Anda di halaman 1dari 10

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA FISIKA KI-2241 PERCOBAAN E-2 KELARUTAN TIMBAL BALIK

Disusun oleh:

Mayang Berliana Septiani 10512013


Kelompok 1

AssistenPraktikum: Endah (20513041) Kurnia (10511034) : Kamis, 27 Maret 2014

Tanggal percobaan

Tanggal pengumpulan : Kamis, 3 April 2014

LABORATORIUM KIMIA FISIK PROGRAM STUDI KIMIA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2014

PERCOBAAN E-2 KELARUTAN TIMBAL BALIK

I.

Tujuan Percobaan 1. Menentukan masa jenis larutan NaCl dan larutan CH3OH 2. Menentukan suhu kritis

II.

Teori Dasar

Kelarutan timbal balik adalah kelarutan dari suatu larutan yang becampur sebagian bila suhunya dibawah suhu kritis. Jika mencapai suhu kritis maka larutan tersebut dapat bercampur sempurna dan jika suhunya telah melewati suhu kritis maka sistem larutan tersebut akan kembali dalam kondisi bercampur sebagian lagi. Suhu kritis adalah kenaikan suhu tertentu dimana akan diperoleh komposisi larutan yang berada dalam kesetimbangan. Pada percobaan kali ini dilakukan percobaan kelarutan timbal balik pada sistem fenolair. Sistem ini disebut juga sistem biner karena dalam komponen campurannya terdiri dua zat yaitu fenol dan air. Pada tekanan tetap, sistem fenol-air membentuk kurva hubungan antara komposisi campuran fenol-air terhadap temperatur yang dapat digambarkan sebagai berikut:

Gambar 1. Kelarutan fenol dalam air Sistem fenol-air ini mempunyai suhu kritis pada tekanan tetap, yaitu suhu minimum pada saat kedua zat bercampur secara homogen. Oleh karena itu pada percobaan ini akan dilakukan penentuan suhu kritis pada kelarutan sistem biner fenol-air dengan mengamati suhu pada saat campuran bening dan saat campuran keruh kemudian mengalurkan plot komposisi fraksi mol fenol dalam air terhadap temperatur sehingga didapatkan kurva yang menyatakan fase kedua zat pada komposisi dan temperatur tertentu.

III. -

Data Pengamatan Pengukuran pikno Massa (g) Pikno kosong Pikno + air Pikno + NaCl 1 % Pikno + CH3OH 1 % 26,81 51,87 52,13 51,94

Kelarutan timbal balik


Larutan Air (mL) fenol (g) 4 4.02 5 4.01 6 4.04 8 4.03 10 5.00 6.5 6.00 8.5 7.00 10.5 8.01 Fenol + NaCl 1 % Fenol + CH3COOH 1 % Suhu bening ( C) 63 64 63 64 67 62 65 66 79 60 Suhu keruh ( C) 60 62 62 60 65 58 64 64 75 56

Massa fenol (rx dengan NaCl) = 4.00 gram Massa fenol (rx dengan CH3OH) = 4.00 gram IV. Pengolahan data 1. Penentuan volume piknometer V pikno =

V pikno = 2. Penentuan
zat
zat

= 25,1342 mL

Untuk NaCl..
NaCl

= 1.0074 g / cm3

Untuk CH3COOH..
CH3OH

= 0.9998 g / cm3

3. Penentuan Suhu rata rata Trata-rata = ( Tbening + T keruh ) / 2 Sistem fenol-air


Suhu bening ( C) 63 64 63 64 67 62 65 66 Suhu keruh ( C) 60 62 62 60 65 58 64 64 Suhu rata-rata ( C) 61,5 63 62,5 62 66 60 64,5 65

Pada sistem fenol + air + NaCl .. Suhu rata-rata = ( 79 + 75) / 2 = 77 C

Pada sistem fenol + air + CH3COOH .. Suhu rata-rata = ( 60 + 56) / 2 = 58 C

4. Penentuan fraksi mol fenol dalam sistem fenol : air


Xfenol =

Xfenol = Substitusi data yang diketahui ke dalam persamaan di atas, (dengan nilai Mr fenol = 94.12, Mr air = 18.02, massa jenis air = 0,9970480 g/mL), maka

Xfenol =

= 0,1618

Dengan perhitungan yang sam, didapatkan x fenol sebagai berikut


Larutan Air (mL) fenol (g) 4 4.02 5 4.01 6 4.04 8 4.03 10 5.00 6.5 6.00 8.5 7.00 10.5 8.01 X fenol 0,1618 0,1334 0.1145 0,0882 0,0876 0,1505 0,1365 0,1277

5. Penentuan fraksi mol fenol (sistem fenol - air - NaCl 1 %)

Massa NaCl = V NaCl =

= 0.06 gram = 0.0595 mL

V air = V NaCl 1 % - V NaCl = 6 mL - 0.05967 mL = 5.9405 mL Mol NaCl = Mol air = Mol fenol =

= =
=

= 1.0267 x 10 -3 mol = 0.3286 mol


= 0.0425 mol

6.

X fenol =

= 0.1142

Penentuan fraksi mol fenol (sistem fenol - air - CH3COOH 1 % )

Mol air = Mol CH3OH = Mol fenol =

= =
=

= 0.3286 mol = 0,1875 mol


= 0.0425 mol

X fenol =

= 0.0760

7. Diagram Fasa dan penentuan suhu kritis

Sistem Fenol-Air
80 75 Temperatur (C) 70 65 60 55 0 0.05 0.1 Fraksi Mol Fenol 0.15 0.2 y = -1600.9x2 + 400.31x + 38.866 R = 0.5739 X fenol Fenol-Air-NaCl Fenol-Air-CH3OH Poly. (X fenol)

Dari diagram diatas didapat persamaan polinomial: y= -1600.x2 + 400.3x + 38.86 (i) x=-b/2a x=-400,3/ 2(-1600) x=0,1251 Denganmensubtitusi nilai x(fraksi mol fenol)= 0,1251 ke persamaan (i), maka didapatkan nilai y(suhu kritis) y=-1600.( 0,1251 )2 + 400.3(0,1251 ) + 38.86 y= 63,89 jadi suhu kritisnya adalah pada suhu 63,89 C Dari grafik juga terlihat bahwa sistem fenol-air-NaCl berada diatas suhu kritis dan sistem fenol-air-CH3OH berada dibawah suhu kritis sistem fenol dan air.

V.

Pembahasan

VI.

Kesimpulan 1. Masa jenis larutan NaCl adalah 1.0074 g / cm3 dan massa jenis larutan CH3OH adalah 0.9998 g / cm3 2. Suhu kritis sistem fenol-air adalah 63,89C

VII.

Daftar pustaka Atkins, P.W.Physical Chemistry, 8th ed., Mc Graw-Hill, New York, p 150156 N. Levine. 2009. Physical Chemistry 6ed sec 10.6. New York : McGrawHill Brady,James.E.1990.General Chemistry:Principle and Structure5thed, Canada: Wiley Chang, Raymond.2004.Kimia Dasar Konsep-Konsep Init. Edisi ketiga jilid I. Jakarta: Erlangga http://www.chem-is-try.org/ (akses tgl 28 maret 2014 pkl 03.10) http://budionokimia.blogspot.com/ (akses 28 maret 2014 pkl 03.45)

VIII.

Lampiran

Jawaban Pertanyaan 1. Apakah yang dimaksud dengan suhu konsolut atas atau suhu larutan kritik? Berapa derajat kebebasan sistem pada T>T konsolut atas? Jawab: Suhu larutan kritik(konsolut) adalah suhu dimana larutan yang awalnya tidak homogen menjadi homogen (suhu maksimum pada saat campuran dua zat berubah menjadi satu fasa). Derajat kebebasannya adalah dua yaitu fraksi dan suhu. P=2 C=3 v = C P + 1= 3 2 + 1 = 2 2. Sebutkan sistem yang mempunyai titik konsolut bawah dan sistem yang mempunyai dua suhu konsolut (atas dan bawah)?

Jawab: Sistem fenol dan air memiliki titik konsolut bawah, sistem yang memiliki 2 konsolut adalah sistem air-nikotoin. 3. Apakah yang dimaksud larutan dengan larutan konjugasi? Jawab: Larutan campuran dua cairan yang saling melarutkan dan menghasilkan dua larutan konjugat yang bersifat jenuh. 4. Apakah yang dimaksud dengan efek Salting Out? Tunjukkan terjadinya efek tersebut pada percobaan yang saudara lakuka? Jawaban: Adanya zat terlarut lain didalam sistem campuran larutan yang memiliki kelarutan lebih besar dibanding zat terlarut utama didalam pelarutnya, hal ini menyebabkan kelarutan dari zat terlarut utama berkurang dan membuat sistem campuran ini memiliki titik kritis yang lebih besar dari seharusnya. Pada percobaan yang dilakukan terjadi salting out pada sistem fenol-air-NaCl, NaCl yang memiliki kelarutan yang lebih besar didalam air dibanding fenol didalam air, hal ini menyebabkan titik kritis sistem ini lebih tinggi dari pada titik kritis sistem fenol air.

Data massa jenis air pada berbagai suhu dari CRC