Anda di halaman 1dari 3

Rangkaian Pengujian Tegangan Tinggi dengan Freukensi Tinggi dan Frekuensi Rendah

TUGAS Disususn untuk memenuhi tugas mata kuliah Perancangan dan Teknik Tegangan tinggi yang dibina oleh Ibu Yuni Rahmawati

Oleh : Achmad Firdaus Handi K. Agus Tri Admadi Akhmad Insya Ansori (110534406807) (110534406831) (110534406810)

UNIVERSITAS NEGERI MALANG FAKULTAS TEKNIK JURUSAN TEKNIK ELEKTRO PROGRAM STUDI PENDIDIKAN TEKNIK ELEKTRO Februari 2014

1. Rangkaian Pengujian Tegangan Tinggi Frekuensi Rendah dan Frekuensi Tinggi a. Rangkaian Pengujian Tegangan Tinggi Frekuensi Tinggi Pengujian tegangan rendah dilakukan pada teknik tegangan tinggi dilakukan untuk menguji ketahanan suatu peralatan listrik tegangan listrik dari kejadian yang masih dianggap normal dengan frekuensi yang normal. Kejadian ini biasanya terjadi pada saat switching (membuka dan menutupnya) pemutus tenaga. Frekuensi yang dihasilkan akan tetap namun untuk tinggi tegangannya akan mengalami kenaikan yang tinggi. Berikut gambar rangkaian pengujian tegangan tinggi frekuensi rendah :

Gambar 1. Transformator Kaskade Prinsip kerjanya : Ketika tegangan dari sumber PLN dengan frekuensi rendah akan dinaikkan menjadi tegangan 300 Kv pada tingkatan ke pertama, selanjutnya tegangan tersebut akan dinaikkan akan dinaikkan kembali menjadi 600 Kv, selanjutnya tegangan 600 kV akan dinaikkan akan kembali menjadi 900 kV. Kenaikkan tegangan tersebut dapat diasumsikan dengan kenaikkan tegangan mulai dara1/3, 2/3, hingga 1. Nilai 1 menunjukkan tegangan sekunder tertingginya sekitar 900 Kv. Dari transformatortransformator tersebut dapat diidentifikasikan bahwa rangkaian tersebut

menggunakan transformator step up dengan transfomasi diatas 1.

b. Rangkaian Pengujian Tegangan Tinggi Frekuensi Tinggi Pegujian tegangan tinggi dengan frekuensi tinggi dilakukan untuk mengetahui kerusakkan pada peralatan tegangan tinggi. Hal ini terjadi akibat kejadian alam bukan akibat proses mekanis, seperti petir. Petir merupakan kejadian alam pada awan akibat kelebihan muatan listrik yang mengakibatkan beda potensial antara awan dengan awan ataupun awan dengan tanah (bumi). Petir yang menyambar kebumi akan mengalirkan arus listrik dengan frekuensi tinggi dengan jumlah yang tinggi.

Gambar 2. Rangkaian Frekuensi Tegangan Tinggi

Rangkaian yang terpasang dengan komponen kapasitor (C) dengan tahanan (R) digunakan untuk menghasilkan frekuensi yang tinggi. Sedangkan nilai tegangan akan dinaikkan juga dengan transformator, sehingga kombinasi dari keduanya akan menghasilkan tegangan yang tinggi dengan frekuensi yang tinggi. Ea1 = F1 . N1 . 1 (Maks) Dimana, F1 N1 1 = Frekuensi Sisi Primer (Hz) = Jumlah Belitan Sisi Primer = Fluksi Magnetik pada belitan (Wb)

Sesuai dengan rumus perbandingan transformasi maka nilai Ea2 sehingga nilai frekuensi dari sisi sekunder akan sama dengan sisi primer. Nilai frekuensi dari sisi primer jika tinggi maka nilai frekuensi akan tinggi pula. Nilai frekuensi yang tinggi dar sisi sekunder dianggap belum cukup digunakan untuk pengujian. Langkah yang diambil adalah dengan menambahkan rangkaian R dan C disisi sekundernya.