Anda di halaman 1dari 11

Nomor Batch : 004 Disusun Oleh Darwin Kusnadi, Dewi Asmita, Nurul Annisa Kode Nama Volume produk

produk produk 004 Natesion 10 ml

Tanggal : 17 Maret 2014 Disetujui oleh

Bentuk

Kemasan

Waktu pengolahan 19.15 s/d 21.40

Larutan Minyak

Vial

I.

FORMULA Testosteron 10 mg/ml Injeksi dalam vial 10 ml No I SPESIFIKASI Testosteron Propionat Rumus : C22H32O3 BM 344,49 Definisi : mengandung tidak kurang dari 97,0 % dan tidak lebih dari 103,0 % 3- Oxoandrost-4-en-17-yl propanoate (Bahan Kering). (European Pharmacopeia, 2005. Halm : 2545) : Hablur atau serbuk hablur, putih atau putih krem, tidak berbau dan stabil di udara. (Farmakope IV, halm : 775)Bubuk putih atau hampir putih atau kristal tak berwarna, praktis tidak larut dalam air, bebas larut dalam aseton, dalam alkohol dan dalam metanol, larut dalam minyak lemak. (British Pharmacopeia, 2009) : Tidak larut dalam air, mudah larut dalam etanol, dalam dioksan, dalam eter dan dalam pelarut organic lain, larut dalam minyak nabati. (Farmakope IV, halm : 775) : 119 - 123 C. (British Pharmacopeia, 2009)

II.

Pemerian

Kelarutan

Titik Leleh

Penggunaan :pengobatan hipogonadisme membutuhkan hingga 50 mg dua kali atau 3 kali seminggu. Untuk perawatan paliatif dari operasi neoplasma payudara 100 sampai

300 mg seminggu diberikan dalam dosis terbagi. Testosteron propionate juga diberikan sebagai tablet bukal pada dosis 5 sampai 20 mg per hari. Dosis 200 mg sehari diberikan untuk operasi payudara neoplasma wanita menopause. Tablet Bukal kadang digunakan untuk pembesaran payudara postpartum dalam dosis 40 mg sehari. (Martindale, 1982. Halm 1438) Wadah : dalam wadah dosis tunggal atau wadah dosis ganda, terlindung dari cahaya. (Farmakope IV, halm : 775) Simpan dalam wadah tertutup baik, terlindung dari cahaya. (British Pharmacopeia, 2009) Incompatibilitas: Dengan alkali dan senyawa oksidator. (Martindale, 1982. Halm 1438

Oleum Arachidis Minyak kacang adalah minyak lemak yang telah dimurnikan, diperoleh pemerasan biji Arachis hypogea L yang telah dimurnikan. (Farmakope Indonesia III, 1979. Halm : 452) Nama Sinonim : Aextreff CT, minyak earthnut, minyak kacang tanah, minyak katchung, minyak kacang. (Handbook of Pharmaceutical Excipient, 2006. Halm : 505) : minyak kacang tanah adalah cairan berwarna kuning atau kuning pucat yang memiliki bau dan rasa samar, hampir tidak berasa. Pada sekitar 38C menjadi berembun, dan pada suhu yang lebih rendah itu sebagian membeku. (Handbook of Pharmaceutical Excipient, 2006. Halm : 505) : Pelumas Kendaraan, Pelarut. (Handbook of Pharmaceutical Excipient, 2006. Halm : 505) Arachis minyak memiliki sifat serupa dengan minyak zaitun dan digunakan untuk tujuan yang sama. emulsi mengandung minyak Arachis dan

Pemerian

Penggunaan

dekstrosa telah diberikan dalam infuse intragastric kontinu sebagai bagian dari diet nitrogen bebas. (Martindale, 1982. Halm 695)Zat pembawa, zat pelarut (Farmakope Indonesia III, 1979. Halm : 452)

Stabilitas

: Minyak kacang tanah merupakan bahan dasarnya stabil. Namun pemaparan pada udara perlahan-lahan dapat menebal dan dapat menjadi tengik. Pemadatan minyak kacang harus benar-benar meleleh dan dicampur sebelum digunakan.Minyak kacang tanah dapat disterilkan dengan penyaringan aseptik atau dengan panas kering, misalnya, dengan mempertahankan itu pada 150C selama 1 jam. (Handbook of Pharmaceutical Excipient, 2006. Halm : 505) : 85 sampai 105 (Farmakope Indonesia III, 1979. Halm : 452) : Tidak lebih dari 0,5. (Farmakope Indonesia III, 1979. Halm : 452)

Bilangan Iodin

Bilangan Asam

Bilangan Penyabunan : 188 sampai 196. (Farmakope Indonesia III, 1979. Halm : 452) Penyimpanan : Minyak Kacang tanah harus disimpan dalam wadah baik kedap udara, lightresistant,. Pada suhu tidak melebihi 40C . Materi yang ditujukan untuk digunakan dalam bentuk sediaan parenteral harus disimpan dalam wadah kaca. (Handbook of Pharmaceutical Excipient, 2006. Halm : 505) : Minyak kacang tanah mungkin disaponifikasi oleh hidroksida alkali. (Handbook of Pharmaceutical Excipient, 2006. Halm : 505)

Incompatibilitas

III.

Sterilisasi

Alat Beaker glass Corong & kertas saring Vial 10 ml Kaca Arloji Spatel logam Batang pengaduk Tutup vial ( karet ) IV.

sterilisasi Oven 1700C Otoklaf 115-1160C Oven 1700C Api langsung Api langsung Api langsung Otoklaf 115-1160C

Waktu 30 30 30 20 20 20 30

Paraf

FORMULA LENGKAP Testosteron Propionat Oleum Pro injection PENIMBANGAN Bahan T. Propionat satuandasar 1 ml 11,9

11,9 mg/ml

V.

Volume produksi 15 178,5

Paraf

VI. No. 1. 2. 3. 4.

PROSES PENGOLAHAN Pengolahan Larutan dalam minyak Testoteron Propionat dilarutkan dalam oleum pro injection sampai 15 ml Disaring, filtrate pertama dibuang, filtrate selanjutnya ditampung sebanyak 11 ml Selesai sterilisasi tutup karet dipasang secara aseptic Disterilkan di otoklaf 1150 1160C selama 30 menit ( 21.00 21.30) EVALUASI Jenis Evaluasi Penampilan fisik wadah Jumlah sediaan

Paraf

VII. No. 1 2

Penilaian

3 4 5 6 7 8 VIII.

Kejernihan Brosur Kemasan Kebocoran ampul Etiket Keseragaman volume PEMBAHASAN Pada praktikum kali ini praktikan membuat formula sediian steril injeksi dalam wadah vial dengan zat berkhasiat yaitu Testoteron. Zat yang dipakai sudah dalam bentuk garamnya yaitu Testoteron Propionat. Zat aktiv yang digunakan adalah derivat testosteron berupa garam testosteron propionat. Testosteron propionat merupakan zat yang tidak larut dalam air , namun larut dalam lemak. Berdasarkan literatur, testosteron memiliki pH stabil antara 47,5. PH normal cairan tubuh adalah + 7,4. Sediaan yang dibuat dapat digunakan dengan cara intra vena karena memiliki rentang pH yang mirip dengan cairan tubuh. Untuk menjaga kestabilan pH maka sediaan yang dibuat ditambahkan dapar posfat yang terdiri dari campuran Natrium dihidrogen posfat dan dinatrium hidrogen posfat. PH sediaan yang dibuat adalah 7, nilai ini sesuai dengan rentang stabilitas testosteron dan rentang pH tubuh. Dalam sediaan injeksi intramuskular ini tidak perlu adanya tambahan zat pengisotonis karena sediaan ini dalam bentuk larutan minyak yang tidak memiliki titik beku. Karena bentuknya yang merupakan larutan minyak maka pemberiannya intramuskular karena apabila intravena maka akan terjadi penimbunan yang akhirnya pembuluh darah bisa menjadi tersumbat. Dari sediaan yang telah di buat pada praktikum kali ini, kita membuat injeksi testosteron yang tanpa menggunakan bahan tambahan lain selain pelarut sediaan, pelarut non air atau sediaan injeksi

pembawa minyak dan zat aktif testosterone sangat larut baik dalam minyak nabati, minyak nabati yang dipilih harus memenuhi persyaratan oleum pro injection. Persyaratan oleum pro injection, diantaranya:

1. 2.

Harus jernih pada suhu 100. Pemeriaan, syarat kelarutan, sisa pemijaran, minyak mineral, minyak harsa, senyawa belerang, logam, memenuhi syarat yang tertera pada olea pinguia.

3. 4. 5.

Bilangan asam tidak kurang dari 0,2 dan tidak lebih dari 0,9 Bilangan iodium tidak kurang dari 79 dan ridak lebih dari 128. Bilangan penyabunan tidak kurang dari 185 dan tidak lebih dari 200 Dalam sediaan ini pemilihan pelarutnya adalah oleum arachidis. Hal ini karena Oleum arachidis memenuhi persyaratan-persyaratan sebagai oleum pro injection yang disebutkan sebelumnya. Oleum Arachidis memiliki bilangan asam tidak lebih dari 0,5, bilangan iodine 85 sampai 105, dan bilangan penyabunan 188 sampai 196. Sebelum

sediaan dimasukan kedalam vial, terlebih dahulu harus dilakukan proses penyaringan atau filtrasi dengan menggunakan kain kasa, filtrasi ini dilakukan dengan tujuan agar sediaan yang berada didalam ampul tidak mengandung partikel kasar setelah proses filtrasi. Proses pembuatan pertama yaitu melarutkan testoteron propionate dalam minyak lemak Oleum Arachidis karena Testoteron praktis tidak larut dalam air. Setelah itu larutan di saring sampai larutan yang didapatkan jernih. Pada formula perhitungan tercantum penimbangan bahwa testoteron propionate perhitungannya yaitu : C= = V=nxc+6 = 1 x 11,9 + 6 = 17,9 ml Jadi Testoteron Propionat yang ditimbang adalah 11,9 x 15 ml = 178,5 mg x 10 = 11,94 mg x 10 mg

Pada saat proses penimbangan terjadi kekeliruan. Testoteron yang ditimbang yaitu 178,5 mg berarti dalam latutan mengandung testoteron propionate sebanyak yang berarti setara dengan testoteron base . Tetapi dengan kesalahan perhitungan sediian injeksi testoteron masih dapat digunakan dengan catatan kandungan yaitu, testoteron propionate 9,97 mg setara testoteron base 8,38 mg. Sterilisasi yang digunakan adalah sterilisasi termilan cara panas basah dengan menggunakan otoklaf selama 15 menit. Wadah sediian yang digunakan adalah vial kaca berwarna bening dengan tutup karet yang disegel alumunium.

VIII.

KESIMPULAN Pada praktikum kali ini telah dibuat sediaan injeksi Testoteron Propionat 9,97 mg setara testoteron base 8,38 mg yang dibuat larutan berwarna kekuningan jernih 10 ml dan wadah sediian yang digunakan vial berwarnabening dengan tutup karet yang disegel aluminuim.

LAMPIRAN

Aspek Farmakologi Indikasi : Defisiensi androgen Keterlambatan pubertas

(hipogonadisme,hipogonadotropin), pada pria, kanker payudara (karsinomamae). Kontraindikasi Efek Farmakologi

: Karsinoma prostat. : Testosteron adalah zat androgen utama

yang disintesa dalam testis, ovarium dan ginjal. Sel-sel leydig (sel-sel interstitium) dari testes distimulasi oleh LH untuk menghasilkan testosteron sebanyak 2,5-11 mg/hari. Sintesa testosteron diregulasi oleh FSH dan LH dari hipofisis, yang juga menstimulasi pertumbuhan testes dan pembentukan sel-sel mani (spermatogenesis). LH bereaksi dengan sel-sel leydig dengan efek peningkatan produksi C-AMP yang berakibat dimulai reaksi enzimatis: asetat kolesteron testosteron Dosis dan cara pemberian : 10 mg/hari secara IM. Efek samping feminisasi terjadi pada : Maskulinasi terjadi pada perempuan, pria, penghambatan spermatogenesis,

hiperplasia prostat (pada laki-laki usia lanjut merangsang pembesaran prostat), gangguan pertumbuhan, udemi ikterus (hepatitis kolestatik), hiperkalsemia dapat timbul pada perempuan penderita karsinoma payudara yang diobati dengan androgen. Interaksi obat : Zat androgen meningkatkan efek

antikoagulan (kumarin idandion) sehingga perlu penerunan dosis antikoagulan untuk mencegah pendarahan, metandrostenolon

menaikan efektifitas dan efek toksik kortikosteroid. Anabolik steroid dapat menurunkan kadar gula darah penderita diabetes melitus sehingga kebutuhan akan obat antidiabetik menurun.

DAFTAR PUSTAKA

British Pharmacopeia Commission . 2009. British Pharmacopeia. Vol 1. The Stationery Office, London Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1979. Farmakope Indonesia. Edisi III. Jakarta : Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1995. Farmakope Indonesia. Edisi IV. Jakarta : Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Council of Europe. 2005. European Pharmacopeia Fifth Edition. Council Of Europe, Strasbourg Reynolds, James E. F. 1982. Martindale The Extra Pharmacopoiea. Twenty-Eigth Edition. Pharmaceutical Press : London. Rowe, Raymond. C, Sheskey, Paul J, and Owen Sian C. 2006. Handbook of Pharmaceutical Excipient. Fifth edition. Pharmaceutical Press : London.

LEMBAR DISTRIBUSI Darwin Kusnadi : Formula Spesifikasi Sterilisasi Formula Lengkap Dewi Asmita : Penimbangan Proses Pengolahan Evaluasi Pembahan Nurul Annisa : Pembahasan Kesimpulan Lampiran Kemasan + Brosur Lampiran Edit

Natesion Testoteron propionat Komposisi: Tiap ml mengandung: Testoteron Propionat 9,97 mg setara dengan Testoteron base 8,38 mg Indikasi: Defisiensi androgen (hipogonadisme,hipogonadotropin), Keterlambatan pubertas pada pria, kanker payudara (karsinomamae). Kontraindikasi: Karsinoma prostat. Farmakologi: Testosteron adalah zat androgen utama yang disintesa dalam testis,ovarium dan ginjal. Sel-sel leydig (sel-sel interstitium) dari testesdistimulasi oleh LH untuk menghasilkan testosteron sebanyak 2,5-11 mg/hari.Sintesa testosteron diregulasi oleh FSH dan LH dari hipofisis, yang jugamenstimulasi pertumbuhan testes dan pembentukan sel-sel mani(spermatogenesis). LH bereaksi dengan sel-sel leydig dengan efekpeningkatan produksi C-AMP yang berakibat dimulai reaksi enzimatis: asetatkolesterontestosteron Dosis dan cara pemberian: 10 mg/hari secara IM. Aturan pakai: Hipogonadisme dan keterlambatan pubertas pada laki-laki 50-400 mgsetiap 2-4 minggu. Kanker payudara 200-400 mg setiap 2-4 minggu. Efek samping: Maskulinasi terjadi pada perempuan, feminisasi terjadi pada pria,penghambatan spermatogenesis, hiperplasia prostat (pada laki-laki usialanjut merangsang pembesaran prostat), gangguan pertumbuhan, udemi ikterus(hepatitis kolestatik), hiperkalsemia dapat timbul pada perempuan penderitakarsinoma payudara yang diobati dengan androgen.. Interaksi obat: Zat androgen meningkatkan efek antikoagulan (kumarin idandion) sehinggaperlu penerunan dosis antikoagulan untuk mencegah pendarahan,metandrostenolon menaikan efektifitas dan efek toksik kortikosteroid.Anabolik steroid dapat menurunkan kadar gula darah penderita diabetes melitussehingga kebutuhan akan obat antidiabetik menurun. Perhatian: Apabila terbentuk kristal dapat dilakukan pengocokan vial sehinggakristal dapat larut kembali. Penyimpanan: Simpan ditempat sejuk dan kering pada suhu 20-25Cdan terlindung dari cahaya. Kemasan: Dus, 1Vial Berisi 10 ml. HARUS DENGAN RESEP DOKTER DKL 0124217844B1 Batch No. : I025C003 Mfg. Date : Mar 2014 Exp. Date : Mar 2016 SFS FARMA BandungIndonesia