Anda di halaman 1dari 22

TABLET KEMPA

Disusun oleh : Kelompok 1 Aditya Nur Refinda Listya Hasanah Rahmadani Yokbet Taswa 22014001 22014023 22014036 22014089

Menurut FI III Tablet adalah sediaan padat kompak, dibuat secara kempa cetak, dalam bentuk tabung pipih atau sirkuler, kedua permukaannya rata atau cembung, mengandung satu jenis obat atau lebih dengan atau tanpa zat tambahan. Zat tambahan yang digunakan dapat berfungsi sebagai zat pengisi, zat pengembang, zat pengikat, zat pelicin, zat pembasah atau zat lain yang cocok.

PENGERTIAN TABLET

Menurut FI IV Tablet adalah sediaan padat mengandung bahan obat dengan atau tanpa bahan pengisi. Berdasarkan metode pembuatan dapat digolongkan sebagai tablet cetak dan tablet kempa.Tablet merupakan bentuk sediaan farmasi yang paling banyak tantangannya didalam mendesain dan membuatnya. Misalnya kesukaran untuk memperoleh bioavailabilitas penuh dan dapat dipercaya dari obat yang sukar dibasahi dan melarutkannya lambat, begitu juga kesukaran untuk mendapatkan kekompakan kahesi yang baik dari zat amorf atau gumpalan. Namun demikian, walaupun obat tersebut baik kempanya, melarutnya, dan tidak mempunyai masalah bioavailabilitas, mendesain dan memproduksi obat itu masih penuh tantangan, sebab masih banyak tujuan bersaing dari bentuk sediaan ini.

Menurut Ansel
Tablet dapat dibuat dengan berbagai ukuran, bentuk, berat, kekerasan, ketebalan, waktu hancurnya dan dalam aspek lainnya tergantung pada cara pemakaian tablet dan metode pembuatannya

1. 2. 3. 4. 5.

Zat aktif Zat pengisi Zat pengikat Zat penghancur Zat pelicin

KOMPOSISI TABLET

1.

Granulasi Basah

Granulasi Basah yaitu memproses campuran partikel zat aktif dan eksipien menjadi partikel yang lebih besar dengan menambahkan cairan pengikat dalam jumlah yang tepat sehingga terjadi massa lembab yang dapat digranulasi.
digunakan untuk zat aktif terhadap lembab dan panas yang tahan

METODE PEMBUATAN TABLET

2.

Granulasi Kering

Granulasi kering yaitu memproses partikel zat aktif dan eksipien dengan mengempa campuran bahan kering menjadi massa padat yang selanjutnya dipecah lagi untuk menghasilkan partikel yang berukuran lebih besar dari serbuk semula (granul).
digunakan untuk zat aktif yang tidak tahan terhadap panas dan kelembaban

3.

Kempa Langsung
Metode Kempa Langsung yaitu pembuatan tablet dengan mengempa langsung campuran zat aktif dan eksipien kering tanpa melalui perlakuan awal terlebih dahulu.

Tablet kempa merupakan tablet yang dibuat dengan memberikan tekanan tinggi pada serbuk atau granul menggunakan cetakan baja

TABLET KEMPA

Metode Kempa Langsung yaitu pembuatan tablet dengan mengempa langsung campuran zat aktif dan eksipien kering tanpa melalui perlakuan awal terlebih dahulu. Metode ini merupakan metode yang paling mudah, praktis, dan cepat pengerjaannya,

Prinsip metode kempa langsung yaitu mencampur zat aktif dengan eksipien yang memiliki aliran dan kompresibilitas yang baik kemudian dicetak.

METODE KEMPA LANGSUNG

1. 2. 3.

Zat aktifnya mempunyai sifat alir yang baik Kompresibilitasnya baik Dosisnya kecil

4.
5. 6.

Rentang dosis terapi zat aktifnya tidak sempit


Zat aktif tidak tahan pemanasan dan lembab Berbentuk kristal

TABLET KEMPA DAPAT DI BUAT JIKA:

1.

Tablet kempa tujuan saluran pencernaan a. tablet konvensional biasa b. tablet lepas lambat c. tablet salut enterik d. tablet lepas terkendali e. tablet salut gula f. tablet salut film

g. tablet efervesen
h. tablet kunyah

TABLET KEMPA BERDASARKAN TUJUAN PENGGUNAAN

2.

Tablet kempa digunakan dalam rongga mulut a. tablet bukal b. tablet sublingual c. tablet hisap d. dental cones

3.

Tablet kempa digunakan melalui liang tubuh a. tablet rektal b. tablet vaginal

4.

Tablet kempa untuk implantasi a. tablet implantasi

TABLET PARACETAMOL DENGAN METODE KEMPA LANGSUNG


Formula
Fase Fase dalam 92% Bahan Parasetamol Amprotab PVP Laktosa Amprotab Talk Mg stearat

Keterangan Zat aktif Penghancur dalam Pengikat Pengisi Penghancur luar Glidan Lubrikan

Fase Luar 8%

FORMULASI SEDIAAN TABLET: KANDUNGAN BAHAN AKTIF : 100 MG BOBOT TABLET : 300 MG JUMLAH TABLET YANG DIBUAT : 300 TABLET
c Fase Fase dalam 92% Bahan Paracetamol Amprotab PVP Laktosa Mg stearat Amprotab Talk Formula 50 mg 10% 3% qs 2% 5% 1%

Fase luar 8%

1. 2.

Zat aktif Bahan pengisi memperbesar volume massa agar mudah dicetak. Co : laktosa, amilum

3.

Bahan pengikat memberikan kekompakan daya tablet. Co : PVP, sukrosa, metil selulosa

4.

Bahan penghancur memudahkan hancurnya tablet di dalam saluran pencernaan. Co : selulosa.

FORMULASI

5.

Bahan pelicin mencegah masa tablet melekat pada cetakan. Co : Mg stearat, talk

6.

Bahan pewarna untuk identitas produk. Co : zat warna dari tumbuhan Bahan pengaroma menutupi rasa dan bau zat yang tidak enak. Co : macammacam minyak atsiri

7.

8.

Pelincir meningkatkan kemampuan mengalir serbuk

9.

Pembasah

1. Semua bahan ditimbang sesui kebutuhan. 2. Semua bahan tidak dihaluskan karena bahan pembantu diharapkan berbentuk granul. 3. Semua bahan dicampur sesuai dengan aturan pencampuran, kecuali Magnesium stearat dan Talk 4. Campuran dicampur sampai homogen selama 15 menit, kemudian ke dalam campuran tadi ditambahkan magnesium stearat dan talk, kemudian di aduk selama 5 menit. 5. campuran yang dihasilkan di cetak dengan pencetak hidrolik

PROSEDUR PEMBUATAN TABLET KEMPA :

1.

Evaluasi massa kempa a. kecepatan alir dan sudut istirahat dengan menggunakan alat flow tester. b. kelembaban dengan menggunakan alat moisture analyzer

c. bobot jenis

EVALUASI

2.

Evaluasi tablet a. organoleptis b. keseragaman bobot c keseragaman ukuran

d. waktu hancur
e. kekerasan tablet f. friabilitas dan friksibilitas

terimakasih