Anda di halaman 1dari 11

Hubungan Tekanan Kapiler dengan Saturasi

Cokie Taufik Dionisius Dewanata M. Febri KJ Nanda Hilyah

Saturasi
Perbandingan antara volume pori-pori fluida terhadap volume total fluida. Oleh karena didalam reservoir terdapat tiga jenis fluida, maka saturasi dibagi menjadi tiga, yaitu saturasi air (Sw), saturasi minyak (So) dan saturasi gas (Sg).

Wettability
Wettability merupakan kecenderungan dari suatu fluida untuk menyebar pada permukaan padatan Suatu batuan reservoir dikatakan water wet jika pada batuan tersebut air membasahi permukaan batuan, sementara jika permukaan batuan reservoir dibasahi oleh minyak, dikatakan oil wet.

Imbibisi dan Drainage


Imbibisi : proses aliran fluida dimana saturasi

wetting phase (water) meningkat sedangkan saturasi non-wetting phase (oil) menurun. Drainage : proses kebalikan dari imbibisi, dimana saturasi wetting phase menurun dan saturasi non-wetting phase meningkat.

Tekanan Kapiler
Perbedaan tekanan antara fluida yang membasahi batuan (wetting phase) dengan fluida yang bersifat tidak membasahi batuan (nonwetting phase).

Pengaruh Tekanan Kapiler


Tekanan kapiler mempunyai pengaruh yang penting dalam reservoir minyak maupun gas, yaitu: Mengontrol distribusi saturasi dalam reservoir Merupakan mekanisme pendorong minyak dan gas untuk bergerak atau mengalir melalui poripori reservoir secara vertikal.

Hubungan Tekanan Kapiler dengan Saturasi


Hubungan antara tekanan kapiler dengan saturasi dapat digambarkan dan dijelaskan melalui kurva tekanan kapiler (Pc) vs Saturasi (Sw) seperti pada gambar berikut.

Grafik Pc vs Sw

Keterangan
Drainage ditunjukkan dengan huruf (g), imbibisi

ditunjukkan dengan huruf (h). Huruf (a) dan (b) adalah water oil contact (WOC) yang merupakan daerah gradasi (c), dimana nilai saturasi berubah pada masing-masing fasanya. Huruf (d) adalah zona dimana hanya tersisa fasa nonwetting phase pada sistem water wet. Zona (e) adalah zona free water level, dimana hanya tersisa fasa wetting atau fasa pembasah pada sistem water wet. Zona (f) adalah Swirr, yaitu zona dimana saturasi air yang minimum yang telah didesak oleh minyak sehingga tidak dapat mengalir kembali.

Kesimpulan
Saturasi fluida merupakan perbandingan antara volume

suatu jenis fluida terhadap volume total fluida yang terakumulasi dalam suatu pori pori batuan Tekanan kapiler adalah perbedaan tekanan antara fluida yang membasahi batuan (wetting phase) dengan fluida yang bersifat tidak membasahi batuan (non-wetting phase). Imbibisi adalah proses aliran fluida dimana saturasi fasa pembasah (water) meningkat sedangkan saturasi nonwetting phase (oil) menurun. Drainage adalah proses kebalikan dari imbibisi, dimana saturasi fasa pembasah menurun dan saturasi non-wetting phase meningkat. Hubungan antara saturasi dengan tekanan kapiler adalah kejadian imbibisi dan drainage.