Anda di halaman 1dari 878

PEMERINTAH KABUPATEN KUANTAN SINGINGI

UNIT LAYANAN PENGADAAN (ULP)


KOMPLEK PERKANTORAN PEMERINTAH KABUPATEN KUANTAN SINGINGI Telp. (0760) 561616 561621 Fax.(0760) 561617 Kode Pos 29562 TELUK KUANTAN

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik

Pengadaan Pekerjaan Konstruksi


Metode E-Lelang Pelelangan Umum Pascakualifikasi

Untuk PAKET PEKERJAAN PEMBANGUNAN UNIVERSITAS ISLAM KUANTAN SINGINGI

POKJA KONTRUKSI ULP KABUPATEN KUANTAN SINGINGI TAHUN ANGGARAN 2014

DOKUMEN PENGADAAN
Nomor : 027/ULP-POKJA/DOK/CK-TB/III/014 Tanggal : 12 Maret 2014

Untuk PAKET PEKERJAAN PEMBANGUNAN UNIVERSITAS ISLAM KUANTAN SINGINGI

POKJA KONTRUKSI ULP KABUPATEN KUANTAN SINGINGI TAHUN ANGGARAN 2014

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

DAFTAR ISI
BAB I. UMUM ................................................................................................................................ 7 BAB III. INSTRUKSI KEPADA PESERTA (IKP) ..................................................................... 10 A. UMUM ..................................................................................................................................... 10 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. 33. LINGKUP PEKERJAAN .................................................................................................... 10 SUMBER DANA .............................................................................................................. 10 PESERTA PELELANGAN .............................................................................................. 10 LARANGAN KORUPSI, KOLUSI, DAN NEPOTISME (KKN) SERTA PENIPUAN ....................... 10 LARANGAN PERTENTANGAN KEPENTINGAN .................................................................... 11 PENDAYAGUNAAN PRODUKSI DALAM NEGERI ................................................................ 12 SATU PENAWARAN TIAP PESERTA .................................................................................. 13 ISI DOKUMEN PENGADAAN ............................................................................................ 13 BAHASA DOKUMEN PENGADAAN .................................................................................... 14 PEMBERIAN PENJELASAN ............................................................................................... 14 PERUBAHAN DOKUMEN PENGADAAN ............................................................................. 14 TAMBAHAN WAKTU PEMASUKAN DOKUMEN PENAWARAN .............................................. 15 BIAYA DALAM PENYIAPAN PENAWARAN .......................................................................... 15 BAHASA PENAWARAN ..................................................................................................... 16 DOKUMEN PENAWARAN ................................................................................................. 16 HARGA PENAWARAN ...................................................................................................... 17 MATA UANG PENAWARAN DAN CARA PEMBAYARAN ........................................................ 17 MASA BERLAKU PENAWARAN DAN JANGKA WAKTU PELAKSANAAN ................................. 17 PENGISIAN DATA KUALIFIKASI ...................................................................................... 18 PAKTA INTEGRITAS ........................................................................................................ 18 SURAT JAMINAN PENAWARAN ........................................................................................ 18 PENYAMPULAN DAN PENANDAAN SAMPUL PENAWARAN ................................................. 19 PEMASUKKAN / .............................................................................................................. 20 PENYAMPAIAN DOKUMEN PENAWARAN .......................................................................... 20 BATAS AKHIR WAKTU PEMASUKAN PENAWARAN ............................................................ 20 PENAWARAN TERLAMBAT ............................................................................................... 20 PEMBUKAAN PENAWARAN ............................................................................................. 21 EVALUASI PENAWARAN .................................................................................................. 21 EVALUASI KUALIFIKASI ................................................................................................. 29 PEMBUKTIAN KUALIFIKASI ............................................................................................ 30 PENETAPAN PEMENANG ................................................................................................ 31 PENGUMUMAN PEMENANG ............................................................................................ 31 SANGGAHAN .................................................................................................................. 32 SANGGAHAN BANDING ................................................................................................... 32

B. DOKUMEN PENGADAAN .................................................................................................... 13

C. PENYIAPAN DOKUMEN PENAWARAN ............................................................................ 15

D. PEMASUKAN DOKUMEN PENAWARAN .......................................................................... 19

E. PEMBUKAAN DAN EVALUASI PENAWARAN ..... ERROR! BOOKMARK NOT DEFINED.

F. PENETAPAN PEMENANG ................................................................................................... 31

ii

G. PENUNJUKAN PEMENANG ................................................................................................ 33 34. 35. 36. 37. 38. A. B. C. D. E. F. G. H. I. J. K. L. M. N. O. P. A. B. A. B. C. D. E. F. G. H. PENUNJUKAN PENYEDIA BARANG/JASA.......................................................................... 33 BAHP, BERITA ACARA LAINNYA, DAN KERAHASIAAN PROSES ......................................... 34 PELELANGAN GAGAL ..................................................................................................... 35 JAMINAN PELAKSANAAN ................................................................................................ 36 PENANDA-TANGANAN KONTRAK..................................................................................... 37 LINGKUP PEKERJAAN .............................................................................................. 40 SUMBER DANA ........................................................................................................... 40 JADWAL TAHAPAN PEMILIHAN ............................................................................... 40 PENINJAUAN LAPANGAN [APABILA DIPERLUKAN] .................................................... 40 MATA UANG PENAWARAN DAN CARA PEMBAYARAN ........................................... 41 MASA BERLAKUNYA PENAWARAN .......................................................................... 41 JAMINAN PENAWARAN ............................................................................................ 41 JADWAL PEMASUKAN DOKUMEN PENAWARAN ................................................... 41 BATAS AKHIR WAKTU PEMASUKAN PENAWARAN ................................................ 41 PEMBUKAAN PENAWARAN ...................................................................................... 41 DOKUMEN PENAWARAN .......................................................................................... 42 [AMBANG BATAS SISTIM GUGUR] ........................................................................... 44 SANGGAHAN, SANGGAHAN BANDING DAN PENGADUAN ................................... 44 JAMINAN SANGGAHAN BANDING ........................................................................... 44 JAMINAN PELAKSANAAN.......................................................................................... 45 JAMINAN UANG MUKA ............................................................................................. 45 LINGKUP KUALIFIKASI .................................................................................................. 46 PERSYARATAN KUALIFIKASI ........................................................................................... 46 BENTUK SURAT PENAWARAN PESERTA BADAN USAHA (UNTUK 1 (SATU) FILE)................................................................................................ 48 BENTUK DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS (UNTUK 1 (SATU) FILE) ................... 52 BENTUK JAMINAN PENAWARAN DARI BANK ......................................................... 54 BENTUK JAMINAN PENAWARAN DARI ASURANSI/PERUSAHAAN PENJAMINAN56 BENTUK SURAT PERNYATAAN TIDAK MENUNTUT ............................................... 67 BENTUK SURAT DUKUNGAN ................................................................................... 70 BENTUK PAKTA INTEGRITAS ................................................................................... 67 DATA ISIAN KUALIFIKASI ........................................................................................ 70

H. PELELANGAN GAGAL ......................................................................................................... 35 I. JAMINAN PELAKSANAAN .................................................................................................. 36 J. PENANDATANGANAN KONTRAK...................................................................................... 37 BAB IV. LEMBAR DATA PEMILIHAN (LDP) ......................................................................... 40

BAB V. LEMBAR DATA KUALIFIKASI (LDK) ....................................................................... 46

BAB VI. BENTUK DOKUMEN PENAWARAN ......................................................................... 48

BAB VII. PETUNJUK PENGISIAN DATA KUALIFIKASI ..................................................... 71

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

iii

BAB VIII. TATA CARA EVALUASI KUALIFIKASI ............................................................ 72 BAB IX. BENTUK KONTRAK .................................................................................................... 75 SURAT PERJANJIAN ........................................................................................................... 75

BAB X. SYARAT-SYARAT UMUM KONTRAK (SSUK) ........................................................... 78 A. KETENTUAN UMUM ............................................................................................................ 78 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. B.1 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. B.2 31. 32. 33. DEFINISI ....................................................................................................................... 78 PENERAPAN .................................................................................................................. 80 BAHASA DAN HUKUM .................................................................................................... 81 LARANGAN KORUPSI, KOLUSI DAN NEPOTISME (KKN) SERTA PENIPUAN ........................ 81 ASAL MATERIAL/ BAHAN ................................................................................................ 81 KORESPONDENSI ........................................................................................................... 82 WAKIL SAH PARA PIHAK ................................................................................................ 82 PEMBUKUAN ................................................................................................................. 82 PERPAJAKAN ................................................................................................................. 82 PENGALIHAN DAN/ATAU SUBKONTRAK ........................................................................... 83 PENGABAIAN ................................................................................................................. 83 PENYEDIA MANDIRI ....................................................................................................... 83 KEMITRAAN/KSO .......................................................................................................... 83 PENEMUAN-PENEMUAN ................................................................................................. 84 JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN ............................................................................... 84 PELAKSANAAN PEKERJAAN...................................................................................... 84 PENYERAHAN LOKASI KERJA ......................................................................................... 84 SURAT PERINTAH MULAI KERJA (SPMK) ....................................................................... 85 PROGRAM MUTU ........................................................................................................... 85 RAPAT PERSIAPAN PELAKSANAAN KONTRAK .................................................................. 85 MOBILISASI ................................................................................................................... 86 PENGAWASAN PELAKSANAAN PEKERJAAN ...................................................................... 86 PERSETUJUAN PENGAWAS PEKERJAAN .......................................................................... 86 PERINTAH ..................................................................................................................... 86 AKSES KE LOKASI KERJA ............................................................................................... 87 PEMERIKSAAN BERSAMA ................................................................................................ 87 WAKTU PENYELESAIAN PEKERJAAN ............................................................................... 87 PERPANJANGAN WAKTU ................................................................................................ 88 PENUNDAAN OLEH PENGAWAS PEKERJAAN .................................................................... 88 RAPAT PEMANTAUAN ..................................................................................................... 88 PERINGATAN DINI ......................................................................................................... 89 PENYELESAIAN KONTRAK ......................................................................................... 89 SERAH TERIMA PEKERJAAN ........................................................................................... 89 PENGAMBILALIHAN ....................................................................................................... 90 PEDOMAN PENGOPERASIAN DAN PERAWATAN ................................................................ 90

B. PELAKSANAAN, PENYELESAIAN, ADENDUM DAN PEMUTUSAN KONTRAK ........ 84

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

iv

B.3 34. 35. 36. B.4 37. B.5

PERUBAHAN KONTRAK .............................................................................................. 90 PERUBAHAN KONTRAK .................................................................................................. 90 PERUBAHAN LINGKUP PEKERJAAN ................................................................................ 91 PERUBAHAN JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN ........................................................... 91 KEADAAN KAHAR ......................................................................................................... 92 KEADAAN KAHAR .......................................................................................................... 92 PENGHENTIAN DAN PEMUTUSAN KONTRAK ....................................................... 93

38. PENGHENTIAN KONTRAK ............................................................................................... 93 39. PEMUTUSAN KONTRAK .................................................................................................. 93 40. PEMUTUSAN KONTRAK OLEH PPK ................................................................................. 93 41. PEMUTUSAN KONTRAK OLEH PENYEDIA ........................................................................ 94 42. [KETERLAMBATAN PELAKSANAAN PEKERJAAN DAN KONTRAK KRITIS ............................. 95 (UNTUK PEKERJAAN KONSTRUKSI BANGUNAN)] ..................................................................... 95 43. PEMUTUSAN KONTRAK AKIBAT LAINNYA ......................................................................... 96 44. PENINGGALAN ............................................................................................................... 96 C. HAK DAN KEWAJIBAN PENYEDIA ................................................................................... 97 45. 46. 47. 48. 49. 50. 51. 52. 53. 54. 55. 56. 57. 58. 59. 60. 61. 62. 63. 64. 65. 66. 67. 68. HAK DAN KEWAJIBAN PENYEDIA ................................................................................... 97 PENGGUNAAN DOKUMEN KONTRAK DAN INFORMASI ..................................................... 97 HAK ATAS KEKAYAAN INTELEKTUAL .............................................................................. 97 PENANGGUNGAN DAN RISIKO ........................................................................................ 97 PERLINDUNGAN TENAGA KERJA .................................................................................... 98 PEMELIHARAAN LINGKUNGAN ....................................................................................... 99 ASURANSI ...................................................................................................................... 99 TINDAKAN PENYEDIA YANG MENSYARATKAN PERSETUJUAN PPK ATAU PENGAWAS PEKERJAAN ................................................................................................................... 99 LAPORAN HASIL PEKERJAAN.......................................................................................... 99 KEPEMILIKAN DOKUMEN ............................................................................................ 100 KERJASAMA ANTARA PENYEDIA DAN SUB PENYEDIA ..................................................... 101 USAHA MIKRO, USAHA KECIL DAN KOPERASI KECIL .................................................... 101 PENYEDIA LAIN ........................................................................................................... 101 KESELAMATAN ............................................................................................................ 101 PEMBAYARAN DENDA .................................................................................................. 101 JAMINAN ..................................................................................................................... 101 HAK DAN KEWAJIBAN PPK .......................................................................................... 102 FASILITAS .................................................................................................................... 103 PERISTIWA KOMPENSASI .............................................................................................. 103 PERSONIL INTI DAN/ATAU PERALATAN ......................................................................... 104 HARGA KONTRAK ........................................................................................................ 105 PEMBAYARAN .............................................................................................................. 105 HARI KERJA ................................................................................................................ 107 PERHITUNGAN AKHIR .................................................................................................. 107
Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

D. HAK DAN KEWAJIBAN PPK .............................................................................................. 102

E. PERSONIL DAN/ATAU PERALATAN PENYEDIA .......................................................... 104 F. PEMBAYARAN KEPADA PENYEDIA ............................................................................... 105

69. 70.

PENANGGUHAN ........................................................................................................... 107 [PENYESUAIAN HARGA (UNTUK KONTRAK HARGA SATUAN ATAU KONTRAK GABUNGAN LUMP SUM DAN HARGA SATUAN)] ............................. ERROR! BOOKMARK NOT DEFINED. PENGAWASAN DAN PEMERIKSAAN ................................................................................ 108 PENILAIAN PEKERJAAN SEMENTARA OLEH PPK ........................................................... 108 CACAT MUTU .............................................................................................................. 108 PENGUJIAN ................................................................................................................. 108 PERBAIKAN CACAT MUTU............................................................................................ 109 KEGAGALAN BANGUNAN .............................................................................................. 109 PENYELESAIAN PERSELISIHAN ..................................................................................... 110 ITIKAD BAIK ................................................................................................................ 110

G. PENGAWASAN MUTU ........................................................................................................ 108 71. 72. 73. 74. 75. 76. 77. 78. A. B. C D. E. F. G. H. I. J.

H. PENYELESAIAN PERSELISIHAN .................................................................................... 110

BAB XI. SYARAT-SYARAT KHUSUS KONTRAK (SSKK) ..................................................... 111 KORESPONDENSI ......................................................................................................... 111 WAKIL SAH PARA PIHAK .............................................................................................. 111 TANGGAL BERLAKU KONTRAK ..................................................................................... 111 JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN ............................................................................. 111 MASA PEMELIHARAAN ................................................................................................. 111 UMUR KONSTRUKSI ..................................................................................................... 111 PEDOMAN PENGOPERASIAN DAN PERAWATAN .............................................................. 112 PEMBAYARAN TAGIHAN ............................................................................................... 112 PENCAIRAN JAMINAN ................................................................................................... 112 TINDAKAN PENYEDIA YANG MENSYARATKAN PERSETUJUAN PPK ATAU PENGAWAS PEKERJAAN ................................................................................................................. 112 K. KEPEMILIKAN DOKUMEN ............................................................................................ 112 L. FASILITAS .................................................................................................................... 112 M. SUMBER PEMBIAYAAN ................................................................................................. 112 N. PEMBAYARAN UANG MUKA .......................................................................................... 112 O. PEMBAYARAN PRESTASI PEKERJAAN ............................................................................ 112 P. [PENYESUAIAN HARGA] ............................................................................................... 113 Q. PERISTIWA KOMPENSASI .............................................................................................. 113 R. DENDA ........................................................................................................................ 113 S. SANKSI ........................................................................................................................ 113 T. PENYELESAIAN PERSELISIHAN ..................................................................................... 113 LAMPIRAN A SYARAT-SYARAT KHUSUS KONTRAK ............................................................... 114 BAB XII. SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR ................................................................. 115 KETERANGAN ....................................................................................................................... 115 BAB XIII. DAFTAR KUANTITAS DAN HARGA ................................................................... 116

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

vi

BAB XIV. BENTUK DOKUMEN LAIN.................................................................................... 118 A. B. C. BENTUK SURAT PENUNJUKAN PENYEDIA BARANG/JASA (SPPBJ) ................... 118 BENTUK SURAT PERINTAH MULAI KERJA (SPMK) ............................................. 119 BENTUK SURAT-SURAT JAMINAN ......................................................................... 121

Jaminan Sanggahan Banding dari Bank .................................................................. 121 Jaminan Pelaksanaan dari Bank .............................................................................. 123 Jaminan Pelaksanaan dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan ............................... 125 Jaminan Uang Muka dari Bank ............................................................................... 127 Jaminan Uang Muka dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan ................................. 129 Jaminan Pemeliharaan dari Bank ............................................................................ 130 Jaminan Pemeliharaan dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan ............................. 132
LEMBARAN PENGESAHAN DOKUMEN ................................................................................. 115

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

BAB I. UMUM
A. Dokumen Pengadaan ini disusun berdasarkan Peraturan Presiden No. 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah yang terakhir diubah dengan Peraturan Presiden No. 70 Tahun 2012 beserta petunjuk teknisnya serta ketentuan teknis operasional pengadaan barang/jasa secara elektronik. B. Dalam dokumen ini dipergunakan pengertian, istilah dan singkatan sebagai berikut: : seluruh pekerjaan yang berhubungan dengan pelaksanaan konstruksi bangunan atau pembuatan wujud fisik lainnya; : Harga Perkiraan Sendiri; : Lembar Data Pemilihan; : Lembar Data Kualifikasi; : Pokja ULP Pekerjaan Konstruksi ULP Kabupaten Kuantan Singingi Tahun Anggaran 2014 yang berfungsi untuk melaksanakan Pemilihan Penyedia Barang/Jasa; PPK : Pejabat Pembuat Komitmen adalah pejabat yang bertanggung jawab atas pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa; SPPBJ : Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa; SPMK : Surat Perintah Mulai Kerja; PHO : Serah Terima Pertama Pekerjaan/Provisional Hand Over FHO : Penyerahan Akhir Pekerjaan setelah Masa Pemeliharaan berakhir/Final Hand Over. LPSE : Layanan Pengadaan Secara Elektronik adalah unit kerja K/L/D/I yang dibentuk untuk menyelenggarakan sistem pelayanan Pengadaan Barang/Jasa secara elektronik. Aplikasi : Aplikasi perangkat lunak Sistem Pengadaan Secara Elektronik (SPSE) berbasis web yang terpasang di server LPSE yang dapat diakses melalui SPSE website LPSE. Form Isian : Tampilan/antarmuka pemakai berbentuk grafis berisi komponen isian yang dapat diinput oleh pengguna aplikasi. Elektronik Form Isian : Form isian elektronik pada aplikasi SPSE yang digunakan penyedia barang/jasa untuk menginputkan dan mengirimkan data kualifikasi. Elektronik Data Kualifikasi Pekerjaan Konstruksi HPS LDP LDK Pokja ULP

E-Lelang

: Proses pelelangan umum dengan tahapan sesuai Perpres 54/2010 dan perubahannya serta petunjuk teknisnya yang disesuaikan dengan teknis operasional pengadaan secara elektronik sebagaimana diatur dalam
Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

Perka 18/2012. Semua istilah pelelangan pada dokumen ini merujuk pada pengertian e-lelang. C. Pelelangan Umum dengan pascakualifikasi ini dibiayai dari sumber pendanaan sebagaimana tercantum dalam LDP. D. Pelelangan Umum ini terbuka dan dapat diikuti oleh semua peserta yang berbentuk badan usaha. E. Pokja ULP mengumumkan pelaksanaan Pelelangan Umum dengan pascakualifikasi melalui website Pemerintah Kabupaten Kuantan Singingi, papan pengumuman resmi untuk masyarakat dan Portal Pengadaan Nasional melalui LPSE.

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

PEMERINTAH KABUPATEN KUANTAN SINGINGI

UNIT LAYANAN PENGADAAN


KOMPLEK PERKANTORAN PEMERINTAH KABUPATEN KUANTAN SINGINGI Telp. (0760) 561616 561621 Fax.(0760) 561617 Kode Pos 29562 TELUK KUANTAN

BAB II. PENGUMUMAN DENGAN PASCAKUALIFIKASI


PENGUMUMAN PELENGAN UMUM DENGAN PASCAKUALIFIKASI Nomor : 027/ULP-POKJA/PENG/CK-TB/III/003 Pokja Konstruksi ULP Kabupaten Kuantan Singingi Tahun Anggaran 2014, akan melaksanakan Pelengan Umum dengan Pascakualifikasi secara Elektronik untuk paket pekerjaan konstruksi sebagai berikut: 1. Paket Pekerjaan Nama paket pekerjaan : Pembangunan Universitas Islam Kuantan Singingi. Lingkup pekerjaan : Pekerjaan konstruksi. Nilai total HPS : Rp 51.677.850.000.-( lima puluh satu milyar enam ratus tujuh puluh tujuh juta delapan ratus lima puluh ribu rupiah ) Sumber pendanaan : Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Kuantan Singingi melalui DPA-SKPD Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Kabupaten Kuantan Singingi Tahun Anggaran 2014. 2. Persyaratan Peserta Paket pengadaan ini terbuka untuk penyedia yang teregistrasi pada Layanan Pengadaan Secara Elektronik ( LPSE ) dan memiliki: a. Sertifikat Badan Usaha (SBU) dengan Kualifikasi Usaha Non Kecil, Bidang Arsitektur, dan Sub Bidang Bangunan-Bangunan Non Perumahan Lainnya termasuk perawatannya (21005) )/ Jasa Pelaksana Untuk Konstruksi Bangunan Gedung Lainnya (BG009). b. Surat Izin Usaha Jasa Konstruksi (SIUJK). 3. Pelaksanaan Pengadaan Pengadaan ini dilaksanakan secara elektronik, dengan mengakses aplikasi Sistem Pengadaan Secara Elektronik ( SPSE ) pada alamat website LPSE : htpp:/lpse.kuansing.go.id. 4. Jadwal Pelaksanaan Pengadaan Dapat dilihat pada website LPSE : htpp:/lpse.kuansing.go.id. 5. Dokumen Pengadaan Dokumen pengadaan disampaikan dalam bentuk softcopy melalui aplikasi pada alamat website LPSE : htpp:/lpse.kuansing.go.id. Demikian disampaikan untuk menjadi perhatian. Teluk Kuantan, 12 Maret 2014

Pokja Konstruksi ULP

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

10

BAB III. INSTRUKSI KEPADA PESERTA (IKP)

A. UMUM 1. Lingkup Pekerjaan 1.1 Pokja ULP mengumumkan kepada para peserta untuk menyampaikan penawaran atas paket Pekerjaan Konstruksi sebagaimana tercantum dalam LDP. Nama paket dan lingkup pekerjaan sebagaimana tercantum dalam LDP. Penyedia yang ditunjuk berkewajiban untuk menyelesaikan pekerjaan dalam jangka waktu sebagaimana tercantum dalam LDP, berdasarkan syarat umum dan syarat khusus kontrak dengan mutu sesuai spesifikasi teknis dan harga sesuai kontrak.

1.2

1.3

2.

Sumber Dana

Pengadaan ini dibiayai dari sumber pendanaan sebagaimana tercantum dalam LDP.

3.

Peserta Pelelangan Umum

3.1

Pelelangan Umum Pekerjaan Konstruksi ini terbuka dan dapat diikuti oleh semua peserta yang berbentuk badan usaha, kemitraan/KSO yang memenuhi kualifikasi. Dalam hal peserta akan atau sedang melakukan kemitraan/KSO, baik dengan perusahaan nasional maupun asing maka peserta harus memiliki Perjanjian Kemitraan/Kerja Sama Operasi yang memuat persentase kemitraan/KSO dan perusahaan yang mewakili kemitraan/KSO tersebut. Peserta Kemitraan/KSO dilarang untuk mengubah Perjanjian Kemitraan/Kerja Sama Operasi. Peserta dan pihak yang terkait dengan pengadaan ini berkewajiban untuk mematuhi etika pengadaan dengan tidak melakukan tindakan sebagai berikut: a. berusaha mempengaruhi anggota Pokja ULP dalam bentuk dan cara apapun, untuk memenuhi keinginan peserta yang bertentangan dengan Dokumen Pengadaan, dan/atau peraturan perundang-undangan; b. melakukan persekongkolan dengan peserta lain untuk mengatur hasil pelelangan sehingga mengurangi/menghambat/

3.2

3.3

4.

Larangan Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme (KKN) serta Penipuan

4.1

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

11

memperkecil/ meniadakan persaingan yang sehat dan/atau merugikan pihak lain; c. membuat dan/atau menyampaikan dokumen dan/atau keterangan lain yang tidak benar untuk memenuhi persyaratan dalam Dokumen Pengadaan ini.

4.2

Peserta yang terbukti melakukan tindakan sebagaimana dimaksud pada angka 4.1 dikenakan sanksi sebagai berikut: a. sanksi administratif, seperti digugurkan dari proses pelelangan atau pembatalan penetapan pemenang; b. sanksi pencantuman dalam Daftar Hitam; c. Jaminan Penawaran dicairkan dan disetorkan ke Kas Daerah sebagaimana tercantum dalam LDP; gugatan secara perdata; dan/atau d. pelaporan secara pidana kepada pihak berwenang.

5.

Larangan Pertentangan Kepentingan

5.1

Para pihak dalam melaksanakan tugas, fungsi dan perannya, menghindari dan mencegah pertentangan kepentingan para pihak yang terkait, baik secara langsung maupun tidak langsung. Pertentangan kepentingan sebagaimana dimaksud pada angka 5.1 antara lain meliputi: a. dalam suatu badan usaha, anggota direksi atau dewan komisaris merangkap sebagai anggota direksi atau dewan komisaris pada badan usaha lainnya yang menjadi peserta pada Pelelangan yang sama; b. dalam Pekerjaan Konstruksi, konsultan perencana/ pengawas bertindak sebagai pelaksana Pekerjaan Konstruksi yang direncanakannya/diawasinya, kecuali dalam pelaksanaan Kontrak Pengadaan Pekerjaan Terintegrasi; c. konsultan manajemen konstruksi berperan sebagai Konsultan Perencana dan/atau Konsultan Pengawas; d. pengurus koperasi pegawai dalam suatu K/L/D/I atau anak perusahaan pada BUMN/BUMD yang mengikuti Pengadaan dan bersaing dengan perusahaan lainnya, merangkap sebagai anggota Pokja ULP atau pejabat yang berwenang menetapkan pemenang Pelelangan; e. PPK dan/atau anggota Panitia Pengadaan, baik langsung maupun tidak langsung mengendalikan atau menjalankan perusahaan peserta; f. hubungan antara 2 (dua) perusahaan yang dikendalikan, baik langsung maupun tidak langsung oleh pihak yang sama yaitu lebih dari 50% (lima puluh perseratus) pemegang saham dan/atau salah satu pengurusnya sama.

5.2

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

12

5.3

Pegawai K/L/D/I dilarang menjadi peserta kecuali cuti diluar tanggungan K/L/D/I.

6.

Pendayagunaan Produksi Dalam Negeri

6.1

Peserta berkewajiban untuk menyampaikan penawaran yang mengutamakan material/ bahan produksi dalam negeri dan tenaga kerja Indonesia serta Pekerjaan Konstruksi yang dilaksanakan di Indonesia. Dalam pelaksanaan Pekerjaan Konstruksi dimungkinkan menggunakan bahan baku, tenaga ahli, dan perangkat lunak yang berasal dari luar negeri (impor) dengan ketentuan: a. pemilahan atau pembagian komponen harus benar-benar mencerminkan bagian atau komponen yang telah dapat diproduksi di dalam negeri dan bagian atau komponen yang masih harus diimpor; b. komponen berupa bahan baku belum diproduksi di dalam negeri dan/atau spesifikasi teknis bahan baku yang diproduksi di dalam negeri belum memenuhi persyaratan; c. pekerjaan pemasangan, pabrikasi, pengujian dan lainnya sedapat mungkin dilakukan di dalam negeri; d. semaksimal mungkin menggunakan jasa pelayanan yang ada di dalam negeri, seperti jasa asuransi, angkutan, ekspedisi, perbankan, dan pemeliharaan; e. penggunaan tenaga ahli asing dilakukan semata-mata untuk mencukupi kebutuhan jenis keahlian yang belum dapat diperoleh di Indonesia, disusun berdasarkan keperluan yang nyata, dan diusahakan secara terencana untuk semaksimal mungkin terjadinya alih pengalaman/keahlian dari tenaga ahli asing tersebut ke tenaga Indonesia; dan f. peserta diwajibkan membuat daftar Barang yang diimpor yang dilengkapi dengan spesifikasi teknis, jumlah dan harga yang dilampirkan pada Dokumen Penawaran. Pengadaan barang/jasa impor dimungkinkan dalam hal: a. barang/jasa tersebut belum dapat diproduksi/dihasilkan di dalam negeri; b. spesifikasi teknis barang yang diproduksi dan/atau kualifikasi teknis tenaga ahli dalam negeri belum memenuhi persyaratan; dan/atau c. volume produksi dalam negeri tidak mampu memenuhi kebutuhan.

6.2

6.3

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

13

7.

Satu Penawaran Tiap Peserta

Setiap peserta, baik atas nama sendiri maupun sebagai anggota kemitraan/KSO hanya boleh memasukkan satu penawaran untuk satu paket pekerjaan.

B. DOKUMEN PENGADAAN 8. Isi Dokumen Pengadaan 8.1 Dokumen Pengadaan terdiri dari Dokumen Pemilihan dan Dokumen Kualifikasi. Dokumen Pemilihan terdiri dari: a. Umum b. Pengumuman c. Instruksi Kepada Peserta; d. Lembar Data Pemilihan; e. Syarat-Syarat Umum Kontrak; f. Syarat-Syarat Khusus Kontrak; g. Bentuk Surat Perjanjian; h. Spesifikasi Teknis, dan Gambar; i. Daftar Kuantitas dan harga (bill of quantity): 1) Rekapitulasi; 2) Rencana Anggaran Biaya (RAB) 3) Daftar Analisa Harga Satuan Pekerjaan; dan 4) Daftar Harga Satuan Bahan dan Upah. j. Tata Cara Evaluasi Penawaran; k. Bentuk Dokumen Penawaran: 1) Surat Penawaran untuk e-Lelang 1 File; 2) Dokumen Penawaran Administrasi dan Teknis; 3) Surat Perjanjian Kemitraan/Kerja Sama Operasi (apabila peserta berbentuk kemitraan/KSO); 4) Dokumen Penawaran Teknis; 5) Formulir Rekapitulasi Perhitungan TKDN (apabila diberikan reperensi harga); 6) Jaminan Penawaran l. Bentuk Dokumen Lain: 1) SPPBJ; 2) SPMK; 3) Jaminan Sanggahan Banding; 4) Jaminan Pelaksanaan; 5) Jaminan Uang Muka; dan 6) Jaminan Pemeliharaan.

8.2

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

14

8.3

Dokumen Kualifikasi meliputi: a. Lembar Data Kualifikasi; b. Pakta Integritas; c. Isian Data Kualifikasi; d. Petunjuk Pengisian Data Kualifikasi; e. Tata Cara Evaluasi Kualifikasi. Peserta berkewajiban memeriksa keseluruhan isi Dokumen Pengadaan ini. Kelalaian menyampaikan Dokumen Penawaran yang tidak memenuhi persyaratan yang ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan ini sepenuhnya merupakan risiko peserta.

8.4

9.

Bahasa Dokumen Pengadaan

Dokumen Pengadaan beserta seluruh korespondensi tertulis dalam proses pengadaan menggunakan Bahasa Indonesia.

10. Pemberian Penjelasan

10.1

Pemberian penjelasan dilakukan secara online melalui aplikasi SPSE sesuai jadwal dalam aplikasi SPSE. Ketidakikutsertaan peserta pada saat pemberian penjelasan tidak dapat dijadikan dasar untuk menolak/menggugurkan penawaran. Apabila diperlukan Pokja ULP dapat memberikan informasi yang dianggap penting terkait dengan dokumen pengadaan. Apabila dipandang perlu, Pokja ULP melalui tim atau tenaga ahli pemberi penjelasan teknis yang ditunjuk dapat memberikan penjelasan lanjutan dengan cara melakukan peninjauan lapangan. Biaya peninjauan lapangan ditanggung oleh peserta. Apabila dipandang perlu, Pokja ULP penjelasan (ulang). dapat memberikan

10.2

10.3

10.4

10.5

10.6

Kumpulan tanya jawab pada saat pemberian penjelasan dalam aplikasi SPSE merupakan Berita Acara Pemberian Penjelasan (BAPP). Jika dilaksanakan peninjauan lapangan dapat dibuat Berita Acara Pemberian Penjelasan Lanjutan dan diunggah melalui aplikasi SPSE.

10.7

11. Perubahan Dokumen Pengadaan

11.1

Apabila pada saat pemberian penjelasan terdapat halhal/ketentuan baru atau perubahan penting yang perlu ditampung, maka Pokja ULP menuangkan ke dalam Adendum Dokumen Pengadaan yang menjadi bagian tidak terpisahkan dari Dokumen Pengadaan.

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

15

11.2

Perubahan rancangan kontrak, spesifikasi teknis, gambar dan/atau nilai total HPS, harus mendapatkan persetujuan PPK sebelum dituangkan dalam Adendum Dokumen Pemilihan. Apabila ketentuan baru atau perubahan penting tersebut tidak dituangkan dalam Adendum Dokumen Pemilihan, maka ketentuan baru atau perubahan tersebut dianggap tidak ada dan ketentuan yang berlaku adalah Dokumen Pemilihan awal. Setelah Pemberian Penjelasan dan sebelum batas akhir waktu pemasukan penawaran, Pokja ULP dapat menetapkan Adendum Dokumen Pengadaan, berdasarkan informasi baru yang mempengaruhi substansi Dokumen Pengadaan. Setiap Adendum yang ditetapkan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Dokumen Pengadaan. Pokja ULP dapat mengumumkan Adendum Dokumen Pemilihan dengan cara mengunggah (upload) file adendum dokumen Pemilihan melalui aplikasi SPSE paling lambat 2 (dua) hari sebelum batas akhir pemasukan penawaran. Apabila Pokja ULP akan mengunggah (upload) file Adendum Dokumen Pemilihan kurang dari 2 (dua) hari sebelum batas akhir pemasukan penawaran, maka Pokja ULP wajib mengundurkan batas akhir pemasukan penawaran. Peserta dapat mengunduh (download) Adendum Dokumen Pemilihan yang diunggah (upload) Pokja ULP pada aplikasi SPSE (apabila ada).

11.3

11.4

11.5

11.6

11.7

12. Tambahan Waktu Pemasukan Dokumen Penawaran

Apabila adendum dokumen pengadaan mengakibatkan kebutuhan penambahan waktu penyiapan dokumen penawaran maka Pokja ULP memperpanjang batas akhir pemasukan penawaran.

C. PENYIAPAN DOKUMEN PENAWARAN 13. Biaya dalam Penyiapan Penawaran 13.1 Peserta menanggung semua biaya dalam penyiapan dan penyampaian penawaran. Pokja ULP tidak bertanggung jawab atas kerugian apapun yang ditanggung oleh peserta.

13.2

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

16

14. Bahasa Penawaran

14.1

Semua Dokumen Penawaran harus menggunakan Bahasa Indonesia. Dokumen penunjang yang terkait dengan Dokumen Penawaran dapat menggunakan Bahasa Indonesia atau bahasa asing.

14.2

14.3

15. Dokumen Penawaran

Dokumen penunjang yang berbahasa asing perlu disertai penjelasan dalam Bahasa Indonesia. Dalam hal terjadi perbedaan penafsiran, maka yang berlaku adalah penjelasan dalam Bahasa Indonesia. Dokumen Penawaran meliputi: a. Surat penawaran yang didalamnya mencantumkan; 1) tanggal; 2) masa berlaku penawaran; dan 3) total harga penawaran. b. Softcopy hasil pemindaian (scan) Jaminan Penawaran asli; c. Dokumen penawaran teknis yang terdiri dari: 1) Metode pelaksanaan; 2) Jadwal dan jangka waktu pelaksanaan pekerjaan sampai dengan serah terima pertama Pekerjaan (PHO); 3) Daftar peralalatan utama minimal; 4) Spesifikasi teknis bahan/barang yang dipergunakan dalam pelaksanaan pekerjaan; 5) Daftar personil inti; 6) Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Pabrik/Distributor Baja Konstruksi (Baja Konvensional & Baja Ringan).; 7) Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Pabrik/Distributor Kuzen/Rangka Allumunium; 8) Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Pabrik/Distributor Keramik & Granit; 9) Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Pabrik/Distributor Cat; 10) Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Pabrik/Distributor Alumunium Composit Panel; 11) Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Distributor Peralatan Mekanikal; 12) Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Distributor Peralatan Listrik; 13) Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Distributor Peralatan Saniter; 14) Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Supplier Tiang Pancang; 15) Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Supplier Rangka Atap Baja Ringan;

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

17

16) Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Supplier Plapond Gyptile & Gypsum; 17) Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Supplier Conblocl/Paving Block & Gress Block; 18) Formulir pra RK3K; d. Daftar kuantitas dan harga: 1) Rekapitulasi; 2) Rencana Anggaran Biaya (RAB) 3) Mata Pembayaran Pekerjaan Utama; 4) Mata Pembayaran Pekerjaan Lain-Lain; 5) Daftar Analisa Harga Satuan Pekerjaan; dan 6) Daftar Harga Satuan Bahan dan Upah. e. Data Kualifikasi; dan f. Sertifikat Jaminan Mutu, ISO 9001:2008 g. Sertifikat Manajemen Lingkungan, ISO 14001:2004 h. Sertifikat Manajemen K3, OHSAS 18001:2007 i. Dokumen lainnya yang dipersyaratkan.

16. Harga Penawaran

16.1 16.2

Harga penawaran ditulis dengan jelas dalam angka dan huruf. Peserta mencantumkan harga satuan dan harga total untuk tiap mata pembayaran/pekerjaan dalam Daftar Kuantitas dan Harga. Jika harga satuan ditulis nol atau tidak dicantumkan maka pekerjaan dalam mata pembayaran tersebut dianggap telah termasuk dalam harga satuan pekerjaan yang lain dan pekerjaan tersebut tetap harus dilaksanakan. Biaya overhead dan keuntungan serta semua pajak, bea, retribusi, dan pungutan lain yang sah serta biaya asuransi yang harus dibayar oleh penyedia untuk pelaksanaan paket Pekerjaan Konstruksi ini diperhitungkan dalam total harga penawaran. Semua harga dalam penawaran harus dalam bentuk mata uang sebagaimana tercantum dalam LDP. Pembayaran atas pelaksanaan pekerjaan dilakukan sesuai dengan cara sebagaimana tercantum dalam LDP dan diuraikan dalam Syarat-Syarat Umum/Khusus Kontrak. Masa berlaku penawaran sesuai sebagaimana tercantum dalam LDP. Jangka waktu pelaksanaan pekerjaan yang ditawarkan tidak melebihi jangka waktu sebagaimana tercantum dalam LDP.

16.3

17. Mata Uang Penawaran dan Cara Pembayaran

17.1

17.2

18. Masa Berlaku Penawaran dan Jangka Waktu Pelaksanaan

18.1

18.2

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

18

19. Pengisian Data Kualifikasi

19.1

Peserta berkewajiban untuk menyetujui Pakta Integritas dan mengisi form isian elektronik data kualifikasi dalam aplikasi SPSE. Pakta Integritas dan Data Kualifikasi dianggap telah disetujui dan ditandatangani oleh peserta pengadaan. Pakta Integritas berisi ikrar untuk mencegah dan tidak melakukan kolusi, korupsi, dan nepotisme (KKN). Dengan mendaftar sebagai peserta lelang pada suatu paket pekerjaan melalui aplikasi SPSE, maka peserta telah menandatangani Pakta Integritas, kecuali untuk penyedia barang/jasa yang melakukan Kemitraan/Kerja Sama Operasi (KSO), badan usaha yang ditunjuk mewakili Kemitraan/Kerja Sama Operasi (KSO) wajib menyampaikan pakta integritas melalui fasilitas unggahan lainnya pada form isian elektronik data kualifikasi di aplikasi SPSE. Apabila jaminan penawaran dipersyaratkan sebagaimana tercantum dalam LDP, maka disampaikan dalam bentuk softcopy hasil pemindaian (scan) surat jaminan penawaran yang dimasukkan dalam dokumen penawaran. Jaminan penawaran asli disampaikan kepada Pokja ULP pada saat pembuktian kualifikasi. Jika calon pemenang tidak memberikan jaminan penawaran asli atau jaminan penawaran tidak dapat dicairkan maka akun SPSE penyedia barang/jasa tersebut di nonaktifkan dan dimasukkan dalam daftar hitam. Peserta menyerahkan Surat Jaminan Penawaran dalam mata uang penawaran dengan nilai nominal yang tidak kurang dari sebagaimana tercantum dalam LDP. Surat Jaminan Penawaran memenuhi ketentuan sebagai berikut: a. diterbitkan oleh Bank Umum, perusahaan penjaminan atau perusahaan asuransi yang mempunyai program asuransi kerugian (suretyship) sebagaimana ditetapkan oleh Menteri Keuangan; b. Jaminan Penawaran dimulai sejak tanggal terakhir pemasukan penawaran dan masa berlakunya tidak kurang dari waktu sebagaimana tercantum dalam LDP; c. nama peserta sama dengan nama yang tercantum dalam

19.2

20. Pakta Integritas

20.1

20.2

21. Surat

21.1

Jaminan
Penawaran 21.2

21.3

21.4

21.5

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

19

Jaminan Penawaran; d. besaran nilai Jaminan Penawaran tidak kurang dari nilai nominal jaminan sebagaimana tercantum dalam LDP; e. besaran nilai Jaminan Penawaran dicantumkan dalam angka dan huruf; f. nama Pokja ULP yang menerima Jaminan Penawaran sama dengan nama Pokja ULP yang mengadakan pelelangan; g. paket pekerjaan yang dijamin sama dengan paket pekerjaan yang dilelangkan; h. Jaminan Penawaran harus dapat dicairkan tanpa syarat (unconditional) sebesar nilai Jaminan dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja, setelah surat pernyataan wanprestasi dari Pokja ULP diterima oleh Penerbit Jaminan; 21.6 Jaminan Penawaran dicairkan dan disetorkan ke Kas Daerah sebagaimana tercantum dalam LDP apabila: a. peserta terlibat KKN; b. calon pemenang, calon pemenang cadangan 1 atau 2 tidak bersedia menambah nilai Jaminan Pelaksanaan dalam hal harga penawarannya di bawah 80% HPS; c. calon pemenang, calon pemenang cadangan 1 atau 2 setelah dilakukan evaluasi, tidak hadir dalam klarifikasi dan/atau verifikasi kualifikasi dengan alasan yang tidak dapat diterima; d. calon pemenang, calon pemenang cadangan 1 atau 2 pada saat pembuktian kualifikasi terbukti melakukan pemalsuan data; atau e. calon pemenang, calon pemenang cadangan 1 atau 2 mengundurkan diri dengan alasan yang tidak dapat diterima atau gagal tanda tangan kontrak.

D. PEMASUKAN DOKUMEN PENAWARAN Penyampulan dokumen penawaran menggunakan metode 1 (satu) file. 22. Penyampulan dan a. File penawaran yang disampaikan oleh peserta terdiri dari 1 (satu) file Penandaan penawaran yang telah disandikan/dienkripsi yang terdiri dari: Sampul 1) Penawaran administrasi; Penawaran 2) Penawaran teknis; 3) Penawaran harga; b. File penawaran disandikan/dienkripsi dengan Aplikasi Pengaman Dokumen (APENDO/SPAMKODOK). Peserta mengirimkan file penawaran yang telah disandikan/dienkripsi melalui aplikasi SPSE.

c.

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

20

d.

Data kualifikasi diinput dan dikirimkan melalui form isian elektronik data kualifikasi pada SPSE.

23. Pemasukkan /Penyampaian Dokumen Penawaran

23.1 Peserta menyampaikan Dokumen Penawaran kepada Pokja ULP dengan ketentuan: a. Pertama-tama, mengirimkan Data Kualifikasi melalui form isian elektronik data kualifikasi pada aplikasi SPSE b. Setelah File penawaran administrasi, teknis dan harga dienkripsi menggunakan Apendo atau Spamkodok. c. Dilanjutkan dengan mengunggah file penawaran terenkripsi (*.rhs) hanya melalui aplikasi SPSE sesuai jadwal yang ditetapkan. 23.2. Peserta dapat mengirimkan data kualifikasi secara berulang sebelum batas akhir waktu pemasukan Dokumen Penawaran. Data kualifikasi yang dikirmkan terakhir akan menggantikan data kualifikasi yang telah terkirim sebelumnya. 23.3. Peserta dapat mengunggah file penawaran secara berulang sebelum batas akhir waktu pemasukan Dokumen Penawaran. File penawaran terakhir akan menggantikan file penawaran yang telah terkirim sebelumnya.

24. Batas Akhir Waktu Pemasukan Penawaran

24.1

Penawaran harus disampaikan secara elektronik melalui aplikasi SPSE kepada Pokja ULP paling lambat pada waktu yang ditentukan oleh Panitia Pengadaan.

24.2

Tidak diperkenankan mengubah tempat dan waktu batas akhir pemasukan penawaran kecuali keadaan kahar, atau terjadi gangguan teknis. Apabila terpaksa dilakukan perubahan waktu batas akhir pemasukan penawaran maka Pokja ULP harus menginputkan alasan yang sebenarnya dan dapat dipertanggungjawabkan pada aplikasi SPSE.

25. Penawaran Terlambat

Aplikasi SPSE menolak setiap file penawaran yang dikirimkan setelah batas akhir waktu pemasukan penawaran kirim.

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

21

E. PEMBUKAAN DAN EVALUASI PENAWARAN 26. Pembukaan Penawaran 26.1 Pada tahap pembukaan penawaran, Pokja ULP mengunduh (download) dan melakukan dekripsi file penawaran dengan menggunakan APENDO/SPAMKODOK sesuai waktu yang telah ditetapkan. Terhadap file penawaran yang tidak dapat dibuka (didekripsi), Pokja ULP menyampaikan file penawaran tersebut kepada LPSE untuk mendapat keterangan bahwa file yang bersangkutan tidak dapat dibuka dan bila dianggap perlu LPSE dapat menyampaikan file penawaran tersebut kepada LKPP. Berdasarkan keterangan dari LPSE atau LKPP, apabila file penawaran tidak dapat dibuka/didekripsi maka Pokja ULP dapat menetapkan bahwa file penawaran tersebut tidak memenuhi syarat sebagai penawaran dan penyedia barang/jasa yang mengirimkan file penawaran tersebut dianggap tidak memasukkan penawaran. Apabila dapat dibuka, maka Pokja ULP akan melanjutkan proses atas penawaran yang bersangkutan. File yang dianggap sebagai penawaran adalah dokumen penawaran yang berhasil dibuka secara lengkap sesuai dengan ketentuan sebagaimana diatur dalam Pasal 15, dan Pasal 22. Apabila penawaran yang masuk kurang dari 3 (tiga) peserta maka pelelangan dinyatakan gagal.

26.2

26.3

26.4

26.5

27. Evaluasi Penawaran

27.1

Evaluasi penawaran dilakukan dengan Sistem Gugur:

27.2. Sebelum evaluasi harga, dilakukan koreksi aritmatik dengan ketentuan: 1) volume dan/atau jenis pekerjaan yang tercantum dalam daftar kuantitas dan harga disesuaikan dengan yang tercantum dalam Dokumen Pemilihan; 2) apabila terjadi kesalahan hasil perkalian antara volume dengan harga satuan pekerjaan, dilakukan pembetulan, dengan ketentuan harga satuan pekerjaan yang ditawarkan tidak boleh diubah; 3) jenis pekerjaan yang tidak diberi harga satuan dianggap sudah termasuk dalam harga satuan pekerjaan yang lain dan harga satuan pada daftar kuantitas dan harga tetap dibiarkan kosong; 4) jenis pekerjaan yang tidak tercantum dalam daftar kuantitas dan harga disesuaikan dengan jenis pekerjaan yang tercantum dalam Dokumen Pemilihan dan harga satuan pekerjaan dimaksud
Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

22

dianggap nol; dan 5) hasil koreksi aritmatik pada bagian harga satuan dapat mengubah nilai total harga penawaran sehingga urutan peringkat dapat menjadi lebih tinggi atau lebih rendah dari urutan peringkat semula. 27.3 Total harga penawaran setelah koreksi aritmatik yang melebihi nilai total HPS dinyatakan gugur.

27.4. Apabila semua total harga penawaran setelah koreksi aritmatik di atas nilai total HPS, pelelangan dinyatakan gagal. 27.5. Berdasarkan hasil koreksi aritmatik Pokja ULP menyusun urutan dari penawaran terendah. Pelaksanaan evaluasi dengan sistem gugur dilakukan oleh Pokja ULP untuk mendapatkan 3 (tiga) penawaran yang memenuhi syarat yang dimulai dengan penawaran terendah setelah koreksi aritmatik. 27.6. Apabila setelah koreksi aritmatik terdapat kurang dari 3 (tiga) penawar yang menawar harga kurang dari HPS maka proses lelang tetap dilanjutkan dengan melakukan evaluasi penawaran. 27.7. Pokja ULP melakukan evaluasi penawaran yang meliputi: a. evaluasi administrasi; b. evaluasi teknis; c. evaluasi harga; dan d. evaluasi kualifikasi. 27.8 Ketentuan umum dalam melakukan evaluasi sebagai berikut: a. Pokja ULP dilarang menambah, mengurangi, mengganti, dan/atau mengubah kriteria dan persyaratan yang telah ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan ini;

b. Pokja ULP dan/atau peserta dilarang menambah, mengurangi, mengganti, dan/atau mengubah isi Dokumen Penawaran; c. penawaran yang memenuhi syarat adalah penawaran yang sesuai dengan ketentuan, syarat-syarat, dan spesifikasi teknis yang ditetapkan dalam Dokumen Pemilihan ini, tanpa ada penyimpangan yang bersifat penting/pokok atau penawaran bersyarat; d. penyimpangan yang bersifat penting/pokok atau penawaran bersyarat adalah: 1) penyimpangan dari Dokumen Pemilihan ini yang mempengaruhi lingkup, kualitas dan hasil/kinerja pekerjaan; dan/atau
Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

23

2) penawaran dari peserta dengan persyaratan tambahan yang akan menimbulkan persaingan usaha tidak sehat dan/atau tidak adil diantara peserta yang memenuhi syarat. e. Pokja ULP dilarang menggugurkan penawaran dengan alasan: 1) ketidakhadiran dalam pemberian penjelasan dan/atau pembukaan penawaran; dan/atau 2) kesalahan yang tidak substansial, misalnya kesalahan pengetikan, penyebutan sebagian nama atau keterangan, surat penawaran tidak berkop perusahaan . f. para pihak dilarang mempengaruhi atau melakukan intervensi kepada Pokja ULP selama proses evaluasi; g. apabila dalam evaluasi ditemukan bukti adanya persaingan usaha yang tidak sehat dan/atau terjadi pengaturan bersama (kolusi/persekongkolan) antara peserta, Pokja ULP dan/atau PPK, dengan tujuan untuk memenangkan salah satu peserta, maka: 1) peserta yang ditunjuk sebagai calon pemenang dan peserta lain yang terlibat dimasukkan ke dalam Daftar Hitam; 2) proses evaluasi tetap dilanjutkan dengan menetapkan peserta lainnya yang tidak terlibat; dan 3) bagaimana dimaksud pada angka 2), maka pelelangan dinyatakan gagal. 27.9 Evaluasi Administrasi: a. evaluasi terhadap data administrasi hanya dilakukan terhadap halhal yang tidak dinilai pada saat penilaian kualifikasi; b. penawaran dinyatakan memenuhi persyaratan administrasi, apabila: 1) syarat-syarat substansial yang diminta berdasarkan Dokumen Pemilihan ini dipenuhi/dilengkapi (khusus untuk peserta yang tidak menyampaikan formulir TKDN, maka penawarannya tidak digugurkan dan nilai TKDN nya dianggap 0 (nol)); 2) surat penawaran memenuhi ketentuan sebagai berikut: a) jangka waktu berlakunya surat penawaran tidak kurang dari waktu sebagaimana tercantum dalam LDP, dengan ketentuan: (1) apabila ada perbedaan nilai antara angka dan huruf, maka yang diakui adalah tulisan huruf; (2) apabila nilai yang tertulis dalam angka jelas sedangkan nilai dalam huruf tidak jelas, maka nilai yang diakui adalah nilai yang tertulis dalam angka; atau (3) apabila nilai dalam angka dan nilai yang tertulis dalam huruf tidak jelas, maka penawaran dinyatakan gugur. b) jangka waktu pelaksanaan pekerjaan yang ditawarkan tidak melebihi jangka waktu sebagaimana tercantum dalam LDP, dengan ketentuan:

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

24

(1) apabila ada perbedaan nilai penulisan antara angka dan huruf, maka yang diakui adalah tulisan huruf; (2) apabila nilai yang tertulis dalam angka jelas sedangkan nilai dalam huruf tidak jelas, maka nilai yang diakui adalah nilai yang tertulis dalam angka; atau (3) apabila nilai dalam angka dan nilai yang tertulis dalam huruf tidak jelas, maka penawaran dinyatakan gugur. c) bertanggal. 3) Surat Jaminan Penawaran memenuhi ketentuan sebagai berikut: a) diterbitkan oleh Bank Umum, perusahaan penjaminan atau perusahaan asuransi yang mempunyai program asuransi kerugian (suretyship) sebagaimana ditetapkan oleh Menteri Keuangan; b) Jaminan Penawaran dimulai sejak tanggal terakhir pemasukan penawaran dan masa berlakunya tidak kurang dari waktu sebagaimana tercantum dalam LDP; c) nama peserta sama dengan nama yang tercantum dalam Jaminan Penawaran; d) besaran nilai Jaminan Penawaran tidak kurang dari nilai jaminan sebagaimana tercantum dalam LDP; e) besaran nilai Jaminan Penawaran dicantumkan dalam angka dan huruf; f) nama Pokja ULP yang menerima Jaminan Penawaran sama dengan nama Pokja ULP yang mengadakan pelelangan; dan g) paket pekerjaan yang dijamin sama dengan paket pekerjaan yang dilelangkan. h) Jaminan Penawaran harus dapat dicairkan tanpa syarat (unconditional) sebesar nilai Jaminan dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja, setelah surat pernyataan wanprestasi dari Pokja ULP diterima oleh Penerbit Jaminan; dan i) substansi dan keabsahan/keaslian Jaminan Penawaran kepada penerbit jaminan telah dikofirmasi dan diklarifikasi secara tertulis oleh Pokja ULP kepada penerbit jaminan apabila kurang jelas dan meragukan. c. Pokja ULP dapat melakukan klarifikasi terhadap hal-hal yang kurang jelas dan meragukan; d. Apabila dari 3 (tiga) penawaran terendah ada yang tidak memenuhi persyaratan administrasi maka Pokja ULP melakukan evaluasi administrasi terhadap penawar terendah berikutnya (apabila ada). e. apabila hanya ada 1 (satu) atau 2 (dua) peserta yang memenuhi persyaratan administrasi, maka evaluasi tetap dilanjutkan dengan evaluasi teknis; dan
Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

25

f. apabila tidak ada peserta yang memenuhi persyaratan administrasi, maka pelelangan dinyatakan gagal 27.10 Evaluasi Teknis: a. evaluasi teknis dilakukan terhadap peserta yang memenuhi persyaratan administrasi; b. unsur-unsur yang dievaluasi teknis sesuai dengan yang ditetapkan sebagaimana tercantum dalam LDP; c. evaluasi teknis dilakukan dengan sistem gugur dengan ketentuan: 1) Pokja ULP menilai persyaratan teknis yang harus dipenuhi dengan membandingkan pemenuhan persyaratan teknis sebagaimana tercantum dalam dokumen pemilihan; 2) Penawaran dinyatakan memenuhi persyaratan teknis apabila: (1) Metode pelaksanaan pekerjaan yang ditawarkan menggambarkan penguasaan dalam penyelesaian pekerjaan termasuk pengendalian terhadap resiko K3. Metode pelaksanaan dilengkapi dengan metode kerja untuk jenis-jenis pekerjaan utama dan pekerjaan penunjang atau pekerjaan sementara yang ikut menentukan keberhasilan pelaksanaan pekerjaan dan diyakini menggambarkan penguasaan penawar untuk melaksanakan pekerjaan. yang diteliti dalam evaluasi metoda pelaksanaan adalah tahapan dan cara pelaksanaan yang menggambarkan pelaksanaan pekerjaan dari tahap awal sampai dengan akhir dan dapat dipertanggungjawabkan secara teknis. (2) Jangka waktu pelaksanaan pekerjaan sampai dengan serah terima pertama Pekerjaan (PHO) yang ditawarkan tidak melebihi jangka waktu yang ditetapkan dalam LDP, dan urutan jenis pekerjaan dibuat dengan lengkap sesuai daftar kuantitas dan harga yang secara teknis dapat dilaksanakan. Jadwal waktu pelaksanaan pekerjaan yang dibuat secara terperinci, disertai dengan kurva S, dan Network Planning. jenis, kapasitas, komposisi dan jumlah peralatan utama minimal yang disediakan sesuai dengan yang ditetapkan dalam LDP; spesifikasi teknis memenuhi persyaratan yang ditetapkan dalam Bab XII Spesifikasi Teknis dan Gambar; personil inti/tenaga ahli/tenaga teknis yang akan ditempatkan secara penuh sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan dalam LDP serta posisinya dalam

(3)

(4)

(5)

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

26

manajemen pelaksanaan pekerjaan organisasi pelaksanaan yang diajukan; (6)

sesuai

dengan

yang diteliti dan dievaluasi terhadap surat dukungan adalah substansi isi setiap surat dukungan sesuai ketentuan dokumen pemilihan; Pra RK3K memenuhi persyaratan keselamatan dan kesehatan kerja yang akan dilakukan pada saat pelaksanaan pekerjaan konstruksi. Apabila terdapat hal yang meragukan dapat dilakukan klarifikasi untuk menegaskan bahwa K3 akan dilaksanakan.

(7)

3) Untuk menilai konsistensi dan kewajaran antara metoda pelaksanaan, jadwal waktu pelaksanaan, penggunaan peralatan dan bahan (material), tenaga kerja maupun pencapaian produktivitas dan spesifikasi teknis, Pokja ULP dapat melakukan klarifikasi dengan menilai rincian/uraian analisa teknis satuan pekerjaan, peralatan dan bahan (material konstruksi) terhadap jenis pekerjaan yang perlu dinilai konsistensinya. Selanjutnya meneliti dan melakukan analisis terhadap uraian analisa teknis satuan pekerjaan tersebut, apabila dinilai tidak konsisten dan/atau tidak wajar maka penawaran tidak memenuhi syarat dan dalam evaluasi penawaran harus dinyatakan gugur teknis. d. Pokja ULP (apabila mutu/teknis/fungsi untuk tercantum dalam LDP; diperlukan) dapat meminta uji bahan/alat tertentu sebagaimana

e. apabila dalam evaluasi teknis terdapat hal-hal yang kurang jelas atau meragukan, Pokja ULP melakukan klarifikasi dengan peserta. Dalam klarifikasi peserta tidak diperkenankan mengubah substansi penawaran. Hasil klarifikasi dapat menggugurkan penawaran;

f. peserta yang dinyatakan lulus evaluasi teknis dilanjutkan ke tahap evaluasi harga; g. apabila dari 3 (tiga) penawaran terendah setelah koreksi aritmatik ada yang tidak memenuhi persyartan teknis maka Pokja ULP dapat melakukan evaluasi terhadap penawaran terendah berikutnya (apabila ada) dimulai dari evaluasi administrasi; h. apabila hanya ada 1 (satu) atau 2 (dua) peserta yang lulus evaluasi teknis, maka evaluasi tetap dilanjutkan dengan evaluasi harga;

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

27

i. apabila tidak ada peserta yang lulus evaluasi Teknis maka pelelangan dinyatakan gagal. j. Terhadap peserta yang dinyatakan lulus evaluasi teknis dilanjutkan untuk dilakukan evaluasi kualifikasi.

27.11 Evaluasi Harga: a. unsur-unsur yang perlu dievaluasi adalah hal-hal yang pokok atau penting, dengan ketentuan: 1) harga satuan penawaran yang nilainya lebih besar dari 110% (seratus sepuluh perseratus) dari harga satuan yang tercantum dalam HPS, dilakukan klarifikasi. Apabila setelah dilakukan klarifikasi, ternyata harga satuan tersebut dinyatakan timpang maka harga satuan timpang hanya berlaku untuk volume sesuai dengan Daftar Kuantitas dan Harga. Jika terjadi penambahan volume, harga satuan yang berlaku sesuai dengan harga dalam HPS; 2) mata pembayaran yang harga satuannya nol atau tidak ditulis dilakukan klarifikasi dan kegiatan tersebut harus tetap dilaksanakan. Harganya dianggap termasuk dalam harga satuan pekerjaan lainnya. b. Dilakukan klarifikasi kewajaran harga dengan ketentuan sebagai berikut: 1) untuk sistem gugur dilakukan klarifikasi terhadap hasil koreksi aritmatik, apabila ada koreksi/perubahan; 2) klarifikasi kewajaran harga apabila harga penawaran dibawah 80% (delapan puluh perseratus) HPS dengan ketentuan: a) menilai rincian/uraian Analisa Harga Satuan Pekerjaan meliputi komponen tenaga kerja, peralatan dan bahan(material konstruksi) terhadap jenis pekerjaan yang perlu dinilai kewajarannya untuk untuk diteliti dan dianalisa mencakup beberapa faktor : (1) Komposisi bahan (material konstruksi) untuk memperoleh suatu produk konstruksi yang memenuhi syarat teknis; (2) Kesesuaian harga bahan (material konstruksi) dengan harga pasar pada saaat penawaran dan harga tersebut dapat dibuktikan; (3) Kesesuaian upah tenaga kerja yang diberlakukan pada pekerjaan konstruksi di lokasi kegiatan pada saat penawaran; dan (4) Kesesuaian penggunaan peralatan meliputi paralatan yang tercantum dalam daftar peralatan yang diberikan dalam penawaran, komposisi, kapasitas produk, bahan
Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

28

penunjang dan perhitungan biaya peralatan yang digunakan pada Analisa Harga Satuan Pekerjaan untuk menghasilkan konstruksi yang memenuhi syarat teknis. Apabila hasil analisa mengindikasikan bahwa pekerjaan tidak dapat dilaksanakan dengan harga yang ditawarkan yang disebabkan harga penawaran dibawah harga pasar dan dapat dibuktikan, sehingga akan menyebabkan terjadinya kerugian dibandingkan keuntungan yang akan diperoleh serta diperkirakaan mempengaruhi lingkup, kualitas, hasil/kinerja dan diyakini tidak dapat menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan persyaratan/ketentuan, maka penawaran tidak memenuhi syarat dan dalam evaluasi penawaran harus dinyatakan gugur. Indikasi kerugian dan keuntungan diteliti dari data yang tercantum dalam Analisa Harga Satuan Pekerjaan dan Rekapitulasi Daftar Kuantitas dan Harga. b) apabila peserta tersebut ditunjuk sebagai pemenang lelang, harus bersedia untuk menaikkan Jaminan Pelaksanaan menjadi 5% (lima perseratus) dari nilai total HPS; dan
c)

apabila peserta yang bersangkutan tidak bersedia menaikkan nilai Jaminan Pelaksanaan, maka penawarannya digugurkan dan Jaminan Penawaran dicairkan (apabila jaminan penawaran dipersyaratkan) dan disetorkan ke Kas Negara/Daerah untuk negara serta dimasukkan dalam Daftar Hitam.

c. Apabila dari 3 (tiga) penawaran terendah setelah koreksi aritmatik ada yang tidak memenuhi evaluasi harga maka Pokja ULP dapat melakukan evaluasi terhadap penawar terendah berikutnya (apabila ada) dimulai dari evaluasi administrasi; d. Apabila hanya ada 1 (satu) atau 2 (dua) peserta yang lulus evaluasi harga, maka evaluasi tetap dilanjutkan dengan evaluasi kualifikasi; dan e. Apabila tidak ada peserta yang lulus evaluasi harga maka pelelangan dinyatakan gagal. f. Apabila dalam evaluasi ditemukan bukti harga tidak wajar akibat terjadinya persaingan usaha tidak sehat dan/atau terjadi pengaturan bersama (kolusi/ persekongkolan), maka pelelangan dinyatakan gagal dan peserta yang terlibat dimasukkan dalam Daftar Hitam.
Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

29

g. Dalam hal terdapat 2 (dua) calon pemenang memiliki harga penawaran yang sama, maka Pokja ULP memilih peserta yang mempunyai kemampuan teknis lebih besar dan hal ini dicatat dalam Berita Acara Hasil Pelelangan. h. Pokja ULP menyusun urutan 3 (tiga) penawaran sebagai calon pemenang dan calon pemenang cadangan 1 dan 2 (apabila ada), dengan ketentuan dimulai dari penawaran harga atau penawaran harga terkoreksi yang terendah. 28. Evaluasi Kualifikasi 28.1 Evaluasi kualifikasi dilakukan terhadap calon pemenang lelang serta calon pemenang cadangan 1 dan 2 (apabila ada). Evaluasi formulir isian kualifikasi dilakukan dengan menggunakan metode sistem gugur. Pakta integritas telah diisi dan ditandatangani oleh peserta sebelum pemasukan penawaran (untuk peserta yang melakukan kemitraan/KSO). Tata cara evaluasi kualifikasi dilakukan sesuai dengan ketentuan dalam Bab VIII Dokumen Pengadaan ini. Peserta dinyatakan memenuhi persyaratan kualifikasi apabila: 1) Untuk peserta yang melakukan Kemitraan/Kerja Sama Operasi (KSO) formulir kualifikasi ditandatangani oleh pejabat yang menurut perjanjian Kemitraan/Kerja Sama Operasi berhak mewakili Kemitraan/KSO; atau 2) memiliki Sertifikat Badan Usaha (SBU), Surat Izin Usaha Jasa Konstruksi (SIUJK), Sertifikat Keahlian (SKA), dan/atau Sertifikat Keterampilan (SKT), yang masih berlaku sesuai dengan peraturan perundang-undangan; 3) perusahaan yang bersangkutan dan manajemennya tidak dalam pengawasan pengadilan, tidak bangkrut dan tidak sedang dihentikan kegiatan usahanya; 4) salah satu dan/atau semua pengurus dan badan usahanya atau peserta perorangan tidak masuk dalam Daftar Hitam; 5) memiliki NPWP dan telah memenuhi kewajiban perpajakan tahun pajak terakhir (SPT tahunan ; tahun 2013) serta memiliki laporan bulanan PPh Pasal 21, PPh Pasal 23 (bila ada transaksi), PPh Pasal 25/Pasal 29 dan PPN (bagi Pengusaha Kena Pajak) paling kurang 3 (tiga) bulan terakhir (bulan November 2013, Desember 2013, Januari 2014). Peserta dapat mengganti persyaratan ini dengan menyampaikan Surat Keterangan Fiskal (SKF); 6) memperoleh paling sedikit 1 (satu) pekerjaan sebagai

28.2

28.3

28.4

28.5

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

30

7) 8)

9)

Penyedia dalam kurun waktu 4 (empat) tahun terakhir, baik di lingkungan pemerintah maupun swasta termasuk pengalaman subkontrak,dan memiliki kemampuan pada sub bidang pekerjaan yang sesuai untuk usaha non-kecil; dalam hal peserta akan melakukan Kemitraan/KSO: (a) peserta wajib mempunyai perjanjian Kemitraan/Kerja Sama Operasi yang memuat persentase Kemitraan/KSO dan perusahaan yang mewakili Kemitraan/KSO tersebut; dan (b) untuk perusahaan yang melakukan Kemitraan/KSO, evaluasi persyaratan pada huruf (1) sampai dengan huruf (7) dilakukan untuk setiap perusahaan yang melakukan Kemitraan/KSO memiliki Sertifikat Manajemen Mutu ISO: a) Sertifikat Jaminan Mutu, ISO 9001:2008 b) Sertifikat Manajemen Lingkungan, ISO 14001:2004 c) Sertifikat Manajemen K3, OHSAS 18001:2007

28.6

Apabila ditemukan hal-hal dan/atau data yang kurang jelas maka dilakukan klarifikasi secara tertulis namun tidak boleh mengubah substansi formulir isian kualifikasi. Evaluasi kualifikasi dalam proses pascakualifikasi sudah merupakan ajang kompetisi, maka data yang kurang tidak dapat dilengkapi. Apabila tidak ada yang lulus evaluasi kualifikasi, pelelangan dinyatakan gagal.

28.7

28.8

29. Pembuktian Kualifikasi

29.1 29.2 29.3

Pembuktian kualifikasi terhadap calon pemenang. Pembuktian kualifikasi dilakukan diluar aplikasi SPSE (offline). Pembuktian kualifikasi dilakukan dengan cara melihat dokumen asli atau dokumen yang dilegalisir oleh pihak yang berwenang, dan meminta dokumennya. Pokja ULP melakukan klarifikasi dan/atau verifikasi kepada penerbit dokumen, apabila diperlukan. Apabila hasil pembuktian kualifikasi ditemukan pemalsuan data, peserta digugurkan, badan usaha dan/atau pengurusnya dimasukkan dalam Daftar Hitam, Jaminan Penawaran yang bersangkutan dicairkan dan disetorkan ke Kas Daerah serta dilaporkan kepada Kepolisian atas perbuatan pemalsuan tersebut.

29.4

29.5

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

31

29.6

Pokja ULP tidak perlu meminta seluruh dokumen kualifikasi apabila penyedia barang/jasa sudah pernah melaksanakan pekerjaan yang sejenis, sama kompleksitasnya pada instansi yang bersangkutan. Apabila tidak ada penawaran yang lulus pembuktian kualifikasi, pelelangan dinyatakan gagal. Pokja ULP membuat dan menandatangani Berita Acara Hasil Pelelangan (BAHP) yang paling sedikit memuat: a. Nama seluruh peserta; b. Harga penawaran atau harga penawaran terkoreksi dari masing-masing peserta; c. Metode evaluasi yang digunakan; d. Unsur-unsur yang dievaluasi; e. Rumus yang dipergunakan; f. Keterangan-keterangan lain yang dianggap perlu hal ikhwal pelaksanaan pelelangan; g. Jumlah peserta yang lulus dan tidak lulus pada setiap tahapan evaluasi; h. Tanggal dibuatnya Berita Acara; dan i. Pernyataan bahwa pelelangan gagal apabila tidak ada penawaran yang memenuhi syarat.

29.7

29.8

F. PENETAPAN PEMENANG 30. Penetapan Pemenang 30.1 Pokja ULP melakukan penetapan pemenang melalui aplikasi SPSE setelah melalui pembahasan internal seluruh anggota Pokja ULP, atau setelah ditetapkan PA secara offline untuk nilai paket di atas Rp100.000.000.000,00 (seratus miliar rupiah). Pokja ULP dapat menetapkan pemenang lebih dari 1 (satu) penyedia sesuai ketentuan yang terdapat dalam pada informasi paket dalam aplikasi SPSE. Apabila terjadi keterlambatan dalam menetapkan pemenang dan akan mengakibatkan Surat Penawaran dan Jaminan Penawaran habis masa berlakunya, maka dilakukan konfirmasi kepada calon pemenang, untuk memperpanjang surat penawaran dan jaminan penawaran secara tertulis sampai dengan perkiraan jadwal penandatanganan kontrak. Calon pemenang yang tidak bersedia memperpanjang surat penawaran dan Jaminan Penawaran dianggap mengundurkan diri dan tidak dikenakan sanksi.

30.2

30.3

31. Pengumuman Pemenang

Pokja ULP mengumumkan pemenang melalui aplikasi SPSE, di website sebagaimana tercantum dalam LDP dan papan pengumuman resmi untuk

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

32

masyarakat. 32. Sanggahan 32.1 Peserta yang memasukkan penawaran dapat menyampaikan sanggahan secara elektronik melalui aplikasi SPSE atas penetapan pemenang kepada Pokja ULP dalam waktu yang telah ditetapkan dengan disertai bukti terjadinya penyimpangan dan dapat ditembuskan secara offline (di luar aplikasi SPSE) kepada PPK, PA/KPA dan APIP sebagaimana tercantum dalam LDP. 32.2 Sanggahan diajukan oleh peserta apabila terjadi penyimpangan prosedur meliputi: a. penyimpangan terhadap ketentuan dan prosedur yang diatur dalam Peraturan Presiden No. 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah yang terakhir diubah dengan Peraturan Presiden No. 70 Tahun 2012 beserta petunjuk teknisnya dan yang telah ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan; b. rekayasa tertentu sehingga menghalangi terjadinya persaingan usaha yang sehat; dan/atau c. penyalahgunaan wewenang oleh Pokja ULP dan/atau pejabat yang berwenang lainnya. 32.3 Pokja ULP wajib memberikan jawaban secara elektronik atas semua sanggahan paling lambat 5 (lima) hari kalender setelah menerima surat sanggahan. 32.4 Apabila sanggahan dinyatakan benar maka Pokja ULP menyatakan pelelangan gagal. 32.5 Sanggahan yang disampaikan disampaikan tidak melalui aplikasi SPSE (offline) bukan dikarenakan adanya keadaan kahar atau gangguan teknis atau kepada PA/KPA, PPK atau bukan kepada Pokja ULP atau disampaikan diluar masa sanggah, dianggap sebagai pengaduan dan tetap harus ditindaklanjuti. 33. Sanggahan Banding 33.1 Peserta yang tidak puas dengan jawaban sanggahan dari Panitia Pengadaan, dapat mengajukan sanggahan banding secara tertulis kepada Bupati Kuantan Singingi paling lambat 5 (lima) hari kalender setelah menerima jawaban sanggahan, dengan tembusan kepada PPK, Pokja ULP, dan APIP sebagaimana tercantum dalam LDP. Bupati Kuantan Singingi wajib memberikan jawaban secara tertulis atas semua sanggahan banding paling lambat 15 (lima belas) hari kalender setelah surat sanggahan banding diterima. Peserta yang akan melakukan sanggahan banding harus memberikan Jaminan Sanggahan Banding sebagaimana tercantum dalam LDP
Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

33.2

33

(sebesar 1% (satu perseratus) dari nilai total HPS) dengan masa berlaku 15 (lima belas) hari kalender sejak tanggal pengajuan sanggahan banding. 33.3 33.4 Penerima Jaminan Sanggahan Banding adalah Pokja ULP. Dalam hal substansi sanggahan banding pada pelelangan dinyatakan salah, Jaminan Sanggahan Banding dicairkan dan disetorkan ke Rekening Kas Umum Daerah Kabupaten Kuantan Singingi, kecuali jawaban sanggahan banding melampaui batas akhir menjawab sanggahan banding. Sanggahan banding menghentikan proses pelelangan.

33.5 33.6

Sanggahan banding yang disampaikan bukan kepada Bupati Kuantan Singingi atau disampaikan di luar masa sanggah banding, dianggap sebagai pengaduan dan tetap harus ditindaklanjuti. G. PENUNJUKAN PEMENANG 34. Penunjukan Penyedia Barang/Jasa 34.1 Pokja ULP menyampaikan Berita Acara Hasil Pelelangan (BAHP) kepada PPK sebagai dasar untuk menerbitkan Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa (SPPBJ). PPK menerbitkan SPPBJ apabila pernyataan peserta pada formulir isian kualifikasi masih berlaku, dengan ketentuan: a. tidak ada sanggahan dari peserta; b. sanggahan dan/atau sanggahan banding terbukti tidak benar; atau c. masa sanggah dan/atau masa sanggah banding berakhir. PPK menginputkan data SPPBJ dan mengunggah hasil pemindaian SPPBJ yang telah diterbitkan pada aplikasi SPSE dan mengirimkan SPPBJ tersebut melalui aplikasi SPSE kepada Penyedia yang ditunjuk. Penyedia yang ditunjuk wajib menerima keputusan tersebut, dengan ketentuan: a. apabila yang bersangkutan mengundurkan diri dan masa penawarannya masih berlaku dengan alasan yang dapat diterima secara obyektif oleh Pokja ULP, maka Jaminan Penawaran yang bersangkutan dicairkan dan disetorkan sebagaimana tercantum dalam LDP; b. apabila yang bersangkutan mengundurkan diri dan masa penawarannya masih berlaku dengan alasan yang tidak dapat diterima secara obyektif oleh Pokja ULP, maka Jaminan Penawaran yang bersangkutan dicairkan dan disetorkan sebagaimana tercantum dalam LDP serta dimasukkan dalam Daftar Hitam; atau

34.2

34.3

34.4

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

34

c. apabila yang bersangkutan tidak bersedia ditunjuk karena masa penawarannya sudah tidak berlaku, maka Jaminan Penawaran yang bersangkutan tidak boleh dicairkan. 34.5 Apabila pemenang yang ditunjuk mengundurkan diri, maka penunjukan pemenang dapat dilakukan kepada pemenang cadangan sesuai dengan urutan peringkat, selama masa surat penawaran dan Jaminan Penawaran pemenang cadangan masih berlaku atau sudah diperpanjang masa berlakunya. Apabila semua pemenang yang ditunjuk mengundurkan diri, maka pelelangan dinyatakan gagal oleh PA/KPA setelah mendapat laporan dari PPK. SPPBJ harus diterbitkan paling lambat 6 (enam) hari kerja setelah pengumuman penetapan pemenang, apabila tidak ada sanggahan. SPPBJ harus diterbitkan paling lambat 2 (dua) hari kerja setelah semua sanggahan dan sanggahan banding dijawab. Dalam SPPBJ disebutkan bahwa penyedia harus menyiapkan Jaminan Pelaksanaan sebelum penandatanganan kontrak. Dalam hal PPK tidak bersedia menerbitkan SPPBJ karena tidak sependapat atas penetapan pemenang, maka diberitahukan kepada PA/KPA untuk diputuskan dengan ketentuan: a. apabila PA/KPA sependapat dengan PPK, dilakukan evaluasi ulang atau pelelangan dinyatakan gagal; atau b. apabila PA/KPA sependapat dengan Pokja ULP, PA/KPA memutuskan penetapan pemenang oleh Pokja ULP bersifat final, dan PA/KPA memerintahkan PPK untuk menerbitkan SPPBJ. Kontrak ditandatangani paling lambat 14 (empat belas) hari kerja setelah diterbitkannya SPPBJ. PPK menginputkan data kontrak dan mengunggah hasil pemindaian dokumen kontrak yang telah ditandatangani pada aplikasi SPSE. Pokja ULP menuangkan ke dalam BAHP atau Berita Acara tambahan lainnya segala hal terkait proses pemilihan penyedia secara elektronik yang tidak dapat diakomodir atau difasilitasi aplikasi SPSE Berita Acara Tambahan lainnya sebagaimana dimaksud pada angka 35.1 diunggah (upload) oleh Pokja ULP menggunakan menu upload informasi lainnya pada aplikasi SPSE.

34.6

34.7

34.8

34.9

34.10

34.11

34.12

35. BAHP, Berita Acara Lainnya, dan Kerahasiaan Proses

35.1

35.2

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

35

35.3

Evaluasi penawaran yang disimpulkan dalam Berita Acara Hasil Pelelangan (BAHP) oleh Pokja ULP bersifat rahasia sampai dengan saat pengumuman pemenang.

H. PELELANGAN GAGAL 36. Pelelangan Gagal 36.1 Pokja ULP menyatakan pelelangan gagal, apabila: a. jumlah peserta yang memasukan Dokumen Penawaran kurang dari 3 (tiga) peserta; b. tidak ada penawaran yang lulus evaluasi penawaran; c. dalam evaluasi penawaran ditemukan bukti/indikasi terjadi persaingan tidak sehat; d. harga penawaran terendah terkoreksi lebih tinggi dari HPS; e. sanggahan dari peserta yang memasukkan Dokumen Penawaran atas pelaksanaan pelelangan yang tidak sesuai dengan ketentuan Peraturan Presiden No. 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah yang terakhir diubah dengan Peraturan Presiden No. 70 Tahun 2012 beserta petunjuk teknisnya dan Dokumen Pengadaan ternyata benar; f. sanggahan dari peserta yang memasukkan Dokumen Penawaran atas kesalahan substansi Dokumen Pengadaan ternyata benar; atau g. calon pemenang dan calon pemenang cadangan 1 dan 2, setelah dilakukan evaluasi dengan sengaja tidak hadir dalam klarifikasi dan/atau pembuktian kualifikasi. PA/KPA menyatakan Pelelangan gagal, apabila: a. PA/KPA sebagaimana tercantum dalam LDP sependapat dengan PPK yang tidak bersedia menandatangani SPPBJ karena proses Pelelangan tidak sesuai dengan Peraturan Presiden No. 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah yang terakhir diubah dengan Peraturan Presiden No. 70 Tahun 2012 beserta petunjuk teknisnya ; b. pengaduan masyarakat adanya dugaan KKN yang melibatkan Pokja ULP dan/atau PPK ternyata benar; c. dugaan KKN dan/atau pelanggaran persaingan sehat dalam pelaksanaan Pelelangan dinyatakan benar oleh pihak berwenang; d. sanggahan dari peserta yang memasukan Dokumen Penawaran atas kesalahan prosedur yang tercantum dalam Dokumen Pengadaan Penyedia Barang/Jasa ternyata benar; e. Dokumen Pengadaan tidak sesuai dengan Peraturan Presiden No. 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah yang terakhir diubah dengan Peraturan Presiden No. 70 Tahun 2012 beserta petunjuk teknisnya;

36.2

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

36

f. pelaksanaan Pelelangan tidak sesuai atau menyimpang dari Dokumen Pengadaan; g. calon pemenang dan calon pemenang cadangan 1 dan 2 mengundurkan diri; atau h. pelaksanaan Pelelangan melanggar Peraturan Presiden No. 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah yang terakhir diubah dengan Peraturan Presiden No. 70 Tahun 2012 beserta petunjuk teknisnya. 36.3 Bupati Kuantan Singingi menyatakan pelelangan gagal, apabila: a. Sanggahan banding dari peserta atas terjadinya pelanggaran prosedur dalam pelaksanaan pelelangan yang melibatkan PA, KPA, PPK dan/atau Pokja ULP, ternyata benar; atau b. Pengaduan masyarakat atas terjadinya KKN yang melibatkan PA dan/atau KPA, ternyata benar; Setelah pelelangan dinyatakan gagal, memberitahukan kepada seluruh peserta. maka Pokja ULP

36.4

36.5

Setelah pemberitahuan adanya pelelangan gagal, Pokja ULP atau Pokja ULP pengganti (apabila ada) meneliti dan menganalisis penyebab terjadinya pelelangan gagal, menentukan langkah selanjutnya, yaitu melakukan: a. evaluasi ulang; b. penyampaian ulang Dokumen Penawaran; c. pelelangan ulang; atau d. penghentian proses pelelangan. PA/KPA, PPK dan/atau Pokja ULP dilarang memberikan ganti rugi kepada peserta pelelangan apabila penawarannya ditolak atau pelelangan dinyatakan gagal. Apabila dari hasil evaluasi penyebab terjadinya pelelangan gagal, mengharuskan adanya perubahan Dokumen Pengadaan, maka dilakukan pelelangan ulang dengan terlebih dahulu memperbaiki Dokumen Pengadaan.

36.6

36.7

I.

JAMINAN PELAKSANAAN 37.1 Jaminan Pelaksanaan diberikan Penyedia setelah diterbitkannya SPPBJ dan sebelum penandatanganan Kontrak. Jaminan Pelaksanaan dikembalikan kepada Penyedia setelah: a. penyerahan seluruh pekerjaan; b. penyerahan Jaminan Pemeliharaan sebesar 5% (lima perseratus) dari nilai Kontrak; atau

37. Jaminan Pelaksanaan

37.2

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

37

c. pembayaran termin terakhir/bulan terakhir/sekaligus telah dikurangi uang retensi sebesar 5% (lima perseratus) dari nilai Kontrak (apabila diperlukan). 37.3 Jaminan Pelaksanaan memenuhi ketentuan sebagai berikut: a. diterbitkan oleh Bank Umum (tidak termasuk bank perkreditan rakyat), perusahaan penjaminan atau perusahaan asuransi yang mempunyai program asuransi kerugian (suretyship) yang sebagaimana ditetapkan oleh Menteri Keuangan; b. masa berlaku Jaminan Pelaksanaan sejak tanggal penandatanganan Kontrak sampai dengan serah terima pertama pekerjaan berdasarkan Kontrak (PHO) sebagaimana tercantum dalam LDP; c. nama Penyedia sama dengan nama yang tercantum dalam surat Jaminan Pelaksanaan; d. besaran nilai Jaminan Pelaksanaan tidak kurang dari nilai jaminan yang ditetapkan; e. besaran nilai Jaminan Pelaksanaan dicantumkan dalam angka dan huruf; f. nama PPK yang menerima Jaminan Pelaksanaan sama dengan nama PPK yang menandatangan kontrak; g. paket pekerjaan yang dijamin sama dengan paket pekerjaan yang tercantum dalam SPPBJ; h. Jaminan Pelaksanaan harus dapat dicairkan tanpa syarat (unconditional) sebesar nilai jaminan dalam jangka waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja setelah surat pernyataan wanprestasi dari PPK diterima oleh penerbit Jaminan; i. Jaminan Pelaksanaan atas nama Kemitraan/KSO ditulis atas nama Kemitraan/KSO atau masing-masing anggota Kemitraan/KSO (apabila masing-masing mengajukan Jaminan Pelaksanaan secara terpisah); dan j. memuat nama, alamat dan tanda tangan pihak penjamin.

37.4

Kegagalan penyedia yang ditunjuk untuk menyerahkan Jaminan Pelaksanaan dipersamakan dengan penolakan untuk menandatangani Kontrak. Ketentuan lebih lanjut mengenai pencairan Jaminan Pelaksanaan diatur dalam Syarat-Syarat Umum Kontrak.

37.5

J.

PENANDATANGANAN KONTRAK 38.1 Sebelum penandatanganan kontrak PPK wajib memeriksa apakah pernyataan dalam Formulir Isian Kualifikasi masih berlaku. Apabila
Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

38. Penandatanganan

38

Kontrak

salah satu pernyataan tersebut tidak terpenuhi, maka penandatanganan kontrak tidak dapat dilakukan. 38.2 Penandatanganan kontrak dilakukan paling lambat 14 (empat belas) hari kerja setelah diterbitkan SPPBJ dan setelah Penyedia menyerahkan Jaminan Pelaksanaan, dengan ketentuan: a. nilai Jaminan Pelaksanaan untuk harga penawaran atau penawaran terkoreksi diatas 80% (delapan puluh perseratus) nilai total HPS adalah sebesar 5% (lima perseratus) dari nilai penawaran atau penawaran terkoreksi; atau b. nilai Jaminan Pelaksanaan untuk harga penawaran atau penawaran terkoreksi dibawah 80% (delapan puluh perseratus) nilai total HPS adalah sebesar 5% (lima perseratus) dari nilai total HPS; dan c. masa berlaku Jaminan Pelaksanaan sejak tanggal penandatanganan Kontrak sampai serah terima pertama Pekerjaan Konstruksi. 38.3 PPK dan penyedia tidak diperkenankan mengubah substansi Dokumen Pengadaan sampai dengan penandatanganan Kontrak, kecuali mempersingkat waktu pelaksanaan pekerjaan dikarenakan jadwal pelaksanaan pekerjaan yang ditetapkan sebelumnya akan melewati batas tahun anggaran. 38.4 Dalam hal kontrak tahun tunggal perubahan waktu pelaksanaan pekerjaan yang melewati batas tahun anggaran dinilai oleh PPK untuk diteruskan atau diputus kontrak, dalam hal diteruskan agar memperhatikan ketersediaan anggaran dan dapat dibayar. 38.5 PPK dan Penyedia wajib memeriksa konsep Kontrak meliputi substansi, bahasa, redaksional, angka dan huruf serta membubuhkan paraf pada setiap lembar Dokumen Kontrak. 38.6 Menetapkan urutan hirarki bagian-bagian Dokumen Kontrak dalam Surat Perjanjian, dengan maksud apabila terjadi pertentangan ketentuan antara bagian satu dengan bagian yang lain, maka berlaku urutan sebagai berikut: a. adendum Surat Perjanjian; b. pokok perjanjian; c. surat penawaran, beserta penawaran harga; d. syarat-syarat khusus kontrak; e. syarat-syarat umum kontrak; f. spesifikasi khusus; g. spesifikasi umum; h. gambar-gambar; i. daftar kuantitas dan harga; dan j. dokumen lainnya seperti: jaminan-jaminan, SPPBJ, BAHP. 38.7 Banyaknya rangkap kontrak dibuat sesuai kebutuhan, yaitu:
Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

39

a. sekurang-kurangnya 2 (dua) Kontrak asli, terdiri dari: 1) kontrak asli pertama untuk PPK dibubuhi materai pada bagian yang ditandatangani oleh penyedia; dan 2) kontrak asli kedua untuk penyedia dibubuhi materai pada bagian yang ditandatangani oleh PPK; b. rangkap kontrak lainnya tanpa dibubuhi materai, apabila diperlukan. 38.8 Penandatanganan kontrak yang kompleks dan/atau bernilai di atas Rp100.000.000.000,00 (seratus miliar rupiah) dilakukan setelah draf kontrak memperoleh pendapat ahli hukum kontrak. 38.9 Pihak yang berwenang menandatangani kontrak atas nama penyedia adalah direktur utama/pimpinan perusahaan yang disebutkan namanya dalam Akta Pendirian/ Anggaran Dasar, yang telah didaftarkan sesuai dengan peraturan perundang-undangan. 38.10 Pihak lain yang bukan direktur utama/pimpinan perusahaan atau yang namanya tidak disebutkan dalam Akta Pendirian/Anggaran Dasar, dapat menandatangani Kontrak, sepanjang pihak tersebut adalah pengurus/karyawan perusahaan/karyawan koperasi yang berstatus sebagai tenaga kerja tetap dan mendapat kuasa atau pendelegasian wewenang yang sah dari direktur utama/pimpinan perusahaan atau pihak yang sah berdasarkan Akta Pendirian/Anggaran Dasar untuk menandatangani Kontrak.

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

40

BAB IV. LEMBAR DATA PEMILIHAN (LDP)


A. LINGKUP PEKERJAAN 1. Pokja ULP Pengadaan : Pokja Konstruksi ULP Kabupaten Kuantan Singingi Tahun Anggaran 2014.

2. Alamat Pokja : Komplek Perkantoran Pemrintah Kabupaten Kuantan Singingi. Telp. (0760) 561616 561621 fax.(0760) 561617
kode pos 29562 Teluk Kuantan

3. Website: www.kuansing.go.id 4. Website LPSE : lpse.kuansing.go.id 5. Nama paket pekerjaan : Pembangunan Universitas Islam Kuantan Singingi. 6. Uraian singkat pekerjaan : Pembangunan Universitas Islam Kuantan Singingi, yang dilaksanakan melalui DPA-SKPD Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Kabupaten Kuantan Singingi Tahun Anggaran 2014, dengan sistim kontrak Harga Satuan dan harus selesai dalam satu tahun anggaran (kontrak tahun tunggal) 7. Jangka waktu penyelesaian pekerjaan : 210 (dua ratus sepuluh) hari kalender.

B. SUMBER DANA

Pekerjaan ini dibiayai dari sumber pendanaan : Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Kuantan Singingi melalui DPA-SKPD Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Kabupaten Kuantan Singingi Tahun Anggaran 2014. Sebagaimana tercantum dalam aplikasi SPSE

C. JADWAL TAHAPAN PEMILIHAN D. PENINJAUAN LAPANGAN

Peninjauan lapangan akan dilaksanakan pada: Hari : .. Tanggal : .. Waktu : 08.30 s.d Selesai Tempat : Lokasi Pekerjaan

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

41

E. MATA UANG PENAWARAN DAN CARA PEMBAYARAN F. MASA BERLAKUNYA PENAWARAN G. JAMINAN PENAWARAN

1. Mata uang yang digunakan : Rupiah. 2. Pembayaran dilakukan dengan cara : Termin.

Masa berlaku penawaran selama 90 (sembilan puluh) hari kalender sejak batas akhir pemasukan Dokumen Penawaran.

1. Jaminan Penawaran : Rp_______ (____________) 1% sampai dengan 3% dari total nilai HPS. 2. Masa berlaku jaminan penawaran 90 (sembilan puluh) hari kalender sejak batas akhir pemasukan Dokumen Penawaran. 3. Dalam hal Jaminan Penawaran dicairkan, maka disetorkan pada Rekening Kas Umum Daerah Kabupaten Kuantan Singingi.

H. JADWAL PEMASUKAN DOKUMEN PENAWARAN I. BATAS AKHIR WAKTU PEMASUKAN PENAWARAN J. PEMBUKAAN PENAWARAN

Lihat jadwal pemilihan dalam aplikasi SPSE

Lihat jadwal pemilihan dalam aplikasi SPSE

Lihat jadwal pemilihan dalam aplikasi SPSE

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

42

K. DOKUMEN PENAWARAN

1. Daftar Personil Inti /tenaga ahli minimal yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan: 1) 1 (satu) Orang tenaga Ahli bangunan gedung sebagai Proyek Manager berpendidikan minimal S1(strata satu), jurusan teknik sipil pengalaman minimal 5 (lima) tahun, dan memiliki SKA dengan bidang Ahli Madya Manajemen Konstruksi serta memiliki NPWP. 2) 1 (satu) Orang tenaga Ahli bangunan gedung sebagai Site Manager berpendidikan minimal S1(strata satu), jurusan teknik sipil, pengalaman minimal 4 (Empat)) tahun, dan memiliki SKA dengan bidang Ahli Madya Struktur serta memiliki NPWP. 1 (satu) Orang tenaga Ahli bangunan gedung sebagai Site Manager berpendidikan minimal S1(strata satu), jurusan teknik Geodesi, pengalaman minimal 4 (Empat) tahun, dan memiliki SKA dengan bidang Ahli Madya Struktur serta memiliki NPWP. 1 (satu) Orang tenaga Ahli bangunan gedung sebagai Ahli K3 berpendidikan minimal S1(strata satu), jurusan teknik Sipil, pengalaman minimal 4 (Empat) tahun, dan memiliki SKA dengan bidang Ahli Madya Keselamatan dan Kesehatan Kerja Konstruksi serta memiliki NPWP. 1 (satu) Orang tenaga Ahli bangunan gedung sebagai Pelaksana Utama berpendidikan minimal S1(strata satu), jurusan teknik Sipil, pengalaman minimal 4 (Empat) tahun, dan memiliki SKA dengan bidang Ahli Madya Struktur serta memiliki NPWP.

3)

4)

5)

Daftar Personil tenaga teknis minimal yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan: 6) 1 (satu) Orang tenaga Ahli bangunan gedung sebagai Juru Ukur berpendidikan minimal S1(strata satu), jurusan teknik sipil pengalaman minimal 4 (empat) tahun, memiliki SKT sesuai bidang keahlian, dan memiliki NPWP.
Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

43

7)

1 (satu) Orang tenaga Ahli bangunan gedung sebagai Juru Hitung/Estimator berpendidikan minimal S1(strata satu), jurusan teknik sipil pengalaman minimal 4 (empat) tahun, memiliki SKT sesuai bidang keahlian, dan memiliki NPWP. 1 (satu) Orang tenaga Ahli bangunan gedung sebagai Juru Gambar berpendidikan minimal S1(strata satu), jurusan teknik Arsitektur pengalaman minimal 4 (empat) tahun, memiliki SKT sesuai bidang keahlian, dan memiliki NPWP.

8)

2. Daftar Peralatan Utama minimal yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan: a) 1 Unit Excavator, Kapasitas Minimal 0,5-0,6 m3 b) 1 Unit Vibrator Roller, Kapasitas Minimal 15-20 ton. c) 1 Unit Motor Grader, Kapasitas Minimal 125HP. d) 1 Unit Hydraulic Jack in Roda Crawler, Kapasitas daya tekanan minimal 50 ton. e) 1 Unit Concrete Mixer Truck, Kapasitas Minimal 5 m3. f) 1 Unit Concrete Pump Truck, Kapasitas Minimal Length Boom 20 meter. g) 5 Unit Dump Truck, Kapasitas Minimal 3 m3. h) 1 Unit Generator Set, Kapasitas 20 KVa. i) 1 Unit Pickup, Kapasitas Minimal 1,2 m3 j) 5 Unit Concrete Mixer, Kapasitas 500 liter. k) 3 Unit Concrete Vibrator, Kapasitas Minimal Frekuensi 50HZ. l) 5 Unit Stamper, Kapasitas Minimal 5,5HP m) 1 Unit Jet Pump, Kapasitas Minimal 2500 ltr/menit.

3. Bagian pekerjaan yang disubkontrakkan : ....................

[diisi, apabila ada bagian pekerjaan yang dapat disubkontrakkan dan bukan merupakan pekerjaan utama, kecuali pekerjaan spesialis]

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

44

4. Uji mutu/teknis/fungsi diperlukan untuk: a. Bahan yang akan dilakukan pengujian: - Bahan/material agregat beton; dan - Bahan baja ringan. - Tiang Pancang b. Alat : Peralatan mekanikal dan elektrikal L. AMBANG BATAS SISTIM GUGUR M. SANGGAHAN, SANGGAHAN BANDING DAN PENGADUAN Ambang Batas Nilai Teknis : tidak ada.

1. Sanggahan disampaikan melalui aplikasi SPSE. 2. Tembusan sanggahan dapat disampaikan di luar aplikasi SPSE (offline) ditujukan kepada: a. PA/PPK Kegiatan Pembangunan Universitas Islam Kuantan Singingi Tahun Anggaran 2014. b. Inspektorat Kabupaten Kuantan Singingi.

3. 4.

Sanggahan Banding disampaikan di luar aplikasi SPSE (offline) ditujukan kepada Bupati Kuantan Singingi. Tembusan sanggahan banding disampaikan di luar aplikasi SPSE (offline) ditujukan kepada: a. PA/PPK Kegiatan Pembangunan Universitas Islam Kuantan Singingi Tahun Anggaran 2014. b. Pokja ULP Pekerjaan Konstruksi Kabupaten Kuantan Singingi Tahun Anggaran 2014. c. Inspektorat Kabupaten Kuantan Singingi.

5. Pengaduan disampaikan di luar aplikasi SPSE (offline) ditujukan kepada Inspektorat Kabupaten Kuantan Singingi. N. JAMINAN SANGGAHAN BANDING 1. Besarnya jaminan sanggahan banding: Rp_____________ (_______________________) [ 1% (satu perseratus) dari nilai total HPS ]. 2. Jaminan Sanggahan Banding ditujukan kepada Pokja ULP Pekerjaan Konstruksi Kabupaten Kuantan Singingi Tahun Anggaran 2014.

3. Jaminan Sanggahan Banding dicairkan dan disetorkan pada Rekening Kas Umum Daerah Kabupaten Kuantan Singingi.

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

45

O. JAMINAN PELAKSANAAN

1. Masa berlaku Jaminan Pelaksanaan selama 180 (seratus delapan puluh) hari kalender sejak penandatanganan kontrak.

2. Jaminan Pelaksanaan ditujukan kepada PA/PPK Kegiatan Pembangunan Universitas Islam Kuantan Singingi Tahun Anggaran 2014. 3. Jaminan Pelaksanaan dicairkan dan disetorkan pada Rekening Kas Umum Daerah Kabupaten Kuantan Singingi. P. JAMINAN UANG MUKA 1. Nilai Jaminan Uang Muka sebesar Rp.__________ (______________) [ 100 % (saratus perseratus) dari besarnya uang muka ]. 2. Jaminan Uang Muka ditujukan kepada PA/PPK Kegiatan Pembangunan Universitas Islam Kuantan Singingi Tahun Anggaran 2014. 3. Jaminan Uang Muka dicairkan dan disetorkan pada Rekening Kas Umum Daerah Kabupaten Kuantan Singingi

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

46

BAB V. LEMBAR DATA KUALIFIKASI (LDK)

A. Lingkup Kualifikasi

Nama Pokja ULP

Pokja Konstruksi Kabupaten Kuantan Singingi Bidang Tata Bangunan dan Perumahan Tahun Anggaran 2014. Komplek Perkantoran Pemerintah Kabupaten Kuantan Singingi. Telp. (0760) 561616 561621 fax.(0760) 561617 kode pos 29562 Teluk Kuantan www.kuansing.go.id lpse.kuansing.go.id Pembangunan Universitas Kuantan Singingi. Islam

Alamat Pokja ULP

Website Website LPSE Nama Paket Pekerjaan

: : :

B. Persyaratan Kualifikasi

Daftar Personil Inti /tenaga ahli minimal yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan: 1) 1 (satu) Orang tenaga Ahli bangunan gedung sebagai Proyek Manager berpendidikan minimal S1(strata satu), jurusan teknik sipil pengalaman minimal 5 (lima) tahun, dan memiliki SKA dengan bidang Ahli Madya Manajemen Konstruksi serta memiliki NPWP. 2) 1 (satu) Orang tenaga Ahli bangunan gedung sebagai Site Manager berpendidikan minimal S1(strata satu), jurusan teknik sipil, pengalaman minimal 4 (Empat)) tahun, dan memiliki SKA dengan bidang Ahli Madya Struktur serta memiliki NPWP. 3) 1 (satu) Orang tenaga Ahli bangunan gedung sebagai Site Manager berpendidikan minimal S1(strata satu), jurusan teknik Geodesi, pengalaman minimal 4 (Empat) tahun, dan memiliki SKA dengan bidang Ahli Madya Struktur serta memiliki NPWP. 4) 1 (satu) Orang tenaga Ahli bangunan gedung sebagai Ahli K3 berpendidikan minimal S1(strata satu), jurusan teknik Sipil, pengalaman minimal 4 (Empat) tahun, dan memiliki SKA dengan bidang Ahli Madya Keselamatan dan Kesehatan Kerja Konstruksi serta memiliki NPWP. 5) 1 (satu) Orang tenaga Ahli bangunan gedung sebagai Pelaksana Utama berpendidikan minimal S1(strata satu), jurusan teknik Sipil, pengalaman minimal 4 (Empat) tahun, dan memiliki SKA dengan bidang Ahli Madya Struktur serta memiliki NPWP.

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

47

Daftar Personil tenaga teknis minimal yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan: 6) 1 (satu) Orang tenaga Ahli bangunan gedung sebagai Juru Ukur berpendidikan minimal S1(strata satu), jurusan teknik sipil pengalaman minimal 4 (empat) tahun, memiliki SKT sesuai bidang keahlian, dan memiliki NPWP. 7) 1 (satu) Orang tenaga Ahli bangunan gedung sebagai Juru Hitung/Estimator berpendidikan minimal S1(strata satu), jurusan teknik sipil pengalaman minimal 4 (empat) tahun, memiliki SKT sesuai bidang keahlian, dan memiliki NPWP. 8) 1 (satu) Orang tenaga Ahli bangunan gedung sebagai Juru Gambar berpendidikan minimal S1(strata satu), jurusan teknik Arsitektur pengalaman minimal 4 (empat) tahun, memiliki SKT sesuai bidang keahlian, dan memiliki NPWP. 9) memiliki surat keterangan dukungan keuangan dari bank pemerintah/swasta sekurang-kurangnya sebesar 10% (sepuluh perseratus) dari nilai total HPS; memiliki kemampuan untuk menyediakan fasilitas/peralatan/perlengkapan minimal untuk melaksanakan pekerjaan ini, yaitu: a) 1 Unit Excavator, Kapasitas Minimal 0,5-0,6 m3 b) 1 Unit Vibrator Roller, Kapasitas Minimal 15-20 ton. c) 1 Unit Motor Grader, Kapasitas Minimal 125HP. d) 1 Unit Hydraulic Jack in Roda Crawler, Kapasitas daya tekanan minimal 50 ton. e) 1 Unit Concrete Mixer Truck, Kapasitas Minimal 5 m3. f) 1 Unit Concrete Pump Truck, Kapasitas Minimal Length Boom 20 meter. g) 5 Unit Dump Truck, Kapasitas Minimal 3 m3. h) 1 Unit Generator Set, Kapasitas 20 KVa. i) 1 Unit Pickup, Kapasitas Minimal 1,2 m3 j) 5 Unit Concrete Mixer, Kapasitas 500 liter. k) 3 Unit Concrete Vibrator, Kapasitas Minimal Frekuensi 50HZ. l) 5 Unit Stamper, Kapasitas Minimal 5,5HP m) 1 Unit Jet Pump, Kapasitas Minimal 2500 ltr/menit.

10)

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

48

BAB VI. BENTUK DOKUMEN PENAWARAN


A. BENTUK SURAT PENAWARAN PESERTA BADAN USAHA/KEMITRAAN (KSO) (UNTUK 1 (SATU) FILE) CONTOH [Kop Surat Badan Usaha] Nomor : Lampiran : _______, _____________ 20___

Kepada Yth.: Pokja Kontruksi ULP Kabupaten Kuantan Singingi Tahun Anggaran 2014 di Teluk Kuantan

Perihal

: Penawaran Pekerjaan Pembangunan Universitas Islam Kuantan Singingi

Sehubungan dengan pengumuman Pelelangan Umum dengan Pascakualifikasi dan Dokumen Pengadaan nomor: _________________ tanggal ______________ dan setelah kami pelajari dengan saksama Dokumen Pengadaan dan Berita Acara Pemberian Penjelasan [serta adendum Dokumen Pengadaan] , dengan ini kami mengajukan penawaran untuk pekerjaan Pembangunan Universitas Islam Kuantan Singingi sebesar Rp_______________ (__________________________). Penawaran ini sudah memperhatikan ketentuan dan persyaratan yang tercantum dalam Dokumen Pengadaan untuk melaksanakan pekerjaan tersebut. Penawaran ini berlaku sejak batas akhir pemasukan Dokumen Penawaran sampai dengan tanggal ____________. [diisi oleh Peserta] Sesuai dengan persyaratan, bersama Surat Penawaran ini kami lampirkan: 1) Softcopy hasil pemindaian (scan) Jaminan Penawaran asli; 2) Dokumen penawaran teknis yang terdiri dari: a. Metode pelaksanaan; b. Jadwal dan jangka waktu pelaksanaan pekerjaan; c. Daftar peralalatan utama minimal; d. Spesifikasi teknis bahan/barang; e. Daftar personil inti; f. Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Pabrik/Distributor Baja Konstruksi (Baja Konvensional & Baja Ringan).;

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

49

g. h. i. j. k. l.

Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Pabrik/Distributor Kuzen/Rangka Allumunium; Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Pabrik/Distributor Keramik & Granit; Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Pabrik/Distributor Cat; Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Pabrik/Distributor Alumunium Composit Panel; Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Distributor Peralatan Mekanikal; Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Distributor Peralatan Listrik;

m. Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Distributor Peralatan Saniter; n. Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Supplier Tiang Pancang; o. Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Supplier Rangka Atap Baja Ringan; p. q. Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Supplier Plapond Gyptile & Gypsum; Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Supplier Conblocl/Paving Block & Gress Block; Bagian Pekerjaan yang akan disubkontrakkan, apabila ada.

r.

3) Formulir pra RK3K; 4) Daftar kuantitas dan harga: a. Rekapitulasi; b. Rencana Anggaran Biaya (RAB); c. Daftar Analisa Harga Satuan Pekerjaan; dan d. Daftar Harga Satuan Bahan dan Upah. 5) Formulir rekapitulasi perhitungan Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN); dan 6) Sertifikat Jaminan Mutu, ISO 9001:2008 7) Sertifikat Manajemen Lingkungan, ISO 14001:2004 8) Sertifikat Manajemen K3, OHSAS 18001:2007 9) Data Kualifikasi; dan 10) Dokumen lainnya yang dipersyaratkan. Dengan disampaikannya Surat Penawaran ini, maka kami menyatakan sanggup dan akan tunduk pada semua ketentuan yang tercantum dalam Dokumen Pengadaan. PT/CV/Firma/Kemitraan (KSO) ____________ [pilih yang sesuai dan cantumkan nama]

.......................... Jabatan

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

50

B.

BENTUK PERJANJIAN KEMITRAAN/KERJA SAMA OPERASI (KSO) CONTOH SURAT PERJANJIAN KEMITRAAN/ KERJA SAMA OPERASI (KSO)

Sehubungan dengan pelelangan pekerjaan ________________ yang pembukaan penawarannya akan dilakukan di ________________ pada tanggal ________ 20__, maka kami: ______________________________ [nama peserta 1] ______________________________ [nama peserta 2] ______________________________ [nama peserta 3] ______________________________ [dan seterusnya] bermaksud untuk mengikuti pelelangan dan pelaksanaan kontrak secara bersama-sama dalam bentuk kemitraan/Kerja Sama Operasi (KSO). Kami menyetujui dan memutuskan bahwa: 1. Secara bersama-sama: a. Membentuk kemitraan/KSO dengan nama kemitraan/KSO adalah ________________ b. Menunjuk ____________________________ [nama peserta 1] sebagai perusahaan utama (leading firm) untuk kemitraan/KSO dan mewakili serta bertindak untuk dan atas nama kemitraan/KSO. c. Menyetujui apabila ditunjuk sebagai pemenang, wajib bertanggung jawab baik secara bersama-sama atau masing-masing atas semua kewajiban sesuai ketentuan dokumen kontrak. 2. Keikutsertaan modal (sharing) setiap perusahaan dalam kemitraan/KSO adalah: _______________ [nama peserta 1] sebesar _____ % (___________ persen) _______________ [nama peserta 2] sebesar _____ % (___________ persen) _______________ [nama peserta 3] sebesar _____ % (___________ persen) _________________________________ [dst] Masing-masing peserta anggota kemitraan/KSO, akan mengambil bagian sesuai sharing tersebut pada butir 2. dalam hal pengeluaran, keuntungan, dan kerugian dari kemitraan/KSO. Pembagian sharing dalam kemitraan/KSO ini tidak akan diubah baik selama masa penawaran maupun sepanjang masa kontrak, kecuali dengan persetujuan tertulis terlebih dahulu dari Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) dan persetujuan bersama secara tertulis dari masing-masing anggota kemitraan/KSO. Terlepas dari sharing yang ditetapkan di atas, masing-masing anggota kemitraan/KSO akan melakukan pengawasan penuh terhadap semua aspek pelaksanaan dari perjanjian ini, termasuk hak untuk memeriksa keuangan, perintah pembelian, tanda terima, daftar peralatan dan tenaga kerja, perjanjian subkontrak, surat-menyurat, dan lain-lain.
Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

3.

4.

5.

51

6.

Wewenang menandatangani untuk dan atas nama kemitraan/KSO diberikan kepada _________________________ [nama wakil peserta] dalam kedudukannya sebagai direktur utama/direktur pelaksana _________________________ [nama peserta 1] berdasarkan persetujuan tertulis dari seluruh anggota kemitraan/KSO. Perjanjian ini berlaku sejak tanggal ditandatangani. Perjanjian ini secara otomatis menjadi batal dan tidak berlaku lagi bila pelelangan tidak dimenangkan oleh perusahaan kemitraan/KSO. Perjanjian ini dibuat dalam rangkap ____ (_______) yang masing-masing mempunyai kekuatan hukum yang sama.

7. 8.

9.

DENGAN KESEPAKATAN INI semua anggota kemitraan/KSO membubuhkan tanda tangan di _________ pada hari __________ tanggal __________ bulan ____________, tahun ________________________

[Peserta 1]

[Peserta 2]

(_______________) [Peserta 3]

(________________) [dst

(________________)

(________________)]

Catatan: Surat Perjanjian Kemitraan/Kerja Sama Operasi ini harus dibuat diatas kertas segel/bermaterai

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

52

C.

BENTUK DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS (UNTUK 1 (SATU) FILE) Dokumen Penawaran Teknis

[Cantumkan dan jelaskan secara rinci hal-hal berikut. Jika diperlukan, keterangan dapat dicantumkan dalam lembar tersendiri/tambahan] 1. metode pelaksanaan pekerjaan [diyakini menggambarkan penguasaan dalam penyelesaian pekerjaan] ; 2. jadwal dan jangka waktu pelaksanaan pekerjaan (PHO) [tidak melampaui batas waktu sebagaimana tercantum dalam LDP] ; 3. jenis, kapasitas, komposisi dan jumlah peralatan minimal [sebagaimana tercantum dalam LDP] ; 4. spesifikasi teknis, apabila dipersyaratkan untuk bahan/barang tertentu; 5. personil inti yang akan ditempatkan secara penuh [sesuai dengan persyaratan sebagaimana tercantum dalam LDP, serta posisinya dalam manajemen pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan organisasi pelaksanaan yang diajukan] ; 6. Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Pabrik/Distributor Baja Konstruksi (Baja Konvensional & Baja Ringan) [substansi isi surat sesuai dengan yang dipersyaratkan] ; 7. Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Pabrik/Distributor Kuzen/Rangka Allumunium [substansi isi surat sesuai dengan yang dipersyaratkan] ; 8. Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Pabrik/Distributor Keramik & Granit [substansi isi surat sesuai dengan yang dipersyaratkan] ; 9. Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Pabrik/Distributor Cat [memperhatikan gambar/desain dokumen pengadaan] ; 10. Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Pabrik/Distributor Alumunium Composit Panel [substansi isi surat sesuai dengan yang dipersyaratkan] ; 11. Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Distributor Peralatan Mekanikal [substansi isi surat sesuai dengan yang dipersyaratkan] ; 12. Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Distributor Peralatan Listrik [substansi isi surat sesuai dengan yang dipersyaratkan] ; 13. Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Distributor Peralatan Saniter [substansi isi surat sesuai dengan yang dipersyaratkan] ; 14. Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Supplier Tiang Pancang [substansi isi surat sesuai dengan yang dipersyaratkan] ; 15. Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Supplier Rangka Atap Baja Ringan [substansi isi surat sesuai dengan yang dipersyaratkan] ; 16. Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Supplier Plapond Gyptile & Gypsum [substansi isi surat sesuai dengan yang dipersyaratkan] ; Softcopy hasil pemindaian (scan) Asli Surat Dukungan Supplier Conblocl/Paving Block & Gress Block [substansi isi surat sesuai dengan yang dipersyaratkan] ;

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

53

D.

[BENTUK FORMULIR REKAPITULASI PERHITUNGAN TINGKAT KOMPONEN DALAM NEGERI (TKDN), apabila diberikan preferensi harga]

FORMULIR REKAPITULASI PERHITUNGAN TINGKAT KOMPONEN DALAM NEGERI (TKDN) Nilai Gabungan Barang/Jasa (Rp) TKDN Uraian Pekerjaan Total Barang/ DN LN Gabungan Ribu % Jasa Rp KDN (1) Barang I. Material Langsung (Bahan baku) II. Peralatan (Barang jadi) A. Sub Total Barang Jasa III. Manajemen Proyek dan Perekayasaan IV. Alat Kerja / Fasilitas Kerja V. Konstruksi dan Fabrikasi VI. Jasa Umum B. Sub Total Jasa C. TOTAL Biaya (A + B) (2) (3) (4) (5) (6) (7)

(1A) (2A) (3A)

(1B) (2B) (3B)

(1C) (2C) (3C)

(1D) (2D) (3D)

(1E) (2E) (3E)

(1F) (2F) (3F)

(4A) (5A) (6A) (7A) (8A) (9A)

(4B) (5B) (6B) (7B) (8B) (9B)

(4C) (5C) (6C) (7C) (8C) (9C)

(4D) (5D) (6D) (7D) (8D) (9D)

(4E) (5E) (6E) (7E) (8E) (9E)

(4F) (5F) (6F) (7F) (8F) (9F)

Formulasi perhitungan:
Nilai Barang Total (3C) - Nilai Barang Luar Negeri (3B) Nilai Gabungan Barang dan Jasa (9C) % TKDN (Gabungan Barang dan Jasa) = + Nilai Jasa Total(8C) - Nilai Jasa Luar Negeri (8B) Nilai Gabungan Barang dan Jasa (9C)

__________ [tempat] , __ [tanggal] __________ [bulan] 20__ [tahun] [tanda tangan] [nama wakil sah badan usaha/pemimpin kemitraan (KSO)/perorangan]

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

54

E.

BENTUK JAMINAN PENAWARAN DARI BANK

Contoh [Kop Bank Penerbit Jaminan] GARANSI BANK sebagai JAMINAN PENAWARAN No. ____________________

Yang bertanda tangan dibawah ini: __________________________________ dalam jabatan selaku ____________________________ dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama ________________________ [nama bank] berkedudukan di _________________________________________ [alamat] untuk selanjutnya disebut: PENJAMIN

dengan ini menyatakan akan membayar kepada: Nama : __________________________________ [Panitia Pengadaan] Alamat : ______________________________________________ selanjutnya disebut: PENERIMA JAMINAN

sejumlah uang Rp _____________________________________ (terbilang ________________________________________________________) dalam bentuk garansi bank sebagai Jaminan Penawaran atas pekerjaan _______________ berdasarkan Dokumen Pengadaan No. _______________ tanggal__________________, apabila: Nama : _____________________________ [peserta pelelangan] Alamat : ______________________________________________ selanjutnya disebut: YANG DIJAMIN

ternyata sampai batas waktu yang ditentukan, namun tidak melebihi tanggal batas waktu berlakunya Garansi Bank ini, lalai/tidak memenuhi kewajibannya kepada Penerima Jaminan yaitu: a. Yang Dijamin menarik kembali penawarannya selama dilaksanakannya pelelangan atau sesudah dinyatakan sebagai pemenang; b. Yang Dijamin tidak: 1) hadir dalam klarifikasi dan/atau verifikasi kualifikasi dalam hal pelelangan dilakukan dengan pascakualifikasi; atau 2) menyerahkan Jaminan Pelaksanaan setelah ditunjuk sebagai pemenang.
Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

55

c. d.

Yang Dijamin terlibat Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN); atau Yang Dijamin melakukan penipuan/pemalsuan atas informasi yang disampaikan dalam Dokumen Penawaran. sebagaimana ditentukan dalam Dokumen Pengadaan yang diikuti oleh Yang Dijamin. Garansi Bank ini dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut: 1. Berlaku dari tanggal _____________ s.d._____________ [diisi sesuai yang tercantum dalam LDP] 2. Tuntutan pencairan atau klaim dapat diajukan secara tertulis dengan melampirkan Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan paling lambat 14 (empat belas) hari kalender setelah tanggal jatuh tempo Garansi Bank sebagaimana tercantum dalam butir 1. 3. Penjamin akan membayar kepada Penerima Jaminan sejumlah nilai jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa syarat (Unconditional) setelah menerima tuntutan pencairan dari Penerima Jaminan berdasar Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan mengenai pengenaan sanksi akibat Yang Dijamin cidera janji/lalai/tidak memenuhi kewajibannya. 4. Penjamin melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya benda-benda yang diikat sebagai jaminan lebih dahulu disita dan dijual untuk melunasi hutang Yang Dijamin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata. 5. Tidak dapat dipindahtangankan atau dijadikan jaminan kepada pihak lain. 6. Segala hal yang mungkin timbul sebagai akibat dari Garansi Bank ini, masing-masing pihak memilih domisili hukum yang umum dan tetap di Kantor Pengadilan Negeri ________. Dikeluarkan di Pada tanggal : _____________ : _____________

[Bank] Materai Rp.6000,00


Untuk keyakinan, pemegang Garansi Bank disarankan untuk mengkonfirmasi Garansi ini ke _____[bank]

________________ [Nama dan Jabatan]

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

56

F.

BENTUK JAMINAN PENJAMINAN

PENAWARAN

DARI

ASURANSI/PERUSAHAAN

Contoh [Kop Penerbit Jaminan] JAMINAN PENAWARAN

Nomor Jaminan: ____________________ 1.

Nilai: ___________________

Dengan ini dinyatakan, bahwa kami: _____________________ [nama], _____________ [alamat] sebagai Peserta, selanjutnya disebut TERJAMIN, dan _____________________ [nama penerbit jaminan], _____________ [alamat], sebagai Penjamin, selanjutnya disebut sebagai PENJAMIN, bertanggung jawab dan dengan tegas terikat pada ____________________ [nama Panitia Pengadaan], _________________________________ [alamat] sebagai Pelaksana Pelelangan, selanjutnya disebut PENERIMA JAMINAN atas uang sejumlah Rp ________________ (terbilang _____________________) Maka kami, TERJAMIN dan PENJAMIN dengan ini mengikatkan diri untuk melakukan pembayaran jumlah tersebut di atas dengan baik dan benar bilamana TERJAMIN tidak memenuhi kewajiban sebagaimana ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan No. ______________ tanggal ______________ untuk pelaksanaan pelelangan pekerjaan ______________________ yang diselenggarakan oleh PENERIMA JAMINAN. Surat Jaminan ini berlaku apabila TERJAMIN: a. menarik kembali penawarannya selama dilaksanakannya pelelangan atau sesudah dinyatakan sebagai pemenang; b. tidak: 1) hadir dalam klarifikasi dan/atau verifikasi kualifikasi dalam hal pelelangan dilakukan dengan pascakualifikasi; atau 2) menyerahkan Jaminan Pelaksanaan setelah ditunjuk sebagai pemenang. c. terlibat Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN); atau d. melakukan penipuan/pemalsuan atas informasi yang disampaikan dalam Dokumen Penawaran. Surat Jaminan ini berlaku efektif mulai tanggal _____________ s.d._____________ [diisi sesuai yang tercantum dalam LDP]

2.

3.

4.

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

57

5.

PENJAMIN akan membayar kepada PENERIMA JAMINAN sejumlah nilai jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa syarat (Unconditional) setelah menerima tuntutan penagihan secara tertulis dari PENERIMA JAMINAN berdasar Keputusan PENERIMA JAMINAN mengenai pengenaan sanksi akibat TERJAMIN cidera janji/wanprestasi. Menunjuk pada Pasal 1832 KUH Perdata dengan ini ditegaskan kembali bahwa PENJAMIN melepaskan hak-hak istimewa untuk menuntut supaya harta benda TERJAMIN lebih dahulu disita dan dijual guna dapat melunasi hutangnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 KUH Perdata. Tuntutan pencairan terhadap PENJAMIN berdasarkan Jaminan ini harus sudah diajukan selambat-lambatnya dalam waktu 30 (tiga puluh) hari kalender sesudah berakhirnya masa berlaku Jaminan ini. Dikeluarkan di _____________ pada tanggal _______________ TERJAMIN PENJAMIN Materai Rp.6000,00 _____________________ (Nama & Jabatan)
Untuk keyakinan, pemegang Jaminan disarankan untuk mengkonfirmasi Jaminan ini ke _____[Penerbit Jaminan]

6.

7.

__________________ (Nama & Jabatan)

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

58

G.

BENTUK PAKTA INTEGRITAS Dengan mendaftar sebagai peserta pemilihan pada aplikasi SPSE maka peserta telah menyetujui dan menandatangani pakta integritas

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

59

[Contoh Pakta Integritas Badan Usaha Dengan Kemitraan/KSO]

PAKTA INTEGRITAS
Kami yang bertanda tangan di bawah ini: 1. Nama No.Identitas Jabatan : _____________________ [nama wakil sah badan usaha] : ___________ [diisi dengan no. KTP/SIM/Paspor] : __________________________

Bertindak : PT/CV/Firma/Koperasi ___________________ [pilih yang untuk dan atas sesuai dan cantumkan nama] nama 2. Nama No.Identitas Jabatan : _____________________ [nama wakil sah badan usaha] : ___________ [diisi dengan no. KTP/SIM/Paspor] : __________________________

Bertindak : PT/CV/Firma/Koperasi ___________________ [pilih yang untuk dan atas sesuai dan cantumkan nama] nama 3. ......[dan seterusnya, diisi sesuai dengan jumlah anggota kemitraan/KSO] dalam rangka pengadaan _________ [isi nama paket] pada ________ [isi sesuai dengan K/L/D/I] dengan ini menyatakan bahwa: 1. tidak akan melakukan praktek Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme (KKN); 2. akan mengikuti proses pengadaan secara bersih, transparan, dan profesional unt uk memberikan hasil kerja terbaik sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan; 3. apabila melanggar hal-hal yang dinyatakan dalam PAKTA INTEGRITAS ini, bersedia menerima sanksi administratif, menerima sanksi pencantuman dalam Daftar Hitam, digugat secara perdata dan/atau dilaporkan secara pidana. __________ [tempat] , __ [tanggal] __________ [bulan] 20__ [tahun] [Nama Penyedia] [Nama Penyedia] [Nama Penyedia]

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

60

[tanda tangan] , [nama lengkap]

[tanda tangan] , [nama lengkap]

[tanda tangan] , [nama lengkap]

[cantumkan tanda tangan dan nama setiap anggota Kemitraan/KSO]

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

61

L. DATA ISIAN KUALIFIKASI


Isian Data Kualifikasi bagi Peserta selain anggota Kemitraan/KSO berbentuk Form Isian Elektronik Data Kualifikasi yang tersedia pada aplikasi SPSE

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

62

[FORMULIR ISIAN KUALIFIKASI UNTUK KEMITRAAN/KSO]

Saya yang bertanda tangan di bawah ini: Nama Jabatan Bertindak untuk dan atas nama Alamat Telepon/Fax Email : ___________________ [nama wakil sah badan usaha] : _____________ [diisi sesuai jabatan dalam akta notaris] : PT/CV/Firma/Koperasi _______________________ [pilih yang sesuai dan cantumkan nama badan usaha] : ___________________________________ : ___________________________________ : ___________________________________

menyatakan dengan sesungguhnya bahwa: 1. saya secara hukum bertindak untuk dan atas nama perusahaan/koperasi/kemitraan/KSO berdasarkan _______________ [akta pendirian/anggaran dasar/surat kuasa/Perjanjian Kemitraan/Kerja Sama Operasi, disebutkan secara jelas nomor dan tanggal akta pendirian/anggaran dasar/surat kuasa/Perjanjian Kemitraan/Kerja Sama Operasi] ; 2. saya bukan sebagai pegawai K/L/D/I [bagi pegawai K/L/D/I yang sedang cuti diluar tanggungan K/L/D/I ditulis sebagai berikut : Saya merupakan pegawai K/L/D/I yang sedang cuti diluar tanggungan K/L/D/I] ; 3. saya tidak sedang menjalani sanksi pidana; 4. saya tidak sedang dan tidak akan terlibat pertentangan kepentingan dengan para pihak yang terkait, langsung maupun tidak langsung dalam proses pengadaan ini; 5. badan usaha yang saya wakili tidak masuk dalam Daftar Hitam, tidak dalam pengawasan pengadilan, tidak pailit, dan kegiatan usahanya tidak sedang dihentikan; 6. salah satu dan/atau semua pengurus badan usaha yang saya wakili tidak masuk dalam Daftar Hitam; 7. data-data badan usaha yang saya wakili adalah sebagai berikut:

A. Data Administrasi 1. Nama Badan Usaha 2. Status : _____________________ :


Pusat Cabang

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

63

Alamat Kantor Pusat 3. No. Telepon No. Fax E-Mail Alamat Kantor Cabang 4. No. Telepon No. Fax E-Mail B. Landasan Hukum Pendirian Badan Usaha

: _____________________ _____________________ : : : : _____________________ _____________________ _____________________ _____________________ _____________________ : _____________________ : _____________________ : _____________________

1. Akta Pendirian Perusahaan/Anggaran Dasar Koperasi a. Nomor : _______________ b. Tanggal : _______________ c. Nama Notaris : _______________ : _______________ d. Nomor Pengesahan Kementerian Hukum dan HAM (untuk yang berbentuk PT) 2. Akta/Anggaran Dasar Perubahan Terakhir a. Nomor : _______________ b. Tanggal : _______________ c. Nama Notaris : _______________ C. Pengurus Badan Usaha No. Nama No. Identitas Jabatan dalam Badan Usaha

D. Izin Usaha 1. No. Surat Izin Usaha ________ 2. Masa berlaku izin usaha 3. Instansi pemberi izin usaha 4. Kualifikasi Usaha 5. Klasifikasi Usaha

: : : : :

_______Tanggal ______ __________ __________ ___________ ___________

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

64

E. Izin Lainnya (apabila dipersyaratkan) 1. No. Surat Izin _________ 2. Masa berlaku izin 3. Instansi pemberi izin : _____________ Tanggal ________ : _______________ : _______________

F. Data Keuangan 1. Susunan Kepemilikan Saham (untuk PT)/Susunan Pesero (untuk CV/Firma) No. Nama Persentase

No. Identitas

Alamat

2. Pajak a. Nomor Pokok Wajib Pajak b. Bukti Laporan Pajak Tahun terakhir c. Bukti Laporan Bulanan (tiga bulan terakhir): 1) PPh Pasal 21 2) PPh Pasal 23 3) PPh Pasal 25/Pasal29 4) PPN d. Surat Keterangan Fiskal (sebagai pengganti huruf b dan c) : _______________ : No. _______ Tanggal _______

: : : :

No. _______ Tanggal _______ No. _______ Tanggal _______ No. _______ Tanggal _______ No. _______ Tanggal _______

: No. _______ Tanggal _______

G. Data Personalia (Tenaga ahli/teknis/terampil badan usaha)


No 1 Nama 2 Tgl/bln/thn lahir 3 Tingkat Pendidikan 4 Jabatan dalam pekerjaan 5 Pengalaman Kerja (tahun) 6 Profesi/ keahlian 7 Tahun Sertifikat/ Ijazah 8

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

65

H. Data Fasilitas/Peralatan/Perlengkapan [cantumkan jika disyaratkan oleh Pokja ULP]


Jenis Fasilitas/ Peralatan / Perlengk apan 2 Kapasita s atau output pada saat ini 4

No.

Jumlah

Merk dan tipe 5

Tahun pembuata n 6

Kondisi (%)

Lokasi Sekarang

Status Kepemilikan/Duk ungan Sewa 9

I. Data Pengalaman Perusahaan (nilai paket tertinggi pengalaman sesuai sub bidang yang dipersyaratkan dalam kurun waktu 10 tahun terakhir)
Pemberi Tugas / Pejabat Pembuat Komitmen Lokasi Nama Alamat/ Telepon 7 No / Tanggal 8 Nilai Kontrak Kontrak Tanggal Selesai Pekerjaan Berdasarkan BA Serah Terima 11

No.

Nama Paket Pekerjaan

Sub Bidang Pekerjaan

Ringkasan Lingkup Pekerjaan

10

J. Data Pengalaman Perusahaan Dalam Kurun Waktu 4 Tahun Terakhir (untuk perusahaan yang telah berdiri 3 tahun atau lebih. Untuk perusahaan yang baru berdiri kurang dari 3 tahun tidak wajib mengisi tabel ini)
Pemberi Tugas / Pejabat Pembuat Komitmen Lokasi Nama Alamat/ Telepon 6 Kontrak Tanggal Selesai Pekerjaan Berdasarkan BA Serah Terima 10

No.

Nama Paket Pekerjaan

Ringkasan Lingkup Pekerjaan

No / Tanggal 7

Nilai

Kontrak

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

66

K. Data Pekerjaan yang Sedang Dilaksanakan


Pemberi Tugas / Pejabat Pembuat Komitmen Lokasi Nama 4 5 Alamat/ Telepon 6 No / Tanggal 7 Nilai 8 Kontrak Progres Terakhir Kontrak (rencana) % 9 Prestasi Kerja % 10

No.

Nama Paket Pekerjaan

Bidang/Sub Bidang Pekerjaan

L. Modal Kerja Surat dukungan keuangan dari Bank: Nomor Tanggal Nama Bank Nilai : __________ : __________ : __________ : __________

Demikian Formulir Isian Kualifikasi ini saya buat dengan sebenarnya dan penuh rasa tanggung jawab. Jika dikemudian hari ditemui bahwa data/dokumen yang saya sampaikan tidak benar dan ada pemalsuan, maka saya dan badan usaha yang saya wakili bersedia dikenakan sanksi berupa sanksi administratif, sanksi pencantuman dalam Daftar Hitam, gugatan secara perdata, dan/atau pelaporan secara pidana kepada pihak berwenang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. __________ [tempat] , __ [tanggal] __________ [bulan] 20__ [tahun]

PT/CV/Firma/Koperasi __________ [pilih yang sesuai dan cantumkan nama]

[rekatkan meterai Rp 6.000,dan tanda tangan] (nama lengkap wakil sah badan usaha) [jabatan pada badan usaha]
Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

67

H.

BENTUK SURAT PERNYATAAN TIDAK MENUNTUT

KOP PERUSAHAAN
SURAT PERNYATAAN TIDAK MENUNTUT

Yang bertanda tangan dibawah ini : Nama Jabatan Bertindak Untuk dan atas nama Alamat No. Telepon/Fax Email : ................................................................................... : ................................................................................... : ................................................................................... : ................................................................................... : ................................................................................... : ...................................................................................

Menyatakan dengan sebenarnya bahwa pada kegiatan ...................................................................... .............................................. (nama kegiatan), pekerjaan ................................................................. ...................................................(nama pekerjaan) tahun anggaran 2014, apabila terjadi pengurangan dana/anggaran atau pembatalan terhadap paket pekerjaan tersebut akibat kebijakan dari pemerintah daerah, maka saya tidak akan menuntut kerugian segala biaya yang telah dikeluarkan selama proses pengadaan maupun pelaksanaan. Demikian pernyataan ini saya buat dengan penuh kesadaran dan tanggung jawab untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya.

..........................,..........................20... PT/CV/Firma/Koperasi........................... (pilih yang sesuai dan cantumkan nama)


Materai Rp. 6.000,Dan tanda Tangan dan cap perusahaan

(Nama Lengkap) Jabatan

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

68

I.

CONTOH

BENTUK SURAT DUKUNGAN a). contoh bentuk Surat Dukungan Pabrikan/Distributor/Suplier KOP PERUSAHAAN/PEMBERI DUKUNGAN SURAT DUKUNGAN . No.

Kepada Yth : Pokja Konstruksi ULP Kabupaten Kuantan Singingi Tahun Anggaran 2014 di Teluk Kuantan Yang bertanda tangan di bawah ini : Nama : Jabatan : Alamat : Bertindak atas nama .(nama badan usaha pemberi dukunngan) Dengan ini bersedia untuk memberikan jaminan/dukungan dan kerjasama kepada : Nama : Jabatan : Alamat : Bertindak atas nama .(nama badan usaha penerima dukunngan) Apabila ditunjuk sebagai pemenang pelelangan untuk pelaksanaan item pekerjaan ......pada : Kegiatan : Pekerjaan : Adapun dukungan yang diberikan adalah sebagai berikut : 1. Dukungan ketersediaan bahan/material sesuai spesifikasi yang ditetapkan. 2. Dukungan tenaga spesialis yang terkait dengan pelaksanaan pekerjaan. 3. Bersedia memberikan jaminan mutu bahan/konstruksi pasca pelaksanaan pekerjaan minimal 10 tahun. Demikianlah Surat Dukungan ini dibuat untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya. ,.20. Hormat Kami, . (nama badan usaha pemberi dukungan)
Materai Rp. 6.000,Dan tanda Tangan dan cap perusahaan

(nama jelas) Jabatan

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

69

b). contoh bentuk Surat Dukungan peralatan/Excapator/dll


CONTOH

KOP PERUSAHAAN/PEMBERI DUKUNGAN SURAT DUKUNGAN . No. Kepada Yth : Pokja Konstruksi ULP Kabupaten Kuantan Singingi Tahun Anggaran 2014 di Teluk Kuantan Yang bertanda tangan di bawah ini : Nama : Jabatan : Alamat : Bertindak atas nama .(nama badan usaha pemberi dukunngan) Dengan ini bersedia untuk memberikan jaminan/dukungan dan kerjasama kepada : Nama : Jabatan : Alamat : Bertindak atas nama .(nama badan usaha penerima dukunngan) Apabila ditunjuk sebagai pemenang pelelangan untuk pelaksanaan item pekerjaan . pada : Kegiatan : Pekerjaan : Adapun dukungan yang diberikan adalah sebagai berikut : 1. .. 2. .... 3. .. Demikianlah Surat Dukungan ini dibuat untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya. ,.20. Hormat Kami, . (nama badan usaha pemberi dukungan)
Materai Rp. 6.000,Dan tanda Tangan dan cap perusahaan

(nama jelas) Jabatan

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

70

H. DATA ISIAN KUALIFIKASI

Isian Data Kualifikasi Peserta berbentuk Form Isian Elektronik Data Kualifikasi yang tersedia pada aplikasi SPSE

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

71

BAB VII. PETUNJUK PENGISIAN DATA KUALIFIKASI


Petunjuk Pengisian untuk peserta mengikuti petunjuk dan penggunaan aplikasi SPSE ( User Guide).

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

72

BAB VIII. TATA CARA EVALUASI KUALIFIKASI


A. Dokumen Kualifikasi yang akan dievaluasi harus memenuhi persyaratan sebagai berikut: 1. data kualifikasi untuk peserta yang melakukan kemitraan/Kerja Sama Operasi ditandatangani oleh pejabat yang menurut perjanjian Kemitraan/Kerja Sama Operasi berhak mewakili Kemitraan/KSO; 2. memiliki memiliki Sertifikat Badan Usaha (SBU), Surat Izin Usaha Jasa Konstruksi (SIUJK), Sertifikat Keahlian (SKA), dan/atau Sertifikat Keterampilan (SKT) sesuai dengan peraturan perundang-undangan; perusahaan yang bersangkutan dan manajemennya tidak dalam pengawasan pengadilan, tidak pailit, kegiatan usahanya tidak sedang dihentikan dan/atau direksi yang bertindak untuk dan atas nama perusahaan atau peserta perorangan tidak sedang dalam menjalani sanksi pidana; salah satu dan/atau semua pengurus dan badan usahanya tidak masuk dalam Daftar Hitam; memiliki NPWP dan telah memenuhi kewajiban perpajakan tahun pajak terakhir (SPT Tahunan; tahun 2013) serta memiliki laporan bulanan PPh Pasal 21, PPh Pasal 23 (bila ada transaksi), PPh Pasal 25/Pasal 29 dan PPN (bagi Pengusaha Kena Pajak) paling kurang 3 (tiga) bulan terakhir (bulan Nopember 2013, Desember 2013, dan Januari 2014). Peserta dapat mengganti persyaratan ini dengan menyampaikan Surat Keterangan Fiskal (SKF) yang dikeluarkan oleh Kantor Pelayanan Pajak dengan tanggal penerbitan paling lama 1 (satu) bulan sebelum tanggal mulai pemasukan Dokumen Kualifikasi; memperoleh paling sedikit 1 (satu) pekerjaan sebagai penyedia dalam kurun waktu 4 (empat) tahun terakhir, baik di lingkungan pemerintah maupun swasta termasuk pengalaman subkontrak. memiliki kemampuan subbidang pekerjaan yang sesuai untuk usaha non-kecil; memiliki kemampuan menyediakan fasilitas dan peralatan serta personil yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan; menyampaikan daftar perolehan pekerjaan yang sedang dikerjakan;

3.

4.

5.

6.

7. 8.

9.

10. memiliki surat keterangan dukungan keuangan dari bank pemerintah/swasta untuk mengikuti pengadaan Pekerjaan Konstruksi paling kurang 10% (sepuluh perseratus) dari nilai total paket (HPS); 11. dalam hal peserta akan melakukan kemitraan/KSO:

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

73

a.

b.

peserta wajib mempunyai perjanjian Kerja Sama Operasi/kemitraan yang memuat persentase kemitraan/KSO dan perusahaan yang mewakili kemitraan/KSO tersebut; evaluasi persyaratan pada angka 1 sampai dengan angka 10 dilakukan untuk setiap perusahaan yang melakukan kemitraan/KSO;

12. untuk usaha non-kecil, memiliki Kemampuan Dasar (KD) pada pekerjaan yang sejenis dan kompleksitas yang setara, dengan ketentuan: a. KD = 3 NPt NPt = Nilai pengalaman tertinggi pada sub bidang pekerjaan yang sesuai dalam 10 (sepuluh) tahun terakhir; b. KD sekurang-kurangnya sama dengan nilai total HPS; c. pengalaman perusahaan dinilai dari sub bidang pekerjaan, nilai kontrak dan status peserta pada saat menyelesaikan kontrak sebelumnya; d. nilai pengalaman pekerjaan dapat dikonversi menjadi nilai pekerjaan sekarang (present value) menggunakan perhitungan sebagai berikut:

NPs Npo

=Nilai pekerjaan sekarang = Nilai pekerjaan keseluruhan termasuk eskalasi (apabila ada) saat serah terima pertama Io = Indeks dari Biro Pusat Statistik (BPS) pada bulan serah terima pertama Is = Indeks dari BPS pada bulan penilaian prakualifikasi (apabila belum ada, dapat dihitung dengan regresi linier berdasarkan indeks bulan-bulan sebelumnya) Indeks BPS yang dipakai adalah indeks yang merupakan komponen terbesar dari pekerjaan; 13. mempunyai Sisa Kemampuan Paket (SKP), dengan ketentuan: a. SKP = KP jumlah paket yang sedang dikerjakan KP = Kemampuan menangani paket pekerjaan Untuk usaha non kecil: KP = 6 atau KP = 1,2 N N = Jumlah paket pekerjaan terbanyak yang dapat ditangani pada saat bersamaan selama kurun waktu 5 (lima) tahun terakhir; b. dalam hal kemitraan/KSO, yang diperhitungkan adalah SKP dari semua perusahaan yang bermitra/KSO;

B.

Pokja ULP memeriksa dan membandingkan persyaratan dan data isian peserta dalam Dokumen Kualifikasi dengan data kualifikasi peserta yang tercantum pada aplikasi SPSE dalam hal: 1. kelengkapan Data Kualifikasi; dan
Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

74

2. C.

pemenuhan persyaratan kualifikasi.

Formulir Isian Kualifikasi untuk KSO yang tidak dibubuhi materai tidak digugurkan, peserta diminta untuk membayar denda materai sesuai ketentuan peraturan perundanganperundangan. Apabila ditemukan hal-hal dan/atau data yang kurang jelas maka Pokja ULP Adapat meminta peserta untuk menyampaikan klarifikasi secara tertulis namun tidak boleh mengubah substansi Data Kualifikasi yang telah dikirmkan melalui aplikasi SPSE. Evaluasi kualifikasi sudah merupakan kompetisi, maka data kualifikasi yang kurang tidak dapat dilengkapi.

D.

E.

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

75

BAB IX. BENTUK KONTRAK


SURAT PERJANJIAN untuk melaksanakan Paket Pekerjaan Konstruksi: __________ Nomor: __________ SURAT PERJANJIAN ini berikut semua lampirannya (selanjutnya disebut Kontrak) dibuat dan ditandatangani di __________ pada hari __________ tanggal __ bulan __________ tahun ____________ [tanggal, bulan dan tahun diisi dengan huruf] antara __________ [nama Pejabat Pembuat Komitmen], selaku Pejabat Pembuat Komitmen, yang bertindak untuk dan atas nama __________ [nama satuan kerja Pejabat Pembuat Komitmen], yang berkedudukan di __________ [alamat Pejabat Pembuat Komitmen], berdasarkan Surat Keputusan _______________ [pejabat yang menandatangani SK penetapan sebagai PPK] No _________________ [No. SK penetapan sebagai Pejabat Pembuat Komitmen] selanjutnya disebut PPK dan [__________ [nama wakil Penyedia], ______________[jabatan wakil Penyedia], yang bertindak untuk dan atas nama __________ [nama Penyedia], yang berkedudukan di ____________ [alamat Penyedia], berdasarkan Akta Pendirian/Anggaran Dasar No. _______ [No. Akta Pendirian/Anggaran Dasar] tanggal _____________ [tanggal penerbitan Akta Pendirian/Anggaran Dasar], selanjutnya disebut Penyedia]

MENGINGAT BAHWA: (a) PPK telah meminta Penyedia untuk menyediakan Pekerjaan Konstruksi sebagaimana diterangkan dalam Syarat-Syarat Umum Kontrak yang terlampir dalam Kontrak ini (selanjutnya disebut Pekerjaan Konstruksi); (b) Penyedia sebagaimana dinyatakan kepada PPK, memiliki keahlian profesional, personil, dan sumber daya teknis, serta telah menyetujui untuk menyediakan Pekerjaan Konstruksi sesuai dengan persyaratan dan ketentuan dalam Kontrak ini; (c) PPK dan Penyedia menyatakan memiliki kewenangan untuk menandatangani Kontrak ini, dan mengikat pihak yang diwakili; (d) PPK dan Penyedia mengakui dan menyatakan penandatanganan Kontrak ini masing-masing pihak: bahwa sehubungan dengan

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

76

1) 2) 3) 4)

telah dan senantiasa diberikan kesempatan untuk didampingi oleh advokat; menandatangani Kontrak ini setelah meneliti secara patut; telah membaca dan memahami secara penuh ketentuan Kontrak ini; telah mendapatkan kesempatan yang memadai untuk memeriksa dan mengkonfirmasikan semua ketentuan dalam Kontrak ini beserta semua fakta dan kondisi yang terkait.

MAKA OLEH KARENA ITU, PPK dan Penyedia dengan ini bersepakat dan menyetujui halhal sebagai berikut: 1. total harga Kontrak atau Nilai Kontrak termasuk Pajak Pertambahan Nilai (PPN) yang diperoleh berdasarkan kuantitas dan harga satuan pekerjaan sebagaimana tercantum dalam Daftar Kuantitas dan Harga adalah sebesar Rp________________ (_______________________ rupiah); peristilahan dan ungkapan dalam Surat Perjanjian ini memiliki arti dan makna yang sama seperti yang tercantum dalam lampiran Surat Perjanjian ini; dokumen-dokumen berikut merupakan satu-kesatuan dan bagian yang tidak terpisahkan dari Kontrak ini: a. adendum Surat Perjanjian (apabila ada); b. pokok perjanjian; c. surat penawaran, beserta penawaran harga; d. syarat-syarat khusus Kontrak; e. syarat-syarat umum Kontrak; f. spesifikasi khusus; g. spesifikasi umum; h. gambar-gambar; i. daftar kuantitas dan harga; dan j. dokumen lainnya seperti: jaminan-jaminan, SPPBJ, BAHP. Dokumen Kontrak dibuat untuk saling menjelaskan satu sama lain, dan jika terjadi pertentangan antara ketentuan dalam suatu dokumen dengan ketentuan dalam dokumen yang lain maka yang berlaku adalah ketentuan dalam dokumen yang lebih tinggi berdasarkan urutan hierarki pada angka 3 di atas; Hak dan kewajiban timbal-balik PPK dan Penyedia dinyatakan dalam Kontrak yang meliputi khususnya: a. PPK mempunyai hak dan kewajiban untuk: 1) mengawasi dan memeriksa pekerjaan yang dilaksanakan oleh Penyedia; 2) meminta laporan-laporan secara periodik mengenai pelaksanaan pekerjaan yang dilakukan oleh Penyedia; 3) memberikan fasilitas berupa sarana dan prasarana yang dibutuhkan oleh Penyedia untuk kelancaran pelaksanaan pekerjaan sesuai ketentuan Kontrak;

2.

3.

4.

5.

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

77

4) membayar pekerjaan sesuai dengan harga yang tercantum dalam Kontrak yang telah ditetapkan kepada Penyedia; b. Penyedia mempunyai hak dan kewajiban untuk: 1) menerima pembayaran untuk pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan harga yang telah ditentukan dalam Kontrak; 2) meminta fasilitas-fasilitas dalam bentuk sarana dan prasarana dari PPK untuk kelancaran pelaksanaan pekerjaan sesuai ketentuan Kontrak; 3) melaporkan pelaksanaan pekerjaan secara periodik kepada PPK; 4) melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan jadwal pelaksanaan pekerjaan yang telah ditetapkan dalam Kontrak; 5) melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan secara cermat, akurat dan penuh tanggung jawab dengan menyediakan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan, angkutan ke atau dari lapangan, dan segala pekerjaan permanen maupun sementara yang diperlukan untuk pelaksanaan, penyelesaian dan perbaikan pekerjaan yang dirinci dalam Kontrak; 6) memberikan keterangan-keterangan yang diperlukan untuk pemeriksaan pelaksanaan yang dilakukan PPK; 7) menyerahkan hasil pekerjaan sesuai dengan jadwal penyerahan pekerjaan yang telah ditetapkan dalam Kontrak; 8) mengambil langkah-langkah yang cukup memadai untuk melindungi lingkungan tempat kerja dan membatasi perusakan dan gangguan kepada masyarakat maupun miliknya akibat kegiatan Penyedia.

6.

Kontrak ini mulai berlaku efektif terhitung sejak tanggal yang ditetapkan, dengan tanggal mulai dan penyelesaian keseluruhan pekerjaan sebagaimana diatur dalam Syarat-Syarat Umum/Khusus Kontrak.

DENGAN DEMIKIAN, PPK dan Penyedia telah bersepakat untuk menandatangani Kontrak ini pada tanggal tersebut di atas dan melaksanakan Kontrak sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di Republik Indonesia. Untuk dan atas nama __________ PPK Untuk dan atas nama Penyedia/Kemitraan (KSO) __________

[tanda tangan dan cap (jika salinan asli ini untuk Penyedia maka rekatkan materai Rp 6.000,- )]

[tanda tangan dan cap (jika salinan asli ini untuk satuan kerja PPK maka rekatkan materai Rp 6.000,- )]

[nama lengkap] [jabatan]

[nama lengkap] [jabatan]

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

78

BAB X. SYARAT-SYARAT UMUM KONTRAK (SSUK)


A. Ketentuan Umum 1. Definisi Istilah-istilah yang digunakan dalam Syarat-Syarat Umum Kontrak ini harus mempunyai arti atau tafsiran seperti yang dimaksudkan sebagai berikut: 1.1 Pekerjaan Konstruksi adalah seluruh pekerjaan yang berhubungan dengan pelaksanaan konstruksi bangunan atau pembuatan wujud fisik lainnya. 1.2 Pengguna Anggaran yang selanjutnya disebut PA adalah pejabat pemegang kewenangan penggunaan anggaran Satuan Kerja Perangkat Daerah. 1.3 Kuasa Pengguna Anggaran yang selanjutnya disebut KPA adalah pejabat yang ditetapkan oleh PA untuk menggunakan APBN atau ditetapkan oleh Bupati Kuantan Singingi untuk menggunakan APBD. 1.4 Pejabat Pembuat Komitmen yang selanjutnya disebut PPK adalah pejabat yang bertanggung jawab atas pelaksanaan Pengadaan Pekerjaan Konstruksi. 1.5 Panitia/Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan adalah panitia/pejabat yang ditetapkan oleh PA/KPA yang bertugas memeriksa dan menerima hasil pekerjaan. 1.6 Aparat Pengawas Intern Pemerintah atau pengawas intern pada Institusi lain yang selanjutnya disebut APIP adalah aparat yang melakukan pengawasan melalui audit, reviu, evaluasi, pemantauan dan kegiatan pengawasan lain terhadap penyelenggaraan tugas dan fungsi organisasi. 1.7 Penyedia adalah badan usaha atau orang perseorangan yang menyediakan Pekerjaan Konstruksi. 1.8 Subpenyedia adalah penyedia yang mengadakan perjanjian kerja dengan penyedia penanggung jawab kontrak, untuk melaksanakan sebagian pekerjaan (subkontrak). 1.9 Kemitraan/ Kerja Sama Operasi (KSO) adalah kerja sama usaha antar penyedia baik penyedia nasional maupun penyedia asing, yang masing-masing pihak mempunyai hak, kewajiban dan tanggung jawab yang jelas berdasarkan perjanjian tertulis. Surat Jaminan yang selanjutnya disebut Jaminan, adalah jaminan tertulis yang bersifat mudah dicairkan dan tidak bersyarat (unconditional), yang dikeluarkan oleh Bank Umum/Perusahaan Penjaminan/Perusahaan Asuransi yang diserahkan oleh penyedia kepada PPK untuk menjamin terpenuhinya kewajiban penyedia.

1.10

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

79

1.11

Kontrak Pengadaan Barang/Jasa yang selanjutnya disebut Kontrak adalah perjanjian tertulis antara PPK dengan penyedia yang mencakup Syarat-Syarat Umum Kontrak (SSUK) ini dan Syarat-Syarat Khusus Kontrak (SSKK) serta dokumen lain yang merupakan bagian dari kontrak. Nilai Kontrak adalah total harga yang tercantum dalam Kontrak. Hari adalah hari kalender. Direksi lapangan adalah tim pendukung yang dibentuk/ditetapkan oleh PPK, terdiri dari 1 (satu) orang atau lebih, yang ditentukan dalam syarat-syarat khusus kontrak untuk mengendalikan pelaksanaan pekerjaan. Direksi teknis adalah tim pendukung yang ditunjuk/ditetapkan oleh PPK untuk mengawasi pelaksanaan pekerjaan. Daftar kuantitas dan harga (rincian harga penawaran) adalah daftar kuantitas yang telah diisi harga satuan dan jumlah biaya keseluruhannya yang merupakan bagian dari penawaran. Harga Perkiraan Sendiri (HPS) adalah perhitungan perkiraan biaya pekerjaan yang ditetapkan oleh PPK, dikalkulasikan secara keahlian berdasarkan data yang dapat dipertanggungjawabkan serta digunakan oleh POKJA ULP untuk menilai kewajaran penawaran termasuk rinciannya. Pekerjaan utama adalah jenis pekerjaan yang secara langsung menunjang terwujudnya dan berfungsinya suatu konstruksi sesuai peruntukannya yang ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan; Harga Satuan Pekerjaan (HSP) adalah harga satu jenis pekerjaan tertentu per satu satuan tertentu; Metode pelaksanaan pekerjaan adalah cara kerja yang layak, realistik dan dapat dilaksanakan untuk menyelesaikan seluruh pekerjaan dan diyakini menggambarkan penguasaan dalam penyelesaian pekerjaan dengan tahap pelaksanaan yang sistimatis berdasarkan sumber daya yang dimiliki penawar; Jadwal waktu pelaksanaan adalah jadwal yang menunjukkan kebutuhan waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan, terdiri atas tahap pelaksanaan yang disusun secara logis, realistik dan dapat dilaksanakan.

1.12 1.13 1.14

1.15

1.16

1.17

1.18

1.19 1.20

1.21

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

80

1.22

Personil inti adalah orang yang akan ditempatkan secara penuh sesuai dengan persyaratan yang ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan serta posisinya dalam manajemen pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan organisasi pelaksanaan yang diajukan untuk melaksanakan pekerjaan. Bagian pekerjaan yang disubkontrakkan adalah bagian pekerjaan bukan pekerjaan utama yang ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan, yang pelaksanaannya diserahkan kepada penyedia lain dan disetujui terlebih dahulu oleh PPK. Masa Kontrak adalah jangka waktu berlakunya Kontrak ini terhitung sejak tanggal penandatanganan kontrak sampai dengan masa pemeliharaan berakhir. Tanggal mulai kerja adalah tanggal mulai kerja penyedia yang dinyatakan pada Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK), yang diterbitkan oleh PPK. Tanggal penyelesaian pekerjaan adalah tanggal penyerahan pertama pekerjaan selesai, dinyatakan dalam Berita Acara penyerahan pertama pekerjaan yang diterbitkan oleh PPK. Masa pemeliharaan adalah kurun waktu kontrak yang ditentukan dalam syarat-syarat khusus kontrak, dihitung sejak tanggal penyerahan pertama pekerjaan sampai dengan tanggal penyerahan akhir pekerjaan. Kegagalan Konstruksi adalah keadaan hasil pekerjaan yang tidak sesuai dengan spesifikasi pekerjaan sebagaimana disepakati dalam kontrak baik sebagian maupun keseluruhan sebagai akibat kesalahan pengguna atau penyedia. Kegagalan Bangunan adalah keadaan bangunan, yang setelah diserahterimakan oleh penyedia kepada PPK dan terlebih dahulu diperiksa serta diterima oleh Panitia/Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan, menjadi tidak berfungsi, baik secara keseluruhan maupun sebagian dan/atau tidak sesuai dengan ketentuan yang tercantum dalam kontrak, dari segi teknis, manfaat, keselamatan dan kesehatan kerja, dan/atau keselamatan umum.

1.23

1.24

1.25

1.26

1.27

1.28

1.29

2. Penerapan

SSUK diterapkan secara luas dalam pelaksanaan Pekerjaan Konstruksi ini tetapi tidak dapat bertentangan dengan ketentuanketentuan dalam Dokumen Kontrak lain yang lebih tinggi berdasarkan urutan hierarki dalam Surat Perjanjian.

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

81

3. Bahasa dan Hukum

3.1 3.2

Bahasa kontrak harus dalam Bahasa Indonesia. Hukum yang digunakan adalah hukum yang berlaku di Indonesia.

4. Larangan Korupsi, Kolusi dan Nepotisme (KKN) serta Penipuan

4.1

Berdasarkan etika pengadaan barang/jasa pemerintah, para pihak dilarang untuk: a. menawarkan, menerima atau menjanjikan untuk memberi atau menerima hadiah atau imbalan berupa apa saja atau melakukan tindakan lainnya untuk mempengaruhi siapapun yang diketahui atau patut dapat diduga berkaitan dengan pengadaan ini; b. membuat dan/atau menyampaikan secara tidak benar dokumen dan/atau keterangan lain yang disyaratkan untuk penyusunan dan pelaksanaan Kontrak ini . Penyedia menjamin bahwa yang bersangkutan (termasuk semua anggota Kemitraan/KSO apabila berbentuk Kemitraan/KSO) dan Sub penyedianya (jika ada) tidak akan melakukan tindakan yang dilarang di atas. Penyedia yang menurut penilaian PPK terbukti melakukan larangan-larangan di atas dapat dikenakan sanksi-sanksi administratif sebagai berikut: a. pemutusan Kontrak; b. Jaminan Pelaksanaan dicairkan dan disetorkan sebagaimana ditetapkan dalam SSKK; c. sisa uang muka harus dilunasi oleh Penyedia; dan d. dimasukkan dalam daftar hitam. Pengenaan sanksi administratif di atas dilaporkan oleh PPK kepada Menteri/Kepala Lembaga/Kepala Daerah/Pimpinan Institusi. PPK yang terlibat dalam KKN dan penipuan dikenakan sanksi berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan.

4.2

4.3

4.4

4.5

5. Asal Material/ Bahan

5.1

Penyedia harus menyampaikan asal material/bahan yang terdiri dari rincian komponen dalam negeri dan komponen impor. Asal material/bahan merupakan tempat material/bahan diperoleh, antara lain tempat material/bahan ditambang,

5.2

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

82

tumbuh, atau diproduksi.

5.3

Material/bahan harus diutamakan yang manufaktur, pabrikasi, perakitan, dan penyelesaian akhir pekerjaannya dilakukan di Indonesia (produksi dalam negeri). Jika dalam material/bahan digunakan komponen berupa barang, jasa, atau gabungan keduanya yang tidak berasal dari dalam negeri (impor) maka penggunaan komponen impor harus sesuai dengan besaran TKDN dalam formulir rekapitulasi perhitungan TKDN (apabila diberikan preferensi harga) yang merupakan bagian dari penawaran penyedia

5.4

6. Korespondensi

6.1

Semua korespondensi dapat berbentuk surat, e-mail dan/atau faksimili dengan alamat tujuan para pihak yang tercantum dalam SSKK. Semua pemberitahuan, permohonan, atau persetujuan berdasarkan Kontrak ini harus dibuat secara tertulis dalam Bahasa Indonesia, dan dianggap telah diberitahukan jika telah disampaikan secara langsung kepada wakil sah Para Pihak dalam SSKK, atau jika disampaikan melalui surat tercatat, email, dan/atau faksimili yang ditujukan ke alamat yang tercantum dalam SSKK.

6.2

7. Wakil Sah Para Pihak

Setiap tindakan yang disyaratkan atau diperbolehkan untuk dilakukan, dan setiap dokumen yang disyaratkan atau diperbolehkan untuk dibuat berdasarkan Kontrak ini oleh PPK atau Penyedia hanya dapat dilakukan atau dibuat oleh pejabat yang disebutkan dalam SSKK. Khusus untuk penyedia perseorangan, Penyedia tidak boleh diwakilkan.

8. Pembukuan

Penyedia diharapkan untuk melakukan pencatatan keuangan yang akurat dan sistematis sehubungan dengan pelaksanaan pekerjaan ini berdasarkan standar akuntansi yang berlaku.

9. Perpajakan

Penyedia, Subpenyedia (jika ada), dan Personil yang bersangkutan berkewajiban untuk membayar semua pajak, bea, retribusi, dan pungutan lain yang dibebankan oleh peraturan perpajakan atas pelaksanaan Kontrak ini. Semua pengeluaran perpajakan ini dianggap telah termasuk dalam Nilai Kontrak.

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

83

10. Pengalihan dan/atau Subkontrak

10.1

Pengalihan seluruh Kontrak hanya diperbolehkan dalam hal pergantian nama Penyedia, baik sebagai akibat peleburan (merger), konsolidasi, pemisahan, maupun akibat lainnya. Penyedia dapat bekerjasama dengan penyedia lain dengan mensubkontrakkan sebagian pekerjaan. Penyedia hanya boleh mensubkontrakkan sebagian pekerjaan dan dilarang mensubkontrakkan seluruh pekerjaan. Penyedia hanya boleh mensubkontrakkan pekerjaan apabila pekerjaan tersebut sejak awal di dalam Dokumen Pengadaan dan dalam Kontrak diijinkan untuk disubkontrakkan. Subkontrak sebagian pekerjaan utama hanya diperbolehkan kepada Penyedia spesialis. Penyedia hanya boleh mensubkontrakkan pekerjaan setelah persetujuan tertulis dari PPK. Penyedia tetap bertanggung jawab atas bagian pekerjaan yang disubkontrakkan. Jika ketentuan di atas dilanggar maka Kontrak diputuskan dan Penyedia dikenakan sanksi sebagaimana diatur dalam SSKK.

10.2

10.3

10.4

10.5

10.6

10.7

11. Pengabaian

Jika terjadi pengabaian oleh satu Pihak terhadap pelanggaran ketentuan tertentu Kontrak oleh Pihak yang lain maka pengabaian tersebut tidak menjadi pengabaian yang terus-menerus selama Masa Kontrak atau seketika menjadi pengabaian terhadap pelanggaran ketentuan yang lain. Pengabaian hanya dapat mengikat jika dapat dibuktikan secara tertulis dan ditandatangani oleh Wakil Sah Pihak yang melakukan pengabaian.

12. Penyedia Mandiri

Penyedia berdasarkan Kontrak ini bertanggung jawab penuh terhadap personil dan subpenyedianya (jika ada) serta pekerjaan yang dilakukan oleh mereka.

13. Kemitraan/KSO

Kemitraan/KSO memberi kuasa kepada salah satu anggota yang disebut dalam Surat Perjanjian untuk bertindak atas nama Kemitraan/KSO dalam pelaksanaan hak dan kewajiban terhadap PPK berdasarkan Kontrak.

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

84

14. Penemuanpenemuan

Penyedia wajib memberitahukan kepada PPK dan kepada pihak yang berwenang semua penemuan benda/barang yang mempunyai nilai sejarah atau penemuan kekayaan di lokasi pekerjaan yang menurut peraturan perundang-undangan dikuasai oleh negara .

B. PELAKSANAAN, PENYELESAIAN, ADENDUM DAN PEMUTUSAN KONTRAK 15. Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan 15.1 Kontrak ini berlaku efektif pada tanggal penandatanganan Surat Perjanjian oleh Para Pihak atau pada tanggal yang ditetapkan dalam SSKK. Waktu pelaksanaan kontrak adalah jangka waktu yang ditentukan dalam syarat-syarat khusus kontrak dihitung sejak tanggal mulai kerja yang tercantum dalam SPMK. Penyedia harus menyelesaikan pekerjaan sesuai jadwal yang ditentukan dalam SSKK. Apabila penyedia berpendapat tidak dapat menyelesaikan pekerjaan sesuai jadwal karena keadaan diluar pengendaliannya dan penyedia telah melaporkan kejadian tersebut kepada PPK, maka PPK dapat melakukan penjadwalan kembali pelaksanaan tugas penyedia dengan adendum kontrak.

15.2

15.3

15.4

B.1 Pelaksanaan Pekerjaan 16. Penyerahan Lokasi Kerja 16.1 PPK berkewajiban untuk menyerahkan keseluruhan lokasi kerja kepada penyedia sebelum SPMK diterbitkan. Penyerahan dilakukan setelah sebelumnya dilakukan pemeriksaan lapangan bersama. Hasil pemeriksaan dan penyerahan dituangkan dalam berita acara penyerahan lokasi kerja. Jika dalam pemeriksaan lapangan bersama ditemukan hal-hal yang dapat mengakibatkan perubahan isi Kontrak maka perubahan tersebut harus dituangkan dalam adendum Kontrak. Jika penyerahan hanya dilakukan pada bagian tertentu dari lokasi kerja maka PPK dapat dianggap telah menunda pelaksanaan pekerjaan tertentu yang terkait dengan bagian lokasi kerja tersebut, dan kondisi ini ditetapkan sebagai Peristiwa Kompensasi.

16.2

16.3

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

85

17. Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK)

17.1

PPK menerbitkan SPMK selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari sejak tanggal penanda-tanganan kontrak. Dalam SPMK dicantumkan saat paling lambat dimulainya pelaksanaan kontrak oleh penyedia.

17.2

18. Program Mutu

18.1

Penyedia berkewajiban untuk menyerahkan program mutu pada rapat persiapan pelaksanaan kontrak untuk disetujui oleh PPK. Program mutu disusun paling sedikit berisi: a. informasi mengenai pekerjaan yang akan dilaksanakan; b. organisasi kerja penyedia; c. jadwal pelaksanaan pekerjaan; d. prosedur pelaksanaan pekerjaan; e. prosedur instruksi kerja; dan f. pelaksana kerja. Program mutu dapat direvisi sesuai dengan kondisi lokasi pekerjaan. Penyedia berkewajiban untuk memutakhirkan program mutu jika terjadi adendum Kontrak dan Peristiwa Kompensasi. Pemutakhiran program mutu harus menunjukkan perkembangan kemajuan setiap pekerjaan dan dampaknya terhadap penjadwalan sisa pekerjaan, termasuk perubahan terhadap urutan pekerjaan. Pemutakhiran program mutu harus mendapatkan persetujuan PPK. Persetujuan PPK terhadap program mutu tidak mengubah kewajiban kontraktual penyedia. Selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari sejak diterbitkannya SPMK dan sebelum pelaksanaan pekerjaan, PPK bersama dengan penyedia, unsur perencanaan, dan unsur pengawasan, harus sudah menyelenggarakan rapat persiapan pelaksanaan kontrak. Beberapa hal yang dibahas dan disepakati dalam rapat persiapan pelaksanaan kontrak meliputi: a. program mutu; b. organisasi kerja; c. tata cara pengaturan pelaksanaan pekerjaan;

18.2

18.3

18.4

18.5

18.6

19. Rapat Persiapan 19.1 Pelaksanaan Kontrak

19.2

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

86

d. jadwal pelaksanaan pekerjaan; e. jadwal pengadaan bahan/material, mobilisasi peralatan dan personil; f. penyusunan rencana dan pelaksanaan pemeriksaan lokasi pekerjaan. 20. Mobilisasi 20.1 Mobilisasi paling lambat harus sudah mulai dilaksanakan dalam waktu 30 (tiga puluh) hari sejak diterbitkan SPMK. Mobilisasi dilakukan sesuai dengan lingkup pekerjaan, yaitu: a. mendatangkan peralatan-peralatan terkait yang diperlukan dalam pelaksanaan pekerjaan; b. mempersiapkan fasilitas seperti kantor, rumah, gedung laboratorium, bengkel, gudang, dan sebagainya; dan/atau c. mendatangkan personil-personil. Mobilisasi peralatan dan personil dapat dilakukan secara bertahap sesuai dengan kebutuhan. Selama berlangsungnya pelaksanaan pekerjaan, PPK jika dipandang perlu dapat mengangkat Pengawas Pekerjaan yang berasal dari personil PPK atau konsultan pengawas. Pengawas Pekerjaan berkewajiban untuk mengawasi pelaksanaan pekerjaan. Dalam melaksanakan kewajibannya, Pengawas Pekerjaan selalu bertindak untuk kepentingan PPK. Jika tercantum dalam SSKK, Pengawas Pekerjaan dapat bertindak sebagai Wakil Sah PPK. Semua gambar yang digunakan untuk mendapatkan Hasil Pekerjaan baik yang permanen maupun sementara harus mendapatkan persetujuan Pengawas Pekerjaan. Jika dalam pelaksanaan pekerjaan ini diperlukan terlebih dahulu adanya Hasil Pekerjaan Sementara maka penyedia berkewajiban untuk menyerahkan spesifikasi dan gambar usulan Hasil Pekerjaan Sementara tersebut untuk disetujui oleh Pengawas Pekerjaan. Terlepas dari ada tidaknya persetujuan Pengawas Pekerjaan, penyedia bertanggung jawab secara penuh atas rancangan Hasil Pekerjaan Sementara.

20.2

20.3

21. Pengawasan Pelaksanaan Pekerjaan

21.1

21.2

22. Persetujuan Pengawas Pekerjaan

22.1

22.2

23. Perintah

Penyedia berkewajiban untuk melaksanakan semua perintah Pengawas Pekerjaan yang sesuai dengan kewenangan Pengawas Pekerjaan dalam Kontrak ini.
Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

87

24. Akses ke Lokasi Kerja

Penyedia berkewajiban untuk menjamin akses PPK, Wakil Sah PPK dan/atau Pengawas Pekerjaan ke lokasi kerja dan lokasi lainnya dimana pekerjaan ini sedang atau akan dilaksanakan.

25. Pemeriksaan Bersama

25.1

Apabila diperlukan, pada tahap awal pelaksanaan Kontrak, PPK bersama-sama dengan penyedia melakukan pemeriksaan lokasi pekerjaan dengan melakukan pengukuran dan pemeriksaan detail kondisi lokasi pekerjaan untuk setiap rencana mata pembayaran. Untuk pemeriksaan bersama ini, PA/KPA dapat membentuk Panitia/Pejabat Peneliti Pelaksanaan Kontrak atas usul PPK. Hasil pemeriksaan bersama dituangkan dalam Berita Acara. Apabila dalam pemeriksaan bersama mengakibatkan perubahan isi Kontrak, maka harus dituangkan dalam adendum Kontrak. Jika hasil pemeriksaan menunjukkan bahwa Personil dan/atau Peralatan ternyata belum memenuhi persyaratan Kontrak maka penyedia tetap dapat melanjutkan pekerjaan dengan syarat Personil dan/atau Peralatan yang belum memenuhi syarat harus segera diganti dalam jangka waktu yang disepakati bersama. Kecuali Kontrak diputuskan lebih awal, penyedia berkewajiban untuk memulai pelaksanaan pekerjaan pada Tanggal Mulai Kerja, dan melaksanakan pekerjaan sesuai dengan program mutu, serta menyelesaikan pekerjaan selambat-lambatnya pada Tanggal Penyelesaian yang ditetapkan dalam SPMK. Jika pekerjaan tidak selesai pada Tanggal Penyelesaian bukan akibat Keadaan Kahar atau Peristiwa Kompensasi atau karena kesalahan atau kelalaian penyedia maka penyedia dikenakan denda. Jika keterlambatan tersebut semata-mata disebabkan oleh Peristiwa Kompensasi maka PPK dikenakan kewajiban pembayaran ganti rugi. Denda atau ganti rugi tidak dikenakan jika Tanggal Penyelesaian disepakati oleh Para Pihak untuk diperpanjang.

25.2

25.3

25.4

26. Waktu Penyelesaian Pekerjaan

26.1

26.2

26.3

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

88

26.4

Tanggal Penyelesaian yang dimaksud dalam angka 26 ini adalah tanggal penyelesaian semua pekerjaan.

27. Perpanjangan Waktu

27.1

Jika terjadi Peristiwa Kompensasi sehingga penyelesaian pekerjaan akan melampaui Tanggal Penyelesaian maka penyedia berhak untuk meminta perpanjangan Tanggal Penyelesaian berdasarkan data penunjang. PPK berdasarkan pertimbangan Pengawas Pekerjaan memperpanjang Tanggal Penyelesaian Pekerjaan secara tertulis. Perpanjangan Tanggal Penyelesaian harus dilakukan melalui adendum Kontrak jika perpanjangan tersebut mengubah Masa Kontrak. PPK berdasarkan pertimbangan Pengawas Pekerjaan harus telah menetapkan ada tidaknya perpanjangan dan untuk berapa lama, dalam jangka waktu 21 (dua puluh satu) hari setelah penyedia meminta perpanjangan. Jika penyedia lalai untuk memberikan peringatan dini atas keterlambatan atau tidak dapat bekerja sama untuk mencegah keterlambatan maka keterlambatan seperti ini tidak dapat dijadikan alasan untuk memperpanjang Tanggal Penyelesaian.

27.2

28. Penundaan oleh Pengawas Pekerjaan

Pengawas Pekerjaan dapat memerintahkan secara tertulis penyedia untuk menunda pelaksanaan pekerjaan. Setiap perintah penundaan ini harus segera ditembuskan kepada PPK.

29. Rapat Pemantauan

29.1

Pengawas Pekerjaan atau penyedia dapat menyelenggarakan rapat pemantauan, dan meminta satu sama lain untuk menghadiri rapat tersebut. Rapat pemantauan diselenggarakan untuk membahas perkembangan pekerjaan dan perencanaaan atas sisa pekerjaan serta untuk menindaklanjuti peringatan dini. Hasil rapat pemantauan akan dituangkan oleh Pengawas Pekerjaan dalam berita acara rapat, dan dokumennya diserahkan kepada PPK dan pihak-pihak yang menghadiri rapat. Mengenai hal-hal dalam rapat yang perlu diputuskan, Pengawas Pekerjaan dapat memutuskan baik dalam rapat atau setelah rapat melalui pernyataan tertulis kepada semua pihak yang menghadiri rapat.

29.2

29.3

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

89

30. Peringatan Dini

30.1

Penyedia berkewajiban untuk memperingatkan sedini mungkin Pengawas Pekerjaan atas peristiwa atau kondisi tertentu yang dapat mempengaruhi mutu pekerjaan, menaikkan Nilai Kontrak atau menunda penyelesaian pekerjaan. Pengawas Pekerjaan dapat memerintahkan penyedia untuk menyampaikan secara tertulis perkiraan dampak peristiwa atau kondisi tersebut di atas terhadap Nilai Kontrak dan Tanggal Penyelesaian. Pernyataan perkiraan ini harus sesegera mungkin disampaikan oleh penyedia. Penyedia berkewajiban untuk bekerja sama dengan Pengawas Pekerjaan untuk mencegah atau mengurangi dampak peristiwa atau kondisi tersebut.

30.2

B.2 Penyelesaian Kontrak 31. Serah Terima Pekerjaan 31.1 Setelah pekerjaan selesai 100% (seratus perseratus), penyedia mengajukan permintaan secara tertulis kepada PPK untuk penyerahan pekerjaan. Dalam rangka penilaian hasil pekerjaan, PPK menugaskan Panitia/Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan. Panitia/Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan melakukan penilaian terhadap hasil pekerjaan yang telah diselesaikan oleh penyedia. Apabila terdapat kekurangan-kekurangan dan/atau cacat hasil pekerjaan, penyedia wajib memperbaiki/menyelesaikannya, atas perintah PPK. PPK menerima penyerahan pertama pekerjaan setelah seluruh hasil pekerjaan dilaksanakan sesuai dengan ketentuan Kontrak dan diterima oleh Panitia/Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan. Pembayaran dilakukan sebesar 95% (sembilan puluh lima perseratus) dari nilai kontrak, sedangkan yang 5% (lima perseratus) merupakan retensi selama masa pemeliharaan, atau pembayaran dilakukan sebesar 100% (seratus perseratus) dari nilai kontrak dan penyedia harus menyerahkan Jaminan Pemeliharaan sebesar 5% (lima perseratus) dari nilai kontrak. Penyedia wajib memelihara hasil pekerjaan selama masa pemeliharaan sehingga kondisi tetap seperti pada saat penyerahan pertama pekerjaan. Setelah masa pemeliharaan berakhir, penyedia mengajukan permintaan secara tertulis kepada PPK untuk penyerahan akhir pekerjaan.

31.2

31.3

31.4

31.5

31.6

31.7

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

90

31.8

PPK menerima penyerahan akhir pekerjaan setelah penyedia melaksanakan semua kewajibannya selama masa pemeliharaan dengan baik. PPK wajib melakukan pembayaran sisa nilai kontrak yang belum dibayar atau mengembalikan Jaminan Pemeliharaan. Apabila penyedia tidak melaksanakan kewajiban pemeliharaan sebagaimana mestinya, maka PPK berhak menggunakan uang retensi untuk membiayai perbaikan/pemeliharaan atau mencairkan Jaminan Pemeliharaan.

31.9

31.10 Jika Hasil Pekerjaan berupa bangunan maka umur konstruksi bangunan ditetapkan dalam SSKK. 32. Pengambilalihan PPK akan mengambil alih lokasi dan hasil pekerjaan dalam jangka waktu tertentu setelah dikeluarkan surat keterangan selesai/pengakhiran pekerjaan.

33. Pedoman Pengoperasian dan Perawatan

33.1

Penyedia diwajibkan memberikan petunjuk kepada PPK tentang pedoman pengoperasian dan perawatan sesuai dengan SSKK. Apabila penyedia tidak memberikan pedoman pengoperasian dan perawatan, PPK berhak menahan uang retensi atau Jaminan Pemeliharaan.

33.2

B.3 Perubahan Kontrak 34.1 34. Perubahan Kontrak 34.2

Kontrak hanya dapat diubah melalui adendum kontrak. Perubahan Kontrak dapat dilaksanakan apabila disetujui oleh para pihak, meliputi: 1) perubahan pekerjaan disebabkan oleh sesuatu hal yang dilakukan oleh para pihak dalam kontrak sehingga mengubah lingkup pekerjaan dalam kontrak; 2) perubahan jadwal pelaksanaan pekerjaan akibat adanya perubahan pekerjaan; dan/atau 3) perubahan nilai kontrak akibat adanya perubahan pekerjaan perubahan jadwal pelaksanaan pekerjaan, dan/atau penyesuaian harga. Perubahan kontrak sebagaimana dimaksud pada angka 34.2 tidak dapat dilakukan untuk bagian lump sum dari kontrak gabungan lump sum dan harga satuan.

34.3

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

91

34.4

Untuk kepentingan perubahan kontrak, PA/KPA dapat membentuk Panitia/Pejabat Peneliti Pelaksanaan Kontrak atas usul PPK. Untuk pekerjaan yang menggunakan Kontrak Harga Satuan atau Kotrak Gabungan Lump Sum dan Harga Satuan pada bagian harga satuan, apabila terdapat perbedaan yang signifikan antara kondisi lokasi pekerjaan/lapangan pada saat pelaksanaan dengan gambar dan spesifikasi yang ditentukan dalam Kontrak, maka: a. PPK bersama penyedia dapat melakukan perubahan kontrak yang meliputi antara lain : a. menambah atau mengurangi volume pekerjaan yang tercantum dalam kontrak; b. mengurangi atau menambah jenis pekerjaan; c. mengubah spesifikasi teknis dan gambar pekerjaan sesuai dengan kebutuhan lokasi pekerjaan; dan/atau d. melaksanakan pekerjaan tambah yang belum tercantum dalam kontrak yang diperlukan untuk menyelesaikan seluruh pekerjaan. b. Pekerjaan tambah harus mempertimbangkan tersedianya anggaran dan paling tinggi 10% (sepuluh perseratus) dari nilai kontrak awal. c. Perintah perubahan pekerjaan dibuat oleh PPK secara tertulis kepada penyedia kemudian dilanjutkan dengan negosiasi teknis dan harga dengan tetap mengacu pada ketentuan yang tercantum dalam kontrak awal. d. Hasil negosiasi tersebut dituangkan dalam Berita Acara sebagai dasar penyusunan adendum kontrak. Untuk pekerjaan yang menggunakan Kontrak Gabungan Lump Sum dan Harga Satuan pada bagian Lump Sum, tidak dapat dilakukan perubahan kontrak. Untuk pekerjaan yang menggunakan Kontrak Harga Satuan atau Kontrak Gabungan Lump Sum dan Harga Satuan pada bagian harga satuan, perubahan jadwal dalam hal terjadi perpanjangan waktu pelaksanaan dapat diberikan oleh PPK atas pertimbangan yang layak dan wajar untuk hal-hal sebagai berikut: a. pekerjaan tambah; b. perubahan disain; c. keterlambatan yang disebabkan oleh PPK; d. masalah yang timbul di luar kendali penyedia; dan/atau e. keadaan kahar.

35. Perubahan Lingkup Pekerjaan

35.1

35.2

36. Perubahan Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan

36.1

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

92

36.2

Waktu penyelesaian pekerjaan dapat diperpanjang paling kurang sama dengan waktu terhentinya kontrak akibat keadaan kahar. PPK dapat menyetujui perpanjangan waktu pelaksanaan atas kontrak setelah melakukan penelitian terhadap usulan tertulis yang diajukan oleh penyedia. PPK dapat menugaskan Panitia/Pejabat Peneliti Pelaksanaan Kontrak untuk meneliti kelayakan usulan perpanjangan waktu pelaksanaan. Persetujuan perpanjangan waktu pelaksanaan dituangkan dalam adendum kontrak.

36.3

36.4

36.5

B.4 Keadaan Kahar 37. Keadaan Kahar 37.1 suatu keadaan yang terjadi diluar kehendak para pihak dan tidak dapat diperkirakan sebelumnya, sehingga kewajiban yang ditentukan dalam Kontrak menjadi tidak dapat dipenuhi. Yang digolongkan Keadaan Kahar meliputi: a. bencana alam; b. bencana non alam; c. bencana sosial; d. pemogokan; e. kebakaran; dan/atau f. gangguan industri lainnya sebagaimana dinyatakan melalui keputusan bersama Menteri Keuangan dan menteri teknis terkait. Apabila terjadi Keadaan Kahar, maka penyedia memberitahukan kepada PPK paling lambat 14 (empat belas) hari sejak terjadinya Keadaan Kahar, dengan menyertakan pernyataan Keadaan Kahar dari pejabat yang berwenang, sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan. Jangka waktu yang ditetapkan dalam Kontrak untuk pemenuhan kewajiban Pihak yang tertimpa Keadaan Kahar harus diperpanjang paling kurang sama dengan jangka waktu terhentinya Kontrak akibat Keadaan Kahar. Keterlambatan pelaksanaan pekerjaan akibat Keadaan Kahar yang dilaporkan paling lambat 14 (empat belas) hari sejak terjadinya Keadaan Kahar, tidak dikenakan sanksi.

37.2

37.3

37.4

37.5

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

93

37.6

Pada saat terjadinya Keadaan Kahar, Kontrak ini akan dihentikan sementara hingga Keadaan Kahar berakhir dengan ketentuan, Penyedia berhak untuk menerima pembayaran sesuai dengan prestasi atau kemajuan pelaksanaan pekerjaan yang telah dicapai. Jika selama masa Keadaan Kahar PPK memerintahkan secara tertulis kepada Penyedia untuk meneruskan pekerjaan sedapat mungkin maka Penyedia berhak untuk menerima pembayaran sebagaimana ditentukan dalam Kontrak dan mendapat penggantian biaya yang wajar sesuai dengan yang telah dikeluarkan untuk bekerja dalam situasi demikian. Penggantian biaya ini harus diatur dalam suatu adendum Kontrak.

B.5 Penghentian dan Pemutusan Kontrak 38. Penghentian Kontrak 38.1 Penghentian kontrak dapat dilakukan karena pekerjaan sudah selesai atau terjadi Keadaan Kahar. Dalam hal kontrak dihentikan, maka PPK wajib membayar kepada penyedia sesuai dengan prestasi pekerjaan yang telah dicapai, termasuk: 1) biaya langsung pengadaan Bahan dan Perlengkapan untuk pekerjaan ini. Bahan dan Perlengkapan ini harus diserahkan oleh Penyedia kepada PPK, dan selanjutnya menjadi hak milik PPK; 2) biaya langsung pembongkaran dan demobilisasi Hasil Pekerjaan Sementara dan Peralatan; 3) biaya langsung demobilisasi Personil.

38.2

39. Pemutusan Kontrak 40. Pemutusan Kontrak oleh PPK

Pemutusan kontrak dapat dilakukan oleh pihak penyedia atau pihak PPK. 40.1 Menyimpang dari Pasal 1266 dan 1267 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata, PPK dapat memutuskan Kontrak melalui pemberitahuan tertulis kepada Penyedia setelah terjadinya halhal sebagai berikut: a. kebutuhan barang/jasa tidak dapat ditunda melebihi batas berakhirnya kontrak; b. berdasarkan penelitian PPK, Penyedia tidak akan mampu menyelesaikan keseluruhan pekerjaan walaupun diberikan kesempatan sampai dengan 50 (lima puluh) hari kalender sejak masa berakhirnya pelaksanaan pekerjaan untuk menyelesaikan pekerjaan; c. setelah diberikan kesempatan menyelesaikan pekerjaan sampai dengan 50 (lima puluh) hari kalender sejak masa

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

94

d.

e. f.

g. h. i. j.

k.

l.

berakhirnya pelaksanaan pekerjaan, Penyedia tidak dapat menyelesaikan pekerjaan; Penyedia lalai/cidera janji dalam melaksanakan kewajibannya dan tidak memperbaiki kelalaiannya dalam jangka waktu yang telah ditetapkan; Penyedia tanpa persetujuan Pengawas Pekerjaan, tidak memulai pelaksanaan pekerjaan; Penyedia menghentikan pekerjaan selama 28 (dua puluh delapan) hari dan penghentian ini tidak tercantum dalam program mutu serta tanpa persetujuan Pengawas Pekerjaan; Penyedia berada dalam keadaan pailit; Penyedia selama Masa Kontrak gagal memperbaiki Cacat Mutu dalam jangka waktu yang ditetapkan oleh PPK; Penyedia tidak mempertahankan keberlakuan Jaminan Pelaksanaan; Pengawas Pekerjaan memerintahkan Penyedia untuk menunda pelaksanaan atau kelanjutan pekerjaan, dan perintah tersebut tidak ditarik selama 28 (dua puluh delapan) hari; Penyedia terbukti melakukan KKN, kecurangan dan/atau pemalsuan dalam proses Pengadaan yang diputuskan oleh instansi yang berwenang; dan/atau pengaduan tentang penyimpangan prosedur, dugaan KKN dan/atau pelanggaran persaingan sehat dalam pelaksanaan pengadaan dinyatakan benar oleh instansi yang berwenang.

40.2

Dalam hal pemutusan Kontrak dilakukan karena kesalahan Penyedia: a. Jaminan Pelaksanaan dicairkan (untuk nilai paket di atas Rp200.000.000,00 (dua ratus juta rupiah)); b. sisa Uang Muka harus dilunasi oleh penyedia atau Jaminan Uang Muka dicairkan (apabila ada); c. Penyedia membayar denda keterlambatan sebagaimana tercantum dalam SSKK (apabila ada); d. Penyedia dimasukkan dalam Daftar Hitam; dan e. PPK membayar kepada Penyedia sesuai dengan pencapaian prestasi pekerjaan yang telah diterima oleh PPK sampai dengan tanggal berlakunya pemutusan Kontrak dikurangi dengan denda keterlambatan yang harus dibayar Penyedia (apabila ada), serta Penyedia menyerahkan semua hasil pelaksanaan pekerjaan kepada PPK dan selanjutnya menjadi hak milik PPK.

41. Pemutusan Kontrak oleh

41.1

Menyimpang dari Pasal 1266 dan 1267 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata, Penyedia dapat memutuskan Kontrak melalui

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

95

Penyedia

pemberitahuan tertulis kepada PPK apabila PPK tidak menerbitkan SPP untuk pembayaran tagihan angsuran sesuai dengan yang disepakati sebagaimana tercantum dalam SSKK. 41.2 Penyedia dapat memutuskan Kontrak apabila PPK gagal mematuhi keputusan akhir penyelesaian perselisihan. Dalam hal ini pemutusan Kontrak dilakukan paling kurang 30 (tiga puluh) hari setelah Penyedia menyampaikan pemberitahuan rencana pemutusan Kontrak secara tertulis kepada PPK. Kejadian sebagaimana dimaksud angka 41.2 adalah: a. akibat keadaan kahar sehingga Penyedia tidak dapat melaksanakan pekerjaan sesuai ketentuan dokumen kontrak; b. PPK gagal mematuhi keputusan akhir penyelesaian perselisihan. Dalam hal terjadi pemutusan Kontrak, PPK membayar kepada Penyedia sesuai dengan pencapaian prestasi pekerjaan yang telah diterima oleh PPK sampai dengan tanggal berlakunya pemutusan Kontrak dikurangi dengan denda keterlambatan yang harus dibayar Penyedia (apabila ada), serta Penyedia menyerahkan semua hasil pelaksanaan kepada PPK dan selanjutnya menjadi hak milik PPK. Apabila Penyedia terlambat melaksanakan pekerjaan sesuai jadwal, maka PPK harus memberikan peringatan secara tertulis atau dikenakan ketentuan tentang kontrak kritis. Kontrak dinyatakan kritis apabila: a. dalam periode I (rencana fisik pelaksanaan 0% - 70% dari Kontrak), realisasi fisik pelaksanaan terlambat lebih besar 10% dari rencana; dalam periode II (rencana fisik pelaksanaan 70% - 100% dari Kontrak), realisasi fisik pelaksanaan terlambat lebih besar 5% dari rencana. rencana fisik pelaksanaan 70% - 100% dari Kontrak, realisasi fisik pelaksanaan terlambat kurang dari 5% dari rencana dan akan melampaui tahun anggaran berjalan.

41.3

41.4

42. [Keterlambatan Pelaksanaan Pekerjaan dan Kontrak Kritis (Untuk Pekerjaan Konstruksi Bangunan)]

42.1

42.2

b.

c.

42.3

Penanganan kontrak kritis a. dalam hal keterlambatan pada angka 42.1 dan penanganan Kontrak pada pasal kritis 42.2 penanganan Kontrak Kritis dilakukan dengan Rapat Pembuktikan

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

96

b.

(show cause meeting/SCM) 1) pada saat Kontrak dinyatakan krisis, direksi pekerjaan menerbitkan surat peringatan kepada Penyedia dan selanjutnya menyelenggarakan SCM. 2) dalam SCM direksi pekerjaan, direksi teknis dan penyedia membahas dan menyepakati besaran kemajuan fisik yang harus dicapai oleh Penyedia dalam periode waktu tertentu (uji coba pertama) yang dituangkan dalam Berita Acara SCM Sampul I 3) apabila Penyedia gagal pada uji coba pertama, maka dilaksanakan SCM Sampul II yang membahas dan menyepakati besaran kemajuan fisik yang harus dicapai oleh Penyedia dalam periode waktu tertentu (uji coba kedua) yang dituangkan dalam Berita Acara SCM Sampul II. 4) apabila Penyedia gagal pada uji coba tahap kedua, maka diselenggarakan SCM Sampul II yang membahas dan menyepakati besaran kemajuan fisik yang harus dicapai oleh Penyedia dalam periode waktu tertentu (uji coba ketiga) yang dituangkan dalam Berita Acara SCM Sampul II. 5) pada setiap uji coba yang gagal, PPK harus menerbitkan surat perigatan kepada Penyedia atas keterlambatan realisasi fisik pelaksanaan pekerjaan. dalam hal keterlambatan pada angka 42.2 c PPK setelah dilakukan rapat bersama atasan PPK sebelum tahun anggaran berakhir dapat langsung memutuskan Kontrak secara sepihak dengan mengesampingkan pasal 1266 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata.]

43. Pemutusan Kontrak akibat lainnya

Dalam hal pemutusan Kontrak dilakukan karena PPK/Pokja ULP terlibat penyimpangan prosedur, melakukan KKN dan/atau pelanggararan persaingan sehat dalam pelaksanaan pengadaan, maka PPK/Pokja ULP dikenakan sanksi berdasarkan peraturan perundangundangan. Semua Bahan, Perlengkapan, Peralatan, Hasil Pekerjaan Sementara yang masih berada di lokasi kerja setelah pemutusan Kontrak akibat kelalaian atau kesalahan penyedia, dapat dimanfaatkan sepenuhnya oleh PPK tanpa kewajiban perawatan. Pengambilan kembali semua peninggalan tersebut oleh penyedia hanya dapat dilakukan setelah mempertimbangkan kepentingan PPK.

44. Peninggalan

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

97

C. HAK DAN KEWAJIBAN PENYEDIA 45. Hak dan Kewajiban Penyedia Penyedia memiliki hak dan kewajiban: a. menerima pembayaran untuk pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan harga yang telah ditentukan dalam kontrak; b. berhak meminta fasilitas-fasilitas dalam bentuk sarana dan prasarana dari PPK untuk kelancaran pelaksanaan pekerjaan sesuai ketentuan kontrak; c. melaporkan pelaksanaan pekerjaan secara periodik kepada PPK; d. melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan jadwal pelaksanaan pekerjaan yang telah ditetapkan dalam kontrak; e. melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan secara cermat, akurat dan penuh tanggung jawab dengan menyediakan tenaga kerja, bahan-bahan, peralatan, angkutan ke atau dari lapangan, dan segala pekerjaan permanen maupun sementara yang diperlukan untuk pelaksanaan, penyelesaian dan perbaikan pekerjaan yang dirinci dalam kontrak; f. memberikan keterangan-keterangan yang diperlukan untuk pemeriksaan pelaksanaan yang dilakukan PPK; g. menyerahkan hasil pekerjaan sesuai dengan jadwal penyerahan pekerjaan yang telah ditetapkan dalam kontrak; dan h. mengambil langkah-langkah yang cukup memadai untuk melindungi lingkungan tempat kerja dan membatasi perusakan dan gangguan kepada masyarakat maupun miliknya akibat kegiatan penyedia. Penyedia tidak diperkenankan menggunakan dan menginformasikan dokumen kontrak atau dokumen lainnya yang berhubungan dengan kontrak untuk kepentingan pihak lain, misalnya spesifikasi teknis dan/atau gambar-gambar, kecuali dengan ijin tertulis dari PPK.

46. Penggunaan Dokumen Kontrak dan Informasi

47. Hak Atas Kekayaan Intelektual 48. Penanggungan dan Risiko

Penyedia wajib melindungi PPK dari segala tuntutan atau klaim dari pihak ketiga yang disebabkan penggunaan Hak Atas Kekayaan Intelektual (HAKI) oleh penyedia. 48.1 Penyedia berkewajiban untuk melindungi, membebaskan, dan menanggung tanpa batas PPK beserta instansinya terhadap semua bentuk tuntutan, tanggung jawab, kewajiban, kehilangan, kerugian, denda, gugatan atau tuntutan hukum, proses pemeriksaan hukum, dan biaya yang dikenakan terhadap PPK beserta instansinya (kecuali kerugian yang mendasari tuntutan tersebut disebabkan kesalahan atau kelalaian berat PPK) sehubungan dengan klaim yang timbul dari hal-hal berikut terhitung sejak Tanggal Mulai Kerja sampai dengan tanggal penandatanganan berita acara

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

98

penyerahan akhir: 1) kehilangan atau kerusakan peralatan dan harta benda penyedia, Subpenyedia (jika ada), dan Personil; 2) cidera tubuh, sakit atau kematian Personil; 3) kehilangan atau kerusakan harta benda, dan cidera tubuh, sakit atau kematian pihak ketiga; 48.2 Terhitung sejak Tanggal Mulai Kerja sampai dengan tanggal penandatanganan berita acara penyerahan awal, semua risiko kehilangan atau kerusakan Hasil Pekerjaan ini, Bahan dan Perlengkapan merupakan risiko penyedia, kecuali kerugian atau kerusakan tersebut diakibatkan oleh kesalahan atau kelalaian PPK. Pertanggungan asuransi yang dimiliki oleh penyedia tidak membatasi kewajiban penanggungan dalam angka 48 ini. Kehilangan atau kerusakan terhadap Hasil Pekerjaan atau Bahan yang menyatu dengan Hasil Pekerjaan selama Tanggal Mulai Kerja dan batas akhir Masa Pemeliharaan harus diganti atau diperbaiki oleh penyedia atas tanggungannya sendiri jika kehilangan atau kerusakan tersebut terjadi akibat tindakan atau kelalaian penyedia. Penyedia dan Subpenyedia berkewajiban atas biaya sendiri untuk mengikutsertakan Personilnya pada program Jaminan Sosial Tenaga Kerja (Jamsostek) sebagaimana diatur dalam peraturan perundang-undangan. Penyedia berkewajiban untuk mematuhi dan memerintahkan Personilnya untuk mematuhi peraturan keselamatan kerja. Pada waktu pelaksanaan pekerjaan, penyedia beserta Personilnya dianggap telah membaca dan memahami peraturan keselamatan kerja tersebut. Penyedia berkewajiban atas biaya sendiri untuk menyediakan kepada setiap Personilnya (termasuk Personil Subpenyedia, jika ada) perlengkapan keselamatan kerja yang sesuai dan memadai. Tanpa mengurangi kewajiban penyedia untuk melaporkan kecelakaan berdasarkan hukum yang berlaku, penyedia akan melaporkan kepada PPK mengenai setiap kecelakaan yang timbul sehubungan dengan pelaksanaan Kontrak ini dalam waktu 24 (dua puluh empat) jam setelah kejadian.

48.3 48.4

49. Perlindungan Tenaga Kerja

49.1

49.2

49.3

49.4

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

99

50. Pemeliharaan Lingkungan

Penyedia berkewajiban untuk mengambil langkah-langkah yang memadai untuk melindungi lingkungan baik di dalam maupun di luar tempat kerja dan membatasi gangguan lingkungan terhadap pihak ketiga dan harta bendanya sehubungan dengan pelaksanaan Kontrak ini. 51.1 Penyedia wajib menyediakan asuransi sejak SPMK sampai dengan tanggal selesainya pemeliharaan untuk: a. semua barang dan peralatan yang mempunyai risiko tinggi terjadinya kecelakaan, pelaksanaan pekerjaan, serta pekerja untuk pelaksanaan pekerjaan, atas segala risiko terhadap kecelakaan, kerusakan, kehilangan, serta risiko lain yang tidak dapat diduga; b. pihak ketiga sebagai akibat kecelakaan di tempat kerjanya; dan c. perlindungan terhadap kegagalan bangunan. Besarnya asuransi sudah diperhitungkan dalam penawaran dan termasuk dalam nilai kontrak.

51. Asuransi

51.2

52. Tindakan Penyedia yang Mensyaratkan Persetujuan PPK atau Pengawas Pekerjaan

52.1

Penyedia berkewajiban untuk mendapatkan lebih dahulu persetujuan tertulis PPK sebelum melakukan tindakantindakan berikut: a. mensubkontrakkan sebagian pekerjaan; b. menunjuk Personil yang namanya tidak tercantum dalam Lampiran A SSKK; c. mengubah atau memutakhirkan program mutu; d. tindakan lain yang diatur dalam SSKK. Penyedia berkewajiban untuk mendapatkan lebih dahulu persetujuan tertulis Pengawas Pekerjaan sebelum melakukan tindakan-tindakan berikut: a. menggunakan spesifikasi dan gambar dalam angka 15 SSUK; b. mengubah syarat dan ketentuan polis asuransi; c. mengubah Personil Inti dan/atau Peralatan; d. tindakan lain yang diatur dalam SSKK.

52.2

53. Laporan Hasil Pekerjaan

53.1

Pemeriksaan pekerjaan dilakukan selama pelaksanaan kontrak untuk menetapkan volume pekerjaan atau kegiatan yang telah dilaksanakan guna pembayaran hasil pekerjaan. Hasil pemeriksaan pekerjaan dituangkan dalam laporan kemajuan hasil pekerjaan.

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

100

53.2

Untuk kepentingan pengendalian dan pengawasan pelaksanaan pekerjaan, seluruh aktivitas kegiatan pekerjaan di lokasi pekerjaan dicatat dalam buku harian sebagai bahan laporan harian pekerjaan yang berisi rencana dan realisasi pekerjaan harian. Laporan harian berisi: a. jenis dan kuantitas bahan yang berada di lokasi pekerjaan; b. penempatan tenaga kerja untuk tiap macam tugasnya; c. jenis, jumlah dan kondisi peralatan; d. jenis dan kuantitas pekerjaan yang dilaksanakan; e. keadaan cuaca termasuk hujan, banjir dan peristiwa alam lainnya yang berpengaruh terhadap kelancaran pekerjaan; dan f. catatan-catatan lain yang berkenaan dengan pelaksanaan. Laporan harian dibuat oleh penyedia, apabila diperlukan diperiksa oleh konsultan dan disetujui oleh wakil PPK. Laporan mingguan terdiri dari rangkuman laporan harian dan berisi hasil kemajuan fisik pekerjaan dalam periode satu minggu, serta hal-hal penting yang perlu ditonjolkan. Laporan bulanan terdiri dari rangkuman laporan mingguan dan berisi hasil kemajuan fisik pekerjaan dalam periode satu bulan, serta hal-hal penting yang perlu ditonjolkan. Untuk merekam kegiatan pelaksanaan proyek, PPK membuat foto-foto dokumentasi pelaksanaan pekerjaan di lokasi pekerjaan.

53.3

53.4

53.5

53.6

53.7

54. Kepemilikan Dokumen

Semua rancangan, gambar, spesifikasi, desain, laporan, dan dokumendokumen lain serta piranti lunak yang dipersiapkan oleh penyedia berdasarkan Kontrak ini sepenuhnya merupakan hak milik PPK. Penyedia paling lambat pada waktu pemutusan atau akhir Masa Kontrak berkewajiban untuk menyerahkan semua dokumen dan piranti lunak tersebut beserta daftar rinciannya kepada PPK. Penyedia dapat menyimpan 1 (satu) buah salinan tiap dokumen dan piranti lunak tersebut. Pembatasan (jika ada) mengenai penggunaan dokumen dan piranti lunak tersebut di atas di kemudian hari diatur dalam SSKK.

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

101

55.1 55. Kerjasama Antara Penyedia dan Sub 55.2 Penyedia

Bagian pekerjaan yang disubkontrakkan tersebut harus diatur dalam Kontrak dan disetujui terlebih dahulu oleh PPK. Penyedia tetap bertanggung jawab atas bagian pekerjaan yang disubkontrakkan tersebut. Ketentuan-ketentuan dalam subkontrak harus mengacu kepada Kontrak serta menganut prinsip kesetaraan. Penyedia dapat bekerja sama dengan Usaha Mikro, Usaha Kecil dan koperasi kecil, antra lain dengan mensubkontrakkan sebagian pekerjaanya. Dalam melaksanakan kewajiban di atas penyedia terpilih tetap bertanggungjawab penuh atas keseluruhan pekerjaan tersebut. Bentuk kerjasama tersebut hanya untuk sebagian pekerjaan yang bukan pekerjaan utama. Membuat laporan periodik mengenai pelaksanaan ketetapan di atas. Apabila ketentuan tersebut di atas dilanggar, maka penyedia dikenakan sanksi yang diatur dalam SSKK.

55.3

56. Usaha Mikro, Usaha Kecil dan Koperasi Kecil

56.1

56.2

56.3

56.4

56.5

57. Penyedia Lain

Penyedia berkewajiban untuk bekerjasama dan menggunakan lokasi kerja bersama dengan penyedia yang lain (jika ada) dan pihak lainnya yang berkepentingan atas lokasi kerja. Jika dipandang perlu, PPK dapat memberikan jadwal kerja penyedia yang lain di lokasi kerja.

58. Keselamatan

Penyedia bertanggung jawab atas keselamatan semua pihak di lokasi kerja. Penyedia berkewajiban untuk membayar sanksi finansial berupa Denda sebagai akibat wanprestasi atau cidera janji terhadap kewajiban-kewajiban penyedia dalam Kontrak ini. PPK mengenakan Denda dengan memotong angsuran pembayaran prestasi pekerjaan penyedia. Pembayaran Denda tidak mengurangi tanggung jawab kontraktual penyedia. 60.1 Jaminan Pelaksanaan diberikan kepada PPK selambatlambatnya 14 (empat belas) hari kerja setelah diterbitkannya Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa (SPPBJ) sebelum

59. Pembayaran Denda

60. Jaminan

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

102

dilakukan penandatanganan kontrak dengan besar: a. 5% (lima perseratus) dari nilai kontrak; atau b. 5% (lima perseratus) dari nilai total Harga Perkiraan Sendiri (HPS) bagi penawaran yang lebih kecil dari 80% (delapan puluh perseratus) HPS. 60.2 Masa berlaku Jaminan Pelaksanaan paling kurang sejak tanggal penanda-tanganan kontrak sampai dengan serah terima pertama pekerjaan (Provisional Hand Over/PHO). Jaminan Pelaksanaan dikembalikan setelah pekerjaan dinyatakan selesai 100% (seratus perseratus) dan diganti dengan Jaminan Pemeliharaan atau menahan uang retensi sebesar 5% (lima perseratus) dari nilai kontrak; Jaminan Uang Muka diberikan kepada PPK dalam rangka pengambilan uang muka dengan nilai 100% (seratus perseratus) dari besarnya uang muka; Nilai Jaminan Uang Muka dapat dikurangi secara proporsional sesuai dengan pencapaian prestasi pekerjaan; Masa berlaku Jaminan Uang Muka paling kurang sejak tanggal persetujuan pemberian uang muka sampai dengan tanggal penyerahan pertama pekerjaan (PHO). Jaminan Pemeliharaan diberikan kepada PPK setelah pekerjaan dinyatakan selesai 100% (seratus perseratus). Pengembalian Jaminan Pemeliharan dilakukan paling lambat 14 (empat belas) hari kerja setelah masa pemeliharaan selesai dan pekerjaan diterima dengan baik sesuai dengan ketentuan kontrak; Masa berlaku Jaminan Pemeliharaan paling kurang sejak tanggal serah terima pertama pekerjaan (PHO) sampai dengan tanggal penyerahan akhir pekerjaan (Final Hand Over/FHO);

60.3

60.4

60.5

60.6

60.7

60.8

60.9

D. HAK DAN KEWAJIBAN PPK 61. Hak dan Kewajiban PPK PPK memiliki hak dan kewajiban : a. mengawasi dan memeriksa pekerjaan yang dilaksanakan oleh penyedia; b. meminta laporan-laporan secara periodik mengenai pelaksanaan

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

103

pekerjaan yang dilakukan oleh penyedia; c. membayar pekerjaan sesuai dengan harga yang tercantum dalam kontrak yang telah ditetapkan kepada penyedia; d. mengenakan denda keterlambatan (apabila ada); e. membayar uang muka (apabila diberikan); f. memberikan instruksi sesuai jadwal; g. membayar ganti rugi, melindungi dan membela Penyedia terhadap tuntuan hukum, tuntutan lainnya dan tanggungan yang timbul karena kesalahan, kecerobohan dan pelanggaran kontrak yang dilakukan PPK; dan h. mengusulkan penetapan sanksi Daftar Hitam kepada PA/KPA (apabila ada).

62. Fasilitas

PPK dapat memberikan fasilitas berupa sarana dan prasarana atau kemudahan lainnya (jika ada) yang tercantum dalam SSKK untuk kelancaran pelaksanan pekerjaan ini. 63.1 Peristiwa Kompensasi dapat diberikan kepada penyedia dalam hal sebagai berikut: a. PPK mengubah jadwal yang dapat mempengaruhi pelaksanaan pekerjaan; b. keterlambatan pembayaran kepada penyedia; c. PPK tidak memberikan gambar-gambar, spesifikasi dan/atau instruksi sesuai jadwal yang dibutuhkan; d. penyedia belum bisa masuk ke lokasi sesuai jadwal dalam kontrak; e. PPK menginstruksikan kepada pihak penyedia untuk melakukan pengujian tambahan yang setelah dilaksanakan pengujian ternyata tidak ditemukan kerusakan/kegagalan/penyimpangan; f. PPK memerintahkan penundaan pelaksanaan pekerjaan; g. PPK memerintahkan untuk mengatasi kondisi tertentu yang tidak dapat diduga sebelumnya dan disebabkan oleh PPK; h. ketentuan lain dalam SSKK. Jika Peristiwa Kompensasi mengakibatkan pengeluaran tambahan dan/atau keterlambatan penyelesaian pekerjaan maka PPK berkewajiban untuk membayar ganti rugi dan/atau memberikan perpanjangan waktu penyelesaian pekerjaan. Ganti rugi hanya dapat dibayarkan jika berdasarkan data penunjang dan perhitungan kompensasi yang diajukan oleh penyedia kepada PPK, dapat dibuktikan kerugian nyata akibat Peristiwa Kompensasi.

63. Peristiwa Kompensasi

63.2

63.3

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

104

63.4

Jika terjadi Peristiwa Kompensasi sehingga penyelesaian pekerjaan akan melampaui Tanggal Penyelesaian maka penyedia berhak untuk meminta perpanjangan waktu Penyelesaian berdasarkan data penunjang dan perhitungan kompensasi yang diajukan oleh Penyedia kepada PPK. Perpanjangan Tanggal Penyelesaian harus dilakukan melalui adendum Kontrak jika perpanjangan tersebut mengubah Masa Kontrak. Penyedia tidak berhak atas ganti rugi dan/atau perpanjangan waktu penyelesaian pekerjaan jika penyedia gagal atau lalai untuk memberikan peringatan dini dalam mengantisipasi atau mengatasi dampak Peristiwa Kompensasi.

63.5

E. PERSONIL DAN/ATAU PERALATAN PENYEDIA 64. Personil Inti dan/atau Peralatan 64.1 Personil inti dan/atau peralatan yang ditempatkan harus sesuai dengan yang tercantum dalam Dokumen Penawaran. Penggantian personil inti dan/atau peralatan tidak boleh dilakukan kecuali atas persetujuan tertulis PPK. Penggantian personil inti dilakukan oleh penyedia dengan mengajukan permohonan terlebih dahulu kepada PPK dengan melampirkan riwayat hidup/pengalaman kerja personil inti yang diusulkan beserta alasan penggantian. PPK dapat menilai dan menyetujui penempatan/penggantian personil inti dan/atau peralatan menurut kualifikasi yang dibutuhkan. Jika PPK menilai bahwa personil inti: a. tidak mampu atau tidak dapat melakukan pekerjaan dengan baik; b. berkelakuan tidak baik; atau c. mengabaikan pekerjaan yang menjadi tugasnya; maka penyedia berkewajiban untuk menyediakan pengganti dan menjamin personil inti tersebut meninggalkan lokasi kerja dalam waktu 7 (tujuh) hari sejak diminta oleh PPK. Jika penggantian personil inti dan/atau peralatan perlu dilakukan, maka penyedia berkewajiban untuk menyediakan pengganti dengan kualifikasi yang setara atau lebih baik dari personil inti dan/atau peralatan yang digantikan tanpa biaya tambahan apapun.

64.2

64.3

64.4

64.5

64.6

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

105

64.7

Personil inti berkewajiban untuk menjaga kerahasiaan pekerjaannya. Jika diperlukan oleh PPK, Personil inti dapat sewaktu-waktu disyaratkan untuk menjaga kerahasiaan pekerjaan di bawah sumpah.

F. PEMBAYARAN KEPADA PENYEDIA 65. Harga Kontrak 65.1 PPK membayar kepada penyedia atas pelaksanaan pekerjaan dalam kontrak sebesar harga kontrak. Harga kontrak telah memperhitungkan keuntungan, beban pajak dan biaya overhead serta biaya asuransi yang meliputi juga biaya keselamatan dan kesehatan kerja. Rincian harga kontrak sesuai dengan rincian yang tercantum dalam daftar kuantitas dan harga.

65.2

65.3

66. Pembayaran

65.1

Uang muka a. uang muka dibayar untuk membiayai mobilisasi peralatan, personil, pembayaran uang tanda jadi kepada pemasok bahan/material dan persiapan teknis lain; b. besaran uang muka ditentukan dalam SSKK dan dibayar setelah penyedia menyerahkan Jaminan Uang Muka senilai uang muka yang diterima; c. dalam hal PPK menyediakan uang muka maka Penyedia harus mengajukan permohonan pengambilan uang muka secara tertulis kepada PPK disertai dengan rencana penggunaan uang muka untuk melaksanakan pekerjaan sesuai Kontrak; d. PPK harus mengajukan Surat Permintaan Pembayaran (SPP) kepada Pajabat Penandatangan Surat Perintah Membayar (PPSPM) untuk permohonan tersebut pada huruf c, paling lambat 7 (tujuh) hari kerja setelah Jaminan Uang Muka diterima; e. Jaminan Uang Muka diterbitkan oleh bank umum, perusahaan penjaminan, atau Perusahaan Asuransi Umum yang memiliki izin untuk menjual produk jaminan (suretyship) yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan; f. pengembalian uang muka harus diperhitungkan berangsurangsur secara proporsional pada setiap pembayaran prestasi pekerjaan dan paling lambat harus lunas pada saat pekerjaan mencapai prestasi 100% (seratus perseratus).

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

106

65.2

Prestasi pekerjaan a. pembayaran prestasi hasil pekerjaan yang disepakati dilakukan oleh PPK, dengan ketentuan: 1) penyedia telah mengajukan tagihan disertai laporan kemajuan hasil pekerjaan; 2) pembayaran dilakukan dengan sistem bulanan, sistem termin atau pembayaran secara sekaligus, sesuai ketentuan dalam SSKK; 3) pembayaran dilakukan senilai pekerjaan yang telah terpasang, tidak termasuk bahan/material dan peralatan yang ada di lokasi pekerjaan; 4) pembayaran harus dipotong angsuran uang muka, denda (apabila ada), pajak dan uang retensi; dan 5) untuk kontrak yang mempunyai sub kontrak, permintaan pembayaran harus dilengkapi bukti pembayaran kepada seluruh sub penyedia sesuai dengan prestasi pekerjaan. b. pembayaran terakhir hanya dilakukan setelah pekerjaan selesai 100% (seratus perseratus) dan Berita Acara penyerahan pertama pekerjaan diterbitkan; c. PPK dalam kurun waktu 7 (tujuh) hari kerja setelah pengajuan permintaan pembayaran dari penyedia harus sudah mengajukan Surat Permintaan Pembayaran (SPP) kepada Pejabat Penandatangan Surat Perintah Membayar (PPSPM); d. bila terdapat ketidaksesuaian dalam perhitungan angsuran, tidak akan menjadi alasan untuk menunda pembayaran. PPK dapat meminta penyedia untuk menyampaikan perhitungan prestasi sementara dengan mengesampingkan hal-hal yang sedang menjadi perselisihan. Denda dan ganti rugi a. denda merupakan sanksi finansial yang dikenakan kepada penyedia; b. ganti rugi merupakan sanksi finansial yang dikenakan kepada PPK karena terjadinya cidera janji/wanprestasi; c. besarnya denda yang dikenakan kepada penyedia atas keterlambatan penyelesaian pekerjaan untuk setiap hari keterlambatan adalah: 1) 1/1000 (satu perseribu) dari sisa harga bagian kontrak yang belum dikerjakan, apabila bagian pekerjaan yang sudah dilaksanakan dapat berfungsi; atau 2) 1/1000 (satu perseribu) dari harga kontrak, apabila bagian pekerjaan yang sudah dilaksanakan belum

65.3

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

107

d.

e. f. g.

berfungsi. sesuai yang ditetapkan dalam SSKK; besarnya ganti rugi yang dibayar oleh PPK atas keterlambatan pembayaran adalah sebesar bunga dari nilai tagihan yang terlambat dibayar, berdasarkan tingkat suku bunga yang berlaku pada saat itu menurut ketetapan Bank Indonesia, atau dapat diberikan kompensasi; pembayaran denda dan/atau ganti rugi diperhitungkan dalam pembayaran prestasi pekerjaan; ganti rugi dan kompensasi kepada peserta dituangkan dalam adendum kontrak; pembayaran ganti rugi dan kompensasi dilakukan oleh PPK, apabila penyedia telah mengajukan tagihan disertai perhitungan dan data-data.

67. Hari Kerja

67.1

Semua pekerja dibayar selama hari kerja dan datanya disimpan oleh penyedia. Daftar pembayaran ditandatangani oleh masing-masing pekerja dan dapat diperiksa oleh PPK. Penyedia harus membayar upah hari kerja kepada tenaga kerjanya setelah formulir upah ditandatangani. Jam kerja dan waktu cuti untuk pekerja harus dilampirkan. Pembayaran angsuran prestasi pekerjaan terakhir dilakukan setelah pekerjaan selesai 100% (seratus persen) dan berita acara penyerahan awal telah ditandatangani oleh kedua belah Pihak. Sebelum pembayaran terakhir dilakukan, penyedia berkewajiban untuk menyerahkan kepada Pengawas Pekerjaan rincian perhitungan nilai tagihan terakhir yang jatuh tempo. PPK berdasarkan hasil penelitian tagihan oleh Pengawas Pekerjaan berkewajiban untuk menerbitkan SPP untuk pembayaran tagihan angsuran terakhir selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari kerja terhitung sejak tagihan dan kelengkapan dokumen penunjang diterima oleh Pengawas Pekerjaan. PPK dapat menangguhkan pembayaran setiap angsuran prestasi pekerjaan penyedia jika penyedia gagal atau lalai memenuhi kewajiban kontraktualnya, termasuk penyerahan setiap Hasil Pekerjaan sesuai dengan waktu yang telah ditetapkan. PPK secara tertulis memberitahukan kepada penyedia tentang

67.2

67.3 68. Perhitungan Akhir 68.1

68.2

69. Penangguhan

69.1

69.2

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

108

penangguhan hak pembayaran, disertai alasan-alasan yang jelas mengenai penangguhan tersebut. Penyedia diberi kesempatan untuk memperbaiki dalam jangka waktu tertentu. 69.3 Pembayaran yang ditangguhkan harus disesuaikan dengan proporsi kegagalan atau kelalaian penyedia. Jika dipandang perlu oleh PPK, penangguhan pembayaran akibat keterlambatan penyerahan pekerjaan dapat dilakukan bersamaan dengan pengenaan denda kepada penyedia.

69.4

G. PENGAWASAN MUTU 70. Pengawasan dan PPK berwenang melakukan pengawasan dan pemeriksaan terhadap pelaksanaan pekerjaan yang dilaksanakan oleh penyedia. Apabila Pemeriksaan diperlukan, PPK dapat memerintahkan kepada pihak ketiga untuk melakukan pengawasan dan pemeriksaan atas semua pelaksanaan pekerjaan yang dilaksanakan oleh penyedia.

71. Penilaian Pekerjaan Sementara oleh PPK

71.1 PPK dalam masa pelaksanaan pekerjaan dapat melakukan penilaian atas hasil pekerjaan yang dilakukan oleh penyedia. 71.2 Penilaian atas hasil pekerjaan dilakukan terhadap mutu dan kemajuan fisik pekerjaan.

72. Cacat Mutu

PPK atau Pengawas Pekerjaan akan memeriksa setiap Hasil Pekerjaan dan memberitahukan penyedia secara tertulis atas setiap Cacat Mutu yang ditemukan. PPK atau Pengawas Pekerjaan dapat memerintahkan penyedia untuk menemukan dan mengungkapkan Cacat Mutu, serta menguji Hasil Pekerjaan yang dianggap oleh PPK atau Pengawas Pekerjaan mengandung Cacat Mutu. Penyedia bertanggung jawab atas perbaikan Cacat Mutu selama Masa Kontrak dan Masa Pemeliharaan.

73. Pengujian

Jika PPK atau Pengawas Pekerjaan memerintahkan penyedia untuk melakukan pengujian Cacat Mutu yang tidak tercantum dalam Spesifikasi Teknis dan Gambar, dan hasil uji coba menunjukkan adanya Cacat Mutu maka penyedia berkewajiban untuk menanggung biaya pengujian tersebut. Jika tidak ditemukan adanya Cacat Mutu maka uji coba tersebut dianggap sebagai Peristiwa Kompensasi.

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

109

74. Perbaikan Cacat 74.1 Mutu

PPK atau Pengawas Pekerjaan akan menyampaikan pemberitahuan Cacat Mutu kepada penyedia segera setelah ditemukan Cacat Mutu tersebut. Penyedia bertanggung jawab atas cacat mutu selama Masa Kontrak dan Masa Pemeliharaan. Terhadap pemberitahuan Cacat Mutu tersebut, penyedia berkewajiban untuk memperbaiki Cacat Mutu dalam jangka waktu yang ditetapkan dalam pemberitahuan. Jika penyedia tidak memperbaiki Cacat Mutu dalam jangka waktu yang ditentukan maka PPK, berdasarkan pertimbangan Pengawas Pekerjaan, berhak untuk secara langsung atau melalui pihak ketiga yang ditunjuk oleh PPK melakukan perbaikan tersebut. Penyedia segera setelah menerima klaim PPK secara tertulis berkewajiban untuk mengganti biaya perbaikan tersebut. PPK dapat memperoleh penggantian biaya dengan memotong pembayaran atas tagihan penyedia yang jatuh tempo (jika ada) atau uang retensi atau pencairan Surat Jaminan Pemeliharaan atau jika tidak ada maka biaya penggantian akan diperhitungkan sebagai utang penyedia kepada PPK yang telah jatuh tempo. PPK dapat mengenakan Denda Keterlambatan untuk setiap keterlambatan perbaikan Cacat Mutu, dan mendaftarhitamkan penyedia. Jika Hasil Pekerjaan sebagaimana ditetapkan dalam SSKK berupa bangunan maka PPK dan/atau penyedia terhitung sejak tanggal penandatanganan berita acara penyerahan akhir bertanggung jawab atas kegagalan bangunan sesuai dengan kesalahan masing-masing selama umur konstruksi yang tercantum dalam SSKK tetapi tidak lebih dari 10 (sepuluh) tahun. Penyedia berkewajiban untuk melindungi, membebaskan, dan menanggung tanpa batas PPK beserta instansinya terhadap semua bentuk tuntutan, tanggung jawab, kewajiban, kehilangan, kerugian, denda, gugatan atau tuntutan hukum, proses pemeriksaan hukum, dan biaya yang dikenakan terhadap PPK beserta instansinya (kecuali kerugian yang mendasari tuntutan tersebut disebabkan kesalahan atau kelalaian PPK) sehubungan dengan klaim kehilangan atau kerusakan harta benda, dan cidera tubuh, sakit atau kematian

74.2

74.3

74.4

75. Kegagalan Bangunan

75.1

75.2

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

110

pihak ketiga yang timbul dari kegagalan bangunan. 75.3 Pertanggungan asuransi yang dimiliki oleh penyedia tidak membatasi kewajiban penanggungan penyedia dalam angka 70 ini. Penyedia berkewajiban untuk menyimpan dan memelihara semua dokumen yang digunakan dan terkait dengan pelaksanaan ini selama umur konstruksi yang tercantum dalam SSKK tetapi tidak lebih dari 10 (sepuluh) tahun.

75.4

H. PENYELESAIAN PERSELISIHAN 76. Penyelesaian Perselisihan 76.1 Para Pihak berkewajiban untuk berupaya sungguh-sungguh menyelesaikan secara damai semua perselisihan yang timbul dari atau berhubungan dengan Kontrak ini atau interpretasinya selama atau setelah pelaksanaan pekerjaan ini. Penyelesaian perselisihan atau sengketa antara para pihak dalam Kontrak dapat dilakukan melalui musyawarah, arbitrase, mediasi, konsiliasi atau pengadilan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

76.2

77. Itikad Baik

77.1

Para pihak bertindak berdasarkan asas saling percaya yang disesuaikan dengan hak-hak yang terdapat dalam kontrak. Para pihak setuju untuk melaksanakan perjanjian dengan jujur tanpa menonjolkan kepentingan masing-masing pihak. Apabila selama kontrak, salah satu pihak merasa dirugikan, maka diupayakan tindakan yang terbaik untuk mengatasi keadaan tersebut.

77.2

77.3

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

111

BAB XI. SYARAT-SYARAT KHUSUS KONTRAK (SSKK)


A. Korespondensi Alamat Para Pihak sebagai berikut: Satuan Kerja PPK: Nama : Alamat : Telepon : Website : Faksimili : e-mail : Penyedia: Nama Alamat Telepon Website Faksimili e-mail B. Wakil Sah Para Pihak

: : : : : :

Wakil Sah Para Pihak sebagai berikut: Untuk PPK : Untuk Penyedia : Pengawas Pekerjaan ________ sebagai wakil sah PPK (apabila ada)

C. Tanggal Berlaku Kontrak D. Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan E. Masa Pemeliharaan F. Umur Konstruksi

Kontrak mulai berlaku sejak: ________ s.d. ________

Penyedia harus menyelesaikan pekerjaan selama : 210 (dua ratus sepuluh) hari kalender. Masa Pemeliharaan berlaku selama: 180 (seratus delapan puluh) hari kalender. Bangunan Hasil Pekerjaan memiliki umur konstruksi : 10 (sepuluh tahun) tahun sejak tanggal penandatanganan Berita Acara penyerahan akhir.

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

112

G. Pedoman Pengoperasian dan Perawatan

Gambar As built dan/atau pedoman pengoperasian dan perawatan harus diserahkan selambat-lambatnya: ___ (__________) hari kalender/bulan/tahun setelah tanggal penandatanganan Berita Acara penyerahan awal. Batas akhir waktu yang disepakati untuk penerbitan SPP oleh PPK untuk pembayaran tagihan angsuran adalah ______ hari kalender terhitung sejak tagihan dan kelengkapan dokumen penunjang yang tidak diperselisihkan diterima oleh PPK. Jaminan dicairkan dan disetorkan pada Rekening Kas Umum Daerah Kabupaten Kuantan Singingi. Tindakan lain oleh Penyedia yang memerlukan persetujuan PPK adalah: __________

H. Pembayaran Tagihan

I.

Pencairan Jaminan Tindakan Penyedia yang Mensyaratkan Persetujuan PPK atau Pengawas Pekerjaan

J.

Tindakan lain oleh Penyedia yang memerlukan persetujuan Pengawas Pekerjaan adalah: __________ Penyedia diperbolehkan menggunakan salinan dokumen dan piranti lunak yang dihasilkan dari Pekerjaan Konstruksi ini dengan pembatasan sebagai berikut: __________ PPK akan memberikan fasilitas berupa : _____________ Kontrak Pengadaan Pekerjaan Konstruksi ini dibiayai dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Kuantan Singingi melalui DPA-SKPD Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Kabupaten Kuantan Singingi Tahun Anggaran 2014. Pekerjaan Konstruksi ini dapat diberikan uang muka. Uang muka diberikan sebesar 20% (dua puluh per seratus) dari Nilai Kontrak.

K. Kepemilikan Dokumen

L. Fasilitas M. Sumber Pembiayaan

N. Pembayaran Uang Muka

O. Pembayaran Prestasi Pekerjaan

Pembayaran prestasi pekerjaan dilakukan dengan cara : (Termin). Pembayaran berdasarkan cara tersebut di atas dilakukan dengan ketentuan sebagai berikut : - Termin dilakukan menimal setiap kelipatan 10 % dari capaian kemajuan pekerjaan di lapangan. Dokumen penunjang yang disyaratkan untuk mengajukan tagihan pembayaran prestasi pekerjaan: __________

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

113

P. Penyesuaian Harga

1. Untuk Penyesuaian Harga digunakan indeks yang dikeluarkan

oleh _________ [BPS/Instansi Teknis Lainnya]


2. Indeks yang dipergunakan adalah indeks _______ (perdagangan,

industri, impor, dll) sebesar_______


3. Koefisien tetap adalah sebesar____________ 4. Koefisien komponen kontrak adalah sebesar__________

Q. Peristiwa Kompensasi R. Denda

Ketentuan selain yang diatur dalam SSUK mengenai pemberian peristiwa kompensasi adalah: ________ (apabila ada) Untuk pekerjaan ini besar denda keterlambatan untuk setiap hari keterlambatan adalah 1/1000 (satu perseribu) dari harga kontrak. Pelanggaran terhadap ketentuan Pengalihan dan/atau Subkontrak dikenakan sanksi _________ Jika perselisihan Para Pihak mengenai pelaksanaan Kontrak tidak dapat diselesaikan secara damai maka Para Pihak menetapkan lembaga penyelesaian perselisihan tersebut di bawah sebagai Pemutus Sengketa: Pengadilan Republik Indonesia yang berkompeten/Badan Arbitrase Nasional Indonesia (BANI). Jika BANI yang dipilih sebagai Lembaga Pemutus Sengketa maka cantumkan klausul arbitrase berikut tepat di bawah pilihan yang dibuat di atas: Semua sengketa yang timbul dari Kontrak ini, akan diselesaikan dan diputus oleh Badan Arbitrase Nasional Indonesia (BANI) menurut peraturan-peraturan administrasi dan peraturan-peraturan prosedur arbitrase BANI, yang keputusannya mengikat kedua belah pihak yang bersengketa sebagai keputusan tingkat pertama dan terakhir. Para Pihak setuju bahwa jumlah arbitrator adalah 3 (tiga) orang. Masing-masing Pihak harus menunjuk seorang arbitrator dan kedua arbitrator yang ditunjuk oleh Para Pihak akan memilih arbitrator ketiga yang akan bertindak sebagai pimpinan arbitrator.]

S. Sanksi

T. Penyelesaian Perselisihan

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

114

Lampiran A Syarat-Syarat Khusus Kontrak Personil Inti dan Peralatan

- Personil Inti yang ditugaskan: [cantumkan nama, uraian detil tanggung jawab kerja, minimum kualifikasi, dan jumlah orang bulan] - Peralatan yang digunakan: [cantumkan jenis peralatan khusus yang disyaratkan untuk pelaksanaan pekerjaan]

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

115

BAB XII. SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR

Keterangan Spesifikasi Teknis dan Gambar yang diperlukan dalam pelaksanaan pekerjaan sebagaimana terlampir.

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

116

BAB XIII. DAFTAR KUANTITAS DAN HARGA

1.

Daftar Kuantitas dan Harga harus dibaca sesuai dengan Instruksi Kepada Peserta (IKP), Syarat-Syarat Umum Kontrak (SSUK) dan Syarat-Syarat Khusus Kontrak (SSKK), Spesifikasi Teknis dan Gambar. Pembayaran terhadap prestasi pekerjaan dilakukan berdasarkan kuantitas pekerjaan aktual yang dimintakan dan dikerjakan sebagaimana diukur oleh Penyedia dan diverifikasi oleh Pejabat Pembuat Komitmen (PPK), serta dinilai sesuai dengan harga yang tercantum dalam Daftar Kuantitas dan Harga. Harga dalam Daftar Kuantitas dan Harga telah mencakup semua biaya pekerjaan, personil, pengawasan, bahan-bahan, perawatan, asuransi, laba, pajak, bea, keuntungan, dan overhead (maksimal 15 %), serta semua risiko, tanggung jawab, dan kewajiban yang diatur dalam Kontrak. Harga harus dicantumkan untuk setiap mata pembayaran, terlepas dari apakah kuantitas dicantumkan atau tidak. Jika Penyedia lalai untuk mencantumkan harga untuk suatu pekerjaan maka pekerjaan tersebut dianggap telah termasuk dalam harga mata pembayaran lain dalam Daftar Kuantitas dan Harga. Semua biaya yang dikeluarkan untuk memenuhi ketentuan Kontrak harus dianggap telah termasuk dalam setiap mata pembayaran, dan jika mata pembayaran terkait tidak ada maka biaya dimaksud harus dianggap telah termasuk dalam harga mata pembayaran yang terkait. Pokja ULP akan melakukan koreksi aritmatik atas kesalahan penghitungan dengan ketentuan sebagai berikut: (a) jika terdapat perbedaan antara penulisan nilai dalam angka dan huruf pada Surat Penawaran maka yang dicatat nilai dalam huruf; dan (b) jika terjadi kesalahan hasil pengalian antara volume dengan harga satuan pekerjaan maka dilakukan pembetulan, dengan ketentuan volume pekerjaan sesuai dengan yang tercantum dalam Dokumen Pengadaan dan harga satuan tidak boleh diubah.

2.

3.

4.

5.

6.

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

117

DAFTAR KUANTITAS DAN HARGA (terlampir pada file ini)

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

118

BAB XIV. BENTUK DOKUMEN LAIN


A. BENTUK SURAT PENUNJUKAN PENYEDIA BARANG/JASA (SPPBJ) [kop surat K/L/D/I]

Nomor : __________ Lampiran : __________

__________, __ __________ 20__

Kepada Yth. __________ di __________

Perihal : Penunjukan Penyedia untuk Pelaksanaan Paket Pekerjaan __________ _________________________________________ Dengan ini kami beritahukan bahwa penawaran Saudara nomor __________ tanggal __________ perihal __________ dengan [nilai penawaran/penawaran terkoreksi] sebesar Rp_____________ (____________________) kami nyatakan diterima/disetujui. Sebagai tindak lanjut dari Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa (SPPBJ) ini Saudara diharuskan untuk menyerahkan Jaminan Pelaksanaan dan menandatangani Surat Perjanjian paling lambat 14 (empat belas) hari kerja setelah diterbitkannya SPPBJ. Kegagalan Saudara untuk menerima penunjukan ini yang disusun berdasarkan evaluasi terhadap penawaran Saudara, akan dikenakan sanksi sesuai ketentuan dalam Peraturan Presiden No. 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah yang terakhir diubah dengan Peraturan Presiden No. 70 Tahun 2012 beserta petunjuk teknisnya. Satuan Kerja __________ Pejabat Pembuat Komitmen [tanda tangan] [nama lengkap] [jabatan] NIP. __________ Tembusan Yth. : 2. ____________ [PA/KPA K/L/D/I] 3. ____________ [APIP K/L/D/I] 4. ____________ [Panitia Pengadaan] ......... dst
Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

119

B. BENTUK SURAT PERINTAH MULAI KERJA (SPMK) [kop surat satuan kerja K/L/D/I]

SURAT PERINTAH MULAI KERJA (SPMK) Nomor: __________ Paket Pekerjaan: __________

Yang bertanda tangan di bawah ini: _______________ [nama Pejabat Pembuat Komitmen] _______________ [jabatan Pejabat Pembuat Komitmen] _______________ [alamat satuan kerja Pejabat Pembuat Komitmen] selanjutnya disebut sebagai Pejabat Pembuat Komitmen;

berdasarkan Surat Perjanjian __________ nomor __________ tanggal __________, bersama ini memerintahkan: _______________ [nama Penyedia Pekerjaan Konstruksi] _______________ [alamat Penyedia Pekerjaan Konstruksi] yang dalam hal ini diwakili oleh: __________ selanjutnya disebut sebagai Penyedia;

untuk segera memulai pelaksanaan pekerjaan dengan memperhatikan ketentuan-ketentuan sebagai berikut: 1. Macam pekerjaan: __________;

2. Tanggal mulai kerja: __________;

3. Syarat-syarat pekerjaan: sesuai dengan persyaratan dan ketentuan Kontrak;

4. Waktu penyelesaian: selama ___ (__________) hari kalender/bulan/tahun dan pekerjaan harus sudah selesai pada tanggal __________

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

120

5. Denda: Terhadap setiap hari keterlambatan pelaksanaan/penyelesaian pekerjaan Penyedia akan dikenakan Denda Keterlambatan sebesar 1/1000 (satu per seribu) dari Nilai Kontrak atau bagian tertentu dari Nilai Kontrak sebelum PPN sesuai dengan Syarat-Syarat Khusus Kontrak. __________, __ __________ 20__ Untuk dan atas nama __________ Pejabat Pembuat Komitmen [tanda tangan] [nama lengkap] [jabatan] NIP: __________

Menerima dan menyetujui: Untuk dan atas nama __________ [tanda tangan] [nama lengkap wakil sah badan usaha] [jabatan]

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

121

C. BENTUK SURAT-SURAT JAMINAN

Jaminan Sanggahan Banding dari Bank [Kop Bank Penerbit Jaminan] GARANSI BANK sebagai JAMINAN SANGGAHAN BANDING No. ____________________

Yang bertanda tangan dibawah ini: __________________________________ dalam jabatan selaku ____________________________ dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama ______________________ [nama bank] berkedudukan di _________________________________________ [alamat] untuk selanjutnya disebut: PENJAMIN

dengan ini menyatakan akan membayar kepada: Nama : ___________________________________ [Panitia Pengadaan] Alamat : _______________________________________________ selanjutnya disebut: PENERIMA JAMINAN

sejumlah uang Rp _____________________________________ (terbilang ________________________________________________________) dalam bentuk garansi bank sebagai Jaminan Sanggahan Banding atas pekerjaan ______________ berdasarkan Dokumen Pengadaan No. ______________ tanggal _________________, apabila: Nama : _____________________________ [peserta pelelangan] Alamat : _______________________________________________ selanjutnya disebut: YANG DIJAMIN

ternyata sampai batas waktu yang ditentukan, namun tidak melebihi tanggal batas waktu berlakunya Garansi Bank ini, sanggahan banding yang diajukan oleh YANG DIJAMIN dinyatakan tidak benar. Garansi Bank ini dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut: 1. Berlaku selama __________ (____________) hari kalender, dari tanggal _____________________ s.d. ____________________ 2. Tuntutan pencairan atau klaim dapat diajukan secara tertulis dengan melampirkan Surat Jawaban Sanggahan Banding yang menyatakan bahwa Sanggahan Banding tidak benar dari ______________ [Menteri/Pimpinan Lembaga/Kepala Daerah/Pimpinan Institusi Lain/Pejabat yang menerima penugasan menjawab sanggah banding] paling lambat 14

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

122

3.

4.

5. 6.

(empat belas) hari kalender setelah tanggal jatuh tempo Garansi Bank sebagaimana tercantum dalam butir 1. Penjamin akan membayar kepada Penerima Jaminan sejumlah nilai jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa syarat (Unconditional) setelah menerima tuntutan pencairan dari Penerima Jaminan berdasar Surat Jawaban Sanggahan Banding yang menyatakan bahwa Sanggahan Banding tidak benar dan pengenaan sanksi akibat Sanggahan Banding yang diajukan oleh Yang Dijamin tidak benar. Penjamin melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya benda-benda yang diikat sebagai jaminan lebih dahulu disita dan dijual untuk melunasi hutang Yang Dijamin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata. Tidak dapat dipindahtangankan atau dijadikan jaminan kepada pihak lain. Segala hal yang mungkin timbul sebagai akibat dari Garansi Bank ini, masing-masing pihak memilih domisili hukum yang umum dan tetap di Kantor Pengadilan Negeri ________. Dikeluarkan di Pada tanggal : _____________ : _____________

[Bank] Materai Rp.6000,00


Untuk keyakinan, pemegang Garansi Bank disarankan untuk mengkonfirmasi Garansi ini ke _____[bank]

________________ [Nama dan Jabatan]

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

123

Jaminan Pelaksanaan dari Bank [Kop Bank Penerbit Jaminan] GARANSI BANK sebagai JAMINAN PELAKSANAAN No. ____________________

Yang bertanda tangan dibawah ini: __________________________________ dalam jabatan selaku ____________________________ dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama ______________________ [nama bank] berkedudukan di _________________________________________ [alamat] untuk selanjutnya disebut: PENJAMIN

dengan ini menyatakan akan membayar kepada: Nama : ___________________________________ [nama PPK] Alamat : _______________________________________________ selanjutnya disebut: PENERIMA JAMINAN

sejumlah uang Rp _______________________________________________ (terbilang ________________________________________________________) dalam bentuk garansi bank sebagai Jaminan Pelaksanaan atas pekerjaan _________________ berdasarkan Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa (SPPBJ) No. ________________ tanggal _________________, apabila: Nama : _____________________________ [nama penyedia] Alamat : _______________________________________________ selanjutnya disebut: YANG DIJAMIN

ternyata sampai batas waktu yang ditentukan, namun tidak melebihi tanggal batas waktu berlakunya Garansi Bank ini, lalai/tidak memenuhi kewajibannya kepada Penerima Jaminan berupa: a. Yang dijamin tidak menyelesaikan pekerjaan tersebut pada waktunya dengan baik dan benar sesuai dengan ketentuan dalam Kontrak; b. Pemutusan kontrak akibat kesalahan Yang Dijamin. sebagaimana ditentukan dalam Dokumen Pengadaan yang diikuti oleh Yang Dijamin. Garansi Bank ini dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut: 1. Berlaku selama __________ (____________) hari kalender, dari tanggal _____________________ s.d. ____________________ 2. Tuntutan pencairan atau klaim dapat diajukan secara tertulis dengan melampirkan Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan paling lambat 14 (empat belas) hari kalender setelah tanggal jatuh tempo Garansi Bank sebagaimana tercantum dalam butir 1.
Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

124

3.

4.

5. 6.

Penjamin akan membayar kepada Penerima Jaminan sejumlah nilai jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa syarat (Unconditional) setelah menerima tuntutan pencairan dari Penerima Jaminan berdasar Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan mengenai pengenaan sanksi akibat Yang Dijamin cidera janji/lalai/tidak memenuhi kewajibannya. Penjamin melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya benda-benda yang diikat sebagai jaminan lebih dahulu disita dan dijual untuk melunasi hutang Yang Dijamin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata. Tidak dapat dipindahtangankan atau dijadikan jaminan kepada pihak lain. Segala hal yang mungkin timbul sebagai akibat dari Garansi Bank ini, masing-masing pihak memilih domisili hukum yang umum dan tetap di Kantor Pengadilan Negeri ________. Dikeluarkan di Pada tanggal : _____________ : _____________

[Bank] Materai Rp.6000,00


Untuk keyakinan, pemegang Garansi Bank disarankan untuk mengkonfirmasi Garansi ini ke _____[bank]

________________ [Nama dan Jabatan]

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

125

Jaminan Pelaksanaan dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan [Kop Penerbit Jaminan] JAMINAN PELAKSANAAN

Nomor Jaminan: __________________

Nilai: ___________________

1.

Dengan ini dinyatakan, bahwa kami: _____________________ [nama], _____________ [alamat] sebagai Penyedia, selanjutnya disebut TERJAMIN, dan _____________________ [nama penerbit jaminan], _____________ [alamat] sebagai Penjamin, selanjutnya disebut sebagai PENJAMIN, bertanggung jawab dan dengan tegas terikat pada _____________________ [nama PPK], _________________________ [alamat] sebagai Pemilik Pekerjaan, selanjutnya disebut PENERIMA JAMINAN atas uang sejumlah Rp ________________ (terbilang __________________________________) Maka kami, TERJAMIN dan PENJAMIN dengan ini mengikatkan diri untuk melakukan pembayaran jumlah tersebut di atas dengan baik dan benar bilamana TERJAMIN tidak memenuhi kewajiban dalam melaksanakan pekerjaan __________________ sebagaimana ditetapkan berdasarkan Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa (SPPBJ) No. _______________ tanggal ________________untuk pelaksanaan pelelangan pekerjaan ______________ yang diselenggarakan oleh PENERIMA JAMINAN. Surat Jaminan ini berlaku selama ____ (____________) hari kalender dan efektif mulai dari tanggal ___________ sampai dengan tanggal __________ Jaminan ini berlaku apabila: a. TERJAMIN tidak menyelesaikan pekerjaan tersebut pada waktunya dengan baik dan benar sesuai dengan ketentuan dalam Kontrak; b. Pemutusan kontrak akibat kesalahan TERJAMIN.

2.

3.

4.

5.

PENJAMIN akan membayar kepada PENERIMA JAMINAN sejumlah nilai jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa syarat (Unconditional) setelah menerima tuntutan pencairan secara tertulis dari PENERIMA JAMINAN berdasar Keputusan PENERIMA JAMINAN mengenai pengenaan sanksi akibat TERJAMIN cidera janji. Menunjuk pada Pasal 1832 KUH Perdata dengan ini ditegaskan kembali bahwa PENJAMIN melepaskan hak-hak istimewa untuk menuntut supaya harta benda TERJAMIN lebih dahulu disita dan dijual guna dapat melunasi hutangnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 KUH Perdata.

6.

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

126

7.

Tuntutan pencairan terhadap PENJAMIN berdasarkan Jaminan ini harus sudah diajukan selambat-lambatnya dalam waktu 30 (tiga puluh) hari kalender sesudah berakhirnya masa berlaku Jaminan ini. Dikeluarkan di _____________ pada tanggal _______________ TERJAMIN PENJAMIN Materai Rp.6000,00 _____________________ [Nama dan Jabatan]
Untuk keyakinan, pemegang Jaminan disarankan untuk mengkonfirmasi Jaminan ini ke _____[Penerbit Jaminan]

__________________ [Nama dan Jabatan]

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

127

Jaminan Uang Muka dari Bank [Kop Bank Penerbit Jaminan] GARANSI BANK sebagai JAMINAN UANG MUKA No. ____________________

Yang bertanda tangan dibawah ini: __________________________________ dalam jabatan selaku ____________________________ dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama ______________________ [nama bank] berkedudukan di _________________________________________ [alamat] untuk selanjutnya disebut: PENJAMIN

dengan ini menyatakan akan membayar kepada: Nama : ___________________________________ [nama PPK] Alamat : _______________________________________________ selanjutnya disebut: PENERIMA JAMINAN

sejumlah uang Rp _____________________________________ (terbilang ________________________________________________________) dalam bentuk garansi bank sebagai Jaminan Uang Muka atas pekerjaan _________________ berdasarkan Kontrak No. ________________ tanggal __________________, apabila: Nama : _____________________________ [nama penyedia] Alamat : _______________________________________________ selanjutnya disebut: YANG DIJAMIN

ternyata sampai batas waktu yang ditentukan, namun tidak melebihi tanggal batas waktu berlakunya Garansi Bank ini, Yang Dijamin lalai/tidak memenuhi kewajibannya dalam melakukan pembayaran kembali kepada Penerima Jaminan atas uang muka yang diterimanya, sebagaimana ditentukan dalam Dokumen Kontrak. Garansi Bank ini dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut: 1. Berlaku selama __________ (____________) hari kalender, dari tanggal _____________________ s.d. ____________________ 2. Tuntutan pencairan atau klaim dapat diajukan secara tertulis dengan melampirkan Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan paling lambat 14 (empat belas) hari kalender setelah tanggal jatuh tempo Garansi Bank sebagaimana tercantum dalam butir 1. 3. Penjamin akan membayar kepada Penerima Jaminan sejumlah nilai jaminan tersebut di atas atau sisa Uang Muka yang belum dikembalikan Yang Dijamin dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa syarat (Unconditional) setelah menerima tuntutan pencairan
Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

128

4.

5. 6.

dari Penerima Jaminan berdasar Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan mengenai pengenaan sanksi akibat Yang Dijamin cidera janji/lalai/tidak memenuhi kewajibannya. Penjamin melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya benda-benda yang diikat sebagai jaminan lebih dahulu disita dan dijual untuk melunasi hutang Yang Dijamin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata. Tidak dapat dipindahtangankan atau dijadikan jaminan kepada pihak lain. Segala hal yang mungkin timbul sebagai akibat dari Garansi Bank ini, masing-masing pihak memilih domisili hukum yang umum dan tetap di Kantor Pengadilan Negeri ________. Dikeluarkan di Pada tanggal : _____________ : _____________

[Bank] Materai Rp.6000,00


Untuk keyakinan, pemegang Garansi Bank disarankan untuk mengkonfirmasi Garansi ini ke _____[bank]

________________ [Nama dan Jabatan]

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

129

Jaminan Uang Muka dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan [Kop Penerbit Jaminan] JAMINAN UANG MUKA
Nomor Jaminan: __________________ 1. Nilai: ___________________

2.

3. 4.

5.

6.

7.

Dengan ini dinyatakan, bahwa kami: _____________________ [nama], _____________ [alamat] sebagai Penyedia, selanjutnya disebut TERJAMIN, dan _____________________ [nama penerbit jaminan], _____________ [alamat] sebagai Penjamin, selanjutnya disebut sebagai PENJAMIN, bertanggung jawab dan dengan tegas terikat pada _____________________ [nama PPK], _________________________ [alamat] sebagai Pemilik Pekerjaan, selanjutnya disebut PENERIMA JAMINAN atas uang sejumlah Rp ________________ (terbilang __________________________________) Maka kami, TERJAMIN dan PENJAMIN dengan ini mengikatkan diri untuk melakukan pembayaran jumlah tersebut di atas dengan baik dan benar bilamana TERJAMIN tidak memenuhi kewajiban dalam melaksanakan pekerjaan _______________________ sebagaimana ditetapkan berdasarkan Kontrak No. _______________ tanggal _____________________ dari PENERIMA JAMINAN. Surat Jaminan ini berlaku selama ____ (____________) hari kalender dan efektif mulai dari tanggal ___________ sampai dengan tanggal __________ Jaminan ini berlaku apabila: TERJAMIN tidak memenuhi kewajibannya melakukan pembayaran kembali kepada PENERIMA JAMINAN senilai Uang Muka yang wajib dibayar menurut Dokumen Kontrak. PENJAMIN akan membayar kepada PENERIMA JAMINAN sejumlah nilai jaminan tersebut di atas atau sisa Uang Muka yang belum dikembalikan TERJAMIN dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa syarat (Unconditional) setelah menerima tuntutan pencairan secara tertulis dari PENERIMA JAMINAN berdasar Keputusan PENERIMA JAMINAN mengenai pengenaan sanksi akibat TERJAMIN cidera janji. Menunjuk pada Pasal 1832 KUH Perdata dengan ini ditegaskan kembali bahwa PENJAMIN melepaskan hak-hak istimewa untuk menuntut supaya harta benda TERJAMIN lebih dahulu disita dan dijual guna dapat melunasi hutangnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 KUH Perdata. Tuntutan pencairan terhadap PENJAMIN berdasarkan Jaminan ini harus sudah diajukan selambatlambatnya dalam waktu 30 (tiga puluh) hari kalender sesudah berakhirnya masa berlaku Jaminan ini. Dikeluarkan di _____________ pada tanggal _______________ TERJAMIN PENJAMIN Materai Rp.6000,00

_____________________ [Nama dan Jabatan]

__________________ [Nama dan Jabatan]

Untuk keyakinan, pemegang Jaminan disarankan untuk mengkonfirmasi Jaminan ini ke _____[Penerbit Jaminan]

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

130

Jaminan Pemeliharaan dari Bank [Kop Bank Penerbit Jaminan] GARANSI BANK sebagai JAMINAN PEMELIHARAAN No. ____________________

Yang bertanda tangan dibawah ini: __________________________________ dalam jabatan selaku ____________________________ dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama ______________________ [nama bank] berkedudukan di _________________________________________ [alamat] untuk selanjutnya disebut: PENJAMIN

dengan ini menyatakan akan membayar kepada: Nama : ___________________________________ [nama PPK] Alamat : _______________________________________________ selanjutnya disebut: PENERIMA JAMINAN

sejumlah uang Rp _____________________________________ (terbilang ________________________________________________________) dalam bentuk garansi bank sebagai Jaminan Pemeliharaan atas pekerjaan _________________ berdasarkan Kontrak No. _______________ tanggal ________________, apabila: Nama : _____________________________ [nama penyedia] Alamat : _______________________________________________ selanjutnya disebut: YANG DIJAMIN

ternyata sampai batas waktu yang ditentukan, namun tidak melebihi tanggal batas waktu berlakunya Garansi Bank ini, lalai/tidak memenuhi kewajibannya kepada Penerima Jaminan berupa: Yang Dijamin tidak memenuhi kewajibannya melakukan pemeliharaan sebagaimana ditentukan dalam Dokumen Kontrak. Garansi Bank ini dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut: 1. Berlaku selama __________ (____________) hari kalender, dari tanggal _____________________ s.d. ____________________ 2. Tuntutan pencairan atau klaim dapat diajukan secara tertulis dengan melampirkan Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan paling lambat 14 (empat belas) hari kalender setelah tanggal jatuh tempo Garansi Bank sebagaimana tercantum dalam butir 1. 3. Penjamin akan membayar kepada Penerima Jaminan sejumlah nilai jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa syarat (Unconditional) setelah menerima tuntutan pencairan dari Penerima Jaminan berdasar Surat Pernyataan Wanprestasi
Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

131

4.

5. 6.

dari Penerima Jaminan mengenai pengenaan sanksi akibat Yang Dijamin cidera janji/lalai/tidak memenuhi kewajibannya. Penjamin melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya benda-benda yang diikat sebagai jaminan lebih dahulu disita dan dijual untuk melunasi hutang Yang Dijamin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata. Tidak dapat dipindahtangankan atau dijadikan jaminan kepada pihak lain. Segala hal yang mungkin timbul sebagai akibat dari Garansi Bank ini, masing-masing pihak memilih domisili hukum yang umum dan tetap di Kantor Pengadilan Negeri ________. Dikeluarkan di Pada tanggal : _____________ : _____________

[Bank] Materai Rp.6000,00


Untuk keyakinan, pemegang Garansi Bank disarankan untuk mengkonfirmasi Garansi ini ke _____[bank]

________________ [Nama dan Jabatan]

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

132

Jaminan Pemeliharaan dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan [Kop Penerbit Jaminan] JAMINAN PEMELIHARAAN
Nomor Jaminan: __________________ 1. Nilai: ___________________

2.

3. 4.

5.

6.

7.

Dengan ini dinyatakan, bahwa kami: _____________________ [nama], _____________ [alamat] sebagai Penyedia, selanjutnya disebut TERJAMIN, dan _____________________ [nama penerbit jaminan], _____________ [alamat] sebagai Penjamin, selanjutnya disebut sebagai PENJAMIN, bertanggung jawab dan dengan tegas terikat pada _____________________ [nama PPK], _________________________ [alamat] sebagai Pemilik Pekerjaan, selanjutnya disebut PENERIMA JAMINAN atas uang sejumlah Rp ________________ (terbilang __________________________________) Maka kami, TERJAMIN dan PENJAMIN dengan ini mengikatkan diri untuk melakukan pembayaran jumlah tersebut di atas dengan baik dan benar bilamana TERJAMIN tidak memenuhi kewajiban dalam melaksanakan pekerjaan _________________ sebagaimana ditetapkan berdasarkan Kontrak No. _______________ tanggal _____________________ dari PENERIMA JAMINAN. Surat Jaminan ini berlaku selama ____ (____________) hari kalender dan efektif mulai dari tanggal ___________ sampai dengan tanggal __________ Jaminan ini berlaku apabila: TERJAMIN tidak memenuhi kewajibannya melakukan pemeliharaan sebagaimana ditentukan dalam Dokumen Kontrak. PENJAMIN akan membayar kepada PENERIMA JAMINAN sejumlah nilai jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa syarat (Unconditional) setelah menerima tuntutan pencairan secara tertulis dari PENERIMA JAMINAN berdasar Keputusan PENERIMA JAMINAN mengenai pengenaan sanksi akibat TERJAMIN cidera janji. Menunjuk pada Pasal 1832 KUH Perdata dengan ini ditegaskan kembali bahwa PENJAMIN melepaskan hak-hak istimewa untuk menuntut supaya harta benda TERJAMIN lebih dahulu disita dan dijual guna dapat melunasi hutangnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 KUH Perdata. Tuntutan pencairan terhadap PENJAMIN berdasarkan Jaminan ini harus sudah diajukan selambatlambatnya dalam waktu 30 (tiga puluh) hari kalender sesudah berakhirnya masa berlaku Jaminan ini.
Untuk keyakinan, pemegang Jaminan disarankan untuk mengkonfirmasi Jaminan ini ke _____[Penerbit Jaminan]

Dikeluarkan di _____________ pada tanggal _______________ PENJAMIN Materai Rp.6000,00

TERJAMIN

_____________________ [Nama & Jabatan]

__________________ [Nama & Jabatan]

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

133

LEMBAR PENGESAHAN DOKUMEN PENGADAAN PEKERJAAN KONSTRUKSI

Kami bersyukur kepada Tuhan Yang Maha Esa bahwa kami Pokja Konstruksi ULP Kabupaten Kuantan Singingi Tahun Anggaran 2014, telah menyusun dan menyiapkan Dokumen Pengadaan Pelelangan Umum Pekerjaan Konstruksi yang mengacu kepada Peraturan Presiden RI Nomor 54 Tahun 2010 tanggal 6 Agustus 2010, tentang Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah yang terakhir diubah dengan Peraturan Presiden No. 70 Tahun 2012 beserta petunjuk teknisnya serta ketentuan teknis operasional pengadaan barang/jasa secara elektronik, dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Demikian lembar pengesahan ini dibuat untuk dapat dipergunakan seperlunya.

Teluk Kuantan, 12 Maret 2014 Ditetapkan/disahkan oleh : TTD

Pokja Kontruksi ULP Kabupaten Kuantan Singingi Tahun Anggaran 2014

Dokumen Pengadaan Secara Elektronik Pekerjaan Konstruksi (Metode E-Lelang Pelenganan Umum Pascakualifikasi Kontrak Harga Satuan)

DINAS CIPTA KARYA DAN TATA RUANG KABUPATEN KUANTAN SINGINGI

BILL OF QUANTITY (BQ)

KEGIATAN

: PEMBANGUNAN UNIVERSITAS ISLAM KUANTAN SINGINGI : PEMBANGUNAN UNIVERSITAS ISLAMKUANTAN SINGINGI

PEKERJAAN

TAHUN ANGGARAN 2014

REKAPITULASI HARGA PERKIRAAN SENDIRI PEKERJAAN LOKASI


NO I II III IV V VI VII VIII IX Gedung Rektorat Gedung Fakultas (2 Unit Bangunan) Gedung Masjid Gedung Perpustakaan Gedung Laboratorium Sipil Gedung Genset Ground Water Tank Pos Jaga Drainage Jumlah

: STRUKTUR : TELUK KUANTAN


URAIAN PEKERJAAN JUMLAH HARGA

REKAPITULASI PEKERJAAN STRUKTUR PEKERJAAN LOKASI


NO

: GEDUNG REKTORAT : TALUK KUANTAN


URAIAN PEKERJAAN JUMLAH HARGA

I II III IV V VI

PEKERJAAN PERSIAPAN PEKERJAAN PONDASI STRUKTUR LANTAI 1 STRUKTUR LANTAI 2 STRUKTUR DAG 1 STRUKTUR RING BALOK DAN KUBAH

Jumlah

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN STRUKTUR PEKERJAAN LOKASI


NO

: GEDUNG REKTORAT : TALUK KUANTAN


URAIAN PEKERJAAN VOL SAT HARGA SAT JUMLAH HARGA

I 1 2 3 4 II 1 2 3

PEKERJAAN PERSIAPAN Land Clearing Pek. Pengukuran Pek. Pas. Bauplank Biaya IMB PEKERJAAN PONDASI Pek. Pemancangan mini pile 25x25 Pek. Pembobokan Kepala Tiang Pek. Pondasi Type P1 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja beton K-100 d. Bekisting pondasi e. Pembesian f. Beton K-250 Pek. Pondasi Type P2 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja beton K-100 d. Bekisting pondasi e. Pembesian f. Beton K-250 Pek. Pondasi Type P3 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja beton K-100 d. Bekisting pondasi e. Pembesian f. Beton K-250 Pek. Pondasi Type P4 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja beton K-100 d. Bekisting pondasi e. Pembesian f. Beton K-250 Pek. Pondasi Type P5 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja beton K-100 d. Bekisting pondasi e. Pembesian f. Beton K-250 Pek. Pondasi Tangga a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja beton K-100 d. Bekisting pondasi e. Pembesian f. Beton K-250 Pek. Pondasi Rib Tangga a. Bekisting Dinding b. Pembesian

2.568,00 1,00 244,00 1,00

M2 PKT M' PKT Jumlah :

1.872,00 156,00 5,10 0,22 0,22 15,12 338,00 2,65 12,69 0,61 0,61 31,98 823,55 7,37 20,64 1,06 1,06 55,35 1.425,33 12,76 16,82 0,91 0,91 32,40 1.063,78 10,94 10,09 0,55 0,55 19,44 638,27 6,56 4,94 0,14 0,14 2,00 140,12 0,54 6,80 82,89

M' Ttk M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 Kg M3 M2 Kg

10

11

12 III

c. Beton K-250 Pek. TB.1 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja beton K-100 d. Bekisting Sloof e. Pembesian f. Beton K-250 Pek. TB.2 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja beton K-100 d. Bekisting Sloof e. Pembesian f. Beton K-250 Pek. Pondasi Bata 1 bata a. Pek. Galian tanah b. Urugan pasir c. Lantai kerja beton K-100 d. Pondasi Bata 1 Bata e. Rabben 1pc:2ps f. Bekisting Sloof g Pembesian h Beton Mutu K-175 Penimbunan Tanah dalam bangunan

0,68 8,64 2,16 2,16 345,60 9.793,15 34,56 6,72 7,84 7,84 537,60 20.856,34 94,08 23,42 0,65 0,65 42,38 84,76 19,41 307,34 1,46 1.561,60

M3 M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 M2 M2 Kg M3 M3 Jumlah :

STRUKTUR LANTAI 1 1 Kolom K1 a. Bekisting kolom b. Pembesian c. Beton K-250 2 Kolom K2 a. Bekisting kolom b. Pembesian c. Beton K-250 3 Kolom K3 a. Bekisting kolom b. Pembesian c. Beton K-250 4 Kolom Bawah Bordes 20x20 a. Bekisting kolom b. Pembesian c. Beton K-250 5 Balok Bordes tangga 20x30 a. Bekisting kolom b. Pembesian c. Beton K-250 6 Plat Tangga samping a. Bekisting Lantai b. Pembesian c. Beton K-250 7 Anak Tangga samping a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 8 Plat Tangga Utama a. Bekisting Lantai b. Pembesian c. Beton K-250 9 Anak Tangga utama a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 STRUKTUR LANTAI 2 1 Balok B.1

400,00 9.117,79 50,00 19,20 375,07 1,44 8,00 182,36 1,00 3,20 29,59 0,16 6,40 83,58 0,48 32,68 796,75 4,90 12,00 242,75 1,80 21,79 531,16 3,27 6,00 121,37 0,90

M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 Jumlah :

IV

10

11

10

11

12

13

14

15

a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok B.1B a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok B.2 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok B.3 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok B.4 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok B.8 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok B.9 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok B.K6 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok BA.1 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok BA.3 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok BA.4 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok BA.K1 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Kolom K.1 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Kolom K.2 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Kolom K.3 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Plat Lantai 12 cm a. Bekisting Lantai b. Pembesian c. Beton K-250 Plat Tangga samping a. Bekisting Lantai b. Pembesian

806,00 26.913,57 109,20 105,60 2.737,32 17,28 78,00 1.167,13 9,00 45,00 609,46 5,40 24,00 362,43 2,88 11,20 128,43 0,96 8,00 114,62 0,64 3,10 60,19 0,42 558,90 12.101,65 72,45 9,60 109,37 0,72 0,99 14,91 0,05 2,70 56,13 0,35 376,00 6.813,41 47,00 19,20 375,07 1,44 8,00 182,36 1,00 1.937,27 32.103,54 232,47 32,68 796,75

M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg

c. Beton K-250 16 Anak Tangga samping a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 V 1 STRUKTUR DAG 1 Balok B.1 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok B.2 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok B.3 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok B.4 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok B.6 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok B.8 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok B.9 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok B.K6 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok BA.1 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok BA.K1 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Kolom K.1 (30x30) a. Bekisting Kolom b. Pembesian c. Beton K-250 Plat Lantai 10 cm a. Bekisting Lantai b. Pembesian c. Beton K-250 Plat Lantai 12 cm a. Bekisting Lantai b. Pembesian c. Beton K-250

4,90 12,00 242,75 1,80

M3 M2 Kg M3 Jumlah :

607,60 12.712,95 82,32 62,40 1.022,48 7,20 45,00 609,46 5,40 23,55 388,55 2,83 230,40 6.079,07 34,56 44,80 572,90 3,84 8,00 125,47 0,64 6,20 166,64 0,84 413,10 8.531,46 53,55 10,80 223,04 1,40 84,72 1.654,99 6,35 1.222,73 20.262,51 122,27 278,30 4.611,87 33,40

M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 Jumlah :

10

11

12

13

VI

STRUKTUR RING BALOK DAN KUBAH 1 Balok B.8 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 2 Balok B.10

36,25 497,09 3,75

M2 Kg M3

a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 3 Balok B.11 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 4 Plat Lantai 10 cm (dasar kubah) a. Bekisting Lantai b. Pembesian c. Beton K-250

46,40 774,19 4,80 323,68 5.465,21 27,74 14,00 232,00 1,40

M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 Jumlah :

REKAPITULASI PEKERJAAN STRUKTUR PEKERJAAN LOKASI


NO

: GEDUNG FAKULTAS : TALUK KUANTAN


URAIAN PEKERJAAN JUMLAH HARGA

I II III IV V VI

PEKERJAAN PERSIAPAN PEKERJAAN PONDASI STRUKTUR LANTAI 1 STRUKTUR LANTAI 2 STRUKTUR DAG 1 STRUKTUR RING BALOK JUMLAH

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN STRUKTUR PEKERJAAN LOKASI


NO

: GEDUNG FAKULTAS : TALUK KUANTAN


URAIAN PEKERJAAN VOL SAT HARGA SAT JUMLAH HARGA

I 1 2 3 4 II 1 2 3

PEKERJAAN PERSIAPAN Land Clearing Pek. Pengukuran Pek. Pas. Bauplank Biaya IMB PEKERJAAN PONDASI Pek. Pemancangan mini pile 23x25 Pek. Pembobokan Kepala Tiang Pek. Pondasi Type P1 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja Beton K-100 d. Bekisting pondasi e. Pembesian f. Beton K-250 Pek. Pondasi Type P2 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja Beton K-100 d. Bekisting pondasi e. Pembesian f. Beton K-250 Pek. Pondasi Type P3 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja Beton K-100 d. Bekisting pondasi e. Pembesian f. Beton K-250 Pek. TB.1 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja Beton K-100 d. Bekisting Sloof e. Pembesian f. Beton K-250 Pek. TB.2 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja Beton K-100 d. Bekisting Sloof e. Pembesian f. Beton K-250 Pek. TB.3 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja Beton K-100 d. Bekisting Sloof e. Pembesian f. Beton K-250 Pek. Pondasi Bata a. Galian tanah pondasi

1.500,00 1,00 170,00 1,00

M2 PKT M' PKT Jumlah :

1.920,00 160,00 1,51 0,07 0,07 4,80 123,05 0,70 13,10 0,66 0,66 38,40 1.000,48 6,60 26,74 1,51 1,51 87,60 2.282,46 15,06 4,88 2,44 2,44 195,20 3.915,29 19,52 3,00 0,75 0,75 60,00 1.339,19 7,50 20,79 3,47 3,47 277,20 7.071,59 41,58 2,12

M' Ttk M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3

10

11

12

b. Urugan pasir c. Lantai kerja Beton K-100 d. Pas. Bata 1 Bata e. Rabben 1pc:2ps f. Bekisting Sloof g Pembesian h Beton K-250 11 Penimbunan Tanah dalam bangunan III 1 STRUKTUR LANTAI 1 Kolom K1 a. Bekisting kolom b. Pembesian c. Beton K-250 Balok Bordes tangga 20x30 a. Bekisting balok b. Pembesian c. Beton K-250 Plat Tangga samping a. Bekisting Lantai b. Pembesian c. Beton K-250 Anak Tangga samping a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 STRUKTUR LANTAI 2 Balok B.1 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok B.2 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok B.2a a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok B.3 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok B.3A a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok BA.1 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Kolom K.1 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Plat Lantai 12 cm a. Bekisting Lantai b. Pembesian c. Beton K-250

0,53 0,53 13,25 26,50 15,90 305,11 1,19 338,38

M3 M3 M2 M2 M2 Kg M3 M3 Jumlah :

409,60 6.443,01 38,40 6,40 57,59 0,48 32,68 796,75 4,90 12,00 242,75 1,80

M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 Jumlah :

IV 1

224,00 3.680,60 17,92 297,00 8.043,67 35,64 49,50 1.224,94 5,94 75,00 1.385,02 7,50 15,00 262,98 1,50 83,20 1.734,50 6,24 409,60 6.443,01 38,40 1.080,00 17.897,24 129,60

M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 Jumlah : 1.571.149.523,30

STRUKTUR DAG 1 1 Balok B.1 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250

224,00 3.223,16 17,92

M2 Kg M3

2 Balok B.3 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 3 Balok B.3A a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 4 Balok BA.2 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 5 Kolom K.1 (30x50) a. Bekisting Kolom b. Pembesian c. Beton K-250 6 Plat Lantai 12 cm a. Bekisting Lantai b. Pembesian c. Beton K-250 7 Plat Dag 10 cm a. Bekisting Lantai b. Pembesian c. Beton K-250 8 Dinding Prapet, t=10cm a. Bekisting Kolom b. Pembesian c. Beton K-250 VI STRUKTUR RING BALOK 1 Balok B.1 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250

187,50 2.602,25 18,75 33,75 446,03 3,38 148,80 1.737,17 10,08 92,16 1.449,68 8,64 72,00 1.193,15 8,64 156,52 2.593,69 15,65 72,33 419,54 5,43

M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 Jumlah :

68,20 758,80 7,44

M2 Kg M3 Jumlah :

REKAPITULASI PEKERJAAN STRUKTUR PEKERJAAN LOKASI


NO

: BANGUNAN MASJID : TALUK KUANTAN


URAIAN PEKERJAAN JUMLAH HARGA

I II III IV V

PEKERJAAN PERSIAPAN PEKERJAAN PONDASI STRUKTUR LANTAI DASAR STRUKTUR DAG ELV. +4.00 STRUKTUR DAG ELV+5.65 KEATAS JUMLAH

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN STRUKTUR PEKERJAAN LOKASI


NO I 1 2 3 4 II 1

: BANGUNAN MASJID : TALUK KUANTAN


URAIAN PEKERJAAN VOL SAT HARGA SAT JUMLAH HARGA

PEKERJAAN PERSIAPAN Land Clearing Pek. Pengukuran Pek. Pas. Bauplank Biaya IMB PEKERJAAN PONDASI Pek. Pondasi Type P1 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja Beton K-100 d. Bekisting pondasi e. Pembesian f. Beton K-250 Pek. Pondasi Type P2 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja Beton K-100 d. Bekisting pondasi e. Pembesian f. Beton K-250 Pek. SL.1 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja Beton K-100 d. Bekisting Sloof e. Pembesian f. Beton K-250 Penimbunan Tanah dalam bangunan

422,00 1,00 88,00 1,00

M2 PKT M' PKT Jumlah :

7,68 0,54 0,54 21,60 768,74 3,24 4,61 0,40 0,40 9,60 559,90 2,40 3,20 1,60 1,60 128,00 2.076,96 12,80 105,12

M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 Jumlah :

11 III

STRUKTUR LANTAI DASAR 1 Kolom K1 a. Bekisting kolom b. Pembesian c. Beton K-250 2 Kolom K2 a. Bekisting kolom b. Pembesian c. Beton K-250 3 Kolom K3 a. Bekisting kolom b. Pembesian c. Beton K-250 STRUKTUR DAG ELV. +4.00 1 Balok B.1 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 2 Balok B.2 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 3 Balok B.3

105,60 850,67 7,04 38,40 521,45 2,88 38,40 309,34 2,88

M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 Jumlah :

IV

105,60 1.640,58 7,92 74,80 1.374,64 9,24

M2 Kg M3 M2 Kg M3

a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 4 Kolom K.4 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 5 Kolom K.5 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 6 Plat Lantai Dag 10 cm a. Bekisting Lantai b. Pembesian c. Beton K-250 V 1 STRUKTUR DAG ELV+5.65 KEATAS Balok B.1 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok B.4 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Balok B.5 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 Plat Dag 10 cm a. Bekisting Lantai b. Pembesian c. Beton K-250

24,00 439,39 2,00 30,08 321,93 1,50 5,28 100,26 0,26 230,00 3.811,45 23,00

M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 Jumlah :

12,80 145,83 0,96 21,36 140,35 1,01 17,60 196,10 0,80 12,43 206,04 1,24

M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 Jumlah :

REKAPITULASI PEKERJAAN STRUKTUR PEKERJAAN LOKASI : GEDUNG PERPUSTAKAAN : TALUK KUANTAN

NO

URAIAN PEKERJAAN

JUMLAH HARGA

I II III IV V VI

PEKERJAAN PERSIAPAN PEKERJAAN PONDASI STRUKTUR LANTAI DASAR STRUKTUR DAG ELV. +4.00 STRUKTUR DAG ELV+5.65 KEATAS STRUKTUR ENTRANCE JUMLAH

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN STRUKTUR PEKERJAAN LOKASI


NO I 1 2 3 4 II 1

: GEDUNG PERPUSTAKAAN : TALUK KUANTAN


URAIAN PEKERJAAN VOL SAT HARGA SAT JUMLAH HARGA

PEKERJAAN PERSIAPAN Land Clearing Pek. Pengukuran Pek. Pas. Bauplank Biaya IMB PEKERJAAN PONDASI Pek. Pondasi Type P1 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja Beton K-100 d. Bekisting pondasi e. Pembesian f. Beton K-250 Pek. Pondasi Type P2 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja Beton K-100 d. Bekisting pondasi e. Pembesian f. Beton K-250 Pek. SL.1 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja Beton K-100 d. Bekisting Sloof e. Pembesian f. Beton K-250 Pondasi Menerus 1 bata dinding dalam a. Galian tanah pondasi b. Urugan Pasir c. Lantai kerja Beton K-100 d. Pas. Bata 1 Bata e. Rabben Pondasi bata 1pc:2ps f. Bekisting pondasi g Pembesian h Beton K-250 Penimbunan Tanah dalam bangunan

632,00 1,00 120,00 1,00

M2 PKT M' PKT

Jumlah :

0,43 0,23 0,23 9,36 333,12 1,40 1,20 1,00 1,00 24,00 1.399,74 6,00 7,59 1,90 3,80 151,88 2.464,47 15,19 0,80 0,40 0,40 10,00 20,00 12,00 230,28 0,90 252,98

M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 M2 M2 Kg M3 M3

10

13 III

Jumlah :

STRUKTUR LANTAI DASAR 1 Kolom K1 a. Bekisting kolom b. Pembesian c. Beton K-250 2 Kolom K2 a. Bekisting kolom b. Pembesian c. Beton K-250 STRUKTUR DAG ELV. +4.00 1 Balok B.1 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250

120,00 1.629,53 9,00 19,20 366,78 1,44

M2 Kg M3 M2 Kg M3

Jumlah :

IV

157,50 1.988,58 15,00

M2 Kg M3

2 Balok B.2 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 3 Balok B.3 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 4 Kolom K.1 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 5 Kolom K.2 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 6 Plat Lantai 12 cm a. Bekisting Lantai b. Pembesian c. Beton K-250 7 Plat Talang 10cm a. Bekisting Lantai b. Pembesian c. Beton K-250 V STRUKTUR DAG ELV+5.65 KEATAS 1 Balok B.1 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 2 Plat Dag 10 cm a. Bekisting Lantai b. Pembesian c. Beton K-250 STRUKTUR ENTRANCE 1 Kolom Entrance a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250 2 Balok Entrance a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250

62,00 545,48 4,20 24,00 336,95 2,00 49,92 677,89 3,74 12,48 238,41 0,94 25,00 414,29 3,00 56,00 521,36 4,90

M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3

Jumlah :

136,50 1.723,44 13,00 200,00 3.314,30 20,00

M2 Kg M3 M2 Kg M3

Jumlah :

VI

19,45 115,05 1,57 9,42 76,29 1,04

M2 Kg M3 M2 Kg M3

Jumlah :

REKAPITULASI PEKERJAAN STRUKTUR PEKERJAAN LOKASI


NO

: GEDUNG LABORATORIUM : TALUK KUANTAN


URAIAN PEKERJAAN JUMLAH HARGA

I II

PEKERJAAN PERSIAPAN PEKERJAAN STRUKTUR

JUMLAH

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN STRUKTUR PEKERJAAN LOKASI


NO I 1 2 3 4 II 1

: GEDUNG LABORATORIUM : TALUK KUANTAN


URAIAN PEKERJAAN VOL SAT HARGA SAT JUMLAH HARGA

PEKERJAAN PERSIAPAN Land Clearing Pek. Pengukuran Pek. Pas. Bauplank Biaya IMB PEKERJAAN STRUKTUR Pek. Pondasi setempat a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja Beton K-100 d. Bekisting pondasi e. Pembesian f. Beton K-250 Pondasi Menerus 1 bata dinding dalam a. Galian tanah pondasi b. Urugan Pasir c. Lantai kerja Beton K-100 d. Pas. Bata 1 Bata e. Rabben Pondasi bata 1pc:2ps f. Bekisting pondasi g Pembesian h Beton K-250 Kolom a. Bekisting kolom b. Pembesian c. Beton K-250 Balok Balok Ring a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton K-250

192,00 1,00 56,00 1,00

M2 PKT M' PKT Jumlah :

2,88 0,27 0,27 7,20 220,92 1,08 14,84 1,06 1,06 26,50 53,00 31,80 610,23 2,39 36,96 291,49 1,85 51,20 810,70 3,84

M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 M2 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 Jumlah :

ANALISA HARGA SATUAN PEKERJAAN


KOEF 1 M2 SAT URAIAN BAHAN/UPAH HARGA SATUAN JUMLAH HARGA Pembersihan Lokasi (Land Clearing) 0,1500 Oh 0,0050 Oh 1 M' 0,0012 0,0070 0,0020 0,0100 0,0100 0,0010 0,0005 1 M' Pekerja Mandor

Jumlah

Pemasangan Bauplank m3 m3 kg Oh Oh Oh Oh Balok Kayu Klass II Kayu Bekisting Paku segala ukuran (rata-rata) Pekerja Tukang kayu Kepala tukang kayu Mandor

Jumlah

Pemancangan mini pile 25x25 1,0000 m' Mini Pile 25x25 Jumlah

1 m3

Galian tanah biasa 0,5260 Oh 0,0526 Oh Pekerja Mandor

Jumlah

1 m3

Urugan Tanah dan Pemadatan 1,2000 m3 Tanah Urug Pilihan 0,5000 Oh Pekerja 0,0500 Oh Mandor Urugan Pasir 1,2000 m3 0,3000 Oh 0,0100 Oh Pasir urug darat Pekerja Mandor

Jumlah

1 m3

Jumlah

1 m3 230,0000 0,6379 0,7607 215,0000 1,2000 0,2000 0,0200 0,0600 1 m3 326,0000 0,5430 0,7620 215,0000 1,6500 0,2750 0,0280 0,0830 1 m3 384,0000 0,7696 0,4943 215,0000 1,6500 0,2750 0,0280 0,0830

Lantai Kerja Beton K-100 kg Semen Portland m3 Pasir beton m3 Koral ltr Air Oh Pekerja Oh Tukang batu Oh Kepala tukang batu Oh Mandor Beton Mutu K-175 kg Semen Portland m3 Pasir beton m3 Koral ltr Air Oh Pekerja Oh Tukang batu Oh Kepala tukang batu Oh Mandor Beton Mutu K-250 kg Semen Portland m3 Batu split 2/3 m3 Pasir cor ltr Air Oh Pekerja Oh Tukang batu Oh Kepala tukang batu Oh Mandor

Jumlah

Jumlah

Jumlah

1 Kg

1,05000 0,01500 0,00700 0,00700 0,00007 0,00040 0,0400 0,3000 0,1000 0,5200 0,2600 0,0260 0,0260

Pembesian dengan besi polos atau ulir kg Besi beton kg Kawat beton Oh Pekerja Oh Tukang besi Oh Kepala tukang besi Oh Mandor Bekisting Pondasi m3 Kayu bekisting kg Paku segala ukuran (rata-rata) lt Minyak bekisting Oh Pekerja Oh Tukang kayu Oh Kepala tukang kayu Oh Mandor Bekisting Sloof m3 Kayu bekisting kg Paku segala ukuran (rata-rata) lt Minyak bekisting Oh Pekerja Oh Tukang kayu Oh Kepala tukang kayu Oh Mandor Bekisting Kolom dan dinding m3 Kayu bekisting kg Paku segala ukuran (rata-rata) lt Minyak bekisting m3 Balok Kayu Klass II m2 Multiplek 9 mm btg Dolken kayu dia 8-10/400 cm Oh Pekerja Oh Tukang kayu Oh Kepala tukang kayu Oh Mandor Bekisting Balok m3 Kayu bekisting kg Paku segala ukuran (rata-rata) lt Minyak bekisting m3 Balok Kayu Klass II m2 Multiplek 9 mm btg Dolken kayu dia 8-10/400 cm Oh Pekerja Oh Tukang kayu Oh Kepala tukang kayu Oh Mandor Bekisting Plat Lantai m3 Kayu bekisting kg Paku segala ukuran (rata-rata) lt Minyak bekisting m3 Balok Kayu Klass II m2 Multiplek 9 mm btg Dolken kayu dia 8-10/400 cm Oh Pekerja Oh Tukang kayu Oh Kepala tukang kayu Oh Mandor

Jumlah

1 M2

Jumlah Dihitung 2 x pakai

1 M2

0,0450 0,3000 0,1000 0,5200 0,2600 0,0260 0,0260

Jumlah Dihitung 2 x pakai

1 M2

0,0400 0,4000 0,2000 0,0150 0,3500 2,0000 0,6600 0,3300 0,0330 0,0330

Jumlah Dihitung 2 x pakai

1 M2

0,0400 0,4000 0,2000 0,0180 0,3500 2,0000 0,6600 0,3300 0,0330 0,0330 0,0400 0,4000 0,2000 0,0150 0,3500 6,0000 0,6600 0,3300 0,0330 0,0330

Jumlah

1 M2

Jumlah

100kg

Penginstalan Rangka Baja 1,0000 Ltr Solar 0,1000 Ltr Minyak Pelumas 0,1000 Oh Pekerja

0,1000 0,0010 0,0050 0,8000 1 M2 140,0000 43,5000 0,0800 0,6500 0,2000 0,0200 0,0300 1 M2 8,5200 0,0170 0,2000 0,1500 0,0150 0,0100

Oh Oh Oh Ls

Tukang Besi Kepala Tukang Besi Mandor Sewa Alat

Jumlah 100 kg Jumlah /kg

Pasang Bata 1 Bata 1pc:2ps Bh Batu Bata Merah kg Semen Portland m3 Pasir Pasang Oh Pekerja Oh Tukang batu Oh Kepala tukang batu Oh Mandor Plesteran 1pc:2ps, tbl = 15mm kg Semen Portland m3 Pasir Pasang Oh Pekerja Oh Tukang batu Oh Kepala tukang batu Oh Mandor

Jumlah

Jumlah

REKAPITULASI PEKERJAAN STRUKTUR PEKERJAAN LOKASI


NO

: RUMAH GENSET : TALUK KUANTAN


URAIAN PEKERJAAN JUMLAH HARGA

I II III

PEKERJAAN PERSIAPAN PEKERJAAN PONDASI STRUKTUR ATAS Jumlah

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN STRUKTUR PEKERJAAN LOKASI


NO I 1 2 3 4 II 1

: RUMAH GENSET : TALUK KUANTAN


URAIAN PEKERJAAN VOL SAT HARGA SAT JUMLAH HARGA

PEKERJAAN PERSIAPAN Land Clearing Pek. Pengukuran Pek. Pas. Bauplank Biaya IMB PEKERJAAN PONDASI Pek. Pondasi Type P1 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja beton mutu K-100 d. Bekisting pondasi e. Pembesian f. Beton mutu K-250 Pek. SL.1 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja beton mutu K-100 d. Bekisting Sloof e. Pembesian f. Beton mutu K-250 Pondasi Genset a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja beton mutu K-100 d. Bekisting Sloof e. Pembesian f. Beton mutu K-250 Penimbunan Tanah dalam bangunan STRUKTUR ATAS Kolom K1 a. Bekisting kolom b. Pembesian c. Beton mutu K-250 Balok B.1 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton mutu K-250 Balok B.2 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton mutu K-250 Plat Lantai 10 cm a. Bekisting Lantai b. Pembesian c. Beton mutu K-250

98,00 1,00 42,00 1,00

M2 PKT M' PKT Jumlah :

1,15 0,11 0,11 2,88 88,37 0,43 1,56 0,39 0,39 23,40 352,93 2,34 1,33 0,15 0,08 1,50 118,12 0,75 48,00

M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 Jumlah :

4 III 1

28,80 282,96 2,16 30,00 389,02 3,00 15,00 204,18 1,20 83,79 1.322,41 8,38

M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 Jumlah :

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN STRUKTUR PEKERJAAN LOKASI


NO

: RUMAH GROUNDTANK : TALUK KUANTAN


URAIAN PEKERJAAN VOL 41,20 1,22 0,61 9,75 384,77 2,44 73,00 956,35 5,48 12,19 384,77 1,83 1,00 1,00 SAT M3 M3 M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 Unit pkt Jumlah : HARGA SAT JUMLAH HARGA

1 Pekerjaan Galian tanah 2 Pekerjaan Urugan pasir bawah lantai Pek. Lantai kerja 1 Pek. Pondasi Slab dasar t=20 a. Bekisting pondasi b Pembesian c. Beton mutu K-250 2 Pek. Dinding, t=15 a. Bekisting Dinding b Pembesian c. Beton mutu K-250 3 Pek. Penutup Atas a. Bekisting Lantai b Pembesian c. Beton mutu K-250 4 Pek. Pembuatan Tangga Masuk 5 Biaya IMB

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN STRUKTUR PEKERJAAN LOKASI


NO

: POS JAGA : TALUK KUANTAN


URAIAN PEKERJAAN JUMLAH HARGA

I II III

PEKERJAAN PERSIAPAN PEKERJAAN PONDASI STRUKTUR ATAS Jumlah

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN STRUKTUR PEKERJAAN LOKASI


NO I 1 2 3 4 II

: POS JAGA : TALUK KUANTAN


VOL SAT HARGA SAT JUMLAH HARGA

URAIAN PEKERJAAN

PEKERJAAN PERSIAPAN Land Clearing Pek. Pengukuran Pek. Pas. Bauplank Biaya IMB

26,40 1,00 20,00 1,00

M2 PKT M' pkt Jumlah :

PEKERJAAN PONDASI 1 Pek. Pondasi Type P1 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja beton mutu K-100 d. Bekisting pondasi e. Pembesian f. Beton mutu K-175 2 Pek. SL.1 a. Galian tanah pondasi b. Urugan pasir c. Lantai kerja beton mutu K-100 d. Bekisting Sloof e. Pembesian f. Beton mutu K-175 4 Penimbunan Tanah dalam bangunan STRUKTUR ATAS 1 Kolom K1 a. Bekisting kolom b. Pembesian c. Beton mutu K-175 2 Balok B.1 a. Bekisting Balok b. Pembesian c. Beton mutu K-175 4 Plat Lantai 10 cm a. Bekisting Lantai b. Pembesian c. Beton mutu K-175

0,77 0,07 0,07 1,92 58,91 0,29 0,51 0,13 0,13 7,68 115,83 0,77 1,92

M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 M3 M3 M2 Kg M3 M3 Jumlah :

III

6,40 50,47 0,32 11,20 106,01 0,84 20,52 323,85 2,05

M2 Kg M3 M2 Kg M3 M2 Kg M3 Jumlah :

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN STRUKTUR PEKERJAAN LOKASI


NO A 1 2 3 4 5 6 B 1 2 3 4 5 C 1 2 3 4 5 D

: DRAINASE : TALUK KUANTAN


URAIAN PEKERJAAN VOL SAT HARGA SAT JUMLAH HARGA

Drainase A Pekerjaan Galian tanah Pekerjaan Urugan pasir bawah lantai Pek. Lantai kerja beton mutu K-100 Pekerjaan Beton mutu K-175 Pekerjaan Urugan Tanah Pekerjaan Balok Penguat Drainase B Pekerjaan Galian tanah' Pekerjaan Urugan pasir bawah lantai Pek. Lantai kerja beton mutu K-100 Pekerjaan Beton mutu K-175 Pekerjaan Urugan Tanah Gorong - Gorong Pekerjaan Galian tanah' Pekerjaan Urugan pasir bawah lantai Pek. Lantai kerja beton mutu K-100 Pekerjaan Pas. Gorong-gorong Pekerjaan Urugan Tanah Biaya IMB

1.275,35 62,10 66,55 277,25 421,45 0,39

M3 M3 M3 M3 M3 M3

1.935,50 120,01 131,62 503,25 851,62

M3 M3 M3 M3 M3

112,85 4,58 5,49 305,00 42,70 1,00

M3 M3 M3 M1 M3 pkt

ANALISA HARGA SATUAN PEKERJAAN


KOEF 1 M2 SAT URAIAN BAHAN/UPAH HARGA SATUAN JUMLAH HARGA Pembersihan Lokasi (Land Clearing) 0,1500 Oh 0,0050 Oh 1 M' 0,0012 0,0070 0,0020 0,0100 0,0100 0,0010 0,0005 1 M' Pekerja Mandor

Jumlah

Pemasangan Bauplank m3 m3 kg Oh Oh Oh Oh Balok Kayu Klass II Kayu Bekisting Paku segala ukuran (rata-rata) Pekerja Tukang kayu Kepala tukang kayu Mandor

Jumlah

Pemancangan mini pile 25x25 1,0000 m1 Mini Pile 25x25 Jumlah

1 m3

Galian tanah biasa 0,5260 Oh 0,0526 Oh Pekerja Mandor

Jumlah

1 m3

Urugan Tanah dan Pemadatan 1,2000 Tanah Urug Pilihan 0,5000 Oh Pekerja 0,0500 Oh Mandor Urugan Pasir 1,2000 m3 0,3000 Oh 0,0100 Oh Pasir urug Pekerja Mandor

Jumlah

1 m3

Jumlah

1 m3 230,0000 0,6379 0,7607 215,0000 1,2000 0,2000 0,0200 0,0600 1 m3 326,0000 0,5430 0,7620 215,0000 1,6500 0,2750 0,0280 0,0830 1 m3 384,0000 0,7696 0,4943 215,0000 1,6500 0,2750

Lantai Kerja Beton K-100 kg Semen PC m3 Pasir beton m3 Koral ltr Air Oh Pekerja Oh Tukang batu Oh Kepala tukang batu Oh Mandor Beton Camp K-175 kg Semen PC m3 Pasir beton m3 Koral ltr Air Oh Pekerja Oh Tukang batu Oh Kepala tukang batu Oh Mandor Beton K-250 kg m3 m3 ltr Oh Oh Semen Portland Batu split 2/3 Pasir cor Air Pekerja Tukang batu

Jumlah

Jumlah

0,0280 Oh 0,0830 Oh 1 Kg 1,05000 0,01500 0,00700 0,00700 0,00007 0,00040 0,0400 0,3000 0,1000 0,5200 0,2600 0,0260 0,0260

Kepala tukang batu Mandor

Jumlah

Pembesian dengan besi polos atau ulir kg Besi beton kg Kawat beton Oh Pekerja Oh Tukang besi Oh Kepala tukang besi Oh Mandor Bekisting Pondasi m3 Kayu bekisting kg Paku segala ukuran (rata-rata) lt Minyak bekisting Oh Pekerja Oh Tukang kayu Oh Kepala tukang kayu Oh Mandor Bekisting Sloof m3 Kayu bekisting kg Paku segala ukuran (rata-rata) lt Minyak bekisting Oh Pekerja Oh Tukang kayu Oh Kepala tukang kayu Oh Mandor Bekisting Kolom dan dinding m3 Kayu bekisting kg Paku segala ukuran (rata-rata) lt Minyak bekisting m3 Balok Kayu Klass II m2 Multiplek 9 mm btg Dolken kayu dia 8-10/400 cm Oh Pekerja Oh Tukang kayu Oh Kepala tukang kayu Oh Mandor Bekisting Balok m3 Kayu bekisting kg Paku segala ukuran (rata-rata) lt Minyak bekisting m3 Balok Kayu Klass II m2 Multiplek 9 mm btg Dolken kayu dia 8-10/400 cm Oh Pekerja Oh Tukang kayu Oh Kepala tukang kayu Oh Mandor Bekisting Plat Lantai m3 Kayu bekisting kg Paku segala ukuran (rata-rata) lt Minyak bekisting m3 Balok Kayu Klass II m2 Multiplek 9 mm btg Dolken kayu dia 8-10/400 cm Oh Pekerja Oh Tukang kayu Oh Kepala tukang kayu

Jumlah

1 M2

Jumlah Dihitung 2 x pakai

1 M2

0,0450 0,3000 0,1000 0,5200 0,2600 0,0260 0,0260

Jumlah Dihitung 2 x pakai

1 M2

0,0400 0,4000 0,2000 0,0150 0,3500 2,0000 0,6600 0,3300 0,0330 0,0330

Jumlah Dihitung 2 x pakai

1 M2

0,0400 0,4000 0,2000 0,0180 0,3500 2,0000 0,6600 0,3300 0,0330 0,0330 0,0400 0,4000 0,2000 0,0150 0,3500 6,0000 0,6600 0,3300 0,0330

Jumlah

1 M2

0,0330 Oh 100kg 1,0000 0,1000 0,1000 0,1000 0,0010 0,0050 0,8000

Mandor

Jumlah

Penginstalan Rangka Baja Ltr Solar Ltr Minyak Pelumas Oh Pekerja Oh Tukang Besi Oh Kepala Tukang Besi Oh Mandor Ls Sewa Alat Pasang Bata 1 Bata 1pc:2ps Bh Bata kg Semen Portland m3 Pasir Pasang Oh Pekerja Oh Tukang batu Oh Kepala tukang batu Oh Mandor Plesteran 1pc:2ps, tbl = 15mm #N/A Semen Portland m3 Pasir Pasang Oh Pekerja Oh Tukang batu Oh Kepala tukang batu Oh Mandor

Jumlah 100 kg Jumlah /kg

1 M2 140,0000 43,5000 0,0800 0,6500 0,2000 0,0200 0,0300 1 M2 8,5200 0,0170 0,2000 0,1500 0,0150 0,0100

Jumlah

Jumlah

REKAPITULASI RENCANA ANGGARAN BIAYA


PEKERJAAN LOKASI : ARSITEKTUR : TELUK KUANTAN

No

URAIAN PEKERJAAN

HARGA SATUAN ( Rp )

I II III IV V VI VII VIII

PEKERJAAN GEDUNG FAKULTAS (2 UNIT BANGUNAN) PEKERJAAN GEDUNG REKTORAT PEKERJAAN GEDUNG PERPUSTAKAAN PEKERJAAN GEDUNG LABORATORIUM PEKERJAAN GEDUNG MASJID PEKERJAAN POS JAGA DAN GERBANG PEKERJAAN LANDSCAPE PEKERJAAN INTERIOR (2 UNIT BANGUNAN) JUMLAH

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN ARSITEKTUR PEKERJAAN : GEDUNG FAKULTAS LOKASI : TELUK KUANTAN
No URAIAN PEKERJAAN VOLUME SAT HARGA SATUAN (Rp) JUMLAH SATUAN (Rp)

I 1 2

PEKERJAAN ATAP Pek. Kuda-Kuda Rangka Baja Ringan Pek. Pas. Penutup Atap Zincalume SUB TOTAL PEKERJAAN ATAP

1021,80 1021,80

M2 M2

II
A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

PEKERJAAN ARSITEKTUR
PEKERJAAN DINDING DAN ORNAMEN Pek. Pas 1 Bata Pek. Plesteran Braben Pek. Kolom Praktis Pek. Balok Praktis Pek. Plat meja Pek. Dinding 1/2 Bata 1 : 2 Pek. Dinding 1/2 Bata 1 : 4 Pek. Plesteran camp . 1 : 2 Pek. Plesteran camp . 1 : 4 Pek. Acian Pek. Pas. Waterproof Pek. Pas. Dinding Keramik 25 x 40 Pek. Pas. Railling Tangga Pek. Lis Profil Beton Pek. Batu Kerawang SUB TOTAL A 51,00 102,00 7,20 5,20 0,35 567,00 2288,82 960,30 4519,74 5480,04 223,25 231,60 18,00 125,00 72,20 M2 M2 M3 M3 M3 M2 M2 M2 M2 M2 M2 M2 unit M2 M2

B 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14

PEKERJAAN KUSEN , PINTU & JENDELA Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen dan Jendela Type 1 dan Jendela Type 2 dan Jendela Type 3 dan Pintu Jendela Type 4 dan Jendela Type 5 dan Jendela Type 6 dan Pintu Jendela Type 7 dan Pintu Jendela Type 8 dan Pintu Jendela Type 9 dan Pintu Type P1 dan Pintu Type P2 dan Pintu Type P3 dan Jendela Type J1 dan Jendela Type V1 SUB TOTAL B 5,00 18,00 12,00 10,00 3,00 1,00 6,00 2,00 1,00 3,00 4,00 13,00 140,00 10,00 Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit

C 1 2 3 4

PEKERJAAN PLAFOND Pek. Plafond Gyptile 60/120 termasuk Rangka Pek . List Plafond Gypsum Pek. Plafond Gypsumboar WR termasuk Rangka Pek . List Plafond Gypsum SUB TOTAL C 2157,89 1723,84 75,00 71,00 M2 M1 M2 M2

D 1 2 3 4 5 6

PEKERJAAN LANTAI Pek. Timbunan Tanah dibawah Lantai Pek. Pasir Urug dibawah Lantai Pek. Cor Lantai Kerja dibawah Lantai Pek. Anti Rayap Pek. Pas. Keramik 40 x 40 Pek. Pas. Plint Keramik 680,40 56,70 79,38 1134,00 2157,89 532,00 M3 M3 M3 M2 M2 M2

No 7 8

URAIAN PEKERJAAN Pek. Pas. Keramik 25 x 25 Pek. Pas. Step nozing SUB TOTAL D

VOLUME 128,69 91,80

SAT M2 M2

HARGA SATUAN (Rp)

JUMLAH SATUAN (Rp)

E 1 2 3

PEKERJAAN PENGECATAN Pek. Cat Dinding eksterior I.C.I. Weathershield (setara) Pek. Cat Dinding interior I.C.I. Weathershield (setara) Pek. Pengecatan Plafond SUB TOTAL E 1644,01 3836,02 2232,89 M2 M2 M2

F 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

PEKERJAAN SANITASI Pek. Pas. Septictank Pek. Pas. Drainase keliling bangunan Pek. Pas. Bak Kontrol Pek. Pas. Klosed Jongkok ex toto Pek. Pas. Wastafel + assesories ex toto Pek. Pas. Urinoir Pek. Pas. Cermin Pek. Pas. Kran air Pek. Pas. Floor drain Pek. Gril pada tempat wudhu SUB TOTAL F TOTAL PEKERJAAN ARSITEKTUR 1,00 158,00 4,00 9,00 8,00 4,00 12,00 18,00 18,00 2,40 unit m1 unit Bh Bh Bh M2 Bh Bh M2

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN ARSITEKTUR PEKERJAAN : GEDUNG REKTORAT LOKASI : TELUK KUANTAN
No URAIAN PEKERJAAN VOLUME SAT HARGA SATUAN (Rp) JUMLAH SATUAN (Rp)

I 1 2 3

PEKERJAAN ATAP Pek. Kuda-Kuda Rangka Baja Ringan Pek. Pas. Penutup Atap Zincalume Pek. Kubah SUB TOTAL PEKERJAAN AATAP

1344,45 1344,45 1,00

M2 M2 unit

II
A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

PEKERJAAN ARSITEKTUR
PEKERJAAN DINDING DAN ORNAMEN Pek. Pas 1 Bata Pek. Plesteran Braben Pek. Kolom Praktis Pek. Balok Praktis Pek. Plat meja Pek. Dinding 1/2 Bata 1 : 2 Pek. Dinding 1/2 Bata 1 : 4 Pek. Plesteran camp . 1 : 2 Pek. Plesteran camp . 1 : 4 Pek. Acian Pek. Pas. Dinding Keramik 25 x 40 Pek. Pas. Railling Tangga Pek. Pas. Waterproof Pek. Lis Profil Beton Pek. Partisi Gypsum Pek. Signage "Gedung Rektorat" Pek. Allumunium Composite Panel (ACP) Pek. Profil Stainless steel Pek. Teralis Stainless steel Pek. Allumunium Grill SUB TOTAL A 67,20 134,40 2,02 7,03 0,35 993,53 3062,93 705,01 5698,51 6403,52 270,09 18,00 188,48 480,80 197,09 1,00 458,33 152,43 140,96 40,60 M2 M2 M3 M3 M3 M2 M2 M2 M2 M2 M2 M1 M2 M2 M2 unit M2 M1 M1 M1

B 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27

PEKERJAAN KUSEN , PINTU & JENDELA Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen dan Pintu Type P1 dan Pintu Type P2 dan Pintu Type P3 dan Jendela Type J1 dan Jendela Type J2 dan Jendela Type J3 dan Jendela Type J4 dan Jendela Type J5 dan Jendela Type J6 dan Jendela Type J7 dan Jendela Type J8 dan Ventilasi Type V1 dan Ventilasi Type V2 dan Ventilasi Type V3 dan Ventilasi Type V4 dan Pintu Jendela Type 1.1 dan Pintu Jendela Type 1.2 dan Jendela Type 1.3 dan Jendela Type 1.4 dan Pintu Jendela Type 1. 5 dan Pintu Jendela Type 1.6 dan Jendela Type 1.7 dan Jendela Type 1.8 dan Jendela Type 1.9 dan Pintu Jendela Type 1.10 dan Pintu Jendela Type 1.11 dan Pintu Jendela Type 1.12 SUB TOTAL B 2,00 21,00 10,00 2,00 6,00 49,00 2,00 2,00 2,00 2,00 1,00 2,00 4,00 4,00 4,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit

No

URAIAN PEKERJAAN

VOLUME

SAT

HARGA SATUAN (Rp)

JUMLAH SATUAN (Rp)

C 1 2 3 4

PEKERJAAN PLAFOND Pek. Plafond Gyptile 60/120 termasuk Rangka Pek . List Plafond Gyptile Pek. Plafond Gypsumboar WR termasuk Rangka Pek . List Plafond Gypsum SUB TOTAL C 3389,61 2388,00 128,00 96,00 M2 M2 M2 M2

D 1 2 3 4 5 6 7 8 9

PEKERJAAN LANTAI Pek. Timbunan Tanah dibawah Lantai Pek. Pasir Urug dibawah Lantai Pek. Cor Lantai Kerja dibawah Lantai Pek. Anti Rayap Pek. Pas. Keramik 40 x 40 Pek. Pas. Plint Keramik Pek. Pas. Keramik 25 x 25 Pek. Pas. Step nozing Pek. Pas. Lantai Sceed Aci SUB TOTAL D 1152,00 115,20 161,28 2304,00 3420,13 509,30 122,48 91,80 310,80 M3 M3 M3 M2 M2 M2 M2 M2 M2

E 1 2 3

PEKERJAAN PENGECATAN Pek. Cat Dinding eksterior I.C.I. Weathershield (setara) Pek. Cat Dinding interior I.C.I. Weathershield (setara) Pek. Pengecatan Plafond SUB TOTAL E 2241,23 4802,64 3517,61 M2 M2 M2

F 1 2 3 4 4 5 6 7 8 9 10

PEKERJAAN SANITASI Pek. Pas. Septictank Pek. Pas. Drainase keliling bangunan Pek. Pas. Bak Kontrol Pek. Pas. Klosed duduk ex toto Pek. Pas. Klosed Jongkok ex toto Pek. Pas. Wastafel + assesories ex toto Pek. Pas. Urinoir Pek. Pas. Cermin Pek. Pas. Kran air Pek. Pas. Floor drain Pek. Gril pada tempat wudhu SUB TOTAL F TOTAL PEKERJAAN ARSITEKTUR 1,00 216,00 4,00 8,00 9,00 17,00 9,00 28,00 18,00 18,00 2,40 unit m1 unit Bh Bh Bh Bh M2 Bh Bh M2

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN ARSITEKTUR PEKERJAAN : GEDUNG PERPUSTAKAAN LOKASI : TELUK KUANTAN
No URAIAN PEKERJAAN VOLUME SAT HARGA SATUAN (Rp) JUMLAH SATUAN (Rp)

I 1 2

PEKERJAAN ATAP Pek. Kuda-Kuda Rangka Baja Ringan Pek. Pas. Penutup Atap Zincalume SUB TOTAL PEKERJAAN ATAP

397,40 397,40

M2 M2

II
A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

PEKERJAAN ARSITEKTUR
PEKERJAAN DINDING DAN ORNAMEN Pek. Pas 1 Bata Pek. Plesteran Braben Pek. Kolom Praktis Pek. Balok Praktis Pek. Dinding 1/2 Bata 1 : 2 Pek. Dinding 1/2 Bata 1 : 4 Pek. Plesteran camp . 1 : 2 Pek. Plesteran camp . 1 : 4 Pek. Acian Pek. Pas. Dinding Keramik 25 x 40 Pek. Pas. Ornamen GRC Pek. Lis Profil Beton SUB TOTAL A 37,20 74,40 1,08 1,74 228,39 632,65 433,37 1257,51 1690,88 31,20 295,44 480,80 M2 M2 M3 M3 M2 M2 M2 M2 M2 M2 unit M2

B 1 2 3 4 5 6

PEKERJAAN KUSEN , PINTU & JENDELA Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen dan dan dan dan dan dan Pintu Type P1 Pintu Type P2 Pintu Type P3 Pintu Type P4 Jendela Type J1 Jendela Type V1 SUB TOTAL B 2,00 2,00 3,00 3,00 8,00 5,00 Unit Unit Unit Unit Unit Unit

C 1 2 3 4

PEKERJAAN PLAFOND Pek. Plafond Gyptile 60/120 termasuk Rangka Pek . List Plafond Gypsum Pek. Plafond Gypsumboar WR termasuk Rangka Pek . List Plafond Gypsum SUB TOTAL C 542,85 603,00 25,00 44,00 M2 M1 M2 M2

D 1 2 3 4 5 6 7

PEKERJAAN LANTAI Pek. Timbunan Tanah dibawah Lantai Pek. Pasir Urug dibawah Lantai Pek. Cor Lantai Kerja dibawah Lantai Pek. Anti Rayap Pek. Pas. Keramik 40 x 40 Pek. Pas. Plint Keramik 10 x 40 Pek. Pas. Keramik 25 x 25 SUB TOTAL D 444,00 37,00 51,80 740,00 542,85 317,38 25,00 M3 M3 M3 M2 M2 M2 M2

No

URAIAN PEKERJAAN

VOLUME

SAT

HARGA SATUAN (Rp)

JUMLAH SATUAN (Rp)

E 1 2 3

PEKERJAAN PENGECATAN Pek. Cat Dinding eksterior I.C.I. Weathershield (setara) Pek. Cat Dinding interior I.C.I. Weathershield (setara) Pek. Pengecatan Plafond SUB TOTAL E 676,35 1014,53 567,85 M2 M2 M2

F 1 2 3 4 5 6 7 8 9

PEKERJAAN SANITASI Pek. Pas. Septictank Pek. Pas. Drainase keliling bangunan Pek. Pas. Bak Kontrol Pek. Pas. Klosed Jongkok ex toto Pek. Pas. Wastafel + assesories ex toto Pek. Pas. Urinoir Pek. Pas. Cermin Pek. Pas. Kran air Pek. Pas. Floor drain SUB TOTAL F TOTAL PEKERJAAN ARSITEKTUR 1,00 126,00 4,00 3,00 3,00 1,00 4,00 3,00 5,00 unit m1 unit Bh Bh Bh M2 Bh Bh

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN ARSITEKTUR


PEKERJAAN : GEDUNG LABORATORIUM LOKASI
No

: TELUK KUANTAN
URAIAN PEKERJAAN VOLUME SAT HARGA SATUAN (Rp) JUMLAH SATUAN (Rp)

I 1 2

PEKERJAAN ATAP Pek. Kuda-Kuda Rangka Baja Ringan Pek. Pas. Penutup Atap Zincalume SUB TOTAL PEKERJAAN ATAP

246,10 246,10

M2 M2

II
A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

PEKERJAAN ARSITEKTUR
PEKERJAAN DINDING DAN ORNAMEN Pek. Pas 1 Bata Pek. Plesteran Braben Pek. Kolom Praktis Pek. Balok Praktis Pek. Dinding 1/2 Bata 1 : 2 Pek. Dinding 1/2 Bata 1 : 4 Pek. Plesteran camp . 1 : 2 Pek. Plesteran camp . 1 : 4 Pek. Acian Pek. Pas. Dinding Keramik 25 x 40 Pek. Plester garuk SUB TOTAL A 9,60 19,20 0,36 0,81 84,87 201,93 135,26 392,36 527,62 45,98 221,93 M2 M2 M3 M3 M2 M2 M2 M2 M2 M2 M2

B 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

PEKERJAAN KUSEN , PINTU & JENDELA Pek. Kusen dan Pintu Type P1 Pek. Kusen dan Pintu Type P2 Pek. Kusen dan Pintu Type P3 Pek. Kusen dan Pintu Type P4 Pek. Kusen dan Pintu Type P5 Pek. Kusen dan Pintu Type P6 Pek. Kusen dan Jendela Type J1 Pek. Kusen dan Jendela Type J2 Pek. Kusen dan Jendela Type V1 Pek. Kusen dan Jendela Type V2 Pek. Allumunium Louvre SUB TOTAL B 1,00 1,00 1,00 3,00 2,00 2,00 2,00 1,00 5,00 2,00 3,92 Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit M2

C 1 2 3 4

PEKERJAAN PLAFOND Pek. Plafond Gyptile 60/120 termasuk Rangka Pek . List Plafond Gypsum Pek. Plafond Gypsumboar WR termasuk Rangka Pek . List Plafond Gypsum SUB TOTAL C 83,00 96,00 65,00 77,00 M2 M1 M2 M2

D 1 2 3 4 5 6 7

PEKERJAAN LANTAI Pek. Timbunan Tanah dibawah Lantai Pek. Pasir Urug dibawah Lantai Pek. Cor Lantai Kerja dibawah Lantai Pek. Anti Rayap Pek. Pas. Keramik 40 x 40 Pek. Pas. Plint Keramik 10 x 40 Pek. Pas. Keramik 25 x 25 SUB TOTAL D 78,28 7,83 10,96 156,56 84,00 106,22 9,00 M3 M3 M3 M2 M2 M2 M2

E 1 2

PEKERJAAN PENGECATAN Pek. Cat Dinding eksterior I.C.I. Weathershield (setara) Pek. Cat Dinding interior I.C.I. Weathershield (setara) 211,05 316,57 M2 M2

No 3

URAIAN PEKERJAAN Pek. Pengecatan Plafond SUB TOTAL E

VOLUME 148,00

SAT M2

HARGA SATUAN (Rp)

JUMLAH SATUAN (Rp)

F 1 2 3 4 5 6 7

PEKERJAAN SANITASI Pek. Pas. Septictank Pek. Pas. Drainase keliling bangunan Pek. Pas. Bak Kontrol Pek. Pas. Klosed Jongkok ex toto Pek. Pas. Shower Pek. Pas. Kran air Pek. Pas. Floor drain SUB TOTAL F TOTAL PEKERJAAN ARSITEKTUR 1,00 56,00 4,00 2,00 3,00 3,00 3,00 unit m1 unit Bh Bh Bh Bh

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN ARSITEKTUR


PEKERJAAN : BANGUNAN MASJID LOKASI
No

: TELUK KUANTAN
URAIAN PEKERJAAN VOLUME SAT HARGA SATUAN (Rp) JUMLAH SATUAN (Rp)

PEKERJAAN ARSITEKTUR
A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 PEKERJAAN DINDING DAN ORNAMEN Pek. Pas 1 Bata Pek. Plesteran Braben Pek. Kolom Praktis Pek. Balok Praktis Pek. Dinding 1/2 Bata 1 : 2 Pek. Dinding 1/2 Bata 1 : 4 Pek. Plesteran camp . 1 : 2 Pek. Plesteran camp . 1 : 4 Pek. Acian Pek. Pas. Dinding Keramik 25 x 40 Pek. List Profil Beton Pek. Ornamen GRC Pek. Dinding Batu Alam Pek. GlassBlock SUB TOTAL A B 1 2 PEKERJAAN KUSEN , PINTU & JENDELA Pek. Kusen dan Pintu Type P1 Pek. Kusen dan Jendela Type J1 SUB TOTAL B C 1 2 3 4 PEKERJAAN PLAFOND Pek. Plafond Gyptile 60/120 termasuk Rangka Pek . List Plafond Gypsum Pek. Plafond Gypsumboar WR termasuk Rangka Pek . List Plafond Gypsum SUB TOTAL C D 1 2 3 4 5 6 PEKERJAAN LANTAI Pek. Timbunan Tanah dibawah Lantai Pek. Pasir Urug dibawah Lantai Pek. Cor Lantai Kerja dibawah Lantai Pek. Pas. Keramik 40 x 40 Pek. Pas. Plint Keramik 10 x 40 Pek. Pas. Keramik 25 x 25 SUB TOTAL D E 1 2 3 PEKERJAAN PENGECATAN Pek. Cat Dinding eksterior I.C.I. Weathershield (setara) Pek. Cat Dinding interior I.C.I. Weathershield (setara) Pek. Pengecatan Plafond SUB TOTAL E F 1 2 3 4 5 6 PEKERJAAN SANITASI Pek. Pas. Septictank Pek. Pas. Drainase keliling bangunan Pek. Pas. Bak Kontrol Pek. Pas. Klosed Jongkok ex toto Pek. Pas. Shower Pek. Pas. Kran air 1,00 56,00 4,00 2,00 3,00 15,00 unit m1 unit Bh Bh Bh 480,92 721,38 231,00 M2 M2 M2 78,28 7,83 10,96 84,00 106,22 9,00 M3 M3 M3 M2 M2 M2 166,00 96,00 65,00 77,00 M2 M1 M2 M2 3,00 Unit 2,00 Unit 25,31 50,62 0,54 0,25 146,50 471,06 268,39 933,92 1202,30 32,82 317,46 76,60 59,28 3,52 M2 M2 M3 M3 M2 M2 M2 M2 M2 M2 M2 M2 M2 M2

No 7 G 1 Pek. Pas. Floor drain

URAIAN PEKERJAAN

VOLUME 3,00

SAT Bh

HARGA SATUAN (Rp)

JUMLAH SATUAN (Rp)

PEKERJAAN KUBAH Pek. Pas. Kubah Enamel SUB TOTAL F & G TOTAL PEKERJAAN ARSITEKTUR

1,00

unit

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN ARSITEKTUR PEKERJAAN : GERBANG DAN POS JAGA LOKASI : TELUK KUANTAN
No URAIAN PEKERJAAN VOLUME SAT HARGA SATUAN (Rp) JUMLAH SATUAN (Rp)

I
1

PEKERJAAN GERBANG
Pek. Gerbang SUB TOTAL A 1,00 Unit

II
1 1 2

PEKERJAAN POS JAGA


PEKERJAAN ATAP Pek. Kuda-Kuda Rangka Baja Ringan Pek. Pas. Penutup Atap Zincalume SUB TOTAL PEKERJAAN ATAP 7,97 7,97 M2 M2

2
A 1 2 3 4 5 6

PEKERJAAN ARSITEKTUR
PEKERJAAN DINDING DAN ORNAMEN Pek. Dinding 1/2 Bata 1 : 2 Pek. Dinding 1/2 Bata 1 : 4 Pek. Plesteran camp . 1 : 2 Pek. Plesteran camp . 1 : 4 Pek. Acian Pek. Pas. Dinding Keramik 25 x 40 SUB TOTAL A 12,20 22,69 24,40 45,38 69,78 14,84 M2 M2 M2 M2 M2 M2

B 1 2 3 4 5 6 7

PEKERJAAN KUSEN , PINTU & JENDELA Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Pek. Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen Kusen dan dan dan dan dan dan dan Pintu Type P1 Pintu Type P2 Jendela Type J1 Jendela Type J2 Jendela Type J3 Jendela Type V1 Jendela Type V2 SUB TOTAL B 2,00 1,00 1,00 1,00 2,00 1,00 1,00 Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit

C 1 2 3 4

PEKERJAAN PLAFOND Pek. Plafond Gypsumboard termasuk Rangka Pek . List Plafond Gypsum Pek. Plafond Gypsumboar WR termasuk Rangka Pek . List Plafond Gypsum SUB TOTAL C 6,72 16,40 2,16 7,20 M2 M1 M2 M2

D 1 2 3 4 5 6

PEKERJAAN LANTAI Pek. Timbunan Tanah dibawah Lantai Pek. Pasir Urug dibawah Lantai Pek. Cor Lantai Kerja dibawah Lantai Pek. Pas. Keramik 40 x 40 Pek. Pas. Plint Keramik 10 x 40 Pek. Pas. Keramik 25 x 25 SUB TOTAL D 6,00 0,84 0,84 9,84 26,80 2,16 M3 M3 M3 M2 M2 M2

E 1 2 3

PEKERJAAN PENGECATAN Pek. Cat Dinding eksterior I.C.I. Weathershield (setara) Pek. Cat Dinding interior I.C.I. Weathershield (setara) Pek. Pengecatan Plafond 27,91 41,87 8,88 M2 M2 M2

No

URAIAN PEKERJAAN SUB TOTAL E

VOLUME

SAT

HARGA SATUAN (Rp)

JUMLAH SATUAN (Rp)

F 1 2 3 4 5 6

PEKERJAAN SANITASI Pek. Pas. Septictank Pek. Pas. Drainase keliling bangunan Pek. Pas. Bak Kontrol Pek. Pas. Klosed Jongkok ex toto Pek. Pas. Kran air Pek. Pas. Floor drain SUB TOTAL F TOTAL PEKERJAAN ARSITEKTUR 1,00 20,00 4,00 1,00 1,00 1,00 unit m1 unit Bh Bh Bh

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN ARSITEKTUR PEKERJAAN : LANDSCAPE LOKASI : TELUK KUANTAN
No URAIAN PEKERJAAN VOLUME SAT HARGA SATUAN (Rp) JUMLAH SATUAN (Rp)

I 1 2 3 4 5 6 7 8 II 1 2 III 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 IV A 1 2 3 4 5 B 1 V

PEKERJAAN LANDSCAPE Pek. Timbunan tanah hitam (t=10cm) Pek. Parkir (pematangan lahan, base C t=15cm, dan Pas.Paving Block) Pek. Rumput Gajah mini Pek. Kanstin Pek. Pohon Ketapang dolar Pek. Drainase Keliling Lokasi Pek. Bak Kontrol Pek. Tiang Bendera stainless stel PEKERJAAN SHELTER Pek. Atap Longspan Pek. Lantai Screed aci PEKERJAAN GEDUNG TRAVO Pek. Lantai Screed aci Pek. Cat Dinding eksterior I.C.I. Weathershield (setara) Pek. Cat Dinding interior I.C.I. Weathershield (setara) Pek. Pengecatan Plafond Pek. Pintu Besi Pek. Louvre Pek. Ventilasi Pek. Pagar BRC lengkap dengan pintu dan pondasi kolom Pek. Dinding 1/2 Bata 1 : 2 Pek. Plesteran camp . 1 : 4 Pek. Acian PEKERJAAN PAGAR Pek. Pagar Depan Pek. Dinding 1/2 Bata 1 : 4 Pek. Plesteran camp . 1 : 4 Pek. Acian Pek. Pagar Besi Hollow Pek. Ornamen kolom pagar Pek. Pagar Keliling Pek. Pagar beton pracetak BIAYA IMB TOTAL PEKERJAAN LUAR BANGUNAN 3,60 75,00 90,00 36,00 2,00 4,00 4,00 47,65 54,43 108,86 119,75 M2 M2 M2 M2 unit unit unit m1 M2 M2 M2 1.954,27 108,27 M2 M2 5.400,00 8.768,02 2.910,04 959,15 30,00 694,45 15,00 1,00 m2 m2 m2 m1 phn M2 Bh unit

99,51 99,51 99,51 491,99 50,00

M2 M2 M2 M2 unit

642,62 1,00

M1 PKT

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN ARSITEKTUR PEKERJAAN LOKASI : : INTERIOR GEDUNG FAKULTAS TELUK KUANTAN
HARGA SATUAN (Rp) JUMLAH SATUAN (Rp)

No

URAIAN PEKERJAAN

VOLUME

SAT

I 1 2 3 4 5

PEKERJAAN INTERIOR Pek. Pengadaan Kursi Mahasiswa Pek. Pengadaan Kursi Dosen Pek. Pengadaan Meja Dosen Pek. Pengadaan Papan Tulis White Board 2 x 1,2x2,4 m Pek. Pengadaan Lemari Buku 3 Pintu SUB TOTAL I

240,00 40,00 40,00 8,00 40,00

unit unit unit unit unit

DAFTAR ANALISA HARGA SATUAN PEKERJAAN

No

URAIAN PEKERJAAN

HARGA

JUMLAH

TOTAL

1 M3 Urugan dan Pemadatan Tanah Upah : 0,5000 Oh Pekerja 0,0500 Oh Mandor Bahan : 1,2000 M3 Tanah Urug

Rp Rp Rp

Rp Rp Rp

Rp

Rp 2 1 M3 Pasir Urug Upah : 0,3000 0,0100 Bahan : 1,2000

Oh Pekerja Oh Mandor M3 Pasir Urug

Rp Rp Rp

Rp Rp Rp

Rp Rp Rp

1 Kg Pembesian dengan besi polos atau ulir Upah : 0,00700 Oh Pekerja 0,00700 Oh Tukang Besi 0,00007 Oh Kepala Tukang 0,00040 Oh Mandor Bahan : 1,0500 Kg Besi Beton Ulir 0,0150 Kg Kawat Beton 1 M3 Membuat Beton Upah : 1,6500 0,2750 0,0280 0,0830 Bahan : 326,0000 215,0000 0,7620 0,5430 mutu f'c 14.5 Mpa / K-175 Oh Oh Oh Oh Kg ltr M3 M3 Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor Semen Portland Air Batu Kerikil Pasir Cor

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp 5 1 M3 Membuat Beton Upah : 1,2000 0,2000 0,0200 0,0600 Bahan : 215,0000 230,0000 0,7607 0,6379 mutu f'c 7.4 Mpa / K-100 Oh Oh Oh Oh ltr Kg M3 M3 Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor Air Semen Portland Batu Kerikil Pasir Cor Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 4 1 M3 Memasang Dinding Bata tebal 1/2 Bata adukan 1 pc :2 ps Upah : 0,3000 Oh Pekerja 0,1000 Oh Tukang Batu 0,0100 Oh Kepala Tukang 0,0150 Oh Mandor Bahan : 70,0000 Bh Batu Bata 18,9500 Kg Semen Portland 0,0380 M3 Pasir Pasang 1 M3 Memasang Dinding Bata tebal 1/2 Bata adukan 1 pc : 4 ps Upah : 0,3000 Oh Pekerja 0,1000 Oh Tukang Batu 0,0100 Oh Kepala Tukang 0,0150 Oh Mandor Bahan : 70,0000 Bh Batu Bata 11,5000 Kg Semen Portland

Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

No 0,0430 6

URAIAN PEKERJAAN M3 Pasir Pasang Rp

HARGA Rp

JUMLAH Rp Rp

TOTAL

1 M2 Memasang Dinding Bata tebal 1 Bata adukan 1 pc : 2 ps Upah : 0,6000 Oh Pekerja 0,2000 Oh Tukang Batu 0,0200 Oh Kepala Tukang 0,0300 Oh Mandor Bahan : 140,0000 Bh Batu Bata 43,5000 Kg Semen Portland 0,0800 M3 Pasir Pasang 1 M2 Memasang Dinding Bata tebal 1 Bata adukan 1 pc : 4 ps Upah : 0,6000 Oh Pekerja 0,2000 Oh Tukang Batu 0,0200 Oh Kepala Tukang 0,0300 Oh Mandor Bahan : 140,0000 Bh Batu Bata 26,5500 Kg Semen Portland 0,0930 M3 Pasir Pasang

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

1 M2 Plesteran Adukan 1 pc : 2 ps Tebal 15 mm Upah : 0,3000 Oh Pekerja 0,1500 Oh Tukang Batu 0,0150 Oh Kepala Tukang 0,0150 Oh Mandor Bahan : 10,2240 Kg Semen Portland 0,0200 M3 Pasir Pasang 1 M2 Plesteran Adukan 1 pc : 4 ps Tebal 15 mm Upah : 0,3000 Oh Pekerja 0,1500 Oh Tukang Batu 0,0150 Oh Kepala Tukang 0,0150 Oh Mandor Bahan : 6,2400 Kg Semen Portland 0,0240 M3 Pasir Pasang

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

10 1 M2 Plesteran Adukan 1 pc : 3 ps Tebal 15 mm Upah : 0,2000 Oh Pekerja 0,1500 Oh Tukang Batu 0,0150 Oh Kepala Tukang 0,0150 Oh Mandor Bahan : 6,4800 Kg Semen Portland 0,0190 M3 Pasir Pasang 11 1 M2 Upah Acian : 0,2000 0,1000 0,0100 0,0100 Bahan : 3,2500 Kg Semen Portland Oh Oh Oh Oh Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp

11 1 M2 Membuat Dinding Partisi Gypsum Rangka Hollow Upah : 0,1500 Oh Pekerja 0,4500 Oh Tukang Batu 0,0450 Oh Kepala Tukang 0,0080 Oh Mandor Bahan :

Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp

Rp

No 2,2000 4,5000 1,0000

URAIAN PEKERJAAN M2 Gypsum Board tbl 9 mm M2 Rangka hollow Ls Alat Bantu Rp Rp Rp

HARGA Rp Rp Rp

JUMLAH

TOTAL

Rp Rp

12 1 M2 Water Proofing Setara SIKA TOP 107 Upah : 0,2250 Oh Pekerja 0,1750 Oh Tukang Batu 0,0175 Oh Kepala Tukang 0,0150 Oh Mandor Bahan : 0,0830 zak Sika Top 107 Seal atau setara

Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp

Rp

Rp Rp

13 1 M2 Memasang Rangka Atap kuda-kuda baja ringan 1,0000 M2 Kuda-kuda baja ringan

Rp

Rp Rp

14 1 M2 Memasang Atap Longspan t 4 mm Upah : 0,2000 Oh Pekerja 0,1000 Oh Tukang 0,0100 Oh Kepala Tukang 0,0010 Oh Mandor Bahan : 1,2000 M2 Atap longspan tebal 4mm 4,000 bh Paku Atap

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

15 1 M1 Perabung Upah : 0,2500 0,1500 0,0150 0,0130 Bahan : 1,0500 0,150 16 1 M1 Lispank GRC Upah : 0,1500 0,1500 0,0100 0,0100 Bahan : 0,3000 0,150

Oh Oh Oh Oh

Pekerja Tukang Kayu Kepala Tukang Mandor

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

M2 perabung Kg Paku Atap

Rp Rp

Oh Oh Oh Oh

Pekerja Tukang Kayu Kepala Tukang Mandor

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

M2 GRC polos Kg Paku Atap

Rp Rp

17 1 M2 Memasang Plafond Gypsumboard tbl 9 mm Rangka Metal Furring Upah : 0,2500 Oh Pekerja Rp 0,3500 Oh Tukang Kayu Rp 0,0350 Oh Kepala Tukang Rp 0,0250 Oh Mandor Rp Bahan : 0,3640 Lbr Gypsumboard tbl 9 mm' Rp 9,0000 Bh Paku Skrup Rp 4,2500 M' Besi Furring & Pengantung Rp 1,0000 Ls Besi Penggantung Rp 0,1000 Kg Cornis Rp 0,0200 Roll Plaster Kertas Rp 18 1 M2 Memasang Plafond Gyptile tbl 9 mm termasuk Rangka Upah : 0,1000 Oh Pekerja 0,0500 Oh Tukang Kayu 0,0050 Oh Kepala Tukang 0,0050 Oh Mandor Bahan : 0,7200 Lbr Gyptile

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

No 12,0000 4,2500 1,0000 0,1000 0,0200

URAIAN PEKERJAAN Bh M' Ls Kg Roll Paku Skrup Besi Furring & Pengantung Besi Penggantung Cornis Plaster Kertas Gypsum Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

HARGA Rp Rp Rp Rp Rp

JUMLAH

TOTAL

Rp Rp

19 1 M1 Memasang List Profil Upah : 0,0500 Oh 0,0500 Oh 0,0050 Oh 0,0030 Oh Bahan : 1,1000 4,0000

Rp Rp Rp Rp

Rp

m' List Profil gypsum bh paku skrup

Rp Rp

Rp Rp

Rp Rp

16 1 M2 Memasang Lantai Keramik 40 x 40 Upah : 0,7000 Oh Pekerja 0,3500 Oh Tukang 0,0350 Oh Kepala Tukang 0,0350 Oh Mandor Bahan : 1,1000 M2 Keramik 40x 40 0,0450 M3 Pasir halus 9,8000 Kg Semen Portland 1,3000 Kg Tepung alfa / semen nat

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

17 1 M2 Memasang Dinding Keramik 25 x 40 Upah : 0,5000 Oh Pekerja 0,2500 Oh Tukang 0,0250 Oh Kepala Tukang 0,0250 Oh Mandor Bahan : 1,1000 M2 Keramik 30 x 30 0,0250 M3 Pasir halus 6,2500 Kg Semen Portland 1,2000 Kg Tepung alfa / semen nat

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

18 1 M1 Memasang Step nozing Upah : 0,0900 Oh Pekerja 0,0900 Oh Tukang 0,0090 Oh Kepala Tukang 0,0050 Oh Mandor Bahan : 1,1000 M2 Step nozing 0,0250 M3 Pasir halus 3,1250 Kg Semen Portland 1,2000 Kg Semen Putih 19 1 M2 Memasang Lantai Keramik 25 x 25 Upah : 0,5000 Oh Pekerja 0,2500 Oh Tukang 0,0250 Oh Kepala Tukang 0,0250 Oh Mandor Bahan : 1,1000 M2 Keramik 25x 25 0,0700 M3 Pasir halus 6,2500 Kg Semen Portland 1,2000 Kg Semen Putih

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

20 1 M2 Memasang Lantai Sceed aci Upah : 0,3000 Oh Pekerja 0,1000 Oh Tukang

Rp Rp

Rp Rp

No 0,1000 0,0500 Bahan : 0,0620 20,7300

URAIAN PEKERJAAN Oh Kepala Tukang Oh Mandor M3 Pasir halus Kg Semen Portland Rp Rp Rp Rp

HARGA Rp Rp Rp Rp

JUMLAH

TOTAL

Rp

Rp Rp

21 1 M2 Mengerjakan Cat Tembok / air dinding eksterior Upah : 0,0200 Oh Pekerja 0,0630 Oh Tukang Cat 0,0063 Oh Kepala Tukang 0,0025 Oh Mandor Bahan : 0,2600 Kg Cat Air ICI weather sheald 0,1000 Kg Plamir 0,1000 Kg Cat dasar

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

22 1 M2 Mengerjakan Cat Tembok / air dinding interior Upah : 0,0200 Oh Pekerja 0,0630 Oh Tukang Cat 0,0063 Oh Kepala Tukang 0,0025 Oh Mandor Bahan : 0,2600 Kg Cat Air ICI weather sheald 0,1000 Kg Plamir 0,1000 Kg Cat dasar

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

23 1 M2 Mengerjakan Cat Plafond dengan Cat Tembok / Air Upah : 0,0200 Oh Pekerja 0,0630 Oh Tukang Cat 0,0063 Oh Kepala Tukang 0,0025 Oh Mandor Bahan : 0,2600 Kg Cat Air 0,0500 Lbr Amplas

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

24 1 M2 Pekerjaan Cat Minyak Upah : 0,0700 Oh 0,0090 Oh 0,0060 Oh 0,0025 Oh Bahan : 0,4300 Kg 0,2500 Kg 0,1000 m'

Pekerja Tukang Cat Kepala Tukang Mandor Cat Minyak setara Platone Minyak Cat ( Thinner ) Amplas

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

25 1 M1 Memasang Kusen Alumunium 4 inch Upah : 0,0430 Oh Pekerja 0,0430 Oh Tukang Kayu 0,0040 Oh Kepala Tukang 0,0020 Oh Mandor Bahan : 1,1000 M1 Kusen Alumunium 4 " 0,0600 tube Sealant 2,0000 bh Skrup fixer

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

26 1 M2 Membuat Pintu Panil Upah : 1,0000 Oh 3,0000 Oh 0,3000 Oh 0,0500 Oh Bahan : 0,0400 M3

Kayu Klas I Pekerja Tukang Kayu Kepala Tukang Mandor Kayu Klas II Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp

No 0,5000

URAIAN PEKERJAAN kg Lem Kayu Rp

HARGA Rp

JUMLAH Rp Rp

TOTAL

27 1 M2 Membuat Pintu Rangka Kayu Lapis Plywood Sungkai Upah : 0,8000 Oh Pekerja 2,0000 Oh Tukang Kayu 0,2000 Oh Kepala Tukang 0,0400 Oh Mandor Bahan : 0,0540 M3 Kayu Klas II 0,0300 Kg Paku Biasa 0,3000 Ltr Lem Kayu 1,0000 Lbr Plywood sungkai

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp 28 1 M2 Memasang Kaca Upah : 0,0150 0,1500 0,0150 0,0010 Bahan : 1,1000 4,0000 1,0000 Tempered Tebal 12 mm Oh Oh Oh Oh Pekerja Tukang Kepala Tukang Mandor Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

M2 Kaca tbl 12 mm tempered M1 Karet Kaca Type C Ls Alat Bantu

Rp Rp

29 1 M2 Memasang Kaca Upah : 0,0150 0,1500 0,0150 0,0010 Bahan : 1,1000 4,0000 1,0000

Polos Tebal 8 mm Oh Oh Oh Oh Pekerja Tukang Kepala Tukang Mandor Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

M2 Kaca Bening tbl 8 mm M1 Karet Kaca Type C Ls Alat Bantu

Rp Rp

30 1 M2 Memasang Kaca Upah : 0,0150 0,1500 0,0150 0,0010 Bahan : 1,1000 4,0000 1,0000

Polos Tebal 5 mm Oh Oh Oh Oh Pekerja Tukang Kepala Tukang Mandor Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

M2 Kaca Bening tbl 5 mm M1 Karet Kaca Type C Ls Alat Bantu

Rp Rp

GEDUNG REKTORAT 31 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type P-1 Bahan dan upah : 7,1000 M1 Gawangan Rp 3,3000 M2 Kaca Tempered 12 mm Rp 2,0000 psg Pull Handle setara DKS pH 802 - 32X600 PSS+SRp 2,0000 set Floor Hinge setara DKS FH 84 Complete Rp 2,0000 bh Patch Fitting setara DKS PT10 Rp 2,0000 bh Patch Fitting setara PT 24 Rp 1,0000 set Kunci Swing setara AL DKS KC 8123 Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

32 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type P2 Bahan dan upah : 9,3800 M2 Kusen Allumunium Rp 4,3200 M2 Kaca 5 mm Rp 2,0000 psg Lever Handle setara DKS LHTR 0058 SSS Rp 2,0000 set Mortise setara DKS MTS IL 8585 + Cyl DC-d60 Rp 3,0000 psg Hinge setara ESS DL 4X3X2mm-2BB Rp 2,0000 bh Door Closer setara DKS DCL 300 NHO NA Rp 4,0000 psg Lever Handle setara LHTR-DKS-0016/19mm-S Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

No

URAIAN PEKERJAAN 4,0000 set 4,0000 psg Mortise setara MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSRp Hinges setara ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB Rp

HARGA Rp Rp

JUMLAH

TOTAL

Rp 33 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type P3 Bahan dan upah : 9,3800 M2 Kusen Allumunium Rp 4,3200 M2 Kaca 5 mm Rp 1,0000 psg Lever Handle setara DKS LHTR 0058 SSS Rp 1,0000 set Mortise setara DKS MTS IL 8585 + Cyl DC-d60 Rp 1,5000 psg Hinge setara ESS DL 4X3X2mm-2BB Rp 2,0000 bh Door Closer setara DKS DCL 300 NHO NA Rp 2,0000 psg Lever Handle setara LHTR-DKS-0016/19mm-S Rp 2,0000 set Mortise setara MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSRp 2,0000 psg Hinges setara ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

34 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type J1 Bahan dan upah : 9,7000 M2 Kusen Allumunium 3,0000 M2 Kaca 5 mm

Rp Rp

Rp Rp Rp

35 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type J2 Bahan dan upah : 61,1000 M2 Kusen Allumunium 4,6200 M2 Jalusi Allumunium 13,5050 M2 Kaca 5 mm

Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp

36 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type J3 Bahan dan upah : 13,7100 M2 Kusen Allumunium Rp 4,2930 M2 Kaca 5 mm Rp 2,0000 psg Lever Handle setara LHTR-DKS-0016/19mm-S Rp 2,0000 set Mortise setara MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSRp 2,0000 psg Hinges setara ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

37 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type J4 Bahan dan upah : 13,4000 M2 Kusen Allumunium 1,9440 M2 Jalusi Allumunium 1,9440 M2 Kaca 5 mm

Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp

38 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type J5 Bahan dan upah : 11,4000 M2 Kusen Allumunium 1,4400 M2 Kaca 5 mm 3,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS 3,0000 set Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS 3,0000 psg Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

39 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type J6 Bahan dan upah : 4,2600 M2 Kusen Allumunium 0,8150 M2 Kaca 5 mm 1,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS 1,0000 set Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS 1,0000 psg Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

40 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type J7 Bahan dan upah : 7,4500 M2 Kusen Allumunium 2,0150 M2 Kaca 5 mm 3,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS 3,0000 set Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS 3,0000 psg Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

No

URAIAN PEKERJAAN

HARGA

JUMLAH

TOTAL

41 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type J8 Bahan dan upah : 16,5800 M1 Gawangan profil beton 42,8600 M2 Kusen Allumunium 6,9600 M2 Jalusi Allumunium 8,0400 M2 Kaca 5 mm

Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp

42 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type V1 Bahan dan upah : 1,6800 M2 Kusen Allumunium 0,1364 M2 Kaca 5 mm 1,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS 1,0000 set Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS 1,0000 psg Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

43 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type V2 Bahan dan upah : 3,9200 M2 Kusen Allumunium 0,5850 M2 Kaca 5 mm 2,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS 2,0000 set Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS 2,0000 psg Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

44 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type V3 Bahan dan upah : 7,3000 M2 Kusen Allumunium 1,1475 M2 Kaca 5 mm 4,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS 4,0000 set Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS 4,0000 psg Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

45 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type V4 Bahan dan upah : 33,5200 M2 Kusen Allumunium 16,7280 M2 Jalusi Allumunium

Rp Rp

Rp Rp Rp

46 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type 1.1 Bahan dan upah : 39,6500 M2 Kusen Allumunium 3,4400 M2 Pintu Panil 10,7400 M2 Kaca 5 mm 2,0000 psg Pull Handle DKS pH 802 - 32X600 PSS+SSS 2,0000 set Floor Hinge DKS FH 84 Complete 2,0000 bh Patch Fitting DKS PT10 2,0000 bh Patch Fitting PT 24 1,0000 set Kunci Swing AL DKS KC 8123

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

47 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type 1.2 Bahan dan upah : 41,2400 M2 Kusen Allumunium Rp 3,4400 M2 Pintu Panil Rp 8,7246 M2 Kaca 5 mm Rp 2,0000 psg Lever Handle DKS LHTR 0058 SSS Rp 2,0000 set Mortise DKS MTS IL 8585 + Cyl DC-d60mm SNRp 3,0000 psg Hinge ESS DL 4X3X2mm-2BB Rp 2,0000 bh Door Closer DKS DCL 300 NHO NA Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

48 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type 1.3 Bahan dan upah : 19,0400 M1 Kusen Allumunium 3,0880 M2 Kaca 5 mm

Rp Rp

Rp Rp Rp

49 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type 1.4 Bahan dan upah :

No 8,8800 1,4160

URAIAN PEKERJAAN M1 Kusen Allumunium M2 Kaca 5 mm Rp Rp

HARGA Rp Rp

JUMLAH

TOTAL

Rp 50 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type 1.5 Bahan dan upah : 19,4600 M2 Kusen Allumunium 3,4400 M2 Pintu Panil 3,9690 M2 Kaca 5 mm 2,0000 psg Pull Handle DKS pH 802 - 32X600 PSS+SSS 2,0000 set Floor Hinge DKS FH 84 Complete 2,0000 bh Patch Fitting DKS PT10 2,0000 bh Patch Fitting PT 24 1,0000 set Kunci Swing AL DKS KC 8123

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

51 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type 1.6 Bahan dan upah : 39,6500 M2 Kusen Allumunium 3,4400 M2 Pintu Panil 10,7400 M2 Kaca 5 mm 2,0000 psg Pull Handle DKS pH 802 - 32X600 PSS+SSS 2,0000 set Floor Hinge DKS FH 84 Complete 2,0000 bh Patch Fitting DKS PT10 2,0000 bh Patch Fitting PT 24 1,0000 set Kunci Swing AL DKS KC 8123

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

52 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type 1.7 Bahan dan upah : 19,0400 M1 Kusen Allumunium 3,0880 M2 Kaca 5 mm

Rp Rp

Rp Rp Rp

53 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type 1.8 Bahan dan upah : 17,3600 M1 Kusen Allumunium 2,8120 M2 Kaca 5 mm

Rp Rp

Rp Rp Rp

54 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type 1.9 Bahan dan upah : 17,7600 M1 Kusen Allumunium 2,1240 M2 Kaca 5 mm

Rp Rp

Rp Rp Rp

55 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type 1.10 Bahan dan upah : 16,5300 M2 Kusen Allumunium 3,4400 M2 Pintu Panil 2,8380 M2 Kaca 5 mm 2,0000 psg Pull Handle DKS pH 802 - 32X600 PSS+SSS 2,0000 set Floor Hinge DKS FH 84 Complete 2,0000 bh Patch Fitting DKS PT10 2,0000 bh Patch Fitting PT 24 1,0000 set Kunci Swing AL DKS KC 8123

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

56 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type 1.11 Bahan dan upah : 37,3100 M2 Kusen Allumunium 3,4400 M2 Pintu Panil 9,9060 M2 Kaca 5 mm 2,0000 psg Pull Handle DKS pH 802 - 32X600 PSS+SSS 2,0000 set Floor Hinge DKS FH 84 Complete 2,0000 bh Patch Fitting DKS PT10 2,0000 bh Patch Fitting PT 24 1,0000 set Kunci Swing AL DKS KC 8123

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

57 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type 1.12 Bahan dan upah : 7,5000 M1 Kusen Allumunium

Rp

Rp

No 2,1240

URAIAN PEKERJAAN M2 Kaca 5 mm Rp

HARGA Rp

JUMLAH

TOTAL

Rp GEDUNG FAKULTAS 58 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type 1 Bahan dan upah : 10,2000 M1 Kusen Allumunium 1,9250 M2 Kaca 5 mm

Rp Rp

Rp Rp Rp

59 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type 2 Bahan dan upah : 9,9000 M1 Kusen Allumunium 1,8500 M2 Kaca 5 mm

Rp Rp

Rp Rp Rp

60 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type 3 Bahan dan upah : 5,2000 M1 Kusen Allumunium 0,9250 M2 Kaca 5 mm

Rp Rp

Rp Rp Rp

61 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type 4 Bahan dan upah : 8,8000 M2 Kusen Allumunium Rp 2,7150 M2 Daun Pintu Plywood sungkai Rp 0,2250 M2 Kaca 5mm Rp 6,7530 M2 Finishing HPL Rp 2,0000 psg Pull Handle DKS pH 802 - 32X600 PSS+SSS Rp 1,0000 set Mortise DKS MTS IL 8585 + Cyl DC-d60mm SNRp 1,5000 psg Hinge ESS DL 4X3X2mm-2BB Rp 1,0000 bh Door Closer DKS DCL 300 NHO NA Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

62 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type 5 Bahan dan upah : 9,2500 M1 Kusen Allumunium 4,0250 M2 Kaca 5 mm

Rp Rp

Rp Rp Rp

63 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type 6 Bahan dan upah : 7,2000 M1 Kusen Allumunium 1,3000 M2 Kaca 5 mm

Rp Rp

Rp Rp Rp

64 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type 7 Bahan dan upah : 14,4000 M2 Kusen Allumunium Rp 1,8900 M2 Daun Pintu Plywood sungkai Rp 5,1030 M2 Finishing HPL Rp 1,9250 M2 Kaca 5 mm Rp 1,0000 psg Lever Handle DKS LHTR 0058 SSS Rp 1,0000 set Mortise DKS MTS IL 8585 + Cyl DC-d60mm SNRp 1,5000 psg Hinge ESS DL 4X3X2mm-2BB Rp 1,0000 bh Door Closer DKS DCL 300 NHO NA Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

65 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type 8 Bahan dan upah : 14,4000 M2 Kusen Allumunium Rp 1,4700 M2 Daun Pintu Plywood sungkai Rp 4,2630 M2 Finishing HPL Rp 1,9250 M2 Kaca 5 mm Rp 1,0000 psg Lever Handle DKS LHTR 0058 SSS Rp 1,0000 set Mortise DKS MTS IL 8585 + Cyl DC-d60mm SNRp 1,5000 psg Hinge ESS DL 4X3X2mm-2BB Rp 1,0000 bh Door Closer DKS DCL 300 NHO NA Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

66 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type 9 Bahan dan upah : 11,5800 M2 Kusen Allumunium

Rp

Rp

No 1,8900 5,1570 1,3450 1,0000 1,0000 1,5000 1,0000

URAIAN PEKERJAAN M2 M2 M2 psg set psg bh Daun Pintu Plywood sungkai Rp Finishing HPL Rp Kaca 5 mm Rp Lever Handle DKS LHTR 0058 SSS Rp Mortise DKS MTS IL 8585 + Cyl DC-d60mm SNRp Hinge ESS DL 4X3X2mm-2BB Rp Door Closer DKS DCL 300 NHO NA Rp

HARGA Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

JUMLAH

TOTAL

Rp 67 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type J1 Bahan dan upah : 3,9600 M2 Kusen Allumunium 0,9776 M2 Kaca 5 mm 1,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS 1,0000 set Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS 1,0000 psg Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

68 1 Unit Membuat Kusen & Ventilasi Type V1 Bahan dan upah : 2,7400 M1 Kusen Allumunium 0,4350 M2 Kaca 5 mm

Rp Rp

Rp Rp Rp

69 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type P-1 Bahan dan upah : 9,9000 M2 Kusen Allumunium 1,4400 M2 Kaca 8 mm 0,6000 M2 Kaca 5 mm 2,0000 psg Pull Handle DKS pH 802 - 32X600 PSS+SSS 2,0000 set Floor Hinge DKS FH 84 Complete 2,0000 bh Patch Fitting DKS PT10 2,0000 bh Patch Fitting PT 24 1,0000 set Kunci Swing AL DKS KC 8123

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

70 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type P-2 Bahan dan upah : 5,3000 M2 Kusen Allumunium Rp 1,8900 M2 Daun Pintu Plywood sungkai Rp 5,1030 M2 Finishing HPL Rp Rp 1,0000 psg Lever Handle DKS LHTR 0058 SSS 1,0000 set Mortise DKS MTS IL 8585 + Cyl DC-d60mm SNRp 1,5000 psg Hinge ESS DL 4X3X2mm-2BB Rp 1,0000 bh Door Closer DKS DCL 300 NHO NA Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

71 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type P-3 Bahan dan upah : 5,1000 M2 Kusen Allumunium Rp 1,4700 M2 Daun Pintu Plywood sungkai Rp 4,2630 M2 Finishing HPL Rp 1,0000 psg Lever Handle DKS LHTR 0058 SSS Rp 1,0000 set Mortise DKS MTS IL 8585 + Cyl DC-d60mm SNRp 1,5000 psg Hinge ESS DL 4X3X2mm-2BB Rp 1,0000 bh Door Closer DKS DCL 300 NHO NA Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

GEDUNG PERPUSTAKAAN 72 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type P-1 Bahan dan upah : 7,1000 M2 Kusen Allumunium Rp 1,7200 M2 Kaca 8 mm Rp 0,4000 M2 Kaca 5 mm Rp 1,0000 psg Lever Handle DKS LHTR 0058 SSS Rp 1,0000 set Mortise DKS MTS IL 8585 + Cyl DC-d60mm SNRp 1,5000 psg Hinge ESS DL 4X3X2mm-2BB Rp 1,0000 bh Door Closer DKS DCL 300 NHO NA Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

73 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type P-2 Bahan dan upah : 5,2000 M2 Kusen Allumunium

Rp

Rp

No 1,8900 5,1030 1,0000 1,0000 1,5000 1,0000

URAIAN PEKERJAAN M2 M2 psg set psg bh Pintu Panil Rp Finishing cat Rp Lever Handle DKS LHTR 0058 SSS Rp Mortise DKS MTS IL 8585 + Cyl DC-d60mm SNRp Hinge ESS DL 4X3X2mm-2BB Rp Door Closer DKS DCL 300 NHO NA Rp

HARGA Rp Rp Rp Rp Rp Rp

JUMLAH

TOTAL

Rp 74 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type P-3 Bahan dan upah : 5,1000 M2 Kusen Allumunium Rp 1,4700 M2 Daun Pintu Plywood sungkai Rp 4,2630 M2 Finishing HPL Rp 1,0000 psg Lever Handle DKS LHTR 0058 SSS Rp 1,0000 set Mortise DKS MTS IL 8585 + Cyl DC-d60mm SNRp 1,5000 psg Hinge ESS DL 4X3X2mm-2BB Rp 1,0000 bh Door Closer DKS DCL 300 NHO NA Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

75 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type P-4 Bahan dan upah : 9,0000 M2 Kusen Allumunium 3,2250 M2 Kaca 8 mm 0,7500 M2 Kaca 5 mm 2,0000 psg Pull Handle DKS pH 802 - 32X600 PSS+SSS 2,0000 set Floor Hinge DKS FH 84 Complete 2,0000 bh Patch Fitting DKS PT10 2,0000 bh Patch Fitting PT 24 1,0000 set Kunci Swing AL DKS KC 8123

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

76 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type J1 Bahan dan upah : 20,4000 M2 Kusen Allumunium 5,6000 M2 Kaca 5 mm 4,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS 4,0000 set Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS 4,0000 psg Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

77 1 Unit Membuat Kusen & Ventilasi Type BV1 Bahan dan upah : 1,7700 M1 Kusen Allumunium 8,7000 M2 Kaca 5 mm

Rp Rp

Rp Rp Rp

GEDUNG LABORATORIUM 78 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type P-1 Bahan dan upah : 9,1000 M2 Kusen Allumunium 3,4480 M2 Pintu Panil 0,8000 M2 Kaca 5 mm 2,0000 psg Pull Handle DKS pH 802 - 32X600 PSS+SSS 2,0000 set Floor Hinge DKS FH 84 Complete 2,0000 bh Patch Fitting DKS PT10 2,0000 bh Patch Fitting PT 24 1,0000 set Kunci Swing AL DKS KC 8123 2,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS 2,0000 set Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS 2,0000 psg Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

79 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type P-2 Bahan dan upah : 9,0000 M2 Kusen Allumunium 3,4400 M2 Kaca 8 mm 0,7500 M2 Kaca 5 mm 2,0000 psg Pull Handle DKS pH 802 - 32X600 PSS+SSS 2,0000 set Floor Hinge DKS FH 84 Complete 2,0000 bh Patch Fitting DKS PT10 2,0000 bh Patch Fitting PT 24 1,0000 set Kunci Swing AL DKS KC 8123 2,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

No

URAIAN PEKERJAAN 2,0000 set 2,0000 psg Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB Rp Rp

HARGA Rp Rp

JUMLAH

TOTAL

Rp 80 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type P-3 Bahan dan upah : 6,9000 M2 Kusen Allumunium Rp 1,8275 M2 Pintu Panil Rp 0,3750 M2 Kaca 5 mm Rp 1,0000 psg Lever Handle DKS LHTR 0058 SSS Rp 1,0000 set Mortise DKS MTS IL 8585 + Cyl DC-d60mm SNRp 1,5000 psg Hinge ESS DL 4X3X2mm-2BB Rp 1,0000 bh Door Closer DKS DCL 300 NHO NA Rp 2,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS Rp 2,0000 set Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS Rp 2,0000 psg Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

81 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type P-4 Bahan dan upah : 6,9000 M2 Kusen Allumunium Rp 2,2000 M2 Kaca 5 mm Rp 1,0000 psg Lever Handle DKS LHTR 0058 SSS Rp 1,0000 set Mortise DKS MTS IL 8585 + Cyl DC-d60mm SNRp 1,5000 psg Hinge ESS DL 4X3X2mm-2BB Rp 1,0000 bh Door Closer DKS DCL 300 NHO NA Rp 2,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS Rp 2,0000 set Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS Rp 2,0000 psg Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

82 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type P-5 Bahan dan upah : 6,8600 M2 Kusen Allumunium Rp 1,5050 M2 Pintu Panil Rp 0,3500 M2 Kaca 5 mm Rp 1,0000 psg Lever Handle DKS LHTR 0058 SSS Rp 1,0000 set Mortise DKS MTS IL 8585 + Cyl DC-d60mm SNRp 1,5000 psg Hinge ESS DL 4X3X2mm-2BB Rp 1,0000 bh Door Closer DKS DCL 300 NHO NA Rp 2,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS Rp 2,0000 set Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS Rp 2,0000 psg Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

83 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type P-6 Bahan dan upah : 6,4000 M2 Kusen Allumunium 1,5375 M2 Pintu Fiber 2,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS 2,0000 set Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS 2,0000 psg Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

84 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type J1 Bahan dan upah : 13,9500 M2 Kusen Allumunium 4,0425 M2 Kaca 5 mm 6,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS 6,0000 set Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS 6,0000 psg Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

85 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type J2 Bahan dan upah : 12,3000 M2 Kusen Allumunium 2,7225 M2 Kaca 5 mm 4,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS 4,0000 set Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS 4,0000 psg Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

86 1 Unit Membuat Kusen & Ventilasi Type V1

No

URAIAN PEKERJAAN Bahan dan upah : 6,9000 M2 0,9800 M2 3,0000 psg 3,0000 set 3,0000 psg

HARGA

JUMLAH

TOTAL

Kusen Allumunium Kaca 5 mm Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

87 1 Unit Membuat Kusen & Ventilasi Type V2 Bahan dan upah : 3,8000 M2 Kusen Allumunium 0,3200 M2 Kaca 5 mm 1,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS 2,0000 set Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS 2,0000 psg Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

GEDUNG POS JAGA 88 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type P-1 Bahan dan upah : 6,1000 M2 Kusen Allumunium 1,7200 M2 Kaca 8 mm 1,0000 psg Pull Handle DKS pH 802 - 32X600 PSS+SSS 1,0000 set Floor Hinge DKS FH 84 Complete 1,0000 bh Patch Fitting DKS PT10 1,0000 bh Patch Fitting PT 24

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

89 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type P-2 Bahan dan upah : 6,4000 M2 Kusen Allumunium 1,5375 M2 Pintu Fiber 2,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS 2,0000 set Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS 2,0000 psg Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

90 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type J1 Bahan dan upah : 5,5600 M2 Kusen Allumunium 1,9895 M2 Kaca 8 mm

Rp Rp

Rp Rp Rp

90 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type J2 Bahan dan upah : 6,3700 M2 Kusen Allumunium 1,5330 M2 Kaca 5 mm 2,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS 2,0000 set Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS 2,0000 psg Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

91 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type J3 Bahan dan upah : 4,3800 M2 Kusen Allumunium 0,5980 M2 Kaca 5 mm

Rp Rp

Rp Rp Rp

92 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type BV1 Bahan dan upah : 0,9600 M2 Batu Kerawang

Rp

Rp Rp

93 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type BV2 Bahan dan upah : 0,6000 M2 Batu Kerawang

Rp

Rp Rp

GEDUNG MUSHOLLA 94 1 Unit Membuat Kusen & Pintu Type P-1 Bahan dan upah : 5,0000 M2 Kusen Allumunium 1,5400 M2 Pintu Panil

Rp Rp

Rp Rp

No

URAIAN PEKERJAAN 2,0000 psg 2,0000 set 2,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB Rp Rp Rp

HARGA Rp Rp Rp

JUMLAH

TOTAL

Rp 95 1 Unit Membuat Kusen & Jendela Type J1 Bahan dan upah : 5,0000 M2 Kusen Allumunium 1,3300 M2 Kaca 5 mm 1,0000 psg Lever Handle-LHTR-DKS-0016/19mm-SSS 1,0000 set Mortise-MTS-DKS-8585+DC-d60mm-SSS 1,0000 psg Hinges-ES-S/S-DL-4"x3"x2mm-2BB

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

96 1 Unit Memasang Klosed Duduk Upah : 3,3000 Oh Pekerja 1,1000 Oh Tukang 0,0110 Oh Kepala Tukang 0,1600 Oh Mandor Bahan : 1,0000 Bh Kolsed Duduk 6,0000 % Perlengkapan

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

97 1 Unit Memasang Klosed Jongkok Upah : 3,3000 Oh Pekerja 1,1000 Oh Tukang 0,0110 Oh Kepala Tukang 0,1600 Oh Mandor Bahan : 1,0000 Bh Kolsed Jongkok 4,0000 Kg Semen 0,0100 M3 Pasir pasang

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

98 1 Unit Memasang Urinoir Upah : 1,0000 Oh 1,0000 Oh 0,1000 Oh 0,1000 Oh Bahan : 1,0000 Bh 6,0000 kg 0,0100 m3 30,0000 %

Pekerja Tukang Kepala Tukang Mandor Urinoir Semen Pasir pasang Perlengkapan

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

99 1 Unit Memasang Wastafel Upah : 1,2000 Oh 0,1450 Oh 0,1500 Oh 0,1000 Oh Bahan : 1,0000 Bh 30,0000 % 6,0000 Kg 0,0100 M3

Pekerja Tukang Kepala Tukang Mandor Wastafel Perlengkapan Semen Pasir pasang

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

Rp Rp

100 1 Bh Memasang Shower Upah : 0,0100 Oh 0,1000 Oh 0,0100 Oh 0,0050 Oh Bahan : 1,0000 Bh

Pekerja Tukang Kepala Tukang Mandor Shower

Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

No

URAIAN PEKERJAAN

HARGA

JUMLAH

TOTAL

103 1 Bh Memasang Floor Drain Upah : 0,1000 Oh Tukang 0,0100 Oh Kepala Tukang Bahan : 1,0000 Bh Floor drain

Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp

102 1 Bh Memasang Kran Air Diameter 3/4" atau 1/2" Upah : 0,0100 Oh Pekerja 0,1000 Oh Tukang 0,0100 Oh Kepala Tukang 0,0050 Oh Mandor Bahan : 1,0000 Bh Kran Air 0,0250 Bh Seal tape

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp

105 1 Unit Membuat Septictank Upah & Bahan : 25,2000 M3 0,6000 M3 0,6000 M3 28,5000 M2 57,0000 M2 1,2000 M3 1,0000 M1 4,0000 M1 15,0000 Kg 1,3500 M3

Kapasitas 9000 ltr ( 3.0 x 4.0 x 2.0 ) m3 Galian Tanah Pasir Urug Cor beton K.100 Pas bata 1 : 2 tbl 1/2 bata Plasteran 1 : 2 Beton Plat tbl 10 cm Pipa hawa Galvanis 2,5 inch Pipa PVC AW 1" Ijuk Kerikil Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp

106 1 M1 Gorong2 Pipa Beton bertulang dia 40cm Upah : 0,5000 Oh Pekerja 0,1000 Oh Tukang 0,0100 Oh Mandor Bahan : 0,1000 m3 Beton K 250 8,9000 m3 Besi Beton 1,0000 Ls Alat bantu

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

106 1 M1 Saluran Drainase Keliling Upah dan bahan: 0,5120 m3 Galian Tanah 0,0800 m3 Lantai Kerja 1,0000 m1 drainase precast

Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp

107 1 Unit Bak Kontrol 60X60 + tutup beton upah & bahan 0,6508 m3 Galian tanah 0,0370 m3 Lantai kerja 0,1920 m3 Pas. Bata 1:2 2,2320 m2 Plesteran 1:2 0,0740 m3 Cor beton K.175 4,4016 kg besi beton

Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

108 1 m3 Kolom Praktis upah & bahan 85,0000 4,0000 1,0000

kg Pembesian m2 Bekisting m3 Cor beton K.175

Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp

108 1 m3 Balok Praktis upah & bahan 85,0000 5,0000 1,0000

kg Pembesian m2 Bekisting m3 Cor beton K.175

Rp Rp Rp

Rp Rp Rp

No

URAIAN PEKERJAAN

HARGA

JUMLAH Rp

TOTAL

108 1 m3 plat meja upah & bahan 70,0000 6,0000 1,0000

kg Pembesian m2 Bekisting m3 Cor beton K.175

Rp Rp Rp

Rp Rp Rp Rp

109 1 M3 Membuat Beton Upah : 1,6500 0,2750 0,0280 0,0830 Bahan : 215,0000 384,0000 0,7696 0,4943

Mutu f'c = 21.7 Mpa / K-250 Oh Oh Oh Oh ltr Kg M3 M3 Pekerja Tukang Batu Kepala Tukang Mandor Air Semen Portland Batu split 2/3 Pasir Cor Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp

Rp

DAFTAR HARGA SATUAN UPAH DAN BAHAN PEKERJAAN STRUKTUR DAN ARSITEKTUR
NO I. 1 2 3 4 5 6 7 II. A. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 B. 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5 C. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 D. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 UPAH Pekerja Tukang batu Tukang besi Tukang kayu Tukang cat Tukang cat Kepala Tukang Mandor BAHAN BAHAN BETON , PONDASI & PASANGAN Batu Bata Batu Kerikil Pasir Cor ( Kasar ) Pasir Pasang ( Halus ) Pasir Urug Semen Portland 50 kg Semen Portland 50 kg Semen Nat / Tepung Alfa Tanah Timbun Air Split 2/3 pecahan mesin Mini Pile 25x25 terpasang Beton Mutu K-250 BAHAN BESI / BAJA & PAKU Besi Beton Ulir Besi Beton Polos Baja Konstuksi / Baja Profil Kawat Beton Kawat Las Paku Biasa ( 2 - 5 inch ) Paku Halus ( Triplek ) Paku Seng Paku Atap Spandek Paku Skrup BAHAN KAYU Kayu Klas I (kusen) Kayu Klas II Kayu Bekisting , Bowplank Plywood tbl 4 mm Plywood tbl 6 mm Multiplek 9 mm Minyak Bekisting Lem Kayu GRC motif Dolken kayu dia 8-10/400 cm BAHAN LANTAI , DINDING & KACA Keramik Lantai 40 x 40 ex. Roman atau setara Keramik dinding 25 x 40 ex. Roman atau setara Keramik Lantai 25 x25 ex roman atau setara Batu andesit bakar Keramik Border 10 x 30 ex roman atau setara Step nozing 10 x 40 Floor hardener Batu Sikat Batu Tegel Kunci 30x30 Kaca polos tebal 3 mm Kaca polos tebal 5 mm Kaca polos tebal 8 mm Bh M3 M3 M3 M3 Zak Kg Kg M3 ltr M3 M1 M3 Kg Kg Kg Kg Kg Kg Kg Kg bh dos M3 M3 M3 Lbr Lbr Lbr Ltr kg M2 btg Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. URAIAN SATUAN HARGA SATUAN

Oh Oh Oh Oh Oh Oh Oh Oh

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

M2 M2 M2 M2 M2 M2 M2 kg M2 M2 M2 M2

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

NO 13 14 15 16 17 18 E 1 2 4 5 6 7 8 9 10 8 9 F. 1 2 2 3 4 5 5 7 6 G. 1 2 H. 1 2 3 3 4 5 6 8 9 10

URAIAN Kaca polos tebal 10 mm Kaca gelap tebal 8 mm Kaca tempered 10 mm Kaca tempered 12 mm Kaca Glass Block 20 x 20 tbl 8 cm Karet Kaca ype C BAHAN ATAP & PLAFOND kuda-kuda baja ringan Atap Longspan (Zincalume deck 0.4mm) Perabung Akustik 90/120 Gypsum Board tbl 9 mm Gyptile List Profil Gypsum Besi Furring Rangka Plafond Cornis Sica Cim Sika Top 107 Seal ( @ = 20 kg agregat + 5 kg liquid ), atau setara BAHAN SANITAIR & PLUMBING Kloset Duduk (Ecowaser) ex.toto Kloset Jongkok Wastafel Urinoir Kran Air Standart Kran Air Shower Klosed Floor Drain besi steinless Tissue holder Shower Spray BAHAN KOSEN , JENDELA , & PENGGANTUNG Kosen Allumunium 4 " Sealant BAHAN CAT / PELAPIS FINISHING Cat Air eksterior ICI weathersheald Cat Air interior Cat Minyak Cat Melamic Minyak cat / Thinner Plamir Tembok Meni Besi Bitu Sael Primer Coating Bitu Sael Primer Membrane Minyak Bekisting

SATUAN M2 M2 M2 M2 Bh M1 M2 M2 M1 M1 Lbr Lbr m' M1 Kg set zak Bh Bh Bh Bh Bh Bh Bh Bh Bh Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

HARGA SATUAN

M1 tube Kg Kg Kg Kg Kg Kg Kg Ltr M' Ltr

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

DAFTAR HARGA SATUAN UPAH DAN BAHAN PEKERJAAN MEKANIKAL DAN ELEKTRIKAL
No. URAIAN SATUAN HARGA SATUAN ( Rp.)

I. 1 2 3 4 II. 1

UPAH Pekerja M&E Tukang M&E Kepala tukang M&E Mandor M&E BAHAN Panel HVMDP a. Incoming Cubicle Sm6, Type IM + RCT Rated voltage 24 kV, 14,5 kA/1sec SF6, LBS 400 A Manuaal Operating 3 RCT's + accessories, LV Cover Voltage Indicator, Heater, Earthing Switch 3 Phasa busbar 400 A b. Metering Cubicle Sm6, Type CM Rated voltage 24 kV, 14,5 kA/1sec DS 100 A c/w fuse 6,3 A Manual Operating Voltage Indicator, Heater, 3 Phasa busbar 1 kWH meter double tarif with timer 1 Cos phi meter, 1 Frequency meter, 1 Volt meter with selector switch, 1 A, 3 PT'2 20 kV/V3 100 V / v3 ; 30 VA Cls, LV Comp. c. Outgoing Cubicle Sm6, Type QMC Rated voltage 24 kV, 14,5 kA/1sec SF6, LBS 400 A Manual Operating Voltage Indicator, Heater, Earthing switch busbar Rating 400 A, Shunt trip 220 VAC, Solefuse 63A with striker pin. Transformator, kapasitas 1000 kVA Phasa / Freq : 3 Phasa / 50 Hz Primer : 20 KV Secunder : 380 / 400 V Pendingin : Olie Accessories : DGPT2, Conservator, Elastimold Kabel Power Kabel N2XSEFGbY 3 X 70 mm2 Kabel NYY 12 ( 1 X 300 mm2 ) Kabel NYA 1 X 50 mm2 Kabel Pentanahan (Grounding) BC 50 mm2 Box Control 50 x 50 cm Biaya Penyambungan Daya PLN 1 VA + Adm Panel P.PUTR Panel CAPASITOR BANK 600 kVAR 12 steps Box Panel uk. 300x400x200mm Box Panel uk. 400x600x200mm Box Panel uk. 500x700x200mm Box Panel Telp. uk. 30x22x7 mm Pilot lamp AC 220 V Fuse Control Busbar Panel MDP 1, MDP 2 Busbar Main Panel (Panel Hubung) Alat & material bantu MCCB 3P,150A,50KA, 4 Pole (Ex. Merlin Gerlin/Schneider/Mitsubhisi) MCCB 3P,125A,50KA, 4 Pole (Ex. Merlin Gerlin/Schneider/Mitsubhisi) MCCB 3P,100A,37KA, 4 Pole (Ex. Merlin Gerlin/Schneider/Mitsubhisi) MCCB 3P,80A,37KA, 4 Pole (Ex. Merlin Gerlin/Schneider/Mitsubhisi) MCCB 3P,50A,22KA, 4 Pole (Ex. Merlin Gerlin/Schneider/Mitsubhisi) MCCB 3P,40A,22KA, 4 Pole (Ex. Merlin Gerlin/Schneider/Mitsubhisi) MCCB 3P,30A,22KA, 4 Pole (Ex. Merlin Gerlin/Schneider/Mitsubhisi) MCCB 3P,20A,22KA, 4 Pole (Ex. Merlin Gerlin/Schneider/Mitsubhisi) MCB 3P, 16A, 14KA, 4 Pole (Ex. Merlin Gerlin/Schneider/Mitsubhisi) MCB 3P, 10A, 14KA, 4 Pole (Ex. Merlin Gerlin/Schneider/Mitsubhisi) MCB 3P, 6A, 14KA, 4 Pole (Ex. Merlin Gerlin/Schneider/Mitsubhisi) MCB 1P, 30A, 22KA, 2 Pole (Ex. Merlin Gerlin/Schneider/Mitsubhisi) MCB 1P, 20A, 22KA, 2 Pole (Ex. Merlin Gerlin/Schneider/Mitsubhisi) MCB 1P, 16A, 18KA, 2 Pole (Ex. Merlin Gerlin/Schneider/Mitsubhisi) MCB 1P, 10A, 18KA, 2 Pole (Ex. Merlin Gerlin/Schneider/Mitsubhisi) MCB 1P, 6A, 14KA, 2 Pole (Ex. Merlin Gerlin/Schneider/Mitsubhisi) MCB 1P, 4A, 14KA, 2 Pole (Ex. Merlin Gerlin/Schneider/Mitsubhisi) MCB 1P, 2A, 14KA, 2 Pole (Ex. Merlin Gerlin/Schneider/Mitsubhisi) Lampu Taman Pilar 1X9 Watt c/w Lampu LED 9 Watt

Oh Oh Oh Oh

Unit

Unit

3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38

m' m' m' m' Unit VA Unit Unit Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Ls Ls Ls Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Set

39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75 76 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100 101 102 103 104 105 106 107 108 109 110

Lampu Taman 2X13 Watt c/w Lampu LED 13 Watt Lampu Penerangan Jalan Umum RL 02G+SON-T 250 Watt Tiang Lampu Cabang 1 (Panjang Tiang 9 Meter) Pabrikasi Tiang Lampu Cabang 2 (Panjang Tiang 9 Meter) Pabrikasi Tiang Lampu Cabang 3 (Panjang Tiang 9 Meter) Pabrikasi Kabel Power NYFGbY 4 X 50 MM 2 Kabel Power NYFGbY 4 X 10 MM 2 Kabel Power NYFGbY 4 X 6 MM 2 Kabel Power NYFGbY 4 X 4 MM 2 Kabel Power NYFGbY 2 X 4 MM 2 Kabel Power NYFGbY 2 X 2,5 MM 2 Lampu LED Bulb 1X3 Watt ; Warna : Putih (Ex. Phillips ) c/w Fitting Lampu LED Bulb 1X6 Watt ; Warna : Putih (Ex. Phillips ) c/w Fitting Lampu LED Bulb 1X9 Watt ; Warna : Putih (Ex. Phillips ) c/w Fitting Lampu LED Bulb 1X10 Watt ; Warna : Putih (Ex. Phillips) Lampu LED Bulb 1X13 Watt ; Warna : Putih (Ex. Phillips ) c/w Fitting Lampu Downlight LED 1X3 Watt (Ex. Phillips) Lampu Downlight LED 1X5 Watt ; Seri : 69393 (Ex. Phillips) Lampu Downlight LED 1X12 Watt ; Seri : DN051B (Ex. Phillips) Lampu Downlight LED 1X18 Watt ; Seri : DN052B (Ex. Phillips) Lampu Downlight PLC 2X18 Watt (Ex. Phillips atau setara) Lampu Plafon LED (Baret Petak) 22 Watt ; Seri : 7272 Lampu Gantung / Hias 1X75 Watt Lampu Gantung / Hias Kristal 1X120 Watt Lampu Sorot (SPOT LIGHT) Metal Halide Type : Tango 383 (Ex. Phillips) Lampu Taman Pilar Minimalis 9 Watt c/w Lampu Phillips LED 9 Watt (t = 1 Meter) ; (Ex. Phillips) Lampu Dinding Out Door ; Stainless Steel c/w Lampu Phillips LED 13 Watt Lampu Taman 1X25 Watt Lengkap Type : 15332 (Ex. Phillips) Lampu SLE 1X15 Watt ; Warna : Putih (Ex. Phillips ) c/w Fitting Lampu SOROT LED 1X10 Watt OUT DOOR TL TKI 2X36 Watt (INBOW) TL TKI 1X36 Watt (INBOW) TL TKI 1X20 Watt (INBOW) Saklar Engkel (Ex. Clipsal Clasic E 31/1/2A) Saklar Seri (Ex. Clipsal Clasic E 32/1/2A) Saklar Triple (Ex. Clipsal Clasic E 33/1/2A) Saklar Fourth (4 Gang) (Ex. Clipsal Clasic E 34/1/2A) Saklar Fifth (5 Gang) (Ex. Clipsal Clasic E 35/1/2A) Saklar Six (6 Gang) (Ex. Clipsal Clasic E 36/1/2A) Grid Switch 5 Gang Grid Switch 6 Gang Grid Switch 8 Gang Grid Switch 10 Gang Grid Switches 5 Gang Grid Mounting Frame 5 Gang Alum Surface Grid Plate 6 Gang Grid Mounting Frame 6 Gang Alum Surface Grid Plate 8 Gang Grid Mounting Frame 8 Gang Alum Surface Grid Plate 10 Gang Grid Mounting Frame 10 Gang Alum Surface Grid Plate Stop Kontak (Ex. Clipsal Classic E426/16S) Stop Kontak AC (Ex. Clipsal Classic E426/16S) Stop Kontak Pompa Air (Ex. Clipsal Classic E426/16S) Out Let Telepon (Ex. Clipsal Classic ET 01/4) Out Let TV (Ex. Clipsal Classic E31TV75) Out Let Data (Ex. Clipsal Classic BRWPS1VCC2 + RJ5E) Exhaust Fan Plafon 6" Kipas Angin Gantung Dekorasi (Ceiling Fan) 52" Seri : CF-114 (Ex. Uchida) + Lampu LED (3x5 Watt) Kipas Angin Gantung (Ceiling Fan) 56" Seri : EY-153WP (Ex. Panasonic) Kabel NYM 2 x 2.5 mm2 (Ex. Supreme) Kabel NYM 3 x 2.5 mm2 (Ex. Supreme) Kabel NYM 3 x 4 mm2 (Ex. Supreme) Kabel NYY 4 x 6 mm2 (Ex. Supreme) Kabel NYY 4 x 25 mm2 (Ex. Supreme) Kabel NYY 4 x 35 mm2 (Ex. Supreme) Kabel NYFGbY 4 x 6 mm2 0.6/1kV (Ex. Supreme) Kabel Pentanahan (Groud) BC 50 mm2 Kabel Pentanahan (Groud) BC 25 mm2 Kabel Power NYFGbY 4 X 10 MM 2 PVC Hight Impact dia 20 mm2

Set Pcs Unit Unit Unit m' m' m' m' m' m' Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Set Set Set Set Set Set Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Unit Unit Unit M M M M M M M M' M' m' Btg

111 112 113 114 115 116 117 118 119 120 121 122 123 124 125 126 127 128 129 130 131 132 133 134 135 136 137 138 139 140 141 142 143 144 145 146 147 148 149 150 151 152 153 154 155 156 157 158 159 160 161 162 163 164 165 166 167 168 169 170 171 172 173 174 175 176 177 178 179 180 181 182

Couling/Socket dia 20 mm2 Clamp Cable dia 20 mm2 Junction Box Mixer 8 Channel ; Seri ; MG 82 CX (Ex. Yamaha) Power MIXER Amplifier 2 X 120 W - 180 W/ 100 V ; Seri ZA-2128 MW (ex. TOA) Kabel NYMHY 2 x 2,5 mm' 20 Cm Ceiling Speaker 6 watt / 100 V ; 100-120000 Hz ; 90 Db ; Seri : ZS -646R Volume Control 6 watt Terminal Speaker Terminal Box Kabel NYMHY 3 x 2,5 mm' Microphone Wireless Genggam ZM 3210 (TOA) Tuner Wireless ; Seri : ZTU 3800 (TOA) CD Player c/w Remote Control (Ex. Pioneer) Rack Peralatan Stereo Power Amplifier Peavey CS 1000 (2X800 Watt) MIXER Amplifier DA 3600 K (Ex. BMB) Microphone Wireless AKG, Seri : WM Promini Wall Speaker CS-1000 R (ex. BMB) c/w Junction Box Braket Wall Speaker Microphone Imam ZM 360 c/w Kabel + Konektor Microphone Mimbar BM 301 c/w Kabel + Konektor Kabel Microphone (Ex. Canaree) CD Player c/w Remote Control (Ex. Pioneer) Rack Peralatan Microphone Wireless AKG, Seri : WM Promini Kabel Speaker (Transparan) uk. 2 x 120 + Pasang Analog Conference ; Series : TS - 770 (TOA) Wall Speaker Coulumn ZS - 202C (Ex. TOA) c/w Junction Box Horn Speaker ZH-5025 BM ; 25 Watt (Ex. TOA) Pesawat telephone (Ex. Panasonic KX-TS 505 MXW) Kabel Drop Wire (1 Pairs) Flexible Conduit 20 mm2 Sock dia 20 mm2 Tee Dooz dia 20 mm2 Klem dia 20 mm Fisher Isolasi Kabel NYMHY 2 x 2,5 mm' Power Amplifier 30 W/330 Ohm/ 100 V ; Seri : TOA ZA-2030 Speaker Column TOA ZS 678 (6 Watt) Microphone Genggam ZM 270 (TOA) c/w Kabel + Konektor Microphone Imam ZM 360 (TOA) c/w Kabel + Konektor Microphone Mimbar BM 301 c/w (TOA) Kabel + Konektor Telephone PABX Lengkap (Ex. Panasonic KX - TES 824) Main Distribution Frame (MDF) kap. 40 prs Main Distribution Frame (MDF) kap. 10 prs Pesawat telephone Operator (Ex. Panasonic KX-7730) Pesawat telephone (Ex. Panasonic KX-TS 505 MXW) CTB TELKOM kap. 20 prs CTB TELKOM kap. 10 prs Kabel ITC 2 x 2 x 0.6 mm' Kabel ITC 40 x 2 x 0.6 mm' Terminal Box Kap. : 10 Pairs Kabel Coaxial RG - 11 Satelite Dish 8 Feed LNB '4 in 1' (4 TV) Satelite Dish 8 Feed LNB '2 in 1' (2 TV) Channel amplifier processor Receiver & modulator Matrix Prolink Power supply c/w grounding TV LCD LG 29" Seri : 29FU3RL 2 way combiner (passive combiner) Splitter 4 way Splitter 2 way Attenuator Directional Coupler 2 tap Kabel Data (Vesco Link Cat-6) Switch Panel D-Link 24 Port (4 SFP DES 1210 28 E) Switch Panel D-Link 4 Port (DSL 2542B E) FE-CO2 ; Kapasitas 3,2 Kg YC-7 FE-Dry Chemical Powder ; Kapasitas 3,5 Kg YA-10L Kabel NYFGbY 4 x 10 mm2 (Ex. Supreme)

Pcs Pcs Pcs Unit Unit m unit unit unit unit m unit unit unit unit unit unit unit unit unit unit unit m unit unit unit m Set unit unit Unit m M' Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs m Unit Pcs Pcs Pcs Pcs Set Unit Unit Unit Unit Unit Unit m m Pcs M Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit M' Unit Unit Unit Unit M

183 184 185 186 187 188 189 190 191 192 193 194 195 196 197 198 199 200 201 202 203 204 205 206 207 208 209 210 211 212 213 214 215 216 217 218 219 220 221 222 223 224 225 226 227 228 229 230 231 232 233 234 235

Air Terminal (Splitzen) ; Merk : Thomas ; Radius : 125 Meter Kabel NYA Dia 50mm Skun Kabel 50 mm Pipa Galvanis 1,5 " Pipa Galvanis 3/4 " Elbow Galvanis Support/Clamp Kabel Grounding system/pentanahan (< 3 Ohm) Bak Kontrol 40 x 40 x 40 cm Arde Road CU 5/8" (Tembaga Pejal) Panjang 4m Pengeboran Mur dan Baut Pas. Penangkal petir Test Link Box Alat & material bantu Pipa PVC Class AW Dia 1/2" - 4 m Pipa PVC Class AW Dia 3/4" - 4 m Pipa PVC Class AW Dia 1" - 4 m Pipa PVC Class AW Dia 1 1/2" - 4 m Pipa PVC Class AW Dia 2" - 4 m Pipa PVC Class AW Dia 3" - 4 m Pipa PVC Class AW Dia 4" - 4 m Pemasang Pipa PVC AW " Wavin" - Dia 1/2" - Dia 3/4" - Dia 1" - Dia 1 1/2" - Dia 2" - Dia 3" - Dia 4" Alat Sambung (Fitting) Alat Bantu : Klem Pipa dan Penggantung Shower Spray lengkap ex.toto TX 403 SV3 Bak Air Fiberglass Oval (48 Cm) Wastafel ( Ex. Toto/AmStan ) Includ Kran + Pasang Kran Air Inchi ( Ex. San El ) + Upah Pasang Kitchen Sink Stainless Steel SB 35 (860 X 430 X 140) + Pasang Roof Tank (Profil Tank PS 1100 Kap. 1000 liter) Stainless Steel + Acc dan WLC Urinar (U 57) ; Warna : Putih Ex. Toto/Amstan + Pasang Closet Jongkok CE 6 ; Warna Putih (Ex. Toto) + Pasang Closet Duduk CW 421 J/SW 430 JP ; Warna : Putih (Ex. Toto) + Pasang Floor Drain Air Uk. 4 x 2 "" ( Ex. San Ei ) + Pasang Septick Tank dan Peresapan Kapasitas 25 Orang Septick Tank dan Peresapan Kapasitas 15 Orang Septick Tank dan Peresapan Kapasitas 10 Orang Bak kontrol Talang Air Petak Komplit + Gantungan (Terpasang) Pompa Air (Jet Pump.) ; Merk : Shimizu PC 250 BIT Gate Valve dia 3/4" (Ex. Onda) Rangka Menara Tangki Air (Besi Siku) ; Tinggi 4 Meter Pengeboran Pembuatan Sumur Roof Drain dia 2" (Ex. San El) Roof Drain dia 3" (Ex. San El) Ground Reservoir

Unit m Pcs m m Pcs Pcs Ls Unit Btg M' Ls Ls Unit Ls btg btg btg btg btg btg btg M' M' M' M' M' M' M' Ls Ls Set Unit Set Pcs Unit Unit Unit Unit Unit Pcs Unit Unit Unit Unit M' Set Pcs Ls M' Pcs Pcs Unit

REKAPITULASI RENCANA ANGGARAN BIAYA


PEKERJAAN LOKASI : MEKANIKAL / ELEKTRIKAL : TELUK KUANTAN

NO 1 2 3 4 5 6 7 8

U R A I A N P E KE R J A A N GEDUNG REKTORAT GEDUNG FAKULTAS (2 UNIT BANGUNAN) GEDUNG PERPUSTAKAAN GEDUNG MASJID GEDUNG LABORATORIUM SIPIL GEDUNG POS JAGA DAN GERBANG LANDSCAPE DAN POWER HOUSE PLAZA JUMLAH

J U M L A H TOTAL ( Rp.)

REKAPITULASI RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN MEKANIKAL/ELEKTRIKAL


PEKERJAAN LOKASI : GEDUNG REKTORAT : TELUK KUANTAN

NO

U R A I A N P E KE R J A A N PEKERJAAN ELEKTRIKAL LANTAI 1

J U M L A H ( Rp.)

J U M L A H TOTAL ( Rp.)

I II III IV V VI VII

PEK. LISTRIK PEK. TATA SUARA (SOUND SYSTEM) PEK. TELEPHONE PEK. MATV PEK. IT (DATA) PEK. PEMADAM KEBAKARAN PEK. PENANGKAL PETIR LANTAI 2

I II III IV V VI

PEK. LISTRIK PEK. TATA SUARA (SOUND SYSTEM) PEK. TELEPHONE PEK. MATV PEK. IT (DATA) PEK. PEMADAM KEBAKARAN

PEKERJAAN MEKANIKAL LANTAI 1 I II PEK. INSTALASI PEMIPAAN DALAM GEDUNG PEK. INSTALASI PEMIPAAN LUAR GEDUNG

LANTAI 2 I II III PEK. INSTALASI PEMIPAAN TANGKI AIR PEK. INSTALASI PEMIPAAN DALAM GEDUNG PEK. INSTALASI PEMIPAAN LUAR GEDUNG JUMLAH

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN MEKANIKAL/ELEKTRIKAL

PEKERJAAN : GEDUNG REKTORAT LOKASI : TELUK KUANTAN

NO

JENIS PEKERJAAN

SAT

VOLUME

HARGA SATUAN ( Rp. )

JUMLAH HARGA ( Rp. )

TOTAL HARGA ( Rp. )

LANTAI I I A 1 2 3 Pek. INSTALASI LISTRIK Pekerjaan Panel Utama Panel Hubung A (PHB A) Kabel Pentanahan (Groud) BC 50 mm2 Testing commisioning SUB TOTAL I B 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 Penerangan dan Stop Kontak Panel Utama (MDP-1) Kabel Pentanahan (Groud) BC 50 mm2 Pas. Instalasi Kabel Power (NYY 4 X 35 MM2) Pas. Instalasi Kabel Power (NYFGbY 4 X 10 MM2) menuju Pos Jaga Pas. Instalasi Titik Lampu dan Exhaust Fan Pas. Instalasi Titik Kipas Angin Pas. Instalasi Titik Stop Kontak Pas. Instalasi Titik Stop Pompa Air Pas. Instalasi Titik Stop Kontak AC Saklar 5 Gang Saklar Tunggal Saklar Seri Saklar Triple Stop Kontak Stop Kontak Pompa Air Stop Kontak AC Lampu Downlight LED 1X3 Watt Lampu Downlight LED 1X5 Watt Lampu Downlight LED 1X12 Watt Lampu Downlight LED 1X18 Watt Lampu LED 1X6 Watt c/w Fitting Lampu Lampu Downlight PLC 2X18 Watt Lampu Plafon LED (Baret Petak) 22 Watt Lampu Gantung / Hias Kristal 1X120 Watt Lampu Gantung / Hias 1X75 Watt TL TKI 1X36 Watt (INBOW) Kipas Angin Gantung (Ceiling Fan) Exhaust Fan Plafon 6" SUB TOTAL II Unit M' M' M' Titik Titik Titik Titik Titik Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Set Set Pcs Pcs Unit 1,00 5,00 7,00 136,00 182,00 8,00 86,00 1,00 14,00 2,00 4,00 14,00 5,00 86,00 1,00 14,00 12,00 24,00 52,00 60,00 6,00 7,00 6,00 1,00 1,00 8,00 8,00 5,00 Unit M' Set 1,00 5,00 1,00

TOTAL HARGA
II A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Pek. Sound System Pekerjaan Sound System (Ruangan) Pas.Instalasi Ceiling Speaker Power MIXER Amplifier 2 X 120 W - 180 W/ 100 V ; Seri ZA-2128 MW (ex. TOA atau setara) 20 Cm Ceiling Speaker 6 watt / 100 V ; 100-120000 Hz ; 90 dB Volume kontrol 6 watt Terminal Speaker Terminal Box Microphone Wireless Genggam ZM 3210 Tuner Wireless CD Player c/w Remote Control Rack Peralatan Testing commisioning SUB TOTAL I B 1 2 3 4 5 6 Pekerjaan Sound System (Musholla) Pas.Instalasi Column Speaker Power Amplifier 30 W/330 Ohm/ 100 V ; Seri : ZA-2030 (ex. TOA atau setara) Speaker Column ZS 678 (ex. TOA atau setara) Microphone Genggam ZM 270 c/w Kabel + Konektor (ex. TOA atau setara) Microphone Imam ZM 360 c/w Kabel + Konektor (ex. TOA atau setara) Microphone Mimbar BM 301 c/w Kabel + Konektor (ex. TOA atau setara) SUB TOTAL II Titik Unit Unit Pcs Pcs Pcs 2,00 1,00 2,00 1,00 1,00 1,00 Titik Unit Unit Unit Unit Unit Pcs Pcs Pcs Unit Ls 18,00 1,00 18,00 6,00 2,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
III A a 1 2 3 4 Pek. TELEPHONE PEKERJAAN INSTALASI TELEPHONE PERALATAN UTAMA Microprocessor based PABX kap. 24, lengkap dengan bake up battry untuk 24 jam operasi dan operator console Analog DTMF hand set (Key Telp. Operator) Main Distribution Frame (MDF) kap. 40 prs CTB TELKOM kap. 20 prs SUB TOTAL I b PERALATAN dan INSTALASI TELEPHONE Instalasi lengkap dengan stop kontak outlet telp., pelengkapan dengan ITC 2X 2 X 0.6 sqmm di dalam konduit PVC high-impact heavy duty. 1 2 3 4 5 Instalasi titik outlet telepon lkp dgn telephone receptacle outlet (dinding t = 30 cm) Pesawat telephone Operator (Ex. Panasonic KX-7730 atau setara) Analog DTMF hand set (Single Telp.) Terminal Box kap. 10 prs Testing commisioning SUB TOTAL II Titik Unit Unit Unit Ls 12,00 1,00 11,00 1,00 1,00 Unit Unit Unit Unit 1,00 1,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
IV 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Pek. MATV Instalasi titik outlet MATV lkp dgn TV receptacle outlet (t = 30 cm dari plafon) Satelite Dish 8 Feed LNB '4 in 1' (4 TV) Channel amplifier processor Receiver & modulator Power supply c/w grounding TV LCD 29" 2 way combiner (passive combiner) Splitter 4 way Attenuator Directional Coupler 2 tap Rak Peralatan Testing commisioning SUB TOTAL Titik Unit Unit Unit Unit Unit Unit Pcs Pcs Pcs Pcs Ls 8,00 2,00 8,00 8,00 1,00 8,00 1,00 2,00 1,00 1,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA

NO V A

JENIS PEKERJAAN Pek. INSTALASI OUT LET KABEL DATA PEKERJAAN INSTALASI OUT LET DATA Instalasi lengkap dengan data outlet (RJ-45) pengkabelan dengan VESCO LINK CT-6 di dalam konduit PVC high-impact heavy duty atau di dalam underfloor ducting system.

SAT

VOLUME

HARGA SATUAN ( Rp. )

JUMLAH HARGA ( Rp. )

TOTAL HARGA ( Rp. )

a 1 2 3

PERALATAN dan INSTALASI KABEL DATA LANTAI I Instalasi outlet data Swicth Panel kap. 24 port Testing commisioning SUB TOTAL Titik Unit Ls 11,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
VI Pek. PEMADAM KEBAKARAN PERALATAN EXTINGUISHER 1 2 FE-CO2 ; Kapasitas 3,2 Kg YC-7 FE-Dry Chemical ; Kapasitas 3,5 Kg YA-10L SUB TOTAL Unit Unit 3,00 3,00

TOTAL HARGA
VII 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 PEK. PENANGKAL PETIR Head Penangkal Petir (ex. Thomas atau setara) Kabel NYA Dia 50mm Skun Kabel 50 mm Pipa Galvanis 1,5 " Pipa Galvanis 3/4 " Elbow Galvanis Support/Clamp Kabel Arde Road CU 5/8" (Tembaga Pejal) Panjang 4m Box Kontrol Pengeboran Grounding system/pentanahan (< 3 Ohm) Mur dan Baut Test Link Box Pasang, Test + Alat kecil lainnya Testing & Commisioning SUB TOTAL Unit M' Pcs M' M' Pcs Pcs 1,00 96,00 4,00 0,30 0,30 1,00 48,00 3,00 2,00 9,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00

Btg

Ls M' Ls Ls Unit Ls Ls

TOTAL HARGA
LANTAI II I A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 21 Pek. LISTRIK Penerangan dan Stop Kontak Panel Utama (MDP-2) Kabel Pentanahan (Groud) BC 50 mm2 Pas. Instalasi Kabel Power (NYY 4 X 25 MM2) Pas. Instalasi Titik Lampu dan Exhaust Fan Pas. Instalasi Titik Kipas Angin Pas. Instalasi Titik Stop Kontak Pas. Instalasi Titik Stop Kontak AC Saklar 4 Gang Saklar 5 Gang Saklar 6 Gang Saklar Seri Saklar Triple Stop Kontak Stop Kontak AC Lampu Downlight LED 1X3 Watt Lampu Downlight LED 1X5 Watt Lampu Downlight LED 1X12 Watt Lampu Downlight LED 1X18 Watt Lampu Plafon LED (Baret Petak) 22 Watt TL TKI 2X36 Watt (INBOW) Kipas Angin Gantung (Ceiling Fan) Exhaust Fan Plafon 6" SUB TOTAL Unit M' M' Titik Titik Titik Titik Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Unit 1,00 5,00 10,00 192,00 3,00 54,00 13,00 1,00 1,00 1,00 10,00 7,00 54,00 13,00 9,00 23,00 72,00 67,00 6,00 11,00 3,00 4,00

TOTAL HARGA
II 1 2 3 4 Pek. Sound System Pas.Instalasi Ceiling Speaker 20 Cm Ceiling Speaker 6 watt / 100 V ; 100-120000 Hz ; 90 dB Volume kontrol 6 watt Terminal Speaker SUB TOTAL Titik Unit Unit Unit 11,00 11,00 4,00 2,00

TOTAL HARGA
III A a Pek. TELEPHONE PEKERJAAN INSTALASI TELEPHONE PERALATAN dan INSTALASI TELEPHONE Instalasi lengkap dengan stop kontak outlet telp., pelengkapan dengan ITC 2X 2 X 0.6 sqmm di dalam konduit PVC high-impact heavy duty. 1 2 3 Instalasi titik outlet telepon lkp dgn telephone receptacle outlet (dinding t = 30 cm) Analog DTMF hand set (Single Telp.) Terminal Box kap. 10 prs SUB TOTAL Titik Unit Unit 8,00 8,00 1,00

TOTAL HARGA
IV A 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Pek. MATV PEKERJAAN INSTALASI MATV PERALATAN dan INSTALASI MATV Instalasi titik outlet MATV lkp dgn TV receptacle outlet (t = 30 cm dari plafon) Satelite Dish 8 Feed LNB '4 in 1' (4 TV) Channel amplifier processor Receiver & modulator Power supply c/w grounding TV LCD 29" 2 way combiner (passive combiner) Splitter 4 way Directional Coupler 2 tap SUB TOTAL Titik Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Pcs 4,00 1,00 4,00 4,00 1,00 4,00 1,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA

NO

JENIS PEKERJAAN

SAT

VOLUME

HARGA SATUAN ( Rp. )

JUMLAH HARGA ( Rp. )

TOTAL HARGA ( Rp. )

V A 1

Pek. INSTALASI OUT LET KABEL DATA PERALATAN dan INSTALASI KABEL DATA Instalasi outlet data SUB TOTAL Titik 7,00

TOTAL HARGA
VI Pek. PEMADAM KEBAKARAN PERALATAN EXTINGUISHER 1 2 FE-CO2 ; Kapasitas 3,2 Kg YC-7 FE-Dry Chemical Powder ; Kapasitas 3,5 Kg YA-10L SUB TOTAL Unit Unit 3,00 3,00

TOTAL HARGA
PEKERJAAN MEKANIKAL LANTAI I I a. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Pek. Intalasi Pemipaan Dalam Gedung Pek. Air Bersih dalam Bangunan - Pipa PVC class AW dia 3/4" - Pipa PVC class AW dia 1/2" - Alat sambung - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung - Wastafel ( Ex. Toto/AmStan ) Includ Kran - Kran Air Inchi - Urinar (U 57) ; Warna : Putih - Closet Jongkok CE 6 ; Warna Putih - Closet Duduk CW 421 J/SW 430 JP ; Warna : Putih - Floor Drain Air Uk. 4 x 2 " - Gate Valve dia 3/4" SUB TOTAL I b. 1 2 3 4 5 Pek. Pipa Air Kotor dalam Bangunan - Pipa PVC class AW dia 4" - Pipa PVC class AW dia 3" - Pipa PVC class AW dia 1 1/2" - Alat sambung - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung SUB TOTAL II M' M' M' Ls Ls 58,00 96,00 18,00 1,00 1,00 M' M' Ls Ls Set Pcs Unit Unit Unit Pcs Pcs 116,00 21,00 1,00 1,00 8,00 13,00 5,00 6,00 2,00 14,00 3,00

TOTAL HARGA
II a. 1 2 3 4 Pek. Intalasi Pemipaan Luar Gedung Pek. Septictank dan Bak Kontrol - Septictank lengkap dengan peresapan - Pipa PVC class AW dia 4" - Bak kontrol - Ground Reservoir SUB TOTAL Unit M' Unit Unit 1,00 12,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
LANTAI II I 1 2 3 4 Pek. Instalasi Pemipaan Tangki Air - Tangki Air Kapasitas 1000 Liter - Pipa dia. 3/4" - Gate valve dia. 3/4" (125 psi-flanged) - Alat sambung SUB TOTAL Unit M1 Pcs Ls 2,00 48,00 9,00 2,00

TOTAL HARGA
II a. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Pek. Intalasi Pemipaan Dalam Gedung Pek. Air Bersih dalam Bangunan - Pipa PVC class AW dia 3/4" - Pipa PVC class AW dia 1/2" - Alat sambung - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung - Shower Spray lengkap - Wastafel ( Ex. Toto/AmStan ) Includ Kran + Pasang - Kran Air Inchi - Urinar (U 57) ; Warna : Putih - Closet Jongkok CE 6 ; Warna Putih - Closet Duduk CW 421 J/SW 430 JP ; Warna : Putih - Floor Drain Air Uk. 4 x 2 " SUB TOTAL I b. 1 2 3 4 5 Pek. Air Kotor dalam Bangunan - Pipa PVC class AW dia 4" - Pipa PVC class AW dia 3" - Pipa PVC class AW dia 1 1/2" - Alat sambung - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung SUB TOTAL II M' M' M' Ls Ls 28,00 36,00 17,00 1,00 1,00 M' M' Ls Ls Set Set Pcs Unit Unit Unit Pcs 96,00 24,00 1,00 1,00 2,00 8,00 17,00 4,00 3,00 6,00 23,00

TOTAL HARGA
III Pek. Intalasi Pemipaan Luar Gedung Pek. Pipa Air Hujan 1 2 3 4 5 6 - Pipa PVC class AW dia 3" - Pipa PVC class AW dia 2" - Roof Drain dia 3" - Roof Drain dia 2" - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung - Alat Bantu Sambung Pipa PVC SUB TOTAL M' M' Pcs Pcs Ls Ls 82,00 56,00 8,00 4,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA

ANALISA HARGA SATUAN A. INSTALASI LISTRIK


1 1 Unit Panel HUBUNG A 1,0000 Pcs 1,0000 Pcs 1,0000 Pcs 1,0000 Pcs 3,0000 Pcs 3,0000 Pcs 1,0000 Ls 1,0000 Ls 0,7000 O/h 0,8000 O/h 0,0800 O/h 0,0700 O/h

PANEL HUBUNG (400X600X200) mm2

MCCB 3P,150A,50KA, 4 Pole MCCB 3P,120A,37KA, 4 Pole MCCB 3P,1000A,37KA, 4 Pole Pilot Lamp 220V Fuse Control Busbar Main Panel (Panel Hubung) Alat & material bantu Pekerja M&E Tukang M&E Kepala tukang M&E Mandor M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

2 1 Unit

Panel MDP 1 1,0000 1,0000 15,0000 5,0000 10,0000 2,0000 6,0000 3,0000 3,0000 1,0000 1,0000 0,7000 0,8000 0,0800 0,0700

Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Ls Ls O/h O/h O/h O/h

PANEL MDP (500X700X200) mm2

MCB 1P,30A, 22KA, 2 Pole MCB 1P,20A, 22KA, 2 Pole MCB 1P, 16A, 18KA, 2 Pole MCB 1P, 10A, 18KA, 2 Pole MCB 1P, 6A, 14KA, 2 Pole MCB 1P, 4A, 14KA, 2 Pole Pilot Lamp 220V Fuse Control Busbar Panel MDP 1, MDP 2 Alat & material bantu Pekerja M&E Tukang M&E Kepala tukang M&E Mandor M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

3 1 Unit

Panel MDP 2 1,0000 4,0000 2,0000 6,0000 17,0000 3,0000 3,0000 3,0000 1,0000 1,0000 0,7000 0,8000 0,0800 0,0700

Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Ls Ls O/h O/h O/h O/h

PANEL MDP (500X700X200) mm2

MCB 1P,20A, 22KA, 2 Pole MCB 1P, 16A, 18KA, 2 Pole MCB 1P, 10A, 18KA, 2 Pole MCB 1P, 6A, 14KA, 2 Pole MCB 1P, 4A, 14KA, 2 Pole Pilot Lamp 220V Fuse Control Busbar Panel MDP 1, MDP 2 Alat & material bantu Pekerja M&E Tukang M&E Kepala tukang M&E Mandor M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

4 1 M'

Memasang 1 M' Kabel Pentanahan (Ground) BC 50 mm2 1,0000 M' Kabel Pentanahan (Groud) BC 50 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

5 1 M'

Memasang 1 M' Kabel NYY 4X25 mm2 Kabel NYY 4 x 25 mm2 1,0000 M' 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

6 1 M'

Memasang 1 M' Kabel NYY 4X35 mm2 1,0000 M' Kabel NYY 4 x 35 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

7 1 M'

Memasang 1 M' Kabel NYFGbY 4X10 mm2 1,0000 M' Kabel NYFGbY 4 x 10 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

8 1 M'

Memasang Instalasi 1 Titik Lampu dan Exhaust Fan 10,0000 M Kabel NYM 2 X 2.5 mm2 Rp. Rp.

0,2500 Btg

PVC Hight Impact dia 20 mm2

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp.

5,0000 Pcs Coupling / Socket dia 20 mm2 6,0000 Pcs Clamp Cable dia 20 mm2 1,0000 Pcs Junction Box 0,6000 O/h 0,6000 O/h Pekerja M&E Tukang M&E

9 1 M'

Memasang Instalasi 1 Titik Stop Kontak dan Kipas Angin 10,0000 M Kabel NYM 3 X 2.5 mm2 Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. 0,2500 Btg PVC Hight Impact dia 20 mm2 5,0000 Pcs Coupling / Socket dia 20 mm2 6,0000 Pcs Clamp Cable dia 20 mm2 1,0000 Pcs Junction Box 0,6000 O/h 0,6000 O/h Pekerja M&E Tukang M&E

10 1 M'

Memasang Instalasi 1 Titik Stop Kontak AC dan Pompa Air 10,0000 M 0,1500 Btg Kabel NYM 3 X 4 mm2 PVC Hight Impact dia 20 mm2 Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

5,0000 Pcs Coupling / Socket dia 20 mm2 6,0000 Pcs Clamp Cable dia 20 mm2 1,0000 Pcs Junction Box 0,7500 O/h 0,7500 O/h Pekerja M&E Tukang M&E

B. SOUND SYSTEM
1 1 M' Memasang Instalasi 1 Titik Celling Speaker dan Volume Control 7,0000 M' 1,0000 M' 30,0000 M' Kabel NYMHY 3 X 2.5 mm2 Flexible Conduit 20 mm2 PVC Hight Impact dia 20 mm2 Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan 2 1 M' Memasang Instalasi 1 Titik Column Speaker 7,0000 M' Kabel NYMHY 2 X 2.5 mm2 1,0000 M' Flexible Conduit 20 mm2 30,0000 M' PVC Hight Impact dia 20 mm2 28,0000 Pcs Sock dia 20 mm2 3,0000 Pcs Tee Dooz dia 20 mm2 8,0000 Pcs Klem dia 20 mm 20,0000 Pcs Fisher 0,1000 Pcs Isolasi 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E Rp. Rp.

28,0000 Pcs Sock dia 20 mm2 3,0000 Pcs Tee Dooz dia 20 mm2 8,0000 Pcs 20,0000 Pcs 0,1000 Pcs 0,6000 O/h 0,6000 O/h Klem dia 20 mm Fisher Isolasi Pekerja M&E Pekerja M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

C. TELP. / PABX
1 1 M' Memasang Instalasi 1 Titik Outlet Telepon / PABX 1,0000 M' Out Let Telepon 32,0000 M' Kabel ITC 2 x 2 x 0.6 mm' 1,0000 M' Flexible Conduit 20 mm 30,0000 M' PVC Hight Impact dia 20 mm 2 28,0000 Bh Sock 20 mm 4,0000 Bh Tee dooz 20 mm 30,0000 Bh Klem 20 mm 60,0000 Bh Fisher 0,1000 Bh Isolasi 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

D. MATV

1 1 M'

Memasang Instalasi 1 Titik Outlet MATV 1,0000 M' Out Let TV 20,0000 M' Kabel Coaxial RG - 11 1,0000 M' Flexible Conduit 20 mm 18,0000 M' PVC Hight Impact dia 20 mm 2 14,0000 Bh Sock 20 mm 4,0000 Bh Tee dooz 20 mm 20,0000 Bh Klem 20 mm 30,0000 Bh Fisher 0,1000 Bh Isolasi 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

E. KABEL DATA
1 1 M' Memasang Instalasi 1 Titik Kabel Data 1,0000 M' Out Let Data 35,0000 M' Kabel Data (Vesco Link Cat-6) 1,0000 M' Flexible Conduit 20 mm2 30,0000 M' PVC Hight Impact dia 20 mm2 28,0000 Pcs Sock 20 mm 1,0000 Pcs Tee dooz 20 mm 33,0000 Pcs Klem 20 mm 66,0000 Pcs Fisher 0,1000 Pcs Isolasi 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

F. PENANGKAL PETIR
1 1 Bh Pasang, Test + Alat kecil lainnya 1,0000 Ls Pas. Penangkal petir 1,0000 Ls Alat & material bantu Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

G. MEKANIKAL
1 1 M' Pipa PVC Class AW Dia 1/2" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 1/2" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 1/2" 1,0000 M' Bobok dinding 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

2 1 M'

Pipa PVC Class AW Dia 3/4" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 3/4" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 3/4" 1,0000 M' Bobok dinding 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

3 1 M'

Pipa PVC Class AW Dia 1 1/2" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 1 1/2" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 1 1/2" 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

4 1 M'

Pipa PVC Class AW Dia 2" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 2" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 2" 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

5 1 M'

Pipa PVC Class AW Dia 3" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 3" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 3" 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

6 1 M'

Pipa PVC Class AW Dia 4" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 4" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 4" 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

REKAPITULASI RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN MEKANIKAL/ELEKTRIKAL


PEKERJAAN LOKASI : GEDUNG FAKULTAS : TELUK KUANTAN

NO

U R A I A N P E KE R J A A N PEKERJAAN ELEKTRIKAL LANTAI 1

J U M L A H ( Rp.)

J U M L A H TOTAL ( Rp.)

I II III IV V VI

PEK. LISTRIK PEK. TATA SUARA (SOUND SYSTEM) PEK. TELEPHONE PEK. MATV PEK. IT (DATA) PEK. PEMADAM KEBAKARAN LANTAI 2

I II III IV V VI

PEK. LISTRIK PEK. TATA SUARA (SOUND SYSTEM) PEK. TELEPHONE PEK. MATV PEK. IT (DATA) PEK. PEMADAM KEBAKARAN

PEKERJAAN MEKANIKAL LANTAI 1 I II PEK. INSTALASI PEMIPAAN DALAM GEDUNG PEK. INSTALASI PEMIPAAN LUAR GEDUNG

LANTAI 2 I II III PEK. INSTALASI PEMIPAAN TANGKI AIR PEK. INSTALASI PEMIPAAN DALAM GEDUNG PEK. INSTALASI PEMIPAAN LUAR GEDUNG JUMLAH

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN MEKANIKAL/ELEKTRIKAL


PEKERJAAN : GEDUNG FAKULTAS LOKASI : TELUK KUANTAN

NO

JENIS PEKERJAAN

SAT

VOLUME

HARGA SATUAN ( Rp. )

JUMLAH HARGA ( Rp. )

TOTAL HARGA ( Rp. )

LANTAI I I A 1 2 3 Pek. INSTALASI LISTRIK Pekerjaan Panel Utama Panel Hubung B (PHB B) Kabel Pentanahan (Groud) BC 50 mm2 Testing commisioning SUB TOTAL I B 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Penerangan dan Stop Kontak Panel Utama (MDP-1) Kabel Pentanahan (Groud) BC 50 mm2 Pas. Instalasi Kabel Power (NYY 4 X 35 MM2) Pas. Instalasi Titik Lampu Pas. Instalasi Titik Kipas Angin Pas. Instalasi Titik Stop Kontak Pas. Instalasi Titik Stop Kontak AC Saklar 4 Gang Saklar Tunggal Saklar Seri Saklar Triple Stop Kontak Stop Kontak AC Lampu Downlight LED 1X3 Watt Lampu Downlight LED 1X5 Watt Lampu Downlight LED 1X12 Watt Lampu Downlight LED 1X18 Watt Lampu Plafon LED (Baret Petak) 22 Watt TL TKI 2X36 Watt (INBOW) Kipas Angin Gantung (Ceiling Fan) SUB TOTAL II Unit M' M' Titik Titik Titik Titik Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs 1,00 5,00 7,00 142,00 10,00 78,00 10,00 5,00 4,00 10,00 3,00 78,00 10,00 3,00 13,00 35,00 58,00 6,00 27,00 10,00 Unit M' Set 1,00 5,00 1,00

TOTAL HARGA
II A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Pek. Sound System Pekerjaan Sound System (Ruangan) Pas.Instalasi Ceiling Speaker Power MIXER Amplifier 2 X 120 W - 180 W/ 100 V ; Seri ZA-2128 MW (ex. TOA) 20 Cm Ceiling Speaker 6 watt / 100 V ; 100-120000 Hz ; 90 dB Volume kontrol 6 watt Terminal Speaker Terminal Box Microphone Wireless Genggam ZM 3210 Tuner Wireless CD Player c/w Remote Control Rack Peralatan Testing commisioning SUB TOTAL I B 1 2 3 4 5 6 Pekerjaan Sound System (Musholla) Pas.Instalasi Column Speaker Power Amplifier 30 W/330 Ohm/ 100 V ; Seri : TOA ZA-2030 Speaker Column TOA ZS 678 Microphone Genggam ZM 270 (TOA) c/w Kabel + Konektor Microphone Imam ZM 360 (TOA) c/w Kabel + Konektor Microphone Mimbar BM 301 c/w (TOA) Kabel + Konektor SUB TOTAL II Titik Unit Unit Pcs Pcs Pcs 2,00 2,00 2,00 1,00 1,00 1,00 Titik Unit Unit Unit Unit Unit Pcs Pcs Pcs Unit Ls 27,00 1,00 27,00 8,00 2,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
III A a 1 2 3 4 Pek. TELEPHONE PEKERJAAN INSTALASI TELEPHONE PERALATAN UTAMA Microprocessor based PABX kap. 24, lengkap dengan bake up battry untuk 24 jam operasi dan operator console Analog DTMF hand set (Key Telp. Operator) Main Distribution Frame (MDF) kap. 40 prs CTB TELKOM kap. 20 prs SUB TOTAL I b PERALATAN dan INSTALASI TELEPHONE Instalasi lengkap dengan stop kontak outlet telp., pelengkapan dengan ITC 2X 2 X 0.6 sqmm di dalam konduit PVC high-impact heavy duty. 1 2 3 4 5 Instalasi titik outlet telepon lkp dgn telephone receptacle outlet (dinding t = 30 cm) Pesawat telephone Operator (Ex. Panasonic KX-7730) Analog DTMF hand set (Single Telp.) Terminal Box kap. 10 prs Testing commisioning SUB TOTAL II Titik Unit Unit Unit Ls 12,00 1,00 11,00 1,00 1,00 Unit Unit Unit Unit 1,00 1,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
IV 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Pek. MATV Instalasi titik outlet MATV lkp dgn TV receptacle outlet (t = 30 cm dari plafon) Satelite Dish 8 Feed LNB '4 in 1' (4 TV) Channel amplifier processor Receiver & modulator Power supply c/w grounding TV LCD 29" 2 way combiner (passive combiner) Splitter 4 way Attenuator Directional Coupler 2 tap Rak Peralatan Testing commisioning SUB TOTAL Titik Unit Unit Unit Unit Unit Unit Pcs Pcs Pcs Pcs Ls 8,00 2,00 8,00 8,00 1,00 8,00 1,00 2,00 1,00 1,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
V A Pek. INSTALASI OUT LET KABEL DATA PEKERJAAN INSTALASI OUT LET DATA Instalasi lengkap dengan data outlet (RJ-45) pengkabelan dengan VESCO LINK CT-6 di dalam

NO

JENIS PEKERJAAN konduit PVC high-impact heavy duty atau di dalam underfloor ducting system.

SAT

VOLUME

HARGA SATUAN ( Rp. )

JUMLAH HARGA ( Rp. )

TOTAL HARGA ( Rp. )

a 1 2 3

PERALATAN dan INSTALASI KABEL DATA LANTAI I Instalasi outlet data Swicth Panel kap. 24 port Testing commisioning SUB TOTAL Titik Unit Ls 12,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
VI Pek. PEMADAM KEBAKARAN PERALATAN EXTINGUISHER 1 2 FE-CO2 ; Kapasitas 3,2 Kg YC-7 FE-Dry Chemical ; Kapasitas 3,5 Kg YA-10L SUB TOTAL Unit Unit 2,00 2,00

TOTAL HARGA
LANTAI II I A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 Pek. LISTRIK Penerangan dan Stop Kontak Panel Utama (MDP-2) Kabel Pentanahan (Groud) BC 50 mm2 Pas. Instalasi Kabel Power (NYY 4 X 25 MM2) Pas. Instalasi Titik Lampu Pas. Instalasi Titik Kipas Angin Pas. Instalasi Titik Stop Kontak Pas. Instalasi Titik Stop Kontak AC Saklar 5 Gang Saklar Tunggal Saklar Seri Saklar Triple Stop Kontak Stop Kontak AC Lampu Downlight LED 1X3 Watt Lampu Downlight LED 1X5 Watt Lampu Downlight LED 1X12 Watt Lampu Plafon LED (Baret Petak) 22 Watt TL TKI 1X36 Watt (INBOW) TL TKI 2X36 Watt (INBOW) Kipas Angin Gantung (Ceiling Fan) SUB TOTAL Unit M' M' Titik Titik Titik Titik Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs 1,00 5,00 10,00 118,00 16,00 57,00 4,00 1,00 7,00 12,00 4,00 57,00 4,00 5,00 14,00 12,00 6,00 11,00 70,00 16,00

TOTAL HARGA
II 1 2 3 4 Pek. Sound System Pas.Instalasi Ceiling Speaker 20 Cm Ceiling Speaker 6 watt / 100 V ; 100-120000 Hz ; 90 dB Volume kontrol 6 watt Terminal Speaker SUB TOTAL Titik Unit Unit Unit 17,00 17,00 6,00 2,00

TOTAL HARGA
III A a Pek. TELEPHONE PEKERJAAN INSTALASI TELEPHONE PERALATAN dan INSTALASI TELEPHONE Instalasi lengkap dengan stop kontak outlet telp., pelengkapan dengan ITC 2X 2 X 0.6 sqmm di dalam konduit PVC high-impact heavy duty. 1 2 3 Instalasi titik outlet telepon lkp dgn telephone receptacle outlet (dinding t = 30 cm) Analog DTMF hand set (Single Telp.) Terminal Box kap. 10 prs SUB TOTAL Titik Unit Unit 6,00 6,00 1,00

TOTAL HARGA
IV A 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Pek. MATV PEKERJAAN INSTALASI MATV PERALATAN dan INSTALASI MATV Instalasi titik outlet MATV lkp dgn TV receptacle outlet (t = 30 cm dari plafon) Satelite Dish 8 Feed LNB '4 in 1' (4 TV) Channel amplifier processor Receiver & modulator Power supply c/w grounding TV LCD 29" 2 way combiner (passive combiner) Splitter 4 way Directional Coupler 2 tap SUB TOTAL Titik Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Pcs 4,00 1,00 4,00 4,00 1,00 4,00 1,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
V A 1 Pek. INSTALASI OUT LET KABEL DATA PERALATAN dan INSTALASI KABEL DATA Instalasi outlet data SUB TOTAL Titik 6,00

TOTAL HARGA
VI Pek. PEMADAM KEBAKARAN PERALATAN EXTINGUISHER 1 2 FE-CO2 ; Kapasitas 3,2 Kg YC-7 FE-Dry Chemical Powder ; Kapasitas 3,5 Kg YA-10L SUB TOTAL Unit Unit 1,00 1,00

TOTAL HARGA
PEKERJAAN MEKANIKAL

NO

JENIS PEKERJAAN

SAT

VOLUME

HARGA SATUAN ( Rp. )

JUMLAH HARGA ( Rp. )

TOTAL HARGA ( Rp. )

LANTAI I I a. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Pek. Intalasi Pemipaan Dalam Gedung Pek. Air Bersih dalam Bangunan - Pipa PVC class AW dia 3/4" - Pipa PVC class AW dia 1/2" - Alat sambung - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung - Wastafel ( Ex. Toto/AmStan ) Includ Kran - Kran Air Inchi - Urinar (U 57) ; Warna : Putih - Closet Jongkok CE 6 ; Warna Putih - Floor Drain Air Uk. 4 x 2 " - Gate Valve dia 3/4" SUB TOTAL I b. 1 2 3 4 5 Pek. Pipa Air Kotor dalam Bangunan - Pipa PVC class AW dia 4" - Pipa PVC class AW dia 3" - Pipa PVC class AW dia 1 1/2" - Alat sambung - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung SUB TOTAL II M' M' M' Ls Ls 56,00 63,00 16,00 1,00 1,00 M' M' Ls Ls Set Pcs Unit Unit Pcs Pcs 48,00 7,00 1,00 1,00 3,00 4,00 1,00 4,00 8,00 2,00

TOTAL HARGA
II Pek. Intalasi Pemipaan Luar Gedung Pek. Septictank dan Bak Kontrol 1 2 3 4 - Septictank lengkap dengan peresapan - Pipa PVC class AW dia 4" - Bak kontrol - Ground Reservoir SUB TOTAL Unit M' Unit Unit 1,00 6,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
LANTAI II I 1 2 3 4 Pek. Instalasi Pemipaan Tangki Air - Tangki Air Kapasitas 1000 Liter - Pipa dia. 3/4" - Gate valve dia. 3/4" (125 psi-flanged) - Alat sambung SUB TOTAL Unit M1 Pcs Ls 2,00 47,00 9,00 2,00

TOTAL HARGA
II a. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Pek. Intalasi Pemipaan Dalam Gedung Pek. Air Bersih dalam Bangunan - Pipa PVC class AW dia 3/4" - Pipa PVC class AW dia 1/2" - Alat sambung - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung - Wastafel ( Ex. Toto/AmStan ) Includ Kran + Pasang - Kran Air Inchi - Urinar (U 57) ; Warna : Putih - Closet Jongkok CE 6 ; Warna Putih - Floor Drain Air Uk. 4 x 2 " SUB TOTAL I b. 1 2 3 4 5 Pek. Air Kotor dalam Bangunan - Pipa PVC class AW dia 4" - Pipa PVC class AW dia 3" - Pipa PVC class AW dia 1 1/2" - Alat sambung - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung SUB TOTAL II M' M' M' Ls Ls 19,00 28,00 9,00 1,00 1,00 M' M' Ls Ls Set Pcs Unit Unit Pcs 48,00 7,00 1,00 1,00 5,00 5,00 3,00 5,00 8,00

TOTAL HARGA
III Pek. Intalasi Pemipaan Luar Gedung Pek. Pipa Air Hujan 1 2 3 4 5 6 - Pipa PVC class AW dia 3" - Pipa PVC class AW dia 2" - Roof Drain dia 3" - Roof Drain dia 2" - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung - Alat Bantu Sambung Pipa PVC SUB TOTAL M' M' Pcs Pcs Ls Ls 64,00 86,00 4,00 4,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA

ANALISA HARGA SATUAN MEKANIKAL DAN ELEKTRIKAL A. INSTALASI LISTRIK


1 1 Unit Panel HUBUNG B 1,0000 Pcs 1,0000 Pcs 1,0000 Pcs 1,0000 Pcs 3,0000 Pcs 3,0000 Pcs 1,0000 Ls 1,0000 Ls 0,7000 O/h 0,8000 O/h 0,0800 O/h 0,0700 O/h

PANEL HUBUNG (400X600X200) mm2

MCCB 3P,125A,50KA, 4 Pole MCCB 3P,100A,37KA, 4 Pole MCCB 3P,80A,37KA, 4 Pole Pilot Lamp 220V Fuse Control Busbar Main Panel (Panel Hubung) Alat & material bantu Pekerja M&E Tukang M&E Kepala tukang M&E Mandor M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

2 1 Unit

Panel MDP 1 1,0000 10,0000 12,0000 10,0000 4,0000 3,0000 3,0000 1,0000 1,0000 0,7000 0,8000 0,0800 0,0700

Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Ls Ls O/h O/h O/h O/h

PANEL MDP (500X700X200) mm2

MCB 1P,20A, 22KA, 2 Pole MCB 1P, 10A, 18KA, 2 Pole MCB 1P, 6A, 14KA, 2 Pole MCB 1P, 4A, 14KA, 2 Pole Pilot Lamp 220V Fuse Control Busbar Panel MDP 1, MDP 2 Alat & material bantu Pekerja M&E Tukang M&E Kepala tukang M&E Mandor M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

3 1 Unit

Panel MDP 2 1,0000 4,0000 2,0000 6,0000 17,0000 3,0000 3,0000 3,0000 1,0000 1,0000 0,7000 0,8000 0,0800 0,0700

Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Ls Ls O/h O/h O/h O/h

PANEL MDP (500X700X200) mm2

MCB 1P,20A, 22KA, 2 Pole MCB 1P, 16A, 18KA, 2 Pole MCB 1P, 10A, 18KA, 2 Pole MCB 1P, 6A, 14KA, 2 Pole MCB 1P, 4A, 14KA, 2 Pole Pilot Lamp 220V Fuse Control Busbar Panel MDP 1, MDP 2 Alat & material bantu Pekerja M&E Tukang M&E Kepala tukang M&E Mandor M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

4 1 M'

Memasang 1 M' Kabel Pentanahan (Ground) BC 50 mm2 1,0000 M' Kabel Pentanahan (Groud) BC 50 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

5 1 M'

Memasang 1 M' Kabel NYY 4X25 mm2 Kabel NYY 4 x 25 mm2 1,0000 M' 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

6 1 M'

Memasang 1 M' Kabel NYY 4X35 mm2 1,0000 M' Kabel NYY 4 x 35 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

7 1 M'

Memasang Instalasi 1 Titik Lampu dan Exhaust Fan 10,0000 M 0,2500 Btg Kabel NYM 2 X 2.5 mm2 PVC Hight Impact dia 20 mm2 Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp.

5,0000 Pcs Coupling / Socket dia 20 mm2 6,0000 Pcs Clamp Cable dia 20 mm2 1,0000 Pcs Junction Box 0,6000 O/h 0,6000 O/h Pekerja M&E Tukang M&E

8 1 M'

Memasang Instalasi 1 Titik Stop Kontak dan Kipas Angin 10,0000 M Kabel NYM 3 X 2.5 mm2 Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. 0,2500 Btg PVC Hight Impact dia 20 mm2 5,0000 Pcs Coupling / Socket dia 20 mm2 6,0000 Pcs Clamp Cable dia 20 mm2

1,0000 Pcs Junction Box 0,6000 O/h 0,6000 O/h Pekerja M&E Tukang M&E

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp.

9 1 M'

Memasang Instalasi 1 Titik Stop Kontak AC 10,0000 M 0,1500 Btg Kabel NYM 3 X 4 mm2 PVC Hight Impact dia 20 mm2 Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

5,0000 Pcs Coupling / Socket dia 20 mm2 6,0000 Pcs Clamp Cable dia 20 mm2 1,0000 Pcs Junction Box 0,7500 O/h 0,7500 O/h Pekerja M&E Tukang M&E

B. SOUND SYSTEM
1 1 M' Memasang Instalasi 1 Titik Celling Speaker dan Volume Control 7,0000 M' 1,0000 M' 30,0000 M' Kabel NYMHY 3 X 2.5 mm2 Flexible Conduit 20 mm2 PVC Hight Impact dia 20 mm2 Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan 2 1 M' Memasang Instalasi 1 Titik Column Speaker 7,0000 M' Kabel NYMHY 2 X 2.5 mm2 1,0000 M' Flexible Conduit 20 mm2 30,0000 M' PVC Hight Impact dia 20 mm2 28,0000 Pcs Sock dia 20 mm2 3,0000 Pcs Tee Dooz dia 20 mm2 8,0000 Pcs Klem dia 20 mm 20,0000 Pcs Fisher 0,1000 Pcs Isolasi 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E Rp. Rp.

28,0000 Pcs Sock dia 20 mm2 3,0000 Pcs Tee Dooz dia 20 mm2 8,0000 Pcs 20,0000 Pcs 0,1000 Pcs 0,6000 O/h 0,6000 O/h Klem dia 20 mm Fisher Isolasi Pekerja M&E Pekerja M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

C. TELP. / PABX
1 1 M' Memasang Instalasi 1 Titik Outlet Telepon / PABX 1,0000 M' Out Let Telepon 32,0000 M' Kabel ITC 2 x 2 x 0.6 mm' 1,0000 M' Flexible Conduit 20 mm 30,0000 M' PVC Hight Impact dia 20 mm 2 28,0000 Bh Sock 20 mm 4,0000 Bh Tee dooz 20 mm 30,0000 Bh Klem 20 mm 60,0000 Bh Fisher 0,1000 Bh Isolasi 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

D. MATV
1 1 M' Memasang Instalasi 1 Titik Outlet MATV 1,0000 M' Out Let TV 20,0000 M' Kabel Coaxial RG - 11 1,0000 M' Flexible Conduit 20 mm 18,0000 M' PVC Hight Impact dia 20 mm 2 14,0000 Bh Sock 20 mm 4,0000 Bh Tee dooz 20 mm 20,0000 Bh Klem 20 mm 30,0000 Bh Fisher 0,1000 Bh Isolasi 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

E. KABEL DATA
1 1 M' Memasang Instalasi 1 Titik Kabel Data 1,0000 M' Out Let Data 35,0000 M' Kabel Data (Vesco Link Cat-6) 1,0000 M' Flexible Conduit 20 mm2 30,0000 M' PVC Hight Impact dia 20 mm2 28,0000 Pcs Sock 20 mm 1,0000 Pcs Tee dooz 20 mm 33,0000 Pcs Klem 20 mm Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

66,0000 0,1000 0,6000 0,6000

Pcs Pcs O/h O/h

Fisher Isolasi Pekerja M&E Tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

F. MEKANIKAL
1 1 M' Pipa PVC Class AW 0,2500 M' 1,0000 M' 1,0000 M' 1,0000 Ls Dia 1/2" Wavin Pipa Dia 1/2" Pasang Pipa Dia 1/2" Bobok dinding Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

2 1 M'

Pipa PVC Class AW 0,2500 M' 1,0000 M' 1,0000 M' 1,0000 Ls

Dia 3/4" Wavin Pipa Dia 3/4" Pasang Pipa Dia 3/4" Bobok dinding Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

3 1 M'

Pipa PVC Class AW 0,2500 M' 1,0000 M' 1,0000 Ls

Dia 1 1/2" Wavin Pipa Dia 1 1/2" Pasang Pipa Dia 1 1/2" Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

4 1 M'

Pipa PVC Class AW 0,2500 M' 1,0000 M' 1,0000 Ls

Dia 2" Wavin Pipa Dia 2" Pasang Pipa Dia 2" Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

5 1 M'

Pipa PVC Class AW 0,2500 M' 1,0000 M' 1,0000 Ls

Dia 3" Wavin Pipa Dia 3" Pasang Pipa Dia 3" Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

6 1 M'

Pipa PVC Class AW 0,2500 M' 1,0000 M' 1,0000 Ls

Dia 4" Wavin Pipa Dia 4" Pasang Pipa Dia 4" Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

REKAPITULASI RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN MEKANIKAL/ELEKTRIKAL


PEKERJAAN LOKASI : GEDUNG PERPUSTAKAAN : TELUK KUANTAN

NO

U R A I A N P E KE R J A A N PEKERJAAN ELEKTRIKAL

J U M L A H ( Rp.)

J U M L A H TOTAL ( Rp.)

I II III IV V VI

PEK. LISTRIK PEK. TATA SUARA (SOUND SYSTEM) PEK. TELEPHONE PEK. MATV PEK. IT (DATA) PEK. PEMADAM KEBAKARAN PEKERJAAN MEKANIKAL

I II III

PEK. INSTALASI PEMIPAAN DALAM GEDUNG PEK. INSTALASI PEMIPAAN LUAR GEDUNG PEK. INSTALASI PEMIPAAN TANGKI AIR JUMLAH

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN MEKANIKAL/ELEKTRIKAL


PEKERJAAN : GEDUNG PERPUSTAKAAN LOKASI : TELUK KUANTAN

NO

JENIS PEKERJAAN

SAT

VOLUME

HARGA SATUAN ( Rp. )

JUMLAH HARGA ( Rp. )

TOTAL HARGA ( Rp. )

PEKERJAAN ELEKTRIKAL
I A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 Pek. INSTALASI LISTRIK Penerangan dan Stop Kontak Panel Hubung C (PHB C) Kabel Pentanahan (Groud) BC 25 mm2 Pas. Instalasi Titik Lampu Pas. Instalasi Titik Kipas Angin Pas. Instalasi Titik Stop Kontak Pas. Instalasi Titik Stop Kontak AC Saklar 4 Gang Saklar 5 Gang Saklar Tunggal Saklar Seri Saklar Triple Stop Kontak Stop Kontak AC Lampu Downlight LED 1X3 Watt Lampu Downlight LED 1X5 Watt Lampu Downlight LED 1X12 Watt TL TKI 2X36 Watt (INBOW) Kipas Angin Gantung (Ceiling Fan) Testing commisioning SUB TOTAL Unit M' Titik Titik Titik Titik Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Ls 1,00 5,00 89,00 11,00 10,00 2,00 1,00 1,00 3,00 5,00 1,00 10,00 2,00 7,00 40,00 26,00 16,00 10,00 1,00

TOTAL HARGA
II A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Pek. Sound System Pekerjaan Sound System (Ruangan) Pas.Instalasi Ceiling Speaker Power MIXER Amplifier 2 X 120 W - 180 W/ 100 V 20 Cm Ceiling Speaker 6 watt / 100 V ; 100-120000 Hz ; 90 dB Volume kontrol 6 watt Terminal Speaker Terminal Box Microphone Wireless Genggam Tuner Wireless CD Player c/w Remote Control Rak Peralatan Testing commisioning SUB TOTAL Titik Unit Unit Unit Unit Unit Pcs Pcs Pcs Pcs Ls 5,00 1,00 5,00 2,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
III A a 1 2 3 Pek. TELEPHONE PEKERJAAN INSTALASI TELEPHONE PERALATAN UTAMA Instalasi Kabel Tanam Telp./PABX/IT (Under Ground Cable) dari R. Hub (Gedung Rektorat) Main Distribution Frame (MDF) kap. 10 prs CTB TELKOM kap. 10 prs SUB TOTAL I b PERALATAN dan INSTALASI TELEPHONE Instalasi lengkap dengan stop kontak outlet telp., pelengkapan dengan ITC 2X 2 X 0.6 sqmm di dalam konduit PVC high-impact heavy duty. 1 2 3 4 Instalasi titik outlet telepon lkp dgn telephone receptacle outlet (dinding t = 30 cm) Analog DTMF hand set (Single Telp.) Terminal Box kap. 10 prs Testing commisioning SUB TOTAL II Titik Unit Unit Ls 2,00 2,00 1,00 1,00 Lot Unit Unit 1,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
IV A a 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Pek. MATV PEKERJAAN INSTALASI MATV PERALATAN UTAMA Instalasi titik outlet MATV lkp dgn TV receptacle outlet (t = 30 cm dari plafon) Satelite Dish 8 Feed LNB '2 in 1' (2 TV) Channel amplifier processor Receiver & modulator Power supply c/w grounding TV LCD 29" 2 way combiner (passive combiner) Splitter 2 way Attenuator Directional coupler 2 tap Rak Peralatan Testing commisioning SUB TOTAL Titik Unit Unit Unit Unit Unit Unit Pcs Pcs Pcs Pcs Ls 2,00 1,00 2,00 2,00 1,00 2,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
V A Pek. INSTALASI OUT LET KABEL DATA PEKERJAAN INSTALASI OUT LET DATA Instalasi lengkap dengan data outlet (RJ-45) pengkabelan dengan VESCO LINK CT-6 di dalam konduit PVC high-impact heavy duty atau di dalam underfloor ducting system. a 1 2 3 PERALATAN dan INSTALASI KABEL DATA Instalasi outlet data Swicth Panel kap. 4 port Testing commisioning SUB TOTAL Titik Unit Ls 2,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
VI Pek. PEMADAM KEBAKARAN PERALATAN EXTINGUISHER 1 2 FE-CO2 ; Kapasitas 3,2 Kg YC-7 FE-Dry Chemical ; Kapasitas 3,5 Kg YA-10L SUB TOTAL Unit Unit 4,00 4,00

TOTAL HARGA
PEKERJAAN MEKANIKAL

NO

JENIS PEKERJAAN

SAT

VOLUME

HARGA SATUAN ( Rp. )

JUMLAH HARGA ( Rp. )

TOTAL HARGA ( Rp. )

I a. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

Pek. Intalasi Pemipaan Dalam Gedung Pek. Air Bersih dalam Bangunan - Pipa PVC class AW dia 3/4" - Pipa PVC class AW dia 1/2" - Alat sambung - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung - Bak Air Fiberglass Oval (48 Cm) - Wastafel ( Ex. Toto/AmStan ) Includ Kran + Pasang - Kran Air Inchi - Urinar (U 57) ; Warna : Putih - Closet Jongkok CE 6 ; Warna Putih - Floor Drain Air Uk. 4 x 2 " - Gate Valve dia 3/4" SUB TOTAL I M' M' Ls Ls Unit Set Pcs Unit Unit Pcs Pcs 28,00 15,00 1,00 1,00 3,00 3,00 3,00 1,00 3,00 5,00 1,00

b. 1 2 3 4 5

Pek. Pipa Air Kotor dalam Bangunan - Pipa PVC class AW dia 4" - Pipa PVC class AW dia 3" - Pipa PVC class AW dia 1 1/2" - Alat sambung - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung SUB TOTAL II M' M' M' Ls Ls 26,00 31,00 12,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
II a. 1 2 3 4 Pek. Intalasi Pemipaan Luar Gedung Pek. Septictank dan Bak Kontrol - Septictank lengkap dengan peresapan - Pipa PVC class AW dia 4" - Bak kontrol - Ground Reservoir SUB TOTAL I b. 1 2 3 4 Pek. Pipa Air Hujan - Pipa PVC class AW dia 2" - Talang Air - Alat sambung - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung SUB TOTAL II M' M' Ls Ls 42,00 38,00 1,00 1,00 Unit M' Unit Unit 1,00 6,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
III 1 2 3 4 Pek. Instalasi Pemipaan Tangki Air - Tangki Air Kapasitas 1000 Liter - Pipa PVC class AW dia 3/4" - Gate valve dia. 3/4" (125 psi-flanged) - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung SUB TOTAL Unit M1 Pcs Ls 1,00 41,00 4,00 1,00

TOTAL HARGA

ANALISA HARGA SATUAN A. INSTALASI LISTRIK


1 1 Unit Panel HUBUNG C 1,0000 Pcs 1,0000 Pcs 2,0000 Pcs 3,0000 Pcs 3,0000 Pcs 4,0000 Pcs 3,0000 Pcs 3,0000 Pcs 1,0000 Ls 1,0000 Ls 0,7000 O/h 0,8000 O/h 0,0800 O/h 0,0700 O/h
PANEL HUBUNG (400X600X200) mm2

MCCB 3P,30A,22KA, 4 Pole MCB 1P,20A, 22KA, 2 Pole MCB 1P, 10A, 18KA, 2 Pole MCB 1P, 6A, 14KA, 2 Pole MCB 1P, 4A, 14KA, 2 Pole Pilot Lamp 220V Fuse Control Busbar Main Panel (Panel Hubung) Alat & material bantu Pekerja M&E Tukang M&E Kepala tukang M&E Mandor M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

2 1 M'

Memasang 1 M' Kabel Pentanahan (Ground) BC 25 mm2 1,0000 M' Kabel Pentanahan (Groud) BC 25 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

3 1 M'

Memasang Instalasi 1 Titik Lampu 10,0000 M Kabel NYM 2 X 2.5 mm2 0,2500 Btg PVC Hight Impact dia 20 mm2 5,0000 Pcs Coupling / Socket dia 20 mm2 6,0000 Pcs Clamp Cable dia 20 mm2 1,0000 Pcs Junction Box 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

4 1 M'

Memasang Instalasi 1 Titik Stop Kontak dan Kipas Angin 10,0000 M Kabel NYM 3 X 2.5 mm2 0,2500 Btg PVC Hight Impact dia 20 mm2 5,0000 Pcs Coupling / Socket dia 20 mm2 6,0000 Pcs Clamp Cable dia 20 mm2 1,0000 Pcs Junction Box 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

5 1 M'

Memasang Instalasi 1 Titik Stop Kontak AC 10,0000 M Kabel NYM 3 X 4 mm2 0,1500 Btg PVC Hight Impact dia 20 mm2 5,0000 Pcs Coupling / Socket dia 20 mm2 6,0000 Pcs Clamp Cable dia 20 mm2 1,0000 Pcs Junction Box 0,7500 O/h Pekerja M&E 0,7500 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

B. SOUND SYSTEM
1 1 M' Memasang Instalasi 1 Titik Celling Speaker 7,0000 M' Kabel NYMHY 3 X 2.5 mm2 1,0000 M' Flexible Conduit 20 mm2 30,0000 M' PVC Hight Impact dia 20 mm2 28,0000 Pcs Sock dia 20 mm2 3,0000 Pcs Tee Dooz dia 20 mm2 8,0000 Pcs Klem dia 20 mm 20,0000 Pcs Fisher 0,1000 Pcs Isolasi 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Pekerja M&E Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

C. TELP. / PABX
1 1 M' Memasang Instalasi 1 Titik Outlet Telepon / PABX 32,0000 M' Kabel ITC 2 x 2 x 0.6 mm' 1,0000 M' Flexible Conduit 20 mm 30,0000 M' PVC Hight Impact dia 20 mm 2 28,0000 Bh Sock 20 mm 4,0000 Bh Tee dooz 20 mm 30,0000 Bh Klem 20 mm 60,0000 Bh Fisher 0,1000 Bh Isolasi Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

0,5500 O/h 0,5000 O/h

Pekerja M&E Tukang M&E

Rp. Rp.

Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

2 1 M'

Memasang Instalasi 1 Lot Kabel Tanam TELP./PABX 235,0000 M' Kabel ITC 40 x 2 x 0.6 mm' 1,0000 Ls Alat & material bantu 0,7000 O/h Pekerja M&E 0,8000 O/h Tukang M&E 0,0800 O/h Kepala tukang M&E 0,0700 O/h Mandor M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

D. MATV
1 1 M' Memasang Instalasi 1 Titik Outlet MATV 1,0000 M' Out Let TV 20,0000 M' Kabel Coaxial RG - 11 1,0000 M' Flexible Conduit 20 mm 18,0000 M' PVC Hight Impact dia 20 mm 2 14,0000 Bh Sock 20 mm 4,0000 Bh Tee dooz 20 mm 20,0000 Bh Klem 20 mm 30,0000 Bh Fisher 0,1000 Bh Isolasi 0,5500 O/h Pekerja M&E 0,5000 O/h Tukang M&E Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

E. KABEL DATA
1 1 M' Memasang Instalasi 1 Titik Kabel Data 1,0000 M' Out Let Data 35,0000 M' Kabel Data (Vesco Link Cat-6) 1,0000 M' Flexible Conduit 20 mm2 30,0000 M' PVC Hight Impact dia 20 mm2 28,0000 Pcs Sock 20 mm 1,0000 Pcs Tee dooz 20 mm 33,0000 Pcs Klem 20 mm 66,0000 Pcs Fisher 0,1000 Pcs Isolasi 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

F. MEKANIKAL
1 1 M' Pipa PVC Class AW Dia 1/2" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 1/2" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 1/2" 1,0000 M' Bobok dinding 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan 2 1 M' Pipa PVC Class AW Dia 3/4" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 3/4" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 3/4" 1,0000 M' Bobok dinding 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

3 1 M'

Pipa PVC Class AW Dia 1 1/2" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 1 1/2" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 1 1/2" 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

4 1 M'

Pipa PVC Class AW Dia 2" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 2" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 2" 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

5 1 M'

Pipa PVC Class AW Dia 3" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 3" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 3" 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

6 1 M'

Pipa PVC Class AW Dia 4" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 4"

Rp.

Rp.

1,0000 M' 1,0000 Ls

Pasang Pipa Dia 4" Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp.

Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

REKAPITULASI RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN MEKANIKAL/ELEKTRIKAL


PEKERJAAN LOKASI : GEDUNG LABORATORIUM : TELUK KUANTAN

NO

U R A I A N P E KE R J A A N PEKERJAAN ELEKTRIKAL

J U M L A H ( Rp.)

J U M L A H TOTAL ( Rp.)

I II III IV V VI

PEK. LISTRIK PEK. TATA SUARA (SOUND SYSTEM) PEK. TELEPHONE PEK. MATV PEK. IT (DATA) PEK. PEMADAM KEBAKARAN PEKERJAAN MEKANIKAL

I II III

PEK. INSTALASI PEMIPAAN DALAM GEDUNG PEK. INSTALASI PEMIPAAN LUAR GEDUNG PEK. INSTALASI PEMIPAAN TANGKI AIR JUMLAH

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN MEKANIKAL/ELEKTRIKAL


PEKERJAAN : GEDUNG LABORATORIUM LOKASI : TELUK KUANTAN

NO

JENIS PEKERJAAN

SAT

VOLUME

HARGA SATUAN ( Rp. )

JUMLAH HARGA ( Rp. )

TOTAL HARGA ( Rp. )

PEKERJAAN ELEKTRIKAL
I A 1 2 3 Pek. INSTALASI LISTRIK Pekerjaan Panel Utama Panel Hubung D (PHB D) Kabel Pentanahan (Groud) BC 50 mm2 Testing commisioning SUB TOTAL I B 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Penerangan dan Stop Kontak Panel Utama (MDP-1) Kabel Pentanahan (Groud) BC 25 mm2 Pas. Instalasi Kabel Power (NYY 4 X 6 MM2) Pas. Instalasi Titik Lampu Pas. Instalasi Titik Stop Kontak Pas. Instalasi Titik Exhaust Fan Pas. Instalasi Titik Stop Kontak AC Saklar Seri Saklar Triple Stop Kontak Exhaust Fan Stop Kontak AC Lampu Downlight LED 1X5 Watt Lampu Downlight LED 1X12 Watt Lampu Downlight LED 1X18 Watt Testing commisioning SUB TOTAL Unit M' M' Titik Titik Titik Titik Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Ls 1,00 5,00 7,00 47,00 33,00 2,00 5,00 4,00 2,00 33,00 2,00 5,00 2,00 12,00 33,00 1,00 Unit M' Set 1,00 5,00 1,00

TOTAL HARGA
II A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Pek. Sound System Pekerjaan Sound System (Ruangan) Pas.Instalasi Ceiling Speaker Power MIXER Amplifier 2 X 120 W - 180 W/ 100 V 20 Cm Ceiling Speaker 6 watt / 100 V ; 100-120000 Hz ; 90 dB Volume kontrol 6 watt Terminal Speaker Terminal Box Microphone Wireless Genggam Tuner Wireless Rack Peralatan Testing commisioning SUB TOTAL Titik Unit Unit Unit Unit Unit Pcs Pcs Ls Ls 5,00 1,00 5,00 2,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
III A a 1 2 3 Pek. TELEPHONE PEKERJAAN INSTALASI TELEPHONE PERALATAN UTAMA Instalasi Kabel Tanam Telp./PABX/IT (Under Ground Cable) dari R. Hub (Gedung Rektorat) Main Distribution Frame (MDF) kap. 10 prs CTB TELKOM kap. 10 prs SUB TOTAL I b PERALATAN dan INSTALASI TELEPHONE Instalasi lengkap dengan stop kontak outlet telp., pelengkapan dengan ITC 2X 2 X 0.6 sqmm di dalam konduit PVC high-impact heavy duty. 1 2 3 4 Instalasi titik outlet telepon lkp dgn telephone receptacle outlet (dinding t = 30 cm) Analog DTMF hand set (Single Telp.) Terminal Box kap. 10 prs Testing commisioning SUB TOTAL II Titik Unit Unit Ls 3,00 3,00 1,00 1,00 Lot Unit Unit 1,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
IV A a 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Pek. MATV PEKERJAAN INSTALASI MATV PERALATAN UTAMA Instalasi titik outlet MATV lkp dgn TV receptacle outlet (t = 30 cm dari plafon) Satelite Dish 8 Feed LNB '2 in 1' (1 TV) Channel amplifier processor Receiver & modulator Power supply c/w grounding TV LCD 29" Attenuator Rak Peralatan Testing commisioning SUB TOTAL Titik Unit Unit Unit Unit Unit Pcs Pcs Ls 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
V A Pek. INSTALASI OUT LET KABEL DATA PEKERJAAN INSTALASI OUT LET DATA Instalasi lengkap dengan data outlet (RJ-45) pengkabelan dengan VESCO LINK CT-6 di dalam konduit PVC high-impact heavy duty atau di dalam underfloor ducting system. a 1 2 3 PERALATAN dan INSTALASI KABEL DATA Instalasi outlet data Swicth Panel kap. 4 port Testing commisioning SUB TOTAL Titik Unit Ls 3,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
VI Pek. PEMADAM KEBAKARAN PERALATAN EXTINGUISHER 1 2 FE-CO2 ; Kapasitas 3,2 Kg YC-7 FE-Dry Chemical ; Kapasitas 3,5 Kg YA-10L SUB TOTAL Unit Unit 3,00 3,00

TOTAL HARGA
PEKERJAAN MEKANIKAL

NO

JENIS PEKERJAAN

SAT

VOLUME

HARGA SATUAN ( Rp. )

JUMLAH HARGA ( Rp. )

TOTAL HARGA ( Rp. )

I a. 1 2 3 4 5 6 7 8

Pek. Intalasi Pemipaan Dalam Gedung Pek. Air Bersih dalam Bangunan - Pipa PVC class AW dia 3/4" - Pipa PVC class AW dia 1/2" - Alat sambung - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung - Kran Air Inchi - Closet Jongkok CE 6 ; Warna Putih - Floor Drain Air Uk. 4 x 2 " - Gate Valve dia 3/4" SUB TOTAL I M' M' Ls Ls Pcs Unit Pcs Pcs 26,00 6,00 1,00 1,00 2,00 2,00 2,00 1,00

b. 1 2 3 4 5

Pek. Pipa Air Kotor dalam Bangunan - Pipa PVC class AW dia 4" - Pipa PVC class AW dia 3" - Pipa PVC class AW dia 1 1/2" - Alat sambung - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung SUB TOTAL II M' M' M' Ls Ls 28,00 31,00 2,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
II a. 1 2 3 4 Pek. Intalasi Pemipaan Luar Gedung Pek. Septictank dan Bak Kontrol - Septictank lengkap dengan peresapan - Pipa PVC class AW dia 4" - Bak kontrol - Ground Reservoir SUB TOTAL I b. 1 2 3 4 Pek. Pipa Air Hujan - Pipa PVC class AW dia 2" - Talang Air - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung - Alat Bantu Sambung Pipa PVC SUB TOTAL II M' M' Ls Ls 42,00 38,00 1,00 1,00 Unit M' Unit Unit 1,00 6,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
III 1 2 3 4 5 Pek. Instalasi Pemipaan Tangki Air - Tangki Air Kapasitas 1000 Liter - Pipa PVC class AW dia 3/4" - Gate valve dia. 3/4" (125 psi-flanged) - Alat Bantu Sambung Pipa PVC - Rangka Menara Tangki Air (Besi Siku) ; Tinggi 4 Meter SUB TOTAL Unit M1 Pcs Ls Ls 1,00 41,00 4,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA

ANALISA HARGA SATUAN A. INSTALASI LISTRIK


1 1 Unit Panel HUBUNG B 1,0000 Pcs 1,0000 Pcs 1,0000 Pcs 1,0000 Pcs 1,0000 Pcs 3,0000 Pcs 3,0000 Pcs 1,0000 Ls 1,0000 Ls 0,7000 O/h 0,8000 O/h 0,0800 O/h 0,0700 O/h
PANEL HUBUNG (400X600X200) mm2

MCCB 3P,30A,22KA, 4 Pole MCCB 3P,20A,22KA, 4 Pole MCB 1P,16A,18KA, 2 Pole MCB 1P,6A,14KA, 2 Pole Pilot Lamp 220V Fuse Control Busbar Main Panel (Panel Hubung) Alat & material bantu Pekerja M&E Tukang M&E Kepala tukang M&E Mandor M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

2 1 Unit

Panel MDP 1 1,0000 15,0000 4,0000 3,0000 3,0000 1,0000 1,0000 0,7000 0,8000 0,0800 0,0700

Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Ls Ls O/h O/h O/h O/h

PANEL MDP (500X700X200) mm2

MCB 1P, 10A, 18KA, 2 Pole MCB 1P, 6A, 14KA, 2 Pole Pilot Lamp 220V Fuse Control Busbar Panel MDP 1 Alat & material bantu Pekerja M&E Tukang M&E Kepala tukang M&E Mandor M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

3 1 M'

Memasang 1 M' Kabel Pentanahan (Ground) BC 50 mm2 1,0000 M' Kabel Pentanahan (Groud) BC 25 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

4 1 M'

Memasang 1 M' Kabel Pentanahan (Ground) BC 25 mm2 1,0000 M' Kabel Pentanahan (Groud) BC 25 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

5 1 M'

Memasang 1 M' Kabel NYY 4X6 mm2 1,0000 M' Kabel NYY 4 x 6 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

6 1 M'

Memasang Instalasi 1 Titik Lampu 10,0000 M Kabel NYM 2 X 2.5 mm2 0,2500 Btg PVC Hight Impact dia 20 mm2 5,0000 Pcs Coupling / Socket dia 20 mm2 6,0000 Pcs Clamp Cable dia 20 mm2 1,0000 Pcs Junction Box 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

7 1 M'

Memasang Instalasi 1 Titik Stop Kontak dan Exhaust Fan 10,0000 M Kabel NYM 3 X 2.5 mm2 0,2500 Btg PVC Hight Impact dia 20 mm2 5,0000 Pcs Coupling / Socket dia 20 mm2 6,0000 Pcs Clamp Cable dia 20 mm2 1,0000 Pcs Junction Box 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

8 1 M'

Memasang Instalasi 1 Titik Stop Kontak AC 10,0000 M Kabel NYM 3 X 4 mm2 0,1500 Btg PVC Hight Impact dia 20 mm2 5,0000 Pcs Coupling / Socket dia 20 mm2 6,0000 Pcs Clamp Cable dia 20 mm2 1,0000 Pcs Junction Box 0,7500 O/h Pekerja M&E 0,7500 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

B. SOUND SYSTEM
1 1 M' Memasang Instalasi 1 Titik Celling Speaker 7,0000 M' Kabel NYMHY 3 X 2.5 mm2 1,0000 M' Flexible Conduit 20 mm2 30,0000 M' PVC Hight Impact dia 20 mm2 28,0000 Pcs Sock dia 20 mm2 3,0000 Pcs Tee Dooz dia 20 mm2 8,0000 Pcs Klem dia 20 mm 20,0000 Pcs Fisher 0,1000 Pcs Isolasi 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Pekerja M&E Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

C. TELP. / PABX
1 1 M' Memasang Instalasi 1 Titik Outlet Telepon / PABX 32,0000 M' Kabel ITC 2 x 2 x 0.6 mm' 1,0000 M' Flexible Conduit 20 mm 30,0000 M' PVC Hight Impact dia 20 mm 2 28,0000 Bh Sock 20 mm 4,0000 Bh Tee dooz 20 mm 30,0000 Bh Klem 20 mm 60,0000 Bh Fisher 0,1000 Bh Isolasi 0,5500 O/h Pekerja M&E 0,5000 O/h Tukang M&E Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan 2 1 M' Memasang Instalasi 1 Lot Kabel Tanam TELP./PABX 235,0000 M' Kabel ITC 40 x 2 x 0.6 mm' 1,0000 Ls Alat & material bantu 0,7000 O/h Pekerja M&E 0,8000 O/h Tukang M&E 0,0800 O/h Kepala tukang M&E 0,0700 O/h Mandor M&E Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

D. MATV
1 1 M' Memasang Instalasi 1 Titik Outlet MATV 1,0000 M' Out Let TV 20,0000 M' Kabel Coaxial RG - 11 1,0000 M' Flexible Conduit 20 mm 18,0000 M' PVC Hight Impact dia 20 mm 2 14,0000 Bh Sock 20 mm 4,0000 Bh Tee dooz 20 mm 20,0000 Bh Klem 20 mm 30,0000 Bh Fisher 0,1000 Bh Isolasi 0,5500 O/h Pekerja M&E 0,5000 O/h Tukang M&E Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

E. KABEL DATA
1 1 M' Memasang Instalasi 1 Titik Kabel Data 1,0000 M' Out Let Data 35,0000 M' Kabel Data (Vesco Link Cat-6) 1,0000 M' Flexible Conduit 20 mm2 30,0000 M' PVC Hight Impact dia 20 mm2 28,0000 Pcs Sock 20 mm 1,0000 Pcs Tee dooz 20 mm 33,0000 Pcs Klem 20 mm 66,0000 Pcs Fisher 0,1000 Pcs Isolasi 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

F. MEKANIKAL
1 1 M' Pipa PVC Class AW Dia 1/2" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 1/2" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 1/2" 1,0000 M' Bobok dinding 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan 2 1 M' Pipa PVC Class AW Dia 3/4" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 3/4" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 3/4" 1,0000 M' Bobok dinding 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Dibulatkan 3 1 M' Pipa PVC Class AW Dia 1 1/2" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 1 1/2" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 1 1/2" 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp.

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

4 1 M'

Pipa PVC Class AW Dia 2" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 2" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 2" 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

5 1 M'

Pipa PVC Class AW Dia 3" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 3" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 3" 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

6 1 M'

Pipa PVC Class AW Dia 4" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 4" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 4" 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

REKAPITULASI RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN MEKANIKAL/ELEKTRIKAL


PEKERJAAN LOKASI : GEDUNG MUSHOLLA : TELUK KUANTAN

NO

U R A I A N P E KE R J A A N PEKERJAAN ELEKTRIKAL

J U M L A H ( Rp.)

J U M L A H TOTAL ( Rp.)

I II

PEK. LISTRIK PEK. TATA SUARA (SOUND SYSTEM) PEKERJAAN MEKANIKAL

I II III

PEK. INSTALASI PEMIPAAN DALAM GEDUNG PEK. INSTALASI PEMIPAAN LUAR GEDUNG PEK. INSTALASI PEMIPAAN TANGKI AIR JUMLAH

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN MEKANIKAL/ELEKTRIKAL


PEKERJAAN : GEDUNG MUSHOLLA LOKASI : TELUK KUANTAN

NO

JENIS PEKERJAAN

SAT

VOLUME

HARGA SATUAN ( Rp. )

JUMLAH HARGA ( Rp. )

TOTAL HARGA ( Rp. )

PEKERJAAN ELEKTRIKAL
I A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 Pek. INSTALASI LISTRIK Penerangan dan Stop Kontak Panel Utama (MDP-3) Kabel Pentanahan (Groud) BC 25 mm2 Pas. Instalasi Kabel Power (NYFGbY 4 X 6 MM2) Pas. Instalasi Titik Lampu Pas. Instalasi Titik Stop Kontak Pas. Instalasi Titik Kipas Angin Gantung Pas. Instalasi Titik Kipas Angin Gantung Dekorasi Saklar Seri Saklar Triple Stop Kontak Kipas Angin Gantung Kipas Angin Gantung Dekorasi Lampu Downlight LED 1X5 Watt Lampu Downlight LED 1X12 Watt TL TKI 1X20 Watt Testing commisioning SUB TOTAL Unit M' M' Titik Titik Titik Titik Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Ls 1,00 5,00 126,00 31,00 8,00 9,00 1,00 3,00 2,00 8,00 9,00 1,00 19,00 8,00 4,00 1,00

TOTAL HARGA
II A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Pek. SOUND SYSTEM Pekerjaan Sound System (Musholla) Pas.Instalasi Column Speaker Mixer 8 Channel ; Seri ; MG 82 CX (Ex. Yamaha) Power Mixer Amplifier ; Seri : TOA ZA-2120 (120Watt) Wall Speaker Column ZS - 202 C ; 20 Watt (Ex. TOA) c/w Junction Box + Braket Speaker Corong (Horn Speaker) TOA ZH-5025 BM (25 Watt) + Matching Trafo Microphone Wireless Genggam ZM 3210 (TOA) Tuner Wireless ; Seri : ZTU 3800 (TOA) Microphone Imam ZM 360 c/w Kabel + Konektor Microphone Mimbar BM 301 c/w Kabel + Konektor CD Player c/w Remote Control (Ex. Pioneer) SUB TOTAL Titik Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit 6,00 1,00 2,00 6,00 2,00 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
PEKERJAAN MEKANIKAL
I a. 1 2 3 4 5 6 7 Pek. Intalasi Pemipaan Dalam Gedung Pek. Air Bersih dalam Bangunan - Pipa PVC class AW dia 3/4" - Pipa PVC class AW dia 1/2" - Alat sambung - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung - Kran Air Inchi - Floor Drain Air Uk. 4 x 2 " - Gate Valve dia 3/4" SUB TOTAL I b. 1 2 3 4 Pek. Pipa Air Kotor dalam Bangunan - Pipa PVC class AW dia 3" - Pipa PVC class AW dia 1 1/2" - Alat sambung - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung SUB TOTAL II M' M' Ls Ls 28,00 4,00 1,00 1,00 M' M' Ls Ls Pcs Pcs Pcs 26,00 4,00 1,00 1,00 8,00 4,00 1,00

TOTAL HARGA
II 1 2 3 4 Pek. Intalasi Pemipaan Luar Gedung - Pipa PVC class AW dia 2" - Talang Air - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung - Alat Bantu Sambung Pipa PVC SUB TOTAL II M' M' Ls Ls

TOTAL HARGA
III 1 2 3 4 5 6 Pek. Instalasi Pemipaan Tangki Air - Tangki Air Kapasitas 1000 Liter - Pipa PVC class AW dia 3/4" - Gate valve dia. 3/4" (125 psi-flanged) - Alat sambung - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung - Rangka Menara Tangki Air (Besi Siku) ; Tinggi 4 Meter SUB TOTAL Unit M1 Pcs Ls Ls Ls

TOTAL HARGA

ANALISA HARGA SATUAN A. INSTALASI LISTRIK


1 1 Unit Panel MDP 3 1,0000 1,0000 5,0000 3,0000 3,0000 3,0000 1,0000 1,0000 0,7000 0,8000 0,0800 0,0700 Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Ls Ls O/h O/h O/h O/h
PANEL MDP (500X700X200) mm2

MCB 1P, 10A, 18KA, 2 Pole MCB 1P, 6A, 14KA, 2 Pole MCB 1P, 4A, 14KA, 2 Pole Pilot Lamp 220V Fuse Control Busbar Panel MDP 3 Alat & material bantu Pekerja M&E Tukang M&E Kepala tukang M&E Mandor M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

2 1 M'

Memasang 1 M' Kabel Pentanahan (Ground) BC 25 mm2 1,0000 M' Kabel Pentanahan (Groud) BC 25 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

3 1 M'

Memasang 1 M' Kabel NYFGbY 4X6 mm2 1,0000 M' Kabel NYFGbY 4 x 6 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

4 1 M'

Memasang Instalasi 1 Titik Lampu 10,0000 M Kabel NYM 2 X 2.5 mm2 0,2500 Btg PVC Hight Impact dia 20 mm2 5,0000 Pcs Coupling / Socket dia 20 mm2 6,0000 Pcs Clamp Cable dia 20 mm2 1,0000 Pcs Junction Box 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

5 1 M'

Memasang Instalasi 1 Titik Stop Kontak dan Kipas Angin 10,0000 M Kabel NYM 3 X 2.5 mm2 0,2500 Btg PVC Hight Impact dia 20 mm2 5,0000 Pcs Coupling / Socket dia 20 mm2 6,0000 Pcs Clamp Cable dia 20 mm2 1,0000 Pcs Junction Box 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

B. SOUND SYSTEM
2 1 M' Memasang Instalasi 1 Titik Column Speaker 7,0000 M' Kabel NYMHY 2 X 2.5 mm2 1,0000 M' Flexible Conduit 20 mm2 30,0000 M' PVC Hight Impact dia 20 mm2 28,0000 Pcs Sock dia 20 mm2 3,0000 Pcs Tee Dooz dia 20 mm2 8,0000 Pcs Klem dia 20 mm 20,0000 Pcs Fisher 0,1000 Pcs Isolasi 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

F. MEKANIKAL
1 1 M' Pipa PVC Class AW Dia 1/2" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 1/2" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 1/2" 1,0000 M' Bobok dinding 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan 2 1 M' Pipa PVC Class AW Dia 3/4" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 3/4" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 3/4" 1,0000 M' Bobok dinding 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

3 1 M'

Pipa PVC Class AW Dia 1 1/2" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 1 1/2" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 1 1/2" 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

4 1 M'

Pipa PVC Class AW Dia 2" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 2" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 2" 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

5 1 M'

Pipa PVC Class AW Dia 3" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 3" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 3" 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

6 1 M'

Pipa PVC Class AW Dia 4" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 4" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 4" 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

REKAPITULASI RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN MEKANIKAL/ELEKTRIKAL


PEKERJAAN LOKASI : PLAZA : TELUK KUANTAN

NO

U R A I A N P E KE R J A A N PEKERJAAN ELEKTRIKAL

J U M L A H ( Rp.)

J U M L A H TOTAL ( Rp.)

PEK. LISTRIK PEKERJAAN MEKANIKAL

II

PEK. INSTALASI PEMIPAAN LUAR GEDUNG JUMLAH

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN MEKANIKAL/ELEKTRIKAL


PEKERJAAN : PLAZA LOKASI : TELUK KUANTAN

NO

JENIS PEKERJAAN

SAT

VOLUME

HARGA SATUAN ( Rp. )

JUMLAH HARGA ( Rp. )

TOTAL HARGA ( Rp. )

PEKERJAAN ELEKTRIKAL
I A 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Pek. INSTALASI LISTRIK Penerangan dan Stop Kontak Panel Utama (MDP-2) Kabel Pentanahan (Groud) BC 25 mm2 Pas. Instalasi Kabel Power (NYFGbY 4 X 6 MM2) Pas. Instalasi Titik Lampu Pas. Instalasi Titik Stop Kontak Lampu Taman Pilar Minimalis 9 Watt ; Type : 6663 c/w Lampu Phillips LED 9 Watt Lampu Dinding Out Door ; Stainless Steel c/w Lampu Phillips LED 13 Watt Lampu Kap Water Proof TL 1 X 40 Watt Testing commisioning SUB TOTAL Unit M' M' Titik Titik Pcs Pcs Pcs Ls 1,00 5,00 121,00 84,00 12,00 6,00 64,00 12,00 1,00

TOTAL HARGA
PEKERJAAN MEKANIKAL
II Pek. Intalasi Pemipaan Luar Gedung Pek. Air Bersih Luar Bangunan 1 2 3 4 5 6 - Pipa PVC class AW dia 3/4" - Pipa PVC class AW dia 1/2" - Alat sambung - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung - Kran Air Inchi - Gate Valve dia 3/4" SUB TOTAL I M' M' Ls Ls Pcs Pcs 56,00 8,00 1,00 1,00 3,00 1,00

TOTAL HARGA

ANALISA HARGA SATUAN A. INSTALASI LISTRIK


1 1 Unit Panel MDP 2 1,0000 2,0000 8,0000 3,0000 3,0000 1,0000 1,0000 0,7000 0,8000 0,0800 0,0700 Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Ls Ls O/h O/h O/h O/h
PANEL MDP (500X700X200) mm2

MCB 1P, 6A, 14KA, 2 Pole MCB 1P, 4A, 14KA, 2 Pole Pilot Lamp 220V Fuse Control Busbar Panel MDP 2 Alat & material bantu Pekerja M&E Tukang M&E Kepala tukang M&E Mandor M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

2 1 M'

Memasang 1 M' Kabel Pentanahan (Ground) BC 25 mm2 1,0000 M' Kabel Pentanahan (Groud) BC 25 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

3 1 M'

Memasang 1 M' Kabel NYFGbY 4X6 mm2 1,0000 M' Kabel NYFGbY 4 x 6 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

4 1 M'

Memasang Instalasi 1 Titik Lampu 10,0000 M Kabel NYM 2 X 2.5 mm2 0,2500 Btg PVC Hight Impact dia 20 mm2 5,0000 Pcs Coupling / Socket dia 20 mm2 6,0000 Pcs Clamp Cable dia 20 mm2 1,0000 Pcs Junction Box 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

5 1 M'

Memasang Instalasi 1 Titik Stop Kontak 10,0000 M Kabel NYM 3 X 2.5 mm2 0,2500 Btg PVC Hight Impact dia 20 mm2 5,0000 Pcs Coupling / Socket dia 20 mm2 6,0000 Pcs Clamp Cable dia 20 mm2 1,0000 Pcs Junction Box 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

B. MEKANIKAL
1 1 M' Pipa PVC Class AW Dia 1/2" Wavin 0,2500 Btg Pipa Dia 1/2" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 1/2" 1,0000 M' Bobok dinding 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan 2 1 M' Pipa PVC Class AW Dia 3/4" Wavin 0,2500 Btg Pipa Dia 3/4" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 3/4" 1,0000 M' Bobok dinding 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

REKAPITULASI RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN MEKANIKAL/ELEKTRIKAL


PEKERJAAN LOKASI : GEDUNG POS JAGA : TELUK KUANTAN

NO

U R A I A N P E KE R J A A N PEKERJAAN ELEKTRIKAL

J U M L A H ( Rp.)

J U M L A H TOTAL ( Rp.)

I II

PEK. LISTRIK PEK. TELEPHONE PEKERJAAN MEKANIKAL

I II III

PEK. INSTALASI PEMIPAAN DALAM GEDUNG PEK. INSTALASI PEMIPAAN LUAR GEDUNG PEK. INSTALASI PEMIPAAN TANGKI AIR JUMLAH

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN MEKANIKAL/ELEKTRIKAL


PEKERJAAN : GEDUNG POS JAGA LOKASI : TELUK KUANTAN

NO

JENIS PEKERJAAN

SAT

VOLUME

HARGA SATUAN ( Rp. )

JUMLAH HARGA ( Rp. )

TOTAL HARGA ( Rp. )

PEKERJAAN ELEKTRIKAL
I A 1 2 3 4 5 6 7 8 Pek. INSTALASI LISTRIK Penerangan dan Stop Kontak Panel Utama (MDP-POS JAGA) Kabel Pentanahan (Groud) BC 25 mm2 Pas. Instalasi Titik Lampu Pas. Instalasi Titik Stop Kontak Lampu SLE 1X15 Watt ; Warna : Putih (Ex. Phillips ) c/w Fitting Lampu SOROT LED 1X10 Watt OUT DOOR TL TKI 1X36 Watt (INBOW) Testing commisioning SUB TOTAL Unit M' Titik Titik Pcs Pcs Pcs Ls 1,00 5,00 9,00 7,00 5,00 2,00 2,00 1,00

TOTAL HARGA
II A 1 2 Pek. TELEPHONE PERALATAN dan INSTALASI TELEPHONE Instalasi titik outlet telepon lkp dgn telephone receptacle outlet (dinding t = 30 cm) Analog DTMF hand set (Single Telp.) SUB TOTAL Titik Unit 1,00 1,00

TOTAL HARGA
PEKERJAAN MEKANIKAL
I a. 1 2 3 4 5 6 7 8 Pek. Intalasi Pemipaan Dalam Gedung Pek. Air Bersih dalam Bangunan - Pipa PVC class AW dia 3/4" - Pipa PVC class AW dia 1/2" - Alat sambung - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung - Kran Air Inchi - Closet Jongkok CE 6 ; Warna Putih - Floor Drain Air Uk. 4 x 2 " - Gate Valve dia 3/4" SUB TOTAL I b. 1 2 3 4 5 Pek. Pipa Air Kotor dalam Bangunan - Pipa PVC class AW dia 4" - Pipa PVC class AW dia 3" - Pipa PVC class AW dia 1 1/2" - Alat sambung - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung SUB TOTAL II M' M' M' Ls Ls 18,00 15,00 2,00 1,00 1,00 M' M' Ls Ls Pcs Unit Pcs Pcs 12,00 3,00 1,00 1,00 2,00 1,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
II a. 1 2 3 Pek. Intalasi Pemipaan Luar Gedung Pek. Septictank dan Bak Kontrol - Septictank lengkap dengan peresapan - Pipa PVC class AW dia 4" - Bak kontrol SUB TOTAL I b. 1 2 3 4 Pek. Pipa Air Hujan - Pipa PVC class AW dia 2" - Talang Air - Alat bantu terdiri dari klem pipa dan penggantung - Alat Bantu Sambung Pipa PVC SUB TOTAL II M' M' Ls Ls 38,00 12,00 1,00 1,00 Unit M' Unit 1,00 6,00 1,00

TOTAL HARGA
III 1 2 3 4 5 6 7 Pek. Instalasi Pemipaan Tangki Air - Tangki Air Kapasitas 1000 Liter - Pipa PVC class AW dia 3/4" - Gate valve dia. 3/4" (125 psi-flanged) - Alat Bantu Sambung Pipa PVC - Pembuatan Sumur Dalam - Pompa Air (Jet Pump.) - Rangka Menara Tangki Air (Besi Siku) ; Tinggi 4 Meter SUB TOTAL Unit M1 Pcs Ls M' Unit Ls 1,00 42,00 4,00 1,00 24,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA

ANALISA HARGA SATUAN A. INSTALASI LISTRIK


1 1 Unit Panel MDP POS JAGA 1,0000 Pcs PANEL MDP (300X400X200) mm2 2,0000 Pcs MCB 1P, 4A, 14KA, 2 Pole 1,0000 Pcs MCB 1P, 10A, 18KA, 2 Pole 1,0000 Pcs MCB 1P, 20A, 22KA, 2 Pole 3,0000 Pcs Pilot Lamp 220V 3,0000 Pcs Fuse Control 1,0000 Ls Busbar Panel MDP 1,0000 Ls Alat & material bantu 0,7000 O/h Pekerja M&E 0,8000 O/h Tukang M&E 0,0800 O/h Kepala tukang M&E 0,0700 O/h Mandor M&E Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan 2 1 M' Memasang 1 M' Kabel Pentanahan (Ground) BC 25 mm2 1,0000 M' Kabel Pentanahan (Groud) BC 25 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

3 1 M'

Memasang 1 M' Kabel NYFGbY 4X6 mm2 1,0000 M' Kabel NYFGbY 4 x 6 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

4 1 M'

Memasang Instalasi 1 Titik Lampu 10,0000 M Kabel NYM 2 X 2.5 mm2 0,2500 Btg PVC Hight Impact dia 20 mm2 5,0000 Pcs Coupling / Socket dia 20 mm2 6,0000 Pcs Clamp Cable dia 20 mm2 1,0000 Pcs Junction Box 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

5 1 M'

Memasang Instalasi 1 Titik Stop Kontak 10,0000 M Kabel NYM 3 X 2.5 mm2 0,2500 Btg PVC Hight Impact dia 20 mm2 5,0000 Pcs Coupling / Socket dia 20 mm2 6,0000 Pcs Clamp Cable dia 20 mm2 1,0000 Pcs Junction Box 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

B. TELP. / PABX
1 1 M' Memasang Instalasi 1 Titik Outlet Telepon / PABX 1,0000 M' Out Let Telepon 32,0000 M' Kabel Drop Wire (1 Pairs) 1,0000 M' Flexible Conduit 20 mm 30,0000 M' PVC Hight Impact dia 20 mm 2 28,0000 Bh Sock 20 mm 4,0000 Bh Tee dooz 20 mm 30,0000 Bh Klem 20 mm 60,0000 Bh Fisher 0,1000 Bh Isolasi 0,6000 O/h Pekerja M&E 0,6000 O/h Tukang M&E Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

C. MEKANIKAL
1 1 M' Pipa PVC Class AW Dia 1/2" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 1/2" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 1/2" 1,0000 M' Bobok dinding 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan 2 1 M' Pipa PVC Class AW Dia 3/4" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 3/4" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 3/4" 1,0000 M' Bobok dinding 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

3 1 M'

Pipa PVC Class AW Dia 1 1/2" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 1 1/2" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 1 1/2" 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

4 1 M'

Pipa PVC Class AW Dia 2" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 2" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 2" 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

5 1 M'

Pipa PVC Class AW Dia 3" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 3" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 3" 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

6 1 M'

Pipa PVC Class AW Dia 4" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 4" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 4" 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

7 1 M'

Pembuatan Sumur Air Bersih 1,0000 M' Pengeboran Pembuatan Sumur 0,2500 M' Pipa Dia 3/4" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 3/4" 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu

Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

REKAPITULASI RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN MEKANIKAL/ELEKTRIKAL


PEKERJAAN LOKASI : GEDUNG POWER HOUSE DAN LANDSCAPE : TELUK KUANTAN

NO

U R A I A N P E KE R J A A N PEKERJAAN ELEKTRIKAL

J U M L A H ( Rp.)

J U M L A H TOTAL ( Rp.)

I II III

PANEL TEGANGAN MENENGAH & TRAFO PANEL TEGANGAN MENENGAH KABEL FEEDER

PEKERJAAN MEKANIKAL I
PEK. PLUMBING

JUMLAH

RENCANA ANGGARAN BIAYA PEKERJAAN MEKANIKAL/ELEKTRIKAL


PEKERJAAN : GEDUNG POWER HOUSE DAN LANDSCAPE LOKASI : TELUK KUANTAN

NO

JENIS PEKERJAAN

SAT

VOLUME

HARGA SATUAN ( Rp. )

JUMLAH HARGA ( Rp. )

TOTAL HARGA ( Rp. )

PEKERJAAN ELEKTRIKAL
I 1 PEK. PANEL TEGANGAN MENENGAH & TRAFO Pengadaan dan Pemasangan Panel HVMDP a. Incoming Cubicle Sm6, Type IM + RCT Rated voltage 24 kV, 14,5 kA/1sec SF6, LBS 400 A Manuaal Operating 3 RCT's + accessories, LV Cover Voltage Indicator, Heater, Earthing Switch 3 Phasa busbar 400 A b. Metering Cubicle Sm6, Type CM Rated voltage 24 kV, 14,5 kA/1sec DS 100 A c/w fuse 6,3 A Manual Operating Voltage Indicator, Heater, 3 Phasa busbar 1 kWH meter double tarif with timer 1 Cos phi meter, 1 Frequency meter, 1 Volt meter with selector switch, 1 A, 3 PT'2 20 kV/V3 100 V / v3 ; 30 VA Cls, LV Comp. c. Outgoing Cubicle Sm6, Type QMC Rated voltage 24 kV, 14,5 kA/1sec SF6, LBS 400 A Manual Operating Voltage Indicator, Heater, Earthing switch busbar Rating 400 A, Shunt trip 220 VAC, Solefuse 63A with striker pin. 2 Pengadaan dan Pemasangan Transformator, kapasitas Phasa / Freq : 3 Phasa / 50 Hz Primer : 20 KV Secunder : 380 / 400 V Pendingin : Olie Accessories : DGPT2, Conservator, Elastimold 1000 kVA Unit 1,00 Unit 1,00

Kabel dari tiang PLN ke Panel T.M N2XSEFGbY 3 X 70 mm2 ( Kabelindo,Kabelmetal,Supreme,Tranka ) Kabel dari Panel T.M ke Trafo N2XSEFGbY 3 X 70 mm2 (Kabelindo, Kabelmetal,Supreme,Tranka ) Kabel dari Trafo ke Panel P.PUTR NYY 12 ( 1 X 300 mm2 ) + NYA 1 X 50 mm2 ( Kabelindo,Kabelmetal,Supreme,Tranka ) PEKERJAAN RACK KABEL Pengadaan dan pemasangan rak kabel dengan berbagai ukuran lengkap dengan hanger. Support setiap maximum 2 meter sesuai dengan standart pabrik sesuai dengan spesifikasi dan gambar kerja. Grounding sistim min 2 ohm + B.C 50mm2 Box Control 50 x 50 cm Testing comisioning Penyambungan daya PLN 728 KVA (Include BP , Adm dan pemeriksaan instalasi oleh PLN ) SUB TOTAL

m'

125,00

m'

8,00

m'

42,00

Ls

1,00

7 8 9 10

m' Unit Ls Ls

20,00 2,00 1,00 1,00

TOTAL HARGA
II 1 PEK. PANEL TEGANGAN MENENGAH Panel P.PUTR Include module synchronizer (AMF & ATS) Incoming Include sistim AMF DAN ATS 1. ACB 1600A 4P, 50kA motorized (2x) micrologic 2,0 electronic trip unit, Drawout type 2. MCCB 320-800A 4P, 50kA motorized ( 2x) micrologic 2,0 electronic trip unit 3. Acessories breaker 4. Pilot Lamp , Fuse ,Push Button ,SS ,Emergency Stop,Buzzer. 5. Metering ( Ammeter ,Voltmeter,Kwh meter, Power Faktor meter, Frequency meter,Kilowatt meter,DC Ampermeter,DC Voltmeter. ) 6. Control relay dc , Control relay ac , Timer Relay .Speed Ajuster , Batere Charger. Outgoing 1. - MCCB 150A 3P, 50kA (1x) (PHB A REKTORAT) 2.- MCCB 350A 3P, 70kA (1x) (PHB B FAKULTAS) 3.'- MCCB 30A 3P, 22kA (1x) (PHB C PERPUSTAKAAN) 4.'- MCCB 30A 3P, 22kA (1x) (PHB D LABORATORIUM) 5.- MCB 6A 3P, 14kA (13x) (PHB E LAMPU TAMAN) 6.- MCCB 20A 3P, 22kA (1x) (PHB F LAMPU PENERANGAN JALAN UMUM) 7.- MCCB 16A 3P, 22kA (6x) (PHB G POMPA AIR BERSIH) 7.- MCB 6A 1P, 14kA (6x) (PHB H PENERANGAN POWER HOUSE) 8.Metering ( Ammeter ,Voltmeter,Kwh meter, Power Faktor meter, Frequency meter,Kilowatt meter,DC Ampermeter,DC Voltmeter ) ( Omron,Telemecanique,GEA,Socomec ) 9.Cu 4 (120 x 10 mm)+1 (50x10mm) 10.Box Panel 1900 x 700 x 800 11.Material Bantu 2 3 Panel CAPASITOR BANK 600 kVAR 12 steps Panel P-L TAMAN (PHB E) - Panel Hubung E (PHB E) - Lampu Taman Pillar 1X9 Watt c/w Lampu LED 9 Watt - Lampu Taman 2X13 Watt c/w Lampu LED 13 Watt Unit Set Set 1,00 7,00 55,00 Unit 1,00 unit 1,00

Panel LAMPU JALAN (PHB F) - Panel Hubung F (PHB F) - Panel Lampu Jalan Umum - 1 (PLJU-1) - Panel Lampu Jalan Umum - 2 (PLJU-2) - Panel Lampu Jalan Umum - 3 (PLJU-3) - Panel Lampu Jalan Umum - 4 (PLJU-4) - Pengadaan dan Pemasangan Tiang Lampu Cabang 1 (Panjang Tiang 9 Meter) Pabrikasi - Pengadaan dan Pemasangan Tiang Lampu Cabang 2 (Panjang Tiang 9 Meter) Pabrikasi - Pengadaan dan Pemasangan Tiang Lampu Cabang 3 (Panjang Tiang 9 Meter) Pabrikasi - Pengadaan dan Pemasangan Lampu RL 02G +SON-T 250 W Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Pcs 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00 5,00 52,00 4,00 61,00

Panel POMPA AIR (PHB G) - Panel Hubung G (PHB G) Unit 1,00

Panel POWER HOUSE (PHB H)

NO - Panel Hubung H (PHB H)

JENIS PEKERJAAN

SAT Unit

VOLUME 1,00

HARGA SATUAN ( Rp. )

JUMLAH HARGA ( Rp. )

TOTAL HARGA ( Rp. )

SUB TOTAL

TOTAL HARGA
III 1 PEK. KABEL FEEDER Kabel dari Panel P.PUTR ke PHB A Kabel NYFGbY 4 X 50 mm2 Kabel dari Panel P.PUTR ke PHB B Kabel NYFGbY 4 X 50 mm2 Kabel dari Panel P.PUTR ke PHB C Kabel NYFGbY 4 X 10 mm2 Kabel dari Panel P.PUTR ke PHB D Kabel NYFGbY 4 X 10 mm2 Kabel dari Panel P.PUTR ke PHB E NYFGbY 4 X 4 MM 2 dari PUTR ke PHB E NYFGbY 2 X 2.5 MM 2 dari PHB E ke Tiang Lampu Taman Kabel dari Panel P.PUTR ke PHB F NYFGbY 4 X 4 MM 2 dari PUTR ke PHB F NYFGbY 4 X 4 MM 2 dari PHB F ke PLJU NYFGbY 2 X 4 MM 2 dari PLJU ke Tiang LPJU Kabel dari Panel P.PUTR ke PHB G Kabel NYFGbY 4 X 6 mm2 Kabel dari Panel P.PUTR ke PHB G Kabel NYY 4 X 4 mm2 SUB TOTAL

M'

92,00

M'

1.509,00

M'

277,00

M'

258,00

M' M'

115,00 928,00

M' M' M'

127,00 486,00 1.030,00

M'

24,00

M'

12,00

TOTAL HARGA
PEKERJAAN MEKANIKAL
I 1 a. PEK. PLUMBING Pek. Pembuatan Sumur Dalam Pengeboran - Diameter 10" - Diameter 6" - Diameter 4" Pengadaan Bahan & Material - Pompa Sumur Dalam : Merk : Groundfos Type : JD BASIC 7 Daya Listrik : P1 = 1800 Watt ; P2 = 750 Watt Daya Hisap : 50 Meter Daya Dorong : 50 Meter Total Head : 45 Meter Kapasitas : 28 Liter / Menit Total Head : 38 Meter - Pemipaan disekitar booster pump lengkap dengan fitting dan valve dia 2" c. Pekerjaan Pemasangan Pipa & Accesories - Pembersihan lobang bor untuk mengatasi gangguan kesulitan pengeboran, sebelum logging. Pemasangan pipa sumur dengan reducer, sentralizer reducer dan bottom plug. SUB TOTAL I Pek. Pompa Transfer Pompa Air Bersih ( 1 operasi & 1 standby) (Dari GWT menuju Roof Tank) Spesifikasi : Jenis Pompa : Centrifugal Pump. And Suction Kapasitas : 400 Liter / Menit Total Head : 300 Meter Pompa Penguras Ground Tank tipe : submersible pump kapasitas : 100 l/ menit head : 10 meter Pompa Filter ( 1 operasi & 1 standby) Jenis Pompa : Centrifugal Pump. And Suction Kapasitas : 200 Liter / Menit Total Head : 30 Meter Hidrofor Pemipaan disekitar booster pump lengkap dengan fitting dan valve dia 2" SUB TOTAL II Pekerjaan Pipa Pekerjaan Pipa PVC dari GWT ke Roof Tank Gedung Rektorat - Pipa PVC class AW dia 1" - Pipa PVC class AW dia 3/4" Pekerjaan Pipa PVC dari GWT ke Roof Tank Gedung Fakultas - Pipa PVC class AW dia 1" - Pipa PVC class AW dia 3/4" Pekerjaan Pipa PVC dari GWT ke Roof Tank Gedung Perpustakaan - Pipa PVC class AW dia 1" - Pipa PVC class AW dia 3/4" Pekerjaan Pipa PVC dari GWT ke Roof Tank Gedung Laboratorium - Pipa PVC class AW dia 1" - Pipa PVC class AW dia 3/4" Pekerjaan Pipa PVC dari GWT ke Roof Tank Gedung Musholla - Pipa PVC class AW dia 1" - Pipa PVC class AW dia 3/4" SUB TOTAL III

M' M' M'

10,00 20,00 30,00

b.

Unit

1,00

Ls

1,00

Lokasi

1,00

2 a.

Unit

2,00

b.

Unit

1,00

c.

Unit

2,00

d. e. 3 a.

Unit Ls

1,00 1,00

m' m'

8,00 86,00

b.

m' m'

8,00 1.492,00

c.

m' m'

8,00 296,00

d.

m' m'

8,00 278,00

e.

m' m'

8,00 238,00

TOTAL HARGA

ANALISA HARGA SATUAN A. INSTALASI LISTRIK


1 1 Unit Pengadaan dan Pemasangan Panel HVMDP 1,0000 Pcs Panel HVMDP 1,0000 Ls Alat & Material Bantu 30,0000 O/h Pekerja M&E 30,0000 O/h Tukang M&E 30,0000 O/h Kepala tukang M&E 30,0000 O/h Mandor M&E Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan 2 1 Unit Pengadaan dan Pemasangan Transformator, kapasitas 1000 kVA 1,0000 Pcs Transformator, kapasitas 1000 kVA 1,0000 Ls Alat & Material Bantu 30,0000 O/h Pekerja M&E 30,0000 O/h Tukang M&E 30,0000 O/h Kepala tukang M&E 30,0000 O/h Mandor M&E Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

3 1 M'

Memasang 1 M' Kabel Pentanahan (Grounding) BC 50 mm2 1,0000 M' Kabel Pentanahan (Grounding) BC 50 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

4 1 M'

Memasang 1 m' Kabel dari Tiang ke Panel TM dan dari Panel TM ke Trafo 1,0000 M' Rp. Kabel N2XSEFGbY 3 X 70 mm2 1,0000 Ls Alat & Material Bantu Rp. 0,4550 O/h Pekerja M&E Rp. 0,4550 O/h Tukang M&E Rp. 0,4550 O/h Kepala tukang M&E Rp. 0,4550 O/h Mandor M&E Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

5 1 M'

Memasang 1 m' Kabel dari Trafo ke Panel P.PUTR 1,0000 M' Kabel NYY 12 ( 1 X 300 mm2 ) 1,0000 M' Kabel NYA 1 X 50 mm2 1,0000 Ls Alat & Material Bantu 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E 0,4550 O/h Kepala tukang M&E 0,4550 O/h Kepala tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

6 1 Unit

Pengadaan dan Pemasangan Panel PUTR 1,0000 Pcs Panel P.PUTR 1,0000 Ls Alat & Material Bantu 30,0000 O/h Pekerja M&E 30,0000 O/h Tukang M&E 30,0000 O/h Kepala tukang M&E 30,0000 O/h Mandor M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

7 1 Unit

Pengadaan dan Pemasangan Panel CAPASITOR BANK 600 kVAR 12 steps 1,0000 Pcs Panel CAPASITOR BANK 600 kVAR 12 steps Rp. 1,0000 Ls Alat & Material Bantu Rp. 30,0000 O/h Pekerja M&E Rp. 30,0000 O/h Tukang M&E Rp. 30,0000 O/h Kepala tukang M&E Rp. 30,0000 O/h Mandor M&E Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

8 1 Unit

Panel HUBUNG E 1,0000 Pcs 1,0000 Pcs 10,0000 Pcs 3,0000 Pcs 3,0000 Pcs 1,0000 Ls 1,0000 Ls 0,7000 O/h 0,8000 O/h 0,0800 O/h 0,0700 O/h

PANEL HUBUNG (400X600X200) mm2

MCB 3P, 6A, 14KA, 4 Pole MCB 1P, 2A, 14KA, 2 Pole Pilot Lamp 220V Fuse Control Busbar Main Panel (Panel Hubung) Alat & material bantu Pekerja M&E Tukang M&E Kepala tukang M&E Mandor M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

9 1 Unit

Panel HUBUNG F 1,0000 Pcs 1,0000 Pcs 4,0000 Pcs 3,0000 Pcs 3,0000 Pcs 1,0000 Ls 1,0000 Ls 0,7000 O/h

PANEL HUBUNG (400X600X200) mm2

MCB 3P, 20A, 22KA, 4 Pole MCB 3P, 16A, 14KA, 4 Pole Pilot Lamp 220V Fuse Control Busbar Main Panel (Panel Hubung) Alat & material bantu Pekerja M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

0,8000 O/h 0,0800 O/h 0,0700 O/h

Tukang M&E Kepala tukang M&E Mandor M&E

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

10 1 Unit

Panel Lampu Jalan Umum - 1 (PLJU - 1) 1,0000 Pcs PANEL HUBUNG (400X600X200) mm2 1,0000 Pcs MCB 1P, 6A, 14KA, 2 Pole 12,0000 Pcs MCB 1P, 4A, 14KA, 2 Pole 2,0000 Pcs MCB 1P, 2A, 14KA, 2 Pole 3,0000 Pcs Pilot Lamp 220V 3,0000 Pcs Fuse Control 1,0000 Ls Busbar Main Panel (Panel Hubung) 1,0000 Ls Alat & material bantu 0,7000 O/h Pekerja M&E 0,8000 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

11 1 Unit

Panel Lampu Jalan Umum - 2 (PLJU - 2) 1,0000 Pcs PANEL HUBUNG (400X600X200) mm2 15,0000 Pcs MCB 1P, 4A, 14KA, 2 Pole 3,0000 Pcs Pilot Lamp 220V 3,0000 Pcs Fuse Control 1,0000 Ls Busbar Main Panel (Panel Hubung) 1,0000 Ls Alat & material bantu 0,7000 O/h Pekerja M&E 0,8000 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

12 1 Unit

Panel Lampu Jalan Umum - 3 (PLJU - 3) 1,0000 Pcs PANEL HUBUNG (400X600X200) mm2 10,0000 Pcs MCB 1P, 4A, 14KA, 2 Pole 2,0000 Pcs MCB 1P, 2A, 14KA, 2 Pole 3,0000 Pcs Pilot Lamp 220V 3,0000 Pcs Fuse Control 1,0000 Ls Busbar Main Panel (Panel Hubung) 1,0000 Ls Alat & material bantu 0,7000 O/h Pekerja M&E 0,8000 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

13 1 Unit

Panel Lampu Jalan Umum - 4 (PLJU - 4) 1,0000 13,0000 3,0000 3,0000 1,0000 1,0000 0,7000 0,8000 Pcs Pcs Pcs Pcs Ls Ls O/h O/h
PANEL HUBUNG (400X600X200) mm2

MCB 1P, 4A, 14KA, 2 Pole Pilot Lamp 220V Fuse Control Busbar Main Panel (Panel Hubung) Alat & material bantu Pekerja M&E Tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

14 1 Unit

Panel HUBUNG G 1,0000 Pcs 2,0000 Pcs 1,0000 Pcs 3,0000 Pcs 3,0000 Pcs 1,0000 Ls 1,0000 Ls 0,7000 O/h 0,8000 O/h

PANEL HUBUNG (400X600X200) mm2

MCB 1P, 10A, 18KA, 2 Pole MCB 1P, 2A, 14KA, 2 Pole Pilot Lamp 220V Fuse Control Busbar Main Panel (Panel Hubung) Alat & material bantu Pekerja M&E Tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

15 1 Unit

Panel HUBUNG H 1,0000 2,0000 2,0000 3,0000 3,0000 1,0000 1,0000 0,7000 0,8000 Pcs Pcs Pcs Pcs Pcs Ls Ls O/h O/h
PANEL HUBUNG (400X600X200) mm2

MCB 1P, 6A, 14KA, 2 Pole MCB 1P, 4A, 14KA, 2 Pole Pilot Lamp 220V Fuse Control Busbar Main Panel (Panel Hubung) Alat & material bantu Pekerja M&E Tukang M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

16 1 M'

Memasang 1 M' Kabel NYFGbY 2X2,5 mm2 1,0000 M' Kabel NYFGbY 2 x 2,5 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

17 1 M'

Memasang 1 M' Kabel NYFGbY 2X4 mm2 1,0000 M' Kabel NYFGbY 2 x 4 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

18 1 M'

Memasang 1 M' Kabel NYFGbY 4X4 mm2 1,0000 M' Kabel NYFGbY 4 x 4 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

19 1 M'

Memasang 1 M' Kabel NYFGbY 4X6 mm2 1,0000 M' Kabel NYFGbY 4 x 6 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E

Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

20 1 M'

Memasang 1 M' Kabel NYFGbY 4X10 mm2 1,0000 M' Kabel NYFGbY 4 x 10 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E 0,4550 O/h Kepala tukang M&E 0,4550 O/h Mandor M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

21 1 M'

Memasang 1 M' Kabel NYFGbY 4X50 mm2 1,0000 M' Kabel NYFGbY 4 x 50 mm2 0,4550 O/h Pekerja M&E 0,4550 O/h Tukang M&E 0,4550 O/h Kepala tukang M&E 0,4550 O/h Mandor M&E

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

B. MEKANIKAL
1 1 M' Pipa PVC Class AW Dia 1" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 1" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 1" 1,0000 M' Bobok dinding 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan 2 1 M' Pipa PVC Class AW Dia 3/4" Wavin 0,2500 M' Pipa Dia 3/4" 1,0000 M' Pasang Pipa Dia 3/4" 1,0000 M' Bobok dinding 1,0000 Ls Alat+Mat. Bantu Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp.

Rp. Rp. Rp. Rp. Dibulatkan Rp. Rp.

DINAS CIPTA KARYA DAN TATA RUANG KABUPATEN KUANTAN SINGINGI

SPESIFIKASI TEKNIS

KEGIATAN

: PEMBANGUNAN UNIVERSITAS ISLAM KUANTAN SINGINGI : PEMBANGUNAN UNIVERSITAS ISLAMKUANTAN SINGINGI

PEKERJAAN

TAHUN ANGGARAN 2014

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

PERSYARATAN TEKNIS STRUKTURAL

A. PEKERJAAN STRUKTUR / SIPIL


I. URAIAN PEKERJAAN DAN SITUASI
1.1. Lingkup pekerjaan ini meliputi : Pekerjaan pembersihan dan pembongkaran Pekerjaan tanah Pekerjaan pondasi Pekerjaan beton Pekerjaan begisting (cetakan beton) Pekerjaan struktur waterproofing Dan pekerjaan lainnya yang jelas-jelas terkait dengan pekerjaan struktur 1.2. Untuk pelaksanaan Kontraktoran hendaknya menyediakan : Tenaga pelaksana yang terampil dalam bidang pekerjaannya. Tenaga-tenaga pekerja harus tenaga-tenaga ahli yang cukup memadai sesuai dengan jenis pekerjaan. Alat-alat pengukur seperti water pass dan alat-alat bantu lain yang dipergunakan untuk ketelitian, ketetapan dan kerapihan pekerjaan. 1.3. Pekerjaan harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan yang tertera dalam uraian pekerjaan dan syarat-syarat gambar bestek dan detail gambar konstruksi serta keputusan Pengawas Lapangan/Konsultan MK. 1.4. Situasi Lokasi proyek adalah bersebelahan dengan Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Tualang Kabupaten Siak Indrapura. Lokasi proyek akan diserahkan kepada pelaksana sebagaimana keadaan pada waktu rapat penjelasan untuk ini hendaknya para Kontraktor mengadakan penelitian yang seksama terutama mengenai tanah bangunan yang ada, sifat, luas pekerjaan dan lainlain yang dapat mempengaruhi harga penawaran. Dalam rapat penjelasan akan ditunjuk/dijelaskan tempat dimana pembangunan akan dilaksanakan tertera pada gambar.

1.5. Ukuran Tinggi Dan Ukuran Pokok Mengukur letak bangunan : Kontraktor harus menyediakan pekerja yang ahli dalam cara-cara pengukuran alat penyipat datar, waterpass, alat penyiku, prisma silang, segitiga siku-siku dan alat-alat penyipat tegak lurus dan peralatan lain yang diperlukan guna ketetapan pengukuran.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

II.

PEKERJAAN PEMBERSIHAN DAN PEMBONGKARAN


Semua benda dan permukaan seperti pohon akar dan tonjolan serta rintangan-rintangan bangunan beserta pondasinya dan lain-lain yang berada di dalam batas daerah pembangunan yang tercantum dalam gambar harus dibersihkan dan dibongkar kecuali untuk hal-hal di bawah ini : 1. Sisa-sisa pohon yang tidak mengganggu dan akar-akar serta benda-benda yang tidak mudah rusak yang letaknya minimum 1 meter di bawah dasar pondasi. Pembongkaran tiang-tiang saluran-saluran dan selokan-selokan hanya sedalam yang diperlukan dalam penggalian ditempat tersebut. Kecuali pada tempat-tempat yang harus digali lubang-lubang bekas pepohonan dan lubanglubang lain harus diurug kembali dengan bahan-bahan yang baik dan dipadatkan. Kontraktor bertanggung jawab untuk membuang sendiri tanaman-tanaman dan puing-puing ketempat yang ditentukan oleh Konsultan Manajemen Konstruksi. Kontraktor bertanggung jawab untuk melakukan evakuasi / pemindahan instalasi / saluran eksisting yang berada di dalam lokasi tapak proyek sehingga instalasi / saluran tersebut kembali bisa berfungsi seperti sebelumnya. Semua berangkal dan kotoran dari bekas pembongkaran konstruksi existing galian dan lain-lain harus segera dikeluarkan dari tapak dan dibuang ke tempat yang ditentukan oleh Konsultan Manajemen Konstruksi. Semua peralatan yang diperlukan pada paket pekerjaan ini harus tersedia di lapangan dalam keadaan siap pakai. Kontraktor harus tetap menjaga kebersihan diarea pekerjaan dan disekitarnya yang diakibatkan oleh semua kegiatan pekerjaan ini serta menjaga keutuhan terhadap material/barang-barang yang sudah terpasang (existing)

2.

3.

4.

5.

6.

7.

III.

PEKERJAAN PERBAIKAN KONDISI TANAH GALIAN/URUGAN


3.1. LINGKUP PEKERJAAN Yang termasuk pekerjaan perbaikan kondisi tanah adalah semua pekerjaan yang berhubungan dengan pekerjaan tanah meliputi : Land Screeding Pemadatan Tanah Penggalian, perataan, pengurugan setempat jika diperlukan.

3.2. PERSYARATAN PELAKSANAAN PEKERJAAN PEMADATAN TANAH DI DAERAH 'FILL' Penimbunan dilakukan sampai pada peil dan kemiringan yang ditentukan sesuai Gambar Kerja. Sebelum penimbunan, daerah kawasan harus dibersihkan dari semua kotoran, rumput, humus dan akar tanaman. Penimbunan baru dilakukan setelah tanah yang selesai dibersihkan itu dipadatkan mencapai 90% kepadatan maksimum modified proctor. Pelaksanaan pemadatan dilakukan lapis demi lapis, tiap lapisan tidak boleh lebih dari 20 cm tebal sebelum dipadatkan atau 15 cm setelah dipadatkan.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

Pemadatan tanah dan pembentukan permukaan (shaping) dilakukan dengan blade graders dan 3 wheel power rollers yang beratnya 8 ton sampai 10 ton atau pneumatic rollers lainnya dengan mendapatkan persetujuan dari Konsultan Manajemen Konstruksi. Sebelumnya tanah harus digaru dengan sheep foot rollers. Tanah yang dipadatkan harus mencapai 90 % kepadatan maksimum yang dapat dicapai pada kadar air optimum yang ditentukan dengan Modified AASHTO T-99, kecuali tanah setebal 30 cm di bawah sub base course harus mencapai 90% compacted (dari modified proctor). Selama pemadatan harus dikontrol terus kadar airnya, sebelum pemadatan kadar air dari fill material harus sama dengan kadar air optimum dari hasil test Compaction Modified Proctor dari contoh fill material. Apabila kadar air bahan timbunan/fill material lebih kecil dari bahan optimum, maka fill material harus diberi air sehingga menyamai kadar air optimum. Sebaliknya bila kadar air bahan timbunan/fill material lebih besar dari kadar air optimum, maka fill material harus dikeringkan terlebih dahulu atau ditambah dengan bahan timbunan yang lebih kering. Pemadatan harus dilakukan pada cuaca baik, bila hujan dan air tergenang, pemadatan dihentikan. Diusahakan air dapat mengalir dengan membuat saluran-saluran drainage sehingga daerah pemadatan selalu kering. Setiap lapis dari daerah yang dipadatkan harus ditest dengan 'Field Dry Density Test' untuk 2 mengetahui kepadatan tanah yang dicapai serta Moisture Content. Satu test untuk setiap 400 m untuk tanah yang dipadatkan.
3

lain atau dicampur pasir sehingga tanah

, maka tanah tersebut harus diganti dengan tanah 3 tersebut menjadi >1,6 ton/m .

Apabila tanah yang dipadatkan telah mencapai nilai 90% compacted dari modified proctor (untuk lapisan sub grade setebal 30 cm di bawah base) tetapi tidak mencapai soaked CBR minimum = 4, maka tanah (sub grade) tersebut harus diganti dengan fill material yang pada 90% maksimum compacted mencapai nilai soaked CBR = 4.

3.3. PERSYARATAN PELAKSANAAN PEKERJAAN TANAH DI DAERAH 'CUT' Setelah galian tanah kontruksi lantai dilakukan, kemudian permukaan tanah lapisan sub grade tersebut dilakukan pengetesan CBR = 4, apabila ternyata permukaan atas sub grade tersebut tidak mencapai nilai soaked CBR = 4, maka tanah tersebut harus digaru / digali setebal 30 cm sehingga menjadi gembur, kemudian dilakukan pemadatan, sehingga nilai soaked CBR = 4 bisa tercapai. Pemadatan tanah dan pembentukan permukaan (shaping) dilakukan dengan blade graders dan 3 wheel power roller yang beratnya 8 ton sampai 10 ton atau pneumatic roler lainnya dengan mendapatkan persetujuan dari Konsultan Manajemen Konstruksi. Sebelumnya tanah harus digaru dengan sheep foot roolers.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

IV.

PEKERJAAN PONDASI
4.1. PEKERJAAN TIANG PANCANG 4.4.1. UMUM Pelaksanaan pemasangan tiang pancang menggunakan sistem diesel hummer, semua bahan dan pekerjaan harus memenuhi syarat-syarat yang terdapat dalam syarat-syarat dalam bagian ini. Penggunaan tiang pancang siap pakai harus dikonsultasikan kepada Konsultan Pengawas untuk mendapatkan persetujuan tertulis. 4.4.2. PONDASI TIANG PANCANG PRECAST Pondasi pada bangunan ini menggunakan pondasi tiang pancang Precast dengan poer beton. Ukuran tiang pancang, dengan penempatan ditunjukkan dalam kerja. Lingkup Pekerjaan Meliputi semua tenaga, alat-alat dan bahan untuk menyelesaikan semua pekerjaan tiang beton sesuai dengan gambar-gambar konstruksi, dengan memperhatikan ketentuan-ketentuan tambahan dari perencana/ Konsultan MK/Pengawas dalam uraian syarat-syarat pelaksanaan. Keahlian dan pertukangan Kontraktor harus bertanggung jawab terhadap seluruh pekerjaan pemancangan beton sesuai dengan ketentuan-ketentuan yang disyaratkan, temasuk kekuatan, toleransi dan penyelesaiannya. Semua pekerjaan harus dilaksanakan oleh ahli-ahli atau tukang-tukang yang berpengalaman dan mengerti benar akan pekerjaannya. Semua pekerjaan yang dihasilkan harus mempunyai mutu yang sebanding dengan standar yang umum berlaku. Apabila Konsultan MK/Pengawas Konstruksi memandang perlu, kontraktor dapat meminta nasihat-nasihat dari tenaga ahli yang ditunjuk Konsultan Manajemen Konstruksi atas beban kontraktor. Kualitas tiang Tiang pancang menggunakan Minipile dengan Diameter 20 cm Spesifikasi teknis pemancangan a. Bahan Beton yang dipakai untuk pembuatan tiang beton cetak harus mempunyai mutu beton minimal K-400 (beton Readymix). Penulangan tiang menggunakan besi strand 9.2 mm sebagai tulangan utama dengan mutu minimal U-42 dan D 6 - 10 cm untuk penulangan sengkang dengan mutu baja U-24. b. Alat Pancang Berat beban tiang pancang disesuaikan dengan daya dukung yang diinginkan. Selama pemancangan harus digunakan driving helmet dan driving plate agar pukulan palu terbagi merata pada kepala tiang. Untuk mencegah rusaknya kepala tiang harus digunakan bantalan (cushion) minimal tebal 5 cm. Bantalan tersebut harus diperiksa dan diganti secara periodik seperlunya atau atas saran dan persetujuan Konsultan Manajemen Konstruksi. c. Daya Pikul Tiang Pemancangan tiang dihentikan setelah kriteria set sesuai daya pikul yang diinginkan tercapai. Set atau kelendering pemancangan tiang beton cetak dihitung menggunakan Hiley Formula, yang disesuaikan dengan kebutuhan.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

d. Toleransi Posisional dan Kemiringan Tiang Toleransi untuk ketepatan titik tiang tidak lebih dari 8,00 cm dari letak titik pada awal pemancangan, dan jarak antara dua buah tiang pancang tidak bertambah/berkurang lebih dari 15,00 cm dari yang seharusnya. Toleransi kemiringan untuk tiang yang seharusnya vertikal adalah tidak lebih miring dari 1 : 75. Kontraktor harus menjamin bahwa tiang beton cetak yang baru dibuat tidak mengganggu atau merusak tiang-tiang yang dibuat sebelumnya. Jika ada gangguan dalam pelaksanaan tiang beton cetak yang diluar kemampuan kontraktor untuk mengatasinya, maka kontraktor dapat menambah satu atau lebih tiang beton cetak, dan sebelum pelaksanaan harus minta persetujuan dari perencana/ Konsultan Pengawas. Pemasangan poer dan tie beam dapat dilaksanakan setelah semua tiang Mini Franki terpasang baik dan setelah disetujui oleh Konsultan Pengawas. e. Penyambungan Tiang Tiang beton cetak disambung dengan mengelas plat baja pada kedua tiang yang akan disambung dengan full buttweld. Sebelum pengelasan dilakukan potongan tiang yang akan disambung distel hingga satu garis dengan tiang yang telah terpancang di dalam tanah. Setelah pengelasan selesai dilaksanakan, sambungan tersebut diberi lapisan aspal dan pemancangan tiang dilanjutkan. f. Pemancangan Setiap saat pada saat pemancangan, tiang pancang harus disangga dengan baik sehingga tidak berubah dari posisi yang telah ditentukan serta tidak terjadi kemungkinan tekuk. Penyanggahan ini harus diatur sedemikian rupa sehingga tidak menyebabkan kerusakan pada tiang tekan. Alat pancang yang akan dipergunakan harus mempunyai kapasitas dan efisiensi, sesuai dengan syarat-syarat yang ditentukan dan terlebih dahulu mendapatkan persetujuan tertulis dari Konsultan Pengawas sebelum digunakan. Manometer pengukur tekanan harus ada sertifikat kalibrasi yang masih berlaku dari pihak yang berwenang. Panjang tiang pancang yang akan ditekankan harus mendapatkan persetujuan Konsultan Pengawas, sesuai dengan keadaan tanah setempat. Setiap tiang pancang harus dipancang terus menerus sampai penetrasi atau kedalaman yang disyaratkan tercapai. Kecuali Konsultan Pengawas menyetujui bahwa penghentian pemancangan terjadi karena hal-hal yang diluar kekuasaan pemborong. Pemborong harus membuat catatan pemancangan (tiap pemasukan 500 mm kecuali sisa 2000 mm terakhir harus dibaca tiap 250 mm) atau sesuai dengan petunjuk Konsultan Pengawas. Bila terjadi karakteristik pemancangan yang berbeda dengan karakteristik yang diharapkan berdasarkan hasil penyelidikan tanah maupun penekananpenekanan sebelumnya, pemborong harus segera memberitahukan Konsultan Pengawas untuk meminta petunjuknya. Urut-urutan pemancangan harus diatur sedemikian rupa sehingga pengaruh yang jelek dari "heave" dan desakan tanah kesamping dapat dibatasi sekecil mungkin. Urut-urutan penekanan ini harus dikonsultasikan dan disetujui secara tertulis oleh Konsultan Pengawas. Bila terjadi heave, Pemborong harus melakukan penekanan ulang pada semua tiang yang terjadi heave. Toleransi posisi horizontal pondasi tiang pada Level Poer tidak boleh melebihi 75 mm dalam segala arah. Toleransi posisi vertikal pondasi tiang tidak boleh melebihi kemiringan 1:75

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

g. Pemotongan Kepala Tiang Tekan Bila pemancangan telah mencapai kapasitas tiang atau kedalaman yang disyaratkan, maka kepala tiang tekan harus dikupas sampai dengan level yang ditentukan dalam gambar pelaksanaan. Panjang tulangan yang terkupas harus sesuai dengan panjang yang disyaratkan dalam gambar pelaksanaan. Pemborong harus melakukan segala usaha agar pemotongan tiang tekan ini tidak menyebabkan kerusakan pada tiang tekan tersebut. Setiap tiang tekan yang retak atau cacat harus dibongkar dan diper-baiki dengan beton dengan mutu yang sama dengan mutu beton yang disyaratkan untuk tiang tekan. h. Penolakan Tiang Tiang yang tidak dilaksanakan dengan benar serta tidak memenuhi spesifikasi ini akan ditolak. Pemborong wajib membuat tiang pengganti tanpa biaya tambahan. Segera setalah pekerjaan selesai, Pemborong harus membuat As built drawing dari letak dan kedalaman tiang pancang mini pile.

V.
5.1.

PEKERJAAN BETON BERTULANG


UMUM 5.1.1. Lingkup Pekerjaan Pekerjaan yang termasuk meliputi : 1. Penyediaan dan pendayagunaan semua tenaga kerja, bahan-bahan, instalasi konstruksi dan perlengkapan-perlengkapan untuk semua pembuatan dan mendirikan semua baja tulangan, bersama dengan semua pekerjaan pertukangan/keahlian lain yang ada hubungannya dengan itu, lengkap sebagaimana diperlihatkan, dispesifikasikan atau sebagaimana diperlukannya. 2. Tanggung jawab "kontraktor" atas instalasi semua alat-alat yang terpasang, selubung-selubung dan sebagainya yang tertanam di dalam beton. Syarat-syarat umum pada pekerjaan ini berlaku penuh Peraturan Beton Indonesia 1971 (PBI 1971), ASTM dan ACI. 3. Ukuran-ukuran (dimensi) dari bagian-bagian beton bertulang yang tidak termasuk pada gambar-gambar rencana pelaksanaan arsitektur adalah ukuran-ukuran dalam garis besar. Ukuran-ukuran yang tepat, begitu pula besi penulangannya ditetapkan dalam gambar-gambar struktur konstruksi beton bertulang. Jika terdapat selisih dalam ukuran antara kedua macam gambar itu, maka ukuran yang harus berlaku harus dikonsultasikan terlebih dahulu dengan perencana atau Direksi Lapangan guna mendapatkan ukuran yang sesungguhnya disetujui oleh perencana. 4. Jika karena keadaan pasaran, besi penulangan perlu diganti guna kelangsungan pelaksanaan maka jumlah luas penampang tidak boleh berkurang dengan memperhatikan syarat-syarat lainnya yang termuat dalam PBI 1971. Dalam hal ini Direksi Lapangan harus segera diberitahukan untuk persetujuannya, sebelum fabrikasi dilakukan. 5. Penyediaan dan penempatan tulangan baja untuk semua pekerjaan beton yang berlangsung dicor di tempat, termasuk penyediaan dan penempatan batang-

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

batang dowel ditanamkan di dalam beton seperti terlihat dan terperinci di dalam gambar atau seperti petunjuk Direksi Lapangan dan, bila disyaratkan, penyediaan penulangan untuk dinding blok beton. 6. "Kontraktor" harus bertanggungjawab untuk membuat dan membiayai semua desain campuran beton dan test-test untuk menentukan kecocokan dari bahan dan proporsi dari bahan-bahan terperinci untuk setiap jenis dan kekuatan beton, dari perincian slump, yang akan bekerja/berfungsi penuh untuk semua teknik dan kondisi penempatan, dan akan menghasilkan yang diijinkan oleh Direksi Lapangan. Kontraktor berkewajiban mengadakan dan membiayai Test Laboratorium. 7. Pekerjaan-pekerjaan lain yang termasuk adalah : - semua pekerjaan beton yang tidak terperinci di luar ini - pemeliharaan dan finishing, termasuk grouting - mengatur benda-benda yang ditanam di dalam beton, kecuali tulangan beton - koordinasi dari pekerjaan ini dengan pekerjaan dari lain bagian - sparing dalam beton untuk instalasi M/E - penyediaan dan penempatan stek tulangan pada setiap pertemuan dinding bata dengan kolom/dinding beton struktural dan dinding bata dengan pelat beton struktural seperti yang ditunjukkan oleh Direksi Lapangan.

5.1.2.

Referensi dan Standar-Standar Semua pekerjaan yang tercantum dalam bab ini, kecuali tercantum dalam gambar atau diperinci, harus memenuhi edisi terakhir dari peraturan, standard dan spesifikasi berikut ini : a. b. PBI - 1971 SKSNI - 1991 PUBI 1982 ACI - 304 Peraturan Beton Bertulang Indonesia - 1971 Tatacara Penghitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung Persyaratan Umum Bahan Bangunan di Indonesia

c. d.

e. f. g. h. i.

ACI 304.1R-92, State-of-the Art Report on Preplaced Aggregate Conc. for Structural and Mass Concrete, Part 2 ACI 304.2R-91, Placing Concrete by Pumping Methods, Part 2 ASTM - C94 Standard Specification for Ready-Mixed Concrete ASTM - C33 ACI - 318 Standard Specification for Concrete Aggregates Building Code Requirements for Reinforced Concrete

ACI - 301 Specification for Structural Concrete of Building ACI - 212 ACI 212.IR-63, Admixture for Concrete, Part 1 ACI 212.2R-71, Guide for Use of Admixture in Concrete, Part 1 ASTM - C143 Standard Test Method for Slump of Portland Cement Concrete Standard Test Method for Air Content of Freshly Mixed Concrete by the Pressure Method Standard Specification for Sheet Materials for Curing Concrete Standard Method of Sampling Freshly Mixed Concrete

j.

k. l.

ASTM - C231 ASTM - C171

m. ASTM - C172

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

n.

ASTM - C31

Standard Method of Making and Curing Concrete Test Specimens in the Field Standard Method of Obtaining and Testing Drilled Cores and Sawed Beams of Concrete Standard Specification for Liquid Compounds for Curing Concrete Membrane Forming

o.

ASTM - C42

p.

ASTM - C309

q.

ASTM - D1752 Standard Specification for Performed Spange Rubberand Cork Expansion Joint Fillers for Concrete Paving and Structural Construction ASTM - D1751 Standard Specification for Performed Expansion Joint Fillers for Concrete Paving and Structural Construction (Nonextruding and Resilient Bituminous Types) SII ACI - 315 ASTM - A185 Standard Industri Indonesia Manual of Standard Practice for Reinforced Concrete Standard Specification for Welded Steel Wire Fabric for Concrete Reinforcement.

r.

s. t. u.

v.

Standard Specification for Deformed and Plain Billet Steel Bars for Concrete Reinforcement, Grade 40, deformed, for reinforcing bars, Grade 40, for stirrups and ties. w. SNI 03-2847-2002 Tata Cara Perhitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung. x. 5.1.3. Petunjuk-petunjuk lisan maupun tertulis yang diberikan oleh pengawas.

ASTM - A165

Penyerahan-penyerahan Penyerahan-penyerahan berikut harus dilaksanakan oleh Kontraktor kepada Direksi Lapangan sesuai dengan jadwal yang telah disetujui untuk menyerahkan dan dengan segera sehingga tidak menyebabkan keterlambatan pada pekerjaan sendiri maupun pada pekerjaan kontraktor lain. a. Gambar pelaksanaan Merupakan gambar tahapan pelaksanaan yang harus diserahkan oleh Kontraktor kepada Direksi Lapangan untuk mendapat persetujuan ijin. Penyerahan harus dilakukan sekurang-kurangnya 7 (tujuh) hari kerja sebelum jadwal pelaksanaan pekerjaan beton. b. Data dari pabrik/sertifikat Untuk mendapat jaminan atas mutu beton ready-mix, maka sebelum pengiriman; Kontraktor harus sudah menyerahkan kepada Direksi Lapangan sedikitnya 5 hari kerja sebelum pengiriman; hasil-hasil percobaan laboratorium, baik hasil percobaan bahan maupun hasil percobaan campuran (Mix Design dan Trial Mix) yang diperuntukan proyek ini. c. Harus diajukan minimal 2 (dua) supplier beton ready-mix untuk memperlancar pelaksanaan dan mendapat persetujuan Direksi Lapangan sebelum memulai pengecoran.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

5.1.4.

Percobaan Bahan dan Campuran Beton a. Umum Test bahan : Sebelum membuat campuran, test laboratorium harus dilakukan untuk test berikut, sehubungan dengan prosedur-prosedur ditujukan ke standard referensi untuk menjamin pemenuhan spesifikasi proyek untuk membuat campuran yang diperlukan. b. Semen : berat jenis semen c. Agregat : Analisa tapis, berat jenis, prosentase dari void (kekosongan), penyerapan, kelembaban dari agregat kasar dan halus, berat kering dari agregat kasar, modulus terhalus dari agregat halus.

d. Adukan/campuran beton Adukan beton harus didasarkan pada trial mix dan mix design masing-masing untuk umur 7, 14 atau 21 dan 28 hari yang didasarkan pada minimum 20 hasil pengujian atau lebih sedemikian rupa sehingga hasil uji tersebut dapat disetujui oleh Direksi Lapangan. Hasil uji yang disetujui tersebut sudah harus disertakan selambat-lambatnya 3 minggu sebelum pengerjaan dimulai, dan selain itu mutu betonpun harus sesuai dengan mutu standard PBI 1971. Pekerjaan tidak boleh dimulai sebelum diperiksa Direksi Lapangan tentang kekuatan/kebersihannya. Semua pembuatan dan pengujian trial mix dan design mix serta pembiayaannya adalah sepenuhnya menjadi tanggung jawab Kontraktor. Trial mix dan design mix harus diadakan lagi bila agregat yang dipakai diambil dari sumber yang berlainan, merk semen yang berbeda atau supplier beton yang lain. Ukuran-ukuran Campuran desain dan campuran percobaan harus proporsional semen terhadap agregat berdasarkan berat, atau proporsi yang cocok dari ukuran untuk rencana proposional atau perbandingan yang harus disetujui oleh Direksi Lapangan. Percobaan adukan untuk berat normal beton Untuk perincian minimum dan maximum slump untuk setiap jenis dan kekuatan dari berat normal beton, dibuat empat (4) adukan campuran dengan memakai nilai faktor air-semen yang berbeda-beda. Pengujian mutu beton ditentukan melalui pengujian sejumlah benda uji silinder beton diameter 15 cm x tinggi 30 cm sesuai PBI 1971, ACI Committee - 304, ASTM C 94-98. Benda uji (setiap pengambilan terdiri dari 3 buah dengan pengetesan dilakukan pada hari yang tercantum pada item 6) dari satu adukan dipilih acak yang mewakili suatu volume rata-rata tidak lebih dari 10 m3 atau 10 adukan atau 2 truck drum (diambil yang volumenya terkecil). Disamping itu jumlah maximum dari beton yang dapat terkena penolakan akibat setiap satu keputusan adalah 30 m3, kecuali bila ditentukan lain oleh Direksi Lapangan. Hasil uji untuk setiap pengujian dilakukan masing-masing untuk umur 7, 14 atau 21 dan 28 hari.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

10

Pembuatan benda uji harus mengikuti ketentuan PBI'71, dilakukan di lokasi pengecoran dan harus disaksikan oleh Direksi Lapangan. Apabila digunakan metoda pembetonan dengan menggunakan pompa (concrete pump), maka pengambilan contoh segala macam jenis pengujian lapangan harus dilakukan dari hasil adukan yang diperoleh dari ujung pipa "concrete-pump" pada lokasi yang akan dilaksanakan. Pengujian bahan dan beton harus dilakukan dengan cara yang ditentukan dalam Standard Industri Indonesia (SII) dan PBI'71 NI-2 atau metoda uji bahan yang disetujui oleh Direksi Lapangan. Rekaman lengkap dari hasil uji bahan dan beton harus disediakan dan disimpan dengan baik oleh tenaga pengawas ahli, dan selalu tersedia untuk keperluan pemeriksaan selama pelaksanaan pekerjaan dan selama 5 tahun sesudah proyek bangunan tersebut selesai dilaksanakan.

e. Pengujian slump Kekentalan adukan beton diperiksa dengan pengujian slump, dimana nilai slump harus dalam batas-batas yang diisyaratkan dalam PBI 1971 dan sama sekali tidak diperbolehkan adanya penambahan air/additive, kecuali ditentukan lain oleh Direksi Lapangan. "Kontraktor" harus menjamin bahwa ia mampu dengan slump berikut, beton dengan mutu dan kekuatan yang memuaskan, yang akan menghasilkan hasil akhir yang bebas keropos, ataupun berongga-rongga. Pelaksanaan dari persetujuan kontrak adalah bahwa "Kontraktor" bertanggung jawab penuh untuk produksi dari beton dan pencapaian mutu, kekuatan dan penyelesaian yang memenuhi syarat batas slump. Bila dipakai pompa beton, slump harus didasarkan pada pengukuran di pelepasan pipa, bukan di truk mixer. Maximum slump harus 150 mm.

Rekomendasi slump untuk variasi beton konstruksi pada keadaan atau kondisi normal :

Slump pada (cm) Konstruksi Beton Dinding, pelat fondasi dan fondasi telapak bertulang. Fondasi telapak tidak bertulang, kaison dan konstruksi di bawah tanah. Pelat, balok, kolom dan dinding. Pembetonan massal. Maksimum 12.50 9.00 15.00 7.50 Minimum 10.00 7.50 12.50 7.50

Untuk beton dengan bahan tambahan plasticizer, slump dapat dinaikkan sampai maksimum 1,5 cm.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

11

f.

Percobaan tambahan Kontraktor, tanpa membebankan biaya kepada pemilik, harus mengadakan percobaan laboratorium selaku percobaan tambahan pada bahan-bahan beton dan membuat desain adukan baru bila sifat atau pemilihan bahan diubah atau apabila beton yang ada tidak dapat mencapai kekuatan spesifikasi. Hasil pengujian beton harus diserahkan sesaat sebelum tahapan pelaksanaan akan dilakukan, yaitu khususnya untuk pekerjaan yang berhubungan dengan pelepasan perancah/acuan. Sedangkan untuk pengujian di luar ketentuan pekerjaan tersebut, harus diserahkan kepada Direksi Lapangan dalam jangka waktu tidak lebih dari 3 hari setelah pengujian dilakukan.

5.2.

BAHAN-BAHAN/PRODUK Sedapat mungkin, semua bahan dan ketenagaan harus disesuaikan dengan peraturanperaturan Indonesia. 5.2.1. Semen a. Mutu semen Semen portland harus memenuhi persyaratan standard Internasional atau Spesifikasi Bahan Bangunan Bagian A SK SNI 3-04-1989-F atau sesuai SII0013-82, Type-1 atau NI-8 untuk butir pengikat awal kekekalan bentuk, kekuatan tekan aduk dan susunan kimia. Semen yang cepat mengeras hanya boleh dipergunakan dimana jika hal tersebut dikuasakan tertulis secara tegas oleh Direksi Lapangan. Jika mempergunakan semen portland pozolan (campuran semen portland dan bahan pozolan) maka semen tersebut harus memenuhi ketentuan SII 0132 Mutu dan Cara Uji Semen Portland Pozoland atau spesifikasi untuk semen hidraulis campuran. Di dalam syarat pelaksanaan pekerjaan beton harus dicantumkan dengan jelas jenis semen yang boleh dipakai dan jenis semen ini harus sesuai dengan jenis semen yang digunakan dalam ketentuan persyaratan mutu (semen tipe 1).

b. Penyimpanan Semen Penyimpanan semen harus dilaksanakan dalam tempat penyimpanan dan dijaga agar semen tidak lembab, dengan lantai terangkat bebas dari tanah dan ditumpuk sesuai dengan syarat penumpukan semen dan menurut urutan pengiriman. Semen yang telah rusak karena terlalu lama disimpan sehingga mengeras ataupun tercampur bahan lain, tidak boleh dipergunakan dan harus disingkirkan dari tempat pekerjaan. Semen harus dalam zak-zak yang utuh dan terlindung baik terhadap pengaruh cuaca, dengan ventilasi secukupnya dan dipergunakan sesuai dengan urutan pengiriman. Semen yang telah disimpan lebih 60 hari tidak boleh digunakan untuk pekerjaan. Curah semen harus disimpan di dalam konstruksi silo secara tepat untuk melindungi terhadap penggumpalan semen dalam penyimpanan. Semua semen harus baru, bila dikirim setiap pengiriman harus disertai dengan sertifikat test dari pabrik. Semen harus diukur terhadap berat untuk kesalahan tidak lebih dari 2,5 %.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

12

"Kontraktor" harus hanya memakai satu merek dari semen yang telah disetujui untuk seluruh pekerjaan. "Kontraktor" tidak boleh mengganti merk semen selama pelaksanaan dari pekerjaan, kecuali dengan persetujuan tertulis dari Direksi Lapangan.

5.2.2.

Agregat Agregat untuk beton harus memenuhi ketentuan dan persyaratan dari SII 0052-80 "Mutu dan Cara Uji Agregat Beton" dan bila tidak tercakup dalam SII 0052-80, maka harus memenuhi spesifikasi agregat untuk beton. a. Agregat halus (Pasir) Mutu pasir untuk pekerjaan beton harus terdiri dari : butir-butir tajam, keras, bersih, dan tidak mengandung lumpur dan bahan-bahan organis. Agregat halus harus terdiri dari distribusi ukuran partikel-partikel seperti yang ditentukan di pasal 3.5. dari NI-2. PBI '71. Agregat halus tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 5 % (ditentukan terhadap berat kering). Yang diartikan dengan lumpur adalah bagian-bagian yang dapat melalui ayakan 0.063 mm. Apabila kadar lumpur melampaui 5 %, maka agregat halus harus dicuci. Sesuai PBI'71 bab 3.3. atau SII 0051-82. Ukuran butir-butir agregat halus, sisa di atas ayakan 4 mm harus minimum 2 % berat; sisa di atas ayakan 2 mm harus minimum 10 % berat; sisa di atas ayakan 0,25 mm harus berkisar antara 80 % dan 90 % berat. Pasir laut tidak boleh dipakai sebagai agregat halus untuk semua mutu beton. Penyimpanan pasir harus sedemikian rupa sehingga terlindung dari pengotoran oleh bahan-bahan lain. Agregat Kasar (Kerikil dan Batu Pecah) Yang dimaksud dengan agregat kasar yaitu kerikil hasil desintegrasi alami dari batu-batuan atau batu pecah yang diperoleh dari pemecahan batu, dengan besar butir lebih dari 5 mm sesuai PBI 71 bab 3.4. Mutu koral : butir-butir keras, bersih dan tidak berpori, batu pecah jumlah butirbutir pipih maksimum 20 % bersih, tidak mengandug zat-zat alkali, bersifat kekal, tidak pecah atau hancur oleh pengaruh cuaca. Tidak boleh mengandung lumpur lebih dari 1 % (terhadap berat kering) yang diartikan lumpur adalah bagian-bagian yang melalui ayakan 0.063 mm apabila kadar lumpur melalui 1 % maka agregat kasar harus dicuci. Tidak boleh mengandung zat-zat yang reaktif alkali yang dapat merusak beton. Ukuran butir : sisa diatas ayakan 31,5 mm, harus 0 % berat; sisa diatas ayakan 4 mm, harus berkisar antara 90 % dan 98 %, selisih antara sisa-sisa kumulatif di atas dua ayakan yang berurutan, adalah maksimum 60 % dan minimum 10 % berat. Kekerasan butir-butir agregat kasar diperiksa dengan bejana penguji dari Rudeloff dengan beban penguji 20 t, harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut : tidak terjadi pembubukan sampai fraksi 9.5 - 19 mm lebih dari 24 % berat

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

13

tidak terjadi pembubukan sampai fraksi 19-30 mm lebih dari 22 % atau dengan mesin pengaus Los Angeles, tidak boleh terjadi kehilangan berat lebih dari 50 % sesuai SII 0087-75, atau PBI-71 Penyimpanan kerikil atau batu pecah harus sedemikian rupa agar terlindung dari pengotoran bahan-bahan lain.

5.2.3.

Air Air untuk pembuatan dan perawatan beton harus bersih, tidak boleh mengandung minyak, asam alkali, garam-garam, bahan organis atau bahan-bahan lain yang dapat merusak beton serta baja tulangan atau jaringan kawat baja. Untuk mendapatkan kepastian kelayakan air yang akan dipergunakan, maka air harus diteliti pada laboratorium yang disetujui oleh Direksi Lapangan. Bahan Campuran Tambahan (Admixture) Admixture harus disimpan dan dilindungi untuk menjaga kerusakan dari container. Admixture harus sesuai dengan ACI 212.2R-71 dan ACI 212 2R-64. Segala macam admixture yang akan digunakan dalam pekerjaan harus disetujui oleh Direksi Lapangan. Admixture yang mengandung chloride atau nitrat tidak boleh dipakai. Mutu dan Konsistensi dari Beton Kekuatan ultimate tekan beton silinder 150 mm X 300 mm umur 28 hari, kecuali ditentukan lain, harus seperti berikut : Semua pelat, balok, pile-cap Semua kolom dan dinding beton : K-300 (fc = 25 MPa) : K-300 (fc = 25 MPa)

5.2.4.

5.2.5.

Untuk semua beton non-struktural seperti lantai kerja dan sebagainya : Beton Klas Bo 5.3. PELAKSANAAN BETON READY-MIXED 5.3.1. Umum a. Kecuali disetujui oleh Direksi Lapangan, semua beton haruslah beton readymixed yang didapatkan dari sumber yang disetujui Direksi Lapangan, dengan takaran, adukan serta cara pengiriman/pengangkutannya harus memenuhi persyaratan di dalam ASTM C94-78a, ACI 304-73, ACI Committee 304. b. Adukan beton harus dibuat sesuai dengan perbandingan campuran yang sesuai dengan yang telah diuji di laboratorium, serta secara konsisten harus dikontrol bersama-sama oleh kontraktor dan supplier beton ready-mixed. Kekuatan beton minimum yang dapat diterima adalah berdasarkan hasil pengujian yang diadakan di laboratorium. c. Pemeriksaan. Bagi Direksi Lapangan diadakan jalan masuk ke proyek dan ketempat pengantaran contoh atau pemeriksaan yang dapat dilalui setiap waktu. Denah dan semua peralatan untuk pengukuran, adukan dan pengantaran beton harus diperiksa oleh Direksi Lapangan sebelum pengadukan beton.

d. Persetujuan. Periksa areal dan kondisi pada mana pekerjaan di bawah bab ini yang akan dilaksanakan. Perbaiki kondisi yang terusak oleh waktu dan perlengkapan/penyelesaian pekerjaan. Jangan memproses sampai keadaan perbaikan memuaskan. Jangan memulai pekerjaan beton sampai hasil percobaan, adukan beton dan contoh-contoh benda uji disetujui oleh Direksi Lapangan. Lagipula, jangan memulai pekerjaan beton sampai semua penyerahan disetujui oleh Direksi Lapangan.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

14

e. Adukan Beton dan Kekuatan. Adukan beton harus didesain dan disesuaikan dengan pemeriksaan laboratorium oleh kontraktor dan harus diperiksa teratur oleh kedua pihak, kontraktor dan pemasok beton ready-mix. Kekuatan tercantum adalah kekuatan yang diijinkan minimum dan hasil dari hasil test oleh percobaan laboratorium adalah dasar dari yang diijinkan. f. Temperatur Beton Ready-Mix. Batas temperatur untuk beton ready-mix sebelum dicor disyaratkan tidak melampaui 38 oC.

g. Bahan Campuran Tambahan Penambahan bahan additive dalam proses pembuatan beton ready-mix harus sesuai dengan petunjuk pabrik additive tersebut. Bila diperlukan dua atau lebih bahan additive maka pelaksanaannya harus dilaksanakan secara terpisah. Dalam pelaksanaannya harus sesuai ACI 212-2R-71 dan ACI 212.IR-63 dilakukan hanya oleh teknisi in-charge dengan persetujuan Direksi Lapangan sebelumnya. h. Kendaraan Pengangkut Kendaraan pengangkut beton ready-mix harus dilengkapi dengan peralatan pengukur air yang tepat. i. Pelaksanaan Pengadukan Pelaksanaan pengadukan dapat dimulai dalam jangka waktu 30 menit setelah semen dan agregat dituangkan dalam alat pengaduk. Penuangan Beton Proses pengeluaran beton ready-mix di lapangan proyek dari alat pengaduk di kendaraan pengangkut harus sudah dilaksanakan dalam jangka waktu 1,5 jam atau sebelum alat pengaduk mencapai 300 putaran. Dalam cuaca panas, batas waktu tersebut di atas harus diperpendek sesuai petunjuk Direksi Lapangan. Perpanjangan waktu dapat diijinkan sampai dengan 4 jam bila dipergunakan retarder yang harus disetujui oleh Direksi Lapangan. k. Keadaan Khusus Apabila temperatur atau keadaan lainnya yang menyebabkan perubahan slump beton maka Kontraktor harus segera meminta petunjuk atau keputusan Direksi Lapangan dalam menentukan apakah adukan beton tersebut masih memenuhi kondisi normal yang disyaratkan. Tidak dibenarkan untuk menambah air ke dalam adukan beton dalam kondisi tersebut. Penggetaran Penggetaran beton agar diperoleh beton yang padat harus sesuai dengan ACI 309R-87 (Recommended Practice for Consolidation of Concrete). Sedapat mungkin penggetaran beton dilakukan dengan concrete-vibrator (engine/electric).

j.

l.

5.3.2.

Pengecoran dan Pemadatan Beton a. Persiapan 1. Kontraktor harus menyiapkan jadwal pengecoran dan menyerahan kepada Direksi Lapangan untuk disetujui paling lambat 1 (satu) minggu sebelum memulai kegiatan pengecoran.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

15

2. Sebelum pengecoran beton, bersihkan benar-benar cetakannya, semprot dengan air dan kencangkan. Sebelum pengecoran, semua cetakan, tulangan beton, dan benda-benda yang ditanamkan atau di cor harus telah diperiksa dan disetujui oleh Direksi Lapangan. Permohonan untuk pemeriksaan harus diserahkan kepada Direksi Lapangan setidak-tidaknya 24 jam sebelum beton di cor. Kelebihan air, pengeras beton, puing, butir-butir lepasan dan benda-benda asing lain harus disingkirkan dari bagian dalam cetakan dan dari permukaan dalam dari pengaduk serta perlengkapan pengangkutan. 3. Galian harus dibentuk sedemikian sehingga daerah yang langsung di sekeliling struktur dapat efektif dan menerus dicor. Seluruh galian harus dijaga bebas dari rembesan, luapan dan genangan air sepanjang waktu, baik di titik sumur, pompa, drainase ataupun segala perlengkapan dari kontraktor yang berhubungan dengan listrik untuk pengadaan bagi maksud penyempurnaan. Dalam segala hal, beton tidak boleh ditimbun di galian manapun, kecuali bila galian tertentu telah bebas air dan lumpur. 4. Penulangan harus sudah terjamin dan diperiksa serta disetujui. Logam-logam yang ditanam harus bebas dari adukan lama, minyak, karat besi dan pergerakan lain ataupun lapisan yang dapat mengurangi rekatan. Kereta pengangkut adukan beton yang beroda tidak boleh dijalankan melalui tulangan ataupun disandarkan pada tulangan. Pada lokasi dimana beton baru ditempelkan ke pekerjaan beton lama, buat lubang pada beton lama, masukkan pantek baja, dan kemas cairan tanpa adukan nonshrink. 5. Basahkan cetakan beton secukupnya untuk mencegah timbulnya retak, basahkan bahan-bahan lain secukupnya untuk mengurangi penyusutan dan menjaga pelaksanaan beton. 6. Penutup Beton Bila tidak disebutkan lain, tebal penutup beton harus sesuai dengan persyaratan SKSNI 1991. 7. Perhatian khusus perlu dicurahkan terhadap ketepatan tebal penutup beton, untuk itu tulangan harus dipasang dengan penahan jarak yang terbuat dari beton dengan mutu paling sedikit sama dengan mutu beton yang akan dicor. Bila tidak ditentukan lain, maka penahan-penahan jarak dapat berbentuk blok-blok persegi atau gelang-gelang yang harus dipasang sebanyak minimum 8 buah setiap meter cetakan atau lantai kerja. Penahan-penahan jarak tersebut harus tersebar merata. b. Pengangkutan Pengangkutan dan pengecoran beton harus sesuai dengan PBI-71, Committe 304 dan ASTM C94-98. ACI

1. Pengangkutan adukan beton dari tempat pengadukan ke tempat pengecoran harus dilakukan dengan cara-cara dengan mana dapat dicegah pemisahan dan kehilangan bahan-bahan (segregasi). 2. Cara pengangkutan adukan beton harus lancar sehingga tidak terjadi perbedaan waktu pengikatan yang menyolok antara adukan beton yang sudah dicor dan yang akan dicor. Memindahkan adukan beton dari tempat

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

16

pengadukan ke tempat pengecoran dengan perantaraan talang-talang miring hanya dapat dilakukan setelah disetujui oleh Direksi Lapangan. Dalam hal ini, Direksi Lapangan mempertimbangkan persetujuan penggunaan talang miring ini, setelah mempelajari usul dari pelaksana mengenai konstruksi, kemiringan dan panjang talang itu. Batasan tinggi jatuh maximum 1,50 m. 3. Adukan beton pada umumnya sudah harus dicor dalam waktu 1 jam setelah pengadukan dengan air dimulai. Jangka waktu ini harus diperhatikan, apabila diperlukan waktu pengangkutan yang panjang. Jangka waktu tersebut dapat diperpanjang sampai 2 jam, apabila adukan beton digerakkan kontinue secara mekanis. Apabila diperlukan jangka waktu yang lebih panjang lagi, maka harus dipakai bahan-bahan penghambat pengikatan yang berupa bahan pembantu yang ditentukan dalam pasal 3.8. PBI '71. c. Pengecoran 1. Beton harus dicor sesuai persyaratan dalam PBI 1971, ACI Committee 304, ASTMC 94-98. 2. Beton yang akan dituang harus ditempatkan sedekat mungkin kecetakan akhir dalam posisi lapisan horizontal kira-kira tidak lebih dari ketebalan 30 cm. 3. Tinggi jatuh dari beton yang dicor jangan melebihi 1,50 m bila tidak disebutkan lain atau disetujui Direksi Lapangan. 4. Untuk beton expose, tinggi jatuh dari beton yang dicor tidak boleh lebih dari 1,0 m. Bila diperlukan tinggi jatuh yang lebih besar, belalai gajah, corong pipa cor ataupun benda-benda lain yang disetujui harus diperiksa, sedemikian sehingga pengecoran beton efektif pada lapisan horisontal tidak lebih dari ketebalan 30 cm dan jarak dari corong haruslah sedemikian sehingga tidak terjadi segregasi/pemisahan bahan-bahan. 5. Beton yang telah mengeras sebagian atau yang telah dikotori oleh bahan asing tidak boleh dituang ke dalam struktur. 6. Tempatkan adukan beton, sedemikian sehingga permukaannya senantiasa tetap mendatar, sama sekali tidak diijinkan untuk pengaliran dari satu posisi ke posisi lain dan tuangkan secepatnya serta sepraktis mungkin setelah diaduk. 7. Bila pelaksanaan pengecoran akan dilakukan dengan cara atau metoda di luar ketentuan yang tercantum di dalam PBI'71 termasuk pekerjaan yang tertunda ataupun penyambungan pengecoran, maka "Kontraktor" harus membuat usulan termasuk pengujiannya untuk mendapatkan persetujuan dari Direksi Lapangan paling lambat 3 minggu sebelum pelaksanaan di mulai. d. Pemadatan beton 1. Segera setelah dicor, setiap lapis beton digetarkan dengan alat penggetar/vibrator, untuk mencegah timbulnya rongga-rongga kosong dan sarang-sarang kerikil. 2. Alat penggetar harus type electric atau pneumatic power driven, type "immersion", beroperasi pada 7000 RPM untuk kepala penggetar lebih kecil dari diameter 180 mm dan 6000 RPM untuk kepala penggetar berdiameter 180 mm, semua dengan amlpitudo yang cukup untuk menghasilkan kepadatan yang memadai.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

17

3. Alat penggetar cadangan harus dirawat selalu untuk persiapan pada keadaan darurat di lapangan dan lokasi penempatannya sedekat mungkin mendekati tempat pelaksanaan yang masih memungkinkan.

4. Hal-hal lain dari alat penggetar yang harus diperhatikan adalah : Pada umumnya jarum penggetar harus dimasukkan ke dalam adukan kira-kira vertikal, tetapi dalam keadaan-keadaan khusus boleh miring o sampai 45 C. Selama penggetaran, jarum tidak boleh digerakkan ke arah horisontal karena hal ini akan menyebabkan pemisahan bahan-bahan. Harus dijaga agar jarum tidak mengenai cetakan atau bagian beton yang sudah mulai mengeras. Karena itu jarum tidak boleh dipasang lebih dekat dari 5 cm dari cetakan atau dari beton yang sudah mengeras. Juga harus diusahakan agar tulangan tidak terkena oleh jarum, agar tulangan tidak terlepas dari betonnya dan getaran-getaran tidak merambat ke bagianbagian lain dimana betonnya sudah mengeras. Lapisan yang digetarkan tidak boleh lebih tebal dari panjang jarum dan pada umumnya tidak boleh lebih tebal dari 30 - 50 cm. Berhubung dengan itu, maka pengecoran bagian-bagian konstruksi yang sangat tebal harus dilakukan lapis demi lapis, sehingga tiap-tiap lapis dapat dipadatkan dengan baik. Jarum penggetar ditarik dari adukan beton apabila adukan mulai nampak mengkilap sekitar jarum (air semen mulai memisahkan diri dari agregat), yang pada umumnya tercapai setelah maximum 30 detik. Penarikan jarum ini dapat diisi penuh lagi dengan adukan. Jarak antara pemasukan jarum harus dipilih sedemikian rupa hingga daerah-daerah pengaruhnya saling menutupi.

5.3.3.

Penghentian/Kemacetan Pekerjaan Penghentian pengecoran hanya bilamana dan padamana diijinkan oleh Direksi Lapangan. Penjagaan terhadap terjadinya pengaliran permukaan dari pengecoran beton basah bila pengecoran dihentikan, adakan tanggulan untuk pekerjaan ini.

5.3.4.

Siar Pelaksanaan a. Siar-siar pelaksanaan harus ditempatkan dan dibuat sedemikian rupa sehingga tidak banyak mengurangi kekuatan dari konstruksi. Siar pelaksanaan harus direncanakan sedemikian sehingga mampu meneruskan geser dan gaya-gaya lainnya. Apabila tempat siar-siar pelaksanaan tidak ditunjukkan didalam gambar-gambar rencana, maka tempat siar-siar pelaksanaan itu harus disetujui oleh Direksi Lapangan. Penyimpangan tempat-tempat siar pelaksanaan daripada yang ditunjukkan dalam gambar rencana, harus disetujui oleh Direksi Lapangan. b. Antara pengecoran balok atau pelat dan pengakhiran pengecoran kolom harus ada waktu antara yang cukup, untuk memberi kesempatan kepada beton dari kolom untuk mengeras. Balok, pertebalan miring dari balok dan kepala-kepala

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

18

kolom harus dianggap sebagai bagian dari sistem lantai dan harus dicor secara monolit dengan itu. c. Pada pelat dan balok, siar-siar pelaksanaan harus ditempatkan kira-kira di tengah-tengah bentangnya, dimana pengaruh gaya melintang sudah banyak berkurang. Apabila pada balok ditengah-tengah bentangnya terdapat pertemuan atau persilangan dengan balok lain, maka siar pelaksanaan ditempatkan sejauh 2 kali lebar balok dari pertemuan atau persilangan itu.

d. Permukaan beton pada siar pelaksanaan harus dibersihkan dari kotoran-kotoran dan serpihan beton yang rapuh. e. Sesaat sebelum melanjutkan penuangan beton, semua siar pelaksanaan harus cukup lembab dan air yang menggenang harus disingkirkan.

5.3.5.

Perawatan Beton a. Secara umum harus memenuhi persyaratan didalam PBI 1971 NI-2 Bab 6.6. dan ACI 301-89. b. Beton setelah dicor harus dilindungi terhadap proses pengeringan yang belum saatnya dengan cara mempertahankan kondisi dimana kehilangan kelembaban adalah minimal dan suhu yang konstan dalam jangka waktu yang diperlukan untuk proses hydrasi semen serta pengerasan beton. c. Masa Perawatan dan Cara Perawatan. 1. Perawatan beton dimulai segera setelah pengecoran selesai dilaksanakan dan harus berlangsung terus menerus selama paling sedikit 2 minggu jika tidak ditentukan lain. Suhu beton pada awal pengecoran harus dipertahankan tidak melebihi 38 oC. 2. Dalam jangka waktu tersebut cetakan dan acuan betonpun harus tetap dalam keadaan basah. Apabila cetakan dan acuan beton tersebut pelaksanaan perawatan beton tetap dilakukan dengan membasahi permukaan beton terus menerus dengan menutupinya dengan karung-karung basah atau dengan cara lain yang disetujui oleh Direksi Lapangan. 3. Perawatan dengan uap bertekanan tinggi, uap bertekanan udara luar, pemanasan atau proses-proses lain untuk mempersingkat waktu pengerasan dapat di pakai tetapi harus disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Lapangan. d. Bahan Campuran Perawatan. Harus sesuai dengan ASTM C309-80 type I dan ASTM C 171-75.

5.3.6.

Toleransi pelaksanaan. Sesuai dengan dimensi/ukuran tercantum dan ketentuan toleransi pada cetakan Bab 1; PBI-'71; ACI-301 dan ACI-347. a. Toleransi Kedataran pada/untuk Pelat Lantai. 1. Penyelesaian akhir permukaan pelat menyatu. Keseragaman kemiringan pelat lantai untuk mengadakan pengaliran positif dari daerah yang ditunjuk. Perawatan khusus harus dilakukan agar halus, meskipun sambungan diadakan di antara pengecoran yang dilakukan terus menerus, jangan

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

19

memakai semen kering, pasir atau campuran dari semen dan pasir untuk beton kering. 2. Toleransi untuk pelat beton yang akan diexpose dan pelat yang akan diberi karpet harus 7.0 mm dari 3 m dengan maksimum variasi tinggi dan rendah yang terjadi tidak kurang dari 6 m. 3. Toleransi untuk pelat dalam menerima kepegasan lantai haruslah 7.0 mm dalam 3 m dengan maksimum variasi tinggi dan rendah yang terjadi tidak kurang dari 6 m. 4. Toleransi untuk pelat dalam menerima adukan biasa untuk dasar mengatur keramik, batu, bata, ubin lain dan "pavers" (mesin lapis jalan beton), harus 10 mm dalam 1 m. 5.3.7. Penyelesaian dari Pelat (Finished Slab) Pindahkan atau perbaiki, semua pelat yang tidak memenuhi peraturan ini seperti yang dicantumkan. Kemiringan lantai beton untuk pengaliran seperti tercantum. Apabila pelat gagal mengalir, alihkan aliran dari bagian lantai yang salah lalu akhiri lagi dengan lapisan atas sehingga kemiringan pengaliran sesuai dengan gambar. Permohonan toleransi pelaksanaan dalam pengecoran beton mengecualikan kegagalan terhadap pemenuhan syarat-syarat ini. harus tidak

Buat kesempatan untuk lendutan dari sistem lantai, pelat atau balok untuk mengadakan pengaliran dari aliran. 5.3.8. Cacat pada Beton (Defective Work) Meskipun hasil pengujian benda-benda uji memuaskan, Direksi Lapangan mempunyai wewenang untuk menolak konstruksi beton yang cacat sepeti berikut : a. Konstruksi beton yang keropos (honey-comb) b. Konstruksi beton yang tidak sesuai dengan bentuk yang direncanakan atau posisinya tidak sesuai dengan gambar. c. Konstruksi beton yang tidak tegak lurus atau rata seperti yang direncanakan.

d. Konstruksi beton yang berisikan kayu atau benda lain. e. Ataupun semua konstruksi beton yang tidak memenuhi seperti yang tercantum dalam dokumen kontrak . f. Atau yang menurut pendapat Direksi Lapangan pada suatu pekerjaan akhir, atau dapat mengenai bahannya atau pekerjaannya pada bagian manapun dari suatu pekerjaan, tidak memenuhi pernyataan dari spesifikasi.

g. Semua pekerjaan yang dianggap cacat tersebut pada dasarnya harus dibongkar dan diganti dengan yang baru, kecuali Direksi Lapangan dan konsultan menyetujui untuk diadakan perbaikan atau perkuatan dari cacat yang ditimbulkan tersebut. Untuk itu Kontraktor harus mengajukan usulan-usulan perbaikan yang kemudian akan diteliti/diperiksa dan disetujui bila perbaikan tersebut dianggap memungkinkan. h. Perluasan dari pekerjaan yang akan dibongkar dan metoda yang akan dipakai dalam pekerjaan pengganti harus sesuai dengan pengarahan dari Direksi Lapangan.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

20

Dalam hal pembongkaran dan perbaikan pekerjaan beton harus dilaksanakan dengan memuaskan. i. Semua pekerjaan bongkaran dan penggantian dari pekerjaan cacat pada beton dan semua biaya dan kenaikan biaya dari pembongkaran atau penggantian harus ditanggung sebagai pengeluaran Kontraktor. Retak-retak pada pekerjaan beton harus diperbaiki sesuai dengan instruksi Direksi Lapangan. Dalam hal terjadi beton keropos atau retak yang bukan struktur (karena penyusutan dan sebagainya) atau cacat beton lain yang nyata pada pembongkaran cetakan, Direksi Lapangan harus diberitahu secepatnya, dan tidak boleh diplester atau ditambal kecuali diperintahkan oleh Direksi Lapangan. Pengisian/injeksi dengan air semen harus diadakan dengan perincian atau metoda yang paling memadai/cocok.

j.

k.

5.3.9.

Perlindungan dari Kerusakan Akibat Cuaca (Weather Injury) a. Selama pengadukan Dalam udara panas, bahan-bahan beton dingin sebelum dicampur (memakai es sampai air dingin), agar pemeliharaan dari suhu beton masih dalam batasan yang disyaratkan. Tidak diijinkan pemakaian air hujan untuk menambah campuran air. b. Selama pengecoran dan pemeliharaan. 1. Umum Adakan pemeliharaan penutup selama pengecoran dan perawatan dari beton untuk melindungi beton terhadap hujan dan terik matahari. 2. Dalam Cuaca Panas Adakan dan pelihara keteduhan, penyemprotan kabut, ataupun membasahi permukaan dari warna terang/muda, selama pengecoran dan pemeliharaan beton untuk melindungi beton dari kerugian/kehilangan bahan terhadap panas, matahari atau angin yang berlebihan. 3. Kelebihan Perubahan Suhu Lindungi beton sedemikian sehingga terjamin perubahan suhu yang seragam di dalam beton, tidak lebih dari 3 oC dalam setiap jamnya. 4. Perlindungan Bahan-bahan Peliharalah bahan-bahan dan peralatan yang memadai untuk perlindungan di lapangan dan siap untuk digunakan.

5.3.10. Pekerjaan Penyambungan Beton a. Beton lama harus dikasarkan dan dibersihkan benar-benar dengan semprotan udara bertekanan (compressed air) atau sejenisnya. b. Kurang lebih 10 menit sebelum beton baru dicor, permukaan dari beton lama yang sudah dibersihkan, harus dilapisi dengan bonding-agent kental dengan kuas ex SIKA, Fosroc atau setara.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

21

c.

Untuk struktur pelat kedap air, permukaan dari pelat beton lama harus dilapisi dengan bahan perekat beton polyvinyil acrylic (polyvinyl acrylic concrete bonding agent) seperti disetujui oleh Direksi Lapangan.

d. Untuk struktur balok kedap air, permukaan dari balok beton lama harus dilapisi dengan bahan perekat beton epoxy dengan bahan dasar semen (epoxy cement base concrete bonding agent) seperti disetujui oleh Direksi Lapangan. e. Pengecoran beton baru sesegera mungkin sebelum campuran air dan semen murni atau bahan perekat beton yang dilapiskan pada permukaan beton lama mengering.

5.3.11. Penyelesaian Struktur Beton (Concrete Structure Finishes) Adakan variasi penyelesaian struktur beton keseluruhan pembetonan seperti terlihat pada gambar dan perincian disini. a. Penyelesaian Beton Exposed (Finish of Exposed Concrete) 1. Semua permukaan-permukaan beton cor/tuang (all cast in place concrete surfaces) yang tampak pada penyelesaian struktur, baik dicat maupun tidak dicat kecuali untuk permukaan kasar yang diselesaikan dengan permukaan disemprot pasir dengan tekanan harus mempunyai penyelesaian halus. Buatlah permukaan halus, seragam dan bebas dari tambalan-tambalan, siripsirip, tonjolan-tonjolan, baik tonjolan keluar maupun akibat pemasangan paku, tepian dari serat tanda (edge grain marks), bersihkan cekungancekungan dan daerah permukaan celah semua ukuran (clean out pockets, and areas of surface voids of any size)". 2. Semua pengikat-pengikat dari logam, termasuk yang dari spreaders, harus dipotong kembali dan lubang-lubang dirapikan. Semua tambalan bila diijinkan (pengisian dari cetakan yang diikat dengan tekanan) harus diselesaikan sedemikian untuk dapat melengkapi dalam perbedaan pada penyelesaian beton. Tambalan pada suatu pekerjaan beton textured concrete work harus diselesaikan dengan tangan untuk mencapai permukaan yang diperlukan. b. Penyelesaian Beton Terlindung (Finish of Concealed Concrete) 1. Permukaan beton terlindung harus termasuk beton yang diberi lapisan termasuk lapisan arsitektur, kecuali cat atau bahan lapisan yang fleksibel dan terlindung dari tampak pada penyelesaian struktur. 2. Beton terlindung dan beton unexposed perlu ditambal dan diperbaiki dari keropos dan kerusakan-kerusakan permukaan sebagaimana semestinya sebelum ditutup permukaannya. c. Penambalan Beton Siapkan bahan campuran (mortar) untuk penambahan beton yang terdiri dari 1 (satu) bagian semen (yang diatur dengan semen putih atau tambahan bahan pewarna bila diijinkan untuk menyesuaikan dengan warna disekitarnya) dengan 2 1/2 (dua setengah) bagian pasir dengan air secukupnya untuk mendapatkan adukan yang diperlukan. Siapkan campuran percobaan (trial mixes) untuk menentukan mutu yang

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

22

sebenarnya. Siapkan panel-panel contoh (30 cm persegi) dan biarkan sampai berumur 14 hari sebelum keputusan akhir dibuat dan penambalan dikerjakan. Olah lagi adukan seperti diatas sampai mencapai kekentalan yang tertinggi yang diijinkan untuk pengecoran. Sikat bagian yang akan ditambah dengan bahan perekat yang terdiri dari pasta campuran air dan semen murni serta tambalkan adukan bila bahan perekat masih basah. Hentikan penambalan sedikit lebih luas di sekeliling bagian yang ditambal, biarkan untuk kira-kira satu sampai dua jam untuk memberi kesempatan terhadap penyusutan dan penyesuaian penyelesaian (finish flush) dengan permukaan sekelilingnya. 5.3.12. Penyelesaian dari Beton Pelat (Concrete Slab Finishes) a. Semua penyelesaian dari lantai harus diselesaikan sampai kemiringan yang benar sesuai dengan kemiringan untuk pengaliran. b. Beton yang ditandai untuk mempunyai penyelesaian akhir dengan memakai merek lain, harus bebas dari segala minyak, karet ataupun lainnya yang dapat menyebabkan terjadinya lekatan pada penyelesaian. c. Pemeliharaan dari penyelesaian beton harus dimulai sedini mungkin setelah selesai pengerjaan.

1. Penyelesaian Menyatu (Monolith Finish) Penyelesaian yang monolit harus diadakan untuk lantai beton expose, dimana permukaan agregat dikehendaki. Penyelesaian lantai beton yang monolit harus mencapai level dan kemiringan yang tepat yang dapat dilakukan dengan atau tanpa screed dengan power floating yang dilakukan secara merata. Permukaan harus dapat bertahan sampai semua air permukaan menghilang dan beton telah mengeras serta bekerja. Permukaan yang diperbolehkan harus ditrowel dengan besi untuk mencapai permukaan yang halus. Apabila permukaan menjadi keras, harus ditrowel dengan besi untuk kedua kalinya untuk mendapatkan kekerasan, kehalusan tapi tidak berlapis, padat, bebas dari segala tanda-tanda/bekas trowel dan kerusakan-kerusakan lain.

2. Perkerasan Beton (Concrete Hardener) Untuk keperluan pelat lantai beton expose dengan beban berat, perkerasan beton harus diadakan dengan kepadatan sebagai berikut : Lantai parkir/sirkulasi lalu lintas normal, kepadatan sedang 5 kg/m2. Ruang M/E : kepadatan normal 3 kg/m2. Loading dock/sirkulasi lalu lintas berat, kepadatan berat 7 kg/m2.

5.3.13. Lapisan Penutup Lantai yang Dikerjakan Kemudian (Separate Floor Toppings)

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

23

a. Sebelum pengecoran, kasarkan permukaan dasar dari beton dan singkirkan benda-benda asing, semprot dan bersihkan. b. Letakan penyekat, tepian-tepian, penulangan dan hal-hal lain yang akan ditanam/dicor. c. Berikan bahan perekat pada permukaan dasar sesuai dengan petunjuk. Gunakan lapisan pasir dan semen pada lapisan dasar secepatnya sebelum mengecor lapisan penutup (topping).

d. Pengecoran penutup lantai beton harus memenuhi level dan kemiringan yang dikehendaki. e. Pada lantai parkir, lantai atap, perkerasan lantai harus diadakan seperti diperinci pada : 4.3.13.c.2. 5.3.14. Beton Massa (Mass Concrete) a. Secara umum harus sesuai dengan ACI 207.1R-87, ACI 207.2R-90 dan ACI 207.3R-79 Revised 1985. b. Sebelum pekerjaan dilaksanakan, kontraktor harus menentukan metoda dari perbandingan, cara pengadukan, pengangkutan, pengecoran serta pengontrolan temperatur dan cara perawatan, yang harus diserahkan kepada Direksi Lapangan untuk mendapatkan persetujuan. c. Bahan-bahan. 1. Semen Semen haruslah semen ordinary, moderate-heat atau semen portland yang tahan terhadap sulfat. 2. Agregat Ukuran maksimum dari agregat kasar harus seperti telah diperinci sebelumnya. Kecuali dinyatakan lain pada catatan, agregat harus mengikuti ketentuan tentang bentuk dan ukuran dari potongan melintang serta jarak bersih dari tulangan-tulangan beton, dan seperti disetujui oleh Direksi Lapangan. 3. Bahan Tambahan (Admixture) Pozzolanic Bahan tambahan (admixtures) Pozzolanic harus seperti diuraikan pada ASTM C 618 (Specification for Fly Ash and Raw or Calcined Natural Pozzolan for Use as a Mineral Admixture in Portland Cement Concrete). 4. Bahan Tambahan untuk Permukaan (Surface-active Agent) Bahan tambahan untuk permukaan harus memenuhi spesifikasi khusus. Kecuali yang tercantum dalam catatan, suatu retarder type air entraining dan bahan "pereduce" air (water reducing agent) atau harus digunakan retarder type water reducing agent. Bagaimanapun, bahan tambahan apapun yang akan dipakai, boleh dipakai bila dengan persetujuan/ijin dari Direksi Lapangan. 5. Bahan-bahan untuk campuran beton yang akan dipakai haruslah dari bahan yang mempunyai suhu serendah mungkin. d. Proporsi/Perbandingan Campuran. 1. Perbandingan campuran harus ditetapkan untuk meminimumkan jumlah semen tehadap campuran dalam batasan dari mutu beton yang

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

24

dikehendaki/diminta dan harus distujui oleh Direksi Lapangan. 2. Slump untuk beton massa tidak boleh lebih dari 12 cm. 3. Bila penentuan perbandingan campuran berdasarkan umur beton 28 hari, maka umur beton juga perlu diperinci. Dalam hal ini desain perbandingan campuran harus ditentukan sesuai dengan metoda yang telah diperinci atau disetujui oleh Direksi Lapangan. e. Penulangan 1. Pemasangan tulangan harus sedemikian rupa sehingga posisi dari bentuk tulangan tidak berubah selama pengecoran. 2. Peraturan lain tentang penulangan harus sesuai dengan bab ini pasal C.4. tentang pembesian. f. Pengecoran dan Pemeliharaan Temperatur 1. Sesudah beton dicor, permukaan harus dibasahi serta dilindungi terhadap pengaruh langsung dari sinar matahari, pengeringan yang mendadak dan lain-lain. 2. Untuk mengetahui kenaikan temperatur beton serta pemeriksaan dalam proses perawatan beton maka temperatur permukaan dan temperatur di dalam beton harus diukur bilamana perlu setelah pengecoran beton dilaksanakan. 3. Apabila temperatur di bagian dalam beton mulai meningkat maka perawatan beton harus sedemikian sehingga tidak mempercepat kenaikan temperatur tersebut. Perhatian dicurahkan agar temperatur pada permukaan beton menjadi tidak terlalu rendah dibandingkan dengan temperatur di dalam beton. 4. Setelah temperatur di dalam beton mencapai maksimum, maka permukaan beton harus ditutupi dengan kanvas atau bahan penyekat lainnya untuk mempertahankan panas sedemikian rupa sehingga bagian dalam dan luar beton atau penurunan temperatur yang mendadak di bagian dalam beton. Selanjutnya sesudah bahan penutup tersebut diatas dibuka permukaan tetap harus dilindungi terhadap pengeringan yang mendadak. 5. Campuran beton yang direncanakan utuk adukan beton yang dibuat harus berdasarkan pada kekuatan beton umur 28 hari. 6. Bila campuran beton yang direncanakan tersebut sudah dibuat maka perkiraan kekuatan tekan beton dalam struktur harus dilaksanakan sesuai dengan persyaratan khusus untuk itu atau sesuai instruksi Direksi Lapangan. 7. Cara perawatan dari benda uji untuk pengujian kekuatan tekan beton guna dapat menetukan waktu yang sesuai untuk pembongkaran cetakan beton sesuai dengan persyaratan khusus untuk itu atau sesuai persetujuan Direksi Lapangan. 5.3.15. Perlindungan Terhadap Mekanik dan Kerusakan pada Masa Pelaksanaan (Protection from Mechanical and Construction Injury). Selama masa pemeliharaan, beton harus dilindungi dari kerusakan akibat mekanik, tegangan-tegangan akibat beban utama, kejutan besar (heavy shock) dan getaran yang berlebihan. 5.3.16. Percobaan Beton

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

25

a. Gudang/Tempat Penyimpanan Contoh Benda Uji. Gudang penyimpanan yang terjamin atau ruangan harus disediakan oleh "kontraktor" untuk menyimpan benda-benda uji silinder beton, selama pemeliharaan. Gudang harus mempunyai ruang yang cukup untuk menampung semua fasilitas yang diperlukan dan semua benda uji kubus yang dimaksudkan. Kontraktor harus menyerahkan detail dari gudang kepada Direksi Lapangan untuk persetujuan. Gudang harus dilengkapi dengan pintu yang kuat dan kunci yang bermutu baik. Direksi Lapangan berhak untuk langsung meninjau ruang/gudang penyimpanan contoh benda uji silinder tersebut. b. Percobaan Laboratorium. Contoh-contoh untuk test kekuatan harus diambil sesuai dengan PBI-71 NI-2, ASTM C-172, ASTM C-31. c. Penyelidikan dari Hasil Percobaan dengan Kekuatan Rendah. Apabila mutu benda uji berdasarkan hasiil percobaan kekuatan kubus ternyata lebih rendah dari yang disyaratkan, maka harus dilakukan percobaan-percobaan dengan tahapan sebagai berikut : 1. Hammer test, percobaan palu beton, harus sesuai dengan ASTM C-805-79. Apabila hasil dari percobaan ini masih lebih rendah dari yang disyaratkan, maka harus dilakukan percobaan tahap berikut di bawah ini. 2. Drilled Core Test, harus sesuai dengan ASTM C42-94. Apabila hasil dari percobaan drilled core ini masih lebih rendah dari yang disyaratkan, maka harus dilakukan percobaan tahap berikut di bawah ini. 3. Loading Test/percobaan pembebanan harus sesuai dengan PBI-71 dan ACI318-99. Apabila hasil dari percobaan pembebanan ini masih lebih rendah dari yang disyaratkan, maka beton dinyatakan tidak layak dipakai. 5.3.17. Penyimpangan Maksimum dari Pekerjaan Struktur yang Diijinkan Kecuali ditentukan lain, secara umum harus sesuai dengan ACI-301 (Specification for Structural Concrete for Building). Apabila didapati beberapa toleransi yang dapat dipakai bersamaan, maka harus diambil/dipakai adalah yang terhebat/terkeras. 5.3.18. Lain-lain Grouting dan Drypacking a. Grout/Penyuntikan Air Semen. Satu bagian semen, 2 bagian pasir dan air secukupnya agar dapat mengalir dengan sendirinya. Pengurangan air dan bahan tambahan untuk kemudahan pekerjaan beton boleh diberikan sesuai dengan pertimbangan "kontraktor" melalui persetujuan Direksi Lapangan. b. Drypack/Campuran Semen Kering Satu bagian semen, 2 bagian pasir dengan air sekadarnya untuk mengikat bahan-bahan menjadi satu. c. Installation/Pengerjaan Basahkan permukaan sebelum digrout dan taburi (slush) dengan semen murni. Tekankan grout sedemikian agar mengisi kekosongan/celah-celah dan membentuk lapisan seragam dibawah pelat. Haluskan penyelesaian pada

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

26

permukaan beton expose dan pembasahan/pelembaban sedikitnya 3 hari.

adakan

perawatan

dengan

Non-Shrink Grout Campurkan dan tepatkan dibawah pelat dasar baja struktur dan ditempat lain dimana non-shrink grout diperlukan, sesuai dengan instruksi dan rekomendasi yang tercantum dari pabrik. Technical service harus dikerjakan oleh perusahaan/pabrik. Perusahaan/pabrik yang bahan groutnya dipakai, harus mengerjakan percobaan hasil yang memperlihatakan bahwa grout non-shrink tidak ada penyusutan sejak awal pengecoran atau sambungan setelah pemasangan sesuai CRD-C621-80 (susut); mempunyai kekuatan tekan 1 hari tidak kurang dari 3000 psi dan 8000 psi pada 28 hari sesuai ASTM C109; mempunyai waktu pengikatan awal tidak kurang dari 45 menit sesuai ASTM C191, memperlihatkan luasan bearing effective (EBA = Effective Bearing Area) sebesar 90 sampai 100 persen. Grout yang terdiri dari accelatator inorganis, pengurangan air, atau "fluidifiers" harus tidak boleh mempunyai penyusutan kering lebih besar dari persamaan semen pasir dan campuran air seperti percobaan di bawah ASTM C 596. Semua grout harus menurut syarat petunjuk dari CRD-C611-80 (flow cone).

5.4.

PEMBESIAN 5.4.1. Percobaan dan Pemeriksaan (Test and Inspections) Setiap pengiriman harus berasal dari pemilihan yang disetujui dan harus disertai surat keterangan percobaan dari pabrik. Setiap jumlah pengiriman 20 ton baja tulangan harus diadakan pengujian periodik minimal 4 contoh yang terdiri dari 3 benda uji untuk uji tarik, dan 1 benda uji untuk uji lengkung untuk setiap diameter batang baja tulangan. Pengambilan contoh baja tulangan akan ditentukan oleh Direksi Lapangan. Semua pengujian tersebut di atas meliputi uji tarik dan lengkung, harus dilakukan di laboratorium Lembaga Uji Konstruksi BPPT atau laboratorium lainnya direkomendasi oleh Direksi Lapangan dan minimal sesuai dengan SII-0136-84 salah satu standard uji yang dapat dipakai adalah ASTM A-615. Semua biaya pengetesan tersebut ditanggung oleh Kontraktor. Segala macam kotoran, karat, cat, minyak atau bahan-bahan lain yang merugikan terhadap kekuatan rekatan harus dibersihkan. Tulangan harus ditempatkan dan dipasang cermat dan tepat dan diikat dengan kawat dari baja lunak. Sambungan mekanis harus ditest dengan percobaan tarik. Sebelum pengecoran beton, lakukan pemeriksaan dan persetujuan dari pembesian, termasuk jumlah, ukuran, jarak, selimut, lokasi dari sambungan dan panjang penjangkaran dari penulangan baja oleh Direksi Lapangan. Sertifikat : Untuk mendapatkan jaminan atas kualitas atau mutu baja tulangan, maka pada saat pemesanan baja tulangan kontraktor harus menyerahkan sertifikat resmi dari Laboratorium. Khusus ditujukan untuk keperluan proyek ini.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

27

5.4.2.

Bahan-bahan / Produk a. Tulangan Sediakan tulangan berulir mutu BJTD-40, sesuai dengan SII 0136-84 dan tulangan polos mutu BJTP-24, sesuai dengan SII 0136-84 seperti dinyatakan pada gambar-gambar struktur. Tulangan polos dengan diameter lebih kecil 13 mm harus baja lunak dengan tegangan leleh 2400 kg/cm2. Tulangan ulir dengan diameter lebih besar atau sama dengan 13 mm harus baja tegangan tarik tinggi, batang berulir dengan tegangan leleh 4000 kg/cm2.

b. Tulangan Anyaman (Wire mesh) Sediakan tulangan anyaman , mutu U-50, mengikuti SII 0784-83. c. Penunjang/Dudukan Tulangan (Bar Support) Dudukan tulangan haruslah tahu beton yang dilengkapi dengan kawat pengikat yang ditanam, atau batang kursi tinggi sendiri (Individual High Chairs).

d. Bolstern, kursi, spacers, dan perlengkapan-perlengkapan lain untuk mengatur jarak. 1. Pakai besi dudukan tulangan menurut rekomendasi CRSI, kecuali diperlihatkan lain pada gambar. 2. Jangan memakai kayu, bata atau bahan-bahan lain yang tidak direkomendasi. 3. Untuk pelat di atas tanah, pakai penunjang dengan lapisan pasir atau horizontal runners dimana bahan dasar tidak akan langsung menunjang batang kursi (chairs legs). Atau pakai lantai kerja yang rata. 4. Untuk beton ekspose, dimana batang-batang penunjang langsung berhubungan/ mengenai cetakan, sediakan penunjang dengan jenis hot-dipgalvanized atau penunjang yang dilindungi plastik. e. Kawat Pengikat Dibuat dari baja lunak dan tidak disepuh seng. 5.4.3. Jaminan Mutu Bahan-bahan harus dari produk yang sama seperti yang telah disetujui oleh Direksi Lapangan. Sertifikat dari percobaan (percobaan giling atau lainnya) harus diperlihatkan untuk semua tulangan yang dipakai. Percobaan-percobaan ini harus memperlihatkan hasilhasil dari semua kom- posisi kimia dan sifat-sifat fisik. 5.4.4. Persiapan Pekerjaan/Perakitan Tulangan Pembengkokkan dan pembentukan. Pemasangan tulangan dan pembengkokan harus sedemikian rupa sehingga posisi dari tulangan sesuai dengan rencana dan tidak mengalami perubahan bentuk maupun tempat selama pengecoran berlangsung. Pembuatan dan pemasangan tulangan sesuai dengan PBI 1971. Toleransi pembuatan dan pemasangan tulangan disesuaikan dengan persyaratan PBI 1971 atau A.C.I. 315.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

28

5.4.5.

Pengiriman, Penyimpanan dan Penanganannya Pengiriman tulangan ke lapangan dalam kelompok ikatan ditandai dengan etiket/label yang mencantumkan ukuran batang, panjang dan tanda pengenal. Pemindahan tulangan harus hati-hati untuk mengindari kerusakan. Gudang di atas tanah harus kering, daerah yang bagus saluran-salurannya, dan terlindung dari lumpur, kotoran, karat dsb.

5.5.

PELAKSANAAN PEMASANGAN TULANGAN, PEMBENGKOKAN DAN PEMOTONGAN 5.5.1. Persiapan a. Pembersihan Tulangan harus bebas dari kotoran, lemak, kulit giling (mill steel) dan karat lepas, serta bahan-bahan lain yang mengurangi daya lekat. Bersihkan sekali lagi tonjolan pada tulangan atau pada sambungan konstruksi untuk menjamin rekatannya. b. Pemilihan/seleksi Tulangan yang berkarat harus ditolak dari lapangan. 5.5.2. Pemasangan Tulangan a. Umum Sesuai dengan yang tercantum pada gambar dan PBI 1971 Koordinasi dengan bagian lain dan kelancaran pengadaan bahan serta tenaga perlu diadakan untuk mengindari keterlambatan. Adakan/berikan tambahan tulangan pada lubanglubang (openings) / bukaan. b. Pemasangan Tulangan harus dipasang sedemikian rupa diikat dengan kawat baja, hingga sebelum dan selama pengecoran tidak berubah tempatnya. 1. Tulangan pada dinding dan kolom-kolom beton harus dipasang pada posisi yang benar dan untuk menjaga jarak bersih digunakan spacers/penahan jarak. 2. Tulangan pada balok-balok footing dan pelat harus ditunjang untuk memperoleh lokasi yang tepat selama pengecoran beton dengan penjaga jarak, kursi penunjang dan penunjang lain yang diperlukan. 3. Tulangan-tulangan yang langsung di atas tanah dan di atas agregat (seperti pasir, kerikil) dan pada lapisan kedap air harus dipasang/ditunjang hanya dengan tahu beton yang mutunya paling sedikit sama dengan beton yang akan dicor. 4. Perhatian khusus perlu dicurahkan terhadap ketepatan tebal penutup beton. Untuk itu tulangan harus dipasang dengan penahan jarak yang terbuat dari beton dengan mutu paling sedikit sama dengan mutu beton yang akan dicor. Penahan-penahan jarak dapat berbentuk blok-blok persegi atau gelanggelang yang harus dipasang sebanyak minimum 4 buah setiap m^2 cetakan atau lantai kerja. Penahan-penahan jarak ini harus tersebar merata. 5. Pada pelat-pelat dengan tulangan rangkap, tulangan atas harus ditunjang pada tulangan bawah oleh batang-batang penunjang atau ditunjang langsung pada cetakan bawah atau lantai kerja oleh blok-blok beton yang tinggi. Perhatian khusus perlu dicurahkan terhadap ketepatan letak dari tulangan-

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

29

tulangan pelat yang dibengkok yang harus melintasi tulangan balok yang berbatasan.

c.

Toleransi pada Pemasangan Tulangan 1. Terhadap selimut beton (selimut beton) : 6 mm 2. Jarak terkecil pemisah antara batang : 6 mm 3. Tulangan atas pada pelat dan balok : balok dengan tinggi sama atau lebih kecil dari 200 mm : 6 mm balok dengan tinggi lebih dari 200 mm tapi kurang dari 600 mm : 12 mm balok dengan tinggi lebih dari 600 mm : 12 mm panjang batang : 50 mm 4. Toleransi pada pemasangan lainnya sesuai PBI '71.

d. Pembengkokan Tulangan, Sesuai Dengan PBI '71. 1. Batang tulangan tidak boleh dibengkok atau diluruskan dengan cara-cara yang merusak tulangan itu. 2. Batang tulangan yang diprofilkan, setelah dibengkok dan diluruskan kembali tidak boleh dibengkok lagi dalam jarak 60 cm dari bengkokan sebelumnya. 3. Batang tulangan yang tertanam sebagian di dalam beton tidak boleh dibengkokkan atau diluruskan di lapangan, kecuali apabila ditentukan di dalam gambar-gambar rencana atau disetujui oleh perencana. 4. Membengkok dan meluruskan batang tulangan harus dilakukan dalam keadaan dingin, kecuali apabila pemanasan diijinkan oleh perencana. 5. Apabila pemanasan diijinkan, batang tulangan dari baja lunak (polos atau diprofilkan) dapat dipanaskan sampai kelihatan merah padam tetapi tidak boleh mencapai suhu lebih dari 850 oC. 6. Apabila batang tulangan dari baja lunak yang mengalami pengerjaan dingin dalam pelaksanaan ternyata mengalami pemanasan di atas 100 oC yang bukan pada waktu las, maka dalam perhitungan-perhitungan sebagai kekuatan baja harus diambil kekuatan baja tersebut yang tidak mengalami pengerjaan dingin. 7. Batang tulangan dari baja keras tidak boleh dipanaskan, kecuali diijinkan oleh perencana. 8. Batang tulangan yang dibengkok dengan pemanasan tidak boleh didinginkan dengan jalan disiram dengan air. 9. Menyepuh batang tulangan dengan seng tidak boleh dilakukan dalam jarak 8 kali diameter (diameter pengenal) batang dari setiap bagian dari bengkokan. e. Toleransi pada Pemotongan dan Pembengkokan Tulangan. 1. Batang tulangan harus dipotong dan dibengkok sesuai dengan yang ditunjukkan dalam gambar-gambar rencana dengan toleransi-toleransi yang disyaratkan oleh perencana. Apabila tidak ditetapkan oleh perencana, pada pemotongan dan pembengkokan tulangan ditetapkan toleransi-toleransi seperti tercantum dalam ayat-ayat berikut.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

30

2. Terhadap panjang total batang lurus yang dipotong menurun ukuran dan terhadap panjang total dan ukuran intern dari batang yang dibengkok ditetapkan toleransi sebesar 25 mm, kecuali mengenai yang ditetapkan dalam ayat (3) dan (4). Terhadap panjang total batang yang diserahkan menurut sesuatu ukuran ditetapkan toleransi sebesar + 50 mm dan - 25 mm. 3. Terhadap jarak turun total dari batang yang dibengkok ditetapkan toleransi sebesar 6 mm untuk jarak 60 cm atau kurang dan sebesar 12 mm untuk jarak lebih dari 60 cm. 4. Terhadap ukuran luar dari sengkang, lilitan dan ikatan-ikatan ditetapkan toleransi sebesar 6 mm. f. Panjang penjangkaran dan panjang penyaluran. 1. Baja tulangan mutu U-24 (BJTP-24) Panjang penjangkaran = 30 diameter dengan kait Panjang penyaluran = 30 diameter dengan kait 2. Baja tulangan mutu U-40 (BJTD-40) Panjang penjangkaran = 40 diameter tanpa kait Panjang penyaluran = 40 diameter tanpa kait 3. Penyambungan tidak boleh diadakan pada titik dimana terjadi tegangan terbesar. Sambungan untuk tulangan atas pada balok dan pelat beton harus diadakan di tengah bentang, dan tulangan bawah pada tumpuan. Sambungan harus ditunjang dimana memungkinkan. 4. Ketidak-lurusan rangkaian tulangan perbandingan 1 terhadap 10. kolom tidak boleh melampaui

5. Standard Pembengkokan Semua standar pembengkokan harus sesuai dengan SKSNI-91 ( Tata Cara Penghitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung), kecuali ditentukan lain. 5.5.3. Pemasangan Wire Mesh Pemasangan pada kepanjangan terpanjang yang memungkinkan dilakukan. Jangan melakukan penghentian / pengakhiran lembar wire mesh antara tumpuan balok atau tepat diatas balok dari struktur menerus. Keseimbangan pengakhiran dari lewatan dalam arah lebar yang berdampingan untuk mencegah lewatan yan menerus. Wire mesh harus ditahan pada posisi yang benar selama pengecoran. 5.5.4. Las Bila diperlukan atau disetujui, pengelasan tulangan beton harus sesuai dengan Reinforcement Steel Welding Code (AWS D 12.1). Pengelasan tidak boleh dilakukan pada pembengkokan di suatu batang, pengelasan pada persilangan (las titik) harus diijinkan kecuali seperti di anjurkan atau disahkan oleh Direksi Lapangan. ASTM specification harus dilengkapi dengan keperluan jaminan kehandalan kemampuan las dengan cara ini.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

31

5.5.5.

Sambungan Mekanik Bila jumlah luas tulangan kolom melampaui 3% dari luas penampang kolom dengan menggunakan diameter 32 mm, sambungan mekanik untuk tulangan (pada kolom) harus disediakan dan dipakai.

VI.
6.1.

PEKERJAAN CETAKAN DAN PERANCAH


PEKERJAAN PEMASANGAN PAPAN BANGUNAN ( BOUWPLANK ) 6.1.1. Umum A. Persyaratan Umum Kecuali ditentukan lain pada gambar atau seperti terperinci disini, Cetakan dan Perancah untuk pekerjaan beton harus memenuhi persyaratan dalam PBI-1971 NI-2, ACI 347, ACI 301, ACI 318. Kontraktor harus terlebih dahulu mengajukan perhitungan-perhitungan serta gambar-gambar rancangan cetakan dan perancah untuk mendapatkan persetujuan Direksi Lapangan sebelum pekerjaan tersebut dilaksanakan. Dalam gambar-gambar tersebut harus secara jelas terlihat konstruksi cetakan/acuan, sambungan-sambungan serta kedudukan serta sistem rangkanya, pemindahan dari cetakan serta perlengkapan untuk struktur yang aman. B. Lingkup Pekerjaan 1. Pekerjaan-pekerjaan yang termasuk Bab ini termasuk perancangan, pelaksanaan dan pembongkaran dari semua cetakan beton serta penunjang untuk semua beton cor seperti diperlukan dan diperinci berikut ini. 2. Pekerjaan yang berhubungan Pekerjaan Pembesian Pekerjaan Beton

C. Referensi-Referensi Pekerjaan yang terdapat pada bab ini, kecuali ditentukan lain pada gambar atau diperinci berikut, harus mengikuti peraturan-peraturan, standard-standard atau spesifikasi terakhir sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. 6. PBI-1971 NI-2 Peraturan Beton Bertulang Indonesia 1971 SII Standard Industri Indonesia ACI-301 Specification for Structural Concrete Building ACI-318 Building Code Requirement for Reinforced Concrete ACI-347 Recommended Practice for Concrete Formwork SNI 03-2847-2002 Tata Cara Perhitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung

D. Penyerahan Penyerahan-penyerahan berikut harus dilakukan oleh "Kontraktor" sesuai dengan jadwal yang telah disetujui untuk penyerahannya dengan segera, untuk menghindari keterlambatan dalam pekerjaannya sendiri maupun dari kontraktor lain.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

32

1. Kwalifikasi Mandor Cetakan Beton (Formwork Foreman) "Kontraktor" harus mempekerjakan mandor untuk cetakan beton yang berpengalaman dalam hal cetakan beton. Kwalifikasi dari mandor harus diserahkan kepada Direksi Lapangan untuk diperiksa dan disetujui, selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari sebelum memulai pekerjaan. 2. Data Pabrik Data pabrik tentang bahan-bahan harus diserahkan oleh "Kontraktor" kepada Direksi Lapangan dalam waktu 7 hari kerja setelah "Kontraktor" menerima surat perintah kerja, juga harus diserahkan instruksi pemasangan untuk kepentingan bahan-bahan dari lapisan-lapisan, pengikat-pengikat, dan asesoris serta sistem cetakan dari pabrik bila dipakai. 3. Gambar kerja Perhatikan sistem cetakan beton seperti pengaturan perkuatan dan penunjang, metode dari kelurusan cetakan, mutu dari semua bahan-bahan cetakan, sirkulasi cetakan. Gambar kerja harus diserahkan kepada Direksi Lapangan sekurangkurangnya 7 (tujuh) hari kerja sebelum pelaksanaan, untuk diperiksa. 4. Contoh Lengkapi cetakan dengan "cone" untuk mengencangkan cetakan.

6.1.2.

Bahan-bahan/Produk Bahan-bahan dan perlengkapan harus disediakan sesuai keperluan untuk cetakan dan penunjang pekerjaan, juga untuk menghasilkan jenis penyelesaian permukaan beton seperti terlihat dan terperinci.

A. Perancangan Perancah 1. Definisi Perancah Perancah adalah konstruksi yang mendukung acuan dan beton yang belum mengeras. Kontraktor harus mengajukan rancangan perhitungan dan gambar perancah tersebut untuk disetujui oleh Direksi Lapangan. Segala biaya yang perlu sehubungan dengan perancangan perancah dan pengerjaannya harus sudah tercakup dalam perhitungan biaya untuk harga satuan perancah. 2. Perancangan/Desain Perancangan/desain dari acuan dan perancah harus dilakukan oleh tenaga ahli resmi yang bertanggungjawab penuh kepada kontraktor. Beban-beban untuk perancangan perancah harus didasarkan pada ketentuan ACI-347. Perancah dan acuan harus dirancang terhadap beban dari beton waktu masih basah, beban-beban akibat pelaksanaan dan getaran dari alat penggetar. Penunjang-penunjang yang sepadan untuk penggetar dari luar, bila digunakan harus ditanamkan kedalam acuan dan diperhitungkan baik-baik dan menjamin bahwa distribusi getarangetaran tertampung pada cetakan tanpa konsentrasi berlebihan.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

33

3. Acuan Acuan harus menghasilkan suatu struktur akhir yang mempunyai bentuk, garis dan dimensi komponen yang sesuai dengan yang ditunjukkan dalam gambar rencana serta uraian dan syarat teknis pelaksanaan. Acuan harus cukup kokoh dan rapat sehingga mampu mencegah kebocoran adukan. Acuan harus diberi pengaku dan ikatan secukupnya sehingga dapat menyatu dan mampu mempertahankan kedudukan dan bentuknya. Acuan dan perancahnya harus direncanakan sedemikian sehingga tidak merusak struktur yang sudah selesai dikerjakan. Dilarang memakai galian tanah sebagai cetakan langsung untuk permukaan tegak dari beton.

B. Cetakan untuk Permukaan Beton Ekspose. 1. Cetakan Plastic-Faced Plywood (Penyelesaian Halus dan Penyelesaian dengan Cat/Smooth Finish and Painted Finish) Gunakan potongan/lembaran utuh. Pola sambungan dan pola pengikat harus seragam dan simetris. Setiap sambungan antara bidang panel ataupun sudut maupun pertemuan-pertemuan bidang, harus disetujui dahulu oleh Direksi Lapangan untuk pola sambungannya. 2. Cetakan sambungan panel untuk sambungan beton ekspose antara panel-panel cetakan harus dikencangkan untuk mencegah kebocoran dari grout (penyuntikan air semen) atau butir-butir halus dan harus diperkuat dengan rangka penunjang untuk mempertahankan permukaanpermukaan yang berhubungan dengan panel-panel yang bersebelahan pada bidang yang sama. Gunakan bahan penyambung cetakan antara beton ekspose yang diperkeras dengan panel-panel cetakan untuk mencegah kebocoran dari grout atau butir-butir halus dari adukan beton baru ke permukaan campuran beton sebelumnya. Tambahan pada cetakan tidak diijinkan.

C. Penyelesaian Beton dengan Cetakan Papan 1. Cetakan dengan jenis ini (papan) harus terdiri dari papan-papan yang kering dioven dengan lebar nominal 8 cm dan tebal min. 2.5 cm. Semua papan harus bebas dari mata kayu yang besar, takikan, goncangan kuat, lubang-lubang dan perlemahan-perlemahan lain yang serupa. 2. Denah dasar dari papan haruslah tegak seperti tercantum pada gambar. Cetakan dari papan haruslah penuh setinggi kolom-kolom, dinding dan permukaan-permukaan pada bidang yang sama tanpa sambungan mendatar dengan sambungan ujung yang terjadi hanya pada sudut-sudut dan perubahan bidang. 3. Lengkapi dengan penunjang plywood melewati cetakan papan untuk stabilitas dan untuk mencegah lepas/terurainya adukan. Cetakan papan harus dikencangkan pada penunjang plywood dengan kondisi akhir dari

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

34

paku yang ditanam tidak terlihat. Pola dari paku harus seragam dan tetap seperti disetujui oleh Direksi Lapangan. D. Cetakan untuk Beton yang Terlindung (Unexposed Concrete) 1. Cetakan untuk beton terlindung haruslah dari logam (metal), plywood atau bahan lain yang disetujui, bebas dari lubang-lubang atau mata kayu yang besar. Kayu harus dilapis setidak-tidaknya pada satu sisi dan kedua ujungnya. 2. Lengkapi dengan permukaan kasar yang memadai untuk memperoleh rekatan dimana beton diindikasikan menerima seluruh ketebalan plesteran. E. Perancah, Penunjang dan Penyokong (Studs, Wales and Supports) Kontraktor harus bertanggung jawab, bahwa perancah, penunjang dan penyokong adalah stabil dan mampu menahan semua beban hidup dan beban pelaksanaan.

F. Jalur Kayu Jalur kayu diperlukan untuk membentuk sambungan jalur dan chamfer. G. Melapis Cetakan 1. Melapis cetakan untuk memperoleh penyelesaian beton yang halus, harus tanpa urat kayu dan noda, yang tidak akan meninggalkan sisasisa/bekas pada permukaan beton atau efek yang merugikan bagi rekatan dari cat, plester, mortar atau bahan penyelesaian lainnya yang akan dipakai untuk permukaan beton. 2. Bila dipakai cetakan dari besi, lengkapi cetakan dengan form-oil (bahan untuk melepaskan beton) dari pabrik khusus untuk cetakan dari besi. Pakai lapisan sesuai dengan spesifikasi perusahaan sebelum tulangan dipasang atau sebelum cetakan dipasang. H. Pengikat Cetakan 1. Pengikat cetakan haruslah batang-batang yang dibuat di pabrik atau jenis jalur pelat, atau model yang dapat dilepas dengan ulir, dengan kapasitas tarik yang cukup dan ditempatkan sedemikian sehingga menahan semua beban hidup dari pengecoran beton basah dan mempunyai penahan bagian luar dari luasan perletakan yang memadai. 2. Untuk beton-beton yang umum, penempatannya menurut pendapat Direksi Lapangan. 3. Pengikat untuk dipakai pada beton dengan permukaan yang diekspose, harus dari jenis dengan kerucut (cone snap off type). Kemiringan kerucut haruslah 2.5 cm maximum diameter pada permukaan beton dengan 3.8 cm tebal/tingginya ke pengencang sambungan. Pengikat haruslah lurus ke dua arah baik mendatar maupun tegak di dalam cetakan seperti terlihat pada gambar atau seperti disetujui oleh Direksi Lapangan. I. Penyisipan Besi

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

35

Penanaman/penyisipan besi untuk angker dari bahan lain atau peralatan pada pelaksanaan beton haruslah dilengkapi seperti diperlukan pada pekerjaan. 1. Penanaman/Penyisipan Benda-benda Terulir. Penanaman jenis ini haruslah seperti telah disetujui oleh Direksi Lapangan. 2. Pemasangan langit-langit (ceiling). Pemasangan langit-langit untuk angkur penggantung penahan penggantung langit-langit, konstruksi penggantung haruslah digalvani, atau type yang diijinkan oleh Direksi Lapangan. 3. Pengunci Model Ekor Burung. Pengunci model ekor burung haruslah dari besi dengan galvani yang lebih baik/tebal, dibentuk untuk menerima angkur ekor burung dari besi seperti dispesifikasikan. Pengunci harus diisi dengan bahan pengisi yang mudah dipindahkan untuk mengeluarkan gangguan dari mortar/adukan. J. Pengiriman dan Penyimpanan Bahan. Bahan cetakan harus dikirim ke lapangan sedemikian jauhnya agar praktis penggunaannya, dan harus secara hati-hati ditumpuk dengan rapi di tanah dalam cara memberi kesempatan untuk pengeringan udara (alamiah). K. Pemasangan Benda-benda yang Akan Ditanam di dalam Beton Pemasangan pipa saluran listrik dan lain-lain yang akan tertanam di dalam beton : 1. Penempatan saluran/pemimpaan harus sedemikian rupa sehingga tidak mengurangi kekuatan struktur dengan memperhatikan persyaratan di dalam PBI 1971 NI-2 Bab 5.7. 2. Tidak diperkenankan untuk menanam pipa dan lain-lain di dalam bagianbagian struktur beton bila tidak ditunjuk secara detail di dalam gambar. Di dalam beton perlu dipasang sleeve/selongsong pada tempat-tempat yang dilewati pipa. 3. Bila tidak ditentukan secara detail atau ditunjukkan didalam gambar, tidak dibenarkan untuk menanam saluran listrik di dalam struktur beton. 4. Apabila dalam pemasangan pipa-pipa, saluran listrik, bagian-bagian yang tertanam dalam beton dan lain-lain terhalang oleh adanya baja tulangan yang terpasang, maka kontraktor segera mengkonsultasikan hal ini dengan Direksi Lapangan. 5. Tidak dibenarkan untuk membengkokkan/memindahkan baja tulangan tersebut dari posisinya untuk memudahkan dalam melewatkan pipa-pipa saluran tersebut tanpa ijin tertulis dari Direksi Lapangan. 6. Semua bagian-bagian/peralatan tersebut yang ditanam dalam beton seperti angkur-angkur, kait dan pekerjaan lain yang ada hubungannya dengan pekerjaan beton, harus sudah dipasang sebelum pengecoran beton dilaksanakan. 7. Bagian-bagian/peralatan tersebut harus dipasang dengan tepat pada posisinya dan diusahakan agar tidak bergeser selama pengecoran dilakukan. 8. Kontraktor Utama harus memberitahukan serta memberikan kesempatan kepada pihak lain untuk memasang bagian-bagian/peralatan tersebut

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

36

sebelum pelaksanaan pengecoran beton. 9. Rongga-rongga kosong atau bagian-bagian yang harus tetap kosong pada benda/peralatan yang akan ditanam dalam beton yang mana rongga tersebut diharuskan tidak terisi beton harus ditutupi dengan bahan lain yang mudah dilepas nantinya setelah pelaksanaan pengecoran beton. 6.1.3. Pelaksanaan A. Umum Perancah harus merupakan suatu konstruksi yang kuat, kokoh dan terhindar dari bahaya kemiringan dan penurunan, sedangkan konstruksinya sendiri harus juga kokoh terhadap pembebanan yang akan ditanggungnya, termasuk gaya-gaya prategang dan gaya-gaya sentuhan yang mungkin ada. Kontraktor harus memperhitungkan dan membuat langkah-langkah persiapan yang perlu sehubungan dengan lendutan perancah akibat gaya yang bekerja padanya sedemikian rupa hingga pada akhir pekerjaan beton, permukaan dan bentuk konstruksi beton sesuai dengan kedudukan (peil) dan bentuk yang seharusnya. Perancah harus dibuat dari baja atau kayu yang bermutu baik dan tidak mudah lapuk. Pemakaian bambu untuk hal ini tidak diperbolehkan. Bila perancah itu sebelum atau selama pekerjaan pengecoran beton berlangsung menunjukan tanda-tanda penurunan > 10 mm sehingga menurut pendapat Direksi Lapangan hal ini akan menyebabkan kedudukan (peil) akhir sesuai dengan gambar rancangan tidak akan dapat dicapai atau dapat membahayakan dari segi konstruksi, maka Direksi Lapangan dapat memerintahkan untuk membongkar pekerjaan beton yang sudah dilaksanakan dan mengharuskan kontraktor untuk memperkuat perancah tersebut sehingga dianggap cukup kuat. Biaya sehubungan dengan itu sepenuhnya menjadi tanggungan kontraktor. Gambar rancangan perancah dan sistem pondasinya atau sistem lainnya secara detail (termasuk perhitungannya) harus diserahkan kepada Direksi Lapangan untuk disetujui dan pekerjaan pengecoran beton tidak boleh dilakukan sebelum gambar tersebut disetujui. Perancah harus diperiksa secara rutin sementara pengecoran beton berlangsung untuk melihat bahwa tidak ada perubahan elevasi, kemiringan ataupun ruang/rongga. Bila selama pelaksanaan didapati perlemahan yang berkembang dan pekerjaan perancah memperlihatkan penurunan atau perubahan bentuk, pekerjaan harus dihentikan, diberlakukan pembongkaran bila kerusakan permanen, dan perancah diperkuat seperlunya untuk mengurangi penurunan atau perubahan bentuk yang lebih jauh. Pada saat pengecoran, pelaksana dan surveyor harus memantau terus menerus agar bisa dicegah penyimpangan-penyimpangan yang mungkin ada. Rancangan perancah dan cetakan sedemikian untuk kemudahan pembongkaran untuk mengeliminasi kerusakan pada beton apabila cetakan & perancah dibongkar. Aturlah cetakan untuk dapat membongkar tanpa memindahkan penunjang utama dimana diperlukan untuk disisakan pada waktu pengecoran. B. Pemasangan Perancah dan cetakan harus sesuai dengan dimensi, kelurusan dan kemiringan

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

37

dari beton seperti yang ditunjukkan pada gambar; dilengkapi untuk bukaan (openings), celah-celah, pengunduran (recesses), chamfers dan proyeksiproyeksi seperti diperlukan. Cetakan-cetakan harus dibuat dari bahan dengan kelembaban rendah, kedap air dan dikencangkan secukupnya dan diperkuat untuk mempertahankan posisi dan kemiringan serta mencegah tekuk dan lendutan antara penunjang-penunjang cetakan. Pekerjaan denah harus tepat sesuai dengan gambar dan kontraktor bertanggung jawab untuk lokasi yang benar. Garis bantu yang diperlukan untuk menentukan lokasi yang tepat dari cetakan, haruslah jelas, sehingga memudahkan untuk pemeriksaan. Semua sambungan/pertemuan beton ekspose harus selaras dan segaris baik pada arah mendatar maupun tegak, termasuk sambungan-sambungan konstruksi kecuali seperti diperlihatkan lain pada gambar. Toleransi untuk beton secara umum harus sesuai PBI-71 atau ACI 347-78.3.3.1, Tolerances for Reinforced Concrete Building. Cetakan harus menghasilkan jaringan permukaan yang seragam permukaan beton yang diekspose. Pembuatan cetakan haruslah sedemikian rupa sehingga pembongkaran tidak mengalami kerusakan pada permukaan. pada pada

waktu

Kolom-kolom sudah boleh dipasang cetakannya dan dicor (hanya sampai tepi bawah dari balok diatasnya) segera setelah penunjang dari pelat lantai mencapai kekuatannya sendiri. Bagaimanapun, jangan ada pelat atau balok yang dicetak atau dicor sebelum balok lantai dibawahnya bekerja penuh. Pada waktu pemasangan rangka konstruksi beton bertulang, Kontraktor harus benar-benar yakin bahwa tidak ada bagian dari batang tegak yang mempunyai "plumbness"/kemiringan lebih atau kurang dari 10 mm, yang dibuktikan dengan data dari surveyor yang diserahkan sebelum pengecoran. C. Pengikat Cetakan Pengikat cetakan harus dipasang pada jarak tertentu untuk ketepatannya memegang/menahan cetakan selama pengecoran beton dan untuk menahan berat serta tekanan dari beton basah. D. Jalur Kayu, Blocking dan Pencetakan Bentuk-bentuk Khusus (Moulding) Pasanglah di dalam cetakan jalur kayu, blocking, moulding, paku-paku dan sebagainya seperti diperlukan untuk menghasilkan penyelesaian yang berbentuk khusus/berprofil dan permukaan seperti diperlihatkan pada gambar dan bentuk melengkapi pemasangan paku untuk batang-batang kayu dari ciri-ciri lain yang dibutuhkan untuk ditempelkan pada permukaan beton dengan suatu cara tertentu. Lapislah jalur kayu, blocking dan pencetakan bentuk khusus dengan bahan untuk melepaskan. E. Chamfers Garis/lajur chamfers haruslah hanya dimana ditunjukkan pada gambar-gambar arsitek saja. F. Bahan untuk Melepas Beton (Release Agent)

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

38

Lapisilah cetakan dengan bahan untuk pelepas beton sebelum besi tulangan dipasang. Buanglah kelebihan dari bahan pelepas sehingga cukup membuat permukaan dari cetakan sekedar berminyak bila beton maupun pada pertemuan beton yang diperkeras dimana beton basah akan dicor/dituangkan. Jangan memakai bahan pelepas dimana permukaan beton dijadwalkan untuk menerima penyelesaian khusus dan/atau pakailah penutup dimana dimungkinkan. G. Pekerjaan Sambungan Untuk mencegah kebocoran oleh celah-celah dan lubang-lubang pada cetakan beton ekspose, perlu dilengkapi dengan gasket, plug, ataupun caulk joints. Cetakan sambungan-sambungan hanya diijinkan dimana terlihat pada gambar kerja. Dimana memungkinkan, tempatkan sambungan ditempat yang tersembunyi. Laksanakan perawatan sambungan dalam 24 jam setelah jadwal pengecoran. H. Pembersihan Untuk beton pada umumnya (termasuk cetakan untuk permukaan terlindung dari beton yang dicat). Lengkapi dengan lubang-lubang untuk pembersihan secukupnya pada bagian bawah dari cetakan-cetakan dinding dan pada titik-titik lain dimana diperlukan untuk fasilitas pembersihan dan pemeriksaan dari bagian dalam dari cetakan utama untuk pengecoran beton. Lokasi/tempat dari bukaan pembersihan berdasar kepada persetujuan Direksi Lapangan. Untuk beton ekspose sama dengan beton pada umumnya, kecuali bahwa pembersihan pada lubang-lubang tidak diijinkan pada cetakan beton ekspose untuk permukaan ekspose tanpa persetujuan Direksi Lapangan. Dimana cetakan-cetakan mengelilingi suatu potongan beton ekspose dengan permukaan ekspose pada dua sisinya, harus disiapkan cetakan yang bagianbagiannya dapat dilepas sepenuhnya seperti disetujui oleh Direksi Lapangan. Memasang jendela, bila pemasangan jendela pada cetakan untuk beton ekspose, lokasi harus disetujui oleh Direksi Lapangan. Perancah; batang-batang perkuatan penyangga cetakan harus memadai sesuai dengan metoda perancah. Pemeriksaan perancah secara sering harus dilakukan selama operasi pengecoran sampai dengan pembongkaran. Naikkan bila penurunan terjadi, perkuat/kencangkan bila pergerakan terlihat nyata. Pasanglah penunjang-penunjang berturut-turut, segera, untuk hal-hal tersebut diatas. Hentikan perkerjaan bila suatu perlemahan berkembang dan cetakan memperlihatkan pergerakan terus menerus melampaui yang dimungkinkan dari peraturan. Pembersihan dan pelapisan dari cetakan; sebelum penempatan dari tulangantulangan, bersihkan semua cetakan pada muka bidang kontak dan lapisi secara seragam/merata dengan release agent untuk cetakan yang spesifik sesuai dengan instruksi pabrik yang tercantum. Buanglah kelebihan dan tidak diijinkan pelapisan pada tempat dimana beton ekspose akan dicor. Pemeriksaan cetakan; Beritahukan kepada Direksi Lapangan setidaknya 24 jam sebelumnya dalam pengajuan jadwal pengecoran beton. I. Penyisipan dan Perlengkapan Buatlah persediaan/perlengkapan untuk keperluan pemasangan atau perlengkapan-perlengkapan, baut-baut, penggantung, pengunci angkur dan

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

39

sisipan di dalam beton. Buatlah pola atau instruksi untum pemasangan dari macam-macam benda. Tempatkan expansion joint fillers seperti dimana didetailkan. J. Dinding-dinding Buatlah dinding-dinding beton mencapai ketinggian, ketebalan dan profil seperti diperlihatkan pada gambar-gambar. Lengkapi bukaan/lubang-lubang sementara pada bagian bawah dari semua cetakan-cetakan untuk kemudahan pembersihan dan pemeriksaan. Tutuplah bukaan/lubang-lubang tersebut setepatnya, segera sebelum pengecoran beton ke dalam cetakan-cetakan dari dinding. Lengkapi dengan keperluan pengunci di dalam dinding untuk menerima tepian dari lantailantai beton. K. Waterstops Untuk setiap sambungan pengecoran yang mempunyai selisih waktu pengecoran lebih dari 4 (empat) jam dan sambungan tersebut berhubungan langsung dengan tanah atau air di bawah lapisan tanah dan dimana diperlihatkan pada gambargambar, harus dilengkapi dengan waterstop. Letak/posisi waterstop harus akurat dan ditunjang terhadap penurunan. Penampang sambungan kedap air sesuai dengan rekomendasi dari perusahaan. Untuk tipe waterstop dapat digunakan Expandable Water Stop berba han dasar Bentonite Clay ex. Fosroc atau yang setara. L. Cetakan untuk Kolom Cetakan-cetakan untuk kolom haruslah dengan ukuran dan bentuk seperti terlihat pada gambar-gambar. Siapkan bukaan-bukaan sementara pada bagian bawah dari semua cetakan-cetakan kolom untuk kemudahan pembersihan dan pemeriksaan, dan tutup kembali dengan cermat sebelum pengecoran beton.

M. Cetakan untuk Pelat dan Balok-balok Buatlah semua lubang-lubang pada cetakan lantai beton seperti diperlukan untuk lintasan tegak dari duct, pipa-pipa, conduit dan sebagainya. Puncak dari chamber (penunjang) harus sesuai dengan gambar. Lengkapi dengan dongkrak-dongkrak yang sesuai, baji-baji atau perlengkapan lainnya untuk mendongkrak dan untuk mengambil alih penurunan pada cetakan, baik sebelum ataupun pada waktu pengecoran dari beton. N. Pembongkaran Cetakan dan Pengencangan Kembali Perancah (Reshoring) Pembongkaran cetakan harus sesuai dengan PBI-71 NI-2. Secara hati-hati lepaslah seluruh bagian dari cetakan yang sudah dapat dibongkar tanpa menambah tegangan atau tekanan terhadap sudut-sudut, offsets ataupun bukaan-bukaan (reveals). Hati-hati lepaskan dari pengikat. Pengikatan terhadap segi arsitek atau permukaan beton ekspose dengan menggunakan peralatan ataupun description ataupun tidak diijinkan. Lindungi semua ujungujung dari beton yang tajam dan secara umum pertahankan keutuhan dari desain. Bersihkan cetakan-cetakan beton ekspose secepatnya setelah pembongkaran untuk mencegah kerusakan pada bidang kontak. Pemasangan kembali perancah segera setelah pembongkaran cetakan, topang/tunjang kembali sepenuhnya semua pelat dan balok sampai dengan

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

40

sedikitnya tiga lantai dibawahnya. Pemasangan perancah kambali harus tetap tinggal ditempatnya sampai beton mencapai kriteria umur kekuatan tekan 28 hari. Periksa dengan teliti kekuatan beton dengan test silinder dengan biaya kontraktor. Penunjang-penunjang sementara, sebelum pengecoran beton; tulangan menerus balok-balok dengan bentang panjang (12 m) haruslah ditunjang dengan penopang-penopang sementara sedemikian untuk me"minimum"kan lendutan akibat beban dari beton basah.

Penunjang-penunjang sementara harus diatur sedemikian selama pengecoran beton dan selama perlu untuk mencegah penurunan dari penunjang karena tingkatan kerja. Perancah harus tidak boleh dipindahkan sampai beton mencapai kekuatan yang mencukupi ( > 80 % fc). O. Pemakaian Ulang Cetakan Cetakan-cetakan boleh dipakai ulang hanya bila betul-betul dipertahankan dengan baik dan dalam kondisi yang memuaskan bagi Direksi Lapangan. Cetakan-cetakan yang tidak dapat benar-benar dikencangkan dan dibuat kedap air, tidak boleh dipakai ulang. Bila pemakaian ulang dari cetakan disetujui oleh Direksi Lapangan, bagian pembersihan cetakan, dan memperbaiki kerusakan permukaan dengan memindahkan lembaran-lembaran yang rusak. Plywood sebelum pemakaian ulang dari cetakan plywood, bersihkan secara menyeluruh, dan lapis ulang dengan lapisan untuk cetakan. Janganlah memakai ulang plywood yang mempunyai tambalan, ujung yang usang, cacat/kerusakan akibat lapisan damar pada permukaan atau kerusakan lain yang akan mempengaruhi tekstur dari penyelesaian permukaan. Cetakan-cetakan lain dari kayu, persiapkan untuk pemakaian ulang dengan membersihkan secara menyeluruh dan melapis ulang dengan lapisan untuk cetakan. Perbaiki kerusakan pada cetakan dan bongkar/buanglah papan-papan yang lepas atau rusak. Agar supaya cetakan yang dipakai ulang tidak akan ada tambalannya yang diakibatkan oleh perubahan-perubahan, cetakan untuk beton ekspose pada bagian yang terlihat hanya boleh dipakai ulang hanya pada potogan-potongan yang identik. Cetakan tidak boleh dipakai ulang bila nantinya mempengaruhi mutu dan hasil pada bagian permukaan yang tampak dari beton ekspose akibat cetakan akan ada bekas jalur akibat dari plywood yang robek atau lepas seratnya. Sehubungan dengan beban pelaksanaan, maka beban pelaksanaan harus didukung oleh struktur-struktur penunjangnya dan untuk itu kontraktor harus melampirkan perhitungan yang berkaitan dengan rancangan pembongkaran perancah. P. Cetakan untuk Beton Prestress Cetakan haruslah dari konstruksi sedemikian sehingga tidak akan membatasi regangan-regangan di dalam beton sementara tarikan mulai dilakukan, dan kekuatannnya harus ditentukan sehubungan dengan pertimbangan dari perubahan-perubahan dalam distribusi tegangan bila penarikan dimulai. Q. Pembongkaran dari Cetakan untuk Pekerjaan Prestress Cetakan harus dibongkar secara hati-hati tanpa menimbulkan getaran, dan hanya

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

41

boleh dilakukan dibawah pengawasan Direksi Lapangan. Beton harus diperiksa sebelum pembongkaran dari cetakan. Cetakan dapat dibongkar hanya bila beton telah mencapai kekuatan yang mencukupi untuk memikul berat sendiri dan beban-beban pelaksanaan lainnya. Bila diperkirakan ada beban lain yang merupakan tambahan beban terhadap beban yang direncanakan, perancahperancah harus disediakan dalam jumlah yang diperlukan, segera setelah pembongkaran cetakan. Untuk perancah yang menyangga balok prategang, perancah balok prategang boleh dibongkar setelah balok prategang 2 (dua) lantai di atasnya selesai ditarik. R. Hal Lain-lain Buatlah cetakan untuk semua bagian pekerjaan beton yang diperlukan dalam hubungan dengan kelengkapan pekerjaan proyek, meskipun setiap bagian diperlihatkan secara terperinci atau dialihkan ke "Referred to" ataupun tidak. Dilarang menanamkan pipa di dalam kolom atau balok kecuali pipa-pipa tersebut diperlihatkan pada gambar-gambar struktur atau pada gambar kerja.

VII.
7.1.

PEKERJAAN KEDAP AIR / WATERPROOFING


LINGKUP PEKERJAAN Meliputi penyediaan bahan dan pemasangan waterproofing pada permukaan plat beton atap, dan tempat daerah basah (toilet) dan tanki / ground reservoar penampungan air atau sesuai dengan gambar kerja. 7.2. BAHAN 1. Standar Mutu Bahan Berdasarkan : ASTM 828, ASTME, TAPP I 803 DAN 407. 2. Bahan Utama Jenis bahan yang digunakan adalah sebagai berikut : a. Untuk struktur pelat dan ground tank menggunakan bahan additive yang dicampurkan ke dalam adukan beton di batching plant. b. Untuk pelat atap dan daerah basah lainnya seperti toilet dan sebagainya menggunakan lembaran. Jenis bahan membrane yang digunakan harus memenuhi persyaratan sebagai berikut: a. Tebal bahan minimum 1,50 mm, karakteristik fisik, kimiawi dan kepadatan yang merata dan konstan. Kedap air dan uap, termasuk bagian-bagian yang akan disusun overlapping nanti. Memiliki ketahanan yang baik terhadap gesekan dan tekanan.

b. c.

d. Susunan polimer tidak berubah akibat perubahan cuaca. 3. Pengujian a. Bila diperlukan Kontraktor wajib mengadakan test bahan sebelum dipasang, pada laboratorium yang ditunjuk pengawas. Dan sebelum dimulai pemasangannya Kontraktor harus menunjukkan sertifikat keaslian barang dari supplier disertai datadata teknis komposisi unsur material pembentuknya.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

42

b. Sewaktu penyerahan hasil pekerjaan, kontraktor wajib memberikan jaminan atas produk yang digunakan terhadap kemungkinan bocor, pecah dan cacat lainnya, selama 10 (sepuluh) tahun termasuk mengganti dan memperbaiki segala jenis kerusakan yang terjadi. Jaminan yang diminta adalah jaminan dari pihak pabrik untuk mutu material, serta jaminan dari pihak pemasang (applicator) untuk mutu pelaksanaan pemasangannya. c. Kontraktor diwajibkan melakukan percobaan/pengujian dengan melakukan penyemprotan langsung dengan air serta menggenanginya dengan air di atas permukaan yang diberi lapisan/additive kedap air.

4. Pengiriman dan Penyimpanan Bahan a. Bahan harus didatangkan ke tempat pekerjaan dalam keadaan tertutup (belum dibuka) dan masih tersegel dan berlabel sesuai pabriknya. b. Bahan harus disimpan di tempat yang terlindung, tertutup, tidak lembab, kering dan bersih. c. Kontraktor bertanggungjawab atas kerusakan bahan-bahan yang disimpannya, baik sebelum atau selama pelaksanaan.

5. Jenis bahan membrane yang digunakan harus memenuhi persyaratan sebagai berikut: a. Tebal bahan minimum 1,50 mm, karakteristik fisik, kimiawi dan kepadatan yang merata dan konstan. Kedap air dan uap, termasuk bagian-bagian yang akan disusun overlapping nanti. Memiliki ketahanan yang baik terhadap gesekan dan tekanan. Susunan polimer tidak berubah akibat perubahan cuaca.

b. c. d.

6. Bahan harus didatangkan ke tempat pekerjaan dalam keadaan tertutup (belum dibuka) dan masih tersegel dan berlabel sesuai pabriknya. 7. Untuk pelat lantai, sloof, pile capdan beton ground reservoar menggunakan beton kedap air (waterproofing dengan sistem integral. 8. Bahan harus disimpan di tempat yang terlindung, tertutup, tidak lembab, kering dan bersih. 9. Kontraktor bertanggungjawab atas kerusakan bahan-bahan yang disimpannya, baik sebelum atau selama pelaksanaan. 10. Pengujian a. Bila diperlukan Kontraktor wajib mengadakan test bahan sebelum dipasang, pada laboratorium yang ditunjuk pengawas. Dan sebelum dimulai pemasangannya Kontraktor harus menunjukkan sertifikat keaslian barang dari supplier disertai datadata teknis komposisi unsur material pembentuknya. b. Sewaktu penyerahan hasil pekerjaan, kontraktor wajib memberikan jaminan atas produk yang digunakan terhadap kemungkinan bocor, pecah dan cacat lainnya, selama 10 (sepuluh) tahun termasuk mengganti dan memperbaiki segala jenis kerusakan yang terjadi. Jaminan yang diminta adalah jaminan dari pihak pabrik untuk mutu material, serta jaminan dari pihak pemasang (applicator) untuk mutu pelaksanaan pemasangannya. c. Kontraktor diwajibkan melakukan percobaan/pengujian dengan melakukan penyemprotan langsung dengan air serta menggenanginya dengan air di atas permukaan yang diberi lapisan/additive kedap air.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

43

7.3.

SYARAT-SYARAT PELAKSANAAN 1. Semua bahan sebelum dikerjakan harus ditunjukkan kepada pengawas, lengkap dengan ketentuan / persyaratan pabrik yang bersangkutan untuk mendapatkan persetujuan Pengawas. Material yang tidak disetujui harus diganti segera tanpa biaya tambahan. Jika dipandang perlu diadakan penukaran/penggantian maka bahan-bahan pengganti harus telah mendapat persetujuan dari pengawas. 2. Sebelum pekerjaan ini dimulai permukaan bagian yang akan diberi lapisan harus dibersihkan sampai kondisi yang dapat disetujui oleh pengawas. Peil dan ukuran harus sesuai dengan gambar. 3. Cara-cara dan pelaksanaan pekerjaan harus mengikuti petunjuk dan ketentuan dari pabrik yang bersangkutan serta petunjuk dari pengawas. 4. Bila ada perbedaan dalam hal apapun antara gambar, spesifikasi dan lainnya, kontraktor harus segera melaporkan kepada pengawas sebelum pekerjaan dimulai. Kontraktor tidak dibenarkan memulai pekerjaan dalam hal terdapat kelainan/perbedaan ditempat itu.

7.4.

GAMBAR DETAIL PELAKSANAAN / SHOP-DRAWING 1. Kontraktor wajib membuat shop drawing (gambar detail pelaksanaan) berdasarkan gambar dokumen kontrak dan keadaan lapangan, untuk memperjelas detai-detail khusus yang diperlukan pada saat pelaksanaan di lapangan. 2. Shop drawing harus mencantumkan semua data termasuk tipe bahan keterangan produk, cara pemasangan atau persyaratan khusus. 3. Shop drawing belum dapat dilaksanakan sebelum mendapatkan persetujuan dari pengawas.

7.5.

CONTOH 1. Kontraktor wajib mengajukan contoh dari semua bahan, disertai brosur lengkap dan jaminan keaslian material dari pabrik. 2. Contoh bahan harus diserahkan minimal sebanyak 2 (dua) buah yang setara mutunya. 3. Keputusan bahan jenis, warna, tekstur dan merk akan diberitahukan oleh pengawas dalam jangka waktu tidak lebih dari 7 (tujuh) hari kalender terhitung sejak penyerahan contoh-contoh bahan tersebut. 4. Pengawas mempunyai hak untuk meminta kontraktor mengadakan mock-up guna memperjelas usulan material yang diajukannya. PELAKSANAAN a. Persiapan permukaan yang dilapis waterproofing lantai beton harus bebas dari kotoran yang melekat seperti bitumen, oli, bercak-bercak cat, lemak dan lain-lain. b. Lapisan dasar primer untuk meratakan permukaan lantai beton dan membuat kemiringan dengan screeding beton campuran 1 : 2 ditambahkan 0,5 kg/m2 dengan semen slurry bonding agent lain yang setara. Kemiringan screeding beton sekurang-kurangnya 2%, selanjutnya Kontraktor melapor Pengawas Lapangan untuk mendapat persetujuan. c. Seluruh lapisan waterproofing, jika tidak ditentukan lain harus pula menutupi kaki-kaki bidang-bidang tegak sampai ketinggian permukaan air (minimal 30 cm). Pertemuan

7.6.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

44

bidang horizontal dan vertikal harus dipasang polyster mesh. Disekeliling pipa-pipa pembuang harus dibobok untuk kemudian diisi dengan semen non shrink. d. Aplikasi pemasangan oleh tenaga ahli dan persyaratan dari produsen : Campuran waterproofing adalah semen slurry 3 kg/m2 dicampur dengan bonding agent (additive) sehingga mencapai ketebalan minimum 3 mm. e. Waterproofing membrane dilaksanakan pada pekerjaan beton daerah terbuka besinggungan dengan air seperti atap dak beton. f. yang

Pada pekerjaan beton yang bersinggungan dengan air dan digunakan untuk lalu lintas manusia, water proofing yang digunakan harus memiliki campuran butiran berbatu keras. Untuk semua waterproofing yang terpasang harus diadakan uji coba terhadap kebocoran selama 24 jam atau hingga dapat dipastikan tidak terdapat bukti adanya kebocoran. Pekerjaan waterproofing harus mendapat sertifikat pemeliharaan cuma-cuma selama 2 (dua) tahun. Pelaksanaan pemasangan harus dikerjakan oleh ahli yang berpengalaman dan sesuai
dengan "metode pelaksanaan" berdasarkan spesifikasi pabrik.

g.

h.
i.

j.

Khusus untuk bahan water proofing yang dipasang di tempat yang berhubungan langsung dengan matahari tetapi tidak mempunyai lapis pelindung terhadap ultra violet maka di atasnya harus diberi lapisan pelindung sesuai gambar pelaksanaan, atau petunjuk pengawas, dimana lapisan ini dapat berupa screed maupun material finishing lainnya.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

PERSYARATAN TEKNIS ARSITEKTURAL

A. PENJELASAN UMUM
BAB I
1.1.

URAIAN UMUM

PEKERJAAN a. Istilah Pekerjaan mencakup penyediaan semua tenaga kerja (tenaga ahli, tukang, buruh dan lainnya), bahan bangunan dan peralatan/perlengkapan yang diperlukan dalam pelaksanaan pekerjaan termaksud. b. Pekerjaan harus diselesaikan seperti yang dimaksud dalam RKS, Gambar-gambar Rencana, Berita Acara Rapat Penjelasan Pekerjaan serta Agenda yang disampaikan selama pelaksanaan.

1.2.

BATASAN/PERATURAN Dalam melaksanakan pekerjaannya Kontraktor harus tunduk kepada : a. Undang Undang Republik Indonesia No. 18 Tahun 1999 tentang Jasa Konstruksi b. Undang Undang Republik Indonesia No. 28 Tahun 2002 tentang Bangunan Gedung c. Keputusan Presiden RI No. 8 Tahun 2006 tentang Perubahan Keempat atas Keputusan Presiden RI No 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah. d. Keputusan Presiden RI No. 70 Tahun 2005 tentang Perubahan Ketiga atas Keputusan Presiden RI No 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah. e. Keputusan Presiden RI No. 80 Tahun 2003 tanggal 3 Nopember 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah. f. Peraturan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No. 43/PRT/M/2007 tentang Standar dan Pedoman Pengadaan Jasa Konstruksi g. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum RI No. 45/PRT/2007 tentang Pedoman Teknis Pembangunan Bangunan Gedung Negara. h. Keputusan Menteri Pekerjaan Umum RI No. 441/KPTS/1998 tentang Persyaratan Teknis Bangunan Gedung i. Keputusan Menteri Pekerjaan Umum RI No. 468/KPTS/1998 tentang Persyaratan Teknis Aksesibilitas pada Bangunan Umum dan Lingkungan j. Keputusan Menteri Pekerjaan Umum RI No. 10/KPTS/2000 tentang Ketentuan Teknis Pengamanan Terhadap Bahaya Kebakaran pada Bangunan Gedung dan Lingkungan k. Keputusan Menteri Pekerjaan Umum RI 11/KPTS/2000 tentang Ketentuan Teknis Manajemen Penanggulangan Kebakaran di Perkotaan l. Keputusan Direktur Jenderal Perumahan dan Permukiman Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah No. 58/KPTS/DM/2002 tentang Petunjuk Teknis Rencana Tindakan Darurat Kebakaran pada Bangunan Gedung. m. Peraturan umum Pemeriksaan Bahan-bahan Bangunan (PUPB NI-3/56) n. Peraturan Beton Bertulang Indonesia 1971 (PBI 1971) o. Peraturan Umum Bahan Nasional (PUBI 982) p. Peraturan Perburuhan di Indonesia (Tentang Pengarahan Tenaga Kerja) q. Peraturan-peraturan di Indonesia (Tentang Pengarahan Tenaga Kerja) r. SKSNI T-15-1991-03 s. Peraturan Umum Instalasi Air (AVWI)

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

t. u. v. w. x.

Algemenee Voorwarden (AV) Standar Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Bangunan Gedung SNI 1726-2002 Tata Cara Perhitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung SNI T-15-1991-03 dan SNI 03-XXXX-2002 Tata Cara Perencanaan Struktur Baja untuk Bangunan Gedung SNI 03-1729-2002 Pedoman Perencanaan Pembebanan Untuk Rumah dan Gedung, SKBI 1.3.53.1987

1.3.

DOKUMEN KONTRAK a. Dokumen Kontrak yang harus dipatuhi oleh Kontraktor terdiri atas : Surat Perjanjian Pekerjaan Surat Penawaran Harga dan Perincian Penawaran Gambar-gambar Kerja/Pelaksanaan Rencana Kerja dan Syarat-syarat Addenda yang disampaikan oleh Pengawas Lapangan selama masa pelaksanaan Kontraktor wajib untuk meneliti gambar-gambar, RKS dan dokumen kontrak lainnya yang berhubungan. Apabila terdapat perbedaan/ketidak-sesuaian antara RKS dan gambargambar pelaksanaan, atau antara gambar satu dengan lainnya, Kontraktor wajib untuk memberitahukan/melaporkannya kepada Pengawas Lapangan. Persyaratan teknik pada gambar dan RKS yang harus diikuti adalah : 1. Bila terdapat perbedaan antara gambar rencana dengan gambar detail, maka gambar detail yang diikuti. 2. Bila skala gambar tidak sesuai dengan angka ukuran, maka ukuran dengan angka yang diikuti, kecuali bila terjadi kesalahan penulisan angka tersebut yang jelas akan menyebabkan ketidaksempurnaan/ketidaksesuaian konstruksi, harus mendapatkan keputusan Konsultan Pengawas/MK lebih dahulu. 3. Bila tedapat perbedaan antara RKS dan gambar, maka RKS yang diikuti kecuali bila hal tersebut terjadi karena kesalahan penulisan, yang jelas mengakibatkan kerusakan/kelemahan konstruksi, harus mendapatkan keputusan Konsultan Pengawas/MK. 4. RKS dan gambar saling melengkapi bila di dalam gambar menyebutkan lengkap sedang RKS tidak, maka gambar yang harus diikuti demikian juga sebaliknya. 5. Yang dimaksud dengan RKS dan gambar di atas adalah RKS dan gambar setelah mendapatkan perubahan/penyempurnaan di dalam berita acara penjelasan pekerjaan. c. Bila akibat kekurang telitian Kontraktor Pelaksana dalam melakukan pelaksanan pekerjaan, terjadi ketidaksempurnaan konstruksi atau kegagalan struktur bangunan, maka Kontraktor Pelaksana harus melaksanakan pembongkaran terhadap konstruksi yang sudah dilaksanakan tersebut dan memperbaiki/melaksanakannya kembali setelah memperoleh keputusan Konsultan Pengawas/MK tanpa ganti rugi apapun dari pihakpihak lain.

b.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

BAB II
2.1

LINGKUP PEKERJAAN

KETERANGAN UMUM

Secara teknis, pekerjaan ini mencakup keseluruhan proses pembangunan dari persiapan sampai dengan pembersihan/pemberesan halaman, dan dilanjutkan dengan masa pemeliharaan seperti yang ditentukan, mencakup : a. Pekerjaan Persiapan b. Pekerjaan Sipil / Struktur c. Pekerjaan Arsitektur d. Pekerjaan Mekanikal e. Pekerjaan Elektrikal f. Pekerjaan lain-lain 2.2. URAIAN PEKERJAAN a. Pekerjaan Persiapan, meliputi : Penyediaan air dan daya kerja Pembersihan lokasi kerja Dll. b. Pekerjaan Struktur, meliputi : Pekerjaan tanah Pekerjaan pondasi Pekerjaan beton Pekerjaan Water Profing Pekerjaan Atap Dll. Pekerjaan Arsitektur, meliputi : Pekerjaan dinding Pekerjaan kusen, pintu dan jendela Pekerjaan lantai Pekerjaan plafond Pekerjaan pengecatan Pekerjaan atap Pekerjaan sanitasi dll Pekerjaan Mekanikal, meliputi : Pekerjaan instalasi air bersih Pekerjaan instalasi air kotor Pekerjaan instalasi air hujan Pekerjaan instalasi hydrant Pekerjaan instalasi air conditioning dll Pekerjaan Elektrikal, meliputi : Pekerjaan instalasi listrik Pekerjaan penangkal petir Pekerjaan telepon dan PABX dl Pekerjaan lain-lain Pekerjaan yang jelas terkait langsung maupun tidak langsung yang tidak bisa dipisahkan dengan pekerjaan utama sesuai dengan gambar dan RKS

c.

d.

e.

f.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

2.3.

SARANA DAN CARA KERJA a. Kontraktor wajib memeriksa kebenaran dari kondisi pekerjaan meninjau tempat pekerjaan, melakukan pengukuran-pengukuran dan mempertimbangkan seluruh lingkup pekerjaan yang dibutuhkan untuk penyelesaian dan kelengkapan dari proyek. Kontraktor harus menyediakan tenaga kerja serta tenaga ahli yang cakap dan memadai dengan jenis pekerjaan yang dilaksanakan, serta tidak akan mempekerjakan orangorang yang tidak tepat atau tidak terampil untuk jenis-jenis pekerjaan yang ditugaskan kepadanya. Kontraktor harus selalu menjaga disiplin dan aturan yang baik diantara pekerja/karyawannya. Kontraktor harus menyediakan alat-alat kerja dan perlengkapan seperti beton molen, pompa air, timbris, waterpas, alat-alat pengangkut dan peralatan lain yang diperlukan untuk pekerjaan ini. Peralatan dan perlengkapan itu harus dlaam kondisi baik. Kontraktor wajib mengawasi dan mengatur pekerjaan dengan perhatian penuh dan menggunakan kemampuan terbaiknya. Kontraktor bertanggung jawab penuh atas seluruh cara pelaksanaan, metode, teknik, urut-urutan dan prosedur, serta pengaturan semua bagian pekerjaan yang tercantum dalam Kontrak. Shop Drawing (gambar kerja) harus dibuat oleh Kontraktor sebelum suatu komponen konstruksi dilaksanakan. Shop Drawing harus sudah mendapatkan persetujuan Konsultan Pengawas/MK dan Konsultan Perencana sebelum elemen konstruksi yang bersangkutan dilaksanakan. Sebelum penyerahan pekerjaan kesatu, Kontraktor Pelaksana sudah harus menyelesaikan gambar sesuai pelaksanaan yang terdiri atas : Gambar rancangan pelaksanaan yang tidak mengalami perubahan dalam pelaksanaannya. Shop drawing sebagai penjelasan detail maupun yang berupa gambar-gambar perubahan. Penyelesaian yang dimaksud pada ayat g harus diartikan telah memperoleh persetujuan Konsultan Pengawas/MK setelah dilakukan pemeriksaan secara teliti. Gambar sesuai pelaksanaan dan buku penggunaan dan pemeliharaan bangunan merupakan bagian pekerjaan yang harus diserahkan pada saat penyerahan kesatu, kekurangan dalam hal ini berakibat penyerahan pekerjaan kesatu tidak dapat dilakukan. Pembenahan/perbaikan kembali yang harus dilaksanakan Kontraktor, bila : Komponen-komponen pekerjaan pokok/konstruksi yang pada masa pemeliharaan mengalami kerusakan atau dijumpai kekurangsempurnaan pelaksanaan. Komponen-komponen konstruksi lainnya atau keadaan lingkungan diluar pekerjaan pokoknya yang mengalami kerusakan akibat pelaksanaan konstruksi (misalnya jalan, halaman, dan lain sebagainya). Pembenahan lapangan yang berupa pembersihan lokasi dari bahan-bahan sisa-sisa pelaksanaan termasuk bowkeet dan direksikeet harus dilaksanakan sebelum masa kontrak berakhir, kecuali akan dipergunakan kembali pada tahap selanjutnya.

b.

c.

d.

e. f. g.

h. i.

j.

k.

2.4.

PEMBUATAN RENCANA JADUAL PELAKSANAAN a. Kontraktor Pelaksana berkewajiban menyusun dan membuat jadual pelaksanaan dalam bentuk barchart yang dilengkapi dengan grafik prestasi yang direncanakan berdasarkan butir-butir komponen pekerjaan sesuai dengan penawaran. Pembuatan rencana jadual pelaksanaan ini harus diselesaikan oleh Kontraktor Pelaksana selambat-lambatnya 10 hari setelah dimulainya pelaksanaan di lapangan pekerjaan. Penyelesaian yang dimaksud ini sudah harus dalam arti telah mendapatkan persetujuan Konsultan Pengawas/MK. Bila selama 10 hari setelah pelaksanaan pekerjaan dimulai, Kontraktor Pelaksana belum menyelesaikan pembuatan jadual pelaksanaan, maka Kontraktor Pelaksana harus dapat menyajikan jadual pelaksanaan sementara minimal untuk 2 minggu pertama dan 2 minggu kedua dari pelaksanaan pekerjaan.

b.

c.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

d.

Selama waktu sebelum rencana jadual pelaksanaan disusun, Kontraktor Pelaksana harus melaksanakan pekerjaannya dengan berpedoman pada rencana pelaksanaan mingguan yang harus dibuat pada saat dimulai pelaksanaan. Jadual pelaksanaan 2 mingguan ini harus disetujui oleh Konsultan Pengawas/MK.

2.5.

KETENTUAN DAN SYARAT-SYARAT BAHAN a. Kontraktor harus menyediakan bahan-bahan bangunan dalam jumlah dan kualitas yang sesuai dengan lingkup pekerjaan yang dilaksanakan. Sepanjang tidak ada ketentuan lain dalam RKS ini dan Berita Acara Rapat Penjelasan, maka bahan-bahan yang dipergunakan maupun syarat-syarat pelaksanaan harus memenuhi syarat-syarat yang tercantum dalam AV-41 dan PUBI-1982 serta ketentuan lainnya yang berlaku di Indonesia. Sebelum memulai pekerjaan atau bagian pekerjaan, Pemborong harus mengajukan contoh bahan yang akan digunakan kepada Pengawas Lapangan yang akan diajukan User dan Konsultan Perencana untuk mendapatkan persetujuan. Bahan-bahan yang tidak memenuhi ketentuan seperti disyaratkan atau yang dinyatakan ditolak oleh Pengawas Lapangan tidak boleh digunakan dan harus segera dikeluarkan dari halaman pekerjaan selambat-lambatnya dalam waktu 2 x 24 jam. Apabila bahan-bahan yang ditolak oleh Pengawas Lapangan ternyata masih dipergunakan oleh Kontraktor, maka Pengawas Lapangan memerintahkan untuk membongkar kembali bagian pekerjaan yang menggunakan bahan tersebut. Semua kerugian akibat pembongkaran tersebut sepenuhnya menjadi tanggung jawab Kontraktor. Jika terdapat perselisihan mengenai kualitas bahan yang dipakai, Pengawas Lapangan berhak meminta kepada Kontraktor untuk memeriksakan bahan itu ke Laboratorium Balai Penelitian Bahan yang resmi dengan biaya Kontraktor. Sebelum ada kepastian hasil pemeriksaan dari Laboratorium, Kontraktor tidak diizinkan untuk melanjutkan bagian-bagian pekerjaan yang menggunakan bahan tersebut. Penyimpanan bahan-bahan harus diatur dan dilaksanakan sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu kelancaran pelaksanaan pekerjaan dan terhindarnya bahan-bahan dari kerusakan. Persyaratan mutu bahan bangunan secara umum adalah seperti di bawah ini, sedangkan bahan-bahan bangunan yang belum disebutkan disini akan diisyaratkan langsung di dalam pasal-pasal mengenai persyaratan pelaksanaan komponen konstruksi di belakang. Air Air yang digunakan sebagai media untuk adukan pasangan plesteran, beton dan penyiraman guna pemeliharaan harus air tawar, tidak mengandung minyak, garam, asam dan zat organik lainnya yang telah dikatakan memenuhi syarat, sebagai air untuk keperluan pelaksanaan konstruksi oleh laboratorium tidak lagi diperlukan rekomendasi laboratorium. Semen Portland (PC) Semen Portland yang digunakan adalah jenis satu harus satu merek untuk penggunaan dalam pelaksanaan satu satuan komponen bengunan, belum mengeras sebagai atau keseluruhannya. Penyimpanannya harus dilakukan dengan cara dan didalam tempat yang memenuhi syarat sebagai air untuk menjamin kebutuhan kondisi sesuai persyaratan di atas. Pasir (Ps) Pasir yang digunakan adalah pasir sungai, berbutir keras, bersih dari kotoran, lumpur, asam, garam, dan bahan organik lainnya, yang terdiri atas. 1. Pasir untuk urugan adalah pasir dengan butiran halus, yang lazim disebut pasir urug. 2. Pasir untuk pasangan adalah pasir dengan ukuran butiran sebagian terbesar adalah terletak antara 0,075 sampai 1,25 mm yang lazim dipasarkan disebut pasi pasang 3. Pasir untuk pekerjaan beton adalah pasir cor yang gradasinya mendapat rekomendasi dari laboratorium.

b.

c.

d.

e.

f.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

Batu Pecah (Split) Split untuk beton harus menggunakan split dari batu kali hitam pecah, bersih dan bermutu baik, serta mempunyai gradasi dan kekerasan sesuai dengan syarat-syarat yang tercantum dalam PBI 1971.

BAB III
3.1.

SITUASI DAN PERSIAPAN PEKERJAAN

SITUASI/LOKASI a. Lokasi proyek adalah di Jalan Raya Sentajo. Lokasi proyek akan diserahkan kepada Kontraktor sebagaimana keadaannya waktu Rapat Penjelasan. Kontraktor hendaknya mengadakan penelitian dengan seksama mengenai kondisi struktur dan atap gedung tersebut. Kekurang-telitian atau kelalaian dalam mengevaluasi keadaan lapangan, sepenuhnya menjadi tanggung jawab Kontraktor dan tidak dapat dijadikan alasan untuk mengajukan klaim/tuntutan.

b.

3.2.

AIR DAN DAYA a. Kontraktor harus menyediakan air atas tanggungan/biaya sendiri yang dibutuhkan untuk melaksanakan pekerjaan ini, yaitu : Air kerja untuk pencampur atau keperluan lainnya yang memenuhi persyaratan sesuai jenis pekerjaan, cukup bersih, bebas dari segala macam kotoran dan zat-zat seperti minyak, asam, garam, dan sebagainya yang dapat merusak atau mengurangi kekuatan konstruksi. Air bersih untuk keperluan sehari-hari seperti minum, mandi/buang air dan kebutuhan lain para pekerja. Kualitas air yang disediakan untuk keperluan tersebut harus cukup terjamin. Kontraktor harus menyediakan daya listrik atas tanggungan/biaya sendiri sementara yang dibutuhkan untuk peralatan dan penerangan serta keperluan lainnya dalam melaksanakan pekerjaan ini. Pemasangan sistem listrik sementara ini harus memenuhi persyaratan yang berlaku. Kontraktor harus mengatur dan menjaga agar jaringan dan peralatan listrik tidak membahayakan para pekerja di lapangan. Kontraktor harus pula menyediakan penangkal petir sementara untuk keselamatan.

b.

3.3.

SALURAN PEMBUANGAN Kontraktor harus membuat saluran pembuangan sementara untuk menjaga agar daerah bangunan selalu dalam keadaan kering/tidak basah tergenan gair hujan atau air buangan. Saluran dihubungkan ke parit/selokan yang terdekat atau menurut petunjuk Pengawas.

3.4.

KANTOR KONTRAKTOR, LOS DAN HALAMAN KERJA, GUDANG DAN FASILITAS LAIN Kontraktor harus membangun kantor dan perlengkapannya, los kerja, gudang dan halaman kerja (work yard) di dalam halaman pekerjaan, yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan sesuai Kontrak. Kontraktor harus juga menyediakan untuk pekerja/buruhnya fasilitas sementara (tempat mandi dan peturasan) yang memadai untuk mandi dan buang air.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

Kontraktor harus membuat tata letak/denah halaman proyek dan rencana konstruksi fasilitasfasilitas tersebut. Kontraktor harus menjamin agar seluruh fasilitas itu tetap bersih dan terhindar dari kerusakan. Dengan seijin Pimpinan Pelaksana Kegiatan, Kontraktor dapat menggunakan kembali kantor, los kerja, gudang dan halaman kerja yang sudah ada.

3.5.

KANTOR PENGAWAS (DIREKSI KEET) Kontraktor harus menyediakan untuk Direksi di tempat pekerjaan ruang kantor sementara beserta seperangkat furniture termasuk kursi-kursi, meja dan lemari. Kualitas dan peralatan yang harus disediakan adalah sebagai berikut : a. Ruang : ukuran 75 m2 b. Konstruksi : rangka kayu ex borneo, lantai plesteran, dinding double plywood tidak usah dicat, atap asbes gelombang c. Fasilitas : air dan penerangan listrik d. Furnitur : 15 meja kerja 1/2 biro dan 15 kursi 2 meja rapat bahan plywood 18 mm ukuran 120 x 240 cm, dan 20 kursi 2 unit meja gambar beserta peralatannya 1 whiteboard ukuran 120 x 80 cm 1 rak arsip gambar plywood 12 mm ukr. 120 x 240 x 30 cm Kontraktor harus selalu membersihkan dan menjaga keamanan kantor tersebut beserta peralatannya. Dengan seijin Pemimpin Pelaksana Kegiatan, Kontraktor dapat menggunakan Direksi Keet yang sudah ada dengan diadakan penyempurnaan dan perlengkapan peralatan.

3.6.

PAGAR SEMENTARA Kontraktor harus memasang pagar sementara yang sifatnya melindungi dan menutupi lokais yang akan dibangun dengan persyaratan kualitas sebagai berikut : a. Bahan dari BWG 32 dengan rangka kayu dicat sementara. b. Tinggi pagar minimum 2,1 m. c. Ruang gerak selama pelaksanaan dalam lokasi berpagar harus cukup leluasa untuk lancarnya pekerjaan. d. Pada tahap selanjutnya Kontraktor harus menyediakan/memasang pengaman secukupnya disekeliling konstruksi bangunan untuk mencegah jatuhnya bahan-bahan bangunan dari atas yang membahayakan baik pekerja maupun aktivitas lain disekitar bangunan. Kontraktor bisa menggunakan kembali pagar yang sudah ada dengan melakukan perbaikanperbaikan terlebih dahulu bila diperlukan.

3.7.

PAPAN NAMA PROYEK Kontraktor wajib membuat dan memasang papan nama proyek di bagian depan halaman proyek sehingga mudah dilihat umum. Ukuran dan redaksi papan nama tersebut 90 x 150 cm dipotong dengan tiang setinggi 250 cm atau sesuai dengan petunjuk Pemerintah Daerah setempat. Kontraktor tidak diijinkan menempatkan atau memasang reklame dalam bentuk apapun di halaman dan di sekitar proyek tanpa ijin dari Pemberi Tugas.

3.8.

PEMBERSIHAN HALAMAN a. Semua penghalang di dalam batas tanah yang menghalangi jalannya pekerjaan seperti adanya pepohonan, batu-batuan atau puing-puing bekas bangunan harus dibongkar dan

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

b.

dibersihkan serta dipindahkan dari tanah bangunan kecuali barang-barang yang ditentukan harus dilindungi agar tetap utuh. Pelaksanaan pembongkaran harus dilakukan dengan sebaik-baiknya untuk menghindarkan bangunan yang berdekatan dari kerusakan. Bahan-bahan bekas bongkaran tidak diperkenankan untuk dipergunakan kembali dan harus diangkut keluar dari halaman proyek.

3.9.

PERMUKAAN ATAS LANTAI (PEIL) a. Peil 0,00 Bangunan diambil 60 cm lebih tinggi dari badan jalan atau dalam gambar pengukuran disebutkan + 120 meter. b. Semua ukuran ketinggian galian, pondasi, sloof, kusen, langit-langit, dan lain-lain harus mengambil patokan dari peil 0,00 tersebut.

3.10.

PAPAN BANGUNAN (BOUWPLANK) a. Bouwplank dibuat dari kayu terentang (kayu hutan kelas IV) ukuran minimum 3/20 cm yang utuh dan kering. Bouwplank dipasang dengan tiang-tiang dari kayu sejenis ukuran 5/7 cm dan dipasang pada setiap jarak satu meter. Papan harus lurus dan diketam halus pada bagian atasnya. Bouwplank harus benar-benar datar (waterpas) dan tegak lurus. Pengukuran harus memakai alat ukur yang disetujui Pengawas Lapangan. Bouwplank harus menunjukkan ketinggian 0.00 dan as kolom/dinding. Letak dan ketinggian permukaan bouwplank harus dijaga dan dipelihara agar tidak berubah selama pekerjaan berlangsung.

b. c.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

B. PEKERJAAN ARSITEKTUR
BAB
1.1.

PEMBERSIHAN/PEMBONGKARAN DAN PENGUKURAN

PEMBERSIHAN HALAMAN a. Semua penghalang di dalam batas tanah yang menghalangi jalannya pekerjaan seperti adanya pepohonan, batu-batuan atau puing-puing bekas bangunan harus dibongkar dan dibersihkan serta dipindahkan dari lokasi bangunan .

1.2.

PERMUKAAN ATAS LANTAI (PEIL) a. Peil 0,00 Bangunan diambil 60 cm lebih tinggi dari badan jalan atau dalam gambar pengukuran disebutkan + 120 meter. b. Semua ukuran ketinggian galian, pondasi, sloof, kusen, langit-langit, dan lain-lain harus mengambil patokan dari peil 0,00 tersebut.

1.3.

PAPAN BANGUNAN (BOUWPLANK) a. Bouwplank dibuat dari kayu terentang (kayu hutan kelas IV) ukuran minimum 3/20 cm yang utuh dan kering. Bouwplank dipasang dengan tiang-tiang dari kayu sejenis ukuran 5/7 cm dan dipasang pada setiap jarak satu meter. Papan harus lurus dan diketam halus pada bagian atasnya. Bouwplank harus benar-benar datar (waterpas) dan tegak lurus. Pengukuran harus memakai alat ukur yang disetujui Pengawas Lapangan. Bouwplank harus menunjukkan ketinggian 0.00 dan as kolom/dinding. Letak dan ketinggian permukaan bouwplank harus dijaga dan dipelihara agar tidak berubah selama pekerjaan berlangsung.

b. c.

BAB
2.1.

II

PEKERJAAN TANAH

PEMBENTUKAN PERMUKAAN TANAH (GRADING) a. Tanah Gedung dibentuk sesuai rencana tapak antara lain jalan, parkir, terrace pintu masuk, plaza sehingga diperoleh ketinggian-ketinggian permukaan seperti yang ditentukan dalam gambar pelaksanaan. Pekerjaan tanah (grading) dan pengerukan/pengurugan (cut and fill) harus dilakukan dengan peralatan-peralatan yang memadai dan dilaksanakan menurut ketentuan-ketentuan teknis yang berlaku. b. Bahan-bahan tanah untuk pengurugan bisa berasal dari hasil galian atau didatangkan dari luar proyek, dengan syarat harus bebas dari kotoran, batu-batu besar, dan tumbuhtumbuhan. Pengurugan harus dilaksanakan lapis demi lapis, tiap lapis tidak lebih dari 20 cm, dan dipadatkan dengan menggunakan stamper dan timbris. c. Tanah yang berhumus atau yang masih terdapat tumbuh-tumbuhan diatasnya harus dibuang dahulu permukaan bagian atasnya (top soil) sedalam 20 cm, khususnya pada daerah bangunan sampai dengan 3 m disekelilingnya. d. Tanah bekas galian dan leveling dapat dimanfatkan sebagai tanah timbunan.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

10

2.2.

GALIAN TANAH a. Pekerjaan ini meliputi galian tanah untuk pembentukan muka tanah, saluran-saluran air dan lain-lain seperti ditunjukkan dalam gambar kerja. Penggalian harus dikerjakan sesuai dengan ukuran yang tercantum dalam gambar baik kedalaman, kemiringan maupun panjang dan lebarnya. Khusus galian tanah untuk basement mengacu kepada persyaratan perencanaan struktur. Lubang pondasi dan lubang galian lainnya harus diusahakan selalu dalam keadaan kering (bebas air), untuk itu harus disediakan pompa-pompa air yang siap pakai dengan daya dan jumlah yang bisa menjamin kelancaran pekerjaan.

b.

2.3.

URUGAN TANAH a. Pekerjaan ini meliputi pengurugan kembali bekas galian untuk pasangan pondasi dan peninggian halaman. Urugan harus dilakukan selapis demi selapis dengan ketebalan tidak lebih dari 20 cm untuk setiap lapisan dan ditimbris sampai padat. Pengurugan kembali tidak boleh dilaksanakan sebelum pondasi, instalasi/pipa-pipa dan lain-lain yang bakal tertutup tanah diperiksa oleh Pengawas Lapangan.

b.

2.4.

BENDA-BENDA YANG DITEMUKAN a. Semua benda-benda yang ditemukan selama pekerjaan tanah berlangsung, terutama pada saat pembongkaran dan penggalian tanah, menjadi milik proyek.

2.5.

URUGAN PASIR a. Urugan pasir dilaksanakan untuk di bawah paving block atau bahan perkerasan jalan, saluran-saluran, bak-bak kontrol dan dibawah pasangan lantai bangunan. Urugan tersebut harus dipadatkan dengan stamper dan disiram dengan air. Ukuran dari ketinggian urugan pasir yang tercantum dalam gambar adalah ukuran jadi (sesudah dalam keadaan padat).

b.

BAB
3.1.

III

PEKERJAAN PASANGAN DINDING BATA DAN PARTISI

LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, peralatan, alat alat bantu yang dibutuhkan, bahan dan semua pasangan batu bata pada tempat tempat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja atau disyaratkan dalam Spesifikasi Teknis ini. Pekerjaan ini terdiri tetapi tidak terbatas pada hal hal berikut : Pasangan batu bata Adukan Pengaplikasian bahan penutup celah antara dinding dengan kolom bangunan, dinding dengan bukaan dinding dan dinding dengan peralatan. Dinding partisi Sesuai dengan petunjuk Gambar Kerja dan Spesifikasi Teknis.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

11

3.2.

STANDAR / RUJUKAN 1. 2. 3. American Society for Testing and Materials (ASTM) Persyaratan Umum Bahan Bangunan di Indonesia (PUBI-1982) Standar Nasional Indonesia (SNI)

3.3.

PROSEDUR UMUM 1. Keterangan. Pekerjaan ini mencakup seluruh pekerjaan dinding yang terbuat dari batu bata dan disusun bata, meliputi penyediaan bahan, tenaga dan peralatan untuk pekerjaan ini. 2. Pengiriman dan Penyimpanan. Semua bahan harus disimpan dengan baik, terlindung dari kerusakan. Bata harus disusun dengan baik dan teratur dengan tinggi maksimal 150 cm. Semen harus dikirim dalam kemasan aslinya yang tertutup rapat dimana tertera nama pabrik serta merek dagangnya. Penyimpanan semen harus dilaksanakan sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis.

3.4.

BAHAN - BAHAN 1. Batu Bata. Batu bata merah (dari tanah liat) yang dipakai adalah produksi dalam negeri eks daerah setempat dari kualitas yang baik dengan ukuran 5 x 10,5 x 22 cm yang dibakar dengan baik, warna merah merata, keras dan tidak mudah patah, bersudut runcing dan rata, tanpa cacat atau mengandung kotoran. Meskipun ukuran bata yang bisa diperoleh di suatu daerah mungkin tidak sama dengan ukuran tersebut diatas, harus diusahakan supaya ukuran bata yang akan dipakai tidak terlalu menyimpang. Kualitas bata harus sesuai dengan pasal 81 dari A.V. 1941. Kontraktor harus menunjukkan contoh terlebih dahulu kepada Pengawas Lapangan. Pengawas Lapangan berhak menolak bata dan menyuruh bongkar pasangan bata yang tidak memenuhi syarat. Bahan-bahan yang ditolak harus segera diangkut keluar dari tempat pekerjaan. Bata merah yang digunakan harus mempunyai kuat tekan minimal 25 kg/cm2, sesuai ketentuan SNI 15-2094-2000. Adukan dan Plesteran. Adukan terdiri dari semen, pasir dan air dipakai untuk pemasangan dinding batu bata. Komposisi adukan adalah 1 pc : 5 pasir untuk dinding biasa, 1 Pc : 3 pasir untuk tasram. Semen PC yang dipakai adalah produk dalam negeri yang terbaik atau produk daerah setempat yang mempunyai kualitas standar konstruksi). Adukan harus dibuat dalam alat tempat mencampur, diatas permukaan yang keras, bukan langsung diatas tanah. Bekas adukan yang sudah mulai mengeras tidak boleh digunakan kembali. Adukan dan plesteran untuk pasangan batu bata harus memenuhi ketentuan Spesifikasi Teknis. 3. Mortar/Plester

2.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

12

Adukan terdiri dari bahan Dry-Mix dan air dipakai untuk pemasangan dinding batu bata ringan. Komposisi adukan sesuai dengan yang disyaratkan oleh Fabrikan. 4. Beton Bertulang Beton bertulang dibuat untuk rangka penguat dinding bata, yaitu : sloof, kolom praktis dan ringbalk. Komposisi bahan beton rangka penguat dinding (sloof, kolom praktis, ringbalk) adalah 1 pc : 2 pasir : 3 kerikil. Semen PC yang dipakai adalah produk dalam negeri yang terbaik (satu merek untuk seluruh pekerjaan). Pasir beton harus bersih, bebas dari tanah/lumpur dan zat-zat organik lainnya. Kerikil/split dari pecahan batu keras dengan ukuran 1 - 2 cm, bebas dari kotoran. Baja tulangan menurut ketentuan PBI 1971. 5. Bahan Penutup dan Pengisi Celah. Bahan penutup dan pengisi celah harus memenuhi persyaratan Spesifikasi Teknis.

3.5.

PELAKSANAAN PEKERJAAN Dinding harus dipasang (uitzet dengan peralatan yang memadai) dan didirikan menurut masing-masing ukuran ketebalan dan ketinggian yang disyaratkan seperti yang ditunjukkan dalam gambar. 1. Sloof, kolom praktis dan ringbalk. Ukuran rangka penguat dinding bata (non struktural) : sloof 15 x 20 cm, kolom praktis 12 x 12, ringbalk dan balok lantai 12 x 12 cm dan Kolom praktis dan ringbalk diplester sekaligus dengan dinding bata sehingga mencapai tebal 15 cm.. Bekisting terbuat dari kayu terentang/kayu hutan lainnya dengan tebal minimum 2 cm yang rata dan berkualitas papan baik. Pemasangan bekisting harus rapi dan cukup kuat. Celah-celah papan harus rapat sehingga tidak ada air adukan yang keluar. Bekisting baru boleh dibongkar setelah beton mengalami proses pengerasan. 2. Pasangan dinding bata. Bata yang akan dipasang harus direndam dalam air terlebih dahulu sampai jenuh. Tidak diperkenankan memasang batu bata : 1. Air bersih untuk keperluan sehari-hari seperti minum, mandi/buang air dan kebutuhan lain para pekerja. Kualitas air yang disediakan untuk keperluan tersebut harus cukup terjamin. 2. Yang ukurannya kurang dari setengahnya 3. Lebih dari 1 (satu) meter tingginya setiap hari di satu bagian pemasangan 4. Pada waktu hujan di tempat yang tidak terlindung atap 5. Setiap luas pasangan dinding bata mencapai 12 m2 harus dipasang beton praktis (kolom, dan ring balk) Bata dipasang tegak lurus dan berada pada garis-garis yang seharusnya dengan bentang benang yang sipat datar. Kayu penolong harus cukup kuat dan benar-benar dipasang tegak lurus. Dinding yang menempel pada kolom beton harus diberi angker besi setiap jarak 40 cm. Permukaan beton harus dibuat kasar. Pemasangan bata diatas kusen harus dibuat

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

13

balok lantai 12/12 atau dilengkapi dengan pasangan rollaag. Pemasangan harus dijaga kerapihannya, baik dalam arah vertikal maupun horizontal. Sela-sela disekitar kusenkusen harus diisi dengan aduk 3. Perawatan dan Perlindungan. Pasangan batu bata harus dibasahi terus menerus selama sedikitnya 7 hari setelah didirikan. Pasangan batu bata yang terkena udara terbuka, selama waktu waktu hujan lebat harus diberi perlindungan dengan menutup bagian atas dari tembok. Siar atau celah antara dinding dengan kolom bangunan, dinding dengan bukaan dinding atau dinding dengan peralatan, harus ditutup dengan bahan pengisi celah. Plesteran dan Pengacian. Plesteran dan pengacian harus dilaksanakan sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis.

4.

3.6. 3.6.1.

DINDING PARTISI LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini mencakup pngangkutan, pengadaan bahan, tenaga kerja dan alat kerja serta pemasangan partisi dan perlengkapannya, sesuai petunjuk Gambar Kerja dan Spesifikasi Teknis ini. STANDAR / RUJUKAN o Standar Nasional Indonesia (SNI) PROSEDUR UMUM 1. Contoh Bahan dan Data Teknis. Sebelum pengadaan bahan, Kontrktor harus menyerahkan contoh dan data teknis/brosur bahan yang akan digunakan, untuk disetujui Konsultan MK. Gambar Detail Pelaksanaan. Sebelum pelaksanaan, Kontraktor wajib membuat dan menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan kepada Pengawas Lapangan untuk diperiksa dan disetujui. Gambar Detail Pelaksanaan harus memperlihatkan dimensi, tata letak, detail-etail pertemuan, cara pengencangan dan penyelesaian, dan detail penyelesaian lainnya. Pengiriman dan Penyimpanan 3.3.1 Semua bahan yang didatangkan harus disimpan ditempat yang terlindung sehingga terhindar dari kerusakan, baik sebelum dan selama pemasangan. 3.3.2 Bahan yang didatangkan harus dilengkapi dengan label, dat teknis dari pabrik pembuat untuk menjamin bahwa bahan yang didatangkan tersebut sesuai dengan yang telah disetujui.

3.6.2.

3.6.3.

2.

3.

3.6.4.

BAHAN - BAHAN 1. Umum Semua bahan yang akan digunakan untuk pekerjaan partisi harus berasal dari produk yang dikenal seperti disebutkan dalam Spesifikasi ini dan sesuai dengan persetujuan Konsultan MK. Rangka Metal. Rangka metal untuk pemasangan dan penumpu panel partisi harus terbuat dari bahan baja ringan lapis seng dan alumunium seperti Zincalume atau Galvalum, dalam bentuk dan ukuran yang dibuat khusus untuk pemasangan papan gipsum

2.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

14

3.

(92,35 & 32), sebagai rangka partisi, seperti buatan Jof Metal, Buman, Jayabord atau yang setara Papan Gipsum. Papan gipsum untuk panel partisi harus dari tipe standar yang memiliki ketebalan minimal sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja.

3.6.5.

PELAKSANAAN PEKERJAAN 1. Umum. Pabrikasi partisi harus dilaksanakan sesuai dengan pentunjuk Gambar Detail Pelaksanaan yang telah disetujui, serta sesuai petunjuk Konsultan MK. Setiap kesalahan yang disebabkan karena kesalahan pengukuran dimensi harus menjadi tanggung jawab Kontraktor, tanpa biaya tambahan dari Pemilik Proyek. Partisi pertama yang dibuat harus disetujui Konsultan MK sebelum memulai produksi masal. Pemasangan. Kecuali ditentukan lain dalam Gambar Kerja, semua panel partisi dari papan gipsum dan kaca akan terdiri dari : Rangka Metal : Batang tegak, Batang tepi atas, bawah dan tengah/pembagi. Dengan bentuk, dimensi dan ketebalan sesuai standar pabrik pembuat minimal lebar 92 tinggi 35, 32 tebal 0.75 BMT. Alat pengencang. Panel dari papan gipsum dan kaca. Panel partisi harus dipasang dengan cara sedemikian rupa untuk mengurangi jumlah sambungan sebanyak mungkin. Setiap pertemuan papan gipsum harus dikerjakan sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis. Panel partisi kemudian dipasangkan ke rangka metal dan dikencagkan dengan sekrup khusus standar yang direkomendasikan pabrik gypsum dan rangka stutnya. Metode pemasangan dan pengencangan harus sesuai dengan rekomendasi dari pabrik pembuat papan untuk panel partisi dan sesuai dengan Gambar Detail Pelaksanaan yang telah disetujui. Pertemuan dengan atap, lantai dan dinding atau kolom bangunan harus diselesaikan dengan hati-hati dan rapi sesuai petunjuk pelaksanaan dari pabrik pembuat. Bahan pengisi celah harus diaplikasikan dengan cara yang rapi pada setiap pertemuan. Perlindungan dan Pembersihan. Panel partisi, bingkai atau rangka partisi dan bagian yang bersebelahan harus dilindungi dari kerusakan setiap saat. Setelah selesai pekerjaan, semua daerah kerja harus dibersihkan dan ditinggalkan dalam keadaan bersih tanpa bekas. Penyelesaian. Panel Partisi. Panel partisi dari papan gipsum harus diselesaikan dengan cara-cara yang direkomendasikan pabrik pembuat papan gipsum, seperti disebutkan dalam Spesifikasi Teknis. Kecuali ditentukan lain, semua permukaan panel partisi berbahan papan gipsum harus diberi lapisan cat dalam warna yang sesuai ketentuan Skema Warna yang diterbitkan kemudian, atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. Bahan cat dan cara pelaksanaannya harus sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis.

2.

3.

4.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

15

3.7. 3.7.1.

GLASS BLOCK LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini meliputi penyediaan tenaga kerja, peralatan, alat alat bantu yang dibutuhkan, bahan dan pemasangan blok kaca pada tempat - tempat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

3.7.2.

PROSEDUR UMUM 1. Contoh Bahan dan Data Teknis. Sebelum pengadaan bahan, Kontraktor harus menyerahkan contoh bahan lengkap dengan data teknisnya kepada Pengawas Lapangan untuk diperiksa dan disetujui. Biaya pengadaan contoh menjadi tanggung jawab Kontraktor sepenuhnya. Gambar Detail Pelaksanaan. Kontraktor harus membuat dan menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan kepada Pengawas Lapangan/MK, untuk diperiksa dan disetujui. Gambar Detail Pelaksanaan harus mencakup dimensi, tata letak, tipe, cara pemasangan dan detail lain yang diperlukan. Pengiriman dan Penyimpanan. Bahan-bahan yang didatangkan harus dalam keadaan baik, bebas dari segala cacat, dan dilengkapi dengan label dan data teknis. Semua bahan harus secara teratur disimpan dalam kemasannya di tempat yang terlindung dan terhindar dari kerusakan.

2.

3.

3.7.3.

BAHAN BAHAN 1. Umum. Bahan bahan yang digunakan dalam pekerjaan ini harus berasal dari produk berkualitas baik, baru dan mudah diperoleh di pasaran. Blok Kaca. Blok kaca harus dibuat dari blok kaca berongga yang terdiri dari dua bagian kaca tekan yang terpisah yang digabungkan menjadi satu pada temperatur tinggi, dibuat dari kaca jernih tidak berwarna, dan memiliki karakteristik sesuai standar pabrik pembuatnya, antara lain sebagai berikut : Tipe : Jernih, bercorak garis bersilang Ukuran : 190 mm x 190 mm x 95 mm Berat : 2.75 kg Warna : Sesuai Skema Warna Transmisi cahaya : 75% Toleransi : 2 mm ambungan. Aspal Emulsi. Aspal emulsi untuk ambang bawah bukaan dinding yang akan dipasang blok kaca harus dari aspal emulsi berbagan dasar air, kecuali bila ditentukan lain oleh Pengawas Lapangan/MK. Penutup dan Pengisi Celah. Nat antara glass box harus ditutup dengan semen warna atau Grouting (AM 50). Angkur dan Perkuatan.

2.

3.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

16

Perkuatan pasangan blok kaca harus menggunakan baja tulangan 8 mm atau seperti yang ditentukan dalam gambar detail. Angkur yang akan digunakan untuk mengikat blok kaca ke dinding sekitarnya, harus dari baja tulangan 8 mm yang berbentuk dan berukuran sesuai Gambar Kerja.

4.

Adukan. Adukan untuk pasangan blok kaca harus memenuhi ketentuan Spesifikasi Teknis.

3.7.4.

PELAKSANAAN PEKERJAAN 1. Umum. Blok kaca harus dipasang pada tempat tempat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Atur penempatan angkur pada sisi sekeliling bukaan yang akan diberi blok kaca untuk mengikat dan memperkuat pasangan blok kaca. Campur semua bahan adukan sampai seragam dan lebih kering dari adukan untuk pasangan batu bata biasa. Bahan tambahan untuk mempercepat pengerasan tidak diijinkan digunakan. Pemasangan. Angkur dipasang / ditanam dalam pasangan di sekeliling bidang blok kaca pada setiap dua lapis, untuk mengikat dan memperkuat pasangan blok kaca, kecuali bila ditentukan lain oleh Pengawas Lapangan/MK. Lapisi permukaan ambang bawah bidang bukaan dengan aspal emulsi untuk merekatkan adukan. Biarkan emulsi mengering minimal 2 jam sebelum penempatan adukan. Letakkan adukan pada ambang bawah bukaan dinding. Atur blok kaca pada baris bawah di atas adukan. Blok kaca harus dipasang sedemikian rupa agar tercipta sambungan yang seragam selebar 6,5 mm antara ambang bawah bidang bukaan dengan pasangan blok kaca. Semua siar selebar 10-15 mm harus penuh. Gunakan sendok sekop berujung karet untuk mengetuk blok kaca ke posisi yang benar. Perkuatan harus ditempatkan dalam adukan di antara setiap dua lapis. Lewatan perkuatan harus tidak kurang dari 15 cm bilamana diperlukan penggunaan lebih dari satuan panjang. Pasang perkuatan sebagai berikut : Tempatkan separuh adukan pada bidang bawah. Jangan membuat alur Tekan perkuatan ke dalam adukan. Tutup perkuatan dengan separuh adukan dan ratakan. Jangan membuat alur. Kemudian lanjutkan dengan pemasangan blok kaca. Tempatkan adukan penuh pada sambungan yang tidak memerlukan perkuatan. Lebar siar harus seragam. Bagian muka panel blok kaca harus bebas dari adukan. Bentuk sambungan agar halus dan membentuk cekungan ketika adukan masih plastis dan belum mengeras. Pada saat yang bersamaam, kerok semua siar yang memerlukan bahan pengisi celah atau semen pengisi sampai pada kedalaman yang sama dengan lebar siar. Buang adukan yang berlebih dari permukaan blok kaca dan bersihkan. Setelah adukan mengeras, aplikasikan bahan pengisi celah atau semen pengisi yang sifatnya tidak menyusut, dalam warna sesuai Skema Warna secara merata. 3. Pembersihan. Singkirkan adukan berlebih dari permukaan blok kaca pada saat adukan pada siar diratakan atau dibentuk

2.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

17

Tidak diijinkan menggunakan pembersih yang mengandung asal atau alkali ketika membersihkan blok kaca. Tidak diijinkan menggunakan sikat kawat untuk membuat adukan dari permukaan blok kaca. Pembersihan adukan terakhir dilakukan dengan busa atau lap basah dan bersih. Bilas busa atau lap berkali kali dalam air bersih untuk membuang benda benda kasar. Biarkan setiap lapisan tipis pada permukaan blok kaca mengering menjadi serbuk. Setelah semua bahan pengisi celah atau semen pengisi diaplikasikan, buang bahan pengisi yang berlebih dengan cairan mineral dan diikuti dengan mencuci dan membilas. Pekerjaan ini harus dilakukan secara hati-hati agar tidak merusak bahan pengisi yang telah terpasang. Pembersihan terakhir panel blok kaca harus dilakukan setelah semua blok kaca terpasang lengkap. Tunggu sampai panel tidak terkena cahaya matahari langsung. Pembersihan dimulai dari bagian atas panel dan cuci dengan air bersih yang cukup banyak. Gunakan lap lembut yang bersih dan kering untuk menghilangkan air dari permukaan blok kaca. Ganti lap berkali kali untuk membuang butiran adukan kering atau batuan yang dapat menggores permukaan blok kaca. Pekerjaan ini mencakup kegiatan pengadaan dan pemasangan glassblock seperti ditunjukkan oleh gambar dan RKS ini, meliputi penyediaan bahan, tenaga kerja dan peralatannya

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

18

BAB
4.1.

IV

PEKERJAAN ADUKAN DAN PLESTERAN

LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini meliputi semua pekerjaan adukan dan plesteran (kasar dan halus), seperti dinyatakan dalam Gambar Kerja atau disyaratkan dalam Spesifikasi Teknis ini. STANDAR / RUJUKAN American Society for Testing and Materials (ASTM) American Concrete Institute (ACI) Peraturan Beton Bertulang Indonesia (NI-2,1971) Standar Nasional Indonesia (SNI) American Association of State Highway and Transportation Officials (AASHTO)

4.2.

4.3.

PROSEDUR UMUM 1. Contoh Bahan. Contoh bahan yang akan digunakan harus diserahkan kepada MK untuk disetujui terlebih dahulu sebelum dikirim ke lokasi proyek. Pengiriam dan Penyimpanan. Pengiriman dan penyimpanan bahan semen dan bahan lainnya harus sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis. Pasir harus disimpan di atas tanah yang bersih, bebas dari aliran air, dengan kata lain daerah sekitar penyimpanan dilengkapi saluran pembuangan yang memadai, dan bebas dari benda benda asing. Tinggi penimbunan tidak lebih dari 1200 mm agar tidak berhamburan.

2.

4.4.

BAHAN - BAHAN 1. Adukan dan Plesteran Dibuat di Tempat. Semen. Semen tipe I harus memenuhi standar SNI 15-2049-1994 atau ASTM C 150-1995, . Semen yang digunakan harus berasal dari satu merek dagang. Pasir. Pasir harus bersih, keras, padat dan tajam, tidak mengandung lumpur atau kotoran lain yang merusak. Perbandingan butir butir harus seragam mulai dari yang kasar sampai pada yang halus, sesuai dengan ketentuan ASTM C 33. Bahan Tambahan. Bahan tambahan untuk meningkatkan kekedpan terhadap air dan menambah daya lekat harus berasal dari merek yang dikenal luas, . 2. Adukan dan Plesteran Siap Pakai . Adukan dan Plesteran Khusus Pasangan Batu Bata Ringan. Adukan khusus untuk pemasangan bata merah harus terdiri dari bahan semen, pasir silika dengan besar butir maksimal 3 mm, bahan pengisi untuk meningkatkan kepadatan, dan bahan tambahan yang larut air, yang dicampur rata dalam keadaan kering sehingga adukan siap pakai dengan hanya menambahkan air dalam jumlah tertentu, seperti MU300 buatan PT Cipta Mortar Utama. Acian Khusus. Acian khusus untuk permukaan pasangan batu bata harus terdiri dari bahan semen, tepung batu kapur dan bahan tambahan lainnya yang telah dicampur rata dalam keadaan

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

19

kering sehingga adukan siap pakai dengan hanya menambahkan air dalam jumlah tertentu, seperti MU-200 buatan PT Cipta Mortar Utama. 3. Air. Air harus bersih, bebas dari asam, minyak, alkali dan zat zat organik yang bersifat merusak. Air dengan kualitas yang diketahui dan dapat diminum tidak perlu diuji. Pada dasarnya semua air, kecuali yang telah disebutkan di atas, harus diuji sesuai ketentuan AASHTO T26 dan / atau disetujui Konsultan MK.

4.5.

PELAKSANAAN PEKERJAAN 1. Perbandingan Campuran Adukan dan / atau Plesteran. Campuran 1 semen dan 3 pasir digunakan untuk adukan kedap air, adukan kedap air 150 mm di bawah permukaan tanah sampai 500 mm di atas lantai, tergambar atau tidak tergambar dalam Gambar Kerja, plesteran permukaan beton yang terlihat dan tempat tempat lain seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Campuran 1 semen dan 5 pasir untuk semua pekerjaan adukan dan plesteran selain tersebut di atas. Bahan tambahan untuk menambah daya lekat dan meningkatkan kekedapan terhadap air harus digunakan dalam jumlah yang sesuai dengan petunjuk penggunaan dari pabrik pembuat. Pencampuran. Umum. Semua bahan kecuali air harus dicampur dalam kotak pencampur atau alat pencampur yang disetujui sampai diperoleh campuran yang merata, untuk kemudian ditambahkan sejumlah air dan pencampuran dilanjutkan kembali. Adukan harus dibuat dalam jumlah tertentu dan waktu pencampuran minimal 1 sampai 2 menit sebelum pengaplikasian. Adukan yang tidak digunakan dalam jangka waktu 45 menit setelah pencampuran tidak diijinkan digunakan. Adukan Khusus. Adukan khusus untuk pasangan batu bata ringan harus dicamput sesuai petunjuk dan rekomendasi dari pabrik pembuatnya. 3. Persiapan dan Pembersihan Permukaan. Semua permukaan yang akan menerima adukan dan / atau plesteran harus bersih, bebas dari serpihan karbon lepas dan bahan lainnya yang mengganggu. Pekerjaan plesteran hanya diperkenankan setelah selesainya pemasangan instalasi listrik dan air dan seluruh bagian yang akan menerima plesteran telah terlindung di bawah atap. Permukaan yang akan diplester harus telah berusia tidak kurang dari dua minggu. Bidang permukaan tersebut harus disiram air terlebih dahulu dengan air hingga jenuh dan siar telah dikerok sedalam 10 mm dan dibersihkan. Pemasangan. Plesteran Batu Bata. Pekerjaan plesteran dapat dimulai setelah pekerjaan persiapan dan pembersihan selesai. Untuk memperoleh permukaan yang rapi dan sempurna, bidang plesteran dibagi bagi dengan kepala plesteran yang dipasangi kelos kelos sementara dari bambu. Kepala plesteran dibuat pada setiap jarak 100 cm, dipasang tegak dengan menggunakan kepingan kayu lapis tebal 6 mm untuk patokan kerataan bidang.

2.

4.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

20

Setelah kepala plesteran diperiksa kesikuannya dan kerataannya, permukaan dinding baru dapat ditutup dengan plesteran sampai rata dan tidak kepingan kepingan kayu yang tertinggal dalam plesteran. Seluruh permukaan plesteran harus rata dan rapi, kecuali bila pasangan akan dilapis dengan bahan lain. Sisa sisa pekerjaan yang telah selesai harus segera dibersihkan. Tali air (naad) selebar 4 mm digunakan pada bagian-bagian pertemuan dengan bukaan dinding atau bagian lain yang ditentukan dalam Gambar Kerja, dibuat dengan menggunakan profil kayu khusus untuk itu yang telah diserut rata, rapi dan siku. Tidak diperkenankan membuat tali air dengan menggunakan baja tulangan.

Plesteran Permukaan Beton. Permukaan beton yang akan diberi plesteran harus dikasarkan, dibersihkan dari bagian bagian yang lepas dan dibasahi air, kemudian diplester. Permukaan beton harus bersih dari bahan bahan cat, minyak, lemak, lumur dan sebagainya sebelum pekerjaan plesteran dimulai. Permukaan beton harus dibersihkan menggunakan kawat baja. Setelah plesteran selesai dan mulai mengeras, permukaan plesteran dirawat dengan penyiraman air. Plesteran yang tidak sempurna, misalnya bergelombang, retak retak, tidak tegak lurus dan sebagainya harus diperbaiki. 5. Ketebalan Adukan dan Plesteran. Tebal adukan dan / atau plesteran 10 25 mm, kecuali bila dinyatakan lain dalam Gambar Kerja atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. Pengacian. Pengacian dilakukan setelah plesteran disiram air sampai jenuh sehingga plesteran menjadi rata, halus, tidak ada bag yang bergelombang, tidak ada bag yang retak dan setelah plesteran berumur 8 (delapan) hari atau sudah kering betul. Selama 7 (tujuh) hari setelah pengacian selesai dilakukan, Kontraktor harus selalu menyiram bagian permukaan yang diaci dengan air sampai jenuh, sekurang kurangnya dua kali setiap harinya. Pemeriksaan dan Pengujian. Semua pekerjaan harus dengan mudah dapat diperiksa dan diuji. Kontraktor setiap waktu harus memberi kemudahan kepada Pengawas Lapangan untuk dapat mengambil contoh pada bag yang telah diselesaikan. Bagian yang ditemukan tidak memuaskan harus diperbaiki dan dikerjakan dengan cara yang sama dengan sebelumnya tanpa biaya tambahan dari Pemilik Proyek.

6.

7.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

21

BAB
5.1.

PEKERJAAN KUSEN, PINTU, JENDELA

KETERANGAN Pekerjaan ini mencakup seluruh pekerjaan pembuatan dan pemasangan kusen, daun pintu dan jendela dengan bahan-bahan dari Aluminium, termasuk menyediakan bahan, tenaga dan peralatan untuk pekerjaan ini,.

5.2.

STANDAR DAN RUJUKAN

5.2.1.

Standar Nasional Indonesia (SNI) SNI 07-0603-1989 Produk Alumunium Ekstrusi untuk Arsitektur. British Standard (BS) BS 5368 (Part 1) Air Inflitration BS 5368 (Part 2) Water Inflitration BS 5368 (Part 3) Structural Performance American Society for Testing and Materials (ASTM). ASTM B221M-91 Specification for Alumunium-Alloy Extruded Bars, Rods, Wire Shapes and Tubes. ASTM E-283 Metode Pengujian Kebocoran Udara untuk Jendela dan Curtain Wall ASTM E-330 Metode Pengujian Struktural untuk Jendela dan Curtain Wall ASTM E-331 Metode Pengujian Kebocoran Air untuk Jendela dan Curtain Wall American Architectural Manufactures Association (AAMA). AAMA 101 Spesifikasi untuk Jendela dan Pintu Alumunium Japanese Industrial Standard (JIS) JIS H 4100 Spesifikasi Komposisi Alumunium Extrusi JIS H 8602 Spesifikasi Pelapisan Anodise untuk Alumunium DESKRIPSI SISTEM Kriteria Perencanaan Faktor Pengaman Kecuali disebutkan lain, bagian bagian alumunium termasuk ketahanan kaca, memenuhi faktor keamanan tidak kurang dari 1,5 x maksimum tekanan angin yang disyaratkan. Modifikasi Dapat dimungkinkan tanpa merubah profil atau merubah penampilan, kekuatan atau ketahanan dari material dan harus tetap memenuhi kriteria perencanaan.

5.2.2.

5.2.3.

5.2.4.

5.2.5.

5.3. 5.3.1.

5.3.2.

Pergerakan Karena Temperatur Akibat pemuaian dari material yang berhubungan tidak boleh menimbulkan suara maupun terjadi patahan atau sambungan yang terbuka, kaca pecah, sealant yang tidak merekat dan hal hal lain. Sambungan kedap air harus mampu menampung pergerakan ini. Persyaratan Struktur Defleksi : AAMA = Defleksi yang diijinkan maksimum L / 175 atau 2 cm. Beban Hidup : Pada bagian bagian yang menerima hidup terutama pada waktu perawatan, seperti : meja (stool) dan cladding diharuskan disediakan penguat dan angkur dengan kemampuan menahan beban terpusat sebesar 62 kg tanpa terjadi kerusakan.

5.3.3.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

22

5.3.4.

Kebocoran Udara ASTM E 283 Kebocoran udara tidak melebihi 2,06 m3/hari pada setiap m unit panjang penampang bidang bukaan pada tekanan 75 Pa. Kebocoran Air ASTM E 331 Tidak terlihat kebocoran air masuk ke dalam interior bangunan sampai tekanan 137 Pa dalam jangka waktu 15 menit, dengan jumlah air minimum 3,4 L/m2/minimal.

5.3.5.

5.4. 5.4.1.

PROSEDUR UMUM Contoh Bahan dan Data Teknis Contoh profil dan penyelesaian permukaan yang harus meliputi tipe alumunium ekstrusi, pelapisan, warna dan penyelesaian, harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui sebelum pengadaan bahan kelokasi pekerjaan. Contoh bahan produk alumunium harus diuji di laburatorium yang ditunjuk Konsultan MK atau harus dilengkapi dengan data-data pengujian dan sertifikat dari pabrik pembuatnya. Data-data ini harus meliputi pengujian untuk : Ketebalan lapisan, Keseragaman warna, Berat, Karat, m2 Ketahanan terhadap air dan angin minimal 100kg/ untuk masing-masing tipe. m3 Ketahanan terhadap udara minimal 15 /jam, 2 Ketahanan terhadap tekanan air minimal 15kg/m . Spesifikasi Teknis Dimensi : 4 x 1 (untuk kusen pintu dan jendela bukan curtain wall) Tebal profil alumunium : 1.35 mm (minimal) Ultimate strength : 28.000 pci Yield strength : 22.000 pci Shear strength : 17.000 pci Anodizing ketebalan lapisan di seluruh permukaan alumunium adalah 18 mikron dengan warna akan ditentukan kemudian.

5.4.2.

5.4.3. 5.4.4.

Biaya pengadaan contoh bahan menjadi tanggung jawab Kontraktor. Gambar Detail Pelaksanaan. Gambar detail pelaksanaan yang harus meliputi detail-detail, pemasangan rangka dan bingkai, pengencangan dan sistem pengukuran seluruh pekerjaan, harus disiapkan oleh Kontraktor dan diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui sebelum pelaksanaan pekerjaan. Semua dimensi harus diukur dilokasi pekerjaan dan di tunjukkan dalam Gambar Detail Pelaksanaan. Kontraktor bertanggung jawab atas setiap perbedaan dimensi dan akhir penyetelan semua pekerjaan lain yang diperlukan untuk menyempurnakan pekerjaan yang tercakup dalam Spesifikasi Teknis ini, sehingga sesuai dengan ketentuan Gambar Kerja.

5.4.5.

Pengiriman dan Penyimpanan Pekerjaan alumunium dan kelengkapan harus diadakan sesuai ketentuan Gambar Kerja, bebas dari bentuk puntiran, lekukan dan cacat.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

23

Segera seteklah didatangkan, pekerjaan alumunium dan kelengkapan harus ditumpuk dengan baik ditempat yang bersih dan kering dan dilindungi terhadap kerusakan dan gesekan, sebelum dan setelah pemasangan. Semua bagian harus dijaga tetap bersih dan bebas dari ceceran adukan, plesteran, cat dan lainnya. 5.4.6. Garansi Kontraktor harus memberikan kepada Pemilik Proyek, garansi tertulis yang meliputi kesempurnaan pemasangan, pengoperasian dan kondisi semua pintu, jendela dan lainnya seperti ditunjukkan dalam spesifikasi ini untuk periode selama 1 tahun setelah pekerjaan yang rusak dengan biaya Kontraktor. 5.5. 5.5.1. BAHAN - BAHAN Alumunium Alumunium untuk kusen pintu/jendela dan untuk daun pintu/jendela adalah dari jenis alumunium alloy yang memenuhi ketentuan SNI 07-0603-1989 dan ATSM B221 M, dalam bentuk profil jadi yang dikerjakan di pabrik, dengan lapisan clear anodized minimal 16 mikron yang diberi lapisan warna akhir polish snolok di pabrik dalam warna sesuai Skema warna yang ditentukan kemudian. Tebal profil minimal 1,3 mm, dengan ukuran 4 x 1 dan bentuk sesuai Gambar Kerja. Dimensi profil dapat berubah tergantung jenis profil yang nanti disetujui. kecuali ditentukan lain, semua pintu dan jendela harus dilengkapi dengan perlengkapan standar dari pabrik pembuatan. Alat Pengencang dan Aksesori. Alat pengencang harus terdiri dari sekrup baja anti karat ISIA seri 300 dengan pemasangan kepala tertanam untuyk mencegah reaaksi elektronik antara alat pengencang dsan komponen yang dikencangkan. Angkur harus dari baja anti karat AISI seri 300 dengan tebal minimal 2mm. Peanahan udara dari bahan vinyl. Bahan penutupp sekrup agar tidak terlihat yang memenuhi ketentuan Spesifikasi Teknis. Kaca dan Neoprene/Gasket. Kaca untuk pintu dan jendela alumunium harus memenuhi ketentuan. Neoprene/Gasket untuk pelindung cuaca pada pemasangan kaca pekerjaan alumunium harus memenuhi ketentuan. Nomor Produk : 9K-20216, 9K-20219 Bahan : EPDM Sifat Material: Tahan terhadap perubahan cuaca Perlengkapan pintu dan jendela Perlengkapan pintu dan jendela seperti kunci, engsel dan lainnya sesuai ketentuan. Sealant Dinding (Tembok) Bahan : Single komponen Type : Silicone Sealant Screw Bahan

5.5.2.

5.5.3.

5.5.4.

5.5.5.

5.5.6.

: Stainless Steel (SUS)

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

24

5.5.7.

Joint Sealer Sambungan antara profile horisontal dengan vertikal diberi sealer yang berserat guna menutup celah sambungan profile tersebut, sehingga mencegah kebocoran udara, air dan suara. Nomor Produk : 9K-20284, 9K-20212 Bahan : Butyl Rubber

5.6. 5.6.1.

PELAKSANAAN PEKERJAAN Fabrikasi Pekerjaan febrikasi atau pemasangan tidak boleh dilaksanakan sebelum Gambar Detail Pelaksanaan yang diserahkan Kontraktor disetujui Pengawas Lapangan. Semua komponen harus difebrikasi dan dirakit secara tepat sesuai bentuk dan ukuran aktual dilokasi serta dipasang pada lokasi yang telah ditentukan. Pemasangan Bagian pertama yang terpasang harus disetujui Pengawas Lapangan sebagai acuan dan contoh untuk pemasangan berikutnya. Kontraktor bertanggung jawab atas kualitas konstruksi komponen-komponen. Bila suatu sambungan tidak digambarkan dalam Gambar Kerja, swambungan-sambungan tersebut harus ditempatkan dan dibuat sedemikian rupa sehingga sambungan-sambungan tersebut dappat meneruskan beban dan menahan tekanan yang harus diterimanya. Semua komponen harus sesuai dengan pola yang ditentukan. Bila di pasang langsung ke dinding atau beton, kusen atau bingkai harus dilengkapi dengan angkur pada jarak setiap 500mm. Semua bagian alumunium yang berhubungan dengan semen atau adukan harus dilindungi dengan cat transparan atau lembaran plastik. Semua bagian alumunium yang berhubungan dengan elemen baja harus dilapisi dengan cat khusus yang direkomendasikan pabrik pembuat, untuk mencegah kerusakan komposisi alumunium. Berbagai perlengkapan bukan alumunium yang akan dipasang pada bagian alumunium harus trdiri dari bahan yang tidak menimbulkan reaksi elektronik, seperti baja anti karat, nilon, neoprene dan lainnya. Semua pengencangan harus tidak terlihat, kecuali ditentukan lain. Semua sambungan harus rata pemotongan dan pengeboran yang dikerjakan sebelum pelaksanaan anokdisasi. Pemasangan kaca pada profil alumunium harus dilengkapi dengan Gasket atau sealant. Kunci dan engsel harus dipasang sesuai ketentuan dalam Gambar Kerja dan memenuhi ketentuan. Penutup celah harus digunakan sesuai rekomendasi dari pabrik pembuat dan memenuhi ketentuan. Semua bahan kusen, daun pintu dan jendela aluminium, boleh dibawa kelapangan/ halaman pekerjaan jikalau pekerjaan konstruksi benar-benar mencapai tahap pemasangan kusen, pintu dan jendela. Pemasangan sambungan harus tepat tanpa celah sedikitpun. Semua detail pertemuan daun pintu dan jendela harus runcing (adu manis) halus dan rata, serta bersih dari goresan-goresan serta cacat-cacat yang mempengaruhi permukaan. Detail Pertemuan Kusen Pintu dan Jendela harus lurus dan rata serta bersih dari goresan-goresan serta cacat yang mempengaruhi permukaan. Pemasangan harus sesuai dengan gambar rancangan pelaksanaan dan brosur serta persyaratan teknis yang benar. Setiap sambungan atau pertemuan dengan dinding atau benda yang berlainan sifatnya harus diberi sealant.

5.6.2.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

25

Penyekrupan harus tidak terlihat dari luar dengan skrup kepala tanam galvanized sedemikian rupa sehingga hair line dari tiap sambungan harus kedap air. Semua alumunium yang akan dikerjakan maupun selama pengerjaan harus tetap dilindungi dengan Lacquer Film. Ketika pelaksanaan pekerjaan plesteran, pengecatan dinding dan bila kosen; alumunium telah terpasang maka kosen tersebut harus tetap terlindungi oleh Lacquer Film atau plastic tape agar kosen tetap terjamin kebersihannya.

BAB
6.1.

VI

PEKERJAAN KACA

LINGKUP PEKERJAAN Lingkup pekerjaan ini meliputi pengangkutan, penyediaan tenaga kerja, alat-alat dan bahanbahan serta pemasangan kaca dan cermin beserta aksesorinya, pada tempat-tempat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja.

6.2.

STANDAR / RUJUKAN Standar Nasional Indonesia (SNI).

6.3. 6.3.1.

PROSEDUR UMUM Contoh Bahan dan Data Teknis. Contoh bahan berikut data teknis bahan yang akan digunakan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan dalam ukuran dan detail yang dianggap memadai, untuk dapat diuji kebenarannya terhadap standar atau ketentuan yang disyaratkan. Pengiriman dan Penyimpanan Semua bahan kaca yang didatangkan harus dilengkapi dengan merek pabrik dan data teknisnya. Bahan kaca tersebut harus disimpan di tempat yang aman dan terlindung sehingga terhindar dari keretakan, pecah, cacat atau kerusakan lainnya yang tidak diinginkan. BAHAN - BAHAN Kaca Polos. Kaca polos harus merupakan lembaran kaca bening jenis clear float glass yang datar dan ketebalannya merata, tanpa cacat dan dari kualitas yang baik yang memenuhi ketentuan SNI 15-0047 1987 dan SNI 15-0130 1987, Ukuran dan ketebalan kaca sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja. Kaca Es/Sandblasted Glass. Kaca es harus merupakan kaca jenis figured glass polos yang datar dan ketebalannya merata, tanpa cacat dan dari kualitas yang baik yang memenuhi ketentuan SII, Ukuran dan ketbalan kaca sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja. Kaca Tahan Panas/Tempered Glass. Kaca tahan panas harus terdiri dari float glass yang diperkeras dengan cara dipanaskan sampai temperatur sekitar 700oC dan kemudian didinginkan secara mendadak dengan seprotan udar secar merata pada kedua permukaannya, seperti tipe Temperlite dari Asahimas atau yang setar. Ukuran dan ketebalan kaca sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja.

6.3.2.

6.3.3.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

26

Cermin. Cermin harus merupakan jenis clear mirror dengan ketebalan merata, tanpa cacat dan dari kualitas . Ukuran dan ketebalan cermin sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja. Neoprene/Gasket. Neoprene/Gasket atau bahan sintetis lainnya yang setara untuk perlengkapan pemasangan kaca pada rangka alumunium. Dimennsi Neoprene/Gasket yang dibutuhkan disesuaikan dengan ketebalan kaca dan jenis profil alumunium yang digunakan.

6.4. 6.4.1.

PELAKSANAAN PEKERJAAN Umum. Ukuran-ukuran kaca dan cermin yang tertera dalam Gambar Kerja adalah ukuran yang mendekati sesungguhnya. Ukuran kaca yang sebenarnya dan besarnya toleransi harus diukur ditempat oleh Kontraktor berdasarkan ukuran di tempat kaca atau cermin tersebut akan dipasang, atau menurut petunjuk dari Pengawas Lapangan, bila dikehendaki lain. Setiap kaca harus tetap ditempeli merek pabrik yang menyatakan tipe kaca, ketebalan kaca dan kualitas kaca. Merek-merek tersebut baru boleh dilepas setelah mendapatkan persetujuan dari Pengawas Lapangan. Semua bahan harus dipasang dengan rekomendasi dari pabrik. Pemasangan harus dilakukan oleh tukang-tukang yang ahli dalam bidang pekerjaannya.

6.4.2.

Pemasangan Kaca. Sela dan Toleransi Pemotongan. Sela dan toleransi pemotongan sesuai ketentuan berikut : Sela bagian muka antara kaca dan rangka nominal 3mm. Sela bagian tepi antara kaca dan rangka nominal 6mm. Kedalaman celah minimal 16mm. Toleransi pemotongan maksimal untuk seluruh kaca adalah +3mm atau -1,5mm. Sela untuk Gasket harus ditambahkan sesuai dengan jenis gasket yang digunakan. Persiapan Permukaan. Sebelum kaca-kaca dipasang, daun pintu, daun jendela, bingkai partisi dan bagianbagian lain yang akan diberikan kaca harus diperiksa bahwa mereka dapat bergerak dengan baik. Daun pintu dan daun jendela harus diamankan atau dalam keadaan terkunci atau tertutup sampai pekerjaan pemolesan dan pemasangan kaca selesai. Permukaan semua celah harus bersih dan kering dan dikerjakan sesuai petunjuk pabrik. Sebelum pelaksanaan, permukaan kaca harus bebas dari debu, lembab dan lapisan bahan kimia yang berasal dari pabrik. Neoprene/Gasket dan Seal. Setiap pemasangan kaca pada daun pintu dan jendela harus dilengkapi dengan Neoprene/Gasket yang sesuai. Neoprene/Gasket dipasang pada bilang antar kusen dengan daun pintu dan jendela, yang berfungsi sebagai seal pada ruang yang dikondisikan. Pemasangan Cermin.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

27

Cermin harus dipasang lengkap dengan sekrup-sekrup kaca yang memiliki dop penutup stainless steel. Penempatan sekrup-sekrup harus sedemikian rupa sehingga cermin terpasang rata dan kokoh pada tempatnya seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Penggantian dan Pembersihan. Pada waktu penyerahan pekerjaan, semua kaca harus sudah dalam keadaan bersih, tidak ada lagi merek perusahaan, kotoran-kotoran dalam bentuk apapun. Semua kaca yang retak, pecah atau kurang baik harus diganti oleh Kontraktor tanpa tambahan biaya dari Pemilik Proyek.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

28

BAB
7.1.

VII

PEKERJAAN ALAT PENGGANTUNG DAN PENGUNCI

LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini meliputi pengadaan bahan dan pemasangan semua alat penggantung dan pengunci pada semua daun pintu dan jendela sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja dan atau Spesifikasi Teknis.

7.2.

STANDAR / RUJUKAN Standar dari Pabrik Pembuat.

7.3. 7.3.1.

PROSEDUR UMUM Contoh Contoh bahan beserta data teknis/brosur bahan alat penggantung dan pengunci yang akan dipakai harus diserahkan kepada Konsultan MK untuk disetujui, sebelum dibawa kelokasi proyek. Pengiriman dan Penyimpanan Alat penggantung dan pengunci harus dikirimkan ke lokasi proyek dalam kemasan asli dari pabrik pembuatannya, tiap alat harus dibungkus rapi dan masing-masing dikemas dalam kotak yang masih utuh lengkap dengan nama pabrik dan mereknya. Semua alat harus disimpan dalam tempat yang kering dan terlindung dari kerusakan. Ketidaksesuaian. Pengawas Lapangan berhak menolak bahan maupun pekerjaan yang tidak memenuhi persyaratan dan Kontraktor harus menggantinya dengan yang sesuai. Segala hal yang diakibatkan karena hal di atas menjadi tanggung jawab Kontraktor. BAHAN - BAHAN Umum Semua bahan/alat yang tertulis dibawah ini harus seluruhnya baru, kualitas baik, buatan pabrik yang dikenal dan disetujui. Semua bahan harus anti karat untuk semua tempat yang memiliki nilai kelembapan lebih dari 70%. Kecuali ditentukan lain, semua alat penggantung dan pengunci yang didatangkan harus sesuai dengan tipe-tipe tersebut dibawah. Alat Penggantung dan Pengunci. Rangka Bagian Dalam. a. Umum. Kunci untuk semua pintu luar dan dalam (kecuali pintu kaca dan pintu KM/WC) harus sama dengan sistem Master Key model U handle. Semua kunci harus terdiri dari : Kunci tipe silinder yang terbuat dari bahan nikel stainless steel atau kuningan dengan 2 kali putar, dengan 3 (tiga) buah anak kunci. Hendel/pegangan bentuk gagang atau kenop diatas plat yang terbuat dari bahan nikel stainless steel hair line. Badan kunci tipe tanam (mortice lock) yang terbuat dari bahan baja lapis seng dengan jenis dan ukuran yang disesuaikan dengan jenis bahan daun pintu (besi, kayu atau alumunium), yang dilengkapi dengan lidah siang (latch bolt), lidah malam (dead bolt), lubang silinder, face plate, lubang untuk pegangan pintu dan dilengkapi strike plate.

7.3.2.

7.3.3.

7.4. 7.4.1.

7.4.2.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

29

b.

Kunci dan Pegangan Pintu KM/WC. Kunci pintu KM/WC terdiri dari :: Selot pengunci diatas pelat dibagian sisi dalam pintu, dengan indikator merah/biru di bagian sisi luar pintu. Hendel bentuk gagang di atas pelat. Bahan kunci yang dilengkapi lidah pengunci (latch bolt), lubang untuk selot pengunci dan hendel, face plate dan strike plate.

Engsel. Kecuali ditentukan lain, engsel untuk pintu kayu dan alumunium tipe ayun dengan bukaan satu arah, harus dari tipe kupu-kupu dengan Ball Bearing berukuran 102mm x 76mm x 3mm, . Kecuali ditentukan adanya penggunaan engsel kupu-kupu, engsel untuk semua daun jendela harus dari tipe friction stay dari ukuran yang sesuai dengan ukuran dan berat jendela. atau Engsel tipe kupu-kupu dengan Ball Bearing untuk jendela harus berukuran 76mm x 64mm x 2mm, . Hak Angin. Hak angin untuk jendela yang menggunakan engsel tipe kupu-kupu . Pengunci Jendela. Pengunci jendela untuk jendela dengan engsel tipe friction stay harus dari jenis spring knip . Grendel Tanam / Flush Bolt. Semua pintu ganda harus dilengkapi dengan grendel tanam . Gembok. warna solid brass untuk pintu-pintu [pelayanan atau sesuai petunjuk dalan Gambar Kerja. Penahan Pintu (Door Stop). Penahan pintu untuk mencegah benturan daun pintu dengan dinding harus dari tipe pemasangan dilantai . Casement Handle Pegangan pintu yang memakai floor hing Warna/Lapisan. Semua alat penggantung dan pengunci harus berwarna matt chrome/stainless steel hair line finish, kecuali bila ditentukan lain. Perlengkapan Lain. Gasket Ketentuan pemasangan gasket pada pintu adalah sebagai berikut : Airtight PEMKO S2/S3 Fireproof PEMKO S88 Smokeproof PEMKO S88 Soundproof PEMKO 320 AN Weatherproof PEMKO S2/S3

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

30

7.5. 7.5.1.

PELAKSANAAN PEKERJAAN Umum. Pemasangan semua alat penggantung dan pengunci harus sesuai dengan persyaratan serta sesuai dengan petunjuk dari pabrik pembuatnya. Semua peralatan tersebut harus terpasang dengan kokoh dan rapih pada tempatnya, untuk menjamin kekuatan serta kesempurnaan fungsinya. Setiap daun jendela dipasangkan ke kusen dengan menggunakan 2 (dua) buah engsel dan setiap daun jendela yang menggunakan engsel tipe kupu-kupu harus dilengkapi dengan 1 (satu) buah hak angin, sedangkan daun jendela dengan friction stay harus dilengkapi dengan 1 (satu) buah alat pengunci yang memiliki pagangan. Semua pintu dipasangkan ke kusen dengan menggunakan 3 (tiga) buah engsel. Semua pintu memakai kunci pintu lengkap dengan badan kunci, silinder, hendel/pelat, kecuali untuk pintu KM/WC yang tanpa kunci silinder. Engsel bagian atas untuk pintu kaca menggunakan pin yang bersatu dengan bingkai bawah pemegang pintu kaca. Pemasangan Pintu. Kunci pintu dipasang pada ketinggalan 1000mm dari lantai. Pemasangan engsel atas berjarak maksimal 120mm dari tepi atas daun pintu dan engsel bawah berjarak maksimal 250mm dari tepi bawah daun pintu, sedang engsel tengah dipasang diantar kedua engsel tersebut. Semua pintu memakai kunci tanam lengkap dengan pegangan (hendel), pelat penutup muka dan pelat kunci. Pada pintu yang terdiri dari dua daun pintu, salah satunya harus dipasang slot tanam sebagaimana mestinya, kecuali bila ditentukan lain dalam Gambar Kerja.

7.5.2.

7.5.3.

Pemasangan Jendela. Daun jendela dengan engsel tipe kupu-kupu dipasangkan ke kusen dengan menggunakan engsel dan dilengkapi hak angin, dengan cara pemasangan sesuai petunjuk dari pabrik pembuatnya dalam Gambar Kerja. Daun jendela tidak berengsel dipasangkan ke kusen dengan menggunakan friction stay yang merangkap sebagai hak angin, dengan cara pemasangan sesuai petunjuk dari pabrik pembuatnya. Penempatan engsel harus sesuai dengan arah buakaan jendela yang diinginkan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, dan setiap jendela harus dilengkapi dengan sebuah pengunci.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

31

BAB
8.1.

VIII

PENUTUP DAN PENGISI CELAH

LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini meliputi pengadaan dan pemasangan bahan penutup dan pengisi celah termasuk diantaranya, tetapi tidak terbatas pada hal hal berikut : Celah antara kusen pintu / jendela dengan dinding. Celah antara dinding dengan kolom bangunan. Celah antara peralatan dengan dinding, lantai atau langit langit. Celah antara langit langit dan dinding. Dan celah celah lainnya yang memerlukannya, seperti disebutkan dalam Spesifikasi Teknis terkait.

8.2.

STANDAR / RUJUKAN American Society for Testing and Materials (ASTM)

8.3. 8.3.1.

PROSEDUR UMUM Contoh Bahan dan Data Teknis. Contoh dan data teknis / brosur bahan yang akan digunakan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan/MK untuk mendapatkan persetujuan sebelum pengadaan bahan ke lokasi proyek.

8.3.2.

Pengiriman dan Penyimpanan. Semua bahan yang didatangkan harus dalam keadaan baru, utuh / masih disegel, bermerek jelas dan harus disimpan di tempat yang kering, bersih dan aman, dan dilindungi dari kerusakan yang diakibatkan oleh kondisi udara.

8.4. 8.4.1.

BAHAN - BAHAN Tipe Umum. Bahan penutup dan pengisi celah untuk bagian bagian bangunan yang sifatnya non struktural harus merupakan produk yang dibuat dari bahan silikon, yang sesuai untuk daerah tropis dengan kelembaban tinggi dan dapat diaplikasikan pada berbagai jenis bahan. Tipe Struktural. Bahan penutup dan pengisi celah untuk bagian bagian bangunan yang sifatnya struktural harus merupakan produk yang dibuat dari bahan silikon dengan formula khusus sehingga mampu menahan beban struktural seperti angin, dapat diaplikasikan pada berbagai jenis bahan, seperti GE Ulgraglaze 4400. Tipe Akrilik. Bahan penutup dan pengisi celah untuk bagian bagian bangunan yang akan dicat harus dari tipe akrilik yang dapat dicat setelah 2 jam pengeringan, tahan terhadap air, jamur dan lumur, memiliki daya rekat yang baik pada segala jenis bahan.

8.4.2.

8.4.3.

8.5. 8.5.1.

PELAKSANAAN PEKERJAAN Persiapan. Semua permukaan yang akan menerima bahan penutup dan pengisi celah harus bebas dari debu, air, minyak dan segala kotoran. Bahan metal atau kaca yang berhubungan dengan dinding harus dibersihkan dengan bahan pembersih yang tidak mengandung minyak seperti methyl.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

32

8.5.2.

Desain Pertemuan. Desain pertemuan pada lokasi bahan penutup celah akan ditempatkan tidak lebih lebar dari 12,7 mm dan tidak lebih sempit dari 4 mm, dengan kedalaman tidak lebih besar dari 6,4 mm dan tidak lebih kecil dari 4 mm. Cara Pengaplikasian. Batang penyangga dari bahan polyethylene closed cell foam dipasang pada dasar celah / tempat yang akan diberi bahan penutup atau pengisi celah untuk mendapatkan kedalaman celah yang tepat. Daerah di sekitar tempat yang akan diberi bahan penutup celah harus dilindungi dengan lembaran pelindung. Lembaran pelindung ini tidak boleh menyentuh bagian permukaan yang akan diberi bahan penutup celah. Lembaran pelindung harus segera dibuka setelah bahan penutup celah selesai diaplikasikan. Pelapis dasar harus diaplikasikan terlebih dahulu pada permukaan yang berpori, agar bahan penutup dan pengisi celah dapat melekat dengan baik. Bahan penutup celah harus diaplikasikan secara menerus (tidak terputus putus) Lembaran pelindung harus segera dibuka setelah bahan penutup celah selesai diaplikasikan. Bahan penutup celah yang baru saja terpasang tidak boleh diganggu paling sedikit selama 48 (empat puluh delapan) jam. Lapisan Pelindung. Penumpu talang datar yang dibuat dari bahan baja harus diberi lapisan cat dasar anti karat dan cat akhir dalam warna sesuai ketentuan Skema Warna. Bahan cat dan cara pengecatan harus memenuhi ketentuan Spesifikasi Teknis. Lapisan Kedap Air. Talang datar dari beton harus diberi lapisan kedap air. Cara pemasangannya lapisan kedap air harus sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja dan petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat lapisan kedap air. Bahan lapisan kedap air harus sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis.

8.5.3.

8.5.4.

8.5.5.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

33

BAB
9.1.

IX

PEKERJAAN RAILING TANGGA

LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini mencakup semua pembuatan dan pemasangan railing tangga pipa Stainless steel dan hollow metal, seperti yang tercantum dalam gambar dan RKS, meliputi pengadaan bahan, tenaga kerja dan peralatan yang diperlukan untuk pekerjaan ini. Pekerjaan ini

9.2.

STANDAR / RUJUKAN American Society for Testing and Materials (ASTM) American Welding Society (AWS) American Institute of Steel Construction (AISC) American National Standard Institute (ANSI) Standar Nasional Indonesia (SNI) : SNI 03-1729-2002 Tata Cara Perencanaan Struktur Baja untuk Bangunan Gedung

9.3. 9.3.1.

PROSEDUR UMUM Contoh Bahan dan Sertifikat Pabrik. Contoh bahan bahan beserta Sertifikat Pabrik yang mencakup sifat mekanik, data teknis / brosur bahan metal bersangkutan, harus diserahkan kepada Konsultan MK untuk disetujui terlebih dahulu sebelum pengadaan bahan ke lokasi proyek.

9.3.2.

Gambar Detail Pelaksanaan. Sebulan sebelum memulai pekerjaan, Kontraktor harus membuat dan menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan dan daftar bahan untuk disetujui Konsultan MK. Daftar berikut harus tercakup dalam Gambar Detail Pelaksanaan : Spesifikasi teknis bahan Dimensi bahan Detail fabrikasi Detail penyambungan dan pengelasan Detail pemasangan Data jumlah setiap bahan

9.3.3.

Pengiriman dan Penyimpanan. Semua bahan yang didatangkan harus dilengkapi dengan sertifikat pabrik yang menyatakan bahwa bahan tersebut sesuai dengan standar yang ditetapkan. Semua bahan harus disimpan di tempat yang terlindung dan aman sehingga terhindar dari segala jenis kerusakan, baik sebelum dan selama pelaksanaan.

9.3.4.

Ketidaksesuaian. Kontraktor wajib memeriksa Gambar Kerja yang ada terhadap kemungkinan kesalahan / ketidaksesuaian, baik dari segi dimensi, jumlah maupun pemasangan dan lainnya. Konsultan MK berhak menolak bahan maupun pekerjaan fabrikasi yang tidak sesuai dengan Spesifikasi Teknis maupun Gambar Kerja. Kontraktor wajib menggantinya dengan yang sesuai dan beban yang diakibatkan sepenuhnya menjadi tanggung jawab Kontraktor, tanpa adanya tambahan biaya dan waktu.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

34

9.4. 9.4.1.

BAHAN - BAHAN Umum. Railing tangga menggunakan pipa stainles steel 2 tebal 0.75 mm produk lokal dan penutup railing memakai Acrylic tebal 4 mm. Railing tangga Hollow Metal sesuai gambar. Semua kelengkapan yang perlu demi kesempurnaan pemasangan harus diadakan, walaupun tidak secara khusus diperlihatkan dalam gambar atau RKS ini.

9.5. 9.5.1.

PELAKSANAAN PEKERJAAN Umum. Contoh bahan-bahan yang akan dipakai harus diperlihatkan kepada Pengawas untuk disetujui. Contoh itu harus memperlihatkan kualitas pengelasan dan penghalusan untuk standar dalam pekerjaan ini. Pengerjaan harus yang sebaik-baiknya. Semua pengerjaan harus diselesaikan bebas dari puntiran, tekukan dan hubungan terbuka. Pengerjaan di bengkel ataupun di lapangan harus mendapat persetujuan Pengawas. Semua pengelasan, kecuali ditunjukkan lain, harus memakai las listrik. Tenaga kerja yang melakukan hal ini harus benar-benar ahli dan berpengalaman. Semua bagian yang dilas harus diratakan dan difinish sehingga sama dengan permukaan sekitarnya. Bila memakai pengikat-pengikat lain seperti clip keling dan lain-lain yang tampak harus sama dalam finish dan warna dengan bahan yang diikatnya. Penyambungan dengan baut harus dilakukan dengan cara terbaik yang sesuai dengan maksudnya termasuk perlengkapannya. Lubang-lubang untuk baut harus dibor dan dipunch. Pemasangan (penyambungan dan pemasangan accesorise) harus dilakukan oleh tukang yang ahli dan berpengalaman. Semua railling tangga utama harus terbungkus crome/stainles steel kecuali disebutkan lain. Semua untuk pekerjaan ini harus mengacu pada gambar rencana, kecuali ditentukan lain. Kontraktor bertanggung jawab memperbaiki segala kesalahan dalam penggambaran, tata letak dan fabrikasi atas biaya Kontraktor.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

35

BAB
10.1.

PEKERJAAN LANGIT-LANGIT

KETERANGAN Pekerjaan ini mencakup pembuatan dan pemasangan langit-langit dengan berbagai bahan penutup langit-langit sesuai dengan gambar dan RKS, meliputi penyediaan alat, bahan dan tenaga untuk keperluan pekerjaan ini

10.2.

LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini mencakup penyediaan bahan, tenaga kerja, peralatan bantu dan pemasangan papan gipsum dan aksesori pada tempat-tempat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan Spesifikasi Teknis ini.

10.3.

STANDAR / RUJUKAN Australian Standard (AS) American Standard for Testing and Materials (ASTM).

10.4.

PROSEDUR UMUM

10.4.1. Contoh Bahan dan Data Teknis Bahan. Contoh dan data teknis/brosur bahan yang akan diguanakan harus diserahkan terlebih dahulu kepada Konsultan MK untuk disetujui sebelum dikirimkan ke lokasi proyek. 10.4.2. Gambar Detail Pelaksanaan. Kontraktor harus menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan seabelum pekerjaan dimulai, untuk disetujui oleh Konsultan MK. Gambar Detail Pelaksanaan harus mencakup penjelasan mengenai jenis/data bahan, dimensi bahan, ukuran-ukuran, jumlah bahan, cara penyambungan, cara febrikasi, cara pemasangan dan detail lain yang diperlukan. 10.4.3. Pengiriman dan Penyimpanan. Papan gipsum dan aksesori harus didatangkan kelokasi sesaat sebelum pemasangan untukmengurangi resiko kerusakan. Papan gipsum harus ditumpuk dengan rapi dan kuat diatas penumpu yang ditempatkan pada setiap jarak 450mm, dengan penumpu bagian ujung berjarak tidak lebih dari 150mm terhadap ujung tumpukan. Papan gipsum dan aksesori harus disimpan ditempat terlindung, lepas dari muka tanah, diatas permukaan yang rata dan dihindarkan dari pengaruh cuaca. 10.4.4. Ketidaksesuaian. Kontraktor wajib memeriksa Gambar Kerja yang ada terhadap kemungkinan kesalahan/ketidaksesuaian, baik dari segi dimensi jumlah maupun pemasangan dan lainnya. Bila bahan-bahn yang didatangkan atau difabrikasi ternyata menyimpang atau tidak sesuai yang telah disetujui, maka akan ditolak dan Kontraktor wajib menggantinya dengan yang sesuai. Biaya yang ditimbulkan karena hal diatas menjadi tanggung jawab Kontraktor sepenuhnya dan tanpa tambahan waktu.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

36

10.5.

BAHAN - BAHAN

10.5.1. Pemasangan Gipsum/ waterresistant. Papan Gypsum. Papan gypsum harus dari produk yang memiliki teknologi yang sesuai untuk daerah tropis dan memliki ketebalan minimal 9 mm untuk plafond dan 12 mm untuk dinding dan ukuran modul sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja. - Papan gipsum harus dari tipe standar yang memenuhi ketentuan AS 2588, BS 1230 atau ASTM C 36. Semen Penyambung. Semen penyambung papan gipsum harus sesuai dengan rekomendasi dari pabrik pembuat papan gipsum. Rangka. Rangka untuk pemasangan dan penumpu papan gipsum harus dibuat dari bahan baja ringan lapis seng dan alumunium dalam bentuk dan ukuran yang dibuat khusus untuk pemasangan papan gipsum. Alat Pengencang. Alat pengencang berupa sekrup dengan tipe sesuai jenis pemasangan harus sesuai rekomendasi dari pabrik pembuat papan gipsum yang memenuhi ketentuan AS 2589. Perlengkapan Lainnya. Perlengkapan lainnya untuk pemasangan papan gipsum, antara lain seperti tersebut berikut, harus sesuai rekomendasi dari pabrik pembuat papan gipsum : Perekat Pita kertas berperforasi, Cat dasar khusus untuk permukaan papan gipsum. Dan lainnya disesuaikan dengan kebutuhan agar papan gipsum terpasang dengan baik.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

37

10.6.

PELAKSANAAN PEKERJAAN

10.6.1. Umum. Sebelum papan gipsum dipasang, Kontraktor harus memeriksa kesesuaian tinggi/kerataan permukaan, pembagian bidang, ukuran dan konstruksi pemasangan terhadap ketentuan Gambar Kerja, serta lurus dan waterpas pada tempat yang sama. Pemasangan papan gipsum dan kelengkapannya harus sesuai dengan petunjuk pemasangan dari pabrik pembuatnya. Jenis/bentuk tepi papan gipsum harus dipilih berdasarkan jenis pemasangan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. 10.6.2. Pemasangan. Rangka papan gipsum untuk pemasangan di langit-langit, partis atau tempat-tempat lainnya, yang terdiri dari bahan baja yang sesuai dari standar pabrik pembuatnya yang dibuat khusus untuk pemasangan papan gipsum seperti disebutkan dalam Spesifikasi Teknis ini. Papan gipsum dipasang kerangkanya dengan sekrup atau dengan alat pengencangan yang direkomendasikan, dengan diameter dan panjang yang sesuai. Sambungan antara papan gipsum harus menggunakan pita penyambung dan perekat serta dikerjakan sesuai petunjuk pelaksanaan dari pabrik pembuat papan gipsum. 10.6.3. Pengecatan. Permukaan papan gipsum harus kering, bebas dari debu, oli atau gemuk dan permukaan yang cacat telah diperbaiki sebelum pengecatan dimulai. Kemudian permukaan papan gipsum tersebut harus dilapisi dengan cat dasar khusus untuk papan gipsum untuk menutupi permukaan yang berpori. Setelah cat dasar papan gipsum kering kemudian dilanjutkan dengan pengaplikasian cat dasar dan atau cat akhir sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis dalam warna akhir sesuai ketentuan Skema yang akan diterbitkan kemudian.

10.7.

LANGIT-LANGIT BETON EKSPOS 10.7.1 UMUM Plafon beton ekspos terdapat sebagaimana tertera dalam gambar. Plafon beton ekspos harus berupa plesteran yang rapi, diaci dan dicat. Pengecatan dilakukan dengan menggunakan Cat Acrylic Emulsion. Plafon beton ekspos pada ruangan harus dibuat sesuai standar dan persyaratan pada umumnya. Sistem pengecatan sesuai petunjuk pabrik dan contoh material yang telah disetujui oleh Pemberi Tugas/Konsultan Perencana/Konsultan MK.

10.8.

LANGIT-LANGIT GYPTILE ACCOUSTIC

10.8.1. Pemasangan Papan Gypsum. Papan gypsum harus dari produk yang memiliki teknologi yang sesuai untuk daerah tropis dan memliki ketebalan minimal 9 mm untuk ukuran modul sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

38

Papan gipsum harus dari tipe standar yang memenuhi ketentuan AS 2588, BS 1230 atau ASTM C 36.

Rangka cross tee main tee Rangka untuk pemasangan dan penumpu papan gipsum harus dibuat dari bahan baja ringan lapis seng dan alumunium dalam bentuk dan ukuran yang dibuat khusus untuk pemasangan papan gipsum. Alat Pengencang. Alat pengencang berupa sekrup dengan tipe sesuai jenis pemasangan harus sesuai rekomendasi dari pabrik pembuat papan gipsum yang memenuhi ketentuan AS 2589. Perlengkapan Lainnya. Perlengkapan lainnya untuk pemasangan papan gipsum, antara lain seperti tersebut berikut, harus sesuai rekomendasi dari pabrik pembuat papan gipsum :

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

39

BAB
11.1.

XI

PEKERJAAN PELAPISAN DINDING

KETERANGAN Pekerjaan ini mencakup pemasangan pelapis dinding ruangan-ruangan dalam maupun luar bangunan sesuai dengan gambar pelaksanaan dan RKS ini, meliputi penyediaan alat, bahan dan tenaga untuk keperluan pekerjaan ini. Ruangan yang dilapisi keramik dan aluminium composite panel sesuai dengan gambar dan schedule finishing.

11.2.

PELAPIS DINDING KERAMIK

11.2.1. LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini mencakup penyediaan bahan dan pemasangan ubin keramik pada tempattempat sesuai petunjuk Gambar Kerja serta Spesifikasi Teknis ini. 11.2.2. STANDAR / RUJUKAN Persyaratan Umum Bahan Bangunan di Indonesia (PUBI-1982) Standar Nasional Indonesia (SNI) SNI 03-4062-1996 Ubin Lantai Keramik Berglaris Australian Standard (AS) British Standard (BS) American National Standard Institute (ANSI).

11.2.3. PROSEDUR UMUM Contoh Bahan dan Data Teknis Bahan. Contoh bahan dan teknis/brosur bahan yang akan digunakan harus diserahkan kepada Konsultan MK untuk disetujui terlebih dahulu sebelum dikirim ke lokasi proyek. Contoh bahan ubin harus diserahkan sebanyak 3 (tiga) set masing-masing dengan 4 (empat) gradasi warna untuk setiap set. Biaya pengadaan contoh bahan menjadi tanggung jawab Kontraktor. Pengiriman dan Penyimpanan. Pengiriman ubin ke lokasi proyek harus terbungkus dalam kemasan pabrik yang belum dibuka dan dilindungi dengan label/merek dagang yang utuh dan jelas. Kontraktor wajib menyediakan cadangan sebanyak 2,5% dari keseluruhan bahan terpasang untuk diserahkan kepada Pemilik Proyek. 11.2.4. BAHAN - BAHAN Umum. Ubin harus dari kualitas yang baik / KW 1 dan dari merek yang dikenal yang memenuhi ketentuan SNI. Ubin yang tidak rata permukaan dan warnanya, sisinya tidak lurus, sudut-sudutnya tidak siku, retak atau cacat lainnya, tidak boleh dipasang. Ubin Keramik Berglasur. Ubin keramik berglasur merek terdiri dari beberapa jenis seperti tersebut berikut : Ubin berglasur ukuran 300 mm x 500 mm untuk dinding KM/WC. Ubin berglasur ukuran 100mm x 300mm digunakan untuk plin pada tempattempat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Step nosing dari keramik berglaris degan ukuran sesuai standar dari pabrik pembuat.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

40

Tipe dan warna masing-masing ubin keramik harus sesuai Skema Warna yang sudah ditentukan pada pembangunan tahap sebelumnya. Adukan. Adukan terdiri dari campuran semen dan pasir yang diberi bahan tambahan penguat dalam jumlah penggunaan sesuai petunjuk dari pabri pembuat. Bahan-bahan adukan dan bahan-bahan tambahan harus memenuhi ketentuan Spesifikasi Teknis. Adukan perekat khusus untuk memasang ubin, jika ditunjukkan dalam Gambar Kerja atau sesuai petunjuk Konsultan MK, harus memenuhi ketentuan AS 2356, ANSI 118.1, 118.4 dan BS 5385, seperti Lemkra FK 101 dan Lemkra FK 103 (khusus daerah basah), AM 30 Mortarflex, ASA Fixall atau yang setara. Adukan Pengisian Celah. Adukan pengisi celah harus merupakan produk campuran semen siap pakai, yang diberi warna dari pabrik pembuat, seperti Lekra FS Nat Flexible, AM 50 Coloured Ceramic Grout, ASA Coloured Grout atau yang setara yang disetujui. 11.2.5. PELAKSANAAN PEKERJAAN Persiapan. Pekerjaan pemasangan ubin baru boleh dilakukan setelah pekerjaan lainnya benar-benar selesai. Pemasangan ubin harus menunggu sampai semua pekerjaan pemipaan air bersih/air kotor atau pekerjaan lainnya yang terletak dibelakang atau dibawah pasangan ubin ini telah diselesaikan terlebih dahulu. Pemasangan. Sebelum pemasangan ubin pada dinding dimu;lai, plesteran harus dalam keadaan kering, padat, rat dan bersih. Adukan untuk pasangan ubin dinding luar dan bagian lain yang harus kedap air harus terdiri dari campuran 1 semen, 3 pasir dan sejumlah bahan tambahan, kecuali bila ditentukan lain dalam Gambar Kerja. Adukan untuk pasangan ubin pada tempat-tempat lainnya menggunakan campuran 1 semen dan 5 pasir. Tebal adukan untuk semua pasangan tidak kurang dari 25mm, kecuali bila ditentukan lain dalam Gambar Kerja. Adukan untuk pasangan ubin pada dinding harus diberikan pada permukaan plesteran dan permukaan belakang ubin, kemudian diletakkan pada tempat yang sesuai dengan yang direncanakan atau sesuai petunjuk Gambar Kerja. Ubin harus kokoh menempel pada alasnya dan tidak boleh berongga. Harus dilakukan pemeriksaan untuk menjaga agar bidang ubin yamg terpasang tetap lurus dan rat. Ubin yang salah letaknya, cacat atau pecah harus dibongkar dan diganti. Ubin mulai dipasang dari salah satu sisi agar pola simetri yang dikehendaki dapat terbentuk dengan baik. Sambungan atau celah-celah antar ubin harus lurus, rat dan seragam, saling tegak lurus. Lebar celah tidak boleh lebih dari 1,6mm, kecuali bila ditentukan lain. Adukan harus rapi, tidak keluar dari celah sambungan.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

41

Pemotongan ubin harus dikerjakan dengan keahlian dan dilakukan hanya pada satu sisi, bila tidak terhindarkan. Pada pemasangan khusus seperti pada sudut-sudut pertemuan, pengakhiran dan bentukbentuk yang lainnya harus dikerjakan serapi dan sesempuna mungkin. Siar antar ubin dicor dengan semen pengisi/grout yang berwarna sama dengan warna keramiknya dan disetujui Konsultan Pengawas/MK. Pengecoran dilakukan sedemikian rupa sehingga mengisi penuh garis-garis siar. Setelah semen mengisi cukup mengeras, bekas-bekas pengecoran segera dibersihkan dengan kain lunak yang baru dan bersih. Setiap pemasangan ubin keramik seluas 8m2 harus diberi celah mulai yang terdiri dari penutup celah yang ditumpu dengan batang penyangga berupa polystyrene atau polyethylene. Lebar celah mulai harus sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja atau sesuai pengarahan dari Pengawas Lapangan. Bahan berikut cara pemasangan penutup celah dan penyangganya harus sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis. Pembersihan dan Perlindungan. Setelah pemasangan selesai, permukaan ubin harus benar-benar bersih, tidak ada yang cacat, bila dianggap perlu permukaan ubin harus diberi perlindungan misalnya dengan sabun anti karat atau cara lain yang diperbolehkan, tanpa merusak permukaan ubin.

11.3.

PELAPIS DINDING ALUMINIUM COMPOSITE PANEL

a. Lingkup Pekerjaan Pekerjaan ini meliputi tenaga kerja, bahan-bahan dan peralatan yang dipergunakan untukmelaksanakan pekerjaan pemasangan panel aluminium composite seperti yang diajukandalam ganbar rencana. Pekerjaan ini dilaksanankan pada tempat-tempat seperti yang dianjurkan dalam gambar. b. Pengendalian pekerjaan Semua pekerjaan yang disebutkan dalam bab ini harus dikerjakan sesuai dengan standart dan spesifikasi dari pabrik. Bahan bahan yang harus memenuhi standart antara lain. AA The aluminium Association AAMA Architectural Aluminium Manufactures Association ASTM E84 American Standart for Testing Materials DIN 4109 Isolasi udara DIN 52212 Penyerapan Sura

DIN 53440 Pengurangan getaran DIN 476 Panel Kerangka AS. 1530 Hasil Indikasif

DIN 17611/BS 1615 Proses anoda

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

42

c. Komponen Bracket/angkur dari material besi finis galvanis atau material aluminium ekstrussion. Rangka vertikal dan horizontal dari material aluminium ekstrussion Rangka tepi panel aluminium composite dan reinforoe dari material dari material aluminium ekstrussion. Infil Dari aluminium ekstrussion finish powder coating warna ditentukan kemudian sealant. Lokasi sealant antar panel dengan komponen lain d. Bahan - bahan Bahan : Aluminium composite Tebal : 4mm terdiri dari 0,5mm Aluminium, 3mm Polyetlene dan 0,5mm Aluminium Aluminium. Length (mm) : 2440, 4880 or custum Width (mm) : 1220 or custom Heat Deformation : 200o C Bending Strengh : 45-50kg/4mm Sound Insulation : 24-39 Db Warna : Lihat gambar Warna akan ditentukan kemudian berdasarkan color chart dari pabrik

Finished : Flouracarbond factory firished/PVdF Coating Merek : Goodsense atau setara

Bahan composite harus dalam keadaan rata, warna akan ditentukan kemudian. Bahan yang digunakan (produksi korea) atau setara. Contoh-contoh: Kontraktor diharuskan menyerahkan contoh-contoh bahan kepada direksi lapangan untuk mendapatkan persetujuan Pemberi Tugas. Toleransi Dimensi mill finish : Stove dipernish + 0.2 mm

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

43

BAB XII
12.1. KETERANGAN

PEKERJAAN PENUTUP LANTAI

Bagian ini mencakup semua pekerjaan penutup lantai dalam bangunan dan teras-teras termasuk plin dan tangga, seperti yang tercantum dalam gambar dan RKS, meliputi penyediaan bahan, tenaga dan peralatan untuk pekerjaan ini. 12.2. UBIN KERAMIK

12.2.1. LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini mencakup penyediaan bahan dan pemasangan ubin keramik pada tempattempat sesuai petunjuk Gambar Kerja serta Spesifikasi Teknis ini. 12.2.2. STANDAR / RUJUKAN Persyaratan Umum Bahan Bangunan di Indonesia (PUBI-1982) Standar Nasional Indonesia (SNI) SNI 03-4062-1996 Ubin Lantai Keramik Berglaris Australian Standard (AS) British Standard (BS) American National Standard Institute (ANSI). 12.2.3. PROSEDUR UMUM Contoh Bahan dan Data Teknis Bahan. Contoh bahan dan teknis/brosur bahan yang akan digunakan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui terlebih dahulu sebelum dikirim ke lokasi proyek. Contoh bahan ubin harus diserahkan sebanyak 3 (tiga) set masing-masing dengan 4 (empat) gradasi warna untuk setiap set. Biaya pengadaan contoh bahan menjadi tanggung jawab Kontraktor. Pengiriman dan Penyimpanan. Pengiriman ubin ke lokasi proyek harus terbungkus dalam kemasan pabrik yang belum dibuka dan dilindungi dengan label/merek dagang yang utuh dan jelas. 12.2.4. BAHAN - BAHAN Umum. Ubin harus dari kualitas yang baik dan dari merek yang dikenal yang memenuhi ketentuan SNI. Ubin yang tidak rata permukaan dan warnanya, sisinya tidak lurus, sudut-sudutnya tidak siku, retak atau cacat lainnya, tidak boleh dipasang. Ubin Keramik Berglasur. Ubin keramik berglasur, terdiri dari beberapa jenis seperti tersebut berikut : Ubin keramik berglasur tipe non-slip ukuran 250mm x 250mm Rocktile untuk lantai KM/WC dan ukuran 40x40 untuk bagian luar bangunan (teras). Ubin Keramik Berglasur. Ubin keramik berglasur, terdiri dari beberapa jenis seperti tersebut berikut : Ubin keramik berglasur tipe standart ukuran 400mm x 400mm sesuai tertera pada gambar Tipe dan warna masing-masing ubin keramik harus sesuai Skema Warna yang sudah ditentukan pada pembangunan tahap sebelumnya.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

44

Adukan. Adukan terdiri dari campuran semen dan pasir yang diberi bahan tambahan penguat dalam jumlah penggunaan sesuai petunjuk dari pabri pembuat. Bahan-bahan adukan dan bahan-bahan tambahan harus memenuhi ketentuan Spesifikasi Teknis. Adukan perekat khusus untuk memasang ubin, jika ditunjukkan dalam Gambar Kerja atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan, harus memenuhi ketentuan AS 2356, ANSI 118.1, 118.4 dan BS 5385, Adukan Pengisian Celah. Adukan pengisi celah harus merupakan produk campuran semen siap pakai, yang diberi warna dari pabrik pembuat. 12.2.5. PELAKSANAAN PEKERJAAN Persiapan. Pekerjaan pemasangan ubin baru boleh dilakukan setelah pekerjaan lainnya benar-benar selesai. Pemasangan ubin harus menunggu sampai semua pekerjaan pemipaan air bersih/air kotor atau pekerjaan lainnya yang terletak dibelakang atau dibawah pasangan ubin ini telah diselesaikan terlebih dahulu. Pemasangan. Adukan untuk pasangan ubin pada lantai, dan bagian lain yang harus kedap air harus terdiri dari campuran 1 semen, 3 pasir dan sejumlah bahan tambahan, kecuali bila ditentukan lain dalam Gambar Kerja. Tebal adukan untuk semua pasangan tidak kurang dari 25mm, kecuali bila ditentukan lain dalam Gambar Kerja. Adukan untuk pasangan ubin pada lantai harus ditempatkan diatas lapisan pasir dengan ketebalan sesuai Gambar Kerja. Ubin harus kokoh menempel pada alasnya dan tidak boleh berongga. Harus dilakukan pemeriksaan untuk menjaga agar bidang ubin yamg terpasang tetap lurus dan rat. Ubin yang salah letaknya, cacat atau pecah harus dibongkar dan diganti. Ubin mulai dipasang dari salah satu sisi agar pola simetri yang dikehendaki dapat terbentuk dengan baik. Sambungan atau celah-celah antar ubin harus lurus, rat dan seragam, saling tegak lurus. Lebar celah tidak boleh lebih dari 1,6mm, kecuali bila ditentukan lain. Adukan harus rapi, tidak keluar dari celah sambungan. Pemotongan ubin harus dikerjakan dengan keahlian dan dilakukan hanya pada satu sisi, bila tidak terhindarkan. Pada pemasangan khusus seperti pada sudut-sudut pertemuan, pengakhiran dan bentukbentuk yang lainnya harus dikerjakan serapi dan sesempuna mungkin. Siar antar ubin dicor dengan semen pengisi/grout yang berwarna sama dengan warna keramiknya dan disetujui Konsultan Pengawas/MK. Pengecoran dilakukan sedemikian rupa sehingga mengisi penuh garis-garis siar. Setelah semen mengisi cukup mengeras, bekas-bekas pengecoran segera dibersihkan dengan kain lunak yang baru dan bersih.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

45

Setiap pemasangan ubin keramik seluas 8m2 harus diberi celah mulai yang terdiri dari penutup celah yang ditumpu dengan batang penyangga berupa polystyrene atau polyethylene. Lebar celah mulai harus sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja atau sesuai pengarahan dari Konsultan MK. Bahan berikut cara pemasangan penutup celah dan penyangganya harus sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis. Pembersihan dan Perlindungan. Setelah pemasangan selesai, permukaan ubin harus benar-benar bersih, tidak ada yang cacat, bila dianggap perlu permukaan ubin harus diberi perlindungan misalnya dengan sabun anti karat atau cara lain yang diperbolehkan, tanpa merusak permukaan ubin.

12.3.

FLOOR HARDENER

12.3.1. LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini meliputi pengadaan bahan, tenaga kerja, peralatan kerja, pemasangan adukan cair pada pekerjaan pekerjaan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan / atau petunjuk Konsultan Pengawas/MK. 12.3.2. STANDAR / RUJUKAN American Society for Testing and Materials (ASTM) British Standard (BS) Peraturan Beton Bertulang Indonesia (NI-2,1971) 12.3.3. PROSEDUR UMUM Contoh Bahan dan Data Teknis. Contoh, brosur dan / atau data teknis bahan yang akan digunakan harus diserahkan kepada Konsultan MK untuk disetujui terlebih dahulu sebelum didatangkan ke lokasi. Pengiriman dan Penyimpanan. Kantong kemasan asli dari pabrik harus dalam keadaan tertutup rapat dan harus disimpan dalam gudang yang vukup ventilasinya, tidak terkena air, tidak berubah warna dan tidak berbongkah serta diletakkan pada tempat yang tingginya 300 mm dari lantai. 12.3.4. BAHAN - BAHAN Adukan Encer. Adukan encer harus dibuat dari bahan dasar semen, dan harus memiliki karakteristik minimal sebagai berikut : Merupakan campuran siap pakai. Tahan terhadap pukulan dan getaran Jenis non-shrinkage, non-metallic, dan tidak beracun Memenuhi standar ASTM C-1107 2 Memiliki kuat tekan minimal 610 kg/cm pada umur 7 hari, sesuai ASTM C-109 2 atau 650 kg/cm sesuai BS 1881 part 116. Air . Air sebagai bahan pencampur / pengencer harus air yang bersih seperti disyaratkan dalam Spesifikasi Teknis. Cetakan / Acuan.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

46

Bahan cetakan / acuan dibuat dari bahan besi pelat atau kayu lapis dengan ketebalan yang sesuai, yang dibentuk sedemikian rupa sesuai dengan ukuran dan bentuk yang ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Cetakan / acuan harus sama pada semua tempat yang menhendaki ukuran dan bentuk yang sama. 12.3.5. PELAKSANAAN PEKERJAAN Persiapan. Cetakan / acuan harus dibuat sedemikian rupa sehingga adukan encer dapat dialirkan seluruhnya selama pelaksanaan. Jalan masuk yang baik harus disediakan. Cetakan / acuan harus duah disiapkan dan bagian yang akan menerima adukan encer harus dibersihkan dari minyak, gemuk dan segala kotoran lainnya yang akan mengurangi daya lekat. Debu harus ditiup keluar dari cetakan. Angkur angkur, baut pengencang dan pelat landasan harus sudah tepat elevasinya sebelum penuangan adukan encer. Cuaca. Cuaca pada saat akan melaksanakan pekerjaan ini harus sesuai dengan persyaratan dari pabrik pembuat adukan encer bersangkutan. Campuran Adukan Encer. Perbandingan campuran antara bahan adukan encer dengan air sesuai petunjuk dari pabrik pembuat. Pencampuran harus dilakukan dengan cara mekanis, dengan alat pencampur bertenaga atau tangkai pengaduk yang sesuai yang dipasang pada mesin bor kecepatan rendah. Pelaksanaan. Adukan encer dapat dituangkan atau dipompakan ke dalam cetakan / acuan atau sesuai petunjuk pabrik pembuat. Penggetaran halus akan memperlancar aliran. Penggunaan tali atau rantai akan memperlancar aliran pada bagian yang berjarak lebih dari 100 cm (gerakan menggergaji dari tali atau rantai melancarkan aliran adukan encer cara ini harus dilakukan sedemikian rupa agar tidak terbentuk ruang kosong). Aliran adukan encer harus tetap terjaga sampai adukan encer mengisi rongga cetakan dan telah memenuhi seluruh panjang cetakan pada sisi lainnya. Penempatan adukan encer harus dilakukan dari salah satu sisi saja.

BAB XIII
13.1.

PEKERJAAN PENGECATAN

KETERANGAN Pekerjaan ini mencakup semua pekerjaan yang berhubungan dengan pengecatan memakai bahan-bahan emulsi, enamel, politur/teak oil, cat dasar, pendempulan, baik yang dilaksanakan sebagai pekerjaan permulaan, ditengah-tengah dan akhir. Yang dicat adalah semua permukaan baja/besi, kayu, plesteran tembok dan beton, dan permukaanpermukaan lain yang disebut dalam gambar dan RKS. Pekerjaan ini meliputi penyediaan bahan, tenaga dan semua peralatan yang diperlukan untuk pekerjaan ini.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

47

13.2.

LINGKUP PEKERJAAN Lingkup pekerjaan ini mencakup pengangkutan dan pengadaan semua peralatan, tenaga kerja dan bahan-bahan yang berhubungan dengan pekerjaan pengecatan selengkapnya, sesuai dengan Gambar Kerja dan Spesifikasi Teknis ini. Kecuali ditentukan lain, semua permukaan eksterior dan interior harus dicat dengan standar pengecatan minimal 1 (satu) kali cat dasar dan 2 (dua) kali cat akhir.

13.3.

STANDAR / RUJUKAN Steel Structures Painting Council (SSPC). Swedish Standard Institution (SIS). British Standard (BS). Petunjuk pelaksanaan dari pabrik pembuat.

13.4.

PROSEDUR UMUM

13.4.1. Data Teknis dan Kartu Warna. Kontraktor harus menyerahkan data teknis/brosur dan kartu warna dari cat yang akan digunakan, untuk disetujui terlebih dahulu oleh Konsultan MK. Semua warna ditentukan oleh Konsultan MK dan akan diterbitkan secara terpisah dalam suatu Skema Warna. 13.4.2. Contoh dan Pengujian. Cat yang telah disetujui untuk digunakan harus disimpan di lokasi proyek dalam kemasan tertutup, bertanda merek dagang dan mencanbtumkan identitas cat yang ada didalamnya, serta harus disetrahkan tidak kurang 2 (dua) bulan sebelum pekerjaan pengecatan, sehingga cukup dini untuk memungkinkan waktu pengujian selama 30 (tiga puluh) hari. Pada saat bahan cat tiba di lokasi, Kontraktor dan Pengawas Lapangan mengambil 1 liter contoh dari setiap takaran yang ada dan diambil secar acak dari kaleng/kemasan yang masih tertutup. Isi dari kaleng/kemasan contoh harus diaduk dengan sempurna untuk memperoleh contoh yang benar-benar dapat mewakili. Untuk pengujian, Kontraktor harus membuat contoh warna dari cat-cat tersebut di atas 2 (dua) potongan kayu lapis atau panel semen berserat berukuran 300mm x 300mm untuk masing-masing warna. 1 (satu) contoh disimpan Kontraktor dan 1 (satu) contoh lagi disimpan Pengawas Lapangan guna memberikan kemungkinan untuk pengujian di masa mendatang bila bahan tersebut ternyata tidak memenuhi syarat setelah dikerjakan. Biaya pengadaan contoh bahan dan pembuatan contoh warna menjadi tanggung jawab Kontraktor. 13.5. BAHAN BAHAN

13.5.1. Umum. Cat harus dalam kaleng/kemasan yang masih tertutup patri/segel, dan masih jelas menunjukkan nama/merek dagang, nomor formula atau Spesifikasi cat, nomor takaran pabrik, warna, tanggal pembuatan pabrikpetunjuk dari pabrik dan nama pabrik pembuat, yang semuanya harus masih absah pada saat pemakaiannya. Semua bahan harus sesuai dengan Spesifikasi yang disyaratkan pada daftar cat. Cat dasar yang dipakai dalam pekerjaan ini harus berasal dari satu pabrik/merek dagang dengan cat akhir yang akan digunakan. .

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

48

Finishing dinding interior dapat menggunakan cat emulsi . Finishing dinding eksterior harus menggunakan cat bersifat waterproofing. Semua Komponen permukaan yang terletak pada eksterior baik permukaan beton maupun besi harus dilapisi cat waterproofing. Epoxy resin harus dipasok oleh Pabrik Pembuat yang disetujui oleh Pemberi Tugas/Konsultan Perencana/Konsultan Pengawas/MK, dan harus diaplikasikan sesuai dengan instruksi tertulis dari Pabrik Pembuat tersebut. Kuas, Rol, dan Perangkat Pengecatan: harus yang terbaik, bersih dan sesuai dengan pekerjaan yang dilakukan. 13.5.2. Cat Dasar. Cat dasar yang digunakan harus sesuai dengan daftar berikut atau setara : Water-based sealer untuk permukaan pelesteran, beton, papan gipsum dan panel kalsium silikat. Masonry sealer untuk permukaan pelesteran yang akan menerima cat akhir berbahan dasar minyak. Wood primer sealer untuk permukaan kayu yang akan menerima cat akhir berbahan dasar minyak. Solvent-based anti-corrosive zinc chomate untuk permukaan besi/baja. 13.5.3. Undercoat. Undercoat digunakan untuk permukaan besi/baja. 13.5.4. Cat Akhir. Cat akhir yang digunakan harus sesuai dengan daftar berikut, atau yang setara : Emulsion untuk permukaan interior pelesteran, beton, papan gipsum dan panel kalsium silikat. Emulsion kh usuuntuk permukaan eksterior pelesteran, beton, papan gipsum dan panel kalsium silikat. High quality solvet-based high quality gloss finish untuk permukaan interior pelesteran dengan cat dasar masonry sealer, kayu dan besi/baja..

13.6.

PELAKSANAAN PEKERJAAN

13.6.1. Pembersihan, Persiapan dan Perawatan Awal Permukaan. Umum. Semua peralatan gantung dan kunci serta perlengkapan lainnya, permukaan polesan mesin, pelat, instalasi lampu dan benda-benda sejenisnya yang berhubungan langsung dengan permukaan yang akan dicat, harus dilepas, ditutupi atau dilindungi, sebelum persiapan permukaan dan pengecatan dimulai. Pekerjaan harus dilakukan oleh orang-orang yang memang ahli dalam bidang tersebut. Permukaan yang akan dicat harus bersih sebelum dilakukan persiapan permukaan atau pelaksanaan pengecatan. Minyak dan lemak harus dihilangkan dengan memakai kain bersih dan zat pelarut/pembersih yang berkadar racun o rendah dan mempunyai titik nyala diatas 38 C. Pekerjaan pembersihan dan pengecatan harus diatur sedemikian rupa sehingga debu dan pecemar lain yang berasal dari proses pembersihan tersebut tidak jauh diatas permukaan cat yang baru dan basah. Permukaan Pelesteran dan Beton. Permukaan pelesteran umumnya hanya boleh dicat sesudah sedikitnya selang waktu 4 (empat) minggu untuk mengering di udara terbuka. Semua pekerjaan pelesteran atau

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

49

semen yang cacat harus dipotong dengan tepi-tepinya dan ditambal dengan pelesteran baru hingga tepi-tepinya bersambung menjadi rata dengan pelesteran sekelilingnya. Permukaan pelesteran yang akan dicat harus dipersiapkan dengan menghilangkan bunga garam kering, bubuk besi, kapur, debu, lumpur, lemak, minyak, aspal, adukan yang berlebihan dan tetesan-tetesan adukan. Sesaat sebelum pelapisan cat dasar dilakukan, permukaan pelesteran dibasahi secara menyeluruh dan seragam dengan tidak meninggalkan genangan air. Hal ini dapat dicapai dengan menyemprotkan air dalam bentuk kabut dengan memberikan selang waktu dari saat penyemprotan hingga air dapat diserap. Permukaan Gipsum. Permukaan gipsum harus kering, bebas dari debu, oli atau gemuk dan permukaan yang cacat telah diperbaiki sebelum pengecatan dimulai. Kemudian permukaan gipsum tersebut harus dilapisi dengan cat dasar khusus untuk gipsum, untuk menutup permukaan yang berpori, seperti ditentukan dalam Spesifikasi Teknis. Setelah cat dasar ini mengering dilanjutkan dengan pengecatan sesuai ketentuan Spesifikasi ini. Permukaan Barang Besi /Baja. a. Besi/Baja Baru. Permukaan besi/baja yang terkena karat lepas dan benda-benda asing lainnya harus dibersihkan secara mekanis dengan sikat kawat atau penyemprtan pasir/sand 1 blasting sesuai standar Sa2 / 2 . Semua debu, kotoran, minyak, gemuk dan sebagainya harus dibersihkan dengan zat pelarut yang sesuai dan kemudian dialp dengan kain bersih. Sesudah pembersihan selesai, pelpisan cat dasar pada semua permukaan barang besi/baja dapat dilakukan sampai mencapai ketebalan yang disyaratkan. b. Besi/Baja Dilapis Dasar di Pbrik/Bengkel. Bahan dasar yang diaplikasikan di pabrik/bengkel harus dari merek yang sama dengan cat akhir yang akan diaplikasikan dilokasi proyek dan memenuhi ketentuan dalam butir 4.2. dari Spesifikasi Teknis ini. Barang besi/baja yang telah dilapis dasar di pabrik/bengkel harus dilindungi terhadap karat, baik sebelum atau sesudah pemasangan dengan cara segera merawat permukaan karat yang terdeteksi. Permukaan harus dibersihkan dengan zat pelarut untuk menghilangkan debu, kotoran, minyak, gemuk. Bagian-bagian yang tergores atau berkarat harus dibersihkan dengan sikat kawat sampai bersih, sesuai standar St 2/SP-2, dan kemudian dicat kembali (touch-up) dengan bahan cat yang sama dengan yang telah disetujui, sampai mencapai ketebalan yang disyaratkan. Besi/Baja Lapis Seng/Galvani. Permukaan besi/baja berlapis seng/galvani yang akan dilapisi cat warna harus dikasarkan terlebih dahulu dengan bahan kimia khsus yang diproduksi untuk maksud tersebut, atau disikat dengan sikat kawat. Bersikan permukaan dari kotoran-kotoran, debu dan sisa-sisa pengasaran, sebelum pengaplikasian cat dasar.

c.

13.6.2. Selang Waktu Antara Persiapan Permukaan dan Pengecatan. Permukaan yang sudah dibersihkan, dirawat dan/atau disiapkan untuk dicat harus mendapatkan lapisan pertama atau cat dasar seperti yang disayaratkan, secepat mungkin setelah persiapan-persiapan di atas selesai. Harus diperhatikan bahwa hal ini harus dilakukan sebelum terjadi kerusakan pada permukaan yang sudah disiapkan di atas.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

50

13.6.3. Pelaksanaan Pengecatan. Umum. Permukaan yang sudah dirapikan harus bebas dari aliran punggung cat, tetesan cat, penonjolan, pelombang, bekas olesan kuas, perbedaan warna dan tekstur. Usaha untuk menutupi semua kekurangan tersebut harus sudah sempurna dan semua lapisan harus diusahakan membentuk lapisan dengan ketebalan yang sama. Perhatian khusus harus diberikan pada keseluruhan permukaan, termasuk bagian tepi, sudut dan ceruk/lekukan, agar bisa memperoleh ketebalan lapisan yang sama dengan permukaan-permukaan di sekitarnya. Permukaan besi/baja atau kayu yang terletak bersebelahan dengan permukaan yang akan menerima cat dengan bahan dasar air, harus telah diberi lapisan cat dasar terlebih dahulu. Proses Pengecatan. Harus diberi selang waktu yang cukup di antara pengecatan berikutnya untuk memberikan kesempatan pengeringan yang sempurna, disesuaikan dengan kedaan cuaca dan ketentuan dari pabrik pembuat cat dimaksud. Penecatan harus dilakukan dengan ketebalan minimal (dalam keadaan cat kering), sesuai ketentuan berikut. a. Permukaan Interior Pelesteran, Beton, Gipsum. Cat Dasar : 1 (satu) lapis water-based sealer. Cat Akhir : 2 (dua) lapisan emulsion. b. Permukaan Eksterior Pelesteran, Beton, Panel Kalsium Silikat. Cat Dasar : 1 (satu) lapis water-based sealer. Cat Akhir : 2 (dua) lapisan emulsion acrylic khusus eksterior. Permukaan Interior dan Eksterior Pelesteran dengan Cat Akhir Berbahan Dasar Minyak. Cat Dasar : 1 (satu) lapis masonry sealer. Cat Akhir : 2 (dua) lapisan high quality solvent-based high quality gloss finish. Permukaan Besi/Baja. Cat Dasar : Undercoat Cat Akhir : :

c.

d.

1 (satu) lapis solvent-based anti-corrosive zinc chromate primer. 1 (satu) lapis undercoat. 2 (dua) lapisan high quality solvent-based high quality gloss finish.

Ketebalan setiap lapisan cat (dalam keadaan kering) harus sesuai dengan ketentuan dan/atau standar pabrik pembuat cat yang telah disetujui untuk digunakan.

Penyimpanan, Pencampuran dan Pengenceran. Pada saat pengerjaan, cat tidak boleh menunjukkan tanda-tanda mengeras, membentuk selaput yang berlebihan dan tanda-tanda kerusakan lainnya. Cat harus diaduk, disaring secara menyeluruh dan juga agar seragam konsistensinya selama pengecatan. Bila disyaratkan oleh kedaan permukaan, suhu, cuaca dan metoda pengecatan, maka cat boleh diencerkan sesaat sebelum dilakukan pengecatan dengan mentaati petunjuk yang diberikan pembuat cat dan tidak melebihi jumlah 0,5 liter zat pengencer yang baik untuk 4 liter cat. Pemakaian zat pengencer tidak berarti lepasnya tanggung jawab kontraktor untuk memperoleh daya tahan cat yang tinggi (mampu menutup warna lapis di bawahnya).

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

51

Metode Pengecatan. Cat dasar untuk permuakaan beton, pelesteran, panel kalsium silikat diberikan dengan kuas dan lapisan berikutnya boleh dengan kuas atau rol. Cat dasar untuk permukaan papan gipsum deberikan dengan kuas dan dan lapisan berikutnya boleh dengan kuas atau rol. Cat dasar untuk permukaan kayu harus diaplikasikan dengan kuas dan lapisan berikutnya boleh dengan kuas, rol atau semprotan. Cat dasar untuk permukaan besi/baja diberikan dengan kuas atau disemprotkan dan lapisan berikutnya boleh menggunakan semprotan. Pemasangan Kembali Barang-barang yang dilepas. Sesudah selesainya pekerjaan pengecatan, maka barang-barang yang dilepas harus dipasang kembali oleh pekerja yang ahli dalam bidangnya.

13.7.

LAPISAN TRANSPARAN (MELAMIC)

13.7.1. LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan ini meliputi penyediaan secara lengkap tenaga kerja, alat-alat, bahan-bahan dan pelaksanaan pekerjaan lapisan transparan pada seluruh permukaan kayu halus sesuai petunjuk Gambar Kerja dan Spesifikasi Teknis ini. 13.7.2. STANDAR / RUJUKAN Persyaratan Umum Bahan Bangunan di Indonesia (PUBI-1982) Standar dan /atau Petunjuk Plaksanaan dari Pabrik Pembuat.

13.7.3. PROSEDUR UMUM Contoh Bahan dan Data Teknis. Contoh bahan lapisan transparan yang dilengkapi dengan data teknis/brosur harus diserahkan pada Pengawas Lapangan untuk disetujui terlebih dahulu sebelum digunakan. Sebelum pekerjaan lapisan transparan dilaksanakan, Kontraktor harus menyerahkan contoh pengerjaan sesuai prosedur pengecatan dari pabrik pembuat, kepada Pengawas Lapangan untuk disetujui. Biaya pengadaan contoh dan pembuatan contoh pengerjaan menjadi tanggung jawab Kontraktor. Penyimpanan. Bahan lapisan transparan harus disimpan dalam ruang yang kering dengan ventilasi yang cukup, terlindung dari cuaca, air dan api. Penyimpanan tidak boleh langsung di atas tanah. 13.7.4. BAHAN BAHAN Umum. Bahan-bahan untuk pekerjaan lapisan transparan harus dalam kaleng/kemasan yang masih tertutup (disegel) dan jelas menunjukkan merek dagang, nomor formula atau spesifikasi nomor pabrik, warna, petunjuk dari pabrik dan nama pabrik yang seluruhnya masih absah pada saat pemakaian. Cat-cat yang digunakan harus berasal dari satu merek dagang yang disetujui.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

52

Lapisan Transparan Tipe NC (Nitrocellulose Base). Dempul. Dempul tipe Impra SH-113, digunakan untuk mengisi dan menutup pori-pori permukaan kayu. Bubuk Pewarna (Wood Stain). Dempul tipe Impra SH-113, digunakan untuk mengisi dan menutup pori-pori permukaan kayu. PenutupPori-pori. Penutup pori-pori Impra SS-121, digunakan sebagai cat dasar. Cat Akhir (Top Coat). Cat akhir Impra Meuble Lack NC-141, digunakan sebagai cat akhir, dengan penyelesaian semi kilap/satin.

Amplas. Jenis amplas sesuai dengan ketentuan dalam butir 5.2. dari Spesifikasi Teknis ini dan disetujui Pengawas Lapangan. 13.7.5. PELAKSANAAN PEKERJAAN Umum. Pekerjaan lapisan transparan dilaksanakan pada seluruh permukaan kayu halus seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, kecuali bila ditentukan lain. Pekerjaan lapisan transparan dilaksanakan setelah seluruh pekerjaan kayu halus dipasang sesuai Gambar Kerja. Pelaksanaan pekerjaan lapisan transparan harus mengikuti petunjuk dari pabrik pembuatnya.

Persiapan Permukaan. Permukaan kayu yang akan diberi lapisan transparan harus diamplas dengan kertas amplas no. 180 dengan gerakan searah urat kayu. Pengerjaan Lapisan Transparan Tipe NC (Nitrocellulose Base). Lapisan I. 1 lapisan dempul untuk mengiai dan menutup semua pori-pori kayu dan menggosok semua permukaan kayu dengan menggunakan amplas no. 240, dilakukan setelah dempul kering. Aplikasi dempul harus dengan kuas atau gulungan kapas seperti direkomendaikan oleh pabrik pembuat. Lapisan II. 1 bubuk pewarna dalam warna sesuai ketentuan Skema Warna yang diterbitkan terpisah. Ketika masih basah, sapu bubuk pewarna dengan boal kapas atau semprotan untuk menyebarkannya sehingga diperoleh warna yang merata. Sebelum mengaplikasikan lapisan berikutnya, lapisan sebelumnya, yang akan mengering dalam waktu minimal 3 jam, harus diamplas dengan kertas amplas halus dan setelah bubuk pewarna kering, permukaan kayu dibersihkan dengan kain kering untuk menyingkirkan bubuk yau yang berlebih. Aplikasi bubuk warna harus dengan allat penyemprot sesuai rekomendasi pabrik pembuat. Lapisan III.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

53

1 atau 2 lapis sealer sebagai cat dasar. Biarkan lapisan mengering dalam waktu minimal 3 jam, dan kemudian amplas dengan kertas amplas no. 400. ulangi proses ii sekali lagi untuk memperoleh permukaan yang rata dan halus. Aplikasi sealer harus dengan alat yang direkomendasikan oleh pabrik pembuat. Lapisan IV. 1 atau 2 lapis lapisan cat (top coat) dalam tipe/jenis penyelesaian sesuai ketentuan Skema Warna yang diterbitkan kemudian atau sesuai petunjuk Pengawas Lapangan. Aplikasi cat akhir harus dengan alat penyemprot sesuai rekomendasi pabrik pembuat.

Metode Pengaplikasian. Pengerjaan lapisan transparan dilaksanakan dengan menggunakan alat-alat yang sesuai dengan petunjuk dari pabrik pembuat.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

54

BAB XIV. PEKERJAAN ATAP


14.1. UMUM 14.1.1 INSTRUKSI UMUM Pekerjaan ini harus sesuai dengan persyaratan sebagaimana disebutkan dalam Dokumen Kontrak.

14.1.2 PENGALAMAN Pekerjaan ini dilaksanakan oleh perusahaan yang memiliki tempat produksi dan peralatan yang memadai, serta tenaga kerja yang terlatih. Perusahaan telah dikenal dan memiliki pengalaman yang cukup untuk melaksanakan pekerjaan sejenis setidaknya dalam kurun waktu 5 (lima) tahun terakhir. 14.1.3 LINGKUP PEKERJAAN Pekerjaan berikut ini harus dicakup, tetapi tidak terbatas pada: Pekerjaan Beton Pekerjaan Struktur Baja Ringan Pekerjaan Penutup Atap Pekerjaan Waterproofing Atap 14.1.4 JAMINAN MUTU 1. Kecuali bila disebutkan berbeda, semua pekerjaan harus memenuhi peraturan dan ketentuan yang terkait dan berlaku. 2. Bila persyaratan yang disebutkan dalam gambar berbeda dengan peraturan atau ketentuan yang berlaku, maka berlaku ketentuan yang lebih ketat. 14.1.5 KOORDINASI Lakukan kordinasi dengan Kontraktor pekerjaan lain bila diperlukan sehingga pekerjaan penutupan atap dapat diselesaikan dengan tepat.

14.1.6 PENYERAHAN CONTOH PEKERJAAN Sebelum pelaksanaan pekerjaan, Kontraktor harus menyerahkan contoh material lengkap dengan penjelasan spesifikasinya untuk mendapatkan persetujuan dari Pemberi Tugas/Konsultan Perencana/Konsultan Pengawas/MK. 14.1.7 PENYIMPANAN, PENGIRIMAN DAN PENANGANAN 1. Material dikirim dalam kemasan asli dari pabrik pembuatnya, yang mencantumkan nama pabrik pembuatnya, seri batch-nya, dan informasi petunjuk lainnya. 2. Lindungi dan simpan material di area yang kering dan sejuk. Ganti material yang menjadi rusak, patah, gompal, robek, dll atau tidak pas untuk dipakai selama pengiriman atau penyimpanan, dimana biaya ditanggung oleh Kontraktor pekerjaan ini. 3. Kirim material ke lokasi pekerjaan pada hari pemasangannya dan material tambahan harus disimpan di lokasi pekerjaan untuk pemasangan hari berikutnya.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

55

14.1.8 KONDISI PEMBANGUNAN/KONTRUKSI 1. Kontraktor harus membuat metode pelaksanaan dan gambar kerja disesuaikan dengan material yang akan dipakai dan telah disetujui. yang

2.

Kontraktor harus memeriksa dan mengukur kembali kondisi lapangan yang akan mempengaruhi pekerjaannya, dan memperbaikinya bila kondisinya tidak mungkin menghasilkan pekerjaan penutup atap yang baik.

14.1.9 PEMBERSIHAN 1. Permukaan yang kotor, bekas tanah, rusak, sebagai akibat dari pelaksanaan pekerjaan ini harus dibersihkan dan dirapikan untuk mendapat persetujuan Pemberi Tugas/Konsultan Perencana/Konsultan MK. 2. Setelah pekerjaan ini selesai, semua kotoran, peralatan, dan sisa material sebagai akibat dari pelaksanaan pekerjaan ini harus dipindahkan, baik di lokasi pemasangan maupun di lokasi pekerjaan. 14.2. PEKERJAAN ATAP BETON 14.2.1. UMUM

1. Merujuk pada Spesifikasi Struktur mengenai Pekerjaan Beton Bertulang. 2. Pekerjaan yang disyaratkan dalam Lingkup Pekerjaan ini harus mencakup pelaksanaan seluruh struktur beton, termasuk tulangan, sesuai dengan Spesifikasi dan sesuai dengan garis, elevasi, kelandaian dan dimensi yang ditunjukkan dalam Gambar, dan sebagaimana diminta oleh Konsultan Perencana/Pemberi Tugas/Konsultan Pengawas/MK. 3. Mutu beton yang akan digunakan haruslah seperti yang ditunjukkan dalam Gambar atau Bagian lain yang berhubungan dengan Spesifikasi ini, atau sebagaimana diperintahkan oleh Pemberi Tugas/Konsultan Perencana/ Konsultan Pengawas/MK. 4. Syarat dari PBI NI-2 1971 harus diterapkan sepenuhnya pada semua pekerjaan beton bersamaan dengan standar lain yang berlaku. 5. Kontraktor harus membuat metode pelaksanaan dan shop drawing disesuaikan dengan material yang akan dipakai dan telah disetujui. yang

6. Kontraktor harus memeriksa dan mengukur kembali kondisi lapangan yang akan mempengaruhi pekerjaannya, dan memperbaikinya bila kondisinya tidak mungkin menghasilkan pekerjaan penutup atap yang baik. 14.2.2. PELAKSANAAN PEKERJAAN

1. Beton dicor di tempat hingga matang dan memiliki kekuatan sebagaimana dipersyaratkan dan tertera dalam Gambar. 2. Atap beton bertulang diberi waterproofing dengan menggunakan membran dan/atau kristalisasi, sebagaimana tertera dalam gambar dan sesuai dengan Spesifikasi mengenai Pekerjaan Waterproofing. 3. Pelaksanaan pekerjaan waterproofing atap beton merujuk pada Pekerjaan Waterproofing sesuai dengan ketentuan Pemberi Tugas/Konsultan Perencana/ Konsultan MK.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

56

14.3.

PEKERJAAN RANGKA ATAP BAJA RINGAN 14.3.1 UMUM 1. Merujuk pada Spesifikasi Struktur mengenai Pekerjaan Konstruksi Baja Ringan. 2. Pekerjaan rangka atap baja ringan adalah pekerjaan pembuatan dan pemasangan struktur atap berupa rangka batang yang telah dilapisi lapisan anti karat. Rangka batang berbentuk segitiga,trapesium dan persegi panjang yang terdiri dari : Rangka utama atas (top chord) Rangka utama bawah (bottom chord) Rangka pengisi (web). Seluruh rangka tersebut disambung menggunakan baut menakik sendiri (self drilling screw) dengan jumlah yang cukup. Rangka reng (batten) langsung dipasang diatas struktur rangka atap utama dengan jarak sesuai dengan ukuran jarak genteng. 3. Pekerjaan rangka atap baja ringan meliputi: Pengukuran bentang bangunan sebelum dilakukan fabrikasi Pekerjaan pambuatan kuda-kuda dikerjakan di Workshop permanen (Fabrikasi), Pengiriman kuda-kuda dan bahan lain yang terkait ke lokasi proyek Penyediaan tenaga kerja beserta alat/bahan lain yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan Pekerjaan pemasangan seluruh rangka atap kuda-kuda meliputi struktur rangka kuda-kuda (truss), balok tembok (top plate/murplat), reng, sekur overhang, ikatan angin dan bracing (ikatan pengaku) Pemasangan jurai dalam (valley gutter) 14.3.2 BAHAN-BAHAN 1. Material Baja mutu tinggi (High-Tensile) G 550,550mpa (5500 kg/cm.)dengan modul elastisitas 2,1 x 10 mpa dan modulus geser 8x 10 mpa.Dilapisi dengan ZINC & Alumunium (43,5 % Zn, 55% Al, dan 1,5% Si). Dan ketebalan lapisan 100 gr/m atau az 100 .

2. Konektor antara kuda-kuda baja ringan dengan murplat (top plate) berfungsi untuk menahan gaya lateral tiga arah, standart teknis sebagai berikut: Galvabond Z275

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

57

Yield Strength 250 MPa Design Tensile Strength 150 MPa

3. Brace System (bracing) BOTTOM CHORD BRACING, Pengaku/ikatan pada batang tarik bawah (bottom chord) pada kuda-kuda baja ringan. LATERAL TIE BRACING, Pengaku/bracing antara web pada kuda-kuda baja ringan,sekaligus berfungsi untuk mengurangi tekuk lokal (buckling) pada batang tekan (web),standar teknis mengacu pada desain struktur kuda-kuda tersebut. DIAGONAL WEB BRACING (IKATAN ANGIN), Pengaku/bracing diagonal antara web pada kuda-kuda baja ringan dengan bentuk yang sama dan letak berdampingan. STRAP BRACE (PITA BAJA), Yaitu pengaku /ikatan pada top chord dan bottom chord kuda-kuda baja ringan, Untuk kebutuhan strap brace berdasarkan perhitungan desain struktur.

4. Talang Jurai Dalam (Valley Gutter), Pertemuan dua bidang atap yang membentuk sudut tertentu, pada pertemuan sisi dalam harus manggunakan talang dalam (Valley Gutter) untuk mengalirkan air hujan. Ketebalan material jurai dalam minimal 0,45 mm dengan detail profil seperti gambar diatas.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

58

5. Alat Sambung (Screw)

Baut menakik sendiri (self drilling screw) digunakan sebagai alat sambung antar elemen rangka atap yang digunakan untuk fabrikasi dan instalasi, spesifikasi screw sebagai berikut: Kelas Ketahanan Korosi Minimum Kelas 2 Panjang (termasuk kepala baut) 16mm Kepadatan Alur 16 alur/inci Diameter Bahan dengan alur 4,80 mm Diameter Bahan tanpa alur 3,80 mm Kekuatan Mekanikal Gaya geser satu baut 5,10 KN Gaya aksial 8,60 KN Gaya Torsi 6,90 KN 14.3.3 PELAKSANAAN 1. UMUM Sebelum pelaksanaan pekerjaan, Kontraktor harus menyerahkan contoh material lengkap dengan penjelasan spesifikasinya untuk mendapatkan persetujuan dari Pemberi Tugas/Konsultan Perencana/KonsultanPengawas/ MK. Kontraktor harus membuat metode pelaksanaan dan shop drawing disesuaikan dengan material yang akan dipakai dan telah disetujui. yang

Kontraktor wajib memberikan pemaparan produk sebelum pelaksanaan pemasangan rangka atap baja ringan, sesuai dengan RKS (Rencana Kerja dan Syarat) . Produk yang dipaparkan sesuai dengan surat dukungan dan brosur yang dilampirkan pada dokumen tender. Kontraktor wajib menyerahkan gambar kerja yang lengkap berserta detail dan bertanggung jawab terhadap semua ukuran-ukuran yang tercantum dalam gambar kerja. Dalam hal ini meliputi dimensi profil, panjang profil dan jumlah alat sambung pada setiap titik buhul.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

59

Perubahan bahan/detail karena alasan apapun harus diajukan ke Konsultan Pengawas, Konsultan Perencana dan Pihak DIreksi untuk mendapatkan persetujuan secara tertulis. Eleman utama rangka kuda-kuda (truss) dilakukan fabrikasi diworkshop permanen dengan menggunakan alat bantu mesin JIG yang menjamin keakurasian hasil perakitan (fabrikasi) Kontraktor wajib menyediakan surat keterangan keahlian tenaga dari Fabrikan penyedia jasa Rangka Atap Baja ringan,

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

60

14.4.

PEKERJAAN PENUTUP ATAP a. Lingkup Pekerjaan. Meliputi pemasangan penutup atap dari Genteng Metal Long Span dengan persetujuan Direksi/Konsultan pengawas Juga pemasangan bubungan termasuk pemasangan bahan lain seperti yang disebut/dinyatakan dalam Gambar kerja. b. Persyaratan Bahan 1. Bahan Genteng : Jenis genteng metal long span setara produk yang bermutu baik atau dari produk lain yang disetujui Direksi/Konsultan Pengawas. 2. Bubungan: Dari bahan Jenis genteng metal yang bermutu baik dan sesuai dengan genteng yang dipakai baik dalam warna ukuran yang tepat atau dari produk lain buatan dalam negeri yang disetujui Direksi/IKonsultan pengawas 3. Memiliki data perhitungan stuktur terkait dengan pekerjaan yang akan dilaksanakan 4. Penutup atap menggunakan atap bahan genteng metal : a. Atap : Metal deck dengan ketebalan min. 0.35 mm dengan garansi min. 10 tahun b. Rangka Atap Menggunakan Baja Ringan dengan garansi min. 15 tahun warna ditentukan kemudian. Cara pemasangan sesuai dengan persyaratan pabrik. c. 1. Syarat-syarat Pelaksanaan Sebelum pelaksanaan dimulai, Pemborong diwajibkan memeriksa gambar-gambar pelaksanaan seperti yang dinyatakan dalam Gambar Kerja, serta melakukan pengukuranpengukuran setempat yang diperlukan. Pemborong atas dasar Gambar pelaksanaan diwajibkan menyediakan shop drawing yang memperlihatkan sambungan antara bahan yang satu dengan yang lain, pengakhiranpengakhiran dan lain-lain yang belumltidak tercakup dalam Gambar kerja, namun memenuhi persyaratan pabrik. Sebelum dimulai pemasangan, permukaan semua gording atau rangka bidang, jika perlu dengan mengganjal atau menyetel bagian-bagian ini terhadap rangka penumpuknya. Dalam keadaan apapun juga ganjal tidak boleh dipasang langsung dibawah plat kait untuk mengatur kemiringan atas. Pada waktu pelaksanaan harus selalu diperiksa dengan seksama, untuk menghindarkan penggeseran pada pemasangan. Untuk memperbaiki kelurusan lembaran dapat disetel dengan menarik plat kait menjauhi atau menekannya kearah lembaran pada saat pemasangan plat tersebut. Untuk atap dengan sudut kemiringan yang besar ataupun tegak, harus dipergunakan pengikat positif (skrup atau baut) untuk mencegah plat bergerak ke bawah. persyaratan dari pabrik bahan yang digunakan berikut kelengkapannya serta petunjukpetunjuk Direksi pengawas

2.

3.

4.

5.

6.

7.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

61

d. Koordinasi Lakukan kordinasi dengan Kontraktor pekerjaan lain bila diperlukan sehingga pekerjaan penutupan atap dapat diselesaikan dengan tepat.

e. PENYERAHAN CONTOH PEKERJAAN Sebelum pelaksanaan pekerjaan, Kontraktor harus menyerahkan contoh material lengkap dengan penjelasan spesifikasinya untuk mendapatkan persetujuan dari Pemberi Tugas/Konsultan Perencana/Konsultan Pengawas/MK.

BAB XV

PEKERJAAN ALAT-ALAT SANITAIR DAN ASESORISNYA

15.1.

KETERANGAN Bagian ini mencakup semua pekerjaan sanitair dan asesoris yang berhubungan seperti ditunjukkan dalam gambar, meliputi penyediaan bahan, tenaga dan alat yang diperlukan.

15.2.

PEKERJAAN SANITAIR

15.2.1. LINGKUP PEKERJAAN Bagian ini mencakup semua pekerjaan sanitair dan yang berhubungan seperti ditunjukkan dalam gambar, meliputi penyediaan bahan, tenaga dan alat yang diperlukan 15.2.2. BAHAN BAHAN Water Closet dan Wastafel. Barang-barang yang akan dipakai adalah sebagai berikut : Water Closet Duduk Bahan porselen, produk dalam negeri lengkap dengan stop kran dan peralatan lain (warna standard). Water Closet Jongkok Bahan porselen, produk dalam negeri lengkap dengan stop kran dan peralatan lain (warna standard). Wastafel Wastafel Gantung Bahan porselen, produk dalam, lengkap dengan keran, siphon dan perlengkapan lainnya (warna standard). Sink dapur Urinoir Semua wastafel dan Sanitary yang lainnya sudah lengkap dengan keran, siphon dan perlengkapan lainnya yang diperlukan. Keran, Floor Drain, Dll Keran air Floor Drain Towel Ring Paper Holder Shower Spray Shop Holder Barang-barang yang akan dipasang harus benar-benar mulus dan tidak cacat sedikitpun. Kontraktor harus mengajukan contoh-contoh untuk disetujui oleh Pengawas bersama dengan Konsultan Perencana.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

62

15.2.3. PELAKSANAAN PEKERJAAN Pemasangan semua peralatan/perlengkapan saniter harus dilakukan oleh ahli pemasangan barang sanitair yang berpengalaman. Pengerjaan harus dilakukan dengan hati-hati dan sangat rapi. Semua sambungan harus kedap air dan udara. Bahan penutup sambungan tidak diijinkan. Cat, vernis, dempul dan lainnya tidak diijinkan dipasang pada bidang-bidang pertemuan sambungan sampai semua sambungan dipasang kuat dan diuji. Semua saluran ekspos ke perlengkapan sanitasi harus diselesaikan sedemikian rupa sehingga tampak bersih dan rapih dan sesuai ketentuan Gambar Kerja dan petunjuk pemasangan dari pabrik pembuat. Pemipaan dari perlengkapan sanitasi ke pipa distribusi utama harus dilaksanakan sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis. Bak cuci tangan tipe dinding harus dipasang sedemikian rupa sehingga puncak bagian luar alat-alat tersebut berada 800mm di atas lantai, kecuali bila ditunjukkan lain dalam Gambar Kerja. Bak cuci tangan tipe pemasangan di meja harus dipasang pada ketinggian sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja. Bak cuci dari bahan stainless steel harus dipasang sedemikian rupa pada meja/kabinter seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja. Urinoir harus dipasang sedemikian rupa sehingga puncak tepi bagian depan alat ini berada 530mm diatas lantai untuk orang dewasa dan 330mm untuk anak-anak, atau sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja. Sistem penumpu dan penopang harus sesuai dengan rekomendasi dari pabrik pembuat perlengkaan sanitasi atau sesuai persetujuan Pengawasan Lapangan. Kaca cermin dan tempat alat-alat pada wastafel harus dipasang sipat datar dan diskrupkan pada dinding. Barang-barang yang akan dipakai harus tidak bercacat sedikitpun. Floor drain harus dipasang dengan saringannya, dan dipasang rapih. Semua sela-sela antara floor drain dengan lantai, harus diisi dengan adukan 1 Pc : 2 Ps. Pasangan harus sedemikian sehingga bidang atas floor drain rata dan sebidang dengan bidang lantai. Paper holder hanya dipasang pada toilet yang closetnya duduk. Tempat sabun hanya dipasang pada toilet yang ada bak airnya saja. Tinggi pemasangan pada dinding 100 cm di atas lantai.

15.3.

ASESORIS DAERAH BASAH

15.3.1. LINGKUP PEKERJAAN Lingkup pekerjaan mencakup pengangkutan, pengadaan dan pemasangan aksesori daerah basah pada tempat-tempat seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja dan/atau Spesifikasi Teknis ini. 15.3.2. STANDAR / RUJUKAN Standar dari Pabrik Pembuat. 15.3.3. PROSEDUR UMUM Contoh Bahan dan Data Teknis. Contoh dan/atau data teknis/brosur aksesoris daerah basah yang akan digunakan harus diserahkan kepada Pengawas Lapangan untuk disutujui terlebih dahulu sebelum dikirimkan kelokasi proyek. Data teknis harus mencantumkan tipe, dimensi, warna dan data lain yang diperlukan untuk pemasangan. Gambar Detail Pelaksanaan. Sebelum pemasangan Kontraktor harus menyerahkan Gambar Detail Pelaksanaan yang mencakup dimensi, detail tata letak, cara pemasangan dan pengencangan dan detail lain yang diperlukan, kepada Pengawas Lapangan untuk diperiksa dan disetujui.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

63

Penyimpanan. Semua bahan-bahan harus disimpan dalam tempat yang bersih dan kering serta terlindungi dari kerusakan, sebelum dan sesudah pemasangan.

15.3.4. BAHAN - BAHAN Aksesori. Kecuali ditentukan lain, aksesori untuk daerah basah, seperti kamar mandi harus sesuai atau setara dengan produk berikut dan terdiri dari : Tempat sabun cair Tempat sabun padat Tempat kertas tisu Kait handuk Gantungan baju Cermin. Kecuali ditentukan lain harus menggunakan cermin dengan tebal 6mm dengan ukuran sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja dan cermin harus merupakan produk jadi seperti tipe TX 716 A buatan Toto. 15.3.5. PELAKSANAAN PEKERJAAN Semua aksesoris harus dipasang menurut petunjuk pabrik dan Gambar Kerja, kecuali bila dinyatakan lain secara tertulis. Letak/posisi pemasangan dan jumlah setiap jenis aksesori harus dengan petunjuk dalam Gambar Kerja. Kontraktor bertanggung jawab melengkapi semua aksesori daerah basah yang diperlukan sehingga pemasangan terlaksana dengan baik. Cermin berupa produk jadi harus dipasang sesuai petunjuk dari pabrik pembuatnya, sedang cermin selain produk jadi harus dipasang sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja dan sesuai ketentuan Spesifikasi Teknis 08800. Perlengkapan plambing seperti kloset, wastafel dan lainnya dapat dilihat dalam Spesifikasi Teknis.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

64

BAB

XVI
a.

PEKERJAAN PAGAR BRC


Lingkup Pekerjaan. Meliputi pemasangan pagar yang mengelilingi gedung trafo/ genset dengan persetujuan Direksi/Konsultan pengawas termasuk pemasangan bahan lain seperti yang disebut/dinyatakan dalam Gambar kerja.

b.

Persyaratan Bahan Pagar BRC difinish dengan 2 jenis lapisan yaitu galvanis dan electroplating Menurut penelitian dan uji coba, lapisan galvanis memiliki daya tahan terhadap karat lebih dari 10 tahun sebelum memerlukan perawatan/ pengecatan Dibuat dari baja tegangan tinggi U55grade dgn tegangan ijin 2900kg/cm2 sekitar 2.5 kali kekuatan besi biasa, sehingga sangat kuat dan tidak mudah melengkung setelah pemasangan. Profil segitiga dibagian atas dan bawah pagar BRC memiliki lebar 10cm Syarat-syarat Pelaksanaan Sebelum pelaksanaan dimulai, Pemborong diwajibkan memeriksa gambar-gambar pelaksanaan seperti yang dinyatakan dalam Gambar Kerja, serta melakukan pengukuran setempat yang diperlukan. Pemborong atas dasar Gambar pelaksanaan diwajibkan menyediakan shop drawing yang memperlihatkan sambungan antara bahan yang satu dengan yang lain, pengakhiranpengakhiran dan lain-lain yang belum tidak tercakup dalam Gambar kerja, namun memenuhi persyaratan pabrik. Pada waktu pelaksanaan harus selalu diperiksa dengan seksama, untuk menghindarkan penggeseran pada pemasangan. Untuk memperbaiki kelurusan pagar. persyaratan dari pabrik bahan yang digunakan berikut kelengkapannya serta petunjukpetunjuk Direksi pengawas

c.

f.

Koordinasi Lakukan kordinasi dengan Kontraktor pekerjaan lain bila diperlukan sehingga pekerjaan penutupan atap dapat diselesaikan dengan tepat.

g. Penyerahan Contoh Material Sebelum pelaksanaan pekerjaan, Kontraktor harus menyerahkan contoh material lengkap dengan penjelasan spesifikasinya untuk mendapatkan persetujuan dari Pemberi Tugas/Konsultan Perencana/Konsultan Pengawas/MK.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

65

BAB XVII
16.1.

PEKERJAAN ANTI RAYAP

KETERANGAN Bagian ini mencakup semua pekerjaan sanitair dan asesoris yang berhubungan seperti ditunjukkan dalam gambar, meliputi penyediaan bahan, tenaga dan alat yang diperlukan.

16.2.

LINGKUP PEKERJAAN Bagian ini mencakup semua pekerjaan anti rayap dan yang berhubungan seperti ditunjukkan dalam gambar, meliputi penyediaan bahan, tenaga dan alat yang diperlukan. Kontraktor harus melakukan Pekerjaan Anti Rayap secara kimiawi sebelum Pekerjaan Tanah dimulai. Area yang di-anti rayap secara kimiawi untuk melindungi bangunan terhadap rayap, yaitu pada: a. Pada seluruh permukaan tanah sebelum peletakan lantai beton. b. Area di sekeliling kaki kolom ditambah satu meter di bawah permukaan tanah . c. Dua meter di sekelliling pinggir bangunan sebelum pembetonan area apron.

16.3.

PENGALAMAN Pekerjaan ini dilaksanakan oleh perusahaan yang memiliki tempat pembuatan dan peralatan yang memadai, serta tenaga kerja yang terlatih. Perusahaan telah dikenal dan memiliki pengalaman yang cukup untuk melaksanakan pekerjaan sejenis setidaknya dalam kurun waktu 5 (lima) tahun terakhir. Tenaga kerja pelaksana haruslah terlatih dan berpengalaman dalam pekerjaan sejenis. Harus ada seorang tenaga kerja senior yang kompeten, berada di lokasi penuh waktu, bertindak sebagai wakil yang akan mengawasi pekerjaan setiap saat. JAMINAN Kontraktor dan Ahli harus menjamin bahwa pekerjaan yang dilaksanakan sesuai dengan ketentuan dan kondisi sebagaimana disebutkan dalam Surat Jaminan Garansi untuk pekerjaan Pekerjaan Anti Rayap. Dalam hal ini, Kontraktor dan Ahli harus menyerahkan Surat Jaminan Garansi tersebut kepada Pemberi Tugas atau pihak lain sebagaimana ditetapkan sendiri oleh Pemberi Tugas/Konsultan Perencana/Konsultan MK. Surat tersebut harus segera diserahkan atas permintaan Pemberi Tugas/Konsultan Perencana/Konsultan MK dan bila tidak ada permintaan, maka waktu penyerahan tidak boleh lebih dari dimulainya pelaksanaan pekerjaan tersebut. Jika Kontraktor dan Ahli gagal menyediakan dan menyerahkan Surat Jaminan Garansi pada waktu yang ditetapkan, Konsultan MK atas pertimbangannya sendiri berhak menahan sejumlah pembayaran dari nilai pekerjaan yang telah dilaksanakan Kontraktor. Namun, pembayaran yang tertahan tersebut akan dibayarkan segera setelah Kontraktor menyerahkan Surat Jaminan Garansi.

16.4.

16.5.

PENGUJIAN 16.5.1 SAMPLING PENGENDALI MUTU Untuk memastikan konsentrasi bahan kimia yang digunakan, sesuai arahan Pemberi Tugas/Konsultan Perencana/Konsultan MK maka secara acak harus diambil satu contoh pada tiap hari pekerjaan ini dilaksanakan. Lalu contoh tersebut dikirim ke laboratorium yang ditunjuk untuk diuji. Kecuali bila disebutkan lain di dalam Kontrak,

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

66

biaya yang timbul dari pengujian ini ditanggung oleh Kontraktor. Kontraktor dengan biaya dan pengeluarannya sendiri harus menyediakan kemasan berukuran satu liter yang digunakan untuk pengumpulan sampling ini. 16.5.2 KEGAGALAN PENGUJIAN KONSENTRASI KIMIA Kontraktor akan diperintahkan untuk mengundurkan diri dari pekerjaan yang belum dilaksanakan bila hasil pengujian laboratorium tidak sesuai. Dan Kontraktor menanggung biaya dan pengeluaran atas pekerjaan yang telah dilaksanakan. 16.5.3 PENYERAHAN CONTOH PEKERJAAN Contoh dari material yang digunakan dalam pekerjaan ini harus diserahkan, bersamaan dengan nama pabrik pembuat dan dokumen tertulis, kepada Pemberi Tugas/Konsultan Perencana/Konsultan MK sebelum pembelian. Kontraktor harus menyerahkan laporan pengujian yang mendukung spesifikasi.

16.5.4 PENGIRIMAN, PENYIMPANAN, PENANGANAN Kontraktor harus menerapkan tindakan keselamatan selama proses Pekerjaan Anti Rayap ini berlangsung. Tenaga kerja yang bertugas dalam pekerjaan ini harus menggunakan alat pelindung diri, misalnya goggles (kaca mata pelindung), pakaian berlengan panjang, celana panjang atau pakaian overall, serta sepatu dan sarung tangan yang kokoh. Harus dihindari terjadinya tetesan semprotan di luar area yang di-anti rayap. Setiap saat harus dicegah terjadinya tumpahan bahan kimia yang tidak disengaja. Tumpahan harus dibersihkan dengan taburan tanah atau bahan lain yang mampu menyerap cairan. Tanah tersebut kemudian diletakkan pada area yang di-anti rayap atau disimpan dalam tas plastik tertutup untuk kemudian dibuang di tempat pembuangan yang ditunjuk. Pada area yang di-anti rayap harus ada rambu-rambu peringatan yang mengingatkan pekerja atau orang awam bahwa area tersebut baru saja di-anti rayap dengan menggunakan bahan kimia yang beracun. Bahan kimia dan kemasan yang tidak terpakai harus dibuang dengan aman di tempat pembuangan yang ditunjuk.

16.5.5 STANDAR/ BAGIAN PENTING Kontraktor dan tenaga pelaksana (dianggap sebagai Spesialis/Ahli) yang melaksanakan pekerjaan ini sebagaimana disebut dalam Pekerjaan ini harus memastikan bahwa pekerjaan, bahan atau material yang digunakan sesuai dan cocok untuk tujuan pekerjaan yang dipersyaratkan (selanjutnya disebut sebagai Persyaratan Hasil Pekerjaan/Performance Requirement). Bila dalam hal mutu pekerjaan, bahan atau material yang digunakan ternyata harus ditingkatkan (upgrade) dari apa yang telah ditetapkan sebelumnya, maka Kontraktor dan Ahli harus melakukan peningkatan sebagaimana ditetapkan agar sesuai dengan Persyaratan Hasil Kerja. Peningkatan tersebut harus dilaksanakan tanpa menambah beban biaya pada Pemberi Tugas, namun harus selalu mendapat persetujuan Konsultan MK. Persetujuan tersebut tidak menyebabkan Kontraktor dan Ahli mangkir dari tanggung jawab dan kewajibannya sebagaimana disebut dalam Kontrak.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

67

16.6.

PRODUK 16.6.1. PEMILIHAN BAHAN KIMIA Dalam pemilihan bahan kimia yang akan digunakan harus memperhatikan hal-hal berikut: Lokasi Bahan kimia yang digunakan di area tangkapan air Chlorpyrifos di luar area tangkapan air Chlordane 16.6.2. MATERIAL 1. Bahan kimia yang digunakan dan konsentrasi pemakaian Bahan Kimia Chlorpyrifos atau setara yang disetujui Atau Chlordane atau setara yang disetujui Pelarut Pelarut air dengan konsentrasi satu persen (1%) Pelarut air dengan konsentrasi satu persen (1%) Untuk pekerjaaan dengan kondisi Pada area resapan air

Di luar area resapan air

2. Bahan kimia yang dipergunakan pada area yang di-anti rayap harus seragam dan tidak lebih dari 5 (lima) liter per meter persegi permukaan tanah atau sebagaimana ditetapkan oleh pabrik pembuatnya. 3. Total volume aliran harus diukur dengan alat pengukur dalam satuan liter. 16.7. PELAKSANAAN 16.7.1. PERSIAPAN BAHAN KIMIA Persiapan bahan kimia harus dilakukan dalam area yang dibatasi kanstein (beton jepit), dan beratap, tanpa bukaan (outlet) ke saluran air terbuka atau riol kota. Pencucian tangan, kemasan bahan kimia, peralatan semprot, dll. harus dilakukan di area pencucian yang berhubungan dengan riol kota. Bila lokasi pekerjaan tidak terhubung dengan saluran air, maka air bekas pencucian harus dikumpulkan dalam suatu tempat untuk kemudian digunakan ulang atau dipindahkan ke tempat pembuangan yang ditunjuk. Air bekas cucian yang mengandung bahan kimiawi tidak boleh dibuang ke dalam septic tank atau saluran air terbuka/riol kota. 16.7.2. WAKTU PELAKSANAAN Pekerjaan anti rayap harus dilaksanakan segera sebelum lantai beton dipasang atau area apron dibeton. Pekerjaan anti rayap tidak boleh dilaksanakan bila tanah berada dalam kondisi basah, misalnya pada saat hujan atau setelah hujan. Kontraktor harus mengetahui tinggi air muka sebelum melaksanakan pekerjaan ini. Untuk itu, Kontraktor dengan biaya dan pengeluarannya sendiri harus melakukan penggalian lubang percobaan dengan kedalaman lebih dari 0,5 m yang diukur dari permukaan tanah yang di-anti rayap. Sesuai ketentuan dari Supplier, pekerjaan anti rayap tidak boleh dilaksanakan bila ketinggian muka air tanah kurang dari 0,5 m di bawah permukaan tanah yang di-anti rayap. Bila hal demikian terjadi, maka Pemberi Tugas melakukan penggantian biaya atas area yang telah dikerjakan.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

68

Walaupun terjadi penggantian biaya dalam perhitungan tendernya, Kontraktor tetap dianggap berkewajiban memberikan garansi selama 2 tahun atas pekerjaan yang dilaksanakan, dan penggatian biaya tersebut tidak membebaskan Kontraktor dari tanggung jawabnya untuk memperbaiki kegagalan dari pekerjaan yang mungkin timbul di kemudian hari selama waktu garansi. Dalam hal pekerjaan anti rayap ditiadakan dari Lingkup Pekerjaan, atas keputusan yang berwenang, maka garansi 2 tahun atas Pekerjaan Anti Rayap tersebut dianggap diabaikan oleh Pemberi Tugas. 16.7.3. PROSEDUR PELAKSANAAN Jika hujan turun selama pekerjaan dilaksanakan, maka semua permukaan tanah yang telah di-anti rayap harus segera ditutup dengan lembar polyethilene hitam. Penutupan tersebut harus lebih satu meter dari area yang telah di-anti rayap. Lembaran penutup, khususnya bagian yang overlap (bertumpuk) harus diberi beban penahan supaya air benar-benar mengalir pada saluran air sementara yang telah disiapkan di sekeliling area yang telah di-anti rayap. Setelah pekerjaan anti rayap selesai dilaksanakan, area harus segera benar-benar tutup dengan lembar polyethilene hitam. Lapisan pembetonan dilakukan di atas lembar polyethilene tersebut.

16.8.

PERALATAN YANG DIGUNAKAN Semua peralatan yang digunakan untuk pekerjaan ini harus dalam kondisi baik dan dapat dipergunakan.

16.9.

PERSYARATAN SALURAN AIR SEMENTARA Harus disediakan saluran air sementara dengan kapasitas yang mencukupi. Saluran tersebut mengelilingi seluruh area yang di-anti rayap dan terdapat outlet yang terhubung dengan sebuah sump (bak control).

16.10. PEKERJA ANTI-RAYAP YANG DISETUJUI Kontraktor harus menyerahkan dokumen kepada Pemberi Tugas yang mencantumkan nama pekerja, bukti Surat Ijin yang dikeluarkan Supplier, dan detail dari jenis bahan kimia yang digunakan (termasuk konsentrasi penggunaan), untuk mendapatkan persetujuan sebelum pekerjaan dimulai. Pemberi Tugas/Konsultan Perencana/Konsultan MK mempunyai hak untuk tidak menyetujui jenis bahan kimia yang digunakan atau pekerja yang diajukan Kontraktor. Kontraktor tidak berhak mengganggu gugat keputusan yang diambil Pemberi Tugas/Konsultan Perencana/Konsultan Pengawas/MK.

16.11. PENGULANGAN PEKERJAAN DALAM MASA JAMINAN Jika ditemukan rayap pada bangunan yang telah di-anti rayap selama masa jaminan, maka Kontraktor harus melakukan penebaran bubuk anti rayap untuk membasmi rayap atas biaya dan pengeluarannya sendiri. Bila pembasmian dengan penebaran bubuk anti rayap tersebut gagal, maka Kontraktor harus memindahkan tanah yang diserang rayap dengan menggunakan metode pekerjaan tanah paska konstruksi atas biaya dan pengeluarannya sendiri. Lubang yang dibor harus ditambal, dan dinding dan lantai dikembalikan ke kondisi semula.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

69

Namun, jika terjadi penambahan atau pelebaran bangunan selama masa jaminan, Ahli dan Kontraktor harus diberitahukan, dan juga harus melaksanakaan pekerjaan tanah tambahan untuk membuat tanggul penahan bahan kimia. Biaya yang timbul dari penambahan pekerjaan tanah ini menjadi tanggungan Pemberi Tugas.

16.12. PEKERJAAN TAMBAH dan FAKTOR HARGA Bila pekerjaan merupakan bagian dari pekerjaan yang sebagaimana tercantum dalam Jadwal Pekerjaan Tambah, maka nilai pekerjaan adalah sesuai dengan yang tertera. Deskripsi setiap jenis (item) adalah sebagaimana yang tertera, kecuali bila disebutkan sebaliknya, mencakup penggunaan material, kebutuhan tenaga kerja, peralatan, perkakas, dan kendaraan, termasuk perawatan, pasokan bahan bakar dan semua waktu luang, transportasi, pengiriman, bongkar muat, penyimpanan, pengangkatan (hoisting), semua pengaturan pekerja, penyetelan (fitting), scaffolding dan perbaikan posisi, semua pemotongan dan pembuangan limbah, pengembalian kemasan (return of packing), biaya pendirian (establishment charges), overhead, laba dan semua bentuk klaim atas kerugian dan biaya yang timbul. Tidak ada pengurangan ukuran, pada area yang direncanakan untuk di-anti rayap, pada bagian yang ditempati oleh kaki kolom. Pekerjaan harus termasuk jaminan untuk kurun waktu selama 2 tahun yang diperhitungkan setelah pekerjaan tambah ini selesai. Jaminan tidak mempengaruhi pekerjaan yang telah dilaksanakan sebelumnya.

Spesifikasi Umum, Administrasi dan Teknis

PERSYARATAN TEKNIS MEKANIKAL DAN ELEKTRIKAL


PENDAHULUAN Sistem mekanikal dan elektrikal (selanjutnya disebut dengan system Utilitas) yang dirancang untuk digunakan di dalam proyek Pembanguan Gedung Kampus Universitas Islam Kuantan Singigi (UNIKS) di Kabupaten Kuantan Singigi, didasarkan atas uraian penugasan sebagaimana tertulis di dalam rencana kerja dan syarat-syarat (RKS) serta mempertimbangkan berbagai aspek yang lazimnya digunakan dalam merancang sistem M/E pada bangunan gedung bertingkat, sesuai dengan tujuan penggunaaanya, agar diperoleh hasil yang optimal baik secara fungsi maupun penggunaanya. Adapun aspek-aspek tersebut antara lain adalah : Fungsional Ekonomis Estetis Keandalan Kemudahan perawatan dan operasional Keamanan Kenyamanan Keterlaksanaan Memenuhi persyaratan dan standar yang berlaku.

Konsep dasar usulan teknis perancangan system M/E diuraikan secara singkat, sebagai gambaran awal mengenai system dan pemilihan peralatan material yang akan digunakan.

1.1.

UMUM

Persyaratan ini merupakan bagian dari persyaratan teknis ini. Apabila ada klausul dari persyaratan ini yang dituliskan kembali dalam persyaratan teknis ini, berarti menuntut perhatian khusus pada klausul -klausul tersebut dan bukan berarti menghilangkan klausulklausul lainnya dari syarat-syarat umum.

Pekerjaan Mekanikal - Elektrikal - 1

1.2.. PERATURAN DAN ACUAN Pemasangan instalasi ini pada dasarnya harus memenuhi atau mengacu kepada Peraturan Daerah maupun Nasional, Keputusan Menteri, Assosiasi Profesi Internasional, Standar Nasional maupun Internasional yang terkait. Pelaksana Pekerjaan dianggap sudah mengenal dengan baik standard dan acuan nasional maupun internasional dari Amerika dan Australia dalam spesifikasi ini. Adapun standar atau acuan yang dipakai, tetapi tidak terbatas, antara lain seperti dibawah ini : 1.2.1. Listrik Arus Kuat (L.A.K) SNI-04-0227-1994 tentang Tegangan Standar. SNI-04-0255-200 tentang Persyaratan Umum Instalasi Listrik. SNI-03-7015-2004 tentang Sistem Proteksi Petir pada Bangunan. SNI-03-6197-2000 tentang Konversi Energi Sistem Pencahayaan. SNI-03-6574-2001 tentang Tata Cara Perancangan PencahayaanDarurat, Tanda Arah dan Sistem.Peringatan Bahaya pada Bangunan. SNI-03-6575-2001 tentang Tata Cara Perancangan Sistem Pencahayaan Buatan pada Bangunan. SNI-03-7018-2004 tentang Sistem Pasokan Daya darurat. 1.2.2. Listrik Arus Lemah (L.A.L) SNI-03-3985-2000 tentang Sistem Deteksi dan Alarm Kebakaran. KepMen PU 10/KPTS/2000 tg. 1-03-2000 tentang Ketentuan Teknis Pengaman terhadap bahaya Kebakaran pada Bangunan Gedung dan Lingkungan. UU No. 32/1999 tentang Telekomunikasi dgn PP No. 52/2000 tentang Telekomunikasi Indonesia Wolsey, Planning for TV Distribution System. Wisi, CATV System Refference. Sony, CATV Equipment. National, Cable Master Antenna System. AVE, VOE, PI, UIL.

1.2.3. Plambing Peraturan Daerah (PERDA) setempat Peraturan-peraturan Cipta Karya, Departemen Pekerjaan Umum Perencanaan & Pemeliharaan Sistem Plambing, Soufyan Nurbambang & Morimura. Pedoman Umum Instalasi Listrik (PUIL) 2000 atau edisi terakhir. SNI 03-6481-2000 atau edisi terakhir tentang Sistem Plambing
Pekerjaan Mekanikal - Elektrikal - 2

1.2.4. Pemadam Kebakaran SNI-03-1745-2000 tentang Pipa tegak dan Slang. SNI-03-3989-2000 tentang Sprinkler Otomatik. Perda Pemda setempat. Penanggulangan Bahaya Kebakaran Dalam Wilayah Setempat. Departemen Pekerjaan Umum, Skep Menteri Pekerjaan Umum No. 10/KPTS/2000 tentang Ketentuan Teknis Pengamanan terhadap Bahaya Kebakaran Pada Bangunan Gedung dan Lingkungan. LITERATURE DAN / ATAU REFERENCE. National Fire Codes : - NFPA-10, Standard for Portable Fire Extinguisher. - NFPA-13, Standard for The Installation Sprinkler Systems. - NFPA-14, Standard for The Installation Standpipe and Hose Systems. - NFPA-20, Standard for The Installation Centrifugal Fire Pumps. - Mc. Guiness, Stein & Reynolds. - Mechanical & Electrical for Buildings. 1.2.5. Tata Udara Gedung (T.U.G) SNI-03-6390-2000 tentang Konservasi Energi Sistem Tata Udara. SNI-03-6572-2001 tentang Tata Cara Perancangan Sistem Ventilasi dan Pengkondisian Udara pada Bangunan Gedung. SNI-03-6571-2001 tentang Sistem Pengendalian Asap pada Bagunan Gedung. SNI-03-7012-2004 tentang Sistem Manajemen Asap di dalam MAL, Atrium dan Ruangan Bervolume Besar. ASHRAE 62-2001 Standard of Ventilation for Acceptable IAQ. CARRIER, Hand Book of Air Conditioning System Design. ASHRAE HVAC Design Manual for Hospital and Clinics. ASHRAE Handbook Series.

1.2. GAMBAR-GAMBAR a. Gambar-gambar rencana dan persyaratan-persyaratan ini merupakan suatu kesatuan yang saling melengkapi dan sama mengikatnya.

b. Gambar-gambar sistem ini menunjukkan secara umum tata letak dari peralatan, sedangkan pemasangannya harus dikerjakan dengan memperhatikan kondisi dari bangunan yang ada, petunjuk instalasi dari pabrik pembuat dan mempertimbangkan juga kemudahan pengoperasian serta pemeliharaannya jika peralatan-peralatan sudah dioperasikan.

Pekerjaan Mekanikal - Elektrikal - 3

c. Gambar-gambar Arsitek, Struktur dan Interior serta Specialis lainnya (bila ada) harus dipakai sebagai referensi untuk pelaksanaan dan detail finishing instalasi.

d. Sebelum pekerjaan dimulai, Pelaksana Pekerjaan harus mengajukan gambar kerja dan detail, Shop Drawing kepada Konsultan Pengawas untuk dapat diperiksa dan disetujui terlebih dahulu sebanyak 3 (tiga) set. Dengan mengajukan gambar-gambar tersebut, Pelaksana Pekerjaan dianggap telah mempelajari situasi dari instalasi lain yang berhubungan dengan instalasi ini. Persetujuan tersebut tidak berarti membebaskan Pelaksana Pekerjaan dari kesalahan yang mungkin terjadi dan dari tanggung jawab atas pemenuhan kontrak.

e. Pelaksana Pekerjaan instalasi ini harus membuat gambar-gambar terinstalasi, As-built Drawings disertai dengan Operating Instruction, Technical and Maintenance Manual, harus diserahkan kepada Konsultan Pengawas pada saat penyerahan pertama pekerjaan dalam rangkap 5 (lima) terdiri dari atas 1 (satu) asli kalkir berikut diskettenya dan 4 (empat) cetak biru dan dijilid serta dilengkapi dengan daftar isi, notasi dan penjelasan lainnya, dalam ukuran A0 atau A1 atau disebutkan lain dalam proyek ini. As-built Drawing ini harus benar-benar menunjukkan secara detail seluruh instalasi M & E yang ada termasuk dimensi perletakan dan lokasi peralatan, gambar kerja bengkel, nomor seri, tipe peralatan dan informasi lainnya sehingga jelas.

f. Operating Instruction, Technical and Maintenance Manuals harus cetakan asli (original) berikut terjemahannya dalam bahasa Indonesia sebanyak 5 (lima) set dan dijilid dan dilengkapi dengan daftar isi, notasi dan penjelasan lainnya, dalam ukuran A4. 1.3. KOORDINASI Pelaksana Pekerjaan instalasi ini hendaknya bekerja sama dengan Pelaksana Pekerjaan lainnya, agar pekerjaan dapat berjalan dengan lancar sesuai dengan waktu yang telah ditetapkan.

a. Koordinasi yang baik perlu ada agar instalasi yang satu tidak menghalangi kemajuan instalasi lain.

Pekerjaan Mekanikal - Elektrikal - 4

b. Apabila dalam pelaksanaan instalasi ini tidak mengindahkan koordinasi dari Konsultan Pengawas, sehingga menghalangi instalasi yang lain, maka semua akibat menjadi tanggung jawab Pelaksana Pekerjaan ini. 1.4. RAPAT KOORDINASI LAPANGAN Wakil Pelaksana Pekerjaan harus selalu hadir dalam setiap rapat koordinasi proyek yang diatur oleh Konsultan Pengawas. Peserta rapat koordinasi harus mengetahui situasi dan kondisi lapangan serta bisa member keputusan terhadap sebagian masalah. 1.5. PERALATAN DAN MATERIAL Semua peralatan dan bahan harus baru dan sesuai dengan brosur yang dipublikasikan, sesuai dengan spesifikasi yang diuraikan, maupun pada gambar-gambar rencana dan merupakan produk yang masih beredar dan diproduksi secara teratur. 1.5.1. Persetujuan Peralatan dan Material 1. Dalam jangka waktu 2 (dua) minggu setelah menerima Surat Perintah Kerja (SPK), dan sebelum memulai pekerjaan instalasi peralatan maupun material, Pelaksana Pekerjaan

diharuskan menyerahkan daftar dari material-material yang akan digunakan. Daftar ini harus dibuat rangkap 4 (empat) yang didalamnya tercantum nama-nama dan alamat manufacture, catalog dan keterangan-keterangan lain yang dianggap perlu oleh Konsultan Pengawas dan Konsultan Perencana antara lain :

- Manufacturer Data Meliputi brosur-brosur, spesifikasi dan informasi-informasi yang tercetak jelas cukup detail sehubungan dengan pemenuhan spesifikasi. - Performance Data Data-data kemampuan dari unit yang terbaca dari suatu table atau kurva yang meliputi informasi yang diperlukan dalam menyeleksi peralatan-peralatan lain yang ada kaitannya
Pekerjaan Mekanikal - Elektrikal - 5

dengan unit tersebut.

- Quality Assurance Suatu pembuktian dari pabrik pembuat atau distributor utama terhadap kualitas dari unit berupa produk dari unit ini sudah diproduksi beberapa tahun, telah dipasang di beberapa lokasi dan telah beroperasi dalam jangka waktu tertentu dengan baik. 2. Persetujuan oleh Konsultan Perencana dan Konsultan Pengawas akan diberikan atas dasar atau sesuai dengan ketentuan diatas.

1.5.2. Contoh Peralatan dan Material 1. Pelaksana Pekerjaan harus menyerahkan contoh bahan-bahan yang akan dipasang kepada Konsultan Pengawas paling lama 2 (dua) minggu setelah daftar material disetujui. Semua biaya yang berkenaan dengan penyerahan dan pengembalian contoh-contoh ini adalah menjadi tanggungan Pelaksana Pekerjaan.

2. Konsultan Pengawas tidak bertanggung jawab atas contoh bahan yang akan dipakai dan semua biaya yang tidak berkenaan dengan penyerahan dan pengambilan contoh / dokumen ini. 1.5.3. Peralatan dan Bahan Sejenis Untuk peralatan dan bahan sejenis yang fungsi penggunaannya sama harus diproduksi pabrik (bermerk), sehingga memberikan kemungkinan saling dapat dipertukarkan. 1.5.4. Penggantian Peralatan dan Material 1. Semua peralatan dan bahan yang diajukan dalam tender sudah memenuhi spesifikasi, walaupun dalam pengajuan saat tender kemungkinan ada peralatan pesifikasi bila sudah ditunjuk sebagai Pelaksana Pekerjaan pelaksana pekerjaan.

2. Untuk peralatan dan bahan yang sudah memenuhi spesifikasi, karena suatu hal yang tidak bisa dihindari terpaksa harus diganti, maka sebagai penggantinya harus dari jenis setaraf atau
Pekerjaan Mekanikal - Elektrikal - 6

lebih baik ( equal or better ) yang disetujui.

3. Bila Konsultan Pengawas membuktikan bahwa penggantinya itu betul setaraf atau lebih baik, maka biaya yang menyangkut pembuktian tersebut harus ditanggung oleh Pelaksana Pekerjaan. 1.5.5. Pengujian dan Penerimaan 1. Khusus peralatan utama, harus ditest dahulu oleh Pemilik dan didampingi Konsultan Perencana di pabrik masing-masing yang sebelumnya sudah ditest oleh pabrik yang bersangkutan dan disetujui untuk dikirim ke lapangan.

2. Semua peralatan-peralatan yang sesuai dengan spesifikasi ini dikirim dan dipasang dan telah memenuhi ketentuan-ketentuan pengetesan dengan baik, Pelaksana Pekerjaan harus melaksanakan pengujian secara keseluruhan dari peralatan - peralatan yang terpasang, dan jika sudah ditest dan memenuhi fungsi-fungsinya sesuai dengan ketentuan-ketentuan dari kontrak, maka seluruh unit lengkap dengan peralatannya dapat diserahkan berdasarkan Berita Acara oleh Konsultan Pengawas. 1.5.6. Perlindungan Pemilik Atas penggunaan bahan / material, sistem dan lain-lain oleh Pelaksana Pekerjaan, Pemilik dijamin dan dibebaskan dari segala claim ataupun tuntutan yuridis lainnya.

1.6. IJIN - IJIN Pengurusan ijin-ijin yang diperlukan untuk pelaksanaan instalasi ini serta seluruh biaya yang diperlukannya menjadi tanggung jawab Pelaksana Pekerjaan.

1.6.1. Pelaksanaan pemasangan

a. Sebelum pelaksanaan pemasangan instalasi ini dimulai, Pelaksana Pekerjaan harus menyerahkan gambar kerja dan detailnya kepada Konsultan Pengawas dalam rangkap 3 (tiga) untuk disetujui. Yang dimaksud gambar kerja disini adalah gambar yang menjadi
Pekerjaan Mekanikal - Elektrikal - 7

pedoman dalam pelaksanaan, lengkap dengan dimensi peralatan, jarak peralatan satu dengan lainnya, jarak terhadap dinding, jarak pipa terhadap lantai, dinding dan peralatan, dimensi aksesoris yang dipakai. Konsultan Pengawas berhak menolak gambar kerja yang tidak mengikuti ketentuan tersebut diatas.

b. Pelaksana Pekerjaan diwajibkan untuk mengecek kembali atas segala ukuran / kapasitas peralatan (equipment) yang akan dipasang. Apabila terdapat keraguan-keraguan, Pelaksana Pekerjaan harus segera menghubungi Konsultan Pengawas untuk berkonsultasi.

c. Pengambilan ukuran atau pemilihan kapasitas peralatan yang sebelumnya tidak dikonsultasikan dengan Konsultan Pengawas, apabila terjadi kekeliruan maka hal tersebut menjadi tanggung jawab Pelaksana Pekerjaan. Untuk itu pemilihan peralatan dan material harus mendapatkan persetujuan dari Konsultan Pengawas atas rekomendasi Konsultan Perencana.

d. Pada beberapa peralatan tertentu ada asumsi yang digunakan konsultan dalam menentukan performnya, asumsi-asumsi ini harus diganti oleh Pelaksana Pekerjaan sesuai actual dari peralatan yang dipilih maupun kondisi lapangan yang tidak memungkinkan. Untuk itu Pelaksana Pekerjaan wajib menghitung kembali performanya dari peralatan tersebut dan memintakan persetujuan kepada Konsultan Pengawas.

1.6.2. Penambahan / Pengurangan / Perubahan Instalasi

1. Pelaksanaan instalasi yang menyimpang dari rencana karena penyesuaian dengan kondisi lapangan, harus mendapat persetujuan tertulis dahulu dari pihak Konsultan Perencana dan Konsultan Pengawas.

2. Pelaksana Pekerjaan instalasi ini harus menyerahkan setiap gambar perubahan yang ada kepada Konsultan Pengawas sebanyak rangkap 3 (tiga) set yang akan dikirim oleh Konsultan Pengawas kepada Konsultan Perencana.

Pekerjaan Mekanikal - Elektrikal - 8

3. Perubahan material dan lain-lainnya, harus diajukan oleh Pelaksana Pekerjaan kepada Konsultan Pengawas secara tertulis dan jika terjadi pekerjaan tambah / kurang / perubahan yang ada harus disetujui oleh Konsultan Perencana dan Konsultan Pengawas secara tertulis.

1.6.3. Sleeves dan inserts

Semua sleeves menembus lantai beton untuk instalasi sistem elektrikal harus dipasang oleh Pelaksana Pekerjaan. Semua inserts beton yang diperlukan untuk memasang peralatan, termasuk inserts untuk penggantung ( hangers ) dan penyangga lainnya harus dipasang oleh Pelaksana Pekerjaan.

1.6.4. Pembobokan, Pengelasan dan Pengeboran

1. Pembobokan tembok, lantai, dinding dan sebagainya yang diperlukan dalam pelaksanaan instalasi ini serta mengembalikannya ke kondisi semula, menjadi lingkup pekerjaan Pelaksana Pekerjaan instalasi ini.

2. Pembobokan / pengelasan / pengeboran hanya dapat dilaksanakan apabila ada persetujuan dari pihak Konsultan Pengawas secara tertulis.

1.6.5. Pengecatan

Semua peralatan dan bahan yang dicat, kemudian lecet karena pengangkutan atau pemasangan harus segera ditutup dengan dempul dan dicat dengan warna yang sama, sehingga nampak seperti baru kembali.

1.6.6. Penanggung Jawab Pelaksanaan

Pekerjaan Mekanikal - Elektrikal - 9

a. Pelaksana Pekerjaan instalasi ini harus menempatkan seorang penanggung jawab pelaksanaan yang ahli dan berpengalaman yang harus selalu ada di lapangan, yang bertindak sebagai wakil dari Pelaksana Pekerjaan dan mempunyai kemampuan untuk memberikan keputusan teknis dan bertanggung jawab penuh dalam menerima segala instruksi yang akan diberikan oleh Konsultan Pengawas.

b. Penanggung jawab tersebut diatas juga harus berada ditempat pekerjaan pada saat diperlukan / dikehendaki oleh Konsultan Pengawas.

1.7. PENGAWASAN

a. Pengawasan setiap hari terhadap pelaksanaan pekerjaan adalah dilakukan oleh Konsultan Pengawas.

b. Konsultan Pengawas harus dapat mengawasi, memeriksa dan menguji setiap bagian pekerjaan, bahan dan peralatan. Pelaksana Pekerjaan harus mengadakan fasilitasfasilitas yang diperlukan.

c. Bagian-bagian pekerjaan yang telah dilaksanakan tetapi luput dari pengamatan Konsultan Pengawas adalah tetap menjadi tanggung jawab Pelaksana Pekerjaan.

d. Jika diperlukan pengawasan oleh Pengawas harian diluar jam-jam kerja ( 08.00 sampai dengan 16.00 ), dan hari libur maka segala biaya yang diperlukan untuk hal tersebut menjadi beban Pelaksana Pekerjaan yang perhitungannya disesuaikan dengan peraturan pemerintah. Permohonan untuk mengadakan pengawasan tersebut harus dengan surat yang disampaikan kepada Konsultan Pengawas.

e. Ditempat pekerjaan, Konsultan Pengawas menempatkan petugas-petugas pengawas yang bertugas setiap saat untuk mengawasi pekerjaan Pelaksana Pekerjaan, agar pekerjaan dapat

Pekerjaan Mekanikal - Elektrikal - 10

dilaksanakan atau dilakukan sesuai dengan isi surat perjanjian Pelaksanaaan Pekerjaan serta dengan cara-cara yang benar dan tepat serta cermat.

1.8. LAPORAN-LAPORAN

1.8.1. Laporan Harian dan Mingguan

1. Pelaksana Pekerjaan wajib membuat laporan harian dan mingguan yang memberikan gambaran mengenai : Kegiatan fisik Catatan dan perintah Konsultan Pengawas yang disampaikan secara lisan maupun tertulis. Jumlah material masuk / ditolak. Jumlah tenaga kerja dan keahliannya Keadaan cuaca Pekerjaan tambah / kurang Prestasi rencana dan yang terpasang

2. Laporan mingguan merupakan ringkasan dari laporan harian dan setelah ditandatangani oleh manajer proyek harus diserahkan kepada Konsultan Pengawas untuk diketahui / disetujui.

1.8.2. Laporan Pengetesan

1. Pelaksana Pekerjaan instalasi ini harus menyerahkan kepada Konsultan Pengawas dalam rangkap 3 ( tiga ) mengenai hal-hal sebagai berikut :

Hasil pengetesan semua persyaratan operasi instalasi. Hasil pengetesan mesin atau peralatan Hasil pengetesan kabel Hasil pengetesan kapasitas aliran udara, kuat arus, tegangan, tekanan, dll.

Pekerjaan Mekanikal - Elektrikal - 11

2. Semua pengetesan dan pengukuran yang akan dilaksanakan harus disaksikan oleh Konsultan Pengawas.

1.9. PEMERIKSAAN RUTIN DAN KHUSUS

a. Pemeriksaan rutin dalam masa pemeliharaan harus dilaksanakan oleh Pelaksana Pekerjaan instalasi ini secara periodik dan tidak kurang dari tiap 2 (dua) minggu, atau ditentukan lain oleh Konsultan Pengawas.

b. Pemeriksaan khusus dalam masa pemeliharaan harus dilaksanakan oleh Pelaksana Pekerjaan instalasi ini, apabila ada permintaan dari pihak Konsultan Pengawas dan atau bila ada gangguan dalam instalasi ini.

1.10. KANTOR PELAKSANA PEKERJAAN, LOS KERJA DAN GUDANG

a. Pelaksana Pekerjaan diharuskan untuk membuat kantor, gudang dan los kerja di halaman tempat pekerjaan, untuk keperluan pelaksanaan tugas administrasi lapangan, penyimpanan barang / bahan serta peralatan kerja dan sebagai area / tempat kerja (peralatan pekerjaan kasar), dimana pelaksanaan tugas instalasi berlangsung.

b. Pembuatan kantor, gudang dan los kerja ini dapat dilaksanakan bila terlebih dahulu mendapatkan ijin dari pemberi tugas / Konsultan Pengawas.

1.10.1. Penjagaan

a. Pelaksana Pekerjaan wajib mengadakan penjagaan dengan baik serta terus menerus selama berlangsungnya pekerjaan atas bahan, peralatan, mesin dan alat-alat kerja yang disimpan di tempat kerja ( gudang lapangan )

b. Kehilangan yang diakibatkan oleh kelalaian penjagaan atas barang-barang tersebut diatas, menjadi tanggung jawab Pelaksana Pekerjaan.

Pekerjaan Mekanikal - Elektrikal - 12

1.10.2. Air kerja

a. Semua kebutuhan air yang diperlukan dalam setiap bagian pekerjaan dan sebagainya harus disediakan oleh pihak Pelaksana Pekerjaan.

b. Apabila menggunakan sumber air yang sudah ada (eksisting) harus dilengkapi dengan meter air, dan berkoordinasi dengan Konsultan Pengawas terlebih dahulu.

1.10.3. Penerangan dan Sumber Daya / listrik kerja

a. Pada kantor, los kerja, gudang dan tempat-tempat pelaksanaan pekerjaan yang dianggap perlu, harus diberi penerangan yang cukup.

b. Daya listrik baik untuk keperluan penerangan maupun untuk sumber tenaga /daya kerja harus diusahakan oleh Pelaksana Pekerjaan. Bila menggunakan daya listrik dari bangunan existing, harus dilengkapi dengan KWh meter dan berkoordinasi dengan Konsultan Pengawas terlebih dahulu.

1.10.4. Kebersihan dan Ketertiban

a. Selama pelaksanaan pekerjaan berlangsung, kantor, gudang, los kerja dan tempat pekerjaan dilaksanakan dalam bangunan, harus selalu dalam keadaan bersih.

b. Penimbunan / penyimpanan barang, bahan dan peralatan baik dalam gudang maupun diluar (halaman), harus diatur sedemikian rupa agar memudahkan jalannya pemeriksaan dan tidak mengganggu pekerjaan dari bagian lain.

c. Peraturan-peraturan yang lain tentang ketertiban akan dikeluarkan oleh Konsultan Pengawas pada waktu pelaksanaan.

Pekerjaan Mekanikal - Elektrikal - 13

1.11. KECELAKAAN DAN PETI PPPK (P3K)

a. Jika terjadi kecelakaan yang berhubungan dengan pelaksanaan pekerjaan ini, maka Pelaksana Pekerjaan diwajibkan segera mengambil segala tindakan guna kepentingan si k