Anda di halaman 1dari 40

PANDUAN PRAKTEK KLINIS

BAGIAN ILMU TELINGA HIDUNG TENGGOROK

RUMAH SAKIT UMUM DAERAH SOREANG

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS YARSI / RUMAH SAKIT UMUM DAERAH SOREANG BANDUNG MARET 2014

POLIP NASAL

1. Pengertian (Definisi)

Massa lunak yang mengandung banyak cairan di dalam rongga hidung, berwarna putih keabu abuan, yang terjadi akibat inflamasi mukosa

2. Anamnesis

1. 2. 3. 4.

Rasa tersumbat ringan sampai berat Rinore jernih sampai purulen Hiposmia sampai anosmia Dapat disertai : Bersin bersin Nyeri pada hidung Nyeri kepala daerah frontal

3.

Gejala sekunder : Bernafas melalui mulut Suara sengau Halitosis Gangguan tidur

4. 5. 6. Pemeriksaan Fisik 1.

Gejala saluran nafas bawah (Batuk kronik, mengi) Riwayat Alergi Inspeksi hidung : deformitas hidung luar (tampak mekar dan pelebaran batang hidung).

2.

Rhinoskopi anterior Massa berwarna pucat yang berasal dari meatus medius dan mudah digerakkan

3.

Naso-endoskopi Dapat menentukan stadium 1 dan 2 yang tidak terlihat oleh rhinoskopi anterior

4.

Stadium polip nasi (Mackay & Lund. 1997) Stadium 1 : Polip terbatas di meatus medius Stadium 2 : Polip sudah keluar dari meatus medius, tampak dirongga hidung tapi belum memenuhi rongga hidung

Stadium 3 : Polip yang masif 7. Kriteria Diagnosis Diagnosis ditegakkan melalui Anamnesis dan pemeriksaan fisik 8. Diagnosis Kerja 9. Diagnosis Banding Polip Nasal 1. 2. 3. 10. Pemeriksaan Penunjang 1. 2. 3. 11. Terapi 1. 2. 3. 12. Edukasi (Hospital Health Promotion) 1. Rhinitis Vasomotor Rhinitis Alergi Deviasi Septum Pemeriksaan rontgen sinus paranasal CT Scan Tes Alergi Medikamentosis (Kortikosteroid) Terapi pembedahan polipektomi Bedah Sinus Endoskopi Fungsional (BSEF) Menjelaskan tentang mekanisme penyakit yang dialami pasien serta rencana tatalaksana hingga prognosa pasien tersebut. 2. Menghindari alergen pada pasien yang memiliki alergi 3. Makan makanan bergizi dan istirhatan yang cukup selama masa pemulihan 13. Prognosis Ad vitam : ad bonam

Ad sanationam : dubia ad malam Ad functionam : Ad bonam 14. Penelaah Kritis 1. 2. 15. Indikator 16. Kepustakaan Dokter umum Dokter Spesialis

Pelayanan Utama (lanjut) 1. Mangunkusumo E & Wardani RS. Polip Hidung, Dalam: Soepardi EA, Iskandar N, Ed. Buku ajar ilmu kesehatan telinga hidung tenggorok kepala leher. Edisi kelima. Jakarta: FKUI, 2007. 2. Hilger PA. Penyakit Hidung, Dalam: Effendi H, Santoso K, Ed. BOIES buku ajar penyakit THT. Edisi 6. Jakarta: EGC, 1997

PRESBIKUSIS

1.

Pengertian (Definisi)

Tuli sensorineural frekuensi tinggi, umumnya terjadi pada usia 65tahun, simetris pada telinga kiri dan kanan. Usia Lanjut, Laki laki > Perempuan Penurunan fungsi pendengaran perlahan dan progresif Tinitus Cocktail party deafness Riwayat Paparan Bising, Riwayat penyakit Dahulu (Diabetes Mellitus, Hipertensi)

2. Anamnesis

1. 2. 3. 4. 5.

3. Pemeriksaan Fisik

1.

Pemeriksaan otoskop Membran Timpani suram

2.

Pemeriksaan Garpu tala didapat kesan tuli sensorineural

4. Kriteria Diagnosis

Diagnosis ditegakkan melalui Anamnesis dan pemeriksaan fisik serta pemeriksaan penunjang

5. Diagnosis Kerja 6. Diagnosis Banding

Presbikusis 1. 2. Noise Induced Hearing Loss Tuli akibat Ototoksik Pemeriksaan Audiometri nada murni Pemeriksaan Audiometri tutur Rehabilitasi dengan pemakaian alat bantu dengar Latihan membaca (Speech Reading) Latihan mendengar (Auditory Training) Menjelaskan tentang mekanisme penyakit yang dialami pasien serta rencana tatalaksana hingga prognosa pasien tersebut. 2. Memberikan penjelasan terhadap keluarga mengenai kondisi pasien, dan menyarankan untuk berbicara dengan perlahan dan pengulangan 3. 4. Jaga kebersihan telinga Makan makanan bergizi dan istirahat yang cukup

7. Pemeriksaan Penunjang

1. 2.

8. Terapi

1. 2. 3.

9. Edukasi (Hospital Health Promotion)

1.

10. Prognosis

Ad vitam

: ad bonam

Ad functionam : Ad malam 11. Penelaah Kritis 1. 2. 12. Indikator Dokter umum Dokter Spesialis

Playanan Pratama Pelayanan Utama (lanjut)

13. Kepustakaan

1. Suwento R & Hendarmin H. Gangguan Pendengaran Pada Geriatri, Dalam: Soepardi EA, Iskandar N, Ed. Buku ajar ilmu kesehatan telinga hidung tenggorok kepala leher. Edisi kelima. Jakarta: FKUI, 2001. 2. Levine SC. Penyakit Telinga Dalam, Dalam: Effendi H, Santoso K, Ed. BOIES buku ajar penyakit THT. Edisi 6. Jakarta: EGC, 1997

EPISTAKSIS ANTERIOR

1. Pengertian (Definisi)

Perdarahan hidung yang berasal dari pleksus Kisselbach di septum bagian anterior atau dari arteri etmoidalis anterior.

2. Anamnesis

1. 2. 3. 4.

Perdarahan dari hidung Riwayat trauma Riwayat Panas Badan Riwayat penyakit seperti Hipertensi, penyakit kardiovaskular, diabetes mellitus, kelainan darah

3. Pemeriksaan Fisik

1.

Inspeksi Hidung : dapat ditemukan fraktur tulang hidung akibat trauma

2.

Rhinoskopi anterior Ditemukan adanya point of bleeding

4. Kriteria Diagnosis

Diagnosis ditegakkan melalui Anamnesis dan pemeriksaan fisik

5. Diagnosis Kerja 6. Diagnosis Banding

Epistaksis Anterior 1. 2. Epistaksis Posterior Demam Berdarah Dengue Pemeriksaan faktor pembekuan darah Perbaiki keadaan umum, cari sumber perdarahan, dan hentikan perdarahan 2. 3. 4. Observasi sampai berhenti sendiri Menekan hidung dari luar 10 15 selama 15 menit Sumber perdarahan dikaustik dengan larutan Nitras Argenti (AgNO3) 25 30%, lalu beri krim antibiotik 5. Pemasangan tampon anterior perlu dipertimbangkan jika perdarahan tidak juga berhenti

7. Pemeriksaan Penunjang 8. Terapi

1. 1.

9. Edukasi (Hospital Health Promotion)

1.

Menjelaskan tentang mekanisme penyakit yang dialami pasien serta rencana tatalaksana hingga prognosa pasien tersebut.

2.

Menghindari alergen pada pasien yang memiliki alergi

3.

Makan makanan bergizi dan istirhatan yang cukup

selama masa pemulihan 10. Prognosis Ad vitam : ad bonam

Ad sanationam : dubia ad bonam Ad functionam : Ad bonam 11. Penelaah Kritis 1. 2. 12. Indikator Dokter umum Dokter Spesialis

Pelayanan Pratama Pelayanan Utama (Lanjut)

13. Kepustakaan

3. Mangunkusumo E & Wardani RS. Epistaksis, Dalam: Soepardi EA, Iskandar N, Ed. Buku ajar ilmu kesehatan telinga hidung tenggorok kepala leher. Edisi kelima. Jakarta: FKUI, 2007. 4. Hilger PA. Penyakit Hidung, Dalam: Effendi H, Santoso K, Ed. BOIES buku ajar penyakit THT. Edisi 6. Jakarta: EGC, 1997

VERTIGO

1. Pengertian (Definisi)

halusinasi gerakan lingkungan sekitar serasa berputar mengelilingi pasien atau pasien serasa berputar mengelilingi lingkungan sekitar.

2. Anamnesis

Terdapat ada nya Riwayat seperti : 1. Keadaan lingkungan : mabuk darat, mabuk laut. 2. Obat-obatan : alkohol, gentamisin. 3. Kelainan telinga : endapan kalsium pada salah satu kanalis semisirkularis di dalam telinga bagian dalam yang menyebabkan benign paroxysmal positional 4. vertigo, infeksi telinga bagian dalam karena bakteri, labirintis, penyakit maniere, 5. peradangan saraf vestibuler, herpes zoster. 6. Kelainan Neurologis : Tumor otak, tumor yang menekan saraf vestibularis, sklerosis multipel, dan patah tulang otak yang disertai cedera pada labirin, persyarafannya atau keduanya. 7. Kelainan sirkularis : Gangguan fungsi otak

sementara karena berkurangnya aliran darah ke salah satu bagian otak ( transient ischemic attack ) pada arteri vertebral dan arteri basiler. Red flag pada pasien dengan vertigo meliputi :7 3. Pemeriksaan Fisik Sakit kepala Gejala neurologis Tanda neurologis

Pemeriksaan Neurologik Pemeriksaan neurologic meliputi : pemeriksaan nervus cranialis untuk mencari tanda paralisis nervus, tuli sensorineural, nistagmus. 2 Nistagmus vertical 80% sensitive untuk lesi nucleus vestibular atau vermis cerebellar. Nistagmus

horizontal yang spontan dengan atau tanpa nistagmus rotator konsisten dengan acute vestibular neuronitis. Gait test 1. Rombergs sign 2. Heel-to- toe walking test 3. Unterberger's stepping test 4. Past-pointing test (Uji Tunjuk Barany) Pemeriksaan untuk menentukan apakah letak lesinya di sentral atau perifer. 1. Fungsi Vestibuler Dix-Hallpike manoeuvre Test hiperventilasi 2. Fungsi Pendengaran Tes garpu tala : Rinne, Weber, Swabach.

Untuk membedakan tuli konduktif dan tuli perseptif Audiometri : Loudness Balance Test, SISI,

Bekesy Audiometry, Tone Decay. 4. Kriteria Diagnosis Diagnosis ditegakkan dengan anamnesis dan pemeriksaan fisik. Sekitar 20 sampai 40% pasien dapat didiagnosis segera setelah anamnesis dan pemeriksaan fisik. Diagnosis juga dapat ditentukan berdasarkan komplek gejala yang terdapat pada pasien

Durasi episode Beberapa detik

Kmeungkinan Diagnosis Peripheral cause: unilateral loss of vestibular function; late stages of acute vestibular

Detik sampai menit

neuronitis

Benign paroxysmal

Beberapa satu jam

menit

sampai positional vertigo; perilymphatic fistula

Beberapa jam

Posterior transient ischemic attack; perilymphatic fistula

Beberapa hari Mnires disease; perilymphatic fistula from Beberapa minggu trauma or surgery;

migraine; acoustic neuroma

Early acute vestibular neuronitis*; stroke; migraine; multiple sclerosis

Psychogenic 5. Diagnosis Kerja 6. Diagnosis Banding VERTIGO


Vertigo dengan tuli Mnires disease Vertigo tanpa tuli Vestibular neuritis Vertigo dengan tanda intracranial Tumor Cerebellopontine angle Vertebrobasilar Benign positional vertigo insufficiency dan thromboembolis m

Labyrinthitis

Labyrinthine trauma Acute vestiblar dysfunctio n -

Tumor otak Misalnya, epyndimoma atau metastasis pada ventrikel keempat

Acoustic neuroma

Medication induced

Migraine

vertigo e.g aminoglyc osides Acute cochleovestibular dysfunction Syphilis (rare) Cervical spondylosi s Following flexionextension injury

Multiple sklerosis

Aura epileptic attack-terutama temporal lobe epilepsy Obat-obatan- misalnya, phenytoin, barbiturate Syringobulosa

7. Pemeriksaan Penunjang

a.

Laboratorium pemeriksaan elekrolit, gula darah, funsi thyroid

b. c. d. e. 8. Terapi

Test audiometric Vestibular testing Evalusi laboratories Evalusi radiologis

Karena penyebab vertigo beragam, sementara penderita seringkali merasa sangat terganggu dengan keluhan vertigo tersebut, seringkali menggunakan pengobatan simptomatik. Lamanya pengobatan bervariasi. Sebagian besar kasus terapi dapat dihentikan setelah beberapa minggu.

9. Edukasi (Hospital Health Promotion)

1. Istirahat cukup 2. Menghindari pencetus vertigo 3. Menghindari aktivitas yg dapat memperberat keluhan

10. Prognosis

Ad vitam

: ad bonam

Ad sanationam : ad bonam Ad fumgsionam : ad bonam 11. Penelaah Kritis a. b. 12. Indikator Dokter Umum Dokter Spesialis

Pelayanan Pratama Pelayanan Sekunder

13. Kepustakaan

1. Mardjono,M. & Sidharta, P., Neurologi Klinis Dasar, Jakarta: PT Dian Rakyat, 1978, hlm. 169170. 2. Lempert, T, Neuhauser, H. 2009. Epidemiology of vertigo, migraine and vestibular migraine in Journal Nerology 2009:25:333-338

RHINITIS VASOMOTOR

1. Pengertian (Definisi)

suatu keadaan idiopatik yang didiagnosis tanpa adanya infeksi, alergi, eosinofilia, perubahan hormonal (kehamilan, hipertiroid), dan pajanan obat (kontrapsepsi oral, antihipertensi, B-bloker, aspirin, klorpromazin dan obat topikal hidung dekongestan) . Kelainan ini disebut juga vasomotor catarrh, vasomotor rinorhea, nasal vasomotor instability, atau juga non-allergic perennial rhinitis.

2. Anamnesis

Beberapa faktor yang mempengaruhi keseimbangan vasomotor : 1. Obat-obatan yang menekan dan menghambat kerja saraf simpatis, seperti ergotamin, chlorpromazin, obat anti hipertensi dan obat vasokonstriktor topikal. 2. Faktor fisik, seperti iritasi oleh asap rokok, udara dingin, kelembaban udara yang tinggi dan bau yang merangsang. 3. Faktor endokrin, sepeti keadaan kehamilan, pubertas, pemakaian pil anti hamil dan hipotiroidisme. 4. Faktor psikis, seperti stress, ansietas dan fatigue

3. Pemeriksaan Fisik

Gejala yang dijumpai pada rinitis vasomotor kadang-kadang sulit dibedakan dengan rinitis alergi seperti : Hidung tersumbat Rinore bersifat mukus atau serous Bersin-bersin gejala dapat memburuk pada pagi hari waktu bangun tidur oleh karena adanya perubahan suhu yang ekstrim, udara lembab, dan juga oleh karena asap rokok dan sebagainya. Adanya ingus yang jatuh ke tenggorok (post nasal drip ).

Berdasarkan gejala yang menonjol, rinitis vasomotor dibedakan dalam 2 golongan, yaitu 1. Golongan obstruksi ( blockers) 2. Golongan rinore (runners / sneezers ) 4. Kriteria Diagnosis Diagnosis umumnya ditegakkan dengan cara eksklusi, yaitu 1. Menyingkirkan adanya rinitis infeksi,

2. Alergei, 3. Okupasi, 4. Hormonal dan 5. Akibat obat. Dalam anamnesis dicari faktor yang mempengaruhi timbulnya gejala. Pada pemeriksaan rinoskopi anterior tampak gambaran yang khas berupa 1. Edema mukosa hidun, 2. Konka berwarna merah gelap atau merah tua, tetapi dapat pula pucat. 3. Bedakan dengan rinitis alergi. Permukaan konka dapat licin atau berbenjol-benjol (hipertrofi). Rongga hidung terdapat sekret mukoid,

Pemeriksaan laboratorium dilakukan untuk menyingkirkan kemungkinan rinitis alergi. 1. Ditemukan eosinfil pada sekret hidung, akan tetapi dalam jumlah sedikit. 2. Tes cukit kulit biasanya negatif. 3. Kadar IgE spesifik tidak meningkat.

5. Diagnosis Kerja 6. Diagnosis Banding

Rhinitis Vasomotor 1. 2. 3.

7. Pemeriksaan Penunjang

a. b. c. d.

Laboratorium Pemeriksaan terhadap IgE Test alergi Kultur dan uji resistensi bakteri bila diperlukan

8. Terapi

Penatalaksanaan pada rinitis vasomotor bervariasi, tergantung pada faktor penyebab dan gejala yang menonjol. Secara garis besar dibagi dalam:

1. Menghindari stimulus/ faktor pencetus 2. Penobatan simtomatis, dengan obat-obatan dekongestan oral, cuci hidung dengan larutan garam fisiologis, kauterisasi konka hipertrofi dengan larutan AgNO3 25% atau triklor-asetat pekat. Dapat juga diberikan kortikosteroid topikal 100-200 mikrogram. Dosis dapat ditingkatkan sampai 400 mikrogram sehari. Hasilnya akan terlihat setelah pemakaian paling sedikit selama 2 minggu. Saat ini terdapat kortikosteroid topikal baru dalam larutan aqua seperti flutikason propionat dan mometason furoat dengan pemakaian cukup satu kali sehari dengan dosis 200 mcg. Pada kasus dengan rinore berat, dapat ditambahkan antikolinergik topikal (ipatropium bromida). Saat ini sedang dalam penelitian adalah terapi desensitisasi dengan obat capsaicin topikal yang mengandung lada. 3. Operasi, dengan cara bedah-beku, elektrokauter, atau konkotomi parsial konka inferior. 4. Neurektomi n. Vidianus, yaitu dengan melakukan pemotongan pada n. Vidianus, bila dengan cara di atas tidak memberikan hasil optimal. Operasi tidaklah mudah, dapat menimbulkan komplikasi, seperti sinusitis, diplopia, buta, gangguan, lakrimasi, neuralgia atau anestesis infraorbita dan palatum. Dapat dilakukan tindakan blocking ganglion sfenopalatina. Prognosis pengobatan golongan obstruksi lebih baik daripada golongan rinore. Oleh karena golongan rinore sangat mirip dengan rinitis alergi, perlu anamnesis dan pemeriksaan yang teliti untuk memastikan diagnosisnya. 9. Edukasi (Hospital Health Promotion) 4. Istirahat cukup 5. Pemberian nutrisi dan cairan yang cukup 6. Menghindari faktor pencetus alergi 10. Prognosis Ad vitam : ad bonam

Ad sanationam : ad bonam Ad fumgsionam : ad bonam 11. Penelaah Kritis a. b. 12. Indikator Dokter Umum Dokter Spesialis

Pelayanan Pratama Pelayanan Sekunder

13. Kepustakaan

1.

Soetjipto D. Mangunkusumo E. Wardani RS. Hidung. Dalam : Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga Hidung Tenggorok Kepala dan Leher. Editor : Seopardi EA. Iskandar N. Bashiruddin J. Restuti RD. Edisi keenam. Balai Penerbit FKUI, Jakarta, 2007. H: 118-122

2.

Irawati N. Poerbonegoro NL. Kasakeyan E. Rinitis Vasomotor. Dalam : Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga Hidung Tenggorok Kepala dan Leher. Editor : Seopardi EA. Iskandar N. Bashiruddin J. Restuti RD. Edisi keenam. Balai Penerbit FKUI, Jakarta, 2007. H: 135-37

3.

Hilger PA. Hidung : Anatomi dan Fisiologi Terapan. Dalam : Boies Buku Ajar Penyakit THT. Editor : Adams GL. Boies LR. Higler PA. Edisi keenam. Jakarta EGC. 1997. H: 173-188

4.

Hilger PA. Hidung : Penyakit Hidung. Dalam : Boies Buku Ajar Penyakit THT. Editor : Adams GL. Boies LR. Higler PA. Edisi keenam. Jakarta EGC. 1997. H: 218-19

ABSES PERITONSILER

1. Pengertian (Definisi)

merupakan infeksi akut atau abses yang berlokasi di spatium peritonsiler, yaitu daerah yang terdapat di antara tonsil dengan m. kontriktor superior, biasanya unilateral dan didahului oleh infekrsi tonsilopharingitis akut 5-7 hari sebelumnya.

2. Anamnesis

Gejala yang dikeluhkan pasien antara lain 1. Terdapat riwayat faringitis akut 2. Tonsillitis 3. Rasa tidak nyaman pada tenggorokan atau faring 4. Panas sub febris 5. Disfagia 6. Odinofagia yang menyolok dan spontan 7. Hot potato voice 8. Mengunyah terasa sakit 9. Nyeri telinga (otalgia) ipsilateral 10. Perubahan suara karena hipersalivasi dan banyak ludah yang menumpuk di faring 11. Rinolalia aperta karena udem palatum molle (udem dapat terjadi karena infeksi menjalar ke radix lingua dan epiglotis = udem perifokalis) 12. Trismus (terbatasnya kemampuan untuk membuka rongga mulut) yang bervariasi, tergantung derajat keparahan dan progresivitas penyakit 13. Nyeri leher dan terbatasnya gerakan leher (torticolis)

3. Pemeriksaan Fisik

Tonsilitis akut dengan asimetri faring sampai dehidrasi dan sepsis Didapatkan pembesaran dan nyeri tekan pada kelenjar regional

Pada pemeriksaan kavum oral terdapat eritema, asimetri palatum mole, eksudasi tonsil, dan pergeseran uvula kontralateral

Pada palpasi palatum molle teraba fluktuasi. Nasofaringoskopi dan laringoskopi fleksibel direkomendasikan pada pasien yang mengalami kesulitan bernapas, untuk melihat ada tidaknya epiglotitis dan supraglotis.

4. Kriteria Diagnosis

1.

Keluhan : Adanya riwayat faringitis akut dan tnsilitis Adanya gangguan penyerta : Febris Disgafia Nyeri telinga Perubahan suara Nyeri leher Trismus

2.

Pemeriksaan : Tanda tanda Faringitis akit dan tonsilitis Pemeriksaan fisik : Nyeri tekan kelenjar regional Kavum oral terdapat eritema, asimetris palatum mole, pergeseran uvula Teraba fluktuasi pada palatum mole

5. Diagnosis Kerja 6. Diagnosis Banding

Abses Peritonsiler a. Mononukleus infeksiosa b. Tonsilitis difteri c. Scarlet fever d. Angina agranulositosis

e. Tonsilitis kronis 7. Pemeriksaan Penunjang Prosedur diagnosis yaitu dengan

melakukan aspirasi jarum. Tempat yang akan dilakukaan aspirasi dibius atau dianestesi

menggunakan lidokain dan epinephrine dengan menggunakan jarum besar (berukuran 1618) yang biasa menempel pada syringe berukuran 10cc. Aspirasi material yang purulen merupakan tanda khas, dan material dapat dikirim untuk dibiakkan untuk mengetahui organisme

penyebab infeksi demi kepentingan terapi antibiotika.11,14 Pada penderita PTA perlu dilakukan pemeriksaan3: 1. Hitung darah lengkap (complete blood count), pengukuran kadar elektrolit (electrolyte level measurement), dan kultur darah (blood cultures). Karena pasien dengan abses peritonsil seringkali dalam keadaan sepsis dan menunjukkan tingkat dehidrasi yang bervariasi akibat tidak

tercukupinya asupan makanan. 2. Tes Monospot (antibodi heterophile) perlu dilakukan pada pasien dengan tonsillitis dan bilateral hasilnya cervical positif, lymphadenopathy. penderita Jika

memerlukan

evaluasi/penilaian hepatosplenomegaly. Liver function tests perlu dilakukan pada penderita dengan hepatomegaly. 3. Throat culture atau throat swab and culture: diperlukan untuk identifikasi organisme yang infeksius. Hasilnya dapat digunakan untuk pemilihan antibiotik yang tepat dan efektif, untuk mencegah timbulnya resistensi antibiotik. 4. Plain radiographs: pandangan jaringan lunak

lateral

(Lateral

soft

tissue

views)

dari

nasopharynx dan oropharynx dapat membantu dokter dalam menyingkirkan diagnosis abses retropharyngeal. 5. Computerized tomography (CT scan): biasanya tampak kumpulan cairan hypodense di apex tonsil yang terinfeksi (the affected tonsil), dengan Gambaran peripheral lainnya rim termasuk enhancement. pembesaran

asimetrik tonsil dan fossa sekitarnya. 6. Ultrasound, contohnya: intraoral

ultrasonography merupakan teknik pencitraan yang simpel dan non-invasif, dapat membedakan selulitis dan abses. 8. Terapi Pada stadium infiltrasi, diberikan antibiotika

dosis tinggi dan obat simtomatik. Juga perlu kumurkumur dengan air hangat dan kompres dingin pada leher. Antibiotik yang diberikan ialah Penisilin 600.000-1.200.000 unit Ampisilin/amoksisilin 3-4 x 250-500 mg Sefalosporin 3-4 x 250-500 mg, metronidazol 34 x 250-500 mg2. Bila telah terbentuk abses : Dilakukan pungsi pada daerah abses, Kemudian diinsisi untuk mengeluarkan nanah. Tempat insisi ialah di daerah yang paling

menonjol dan lunak, atau pada pertengahan garis yang menghubungkan dasar uvula

dengan geraham atas terakhir. .Bila terdapat trismus, maka untuk mengatasi nyeri, diberikan Analgesia lokal di ganglion sfenopalatum.

Kemudian pasien dinjurkan untuk 1. 2. Operasi tonsilektomi a chaud. Bila tonsilektomi dilakukan 3-4 hari setelah drainase abses disebut tonsilektomi a tiede 3. bila sesudah tonsilektomi drainase 4-6 abses minggu disebut

tonsilektomi a froid. 4. Pada umumnya sesudah tonsilektomi infeksi tenang,

dilakukan

yaitu 2-3 minggu sesudah drainase abses 4. Edukasi (Hospital Health Promotion) 7. Istirahat cukup 8. Pemberian nutrisi dan cairan yang cukup 9. Menjaga kebersihan rongga mulut 5. Prognosis Ad vitam : ad bonam

Ad sanationam : ad bonam Ad fumgsionam : ad bonam 6. Penelaah Kritis 5. 6. 7. Indikator Dokter Umum Dokter Spesialis

Pelayanan Pratama Pelayanan Sekunder

8. Kepustakaan

1. Adrianto, Petrus. 1986. Penyakit Telinga, Hidung dan Tenggorokan, 296, 308-309. EGC, Jakarta 2. Iskandar H.N; Mangunkusumo E.H; Roezin A.H: Penyakit, Telinga, Hidung, Tenggorok, Kepala, dan Leher, Binarupa Aksara, Jakarta, 1994. Hal 350-52 3. Soepardi,E.A, Iskandar, H.N, Abses Peritonsiler, Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga, Hidung dan Tenggorokan, Jakarta: FKUl, 2000; 185-89.

OTOMIKOSIS 1. Pengertian (Definisi) infeksi jamur pada liang telinga luar yang ditandai dengan radang, gatal, rasa tidak nyaman pada telinga 2. Anamnesis a. b. Rasa gatal Rasa penuh pada liang telinga

3. Pemeriksaan Fisik

a.

Otoskop Terbentuknya sisik menyerupai ketombe pada liang telinga

4. Kriteria Diagnosis

Diagnosis ditegakkan melalui Anamnesis dan pemeriksaan fisik

5. Diagnosis Kerja 6. Diagnosis Banding 7. Pemeriksaan Penunjang 8. Terapi

Otomikosis a. a. a. b. Otitis eksterna bakterialis Swab telinga Antibiotik + kortikosteroid tetes Antijamur topikal Menjaga kebersihan telinga

9. Edukasi (Hospital Health Promotion) 10. Prognosis

a.

Ad vitam

: ad bonam

Ad sanationam : dubia ad malam Ad functionam : Ad bonam 11. Penelaah Kritis a. b. 12. Indikator Dokter umum Dokter Spesialis

Pelayanan Pratama Pelayanan Utama (lanjut)

13. Kepustakaan

5. Hafil AF & Sosialisman & Helmi. Kelainan Telinga Luar, Dalam: Soepardi EA, Iskandar N, Ed. Buku ajar ilmu kesehatan telinga hidung tenggorok kepala leher. Edisi kelima. Jakarta: FKUI, 2007. 6. Boies LR. Penyakit Telinga Luar, Dalam: Effendi H, Santoso K, Ed. BOIES buku ajar penyakit THT. Edisi 6. Jakarta: EGC, 1997

TUMOR HIDUNG

1. Pengertian (Definisi) 2. Anamnesis

Pertumbuhan massa ke arah ganas pada hidung a. b. c. Benjolan pada hidung Rinore epistaksis Gejala nasal : obstruksi hidung, rinore, massa pada hidung, kadang disertai darah b. Gejala orbital: perluasan tumor ke arah orbita penonjolan bola mata, oftalmoplegia, gangguan visus c. d. e. Gejala oral : penonjola palatum, nyeri gigi Gejala fasial : penonjolan pipi, parastesia muka Gejala intrakranial ; sakit kepala hebat, likuorea

3. Pemeriksaan Fisik

a.

4. Kriteria Diagnosis

Diagnosis ditegakkan melalui Anamnesis dan pemeriksaan fisik

5. Diagnosis Kerja 6. Diagnosis Banding

Tumor hidung a. b. Polip hidung Tumor vaskuler Foto polis sisus paranasal Ct scan Pembedahan Untuk segera mempertimbangkan terapi pembedahan

7. Pemeriksaan Penunjang

a. b.

8. Terapi 9. Edukasi (Hospital Health Promotion) 10. Prognosis

a. a.

Ad vitam

: dubia ad bonam

Ad sanationam : dubia ad malam Ad functionam : dubia ad malam 11. Penelaah Kritis a. b. 12. Indikator 13. Kepustakaan Dokter umum Dokter Spesialis

Pelayanan Utama (lanjut) 7. Roezin A & Armiyanto. Tumor Hidung dan Sinonasal, Dalam: Soepardi EA, Iskandar N, Ed. Buku ajar ilmu kesehatan telinga hidung tenggorok kepala leher. Edisi

kelima. Jakarta: FKUI, 2007. 8. Hilger PA. Penyakit Hidung, Dalam: Effendi H, Santoso K, Ed. BOIES buku ajar penyakit THT. Edisi 6. Jakarta: EGC, 1997

NOISE INDUCED HEARING LOSS

1. Pengertian (Definisi)

Gangguan pendengaran akibat bising yang cukup keras dalam jangaka waktu yang cukup lama dan biasanya diakibatkan oleh bisisng lingkungan kerja

2. Anamnesis

a. b. c. d.

Penurunan pendengaran Tinitus atau tidak Sulit mendengar percakapan dengan kekerasan biasa Riwayat pajangan bising di tempat kerja

3. Pemeriksaan Fisik

a.

Otoskop Tidak ditemukan kelainan

2. Tes penala kesan tuli sensori

4. Kriteria Diagnosis

Diagnosis ditegakkan melalui Anamnesis dan pemeriksaan fisik

5. Diagnosis Kerja 6. Diagnosis Banding 7. Pemeriksaan Penunjang 8. Terapi

Noise induced hearing loss a. a. a. b. c. d. Presbikus Audiometri nada murni Penggunaan pelindung telinga (ear plug, ear muff) Alat bantu dengar Auditori training Lip reading Penggunaan pelindung teringa Mengurangi pajanan bising

9. Edukasi (Hospital Health Promotion)

a. b.

3. Menjelaskan tentang mekanisme penyakit yang dialami pasien serta rencana tatalaksana hingga prognosa pasien tersebut. 4. Memberikan penjelasan terhadap keluarga mengenai kondisi pasien, dan menyarankan untuk berbicara dengan perlahan dan pengulangan 1. 10. Prognosis Ad vitam : ad bonam

Ad sanationam : dubia ad malam Ad functionam : dubia ad bonam 11. Penelaah Kritis a. b. 12. Indikator 13. Kepustakaan Dokter umum Dokter Spesialis

Pelayanan Utama (lanjut) 9. Bashiruddin J & Soetirto I. Gangguan pendengaran akibat bising, Dalam: Soepardi EA, Iskandar N, Ed. Buku ajar ilmu kesehatan telinga hidung tenggorok kepala leher. Edisi kelima. Jakarta: FKUI, 2007. 10. Levine SC. Penyakit Telinga Dalam, Dalam: Effendi

H, Santoso K, Ed. BOIES buku ajar penyakit THT. Edisi 6. Jakarta: EGC, 1997

SINDROM MENIERE

1. Pengertian (Definisi)

Gangguan dengan suatu pembengkakan rongga endolimfatik (hidrops endolimfa).

2. Anamnesis

1. Terdapat trias atau sindrom Meniere yaitu vertigo periodik yang makin mereda pada serangan-serangan berikutnya, tinitus dan tuli sensorineural terutama nada rendah. Keluhan Utamanya biasanya vertigo. 2. Serangan pertama sangat berat, yaitu vertigo disertai muntah. Setiap kali berusaha untuk berdiri dia merasa berputar, mual dan terus muntah lagi. Hal ini berlangsung beberapa hari sampai beberapa minggu, meskipun keadaannya berangsur baik. Pada serangan kedua kalinya dan selanjutnya dirasakan lebih ringan, tidak seperti pada serangan yang pertama kali 3. Pada setiap serangan biasanya disertai dengan gangguan pendengaran dan dalam keadaan tidak ada serangan, pendengaran dirasakan baik kembali 4. Tinitus dirasakan kadang-kadang menetap, meskipun di luar serangan 5. Gejala lain yang menjadi tanda khas adalah perasaan penuh di dalam telinga

3. Pemeriksaan Fisik

1. Pemeriksaan fisik diperlukan hanya untuk menguatkan diagnosis 2. Bila dalam anamnesis terdapat riwayat fluktuasi pendengaran, sedangkan pada pemeriksaan ternyata terdapat tuli sensorineural, maka sudah dapat didiagnosis penyakit Meniere

4. Kriteria Diagnosis

1. Vertigo hilang timbul 2. Fluktuasi gangguan pendengaran berupa tuli saraf 3. Menyingkirkan kemungkinan penyebab dari sentral, misalnya tumor N VIII 4. Bila gejala-gejala khas penyakit Meniere pada

anamnesis ditemukan, maka diagnosis dapat ditegakkan 5. Diagnosis Kerja 6. Diagnosis Banding Sindrom Meniere (Penyakit Meniere) 1. Tumor N VIII 2. Sklerosis Multipel 3. Neuritis Vestibuler 4. Vertigo Posisi Paroksismal Jinak (VPPJ) 7. Pemeriksaan Penunjang 1. Tes Gliserin 2. Tes Kalori 8. Terapi 1. Pada saat datang biasanya diberikan obat-obat simtomatik, seperti sedative, dan bila diperlukan dapat diberikan anti muntah 2. Pengobatan yang paling baik adalah sesuai dengan penyebabnya 3. Khusus untuk penyakit Meniere, diberikan obat-obat vasodilator perifer untuk mengurangi tekanan hidrops endolimfa 4. Terapi bedah yaitu membuat shunt untuk menyalurkan tekanan endolimfa ke tempat lain 5. Obat-obat antiiskemia diberikan sebagai obat alternatif dan juga diberikan obat neurotonik untuk menguatkan sarafnya 6. Pengobatan yang khusus untuk VPPJ yang diduga penyebabnya adalah kotoran (debris), yaitu sisa-sisa utrikulus yang terlepas dan menempel pada kupula kss posterior atau terapung dalam kanal, caranya dengan menempelkan vibrator 7. Pengobatan khusus untuk pasien yang menderita vertigo yang disebabkan oleh rangsangan dari perputaran leher (vertigo servikal) dengan traksi leher dan fisioterapi, disamping latihan-latihan lain dalam rangka rehabilitasi 8. Neuritis vestibuler diobati dengan obat-obat

simtomatik, neurotonik, anti virus dan latihan (rehabilitasi) 9. Edukasi (Hospital Health Promotion) 10. Prognosis 1. Berbaring dalam posisi yang meringankan keluhan 2. Diet rendah garam Ad vitam : ad bonam

Ad functionam : dubia ad bonam Ad sanationam : dubia ad bonam

11. Penelaah Kritis

Dokter Umum Dokter Spesialis

12. Indikator

Pelayanan Pertama / Primer Pelayanan Sekunder

13. Kepustakaan

1. Jenny Bashiruddin, Entjep Hadjar, Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga Hidung Tenggorok Kepala & Leher, Edisi VI, FKUI, 2007 2. Samuel C. Levine, M.D. Penyakit Telinga Dalam. Dalam: Effendi H, Santoso K, Ed. BOIES Buku Ajar Penyakit THT. Edisi 6. Jakarta: EGC, 1997

SERUMEN PROP

1. Pengertian (Definisi)

Serumen adalah sekret kelenjar sebasea, kelenjar seruminosa, epitel kulit yang terlepas dan partikel debu yang terdapat pada bagian kartilaginosa liang telinga. Bila serumen ini berlebihan maka dapat membentuk gumpalan yang menumpuk di liang telinga, dikenal dengan serumen prop.

2. Anamnesis

1. Keluhan pendengaran yang berkurang disertai rasa penuh pada telinga. 2. Impaksi/gumpalan serumen yang menumpuk di liang telinga menyebabkan rasa penuh dengan penurunan pendengaran (tuli konduktif). 3. Terutama bila telinga masuk air (sewaktu mandi atau berenang), serumen mengembang sehingga menimbulkan rasa tertekan dan gangguan pendengaran semakin dirasakan sangat mengganggu. 4. Adanya vertigo atau tinitus. Rasa nyeri timbul apabila serumen keras membatu dan menekan dinding liang telinga. 5. Faktor Risiko - Dermatitis kronik liang telinga luar - Liang telinga sempit - Produksi serumen banyak dan kering - Adanya benda asing di liang telinga - Kebiasaan mengorek telinga

3. Pemeriksaan Fisik

1. Otoskopi: dapat terlihat adanya obstruksi liang telinga oleh material berwarna kuning kecoklatan atau kehitaman. Konsistensi dari serumen dapat bervariasi. 2. Pada pemeriksaan penala dapat ditemukan tuli konduktif akibat sumbatan serumen.

4. Pemeriksaan Penunjang 5. Kriteria Diagnosis

Tidak ada pemeriksaan penunjang yang khas Diagnosis ditegakkan berdasarkan anamnesis dan

pemeriksaan fisik 6. Diagnosis Klinis 7. Diagnosis Banding 8. Komplikasi Serumen Prop Benda asing di liang telinga Trauma pada liang telinga dan atau membran timpani saat mengeluarkan serumen 9. Tatalaksana 1. Menghindari membersihkan telinga secara berlebihan 2. Menghindari memasukkan air atau apapun ke dalam telinga 3. Tatalaksana farmakoterapi: a. Serumen yang lembek, dibersihkan dengan kapas yang dililitkan pada pelilit kapas. b. Serumen yang keras dikeluarkan dengan pengait atau kuret. Apabila dengan cara ini serumen tidak dapat dikeluarkan, maka serumen harus dilunakkan lebih dahulu dengan tetes karbogliserin 10% selama 3 hari. c. Serumen yang sudah terlalu jauh terdorong kedalam liang telinga sehingga dikuatirkan menimbulkan trauma pada membran timpani sewaktu mengeluarkannya, dikeluarkan dengan mengalirkan (irigasi) air hangat yang suhunya disesuaikan dengan suhu tubuh. d. Indikasi untuk mengeluarkan serumen adalah sulit untuk melakukan evaluasi membran timpani, otitis eksterna, oklusi serumen dan bagian dari terapi tuli konduktif. Kontraindikasi dilakukannya irigasi adalah adanya perforasi membran timpani. Bila terdapat keluhan tinitus, serumen yang sangat keras dan pasien yang tidak kooperatif merupakan kontraindikasi dari suction. 10. Edukasi (Hospital Health Promotion) 1. Memberitahu pasien dan keluarga untuk tidak mengorek telinga baik dengan cotton bud atau

lainnya. 2. Memberitahu keluarga dan pasien untuk menghindari memasukkan air atau apapun ke dalam telinga 3. Menganjurkan untuk mengeluarkan serumen 6-12 bulan sekali 11. Prognosis Ad vitam : ad bonam

Ad functionam : ad bonam Ad sanationam : ad bonam 12. Penelaah Kritis 13. Indikator 14. Kepustakaan Dokter Umum Pelayanan Pertama / Primer Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 2014 Tentang Panduan Praktik Klinis Bagi Dokter Di Fasilitas Pelayanan Kesehatan Primer

PAROTITIS

1. Pengertian (Definisi)

Parotitis adalah peradanganyang terjadi pada kelenjar saliva atau yang lebih dikenal dengan kelenjar parotis. Parotitis paling sering merupakan bentuk komplikasi dari penyakit yang mendasarinya. Parotitis SindromSjgren memiliki rasio laki : perempuan 1: 9. Parotitis dapat berulang saat masa kecil lebih sering terjadi pada laki-laki dibandingkan pada perempuan. Parotitis viral(gondongan) paling sering terjadi pada anak-anak

2. Anamnesis

1. Keluhan a. Demam b. Pembengkakan pada kelenar parotis mulai dari depan telinga hingga rahang bawah c. Nyeri terutama saat mengunyah makanan dan mulut terasa kering. 2. Tanda dan gejala pada penyakit parotitis berdasarkan penyebabnya dibagi menjadi 2 bagian, yaitu: a. Parotitis akut Parotitis bakteri akut: bengkak, nyeri pada kelenjar dan demam, mengunyah menambah rasa sakit. Parotitis virus akut(gondong): Nyeri, bengkak pada kelenjar 5-9 hari terakhir. Malaise moderat, anoreksia, dan demam. Parotitis tuberkulosis: nyeri tekan, bengkak pada salah satu kelenjar parotid, gejala tuberculosis dapat ditemukan dibeberapa kasus. b. Parotitis kronik Sjogren syndrome: pembengkakan salah satu atau kedua kelenjar parotis tanpa sebab yang jelas, sering berulang, dan

bersifat kronik, mata dan mulut kering. Sarkoidosis: nyeri tekan pada pembengkakan kelenjar parotis. 3. Pemeriksaan Fisik Pemeriksaan fisik pada kelenjar parotis dapat ditemukan tanda-tanda berupa: 1. Demam 2. Pembengkakan kelenjar parotis 3. Eritema pada kulit. 4. Nyeri tekan di kelenjar parotis. 5. Terdapat air liur purulen. 4. Kriteria Diagnosis Ditegakkan berdasarkan anamnesis, pemeriksaan fisik dan penunjang 5. Diagnosis Kerja 6. Diagnosis Banding Parotitis 1. Neoplasma kelenjar saliva 2. Pembesaran kelenjar getah bening karena penyebab lain 7. Pemeriksaan Penunjang Dilakukan di layanan sekunder : 1. Pemeriksaan laboratorium : untuk menganalisa cairan saliva, dengan dilakukan pemeriksaan anti-SS-A, anti-SS-B, dan faktor rhematoid yang dapat mengetahui adanya penyakit autoimun. 8. Komplikasi 1. Infeksi gigi dan karies 2. Infeksi ke kelenjar gonad 9. Terapi Penatalaksanaan 1. Memberikan informasi selengkapnya kepada pasien / orang tua pasien, dan keluarga mengenai penyakit parotitis. Menjaga kebersihan gigi dan mulut sangat efektif untuk mencegah parotitis yang disebakan oleh bakteri dan virus. 2. Farmakologis : a. Tatalaksana simptomatis sesuai gejala yang dirasakan. b. Antibiotik: Antibiotik spektrum luas dapat

diberikan pada kasus parotitis bakteri akut yang disebabkanoleh bakteri. c. Bila kondisi tidak membaik, segera rujuk ke layanan sekunder. 10. Edukasi (Hospital Health Promotion) Pendekatan keluarga dapat dilakukan dengan membantu pihak keluarga untuk memahami penyakit parotitis ini, dengan menjelaskan kepada keluarga pentingnya melakukkan vaksin parotitis yang dapat mencegah terjadinya penularan penyakit ini. Kriteria Rujukan : Bila kasus tidak membaik dengan pengobatan adekuat di layanan primer, segera rujuk ke layanan sekunder dengan dokter spesialis anak atau dokter spesialis penyakit dalam. 11. Prognosis Ad vitam : ad bonam

Ad functionam : ad bonam Ad sanationam : dubia ad bonam 12. Penelaah Kritis Dokter Umum Dokter Spesialis 13. Indikator Pelayanan Pertama / Primer Pelayanan Sekunder 14. Kepustakaan Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 5 Tahun 2014 Tentang Panduan Praktik Klinis Bagi Dokter Di Fasilitas Pelayanan Kesehatan Primer

KOLESTEATOMA 1. Pengertian (Definisi) 2. Anamnesis Suatu kista epithelial yang berisi deskuamasi epitel (keratin). a. Biasanya mengenai satu sisi telinga b. Usia tua c. Tidak ada penyakit yang mendasari d. Nyeri dirasakan kronis dan nyeri tumpul e. Tidak terdapat gangguan pendengaran/ringan f. Sering mengalami otorea a. Tidak terdapat gangguan pendengaran b. Erosi tulang hanya terjadi di daerah posteroinferior c. Otorea Sesuai anamnesa, gejala klinik dan pemeriksaan fisik yang di dapat Kolesteatoma a. Keratosis Obturans a. Laboratorium b. Foto Rontgen Mastoid c. Kutur dan resistensi test dari sekret telinga yang sakit d. Pemeriksaan fungsi pendengaran a. Debridement tulang b. Operasi (kanalplasty dan timpanomastoidektomi) untuk cegah berlanjutnya erosi tulang. a. Menjelaskan tentang mekanisme penyakit yang dialami pasien serta rencana tatalaksana hingga prognosa pasien tersebut. b. Edukasi kebersihan dari telinga c. Makan makanan bergizi Ad vitam : ad bonam Ad sanactionam : dubia ad malam Ad fungsionam : dubia ad bonam III A a. Dokter umum b. Dokter Spesialis Pelayanan Pratama Pelayanan Utama (lanjut) 11. Djaafar ZA. Kelainan telinga tengah. Dalam: Soepardi EA, Iskandar N, Ed. Buku ajar ilmu kesehatan telinga hidung tenggorok kepala leher. Edisikelima. Jakarta: FKUI, 2001. 12. Paparella MM, Adams GL, Levine SC. Penyakit telinga tengah dan mastoid. Dalam: Effendi H, Santoso K, Ed. BOIES buku ajar penyakit THT. Edisi 6. Jakarta: EGC, 1997

3. PemeriksaanFisik

4. Kriteria Diagnosis 5. DiagnosisKerja 6. Diagnosis Banding 7. PemeriksaanPenunjang

8. Terapi

9. Edukasi (Hospital Health Promotion)

10. Prognosis

11. Tingkat Evidens 12. Tingkat Rekomendasi 13. Penelaah Kritis 14. Indikator 15. Kepustakaan

OTITIS EKSTERNA DIFUS 1. Pengertian (Definisi) Peradangan akut biasanya mengenai kulit liang telinga duapertiga dalam yang disebabkan infeksi bakteri, jamur dan virus. a. Adanya riwayat aktivitas yang menyebabkan perubahan pH telinga, telinga hangat dan lembab (renang dll). b. Pada remaja / dewasa/anak : Terdapat nyeri Telinga terasa perih/luka Adanya secret yang berbau (namun tidak mengandung musin) Riwayat mengorek telinga Pembesaran kelenjar getah bening regional Telinga terasa sempit a. Tampak kulit liang telinga hiperemis dan edema yang tidak jelas batasnya b. Nyeri tekan tragus c. Liang telinga sempit d. Kelenjar getah bening regional membesar dan nyeri tekan e. Secret berbau(tidak mengandung musin) Keluhan : a. Adanya riwayat aktivitas yang menyebabkan perubahan pH telinga, telinga hangat dan lembab (renang dll). Riwayat trauma telinga dan mengorek telinga. b. Pemeriksaan : o Tampak kulit liang telinga hiperemis dan edema yang tidak jelas batasnya o Nyeri tekan tragus o Liang telinga sempit o Kelenjar getah bening regional membesar dan nyeri tekan o Secret berbau(tidak mengandung musin) Otitis Eksterna Difus a. Otitis Media Akut b. Myringitis bulosa c. Herpes zoster otikus d. SOM (Serous Otitis Media) a. Laboratorium b. Foto Rontgen Mastoid c. Kutur dan resistensi test dari sekret telinga yang sakit d. Pemeriksaan fungsi pendengaran a. Membersihkan liang telinga b. Masukan tampon yang mengandung antibiotic c. Antibiotic sistemik (bila perlu) a. Menjelaskan tentang mekanisme penyakit yang

2. Anamnesis

3. PemeriksaanFisik

4. Kriteria Diagnosis

5. DiagnosisKerja 6. Diagnosis Banding

7. PemeriksaanPenunjang

8. Terapi

9. Edukasi

(Hospital Health Promotion)

10. Prognosis

11. Tingkat Evidens 12. Tingkat Rekomendasi 13. Penelaah Kritis 14. Indikator 15. Kepustakaan

dialami pasien serta rencana tatalaksana hingga prognosa pasien tersebut. b. Edukasi kebersihan dari telinga c. Makan makanan bergizi Ad vitam : adbonam Ad sanactionam : dubia ad malam Ad fungsionam : dubia ad bonam IV B a. Dokter umum b. Dokter Spesialis Pelayanan Pratama Pelayanan Utama (lanjut) 13. Djaafar ZA. Kelainantelingatengah. Dalam: Soepardi EA, Iskandar N, Ed. Bukuajarilmukesehatantelingahidungtenggorokkepalalehe r. Edisikelima. Jakarta: FKUI, 2001. 14. Paparella MM, Adams GL, Levine SC. Penyakittelingatengahdan mastoid. Dalam: Effendi H, Santoso K, Ed. BOIES bukuajarpenyakit THT. Edisi 6. Jakarta: EGC, 1997

1. Pengertian (Definisi)

2. Anamnesis

4. PemeriksaanFisik

5. Kriteria Diagnosis 6. DiagnosisKerja 7. Diagnosis Banding

8. PemeriksaanPenunjang

OTITIS MEDIA SEROSA Keadaan dimana terdapatnya secret nonpurulen di telinga tengah, sedangkan membrane timpani utuh. Nama lain:otitis media nonsupuratif, otitis media musinosa, otitis media efusi, otitis media sekretoria, otitis media mucoid (glue ear). a. Adanya riwayat aktivitas yang menyebabkan perubahan tekanan(barotrauma:menyelam/pesawat), infeksi virus, alergi atau tidak jelas yang mengganggu fungsi tuba. b. Gejala Pada Otitis media serosa akut: Pendengaran berkurang Telinga terasa tersumbat Suara sendiri terdengar lebih nyaring atau berbeda, pada telinga yang sakit Terasa seperti ada cairan yang bergerak dalam telinga pada saat posisi kepala berubah Sekret secara tiba-tiba dan Terasa nyeri dalam telinga Tinitus. Vertigo kadang-kadang dalam bentuk ringan 3. Gejala otitis media serosa kronik (glue ear) Banyak pada anak-anak Sekret terbentuk secara bertahap dan tanpa rasa nyeri pada telinga. Sekret dapat kental seperti lem Gejala kronik atau gejala sisa dari otitis media akut yang tidak sembuh sempurna a. Pada Otitis Media serosa akut Pada otoskop terlihat membrane timpani retraksi Kadang tampak gelembung udara atau permukaan cairan dalam cavum timpani Garpu tala:tuli konduktif b. Pada Otitis Media Serosa Kronik Pada otoskop terlihat membrane timpani utuh, retraksi, suram, kuning kemerahan atau ke abu-abuan. Sesuai anamnesa, gejala klinik dan pemeriksaan fisik yang di dapat Otitis Media Serosa/Nonsupuratif/efusi a. Otitis Media Akut b. Otitis Media Kronik c. Myringitis bulosa d. Herpes zoster otikus e. SOM (Serous Otitis Media) a. Laboratorium b. Foto Rontgen Mastoid c. Kutur dan resistensi test dari sekret telinga yang sakit

9. Terapi

10. Edukasi (Hospital Health Promotion)

11. Prognosis

12. Tingkat Evidens 13. Tingkat Rekomendasi 14. Penelaah Kritis 15. Indikator 16. Kepustakaan

Pemeriksaan fungsi pendengaran Otitis media serosa akut: Medikamentosa :obat vasokonstriktor local (tetes hidung), antihistamin,serta perasat valsalva bila tidak ada tanda infeksi Bila setelah satu atau dua minggu gejala menetap, maka dilakukan miringotomi serta pemasangan pipa ventilasi (Grommet). b. Otitis Media Serosa Kronik Mengeluarkan secret dengan miringotomi dan pasang pipa ventilasi (Grommet). Kasus baru:dekongestan tetes hidung serta kombinasi anti-histamin-dekongestan peroral. a. Menjelaskan tentang mekanisme penyakit yang dialami pasien serta rencana tatalaksana hingga prognosa pasien tersebut. b. Edukasi kebersihan dari telinga c. Makan makanan bergizi Ad vitam : ad bonam Ad sanactionam : dubia ad malam Ad fungsionam : dubia ad bonam III A a. Dokter umum b. Dokter Spesialis Pelayanan Pratama Pelayanan Utama (lanjut) 15. Djaafar ZA. Kelainan telinga tengah. Dalam: Soepardi EA, Iskandar N, Ed. Buku ajar ilmu kesehatan telinga hidung tenggorok kepala leher. Edisikelima. Jakarta: FKUI, 2001. 16. Paparella MM, Adams GL, Levine SC. Penyakit telinga tengah dan mastoid. Dalam: Effendi H, Santoso K, Ed. BOIES buku ajar penyakit THT. Edisi 6. Jakarta: EGC, 1997

d. a.