Anda di halaman 1dari 47

3.

PEMELIHARAAN PLTD
PT PLN (Persero) PUSDIKLAT Februari 2011

Apa itu pemeliharaan ?

Pengertian Pemeliharaan :
Suatu kegiatan yang meliputi program perawatan, pemeriksaaan, perbaikan dan uji untuk kerja mempertahankan supaya peralatan tersebut beroperasi secara optimum.

JENIS PEMELIHARAAN
PEMELIHARAAN

Terencana

Tidak Terencana

Design-out

Preventive

Corrective

Breakdown

Time Based

Condition Based

Rutin

Periodik

Metode Pemeliharaan

berdasarkan waktu atau jam kerja suatu peralatan atau jam jalan suatu mesin

berdasarkan kondisi peralatan saat itu atau yang didapat pada saat dilakukan pemantauan secara kontinyu menunjukkan ketidaknormalan

berdasarkan kondisi peralatan setelah mengalami kerusakan atau tidak dapat digunakan lagi dan tidak dapat berfungsi dengan baik

Pemeliharaan Berdasarkan Waktu

JENIS HAR P0 P1 P2 P3 P4 P5

KALENDER Harian Mingguan 2 Mingguan Bulanan Triwulan Semesteran

JAM KERJA 24 Jam 125 Jam 250 Jam 500 Jam 1.500 Jam 3.000 Jam

JENIS HAR P6 P7 P8

KALENDER T.O S.O M.O

JAM KERJA 6.000 Jam 12.000 Jam 18.000 Jam

Mengamati, Membuang, Memeriksa, Mengganti Menambah, Membersihkan

Pembongkaran, Penggantian, Pembersihan, Perbaikan, Pengukuran, Penyetelan, Pemasangan, Pengetesan.

2.1 PEMELIHARAAN RUTIN

2.1 PEMELIHARAAN RUTIN (P0 - P5

P0 : -

HARIAN

Membersihkan / melap mesin Membuang air kondesat dan kotoran dari tangki dengan membuka kran Memeriksa dan menambah minyak atau air pendingin

Melumasi dan menggemuki secara manual

P1 : - MINGGUAN Pekerjaan P0 Membuka dan membersihkan saringan

Membuka dan membersihkan separator


Membuka peralatan Bantu dari debu, kotoran, minyak yang bocor, dll

2.1 PEMELIHARAAN RUTIN (P0 P5)

P2 : - TENGAH BULANAN
Pekerjaan P1 Mengganti / menambah pelumas pada peralatan tertentu sesuai dengan petujuk pabrik Memeriksa atau menambah bahan kimia pada air pendingin P3 : - BULANAN Pekerjaan P2 Memeriksa fungsi sistem-sistem Memelihara kondisi peralatan dan memperbaiki bila perlu Memeriksa terminal-terminal alat control dan pengaman Memeriksa viskositas minyak pelumas Memeriksa DC system Memeriksa berfungsinya Black Start

2.1 PEMELIHARAAN RUTIN (P0 P5)

P4 : - Triwulan Pekerjaan P3 Memeriksa fungsi system governor Memeriksa atau mengganti minyak pelumas governor Memeriksa kualitas air penedingin dan unit pengolah air (water treatment) Membersihkan sistem pendingin (Radiator, Cooiling Tower, Cooler) Memeriksa dan membersihkan injector Menyetel klep Mengukur / memperbaiki defleksi poros P5 : - Pekerjaan Semesteran Pekerjaan P4 Memeriksa sistem saat penyalaan (timing) Memeriksa kekencangan baut dan shim Memeriksa kelonggaran roda gigi dan bantalan Mengganti saringan (filter) oil

2.2 PEMELIHARAAN BERKALA (TO, SO, dan MO)

Persiapan sebelum overhaul

Dalam kegiatan persiapan, perlu diperhatikan :


Manusia,

yaitu personil yang akan melaksanakan pemeliharaan Material, kebutuhan material perlu dipersiapkan jauh sebelumnya (1 bulan sebelum pelaksanaan pemeliharaan sudah tersedia di gudang) Alat alat kerja; Peralatan kerja yang dibutuhkan perlu dicek sebelumnya baik jumlah maupun kwalitasnya

Persiapan sebelum overhaul


Test

jalan; Sebelum diadakan overhaul, perlu test jalan untuk mengetahui kondisi mesin yang sebenarnya sekaligus mengamati kelainan yang mungkin terjadi yang pada akhirnya data-data dapat dibandingkan dengan data-data sesudah pelaksanaan Overhaul.

Jadwal

; Sebelum melaksanakan Overhaul, perlu

membuat jadwal pelaksanaan pemeliharaan yang menggambarkan tentang urutan dan jenis kegiatan yang dilakukan dalam pelaksanaan Overhaul dan alokasi waktunya baik itu rencana maupun realisasinya

Pelaksanaan Overhaul
Perhatikan kondisi peralatan keselamatan kerja yang akan dipakai, Pikirkan dan siapkan peralatan keselamatan kerja yang akan dipakai, jagalah kebersihan dan usahakan agar tidak terjadi kecelakaan Pada saat pembongkaran dan pemasangan perhatikan urutan kegiatannya, prosedur pengikatan dan pembersihan saluran Dalam melaksanakan pengukuran perhatikan kebersihan yang diukur, ketelitian alat ukut dan cara mengukur yang baik dan benar. Pada saat penyetelan perhatikan prosedur dan standar yang ditentukan dari buku petunjuk mesin tersebut.

URAIAAN PEKERJAAN P6 : Top Overhaul (TO)

Pekerjaan P5 Memeriksa semua kepala silinder dan kompoenennya Memeriksa dan mengukur connrod-bearing, piston, piston ring, pin bushing dari satu piston yang terdekat dengan generator Memeriksa dan mengukur satu cylinder liner Memeriksa dan mengukur sistem injeksi bahan bakar Membersihkan cooler, intercooler, radiator dan atau cooling tower Memeriksa vibration damper

URAIAAN PEKERJAAN P6 : Top Overhaul (TO) Lanjutan

Memeriksa turbocharger (overhaul, bila diperlukan)


Memeriksa semua perlengkapan dan peralatan bantu (separator, kompresor, dll) overhaul bila perlu Kalibrasi meter meter tekanan dan temperatur Membersihkan dan memeriksa generator dan panel-panel Mengukur tahanan isolasi Memeriksa berfungsinya peralatan listrik Memeriksa dan kalibrasi alat kontrol dan pengaman Menguji unjuk kerja SPD

URAIAAN PEKERJAAN P7 : Semi Overhaul (SO)

Pekerjaan P6 Membongkar dan memeriksa seluruh dan conrod.

URAIAAN PEKERJAAN P8 : Major Overhaul (MO)

Pekerjaan P7 Mengukur seluruh cylinder liner Membongkar / memeriksa / mengganti main bearing Memeriksa kondisi pondasi dan perlengkapan

Setelah pelaksanaan Overhaul

Adakan uji coba jalan setelah pelaksanaan Overhaul dan ambil data-datanya dan bandingkan dengan data-data sebelum Overhaul. Buatkan laporan hasil pelaksanaan overhaul dan hasil uji coba jalan mesin tersebut.

Lama pelaksanaan pekerjaan

Kelas SPD
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Tergantung dari jumlah dan mutu keterampilan pelaksanaan, tersedianya material pemeliharaan yang dibutuhkan serta kelengkapannya peralatan kerja (Tool dan alat kalibrasi). Contoh :
Batasan Daya ( KW )
99 249 499 749 999 2999 3999 7999 11999 12000 Lama Pekerjaan ( Hari Kerja ) SO 7 8 9 10 14 18 20 20 Jumlah * ) Personel L 1 1 12 2 2 2 2 2 2 TO --5 6 7 8 10 12 16 16 MO 7 10 12 16 16 18 20 25 27 30 M 2 3 5 5 6 6 8 10 10 J 2 3 4 6 6 8 8 10 12 12 s.d 100 250 500 750 1000 2500 4500 8000 >

-M = Tenaga Pelaksana mekanik -L = Tenaga pelaksana listrik -J = Jumlah pelaksana mekanik & listrik

2.3 DAFTAR CEKLIST FISIK PEMELIHARAAN

1. Sistem Kontrol dan Proteksi

Pastikan peralatan kontrol dan proteksi telah dilaksanakan pemeliharaannya dengan tepat, benar, sesuai dengan ketentuan (berpedoman pada buku petunjuk pabrikan) dan telah diuji fungsinya (memberikan sinyal alarm atau trip mesin). Seperti : setting alat pengaman tekanan rendah, temperatur tinggi, overspeed, reverse power relay, over current realy dll.
Rele

proteksi generator / trafo yang terkait dengan rele pengaman jaringan harus dikoordinasikan Pemeliharaan proteksi lebih lanjut diatur dalam pedoman dan petunjuk pemeliharaan proteksi.

2. Sistem Penyaluran Tenaga Listrik

Pastikan semua peralatan penyaluran, seperti pms, (pemisah) dan pmt (pemutus tenaga) dalam keadaan baik, dengan cara :
Mengukur tahanan kontak pmt dan pms Menguji rangkaian interlok Menguji rangkaian trip pmt langsung dari relay proteksi

3. Suplai Arus Searah (Baterai)

Pastikan berfungsinya suplai arus searah. Lakukan pemeriksaan harian pada : pengisi (battery charger), level air, kemampuan dan kondisi serta sistem ventilasi ruangan baterai

4. Terminal dan Isolasi Peralatan Listrik

Pastikan semua terminal dan isolasi generator, trafo dan kabel dalam kondisi baik. Lakukan pemeriksaan rutin kekencangan baut / skrup terminal dan kondisi isolasi generator, trafo dan kabel terhadap kemungkinan hubungan pendek, terutama sisi tegangan tinggi, sedangkan untuk peralatan tegangan rendah, diutamakan pada peralatan kontrol & proteksi

5. Sistem Pendinginan Ruang Kontrol Panel

Pastikan pendinginan ruang kontrol panel berfungsi dengan baik (dengan temperatur sekitar 220c)

6. Peralatan Kerja dan Instrumen Ukur

Pastikan penggunaan peralatan kerja dan instrumen ukur dilakukan dengan cara tepat dan benar. Lakukan pengujian / kalibrasi terhadap instrumen ukur (meter-meter : tekanan, temperatur, aliran, putaran, arus, tegangan dll) untuk meyakinkan ketepatan / kepresisian pengukuran.

7. Sistem pelumasan peralatan


Pastikan semua peralatan sistem pelumasan berfungsi dengan baik. Lakukan pemeriksaan :

Mutu

minyak pelumas secara rutin (misalnya sebulan sekali) Kondisi saringan (strainer dan filter tidak sobek). Kontinyuitas dan keoptimalan operasi separator minyak pelumas Kemungkinan adanya benda asing dalam karter mesin atau dalam sistem pelumasan

8. Sistem bahan bakar


Pastikan sistem bahan bakar berfungsi dengan baik. Lakukan pemeriksaan :

Saringan

(strainer dan filter tidak sobek) Mutu bahan bakar terhadap kemungkinan kadar air yang tinggi Tentukan jadwal pengurasan air dalam tangki penampungan (stroge tank, yaitu pembuangan enam bulan sekali)

9. Sistem pendinginan mesin

Pastikan sistem pendinginan mesin berfungsi dengan baik, dengan cara.


Melakukan

pemerisaan mutu air secara rutin (misalnya sebulan sekali) Menggunakan bahan bakar tambahan kimia air pendingin dengan tepat. Instalasi pengolahan air (water treatment) harus siap berfungsi, saat diperlukan.

10. Sistem udara pembakaran

Pastikan sistem udara pembakaran berfungsi dengan baik lakukan pemeriksaan saringan udara (terhadap kotoran) dan mutu minyak saringannya (bila ada) secara rutin (misalnya sebulan seklai atau sesuai keadaan kondisi setempat)

11. Sistem udara start

Pastikan sistem udara start berfungsi dengan baik dan lakukan hal-hal sebagai berikut :
Pengurasan

secara rutin kandungan air dalam

botol angin Pembersian saringan udara kompresor Pemeriksaan mutu dan level minyak pelumas pada kompresor udara

Tekanan udara start dalam botol angin dijaga tetap, pada tekanan kerjanya antara 25-30 kg / cm2

12. Pelurusan

Pastikan pelurusan (aligment) antara mesin diesel dan generator, motor dan pompa dalam batas yang diizinkan pabrikan lakukan pengukuran defleksi poros (crankshaft) sekitar 1 sampai dengan 3 (tiga) bulan sekali

13. Saat penyalaan

Pastikan saat penyalaan (timing) sesuai petunjuk pabrikan & lakukan :


Pemeriksaan

rutin (sekitar enam bulan sekali) Pengambilan diagram indikator pembakaran (sekitar sebulan sekali) untuk mengetahui kondisi : tekanan kompresi udara pembakaran, tekanan pembakaran, derajat awal pembakaran.

14. Pengikatan mur baut

Pastikan kekencangan pengikatan mur & baut (serta kondisi kawat / pelat pengamannya bila ada) : main bearing, conrod bearing, counter weight dan pondasi, secara terartur (sekitar enam bulan sekali)

15. Kesehatan & keselamatan kerja (k3)

Pastikan bahwa peraturan / ketentuan k3 dilaksanakan dengan baik. Apabila ada peralatan k3 yang belum lengkap, agar diajukan permintaan untuk pengadaannya

16. NDT (non destructive)

Lakukan pemeriksaan logam-logam secara visual pada bagian mesin, misalnya : conrod, klep, pompa injeksi bahan bakar, bagian bawah cylinder head, dengan tidak merusak (ndt) antara lain dengan dye check penetrant, ultra sonic, dll.

17. Lingkungan

Pastikan bahwa pelaksanaan pemeliharaan sudah memperhatikan dampak lingkungan dan lakukan ;
Pembuangan

/ pemusnahan minyak pelumas bekas & kotoran-kotoran hasil / akibat pembersihan / pemeliharaan. Pembuangan / pemusnahan minyak pelumas bekas harus dikelola dengan sebaik-baiknya melalui beberapa alternatif yang paling ekonomis & efektif yaitu :
Diangkut oleh perusahaan yang diberi wewenang oleh pemerintah/departemen pertambangan & energi Dikirim ke PLTU terdekat untuk dibakar, untuk menjaga penyalahgunaan minyak pelumas bekas, perusahaan angkutan yang ditunjuk untuk mengangkutnya diharuskan membuat tanda terima sesuai tujuan.

17. Lingkungan -Lanjutan


Dibakar

di incinerator bagi PLTD yang memilikinya & incinerator berikut prasarananya harus selalu dirawat untuk kelancaran operasinya.

Pembuangan

/ pemusnahan zat kimia pembersih yang dipakai selama pelaksanaan pemeliharaan

Roller cam Cacat

3.4 FOTO GANGGUAN

Crankshaft (Poros engkol)


FOTO GANGGUAN

Fungsi : 1. Pelapis gerakan logam keras dengan logam keras.


2. 3. 4. Memudahkan pemeliharaan komponen mesin yang bergerak. Memperkecil biaya pemeliharaan komponen mesin yang bergerak. Mencegah komponen utama yang bergesekan cepat rusak.

Bearing (Bantalan)
FOTO GANGGUAN

Fungsi : 1. Pelapis gerakan logam keras dengan logam keras.


2. 3. 4. Memudahkan pemeliharaan komponen mesin yang bergerak. Memperkecil biaya pemeliharaan komponen mesin yang bergerak. Mencegah komponen utama yang bergesekan cepat rusak.

Camshaft (Poros Bubungan)


FOTO GANGGUAN

Fuel Cam Cacat

Fungsi : Merubah gerak putar menjadi gerak lurus. Mengatur buka & tutup katup. Penggerak pompa pengabutan bahan bakar.

Roller cam Cacat

Injection pump
FOTO GANGGUAN

Baut Injection pump patah

Body Injection pump crack Pemeliharaan : 1. Pembersihan pompa injeksi bagian. 2. 3. 4. Pemeriksaan plunyer, barrel, pegas dan katup satu arah. Pengukuran volume pemompaaan pada tiap-tiap pompa (Kalibrasi). Pengujian kerja mekanikal governor.

Nozzle
FOTO GANGGUAN

Pemeliharaan : Melepaskan seluruh komponen injector. Pemeriksaan kondisi seluruh komponen. Pembersihan seluruh komponen injektor. Pemeriksaan kebersihan seluruh komponen sebelum di rakit.. Pengujian dan penyetelan tekanan pengabutan sesuai standar.

Injector
FOTO GANGGUAN

Injector body crack


Pemeliharaan : 1. Melepaskan seluruh komponen injector. 2. 3. 4. 5. Pemeriksaan kondisi seluruh komponen. Pembersihan seluruh komponen injektor. Pemeriksaan kebersihan seluruh komponen sebelum di rakit.. Pengujian dan penyetelan tekanan pengabutan sesuai standar.

Valve spindle
FOTO GANGGUAN

Pemeliharaan : 1. Pengukuran dimensi katup, dudukan katup dan penahan gerakan katup (Valve Guide) 2. 3. 4. 5. Pemeriksaan kondisi dan sudut dudukan katup dan sudut dudukan katup (sebelum di poles/skur). Pemeriksaan hasil setelah di poles/skur. Pengujian kekuatan pegas sesuai standar pabrik pembuat mesin. Pemeriksaan kemungkinan kebocoran katup setelah dipasang.

TERIMA KASIH

WORD CLASS COMPANY = WORD CLASS MAINTENANCE


PT PLN (Persero) Pusat Pendidikan dan Pelatihan