan dengan diberlakukannya Kurikulum 1984, bimbingan
karier cukup terasa mendominasi dalam layanan bimbingan dan penyuluhan dan pada tahun
1994, bersamaan dengan perubahan nama bimbingan penyuluhan menjadi bimbingan dan
konseling dalam Kurikulum 1994, bimbingan karier ditempatkan sebagai salah bidang
bimbingan. Sampai dengan sekarang ini bimbingan karier tetap masih merupakan salah satu
bidang bimbingan. Dalam konsteks Kurikulum Berbasis Kompetensi, dengan diintegrasikannya
Pendidikan Kecakapan Hidup (Life Skill Education) dalam kurikulum sekolah, maka peranan
bimbingan karier sungguh menjadi amat penting, khususnya dalam upaya membantu siswa
23

dalam memperoleh kecakapan vokasional (vocational skill), yang merupakan salah jenis
kecakapan dalam Pendidikan Kecakapan Hidup (Life Skill Education). Terkait dengan
penjabaran kompetensi dan materi layanan bimbingan dan konseling di SMTA, bidang
bimbingan karier diarahkan untuk :
1. Pemantapan pemahaman diri berkenaan dengan kecenderungan karier yang
hendak dikembangkan.
2. Pemantapan orientasi dan informasi karier pada umumnya dan karier yang hendak
dikembangkan pada khususnya.
3. Orientasi dan informasi terhadap dunia kerja dan usaha memperoleh
penghasilanuntuk memenuhi kebutuhan dan tuntutan hidup berkeluarga,
bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.
4. Pengenalan berbagai lapangan kerja yang dapat dimasuki tamatan SMTA
5. Orientasi dan informasi terhadap pendidikan tambahan dan pendidikan yang lebih
tinggi, khususnya sesuai dengan karier yang hendak dikembangkan.
6. Khusus untuk Sekolah Menengah Kejuruan; pelatihan diri untuk keterampilan
kejuruan khusus pada lembaga kerja (instansi, perusahaan, industri) sesuai
denganprogram kurikulum sekolah menengah kejuruan yang bersangkutan.
(Muslihudin, dkk, 2004)
Dasar pemikiran penyelenggaraan bimbingan dan konseling di Sekolah/Madrasah,bukan
semata-mata terletak pada ada atau tidak adanya landasan hukum (perundangundangan) atau
ketentuan dari atas, namun yang lebih penting adalah menyangkut upaya memfasilitasi peserta
didik yang selanjutnya disebut konseli, agar mampu mengembangkan potensi dirinya atau
mencapai tugas-tugas perkembangannya (menyangkut aspek fisik, emosi, intelektual, sosial, dan
moral-spiritual). Konseli sebagai seorang individu yang sedang berada dalam proses berkembang
atau menjadi (on becoming), yaitu berkembang ke arah kematangan atau kemandirian. Untuk
mencapai kematangan tersebut, konseli memerlukan bimbingan karena mereka masih
kurang memiliki pemahaman atau wawasan tentang dirinya dan lingkungannya, juga
pengalaman dalam menentukan arah kehidupannya. Disamping itu terdapat suatu keniscayaan
bahwa proses perkembangan konseli tidak selalu berlangsung secara mulus, atau bebas dari
masalah. Dengan kata lain, proses perkembangan itu tidak selalu berjalan dalam alur linier, lurus,
atau searah dengan potensi, harapan dan nilainilai yang dianut.
24

Perkembangan konseli tidak lepas dari pengaruh lingkungan, baik fisik, psikis maupun
sosial. Sifat yang melekat pada lingkungan adalah perubahan. Perubahan yang terjadi dalam
lingkungan dapat mempengaruhi gaya hidup (life style) warga masyarakat. Apabila perubahan
yang terjadi itu sulit diprediksi, atau di luar jangkauan kemampuan, maka akan melahirkan
kesenjangan perkembangan perilaku konseli, seperti terjadinya stagnasi (kemandegan)
perkembangan, masalah-masalah pribadi atau penyimpangan perilaku. Perubahan lingkungan
yang diduga mempengaruhi gaya hidup, dan kesenjangan perkembangan tersebut, di antaranya:
pertumbuhan jumlah penduduk yang cepat, pertumbuhan kota-kota, kesenjangan tingkat sosial
ekonomi masyarakat, revolusi teknologi informasi, pergeseran fungsi atau struktur keluarga, dan
perubahan struktur masyarakat dari agraris ke industri. Iklim lingkungan kehidupan yang kurang
sehat, seperti : maraknya tayangan pornografi di televisi dan VCD; penyalahgunaan alat
kontrasepsi, minuman keras, dan obat-obat terlarang/narkoba yang tak terkontrol; ketidak
harmonisan dalam kehidupan keluarga; dan dekadensi moral orang dewasa sangat
mempengaruhi pola perilaku atau gaya hidup konseli (terutama pada usia remaja) yang
cenderung menyimpang dari kaidahkaidah moral (akhlak yang mulia), seperti: pelanggaran tata
tertib Sekolah/Madrasah, tawuran, meminum minuman keras, menjadi pecandu Narkoba atau
NAPZA (Narkotika, Psikotropika, dan Zat Adiktif lainnya, seperti: ganja, narkotika, ectasy,
putau, dan sabusabu), kriminalitas, dan pergaulan bebas (free sex).
Penampilan perilaku remaja seperti di atas sangat tidak diharapkan, karena tidak sesuai
dengan sosok pribadi manusia Indonesia yang dicita-citakan, seperti tercantum dalam tujuan
pendidikan nasional (UU No. 20 Tahun 2003), yaitu: (1) beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan
Yang Maha Esa, (2) berakhlak mulia, (3) memiliki pengetahuan dan keterampilan, (4) memiliki
kesehatan jasmani dan rohani, (5) memiliki kepribadian yang mantap dan mandiri, serta (6)
memiliki rasa tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan. Tujuan tersebut mempunyai
implikasi imperatif (yang mengharuskan) bagi semua tingkat satuan pendidikan untuk senantiasa
memantapkan proses pendidikannya secara bermutu ke arah pencapaian tujuan pendidikan
tersebut.
Upaya menangkal dan mencegah perilaku-perilaku yang tidak diharapkan seperti
disebutkan, adalah mengembangkan potensi konseli dan memfasilitasi mereka secara sistematik
dan terprogram untuk mencapai standar kompetensi kemandirian. Upaya ini merupakan wilayah
garapan bimbingan dan konseling yang harus dilakukan secara proaktif dan berbasis data tentang
25

perkembangan konseli beserta berbagai faktor yang mempengaruhinya. Dengan demikian,


pendidikan yang bermutu, efektif atau ideal adalah yang mengintegrasikan tiga bidang kegiatan
utamanya secara sinergi, yaitu bidang administratif dan kepemimpinan, bidang instruksional atau
kurikuler, dan bidang bimbingan dan konseling. Pendidikan yang hanya melaksanakan bidang
administrative dan instruksional dengan mengabaikan bidang bimbingan dan konseling, hanya
akan menghasilkan konseli yang pintar dan terampil dalam aspek akademik, tetapi kurang
memiliki kemampuan atau kematangan dalam aspek kepribadian. Pada saat ini telah terjadi
perubahan paradigma pendekatan bimbingan dan konseling, yaitu dari pendekatan yang
berorientasi tradisional, remedial, klinis, dan terpusat pada konselor, kepada pendekatan yang
berorientasi perkembangan dan preventif. Pendekatan bimbingan dan konseling perkembangan
(Developmental Guidance and Counseling), atau bimbingan dan konseling komprehensif
(Comprehensive Guidance and Counseling). Pelayanan bimbingan dan konseling komprehensif
didasarkan kepada upaya pencapaian tugas perkembangan, pengembangan potensi, dan
pengentasan asalah-masalah konseli. Tugas-tugas perkembangan dirumuskan sebagai standar
kompetensi yang harus dicapai konseli, sehingga pendekatan ini disebut juga bimbingan dan
konseling berbasis standar (standard based guidance and counseling). Standar dimaksud adalah
standar kompetensi kemandirian (periksa lampiran 1).
Dalam pelaksanaannya, pendekatan ini menekankan kolaborasi antara konselor dengan
para personal Sekolah/ Madrasah lainnya (pimpinan Sekolah/Madrasah, guru-guru, dan staf
administrasi), orang tua konseli, dan pihak-pihak ter-kait lainnya (seperti instansi
pemerintah/swasta dan para ahli : psikolog dan dokter). Pendekatan ini terintegrasi dengan
proses pendidikan di Sekolah/Madrasah secara keseluruhan dalam upaya membantu para konseli
agar dapat mengem-bangkan atau mewujudkan potensi dirinya secara penuh, baik menyangkut
aspek pribadi, sosial, belajar, maupun karir. Atas dasar itu, maka implementasi bimbingan dan
konseling di Sekolah/Madrasah diorientasikan kepada upaya memfasilitasi perkembangan
potensi konseli, yang meliputi as-pek pribadi, sosial, belajar, dan karir; atau terkait dengan
pengembangan pribadi konseli sebagai makhluk yang berdimensi biopsikososiospiritual
(biologis, psikis, sosial, dan spiritual).
26

3.3 Fungsi Pendekatan Bimbingan Dan Konseling


A. FUNGSI, PRINSIP, DAN ASAS BIMBINGAN KONSELING
Fungsi Pemahaman Bimbingan dan Konseling adalah :
1. Yaitu fungsi bimbingan dan konseling membantu konseli agar memiliki pemahaman
terhadap dirinya (potensinya) dan lingkungannya (pendidikan, pekerjaan, dan norma
agama). Berdasarkan pemahaman ini, konseli diharapkan mampu mengembangkan
potensi dirinya secara optimal, dan menyesuaikan dirinya dengan lingkungan secara
dinamis dan konstruktif.
2. Fungsi Preventif, yaitu fungsi yang berkaitan dengan upaya konselor untuk senantiasa
mengantisipasi berbagai masalah yang mungkin terjadi dan berupaya untuk
mencegahnya, supaya tidak dialami oleh konseli. Melalui fungsi ini, konselor
memberikan bimbingan kepada konseli tentang cara menghindarkan diri dari perbuatan
atau kegiatan yang membahayakan dirinya. Adapun teknik yang dapat digunakan adalah
pelayanan orientasi, informasi, dan bimbingan kelompok. Beberapa masalah yang perlu
diinformasikan kepada para konseli dalam rangka mencegah terjadinya tingkah laku yang
tidak diharapkan, diantaranya : bahayanya minuman keras, merokok, penyalahgunaan
obat-obatan, drop out, dan pergaulan bebas (free sex).
3. Fungsi Pengembangan, yaitu fungsi bimbingan dan konseling yang sifatnya lebih proaktif
dari fungsi-fungsi lainnya. Konselor senantiasa berupaya untuk menciptakan lingkungan
belajar yang kondusif, yang memfasilitasi perkembangan konseli. Konselor dan personel
Sekolah/Madrasah lainnya secara sinergi sebagai teamwork berkolaborasi atau
bekerjasama merencanakan dan melaksanakan program bimbingan secara sistematis dan
berkesinambungan dalam upaya membantu konseli mencapai tugas-tugas
perkembangannya. Teknik bimbingan yang dapat digunakan disini adalah pelayanan
informasi, tutorial, diskusi kelompok atau curah pendapat (brain storming), home room,
dan karyawisata.
4. Fungsi Penyembuhan, yaitu fungsi bimbingan dan konseling yang bersifat kuratif.
Fungsi ini berkaitan erat dengan upaya pemberian bantuan kepada konseli yang telah
mengalami masalah, baik menyangkut aspek pribadi, sosial, belajar, maupun karir.
Teknik yang dapat digunakan adalah konseling, dan remedial teaching.
27

5. Fungsi Penyaluran, yaitu fungsi bimbingan dan konseling dalam membantu konseli
memilih kegiatan ekstrakurikuler, jurusan atau program studi, dan memantapkan
penguasaan karir atau jabatan yang sesuai dengan minat, bakat, keahlian dan ciri-ciri
kepribadian lainnya. Dalam melaksanakan fungsi ini, konselor perlu bekerja sama dengan
pendidik lainnya di dalam maupun di luar lembaga pendidikan.
6. Fungsi Adaptasi, yaitu fungsi membantu para pelaksana pendidikan, kepala
Sekolah/Madrasah dan staf, konselor, dan guru untuk menyesuaikan program pendidikan
terhadap latar belakang pendidikan, minat, kemampuan, dan kebutuhan konseli. Dengan
menggunakan informasi yang memadai mengenai konseli, pembimbing/konselor dapat
membantu para guru dalam memperlakukan konseli secara tepat, baik dalam memilih dan
menyusun materi Sekolah/Madrasah, memilih metode dan proses pembelajaran, maupun
menyusun bahan pelajaran sesuai dengan kemampuan dan kecepatan konseli.
7. Fungsi Penyesuaian, yaitu fungsi bimbingan dan konseling dalam membantu konseli agar
dapat menyesuaikan diri dengan diri dan lingkungannya secara dinamis dan konstruktif.
8. Fungsi Perbaikan, yaitu fungsi bimbingan dan konseling untuk membantu konseli
sehingga dapat memperbaiki kekeliruan dalam berfikir, berperasaan dan bertindak
(berkehendak). Konselor melakukan intervensi (memberikan perlakuan) terhadap konseli
supaya memiliki pola berfikir yang sehat, rasional dan memiliki perasaan yang tepat
sehingga dapat mengantarkan mereka kepada tindakan atau kehendak yang produktif dan
normatif.
9. Fungsi Fasilitasi, memberikan kemudahan kepada konseli dalam mencapai pertumbuhan
dan perkembangan yang optimal, serasi, selaras dan seimbang seluruh aspek dalam diri
konseli.
10. Fungsi Pemeliharaan, yaitu fungsi bimbingan dan konseling untuk membantu konseli
supaya dapat menjaga diri dan mempertahankan situasi kondusif yang telah tercipta
dalam dirinya. Fungsi ini memfasilitasi konseli agar terhindar dari kondisi-kondisi yang
akan menyebabkan penurunan produktivitas diri. Pelaksanaan fungsi ini diwujudkan
melalui program-program yang menarik, rekreatif dan fakultatif (pilihan) sesuai dengan
minat konseli.
28

Terdapat beberapa prinsip dasar yang dipandang sebagai fundasi atau landasan bagi pelayanan
bimbingan. Prinsip-prinsip ini berasal dari konsep-konsep filosofis tentang kemanusiaan yang
menjadi dasar bagi pemberian pelayanan bantuan atau bimbingan, baik di Sekolah/Madrasah
maupun di luar Sekolah/Madrasah. Prinsip-prinsip itu adalah:
1. Bimbingan dan konseling diperuntukkan bagi semua konseli. Prinsip ini berarti bahwa
bimbingan diberikan kepada semua konseli atau konseli, baik yang tidak bermasalah
maupun yang bermasalah; baik pria maupun wanita; baik anak-anak, remaja, maupun
dewasa. Dalam hal ini pendekatan yang digunakan dalam bimbingan lebih bersifat
preventif dan pengembangan dari pada penyembuhan (kuratif); dan lebih diutamakan
teknik kelompok dari pada perseorangan (individual).
2. Bimbingan dan konseling sebagai proses individuasi. Setiap konseli bersifat unik
(berbeda satu sama lainnya), dan melalui bimbingan konseli dibantu untuk
memaksimalkan perkembangan keunikannya tersebut. Prinsip ini juga berarti bahwa yang
menjadi fokus sasaran bantuan adalah konseli, meskipun pelayanan bimbingannya
menggunakan teknik kelompok.
3. Bimbingan menekankan hal yang positif. Dalam kenyataan masih ada konseli yang
memiliki persepsi yang negatif terhadap bimbingan, karena bimbingan dipandang sebagai
satu cara yang menekan aspirasi. Sangat berbeda dengan pandangan tersebut, bimbingan
sebenarnya merupakan proses bantuan yang menekankan kekuatan dan kesuksesan,
karena bimbingan merupakan cara untuk membangun pandangan yang positif terhadap
diri sendiri, memberikan dorongan, dan peluang untuk berkembang.
4. Bimbingan dan konseling Merupakan Usaha Bersama. Bimbingan bukan hanya tugas
atau tanggung jawab konselor, tetapi juga tugas guru-guru dan kepala Sekolah/Madrasah
sesuai dengan tugas dan peran masing-masing. Mereka bekerja sebagai teamwork.
5. Pengambilan Keputusan Merupakan Hal yang Esensial dalam Bimbingan dan konseling.
Bimbingan diarahkan untuk membantu konseli agar dapat melakukan pilihan dan
mengambil keputusan. Bimbingan mempunyai peranan untuk memberikan informasi dan
nasihat kepada konseli, yang itu semua sangat penting baginya dalam mengambil
keputusan. Kehidupan konseli diarahkan oleh tujuannya, dan bimbingan memfasilitasi
konseli untuk memper-timbangkan, menyesuaikan diri, dan menyempurnakan tujuan
melalui pengambilan keputusan yang tepat. Kemampuan untuk membuat pilihan secara
29

tepat bukan kemampuan bawaan, tetapi kemampuan yang harus dikembangkan. Tujuan
utama bimbingan adalah mengembangkan kemampuan konseli untuk memecahkan
masalahnya dan mengambil keputusan.
6. Bimbingan dan konseling Berlangsung dalam Berbagai Setting (Adegan) Kehidupan.
Pemberian pelayanan bimbingan tidak hanya berlangsung di Sekolah/Madrasah, tetapi
juga di lingkungan keluarga, perusahaan/industri, lembaga-lembaga pemerintah/swasta,
dan masyarakat pada umumnya. Bidang pelayanan bimbingan pun bersifat multi aspek,
yaitu meliputi aspek pribadi, sosial, pendidikan, dan pekerjaan.
Keterlaksanaan dan keberhasilan pelayanan bimbingan dan konseling sangat ditentukan oleh
diwujudkannya asas-asas berikut.
1. Asas Kerahasiaan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menuntut dirahasiakanya
segenap data dan keterangan tentang konseli (konseli) yang menjadi sasaran pelayanan,
yaitu data atau keterangan yang tidak boleh dan tidak layak diketahui oleh orang lain.
Dalam hal ini guru pembimbing berkewajiban penuh memelihara dan menjaga semua
data dan keterangan itu sehingga kerahasiaanya benar-benar terjamin.
2. Asas kesukarelaan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki adanya
kesukaan dan kerelaan konseli (konseli) mengikuti/menjalani pelayanan/kegiatan yang
diperlu-kan baginya. Dalam hal ini guru pembimbing berkewajiban membina dan
mengembangkan kesukarelaan tersebut.
3. Asas keterbukaan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar konseli
(konseli) yang menjadi sasaran pelayanan/kegiatan bersifat terbuka dan tidak berpura-
pura, baik di dalam memberikan keterangan tentang dirinya sendiri maupun dalam
menerima berbagai informasi dan materi dari luar yang berguna bagi pengembangan
dirinya. Dalam hal ini guru pembimbing berkewajiban mengembangkan keterbukaan
konseli (konseli). Keterbukaan ini amat terkait pada terselenggaranya asas kerahasiaan
dan adanya kesukarelaan pada diri konseli yang menjadi sasaran pelayanan/kegiatan.
Agar konseli dapat terbuka, guru pembimbing terlebih dahulu harus bersikap terbuka dan
tidak berpura-pura.
30

4. Asas kegiatan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar konseli
(konseli) yang menjadi sasaran pelayanan berpartisipasi secara aktif di dalam
penyelenggaraan pelayanan/kegiatan bimbingan. Dalam hal ini guru pembimbing perlu
mendorong konseli untuk aktif dalam setiap pelayanan/kegiatan bimbingan dan konseling
yang diperuntukan baginya.
5. Asas kemandirian, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menunjuk pada tujuan
umum bimbingan dan konseling, yakni: konseli (konseli) sebagai sasaran pelayanan
bimbingan dan konseling diharapkan menjadi konseli-konseli yang mandiri dengan ciri-
ciri mengenal dan menerima diri sendiri dan lingkungannya, mampu mengambil
keputusan, mengarahkan serta mewujudkan diri sendiri. Guru pembimbing hendaknya
mampu mengarahkan segenap pelayanan bimbingan dan konseling yang
diselenggarakannya bagi berkembangnya kemandirian konseli.
6. Asas Kekinian, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar objek
sasaran pelayanan bimbingan dan konseling ialah permasalahan konseli (konseli) dalam
kondisinya sekarang. Pelayanan yang berkenaan dengan “masa depan atau kondisi masa
lampau pun” dilihat dampak dan/atau kaitannya dengan kondisi yang ada dan apa yang
diperbuat sekarang.
7. Asas Kedinamisan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar isi
pelayanan terhadap sasaran pelayanan (konseli) yang sama kehendaknya selalu bergerak
maju, tidak monoton, dan terus berkembang serta berkelanjutan sesuai dengan kebutuhan
dan tahap perkembangannya dari waktu ke waktu.
8. Asas Keterpaduan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar berbagai
pelayanan dan kegiatan bimbingan dan konseling, baik yang dilakukan oleh guru
pembimbing maupun pihak lain, saling menunjang, harmonis, dan terpadu. Untuk ini
kerja sama antara guru pembimbing dan pihak-pihak yang berperan dalam
penyelenggaraan pelayanan bimbingan dan konseling perlu terus dikembangkan.
Koordinasi segenap pelayanan/kegiatan bimbingan dan konseling itu harus dilaksanakan
dengan sebaik-baiknya.
9. Asas Keharmonisan, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar
segenap pelayanan dan kegiatan bimbingan dan konseling didasarkan pada dan tidak
boleh bertentangan dengan nilai dan norma yang ada, yaitu nilai dan norma agama,
31

hukum dan peraturan, adat istiadat, ilmu pengetahuan, dan kebiasaan yang berlaku.
Bukanlah pelayanan atau kegiatan bimbingan dan konseling yang dapat
dipertanggungjawabkan apabila isi dan pelaksanaannya tidak berdasarkan nilai dan
norma yang dimaksudkan itu. Lebih jauh, pelayanan dan kegiatan bimbingan dan
konseling justru harus dapat meningkatkan kemampuan konseli (konseli) memahami,
menghayati, dan mengamalkan nilai dan norma tersebut.
10. Asas Keahlian, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar pelayanan
dan kegiatan bimbingan dan konseling diselenggarakan atas dasar kaidah-kaidah
profesional. Dalam hal ini, para pelaksana pelayanan dan kegiatan bimbingan dan
konseling hendaklah tenaga yang benar-benar ahli dalam bidang bimbingan dan
konseling. Keprofesionalan guru pembimbing harus terwujud baik dalam
penyelenggaraan jenis-jenis pelayanan dan kegiatan dan konseling maupun dalam
penegakan kode etik bimbingan dan konseling.
11. Asas Alih Tangan Kasus, yaitu asas bimbingan dan konseling yang menghendaki agar
pihak-pihak yang tidak mampu menyelenggarakan pelayanan bimbingan dan konseling
secara tepat dan tuntas atas suatu permasalahan konseli (konseli) mengalihtangankan
permasalahan itu kepada pihak yang lebih ahli. Guru pembimbing dapat menerima alih
tangan kasus dari orang tua, guru-guru lain, atau ahli lain ; dan demikian pula guru
pembimbing dapat mengalihtangankan kasus kepada guru mata pelajaran/praktik dan
lain-lain.

B. PENDEKATAN BIMBINGAN KONSELING


Pendekatan Konseling Behavioral
a. Konsep Dasar
Manusia adalah mahluk reaktif yang tingkah lakunya dikontrol oleh faktor-faktor dari luar.
Manusia memulai kehidupannya dengan memberikan reaksi terhadap lingkungannya dan
interaksi ini menghasilkan pola-pola perilaku yang kemudian membentuk kepribadian. Tingkah
laku seseorang ditentukan oleh banyak dan macamnya penguatan yang diterima dalam situasi
hidupnya. Tingkah laku dipelajari ketika individu berinteraksi dengan lingkungan melali hokum-
hukum belajar :
32

(a) pembiasaan klasik;


(b) pembiasaan operan;
(c) peniruan.
Tingkah laku tertentu pada individu dipengaruhi oleh kepuasan dan ketidak puasan yang
diperolehnya. Manusia bukanlah hasil dari dorongan tidak sadar melainkan merupakan hasil
belajar, sehingga ia dapat diubah dengan memanipulasi dan mengkreasi kondisi-kondisi
pembentukan tingkah laku. Karakteristik konseling behavioral adalah :
a) berfokus pada tingkah laku yang tampak dan spesifik,
b) memerlukan kecermatan dalam perumusan tujuan konseling,
c) mengembangkan prosedur perlakuan spesifik sesuai dengan masalah klien, dan
d) penilaian yang obyektif terhadap tujuan konseling.
b. Asumsi Tingkah Laku Bermasalah
1. Tingkah laku bermasalah adalah tingkah laku atau kebiasaan-kebiasaan negative atau
tingkah laku yang tidak tepat, yaitu tingkah laku yang tidak sesuai dengan tuntutan
lingkungan.
2. Tingkah laku yang salah hakikatnya terbentu dari cara belajar atau lingkungan yang
salah.
3. Manusia bermasalah itu mempunyai kecenderungan merespon tingkah laku negatif dari
lingkungannya. Tingkah laku maladaptif terjadi juga karena kesalapahaman dalam
menanggapi lingkungan dengan tepat.
4. Seluruh tingkah laku manusia didapat dengan cara belajar dan juga tingkah laku tersebut
dapat diubah dengan menggunakan prinsip-prinsip belajar
c. Tujuan Konseling
Mengahapus/menghilangkan tingkah laku maldaptif (masalah) untukdigantikan dengan tingkah
laku baru yaitu tingkah laku adaptif yang diinginkan klien. Tujuan yang sifatnya umum harus
dijabarkan ke dalam perilaku yang spesifik :
1. diinginkan oleh klien;
2. konselor mampu dan bersedia membantu mencapai tujuan tersebut;
3. klien dapat mencapai tujuan tersebut;
4. dirumuskan secara spesifik
33

Konselor dan klien bersama-sama (bekerja sama) menetapkan/merumuskan tujuan-tujuan


khusus konseling.
d. Deskripsi Proses Konseling
Proses konseling adalah proses belajar, konselor membantu terjadinya proses belajar tersebut.
Konselor aktif :
1. Merumuskan masalah yang dialami klien dan menetapkan apakah konselor dapat
membantu pemecahannya atu tidak
2. Konselor memegang sebagian besar tanggung jawab atas kegiatan konseling, khususnya
tentang teknik-teknik yang digunakan dalam konseling
3. Konselor mengontrol proses konseling dan bertanggung jawab atas hasil-hasilnya.
e. Prinsip Kerja Teknik Konseling Behavioral
1. Memodifikasi tingkah laku melalui pemberian penguatan. Agar klien terdorong untuk
merubah tingkah lakunya penguatan tersebut hendaknya mempunyai daya yang cukup
kuat dan dilaksanakan secara sistematis dan nyata-nyata ditampilkan melalui tingkah laku
klien.
2. Mengurangi frekuensi berlangsungnya tingkah laku yang tidak diinginkan.
3. Memberikan penguatan terhadap suatu respon yang akan mengakibatkan terhambatnya
kemunculan tingkah laku yang tidak diinginkan.
4. Mengkondisikan pengubahan tingkah laku melalui pemberian contoh atau model (film,
tape recorder, atau contoh nyata langsung).
5. Merencanakan prosedur pemberian penguatan terhadap tingkah laku yang diinginkan
dengan sistem kontrak. Penguatannya dapat berbentuk ganjaran yang berbentuk materi
maupun keuntungan sosial.

Pendekatan Konseling Gestalt


a. Konsep Dasar
Pendekatan konseling ini berpandangan bahwa manusia dalam kehidupannya selalu aktif
sebagai suatu keseluruhan. Setiap individu bukan semata-mata merupakan penjumlahan dari
bagian-bagian organ-organ seperti hati, jantung, otak, dan sebagainya, melainkan merupakan
suatu koordinasi semua bagian tersebut. Manusia aktif terdorong kearah keseluruhan dan
integrasi pemikiran, pera-saan, dan tingkah lakunya Setiap individu memiliki kemampuan untuk
34

menerima tanggung jawab pribadi, memiliki dorongan untuk mengembangkan kesadaran yang
akan mengarahkan menuju terbentuknya integritas atau keutuhan pribadi. Jadi hakikat manusia
menurut pendekatan konseling ini adalah :
(1) tidak dapat dipahami, kecuali dalam keseluruhan konteksnya,
(2) merupakan bagian dari lingkungannya dan hanya dapat dipahami dalam kaitannya dengan
lingkungannya itu,
(3) aktor bukan reaktor,
(4) berpotensi untuk menyadari sepenuhnya sensasi, emosi, persepsi, dan pemikirannya,
(5) dapat memilih secara sadar dan bertanggung jawab,
(6) mampu mengatur dan mengarahkan hidupnya secara efektif.
Dalam hubungannya dengan perjalanan kehidupan manusia, pendekatan ini memandang
bahwa tidak ada yang “ada” kecuali “sekarang”. Masa lalu telah pergi dan masa depan belum
dijalani, oleh karena itu yang menentukan kehidupan manusia adalah masa sekarang. Dalam
pendekatan ini, kecemasan dipandang sebagai “kesenjangan antara saat sekarang dan kemudian”.
Jika individu menyimpang dari saat sekarang dan menjadi terlalu terpaku pada masa depan,
maka mereka mengalami kecemasan. Dalam pendekatan gestalt terdapat konsep tentang urusan
yang tak selesai (unfinished business), yakni mencakup perasaan-perasaan yang tidak
terungkapkan seperti dendam, kemarahan, kebencian, sakit hati, kecemasan, kedudukan, rasa
berdosa, rasa diabaikan. Meskipun tidak bisa diungkapkan, perasaan-perasaan itu diasosiasikan
dengan ingataningatan dan fantasi-fantasi tertentu. Karena tidak terungkapkan di dalam
kesadaran, perasaan-perasaan itu tetap tinggal pada latar belakang dan di bawa pada kehidupan
sekarang dengan cara-cara yang menghambat hubungan yang efektif dengan dirinya sendiri dan
orang lain. Urusan yang tak selesai itu akan bertahan sampai ia menghadapi dan menangani
perasaan-perasaan yang tak terungkapkan itu.
b. Asumsi Tingkah Laku Bermasalah
Individu bermasalah kaena terjadi pertentangan antara kekuatan “top dog” dan
keberadaan “under dog”. Top dog adalah kekuatan yang mengharuskan, menuntut, mengancam.
Under dog adalah keadaan defensif, membela diri, tidak berdaya, lemah, pasif, ingin dimaklumi.
Perkembangan yang terganggu adalah tidak terjadi keseimbangan antara apa-apa yang harus
(self-image) dan apa-apa yang diinginkan (self). Terjadi pertentangan antara keberadaan sosial
dan biologis Ketidakmampuan individu mengintegrasikan pikiran, perasaan, dan tingkah lakunya
35

Mengalami gap/kesenjangan sekarang dan yang akan dating Melarikan diri dari kenyataan yang
harus dihadapi Spektrum tingkah laku bermasalah pada individu meliputi :
1. Kepribadian kaku (rigid)
2. Tidak mau bebas-bertanggung jawab, ingin tetap tergantung
3. Menolak berhubungan dengan lingkungan
4. Memeliharan unfinished bussiness
5. Menolak kebutuhan diri sendiri
c. Tujuan Konseling
Tujuan utama konseling Gestalt adalah membantu klien agar berani mengahadapi
berbagai macam tantangan maupun kenyataan yang harus dihadapi. Tujuan ini mengandung
makna bahwa klien haruslah dapat berubah dari ketergantungan terhadap lingkungan/orang lain
menjadi percaya pada diri, dapat berbuat lebih banyak untuk meingkatkan kebermaknaan
hidupnya. Individu yang bermasalah pada umumnya belum memanfaatkan potensinya secara
penuh, melainkan baru memanfaatkan sebagaian dari potensinya yang dimilikinya. Melalui
konseling konselor membantu klien agar potensi yang baru dimanfaatkan sebagian ini
dimanfaatkan dan dikembangkan secara optimal.
Secara lebih spesifik tujuan konseling Gestalt adalah sebagai berikut.
1. Membantu klien agar dapat memperoleh kesadaran pribadi, memahami kenyataan atau
realitas, serta mendapatkan insight secara penuh.
2. Membantu klien menuju pencapaian integritas kepribadiannya
3. Mengentaskan klien dari kondisinya yang tergantung pada pertimbangan orang lain ke
mengatur diri sendiri (to be true to himself)
4. Meningkatkan kesadaran individual agar klien dapat beringkah laku menurut prinsip-
prinsip Gestalt, semua situasi bermasalah (unfisihed bussines) yang muncul dan selalu
akan muncul dapat diatasi dengan baik.
d. Deskripsi Proses Konseling
Fokus utama konseling gestalt adalah terletak pada bagaimana keadaan klien sekarang
serta hambatan-hambatan apa yang muncul dalam kesadarannya. Oleh karena itu tugas konselor
adalah mendorong klien untuk dapat melihat kenyataan yang ada pada dirinya serta mau
mencoba menghadapinya. Dalam hal ini perlu diarahkan agar klien mau belajar menggunakan
perasaannya secara penuh. Untuk itu klien bisa diajak untuk memilih dua alternatif, ia akan
36

menolak kenyataan yang ada pada dirinya atau membuka diri untuk melihat apa yang sebenarnya
terjadi pada dirinya sekarang.
Konselor hendaknya menghindarkan diri dari pikiran-pikiran yang abstrak,
keinginankeinginannya untuk melakukan diagnosis, interpretasi maupun memberi nasihat.
Konselor sejak awal konseling sudah mengarahkan tujuan agar klien menjadi matang dan
mampu menyingkirkan hambatan-hambatn yang menyebabkan klien tidak dapat berdiri sendiri.
Dalam hal ini, fungsi konselor adalah membantu klien untuk melakukan transisi dari
ketergantungannya terhadap faktor luar menjadi percaya akan kekuatannya sendiri. Usaha ini
dilakukan dengan menemukan dan membuka ketersesatan atau kebuntuan klien.
Pada saat klien mengalami gejala kesesatan dan klien menyatakan kekalahannya terhadap
lingkungan dengan cara mengungkapkan kelemahannya, dirinya tidak berdaya, bodoh, atau gila,
maka tugas konselor adalah membuat perasaan klien untuk bangkit dan mau menghadapi
ketersesatannya sehingga potensinya dapat berkembang lebih optimal.
Pendekatan Konseling Rasional Emotif
a. Konsep Dasar
Manusia pada dasarnya adalah unik yang memiliki kecenderungan untuk berpikir rasional
dan irasional. Ketika berpikir dan bertingkahlaku rasional manusia akan efektif, bahagia, dan
kompeten. Ketika berpikir dan bertingkahlaku irasional individu itu menjadi tidak efektif.Reaksi
emosional seseorang sebagian besar disebabkan oleh evaluasi, interpretasi, dan filosofi yang
disadari maupun tidak disadari.Hambatan psikologis atau emosional adalah akibat dari cara
berpikir yang tidak logis dan irasional. Emosi menyertai individu yang berpikir dengan penuh
prasangka, sangat personal, dan irasional.Berpikir irasional diawali dengan belajar secara tidak
logis yang diperoleh dari orang tua dan budaya tempat dibesarkan. Berpikir secara irasional akan
tercermin dari verbalisasi yang digunakan. Verbalisasi yang tidak logis menunjukkan cara
berpikir yang salah dan verbalisasi yang tepat menunjukkan cara berpikir yang tepat.Perasaan
dan pikiran negative serta penolakan diri harus dilawan dengan cara berpikir yang rasional dan
logis, yang dapat diterima menurut akal sehat, serta menggunakan cara verbalisasi yang rasional.
Pandangan pendekatan rasional emotif tentang kepribadian dapat dikaji dari konsep konsep
kunci teori Albert Ellis : ada tiga pilar yang membangun tingkah laku individu, yaitu Antecedent
event (A), Belief (B), dan Emotional consequence (C).
37

b. Asumsi Tingkah Laku Bermasalah


Dalam perspektif pendekatan konseling rasional emotif tingkah laku bermasalah adalah
merupakan tingkah laku yang didasarkan pada cara berpikir yang irrasional. Ciri-ciri berpikir
irasional :
1. Tidak dapat dibuktikan;
2. Menimbulkan perasaan tidak enak (kecemasan, kekhawatiran, prasangka) yang
sebenarnya tidak perlu;
3. Menghalangi individu untuk berkembang dalam kehidupan sehari-hari yang efektif.
Sebab-sebab individu tidak mampu berpikir secara rasional :
1. Individu tidak berpikir jelas tentangg saat ini dan yang akan dating, antara kenyatan dan
imajinasi;
2. Individu tergantung pada perencanaan dan pemikiran orang lain;
3. Orang tua atau masyarakat memiliki kecenderungan berpikir irasional yang diajarkan
kepada individu melalui berbagai media.
Indikator keyakinan irasional :
1. Manusia hidup dalam masyarakat adalah untuk diterima dan dicintai oleh orang
lain dari segala sesuatu yang dikerjakan;
2. Banyak orang dalam kehidupan masyarakat yang tidak baik, merusak, jahat, dan
kejam sehingga mereka patut dicurigai, disalahkan, dan dihukum;
3. Kehidupan manusia senantiasa dihadapkan kepada berbagai malapetaka, bencana
yang dahsyat, mengerikan, menakutkan yang mau tidak mau harus dihadapi oleh
manusia dalam hidupnya;
4. Lebih mudah untuk menjauhi kesulitan-kesulitan hidup tertentu dari pada
berusaha untuk mengahadapi dan menanganinya;
5. Penderitaan emosional dari seseorang muncul dari tekanan eksternal dan bahwa
individu hanya mempunyai kemampuan sedikit sekali untuk menghilangkan
penderitaan emosional tersebut;
6. Pengalaman masa lalu memberikan pengaruh sangat kuat terhadap kehidupan
individu dan menentukan perasaan dan tingkah laku individu pada saat sekarang;
7. Untuk mencapai derajat yang tinggi dalam hidupnya dan untuk merasakan sesuatu
yang menyenangkan memerlukan kekuatan supranatural; dan
38

8. Nilai diri sebagai manusia dan penerimaan orang lain terhadap diri tergantung
dari kebaikan penampilan individu dan tingkat penerimaan oleh orang lain
terhadap individu.
c. Tujuan Konseling
Memperbaiki dan merubah sikap, persepsi, cara berpikir, keyakinan serta pandangan-
pandangan klien yang irasional dan tidak logis menjadi pandangan yang rasional dan logis agar
klien dapat mengembangkan diri, meningkatkan sel-actualizationnya seoptimal mungkin melalui
tingkah laku kognitif dan afektif yang positif. Menghilangkan gangguan-gangguan emosional
yang merusak diri sendiri seperti rasa takut, rasa bersalah, rasa berdosa, rasa cemas, merasa was-
was, rasa marah. Tiga tingkatan insight yang perlu dicapai klien dalam konseling dengan
pendekatan rasional-emotif :
Pertama insight dicapai ketika klien memahami tentang tingkah laku penolakan diri yang
dihubungkan dengan penyebab sebelumnya yang sebagian besar sesuai dengan keyakinannya
tentang peristiwa-peristiwa yang diterima (antecedent event) pada saat yang lalu.
Kedua, insight terjadi ketika konselor membantu klien untuk memahami bahwa apa yang
menganggu klien pada saat ini adalah karena berkeyakinan yang irasional terus dipelajari dari
yang diperoleh sebelumnya.
Ketiga, insight dicapai pada saat konselor membantu klien untuk mencapai pemahaman ketiga,
yaitu tidak ada jalan lain untuk keluar dari hembatan emosional kecuali dengan mendeteksi dan
melawan keyakinan yang irasional.
Klien yang telah memiliki keyakinan rasional terjadi peningkatan dalam hal :
1. Minat kepada diri sendiri,
2. Minat sosial,
3. Pengarahan diri,
4. Toleransi terhadap pihak lain,
5. Fleksibel,
6. Menerima ketidakpastian,
7. Komitmen terhadap sesuatu di luar dirinya,
8. Berani mengambil risiko, dan
9. Menerima kenyataan.
39

Pendekatan Konseling Psikoanalisis


a. Konsep Dasar
Hakikat manusia, Freud berpendapat bahwa manusia berdasar pada sifat-sifat:
 Anti rasionalisme
 Mendasari tindakannya dengan motivasi yang tak sadar, konflik dan simbolisme.
 Manusia secara esensial bersifat biologis, terlahir dengan dorongan-dorongan instingtif,
sehingga perilaku merupakan fungsi yang di dalam ke arah dorongan tadi. Libido atau
eros mendorong manusia ke arah pencarian kesenangan, sebagai lawan lawan dari
Thanatos
 Semua kejadian psikis ditentukan oleh kejadian psikis sebelumnya.
 Kesadaran merupakan suatu hal yang tidak biasa dan tidak merupakan proses mental
yang berciri biasa.
 Pendekatan ini didasari oleh teori Freud, bahwa kepribadian seseorang mempunyai tiga
unsur, yaitu id, ego, dan super ego
b. Tujuan Konseling
 Menolong individu mendapatkan pengertian yang terus menerus dari pada mekanisme
penyesuaian diri mereka sendiri
 Membentuk kembali struktur kepribadian klien dengan jalan mengembalikan hal-hal
yang tak disadari menjadi sadar kembali, dengan menitikberatkan pada pemahaman dan
pengenalan pengalaman-pengalaman masa anak-anak, terutama usia 2-5 tahun, untuk
ditata, disikusikan, dianalisis dan ditafsirkan sehingga kepribadian klien bisa
direkonstruksi lagi.
c. Deskripsi Proses Konseling
1. Fungsi konselor
 Konselor berfungsi sebagai penafsir dan penganalisis
 Konselor bersikap anonim, artinya konselor berusaha tak dikenal klien, dan
bertindak sedikit sekali memperlihatkan perasaan dan pengalamannya, sehingga
klien dengan mudah dapat memantulkan perasaannya untuk dijadikan sebagai
bahan analisis.
40

2. Langkah-langkah yang ditempuh :


 Menciptakan hubungan kerja dengan klien
 Tahap krisis bagi klien yaitu kesukaran dalam mengemukakan masalahnya dan
melakukan transferensi.
 Tilikan terhadap masa lalu klien terutama pada masa kanak-kanaknya
 Pengembangan reesitensi untuk pemahaman diri
 Pengembangan hubungan transferensi klien dengan konselor.
 Melanjutkan lagi hal-hal yang resistensi.
 Menutup wawancara konseling

3.4 Landasan Bimbingan Dan Konseling


A. Pendahuluan
Layanan bimbingan dan konseling merupakan bagian integral dari pendidikan di
Indonesia. Sebagai sebuah layanan profesional, kegiatan layanan bimbingan dan konseling tidak
bisa dilakukan secara sembarangan, namun harus berangkat dan berpijak dari suatu landasan
yang kokoh, yang didasarkan pada hasil-hasil pemikiran dan penelitian yang mendalam. Dengan
adanya pijakan yang jelas dan kokoh diharapkan pengembangan layanan bimbingan dan
konseling, baik dalam tataran teoritik maupun praktek, dapat semakin lebih mantap dan bisa
dipertanggungjawabkan serta mampu memberikan manfaat besar bagi kehidupan, khususnya
bagi para penerima jasa layanan (klien).
Agar aktivitas dalam layanan bimbingan dan konseling tidak terjebak dalam berbagai
bentuk penyimpangan yang dapat merugikan semua pihak, khususnya pihak para penerima jasa
layanan (klien) maka pemahaman dan penguasaan tentang landasan bimbingan dan konseling
khususnya oleh para konselor tampaknya tidak bisa ditawar-tawar lagi dan menjadi mutlak
adanya.
Berbagai kesalahkaprahan dan kasus malpraktek yang terjadi dalam layanan bimbingan
dan konseling selama ini,– seperti adanya anggapan bimbingan dan konseling sebagai “polisi
sekolah”, atau berbagai persepsi lainnya yang keliru tentang layanan bimbingan dan konseling,-
sangat mungkin memiliki keterkaitan erat dengan tingkat pemahaman dan penguasaan
konselor.tentang landasan bimbingan dan konseling. Dengan kata lain, penyelenggaraan
41

bimbingan dan konseling dilakukan secara asal-asalan, tidak dibangun di atas landasan yang
seharusnya.
Oleh karena itu, dalam upaya memberikan pemahaman tentang landasan bimbingan dan
konseling, khususnya bagi para konselor, melalui tulisan ini akan dipaparkan tentang beberapa
landasan yang menjadi pijakan dalam setiap gerak langkah bimbingan dan konseling.
B. Landasan Bimbingan dan Konseling
Membicarakan tentang landasan dalam bimbingan dan konseling pada dasarnya tidak
jauh berbeda dengan landasan-landasan yang biasa diterapkan dalam pendidikan, seperti
landasan dalam pengembangan kurikulum, landasan pendidikan non formal atau pun landasan
pendidikan secara umum.
Landasan dalam bimbingan dan konseling pada hakekatnya merupakan faktor-faktor
yang harus diperhatikan dan dipertimbangkan khususnya oleh konselor selaku pelaksana utama
dalam mengembangkan layanan bimbingan dan konseling. Ibarat sebuah bangunan, untuk dapat
berdiri tegak dan kokoh tentu membutuhkan fundasi yang kuat dan tahan lama. Apabila
bangunan tersebut tidak memiliki fundasi yang kokoh, maka bangunan itu akan mudah goyah
atau bahkan ambruk. Demikian pula, dengan layanan bimbingan dan konseling, apabila tidak
didasari oleh fundasi atau landasan yang kokoh akan mengakibatkan kehancuran terhadap
layanan bimbingan dan konseling itu sendiri dan yang menjadi taruhannya adalah individu yang
dilayaninya (klien). Secara teoritik, berdasarkan hasil studi dari beberapa sumber, secara umum
terdapat empat aspek pokok yang mendasari pengembangan layanan bimbingan dan konseling,
yaitu landasan filosofis, landasan psikologis, landasan sosial-budaya, dan landasan ilmu
pengetahuan (ilmiah) dan teknologi. Selanjutnya, di bawah ini akan dideskripsikan dari masing-
masing landasan bimbingan dan konseling tersebut:
1. Landasan Filosofis
Landasan filosofis merupakan landasan yang dapat memberikan arahan dan pemahaman
khususnya bagi konselor dalam melaksanakan setiap kegiatan bimbingan dan konseling yang
lebih bisa dipertanggungjawabkan secara logis, etis maupun estetis.Landasan filosofis dalam
bimbingan dan konseling terutama berkenaan dengan usaha mencari jawaban yang hakiki atas
pertanyaan filosofis tentang : apakah manusia itu ? Untuk menemukan jawaban atas pertanyaan
filosofis tersebut, tentunya tidak dapat dilepaskan dari berbagai aliran filsafat yang ada, mulai
dari filsafat klasik sampai dengan filsafat modern dan bahkan filsafat post-modern. Dari berbagai
42

aliran filsafat yang ada, para penulis Barat .(Victor Frankl, Patterson, Alblaster & Lukes,
Thompson & Rudolph, dalam Prayitno, 2003) telah mendeskripsikan tentang hakikat manusia
sebagai berikut :
 Manusia adalah makhluk rasional yang mampu berfikir dan mempergunakan ilmu untuk
meningkatkan perkembangan dirinya.
 Manusia dapat belajar mengatasi masalah-masalah yang dihadapinya apabila dia
berusaha memanfaatkan kemampuan-kemampuan yang ada pada dirinya.
 Manusia berusaha terus-menerus memperkembangkan dan menjadikan dirinya sendiri
khususnya melalui pendidikan.
 Manusia dilahirkan dengan potensi untuk menjadi baik dan buruk dan hidup berarti upaya
untuk mewujudkan kebaikan dan menghindarkan atau setidak-tidaknya mengontrol
keburukan.
 Manusia memiliki dimensi fisik, psikologis dan spiritual yang harus dikaji secara
mendalam.
 Manusia akan menjalani tugas-tugas kehidupannya dan kebahagiaan manusia terwujud
melalui pemenuhan tugas-tugas kehidupannya sendiri.
 Manusia adalah unik dalam arti manusia itu mengarahkan kehidupannya sendiri.
 Manusia adalah bebas merdeka dalam berbagai keterbatasannya untuk membuat pilihan-
pilihan yang menyangkut perikehidupannya sendiri. Kebebasan ini memungkinkan
manusia berubah dan menentukan siapa sebenarnya diri manusia itu adan akan menjadi
apa manusia itu.
 Manusia pada hakikatnya positif, yang pada setiap saat dan dalam suasana apapun,
manusia berada dalam keadaan terbaik untuk menjadi sadar dan berkemampuan untuk
melakukan sesuatu.
Dengan memahami hakikat manusia tersebut maka setiap upaya bimbingan dan konseling
diharapkan tidak menyimpang dari hakikat tentang manusia itu sendiri. Seorang konselor dalam
berinteraksi dengan kliennya harus mampu melihat dan memperlakukan kliennya sebagai sosok
utuh manusia dengan berbagai dimensinya.
43

2. Landasan Psikologis
Landasan psikologis merupakan landasan yang dapat memberikan pemahaman bagi
konselor tentang perilaku individu yang menjadi sasaran layanan (klien). Untuk kepentingan
bimbingan dan konseling, beberapa kajian psikologi yang perlu dikuasai oleh konselor adalah
tentang :
a. Motif dan Motivasi
Motif dan motivasi berkenaan dengan dorongan yang menggerakkan seseorang
berperilaku baik motif primer yaitu motif yang didasari oleh kebutuhan asli yang dimiliki oleh
individu semenjak dia lahir, seperti : rasa lapar, bernafas dan sejenisnya maupun motif sekunder
yang terbentuk dari hasil belajar, seperti rekreasi, memperoleh pengetahuan atau keterampilan
tertentu dan sejenisnya. Selanjutnya motif-motif tersebut tersebut diaktifkan dan digerakkan,–
baik dari dalam diri individu (motivasi intrinsik) maupun dari luar individu (motivasi
ekstrinsik)–, menjadi bentuk perilaku instrumental atau aktivitas tertentu yang mengarah pada
suatu tujuan.
b. Pembawaan dan Lingkungan
Pembawaan dan lingkungan berkenaan dengan faktor-faktor yang membentuk dan
mempengaruhi perilaku individu. Pembawaan yaitu segala sesuatu yang dibawa sejak lahir dan
merupakan hasil dari keturunan, yang mencakup aspek psiko-fisik, seperti struktur otot, warna
kulit, golongan darah, bakat, kecerdasan, atau ciri-ciri-kepribadian tertentu. Pembawaan pada
dasarnya bersifat potensial yang perlu dikembangkan dan untuk mengoptimalkan dan
mewujudkannya bergantung pada lingkungan dimana individu itu berada. Pembawaan dan
lingkungan setiap individu akan berbeda-beda. Ada individu yang memiliki pembawaan yang
tinggi dan ada pula yang sedang atau bahkan rendah. Misalnya dalam kecerdasan, ada yang
sangat tinggi (jenius), normal atau bahkan sangat kurang (debil, embisil atau ideot). Demikian
pula dengan lingkungan, ada individu yang dibesarkan dalam lingkungan yang kondusif dengan
sarana dan prasarana yang memadai, sehingga segenap potensi bawaan yang dimilikinya dapat
berkembang secara optimal. Namun ada pula individu yang hidup dan berada dalam lingkungan
yang kurang kondusif dengan sarana dan prasarana yang serba terbatas sehingga segenap potensi
bawaan yang dimilikinya tidak dapat berkembang dengan baik.dan menjadi tersia-siakan.
44

c. Perkembangan Individu
Perkembangan individu berkenaan dengan proses tumbuh dan berkembangnya individu
yang merentang sejak masa konsepsi (pra natal) hingga akhir hayatnya, diantaranya meliputi
aspek fisik dan psikomotorik, bahasa dan kognitif/kecerdasan, moral dan sosial. Beberapa teori
tentang perkembangan individu yang dapat dijadikan sebagai rujukan, diantaranya : (1) Teori
dari McCandless tentang pentingnya dorongan biologis dan kultural dalam perkembangan
individu; (2) Teori dari Freud tentang dorongan seksual; (3) Teori dari Erickson tentang
perkembangan psiko-sosial; (4) Teori dari Piaget tentang perkembangan kognitif; (5) teori dari
Kohlberg tentang perkembangan moral; (6) teori dari Zunker tentang perkembangan karier; (7)
Teori dari Buhler tentang perkembangan sosial; dan (8) Teori dari Havighurst tentang tugas-
tugas perkembangan individu semenjak masa bayi sampai dengan masa dewasa.
Dalam menjalankan tugas-tugasnya, konselor harus memahami berbagai aspek
perkembangan individu yang dilayaninya sekaligus dapat melihat arah perkembangan individu
itu di masa depan, serta keterkaitannya dengan faktor pembawaan dan lingkungan.
d. Belajar
Belajar merupakan salah satu konsep yang amat mendasar dari psikologi. Manusia belajar
untuk hidup. Tanpa belajar, seseorang tidak akan dapat mempertahankan dan mengembangkan
dirinya, dan dengan belajar manusia mampu berbudaya dan mengembangkan harkat
kemanusiaannya. Inti perbuatan belajar adalah upaya untuk menguasai sesuatu yang baru dengan
memanfaatkan yang sudah ada pada diri individu. Penguasaan yang baru itulah tujuan belajar
dan pencapaian sesuatu yang baru itulah tanda-tanda perkembangan, baik dalam aspek kognitif,
afektif maupun psikomotor/keterampilan. Untuk terjadinya proses belajar diperlukan prasyarat
belajar, baik berupa prasyarat psiko-fisik yang dihasilkan dari kematangan atau pun hasil belajar
sebelumnya.
Untuk memahami tentang hal-hal yang berkaitan dengan belajar terdapat beberapa teori
belajar yang bisa dijadikan rujukan, diantaranya adalah : (1) Teori Belajar Behaviorisme; (2)
Teori Belajar Kognitif atau Teori Pemrosesan Informasi; dan (3) Teori Belajar Gestalt. Dewasa
ini mulai berkembang teori belajar alternatif konstruktivisme.
45

e. Kepribadian
Hingga saat ini para ahli tampaknya masih belum menemukan rumusan tentang
kepribadian secara bulat dan komprehensif.. Dalam suatu penelitian kepustakaan yang dilakukan
oleh Gordon W. Allport (Calvin S. Hall dan Gardner Lindzey, 2005) menemukan hampir 50
definisi tentang kepribadian yang berbeda-beda. Berangkat dari studi yang dilakukannya,
akhirnya dia menemukan satu rumusan tentang kepribadian yang dianggap lebih lengkap.
Menurut pendapat dia bahwa kepribadian adalah organisasi dinamis dalam diri individu sebagai
sistem psiko-fisik yang menentukan caranya yang unik dalam menyesuaikan diri terhadap
lingkungannya. Kata kunci dari pengertian kepribadian adalah penyesuaian diri. Scheneider
dalam Syamsu Yusuf (2003) mengartikan penyesuaian diri sebagai “suatu proses respons
individu baik yang bersifat behavioral maupun mental dalam upaya mengatasi kebutuhan-
kebutuhan dari dalam diri, ketegangan emosional, frustrasi dan konflik, serta memelihara
keseimbangan antara pemenuhan kebutuhan tersebut dengan tuntutan (norma) lingkungan.
Sedangkan yang dimaksud dengan unik bahwa kualitas perilaku itu khas sehingga dapat
dibedakan antara individu satu dengan individu lainnya. Keunikannya itu didukung oleh keadaan
struktur psiko-fisiknya, misalnya konstitusi dan kondisi fisik, tampang, hormon, segi kognitif
dan afektifnya yang saling berhubungan dan berpengaruh, sehingga menentukan kualitas
tindakan atau perilaku individu yang bersangkutan dalam berinteraksi dengan lingkungannya.
Untuk menjelaskan tentang kepribadian individu, terdapat beberapa teori kepribadian
yang sudah banyak dikenal, diantaranya : Teori Psikoanalisa dari Sigmund Freud, Teori Analitik
dari Carl Gustav Jung, Teori Sosial Psikologis dari Adler, Fromm, Horney dan Sullivan, teori
Personologi dari Murray, Teori Medan dari Kurt Lewin, Teori Psikologi Individual dari Allport,
Teori Stimulus-Respons dari Throndike, Hull, Watson, Teori The Self dari Carl Rogers dan
sebagainya. Sementara itu, Abin Syamsuddin (2003) mengemukakan tentang aspek-aspek
kepribadian, yang mencakup :
 Karakter; yaitu konsekuen tidaknya dalam mematuhi etika perilaku, konsiten tidaknya
dalam memegang pendirian atau pendapat.
 Temperamen; yaitu disposisi reaktif seorang, atau cepat lambatnya mereaksi terhadap
rangsangan-rangsangan yang datang dari lingkungan.
 Sikap; sambutan terhadap objek yang bersifat positif, negatif atau ambivalen.
46

 Stabilitas emosi; yaitu kadar kestabilan reaksi emosional terhadap rangsangan dari
lingkungan. Seperti mudah tidaknya tersinggung, sedih, atau putus asa.
 Responsibilitas (tanggung jawab), kesiapan untuk menerima resiko dari tindakan atau
perbuatan yang dilakukan. Seperti mau menerima resiko secara wajar, cuci tangan, atau
melarikan diri dari resiko yang dihadapi.
 Sosiabilitas; yaitu disposisi pribadi yang berkaitan dengan hubungan interpersonal.
Seperti: sifat pribadi yang terbuka atau tertutup dan kemampuan berkomunikasi dengan
orang lain.
Untuk kepentingan layanan bimbingan dan konseling dan dalam upaya memahami dan
mengembangkan perilaku individu yang dilayani (klien) maka konselor harus dapat memahami
dan mengembangkan setiap motif dan motivasi yang melatarbelakangi perilaku individu yang
dilayaninya (klien). Selain itu, seorang konselor juga harus dapat mengidentifikasi aspek-aspek
potensi bawaan dan menjadikannya sebagai modal untuk memperoleh kesuksesan dan
kebahagian hidup kliennya. Begitu pula, konselor sedapat mungkin mampu menyediakan
lingkungan yang kondusif bagi pengembangan segenap potensi bawaan kliennya. Terkait dengan
upaya pengembangan belajar klien, konselor dituntut untuk memahami tentang aspek-aspek
dalam belajar serta berbagai teori belajar yang mendasarinya. Berkenaan dengan upaya
pengembangan kepribadian klien, konselor kiranya perlu memahami tentang karakteristik dan
keunikan kepribadian kliennya. Oleh karena itu, agar konselor benar-benar dapat menguasai
landasan psikologis, setidaknya terdapat empat bidang psikologi yang harus dikuasai dengan
baik, yaitu bidang psikologi umum, psikologi perkembangan, psikologi belajar atau psikologi
pendidikan dan psikologi kepribadian.
3. Landasan Sosial-Budaya
Landasan sosial-budaya merupakan landasan yang dapat memberikan pemahaman
kepada konselor tentang dimensi kesosialan dan dimensi kebudayaan sebagai faktor yang
mempengaruhi terhadap perilaku individu. Seorang individu pada dasarnya merupakan produk
lingkungan sosial-budaya dimana ia hidup. Sejak lahirnya, ia sudah dididik dan dibelajarkan
untuk mengembangkan pola-pola perilaku sejalan dengan tuntutan sosial-budaya yang ada di
sekitarnya. Kegagalan dalam memenuhi tuntutan sosial-budaya dapat mengakibatkan tersingkir
dari lingkungannya. Lingkungan sosial-budaya yang melatarbelakangi dan melingkupi individu
berbeda-beda sehingga menyebabkan perbedaan pula dalam proses pembentukan perilaku dan
47

kepribadian individu yang bersangkutan. Apabila perbedaan dalam sosial-budaya ini tidak
“dijembatani”, maka tidak mustahil akan timbul konflik internal maupun eksternal, yang pada
akhirnya dapat menghambat terhadap proses perkembangan pribadi dan perilaku individu yang
besangkutan dalam kehidupan pribadi maupun sosialnya.
Dalam proses konseling akan terjadi komunikasi interpersonal antara konselor dengan
klien, yang mungkin antara konselor dan klien memiliki latar sosial dan budaya yang berbeda.
Pederson dalam Prayitno (2003) mengemukakan lima macam sumber hambatan yang mungkin
timbul dalam komunikasi sosial dan penyesuain diri antar budaya, yaitu : (a) perbedaan bahasa;
(b) komunikasi non-verbal; (c) stereotipe; (d) kecenderungan menilai; dan (e) kecemasan.
Kurangnya penguasaan bahasa yang digunakan oleh pihak-pihak yang berkomunikasi dapat
menimbulkan kesalahpahaman. Bahasa non-verbal pun sering kali memiliki makna yang
berbeda-beda, dan bahkan mungkin bertolak belakang. Stereotipe cenderung menyamaratakan
sifat-sifat individu atau golongan tertentu berdasarkan prasangka subyektif (social prejudice)
yang biasanya tidak tepat. Penilaian terhadap orang lain disamping dapat menghasilkan penilaian
positif tetapi tidak sedikit pula menimbulkan reaksi-reaksi negatif. Kecemasan muncul ketika
seorang individu memasuki lingkungan budaya lain yang unsur-unsurnya dirasakan asing.
Kecemasan yanmg berlebihan dalam kaitannya dengan suasana antar budaya dapat menuju ke
culture shock, yang menyebabkan dia tidak tahu sama sekali apa, dimana dan kapan harus
berbuat sesuatu. Agar komuniskasi sosial antara konselor dengan klien dapat terjalin harmonis,
maka kelima hambatan komunikasi tersebut perlu diantisipasi.
Terkait dengan layanan bimbingan dan konseling di Indonesia, Moh. Surya (2006)
mengetengahkan tentang tren bimbingan dan konseling multikultural, bahwa bimbingan dan
konseling dengan pendekatan multikultural sangat tepat untuk lingkungan berbudaya plural
seperti Indonesia. Bimbingan dan konseling dilaksanakan dengan landasan semangat bhinneka
tunggal ika, yaitu kesamaan di atas keragaman. Layanan bimbingan dan konseling hendaknya
lebih berpangkal pada nilai-nilai budaya bangsa yang secara nyata mampu mewujudkan
kehidupan yang harmoni dalam kondisi pluralistik.
48

4. Landasan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK)


Layanan bimbingan dan konseling merupakan kegiatan profesional yang memiliki dasar-
dasar keilmuan, baik yang menyangkut teori maupun prakteknya. Pengetahuan tentang
bimbingan dan konseling disusun secara logis dan sistematis dengan menggunakan berbagai
metode, seperti: pengamatan, wawancara, analisis dokumen, prosedur tes, inventory atau analisis
laboratoris yang dituangkan dalam bentuk laporan penelitian, buku teks dan tulisan-tulisan
ilmiah lainnya.
awal dicetuskannya gerakan bimbingan, layanan bimbingan dan konseling telah
menekankan pentingnya logika, pemikiran, pertimbangan dan pengolahan lingkungan secara
ilmiah (McDaniel dalam Prayitno, 2003).
Bimbingan dan konseling merupakan ilmu yang bersifat “multireferensial”. Beberapa
disiplin ilmu lain telah memberikan sumbangan bagi perkembangan teori dan praktek bimbingan
dan konseling, seperti : psikologi, ilmu pendidikan, statistik, evaluasi, biologi, filsafat, sosiologi,
antroplogi, ilmu ekonomi, manajemen, ilmu hukum dan agama. Beberapa konsep dari disiplin
ilmu tersebut telah diadopsi untuk kepentingan pengembangan bimbingan dan konseling, baik
dalam pengembangan teori maupun prakteknya. Pengembangan teori dan pendekatan bimbingan
dan konseling selain dihasilkan melalui pemikiran kritis para ahli, juga dihasilkan melalui
berbagai bentuk penelitian.
Sejalan dengan perkembangan teknologi, khususnya teknologi informasi berbasis komputer,
sejak tahun 1980-an peranan komputer telah banyak dikembangkan dalam bimbingan dan
konseling. Menurut Gausel (Prayitno, 2003) bidang yang telah banyak memanfaatkan jasa
komputer ialah bimbingan karier dan bimbingan dan konseling pendidikan. Moh. Surya (2006)
mengemukakan bahwa sejalan dengan perkembangan teknologi komputer interaksi antara
konselor dengan individu yang dilayaninya (klien) tidak hanya dilakukan melalui hubungan tatap
muka tetapi dapat juga dilakukan melalui hubungan secara virtual (maya) melalui internet, dalam
bentuk “cyber counseling”. Dikemukakan pula, bahwa perkembangan dalam bidang teknologi
komunikasi menuntut kesiapan dan adaptasi konselor dalam penguasaan teknologi dalam
melaksanakan bimbingan dan konseling.
Dengan adanya landasan ilmiah dan teknologi ini, maka peran konselor didalamnya
mencakup pula sebagai ilmuwan sebagaimana dikemukakan oleh McDaniel (Prayitno, 2003)
bahwa konselor adalah seorang ilmuwan. Sebagai ilmuwan, konselor harus mampu
49

mengembangkan pengetahuan dan teori tentang bimbingan dan konseling, baik berdasarkan hasil
pemikiran kritisnya maupun melalui berbagai bentuk kegiatan penelitian.
Berkenaan dengan layanan bimbingan dan konseling dalam konteks Indonesia, Prayitno
(2003) memperluas landasan bimbingan dan konseling dengan menambahkan landasan
paedagogis, landasan religius dan landasan yuridis-formal.
Landasan paedagogis dalam layanan bimbingan dan konseling ditinjau dari tiga segi,
yaitu: (a) pendidikan sebagai upaya pengembangan individu dan bimbingan merupakan salah
satu bentuk kegiatan pendidikan; (b) pendidikan sebagai inti proses bimbingan dan konseling;
dan (c) pendidikan lebih lanjut sebagai inti tujuan layanan bimbingan dan konseling.
Landasan religius dalam layanan bimbingan dan konseling ditekankan pada tiga hal
pokok, yaitu : (a) manusia sebagai makhluk Tuhan; (b) sikap yang mendorong perkembangan
dari perikehidupan manusia berjalan ke arah dan sesuai dengan kaidah-kaidah agama; dan (c)
upaya yang memungkinkan berkembang dan dimanfaatkannya secara optimal suasana dan
perangkat budaya (termasuk ilmu pengetahuan dan teknologi) serta kemasyarakatan yang sesuai
dengan dan meneguhkan kehidupan beragama untuk membantu perkembangan dan pemecahan
masalah. Ditegaskan pula oleh Moh. Surya (2006) bahwa salah satu tren bimbingan dan
konseling saat ini adalah bimbingan dan konseling spiritual. Berangkat dari kehidupan modern
dengan kehebatan ilmu pengetahuan dan teknologi serta kemajuan ekonomi yang dialami
bangsa-bangsa Barat yang ternyata telah menimbulkan berbagai suasana kehidupan yang tidak
memberikan kebahagiaan batiniah dan berkembangnya rasa kehampaan. Dewasa ini sedang
berkembang kecenderungan untuk menata kehidupan yang berlandaskan nilai-nilai spiritual.
Kondisi ini telah mendorong kecenderungan berkembangnya bimbingan dan konseling yang
berlandaskan spiritual atau religi.
Landasan yuridis-formal berkenaan dengan berbagai peraturan dan perundangan yang
berlaku di Indonesia tentang penyelenggaraan bimbingan dan konseling, yang bersumber dari
Undang-Undang Dasar, Undang – Undang, Peraturan Pemerintah, Keputusan Menteri serta
berbagai aturan dan pedoman lainnya yang mengatur tentang penyelenggaraan bimbingan dan
konseling di Indonesia.
50

3.5 Strategi Bimbingan Dan Konseling


Layanan bimbingan dan konseling merupakan layanan yang diperuntukkan untuk semua
individu (baik yang mempunyai masalah maupun tidak) yang sedang berkembang. Pada
dasarnya layanan bimbingan dan konseling bertujuan untuk mengenal, memahami dirinya dan
mengembangkan potensi yang ada dan pada akhirnya dapat mengaktualisasi-kan dirinya secara
utuh.
ini masih berkembang bahwa layanan bimbingan dan konseling hanya diperuntukkan
pada individu yang sedang mempunyai masalah, sehingga citra (image) seorang konselor adalah
tempat mengadunya individu yang bermasalah saja. Dan, jika konselor di sekolah sebutannya
adalah “polisi sekolah”, padahal tugas dan wewenang konselor di sekolah bukan hanya
mengurusi secara administrasi saja melainkan segala aspek dan seharusnya konselor dapat
menangani. Pertanyaan berikut, jika konselor di sekolah hanya diperuntukkan untuk individu
bermasalah, bagaimana individu yang sedang berkembang, apakah tidak membutuhkan bantuan
atau bimbingan dari seorang konselor ?
Untuk menjawab tantangan tersebut, maka para ahli dalam bidang bimbingan dan
konseling telah mengusahakan agar tugas dan wewenang konselor dapat dirasakan dan dinikmati
oleh banyak orang bukan hanya orang yang membutuhkan saja. Organisasi bimbingan dan
konseling di Indonesia yaitu ABKIN telah mencoba untuk menjawab hal tersebut. Sehingga
eksistensi seorang konselor dapat dilihat dan disejajarkan dengan profesi-profesi pada bidang
yang lain.
Pada masa sekarang bidang bimbingan dan konseling sudah mulai berkembang baik dari
mulai memahami konsep bimbingan dan konseling, materi layanan yang akan diberikan, subyek
layanan yang masih menjadi wewenang seorang konselor, strategi bimbingan dan konseling,
kompetensi seorang konselor berdasarkan pada Standar Kompetensi Konselor Indonesia (SKKI)
yang dibuat oleh ABKIN, dan evaluasi dari program bimbingan dan konseling maupun evaluasi
untuk seorang konselor. Pada makalah ini kelompok kami mencoba untuk membahas strategi
layanan bimbingan dan konseling.
51

A. Strategi Layanan Bimbingan dan Konseling


Muro & Kottman (1995) mengemukakan bahwa struktur program bimbingan dan
konseling komprehensif dikategorikan ke dalam 4 jenis layanan, yaitu layanan dasar bimbingan,
layanan responsif, layanan perencanaan individual, dan dukungan sistem.
Untuk strategi layanan bimbingan dan konseling terbagi menjadi 2 yaitu :
1. Strategi layanan bimbingan yang meliputi tentang layanan dasar, layanan perencanaan
individual, dan dukungan sistem.
2. Strategi layanan konseling yang meliputi tentang layanan responsif.
Berikut akan dibahas tentang strategi layanan bimbingan dan konseling.

B. Strategi Layanan Bimbingan


1. Layanan dasar
Layanan dasar bimbingan (Yusuf, 2005) merupakan layanan bantuan bagi individu
melalui kegiatan-kegiatan yang disajikan sistematis, dalam rangka membantu individu
mengembangkan potensinya secara optimal. Strategi yang dapat digunakan pada layanan dasar
adalah melalui strategi klasikal dan dinamika kelompok (Juntika & Sudianto, 2005). Pada
dasarnya layanan dasar ini untuk memenuhi kebutuhan-kebutuhan dasar pada individu yang
bersangkutan, sehingga nantinya jelas akan memenuhi tugas-tugas perkembangan setiap
individu.
Strategi klasikal dalam memberikan layanan dasar, seorang konselor perlu mempersiapkan apa
saja yang hendak disampaikan karena diberikan secara klasikal. Hal-hal yang perlu dipersiapkan
antara lain :
a) Materi yang akan disampaikan disesuaikan dengan subyek yang akan diberikan
layanan (TK, SD, SMP, SMA/K, PT, dan atau masyarakat umum).
b) Metode atau strategi dalam menyampaikan materi layanan.
c) Waktu dalam memberikan layanan.
d) Jumlah peserta atau subyek yang akan diberikan layanan.
e) Lokasi atau tempat berlangsungnya pemberian layanan.
Sedangkan strategi yang berikut adalah dengan dinamika kelompok, dalam strategi ini hal
yang harus diperhatikan adanya kohesivitas kelompok. Tugas dari konselor dalam strategi ini
adalah memperhatikan aktivitas kelompk, apakah dalam kelompok tersebut ada anggota yang
52

tidak mau untuk diajak kerjasama antar anggota kelompok atau ada dominansi pada kelompok.
Sedangkan materi layanan dalam dinamika kelompok tidak terlalu mengikat, materi bisa
ditentukan oleh konselor, salah satu anggota dalam kelompok, ataupun ditentukan bersama-sama
antara konselor dan semua anggota kelompok.
2. Layanan perencanaan individual
Menurut Yusuf (2005) layanan perencanaan individual dapat diartikan sebagai layanan bantuan
kepada individu agar mampu membuat dan melaksanakan perencanaan masa depannya,
berdasarkan pemahaman akan kekuatan dan kelemahan dirinya. Perencanaan inidividual ini
meliputi rencana pendidikan, karir, dan sosial pribadi sehingga rencana tersbut diharapkan dapat
diimplementasikan oleh individu bersangkutan sesuai dengan kemampuan.
Strategi yang digunakan dalam layanan perencanaan individual adalah konsultasi dan konseling
(Juntika & Sudianto, 2005). Sedangkan isi dari layanan ini meliputi bidang pendidikan, bidang
karir, dan bidang sosial pribadi. Menurut Gysbers (2006), strategi dalam layanan perencanaan
individual, meliputi :
a. Individual appraisal, individu diminta oleh konselor untuk menginterpretasi
tentang bakat, minat, keterampilan, dan prestasi yang ada dalam dirinya sendiri.
b. Individual advisement, konselor meminta individu yang bersangkutan untuk
mempertimbangkan tentang pendidikan, karir, sosial dan pribadi. Dan, kemudian
bagaimana individu tersebut untuk merealisasikan.
c. Transition planning, konselor bekerjasama dengan pihak guru yang lain
membantu individu untuk membuat rencana apakah akan melanjutkan sekolah,
bekerja, atau mengikuti training/kursus.
d. Follow up, konselor bekerjasama dengan pihak guru yang lain menindaklanjuti
dari data yang diperoleh untuk kemudian dievaluasi.

3. Dukungan system
Dukungan sistem adalah kegiatan-kegiatan manajemen yang bertujuan memantapkan,
memelihara, dan meningkjatkan program bimbingan secara menyeluruh melalui pengembangan
profesional, hubungan masyarakat dan staf, konsultasi dengan guru, staf ahli/penasehat,
masyarakat yang lebih luas, manajemen program, penelitian dan pengembangan (Thomas Ellis,
1990, Yusuf, 2005).
53

Dukungan sistem ini merupakan komponen layanan dan kegiatan manajemen yang secara
tidak langsung memberikan bantuan kepada individu, atau memfasilitasi kelancaran
perkembangan individu. Strategi yang dapat digunakan dalam dukungan sistem ini dapat berupa,
antara lain :
a. Penelitian dan pengembangan, mengevaluasi dari program bimbingan dan konseling,
menindaklanjuti setiap siswa, perbaikan dari tujuan program bimbingan dan konseling.
b. Pengembangan profesional, meningkatkan keterampilan dan wawasan/pengetahuan dari
seorang konselor. Misalnya dengan mengikuti seminar-seminar, pelatihan-pelatihan, dan
pertemuan dalam organisasi profesi.
c. Pengelolaan program, meliputi rencana dan mengelola kegiatan program bimbingan dan
konseling yang komprehensif.

C. Strategi Layanan Konseling


Pada strategi layanan konseling hanya menyangkut tentang layanan responsif. Layanan
responsif merupakan layanan bantuan untuk individu yang memiliki kebutuhan atau masalah
yang memerlukan bantuan dengan segera (Yusuf, 2005). Layanan responsif lebih bersifat
preventif atau mungkin dapat juga kuratif. Strategi yang dapat digunakan adalah konseling
individual, konseling kelompok, konsultasi, dan referal. Sedangkan isi dari layanan ini meliputi
bidang karir, bidang pendidikan, bidang sosial dan pribadi.
Jadi secara garis besar secara keseluruhan dalam strategi layanan bimbingan dan konseling,
menurut Gysbers (2006) dapat dilihat dalam tabel berikut.
Program components & Sample activities/strategies
1. Guidance curriculum
a. Classroom activities
b. Schoolwide activities
2. Individual student planning
a. Appraisal
b. Advisement
c. Transition planning
d. Follow up
54

3. Responsive services
a. Individual counseling
b. Small-group counseling
c. Consultationd. Referral
4. System support
a. Research & development
b. Professional development
c. Staff/community public relations
d. Committee/advisory boards
e. Community outreach
f. Program management
g. Fair share responsibilit

3.6 Jenis-Jenis Layanan Bimbingan Dan Konseling


Ketika membuka kegiatan pelatihan, Prof. Dr. Sunaryo, M.Pd. selaku ketua PB- ABKIN,
dalam sambutannya mengatakan bahwa dalam satu tahun terakhir ini, ABKIN telah bekerja
secara intensif untuk mencari formulasi terbaik tentang bagaimana seharusnya penyelenggaraan
Bimbingan dan Konseling di sekolah, yang dalam Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan belum
terakomodir dengan baik.
Hasil kerja keras ABKIN dalam satu tahun terakhir ini telah menghasilkan draft Naskah
Akademik berupa “Rambu-Rambu Penyelenggaraan Bimbingan dan Konseling dalam Jalur
Pendidikan Formal“, yang sekarang sedang dikaji oleh pihak yang kompeten untuk dijadikan
sebagai kebijakan resmi penyelenggaraan Bimbingan dan Konseling di sekolah
Model bimbingan dan konseling yang komprehensif dan berorientasi pada
perkembangan, yang didalamnya terdiri dari empat komponen utama program bimbingan dan
konseling, yaitu :
1. Layanan Dasar; yakni layanan bantuan kepada peserta didik melalui kegiatan-kegiatan
kelas atau di luar kelas, yang disajikan secara sistematis, dalam rangka membantu peserta
didik untuk dapat mengembangkan potensi dirinya secara optimal. Tujuan layanan ini
adalah untuk membantu peserta didik agar memperoleh perkembangan yang normal,
55

memiliki mental yang sehat, memperoleh keterampilan hidup, yang dapat dilakukan
melalui strategi layanan klasikal dan strategi layanan kelompok.
2. Layanan Responsif; yaitu layanan bantuan bagi peserta yang memiliki kebutuhan atau
masalah yang memerlukan bantuan dengan segera”. Tujuan layanan ini adalah membantu
peserta didik agar dapat mengatasi masalah yang dialaminya yang dapat dilakukan
melalui strategi layanan konsultasi, konseling individual, konseling kelompok, referal dan
bimbingan teman sebaya.
3. Layanan Perencanaan Individual; yaitu bantuan kepada peserta didik agar mampu
membuat dan melaksanakan perencanaan masa depannya, berdasarkan pemahaman akan
kekuatan dan kelemahannya. Tujuan layanan ini adalah agar peserta didik dapat memiliki
kemampuan untuk merumuskan tujuan, merencanakan, atau mengelola pengembangan
dirinya, baik menyangkut aspek pribadi, sosial, belajar, maupun karier, dapat melakukan
kegiatan atau aktivitas berdasarkan tujuan atau perencanaan yang telah ditetapkan, dan
mengevaluasi kegiatan yang dilakukannya, yang dapat dilakukan melalui strategi
penilaian individual, penasihatan individual atau kelompok.
4. Layanan dukungan sistem; yaitu kegiatan-kegiatan manajemen yang bertujuan
memantapkan, memelihara, dan meningkatkan program bimbingan dan konseling di
sekolah secara menyeluruh melalui pengembangan profesional; hubungan masyarakat
dan staf; konsultasi dengan guru lain, staf ahli, dan masyarakat yang lebih luas;
manajemen program; dan penelitian dan pengembangan.
Dalam rangka pencapaian tujuan Bimbingan dan Konseling di sekolah, terdapat
beberapa jenis layanan yang diberikan kepada siswa, diantaranya:
1. Layanan Orientasi; layanan yang memungkinan peserta didik memahami lingkungan
baru, terutama lingkungan sekolah dan obyek-obyek yang dipelajari, untuk
mempermudah dan memperlancar berperannya peserta didik di lingkungan yang baru itu,
sekurang-kurangnya diberikan dua kali dalam satu tahun yaitu pada setiap awal semester.
Tujuan layanan orientasi adalah agar peserta didik dapat beradaptasi dan menyesuaikan
diri dengan lingkungan baru secara tepat dan memadai, yang berfungsi untuk pencegahan
dan pemahaman.
56

2. Layanan Informasi; layanan yang memungkinan peserta didik menerima dan memahami
berbagai informasi (seperti : informasi belajar, pergaulan, karier, pendidikan lanjutan).
Tujuan layanan informasi adalah membantu peserta didik agar dapat mengambil
keputusan secara tepat tentang sesuatu, dalam bidang pribadi, sosial, belajar maupun
karier berdasarkan informasi yang diperolehnya yang memadai. Layanan informasi pun
berfungsi untuk pencegahan dan pemahaman.
3. Layanan Konten; layanan yang memungkinan peserta didik mengembangkan sikap dan
kebiasaan belajar yang baik dalam penguasaan kompetensi yang cocok dengan kecepatan
dan kemampuan dirinya serta berbagai aspek tujuan dan kegiatan belajar lainnya,
dengantujuan agar peserta didik dapat mengembangkan sikap dan kebiasaan belajar yang
baik. Layanan pembelajaran berfungsi untuk pengembangan.
4. Layanan Penempatan dan Penyaluran; layanan yang memungkinan peserta didik
memperoleh penempatan dan penyaluran di dalam kelas, kelompok belajar,
jurusan/program studi, program latihan, magang, kegiatan ko/ekstra kurikuler, dengan
tujuan agar peserta didik dapat mengembangkan segenap bakat, minat dan segenap
potensi lainnya.
5. Layanan Penempatan dan Penyaluran berfungsi untuk pengembangan. Layanan
Konseling Perorangan; layanan yang memungkinan peserta didik mendapatkan layanan
langsung tatap muka (secara perorangan) untuk mengentaskan permasalahan yang
dihadapinya dan perkembangan dirinya. Tujuan layanan konseling perorangan adalah
agar peserta didik apat mengentaskan masalah yang dihadapinya.
6. Layanan Konseling Perorangan berfungsi untuk pengentasan dan advokasi. Layanan
Bimbingan Kelompok; layanan yang memungkinan sejumlah peserta didik secara
bersama-sama melalui dinamika kelompok memperoleh bahan dan membahas pokok
bahasan (topik) tertentu untuk menunjang pemahaman dan pengembangan kemampuan
sosial, serta untuk pengambilan keputusan atau tindakan tertentu melalui dinamika
kelompok, dengan tujuan agar peserta didik dapat memperoleh bahan dan membahas
pokok bahasan (topik) tertentu untuk menunjang pemahama dan pengembangan
kemampuan sosial, serta untuk pengambilan keputusan atau tindakan tertentu melalui
dinamikakelompok.
57

7. Layanan Bimbingan Kelompok berfungsi untuk pemahamandan Pengembangan Layanan


Konseling Kelompok; layanan yang memungkinan peserta didik (masing-masing anggota
kelompok) memperoleh kesempatan untuk pembahasan dan pengentasan permasalahan
pribadi melalui dinamika kelompok, dengan tujuan agar peserta didik dapat memperoleh
kesempatan untuk pembahasan dan pengentasan permasalahan pribadi melalui dinamika
kelompok. Layanan Konseling Kelompok berfungsi untuk pengentasan dan advokasi.
8. Konsultasi, yaitu layanan yang membantu peserta didik dan atau pihak lain dalam
memperoleh wawasan, pemahaman, dan cara-cara yang perlu dilaksanakan dalam
menangani kondisi dan atau masalah peserta didik.
9. Mediasi, yaitu layanan yang membantu peserta didik menyelesaikan permasalahan dan
memperbaiki hubungan antarmereka.
Untuk menunjang kelancaran pemberian layanan-layanan seperti yang telah dikemukakan
di atas, perlu dilaksanakan berbagai kegiatan pendukung, mencakup :
1. Aplikasi Instrumentasi Data; merupakan kegiatan untuk mengumpulkan data dan
keterangan tentang peserta didik, tentang lingkungan peserta didik dan lingkungan
lainnya, yang dapat dilakukan dengan menggunakan berbagai instrumen, baik tes maupun
non tes, dengan tujuan untuk memahami peserta didik dengan segala karakteristiknya dan
memahami karakteristik lingkungan.
2. Himpunan Data; merupakan kegiatan untuk menghimpun seluruh data dan keterangan
yang relevan dengan keperluan pengembangan peserta didik. Himpunan data
diselenggarakan secara berkelanjutan, sistematik, komprehensif, terpadu dan sifatnya
tertutup.
3. Konferensi Kasus; merupakan kegiatan untuk membahas permasalahan peserta didik
dalam suatu pertemuan yang dihadiri oleh pihak-pihak yang dapat memberikan
keterangan, kemudahan dan komitmen bagiterentaskannya permasalahan klien.
Pertemuan konferensi kasus bersifat terbatas dan tertutup. Tujuan konferensi kasus
adalah untuk memperoleh keterangan dan membangun komitmen dari pihak yang terkait
dan memiliki pengaruh kuat terhadap klien dalam rangka pengentasan permasalahan
klien.
4. Kunjungan Rumah; merupakan kegiatan untuk memperoleh data, keterangan,
kemudahan, dan komitmen bagi terentaskannya permasalahan peserta didik melalui
58

kunjungan rumah klien. Kerja sama dengan orang tua sangat diperlukan, dengan tujuan
untuk memperoleh keterangan dan membangun komitmen dari pihak orang tua/keluarga
untuk mengentaskan permasalahan klien.
5. Alih Tangan Kasus; merupakan kegiatan untuk untuk memperoleh penanganan yang
lebih tepat dan tuntas atas permasalahan yang dialami klien dengan memindahkan
penanganan kasus ke pihak lain yang lebih kompeten, seperti kepada guru mata pelajaran
atau konselor, dokter serta ahli lainnya, dengan tujuan agar peserta didik dapat
memperoleh penanganan yang lebih tepat dan tuntas atas permasalahan yang dihadapinya
melalui pihak yang lebih kompeten

3.7 Pembelajaran Berbasis Bimbingan Konseling


A. Pengantar Bimbingan Konseling
Pendidikan adalah kunci berkesinambungannya peradaban manusia. Perhatian yang
penuh terhadap peningkatan mutu pendidikan akan berefek pula terhadap semakin tingginya
peradaban manusia.
Dasar pemikiran penyelenggaraan bimbingan dan konseling bukan semata-mata terletak
pada ada atau tidak adanya landasan hukum (perundang-undangan) atau ketentuan dari atas,
namun yang lebih penting adalah menyangkut upaya memfasilitasi peserta didik yang
selanjutnya disebut konseli, agar mampu mengembangkan potensi dirinya atau mencapai tugas-
tugas perkembangannya (menyangkut aspek fisik, emosi, intelektual, sosial, dan moral-spiritual).
Konseli sebagai seorang individu yang sedang berada dalam proses berkembang atau
menjadi (on becoming), yaitu berkembang ke arah kematangan atau kemandirian. Untuk
mencapai kematangan tersebut, konseli memerlukan bimbingan karena mereka masih kurang
memiliki pemahaman atau wawasan tentang dirinya dan lingkungannya, juga pengalaman dalam
menentukan arah kehidupannya. Disamping itu terdapat suatu keniscayaan bahwa proses
perkembangan konseli tidak selalu berlangsung secara mulus, atau bebas dari masalah. Dengan
kata lain, proses perkembangan itu tidak selalu berjalan dalam alur linier, lurus, atau searah
dengan potensi, harapan dan nilai-nilai yang dianut.
Perkembangan konseli tidak lepas dari pengaruh lingkungan, baik fisik, psikis maupun sosial.
Sifat yang melekat pada lingkungan adalah perubahan. Perubahan yang terjadi dalam lingkungan
dapat mempengaruhi gaya hidup (life style) warga masyarakat. Apabila perubahan yang terjadi
59

itu sulit diprediksi, atau di luar jangkauan kemampuan, maka akan melahirkan kesenjangan
perkembangan perilaku konseli, seperti terjadinya stagnasi (kemandegan) perkembangan,
masalah-masalah pribadi atau penyimpangan perilaku. Perubahan lingkungan yang diduga
mempengaruhi gaya hidup, dan kesenjangan perkembangan tersebut, di antaranya: pertumbuhan
jumlah penduduk yang cepat, pertumbuhan kota-kota, kesenjangan tingkat sosial ekonomi
masyarakat, revolusi teknologi informasi, pergeseran fungsi atau struktur keluarga, dan
perubahan struktur masyarakat dari agraris ke industri.
Iklim lingkungan kehidupan yang kurang sehat, seperti : maraknya tayangan pornografi
di televisi dan VCD; penyalahgunaan alat kontrasepsi, minuman keras, dan obat-obat
terlarang/narkoba yang tak terkontrol; ketidak harmonisan dalam kehidupan keluarga; dan
dekadensi moral orang dewasa sangat mempengaruhi pola perilaku atau gaya hidup konseli
(terutama pada usia remaja) yang cenderung menyimpang dari kaidah-kaidah moral (akhlak yang
mulia), seperti: pelanggaran tata tertib Sekolah/Madrasah, tawuran, meminum minuman keras,
menjadi pecandu Narkoba atau NAPZA (Narkotika, Psikotropika, dan Zat Adiktif lainnya,
seperti: ganja, narkotika, ectasy, putau, dan sabu-sabu), kriminalitas, dan pergaulan bebas (free
sex).
Penampilan perilaku remaja seperti di atas sangat tidak diharapkan, karena tidak sesuai
dengan sosok pribadi manusia Indonesia yang dicita-citakan, seperti tercantum dalam tujuan
pendidikan nasional (UU No. 20 Tahun 2003), yaitu:
(1) beriman dan bertaqwa terhadap Tuhan Yang Maha Esa,
(2) berakhlak mulia,
(3) memiliki pengetahuan dan keterampilan,
(4) memiliki kesehatan jasmani dan rohani,
(5) memiliki kepribadian yang mantap dan mandiri, serta
(6) memiliki rasa tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan.
Tujuan tersebut mempunyai implikasi imperatif (yang mengharuskan) bagi semua tingkat
satuan pendidikan untuk senantiasa memantapkan proses pendidikannya secara bermutu ke arah
pencapaian tujuan pendidikan tersebut.
Upaya menangkal dan mencegah perilaku-perilaku yang tidak diharapkan seperti
disebutkan, adalah mengembangkan potensi konseli dan memfasilitasi mereka secara sistematik
dan terprogram untuk mencapai standar kompetensi kemandirian. Upaya ini merupakan wilayah
60

garapan bimbingan dan konseling yang harus dilakukan secara proaktif dan berbasis data tentang
perkembangan konseli beserta berbagai faktor yang mempengaruhinya.
Dengan demikian, pendidikan yang bermutu, efektif atau ideal adalah yang
mengintegrasikan tiga bidang kegiatan utamanya secara sinergi, yaitu bidang administratif dan
kepemimpinan, bidang instruksional atau kurikuler, dan bidang bimbingan dan konseling.
Pendidikan yang hanya melaksanakan bidang administratif dan instruksional dengan
mengabaikan bidang bimbingan dan konseling, hanya akan menghasilkan konseli yang pintar
dan terampil dalam aspek akademik, tetapi kurang memiliki kemampuan atau kematangan dalam
aspek kepribadian.
B. Pengertian Bimbingan dan Konseling
Bimbingan dan konseling adalah pelayanan bantuan untuk peserta didik, baik secara
perorangan maupun kelompok, agar mandiri dan berkembang secara optimal, dalam
bimbingan pribadi, bimbingan sosial, bimbingan belajar, dan bimbingan karir, melalui berbagai
jenis layanan dan kegiatan pendukung, berdasarkan norma-norma yang berlaku.

Dalam pengertian tersebut tersimpul hal-hal pokok sebagai berikut.


a. Bimbingan dan konseling merupakan pelayanan bantuan.
b. Pelayanan bimbingan dan konseling dilakukan melalui kegiatan secara perorangan dan
kelompok.
c. Arah kegiatan bimbingan dan konseling ialah membantu peserta didik untuk dapat
melaksanakan kehidupan sehari- hari secara mandiri dan berkembang secara optimal.
d. Ada empat bidang bimbingan, yaitu bimbingan pribadi, sosial, belajar, dan karir.
e. Pelayanan bimbingan dan konseling dilaksanakan melalui jenis-jenis layanan tertentu,
ditunjang sejumlah kegiatan pendukung.
f. Pelayanan bimbingan dan konseling harus didasarkan pada norma-norma yang berlaku.
Pada saat ini telah terjadi perubahan paradigma pendekatan bimbingan dan konseling,
yaitu dari pendekatan yang bersifat paedagogis,psikologis, dan religius yang terpusat pada
konselor, dan berkembang kepada pendekatan yang berorientasi perkembangan dan preventif
61

3.8 Paradigma Bimbingan dan Konseling


Profesi Bimbingan dan Konseling merupakan keahlian pelayanan dengan
paradigma layanan bantuan yang dapat bersifat paedagogies, psikiologis dan religius/spiritual.
Dengan paradigma/contoh perubahan pelayanan Bimbingan dan Konseling mengacu
pada upaya pendidikan dengan memperhatikan faktorfaktor psikologis, dan religius/spiritual
individu yang dilayani dan unsur budaya/etnis yang melatar belakangi individu sebagai peserta
didik/siswa.
a. Pelayanan Bimbingan dan Konseling bersifat Paedagogis
Materi pelayanan BK dikemas dengan memperhatikan perkembangan ilmu,
pengetahuan, teknologi dan seni. Dari sudut pandang paedagogis atau pendidikan, bimbingan
dan konseling adalah bagian integral dari pendidikan, yaitu tujuan pendidikan adalah juga
menjadi tujuan BK. Landasan, fungsi, prinsip-prinsip BK harus sejalan dengan konsep
pendidikan. Dari pendekatan paedagogis, siswa tidak hanya belajar melakukan melalui latihan
dan belajar melalui pengajaran, juga belajar menjadi (learning to be), mengembangkan potensi
diri seoptimal mungkin, dan mengembangkan diri menjadi manusia seutuhnya serta
menyentuh hal-hal yang berurusan dengan
(a) pengembangan hubungan interpersonal,
(b) intrapersonal,
(c) pengembangan motivasi,
(d) komitmen,
(e) daya juang,
(f) kematangan/ketahanlamaan (adversity),
(g) mengembangkan karir.
Bimbingan dan konseling merupakan ilmu khusus, sehingga tugas dan tanggung jawab
yang diemban oleh para Guru Pembimbing/Konselor dan Guru Mata Pelajaran yang alih fungsi
pada BK , perlu dievaluasi kembali.
Sebutan predikat Konselor secara eksplisit di dalam Undang-Undang No.
20/2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional merupakan pengakuan formal terhadap
eksistensi profesi Konselor sebagai tenaga pendidik lainnya seperti guru (Sunaryo Kartadinata,
1996;5).
62

b. Pelayanan Bimbingan dan Konseling bersifat Psikologis


Pendekatan Psikologis pada bimbingan dan konseling ialah pada bimbingan, yang dilakukan
pada awal memasuk SMA/ MA, melibatkan orang tua dan seluruh guru, dan bentuk
bimbingan berupa pelatihan dengan materi pengembangan dinamika kelompok, berpikir kritis
dan kreatif, sedangkan pada konseling; dapat dilakukan kapan saja dengan bekerja sama
dengan guru mata pelajaran, bila diperlukan kerja sama dengan pihak terkait.
Pelayanan bimbingan dan konseling merupakan proses bantuan bagi siswa dengan
memperhatikan kemungkinan dan kenyataan tentang adanya kesulitan siswa untuk mencapai
perkembangan yang optimal,sehingga Guru Pembimbing/Konselor perlu memberikan bantuan
kepada siswa hingga mampu memahami diri, mengarahkan diri, bertindak dan bersikap di
dalam pengambilan keputusan dari pemecahan masalahnya.
Bimbingan adalah bantuan yang diberikan kepada siswa agar dapat memahami dirinya,
memahami lingkungannya dalam tata kehidupan dan mengembangkan rencana dan
kemampuannya untuk mengambil keputusan tentang masa depannya.
c. Pelayanan Bimbingan dan Konseling bersifat Spiritual/ Religius
Adanya counseling spiritual yang diprogramkan secara formal dengan dasar-dasar ilmiah
pada program bimbingan dan konseling bidang kesehatan mental dan penyembuhan penyakit
jiwa, pelaksanaannya didasari dengan berbagai disiplin ilmu seprti kesehatan mental,
psychotherapy, faith healing (penyembuhan melalui keimanan) dan prinsip- prinsip religio
psychotherapy dijadikan pegangan dalam pendekatan keimanan. Fungsi bimbingan dan
konseling sebagai fasilitator dan motivator klien dengan kemampuan yang ada pada dirinya
sendiri; fungsi pencegahan terhadap gangguan mental spiritual dan lingkungan yang
menghambat proses perkembangan hidup klien, repressif/kuratif terhadap penyakit
mental dan spiritual klien dengan merujuk kepada ahli (psikiater, psikolog,dsb). Kehebatan
ilmu pengetahuan dan teknologi serta kemajuan ekonomi yang dialami kini, berdampak
terpisahnya nilai- nilai spiritual, Charlene E. Westgate (1996) menyebutkan kondisi seperti
ini sebagai “spiritual wellness” suatu keadaan yang tercermin dalam keterbukaan
terhadap dimensi spiritual. Pada kondisi ini telah mendorong kecenderungan
berkembangnya konseling yang berfundasikan spiritual atau religi. Dalam kaitan ini
Stanard dkk (2000) mengusulkan agar spiritualitas ini dijadikan sebagai angkatan kelima
dalam konseling dan psikoterapi. Karakteristik manusia mempunyai hubungan yang baik dengan
63

tuhan, sesama manusia dan alam, bilamana hubungan tersebut terputus dipeerlukan bimbingan
konseling. Dalam proses konseling, guru pembimbing/konselor memperbaiki hubungannya
dengan klien dan klien memperbaiki hubungannya dengan Tuhan, sesama manusia, dan alam
semesta. Pada dekade 2000 ini dipandang perlu adanya pendekatan kecerdasan emosi (ESQ)
atau disebut pendekatan spiritual/religi dalam pelayanan bimbingan dan konseling.
Arah Kegiatan Bimbingan dan Konseling
1) Kegiatan bimbingan dan konseling diarahkan kepada:
a. Terpenuhinya tugas-tugas perkembangan peserta didik dalam setiap tahap usia
perkembangan;
b. Dalam upaya mewujudkan tugas-tugas perkembangan itu, kegiatan bimbingan dan
konseling mendorong peserta didik mengenal diri dan lingkungan, mengembangkan
diri dan sikap positif, mengembangkan arah karir, dan masa depan; dan
c. Kegiatan bimbingan dan konseling meliputi bimbingan pribadi, sosial, belajar, dan
karir.
2) Pelayanan bimbingan dan konseling di sekolah secara konkrit diarahkan kepada
pengembangan berbagai kompetensi peserta didik. Kompetensi yang akan
dikembangkan itu dirumuskan melalui langkah-langkah sebagaimana tergambar dalam
diagram berikut.
64

A. KESULITAN BELAJAR
Dalam kegiatan pembelajaran di sekolah, kita dihadapkan dengan sejumlah karakterisktik
siswa yang beraneka ragam. Ada siswa yang dapat menempuh kegiatan belajarnya secara lancar
dan berhasil tanpa mengalami kesulitan, namun di sisi lain tidak sedikit pula siswa yang justru
dalam belajarnya mengalami berbagai kesulitan. Kesulitan belajar siswa ditunjukkan oleh adanya
hambatan-hambatan tertentu untuk mencapai hasil belajar, dan dapat bersifat psikologis,
sosiologis, maupun fisiologis, sehingga pada akhirnya dapat menyebabkan prestasi belajar yang
dicapainya berada di bawah semestinya.
Kesulitan belajar siswa mencakup pengetian yang luas, diantaranya :
a. Learning disorder
b. Learning disfunction
c. Underachiever
d. Slow learner
e. Learning diasbilities.
Di bawah ini akan diuraikan dari masing-masing pengertian tersebut.
1. Learning Disorder/ atau kekacauan belajar adalah keadaan dimana proses belajar
seseorang terganggu karena timbulnya respons yang bertentangan. Pada dasarnya, yang
mengalami kekacauan belajar, potensi dasarnya tidak dirugikan, akan tetapi belajarnya
terganggu atau terhambat oleh adanya respons-respons yang bertentangan, sehingga
hasil belajar yang dicapainya lebih rendah dari potensi yang dimilikinya.
Contoh : siswa yang sudah terbiasa dengan olah raga keras seperti karate, tinju dan
sejenisnya, mungkin akan mengalami kesulitan dalam belajar menari yang menuntut
gerakan lemah-gemulai.
2. Learning Disfunction /merupakan gejala dimana proses belajar yang dilakukan siswa
tidak berfungsi dengan baik, meskipun sebenarnya siswa tersebut tidak menunjukkan
adanya subnormalitas mental, gangguan alat dria, atau gangguan psikologis lainnya.
Contoh : siswa yang yang memiliki postur tubuh yang tinggi atletis dan sangat cocok
menjadi atlet bola volley, namun karena tidak pernah dilatih bermain bola volley, maka
dia tidak dapat menguasai permainan volley dengan baik.
65

3. Under Achiever mengacu kepada siswa yang sesungguhnya memiliki tingkat potensi
intelektual yang tergolong di atas normal, tetapi prestasi belajarnya tergolong rendah.
Contoh : siswa yang telah dites kecerdasannya dan menunjukkan tingkat kecerdasan
tergolong sangat unggul (IQ = 130 s/d 140), namun prestasi belajarnya biasa-biasa saja
atau malah sangat rendah.
4. Slow Learner atau lambat belajar adalah siswa yang lambat dalam proses belajar,
sehingga ia membutuhkan waktu yang lebih lama dibandingkan sekelompok siswa lain
yang memiliki taraf potensi intelektual yang sama.
5. Learning Disabilities atau ketidakmampuan belajar mengacu pada gejala dimana siswa
tidak mampu belajar atau menghindari belajar, sehingga hasil belajar di bawah potensi
intelektualnya.

Siswa yang mengalami kesulitan belajar seperti tergolong dalam pengertian di atas akan
tampak dari berbagai gejala yang dimanifestasikan dalam perilakunya, baik aspek psikomotorik,
kognitif, konatif maupun afektif . Beberapa perilaku yang merupakan manifestasi gejala
kesulitan belajar, antara lain :
1. Menunjukkan hasil belajar yang rendah di bawah rata-rata nilai yang dicapai oleh
kelompoknya atau di bawah potensi yang dimilikinya.
2. Hasil yang dicapai tidak seimbang dengan usaha yang telah dilakukan. Mungkin ada
siswa yang sudah berusaha giat belajar, tapi nilai yang diperolehnya selalu rendah.
3. Lambat dalam melakukan tugas-tugas kegiatan belajarnya dan selalu tertinggal dari
kawan-kawannya dari waktu yang disediakan.
4. Menunjukkan sikap-sikap yang tidak wajar, seperti: acuh tak acuh, menentang, berpura-
pura, dusta dan sebagainya.
5. Menunjukkan perilaku yang berkelainan, seperti membolos, datang terlambat, tidak
mengerjakan pekerjaan rumah, mengganggu di dalam atau pun di luar kelas, tidak mau
mencatat pelajaran, tidak teratur dalam kegiatan belajar, dan sebagainya.
6. Menunjukkan gejala emosional yang kurang wajar, seperti : pemurung, mudah
tersinggung, pemarah, tidak atau kurang gembira dalam menghadapi situasi tertentu.
Misalnya dalam menghadapi nilai rendah, tidak menunjukkan perasaan sedih atau
menyesal, dan sebagainya.
66

Sementara itu, Burton (Abin Syamsuddin. 2003) mengidentifikasi siswa yang diduga
mengalami kesulitan belajar, yang ditunjukkan oleh adanya kegagalan siswa dalam mencapai
tujuan-tujuan belajar. Menurut dia bahwa siswa dikatakan gagal dalam belajar apabila :
1. Dalam batas waktu tertentu yang bersangkutan tidak mencapai ukuran tingkat
keberhasilan atau tingkat penguasaan materi (mastery level) minimal dalam pelajaran
tertentu yang telah ditetapkan oleh guru (criterion reference).
2. Tidak dapat mengerjakan atau mencapai prestasi semestinya, dilihat berdasarkan ukuran
tingkat kemampuan, bakat, atau kecerdasan yang dimilikinya. Siswa ini dapat
digolongkan ke dalam under achiever.
3. Tidak berhasil tingkat penguasaan materi (mastery level) yang diperlukan sebagai
prasyarat bagi kelanjutan tingkat pelajaran berikutnya. Siswa ini dapat digolongkan ke
dalam slow learner atau belum matang (immature), sehingga harus menjadi pengulang
(repeater).
Untuk dapat menetapkan gejala kesulitan belajar dan menandai siswa yang mengalami
kesulitan belajar, maka diperlukan kriteria sebagai batas atau patokan, sehingga dengan kriteria
ini dapat ditetapkan batas dimana siswa dapat diperkirakan mengalami kesulitan belajar.
Terdapat empat ukuran dapat menentukan kegagalan atau kemajuan belajar siswa : (1) tujuan
pendidikan; (2) kedudukan dalam kelompok; (3) tingkat pencapaian hasil belajar dibandinngkan
dengan potensi; dan (4) kepribadian.
1. Tujuan pendidikan Dalam keseluruhan sistem pendidikan, tujuan pendidikan merupakan
salah satu komponen pendidikan yang penting, karena akan memberikan arah proses
kegiatan pendidikan. Segenap kegiatan pendidikan atau kegiatan pembelajaran
diarahkan guna mencapai tujuan pembelajaran. Siswa yang dapat mencapai target
tujuan-tujuan tersebut dapat dianggap sebagai siswa yang berhasil. Sedangkan, apabila
siswa tidak mampu mencapai tujuan-tujuan tersebut dapat dikatakan mengalami
kesulitan belajar. Untuk menandai mereka yang mendapat hambatan pencapaian tujuan
pembelajaran, maka sebelum proses belajar dimulai, tujuan harus dirumuskan secara
jelas dan operasional. Selanjutnya, hasil belajar yang dicapai dijadikan sebagai tingkat
pencapaian tujuan tersebut. Secara statistik, berdasarkan distribusi normal, seseorang
dikatakan berhasil jika siswa telah dapat menguasai sekurang-kurangnya 60% dari
seluruh tujuan yang harus dicapai. Namun jika menggunakan konsep pembelajaran
67

tuntas (/mastery learning/) dengan menggunakan penilaian acuan patokan, seseorang


dikatakan telah berhasil dalam belajar apabila telah menguasai standar minimal
ketuntasan yang telah ditentukan sebelumnya atau sekarang lazim disebut Kriteria
Ketuntasan Minimal (KKM). Sebaliknya, jika penguasaan ketuntasan di bawah kriteria
minimal maka siswa tersebut dikatakan mengalami kegagalan dalam belajar. Teknik
yang dapat digunakan ialah dengan cara menganalisis prestasi belajar dalam bentuk nilai
hasil belajar.
2. Kedudukan dalam Kelompok Kedudukan seorang siswa dalam kelompoknya akan
menjadi ukuran dalam pencapaian hasil belajarnya. Siswa dikatakan mengalami
kesulitan belajar, apabila memperoleh prestasi belajar di bawah prestasi rata-rata
kelompok secara keseluruhan. Misalnya, rata-rata prestasi belajar kelompok 8, siswa
yang mendapat nilai di bawah angka 8, diperkirakan mengalami kesulitan belajar.
Dengan demikian, nilai yang dicapai seorang akan memberikan arti yang lebih jelas
setelah dibandingkan dengan prestasi yang lain dalam kelompoknya. Dengan norma ini,
guru akan dapat menandai siswa-siswa yang diperkirakan mendapat kesulitan belajar,
yaitu siswa yang mendapat prestasi di bawah prestasi kelompok secara keseluruhan.
Secara statistik, mereka yang diperkirakan mengalami kesulitan adalah mereka yang
menduduki 25 % di bawah urutan kelompok, yang biasa disebut dengan /lower group./
Dengan teknik ini, kita mengurutkan siswa berdasarkan nilai nilai yang dicapainya. dari
yang paling tinggi hingga yang paling rendah, sehingga siswa mendapat nomor urut
prestasi (ranking). Mereka yang menduduki posisi 25 % di bawah diperkirakan
mengalami kesulitan belajar. Teknik lain ialah dengan membandingkan prestasi belajar
setiap siswa dengan prestasi rata-rata kelompok. Siswa yang mendapat prestasi di bawah
rata – rata kelompok diperkirakan pula mengalami kesulitan belajar.
3. Perbandingan antara potensi dan prestasi Prestasi belajar yang dicapai seorang siswa akan
tergantung dari tingkat potensinya, baik yang berupa kecerdasan maupun bakat. Siswa
yang berpotensi tinggi cenderung dan seyogyanya dapat memperoleh prestasi belajar
yang tinggi pula. Sebaliknya, siswa yang memiliki potensi yang rendah cenderung untuk
memperoleh prestasi belajar yang rendah pula. Dengan membandingkan antara potensi
dengan prestasi belajar yang dicapainya kita dapat memperkirakan sampai sejauhmana
dapat merealisasikan potensi yang dimikinya. Siswa dikatakan mengalami kesulitan
68

belajar, apabila prestasi yang dicapainya tidak sesuai dengan potensi yang dimilikinya.
Misalkan, seorang siswa setelah mengikuti pemeriksaan psikologis diketahui memiliki
tingkat kecerdasan (IQ) sebesar 120, termasuk kategori cerdas dalam skala Simon &
Binnet. Namun ternyata hasil belajarnya hanya mendapat nilai angka 6, yang seharusnya
dengan tingkat kecerdasan yang dimikinya dia paling tidak dia bisa memperoleh angka
8. Contoh di atas menggambarkan adanya gejala kesulitan belajar, yang biasa disebut
dengan istilah underachiever.
4. Kepribadian Hasil belajar yang dicapai oleh seseorang akan tercerminkan dalam seluruh
kepribadiannya. Setiap proses belajar akan menghasilkan perubahan-perubahan dalam
aspek kepribadian. Siswa yang berhasil dalam belajar akan menunjukkan pola-pola
kepribadian tertentu, sesuai dengan tujuan yang tujuan pembelajaran yang telah
ditetapkan. Siswa diakatan mengalami kesulitan belajar, apabila menunjukkan pola-pola
perilaku atau kepribadian yang menyimpang dari seharusnya, seperti : acuh tak acuh,
melalaikan tugas, sering membolos, menentang, isolated, motivasi lemah, emosi yang
tidak seimbang dan sebagainya.

B. BIMBINGAN BELAJAR

Bimbingan belajar merupakan upaya guru untuk membantu siswa yang mengalami
kesulitan dalam belajarnya. Secara umum, prosedur bimbingan belajar dapat ditempuh melalui
langkah-langkah sebagai berikut :
1. Identifikasi kasus merupakan upaya untuk menemukan siswa yang diduga memerlukan
layanan bimbingan belajar. Robinson dalam Abin Syamsuddin Makmun (2003)
memberikan beberapa pendekatan yang dapat dilakukan untuk mendeteksi siswa yang
diduga mebutuhkan layanan bimbingan belajar, yakni :
a. Call them approach : melakukan wawancara dengan memanggil semua siswa secara
bergiliran sehingga dengan cara ini akan dapat ditemukan siswa yang benar-benar
membutuhkan layanan bimbingan.
b. Maintain good relationship : menciptakan hubungan yang baik, penuh keakraban
sehingga tidak terjadi jurang pemisah antara guru dengan siswa. Hal ini dapat
dilaksanakan melalui berbagai cara yang tidak hanya terbatas pada hubungan kegiatan
69

belajar mengajar saja, misalnya melalui kegiatan ekstra kurikuler, rekreasi dan situasi-
situasi informal lainnya.
c. Developing a desire for counseling : menciptakan suasana yang menimbulkan ke arah
penyadaran siswa akan masalah yang dihadapinya. Misalnya dengan cara mendiskusikan
dengan siswa yang bersangkutan tentang hasil dari suatu tes, seperti tes inteligensi, tes
bakat, dan hasil pengukuran lainnya untuk dianalisis bersama serta diupayakan berbagai
tindak lanjutnya.
d. Melakukan analisis terhadap hasil belajar siswa, dengan cara ini bisa diketahui tingkat
dan jenis kesulitan atau kegagalan belajar yang dihadapi siswa.
e. Melakukan analisis sosiometris, dengan cara ini dapat ditemukan siswa yang diduga
mengalami kesulitan penyesuaian sosial
2. Identifikasi Masalah Langkah ini merupakan upaya untuk memahami jenis, karakteristik
kesulitan atau masalah yang dihadapi siswa. Dalam konteks Proses Belajar Mengajar,
permasalahan siswa dapat berkenaan dengan aspek : (a) substansial material; (b)
struktural fungsional; (c) behavioral; dan atau (d) personality.
Untuk mengidentifikasi masalah siswa, Prayitno dkk. telah mengembangkan suatu
instrumen untuk melacak masalah siswa, dengan apa yang disebut Alat Ungkap Masalah (AUM).
Instrumen ini sangat membantu untuk mendeteksi lokasi kesulitan yang dihadapi siswa, seputar
aspek : (a) jasmani dan kesehatan; (b) diri pribadi; (c) hubungan sosial; (d) ekonomi dan
keuangan; (e) karier dan pekerjaan; (f) pendidikan dan pelajaran; (g) agama, nilai dan moral; (h)
hubungan muda-mudi; (i) keadaan dan hubungan keluarga; dan (j) waktu senggang.
3. Diagnosis merupakan upaya untuk menemukan faktor-faktor penyebab atau yang
melatarbelakangi timbulnya masalah siswa. Dalam konteks Proses Belajar Mengajar
faktor-faktor yang penyebab kegagalan belajar siswa, bisa dilihat dari segi input, proses,
ataupun out put belajarnya. W.H. Burton membagi ke dalam dua bagian faktor-faktor
yang mungkin dapat menimbulkan kesulitan atau kegagalan belajar siswa, yaitu :
a. Faktor internal; faktor yang besumber dari dalam diri siswa itu sendiri, seperti : kondisi
jasmani dan kesehatan, kecerdasan, bakat, kepribadian, emosi, sikap serta kondisi-
kondisi psikis lainnya; dan
b. Faktor eksternal, seperti : lingkungan rumah, lingkungan sekolah termasuk didalamnya
faktor guru dan lingkungan sosial dan sejenisnya.
70

4. Prognosis Langkah ini untuk memperkirakan apakah masalah yang dialami siswa masih
mungkin untuk diatasi serta menentukan berbagai alternatif pemecahannya, Hal ini
dilakukan dengan cara mengintegrasikan dan menginterpretasikan hasil-hasil langkah
kedua dan ketiga. Proses mengambil keputusan pada tahap ini seyogyanya terlebih
dahulu dilaksanakan konferensi kasus, dengan melibatkan pihak-pihak yang kompeten
untuk diminta bekerja sama menangani kasus - kasus yang dihadapi.
5. Remedial atau referal (Alih Tangan Kasus) Jika jenis dan sifat serta sumber
permasalahannya masih berkaitan dengan sistem pembelajaran dan masih masih berada
dalam kesanggupan dan kemampuan guru atau guru pembimbing, pemberian bantuan
bimbingan dapat dilakukan oleh guru atau guru pembimbing itu sendiri.
Namun, jika permasalahannya menyangkut aspek-aspek kepribadian yang lebih
mendalam dan lebih luas maka selayaknya tugas guru atau guru pembimbing sebatas
hanya membuat rekomendasi kepada ahli yang lebih kompeten.
6. Evaluasi dan Follow Up Cara manapun yang ditempuh, evaluasi atas usaha pemecahan
masalah seyogyanya dilakukan evaluasi dan tindak lanjut, untuk melihat seberapa
pengaruh tindakan bantuan (treatment) yang telah diberikan terhadap pemecahan masalah
yang dihadapi siswa. Berkenaan dengan evaluasi bimbingan, Depdiknas telah
memberikan kriteria-kriteria keberhasilan layanan bimbingan belajar, yaitu :
 Berkembangnya pemahaman baru yang diperoleh siswa berkaitan dengan masalah
yang dibahas
 Perasaan positif sebagai dampak dari proses dan materi yang dibawakan melalui
layanan,
 Rencana kegiatan yang akan dilaksanakan oleh siswa sesudah pelaksanaan layanan
dalam rangka mewujudkan upaya lebih lanjut pengentasan masalah yang dialaminya.
Sementara itu, Robinson dalam Abin Syamsuddin Makmun (2003) mengemukakan
beberapa kriteria dari keberhasilan dan efektivitas layanan yang telah diberikan, yaitu apabila:
1. Siswa telah menyadari (to be aware of) atas adanya masalah yang dihadapi.
2. Siswa telah memahami (self insight) permasalahan yang dihadapi.
3. Siswa telah mulai menunjukkan kesediaan untuk menerima kenyataan diri dan
masalahnya secara obyektif (self acceptance).
4. Siswa telah menurun ketegangan emosinya (emotion stress release).
71

5. Siswa telah menurun penentangan terhadap lingkungannya


6. Siswa mulai menunjukkan kemampuannya dalam mempertimbangkan, mengadakan
pilihan dan mengambil keputusan secara sehat dan rasional.
7. Siswa telah menunjukkan kemampuan melakukan usaha-usaha perbaikan dan
penyesuaian diri terhadap lingkungannya, sesuai dengan dasar pertimbangan dan
keputusan yang telah diambilnya.

C. Penilaian Hasil Dan Layanan Bimbingan Konseling


Penilaian ini dilakukan melalui kegiatan pengungkapan. Hasil pengungkapan itu dipakai
untuk memperkirakan sejauh mana usaha tersebut mancapai tujuan yang diharapkan atau
menimbulkan dampak terhadap objek yang menjadi fokus usaha yang dimaksud. Dengan
penilaian ini akan diketahui apakah proses bimbingan konseling tersebut efektif dan membawa
dampak positif terhadap siswa-siswa yang mendapatkan layanan bimbingan konseling. Upaya
penilaian dilakukan segera di awal semester ( laiseg), ditidak lanjuti pada minggu berikutnya
(laijapen), dan ditutup pada akhir semester ( laijapang ).
Hasil-hasil penilaian digunakan untuk :
1. Memperkirakan upaya keberhasilan pengentasan masalahh siswa ( klien ).
2. Memperkirakan perolehan siswa ( klien ) dalam keberlanjutan perkembangannya.
3. Penyusunan laporan kepada pihak-pihak yang memerlukannya.
4. Bahan pertimbangan untuk pemberian dan pengembangan kegiatan-kegiatan bimbingan
konseling dan kemampuan guru pembimbing.
5. Memperkuat akontabilitas bimbnagn konseling.
72

3.9 Dasar-dasar Pemahaman Peserta Didik


Pengembangan kehidupan pribadi, yaitu bidang pelayanan yang membantu peserta didik
dalam memahami, menilai, dan mengembangkan potensi dan kecakapan, bakat dan minat, serta
kondisi sesuai dengan karakteristik kepribadian dan kebutuhan dirinya secara realistik.
Pengembangan kehidupan sosial, yaitu bidang pelayanan yang membantu peserta didik dalam
memahami dan menilai serta mengembangkan kemampuan hubungan social yang sehat dan
efektif dengan teman sebaya, anggota keluarga, dan warga lingkungan sosial yang lebih luas.
Pengembangan kemampuan belajar, yaitu bidang pelayanan yang membantu peserta
didik mengembangkan kemampuan belajar dalam rangka mengikuti pendidikan
sekolah/madrasah dan belajar secara mandiri. Pengembangan karir, yaitu bidang pelayanan yang
membantu peserta didik dalam memahami dan menilai informasi, serta memilih dan mengambil
keputusan karir.
A. Fungsi Bimbingan dan Konseling bagi peserta didik
Pemahaman, yaitu fungsi untuk membantu peserta didik memahami diri dan
lingkungannya. Pencegahan, yaitu fungsi untuk membantu peserta didik mampu mencegah atau
menghindarkan diri dari berbagai permasalahan yang dapat menghambat perkembangan dirinya.
Pengentasan, yaitu fungsi untuk membantu peserta didik mengatasi masalah yang dialaminya.
Pemeliharaan dan pengembangan, yaitu fungsi untuk membantu peserta didik memelihara dan
menumbuh-kembangkan berbagai potensi dan kondisi positif yang dimilikinya Advokasi, yaitu
fungsi untuk membantu peserta didik memperoleh pembelaan atas hak dan atau kepentingannya
yang kurang mendapat perhatian.
B. Prinsip dan Asas Bimbingan dan Konseling bagi peserta didik
Prinsip-prinsip Bimbingan dan Konseling berkenaan dengan sasaran layanan,
permasalahan yang dialami peserta didik, program pelayanan, serta tujuan dan pelaksanaan
pelayanan. Asas-asas Bimbingan dan Konseling meliputi asas kerahasiaan, kesukarelaan,
keterbukaan, kegiatan, kemandirian, kekinian, kedinamisan, keterpaduan, kenormatifan,
keahlian, alih tangan kasus, dan tut wuri handayani.
C. Jenis Layanan Bimbingan dan Konseling pada peserta didik
Orientasi, yaitu layanan yang membantu peserta didik memahami lingkungan baru,
terutama lingkungan sekolah/madrasah dan obyek-obyek yang dipelajari, untuk menyesuaikan
diri serta mempermudah dan memperlancar peran peserta didik di lingkungan yang baru.
73

Informasi, yaitu layanan yang membantu peserta didik menerima dan memahami berbagai
informasi diri, sosial, belajar, karir/jabatan, dan pendidikan lanjutan. Penempatan dan
Penyaluran, yaitu layanan yang membantu peserta didik memperoleh penempatan dan
penyaluran yang tepat di dalam kelas, kelompok belajar, jurusan/program studi, program latihan,
magang, dan kegiatan ekstra kurikuler.
Penguasaan Konten, yaitu layanan yang membantu peserta didik menguasai konten
tertentu, terumata kompetensi dan atau kebiasaan yang berguna dalam kehidupan di sekolah,
keluarga, dan masyarakat.
Bimbingan dan Konseling Perorangan, yaitu layanan yang membantu peserta didik
dalam mengentaskan masalah pribadinya. Bimbingan Kelompok, yaitu layanan yang membantu
peserta didik dalam pengembangan pribadi, kemampuan hubungan sosial, kegiatan belajar,
karir/jabatan, dan pengambilan keputusan, serta melakukan kegiatan tertentu melalui dinamika
kelompok.
Bimbingan dan Konseling Kelompok, yaitu layanan yang membantu peserta didik dalam
pembahasan dan pengentasan masalah pribadi melalui dinamika kelompok.
Konsultasi, yaitu layanan yang membantu peserta didik dan atau pihak lain dalam
memperoleh wawasan, pemahaman, dan cara-cara yang perlu dilaksanakan dalam menangani
kondisi dan atau masalah peserta didik.
Mediasi, yaitu layanan yang membantu peserta didik menyelesaikan permasalahan dan
memperbaiki hubungan antarmereka.
74

BAB IV
STUDI KASUS

4.1 Diagnostik Dan Remedial Teaching (Kasus)


Setiap anak didik pada prinsipnya tentu berhak memperoleh peluang untuk mencapai
kinerja akademik (academic performance) yang memuaskan. Namun dari kenyataan sehari-hari
tampak jelas bahwa anak didik itu memiliki perbedaan dalam hal kemampuan intelektual,
kemampuan fisik, latar belakang keluarga, kebiasaan dan pendekatan belajar yang terkadang
sangat mencolok antara seorang anak didik dengan anak didik lainnya.
Sementara itu, penyelenggaraan pendidikan di sekolah-sekolah kita pada umumnya
hanya ditujukan kepada anak didik yang berkemampuan rata-rata, sehingga anak didik yang
berkemampuan lebih atau yang berkemampuan kurang terabaikan. Dengan demikian, anak didik
yang berkategori "di luar rata-rata" itu (sangat pintar dan sangat bodoh) tidak mendapat
kesempatan yang memadai untuk berkembang sesuai dengan kapasitasnya. Dari sini kemudian
timbulah apa yang disebut kesulitan belajar (learning difficulty) yang tidak hanya menimpa siswa
berkemampuan rendah saja, tetapi juga dialami oleh anak didik yang berkemampuan tinggi.
Selain itu, kesulitan belajar juga dapat dialami oleh anak didik yang berkemampuan rata-
rata (normal) disebabkan oleh faktor-faktor tertentu yang menghambat tercapainya kinerja
akademik yang sesuai dengan harapan. Fenomena kesulitan belajar seorang anak didik biasanya
tampak jelas dari menurunnya kinerja akademik atau prestasi belajarnya. Namun, kesulitan
belajar juga dapat dibuktikan dengan munculnya kelainan perilaku (misbehavior) anak didik
seperti kesukaan berteriak-teriak di dalam kelas, mengusik teman, berkelahi, sering tidak masuk
sekolah, dan sering minggat dari sekolah.
Secara garis besar, faktor-faktor penyebab timbulnya kesulitan belajar terdiri atas dua
macam, yakni: Faktor intern anak didik meliputi gangguan atau kekurangmampuan psiko-fisik
anak didik, yakni: (a) yang bersifat kognitif (ranah cipta), antara lain seperti rendahnya kapasitas
intelektual/inteligensi siswa; (b) yang bersifat afektif (ranah rasa), antara lain seperti labilnya
emosi dan sikap; (c) yang bersifat psikomotor (ranah karsa), antara lain seperti terganggunya
alat-alat indera penglihat dan pendengar (mata dan telinga). Faktor ekstern anak didik meliputi
semua situasi dan kondisi lingkungan sekitar yang tidak mendukung aktivitas belajar siswa.
75

Faktor lingkungan ini meliputi:(a) lingkungan keluarga, contohnya: ketidakharmonisan


hubungan antara ayah dengan ibu, dan rendahnya kehidupan ekonomi keluarga; (b) lingkungan
perkampungan/masyarakat, contohnya: wilayah perkampungan kumuh (slum area), dan teman
sepermainan (peer group) yang nakal; (c) lingkungan sekolah, contohnya: kondisi dan letak
gedung sekolah yang buruk seperti dekat pasar, kondisi guru dan alat-alat belajar yang
berkualitas rendah.
Selain faktor-faktor yang bersifat umum di atas, ada pula faktor-faktor lain yang juga
menimbulkan kesulitan belajar anak didik. Di antara faktor-faktor yang dapat dipandang sebagai
faktor khusus ini ialah sindrom psikologis berupa learning disability (ketidakmampuan belajar).
Sindrom (syndrome) yang berarti satuan gejala yang muncul sebagai indikator adanya
keabnormalan psikis (Reber, 1988) yang menimbulkan kesulitan belajar itu terdiri atas:
(a) disleksia (dyslexia), yakni ketidakmampuan belajar membaca;
(b) disgrafia (dysgraphia), yakni ketidakmampuan belajar menulis;
(c) diskalkulia (dyscalculia) yakni ketidakmampuan belajar matematika.

4.1.1 Diagnosis Kasus

Diagnosis kasus merupakan upaya untuk menemukan faktor-faktor penyebab atau faktor
yang melatarbelakangi timbulnya masalah siswa. Dalam konteks proses belajar mengajar faktor-
faktor yang menyebabkan kegagalan belajar siswa, bisa dilihat dari segi input, proses, ataupun
output belajarnya.

W.H. Burton membagi ke dalam dua bagian faktor – faktor yang mungkin dapat
menimbulkan kesulitan atau kegagalan belajar siswa, yaitu :
(a) faktor internal; faktor yang besumber dari dalam diri siswa itu sendiri, seperti : kondisi
jasmani dan kesehatan, kecerdasan, bakat, kepribadian, emosi, sikap serta kondisi-kondisi
psikis lainnya; dan
(b) faktor eksternal, seperti : lingkungan rumah, lingkungan sekolah termasuk didalamnya faktor
guru dan lingkungan sosial dan sejenisnya.
Dalam melakukan diagnosis diperlukan adanya prosedur yang terdiri atas langkah-
langkah tertentu yang diorientasikan pada ditemukannya kesulitan belajar jenis tertentu yang
dialami siswa. Prosedur seperti ini dikenal sebagai "diagnostik" kesulitan belajar.
76

Banyak langkah-langkah diagnostik yang dapat ditempuh guru, antara lain yang cukup
terkenal adalah prosedur Weener & Senf (1982) sebagaimana yang dikutip Wardani (1991)
sebagai berikut:
 Melakukan observasi kelas untuk melihat perilaku menyimpang siswa ketika mengikuti
pelajaran;
 Memeriksa penglihatan dan pendengaran siswa khususnya yang diduga mengalami kesulitan
belajar;
 Mewawancarai orang tua atau wali siswa untuk mengetahui hal ihwal keluarga yang
mungkin menimbulkan kesulitan belajar;
 Memberikan tes diagnostik bidang kecakapan tertentu untuk mengetahui hakikat kesulitan
belajar yang dialami siswa;
 Memberikan tes kemampuan intelegensi (IQ) khususnya kepada siswa yang diduga
mengalami kesulitan belajar.
Secara umum, langkah-langkah tersebut dapat dilakukan dengan mudah oleh guru kecuali
langkah ke-5 (tes IQ). Untuk keperluan tes IQ, guru dan orangtua anak didik dapat berhubungan
dengan klinik psikologi. Dalam hal ini, yang perlu dicatat ialah apabila anak didik yang
mengalami kesulitan belajar itu ber-IQ jauh di bawah normal (tuna grahita), orang tua hendaknya
mengirimkan anak didik tersebut ke lembaga pendidikan khusus anak-anak tuna grahita (sekolah
luar biasa), karena lembaga/sekolah biasa tidak menyediakan tenaga pendidik dan kemudahan
belajar khusus untuk anak-anak abnormal. Selanjutnya, para siswa yang nyata-nyata
menunjukkan misbehavior berat seperti perilaku agresif yang berpotensi antisosial atau
kecanduan narkotika, harus diperlakukan secara khusus pula, umpa-manya dimasukkan ke
lembaga pemasyarakatan anak-anak atau ke "pesantren" khusus pecandu narkotika.

4.1.2 Remedial Teaching (Pengajaran Perbaikan)

Remedial teaching atau pengajaran perbaikan adalah suatu bentuk pengajaran yang
bersifat menyembuhkan atau membetulkan, atau dengan kata lain pengajaran yang membuat
menjadi lebih baik dari sebelumnya. Dapat dikatakan pula bahwa pengajaran perbaikan itu
berfungsi terapis untuk penyembuhan. Yang disembuhkan adalah beberapa hambatan / gangguan
kepribadian yang berkaitan dengan kesulitan belajar sehingga dapat timbal balik dalam arti
perbaikan belajar atau perbaikan pribadi. Remedial teaching berasal dari kata remedy (Bahasa
77

Inggris) yang artinya menyembuhkan. Istilah pengajaran remedial pada mulanya adalah kegiatan
mengajar untuk anak luar biasa yang mengalami berbagai hambatan dalam belajar. Tapi dewasa
ini pengertian itu sudah mengalami berkembang. Sehingga anak yang normal pun memerlukan
pelayanan pengajaran remedial.

4.1.3 Perlunya Pengajaran Perbaikan

Seperti pada uraian sebelumnya, dalam hubungannya dengan kegiatan-kegiatan


proses belajar mengajar maka pengajaran perbaikan ini merupakan pelengkap dari proses
pengajaran secara keseluruhan. Dengan demikian pengajaran perbaikan ini perlu dapat dilihat
dari segi :

 Siswa

Kenyataan menunjukkan bahwa setiap siswa mempunyai hasil yang berbeda-beda


dalam proses belajar mengajar. Atas dasar perbedaan individual siswa inilah, guru harus
menggunakan berbagai pendekatan dengan anggapan bahwa bila siswa mendapat
kesempatan belajar sesuai kemampuan pribadinya diharapkan dapat mencapai prestasi
belajar yang optimal sesuai dengan kemampuannya. Dan untuk membantu setiap pribadi
siswa dalam mencapai hasil prestasi yang optimal, maka sebaiknya digunakan pendekatan
pengajaran perbaikan.

 Guru

Guru yang mempunyai fungsi ganda sebagai instruktur, konselor, petugas psikologi,
dan sebagainya bertanggung jawab atas tercapainya tujuan pengajaran khususnya
peningkatan prestasi belajar siswa. Maka dalam rangka ini, pengajaran perbaikan
merupakan peluang yang besar bagi setiap siswa untuk dapat mencapai hasil prestasi
belajar secara optimal.
78

 Proses Pendidikan

Dalam proses pendidikan, bimbingan dan penyuluhan merupakan pelengkap dari


keseluruhan proses pelaksanaan program belajar. Melalui bimbingan dan penyuluhan ini
diharapkan siswa dapat mencapai perkembangan pribadi yang integral. Untuk
melaksanakan pelayanan bimbingan yang sebaik-baiknya dalam proses belajar-mengajar
diperlukan pelayanan khusus yaitu pengajaran perbaikan.

4.1.4 Perbandingan Pengajaran Biasa dengan Pengajaran Perbaikan

- Kegiatan pengajaran biasa sebagai program belajar mengajar di kelas dan semua
siswa ikut berpartisipasi. Pengajaran perbaikan diadakan setelah diketahui kesulitan
belajar, kemudian diadakan pelayanan khusus.
- Tujuan pengajaran biasa dalam rangka mencapai tujuan pengajaran yang ditetapkan
sesuai dengan kurikulum yang berlaku dan sama untuk semua siswa. Pengajaran
perbaikan tujuannnya disesuaikan dengan kesulitan belajar siswa walaupun tujuan
akhirnya sama.
- Metode dalam pengajaran biasa sama buat semua siswa, sedangkan metode dalam
pengajaran perbaikan berdiferensial (sesuai dengan sifat, jenis, dan latar belakang
kesulitan).
- Pengajaran biasa dilakukan oleh guru, sedangkan pengajaran perbaikan oleh team
(kerjasama).
- Alat pengajaran perbaikan lebih bervariasi, yaitu dengan penggunaan tes diagnostik,
sosiometri, dsb.
- Pengajaran perbaikan lebih diferensial dengan pendekayan individual.
- Pengajaran perbaikan evaluasinya disesuaikan dengan kesulitan belajar yang dialami
oleh siswa.

4.1.5 Tujuan Pengajaran Perbaikan

Secara umum tujuan pengajaran perbaikan tidak berbeda dengan pengajaran biasa
yaitu dalam rangka mencapai tujuan belajar yang telah ditetapkan sebelumnya. Secara khusus
79

pengajaran perbaikan bertujuan agar siswa yang mengalami kesulitan belajar dapat mencapai
prestasi belajar yang diharapkan oleh phak sekolah melalui proses perbaikan.

Secara terperinci tujuan pengajaran perbaikan, yaitu :

- Agar siswa dapat memahami dirinya, khususnya prestasi belajarnya.


- Dapat memperbaiki / mengubah cara belajar siswa ke arah yang lebih baik.
- Dapat memilih materi dan fasilitas belajar secara tepat.
- Dapat mengembangkan sikap dan kebiasaan yang dapat mendorong tercapainya hasil
belajar yang jauh lebih baik.
- Dapat melaksanakan tugas-tugas belajar yang diberikan kepada siswa.

4.1.6 Fungsi Pengajaran Perbaikan

Dalam keseluruhan proses belajar-mengajar, pengajaran perbaikan mempunyai fungsi :

a. Korektif , artinya dalam fungsi ini pengajaran remedial dapat diadakan pembetulan atau
perbaikan.
b. Pemahaman, artinya dari pihak guru, siswa atau pihak lain dapat memahami siswa.
c. Penyesuaian, penyesuaian pengajaran perbaikan terjadi antara siswa dengan tuntutan
dalam proses belajarnya. Artinya siswa dapat belajar sesuai dengan kemampuannya
sehingga peluang untuk mencapai hasil terbaik lebih besar. Tuntutan disesuaikan
dengan sifat, jenis, dan latar belakan kesulitan sehingga mendorong siswa untuk lebih
giat belajar.
d. Pengayaan, maksudnya pengajaran perbaikan itu dapat memperkaya proses belajar
mengajar melalui metode pengajaran yang bervariasi.
e. Akselerasi, maksudnya pengajaran perbaikan dapat mempercepat proses belajar, baik
dari segi waktu maupun materi.
f. Terapsutik, maksudnya secara lagsung atau tidak langsung pengajaran perbaikan dapat
memperbaiki atau menyembuhkan kondisi pribadi yang menyimpang.
80

Dalam Bab ini penyusun akan mencoba membahas tentang kasus atau masalah yang
sering muncul dalam dunia pendidikan dan membahas juga tentang bagaimana solusi atau
alternatif untuk masalah tersebut.

Beberapa contoh kasus yang akan dibahas :


 Masalah siswa malas belajar di sekolah
“Sering dijumpai di sekolah guru mengatakan “siswa di sini banyak yang malas
belajar” tanpa dijelaskan maksud yang sebenarnya dari pernyataan itu. Umumnya guru
menambahkan “siswa di sini senang bermain, bergurau sesama temannya”, “siswa
bergerombol di luar kelas sesaat setelah bel ganti pelajaran”, “siswa tidak segera masuk ke
kelas setelah bel istirahat telah dibunyikan”, “diberi tugas banyak yang tidak mengerjakan”,
“nilainya kurang, diberi her malah tidak mau her”, “maunya dia diberi nilai baik walau pun
nilai hasil belajarnya sebenarnya tidak baik”. Sekolah mana? Sekolah di luar kota
Tulungagung”.
Karakteristik belajar bagi setiap siswa tidak sama, kecenderungan umumnya ada 3
yaitu auditif, visual dan kinestitik. Auditif bersifat mendengarkan, siswa baru bisa belajar
dengan mendalam apabila disertai mendengarkan musik, radio maupun suara alami. Visual
bersifat melihat, siswa baru bisa belajar dengan penuh perhatian apabila disertai melihat apa
yang dipelajari, melihat tanaman bunga, pohon besar, pemandangan yang tak dibatasi tembok
dan sebagainya. Kinestitik bersifat memegang ataupun meraba, siswa baru bisa belajar
dengan penuh kesungguhan apabila disertai meraba ataupun memegang apa yang dipelajari,
memegang alat dapur, alat pertukangan, alat perang dan sebagainya.
Dari 3 tipe belajar ini memang sulit dipertegas peruntukannya bagi seorang siswa,
setiap siswa memiliki ketiga tipe itu. Jika diurutkan prosentase kecenderungannya maka akan
terjadi paling dominan, dominan dan paling tidak dominan. Jika guru mengetahui tingkat
dominansi paling dominan seorang siswa belajar dengan tipe “kinestetik” misalnya, atau
yang lainnya maka guru dapat menentukan strategi pembelajaran dan menciptakan media
serta alat pembelajarannya yang sesuai. Guru dengan mengetahui kecenderungan tipe belajar
siswa yang paling dominan kemudian memilih strategi, media, alat dan sumber belajar yang
81

sesuai akan dapat membangkitkan motivasi belajar siswa sehingga ketercapaian kompetensi
siswa yang diharapkan akan dapat cepat tercapai.
Siswa malas belajar tergolong perilaku manusiawi, semua mengalaminya. Tetapi
malas belajar itu jika sudah terbiasa dilakukan siswa apalagi terkait dengan proses
pembelajaran, akan menjadi hal yang menarik untuk diantisipasi. Manajemen sekolah pun
ikut bicara dalam mengantisipasi siswa malas belajar. Guru BK menyinsingkan lengan baju
membimbing siswa agar tidak malas belajar. Penyebab siswa malas belajar bisa karena intern
dan eksten sekolah pada umumnya karena : waktu / jam istirahat di sekolah terlalu singkat,
kurang tersedia tempat atau waktu untuk bermain, sedang punya masalah di rumah, "kacau"
misal tambah warga baru, tidak suka/phobia sekolah karena mungkin saja perpustakaan
sekolahnya belum menyediakan buku-buku yang memadai, sedang sakit, sedih mungkin
karena baru bertengkar dengan teman baik, kehilangan buku kesayangannya dan atau
memang hobbinya malas.
Solusi untuk mengantisipasi siswa malas belajar dapat dilakukan oleh guru antara lain
dengan:
(1) menempatkan jam istirahat bagi siswa untuk keperluan siswa membuang kepenatan,
masuk ruang perpustakaan untuk baca atau pinjam buku atau rekreasi sesaat 30 menit?
Cukup.
(2). memberikan insentif jika siswa belajar dengan baik berupa materi atau berupa
penghargaan dan perhatian guru.
(3) menjelaskan dengan bahasa yang dimengerti siswa, bahwa belajar itu berguna buat anak,
belajar bukan sekedar supaya raportnya baik tidak merah, tapi mendorong rajin belajar,
jadi pintar, bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan guru di dalam kelas bisa tambah
percaya diri dalam proses belajar di dalam kelas.
(4). mengajukan pertanyaan tentang mata pelajaran bukan test jika anak bisa menjawab guru
menyebut kepintarannya itu sebagai “hasil belajar” sebaliknya jika anak tidak bisa,
tunjukkan rasa kecewa dengan mengajak siswa membuka buku pelajaran mecari
jawabannya bersama-sama.
 Masalah siswa dari segi Psikis dan kesulitan belajar
“Seorang siswa SMK kelas 12 sering terlambat datang ke sekolah. Nilai rapor
semester yang lalu kebanyakan berada di bawah nilai rata-rata kelas dan sebentar lagi akan
82

mengikuti UAN. Dia sering berlaku kasar bila ditegur oleh teman-temannya. Oleh sebab itu,
kebanyakan teman-teman sekelasnya kurang mau bergaul dengannya. Di samping kasar, dia
juga sering mengucapkan kata-kata yang tidak selayaknya di ucapkan untuk anak yang
berpendidikan dan menyinggung perasaan orang lain. Di rumah, siswa ini merupakan anak
yang paling bungsu dari empat bersaudara. Ayahnya sering tidak ada di rumah karena terlalu
sibuk dengan pekerjaannya. Demikian pula ibunya sering berpergian. Segala urusan rumah
tangga diserahkan kepada pembantu”.
Solusinya :
 Dengan mengadakan Tes diagnostik
Pada konteks ini, penulis akan mencoba menyoroti tes diagnostik kesulitan belajar yang
kurang sekali diperhatikan sekolah. Lewat tes itu akan dapat diketahui letak kelemahan
seorang siswa. Jika kelemahan sudah ditemukan, maka guru atau pembimbing sebaiknya
mengetahui hal-hal apa saja yang harus dilakukan guna menolong siswa tersebut.
Tes dignostik kesulitan belajar sendiri dilakukan melalui pengujian dan studi bersama
terhadap gejala dan fakta tentang sesuatu hal, untuk menemukan karakteristik atau kesalahan-
kesalahan yang esensial. Tes dignostik kesulitan belajar juga tidak hanya menyangkut soal
aspek belajar dalam arti sempit yakni masalah penguasaan materi pelajaran semata,
melainkan melibatkan seluruh aspek pribadi yang menyangkut perilaku siswa.
Tujuan tes diagnostik untuk menemukan sumber kesulitan belajar dan merumuskan
rencana tindakan remidial. Dengan demikian tes diagnostik sangat penting dalam rangka
membantu siswa yang mengalami kesulitan belajar dan dapat diatasi dengan segera apabila
guru atau pembinbing peka terhadap siswa tersebut. Guru atau pembimbing harus mau
meluangkan waktu guna memerhatikan keadaan siswa bila timbul gejala-gejala kesulitan
belajar. Agar memudahkan pelaksanaan tes diagnostik, maka guru perlu mengumpulkan data
tentang anak secara lengkap, sehingga penanganan kasus akan menjadi lebih mudah dan
terarah.
Sejalan dengan kebijakan pemerintah tentang dilaksanakannya ujian akhir nasional
(UAN) dengan standar nilai 5,5, boleh jadi bagi sebagian siswa sangat berat. Pihak sekolah
dalam menghadapi Salah satu antisipasinya pihak sekolah atau guru, harus memberi
perhatian khusus terhadap perbedaan kemampuan individual siswa tersebut. Perhatian yang
dimaksud yakni dengan menyelenggarakan tes diagnostik. Jika tes itu dilaksanakan dengan
83

efektif dan efesien, penulis yakin permasalah perbedaan kemampan siswa akan terselesaikan
dengan baik.

 Bimbingan Belajar
Bimbingan belajar merupakan upaya guru untuk membantu siswa yang mengalami
kesulitan dalam belajarnya. Secara umum, prosedur bimbingan belajar dapat ditempuh
melalui langkah-langkah sebagai berikut:
1. Identifikasi kasus
Identifikasi kasus merupakan upaya untuk menemukan siswa yang diduga
memerlukan layanan bimbingan belajar. Robinson dalam Abin Syamsuddin Makmun (2003)
memberikan beberapa pendekatan yang dapat dilakukan untuk mendeteksi siswa yang diduga
mebutuhkan layanan bimbingan belajar, yakni :
1. Call them approach; melakukan wawancara dengan memanggil semua siswa secara
bergiliran sehingga dengan cara ini akan dapat ditemukan siswa yang benar-benar
membutuhkan layanan bimbingan.
2. Maintain good relationship; menciptakan hubungan yang baik, penuh keakraban
sehingga tidak terjadi jurang pemisah antara guru dengan siswa. Hal ini dapat
dilaksanakan melalui berbagai cara yang tidak hanya terbatas pada hubungan kegiatan
belajar mengajar saja, misalnya melalui kegiatan ekstra kurikuler, rekreasi dan situasi-
situasi informal lainnya.
3. Developing a desire for counseling; menciptakan suasana yang menimbulkan ke arah
penyadaran siswa akan masalah yang dihadapinya. Misalnya dengan cara mendiskusikan
dengan siswa yang bersangkutan tentang hasil dari suatu tes, seperti tes inteligensi, tes
bakat, dan hasil pengukuran lainnya untuk dianalisis bersama serta diupayakan berbagai
tindak lanjutnya.
4. Melakukan analisis terhadap hasil belajar siswa, dengan cara ini bisa diketahui tingkat
dan jenis kesulitan atau kegagalan belajar yang dihadapi siswa.
5. Melakukan analisis sosiometris, dengan cara ini dapat ditemukan siswa yang diduga
mengalami kesulitan penyesuaian sosial
84

1. Identifikasi Masalah
Langkah ini merupakan upaya untuk memahami jenis, karakteristik kesulitan atau
masalah yang dihadapi siswa. Dalam konteks Proses Belajar Mengajar, permasalahan siswa
dapat berkenaan dengan aspek :
Untuk mengidentifikasi masalah siswa, Prayitno dkk. telah mengembangkan suatu
instrumen untuk melacak masalah siswa, dengan apa yang disebut Alat Ungkap Masalah
(AUM). Instrumen ini sangat membantu untuk mendeteksi lokasi kesulitan yang dihadapi
siswa, seputar aspek :
(a) jasmani dan kesehatan (f) pendidikan dan pelajaran
(b) diri pribadi; (g) agama, nilai dan moral
(c) hubungan sosial; (h) hubungan muda-mudi;
(d) ekonomi dan keuangan; (i) keadaan dan hubungan keluarga
(e) karier dan pekerjaan (j) waktu senggang
1. Remedial atau referal (Alih Tangan Kasus)
Jika jenis dan sifat serta sumber permasalahannya masih berkaitan dengan sistem
pembelajaran dan masih masih berada dalam kesanggupan dan kemampuan guru atau guru
pembimbing, pemberian bantuan bimbingan dapat dilakukan oleh guru atau guru
pembimbing itu sendiri. Namun, jika permasalahannya menyangkut aspek-aspek kepribadian
yang lebih mendalam dan lebih luas maka selayaknya tugas guru atau guru pembimbing
sebatas hanya membuat rekomendasi kepada ahli yang lebih kompeten.
2. Evaluasi dan Follow Up
Cara manapun yang ditempuh, evaluasi atas usaha pemecahan masalah seyogyanya
dilakukan evaluasi dan tindak lanjut, untuk melihat seberapa pengaruh tindakan bantuan
(treatment) yang telah diberikan terhadap pemecahan masalah yang dihadapi siswa.
Berkenaan dengan evaluasi bimbingan, Depdiknas telah memberikan kriteria-kriteria
keberhasilan layanan bimbingan belajar, yaitu :
 Berkembangnya pemahaman baru yang diperoleh siswa berkaitan dengan masalah yang
dibahas;
 Perasaan positif sebagai dampak dari proses dan materi yang dibawakan melalui layanan,
dan
 Rencana kegiatan yang akan dilaksanakan oleh siswa sesudah pelaksanaan layanan dalam
85

rangka mewujudkan upaya lebih lanjut pengentasan masalah yang dialaminya.

Sementara itu, Robinson dalam Abin Syamsuddin Makmun (2003) mengemukakan


beberapa kriteria dari keberhasilan dan efektivitas layanan yang telah diberikan, yaitu
apabila:
1. Siswa telah menyadari (to be aware of) atas adanya masalah yang dihadapi.
2. Siswa telah memahami (self insight) permasalahan yang dihadapi.
3. Siswa telah mulai menunjukkan kesediaan untuk menerima kenyataan diri dan
masalahnya secara obyektif (self acceptance).
4. Siswa telah menurun ketegangan emosinya (emotion stress release).
5. Siswa telah menurun penentangan terhadap lingkungannya
6. Siswa mulai menunjukkan kemampuannya dalam mempertimbangkan, mengadakan
pilihan dan mengambil keputusan secara sehat dan rasional.
7. Siswa telah menunjukkan kemampuan melakukan usaha –usaha perbaikan dan
penyesuaian diri terhadap lingkungannya, sesuai dengan dasar pertimbangan dan
keputusan yang telah diambilnya

 Masalah siswa dalam penerimaan pelajaran

“Dalam suatu kelas ,banyak dari siswa kesulitan belajar merasa jadi malas karena
pembelajaran yang dilakukan dirasakan monoton, tidak cepat memahami apa yang di
jelaskan oleh seorang guru. Contoh di suatu STM dalam pelajaran pompa dan kompresor
siswa agak kurang cepat memahami apabila hanya dijelaskan dalam papantulis saja ,sehingga
memerlukan media yang dapat membantu siswa-siswa ini untuk dapat mengatasi kesulitanya
dalam belajar”.

Contoh penyelesaian masalah : konselor bertanya kepada siswa apa yang menjadi
kesulitanya, lalu melakukan diagnosis terhadap siswa , bk memberikan pengarahan tentang
bagaimana menumbuhkan semangat belajarnya, lalu kemudian bk bekerja sama dengan
berbagai pihak seperti guru dan pembimbing untuk mencari solusinya ,misalnya dengan
86

membuat metode belajar yang lebih bisa dicerna oleh siswa seperti membuat penjelasan
materi pompa dan kompresor dengan menambahkan media tambahan seperti animasi pompa
,video cara kerja pompa, ataupun praktek langsung. Kemudian adakan evaluasi apakah
perubahan cara belajar dan metode yang belajar memberikan dampak yang positif bagi siswa
atau tidak.

Penyelesaian masalah berdasarkan kepada konsep dari remedial teaching,


1. Menelaah kembali siswa yang akan diberikan bantuan. Kegiatan ini dimaksudkan agar
kita memperoleh gambaran berapa lama bantuan harus diberikan, kapan oleh siapa dan
sebagainya.
2. Alternatif tindakan. Jika sudah mendapat gambaran lengkap. Lalu tentukan alternatif
tindakan dapat berupa :
a. Disuruh mengulangi bahan yang telah diberikan dengan memberikan arahan terlebih
dulu.
b. Disuruh mencoba alternatif kegiatan lain yang setara dengan kegiatan belajar
mengajar yang sudah ditempuhnya dan mempunyai tujuan yang sama.
c. Bila kesulitan belajar bukan karena kesulitan belajar, tapi karena faktor lain seperti
sikap negatif terhadap guru, situasi belajar dan sebagainya maka siswa perlu
dibimbing oleh konselor. Jika sudah mampu mengatasi masalah maka dapat diberi
pengajaran remedial.
3. Evaluasi Pengajaran Remedial
4. Pada akhir kegiatan siswa diadakan evaluasi. Tujuan paling utama adalah diharapkan 75%
taraf pengusaan (level of mastery). Bila ternyata belum berhasil maka dilakukan
diagnosis dan memperoleh pengajaran remedial kembali.
5. Pendekatan Pengajaran Remedial
a. Pendekatan pencegahan (preventif), dari hasil Pre-test sebelum memulai pengajaran,
seorang guru sudah dapat mendeteksi bahwa seorang siswa mungkin akan mengalami
hambatan dalam proses belajarnya. Hal ini dapat dilakukan dengan upaya mengetahui
secara tepat perilaku awal siswa, menggunakan pendekatan multi media dan multi
metode dalam proses belajar mengajar.
87

b. Pendekatan penyembuhan (curative), pendekatan ini diberikan kepada siswa yang


sudah nyata mengalami hambatan dalam mengikuti proses belajar mengajar. Gejala
yang terlihat yaitu prestasinya sangat rendah dibandingkan dengan kriteria tingkat
keberhasilan yang ditetapkan.
c. Pendekatan perkembangan (development), pendekatan ini menuntut guru untuk
memonitor terus-menerus kegiatan siswa dalam proses belajar mengajar berlangsung.
Setiap ada hambatan segera dan secara terus-menerus. Sehingga dengan demikian
guru senantiasa mengikuti perkembangan pada siswanya secara sistematis.

Dari penjelasan di atas dapat disimpulkan bahwa langkah-langkah dalam pengajaran


remedial itu dimulai dari penelaahan kembali siswa yang mengalami kesulitan belajar,
selanjutnya diberikan tindakan alternatif seperti mengulang belajar kembali atau alternatif
lainnya sambil dicari penyebab kesulitan belajar siswa, selanjutnya diberikan evaluasi (ulangan)
dengan target 75% penguasaan materi. Jika berhasil siswa kembali ke kelasnya untuk mengikuti
pengajaran biasa secara klasikal, jika belum berhasil baru diadakan pengajaran remedial.

Dalam pengajaran remedial seorang guru dapat menggunakan tiga cara pendekatan yaitu
pencegahan (preventif), penyembuhan (curative) dan perkembangan (development). Hal ini
memerlukan kesabaran dan ketekunan guru dalam melaksanakan pengajaran remedial,
mengingat dalam pengajaran ini guru dituntut untuk memperhatikan perkembangan belajar siswa
secara individual. Guru harus mampu mendeteksi siapa-siap sajaa siswa yang perlu mendapat
perhatian dan perlu memperoleh pengajaran remedial.
Pengajaran remedial merupakan salah satu kegiatan utama dalam keseluruhan proses
bimibingan belajar, dan merupakan rangkaian kegiatan lanjutan dari usaha diagnostik kesulitan
belajar – mengajar.

 Quantum Teaching Menjadikan Kelas Menggairahkan

Kata Quantum sendiri berarti interaksi yang mengubah energi menjadi cahaya. Jadi
Quantum Teaching menciptakan lingkungan belajar yang efektif, dengan cara menggunakan
unsur yang ada pada siswa dan lingkungan belajarnya melalui interaksi yang terjadi di dalam
kelas. Dalam Quantum Teaching bersandar pada konsep ‘Bawalah dunia mereka ke dunia kita,
88

dan antarkan dunia kita ke dunia mereka’. Hal ini menunjukkan, betapa pengajaran dengan
Quantum Teaching tidak hanya menawarkan materi yang mesti dipelajari siswa. Tetapi jauh dari
itu, siswa juga diajarkan bagaimana menciptakan hubungan emosional yang baik dalam dan
ketika belajar.
Dengan Quantum teaching kita dapat mengajar dengan memfungsikan kedua belahan
otak kiri dan otak kanan pada fungsinya masing-masing. Penelitian di Universitas California
mengungkapkan bahwa masing-masing otak tersebut mengendalikan aktivitas intelektual yang
berbeda. Otak kiri menangani angka, susunan, logika, organisasi, dan hal lain yang memerlukan
pemikiran rasional, beralasan dengan pertimbangan yang deduktif dan analitis. Bgian otak ini
yang digunakan berpikir mengenai hal-hal yang bersifat matematis dan ilmiah. Kita dapat
memfokuskan diri pada garis dan rumus, dengan mengabaikan kepelikan tentang warna dan
irama. Otak kanan mengurusi masalah pemikiran yang abstrak dengan penuh imajinasi. Misalnya
warna, ritme, musik, dan proses pemikiran lain yang memerlukan kreativitas, orisinalitas, daya
cipta dan bakat artistik. Pemikiran otak kanan lebih santai, kurang terikat oleh parameter ilmiah
dan matematis. Kita dapat melibatkan diri dengan segala rupa dan bentuk, warna-warni dan
kelembutan, dan mengabaikan segala ukuran dan dimensi yang mengikat.
Prinsip dari Quantum Teaching itu sendiri adalah, yaitu:
1. Segalanya berbicara, lingkungan kelas, bahasa tubuh, dan bahan pelajaran semuanya
menyampaikan pesan tentang belajar.
2. Segalanya bertujuan, siswa diberi tahu apa tujuan mereka mempelajari materi yang kita
ajarkan.
3. Pengalaman sebelum konsep, dari pengalaman guru dan siswa diperoleh banyak konsep.
4. Akui setiap usaha, menghargai usaha siswa sekecil apa pun.
5. Jika layak dipelajari, layak pula dirayakan, kita harus memberi pujian pada siswa yang
terlibat aktif pada pelajaran kita. Misalnya saja dengan memberi tepuk tangan, berkata:
bagus!, baik!, dll.

Kerangka rancangan Belajar Quantum Teaching yang dikenal sebagai TANDUR


 TUMBUHKAN : Tumbuh- kan minat dengan memuaskan “Apakah Manfaat BAgiKU
“(AMBAK), dan manfaatkan kehidupan pelajar
 ALAMI : Ciptakan atau datangkan pengalaman umum yang dapat dimengerti semua pelajar
89

 NAMAI : Sediakan kata kunci, konsep, model, rumus, strategi sebuah “masukan”
 DEMONSTRASIKAN :Sediakan kesempatan bagi pelajar untuk ‘menunjukkan bahwa mereka
tahu”
 ULANGI : Tunjukkan pelajar cara-cara mengulang materi dan menegaskan , “Aku tahu dan
memang tahu ini”.
 RAYAKAN : Pengakuan untuk penyelesaian, partisipasi, dan pemerolehan keterampilan dan
ilmu pengetahuan

4.2 Bimbingan Pada Siswa Dengan Hambatan Berpikir Dan Fisik Motorik

A. Konsep Dasar Siswa Dengan Hambatan Kecerdasan dan Fisik Motorik.


Individu dengan hambatan perkembangan motorik adalah mereka yang mengalami
keterbatasan dalam 10 wilayah sfesifik dalam perilaku adaptifnya seperti : berkomunikasi,
merawat diri, kehidupan di rumah, kemampuan sosial, bermasyarakat, pengendalian diri,
kesehatan dan rasa aman, fungsi akademik, menentukan waktu bekerja. Mereka ini sering mudah
di kenali di bandingkan dengan individu yang mengalami hambatan-hambatan lain nya.
B. Identifikasi Dini Hambatan Penginderaan (sensori) dan Motorik
1) Hambatan Pada Fungsi Pengideraan (sensori)
Penginderaan (sensori) adalah salah satu kemampuan untuk merasakan, mendengar, dan
melihat. Sedangkan apa yang telah di rasakan, di dengar, atau di lihat melalui indera itu masuk
ke dalam otak (sensori input), terintegrasi dan di olah di dalam pusat interprestasi menjadi
presepsi. Apabila kita amat di sekolah, maka di temukan, pada umunya anak tunagrahita itu
mengalami hambatan pada fungsi indera penglihatan (visual), meskipun anak ini pada kenyataan
nya mampu melihat, sehingga berakibat mereka mangalami kesulitan untuk membedakan suatu
objek dari lain nya, misal antara bentuk bulat dan oval serta bentuk-bentuk geometri lain nya
yang mirip, juga kesulitan dalam mengenali abjad dari susunan huruf, suku kata, dan kata serta
tidak mampu mengingat isi bacaan yang tertulis atau meaknai kata/kalimat yang telah di baca.
Di samping itu juga ada yang mengalami kesulitan membaca atau dikte yang bukan di
sebabkan karena mereka tidak mampu mendengar, melainkan di sebabkan karena mengalami
hambatan fungsi persepsi pendengara (auditory perception).
90

2) Hambatan Pada Fungsi Gerakan (Motorik)


Anak-anak tunagrahita pada umumnya a hambatan fungsi motorik, biasanya mereka
mengalami kesulitan untuk megontrol gerakan dengan sempurna. Walaupun anak tunagrahita ini
dapat berjalan, berlari, meloncat, dan mengerjakan aktivitas motorik lainnya, tetapi gerakan-
gerakannya kurang terampil di bandingkan dengan anak lainnya yang seusia. Justru disinilah
dapat dilihat bila seseorang anak tunagrahita mengalami hambatan pada getaran motorik halus,
maka ia menjadi kurang terampil mengerakkan tangan dan jari-jarinya, misal nya ketika
mengancingkan baju, menalikan sepatu, menggunting gambar, dan menulis. Demikian pula
apabila seorang anak tunagrahita mengalami disfungsi pada gerakan otot-otot di sekitar mulut
dan wajah, maka amak ini mangalami hambatan artikulasi yang dapat menhambat perkembangan
bahasanya.
3) Hambatan Belajar Pada Anak Tunagrahita
Apakah Anda ingat seorang anak tunagrahita di dalam kelas Anda yang biasanya pemalu,
tidak suka berpartisipasi, tidakpernah menganggkat tangan di kelas, atau mungkin tidak bisa
konsentrasi dan duduk dengan tenang dan juga tidak belajar dengan baik ? salah satu alasan
untuk perilaku anak tersebut mungkin karena dia rendah diri. Anak tidak percaya diri dengan
kemampuan nya. Penelitian menunjukan hubugan erat antara bagaimana anak memendang
dirinya dan prestasi belajarnya. Penelitaian tersebut menemukan bahwa seorang anak yang
rendah diri karena umpan balik negatif (kritikan) akhirnya tidak pernah mau mencoba lagi.
Selanjutnya gagal, anak lebih baik menghindar dari tugas tersebut.

C. Bimbingan Yang Efektif Pada Anak Tunagrahita


Proses belajar yang terbaik untuk semua orang adalah “Learning By Doing” yaitu belajar
melalui kegiatan nyata untuk memperoleh pengalaman, inilah sebenarnya yang kita maksud
dengan “ belajar aktif “ atau “pembelajaran pastisipatori “. Artinya anak mempelajari
pengetahuan/keterampilan melalui berbagai kegitan dan metode pembelajaran.
1) Bimbingan Melalui Pembelajran Sensorimotor : Penglihatan (Visual). Pendengaran
(auditif), Taktile (Perabaan), dan Gerak-kinestik (Motorik-kinestik)
Apa yang dilakukan anak-anak ketika pertama kali masuk kelas pada pagi hari ? Mudah-
mudahan mereka melihat kepada Anda (proses visual), mendengarkan Anda (suara verbal,
proses auditori), dan memperhatikan apa yang Anda dan orang lain lakukan (proses taktile).
91

Berarti mereka belajar melalui optimalisasi fungsi sensori (indera). Semua sensori tersebut
sangat penting untuk membantu anak belajar. Bagi anak yang tunagrahita (mentall retarted),
mereka belajar dengan cara yang sama dengan anak lain. Namun anak ini mengalami hambatan
pemaknaan apa yang mereka dengar/lihat/rasakan/lakukan (presepsi sensori), sehingga mereka
belajar pada kecepatan yang lebih lambat daripada teman lain sebaya nya.
Selama bertahun-tahun, kita tahu bahwa 30% anak belajar dengan sukses melalui
mendengar, 33% dengan melihat, dan 37% melalui gerakan. Ada pepatah, “Apila saya
mendengar, maka saya lupa, saya melihat dan saya ingat, saya melakukan dan saya paham”
beberapa anak tunagrahita mungkin mempunyai kesulitan mempresepsi ap yang dia lihat atau dia
dengar dan mengalami hambatan dalam menerima input sensori yang sama seperti anak lain.
2) Bimbingan Melalui Tahapan Sensorimotor
Untuk tercapai nya tujuan dari bimbingan sensorimotor dengan efektif dan efisien, maka dapat di
lakukan melalui tiga tahapan bimbingan seperti berikut ini :
Tahap Pertama : Nama Benda (Definisi)
Pada tahao ini guru menempatkan hubungan antara benda dengan namanya, dengan cara guru
menghilangkan benda-benda dengan perlahan-lahan, tetapi tetap jelas menyebutkan nama benda
tersebut. Sehingga semakin jelas hubungan anatara benda, pengertian dan namanya satu sama
lain. Dengan demikian nama benda akan tetap berhubungan dengan benda konkrit nya. Misalnya
: ini adalah silider, ini adlah sebuah kelereng, ini adalah yang besar, ini yang kecil, ini yang
berat, dan ini yang ringan.
Tahap Kedua : Asosiasi, reproduksi (tahap mencamkan konsep dalam ingatan). Pada
tahap kedua ini merupakan tahp latihan, dimana anak posif menggukan kata-kata. Tetapi aktif
bertindak atau melakukan sesuatu. Guru menyebut nama sebuah benda dan anak meghubungkan
bendanya yanga sesuai, lalu benda yang di maksud du beri kepada guru, lalu meletakakannya di
tempat tertentu atau membawanya ke tempat semula. Pada tahap ini anak harus dilatih dengan
intensif melalui beberapa dialog seperti dengan permitaan yang bervariasi. Misalnya : membawa
benda itu, letakakan kembalii pada tempatnya, tunjukkan, carikan, ambilkan saya dan
sebagainya. Supaya anak mengerti konsep benda dengan meyakinkan, maka penyajian banda
membutuhkan waktu yang cukup lama.
92

Tahap Ketiga : Abstraksi (anak aktif menggunakan kata-kata)


Pada tahap ini, dimulai dengan guru menunjukan suatu benda dengan menanyakan nama benda
tesebut. Kemudian anak menjawab dengan menyebut nama bendanya. Dengan demikian dapt
dibuktikan, bahwa anak yang semula pasif dalam bebicara menjadi lebih aktif berbicara
misalnya:
Guru : “Apakah ini?” (menunjukan benda berbentuk kubus)
Anak : menjawab “kubus”
Guru : “bagaimana ukurannya?” (besar atau kecil, yang ditunjukan besar)
Anak : menjawab “kubus” itu besar
Jadi pada tahap ketiga anak harus mampu menyebutkan sendiri nama benda dan
menunjukan bendanya. Apabila pada tahap ini anak tunagrahita masih mengalami kessulitan,
maka dapat dikembalikan pada tahap kedua atau kesatu.
3) Materi Bimbingan Pembelajaran Sensorimotor
Materi bimbingan pembelajaran sensorimotor dapat di klasifikasikan sebagai berikut :
a. Bimbingan Pembelajaran Sensori Penglihatan
Materi pembelajaran yang dimaksudkan untuk meningkatkan kemampuan anak tunagrahita
dalam mengenal ukuran benda dua dimensi dan tiga dimensi (panjang, lebar, dan isi atau
volume). Di samping itu juga meningkatkan pemahaman anak terhadap warna dasar, campuran,
dan urutan tingkatan warna.
b. Bimbingan Pembelajaran Sensori Perabaan
Dengan melatih perabaan anak tunagrahita, maka keterampiilan dan kepekaan anak dalam
mengenal dan membedakan permukaan benda yang kasar dan halus, tingkatan kualitas perabaan
serta bermacam-macam sruktur permukaan benda akan meningkat.
c. Bimbingan Pembelajaran Sensori Pendengaran
Latihan ini dimaksudkan untuk meningkatkan kemampuan anak tunagrahita dalam membedakan
bunyi dan nada serta kualitas nada atau bunyi.
d. Bimbingan Pembelajaran Sensori Terhadap Berat
Dengan latihan ini, maka keterampilan anak tunagrahita meningkatakan dalam membedakan
berat benda padat, cair dan gas.
93

e. Bimbingan Pembelajaran Sensori Terhadap panas


Dengan latihan ini, maka keterampilan dan kepekaan anak tunagrahita akan meningkat, terutama
dalam membedakan temperature atau suhu benda dalam lingkungan alam.
f. Bimbingan Pembelajaran Sensori Penciuman
Pembelajaran sensori penciuman ini di maksudkan untuk meningkatkan kepekaan anak terhadap
perbedaan baud an kualitas bau dari suatu benda.
g. Bimbingan Pembelajaran Sensori Rasa
Materi ini dimaksudkan untuk meningkatkan keterampilan anak dalam membedakan jenis-jenis
rasa dan kualitas dari suatu benda. Semua materi pelajaran tersebut dapat di pelajari oleh anak
tunagrahita dengan menggunakan bahan atau materi yang ada di sekitar anak atau yang di buat
dan di rancang oleh guru sendiri.

4) Berbagai Cara Bimbingan Sensorimotor Pada Anak Tunagrahita


Kita tahu cara bekajar yang baik antara lain melalui membaca dan mencatat, visualisasi, gerakan
tubuh (tari, olahraga atau bermain musik). Sebagian anak senang berkerja atau memecahkan soal
secara individual, sedangkan anak yang lain nya, beriteraksi dengan yang lain untuk menemukan
jalan keluar, jadi anak belajar dengan berbagai cara, belajar aktif dan partisipasi bias
menggunakan banyak cara untuk membantu anak belajar.
94

BAB V
PENUTUP

5.1 Kesimpulan
Bimbingan dan konseling adalah pelayanan bantuan untuk peserta didik,
baik secara perorangan maupun kelompok, agar mandiri dan berkembang secara
optimal, dalam bimbingan pribadi, bimbingan sosial, bimbingan belajar, dan bimbingan
karir, melalui berbagai jenis layanan dan kegiatan pendukung, berdasarkan norma-norma
yang berlaku.
Bimbingan dan konseling diperuntukkan bagi semua konseli. Prinsip ini
berarti bahwa bimbingan diberikan kepada semua konseli atau konseli, baik yang tidak
bermasalah maupun yang bermasalah; baik pria maupun wanita; baik anak-anak, remaja,
maupun dewasa. Dalam hal ini pendekatan yang digunakan dalam bimbingan lebih bersifat
preventif dan pengembangan dari pada penyembuhan (kuratif); dan lebih diutamakan
teknik kelompok dari pada perseorangan (individual).
Fungsi bimbingan dan konseling membantu konseli agar memiliki
pemahaman terhadap dirinya (potensinya) dan lingkungannya (pendidikan, pekerjaan, dan
norma agama). Berdasarkan pemahaman ini, konseli diharapkan mampu mengembangkan
potensi dirinya secara optimal, dan menyesuaikan dirinya dengan lingkungan secara
dinamis dan konstruktif.

5.2 Saran
Bimbingan Konseling adalah pelayanan bantuan yang diperuntukan bagi
semua kalangan baik tua, muda, wanita ataupun pria. Bahkan baik bagi yang mempunyai
masalah ataupun tidak. Semua ini diperlukan oleh manusia agar peradaban manusia itu
sendiri dapat diwariskan pada penerusnya sehingga peradaban manusia dapat terus terjaga.
95

DAFTAR PUSTAKA

AACE. (2003). Competencies in Assessment and Evaluation for School Counselor.


http://aace.ncat.edu

Asosiasi Bimbingan dan Konseling Indonesia. (2005). Standar Kompetensi Konselor Indonesia.
Bandung: ABKIN

Asosiasi Bimbingan dan Konseling Indonesia. (2007). Penataan Pendidikan Profesional


Konselor. Naskah Akademik ABKIN (dalam proses finalisasi).

Bandura, A. (Ed.). (1995). Self-Efficacy in Changing Soceties. Cambridge, UK: Cambridge


University Press.

BSNP dan PUSBANGKURANDIK, Balitbang Diknas. (2006). Panduan Pengembangan Diri:


Pedoman untuk Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah. Draft. Jakarta: BSNP dan
PUSBANGKURANDIK, Depsiknas.

Cobia, Debra C. & Henderson, Donna A. (2003). Handbook of School Counseling. New Jersey,
Merrill Prentice Hall

Corey, G. (2001). The Art of Integrative Counseling. Belomont, CA: Brooks/Cole.

Direktorat Pembinaan Pendidikan Tenaga Kependidikan dan Ketenagaan Pendidikan Tinggi.


(2003). Dasar Standardisasi Profesionalisasi Konselor. Jakarta: Direktorat Pembinaan
Pendidikan Tenaga Kepen-didikan dan Ketenagaan Pendidikan Tinggi, Direktorat
Jenderal Pendidikan Tinggi, Departemen Pendidikan Nasional.