Anda di halaman 1dari 21

Makalah Konsep Ketuhanan Dalam Islam

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT, yang mana telah memberikan kami semua kekuatan serta kelancaran dalam menyelesaikan makalah mata kuliah Penidikan Agama Islam yang berjudul Konsep Ketuhanan dalam Islam. dapat selesai seperti waktu yang telah kami rencanakan. Tersusunnya karya ilmiah ini tentunya tidak lepas dari peran serta berbagai pihak yang telah memberikan bantuan secara materil dan spiritual, baik secara langsung maupun tidak langsung. Oleh karena itu penulis mengucapkan terima kasih kepada : 1. Bapak Dosen pengasuh mata kuliah Pendidikan Agama Islam Universitas Negeri Makassar 2. Orang tua yang telah memberikan dukungan dan bantuan kepada penulis sehingga makalah ini dapat terselesaikan 3. Teman-teman yang telah membantu dan memberikan dorongan semangat agar makalah ini dapat kami selesaikan

Semoga Tuhan Yang Maha Pengasih dan Penyayang membalas budi baik yang tulus dan ihklas kepada semua pihak yang penulis sebutkan di atas. Tak ada gading yang tak retak, untuk itu kamipun menyadari bahwa makalah yang telah kami susun dan kami kemas masih memiliki banyak kelemahan serta kekurangan-kekurangan baik dari segi teknis maupun non-teknis. Untuk itu penulis membuka pintu yang selebar-lebarnya kepada semua pihak agar dapat memberikan saran dan kritik yang membangun demi penyempurnaan penulisan-penulisan mendatang. Dan apabila di dalam makalah ini terdapat hal-hal yang dianggap tidak berkenan di hati pembaca mohon dimaafkan

Samarinda, 21Januari 2014

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang B. Rumusan Masalah C. Manfaat

BAB II PEMBAHASAN A. Filsafat Ketuhanan Dalam Islam B. Pembuktian Wujud Tuhan C. Proses Terbentuknya Iman D. Keimanan Dan Ketakwaan E. Golongan - Golongan Dalam Islam F. Pengertian Tauhid G. Beberapa macam Tauhid H. Apluikasi Tauhid

BAB III PENUTUP F. Pengertian Tauhid G. Beberapa macam Tauhid H. Apluikasi Tauhid

BAB IV PENUTUP Kesimpulan Saran

DAFTAR PUSTAKA

BAB I PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG


Seorang muslim yang paripurna adalah nalar dan hatinya bersinar, pandangan akal dan hatinya tajam, akal pikir dan nuraninya berpadu dalam berinteraksi dengan Allah dan manusia, sehingga sulit diterka mana lebih dulu berperan kejujuran jiwanya atau kebenaran akalnya. Sifat kesempurnaan ini merupakan karakter Islam, yaitu agama yang membangun kemurnian aqidah atas dasar kejernihan akal dan membentuk pola pikir teologis yang menyerupai bidang-bidang ilmu eksakta, karena dalam segi aqidah, Islam hanya menerima hal-hal yang menurut ukuran akal sehat dapat diterima sebagai ajaran aqidah yang benar dan lurus.

Konsep ketuhanan dalam islam mulai muncul setelah wafat-Nya Rasulullah Muhammad SAW. Karena muncul beberapa aliran yang sifatnya tradisional dan modern. Sering sekali terjadi pendapat dan tafsiran terhadap Al-quran dan Hadits. Ada yang melihat secara tekstual dan ada yang melihat secara kontekstual.

Dalam islam konsep ketuhanan merupakan hal utama dan paling awal yang harus diperbaiki karena itu merupakan pondasi yang menopang kehidupan keislamannya nanti. Pondasi itu harus benar-benar kuat dan kokoh karena kalau tidak itu akan mengurangi hakekat keislaman seorang manusia.

Pembuktian wujud tuhan seorang islam atau pembuktian wujud Allah sangatlah susah karena tidak ada yang pernah dan bisa melihat Allah tapi hal yang harus kita ketahui bahwa manusia tidak mungkin bisa ada tanpa pencipta, dunia dan alam ini tidak mungkin bisa ada tanpa pencipta.Tidak mungkin semua hal itu bisa ada tanpa adanya sang pencipta. Dan penciptanya itu adalah Allah. Manusia, hewan, dan alam ini adalah akibat sedangkan akibatnya adalah Allah SWT.

Keimanan seseorang tumbuh dari lingkungan, seorang anak yang lahir dari keluarga yang bagus ibadahnya kemungkinan besar ibadahnya juga bagus, keimanan akan tumbuh dengan baik ketika kita pelihara, harus ada pembiasaan dalam melakukan ibadah.

Beriman kepada Allah tidak hanya sekedar mengucapkan tapi harus dikuatkan dalam hati dan dibuktikan lewat perbuatan. Perbuatan yang kami maksud adalah perbuatan yang sesuai dengan ajaran agama islam.

B. RUMUSAN MASALAH
1. Seperti apakah filsafat ketuhanan dalam islam ? 2. Bagaimana pembuktian wujud tuhan dalam islam ? 3. Bagaimana proses terbentuknya iman ? 4.Bagaimanakeimanankeimanan dan ketakwaan seseorang ? 5. Ada berapa golongan - golongan dalam Islam ?

6.Apakah pengertian dari tauhid? 7.Berapa macamkah jenis tauhid? 8.Apakah aplikasi dari tauhid?

C. MANFAAT
1. Mengetahui filsafat ketuhanan dalam islam 2. Mengetahui pembuktian wujud tuhan dalam islam 3. Mengetahui proses terbentuknya iman 4. Mengetahui keimanan dan ketakwaan seseorang 5. Mengetahui golongan - golongan dalam Islam 6. Mengerti pengertian Tauhid 7. Mengetahui beberapa macam Tauhid 8. Dan mengetahui aplikasi dari Tauhid

BAB II PEMBAHASAN A. FILSAFAT KETUHANAN DALAM ISLAM


Filsafat Ketuhanan adalah pemikiran tentang Tuhan dengan pendekatan akal budi, maka dipakai pendekatan yang disebut filosofis. Bagi orang yang menganut agama tertentu (terutama agama Islam, Kristen, Yahudi) akan menambahkan pendekatan wahyu di dalam usaha memikirkannya. Jadi Filsafat Ketuhanan adalah pemikiran para manusia dengan pendekatan akal budi tentang Tuhan. Usaha yang dilakukan manusia ini bukanlah untuk menemukan Tuhan secara absolut atau mutlak, namun mencari pertimbangan kemungkinan-kemungkinan bagi manusia untuk sampai pada kebenaran tentang Tuhan.

Meyakini adanya Tuhan adalah masalah fithri yang tertanam dalam diri setiap manusia, namun karena kecintaan mereka kepada dunia yang berlebihan sehingga mereka disibukkan dengannya, mengakibatkan mereka lupa kepada Sang Pencipta dan kepada jati diri mereka sendiri. Yang pada gilirannya, cahaya fitrah mereka redup atau bahkan padam.

Walaupun demikian, jalan menuju Allah itu banyak. Para ahli marifat berkata, Jalan-jalan menuju marifatullah sebanyak nafas makhluk. Salah satu jalan marifatullah adalah akal. Terdapat sekelompok kaum muslim, golongan ahli Hadis (Salafi) atau Wahabi, yang menolak peran aktif akal sehubungan dengan ketuhanan. Mereka berpendapat, bahwa satu-satunya jalan untuk mengetahui Allah adalah nash (Al Quran dan Hadis). Mereka beralasan dengan adanya sejumlah ayat dan riwayat yang secara lahiriah melarang menggunakan akal (rayu). Padahal kalau kita perhatikan, ternyata Al Quran dan Hadis sendiri mengajak kita untuk menggunakan akal, bahkan menggunakan keduanya ketika menjelaskan keberadaan Allah.

Perkataan Illah, yang selalu diterjemahkan "Tuhan" Dalam bahasa Alquran dipakai untuk menyatakan berbagai objek yang dibesarkan dan dipentingkan oleh manusia, misalnya dalam QS.Al jatsiyah (45) ; 23.

Ayat diatas menunjukkan bahwa perkataan illah bisa mengandung arti berbagai benda, baik abstrak (nafsu atau keinginan pribadi) maupun benda nyata (Firaun atau penguasa yang dipatuhi dan dipuja). Untuk dapat mengerti dengan definisi Tuhan atau Illah yang tepat, berdasarkan logika Alquran sebagai berikut : Tuhan (Ilah) ialah sesuatu yang dipentingkan (dianggap penting) oleh manusia sedemikian rupa, sehingga manusia merelakan dirinya dikuasai oleh-Nya.

Dalam ajaran islam diajarkan la ilaaha illa Allah. Susunan kalimat tersebut dimulai dengan peniadaan, yaitu tidak ada Tuhan, kemudian baru diikuti dengan penegasan melainkan Allah. Hal itu berarti seorang muslim harus membersihkan diri dari segala macam tuhan terlebih dahulu, sehingga yang ada dalam hatinya hanya ada satu Tuhan yaitu Allah.

B. PEMBUKTIAN WUJUD TUHAN


Adanya alam organisasinya yang menakjubkan dan rahasianya yang pelik, tidak boleh memberikan penjelasan bahwa ada sesuatu kekuatan yang telah menciptakannya, suatu akal yang tidak ada batasnya. Setiap manusia normal percaya bahwa dirinya ada dan percaya pula bahwa alam ini ada. Dengan dasar itu dan dengan kepercayaan inilah dijalani setiap bentuk kegiatan ilmiah dan kehidupan.

Jika percaya tentang eksistensi alam, maka secara logika harus percaya tentang adanya Pencipta Alam. Pernyataan yang mengatakan: percaya adanya makhluk, tetapi menolak adanya Khaliq adalah suatu pernyataan yang tidak benar. Belum pernah diketahui adanya sesuatu yang berasal dari tidak ada tanpa diciptakan. Segala sesuatu bagaimanapun ukurannya, pasti ada penyebabnya. Oleh karena itu bagaimana akan percaya bahwa alam semesta yang demikian luasnya, ada dengan sendirinya tanpa pencipta ?

Dalam al-Quran, penggambaran tentang pengakuan akan eksistensi Tuhan dapat ditemukan dalam Q.S al-Ankabut, 29: 61-63. Dalam ayat 61-63 dijelaskan bahwa: bangsa arab yang penyembah berhala tidak menolak eksistensi pencipta langit dan bumi".

Berdasarkan kandungan ayat ini, dapat dipahami bahwa bangsa arab sesungguhnya telah memahami dan meyakini akan eksistensi tuhan sebagai pencipta langit dan bumi serta pengaturnya. Namun menurut al-Quran, ada segelintir anak manusia yang menolak eksistensi tuhan, seperti penggambaran al-Quran dalam Q.S. al-Jasyiah (45): 24. Ayat ini menegaskan bahwa: mereka berkata: kehidupan ini tidak lain hanyalah kehidupan didunia saja, kita mati dan kita hidup, dan tidak ada yang membinasakan kita selain masa. Penolakan akan eksistensi Tuhan oleh sebagian kecil manusia itu hanya didasarkan pada dugaan semata dan tidak didasarkan pada pengetahuan yang meyakinkan seperti ditegaskan dalam klausa penutup ayat 24 tersebut, yaitu: "mereka sekali kali tidak mempunyai pengetahuan tentang itu, mereka tidak lain hanyalah menduga-duga saja."

Banyak sekali ayat yang terkandung dalam Al-Quran yang menjelaskan tentang keberadaan Allah sebagai tuhan semesta alam seperti yang terkandung dalam surah Ali-Imran ayat 62 yang artinya sesungguhnya ini adalah kisah yang benar. Tidak ada Tuhan selain Allah dan sungguh Allah MahaPerkasa, Mahabijaksana."

Ke-Esaan Allah adalah mutlak. Ia tidak dapat didampingi atau disejajarkan dengan yang lain. Sebagai umat Islam, yang mengikrarkan kalimat syahadat "La ilaaha illa Allah" harus menempatkan Allah sebagai prioritas utama dalam setiap tindakan dan ucapannya.

C. PROSES TERBENTUKNYA IMAN


Benih iman yang dibawah sejak dalam kandungan memerlukan pemupukan yang berkesinambungan. Benih yang unggul apabila tidak disertai pemeliharaan yang intensif, besar kemungkinan menjadi punah. Demikian pula halnya dengan benih iman. Berbagai pengaruh terhadap seseorang akan mengarahkan iman/kepribadian seseorang, baik yang datang dari lingkungan keluarga, masyarakat, pendidikan, maupun lingkungan termasuk benda-benda mati seperti cuaca, tanah , air dan lingkungan flora serta fauna.

Pengaruh pendidikan keluarga secara langsung maupun tidak langsung, baik yang disengaja maupun tidak disengaja amat berpengaruh terhadap iman seseorang. Tingkah laku orang tua dalam rumah tangga senantiasa merupakan contoh dan teladan bagi anak-anak. Dalam hal ini Nabi SAW bersabda: setiap anak, lahir membawa fitrah, Orang tuanya yang berperan menjadikan anak tersebut menjadi Yahudi, Nasrani atau majusi.

Pada dasarnya, proses pembentukan iman juga demikian. Diawali dengan proses perkenalan, kemudian meningkat menjadi senang atau benci. Mengenal ajaran Allah adalah langkah awal dalam mencapai iman kepada Allah. Jika seseorang tidak mengenal ajaran Allah, maka orang tersebut tidak mungkin beriman kepada Allah.

Disamping proses pengenalan, proses pembiasaan juga perlu diperhatikan, karena tanpa pembiasaan, seseorang bisa saja semula benci berubah menjadi senang. Seorang anak harus dibiasakan untuk melaksanakan apa yang diperintahkan Allah dan menjauhi hal-hal yang dilarangNya, agar kelak setelah dewasa menjadi senang dan terampil dalam melaksanakan ajaran-ajaran Allah.

D. KEIMANAN DAN KETAKWAAN


Iman atau kepercayaan merupakan dasar utama dalam memeluk suatu agama karena dengan keyakinan dapat membuat orang untuk melakukan apa yang diperintahkan dan apa yang dilarang oleh keyakinannya tersebut atau dengan kata lain iman dapat membentuk orang jadi bertaqwa.

Dalam surah Al-Baqarah ayat 165 dikatakan bahwa orang beriman adalah orang yang amat sangat cinta kepada Allah. Oleh karena itu beriman kepada Allah berarti amat sangat cinta dan yakin terhadap ajaran Allah yaitu Al-Quran. Jika kita ibaratkan dengan sebuah bangunan,

keimanan adalah pondasi yang menopang segala sesuatu yang berada diatasnya, yang kokoh tidaknya bangunan itu sangat tergantung pada kuat tidaknya pondasi tersebut. Meskipun demikian keimanan saja tidak cukup ia harus diwujudkan dengan amal perbuatan yang baik, yang sesuai dengan ajaran agama yang kita anut. Keimanan tidaklah sempurna jika hanya diyakini dalam hati tapi juga harus diwujudkan dengan diikrarkan oleh lisan dan dibuktikan dengan tindakan dalam kehidupan sehari-hari.

Keimanan adalah perbuatan yang bila diibaratkan pohon, mempunyai pokok dan cabang. Iman bukan hanya berarti percaya, melainkan keyakinan yang mendorong seorang muslim berbuat amal shaleh.seseorang dikatakan beriman bukan hanya percaya terhadap sesuatu, melainkan mendorongnya untuk mengucapkan dan melakukan sesuatu sesuai keyakinannya

Berbicara masalah keimanan, kita bisa melihat takaran keimanan seseorang dari tanda-tandanya seperti : 1. Jika menyebut atau mendengar nama Allah hatinya bergetar, dan berusaha agar Allah tidak lepas dari ingatannya. 2. Senantiasa tawakkal, yaitu bekerja keras berdasarkan keimanan 3. Tertib dalam melaksanakan shalat dan selalu melaksanakan perintahnya 4. Menafkahkan rizky yang diperolehnya di jalan Allah 5. Menghindari perkataan yang tidak bermanfaat dan menjaga kehormatan 6. Memelihara amanah dan menepati janji

Manfaat dan pengaruh Iman dalam kehidupan manusia : 1. Iman melenyapkan kepercayaan kepada kekuasaan benda 2. Iman menanamkan semangat berani menghadapi maut 3. Iman memberikan ketentramann jiwa 4. Iman mewujudkan kehidupan yang baik 5. Iman melahirkan sikap ikhlas dan konsekuen

Takwa berasal dari kata waqa, yaqi, wiqayah yang berarti takut, menjaga, memelihara dan melindungi, maka secara etimologi taqwa dapat diartikan sikap memelihara keimanan yang diwujudkan dalam pengamalan ajaran agama Islam secara utuh dan konsisten (istiqomah). Hakikat takwa sebagaimana yang disampaikan oleh Thalq bin Hubaib Takwa adalah engkau melakukan ketaatan kepada Allah berdasarkan nur (petunjuk) dari Allah karena mengharapkan pahala dari-Nya Dan engkau meninggalkan maksiat kepada Allah berdasarkan cahaya dari Allah karena takut akan siksa-Nya."

Kata takwa juga sering digunakan untuk istilah menjaga diri atau menjauhi hal-hal yang diharamkan, sebagaimana dikatakan oleh Abu Hurairah Radhiallaahu anhu ketika ditanya tentang takwa, beliau mengatakan: Apakah kamu pernah melewati jalanan yang berduri? Si penanya menjawab, Ya. Beliau balik bertanya, Lalu apa yang kamu lakukan? Orang itu menjawab, Jika aku melihat duri, maka aku menyingkir darinya, atau aku melompatinya atau aku tahan langkah. Maka berkata Abu Hurairah, Seperti itulah takwa".

Karakteristik orang yang bertakwa secara umum dapat dikelompokkan ke dalam 5 kategori / indikator ketaqwaan: 1. Iman kepada Allah,iman kepada Malaikat, Kitab-kitab dan para nabi, dengan kata lain instrumen ketaqwaan yang pertama ini dikatakan dengan memelihara Fitrah Iman. 2. Mengeluarkan harta yang dikasihnya kepada kerabat, anak yatim, orang0orang miskin, orangorang yang putus di perjalanan, Atau dengan kata lain mencintai umat manusia. 3. Mendirikan shalat dan zakat 4. Menepati janji 5. Sabar disaat kepayahan, dan memiliki semangat perjuangan

Hubungan Takwa dengan Allah SWT Seseorang yang bertakwa (muttaqin) adalah orang yang menghambakan dirinya kepada Allah dan selalu menjaga hubungan dengan-Nya setiap saat. Memelihara hubungan dengan Allah terus menerus akan menjadi kendali dirinya sehingga dapat menghindari dari kejahatan dan kemungkaran dan membuatnya konsisten terhadap aturan-aturan Allah. Karena itu inti ketaqwaan adalah melaksanakan perintah Allah dan menjauhi larangannya.

Memelihara hubungan dengan Allah SWT dimulai dengan melaksanakan tugas (ibadah) secara sungguh-sungguh dan ikhlas, dan memelihara hubungan dengan Allah dilakukan juga dengan menjauhi perbuatan yang dilarang Allah.

Hubungan Takwa dengan sesama manusia

Hubungan dengan Allah menjadi dasar bagi sesama manusia yang bertakwa akan dapat dilihat dari peranannya ditengah-tengah masyarakat. Sikap takwa tercermin dalam bentuk kesediaan untuk mendorong orang lain, melindungi yang lemah dan berpihak pada kebenaran dan keadilan.

Hubungan Takwa dengan Diri sendiri 1. Sabar, yaitu sikap diri menerima apa saja yang datang kepada dirinya, baik perintah, larangan, maupun musibah yang menimpanya. Sabar terhadap perintah adalah menerima dan melaksanakan perintah dengan ikhlas. Dalam melaksanakan perintah terhadap upaya untuk mengendalikan diri agar perintah itu dapat dilaksanakan dengan baik.

2. Tawakal, yaitu menyerahkan keputusan segala sesuatu, ikhtiar dan usaha kepada Allah. Tawakal bukanlah menyerah, tetapi sebaliknya usaha maksimal tetapi hasilnya diserahkan seluruhnya kepada Allah yang menentukan.

3. Syukur, yaitu sikap berterima kasih atas apa saja yang diberikan Allah atau sesame manusia. Bersyukur kepada Allah adalah sikap berterima kasih terhadap apa saja yang telah diberikan Allah, baik dengan ucapan maupun perbuatan. Bersyukur dengan perbuatan adalah mengucapkan hamdalah sedangkan bersyukur dengan perbuatan adalah menggunakan nikmat yang diberikan Allah sesuai dengan keharusannya.

4. Berani, yaitu sikap diri yang mampu menghadapi resiko sebagai konsekuensinya dari komitmen dirinya terhadap kebenaran. Jadi berani berkaitan dengan nilai nilai kebenaran. Kebenaran lahir dari hubungan seseorang dengan dirinya terutama berkaitan dengan pengendalian dari sifat sifat buruk yang datang dari dorongan hawa nafsunya.

E. GOLONGAN GOLONGAN DALAM ISLAM


Dalam perkembangannya, golongan golongan dalam Islam yang berlainan aqidah semakin banyak bermunculan. Berikut adalah golongan golongannya:

1) Ahlussunnah wal Jamaah


Ahlussunnah adalah satu satunya aliran yang meyakini aqidah Islam secara lurus sesuai apa yang diajarkan oleh Nabi Muhammad SAW. Nama Ahlussunnah wal Jamaah sendiri memiliki arti pengikut sunnah Nabi Muhammad saw dan para Khulafa ur Rasyidin sahabat beliau. Ahlussunnah adalah golongan yang disebutkan dalam hadits sebagai satu satunya aliran yang pengikutnya akan masuk surga.

Golongan Ahlussunnah dirumuskan oleh Syeikh Abu Hasan Ali Al-Asyari pada abad III Hijriyah sebagai reaksi terhadap kemunculan paham paham aqidah yang sesat pada masa itu. Beliau

adalah seorang ulama besar yang lahir di Basrah, Iraq pada tahun 260 H. Tokoh besar Ahlussunnah lainnya adalah Syeikh Abu Manshur Muhammad bin Muhammad bin Mahmud AlMaturidi. Beliau lahir di Desa Maturid, Samarkand pada tahun 333 H. Beliau adalah ulama yang memperinci aqidah Ahlussunnah.

2) Syiah
Syiah dalam Bahasa Arab memiliki arti pengikut. Golongan Syiah menyebut diri mereka sebagai pengikut Ali bin Abi Thalib ra. Golongan Syiah berkeyakinan bahwa khalifah yang sah sepeninggal Nabi Muhammad saw hanyalah Sayidina Ali bin Abi Thalib ra.

Pendiri golongan ini adalah Abdullah bin Saba, seorang pendeta Yahudi dari Yaman yang masuk Islam. Pada masa kekhalifahan Sayidina Utsman bin Affan ra di tahun 30 H, Abdullah bin Saba memeluk agama Islam dan berkunjung ke Madinah. Sesampainya di Madinah, ia tidak mendapatkan sambutan sebagai tokoh besar sesuai yang diharapkannya dari khalifah sehingga ia menganggap umat Islam tidak menghargainya sebagaimana umat Yahudi menghargainya sebelum ia masuk Islam. Ia menjadi benci terhadap khalifah Utsman bin Affan ra sehingga membangun golongan sendiri dengan paham kekhalifahan Sayidina Utsman bin Affan ra dan 2 sahabat pendahulunya tidak sah, karena mereka merebut tahta khalifah dari Sayidina Ali bin Abi Thalib ra.

Keyakinan Syiah yang bertentangan dengan Ahlussunnah adalah sebagai berikut: a) Pemimpin yang sah pada masa khulafaur rasyidin hanya 1 yaitu Sayidina Ali bin Abi Thalib ra, ketiga sahabat lainnya (Sayidina Abu Bakar ra, Umar ra, dan Utsman ra) adalah pemimpin yang tidak sah karena merebut kekhalifahan dai Sayidina Ali ra.

b) Nabi Muhammad saw tidak digantikan oleh khalifah, melainkan imam-yang juga berkedudukan sebagai pemimpin agama layaknya nabi. Para imam bersifat maksum seperti nabi, tidak pernah berbuat dosa.

c) Roh para imam akan tetap ada dalam diri imam penggantinya secara turun temurun dan suci

d) Pengikut Syiah memiliki syareat untuk taqiyah, yaitu menyembunyikan paham asli mereka dan memperlihatkan keyakinan Ahlussunnah pada dunia, sehingga hal ini melahirkan kebohongan dalam sikap mereka, dan kebohongan taqiyah ini tidak dosa menurut mereka.

e) Nikah Mutah adalah halal. Nikah Mutah adalah pernikahan tanpa wali dan saksi, yang jangka waktu hubungan pernikahannya ditentukan sesuai kesepakatan antara pengantin pria dan wanita

sejak awal. Nikah Mutah membolehkan menikahi siapa saja, lebih dari 4 wanita. Setelah jangka waktu itu habis dan mahar dibayar, hubungan pernikahan berakhir.

3) Khawarij
Golongan Khawarij didirikan oleh kumpulan orang orang yang membenci Muawiyah karena ia melawan kekhalifahan yang sah, sekaligus membenci khalifah Ali bin Abi Thalib yang mereka anggap lemah dalam menegakkan kebenaran karena mau diajak berunding damai oleh pihak Muawiyah yang hampir kalah dalam Perang Siffin. Dalam bahasa Arab khawarij memiliki arti keluar, yakni orang orang yang tak memihak Muawiyah maupun khalifah Ali bin Abi Thalib ra.

Paham Khawarij yang keliru adalah sebagai berikut: a) Setiap orang yang tidak setuju dengan paham mereka adalah kafir, dan orang orang kafir halal darahnya.

b) Khalifah Ali bin Abi Thalib ra adalah kafir karena mau menerima ajakan perundingan damai dengan pihak pemberontak pada Perang Siffin, padahal ketika itu sudah hampir memenagkan pertempuran.

c) Muawiyah dan kelompoknya adalah kafir karena telah melawan kekhalifahan Sayidina Ali bin Abi Thalib ra.

d) Semua dosa adalah dosa besar. Setiap orang muslim yang berbuat dosa adalah kafir, wajib diperangi dan boleh dibunuh serta dirampas hartanya.

e) Anak anak orang kafir yang meninggal sebelum baligh akan tetap dimasukkan ke neraka karena mengikuti orang tuanya yang kafir, padahal orang yang belum baligh tidak memiliki dosa.

4) Murjiah
Arti Murjiah adalah orang orang yang menangguhkan. Golongan Murjiah adalah orang orang yang menjauhkan diri dari pertikaian politik di awal abad 1 Hijriyah pada masa kekhalifahan Sayidina Ali bin Abi Thalib ra. Ketika mereka dimintai pendapat tentang kemelut politik di saat itu, mereka selalu menjawab, Kita tunggu saja penyelesaian masalah ini sampai di hadapan Tuhan pada saatnya Hisab amal nanti, di situlah nanti kita melihat mana yang benar dan mana yang salah. Lama kelamaan opini ini semakin merembet ke segala hal dan kemudian membentuk pemikiran yang salah tentang aqidah sebagai berikut:

a) Iman itu cukup dengan mengenal hanya Tuhan dan para rasulNya. Setelah beriman seperti itu, maka dosa tidak berpengaruh. Tidak apa apa melakukan dosa atau hal hal yang membuat seseorang menjadi kafir seperti menghina nabi, Quran, dan lain lain, sebagaimana perbuatan baik tidak ada artinya apabila seseorang masih kafir.

b) Orang yang bersalah tidak perlu dihukum di dunia. Cukuplah Allah swt yang memberikan hukuman yang paling adil di akhirat nanti. Sehingga menurut keyakinan ini, hukum syareat Islam dianggap tidak perlu sehingga umat Islam tidak perlu menerapkan syareat Islam dalam kehidupan sehari hari.

5) Mutazilah
Mutazilah dalam bahasa Arab berarti orang orang yang memisahkan diri. Nama Mutazilah mengacu pada sebutan untuk pendirinya, Washil bin Atha. Washil bin Atha lahir pada tahun 80 H, beliau adalah murid dari ulama besar di Baghdad, Imam Hasan Bashri. Washil bin Atha menentang pelajaran yang diberikan gurunya berdasarkan Al-Quran dan hadits, serta membuat ajaran baru berdasarkan logika.

Golongan Mutazilah adalah orang orang yang lebih mempercayai rasionalitas mereka daripada Al-Quran dan hadits. Sehingga apabila ada ayat Al-Quran maupun hadits yang menurut mereka tidak masuk akal, mereka akan memutar mutar maknanya sehingga sesuai dengan akal mereka. Ajaran ajaran Mutazilah yang bertentangan dengan paham Ahlussunnah adalah: a) Baik dan buruk adalah berdasarkan akal, bukan Al-Quran dan Hadits. Sehingga penilaian benar dan salah menjadi relatif karena akal manusia terus berkembang dan berubah seiring perkembangan budaya dan zaman.

b) Allah tidak memiliki sifat apapun, karena kalau Allah memiliki sifat maka Allah tidak Maha Esa karena akan ada Allah itu sendiri dan sifatNya secara terpisah (contoh Allah Ar-Rahman berarti artinya adalah ada Allah dan ada Sang Maha Pengasih, keduanya terpisah. Berarti Allah tidak Maha Esa, karena ada Tuhan Allah dan Tuhan Maha Pengasih).

c) Al-Quran adalah makhluk, diciptakan Tuhan. Padahal Al-Quran adalah firman Allah swt, bukan makhlukNya.

d) Orang mumin yang berbuat dosa besar akan dimasukkan ke neraka untuk selama lamanya karena dosa besarnya, namun siksaan diperingan karena orang tersebut beriman sewaktu di dunia. Maka tempat orang itu kelak adalah bukan di neraka, yg siksaannya beratm tapi bukan juga di surga, yang bebas dari siksaan. Tempat mereka adalah di antara surga dan neraka. Ahlussunnah berkeyakinan hanya ada dua tempat di akhirat, yaitu surga dan neraka, tidak ada tempat antara. Sehingga orang mumin yang berbuat dosa bisa saja mendapat ampunan total atas

rahmat Allah swt, mendapat pengurangan siksa di neraka karena syafaat rasul saw, atau disiksa sesuai masa hukumannya di neraka kemudian setelah masa hukuman habis orang tersebut dibebaskan dari neraka dan dimasukkan ke surga.

e) Nabi Muhammad saw tidak pernah melakukan perjalanan miraj, yang lokasi tujuannya adalah Sidratul Muntaha, dan hanya ditempuh dalam 1 malam, karena ini adalah sesuatu yang irasional. Padahal dalam hadits diterangkan bahwa rasul saw benar benar menempuh perjalanan itu dengan jasad dan ruhnya dalam alam sadar serta bukan mimpi.

6) Qadariyah
Arti Qadariyah adalah paham kuasa. Golongan Qadariyah adalah golongan yang memiliki paham seluruh aktivitas manusia adalah hasil keinginan manusia itu sendiri tanpa ada campur tangan Tuhan. Golongan ini merupakan cabang dari Mutazilah, karena paham Qadariyah lahir dari pemikiran Mutazilah.

Paham Qadariyah amat bertentangan dengan keyakinan aqidah Ahlussunnah. Qadariyah meyakini bahwa Allah swt menciptakan manusia, kemudian berlepas tangan setelah itu. Sehingga Allah swt tidak tahu apa yang akan dilakukan oleh manusia. Allah swt hanya akan melihat dan memperhatikan apa yang diperbuat oleh ciptaanNya tersebut. Hal ini amat berlawanan dengan keyakinan Ahlussunnah, dimana Allah swt adalah Maha Tahu akan semua perbuatan manusia, baik yang sudah, sedang, maupun belum dikerjakan.

7) Jabariyah
Jabariyah dalam bahasa Arab memiliki arti keterpaksaan. Golongan Jabariyah adalah golongan yang memiliki keyakinan Seluruh aktivitas manusia merupakan kemauan Tuhan. Manusia tidak dapat melakukan apa apa dan hanya bergerak secara terpaksa mengikuti kehendak Tuhan. Tidak ada konsep ikhtiar dalam keyakinan Jabariyah.

Golongan Jabariyah didirikan oleh Jaham bin Safwan, sekretaris Harits bin Sureih, pejabat daerah Khurasan pada era pemerintahan Bani Umayyah. Popularitas Jaham semakin meningkat karena ia giat melakukan orasi menentang paham Qadariyah. Ia menyuarakan keyakinan Ahlussunnah akan seluruh perbuatan manusia pada hakikatnya dijadikan Tuhan karena Tuhan Maha Kuasa. Namun pemikirannya terlalu radikal hingga mencapai kesimpulan bahwa manusia sama sekali tidak melakukan apa apa dan hanya Tuhan yang menggerakkannya.

Keyakinan Jabariyah yang menyimpang adalah sebagai berikut: a) Tidak ada usaha dan ikhtiar manusia. Semua perbuatan manusia adalah dikendalikan Tuhan. Kalau manusia ibadah maka sebenarnya Tuhan-lah yang menggerakkannya, begitu pula kalau

manusia berbuat dosa, berarti Tuhan-lah yang berdosa. Maka tidak apa apa manusia berbuat maksiat karena sebenarnya Tuhan-lah yang menggerakkannya.

b) Iman cukup hanya dengan diakui dalam hati. Padahal menurut keyakinan Ahlussunnah iman adalah pengakuan dalam hati dan ucapan yang didukung dengan tindakan nyata untuk membuktikannya.

8) Najariyah
Golongan Najariyah didirikan oleh murid Basyar Al-Marisi, salah seorang guru besar penganut aliran Mutazilah, yaitu Abu Abdillah Husein bin Muhammad An-Najar. Nama Najariyah mengacu pada gelar pendirinya yaitu An-Najar. Golongan ini didirikan antara 198-218 H pada masa Khalifah Al-Mamun.

Paham Najariyah berusaha menggabungkan paham aliran Mutazilah, Syiah, Ahlussunnah, Jabariyah, dan Murjiah menjadi satu. Cara ini tentu menghasilkan kesimpulan kesimpulan yang saling bertentangan sehingga hanya memiliki sedikit pengikut dan pada akhirnya aliran ini punah.

Paham Najariyah yang sesat adalah sebagai berikut: a) Orang mumin yang berbuat dosa dan tidak bertaubat semasa hidupnya pasti akan dimasukkan ke neraka. Padahal menurut Ahlussunnah masih ada kemungkinan orang tersebut tidak masuk ke neraka karena mendapat syafaat dari rasul saw.

b) Tuhan tidak bisa dilihat dengan mata kepala manusia di surga. Padahal dalam keyakinan Ahlussunnah, orang yang masuk surga akan dapat melihat Allah swt dengan mata kepalanya sendiri sesuai QS Al-Qiyamah: 22-23.

9) Musyabihah
Musyabihah dalam bahasa Arab memiliki arti menyerupakan. Golongan Musyabihah adalah orang orang yang menyerupakan Allah swt dengan makhlukNya. Hal ini dikarenakan mereka menafsirkan ayat ayat Quran hanya berdasarkan makna lugasnya, sedangkan banyak sekali ayat ayat Quran yang justru maknanya adalah berupa kiasan.

Penafsiran yang salah tersebut menimbulkan keyakinan yang keliru sebagai berikut: a) Allah swt memiliki tangan seperti manusia, menurut ayat: Tangan Allah di atas tangan mereka (Al-Fath: 10)

Padahal ayat tersebut merupakan ungkapan yang bermakna kias. Arti sebenarnya adalah: Kekuasaan Allah di atas kekuasaan mereka (Al-Fath: 10)

b) Allah swt duduk di atas tahta Arasy sebagaimana seorang Raja duduk di atas kursi raja, menurut ayat: Allah Ar-Rahman duduk di atas Arasy (Thaha: 5) Padahal arti kiasan ayat tersebut yang seharusnya adalah: Allah Ar-Rahman menduduki (menguasai) Arasy (Thaha: 5)

c) Allah swt memiliki tubuh yang bercahaya, berdasarkan ayat: Allah adalah cahaya langit dan bumi (An-Nur: 35) Padahal arti kiasan sebenarnya dari ayat tersebut adalah: Allah adalah pemberi petunjuk di langit dan di bumi (An-Nur: 35)

10) Wahabi
Paham Wahabi didirikan oleh Muhammad bin Abdul Wahab. Nama Wahabi mengacu pada nama orang tua pendiri aliran ini, yaitu Abdul Wahab. Muhammad bin Abdul Wahab lahir di Desa Ainiyah, sebuah desa kecil di jazirah Arab, pada tahun 1115 H. Pemikirannya lahir dari literatur para tokoh Islam sesat dari masa masa sebelumnya. Aliran Wahabi cenderung bersikap radikal dan mengkafirkan orang orang yang tidak setuju dengan fatwa fatwa mereka.

Fatwa fatwa keliru Wahabi adalah sebagai berikut: a) Ziarah kubur hukumnya haram, karena umat Islam tidak boleh berdoa meminta kepada selai Allah swt, apalagi meminta kepada orang yang sudah mati. Padahal menurut paham Ahlussunnah ziarah kubur bukan berarti memohon pada ahli kubur yang diziarahi, melainkan mengunjungi makam makam orang shaleh yang sudah meninggal. Hal ini ditujukan untuk mengingatkan kita akan jasa mereka yang telah berkontribusi terhadap perkembangan Islam semasa hidup mereka, mendoakan kebaikan mereka, dan memohon pada Allah swt agar kita dapat melakukan amal yang lebih bernilai seperti mereka.

b) Perayaan maulid nabi adalah mengada ada dan hukumnya haram karena tidak ada contoh langsung dari Nabi Muhammad saw sendiri. Padahal isi acara perayaan maulid nabi adalah berdoa bersama untuk meneladani kehidupan beliau saw dan sama sekali tidak mengandung hal hal musyrik yang dilarang agama.

11) Ahmadiyah
Nama Ahmadiyah diambil dari nama pendirinya yaitu Mirza Gulam Ahmad. Mirza Gulam Ahmad lahir di Desa Qadiyan, Punjab, Pakistan-pada tahun 1836 M. Mirza Gulam Ahmad menobatkan dirinya sebagai nabi setelah Nabi Muhammad saw. Pernyataan ini lahir dari pengaruh ajaran Syiah yang berkembang pesat di daerahnya ketika itu. Dalam keyakinan Syiah, kenabian dan kerasulan belum putus. Imam imam mereka adalah para penerus kenabian Muhammad saw dan masih menerima wahyu Tuhan.

Paham sesat Ahmadiyah adalah sebagai berikut: a) Mirza Gulam Ahmad, pendiri Ahmadiyah-adalah nabi. Padahal nabi tereakhir adalah nabi Muhammad saw.

b) Perintah berjihad hanyalah untuk berjuang secara lisan. Padahal menurut paham Ahlussunnah jihad adalah segala bentuk usaha untuk memperjuangkan agama Allah swt, baik dalam bentuk ucapan maupun tindakan lainnya.

BAB 111

1. A. Pengertian Tauhid Tauhid, secara bahasa berasal dari kata wahhada yuwahhidu yang artinya menjadikan sesuatu satu/tunggal/esa (menganggap sesuatu esa). Secara istilah syari, tauhid berarti mengesakan Allah dalam hal Mencipta, Menguasai, Mengatur dan mengikhlaskan (memurnikan) peribadahan hanya kepada-Nya, meninggalkan penyembahan kepada selain-Nya serta menetapkan Asmaul Husna (Nama-nama yang Bagus) dan Shifat Al-Ulya (sifat-sifat yang Tinggi) bagi-Nya dan mensucikanNya dari kekurangan dan cacat.

A.
1.

Pembagian Tauhid
Tauhid Ar-Rububiyyah

Tauhid dibagi menjadi tiga macam:

Yaitu mengesakan Allah dalam hal perbuatan-perbuatan Allah, dengan meyakini bahwasanya Dia adalah satu-satuNya Pencipta seluruh makhluk-Nya. Allah berfirman yang artinya: Katakanlah: Siapakah Tuhan langit dan bumi? Jawabnya: Allah. Katakanlah: Maka Patutkah kamu mengambil pelindung-pelindungmu dari selain Allah, Padahal mereka tidak menguasai kemanfaatan dan tidak (pula) kemudharatan bagi diri mereka sendiri?. Katakanlah: Adakah sama orang buta dan yang dapat melihat, atau samakah gelap gulita dan terang benderang; Apakah mereka menjadikan beberapa sekutu bagi Allah yang dapat menciptakan seperti ciptaan-Nya sehingga kedua ciptaan itu serupa menurut pandangan mereka? Katakanlah: Allah adalah Pencipta segala sesuatu dan Dia-lah Tuhan yang Maha Esa lagi Maha Perkasa. (Ar-Rad : 16) dan Dia adalah Pemberi Rezeki bagi seluruh binatang dan manusia, Firman-Nya yang artinya: Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Allah-lah yang memberi rezkinya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya. (Hud : 6) Dia adalah Raja segala raja, Pengatur semesta alam, Pemberi ketentuan takdir atas segala sesuatu, Yang Menghidupkan dan Yang Mematikan.

2.

Tauhid Al-Uluhiyyah

Tauhid Al-Uluhiyyah disebut juga Tauhid Ibadah, dengan kaitannya yang disandarkan kepada Allah disebut tauhid uluhiyyah dan dengan kaitannya yang disandarkan kepada hamba disebut tauhid ibadah, yaitu mengesakan Allah Azza wa Jalla dalam peribadahan.

3.

Tauhid Al-Asma wa Shifat

Tauhid Al-Asma wa Shifat yaitu mengesakan Allah dalam Nama-nama dan Sifat-sifat bagi-Nya, dengan menetapkan semua Nama-nama dan sifat-sifat yang Allah sendiri menamai dan mensifati Diri-Nya di dalam Kitab-Nya (Al-Quran), Sunnah Nabi-Nya Shallallahu alaihi wa Sallam tanpa Tahrif (menyelewengkan makna), Tathil (mengingkari), Takyif (mempertanyakan/menggambarkan bagaimana-nya)dan Tamtsil (menyerupakan dengan makhluk). Dan ketiga macam Tauhid ini terkumpul dalam firman-Nya yang artinya: Tuhan (yang menguasai) langit dan bumi dan apa-apa yang ada di antara keduanya, Maka sembahlah Dia dan berteguh hatilah dalam beribadat kepada-Nya. Apakah kamu mengetahui ada seorang yang sama dengan Dia (yang patut disembah)? (Maryam : 65). 1 B. Aplikasi Tauhid

Pengucapan kalimat tauhid dengan lisan belaka tidaklah cukup karena ia mempunyai konsekuensi yang harus di tunaikan. Para ulama menegaskan bahwa mengesakan Allah adalah dengan meninggalkan perbuatan syirik baik kecil maupun besar. Di antara konsekuensi pengucapan kalimat tauhid itu adalah mengetahui kandungan maknanya kemudian mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari-hari. Allah berfirman Maka ketahuilah bahwa sesungguhnya tidak ada tuhan melainkan Allah. Kalimat Tauhid berarti Pengingkaran kepada segala sesuatu yg disembah selain Allah SWT dan menetapkan bahwa yang berhak disembah hanyalah Allah semata tidak kepada selain-Nya. Aplikasi secara sederhana dari kalimat tauhid laa ilaaha illallah adalah keyakinan yang mutlak yang patut kita tanamkan dalam jiwa bahwa Allah Maha Esa dalam hal mencipta dalam penyembahan tanpa ada sesuatu pun yang mencampuri dan tanpa ada sesuatu pun yang sepadan dengan-Nya kemudian menerima dengan Ikhlas akan apa-apa yang berasal dari-Nya baik berupa perintah yang mesti dilaksanakan ataupun larangan yang mesti di tinggalkan semua itu akan mudah ketika hati ikhlas mengakui bahwa Allah SWT itu Maha Esa. Sesungguhnya wajib bagi kita untuk mengenal Allah ( tauhid ) sebelum kita beribadah & beramal karena suatu ibadah itu diterima jika Tauhid kita benar & tidak tercampur dengan kesyirikan ( menyekutukannya dalam peribadatan ) , maka tegaknya ibadah & amalan kita harus didasari terlebih dahulu dengan At Tauhid sebagaimana akan kita jelaskan dibawah ini : Ketahuilah ( ya Muhammad ) sesungguhnya tidak ada sembahan yang haq kecuali Allah, & mohonlah ampun bagi dosa-dosamu, dan bagi (dosa) orang-orang mukmin, laki-laki dan perempuan. ( QS. Muhammad : 19 ). Ketahuilah semoga Allah merohmatimu- sesungguhnya Allah menegaskan & mendahulukan serta mengutamakan untuk mengetahui dan berilmu tentang At tauhid dari pada beribadah yaitu beristifghfar, dikarenakan mengenal tauhid menunjukkan ilmu usul ( dasar pokok & pondasinya agama ), adapun beristighfar menunjukkan ilmu furu ( cabang dan aplikasi dari ilmu usul tersebut ). Dan tidak ada perselisihan sedikitpun dikalangan para ulama salaf dan khalaf serta umat islam seluruhnya bahwasanya : paling afdal & utamanya para nabi & rasul adalah ke empat nabi tersebut ( Muhammad, Musa, Isa, & Ibrahim ) , tatkala Allah menetapkan & memerintahkan kepada empat rasul yang mulia ini untuk marifah ( berilmu & mengetahui ) ilmu usul dan dasar serta pondasi agama yaitu Tauhid sebelum ilmu furu ( sebagai aplikasi dari ilmu usul ).

Inti dari pembahasan diatas : jadi telah tetap (syabit) dan benar (haq) bahwasanya berilmu dan mengetahui serta mengenal at tauhid itu adalah kewajiban yang paling pokok & utama sebelum mengenal yang lainya serta beramal ( karena suatu amalan itu akan di terima jika tauhidnya benar ). BAB IV PENUTUP 1. A. Kesimpulan

Filsafat Ketuhanan adalah pemikiran tentang Tuhan dengan pendekatan akal budi, maka dipakai pendekatan yang disebut filosofis. Manusia, hewan, tumbuhan dan seluruh alam semesta ini lahir pasti ada penyebabnya, pasti ada penciptanya, dan penciptanya itu adalah Allah tuhan bagi seluruh makhluk. Keimanan tidka hanya diucapkan lewat bibir, tapi juga harus diyakini dalam hati, dan dibuktikan lewat perbuatan

Tauhid dari segi bahasa mentauhidkan sesuatu berarti menjadikan sesuatu itu esa. Dari segi syari tauhid ialah mengesakan Allah didalam perkara-perkara yang Allah sendiri tetapkan melalui Nabi-Nabi Nya yaitu dari segi Rububiyyah, Uluhiyyah dan Asma Was Sifat. Tauhid di bagi menjadi tiga yaitu: (1) Tauhid Ar-Rububiyyah Yaitu mengesakan Allah dalam hal perbuatan-perbuatan Allah, dengan meyakini bahwasanya Dia adalah satu-satuNya Pencipta seluruh makhluk-Nya, (2) Tauhid Al-Uluhiyyah disebut juga Tauhid Ibadah, dengan kaitannya yang disandarkan kepada Allah disebut tauhid uluhiyyah dan dengan kaitannya yang disandarkan kepada hamba disebut tauhid ibadah, yaitu mengesakan Allah Azza wa Jalla dalam peribadahan, (3) Tauhid Al-Asma wa Shifat yaitu mengesakan Allah dalam Nama-nama dan Sifat-sifat bagi-Nya, dengan menetapkan semua Nama-nama dan sifat-sifat yang Allah sendiri menamai dan mensifati Diri-Nya di dalam Kitab-Nya (Al-Quran), Sunnah Nabi-Nya Shallallahu alaihi wa Sallam tanpa Tahrif (menyelewengkan makna), Tathil (mengingkari), Takyif (mempertanyakan/menggambarkan bagaimana-nya)dan Tamtsil (menyerupakan dengan makhluk).Aplikasi Tauhid bahwasanya berilmu dan mengetahui serta mengenal at tauhid itu adalah kewajiban yang paling pokok & utama sebelum mengenal yang lainya serta beramal ( karena suatu amalan itu akan di terima jika tauhidnya benar ).

1. B.

Saran

Dengan penulisan makalah ini diharapkan pembaca


Memperoleh pengetahuan yang lebih luas tentang tauhid Lebih mendekatkan diri kepada Allah
Semoga makalah ini dapat menjadi referensi bagi semua pihak untuk dapat lebih mengembangkan ilmu pengetahuan Agama Islam dan dapat pula mengerti dan paham akan ketakwaan keimanannya kepada Allah SWT.

Daftar Pustaka

Fauzan, Shalih. 2001. Kitab Tauhid I . Yogyakarta: Universitas Islam Indonesia. (http://id.islamiclopedia.org/wiki/Kitab_Tauhid-Tauhid) (http://blog.re.or.id/tauhid-dan-korelasinya-dalam-menghapus-dosa.htm) (http://halaqah.net/v10/index.php?action=printpage;topic=9800.0)
Ahmadi, Abu, dkk. 1991. Dasar-Dasar Pendidikan Agama Islam. Jakarta, Bumi Aksara. Azra, Azyumardi, dkk. 2002. Pendidikan Agama Islam Perguruan Tinggi umum. Jakarta, Departemen Agama RI. Yunus, Muhammad. 1997. Pendidikan Agama Islam untuk SLTP. Jakarta ,Erlangga. Suryana, A. Toto. et.el. Pendidikan Agama Islam, (Bandung : tiga mutiara, 1996) KH. Siradjuddin Abbas. 1995. Itiqad Ahlussunnah Wal-Jamaah. Jakarta: Pustaka Tarbiyah.