Anda di halaman 1dari 11

BAB I PENDAHULUAN

Sebelum membahas lebih lanjut menggenai apa yang dimaksud dengan pendanaan jangka pendek, sekiranya perlu dipahami terlebih dahulu pengertian dari Manajemen Keuangan Jangka Pendek (Short-Term financial management) itu sendiri. Manajemen Keuangan Jangka Pendek (Short-term financial management), merupakan pengelolaan aktiva lancar (kas, surat berharga, piutang, persediaan) dan pasiva lancar perusahaan (hutang dagang, wesel bayar, kewajiban yang masih harus dibayar) untuk mencapai keseimbangan antara laba dan risiko agar memberi kontribusi nilai positif terhadap nilai perusahaan. Misalnya Aktiva lancar dalam jumlah besar berakibat pada peningkatan risiko tidak dapat membayar pada saat jatuh tempo. Pembiayaan Jangka Pendek (Short-Term Financing) merupakan hutang dengan jangka waktu 1 tahun atau kurang yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan musiman dan aktiva lancar. 1. Jenis-jenis pembiayaan jangka pendek 1. Pendanaan Spontan (Spontaneous financing) Pendanaan Spontan (Spontaneous financing) adalah jenis pendanaan yang berubah secara otomatis dengan berubahnya tingkat kegiatan perusahaan (misal dilihat dari penjualan perusahaan) atau merupakan jenis pendanaan yang diperoleh dari operasi normal perusahaan dengan dua sumber pembiayaan meliputi hutang dagang (account payable) dan kewajiban yang masih harus dibayar (accruals hutang akibat jasa yang diterima yang pembayarannya belum dilakukan). Contoh : utang dagang (account payable) dan utang akrual (account accruals). Account payable dan Accruals merupakan unsecured short-term financing, yaitu sumber pembiayaan jangka pendek yang diperoleh tanpa menjaminkan aktiva tertentu sebagai agunan.

Jenis pendanaan ini memiliki karakter jika aktifitas perusahan berubah maka sumber pendanaanpun ikut berubah secara otomatis. Beberapa bentuk sumber dana spontan antara lain : utang dagang rekening-rekening akrual (misalnya pembayaran upah/gaji atau pembayaran pajak). Utang dagang timbul karena perusahaan membeli pasokan dari supplier dengan kredit, sedang utang pajak terjadi karena pajak dibayar setiap tanggal tertentu dalam satu tahunnya. Rerata utang dagang = Nilai Utang / Perputaran Utang Perputaran hutang dalam setahun = Periode Waktu / Jangka Waktu Kredit Contoh: Perusahaan ABC membeli barang senilai Rp 300.000.000,- secara kredit dengan jangka waktu 3 bulan maka perputaran hutang setahun 4x. Dengan demikian rerata utang dagang Perusahaan ABC sebesar Rp 75.000.000,- Jika perusahaan menaikkan pembelian kredit sebesar 10% ( Rp 300.000.000 ), maka rerata utang dagangpun akan naik sebesar 10% ( Rp 82.500.000 ). Begitu jika perusahaan akan menurunkan pembelian kreditnya sebesar 5% maka rerata utang dagangpun akan turun 5%. Maka tak salah kalau staf manajer keuangan Perusahaan ABC ketika membuat budget utang dengan menggunakan angka persentase pembelian kredit. 2. Pendanaan Tidak Spontan (non spontaneous financing) Pendanaan Tidak Spontan (non spontaneous financing) adalah jenis Pendanaan yang tidak berubah secara otomatis dengan berubahnya tingkat kegiatan perusahaan. Contoh : utang yang diperoleh dari bank. Jenis pendanaan ini memiliki karakter bahwa untuk memperoleh, menambah maupun mengurangi dana, perusahaan membutuhkan waktu untuk negoisasi atau perundingan secara formal. Beberapa bentuk sumber dana tidak spontan antara lain: a. Commersial Paper. Merupakan surat utang jangka pendek (jangka waktu 30-90 hari), tanpa jaminan yang dikeluarkan perusahaan besardan dijual langsung ke investor. Biasanya hanya perusahaan besar yang bisa mengeluarkan commersial paper.

b.

Pinjaman Kredit. Berasal dari lembaga keuangan dan lembaga keuangan non bank. Pinjaman dari bank ada 2 jenis : (a) Kredit Transaksi, yaitu kredit yang ditujukan untuk tujuan spesifik tertentu. (b) Kredit Lini (Line of Credit), dengan pinjaman ini, peminjam bisa meminjam meminjam sampai jumlah maksimum tertentu, yang menjadi plafon (batas atas pinjaman).

c.

Factoring atau anjak piutang berarti menjual piutang dagang. Dari segi perusahaan yang mempunyai piutang, factoring mempunyai manfaat karena perusahaan tidak perlu menunggu sampai piutang jatuh tempo untuk memperoleh kas. Piutang juga memperoleh manfaat karena factoring merupakan alternative investasi.

d.

Menjaminkan Piutang. Alternatif lain dari menjual piutang adalah menggunakan piutang sebagai jaminan untuk memperoleh pinjaman (pledging receivables). Dengan alternatif ini, kepemilikan piutang masih ada di tangan perusahaan. Jika pinjaman tidak terbayar, piutang yang dijadikan jaminan bisa digunakan untuk melunasi pinjaman (penjaminan bisa dilakukan atas semua piutang).

e.

Menjaminkan Barang Dagangan (Persediaan). Perusahaan bisa menjaminkan barang dagangan untuk memperoleh pinjaman. Prosedur yang dipakai akan sama dengan penjaminan piutang. Pemberi jaminan akan mengevaluasi nilai persediaan, kemudian akan memberikan pinjaman dalam presentase tertentu dari nilai p[ersediaan yang dijaminkan.

f.

Akseptasi Bank. Merupakan pernyataan kesanggupan bank pengaksep untuk melakukan pembayaran atas suatu wesel berjangka yang diterbitkan eksportir, pada saat jatuh tempo wesel dimaksud atau merupakan janji untuk membayar oleh pihak tertarik dengan cara membubuhkan tanda tangan dalam surat wesel; akseptasi harus dinyatakan dengan kata akseptasi atau dengan cara lain yang sama maksudnya; tanda tangan saja dan pihak tertarik dibubuhkan pada halaman muka, surat wesel sudah berlaku sebagai akseptasi; apabila telah diakseptasi, wesel ni menjadi sama dengan promes, yang berarti dapat diperdagangkan atau dapat dijual kepada pihak lain sebelum tanggal jatuh tempo (acceptance) akseptor

g.

Repo (repurchase agreement). suatu perjanjian antara penjual & pembeli atas efekefek dimana penjual berjanji untuk membeli kembali efek-efek yang dimaksud pada harga yang disepakati bersama dan pada jangka waktu yang telah ditentukan.

BAB II PEMBAHASAN
1. Memilih bank dan Biaya kredit Ada dua faktor utama yang harus diperhatikan dalam memilih bank, yakni faktor keamanan dan keuntungan. Kedua faktor ini umumnya bertolak belakang. Artinya, kalau uang aman biasanya tidak untung, malah ada yang sampai rugi. Contohnya yaitu menabung di bank-bank yang ada biaya administrasinya. Uang akan tetap aman tetapi bunganya sangat kecil dan tidak sebanding dengan biaya administrasi bulanan yang apabila dihitung-hitung kembali jumlahnya tidak sedikit. Misalkan saldo tabungan yang dimiliki sebesar Rp. 1 juta dan selama 6 bulan tidak pernah ada transaksi bisa jadi jumlahnya tidak pernah bertambah malah mungkin berkurang karena terus terpotong biaya administrasi. Jika mau untung besar, menurut pendapat kami lebih baik berpikir untuk menempatkan dana di investasi. Misalnya membeli saham, beli reksadana, masuk unit link dan sebagainya. tetapi resikonya juga besar, karena sewaktu-waktu harga saham bisa turun drastis dan uang menjadi tidak aman. Selain kedua faktor tersebut, berikut adalah pertimbangan yang dapat digunakan oleh perusahaan maupun individu untuk dapat memilih bank yang tepat; 1. Kesediaan menanggung resiko Penyebaran kantor cabang dan peran serta bank pada berbagai jenis industri akan mengakibatkan resiko suatu bank lebih kecil dibanding bank yang hanya menangani satu industri. 2. Nasihat dan penyuluhan Bank bersedia membantu perusahaan yang diberi kredit agar terus tumbuh sehingga dapat menjadi nasabah penting bagi bank tersebut.

3. Loyalitas kepada nasabah Merupakan ukuran tingkat kemitraan suatu bank terhadap para nasabahnya. Misalnya jika nasabahnya dalam masa sulit, nasabah akan diberikan jalan keluar untuk memperbaiki keadaannya. 4. Spesialisasi Dengan lebih terspesialiasinya pelayanan bank, diharapkan pengalaman dan hubungan yang erat dengan bidang usaha nasabah akan mendorong bank untuk lebih kreatif dalam bekerja sama dan aktif memberi dorongan bagi perusahaan dibidang tersebut. 5. Jumlah kredit maksimum Jumlah kredit yang dapat diberikan kepada nasabah tergantung pada besar kecilnya modal bank yang bersangkutan. Apabila bank tersebut bermodal kecil,

kemampuannya dalam menyediakan kredit terbatas. 6. Merchant banking Bank tidak hanya memberikan kredit tetapi juga mempunyai penyertaan modal serta memberikan nasihat keuangan kepada perusahaan yang bersangkutan. 7. Jasa-jasa lainnya Contoh, bank memberikan layanan transfer dana dan negosiasi letter of credit. Dalam memilih kredit perbankan, perlu diperhatikan sifat/ciri kredit bank, sehingga nasabah dapat memperhitungkan/mempertimbangkan sisi baik dan buruk dari kredit perbankan yang akan diambilnya. Adapun sifat/ciri kredit bank yang dimaksud adalah: 1. Jatuh tempo 2. Promes (promissory note), yaitu: dokumen yang memuat jumlah pinjaman, suku bunga, jadwal angsuran, agunan dan persyaratan serta ketentuan lain yang telah disepakati pihak bank dan peminjam.

3. Saldo kompensasi, yaitu saldo minimum yang harus ada direkening giro (jumlahnya sekitar 10 20% dari kredit yang diberikan oleh bank). 4. Plafon kredit/line of credit, berupa jumlah kredit maksimal yang disepakati akan diberikan bank kepada nsabahnya untuk periode tertentu. 5. Credit revolving, berupa plafon kredit formal yang diberikan kepada perusahaan oleh bank/lembaga keuangan bukan bank. Ini hampir sama dengan plafon kredit, bedanya adalah credit revolving punya ikatan hukum dan dibebani premi.

Agar nasabah tidak merasa tertipu dengan biaya kredit bank, berikut metode yang dapat digunakan untuk menghitung biaya kredit bank, sebagai berikut: a. Simple interest Adalah bunga yang dikenakan atas jumlah pinjaman yang sesungguhnya & bunga ini dibayar pada saat kredit jatuh tempo. Suku bunga efektif sederhana = bunga - x 100% Pinjaman yang diterima b. Discount interest Merupakan bunga yang dihitung berdasarkan nilai nominal kredit, tetapi bungan ini dibayar dimuka sehingga jumlah bersih yang diterima peminjam lebih kecil daripada nilai nominal kredit. Suku bunga efektif diskonto = bunga x 100% Nilai nominal kredit bunga c. Add-on interest Bunga yang dihitung dari jumlah kredit yang diterima dan ditambahkan kembali kejumlah kredit tersebut guna menentukan nilai nominal kredit yang akan dibayar secara cicilan. Misalnya kredit cicilan mobil atau alat-alat rumah tangga. Suku bunga efektif add-on = bunga - x 100% (jumlah yang diterima)/2

Secara umum, terdapat tiga bentuk pinjaman jangka pendek tanpa jaminan yang banyak diaplikasikan, yaitu: 1. Single payment notes Kredit jangka pendek bersifat akad kredit berlaku untuk sekali dan kredit harus lunas pada saat jatuh tempo. 2. Compensating balances Jumlah saldo yang harus dipelihara oleh debitur dengan jumlah misalnya 10% sampai 20% dari jumlah limit kredit sebagai cadangan pembebanan bunga atau biaya administrasi kredit lainnya. Contoh: Limit kredit $1,000,000. Suku bunga 10% per tahun atau 10% x $1,000,000 = $100,000 per tahun. Compensating balances 20% atau $200,000

Akan tetapi, the effective annual rate of the funds sebenarnya adalah: ($100,000/$800,000) x 100% = 12.50% (bukan 10%) 3. Annual clean-up Untuk meyakinkan bahwa kredit yang dipinjam untuk pembiayaan sesuai perjanjian, bank sering meminta adanya annual cleanup, yaitu Rekening Pinjaman bersaldo nihil pada hari-hari tertentu pada tahun masih berlakunya masa pinjaman, hal ini dimaksudkan untuk menghindari adanya penyalahgunaan tujuan kredit, misalnya kredit berjangka pendek digunakan untuk kredit jangka panjang.

Surat Berharga (Commercial paper) merupakan salah satu bentuk pembiayaan jangka pendek yang terdiri dari promes tanpa jaminan yang dikeluarkan oleh perusahaan yang memiliki standar kredit yang tinggi. Umumnya hanya perusahaan-perusahaan besar saja dengan kondisi keuangan dan reputasi yang baik yang dapat menerbitkan commercial paper.

Keuntungan menggunakan commercial paper: Rendahnya tingkat bunga CP dibandingkan tingkat bunga pinjaman bank. Tidak diperlukan adanya agunan khususuntuk CP yang diterbitkan perusahaan penerbit. Akan tetapi ada lini kredit dengan jumlah nominal sama dengan CP yang diterbitkan untuk menjamin bila CP yang diterbitkan tidak laku dijual atau untuk menjamin pembayaran CP bila telah jatuh tempo. CP mendatangkan sejumlah besar dana jangka pendek dalam tiap penerbitannya. CP juga meningkatkan nama baik dan prestasi perusahaan penerbitkarena opini umum yang berlaku bahwa hanya perusahaan dengan kredibilitas tinggi saja yang dapat menerbitkan dan menjual CP di pasaran. Perusahaan penerbit akan lebih mudah memperoleh pinjaman lain dari bank komersial di masa yang akan datang. CP dapat bertindak sebagai jembatan antara satu pinjaman bank dengan yang lainnya, sehingga kebutuhan dana yang muncul pada selang waktu antara dua pinjaman bank dapat ditutupi dengan dana dari penjualan CP. Keterbatasan commercial paper: Sifat CP sulit diramalkan perkembangannya dibandingkan dengan pinjaman bank, sehingga sering mengakibatkan CP memiliki kadar risiko yang lebih tinggi. Dengan demikian, beberapa keterbatasan penerbitan CP adalah sebagai berikut: Masih ada kemungkinan CP tidak laku dijual sedangkan pinjaman bank sudah pasti akan diterima pada periode tertentu. Dengan demikian, bila CP tidak laku ada kemungkinan dana yang diperlukan tidak tersedia pada periode yang telah direncanakan. Bila perusahaan penerbit mengalami kesulitan keuangan saat CP jatuh tempo sehingga tidak mampu membayar kembali CP tersebut, sulit meminta waktu penundaan pembayaran pada para investornya. Perusahaan kecil dengan kredibilitas tinggi dalam masalah kreditnya, tidak dapat ikut menerbitkan CP sebagai sumber dana jangka pendeknya. Perhitungan bunga efektif commercial paper Tingkat suku bunga efektif commercial paper ditentukan oleh berapa besar discount yang diberikan dan lamanya jatuh tempo, penjualan commercial paper dapat dilakukan dengan perhitungan discount dari nilai par (par value atau face value) dan bunga sebenarnya yang diperoleh pembeli ditentukan dengan perhitungan tertentu.

Contoh: PT Venus menerbitkan commercial paper seharga Rp. 3.000.000,- yang akan jatuh tempo dalam waktu 90 hari dan menjual dengan harga Rp. 2.940.000,-. Pada hari ke-90 pembeli akan menerima Rp. 3.000.000,- untuk investasi sebesar Rp. 2.940.000,-. Bunga yang dibayar pada pembiayaan ini sebesar Rp. 60.000,- dengan pokok Rp. 2.940.000,-. Tingkat bunga efektifnya dengan demikian adalah (Rp. 60.000,- : Rp.2.940.000,-) = 2,04% untuk 90 hari. Bila diasumsikan commercial paper diperpanjang setiap 90 hari sepanjang tahun, maka tingkat bunga efektif untuk commercial paper dengan persamaan: K EAR = ( 1 + )n 1 adalah sebesar (1 + 2,04%)4 1 = 8,41% m dimana: EAR = tingkat bunga efektif (effective annual rate) k = tingkat bunga nominal m = compounding frequency (frekuensi pemajemukan) Contoh di atas menunjukkan bahwa m = 4 diperoleh dari informasi bahwa commercial paper jatuh tempo setelah 90 hari di mana asumsi 1 tahun = 360 hari, dengan demikian m = 360/90 = 4. 2. Sumber dana jangka pendek Apabila tanpa jaminan, sumber dana jangka pendek dapat berupa kredit dagang, sedangkan apabila dengan jaminan, sumber dana jangka pendeknya adalah kredit bank. Bentuk-bentuk jaminan untuk kredit bank misalnya: surat berharga (marketable securities), piutang atau persediaan. Sumber pembelanjaan piutang dagang terdiri dari: 1. Factoring cara mendanai piutang dagang dengan menjual piutang dagang yang dimiliki perusahaan kepada lembaga keuangan non bank (facctor). Penjualan

dilakukan dengan hak regres (with recourse), yaitu pembeli surat piutang (factor) dapat menuntut penjual untuk membayar seandainya factor tidak dapat menagih piutangnya dari pihak yang berutang atau tanpa hak regres (without recourse), yaitu: risiko atas tidak tertagihnya piutang tersebut telah seluruhnya menjadi tanggung jawab lembaga keuangan non bank. 2. Pledge of accounts receivables tujuannya adalah agar perusahaan

menggadaikan/menjual piutang dagangnya agar dapat memperoleh dana dari lembaga keuangan non bank dengan hak regres. Risiko tidak tertagih ditanggung oleh penjual/peminjam. Perusahaan yang menggadaikan piutangnya diminta untuk mengikat perjanjian dengan suatu ikatan yang disebut jaminan

gadai/cessie/assignment of accounts receivable. 3. Bankers acceptance facility timbul dari suatu transaksi jual beli dengan menggunakan alat pembayaran dalam bentuk bankers LC (Letter of Credit) Sumber pembelanjaan untuk persediaan, terdiri dari: 1. Blanket inventory lien merupakan sumber pembelanjaan jangka pendek dengan persediaan jaminan dimana persediaan bebas diperjual belikan dan persediaan yang dipinjamkan tetap disimpan digudang peminjam. Di indonesia disebut kredit dengan jaminan fidusia 2. Trust receipts merupakan sumber pembelanjaan jangka pendek dengan persediaan sebagai jaminan. Disini perusahaan yang meminjam masih boleh menjual persediaan tetapi hasil penjualan harus langsung dipindahkan ke pemberi pinjaman setiap harinya. Persediaan dapat disimpan ditempat peminjam atau digudang umum. 3. Field warehouse financing merupakan sumber pembelanjaan jangka pendek dengan persediaan sebagai jaminan dan persediaan yang dijaminkan disimpan digudang umum. Peminjam (orang yang meminjamkan) tidak berhak menjual. Jadi pengawasan secara fisik dilakukan perusahaan perdagangan umum. Persediaan dilepaskan hanya atas ijin kreditur (pemberi pinjaman).

BAB III PENUTUP

Kesimpulan Manajemen Keuangan Jangka Pendek (Short-term financial management), merupakan

pengelolaan aktiva lancar (kas, surat berharga, piutang, persediaan) dan pasiva lancar perusahaan (hutang dagang, wesel bayar, kewajiban yang masih harus dibayar) untuk mencapai keseimbangan antara laba dan risiko agar memberi kontribusi nilai positif terhadap nilai perusahaan. Misalnya Aktiva lancar dalam jumlah besar berakibat pada peningkatan risiko tidak dapat membayar pada saat jatuh tempo. Pada Prinsipnya Manajemen Keuangan Jangka Pendek (Short-term financial management), merupakan pengelolaan aktiva lancar (kas, surat berharga, piutang, persediaan) dan pasiva lancar perusahaan (hutang dagang, wesel bayar, kewajiban yang masih harus dibayar) untuk mencapai keseimbangan antara laba dan risiko agar memberi kontribusi nilai positif terhadap nilai perusahaan. Misalnya Aktiva lancar dalam jumlah besar berakibat pada peningkatan risiko tidak dapat membayar pada saat jatuh tempo, metoda dapat menggunakan Konvensional maupun secara Syari.