Anda di halaman 1dari 19

BAB I PENDAHULUAN A. Judul Penentuan Perubahan Entalpi Pembakaran (HC) Naftalen Menggunakan Kalorimeter Bom B.

Tanggal Percobaan: 18 Maret 2014 C. Tujuan Percobaan Menentuakan perubahan entalpi pembakaran (HC) naftalen menggunakan kalorimeter bom. D. Dasar Teori Salah satu aplikasi Hukum Pertama Termodinamika di dalam bidang kimia adalah termokimia, yaitu ilmu yang mempelajari efek apanas yang terjadi baik pada proses fisis maupun dalam reaksi kimia. Proses yang menyebabakan kalor dipindahkan dari sistem ke lingkungan disebut proses eksoterm, sedangkan jika sistem pada proses tersebut menyerap kalor (kalor dipindahkan dari lingkungan ke dalam sistem), prosesnya disebut proses endoterm. Jenis kalor yang menyertai suatu proses biasa dinamai dengan jenis proses tersebut, misalnya kalor pelarutan, yaitu kalor yang menyertai proses peruabahan fisik fasa zat terlarut ke dalam fasa pelarutnya (biasanya yang dibahas berupa pelarut cair); kalor pembakaran, yaitu kalor yang dihasilkan dari reaksi pembakaran suatu zat, dsb. Peruabhan entalpi (H) menyatakan besarnya kalor yang menyertai suatu reaksi pada tekanan tetap. Secara eksperimen, pengukuran perubahan entalpisuatu reaksi tidak hanya dapat dilakukan pada tekanan tetap tetapi dapat juga dilakukan pada volume tetap. Besarnya kalor yang menyertai suatu yang diukur pada volume tetap dinyatakan sebagai perubahan energi dalam (U). Jadi, besarnya kalor reaksi bergantung pada kondisi reaksi. pada volume tetap, kalor yang menyertai proses tersebut merupakan perubahan energi dalam, Qv = (U) pada tekanan tetap Q adalah perubahan entalpi, Qp = (H) Pengukuran kalor yang menyertai perubahan fisika atau kimia disebut kalorimetri dan alat yang digunakan untuk mengukur kalor adalah kalorimeter. Salah

satu reaksi kimia yang dapat ditentukan perubahan entalpinya denga cukup mudah adalah reaksi pembakaran. Cara terbaik penentuan perubahan entalpi pembakaran suatu cuplikan adalah dengan menggunakan cara autoklaf (bom Berthelot), suatu kalorimeter air klasik yang dilengkapi dengan mantel yang bersifat isoterm. Dalam kalorimater ini pembakaran cuplikan dilakukan dalam oksigen bertekanan tinggi. Selama pembakaran sampel dalam kalorimeter, keseluruhan bejana dalam badan kalorimeter yang berisi air. Kalor yang dilepaskan oleh reaksi pembakaran ditentukan melalui pengukuran suhu air di badan kalorimeter. (Tim Kimia Fisika, 2014: 7.1-7.3) Kalorimeter adlah alat untuk mengukur kalor yang diserap atau dilepaskan oleh suatu reaksi kimia. Kalorimeter terdiri dari bejana yang dilengkapi dengan batang pengaduk dan termometer. Bejana tersebut diselimuti dengan penyekat panas untuk mengurangi perpindahan panas dari sitem ke lingkungan atau sebaliknya. Penentuan kalor dilakukan melalui pengukuran suhu yang terjadi selama proses perubahan kimia atau fisika yang berlangsung. Dalam setiap pengukuran, perubahan suhu yang diukur adalah suhu kalorimeter beserta seluruh isinya. Dan hasil pengukuran T dapat dihitung jumlah kalor yang terlibat dalam sistem reaksi. Untuk reaksi kimia yang melibatkan pembakaran, penentuan kalor reaksi dilakukan secara tidak langsung dalam alat yang disebut kalorrimeter bom. Pengukuran kalor reaksi dalam kaorimeter bomdikerjakan pada volume tetap, sehingga perubahan energi yang terjadi bukan H melainkan U. (Yayan Sunarya, 2010: 143-146) Reaksi pembakaran merupakan reaksi yang bersifat eksoterm. Sehingga sesuai dengan hukum konservasi energi, secara matematik dirumuskan sebagai berikut q reaksi = q terima q reaksi = q serap (air dan kalorimeter) q reaksi = (Ck . T) Kapasitas kalor kalorimeter (disebut juga harga air kalorimater, Ck, satuan: J/C) adalah jumalh kalor yang diperlukan untuk menaikan suhu kalorimeter sebesar 1C. Besarnya harga Ck dapat ditentukan secra percobaan melalui salah satu dari beberapa metode yang umum. percoabaan tersebut disebut kalibrasi kalorimeter

dengan melakukan reasi pembakaran suatu senyawa murni yang telah diketahui perubahan entalpi pembakarannya. Misalnya, pada kondisi standar bedasarkan data handbook diketahui bahwa HC asam benzoat adalah -3.239,04 kJ/mol. Untuk menentukan perubahan entalpidari perubahan energi dalam dapat dilakukan dengan cara menggunakan persamaan berikut H = U + (PV) (7-2)

Karena reaksi berlangsung pada volume tetap maka persamaan berubah menjadi H = U + V P (7-3)

Persamaan (7-2) berlaku unutk reaksi yang menghasilkan perubahan jumlah mol gas sebelum dan sesudah reaksinya. Jika gas-gas terlibat di dalam reaksi dianggap gas ideal, maka persamaan (7-2) berubah menjadi H = U + nRT (7-4)

dengan n adalah selisih jumlah mol gas sebelum dan sesudah reaksi (jumlah mol setelah reaksi dikurangi jumlah mol sebelum reaksi). Nilai n untuk asam benzoat adalah n = -0,5. Jika reaksi berlangsung pada suhu 298 maka pesamaan (7-4) menjadi H = U 0,5 x 8,314 J/Kmol x 298 K H = U 1,24 kJ/mol atau U = H + 1,24 kJ/mol U = -3.239,04 kJ/mol + 1,24 kJ/mol = -3.237,80 kJ/mol Untuk mendapatkan kapasitas kalorimeter (tetapan kalorimeter, Ck), dapat digunakan nilai perubahan energi dalam pada pembakaran asam benzoat ini dengan menggunkan persamaan berikut ini

Ck =

(Tim Kimia Fisika,2014: 7.3-7.5) Perubahan energi dalam tidak sama dengan perpindahan energi atau kalor ketika sistem bebas unutk mengubah-ubah volumenya. Pada kenyataannya sejumlah energi diberikan sebagai kalor kepada sistem, dikembalikan ke keadaan sekitar sebagai kerja ekspansi. Bagaimanapun, sekarang kita akan menunjukan bahwa pada kasus ini energi yang diberikan sebagai kalor dalam keadaan tekanan tetap sama dengan perubahan besaran termodinamika yang lain pada sistem, yaitu entalpi. Entalpi, H, didefinisikan sebagai H = U + PV dimana p adalah tekanan pada sistem dan v adalah volume. Karena U, v, dan p semuanya merupakan fungsi keadaan, entalpi juga merupakan fungsi keadaan yang tidak bergantung pada jalannya proses tetapi bergantung pada keadaan awal dan akhir dari sistem. (Atkins dan Paula, 2006: 40-41) E. Alat dan Bahan 1. Alat-Alat Kalorimeter bom Nraca Kawat pengikat Termometer Tabung gas O2 murni Tang penjepit Stopwatch lap/tisu 1 set 1 set 20 cm 1 buah 1 set 1 buah 1 buah secukupnya

2. Bahan Pelet asam benzoat Pelet naftalen 0,430 gram 0,564 gram

Gas O2 murni Air

30 atm 2000 Ml

F. Spesifikasi Bahan Bahan Air (H2O) Sifat Fisika Cairan tidak berwarna dan tidak berbau = 0.998 g/mL Td = 100C C = 1 kal/gC Bahaya: menimnulkan ledakan jika bereaksi dengan logam-logam reaktif. Penanggulangan: hindari kontak langsung dengan logam-logam reaktif. Asam benzoat (C6H5COOH) Sifat Fisika Padatan kristal berwarna putih = 1,32 g/cm Tl = 122,4C Td = 249C Hc = 6.318 kal/g Sifat Kimia Larut dalam air panas, metanol, dietil eter Mudah terbakar Menyebabkan iritasi Mr = 122 g/mol Sifat Kimia Pelarut universal Memiliki ikatan hidrogen Rumus molekul: H2O

Bahaya: bahan yang mudah terbakar; menyebabkan iritasi terhadap pernapasan, kulit, usus; menyebabkan gangguan ginjal jika tertelan. Penanggulangan: jika terkena kulit atau mata segera basuh dengan air, jika terhirup segera pindah ke tempat yang lebih segar. Oksigen Sifat Fisika Sifat Kimia

(O2)

Gas tidak verwarna dan tidak berbau = 1,429 g/L Td = -182,95C Bahaya:

Rumus molekul: O2 Bersifat paramagnetik Bahan yang stabil pada suhu kamar

dapat membakar zat-zat organik yang mudah tebakar tidak bereaksi dengan H2, tetapi begitu ada loncatan bunga api akan meledak jika kadarnya berlebih akan menyebabkan batuk, gangguan paru-paru dalam bentuk cair akan menyebabkan luka bakar jika terkena kulit

Penanggulangan: hindari kontak langsung dengan zat-zat yang mudah tebakar . (Sumber: MSDS, 1998) Bahan Naftalen (C10H8) Sifat Fisika Berupa padatan kristal berwarna putih Berbau aromatik Td = 218C Tl = 80,2C = 4,4 Bahaya: menyebabkan iritasi terhadap mata, kulit, dan pernapasan Penanggulangan: Kawat jika terkena mata segera basuh dengan air mengalir selama 15 menit jika terkena kulit segera cuci dengan air jika terhirup segera pindah ke tempat yang lebih segar Sifat Fisika Wujud: padat Hc = 2,3 kal/cm Sifat Kimia Konduktor yang baik Terbuat dari logam telurium Sifat Kimia Larut dalam air Mr = 128,19 g/mol Mudah terbaka

Bahaya: Penanggulanagn: (Sumber: MSDS, 2005)

BAB II ANALISIS DATA A. Data Pengamatan Pada pembakaran asam benzoat 30 detik ke 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 Suhu (C) 26,12 26,12 26,12 26,13 26,13 26,13 26,14 26,14 26,14 26,14 26,14 26,14 26,15 26,15 26,15 26,15 26,16 26,16 26,16 26,16 26,16 26,16 26,16 26,16 26,17 26,31 30 detik ke 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 Suhu (C) 26,81 26,90 27,02 27,14 27,20 27,24 27,28 27,30 27,30 27,32 27,32 27,34 27,35 27,35 27,35 27,35 27,35 27,35 27,35 27,35 27,35 27,35 27,35 27,35 27,35

Pada pembakaran naftalen 30 detik ke 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 Suhu (C) 26,50 26,50 26,50 26,50 26,50 26,50 26,50 26,50 26,50 26,50 26,80 27,98 28,20 28,44 28,50 28,60 28,63 28,65 28,68 28,70 28,71 28,71 28,72 28,72 28,72 28,72 30 detik ke 27 28 29 30 31 Suhu (C) 28,72 28,72 28,72 28,72 28,72

B. Pengolahan data 1. Penentuan Ck q lepas = q terima q asam benzoat + q kawat = q kalorimeter + q air (Hc . m) + (Hc . l) = (. v. C. T) + (Ck . T) Ck =
( ) ( ) ( )

#Data Penimbangan
(

massa asam benzoat = 0,430 gram panjang kawat awal = 10 cm panjang kawat akhir = 9,05 cm panjang kawat yang terbakar = 0,95 cm T =

Ck =

2. Penentuan Hc naftalen q lepas = q terima q reaksi + q kawat = q kalorimeter + q air q reaksi + (Hc . l) = (. v. C. T) + (Ck . T) q reaksi = (. v. C. T) + (Ck . T) - (Hc . l) Hc = #Data Penimbangan massa naftalen = 0,564 gram panjang kawat awal = 10 cm panjang kawat akhir = 5,4 cm panjang kawat yang terbakar = 4,6 cm T =

q reaksi = Hc = C. Pembahasan Percobaan ini bertujuan untuk menentukan perubahan entalpi pembakaran Hc neftalen dengan menggunakan kalorimeter bom. Percobaan diawali dengan mengkalibarsi kalorimeter terlebih dahulu. Kalibrasi ini dilakukan untuk

menstandardisasikan alat kalorimeter bom dan untuk menentukan harga Ck (kapasitas kalor kalorimeter) karena setiap kalorimeter memiliki nilai Ck yang berbeda. Dalam penentuan harga Ck ini dilakukan pembakaran asam benzoat karena kalor pembakaran asam benzoat sudah diketahui nilainya yaitu 6318 kal/g. Selain itu, asam benzoat merupakan bahan yang stabil, sehingga sulit bereaksi dengan senyawa-senyawa lain dan ditemukan dalam keadaan murni tanpa ada pengotor lain. Asam benzoat dibuat dalam bentuk pelet agar mempemrudah percobaan. Massa pelet asam benzoat yang telah dilubangi adalah 0,430 gram. Pelet digantungkan dengan kawat yang dihubungkan pada elektroda yang berfungsi sebagai penghantar arus listrik. Setelah alat bom ditutup rapat, dimasukan gas oksigen 30 atm sebnayak dua kali. pada pengisian pertama, gas oksigen dikeluarkan kembali dengan maksud agar tidak ada gas-gas lain yang masuk ke dalam alat bom. Pengisian gas oksigen yang kedua berfungsi sebagai pembakar asam benzoat. Volume air yang digunakan adalah 2000 mL. Hal ini bertujuan agar alat bom terendam seluruhnya dan suhu yang diamati saat proses pembakaran akan terukur secara merata. Penghomogenan suhu dilakukan selama 3 menit dan pembacaan suhu dilakukan sebanyak 25 titik pembacaan hingga suhu setimbang pada 26,16C. Setelah tombol penyulut dinyalakan, suhu berubah secara signifikan. Hal ini dikarenakan reaksi pembakaran bersifat eksoterm dan kalor reaksi yang terbentuk diserap oleh air dan kalorimeter bom, sehingga suhu air dalam bejana kalorimeter menjadi naik. Pada proses pembakaran asam benzoat, pembacaan suhu dilakukan sebanyak 26 titik pembacaan hingga suhu akhir sistem konstan pada 27,35C. Saat pembacan suhu dimungkinkan terjadi kesalahan karena kurang teliti melihat skala termometer. hal tersebut dapat memengaruhi harga Ck pada hasil percobaan. Dari hasil ekstrapolasi data grafik perubahan suhu terhadap waktu, didapatkan T sebesar 1,17C.

Kemudian pengamatan dilakukan pada bagian elektroda, asam benzoat sudah terbakar seluruhnya. Namun, terdapat sedikit jelaga pada mangkok bakar dan sisa kawat. Sehingga reaksi pembakaran asam benzoat tidak sempurna. Hal ini terjadi karena gas oksigen yang digunakan sudah habis sebelum reaksi pembakaran sempurna selesai. Sisa kawat yang tidak terbakar ditimbang dan diukur panjangnyasehingga dapat diketahui bobot dan panjang kawat yang terpakai. Pada percobaan ini, panjang kawat yang terpakai adalah 0,95 cm. Pengukuran panjang kawat dimungkinkan terjadi kesalahan. Karena kawat yang tersisa bentuknya sudah tidak lurus lagi sehingga sulit untuk menentukan panjang kawat yang tersisa secara tepat. Dari hasil perhitungan didapat harga Ck kalorimeter bom sebesar 327,87 kal/C. Percobaan selanjutnya adalah menentukan nilai perubahan entalpi pembakaran (Hc) dari naftalen. Naftalen digunakan sebagai sampel karena sifatnya yang mudah terbakar, sehingga tidak memerlukan proses pembakaran yang cukup lama. Naftalen juga dibuat dalam bentuk pelet agar mudah digantungkan pada kawat. Massa pelet naftalen adalah 0,564 gram. Pemasukkan gas oksigen 30 atm dilakukan sebanyak dua kali sama dengan pada proses pembakaran asam benzoat. Pengisisan pertama bertujuan agar tidak ada gas-gas lain yang masuk ke dalam alat bom dan gas oksigen dikeluarkan kembali. pengisian yang kedua untuk pembakaran naftalen. Volume air yang digunakan sebanyak 2000 mL agar alat bom terendam seluruhnya dan suhu yang diamati saat proses pembakaran akan terukur secara merata. Penghomogenan suhu dilakukan selama 5 menit dan pembacaan suhu dilakukan sebanyak 10 titik pembacaan hingga suhu setimbang pada 26,50C. Setelah tombol penyulut dinyalakan, suhu berubah secara signifikan. Hal ini dikarenakan kalor reaksi yang terbentuk diserap oleh air dan kalorimeter bom, sehingga suhu air dalam bejana kalorimeter menjadi naik. Pada proses pembakarn naftalen, pembacaan suhu dilakukan sebanyak 21 titik pembacaan hingga suhu akhir sistem konstan pada 28,72C. Dari hasil ekstrapolasi ata grafik suhu terhadap waktu , didapatkan T sebesar 1,6C. Selanjutnya elektroda diamati dan pelet naftalen tebakar habis tanpa adanya jelaga. Reaksi pembakaran naftalen terjadi dengan sempurna. Sisa kawat pada proses pembakaran ini adalah 5,4 cm. Dari hasil perhitungan didapatkan nilai Hc naftalen sebesar 5643.02, kal/g. Analisis faktor kesalahan dalam dalam percobaan ini dapat disebabkan oleh kurang teliti dalam membaca suhu sehingga akan memengaruhi nilai Ck maupun Hc.

Selain itu, gas oksigen yang kurang dan menyebabkan reaksi pembakaran tidak sempurna. Pengukuran sisa kawat yng terbakar juga dapat menjadi faktor kesalahan. Karena sisa kawat sudah tidak berbentuk lurus lagi, pengukuran panjang kawat sulit mendapatkan hasil yang akurat.

BAB III KESIMPULAN Dari hasil percobaan dengan menggunakan kalorimeter bom diperoleh harga Ck (kapasitas kalor kalorimeter bom) sebesar 327,87 kal/C. Dan niali perubahan entalpi pembakaran (Hc) naftalen sebesar 5643,02 kal/g.

DAFTAR PUSTAKA Atkins, dan Paula. (2006). Physical Chemistry, (8th ed). New York: WH. F. Company. Imamkhasani, Soemanto. (1998). Material Safety Data Sheet. Bandung: Puslit Kimia Science lab. (2005). Material Safety Data Sheet, [online]. Tersedia: https://www.sciencelab.com. [20 Maret 2014]. Sunarya, Yayan. (2010). Kimia Dasar 1. Bandung: CV Yrama Widya. Tim kimia Fisika. (2014). Panduan Praktikum. Bandung: Jurusan Pendidikan Kimia FPMIPA UPI

LAMPIRAN A. Pralab 1) Jelaskan bagaimana cara menentukan perubahan suhu dalam percobaan yang anda lakukan. 2) Sebutkan ciri-ciri suatu reaksi pembakaran yang berlangsung tidak sempurna! 3) Jelaskan bagaimana cara memperkecil kesalahan yang diakibatkan karena radiasi kalor di dalam kalorimeter. Jawab: 1) Penentuan perubahan suhu dapat dilakukan dengan pengamatan perubahan suhu yang dilakukan dalam 3 tahap. Tahap pertama disebut sebagai periode awal, yaitu tahap sebelum reaksi dilakukan dan suhu berada dalam suhu kesetimbngan. tahap kedua disebut periode utama, yaitu tahap dimana reaksi dalam kalorimeter sedang berlangsung. Tahap ketiga disebut periode akhir, yaitu tahap dimana diperkirakan reaksi telah selesai. Pengamatan perubahan suhu dilakukan secara berkesinambungan dalam waktu yang telah ditentukan (misalnya setipa 30 detik). 2) Ciri-ciri dari reaksi pembkaran ynag tidak sempurna yaitu terdapat sisa cuplikan yang dibakar, adanya jelaga yang merupakan unsur karbon yang belum bereaksi dengan oksigen. 3) Memperkecil keasalahan dapat dilakukan dengan caara kalibrasi kalorimeter.

B. Postlab 1) Jelaskan hubungan antara perubahan entalpi dan perubahan energi dalam untuk reaksi yang tidak mengahsilkan perubahan mol gas sebelum dan sesudah reaksi. 2) Carilah nilai kalor pembakaran kawat yang dipakai dalam percobaan anda. 3) Hitung q pembakaran cuplikan! 4) Hitung perubahan entalpi cuplikan Jawab: 1) H = U + PV jika gas-gas dalm reaksi dianggap ideal, maka H = U + nRT karena perubahan mol gas sebelum dan sesudah reaksi tidak ada, n = 0, maka

H = U + 0 H = U 2) Hc kawat = 2,3 kal/cm panjang kawat yang terpakai pada pembakaran: asam benzoat = 0,95 cm naftalen = 4,6 cm

q kawat = 2,3 kal/cm . 0,95 cm = 2,185 kal q kawat = 2,3 kal/cm . 4,6 cm = 10,58 kal 3) Asam benzoat q = Hc . m = 6.318 kal/g . 0,430 g = 2, 638 kal Naftalen q = Hc . m = 8784,411 kal/g . 0,564 g = 4954,408 kal 4) Hc naftalen = = = 8784,411 kal/g

C. Dokumentasi

(Gambar pelet asam benzoat dan naftalen)

(Gambar pelet dilubangi)

(Gambar pengukuran panjang kawat)

(Gambar pelet digantung pada kawat)

(Gambar elektroda)

(Gambar alat bom)

(Gambar rangkaian kalorimeter bom)

(Gambar tabung oksigen murni)