Anda di halaman 1dari 13

Neraca Bahan Makanan

Dapat melaksanakan Pengukuran konsumsi Pngan dengan metode NBM


1. 2. 3. 4. 5. 6. Latar Belakang Pengertian NBM Langkah-langkah Penilaian Konsumsi Nasional Gambaran / Kolom dalam NBM Manfaat NBM Ketersediaan, AKG, dan NBM

Latar Belakang

Undang- Undang No. 7 Tahun 1996 tentang Pangan Peraturan Pemerintah No. 68 tahun 2002 tentang Ketahanan Pangan

Ketahanan Pangan adalah kondisi terpenuhinya pangan bagi rumah tangga yang tercermin dari tersedianya pangan yang cukup, baik jumlah maupun mutunya, aman, merata dan terjangkau
Tersedianya pangan sejumlah 2200 KKal/Kap/hari untuk energi dan 50 Gram/Kap/hari untuk protein Meningkatnya keragaman dan kualitas konsumsi dengan pendekatan beragam, berimbang dan bergizi dengan kontribusi padi-padian 51,0 % umbi-umbian 5,8 %, Kacang-kacangan 4,9 %, pangan hewani 11,5 %, sayur dan buah 5,8 %, minyak dan lemak 3,0 %, gula 5,0 % (PPH : 86,4 (2010); 88,1 (2011); 89,8 (2012); 91,5 (2013) dan 93,3 (2014) Penilaian konumsi makanan (penilaian konsumsi makanan tingkat nasional, tingkat rumah tangga dan tingkat individu)

Pengertian

NBM merupakan tabel yang memberikan gambaran tentang situasi ketersediaan pangan suatu wilayah ( kabupaten, provinsi, negara ) dalam kurun waktu tertentu NBM memberikan gambaran tentang jumlah an jenis pangan yang tersedia untuk dikonsumsi langsung oleh penduduk dalam bentuk fisik ( kg per kapita atau gram per kapita per hari) maupun dalam bentuk zat gizi ( energi, protein dan lemak ) per kapita per hari

Langkah-langkah Penilaian Konsumsi Makanan Tingat Nasional

Untuk pengukuran konsumsi makanan pada tingkat nasional dengan cara Food Balance Sheet (FBS/NBM).

Langkah-langkah perhitungan NBM antara lain :


a.

Menghitung penyediaan/pengadaan pangan dalam satu tahun (berasal dari persediaan atau cadangan, produksi dan import bahan makanan dari negara atau wilayah lain).

b.

Dikurangi dengan penggunaan/pemakaian untuk bibit, eksport, kerusakan pasca panen dan transportasi, diberikan untuk makanan ternak dan untuk cadangan.
Jumlah makanan yang ada tersebut dibagi dengan jumlah penduduk. Diketahui ketersediaan makanan perkapita, pertahun secara nasional.

c. d.

Kolom-kolom dalam Tabel NBM


Tabel NBM terdiri dari kolom-kolom :
1. 2.

Jenis Bahan Makanan Produksi (masukan)

10 kelompok jenis BM :
1. 2.

Padi-padian Makanan berpati Gula Buah biji berminyak ( macang tanah, kedelai, kacang hijau dan kelapa) Buah-buahan dan Sayur-sayuran Daging Telur Susu

3.
4. 5. 6. 7. 8. 9.

Produksi (keluaran)
Stok dan perubahan stok Impor Penyediaan Dalam Negeri sebelum Stok Ekspor Penyediaan Dalam Negeri Pemakaian Dalam Negeri 1) Pakan; 2) Bibit/benih 3) Diolah untuk makanan
4) 5) 6)

Penyediaan / pengadaan (Supply)

3. 4.

5. 6. 7.

Penggunaan / pemakaian (Utilization)

8.

9.
10.

Ikan
Minyak dan lemak

Diolah untuk bukan makanan Tercecer Ketersediaan Bahan Makanan

10. Ketersedaan perkapita (energi, protein dan lemak)

Ketersediaan per kapita

Contoh Tampilan Kolom NBM ( Ketersediaan Beras)

Cara Perhitungan NBM


Bentuk Persamaam Penyediaan / pengadaan (Supply) adalah

Bentuk Persamaam Penggunaan / pemakaian (Utilization) adalah

Bentuk Persamaan Ketersediaan per kapita

Ketersediaan @ BM / jumlah penduduk

Manfaat

Sebagai salah satu alat perencanaan makro di bidang pangan dan gizi 1) menilai apakah persedian pangan yang ada (energi dan protein) telah mencukupi bila dibandingkan degan AKG yang dianjurkan (2200 Kalori/kapita/hari) 2) melihat jenis-jenis pangan yang dominan diproduksi maupun dikonsumsi di sutatu daerah 3) mengetahui ketergantungan wilayah terhadap jenis-jenis pangan import baik dari luar negeri maupun luar daerah

Mengevaluasi pengadaan, penggunaan pangan, pola ketersediaan energi dan zat gizi lainnya
Sebagai bahan acuan dalam perencanaan produksi/pengadaan pangan Mengetahui perubahan pola konsumsi masyarakat (dapat diketahui dari Pola PPH)

Kelemahan NBM

Tidak tersedia data perubahan stok, kecuali beras bersumber dari Bulog dan gula pasir dari Dewan Gula Indonesia ( stok pemerintah), stok di masyarakat??? Underestimated data industri makanan maupun non makanan industri besar-sedang oleh BPS (500 ton untuk Nasional dan 500 kg untuk propinsi), industri kecil belum terkaver Besarnya konversi ( bibit, pakan dan tercecer ) tidak sesuai dengan kondisi sekarang ( dasar : tahun 1970-an, mis. Pisang : dengan tandonnya)
Konsumsi per kapita (Susenas) Vs Keterseidaan (NBM) Beras di Indonesia

Data ekspor belum termasuk data produk olahan

Logikanya sangat wajar, dimana jumlah beras yang Disediakan lebih besar dari yang dikonsumsi

Pola Pangan Harapan ( PPH)

PPH adalah suatu komposisi pangan yang seimbang untuk dikonsumsi guna Memenuhi kebutuhan gizi penduduk Keguanaa PPH adalah 1. Sebagai instrumen perencanaan produksi pangan, ketersediaan pangan, dan konsumsi pangan 2. Sebagai instrumen evaluasi tingkat pencapaian produksi pangan, ketersediaan pangan, dan konsumsi pangan (meningkatkan mutu protein = minimal 20% protein hewani)

3. Sebagai basis pengukuran diversifikasi dan ketahanan pangan


4. Sebagai pedoman dalam merumuskan pesan-pesan gizi

Ketersediaan Pangan, AKG, PPH

Menghitung Kecukupan Ketersediaa Pangan

Formula Kebutuhan Bahan Pangan : = Jumlah Penduduk (JP) x Konsumsi per kapita per hari x 365 hari Dimana JP = ( jumlah penduduk sekarang + laju pertumbuhan penduduk) Laju pertumbuhan penduduk = (jml penduduk sekarang x pertumbuhan penduduk ) / 100

Kasus :
Diketahui jumlah penduduk Indonesia sebesar 232.000.000 jiwa pada tahun 2009, laju pertambahan penduduk sebesar 1,49 persen dengan konsumsi pangan padipadian 300 gram/kapita/hari berapakah kebutuhan padi-padian pada tahun 2010
Ketersediaan Energi Tahun 2008 - 2011

Kesimpulan