Anda di halaman 1dari 16

ALAT PENGANGKAT BERAT PENGHANTAR MOTOR LISTRIK, LIFT LISTRIK DAN KRAN LISTRIK

Hasil Diskusi Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Pesawat Angkat Yang Dibina Oleh Bapak Purnomo

Oleh Kelompok D Muhammad Charis Muhammad Lukman Hakim Muhammad Faqih Ardiansyah Nur Amin Putu Fery Apriadi Ramadhani Dwi Putra Risa Asmarani 120513404280 120513428400 120513428460 120513438299 120513428474 120513428474 120513428485

UNIVERSITAS NEGERI MALANG JURUSAN TEKNIK MESIN APRIL 2014

1. Penghantar Motor Listrik


Motor listrik adalah alat yang merubah energi listrik menjadi energi mekanik atau gerak. Untuk memindahkan beban yang sangat berat digunakan sebuah pesawat angkat atau pesawat bantu yang berfungsi untuk meringankan atau mengganti tenaga otot dengan tenaga mekanik. Salah satunya yaitu motor listrik tadi.

Sebuah alat pengangkat yang di gerakan oleh sebuah motor A. Pada poros motor di pasang sebuah roda gigi B dengan t1 buah gigi. Karena roda gigi B itu seporos dengan motor maka jumlah putaran roda gigi B sebanyak jumlah putaran poros motor. Roda gigi B itu menggerakkan roda gigi C dengan t2 buah gigi. Roda gigi C itu mempunyai poros lain yang letaknya sejajar dengan poros motor, poros roda gigi C kita namakan D dan seporos dengan D dipasang sebuah roda gigi kecil E dengan t3 buah gigi. Pada ujung lain poros D dipasang sebuah roda gigi F yang ukurannya sama dengan roda gigi E dan juga mempunyai t3 buah gigi. Kemudian dipasang poros lain yang kita namakan G. Pada poros G dengan dipasang tabal H dimana kita gulung tali untuk mengangkat beban. Pada kedua ujung tabal dipasang dua buah roda gigi K dan M masing-masing dilengkapi dengan empat buah gigi. Pada gambar di atas tabal G digerakkan oleh dua buah roda gigi E dan F yang jumlah giginya sama banyak agar penggerakan itu lebih

seimbang kalau penggerakan dilakukan pada satu ujung saja niscaya akan hilang keseimbangannya. Untuk menentukan berat beban L bisa diketahui dengan gaya P yang menjadi sumber gerakan sebuah alat pengangkat yang digerakkan oleh sebuah motor, gaya P itu timbul dari motor A. Maka :

A=PXS
Di mana : A = Kerja (Kgm) P = Gaya (Kg) S = Alihan atau Jarak (m) Apabila kerja A dilakukan dalam waktu t detik, maka didapatkan setiap detiknya :

Kerja yang dilakukan setiap detik disebut daya yang disingkat dengan huruf N.

N = Daya (Kgm / s) Pada umumnya daya sebuah motor diukur menggunakan satuan gaya kuda (Horse Power / HP) atau kilowatt. Dengan ketentuan konversi : 75 kgm/s = 1 gaya kuda (HP) 102 kgm/s = 1 kilowatt Dengan menggunakan rumus daya namun dengan menggunakan satuan gaya kuda dan kilowatt maka bisa di dapatkan :
Dan

Apabila poros motor membuat sebuah putaran selama satu menit Dan roda gigi B membuat n putaran dalam satu menit, maka :

Roda gigi C :
Roda gigi D : Roda gigi E dan F : Roda gigi K dan M : Tabal H : Alihan Beban : Di mana d = diameter tabal dalam meter (m) Kerja beban :

Daya beban : Daya motor :


Atau

HP

Kilowatt
Contoh soal : Untuk mengangkat sebuah beban digunakan sebuah alat pengangkat yang dijalankan oleh sebuah motor listrik dengan daya 10 HP. Poros motor berputar sebanyak 300 putaran setiap menitnya. Jumlah roda gigi pada masing-masing roda gigi adalah sebagai berikut : t1 = 10, t2 = 40, t3 = 12, t4 = 60 buah gigi. Diameter tabal 38 cm dan tebal tali 2 cm. Hasil guna motor 80% dan hasil guna alat pengangkat 70%. Hitung daya angkat alat itu. Berapa daya angkat alat itu ??

Jawaban Hasil guna motor = 80% = 0,8 Hasil guna alat pengangkat = 70% = 0,7 Jumlah hasil guna ( ) = 0,8 x 0,7 = 0,56 Hanya 56% saja dari seluruh kekuatan pada motor dan alat pengangkat yang bisa digunakan untuk mengangkat beban. Gaya motor : N x 75 x = 10 x 75 x 0,56 = 420

Poros motor berputar sebanyak 300 putaran per menit Maka : =5

Roda gigi B berputar sebanyak 5

Roda gigi C berputar sebanyak

x5=

Roda gigi E juga berputar sebanyak

Roda gigi M berputar sebanyak

x =

Tabal H juga berputar

Pada setiap putaran, alihan beban : 3,14 x 40 cm atau meter

meter = 1,256

Namun, berdasarkan hasil perhitungan di atas tabal hanya berputar maka :

= 0,314 0,314

merupakan kecepatan angkat dari beban

Sedangkan rumus daya beban adalah : L x 0,314 Jadi, daya beban = daya motor L x 0,314 = 420

L=

= 1337,5 kg

2. Lift Listrik
Lift listrik atau elevator merupakan pesawat angkat yang memiliki sebuah sangkar atau kota seperti halnya ruangan kecil yang berguna sebagai pengangkat penumpang atau barang secara vertikal dengan berjalan tetap pada rel penuntun yang disediakan dengan menggunakan beban. Disebut lift listrik karena menggunakan motor listrik sebagai sumbernya.

Lift listrik ini banyak digunakan di Industri, konstruksi ataupun di gedunggedung yang memiliki lebih dari satu lantai. Lift dari fungsi angkutannya dibagi menjadi tiga yaitu lift penumpang, lift barang dan lift pelayanan ringan.

Lift penumpang memiliki kecepatan bergerak berkisar 0,5 sampai 3,5

dengan kapasitas antara 0,25 sampai 1,5 ton, pada lift barang kecepatannya berkisar antara 0,1 sampai 1,5 namun berkapasitas berat 0,25 sapai 15 ton

dan pada lift pelayanan ringan kecepatannya sama dengan lift barang yaitu 0,1 sampai 1,5 dengan kapasitas berat 50 sampai 100 kg.

Standar suatu kotak lift dengan jumlah penumpang adalah sebagai berikut Kapasitas (Jumlah Penumpang) Bobot kotak lift (Kg) 2 250 3 275 4 300 5 350 6 400

Bobot kotak lift elevator barang dapat ditentukan dengan persamaan sebagi berikut G sangkar =300 +100F untuk Q = 500 Kg G sangkar =300 +125F untuk Q = 1000 Kg G sangkar =300 +150F untuk Q = 1500 Kg

Dengan : F = luas lantai (m)

Q = kapasitas (Kg) Sumber tenaga pada lift listrik adalah motor listrik. Sebuah poros penghubung A menghubungkan poros motor listrik dengan poros ulir B. Dari poros ulir B digerakkan roda gigi C. Pada poros roda gigi C dipasang sebuah kerek besar E. Dengan menggunakan tali baja satu ujung tali di beri kotak lift (sangkar) F dan satu ujung lainnya di beri beban gantung G. Di dalam kotak lift penumpang bisa naik dan turun. Agar antara F dan G tidak bertumbukan maka dibuatlah sebuah jalan atau hantaran pada keduanya. Melalui hantaran tadi terjadi gesekan antara F dengan dinding hantaran begitu pula dengan G. Gesekan yang terjadi tadi menimbulkan gaya yang menimbulkan gaya yang menahan gerak dari sangkar atau beban. Maka dari itu perlu untuk menghitung tahanan dari gesekan yang yang timbul. Misalkan gaya motor N Daya motor : N x 75

Poros motor berputar sebanyak n putaran /menit atau Poros ulir juga berputar putaran per detik

Putaran tiap detik

misalkan bahwa setiap putaran ulir mengalihkan sebuah gigi dengan putaran tiap detik, di jumlah aliran gigi buah gigi kalau roda gigi C mempunyai t gigi maka jumlah putaran yang di buat oleh roda gigi C :

Pada kerek besar E: m/det D= garis tengah kerek besar E (m)

n = jumlah putaran motor listrik tiap menit t = jumlah gigi pada roda gigi C Sangkar dengan berat beban = M kg. jika sangkar bergerak ke atas maka beban akan bergerak turun ke bawah. berat kedua benda itu harus seimbang. pada setiap gerakan sangkar maupun beban, terjadi gesekan yang menahan gerak itu. Misalkan tahanan pada sangkar = W1 dan tahanan pada beban W2. Jika sangkar bergerak ke atas, arah W1 akan berlawanan gerak sangkar. karena beban bergerak ke bawah maka tahanan pada beban mempunyai arah ke atas Karena itulah motor listrik itu harus melawan kedua tahanan W1 dan W2 . dalam kata lain motor listrik itu hanya dapat menggerakkan jangkar dengan mengeluarkan gaya sebesar jumlah kedua tahanan. Di sini berat sangkar maupun beban tidak berperan karena keduanya akan terus seimbang. daya motor yang di butuhkan : W1 + W2 (W1 + W2 ) x

Atau N =

HP

atau N =

HP

Dalam kilowatt N = Contoh Soal : Untuk bangunan bertingkat perlu di pasang sebuah lift. Berat sangkar dan penumpang 400 kg. Berat beban yang digantungkan juga 400 kg. Tahanan gesek pada sangkar 20 kg tahanan pada beban 10 kg. Garis tengah tebal 2 meter. Roda gigi dengan 80 buah gigi di poros ulir mengalihkan dua buah gigi setiap putaran. Poros motor berputar 120 putaran / menit. Tentukan daya motor untuk menggerakkan lift. (Dalam HP dan kilowatt)

Jawaban Roda ulir mengalihkan : 2 x n = 2 x 120 = 240 buah

Jumlah putaran yang di buat oleh roda gigi = =3

Tabal pun membuat 3 putaran per menit Alihan tabal : 3,14 x D x 3 = 3,14 x D x 3 = 3,14 x 2 x 3 Atau W1 +W2 = 20 + 10 = 30

Gaya yang di perlukan:

Gaya yang di perlukan :

= 0,125 HP Jika hasil guna motor itu 85% dan hasil guna alat pengangkut 70% maka di jumlah hasil gunanya : 0,85 x 0,7 =0,595 Daya motor yang diperlukan : = 0,21 HP atau Daya motor yang diperlukan dalam Kw : = 0,15 kW = 0,092 kW

10

3. Kran Listrik Seperti dengan lift listrik, kran listrik dilengkapi dengan sebuah motor listrik. Poros motor menggerakkan poros ulir. Poros ulir itu menggerakkan sebuah roda gigi. Pada poros roda gigi dipasang sebuah tabal. Kran itu terdiri atas sebuah tiang A pada tiang itu dipasang dua buah kerek B, C dan sebuah tuas bebas E. Tali yang digulung pada tabal melalui kerek B kemudian kerek F. Kerek F itu digantungkan pada ujung atas tuas E. Pada ujung tali itulah beban L diangkat. Tuas beban I ditahan oleh tali H yang setelah melalui kerek C diikat ke tanah. Menghitung tenaga mekanik yang dihasilkan oleh motor :

W=F.d
Keterangan: W = tenaga mekanik (Joule) F = Gaya (Newton) d = Jarak pemindahan benda (m)

Menghitung daya mekanik yang dihasilkan oleh motor :

P=W.t
Keterangan P = daya mekanik (Watt) W = tenaga mekanik (J) t = waktu kerja (s) Contoh soal Motor untuk lift dengan berat benda 500 kg dan diangkat dengan ketinggian 30 meter dalam 20 detik. Hitung daya motor listrik dalam kW dan HP (Hourse Power, 1 HP = 746 Watt).

11

Jawab F = 9,8. m = 9,8 x 500 = 4.900 N W=F.d = 4.900 x 30 = 147.000 J Daya motor P=

P= = 12.250 Watt = 12,25 kW P= = 16,4 HP

12

Daya Motor Listrik P= Watt

Keterangan P = daya mekanik motor (W) T = Torsi motor (Nm) n = Kecepatan motor (rpm) 9,55= konstanta Contoh soal Pengembangan pemilihan motor listrik untuk mengangkat benda dengan dengan gaya P1 25 N dan pemberat 5 N. Hitung daya output jika putaran motor 1.700 rpm. Jari-jari pully 0,1 m.

Penyelesaian: T= = (25-5) x 0,1 = 2 N-m


13

P = n. (

= 1.700 x ( = 356 W

Jadi daya motor yang dipergunakan untuk mengangkat beban adalah 0,5 HP Untuk lebih memperdalam pengetahuan mengenai kran listrik, ada contoh soal lagi Untuk mengangkat sebuah beban digunakan kran listrik dengan spesifikasi sebagai berikut : Daya motor : 5 PH

Putaran poros motor : 180 rpm Roda ulir mengalihkan dua buah gigi pada tiap-tiap putaran Roda gigi itu lengkap dengan 84 buah gigi Garis tengah tabal Tebal tali Hasil guna : 58 cm : 2 cm : 60%

Hitunglah berapa kg beban yang mampu diangkat oleh kran listrik tersebut ! Jawab Daya motor = N x 75 = 5 x 75 = 375

(konversi satuan dari HP ke

= dikali 75)

Roda Ulir

= 180 rpm =

= 3 rps

(konversi satuan dari rpm ke rps = dibagi 60)

14

Alihan roda ulir

= 2 x 3 = 6 gigi per detik

(alihan ulir roda tiap putaran dikalikan dengan roda ulir)


Jumlah putaran roda gigi = rps

(pembagian antara aliran roda ulir dan jumlah gigi roda) Alihan tabal =xD = = 0,134

(D= 60 cm = 0,6 cm = 58cm(garis tengah tabal) + 2cm(tebal tali) Daya beban = L x 0,134

Setelah dikurangi rugi karena gesekan, daya motor yang dipergunakan : L x 0,134 (daya beban) = 375
(daya motor) x 0,6 (koefisien gesek)

L = 1679 kg

15