Anda di halaman 1dari 30

IKATAN KRISTAL

Di susun oleh: Eni Sugiarti 4201411048 Hanna Azmi Fathin 4201411051 Heni Dwi Astuti 4201411057 Savira Nugraheni 4201411

Zat Padat

Kristal
Susunan atomnya tersusun rapi dan teratur

Amorf
Susunan atomnya tidak teratur dan tidak rapi

Materi

Ikatan kristal
Ionik Kovalen Logam Van der walls Hidrogen

TEORI BORN MADELUNG

IKATAN IONIK
Ikatan ionik serah terima elektron dari atom lain Setiap atom cenderung ingin memiliki konfigurasi elektron seperti gas mulia. Contoh kristal ionik : NaCl , CsCl

Contoh kristal yang berikatan ionik

Ikatan kristal NaCl (fcc)

Ikatan kristal CsCl (bcc)

Pembahasan kristal ionik NaCl



2 Na = 1s 11 2 Cl = 1s 17

2s2 2p6 3s1 2s2 2p6 3s2 3p5

Na akan menjadi ion Na+ + Cl akan menjadi ion Cl-. Na++ ClNaCl

TRANSFER ENERGI

Apabila ion Na+ dan ion Cl- berdekatan pada jarak r, besarnya energi (potensial) tarik menarik Coulomb adalah :

Macam Ikatan Atom Dalam Kristal

Ikatan ionik

Terjadi karena gaya tarik elektrostatik (Coulomb) antara ion positif dan ion negatif. Contoh : kristal NaCl , ion Na+ dikelilingi oleh 6 ion Cl-.

Besarnya energi tarik menarik Coulomb:

Besarnya energi tolak menolak Pauli: =

Dan energi potensial totalnya adalah:

Konstan Madelung

TEORI BORN MADELUNG


Dalam kristal ionik , titik titik kekisi terisi oleh ion positif dan ion negatif .
Terjadi interaksi antar ion positif dan negatif

TEORI BORN MADELUNG


B= tetapan zat e = muatan ion = tetapan madelung r = jarak antar ion

Energi potensial gaya tolak menolak , ditimbulkan dari prinsip larangan pauli

Energi potensial kristal ionik , ditimbulkan dari energi potensial listrik ion

Ikatan Kovalen
Setiap atom memiliki kecenderungan untuk mencapai kesetimbangan dengan cara berikatan dengan atom lain. Namun, ada beberapa atom yang sukar melepas atau menerima elektron karena memerlukan atau membebaskan energi yang besar untuk berlangsungnya proses tersebut. Pada ikatan kovalen ini atom saling berikatan melalui pemakaian pasangan elektron bersama untuk membentuk konfigurasi elektron gas mulia.

Ikatan kovalen terjadi pada kristal Ge, Si, Sn dan intan. Dalam kristal germanium, silicon, timah dan intan setiap atomnya memiliki 4 tetangga terdekat yang secara bersama-sama membentuk limas berisi empat beraturan (tetrahedron beraturan).

Karbon mempunyai konfigurasi elektron 1s2 2s2 2p2 membutuhkan 4 elektron agar kulitnya penuh (2p6). Empat elektron ini diperoleh dari pemakaian 4 atom C yang dikenal sebagai intan, 1 atom C akan berikatan kovalen dengan 4 atom C lainnya

Gambar Ikatan kovalen

Ikatan Logam
Apa yang terjadi ketika, kita melemparkan segenggam pasir? Bagaimana jika kita melemparkan sepotong besi?

Ketika kita melemparkan segenggam pasir


Batu-batu kecil tersebut akan berserakan. Hal ini disebabkan batu-batu kecil tersebut tidak memiliki ikatan satu sama dan yang lainnya.

Ketika melemparkan sepotong besi


Besi tidak berserakan ketika kita melemparnya. Hal ini disebabkan ada sesuatu yang mengikat atom-atom di dalam besi agar tidak berserakan. Hampir semua logam padatan sangat sulit dipisahkan Karena antar atom logam saling berikatan sangat kuat, yang biasa disebut ikatan logam.

Jadi, ikatan logam adalah ikatan antaratom logam (sesamanya). Ikatan logam sangat kuat karena elektron valensinya bergerak cepat mengitari inti-inti atom logam sehingga satu dan lainnya sukar Keterangan : dipisahkan.
: elektron : atom

Gambar Ikatan Logam

My name is Van Der Waals

Siapa ini?

Ikatan Van Der Waals

Terjadi pada... Gas Mulia Contoh gas mulia: Helium (He) Argon (Ar) Ne (Neon)

Ikatan Van Der Waals


Ciri Gas Mulia

Distribusi elektron memiliki simetri bola sehingga potensial listrik berharga nol di luar jari-jari atom. momen dipol listriknya berharga nol

Ikatan Van Der Waals


Gas mulia dapat dicairkan pada suhu yang rendah. Hal ini membuktikan bahwa pada gas mulia masih terdapat gaya tarik menarik antara atom-atomnya. Gaya apakah ini?
1 Gaya Van der Walls 2 r

Ikatan Van Der Waals

Ikatan antara atom-atom dengan gaya Van Der Walls. Ikatannya sangat rendah, sehingga dapat di putuskan pada suhu rendah. Ikatan ini terjadi pada gas mulia yang mempunyai kulit terluar penuh, sehingga tidak dapat mengikat secara ionik atau kovalen.

Ikatan Van Der Waals


Disebabkan oleh..

Adanya aksi reaksi dan reaksi dwi kutub atom atau molekul Molekul berkutub yang memiliki: momen dwi kutub listrik permanen momen bukan dwi kutub listrik permanen

Dapat terjadi pada..

Molekul Polar

(a)

(b)

Ikatan Van der Walls molekul polar (a) molekul polar (b) molekul polar saling tarik menarik

Molekul Polar dan Molekul Bukan Polar

(a)

(b)

Ikatan Van der Walls molekul polar dan molekul bukan polar (a) molekul polar dan molekul bukan polar (b) molekul polar menarik molekul yang terkutubkan

Molekul Bukan Polar

(a)

(b)

(c)

(d)

Ikatan Van der Walls molekul bukan polar: (a) dan (b) fluktuasi distribusi muatan pada molekul yang berdekatan (c) dan (d) molekul yang terkutubkan saling tarik menarik

Molekul Bukan Polar Molekul-molekul yang bukan polar merupakan dwi kutub permanen . Elektronnya sendiri bergerak terus menerus . Sehingga pada suatu saat bagian molekul itu memiliki kelebihan elektron. Jika beberapa molekul tidak berkutub saling berdekatan, distribusi muatan akan berfluktuasi sehingga cenderung untuk bergeser bersamaan. Molekul yang mula-mula tidak berkutub pada suatu saat dapat menjadi berkutub karena berdekatan dan akhirnya saling tarik menarik.

Ikatan Hidrogen
Ikatan hidrogen adalah ikatan antara atom hidrogen dengan atom yang sangat elektronegatip, (H < N < O < F) atom H bersifat sebagai ion positif terutama bila berikatan dengan atom-atom yang elektronegatif, seperti F, O dan N.

Ujung F lebih bersifat negatif. Perbedaan keelektronegatifan antara F dan H adalah cukup besar sehingga atom H dalam molekul HF merupakan kutub positif dan F kutub negatif. Kutup positif HF yang satu tarik menarik dengan kutub negatif molekul HF yang lain dengan gaya elektrostatik

Atom H yang lebih bermuatan positif dapat mengikat atom O dari molekul H2O yang lain, sehingga terbentuk suatu rantai. Jadi di sini atom H seolah menjadi perekat antara satu molekul H2O dengan molekul H2O yang lain.