Anda di halaman 1dari 11

PERBANDINGAN BUDAYA ORGANISASI PERUSAHAAN FRANCHISE KFC DAN McD

ORGANISASI DAN TATA KERJA

Disusun Oleh Kelompok 2 1. Ari Kuswanto 2. Fransisca Maya Permatasari 3. Jeffry Rahmatullah Khoiri 4. M. Ali Mahfudz Affandi 5. M. Wisnu Wardiman (02) (06) (12) (17) (18)

SPESIALISASI PAJAK BALAI DIKLAT KEUANGAN DENPASAR SEKOLAH TINGGI AKUNTANSI NEGARA 2014

PERBANDINGAN BUDAYA ORGANISASI ANTARA PERUSAHAAN FRANCHISE KFC (KENTUCKY FRIED CHICKEN) DAN McD (Mc DONALDS)

1.

KFC Visi Selalu menjadi merek restoran cepat saji Nomor 1 di Indonesia dan mempertahankan kepemimpinan pasar dengan menjadi restoran yang termodern dan terfavorit dalam segi produk, harga, pelayanan dan fasilitas Misi Memerkokoh citra merek KFC dengan strategi strategi dan ide-ide yang inovatif, meningkatkan suasana bersantap yang tak terlupakan dengan terus menerus dan konsisten memberikan produk, layanan, serta fasililitas restoran yang selalu berkualitas mengikuti kebutuhan dan selera konsumen yang terus berubah. Sejarah KFC (dulu dikenal dengan nama Kentucky Fried Chicken) adalah suatu merek dagang waralaba dari Yum! Brands, Inc., yang bermarkas di Louisville, Kentucky, Amerika Serikat. Didirikan oleh Col. Harland Sanders, KFC dikenal terutama karena ayam gorengnya, yang biasa disajikan dalam bucket. Col. Sanders mulai menjual ayam gorengnya di pom bensin miliknya pada tahun 1939 di Corbin, Kentucky yang selanjutnya pindah ke sebuah motel. Ia menutup usahanya pada akhir 1940-an sewaktu jalan tol Interstate melalui kotanya. Pada awal 1950-an, ia mulai berkeliling Amerika Serikat dan bertemu dengan Pete Harman di Salt Lake City, Utah, dan pada tahun 1952 bersama-sama mendirikan restoran Kentucky Fried Chicken yang pertama di dunia (restoran pertamanya tidak menggunakan nama tersebut). Sanders menjual seluruh waralaba KFC pada tahun 1964 senilai 2 juta USD, yang sejak itu telah dijual kembali sebanyak tiga kali. Pemilik terakhir adalah PepsiCo, yang menggabungkannya ke dalam divisi perusahaan Tricon Global Restaurants yang sekarang dikenal sebagai Yum! Brands, Inc. Pada tahun 1997, Tricon terpisah dari PepsiCo. Di Indonesia, pemegang hak waralaba tunggal KFC adalah PT. Fastfood Indonesia, Tbk (IDX: FAST) yang didirikan oleh Kelompok Usaha Gelael pada tahun

1978, dan terdaftar sebagai perusahaan publik sejak tahun 1994. Restoran KFC pertama di Indonesia dibuka pada bulan Oktober 1979 di Jalan Melawai, Jakarta. Jenis Industri Didirikan Pendiri Kantor pusat Anak Perusahaan (Cabang) Restoran 1930 (asli) 1952 (monopoli) Harland Sanders 1441 Gardiner Lane, Louisville, Kentucky, (Operational Headquarters) Delaware, (Incorporation) 17,000 (2012) David C. Novak, Kepala dan CEOdari Yum! BrandsRoger Eaton, Kepala dan CEO KFC Ayam goreng, Ayam Panggang,Kentang Goreng, Minuman bersoda, Salad, Makanan penutup US$ 9.2 billion (2011) 455,000 (2010) Follow your taste (20062010) So good (2010sekarang) Yum! Brands http://www.kfc.com/

Jumlah lokasi Tokoh penting Produk Pendapatan Karyawan Slogan Induk Situs web

2.

Mc Donalds - Visi Visi McDonalds adalah menjadi restoran cepat saji dengan pelayanan terbaik di dunia.Untuk mencapai visi McDonalds selalu menjamin mutu produk-produknya, memberikan pelayanan yang memuaskan, menawarkan kebersihan dan keamanan produk pangan serta nilai-nilai tambah lainnya. Bagi McDonalds, senyum setiap pelanggan adalah hal terpenting. - Misi 1. Menjadi perusahaan terbaik bagi semua karyawan kami di setiap komunitas di seluruh dunia. 2. Menghadirkan pelayanan dengan system operasional yang unggul bagi setiap pelanggan kami di setiap restoran cabang McDonalds.

3. Terus mengalami perkembangan kearah yang menguntungkan sebagai sebuah brand, serta terus mengembangkan system operasional McDonalds kearah yang lebih baik lagi lewat inovasi dan teknologi. Sejarah Bisnis perusahaan ini dimulai pada tahun 1940 dengan dibukanya sebuah restoran oleh Dick dan Mac McDonald, di San Bernardino, California. Mereka memperkenalkan "Speedee Service System" pada tahun 1948, yang kemudian menjadi pinsip dasar restoran siap-saji moderen. Maskot awal McDonald's, yang bernama Speede, adalah seorang pria dengan kepala berbentuk hamburger yang menggunakan topi koki. Speede kemudian digantikan oleh Ronald McDonald pada tahun 1963. McDonald's saat ini tidak menjadikan tahun 1940 sebagai tahun kelahiran restoran McDonald's. Mereka memilih 15 April 1955, ketika Ray Kroc membeli lisensi waralaba McDonald's dari Dick dan Mac di Des Plaines, Illinois, sebagai hari kelahirannya.[3] Kroc kemudian membeli saham dari McDonald's bersaudara dan memimpin perusahaan ini melakukan ekspansi ke seluruh dunia. Saham McDonald's mulai dijual kepada publik tahun 1965. Sifat agresif yang dimiliki Kroc bertentangan dengan keinginan McDonald bersaudara. Kroc dan McDonald bersaudara bertikai untuk mengontrol bisnis ini, namun akhirnya McDonald bersaudara lah yang pergi meninggalkan perusahaan. Pertikaian ini didokumentasikan baik dalam otobiografi Kroc maupun otobiografi McDonald bersaudara. Situs di mana McDonald bersaudara pertama kali mendirikan restoran kini dijadikan monumen. Dengan ekspansi agresifnya ke seluruh penjuru dunia, McDonald's dijadikan sebagai simbol globalisasi dan penyebar gaya hidup orang Amerika Jenis Simbol saham Industri Didirikan Publik NYSE: MCD Dow Jones Industrial Average Component Restoran 15 Mei 1940 in San Bernardino,California; McDonald's Corporation, April 15, 1955 in Des Plaines, Illinois Dick dan Mac McDonald Konsep restoran McDonald's; Ray Kroc, Pemilik perusahaan McDonald's. Oak Brook, Illinois, AS

Pendiri Kantor pusat

Jumlah lokasi Daerah layanan Tokoh penting Produk

Pendapatan Laba usaha Laba bersih Jumlah aset Jumlah ekuitas Karyawan Situs web

32,000+ Internasional Internasional James A. Skinner (Chairman & CEO) Makanan cepat saji (hamburgers chicken french fries soft drinks coffee milkshakes salads desserts breakfast) US$ 24.075 billion (2010) US$ 7.473 billion (2010) US$ 4.949 billion (2010) US$ 31.975 billion (2010) US$ 14.634 billion (2010) 400,000 (Januari 2010)[2] McDonalds.com

BUDAYA ORGANISASI Untuk terus bisa bersaing dalam global, suatu perusahaan pastilah memilki karakter/budaya yang khas yang membedakannya dari perusahaan lain. Karakteristik ini bisa menjadi suatu faktor pendorong daya saing atau justru bisa menjadi penghambat dari pertumbuhan perusahaan tersebut. Menurut Robbins, setidaknya ada 7 karakterisitik utama dari budaya suatu perusahaan. 1. Innovation and Risk Taking Perusahaan yang berkarakteristik inovasi dan pengambilan risiko (innovation and risk taking) haruslah perusahaan yang fleksibel, cepat beradaptasi, berani bereksperimen dengan ide-ide baru, dan berani mengambil resiko dalam pekerjaan. Sebagai contoh perusahaan W. L. Gore & Associates adalah perusahaan yang selalu berusaha melakukan inovasi, contoh produk inovasinya adalah GORE-TEX, sebuah produk kain yang tahan angin dan tahan air, benang gigi, benang gitar elixir, hal tersebut membuat perusahaan ini sebagai perusahaan yang paling inovatif di Amerika Serikat oleh majalah Fast Company pada tahun 2004. W.L Gore berhasil secara konsisten berinovasi dan merebut sebagian besar pangsa pasar di berbagai industri, sebagian besar karena budayanya yang unik. Dalam perusahaan ini, karyawan tidak memiliki bos dalam arti tradisional, dan pengambilan risiko didorong dengan merayakan kegagalan maupun keberhasilan. Perusahaan seperti WL Gore, Genentech, dan Google juga mendorong karyawan mereka untuk mengambil risiko dengan membiarkan para insinyur untuk mengabdikan 20% dari waktu mereka untuk proyek-proyek pilihan mereka sendiri.

2.

Attention to Detail Perusahaan dengan orientasi pada detail orientasi (detail-oriented ) adalah perusahaan yang menekankan pada ketepatan, analisa, presisi dan perhatian kepada detail . Hal tersebut juga menjadi sebuah budaya yang membuat persaingan terhadap perusahaanperusahaan dalam industri jasa yang membedakan perusahaan satu dengan yang lain.C ontoh perusahaan yang menerapkan detail-oriented adalah hotel Four Seasons dan Ritz Caltron. Hotel Four Seasons dan Ritz Caltron memperhatikan permintaan tamu seperti koran yang lebih diminati tamu, tipe bantal yang lebih diminati tamu, dan kecederungan minat tamu dalam hal-hal tertentu. Informasi informasi tersebut dimasukkan kepada suatu sistem komputer (database) dan digunakan untuk menyediakan layanan yang lebih baik kepada tamu.

3.

Outcome Orientation Framework dari OCP (Organizational Cultures Profile) menerangkan budaya outcomeoriented yang menekankan pada penghargaan, hasil dan aksi. Karena itulah, maka hal-hal tersebut merupakan nilai-nilai yang penting dan dijunjung tinggi. Contoh dari budaya budaya orientasi-outcome dalam perusahaan retailer elektronik, Best Buy. Best Buy memiliki budaya yang menekankan pada performa penjualan tiap hari, pendapatan yang tinggi tiap hari dan dan kompenen lain yang relevan dari departemen tersebut. Perusahaan ini terus menerus berusaha memperbaiki proses secara berkesinambungan yang ada untuk meningkatkan hasil usahanya setiap hari. Karyawan-karyawan tersebut dilatih dan di bimbing untuk menjual produk perusahaan secara efektif dan mereka belajar banyaknya uang yang dihasilkan departemen tiap hari. Pada tahun 2005, perusahaan mengimplementasikan program ROWE (Result Oriented Work Environment) yang mengizinkan karyawannya untuk bekerja dimanapun dan kapanpun. Karywankaryawan tersebut akan dievaluasi berdasarkan hasil dan pencapaian target. Budaya outcome-oriented menganggap karyawan sama pentingnya dengan manager sebagai komponen untuk mencapai kesuksesan dan menggunakan sistem reward kepada hasil pencapaian karyawan. Pada perusahaan sejenis ini, sistem reward lebih biasa digunakan sebagai indicator performa dibanding senioritas atau kesetiaan terhadap perusahaan. Penelitian menunjukkan bahwa organisasi yang menganut budaya performance-oriented cenderung mengungguli organisasi sejenis yang tidak terlalu memperhatikan budaya. Pada waktu yang sama, ketika performa menjadi prioritas dimana perilaku yang kurang etis dapat menjadi norma, individu dapat memandang teman sebagai saingan, dan hasil jangka pendek dihargai, dan hasilnya lingkungan kerja yang tidak sehat menimbulkan ketidakpercayaan.

4.

People Orientation Budaya perusahaan yang berpusat pada People-Oriented munjunjung tinggi nilai keadilan, saling mendukung, dan menghargai hak individu. Pada perusahaanperusahaan jenis ini menekankan pada pelayanan yang baik kepada konsumen. Salah satu penelitian di perusahaan akuntan menemukan bahwa, rata-rata karyawan baru bertahan 14 bulan lebih lama di perusahaan yang menerapkan budaya people-oriented. Starbucks adalah contoh yang menerapkan budaya people-oriented. Perusahaan tersebut membayar karyawan-karyawan diatas upah standart minimum, memberikan pelayanan kesehatan serta gaji insentif pada karyawan part-time insentif sama baiknya dengan

karyawan tetap, sistem pelayanan konsumen juga diterapkan dengan kreatif seperti kopi gratis yang dibagikan mingguan kepada semua kerabat. Hasil dari kebijakan ini, keuntungan perusahaan dari tarif pergantian lebih rendah dibanding perusahaan sejenis.

5.

Team Orientation Perusahaan yang menganut budaya orientasi team(team orientation) menekankan kerjasama diantara karyawan. Sebagai contoh, Southwest Airlines memfasilitasi perusahaan dengan budaya yang berorientasi pada team dengan memberikan pelatihan kepada pekerjanya sehingga mereka mampu saling membantu dengan yang lain ketika membutuhkan. Perusahaan juga menekankan latihan kerja sama team. Dalam proses seleksi Southwest, pelamar yang tidak terlihat sebagai pemain team tidak dipakai sebagai karyawan. Dalam budaya orientasi team (team orientation), karyawan cenderung mempunyai hubungan yang positif dengan teman sekerja dan terutama dengan managernya.

6.

Aggressiveness Perusahaan yang menganut budaya agresif menjunjung nilai kompetisi dan ingin selalu unggul dibanding pesaingnya. Perusahaan sejenis ini tidak memiliki standar CSR (Corporate Social Responsibility) program yang baik yang mereka miliki. Sebagai contoh, Microsoft seringkali diidentifikasi sebagai perusahaan dengan budaya agresivitas. Microsoft telah beberapa kali menerima gugatan dan bersengketa dengan pesaingnya selama bertahun-tahun. Pada perusahaan-perusahaan agresif, mereka mengenal istilah seperti kita akan bunuh pesaing kita. Beberapa tahun yang lalu, eksekutif Microsoft mengeluarkan pernyataan kami akan menghentikan persediaan udara NetScapesemua yang mereka jual, kami berikan cuma-cuma, dan kata-kata ini dikutip sebagai alasan untuk menambah perkara baru sebelum perkara lama terselesaikan.

7.

Stability Stabilitas adalah suatu kondisi dimana aktivitas perusahaan menekankan untuk dipertahankannya keadaan yang stabil sebagai kontras dari pertumbuhan. Budaya stabilitas biasanya berorientasi pada peraturan, birokrasi, dan dapat diprediksi. Ketika lingkungan stabil dan pasti, budaya ini dapat membantu perusahaan untuk menjadi lebih efektif dengan memberikan hasil yang konstan dan stabil. Stabilitas mencegah dalam bertindak cepat yang berakibat mungkin terdapat ketidakcocokan bagi lingkungan yang

selalu berubah-ubah (dinamis). Institusi/lembaga pemerintah dapat dipandang sebagai budaya yang stabil. Dalam sektor swasta, Kraft Foods adalah contoh perusahaan dengan memusatkan pengambilan keputusan dan berorientasi pada peraturan sebagai akibat dari ketidakcocokan lingkungan budaya. Ketika perusahaan mulai melakukan perubahan untuk meningkatkan kemampuan budayanya, salah satu tindakan pertama yang dilakukan adalah melawan birokrasi dengan membuat birokrasi lainnya, yaitu posisi baru bagi vice presiden tentang penyederhanaan proses bisnis . Hal ini cenderung membuat proses mereka menjadi lebih stabil meskipun tidak fleksibel.

Perbandingan Budaya Organisasi Antara Perusahaan Franchise KFC (Kentucky Fried Chicken) Dan McD (Mc Donalds) KFC (Kentucky Fried Chicken) High High Low High High Low High McD (Mc Donalds) Low Low High Low Low High Low

Dimensions Attention to Details Outcome Orientation People Orientation Team Orientation Aggresiveness Stability Inovation and Risk Taking

1. Attention to Detail Melihat dari segi penataan ruangan dan interior, KFC lebih detail daripada McD, ini terlihat dari pentaan kursi yang lebih rapi dan ruangan yang lebih luas, selian itu juga tersedia kursi sofa yang lebih memanjakan konsumen dan konsumen lebih nyaman untuk menikmati semua fasilitas dan pelayanan yang diberikan. Sedangkan di McD, ruangannya lebih sempit, dan penataan meja dan kursi yang terlalu dekat antara meja yang satu dengan yang lain. Dari segi penyajian produk, KFC lebih mengutamakan detail produknya, itu terlihat dari penyajian produknya yang sesuai dengan SOP yang ada. Sebagai contoh penyajian Float yang disajikan dengan memperhatikan urutan-urutan dalam pembuatan Float

tersebut. Sedangkan dalam McD, pembuatan McFloat-nya acak-acakan, satu McFloat dengan yang lain urutan pembuatannya berbeda. Dalam hal produk fried chicken-nya, penampilannya lebih menarik dari KFC. Tepung crispy-nya terlihat lebih tebal dan renyah daripada milik McD. Sehingga wajar bila pelanggan KFC lebih loyal daripada McD. 2. Outcome Orientation Melihat dari budaya outcome-oriented yang menekankan pada penghargaan, hasil dan aksi kita dapat melihat bahwa pemberian reward (penghargaan) di KFC dan di McD sama-sama memberikan reward kepada karyawan yang memiliki prestasi lebih dalam hal pekerjaannya. Biasanya reward ini diberikan setiap bulan melihat dari kinerja karyawan tersebut dalam satu bulan. Sedangkan untuk aksi, dalam hal pelayanan dan ketanggapan karyawan, KFC lebih baik daripada McD. Itu terlihat dari ketanggapan karyawan KFC yang akan langsung membersihkan meja yang sudah ditinggalkan oleh konsumen, sedangkan di McD, terkadang karyawannya masih menunggu sampai ada konsumen baru yang datang. Padahal ketanggapan ini akan sangat mempengaruhi penilaian konsumen, yang mana penilaian konsumen ini akan sangat mempengaruhi minat dari konsumen tersebut. Dengan minat konsumen yang tinggi maka akan penjualan dan pendapatan di organisasi tersebut akan tinggi juga. Ini sangat mempengaruhi hasil yang didapatkan oleh organisasi tersebut. 3. People Orientation Untuk pemberian layanan kepada konsumen, McD lebih baik daripada KFC itu terlihat dari para karyawan McD yang lebih ramah. Selain itu dalam hal pelayanan delivery order McD sudah mempunyai data base tentang konsumen yang memesan sehingga konsumen tidak perlu lagi menyebutkan informasi mengenai alamat, nomor telepon dan lain-laian yang dibutuhkan, sedangkan di KFC konsumen masih harus menyebutkan lagi informasi-informasi tersebut meskipun konsumen tersebut sudah pernah memesan di KFC. Sedangkan untuk pemberian fasilitas atau hadiah kepada member, McD lebih memberikan keuntungan seperti 1 regular drink untuk setiap pembelian paket apa saja, sedangkan di KFC itu hanya berlaku jika pemegang kartu member berulang tahun. 4. Team Orientation Untuk kerjasama tim antar karyawan di KFC lebih baik daripada di McD, itu terlihat dari koordinasi yang dilakukan antara kasir dengan penyaji makanan di dalam dapur.

Meskipun kasir di KFC dan McD sama-sama merangkap sebagai penyaji makanan ringan ataupun minuman, namun di KFC untuk makanan yang tidak tersedia di etalase, koordinasi antara kasir dengan penyaji makanan di dalam dapur lebih baik dan lebih terkoordinir, sehingga penyajian makanan akan lebih cepat dan konsumen tidak merasa menunggu terlalu lama. 5. Aggresiveness Melihat dari variasi menu dan promo yang diberikan oleh KFC terhadap konsumen, itu membuktikan bahwa KFC lebih agresif daripada McD. KFC lebih agresif memberikan pelayanan terbaik kepada konsumen agar konsumen tetap loyal kepada mereka. 6. Stability Melihat bahwa McD jarang memberikan promo membuktikan bahwa McD lebih mementingkan stabilitas dalam pengelolaan perusahaannya. Dengan lingkungan stabil dan pasti, stabilitas dapat membantu perusahaan untuk menjadi lebih efektif dengan memberikan hasil yang konstan dan stabil. Stabilitas mencegah dalam bertindak cepat yang berakibat mungkin terdapat ketidakcocokan bagi lingkungan yang selalu berubahubah (dinamis). 7. Innovation and Risk Taking Dalam hal inovasi dan pengambilan resiko KFC lebih unggul daripada McD. Ini dapat dilihat dari segi pemberian promo kepada konsumennya, KFC mempunyai banyak promo seperti Paket HD Attack (1 pc Ayam + 1 nasi + 1 aqua) untuk konsumen khusus delivery order dengan harga Rp 17.272,-; paket Snack Attack (Oriental Bento + KFC Float) seharga Rp 10.000,-; paket Super WOW (2 pc Wings + 1 nasi + 1 regular Pepsi) dengan harga Rp 13.636,- dan lain-lain (harga belum termasuk PPN). Sedangkan untuk McD selama ini hanya ada promo Ekstra Hemat Chicken Burger with Cheese atau Cheeseburger dengan harga Rp 27,727,-. Melihat dari banyaknya promo yang diberikan oleh KFC itu membuktikan bahwa KFC lebih berani mengambil resiko dalam hal persaingan dengan McD.

Anda mungkin juga menyukai