Anda di halaman 1dari 10

1.

BEDA RNA DAN RNA Perbedaan DNA dan RNA DNA singkatan dari Deoxyribo Nucleic Acid, yaitu suatu molekul yang terdapat dalam perbedaan DNA dan RNA DNA sel semua makhluk hidup. Setiap makhluk hidup mulai dari bakteri sampai manusia memiliki DNA. Secara garis besar, peran DNA di dalam sebuah sel adalah sebagai materi genetik; artinya, DNA menyimpan cetak biru bagi segala aktivitas sel. Ini berlaku umum bagi setiap organisme. Di antara perkecualian yang menonjol adalah beberapa jenis virus (dan virus tidak termasuk organisme) seperti HIV (Human Immunodeficiency Virus). Pada dasarnya, DNA merupakan cetak biru kehidupan. Ia mengandung perintah-perintah yang memberitahu sel bagaimana harus bertindak. Ia juga menentukan bagaimana sifat organisme diturunkan dari suatu generasi ke generasi berikutnya. Struktur DNA DNA merupakan polimer yang terdiri dari tiga komponen utama, yaitu gugus fosfat, gula deoksiribosa, dan basa nitrogen. Sebuah unit monomer DNA yang terdiri dari ketiga komponen tersebut dinamakan nukleotida, sehingga DNA tergolong sebagai polinukleotida. Rantai DNA memiliki lebar 22-24, sementara panjang satu unit nukleotida 3,3. Walaupun unit monomer ini sangatlah kecil, DNA dapat memiliki jutaan nukleotida yang terangkai seperti rantai. Misalnya, kromosom terbesar pada manusia terdiri atas 220 juta nukleotida. Rangka utama untai DNA terdiri dari gugus fosfat dan gula yang berselang-seling. Gula pada DNA adalah gula pentosa (berkarbon lima), yaitu 2-deoksiribosa. Dua gugus gula terhubung dengan fosfat melalui ikatan fosfodiester antara atom karbon ketiga pada cincin satu gula dan atom karbon kelima pada gula lainnya. Salah satu perbedaan utama DNA dan RNA adalah gula penyusunnya; gula RNA adalah ribosa. DNA terdiri atas dua untai yang berpilin membentuk struktur heliks ganda. Pada struktur heliks ganda, orientasi rantai nukleotida pada satu untai berlawanan dengan orientasi nukleotida untai lainnya. Hal ini disebut sebagai antiparalel. Masing-masing untai terdiri dari rangka utama, sebagai struktur utama, dan basa nitrogen, yang berinteraksi dengan untai DNA satunya pada heliks. Kedua untai pada heliks ganda DNA disatukan oleh ikatan hidrogen antara basa-basa yang terdapat pada kedua untai tersebut. Empat basa yang ditemukan pada DNA adalah adenin (dilambangkan A), sitosin (C, dari cytosine), guanin (G), dan timin (T). Adenin berikatan hidrogen dengan timin, sedangkan guanin berikatan dengan sitosin. RNA Asam ribonukleat (RNA) adalah penting jenis molekul biologis yang terdiri dari rantai panjang unit nukleotida. Setiap nukleotida terdiri dari basa nitrogen, gula ribosa, dan fosfat. RNA comes in a variety of different shapes. Double-stranded DNA is a staircase-like molecule.

RNA hadir dalam berbagai bentuk yang berbeda. Double-stranded DNA adalah sebuah molekul seperti tangga. Gambar Kredit: Institut Nasional Ilmu Kedokteran Umum RNA sangat mirip dengan DNA, tetapi berbeda dalam beberapa rincian struktural penting: dalam sel, RNA biasanya beruntai tunggal, sedangkan DNA biasanya double-stranded; RNA nukleotida mengandung ribosa sedangkan DNA mengandung deoksiribosa (sejenis ribosa yang tidak memiliki satu atom oksigen), dan RNA memiliki dasar daripada urasil timin yang hadir dalam DNA. Ribonucleic acid (RNA) has the bases adenine (A), cytosine (C), guanine (G), and uracil (U). Asam ribonukleat (RNA) memiliki basis adenin (A), sitosin (C), guanin (G), dan urasil (U). Gambar Kredit: Institut Nasional Ilmu Kedokteran Umum RNA ditranskripsi dari DNA dengan enzim yang disebut RNA polimerase dan umumnya diproses lebih lanjut oleh enzim lainnya. RNA merupakan pusat sintesis protein. Di sini, jenis RNA disebut RNA membawa informasi dari DNA untuk struktur yang disebut ribosom. Ribosom ini dibuat dari protein dan RNA ribosom, yang datang bersama untuk membentuk sebuah mesin molekuler yang dapat membaca RNA messenger dan menerjemahkan informasi yang mereka bawa menjadi protein. Ada banyak RNA dengan peran lainnya - dalam mengatur gen tertentu yang disajikan, tetapi juga sebagai genom virus yang paling. RNA dan DNA keduanya asam nukleat, tetapi berbeda dalam tiga cara utama. Pertama, tidak seperti DNA yang beruntai ganda, RNA merupakan molekul-tunggal terdampar di sebagian besar peran biologis dan memiliki rantai lebih pendek dari nukleotida. Kedua, sementara DNA berisi''''deoksiribosa, RNA berisi''''ribosa (tidak ada gugus hidroksil yang melekat pada cincin pentosa pada posisi 2 'dalam DNA). Kelompok-kelompok hidroksil membuat RNA kurang stabil dari DNA karena lebih rentan terhadap hidrolisis. Ketiga, basis pelengkap untuk adenin tidak timin, karena dalam DNA, melainkan urasil, yang merupakan bentuk unmethylated dari timin. Sebagai contoh, penentuan struktur enzim-ribosom yang dapat mengkatalisis pembentukan ikatan peptida-mengungkapkan bahwa situs aktif seluruhnya terdiri dari RNA. N o. 1

Pembeda Rantai Nukleotida

DNA Ganda (Double Stranded)

RNA Tunggal (Single Stranded)

Basa Pirimidin

Sitosin dan Timin

Sitosin dan Urasil

Gula

Deoksiribosa

Ribosa

N o.

Pembeda Pentosa

DNA

RNA

4 5

Ukuran Letak

Besar (Bagian dari Kromosom) Sebagian besar di Inti (ada juga di mitokondria dan Plastida di tumbuhan)

Relatif Kecil di Sitoplasma

Jenis

DNA saja

mRNA, tRNA dan rRNA

2. APA ITU ASAM NUKLEAT?

Setiap nukleotida yang menjadi penyusun asam nukleat terdiri dari tiga komponen, yaitu sebuah basa nitrogen heterosiklik yang berupa purin dan pirimidin, sebuah gula pentosa, dan sebuah gugus fosfat. Kedua jenis asam nukleat yang tersebut diatas, yaitu DNA dan RNA dibedakan oleh jenis gula, jenis basa nitrogen dan bentuk molekulnya. Pada DNA, gula pentosa yang menjadi penyusunnya adalah deoksiribosa yaitu gula ribosa yang kehilangan atom oksigen pada atom C nomor 2. Sedangkan pada RNA, gula pentosa yang menjadi penyusunnya adalah gula Ribosa. Selain itu, basa nitrogen yang menjadi penyusun kedua jenis asam nukleat tersebut juga berbeda. Pada DNA, basa nitrogen penyusunnya terdiri dari adenin, sitosin, guanin dan timin. Sementara pada RNA, basa nitrogen timin di gantikan oleh urasil sehingga menjadi adenin, sitosin, guanin dan urasil. Perbedaan DNA dan RNA juga ada pada bentuk milekulnya. DNA merupakan molekul double helix (untai ganda) sendangkan RNA merupakan untai tunggal (single stranded).
3. KENAPA DINAMAKAN ASAM NUKLLEAT? dinamakan asam nukleat, kata "asam" karena gugus fosfat pada struktur asam nukleat menyumbangkan sifat asam yang pada keadaan netral akan mudah melepaskan proton (H+)nya sehingga sering disebut anion asam kuat (pada keadaan tertentu, fosfat akan bermuatan 4-). sedangkan kata Nukleatnya, karena kebanyakan asam nukleat berada pada inti sel (nukleus)... Komponen asam nukleat adalah 1. Gula ribosa

Gula dalam asam nukleat adalah jenis gula aldopentosa yakni Ribosa,,bisa dilihat struktur pada gambar. struktur Hawort (siklik)nya menunjukkan posisi beta-Furanosa (beta untuk posisi OH yang diatas, Furanosa untuk siklik dari 5 atom karbon)...PERHATIKAN untuk C2 nya, disitulah letak perbedaan dari tiap jenis asam nukleat (DNA & RNA). untuk RNA sama seperti gambar tadi, namun untuk DNA agak sedikit berbeda, dimana pada atom C2 nya kehilangan atom O nya sehingga yang ada hanya subtituen H nya saja, itulah dinamakan gula DEOKSIribosa 4. SIFAT KIMA DAN FISIKA ASAM NUKLEAT Sifat-sifat asam nukleaat adalah stabilitas asam nukleat, pengaruh asam, pengaruh alkali, denaturasi kimia, viskositas, dan kerapatan apung. 1. Stabilitas asam nukleat Ketika kita melihat susunan asam nukleat baik itu RNA maupun DNA, nampaknya susunan asam nukleat itu nampak stabil akibat adanya ikatan hidrogen diantara basa-basa nitrogennya. Padahal sebenarnya tidaklah demikian. Ikatan hidrogen di antara pasangan-pasangan basa hanya akan sama kuatnya dengan ikatan hidrogen antara basa dan molekul air apabila DNA berada dalam bentuk rantai tunggal. Dengan demikian sudah terbukti bahwa ikatan antar pasangan bisa tidak menentukan stabilitas asam nukleatnya tetapi menenntukan spesifikasi pasangan basa. Penentu stabilitas struktur asam nukleat terletak pada interaksi penempatan(stacking interactions) antara pasangan-pasangan basa. Permukaan basa yang bersifat hidrofobik menyebabkan molekul-molekul air dikeluarkan dari sela-sela perpasangan basa sehingga perpasangan tersebut menjadi kuat. 2. Pengaruh Asam Asam nukleat didalam suhu tinggi dan asam pekat, misalnya pada H2SO4 dengan suhu < 100C, maka asam nukleat akan mengalami hidrolisis sempurna menjadi komponen komponennya. Namun, jika berada di dalam asam mineral yang lebih encer, hanya ikatan glikosidik antara gula dan basa purin saja yang putus sehingga asam nukleat dikatakan bersifat apurinik. 3. Pengaruh alkali

Pengaruh alkali terhadap asam nukleat akan mengakibatkan terjadinya perubahan status tautomerik basa. Contohnya peningkatan pH akan menyebabkan perubahan struktur guanin dari bentuk keto menjadi bentuk enolat karena molekul tersebut kehilangan sebuah proton. Selanjutnya, perubahan ini akan menyebabkan terputusnya sejumlah ikatan hidrogen sehingga pada akhirnya rantai ganda DNA mengalami denaturasi. Hal yang sama terjadi pula pada RNA. Bahkan pada pH netral sekalipun, RNA sangat rentan terhadap hidrolisis bila dibadingkan dengan DNA hal ini dikarenakan adanya gugus OH pada atom C nomor 2 di dalam gula ribosanya. 4. Denaturasi Kimia Telah diketahui ada beberapa bahan kimia yang dapat menyebabkan denaturasi asam nukleat pada pH netral. Contoh yang paling dikenal adalah urea (CO(NH2)2) dan formamid (COHNH2). Pada konsentrasi yang relatif tinggi, senyawa-senyawa tersebut dapat merusak ikatan hidrogen. Artinya, stabilitas struktur sekunder asam nukleat menjadi berkurang dan rantai ganda mengalami denaturasi. 5. Tingkat kerapatan apung Analisis dan pemurnian DNA dapat dilakukan sesuai dengan kerapatan apung(bouyant density)nya. Di dalam larutan yang mengandung garam pekat dengan berat molekul tinggi, misalnya sesium klorid (CsCl) 8M, DNA mempunyai kerapatan yang sama dengan larutan tersebut, yakni sekitar 1,7 g/cm3. Jika larutan ini disentrifugasi dengan kecepatan yang sangat tinggi, maka garam CsCl yang pekat akan bermigrasi ke dasar tabung dengan membentuk gradien kerapatan. Begitu juga, sampel DNA akan bermigrasi menuju posisi gradien yang sesuai dengan kerapatannya. Teknik ini dikenal sebagai sentrifugasi seimbang dalam tingkat kerapatan (equilibrium density gradient centrifugation)atau sentrifugasi isopiknik. . Sifat Fisika dan Kimia : ASAM NUKLEAT. 1, Karena memiliki banyak gugus polar, nukleosida bersifat larut dalam air. 2. Gugus fosfat Nukleotida dapat terionisasi, dan dapat melepaskan proton (terprotonasi) sehingga bersifat asam, karenanya disebut asam nukelat. 3. Gugus amina pada purin ataupun pirimidinnya dapat terprotonasi 4. Basanya dapat mengalami tautomerisasi SIFAT KIMIA ASAM NUKLEAT

2 Fungsi Asam Nukleat Asam Nukleat berfungsi antara lain : a. Sebagai faktor genetika b. KO-enzim c. Pembawa energi d. Pengantar biosintesis protein

.3 Jenis Asam Nukleat : DNA & RNA asam ribonukleat (RNA) yang berlokasi terutama dalam sitoplasma, dan asam deoksiribonukleat (DNA) yang terpusat dalam inti sel. Terdapat perbedaan struktur yang penting antara asam nukleat DNA dan RNA. Setiap nukleotida RNA mengandung suatu gugus OH pada atom C2 cincin furanosa. Pada DNA tidak ada, basa nitrogen yang digunakan juga berbeda. DNA mengandung dua purin: adenin (A) dan guanin (G) dan dua pirimidin: sitosin (S) dan timin (T). Pada RNA mengandung pirimidin: urasil (U) pengganti timin (T), dan sejumlah nukleotida lain. Namun demikian, bukti menyarankan bahwa nukleotida tambahan ini dibentuk melalui modifikasi adenin, guanin, sitosin, atau urasil setelah polimer RNA Perbedaan RNA dan DNA rumusan Urasil (U) Pengertian Asam deoksiribosanukleat (Ing. deoxyribosenucleic acid) atau lebih dikenal dengan singkatan DNA adalah sejenis asam nukleat yang tergolong biomolekul utama penyusun berat kering setiap organisme. Di dalam sel, DNA umumnya terletak di dalam inti sel. Secara garis besar, peran DNA di dalam sebuah sel adalah sebagai materi genetik; artinya, DNA menyimpan cetak biru bagi segala aktivitas sel. Ini berlaku umum bagi setiap organisme. kecuali beberapa jenis virus (dan virus tidak termasuk organisme) semisal HIV (Human Immunodeficiency Virus). DNA adalah sebuah molekul raksasa yang tersembunyi di dalam inti setiap sel hidup. Semua ciri fisik makhluk hidup dikodekan dalam molekul berbentuk rantai heliks ini. Semua informasi tentang tubuh kita, dari warna mata hingga struktur organ-organ dalam, juga bentuk serta fungsi sel-sel kita, terkodekan dalam bagian yang disebut gen dalam DNA. Sejarah DNA DNA pertama kali berhasil dimurnikan pada tahun 1868 oleh ilmuwan Swiss Friedrich Miescher,

yang menamainya nuclein berdasarkan lokasinya di dalam inti sel. penelitian terhadap peranan DNA di dalam sel baru dimulai pada awal abad 20, bersamaan dengan ditemukannya postulat genetika Mendel. DNA dan protein dianggap dua molekul yang paling memungkinkan sebagai pembawa sifat genetis berdasarkan teori tersebut. Dua eksperimen pada dekade 40-an membuktikan fungsi DNA sebagai materi genetik. Dalam penelitian oleh Avery dan rekan- rekannya, ekstrak dari sel bakteri yang satu gagal mentranform sel bakteri lainnya kecuali jika DNA dalam ekstrak dibiarkan utuh. Eksperimen Hershey dan Chase membuktikan hal yang sama dengan menggunakan perunut (radioactive tracers). Misteri yang belum terpecahkan ketika itu adalah: bagaimanakah struktur DNA sehingga ia mampu bertugas sebagai materi genetik? Persoalan ini dijawab oleh Francis Crick dan koleganya James Watson berdasarkan hasil difraksi sinar-x DNA oleh Maurice Wilkins dan Rosalind Franklin. Crick, Watson, dan Wilkins mendapatkan hadiah Nobel Kedokteran pada 1962 atas penemuan ini. Franklin, karena sudah wafat pada waktu itu, tidak dapat dianugerahi hadiah ini. Struktur Sebelum Watson dan Crick, DNA sudah diketahui sebagai polimer yang terdiri dari tiga komponen utama: fosfat, gula deoksiribosa, dan basa nitrogen. Sebuah unit monomer DNA yang terdiri dari ketiga komponen tersebut dinamakan nukleotida. Struktur Kimia DNA dapat digambarkan seperti diagram di bawah ini: RNA RNA Asam ribonukleat (bahasa Inggris:ribonucleic acid, RNA) senyawa yang merupakan bahan genetik, dan peran utama dalam ekspresi genetik. Dalam dogma pokok(central dogma) genetika molekular, RNA menjadi perantara antara informasi yang dibawa DNA dan ekspresi fenotipik yang diwujudkan dalam bentuk protein. Struktur RNA Struktur dasar RNA mirip dengan DNA. RNA merupakan polimer yang tersusun dari sejumlah nukleotida. Setiap nukleotida memiliki satu gugus fosfat, satu gugus gula ribosa, dan satu gugus basa nitrogen (basa N). Polimer tersusun dari ikatan berselang-seling antara gugus fosfat dari satu nukleotida dengan gugus gula ribosa dari nukleotida yang lain. Perbedaan RNA dengan DNA terletak pada satu gugus hidroksil tambahan pada cincin gularibosa(sehingga dinamakan ribosa). Basa nitrogen pada RNA sama dengan DNA, kecuali basa timin pada DNA diganti dengan urasil pada RNA. Jadi tetap ada empat pilihan: adenin, guanin, sitosin, atau urasil untuk suatu nukleotida. Selain itu, bentuk konformasi RNA tidak berupa pilin ganda sebagaimana DNA, tetapi bervariasi

sesuai dengan tipe dan fungsinya. Tipe-tipe RNA RNA hadir di alam dalam berbagai macam/tipe. Sebagai bahan genetik, RNA berwujud sepasang pita (Inggris double- stranded RNA, dsRNA). Genetika molekular klasik mengajarkan adanya tiga tipe RNA yang terlibat dalam proses sintesis protein: RNA kurir (bahasa Inggris: messenger RNA, mRNA), RNA ribosom (bahasa Inggris: ribosomal RNA, rRNA), RNA translasi (bahasa Inggris: transfer RNA, tRNA). Pada akhir abad ke-20 dan awal abad ke-21 diketahui bahwa RNA hadir dalam berbagai macam bentuk, hingga sekarang dikenal istilah, di antaranya miRNAdan siRNA. Fungsi RNA Pada sekelompok virus (misalnya bakteriofag), RNA merupakan bahan genetik. Ia berfungsi sebagai penyimpan informasi genetik, sebagaimana DNA pada organisme hidup lain. Ketika virus ini menyerang sel hidup, RNA yang dibawanya masuk ke sitoplasma sel korban, yang kemudian ditranslasi oleh sel inang untuk menghasilkan virus-virus baru. Peran penting RNA terletak pada fungsinya sebagai perantara antara DNAdan protein dalam proses ekspresi genetik karena ini berlaku untuk semua organisme hidup. Dalam peran ini, RNA diproduksi sebagai salinan kode urutan basa nitrogen DNA dalam proses transkripsi. Kode urutan basa ini tersusun dalam bentuk 'triplet', tiga urutan basa N, yang dikenal dengan nama kodon. Setiap kodon berelasi dengan satu asam amino (atau kode untuk berhenti), monomer yang menyusun protein. RNA interference Suatu gejala yang baru ditemukan pada abad ke- 20 adalah adanya mekanisme 'pembungkaman' ("silencing") dalam ekspresi genetik. Kode genetik yang dibawa RNA tidak ditranslasi menjadi protein oleh tRNA. Ini terjadi karena sebelum sempat ditranslasi, mRNA dicerna/dihancurkan oleh suatu mekanisme yang disebut sebagai "RNA interference". Mekanisme ini melibatkan paling sedikit tiga substansi (enzim?). Pertama kali ditemukan pada nematoda "Caenorhabditis elegans". Tapi selanjutnya ditemukan pada hampir semua kelompok organisme hidup Nukleosida adalah suatu N-glikosida, dimana basa purin atau pirimidin dihubungkan dengan karbon amomerik (C-1) dari gula berupa cincin heterosiklik.

Dalam hal ini terdapat dua jenis nukleosida, yaitu ribo nukelosida dan deoksiribonukelosida. Secara sederhana dapat dikatakan bahwa nukleosida merupakan nukleotida tanpa gugus fosfat 5. 3 MCAM RNA DAN FUNGSINYA] 1) mRNA (messenger RNA) mRNA disebut juga RNA duta (dRNA) atau RNA kurir. Menurut Francois Jacob dan Monod (1961), setelah RNA dibentuk oleh DNA di dalam inti, mRNA membawa cetakan-cetakan ke sitoplasma dan bergerak di atas ribosom. RNA m menempatkan kode genetik berupa 3 urutan basa nitrogen kodon-kodonnya berturut-turut di ribosom untuk menyusun asam amino. mRNA ini dibentuk pada saat sel hendak melakukan sintesis protein. Macam mRNA yang dibentuk oleh DNA tergantung jenis protein yang akan disusun. Oleh karena itu, mRNA ini dapat ditemukan di dalam inti sel dan di sitoplasma. RNA m merupakan molekul untaian tungal. mRNA ini membawa informasi genetik dari DNA ke ribosom. 2) rRNA (ribosomal RNA)

rRNA dibentuk dari prekusor yang disebut RNA pra ribosom, mempunyai berat molekul sekitar 2 juta, dan merupakan molekul paling besar dibandingkan mRNA dan tRNA. RNA ribosom mengandung 50 2.000 asam amino. Bersama-sama dengan protein, RNA ini akan membentuk struktur ribosom yang mengatur proses translasi. 3) tRNA (transfer RNA) tRNA disebut RNA pemindah dan merupakan RNA yang terpendek. Fungsi tRNA adalah menerjemahkan kode-kode (kodon) yang dibawa oleh mRNA. Hasil terjemahan ini berupa deretan basa nitrogen yang sesuai dengan kodon yang ada pada dRNA atau mRNA. tRNA membawa pasangan kodon pada mRNA , sehingga disebut antikodon (Gambar 1.1). tRNA juga membawa asam amino yang sesuai dengan kodon- kodon dRNA atau mRNA. 6. BASA BASA PURIN DAN PIRIMIDIN BESERTA DERIVATNYA ! Ada empat macam basa nitrogen yang terdapat pada DNA, dua diantaranya merupakan derivat basa nitrogen purin yakni adenin dan guanin disingkat (A) dan (G), dan dua adalah derivat basa nitrogen pirimidin yakni sitosin (C) dan timin (T) Struktur Primer Polinukleotida DNA dan RNA Asam nukleat merupakan polimer dari nukleotida. Unit-unit nukleotida tersebut berhubungan satu sama lain melalui jembatan ester fosfat antara gugus hidroksil C-3 pada nukleotida yang satu dengan gugus hidroksil C-5 pada nukleotida yang lain. Karena jembatan ester fosfat antara dua nukelotida itu mengandung dua ikatan ester fosfat maka disebut dengan jembatan fosfodiester. Polinukleotida terdiri dari dua golongan, yaitu deoksi asam ribonukleat (DNA), yang terdiri dari unit-unit deoksiribonukleotida, dan asam ribonukleat (RNA)

yang terdiri dari unit-unit ribonukleotida.

Struktur Nukleotida Nukleotida (nukleosida fosfat) merupakan ester asam fosfat dari nukleosida. Asam fosfat terikat pada gugus hidroksil dari salah satu atom karbon dalam cincin pentosa. Nukleotida terdapat bebas di dalam sel, dan dapat terbentuk dari hidrolisis bertahap asam nukleat dengan enzim nuklease. Nukleotida juga terdiri dari dua golongan yakni ribonukleotida dan deoksiribonukleotida. Bagian ester fosfat mempunyai fungsi sebagai jembatan pertautan antara nukleotida yang satu dengan nukleotida lainnya, dikenal sebagai fosfodiester. Pertautan itu terjadi antara gugus 5-hidroksi dari suatu nukleotida dengan gugus 3-hidroksil nukleotida berikutnya dalam rantai. Pertumbuhan rantai suatu polinukleotida dimulai dari ujung molekul yang mempunyai ujung 5 bebas, dan bergerak ke ujung molekul yang mempunyai gugus 3 hidroksi bebas. Dapat dikatakan pertumbuhan rantai mengikuti pola dari 5 ke 3. Perhatikan bahwa meskipun dua dari empat oksigen yang melekat pada fosfor setiap jembatan diikat sebagai ester fosfat, dan satu oksigen dalam kondisi ikatan ganda dengan fosfor, namun masih terdapat satu oksigen yang bebas dapat melepaskan protonnya. Banyaknya gugus yang dapat mengurai semacam ini, menandakan ciri keasaman yang tinggi pada DNA dan RNA. Struktur Nukleosida Nukleosida terbentuk akibat pengikatan secara kovalen antara unit karbohidrat dengan derivat basa nitrogen purin atau pirimidin. Pengikatan tersebut terjadi pada posisi C-1 karbohidrat dengan N-1 derivat basa pirimidin atau posisi N-9 derivat basa purin. Nuklesida dapat diperoleh dari hasil hidrolisis nukleotida dengan jalan pelepasan gugus fosfat.