Anda di halaman 1dari 12

PRAKTEK MONOPOLI

DAN TANGGUNG JAWAB SOSIAL KORPORASI

Oleh: Agus Raharjo

(Dimuat di Jurnal Kosmik Hukum Univ. Muhammadiyah Purwokerto Vol. 1 No. 2 Tahun
2001, hal. 41-46)

Abstraksi

Kebijakan pemerintah orde baru dalam bidang ekonomi telah berhasil menumbuhkan
korporasi raksasa dan konglomerasi yang menguasai dan memonopoli perekonomian
Indonesia. Dunia perekonomian dimonopoli oleh beberapa gelintir pengusaha yang
mempunyai ikatan romantis dengan penguasa. Monopoli pasar yang dilakukan oleh
pengusaha ternyata tidak diikuti dengan tanggung jawab sosial korporasi sehinga pelaku
usaha/pengusaha/konglomerat melakukan dua kejahatan sekaligus, yaitu memonopoli
pasar dan kejahatan korporasi berupa tidak adanya tanggung jawab korporasi.
Penghapusan monopoli perlu dilakukan dan tanggung jawab sosial korporasi terhadap
produk yang membahayakan kesehatan dan keselamatan jiwa perlu digalakkan.

Kata Kunci: Monopoli, Korporasi dan Tanggung Jawab Sosial

A. Pendahuluan

Kondisi perekonomian Indonesia betul-betul terpuruk sejak krisis moneter


1997 sampai sekarang. Hampir semua bidang usaha mengalami kemacetan, booming
dan pertumbuhan ekonomi yang stabil pada dekade 80-an dan awal 90-an tidak
mampu menghadang laju krisis yang terus berjalan bak badai di padang pasir, tak ada
penghalang satupun. It's economic stupid!!! Demikian kata Bill Clinton ketika
bertarung dengan George Bush ketika memperebutkan kursi kepresidenan. Kata-
kata itu tepat untuk menggambarkan apa yang dilakukan oleh pemerintah dan dunia
usaha yang selama ini dilakukan.
Krisis moneter yang menimpa Indonesia dipicu oleh kenyataan dominannya
peran negara. Paul Krugman dari MIT dalam majalah Fortune (Desember 1997)
menyebutkan kondisi demikian dengan istilah statism yang hampir dimiliki oleh
semua negara Asia. Kemajuan yang dicapai negara-negara Asia seperti Cina, Jepang,
Korea Selatan, Taiwan, Malaysia dan tentu Indonesia tak lepas dari peran
dominannya negara dalam mengontrol pelaku ekonomi dan alokasi sumber daya.

Ironisnya dominasi negara yang besar itu justru dianggap banyak kalangan
sebagai kunci sukses keajaiban Asia. Mereka sering menyebutnya Asian model of
economic development. Dua bulan sebelum handover Hongkong, Juli 1997, di
Harvard Business School Alumni Conference di Hongkong, Michael Porter
memperingatkan bahwa negara Asia kini sedang dalam keadaan bahaya karena
adanya very strong government management. Apa yang dikatakannya ternyata benar,
beberapa negara Asia mengalami krisis yang menggoncang perekonomian dan
pemerintahannya.

Indonesia tidak luput dari kondisi yang demikian dan untuk mengatasinya,
pemerintah mencari sumber dana lain untuk menghidupi perekonomian dan
pemerintahannya. Hampir semua lembaga keuangan dunia dilobi agar bisa
mengucurkan dananya ke Indonesia. International Monetary Fund (IMF), mau
mengucurkan bantuannya dengan berbagai persyaratan yang salah satunya adalah
diadakan atau dibuatnya undang-undang anti monopoli.

Jika dilihat dari sejarah konstitusi, kata monopoli bukanlah barang baru
meskipun masih dalam taraf utopia. Praktek ketatanegaraan menunjukkan bahwa
larangan monopoli yang ada dalam UUD 1945 dikebiri, peran pemerintah begitu
dominan dalam menentukan kebijakan ekonomi dan pelaku usaha harus benar-benar
pandai menyiasatinya (dengan mengambil hati para penguasa untuk mendapatkan
proyek yang ditenderkan oleh pemerintah).

Krisis ekonomi yang berlangsung hingga hari ini merupakan buah dari
kebijakan pemerintah yang penuh dengan korupsi, kolusi dan nepotisme yang
dilakukan pelaku bisnis, birokrasi serta elit penguasa. Akibat dari krisis ini masih
kita rasakan hingga kini khususnya bagi rakyat banyak terhadap perilaku atau
fenomena yang merugikan dan merusak kehidupan berbangsa dan bernegara. Perilaku
demikian dinamakan kejahatan dan lebih spesifik lagi adalah kejahatan korporasi (I.S.
Susanto 1999: 2).

Tulisan ini bermaksud untuk memperoleh gambaran yang sejelas-jelasnya


mengenai kejahatan korporasi dikaitkan dengan praktek monopoli yang berlangsung
di Indonesia serta implikasi undang-undang anti monopoli di masa mendatang.
Pendekatan yang digunakan adalah pendekatan kritis karena pendekatan ini dapat
menggambarkan proses-proses yang dilakukan manusia dalam membangun
masyarakat dan dunianya (I.S. Susanto 1992: 3).

B. Model Tindakan Pemerintah yang Mendorong Praktek Monopoli dan


Persaingan Usaha Tidak Sehat

Pertumbuhan ekonomi akan tumbuh dengan baik dalam lingkungan yang


kompetitif. Kondisi yang kompetitif ini menjadi syarat mutlak untuk mencapai
pertumbuhan ekonomi yang efisien, termasuk proses industrialisasi yang efisien.
Dalam pasar yang kompetitif, perusahaan-perusahaan akan saling bersaing untuk
menarik lebih banyak konsumen dengan menjual produk mereka dengan harga yang
serendah mungkin, meningkatkan mutu produk dan memperbaki pelayanan kepada
konsumen. Agar berhasil dalam kondisi pasar yang demikian, perusahaan-
perusahaan harus berupaya mengembangkan proses produksi baru yang lebih efisien
dan inovatif, meningkatkan kemampuan teknologi baik teknologi proses produksi
maupun teknologi produk. Pada gilirannya hal ini akan mendorong kemajuan
teknologi dan dengan sendirinya juga pertumbuhan ekonomi yang pesat (Thee Kian
Wie 1999: 60-61)

Dunia usaha Indonesia tidak dibangun dalam kondisi yang demikian.


Setidak-tidaknya ada dua rintangan yang menghadang langkah pelaku usaha ke arah
pasar yang kompetitif, yaitu rintangan alamiah (natural barriers) dan rintangan yang
diciptakan oleh kebijaksanaan pemerintah (policy-generated barriers to
competition). Rintangan alamiah yang terpenting adalah skala ekonomi dan pasar
keuangan dan modal yang kurang sempurna. Pasar finansial yang kurang sempurna
disebabkan oleh persepsi para investor bahwa suatu perusahaan baru yang ingin
memasuki suatu pasar tertentu menghadapi resiko bisnis yang lebih besar ketimbang
perusahaan mapan yang sudah bergerak di pasar tersebut, sehingga perusahaan baru
akan menghadapi biaya investasi yang lebih tinggi.

Rintangan utama berkaitan dengan persaingan domestik (dalam suatu negara)


bukan tingkat konsentrasi pasar yang tinggi, akan tetapi rintangan artifisial yang
dibuat oleh kebijakan pemerintah. Rintangan artifisial ini dilakukan oleh pemerintah
dengan memberikan proteksi yang tinggi bagi perusahaan-perusahaan mapan. Hal ini
mengakibatkan biaya ekonomi yang tinggi bagi masyarakat berupa rente ekonomi,
yaitu laba monopolis yang diperoleh perusahaan yang mapan berkat proteksi yang
tinggi dan mereka nikmati terhadap ancaman persaingan dari pesaing-pesaing
potensial, baik perusahaan-perusahaan baru maupun barang-barang impor yang tidak
bisa memasuki pasar tersebut karena rintangan yang didirikan pemerintah (Thee Kian
Wie 1999: 61-62)

Rintangan artifisial yang dibuat pemerintah orde bari diantaranya adalah


didirikannya kartel-kartel, pemberian lisensi secara ekslusif, peraturan-peraturan ad
hoc, rintangan perdagangan antar daerah dan pengaturan pemasaran hasil pertanian
(Thee Kian Wie 1999: 63-64). Di Indonesia beberapa kartel dibuat oleh asosiasi
industri dengan ijin implisit dari pemerintah, seperti kartek di industri semen, industri
kayu lapis dan industri pulp dan kertas. Pemberian lisensi ekslusif ini tampak nyata
dalam pemberian lisensi kepada Badan Penyangga dan Pemasaran Cengkih (BPPC)
tahun 1991 yang memonopoli pembelian dan penjualan cengkeh yang mengakibatkan
anjolknya harga cengkeh sampai tingkat terendah.

Pemerintah orde baru sering melakukan campur tangan ad hoc berupa


perlakuan preferensial untuk kelompok-kelompok bisnis tertentu (politically well-
connected groups) berupa partisispasi modal ekuiti (saham) dalam perusahaan-
perusahaan besar milik golongan pengusaha yang mempunyai hubungan tertentu
dengan penguasa. Kebijakan yang menghalangi perdagangan antara daerah
mengurangi efisiensi nasional karena pasar menjadi terpecah-pecah. Pemerintah juga
mengeluarkan peraturan yang non kompetitif sehingga merugikan petani karena
menurunkan harga jual hasil pertanian.

Kemajuan teknologi, perlindungan yang berlebihan, penciptaan larangan


masuk (entry barrier), keringanan pajak dan subsidi serta merger di antara usaha-usah
sejenis menyebabkan konsentrasi industri yang melahirkan praktek monopoli
(Nurimansyah Hasibuan, 1995). Kebijakan yang diambi pemerintah itu betul-betul
menjadikan praktek larangan monopoli dan persaingan usaha menjadi tidak berarti.
Dalil yang dikemukakan bahwa monopoli (ingat pasal 33 UUD 1945) dilakukan
untuk kepentingan rakyat adalah bohong besar karena ternyata yang diuntungkan
adalah penguasa dan kroni-kroninya.

C. Kejahatan Korporasi Dalam Proses Pembuatan Kebijakan Pemerintah

Kebijakan pemerintah orde baru mengutamakan pertumbuhan ekonomi telah


berhasil menumbuhkan korporasi raksasa dan konglomerasi yang menguasai dan
memonopoli perekonomian Indonesia, tetapi tidak sukses dalam mendorong
kehidupan industri kecil dan mengengah karena korporasi besa berhasil dalam bidang
yang digarap industri kecil dan menengah. Para konglomerat dapat dengan mudah
menguasai pasar karena kejahatan yang mereka lakukan melalui lobi dan pendekatan
kepada penguasan.

Jika para pejabat publik/birokrat mengetahui sebuah korporasi menguasai


lebih dari 50% pangsa pasar, pejabat publik harus mengambil tindakan agar tidak
terjadi praktek monopoli. Apa yang terjadi ternyata tidak demikian karena pejabat
publik itu dibungkan oleh para pelaku usaha dengan berbagai fasilitas dan kemudahan
yang didapat karena jabatannya. Pelaku usaha selalu mempunyai dana taktis untuk
urusan yang satu ini. Ini menunjukkan bahwa birokrasi di pemerintahan merupakan
sarang bagi seorang penyamun.
Pemerintah orde baru yang sarat dengan kolusi, korupsi dan nepotisme telah
membawa dimensi baru dalam kehidupan birokrasi yaitu kejahatan birokrasi. Budaya
korporasi yang negatif telah mencemari birokrasi (atau sebaliknya) sehingga para
birokrat bertindak seperti seorang pelaku usaha yaitu mencari keuntungan dari
jabatannya. Tidak ada kemuliaan yang didapat dari sebuah jabatan birokrasi jika
telah tercemari budaya korporasi yang negatif dan pertimbangan moral menjadi suatu
rintangan dalam melanggengkan kekuasaan.

Budaya korporasi yang negatif dalam bentuk prioritas keuntungan dalam


bentuk pertumbuhan, pengendalian pasar dan sebagainya sebagai tujuan organisasi
(organizational goal), ambisi pribadi dari pimpinan korporasi yang tanpa batas
(anomie of success), penegakan hukum yang lemah, pengawasan yang kendor,
subkultur tidak bermoral yang melanda masyarakat akan menambah maraknya
kejahatan korporasi di masyarakat modern (Steven Box 1983: 64).

Hasil kolaborasi antara korporasi dan kebijakan pemerintah melahirkan


monopoli dalam berbagai usaha, seperti monopoli perdagangan tepung terigu oleh
PT. Bogasari Flour Mills yang ditunjuk oleh Bulog untuk mengolah biji gandum.
Penetapan harga jual tepung terigu ditentukan oleh Bulog dan Bogasari. Bogasari
tidak memperoleh keuntungan maksimal sehingga ia melakukan diversifikasi usaha
ke hilir yaitu mie instant yang menggunakan bahan baku tepung terigu. Kondisi ini
menyebabkan PT. Indofood Sukses Makmur yang memproduksi Indomie, Sarimie
dan Supermie menguasai hampir 90% pangsa pasar.

Indofood dapat menguasai pangsa pasar karena memiliki brand (maintaining


the brand) yang baik dibandingkan dengan perusahaan lain yang sejenis. Tugas
utama dari maintaining the brand adalah melakukan romancing the brand sebagai
positioning. Usaha sejenis tidak dapat masuk ke pasar yang dikuasai Indofood karena
tidak mempunyai brand yang baik dan terpelihara. Usaha sejenis perlu melakukan
economische the brand dan secara pelan-pelan membangun positioningnya sendiri.
Jadi di samping faktor kemudahan yang diperoleh Indofood (berupa harga gandum
yang murah), sebab lain adalah metode pemasarannya yang baik.
Selain Indofood, perusahaan yang menguasai pangsa pasar lebih dari 50%
adalah PT. Intiboga S yang memproduksi minyak goreng Merek Bimoli (60%), PT.
Aqua GM (83%), PT. Unilever (Rinso, 58,9%), PT. Asahimas (Asahi Glass, 65%),
PT. Pertamina (Olie Mesran, 60,1%).

D. UU No. 5 Tahun 1999 dan Dampaknya Bagi Dunia Usaha

Apa yang dilakukan oleh pemerintah orde baru dan pelaku usaha benar-benar
telah menggerogoti daya saing dan efisiensi ekonomi negara yang bersumber pada
berbagai perundangan-undangan. Hal ini membawa Indonesia ke dalam krisis yang
berkepanjangan sehingga memerlukan bantuan pihak lain untuk memulihkannya
dengan menggadaikan kedaulatan negara yang selama ini diagung-agungkan.

Berdasarkan memorandum IMF tanggal 15 Januari 1998, butir 31, 40 dan 41


pemerintah harus melakukan struktural reform yang meliputi usaha deregulasi dan
privatisasi (swastanisasi) ekonomi Indonesia. Sejak 1 Februari 1998 semua
pengaturan pemasaran yang bersifat restriktif (restrictive marketing arrangements)
baik yang formal maupun informal dihapuskan. Tidak diijinkan menentukan wilayah
pemasaran ekslusif (exclusive marketing areas) atau volume produksi/pangsa pasar
tertentu bagi perusahaan-perusahaan tertentu. Hasil-hasil pertanian bebas untuk
diperjualbelikan, monopoli Bulog dihapus kecuali untuk beras. Pengolah tepung
terigu bebas menjual dan mendistribusikan tepung terigu kepada pedagang eceran.

Dari memorandum tersebut dapat disimpulkan bahwa motivasi utama


dibuatnya UU No. 5/1999 adalah untuk memperoleh bantuan IMF yang sangat
dibutuhkan, di samping keinginan IMF untuk membuka pasar Indonesia bagi produk-
produk luar negeri yang selama ini dikuasai atau dimonopoli oleh
pengusaha/konglomerat Indonesia. Apa yang dikatakan dalam bagian menimbang
pada undang-undang itu untuk menciptakan iklim usaha yang lebih baik dengan
melarang praktek monopoli dan persaingan usaha tidak sehat hanyalah omong kosong
belaka, kata-kata pemanis saja (eufemisme) agar dana IMF cepat mengucur, padahal
dalam kenyataannya praktek korot dalam bisnis tersebut masih berlangsung.
Jika berpijak pada motivasi larangan praktek monopoli dan persaingan usaha
tidak sehat yang timbul dari dalam atau hati nurani rakyat Indonesia sendiri,
seharusnya undang-undang tersebut sudah lahir sekitar tahun 1980-an atau awal
1990-an ketika praktek monopoli sedang gencar-gencarnya ditentang. Dengan
motivasi seperti yang ada dalam undang-undang itu apa yang bisa diharapkan dari
sebuah undang-undang pesanan. Bisa saja undang-undang itu dipraktekkan, tetapi
pelaku usaha tentunya tidak kalah akal, seperti misalnya PT. Indofood, bisa
mendirikan usaha sejenis dengan perusahaan dan merek yang berbeda.

Motivasi lain adalah misi IMF dalam rangka globalisasi perdagangan yang
berusaha membuka pasar Indonesia agar produk-produk asing bisa masuk dan
menguasai pangsa pasar dengan harga yang lebih murah. Indonesia akan menjadi
international marketing area yang tidak menguntungkan bagi dunia usaha Indonesia.
Dengan kata lain IMF hendak mematikan potensi dunia usaha Indonesia dengan
pedang bantuan dana yang dikucurkan itu. Dengan keadaan krisis ekonomi yang
berlarut-larut, dalam jangka waktu lima sampai sepuluh tahun ke depan, dunia usaha
Indonesia belum mampu untuk menyaingi usaha asing yang masing ke Indonesia.
Apa yang akan terjadi adalah kita hanya akan mengelus dada karena membanjirnya
produk asing di negeri ini.

Melihat kondisi seperti itu, apa yang dikatakan Chatamarrasjid bahwa


undang-undang ini akan menjadi magna charta bagi kebebasan berusaha nampaknya
berlebih-lebihan dan akan sulit terwujud. UU No. 5/1999 tidak bisa disamanak
dengan Sherman Antitrust Act yang berlaku di Amerika Serikat. Kita baru bisa
memiliki undang-undang yang kualitasnya sama dengan Sherman Antitrust Act
apabila undang-undang yang lahir bukan atas dasar pesanan sebagai persyaratan
bantuan, melainkan undang-undang yang membumi atau dihasilkan dari motivasi
yang lahir dari bangsa Indonesia sendiri.

E. Tanggung Jawab Sosial Korporasi


Kejahatan korporasi membawa kerugian yang lebih besar dibandingkan
dengan kejahatan konvensional. Kerugian yang timbul tidak bersifat individual
seperti pada kejahatan konvensional, tetapi bersifat universal dan futuristik karena
lingkup korban yang lebih luas dan kehidupan masa datang yang menjadi
taruhannya. Kasus-kasus pencemaran, seperti kasus Minamata di Jepang, Chernobyl
di Rusia serta Bhopal di India menyebabkan rusaknya generasi mendatang adalah
contoh-contoh dari kejahatan yang ditimbulkan oleh kegiatan korporasi.

Secara garis besar kerugian yang diderita akibat kejahatan korporasi dapar
terjadi dalam bidang ekonomi atau materi, kesehatan dan keselamatan jiwa serta
kerugian di bidang sosial dan moral. Akibat yang lain adalah rusaknya nilai-nilai
demokrasi dan menghambat proses demokrasi. Kolusi antara pejabat pemerintahan
dengan korporasi seperti yang terjadi di Indonesia merupakan halangan bagi
demokratisasi. Mengingat besarnya kerugian yang diderita oleh masyarakat akibat
tindakan korporasi, maka tanggung jawab sosial terhadap korporasi perlu dilakukan.
Dalam makalah ini hanya akan diambil salah satu contoh saja.

PT. Indofood Sukses Makmur yang memproduksi mie instant menguasi 90%
pangsa pasar berkat kejelian dalam membidik pasar dan keahliannya berkolaborasi
dengan penguasa (terutama dalam penyediaan tepung terigu). Hampir tiap pulau di
Indonesia bahak sampai di luar negeri berdiri pabrik yang memproduksi mie instant
sehingga hampir seluruh wilayah Indonesia dari pucuk gunung sampai tepi pantai
dapat dijumpai produk mie instant PT. Indofood.

Salah satu bumbu yang dipakai dalam mie instant adalah Monosodium
Glutamate atau lebih dikenal dengan MSG. Produk serupa juga diproduksi oleh PT.
Ajinmoto untuk penyedap rasa yang menimbulkan kehebohan karena mengandung
lemak babi. Berdasarkan kamus kedokteran Dorland, Monosodium Glutamate adalah
garam monosodium asam laktat glutamat, COOH.CHNH2.CH2.COONa berupa
bubuk kristal putih yang digunakan dalam pengobatan ensefalopati yang
dihubungkan dengan penyakit hati, juga digunakan untuk mempertinggi cita rasa
makanan dan tembakau.
MSG ini juga dipakai dalam masakan cina sehingga terkenal dengan istilah
Chinese Restaurant Syndrom, yaitu sindrom yang bersifat sementara yang
dihubungkan dengan latasi aterial. Akibat yang timbul dari makanan yang
menggunakan MSG yang digunakan secara bebas dalam bumbu masakan cina adalah
berdenyutnya kepala, lupa daratan, rasa kencang di leher dan bahu serta nyeri
pinggang. Bayangkan jika setiap pagi, siang atau sore bahkan malam orang Indonesia
mengkonsumsi mie instant khususnya, penderitaan tentunya yang akan dialaminya.

Tentu saja hal ini akan menganggu irama kerja dan daya pikir terutama anak-
anak yang menyebabkan kemunduran berfikir. Generasi mendatang akan mengalami
degradasi dalam kualitas berfikir akibat salah makan. Apa yang dilakukan Indofood
(dan PT. Ajinomoto sebagai produsen utama MSG) dapat digolongkan sebagai
kejahatan korporasi di samping kegiatan lain yang menjadi bagian tak terpisahkan
dari dunia usaha. Bagaimana tanggung jawab sosial Indofood terhadap hal ini, nyaris
tidak ada, dan jikapun ada itu tidak lepas dari bagian kegiatan promosi produk yang
dilakukan. Tidak ada tanggung jawab sosial berupa perbaikan bagi generasi penerus
yang sudah terkena dampak MSG. Tentunya ini memerlukan penelitian yang lebih
mendalam agar apa yang dilakukan korporasi dapat dibawa ke pengadilan.

Tidak semua korporasi di Indonesia mengerti tanggung jawab sosialnya


sehingga mereka perlu disadarkan. Kesadaran akan tanggung jawabnya membuat
korporasi akan bertindak berhati-hati, terutama dalam melakukan tindakan yang
mengakibatkan dampak yang luas bagi masyarakat. Penyadaran mengenai tanggung
jawab sosial ini penting, sehingga korporasi tidak hanya memikirkan bagaimana
produknya laku, menguasai pasar (memonopoli) atau memperoleh keuntungan yang
besar, tetapi lebih penting dari itu adalah bagaimana menciptakan lingkungan usaha
yang sehat, menjamin produknya aman, dan terutama tidak merusak generasi muda
yang akan menjadi tulang punggung bangsa di masa yang akan datang.

F. Penutup
Praktek monopoli dan persaingan usaha tidak sehat tumbuh karena adanya
kolaborasi antara penguasa/birokrasi dengan pelaku usaha atau korporasi. Pemerintah
tidak bisa mengawasi tindakan korporasi dan mengontrol tindakannya sendiri
sehingga muncul kebijakan pendirian kartel-kartel, pemberian lisensi secara ekslusif,
peraturan-peraturan ad hoc, rintangan perdagangan antar daerah, pengaturan
pemasaran hasil pertanian, pemberian subsidi dan keringanan pajak serta diijinkannya
merger di antara usaha yang sejenis.

Praktek monopoli dan persaingan usaha tidak sehat ini ternyata diikuti dengan
tindakan kejahatan yang kejahatan korporasi berupa tidak adanya tanggung jawab
sosial korporasi terhadap produk yang dipasarkan. Akibatnya timbul penderitaan
yang dirasakan oleh bangsa Indonesia terutama generasi mudanya berupa
kemunduran kualitas berfikir sehingga bangsa ini mudah dibohongi.

G. Daftar Pusataka

Box, Steven, Power, Crime and Mystification, London, Tavistock, 1983;


Chatamarrasjid, Undang-undang Larangan Praktek Monopoli, Magna Charta Bagi
Kebebasan Berusaha?, Jurnal Hukum Bisnis, Vol. 7, 1999;
Clinard, Marshall B. & Yeager, Peter C., Corporate Crime, The Free Press, New
York, 1980;
Hasibuan, Nurimansyah, Struktur Pasar Di Indonesia, Oligopoli dan Monopoli,
Media Eknomi 3 No. 1 Tahun 1995;
International Monetary Fund, Indonesian-Memorandum of Economic and Social
Politic, Jakarta, 15 Januari 1998;
Nusantara, Abdul Hakim G., dan Harman, Benny K., Analisa dan Perbandingan
Undang-undang Larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak
Sehat, Elex Media Komputindo, Jakarta, 1999;
Susanto, I.S., Kejahatan Korporasi Di Indonesia, Produk Kebijakan Rezim Orde
Baru, Pidato Pengukuhan Penerimaan Jabatan Guru Besar Madya dalam Ilmu
Hukum di UNDIP, Semarang, 12 Oktober 1999;
---------------, Kejahatan Korporasi, Makalah suplemen pada Penataran Hukum
Pidana dan Kriminologi, Semarang, 23-30 November 1998;
---------------, Kejahatan Korporasi, Badan Penerbit UNDIP, Semarang, 1995;
---------------, Pemahaman Kritis Terhadap Realitas Sosial, Makalah pada Lokakarya
Nasional untuk Pengembangan Sumber Daya IMKA di Karangpandan, 12-17
Agustus 1992;
Wie, The Kian, Aspek-aspek Ekonomi yang Perlu Diperhatikan Dalam Implementasi
UU No. 5/1999, Jurnal Hukum Bisnis Vol 7, 1999;
Kamus Kedokteran Dorland, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta, 1985;
Majalah Fortune, Desember 1997;
Majalah Gatra, 14 Februari 1998.