Anda di halaman 1dari 30

PENGANTAR TEORI AKUNTANSI KEUANGAN

OLEH: KELOMPOK 1

Apa itu Teori ?


ADA BEBERAPA PENGERTIAN TEORI :
MENURUT KAMUS BESAR OXFORD : SEBUAH SKEMA ATAU PERNYATAAN YANG TIMBUL DARI FAKTA ATAU FENOMENA YANG TERJADI SEHINGGA MEMERLUKAN PENJELASAN MENURUT HENDRIKSEN DALAM PENELITI AKUNTANSI (1970,P.1) TEORI ADALAH : SEPERANGKAT HIPOTESIS, KONSEPTUAL DAN PRAGMATIS YANG MEMBENTUK KERANGKA UMUM UNTUK SEBUAH REFERENSI DALAM BIDANG PENELITIAN.

Teori menurut FASB (1976) adalah : Suatu sistem yang saling berkaitan antara tujuan dan fundamentalnya sehingga menyebabkan timbulnya standar yang bersifat konsisten. Llewelyn (2003) menjelaskan bahwa teori dalam akuntansi tidak hanya berlaku untuk sebuah masalah yang besar, tetapi juga berlaku untuk kerangka dan struktur pengalaman yang lebih sempit.

Teori akuntansi keuangan akan mempertimbangkan hal-hal seperti perilaku orang dan informasi akuntansi keuangan yang dibutuhkan atau alasan mengapa orang mimilih bergabung dalam organisasi, dan memberikan informasi kepada kelompok pemegang saham.

PERTIMBANGAN YANG DIGUNAKAN DALAM TEORI AKUNTANSI :

Menentukan bagaimana, berdasarkan perspektif tertentu dari akuntansi, asset harus dinilai untuk tujuan pelaporan pihak eksternal. Manajer memprediksikan bonus yang akan di bayar berdasarkan unsur-unsur seperti laba akan berusaha untuk mengadopsi metode akuntansi yang mengarah pada laporan peningkatan laba. Berusaha untuk menjelaskan bagaimana latar belakang budaya individu akan berdampak pada jenis-jenis informasi akuntansi dan berusaha memberikan informasi kepada pihak eksternal dari perusahaan

Merumuskan informasi akuntansi untuk di berikan kepada kelompok-kelompok dari pemegang saham perusahaan. Memprediksi bahwa kekuatan relatif dari kelompok pemegang saham tertentu akan menentukan apakah informasi akuntansi sesuai dengan apa yang mereka butuhkan. Memprediksi bahwa perusahaan berusaha agar informasi akuntansi dapat digunakan oleh masyarakarakat sebagai informasi yang sah dan dapat digunakan sebagai sarana untuk memberikat legitimasi dari perusahaan.

MENGAPA PENTING UNTUK MAHASISWA AKUNTANSI UNTUK BELAJAR TEORI AKUNTANSI

sebagai mahasiswa akuntansi keuangan Anda akan diminta untuk belajar bagaimana membuat dan membaca laporan keuangan yang disusun sesuai dengan standar akuntansi dan hukum akuntansi lainnya. Dalam kehidupan kerja, Anda bisa terlibat dalam kegiatan seperti menganalisis laporan keuangan untuk tujuan pengambilan keputusan tertentu, menyusun dan menghasilkan laporan keuangan sehingga menjadi pedoman atau aturan untuk diikuti orang lain. Semakin baik Anda memahami praktek akuntansi yang mendasari berbagai kegiatan,semakin lebih efektif Anda dalam melakukan pekerjaan dan oleh karena itu kemungkinan besar Anda akan berhasil dalam karir yang anda pilih.

ISU YANG AKAN MUNCUL SEBAGAI HASIL DARI KITA MEMPELAJARI BERBAGAI TEORI AKUNTANSI KEUANGAN, ANTARA LAIN:

Bagaimana berbagai elemen dari akuntansi harus diukur Apa yang membuat organisasi termotivasi untuk menyediakan informasi akuntansi Apa yang memotivasi individu untuk mendukung dan melobi pembuat standar metode akuntansi jika dilihat dari beberapa referensi. Apa dampak dari implikasi metode standar akuntansi tertentu di terapkan oleh perusahaan terhadap kepentingan pemegang saham. Bagaimana reaksi pasar modal terhadap informasi akuntansi. Apakah ada ukuran yang benar serta relevan dari laba

GAMBARAN SINGKAT TEORI AKUNATANSI


Ada banyak teori akuntansi keuangan. Tidak ada teori yang diterima secara universal. Meskipun secara universal harus disepakati tentang bagaimana teori akuntansi harus dikembangkan. Dibagian ini peneliti memiliki perspektif yang berbeda dari teori akuntansi dan apa tujuan utama, peran dan ruang lingkup akuntansi keuangan yang seharusnya. cContohnya, beberapa peneliti percaya bahwa peran utama dari teori akuntansi harus dapat menjelaskan dan memprediksi fenomena akuntansi yang berhubungan dengan peristiwa tertentu. Sementara peneliti lain percaya bahwa peran teori akuntansi adalah untuk merumuskan pendekatan khusus terhadapa teori akuntansi tersebut. Sebagai contoh, berdasarkan perspektif tentang peran akuntansi ada teori yang mengatur bahwa aset harus dinilai berdasarkan nilai pasar dari pada biaya historis

TEORI AKUNTANSI DEDUKTIF


Perkembangan awal teori akuntansi bergantung pada proses induksi, yang merupakan pengembangan ide-ide atau teori melalui observasi. Mulai sekitar tahun 1920 ke tahun 1960, teori akuntansi yang sebagian besar dikembangkan atas dasar pengamatan apa yang dilakukan akuntan dalam praktek akuntansi. Praktek umum yang kemudian dikodifikasikan dalam bentuk doktrin akuntansi

HENDERSON, PEIRSON AND BROWN (1992, HAL.61) MENGAMBARKAN PENDEKATAN YANG DIADOPSI OLEH TEORI INI SEBAGAI BERIKUT

Pengamatan dengan seksama tentang praktek akuntansi akan mengungkapkan pola-pola perilaku yang konsisten. Sebagai contoh, dapat diamati bahwa akuntan cenderung sangat berhati-hati dalam menilai pendapatan dan beban. Dimana penilaian itu perlu diperhatikan pendapatan yang terlalu rendah dan beban berlebihan. Hasilnya adalah ukuran konservatif dari laba. Demikian pula, dapat diamati bahwa akuntan bersikap seolah-olah nilai uang, harga per unit tetap konstan. Pengamatan dari praktik akuntansi menghasilkan perumusan sejumlah hipotesis seperti pengambilan keputusan yang dibutuhkan, prosedur konservatif yang diadopsi dan asumsikan bahwa nilai uang tetap konstan. Hipotesis ini dikonfirmasi oleh banyak pengamatan perilaku akuntan.

Sementara ada pergeseran secara umum terhadap penelitian preskriptif di tahun 1960, beberapa penelitian yang bersifat induktif masih terjadi. Penelitian didasarkan pada pendekatan induktif telah dikenakan banyak kritik. Misalnya, Gray, Owen dan Maunders (1987, hal.66 ) adalah : Mempelajari praktek yang masih ada mengenai perihal "apa", dan menurut definisi, tidak mempelajari "apa yang tidak" atau "apa yang harus". Oleh karena itu berkonsentrasi pada hal yang konstan (status quo), adalah reaksi dalam sikap dan tidak bisa memberikan pendapat atas dasar praktek yang ada serta dapat dievaluasi atau dari mana perbaikan masa depan dapat disimpulkan.

TEORI AKUNTANSI PREDIKTIF

Di pertengahan tahun 1970 an ada perubahan lebih lanjut dalam penelitian akuntansi dan pengembangan teori. Pada saat ini banyak penelitian akuntansi memiliki tujuan utama untuk menjelaskan dan memprediksi praktik akuntansi, dari pada pendekatan tertentu. Ini merupakan gerakan lain oleh para peneliti akuntansi dari penelitian deskriptif - kali ini terhadap penelitian prediktif.

Teori akuntansi positif tidak berusaha untuk memberitahu bahwa apa yang sedang dilakukan dalam proses yang paling efisien dan adil. Sebagai contoh, sementara kita memiliki teori akuntansi positif, yang dikembangkan untuk memprediksi metode akuntansi tidak akan menceritakan apa - apa tentang efisiensi apa yang sedang dilakukan.

TEORI AKUNTANSI PRESKRIPTIF (NORMATIF)


Sementara teori positif didasarkan pada pengamatan empiris, ada teori lain yang tidak didasarkan pada pengamatan melainkan pada apa yang terjadi dalam keadaan tertentu. Untuk contoh,di dalam bab 5 membahas teori akuntansi yang dikembangkan oleh Raymond Chambers. Teori akuntansi disebut kontemporer, menjelaskan bagaimana akuntansi keuangan harus dilakukan. Artinya, teori ini preskriptif, Central teorinya adalah pandangan bahwa informasi yang paling berguna tentang aset organisasi yang bertujuan untuk pengambilan keputusan ekonomi yang informasi tentang kas ukuran terkait dengan nilai pasar saat ini .

MENGEVALUASI TEORI AKUNTANSI


Dalam proses belajar akuntansi, siswa biasanya akan mengetahui berbagai teori akuntansi, penelitian dan argumen yang mencoba untuk mendukung atau menolak teori-teori tertentu dalam pertanyaan. Dalam melakukan ini siswa harus belajar untuk mempertimbangkan kebaikan argumen dan metode penelitian yang digunakan. Banyak siswa menemukan hal yang menarik dalam penelitian ini salah satu nya teori akuntansi yang mengadopsi berbagai strategi (termasuk teori alternatif) dalam upaya untuk mendukung penelitian teoriti perspektif.

DAPATKAH KITA MEMBUKTIKAN SEBUAH TEORI?


Suatu pandangan tentang apakah kita bisa membuktikan teori tersebut benar tergantung pada bagaimana seseorang memandang perkembangan pemikiran ilmiah. Ketika muncul teori akuntansi mungkin, misalnya, mempertimbangkan bagaimana orang bereaksi terhadap angka akuntansi tertentu, atau mungkin mempertimbangkan mengapa akuntan akan memilih metode akuntansi tertentu dalam preferensi untuk orang lain. kita perlu mengetahui lagi bahwa akuntansi keuangan adalah kegiatan manusia (kita tidak bisa menerima akuntansi tanpa akuntan) dan secara akal sehat bahwa tidak semua orang bereaksi secara sama dengan angka akuntansi.

APAKAH KITA BISA MEMBUKTIKAN TEORI ATAU TIDAK ?


Popper, dan falsificationists, mempertimbangkan pengetahuan yang berkembang melalui percobaan dan kekeliruan (kesalahan). Sebagai contoh, seorang peneliti mungkin mengembangkan hipotesis dari teori. Untuk mengembangkan pengetahuan ilmiah, falsificationists percaya bahwa hipotesis ini harus menjadi suatu bentuk yang memungkinkan mereka untuk ditolak jika bukti tidak mendukung hipotesis. Misalnya, hipotesis formulir berikut akan dianggap difalsifikasi. Falsificationism adalah suatu paham atau pemikiran yang berpendapat bahwa setiap teori yang dikemukaan manusia tidak akan seluruhnya cocok dengan hasil observasi atau percobaan. Falsifikasi adalah kebalikan dari verifikasi, yaitu pengguguran teori lewat fakta-fakta.

MENGEVALUASI PENGAMBILAN KEPUTUSAN YANG LOGIS


Mempertimbangkan argumen non-akuntansi yang berhubungan secara sederhana (mencerminkan praduga dari salah satu penulis - mengacu pada suatu hal yaitu berselancar). Hal ini menunjukkan bahwa meskipun argumen mungkin logis (jika kita menerima alasan), artinya jika itu dapat menunjukkan salah satu alasan tidak benar atau ragu-ragu, maka kesimpulan atau prediksi boleh ditolak. di mana kita memiliki sejumlah alasan dan kesimpulan yang kita sering menyebutnya sebagai sebuah silogisme. Silogisme adalah suatu proses penarikan kesimpulan secara deduktif. Silogisme disusun dari dua proposisi (pernyataan) dan sebuah konklusi (kesimpulan).

CONTOH PENGAMBILAN KEPUTUSAN YANG LOGIS


Semua peselancar berusia di atas 35 tahun mengendarai papan seluncur Jack adalah peselancar yang berusia di atas 35 tahun Oleh karena itu Jack mengendarai papan seluncur Jika kita menerima alasan di atas, kita bisa menerima sebuah kesimpulan Hal ini logis Untuk menentukan argumen yang logis kita tidak perlu memahami apa yang dimaksud dengan 'surfer' atau apa yang merupakan 'longboard'. Artinya, kita tidak perlu mengacu pada pengamatan praktek nyata'. Sebuah argumen yang logis sejauh jika alasan yang didasarkan itu benar , maka kesimpulannya akan menjadi kenyataan. Artinya, bahwa argumen ( bahkan jika logis ) akan memberikan laporan yang benar dari praktek nyata jika alasan yang didasarkan itu benar.

Sebuah argumen yang logis sejauh jika alasan yang didasarkan itu benar , maka kesimpulannya akan menjadi kenyataan . Artinya, argumen akan memberikan laporan yang benar dari praktek nyata jika alasan yang didasarkan benar. Namun, harus diingat bahwa tidak semua teori atau argumen berhubungan dengan fenomena praktek nyata misalnya , beberapa teori normatif akuntansi mempromosikan perubahan radikal (mendasar) terhadap praktek-praktek yang ada . Bagi banyak teori normatif kita mungkin mempertimbangkan hanya argumen yang logis dan apakah kita siap untuk menerima alasan di mana argumen ini didasarkan.
Teori normatif dianggap merupakan pendapat pribadi yang subjektif, sehingga tidak dapat diterima begitu saja dan harus dapat diuji secara empiris agar memiliki dasar teori yang kuat.

MENGEVALUASI ASUMSI YANG MENDASAR


Jika kita menerima asumsi berbasis ekonomi atau dasar pikiran (alasan) peneliti seperti Watts dan Zimmerman bahwa : Kepentingan diri sendiri terkait dengan memaksimalkan harta yang memotivasi semua keputusan oleh individu , * Ditambah jika kita menerima prinsip berikut (kita mengkonfirmasi melalui observasi langsung atau melalui penelitian yang dilakukan oleh orang lain) bahwa: Manajer X dibayar berdasarkan keuntungan yang dilaporkan (misalnya, ia / dia diberi bonus 5 persen dari keuntungan) : dan Metode Akuntansi Y adalah sebuah metode akuntansi yang tersedia yang akan meningkatkan keuntungan yang dilaporkan secara relatif terhadap metode lain , maka kita mungkin menerima prediksi itu Manajer X akan mengadopsi metode akuntansi Y.
Argumen di atas muncul secara logis . Apakah manajer X dibayar berdasarkan keuntungan yang dilaporkan dan apakah metode akuntansi Y akan meningkatkan keuntungan yang dilaporkan adalah hal-hal yang dapat dikonfirmasi meskipun melalui observasi . Tetapi jika keduanya logis dan benar maka kesimpulannya akan menjadi kenyataan .

Thouless ( 1974 ) menjelaskan berbagai pendekatan untuk mengidentifikasi kekurangan logis dalam argumen dan ia juga mengidentifikasi 38 ' trik jujur dalam sebuah argumen ' bahwa beberapa penulis menggunakannya untuk mendukung argumen mereka . Beberapa ' trik ' yang ia maksud yaitu:

Menggunakan emosional dengan kata-kata yang kencang (cepat) Membuat sebuah pernyataan di mana ' semua ' tersirat tapi ' beberapa' benar ; Menghindari dari sanggahan suara argumen dengan menggunakan konsep yang mutakhir Pengalihan ke pertanyaan lain , untuk isu sampingan , atau keberatan yang tidak relevan Penggunaan bentuk argumen logis yang tidak sehat Perubahan arti istilah selama argumen Saran terhadap penegasan yang berulang-ulang Nama baik terhadap mandat (perintah) yang salah Berbanding ke sumber yang belaka Argumen dengan hanya analogi (persamaan)

PENERAPAN TEORI SECARA UNIVERSAL Ketika kita mempertimbangkan pendapat yang logis dan berbagai asumsi yang telah dibuat, kita perlu selalu mengingat teori , khususnya dalam ilmu sosial, yaitu sifat dan abstrak dari realitas yang terjadi. Kita tidak bisa benar-benar berpikir teori tertentu mengenai kebiasaan manusia dapat diterapkan sepanjang masa

Saat ini terdapat berbagai macam teori dengan cara pandang yang berbeda. Namun yang menjadi masalah ialah adanya teori yang tidak sesuai dengan prediksi atau penjelasan yang ada didalam teori tersebut serta tidak dapat diterima secara umum Dengan fenomena tersebut tentunya yang kita harapkan adalah adanya teori yang dapat diterima secara umum serta mampu memberikan prediksi dan penjelasan yang tepat

KRITIK YANG DILAKUKAN CHRISTENSON (1983)


Penelitian Teori Positif sebenarnya hanya berkaitan dengan sosiologi akuntansi bukannya bertujuan untuk membentuk teori akuntansi, karena hal tersebut berkaitan dengan deskripsi dan prediksi tentang perilaku para akuntan atau manajer, bukan perilaku entitas-entitas akuntansi

GENERALISASI TEORI DENGAN CARA PENGAMBILAN SAMPLE Dalam pengembangan dan pengetesan Teori Akuntansi banyak akuntan melakukan penelitian menggunakan metode dari ilmu pasti (seperti fisika dan kimia) dengan asumsi fenomena yang akan dipelajari berada dalam situasi yang sama.

PENDAPAT MENGENAI GENERALISASI TEORI DENGAN CARA PENGAMBILAN SAMPLE


Banyak peneliti dalam sebuah penelitian akuntansi yang kita baca percaya bahwa perkembangan generalisasi teori dapat saja terjadi sebagai hasil dari sampel pengamatan tertentu yang dikembangkan menjadi populasi yang lebih luas. Penelitian yang lain dengan cara pandang yang berbeda, berpendapat bahwa tidak mungkin membuat suatu generalisasi yang valid dalam ilmu sosial dikarenakan tidak mudah menselaraskan berbagai aktifitas manusia serta dengan kebiasaan yang berbeda-beda satu sama lain

PENDAPAT LAINNYA, LAUGHLIN (1995)


mungkin saja untuk membuat beberapa generalisasi yang sangat luas dalam mengembangkan teori-teori ilmu sosial, akan tetapi cara generalisasi yang luas ini berlaku hanya untuk situasi tertentu dan akan bervariasi sesuai dengan faktor individu tertentu

TERIMA KASIH