Anda di halaman 1dari 19

Pertemuan Pertama

Penunjang
A. DIFERENSI

1. Rumus-rumus diferensiasi dari fungsi aljabar


Jika u, v, dan w adalah fungsi-fungsi dari x yang dapat didiferensialkan, maka : a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. k.
d dx d dx d dx d dx d d

(c) = 0, dimana c = konstanta (x) = 1 (u + v + ) = (c u) = c


d dx d dx d dx

(u) +

(v) +

(u), dimana c = konstanta


d

(u . v) = u dx
dx d c

dx

(v) + v
d

d dx

(u)
d dx

(u.v.w) = uv ( ) = c. ( )=
d

dx u d u

dx u 1 d c dx

( ) = u2

dx 1

(w) + uw
c d dx

(v) + vw

d dx

(u)

(u), dimana u 0, c = konstanta

dx c d (x n ) dx d (un ) dx d u dx v

(u)

= n xn-1 = n un-1
v d dx

(u)

( )=

d d (u) u (v) dx dx v2

2. Atutan rantai
Jika y = f(u) adalah fungsi dari u yang dapat ddiferensialkan dan u = g(x) adalah fungsi dari x yang dapat didiferensialkan, maka :

dy dy du = . dx du dx
3. Diferensiasi Implisit
Suatu persamaan f(x, y) = 0 Untuk menentukan
dy dx

digunakan proses diferensiasi implisit, adapun langkah-

langkahnya : a. Pandang y sebagai fungsi dari x b. Diferensialkan persamaan yang diberikan terhadap x c. Selesaikan hubungan hasilnya untuk
dy dx

Contoh Diberikan : xy + x2 2 xy + y2 5 = 0 Diferensialkan persamaan ini terhadap x, dengan memandang y sebagai fungsi dari x

Lenovo G450 | Persamaan Diferensial Biasa STKIP BIM 1

Solusi
d dx dy

(xy) +

d dx

(x2) dy

xdx + y + 2x 2xdx - 2y + 2ydx - 0 = 0 (x 2x + 2y) dx = 2y y 2x (2y x) dx = y 2x


dy dx dy

dx dy

(2 yx) +

d dx

(y2) dy

d dx

(5) =

d dx

(0)

y2x 2yx dy dx dy dx

Apabila diperlukan derivative order yang lebih tinggi maka didiferensialkan lagi terhadap x, dan selanjutnya gantilah hubungan yang baru diperoleh. Contoh Dari contoh di atas :
Kemudian
dy dx

= g (x,y) menurut

y2x 2yx

d dy d2 y ( )= dx dx dx 2

= = =

d dx

y2x 2yx

(2yx)[

dy dy 2] (y2x)[2 1] dx dx (2yx)2 y 2x y 2x 2] (y2x)[2 1] 2y x 2yx (2yx)2

(2yx)[

=
4. Diferensiasi dari fungsi Trigonometri
Jika u adalah fungsi dari x yang dapat didiferensialkan, maka : a. b. c. d. e. f. (sin u) = cos u dx
d dx d dx d dx d dx d dx d d dx

(u)
d

(cos u) = - sin u (tan u) = sec2 u

dx d dx

(u)
d dx

(u) (u)
d dx

(cot u) = - cosec2 u

(sec u) = sec u tan u

(u)
d dx

(cosec u) = cosec u cot u

(u)

5. Diferensiasi dari invers fungsi Trigonometri


Jika u adalah fungsi dari x yang dapat didiferensialkan, maka : a. b. c.
d dx d dx d dx

(arc sin u) =

(arc cos u) = -1 (arc tan u) =

1 2 dx 1 d

(u) (u)

2 dx 1 d

1 + 2 dx

(u)

Lenovo G450 | Persamaan Diferensial Biasa STKIP BIM 2

d. e. f.

(arc cot u) = dx
d dx d dx

1 1 + 1 2

d dx d

(u)

(arc sec u) =

(arc cosec u) =

2 1 dx 1

(u)
d

2 1 dx

(u)

6. Diferensiasi dari fungsi logaritma dan eksponensial


Jika u adalah fungsi dari x yang dapat didiferensialkan, maka : a. b. c. d.
dx d d d dx d a ( log

u) =
d

1 a log d dx

d dx

(u), (a > 0, a 1)

(au) = au ln a dx (eu) = eudx(u) dx (ln u) =


1 d u dx

(u), (a > 0)

(u)

7. Diferensiasi dari fungsi hiperbolik


Jika u adalah fungsi dari x yang dapat didiferensialkan, maka : a. b. c. d. e. f. (sinh u) = cosh u dx
d d dx d d d dx

(u)
d

(cosh u) = - sinh u dx (tanh u) = -

dx d

(coth u) = - cosech u

dx d 2 sech u dx(u) d 2 dx

(u)

(u)
d dx

(cosech u) = -cosech u coth u dx

dx d

(sech u) = - sech u tanh u

(u)
d dx

(u)

8. Diferensiasi dari invers fungsi hiperbolik


Jika u adalah fungsi dari x yang dapat didiferensialkan, maka :
a. b. c. d. e.

(sinh-1 u) = dx
d d dx d dx d dx d dx

1 1+ u2 1

d dx d

(u) (u), (u > 1) (u), (u2 < 1)

(cosh-1 u) =u2 dx
1

(tanh-1 u) = 1 u2 (coth-1 u) =1 u2 (sech-1 u) = (cosech-1 u) =

1 dx 1 d d

dx

dx 1

(u), (u2 > 1)


d

f.

u1 u2 dx 1 d

(u), (0 < u < 1) (u), (u 0)

u1+ u2 dx

B. INTEGRASI

1. Rumus-rumus integrasi dasar


A B d [f(x)]dx = f(x) + c dx 1 un du = un+1 + c, n 1 n+1 O P cosec 2 u du = cot u + c sec u tan u du = sec u + c

Lenovo G450 | Persamaan Diferensial Biasa STKIP BIM 3

C D E F G H I J K L M N

(u + v) dx = u dx + v dx au dx = a u dx, a adalah konstanta 1 du = ln|u| + c u au au du = + c, a > 0, 1 ln a eu du = eu + c sin u du = cos u + c cos u du = sin u + c tan u du = ln|sec u| + c cot u du = ln|sin u| + c sec u du = ln|sec u + tan u| + c cosec u du = ln|cosec u cot u| + c sec 2 u du = tan u + c

Q R S T U V W X Y Z Aa Ab

cosec u cot u du = cosec u + c u = arc sin + c a a2 u2 du u = arc sin + c a a2 u2 du 1 u = arc sec + c a uu2 a2 a du

Ada dua aturan untuk menghitung integral u dv = uv v du, yaitu : a. Bagian yang dipilih sebagai dv harus siap dapat diintegralkan b. v du harus tidak lebih rumit daripada u du

2. Integral Trigonometri
Untuk menemukan integral trigonometri digunakan aturan identitas fungsi trigonometri sebgai berikut : a. Sin2 x + cos2 x = 1 b. 1 + tan2 x = sec2 x c. 1 + cot2 = cosec2 x d. Sin x cos y = [sin (x y) + sin (x + y)] e. Sin x sin y = [cos (x y) cos (x + y) f. Cos x cos y = [cos (x y) + cos (x + y)] g. 1 sin x = cos ( x) h. Cos(-x) =cos x i. Sin(-x) = -sin x Dengan menggunakan aturan identitas di atas dan rumus-rumus integral didepan, integral trigonometri dapat diselesaikan.

3. Integrasi fungsi pecahan rasional


Suatu fungsi F(x) =
f(x)

g(x)

, dimana f(x) dan g(x) merupakan polynomial, dinamakan

suatu pecahan rasional. Lenovo G450 | Persamaan Diferensial Biasa STKIP BIM 4

Jika derajat dari f(x) adalah lebih besar atau sama dengan derajat dari g(x), maka F(x) dapat dinyatakan sebagai penjumlahan dari suatu polinomial dan suatu fungsi pecahan rasional dimana derajat pembilangnya adalah lebih kecil daripada derajat penyebutnya. Dari sini, F(x) dx baru dapat dihitung dengan menggunakan rumus-rumus integrasi yang ada. Contoh x3 x =x 2 2 x + 1 x + 1 Maka : x2 + 1 dx = x dx x2 + 1 dx =
x3 x 1 2

x2

1 2

ln|x 2 + 1| + c

Jika derajat dari f(x) adalah lebih kecil dari pada derajat g(x), maka ditinjau tentang keadaan faktor-faktor dari g(x). Ada 4 kemungkinan keadaan faktorfaktor tersebut : a) Faktor-faktor linier berbeda Jika ada n faktor linier dari g(x) yang berbeda, maka : = g(x)
f(x) A1 A2 + (a x+ + (a1 x+ b1 ) b2 ) 2

An (an x+ bn )

dimana

A1 ,

A2 ,

An

adalah

konstanta koefisien.

untuk

ditentukan

dengan

menggunakan

aturan

kesamaan

b) Jika ada n faktor linier dari g(x) yang sama, maka :


f(x) g(x)

A1 (ax+b)

A2 (ax+b)2

+ +

An (ax+b)n

dimana A1, A2, , An adalah konstanta

untuk ditentukan dengan menggunakan aturan kesamaan koefisien. c) Faktor kwadratik irreducible yang berbeda Jika ada n faktor kwadratik irreducible dari g(x) yang berbeda, maka :
f(x) g(x)

A1 x+ B1 a1 x2 + b1 x+ c1

A2 x+ B2 a2 x2 + b2 x+ c2

+ +

An x+ Bn an x2 + bn x+ cn

dimana A1, A2, , An, B1,

B2, , Bn adalah konstanta untuk ditentukan dengan menggunakan aturan kesamaan koefisien. d) Jika ada n faktor kwadratik irreducible dari g(x) yang sama, maka :
f(x) g(x)

A1 + B1 (ax2 + bx + c)

A2 x+ B2 (ax2 + bx + c)2

+ +

An x+ Bn (ax2 + bx + c)n

dimana A1, A2, , An, B1, B2,

, Bn adalah konstanta untuk ditentukan dengan menggunakan aturan kesamaan koefisien. Apabila faktor-faktor dari g(x) merupakan perpaduan diantara keempat kemungkinan di atas, maka cara yang dipakai untuk menguraikan
() ()

kedalam jumlahan seperti di atas adalah juga sama tergantung keadaan faktor-faktornya.

4. Integrasi fungsi irrasional


Untuk mengintegralkan fungsi irrasional dapat melalui dua cara yaitu : Dibawa ke bentuk rumus-rumus integrasi yang ada

Lenovo G450 | Persamaan Diferensial Biasa STKIP BIM 5

Menggunakan substitusi sedemikian sehingga merubah bentuk irrasional menjadi bentuk rasional a. Substitusi Trigonometri Jika integran (fungsi yang akan dicari integralnya) Berbentuk Substitusi Didapatkan Substitusi Didapatkan Berbentuk Substitusi Didapatkan Berbentuk Substitusi Didapatkan : 2 2 2 , a dan b adalah konstanta : = sin : 1 2 = a cos z, atau : = cos : 1 2 = a sin z : 2 + 2 2 : = tan : 1 + 2 = a sec z : 2 2 2 : = sec : 2 1 = a tan z

b. Substitusi Alajabar Jika integran Berbentuk Substitusi Berbentuk Substitusi Berbentuk Substitusi

: + : ax + b = zn : + + 2 :c + bx + x2 = (z x)2 : + 2 = ( + )( ) : c + bx x2 = ( + )2 z2 atau c + bx x2 = ( + )2 z2

5. Integrasi fungsi sin x dan cos x


Dengan substitusi x = 2 arc tan z, didapatkan bahwa : sin x = dan dx =
2 1+ 2

, cos x = 1+ 2

1 2 1+ 2

, hubungan itu dapat digambarkan : 1 + z2 2z x 1 - z2

Setelah proses integrasi selesai, gunakan z = tan 2, untuk mengembalikan ke variabel semula.

Lenovo G450 | Persamaan Diferensial Biasa STKIP BIM 6

6. Integrasi dari fungsi hiperbolik


sinh = cosh + cos = cosh + = sinh + = ln cosh + coth = ln | sinh | + 2 = tanh + 2 = coth +

Lenovo G450 | Persamaan Diferensial Biasa STKIP BIM 7

Pertemuan Kedua

Persamaan Diferensial Biasa


A. ORDE (TINGKAT) DAN DEGREE (DERAJAT) Suatu persamaan diferensial biasa orde n adalah persamaan berbentuk : F(x, y, y, y, , y(n)) = 0 yang menyatakan hubungan antara perubah bebas x, perubah tak bebas y(x) dan turunannya yaitu y, y, , y(n). Jadi suatu persamaan diferensial disebut mempunyai orde (tingkat) n jika turunan yang tertinggi dalam persamaan diferensial itu adalah turunan ke-n. Dan suatu persamaan diferensial disebut mempunyai degree (derajat) k jika turunan yang tertinggi dalam persamaan diferensial itu berderajat K Contoh. 1. xdx + 5y = 6; orde satu, derajat Satu 2.
d3 y dy d2 y 2 3

+ 4 (dx2 ) + dx3
d3 y 2 d2 y

dy dx

= sin x; orde 3, derajat Satu

3. (dx3 ) (dx2 ) + 2xy = 6; orde tiga, derajat dua

B. MENCARI PERSAMAAN DIFERENSIAL Langkah-langkah mencari persamaan diferensial : 1. Hitunglah banyaknya konstanta sembarang yang ada didalam persamaan garis lengkung (kurva) yang akan dicari persamaan diferensialnya 2. Hilangkan semua konstanta sembarang itu dengan cara mengeliminasi semua konstanta sembarang itu Jika banyaknya konstanta sembarang ada n maka untuk mengeliminasi semua konstanta sembarang yang ada dibutuhkan n + 1 persamaan. Untuk mendapatkan n + 1 persamaan, persamaan garis lengkung (kurva) semula dideferensialkan. 3. Banyaknya konstanta sembarang menunjukkan order tertinggi dalam persamaan diferensial yang dicari C. CONTOH Carilah persamaan diferensial dari himpunan garis lengkung : 1. Y = C e-4x, C adalah konstanta sembarang 2. Y = A sin 3x + B cos 3x, A dan B adalah konstanta sembarang 3. Y = x3 + A x2 + Bx + C; A, B, dan C adalah konstanta sembarang Solusi 1. Karena hanya ada satu konstanta sembarang C, maka dibutuhkan 2 persamaan untuk mengeliminasi C tersebut dan order tertinggi dari turunannya adalah satu Persamaan 1 : y = C e-4x, turunkan terhadap x, diperoleh Persamaan 2 : y =
dy dx

= 4 Ce4x

Lenovo G450 | Persamaan Diferensial Biasa STKIP BIM 8

Dari persamaan 1, C = y e4x. Maka persamaan 2 menjadi :


dy dx

= 4 y e4x e4x sehingga

dy dx

= 4 y

Jadi persamaan diferensial yang dicari adalah : dy + 4y = 0 dx 2. Karena ada 2 konstanta sembarang (A dan B) maka dibutuhkan tiga persamaan untuk mengeliminasi A dan B serta order tertinggi dari turunannya adalah dua. Persamaan 1 : y = A sin 3x + B cos 3x, turunkan terhadap x, diperoleh : Persamaan 2 : Persamaan 3 :
dy dx

= 3A cos 3x 3B sin 3x, turunkan terhadap x, diperoleh : = -9A sin 3x 9B cos 3x


d2 y dx2

Dari persamaan 1 dan 3 didapatkan bahwa

+ 9y = 0

3. Karena ada 3 konstanta sembarang (A, B, dan C) Maka dibutuhkan empat persamaan untuk mengeliminasi A, B dan C serta order tertinggi dari turunannya adalah tiga Persamaan 1 : y = x3 + Ax2 + Bx + C, turunkan terhadap x, diperoleh : Persamaan 2 : Persamaan 3 : Persamaan 4 :
dy dx d2 y dx2 d3 y dx3

= 3x2 + 2Ax + B, turunkan terhadap x, diperoleh : = 6x + 2A, turunkan terhadap x, diperoleh : =6


d3 y dx3

Jadilah persamaan diferensial yang dicari adalah

=6

D. TUGAS MANDIRI 1. Carilah persamaan diferensial dari r = a(1 cos), jika a adalah konstanta sembarang 2. Carilah persamaan diferensial dari : a. Keluarga lingkaran dengan jari-jari r tetap yang berpusat pada sumbu x (Misal gunakan (x c)2 + y2 = r2 ) b. Keluarga lingkaran dengan jari-jari r berubah (variable) yang berpusat pada sumbu x (Misal gunakan (x c)2 + y2 = r2 ) c. Semua lingkaran di bidang (Misal gunakan x2 + y2 2Ax 2By + c = 0) 3. Dapatkan persamaan diferensial yang berhubungan dengan fungsi primitive yang diberikan, dimana A dan B adalah konstanta sembarang : a. Y = A ex + B b. x = A sin (y + B)

Lenovo G450 | Persamaan Diferensial Biasa STKIP BIM 9

Pertemuan Ketiga, Keempat, dan Kelima

P. D. Biasa Orde Pertama Derajat Pertama


E. PERSAMAAN DIFERENSIAL VARIABEL-VARIABEL TERPISAH

Bentuk PD : f(x) dx + g(y) dy = 0


Penyelesaian Umum PD adalah : f(x) dx + g(y) dy = c, c adalah konstanta sembarang Contoh. Selesaikan PD berikut : x5 dx + (y + 2)2 dy = 0 Solusi Karena variabel-variabelnya telah terpisah maka langsung diintegrasikan bagian demi bagian : x5 dx + (y + 2)2 dy = 0
1 6 x 6

+ 3(y + 2)3 = k

x6 + 2(y + 2)3 = 6k atau x6 + 2(y + 2)3 = c, dimana c = 6k Penyelesaian umum PD itu adalah x6 + 2(y + 2)3 = c Cobalah untuk menyelesaikan PD berikut : 9y + 4x = 0 F. REDUKSI KE VARIABEL-VARIABEL TERPISAH

Bentuk PD : f1(x) g1(y) dx + f2(x) g2(y) dy = 0


Direduksi dengan faktor integral
1 , g1 (y)f2 (x)

menjadi :

f1 (x) f2 (x)

dx +

g2(y) g1 (y)

dy = 0

Karena telah berubah menjadi PD variabel-variabel terpisah maka penyelesaian umum PD adalah : f1 (x) dx + g2 (y) dy = c, c adalah konstanta sembarang
2 1

f (x)

g (y)

Contoh. Selesaikan PD berikut : (1 + 2y) dx + (x 4) dy = 0 Solusi Faktor integrasi =


1 (1+2)(4)

sehingga PD tersebut tereduksi menjadi :

1 [(1 + 2y)dx + (x 4)dy] = 0 (1 + 2y)(x 4)


4 4

+ +

1+2 1+2

=0 = (gunakan rumus integrasi B.E)

ln |x 4| + ln |1 + 2y| = k 2 ln |x 4| + ln |1 + 2y| = 2k ln (x 4)2 + ln (1 + 2y) = ln, dimana c = e2k Lenovo G450 | Persamaan Diferensial Biasa STKIP BIM 10

(x 4)2 (1 + 2y) = c Penyelesaian umum PD adalah (x 4)2 (1 + 2y) = c

Cobalah untuk menyelesaikan PD berikut : a. xy dx + (1 + x2) dy = 0 b. (xy + x) dx + (xy y) dy = 0 c.


G. PERSAMAAN HOMOGEN Suatu fungsi f(x, y) dikatakan homogen berderajat n jika f(x, y) = n f(x, y)

Pandang bentuk PD : M(x, y) dx + N(x, y) dy = 0


Syarat PD di atas dikatakan homogen jika M(x, y) dan N(x, y) adalah homogen dan berderajat sama. Langkah-langkah menentukan penyelesaian umum PD : 1. Gunakan transformasi : y = ux, dy = x du + u dx atau x = uy, dx = y du + u dy 2. PD homogen tereduksi ke PD variabel-variabel terpisah 3. Gunakan aturan dalam PD variabel-variabel terpisah untuk mendapatkan solusi umum PD 4. Gantilah u = , jika menggunakan transformasi y = ux dan u = , jika menggunakan transformasi x = uy untuk mendapatkan kembali variabel semula. Contoh Selesaikan PD berikut : 2x dy 2y dx = 2 + 4 2 Solusi 2x dy 2y dx = 2 + 4 2 (2y + 2 + 4 2 ) dx 2x dy = 0 Periksalah apakah homogen ? M(x, y) = (2y + x 2 + 4y 2 )
2 2 M(x,y) = 2y + x 2 + 4 y 2

= (2y + x 2 + 4y 2 ) = . M(x, y) N(x, y) = -2x N(x, y) = -2 x = (-2x) = N(x, y) Jadi PD di atas adalah PD homogen berderajat 1 Transformasi : y = ux, dy = u dx + x du Bentuk PD berubah menjadi : (2ux + x 2 + 4u2 x 2 ) dx 2x(udx + xdu) = 0 x 2 + 4u2 x 2 dx -2x2 du = 0 1 + 4u2 dx -2x2 du = 0 Lenovo G450 | Persamaan Diferensial Biasa STKIP BIM 11

Dengan faktor integrasi :


1 2 1+ 42 1 2

1 2 1+ 42

PD tereduksi menjadi

(1 + 42 2 2 ) = 0 = 0
2

1+ 42

Dengan mengintegralkan, diperoleh solusi umum PD variabel-variabel terpisah = 1+ (2)2 (Gunakan rumus integrasi B.W) ln |x| - ln (2u + 1 + 42 ) = k ln (2u + 1 + 42 ) = ln c + ln |x|, dimana c = ek 2u + 1 + 42 = cx 1 + 42 = cx 2u 1 + 4u2 = (cx -2u)2 1 + 4u2 = c2x2 4cxu + 4u2 1 + 4cxu c2x2 = 0 Untuk mendapatkan solusi umum PD homogen, gantilah u dengan 1 + 4cy c2x2 = 0 Penyelesaian umum PD homogen adalah : 1 + 4cy c2x2 = 0 Cobalah untuk menyelesaikan PD berikut : a. (x + 2y) dx + (2x + 3y) dy = 0 b. (y2 x2) dx + xy dy = 0 c. (x3 + y3) dx + 3xy2 dy = 0 d. (1 + 2ex/y) dx + 2ex/y (1 - )dy = 0
1

H. PERSAMAAN DIFERENSIAL DENGAN M(x,y) DAN N(x,y) ADALAH LINIER TETAPI TIDAK HOMOGEN

Bentuk PD : (ax + by + c) dx + (px + qy + r) dy = 0


Ada tiga kemungkinan yaitu : a b c 1. p = q = r =

Langkah-langkah mendapatkan penyelesaian umum PD a b c a. Karena p = q = r = , maka gunakan transformasi px + qy + r = u, yang berarti bahwa ax + by + c = u b. Bentuk PD menjadi : u dx + u dy = 0 dx + dy = 0 c. Tereduksi menjadi PD variabel-variabel terpisah d. Penyelesaian PD : dx + dy = c x + y = c, dimana c adalah konstanta sembarang 2.
a p

b q

c r dup dx q

Langkah-langkah mendapatkan PD : a. Gunakan transformasi : px + qy = u, dy = b. Misalnya


a p

atau dx =

duq dy p

b q

= , maka ax + by = u
dup dx q

c. Bentuk PD menjadi (u + c) dx + (u + r)(

) = 0, atau

Lenovo G450 | Persamaan Diferensial Biasa STKIP BIM 12

(u + c)(

dup dy q

) +(u + r) dy = 0

d. Tereduksi menjadi PD variabel-variabel terpisah e. Gantilah u = px + qy untuk mendapatkan kembali variabel semula dalam penyelesaian umum PD. 3.
a p

b q

Langkah-langkah mendapatkan penyelesaian umum PD : a. Gunakan transformasi : ax + by + c = u a dx + b dy = du px + qy + r = v p dx + q dy = dv diperoleh : du b | | q du b dv dv q dx = = a b aq bp | | p q a du | | a dv p du p dv dy = = a b aq bp | | p q b. Bentuk PD menjadi : q du b dv a dv p du u( )+ v ( )=0 aq bp aq bp Karena aq bp 0, maka : (qu pv) du + (av bu) dv = 0 Merupakan PD homogen c. Selesaikan PD homogen tersebut dengan langkah-langkah yang tertera dalam C d. Gantilah u dan v dengan transformasi semula untuk mendapatkan kembali variabel semula Contoh Selesaikan PD berikut : (2x 5y + 2) dx + (10y 4x 4) dy = 0 Solusi Dari bentuk PD diperoleh bahwa : a = 2, b = -5, c = 2, p = -4, q = 10, r = -2, sehingga : Bentuk PD berubah menjadi : 2 u dx + u dy = 0 2 dx + dy = 0 2 dx + dy = k 2 x + y = k x - 2y = c, dimana (c = -2k) Penyelesaian umum PD adalah : x 2y = c Cobalah untuk menyelesaikan PD berikut : a. (3x + 2y + 1) dx - (3x + 2y - 1) dy = 0 b. = ++
1 1 1 1

= p
1

= q

= 2 r

Transformasi : 10y 4x 4 = u, maka 2x 5y + 2 = 2 u.

c. (2x 5y + 3) dx (2x + 4y 6) dy = 0 d. (3y 7x + 7) dx + (7y 3x + 3) dy = 0

Lenovo G450 | Persamaan Diferensial Biasa STKIP BIM 13

I. BENTUK PD : y.f(xy) dx + x.g(xy) dy = 0 Langkah-langkah mendapatkan penyelesaian umum PD : 1. Gunakan transformasi : xy = z, y = , dy = 2

2. Bentuk PD itu tereduksi ke bentuk PD variabel-variabel terpisah 3. Selesaikan PD baru ini dan gantilah z = xy untuk mendapatkan kembali variabel semula Contoh Selesaikan PD berikut : (xy2 + y) dx + (x2y x) dy = a Solusi Bentuk PD di atas dapat ditulis dalam bentuk PD y(xy + 1) dx + x(xy 1) dy = 0 Transformasi z = xy z x dzz dx y = x, dy = x2 Bentuk PD tereduksi menjadi : z x dzz dx x (z + 1) dx + x (z 1) ( x2 ) = 0

(z2 + z z2 + z) dx + x(z 1) dz = 0 2z dx + x(z 1) dz = 0 1 Dengan faktor integrasi xz, PD tereduksi menjadi PD variabel-variabel terpisah :
2 x 2 x

dx +

z1 z

dz = 0
1

Dengan mengintegralkan bagian demi bagian akan diperoleh solusi umum PD variabel-variabel terpisah 1 1 2 dx + dz - dz = k 2 ln |x| + z ln |z| = k ln
2

dx + (1 z) dz = 0

= ln c1 e-z

x2 = z c1 e-z Gantilah z dengan yx untuk mendapatkan solusi umum PD semula x2 = yxc1 e-xy 1 y = cx exy, dimana c =
1

Penyelesaian umum PD adalah y = cx exy Cobalah untuk menyelesaikan PD berikut : a. Y(1 + 2xy) dx + x(1 xy) dy = 0 b. (xy2 + y) dx + (x + x2y + x3y2) dy = 0

J. PERSAMAAN DIFERENSIAL EKSAK

Bentuk PD : M(x, y) dx + N(x, y) dy = 0 dikatakan PD eksak jika mempunyai penyelesaian umum f(x, y) = c.
Langkah-langkah menemukan suatu fungsi f(x, y) f f 1. Perhatikan bahwa : x = M(x, y) dan y = N(x, y) 2. Integrasikan M(x, y) terhadap x dengan y tetap. f dx = M(x, y)dx x F(x, y) =M(x, y) dx + y Dimana y adalah fungsi sembarang dari y saja

Lenovo G450 | Persamaan Diferensial Biasa STKIP BIM 14

3. Fungsi f(x, y) dalam langkah ke 2, didiferensialkan parsial terhadap y diperoleh ; f d = [ M(x, y)dx] + y y dy f d 4. Karena y = N(x, y) maka : dy = N(x, y) y [ M(x, y)dx] dari sini (y) dapat diperoleh 5. (y) yang baru saja diperoleh disubstitusikan ke f(x, y) dalam langkah ke 2. Dengan deminkian f(x, y) = c diperoleh

Catatan

Dari langkah ke 2 dapat diintegrasikan N(x, y) terhadap y dengan x tetap. Langkah selanjutnya adalah sama, hanya peranan x diganti y (atau sebaliknya) Contoh Selesaikan PD berikut : (x2 y) dx x dy = 0 Solusi M = (x2 y), = 1 N = -x, Karena

= 1 = 1 =

maka PD eksak

F(x, y) = c 1 Karena = M maka f(x, y) = x (x2 y) dx = 3 3 - yx + (y)

Dimana (y) adalah fungsi sembarang dari y saja. [x berarti integral terhadap x dengan y tetap] Langkah selanjutnya, mencari (y), dengan cara mendeferensialkan parsial terhadap y dan diperoleh : - x + (y) Karena

= N, maka x +
1

(y) = -x

(y) = 0

(y) = k (konstanta) Sehingga f(x, y) = 3 3 - yx + k =c 1 Penyelesaian umum PD eksak ini adalah 3 3 - yx = c Cobalah untuk menyelesaikan PD berikut : a. (x2 + y2) dx + 2 xy dy = 0 b. (2x + ey) dx + x ey dy = 0 c. (x + y cos x) dx + sin x dy = 0 d. (x + y + 1) dx (y x + 3) dy = 0 e. (2x + 3y + 4) dx + (3x + 4y + 5) dy = 0

K. REDUKSI KE PERSAMAAN DIFERENSIAL EKSAK Jika M(x, y) dx + N(x, y) dy = 0 adalah persamaan tidak eksak dan dapat ditemukan suatu fungsi (x, y) sedemikian sehingga PD : (x, y) [M(x, y) dx + N(x, y) dy] = 0 merupakan PD eksak maka fungsi (x, y) dinamakan faktor integrasi dari PD di atas.

Lenovo G450 | Persamaan Diferensial Biasa STKIP BIM 15

Ada beberapa jenis factor integrasi antara lain : 1. Jika = f(x) suatu fungsi dari x saja, maka ef(x) dx adalah suatu faktor integrasi PD itu. 2. Jika = - g(y) suatu fungsi dari g saja, maka eg(y) dy adalah suatu factor integrasi dari PD itu. 3. Jika M(x, y) dx + N(x, y) dy = 0 merupakan PD homogen dan xM + yN 0, 1 maka + adalah suatu faktor integrasi PD tersebut.

4. Jika M(x, y) dx + N(x, y) dy = 0 dapat ditulis didalam bentuk y f(xy) dx + x 1 g(xy) dy = 0 dimana f(xy) g(xy), maka adalah suatu faktor integrasi

PD itu. 5. Persamaan xp yq (my dx + nx dy) + xr ys (uy dx + vxd y) = 0 dimana p, q, r, s, m, n, u, v, adalah konstanta dan mv nu 0 mempunyai faktor integrasi berbentuk . 6. Faktor integrasi yang lain biasanya ditentukan dengan cara mencoba-coba sedemikian sehingga pada kelompok bagian tertentu dapat menjadi diferensial eksak. Misalnya Kelompok bagian (x dy y dx) (x dy y dx) Factor integrasi 1 2 1 2 Diferensial eksak = ( ) 2 = ( ) 2

Dan seterusnya

Langkah-langkah mendapatkan penyelesaian umum PD 1. Periksa dahulu apakah PD nya merupakan PD eksak. Kalau merupakan PD eksak pakailah langkah J. Kalau bukan merupakan PD eksak, carilah faktor integrasi yang cocok agar PD semula dapat tereduksi ke PD eksak 2. Apabila faktor integrasi yang cocok tersebut adalah salah satu dari jenis 1 jenis 4, maka pakailah langkah J untuk menentukan penyelesaian umum PD 3. Apabila menggunakan faktor integrasi jenis 5, maka ada prosedur tersendiri yaitu mencari diferensial eksak dari kelompok bagian pertama dan kedua untuk mendapatkan harga dan Faktor integrasi yang diperoleh yaitu setelah dan disubstitusikan pada akan mereduksi PD semula (tidak eksak) menjadi PD eksak. Gunakan langkah J 4. Apabila menggunakan faktor integrasi coba-coba, maka tidak ada prosedur tertentu hanya pada dasarnya PD semula menjadi lebih sederhana dan mudah diselesaikan. Contoh Selesaikan PD berikut : (2y x3) dx + x dy = 0 Solusi M = 2y x3 , = 2 N = x, Karena

=1

maka merupakan PD tidak eksak

Selanjutnya mencari faktor integrasi yang dapat meredaksi PD tidak eksak menjadi PD eksak Lenovo G450 | Persamaan Diferensial Biasa STKIP BIM 16

M N y x

21

= f(x) maka factor integrasinya adalah e dx = eln|x| = x

Selanjutnya PD semula tereduksi menjadi x[(2y x3) dx + x dy] = 0 (2xy x4) dx + x2 dy = 0 Dari persamaan ini, berarti bahwa : M = 2xy x4, = 2 N = x 2, Karena

= 2

, maka PD yang telah tereduksi ini merupakan PD eksak.

Untuk mendapatkan solusi umum PD ini dapat digunakan langkah J F(x, y) = c Karena = M maka f(x, y) = x (2xy x4) dx = x2y - x5 + (y) Fungsi (y) dicari dengan mendeferensialkan parsil fungsi f(x, y) ini terhadap y = 2 + () Karena
5 1

= maka x2 + x 2y

() = x2

() = 0

() = k (konstanta) 1 Sehingga f(x, y) = - 5x5 + k

c Solusi umum PD eksak ini adalah merupakan solusi umum PD semula yang direduksi ke PD eksak Penyelesaian umum PD semula adalah x2y - x5 = c
5 1

L. PERSAMAAN DIFERENSIAL LINIER ORDE PERTAMA

Bentuk PD : + y P(x) = Q(x)

Persamaan ini mempunyai factor integrasi ep(x) dx Penyelesaian umum PD ini adalah : y e p(x) dx = Q(x) ep(x) dx dx + c Langkah-langkah mendapatkan penyelesaian umum PD : 1. Tentukan factor integrasi 2. Dapatkan penyelesaian umum PD dengan melakukan integrasi pada ruas kanan dari bentuk penyelesaian umum PD di atas. Contoh Selesaikan PD berikut :

+ y = 2 + 2x

Solusi Dari sini : P(x) = 1, Q(x) = 2 + 2x Factor integrasi ep(x) dx = edx = ex Solusi umum PD linier orde satu ini adalah : Y . ex = (2 + 2x) ex dx = 2ex dx + 2 xex dx (gunakan rumus integrasi) = 2 ex + 2[xex - ex dx] = 2 ex + 2 xex 2ex + c = 2x ex + c y = (2x ex + c) e-x Penyelesaian umum PD adalah : y = 2x + c e-x Lenovo G450 | Persamaan Diferensial Biasa STKIP BIM 17

M. PERSAMAAN DIFERENSIAL BERNOULLI N. TRAYEKTORI O. TUGAS MANDIRI Carilah persamaan diferensial dari himpunan garis lengkung : 4. Y = C e-4x, C adalah konstanta sembarang 5. Y = A sin 3x + B cos 3x, A dan B adalah konstanta sembarang 6. Y = x3 + A x2 + Bx + C; A, B, dan C adalah konstanta sembarang Solusi 4. Karena hanya ada satu konstanta sembarang C, maka dibutuhkan 2 persamaan untuk mengeliminasi C tersebut dan order tertinggi dari turunannya adalah satu Persamaan 1 : y = C e-4x, turunkan terhadap x, diperoleh dy Persamaan 2 : y = dx = 4 Ce4x Dari persamaan 1, C = y e4x. Maka persamaan 2 menjadi : dy dy = 4 y e4x e4x sehingga dx = 4 y dx Jadi persamaan diferensial yang dicari adalah : dy + 4y = 0 dx

5. Karena ada 2 konstanta sembarang (A dan B) maka dibutuhkan tiga persamaan untuk mengeliminasi A dan B serta order tertinggi dari turunannya adalah dua. Persamaan 1 : y = A sin 3x + B cos 3x, turunkan terhadap x, diperoleh : dy Persamaan 2 : dx = 3A cos 3x 3B sin 3x, turunkan terhadap x, diperoleh : Persamaan 3 :

= -9A sin 3x 9B cos 3x


d2 y dx2

Dari persamaan 1 dan 3 didapatkan bahwa

+ 9y = 0

6. Karena ada 3 konstanta sembarang (A, B, dan C) Maka dibutuhkan empat persamaan untuk mengeliminasi A, B dan C serta order tertinggi dari turunannya adalah tiga Persamaan 1 : y = x3 + Ax2 + Bx + C, turunkan terhadap x, diperoleh : dy Persamaan 2 : dx = 3x2 + 2Ax + B, turunkan terhadap x, diperoleh : Persamaan 3 : Persamaan 4 :
d2 y dx2 d3 y dx3

= 6x + 2A, turunkan terhadap x, diperoleh : =6


d3 y dx3

Jadilah persamaan diferensial yang dicari adalah

=6

P. TUGAS MANDIRI 4. Carilah persamaan diferensial dari r = a(1 cos), jika a adalah konstanta sembarang 5. Carilah persamaan diferensial dari : d. Keluarga lingkaran dengan jari-jari r tetap yang berpusat pada sumbu x (Misal gunakan (x c)2 + y2 = r2 ) e. Keluarga lingkaran dengan jari-jari r berubah (variable) yang berpusat pada sumbu x (Misal gunakan (x c)2 + y2 = r2 ) f. Semua lingkaran di bidang (Misal gunakan x2 + y2 2Ax 2By + c = 0) 6. Dapatkan persamaan diferensial yang berhubungan dengan fungsi primitive yang diberikan, dimana A dan B adalah konstanta sembarang : c. Y = A ex + B d. X = A sin (y + B)

Lenovo G450 | Persamaan Diferensial Biasa STKIP BIM 18

Lenovo G450 | Persamaan Diferensial Biasa STKIP BIM 19