Anda di halaman 1dari 10

Lagging Efficiency

342 12 026

PERCOBAAN I LAGGING EFFICIENCY

A. Tujuan Percobaan Setelah melakukan percobaan, praktikkan diharapkan dapat : 1. Meneliti efisiensi dari dua jenis isolasi yang umum digunakan didalam industri. 2. Menghitung efesiensi isolasi dari masing masing isolasi. 3. Membandingkan kerugian energi dari pipa berisolasi terhadap pipa tak berisolasi. 4. Menghitung koefisien konduktivitas termal dari isolasi.

B. Teori Dasar Pipa-pipa yang digunakan dalam mendistribusikan uap dalam sistem pembangkit tenaga uap atau kondisi thermal adalah sangat perlu di perhatikan untuk menghindari kerugian-kerugian panas yang dapat terjadi didalam pipa tersebut. Kemampuan suatu pipa untuk mengisolasi suatu panas tergantung dari material tersebut, karena tidak semua material mempunyai isolasi yang sama. Pipa-pipa transportasi fluida (uap) adalah tergantung pada kelambatan untuk tiga alasan: 1. Untuk mengurangi perpindahan dan kerugian energi 2. Untuk mencegah terjadinya pembekuan fluida 3. Untuk mengamankan personil Jika alasan ketiga adalah laging, kemudian jumlah minimal isolasi yang digunakan adalah cocok dengan pertimbangan keselamatan. Untuk alasan kedua dan pertama, yang mana biaya siklus kehidupan dapatlah dipertimbangkan, yaitu penghematan yang dapat diperbaharui dengan menguirangi kerugian energinya dan biaya untuk isolasinya dapat

Praktikum Pengukuran Termal

Lagging Efficiency

342 12 026

dipertimbangkan. Laging yang terpakai cukup menghasilkan keseimbangan kredit . Kerugian energi tergantung : 1. Perbedaan temperatur antara uap bagian dalam dan udara bagian luar pipa. 2. Ketebalan pipa dan putaran uap dalam pipa. 3. Keadaan udara sekitar pipa, yaitu apakah dalam keadaan bergerak atau diam. 4. Kondisi uap apakah saturated atau superheated. Kerugian energi hanya sebagian saja dari jonveksinya tetapi sebagian besar terjadi dari radiasinya. Kerugian energi lebih besar jika uap mengalir pada pipa diam dan pipa tidak diam. Apabila uap penuh yang digunakan, permulaan air atau lapisan air diendapkan dalam pipa.Ini menolong perpindahan energi dan banyak energi yang hilang. Kenyataan menunjukkan bahwa dengan memakai uap super heated yang diijinkan reduksi temperatur tanpa deposit. Pendataan campuran untuk berbagai perkara ekonomi yang digunakan. Kejadian yang umum pada transmisi panas bahwa perkembangan praktis enginering, aliran panas dari berbagai media lainnya. Yang mempengaruhi perpindahan panas adalah perbedaan temperatur dan gradien yang esensial, ketebalan material, jumlah energi yang kecil akan dapat melakukan perpindahan dalam waktu periode yang sama. Q = (-K . A . dt )/dx Dimana : Q A = jumlah energi = Luasan (m2)

dt = Perubahan temperatur dx = ketebalan elemen Aliran radial yang mengalir dalam selinder tebal. Kerugian panas dari fluida panas disebabkan karena uap dikondensasikan. Jumlah kondensat yang terkumpul didapatkan asal saja tidak undercolled, ini digunakan untuk menentukan panas yang dipindahkan.

Praktikum Pengukuran Termal

Lagging Efficiency

342 12 026

Massa aliran Kondensat :


Mc Vc (10 .Vw . t )
6

Kerugian entalphy evaporation per detik :


H los Mc . qhfg

untuk sementara dalam menentukan nilai K (Koefisien konduktivitas panas) adalah : panas yang dipindahkan = kerugian entalphy per detik.
Q K 2 . K . L . (T1 T2 ) Mc . qhfg .103 ( R2 / R1 ) log e Mc . qhfg . log e ( R2 / R1 ) .103 2 . L (T1 T2 )
energi unlagged energi lagged energi unlagged

Persentase energi yang tersimpan Persentase saving =

C. Prosedur Percobaan 1. 2. Menjalankan boiler dan mensuplai uap ke unit. Mengukur fraksi uap dengan menggunakan separating dan throttling kalorimeter. 3. Membuka katup-katup isolasi yang menghubungkan setiap pipa pada sumber uap dan pembuangannya. 4. Membiarkan aliran uap mengalir kerangkaian sampai kondisi steady state, sehingga alat pengukur temperatur dalam keadaan stabil . Hal ini untuk menghindari kondisi yang berlebihan selama percobaan. 5. 6. Menutup katup isolasi yang terhubung ke blow down (katup Vo ). Apabila level kondensat setiap pipa mulai nampak maka pengambilan data dapat dimulai dengan mencatat level kondensat yang terbaca pada alat ukur dan mencatat waktu permulaan pengujian tersebut.
Praktikum Pengukuran Termal

Lagging Efficiency

342 12 026

7.

Pengujian berjalan selama waktu yang cukup untuk pengisian agar memungkinkan membaca jumlah kondesat tersebut.

8.

Selama pengujian level temperatur dicatat untuk setiap pipa selama lima menit.

9.

Pada akhir pengujian, katup utama ditutup. Mengukur perbedaan level kondensat tersebut.

10. Membuka level isolasi ke blow dwon (Vo) dan mengambil/membiarkan kondensat keluaran sampai kering dari pipa-pipa. Jika perlu pipa blow down dihubungkan dengan membuka katup utama agar pipa-pipa menjadi bersih.

D. Skema Pengujian

Gambar 1.1 Lagging Efficiency

Detail alat yang digunakan Bahan pipas

: : Baja Lunak (mild steel)

Panjang bagian dalam : 818 mm Radius luar Radius dalam Ketebalan dinding : 30,15 mm : 23,85 mm : 6,3 mm 4

Praktikum Pengukuran Termal

Lagging Efficiency

342 12 026

Isolasi pipa A Isolasi pipa B Isolasi pipa C Isolasi pipa D

: tidak berisolasi : lapisan serat kaca (fiberglass) : pipa asbes : berlapis krhom

E. Hasil Pengamatan Tabel 1. Data hasil pengamatan percobaan Lagging Efficiency Uap Waktu (menit) P (bar) T7 (C) T1 (C) Kondensat (cm) T4 (C) T5 (C) Kondensat (cm) T6 (C) Kondensat (cm) Pipa I Pipa 3 Pipa 4

No

1 2 3 4 5

0 5 10 15

9 9 9 9,2 9,4 9,12

150 148 142 144 144 145,6

100 144 140 126 116 125,2

3,9 7,6 9,8 12 8,325

124 136 138 138 138 134,8

54 70 72 64 64 64,8

2,8 4,8 5,1 4,23

132 142 142 144 142 140,5

2,5 5,2 6,7 8,5 5,725

20 Rata - rata

Praktikum Pengukuran Termal

Lagging Efficiency

342 12 026

F. Analisa Data 1. Untuk Tabung 1 Dari percobaan diketahui : Temperatur rata-rata (T1) = 125,2 C Level condensate rata-rata(Vc) = 8,325 (1 cm mewakili 18 ml), jadi : = 8,325 Waktu rata-rata (t) = 10 menit = 600 detik Fraksi kekeringan (xg) = 0,8 (asumsi) Pada temperatur 125, 2 C dari tabel tekanan saturasi diperoleh : hfg = 2187,53 kJ/kg vf Penyelesaian : a. Massa aliran condensat ( c); (kg/s) : = 1,00652 . 10-3 m3/kg 18 = 149,85 . 10-6 m3

c =
= = 2,48 . 10-4 kg/s b. Kerugian kerugian energi (Elosses) Elosses = c . . = = 0,434 kJ/s

Praktikum Pengukuran Termal

Lagging Efficiency

342 12 026

2. Untuk Tabung 3 Dari percobaan diketahui : Temperatur rata-rata (T4) = 134,8 o C Temperatur rata-rata (T5) = 64,8 oC Fraksi kekeringan (xg) = 0,8 (asumsi) Level condensat rata-rata (Vc) = 4,23 cm, (1 cm mewakili 18 ml), jadi : = 4,23 18 = 76,14 . 10-6 m3 Waktu rata-rata (t) = 10 menit = 600 detik Pada temperatur 134,8 oC dari tabel tekanan saturasi diperoleh : vf = 1,0747 x 10-3 m3/kg hfg = 2159,69 kJ/kg

Penyelesaian : a. Massa aliran condensat ( c); (kg/s)

= = 1,18.10-4 kg/s b. Kerugian energi (Elosses) Elosses = c . xg . hfg = = 0,204 kJ/s c. Menghitung presentasi saving (Ps)
( ( ) ) ( )

Praktikum Pengukuran Termal

Lagging Efficiency

342 12 026

= 52,99 % d.
( ) ( ( ) )

= 0,133 W/m .K 3. Untuk Tabung 4 Dari percobaan diketahui : Temperatur rata-rata (T6) = 140,5 o C Fraksi kekeringan (xg) = 0,8 (asumsi) Level condensat rata-rata (Vc) = 5,725 cm, (1 cm mewakili 18 ml), jadi : = 5,725 18 = 103,05 . 10-6 m3 Waktu rata-rata (t) = 10 menit = 600 detik Pada temperatur 140,5 oC dari tabel tekanan saturasi diperoleh : vf = 1,0804 x 10-3 m3/kg hfg = 2142,8 kJ/kg

Penyelesaian : a. Massa aliran condensat ( c)

= 1,59.10-4 kg/s

Praktikum Pengukuran Termal

Lagging Efficiency

342 12 026

b. Kerugian energi (Elosses) Elosses = = = 0,27 kJ/s c. Menghitung presentasi saving (Ps)
( ) ( ) ( )

c . xg . hfg

= 37,78 %

G. Hasil Analisa Data


( Pipa [ ] [ ] ) [ ] ( [ ] )

[ ]

[ ]

1 3 4

149,85 76,14 103,05

1,00652 1,0747 1,0804

2187,53 2159,69 2142,8

2,48 1,18 1,59

0,434 0,204 0,27

52,99 37,78

Praktikum Pengukuran Termal

Lagging Efficiency

342 12 026

H. Kesimpulan Dari hasil praktikum dan menganalisa data dapat diketahui bahwa: 1. Adanya perbedaan jenis pipa baik itu tentang isolasi dan jenis material dari pipa tersebut maka akan mempengaruhi beberapa variabel seperti jumlah air kondensat dan temperatur dari pipa dalam selang waktu tertentu. 2. Efisiensi isolasi setiap isolasi pipa berbeda beda di mana nilai efisiensi terbesar terdapat pada pipa berisolasi pita asbes dan terkecil pada pipa berisolasi khrom

Praktikum Pengukuran Termal

10

Anda mungkin juga menyukai