Anda di halaman 1dari 25

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

II.1 Karakteristik Arus Lalu Lintas Ada beberapa cara yang dipakai para ahli lalu lintas untuk mendefinisikan arus lalu lintas, tetapi ukuran dasar yang sering digunakan adalah konsentrasi aliran dan kecepatan. Aliran dan volume sering dianggap sama, meskipun istilah aliran lebih tepat untuk menyatakan arus lalu lintas dan mengandung pengertian jumlah kendaraan yang terdapat dalam ruang yang diukur dalam satu interval waktu tertentu. Konsentrasi dianggap sebagai jumlah kendaraan pada suatu panjang jalan tertentu, tetapi konsentrasi ini kadang-kadang menunjukkan kerapatan (kepadatan). Arus lalu lintas terbentuk dari pergerakan individu pengendara dan kenderaan yang melakukan interaksi antara yang satu dengan yang lainnya pada suatu ruas jalan dan lingkungannya. Karena persepsi dan kemampuan idividu pengemudi mempunyai sifat yang berbeda maka perilaku kenderaan arus lalu lintas tidak dapat diseragamkan, lebih lanjut arus lalu lintas akan mengalami perbedaan karakteristik akibat dari perilaku pengemudi yang berbeda yang dikarenakan oleh karakteristik lokal dan kebiasaan pengemudi. Arus lalu lintas pada suatu ruas jalan karakteristiknya akan bervariasi baik berdasar lokasi maupun waktunya. Oleh karena itu perilaku pengemudi akan berpengaruh terhadap perilaku arus lalu lintas.

Universitas Sumatera Utara

Terdapat beberapa variable atau ukuran dasar yang digunakan untuk menjelaskan arus lalu lintas. Tiga variable utama adalah volume (q), kecepatan (v), dan kepadatan (k). Variable lainnya yang digunakan dalam analisis lalu lintas adalah headway (h), spacing (s), dan occupancy (R). II.1.1 Volume Lalu Lintas (q) Volume adalah jumlah kendaraan yang melewati suatu titik tertentu dalam suatu ruas jalan tertentu dalam satu satuan waktu tertentu, biasa dinyatakan dalam satuan kend/jam. Volume merupakan sebuah peubah (variabel) yang paling penting pada teknik lalu lintas dan pada dasarnya merupakan proses perhitungan yang berhubungan dengan jumlah gerakan per satuan waktu pada lokasi tertentu. Jumlah pergerakan yang dihitung dapat meliputi hanya tiap macam moda lalu lintas saja, seperti pejalan kaki, mobil, bis, atau mobil barang, atau kelompok kelompok campuran moda. Periode periode waktu yang dipilih tergantung pada tujuan studi dan konsekuensinya, tingkatan ketepatan yang dipersyaratkan akan menentukan frekuensi, lama, dan pembagian arus tertentu. Data data volume yang diperlukan berupa: a. Volume berdasarkan arah arus: Dua arah Satu arah Arus lurus Arus belok baik belok kiri ataupun belok kanan

Universitas Sumatera Utara

b. Volume berdasarkan jenis kendaraan, seperti antara lain: Mobil penumpang atau kendaraan ringan. Kendaraan berat (truk besar, bus) Sepeda motor Pada umunya kendaraan pada suatu ruas jalan terdiri dari berbagai komposisi kendaraan, sehingga volume lalu lintas menjadi lebih praktis jika dinyatakan dalam jenis kendaraan standart, yaitu mobil penumpang, sehingga dikenal istilah satuan mobil penumpang (smp). Untuk mendapatkan volume dalam smp, maka diperlukan faktor konversi dari berbagai macam kendaraan menjadi mobil penumpang, yaitu faktor ekivalensi mobil penumpang atau emp (ekivalensi mobil penumpang). c. Volume berdasarkan waktu pengamatan survei lalu lintas, seperti 5 menit, 15 menit, 1 jam. d. Rate of flow atau flow rate adalah volume yang diperoleh dari pengamatan yang lebih kecil dari satu jam, akan tetapi kemudian dikonversikan menjadi volume 1 jam secara linear. e. Peak hour factor (PHF) adalah perbandingan volume satu jam penuh dengan puncak dari flow rate pada jam tersebut, sehingga PHF dapat dihitung dengan rumus berikut: PHF = maksimum
volume 1 jam flow rate

.................................................................(2-1)

Universitas Sumatera Utara

Pada penelitian ini yang digunakan adalah besaran arus (flow) yang lebih spesifik untuk hubungan masing-masing penggal jalan yang ditinjau dengan kecepatan dan kerapatan pada periode waktu tertentu. II.1.2. Kecepatan (S) Kecepatan adalah jarak yang dapat ditempuh dalam satuan waktu tertentu, biasa dinyatakan dalam satuan km/jam. Pemakai jalan dapat menaikkan kecepatan untuk memperpendek waktu perjalanan, atau memperpanjang jarak perjalanan. Nilai perubahan kecepatan adalah mendasar tidak hanya untuk berangkat dan berhenti tetapi untuk seluruh arus lalu lintas yang dilalui. Kecepatan didefinisikan sebagai suatu laju pergerakan, seperti jarak per satuan waktu, umumnya dalam mil/jam atau kilometer/jam. Karena begitu beragamnya kecepatan individual dalam aliran lalu lintas, maka kita biasanya menggunakan kecepatan rata-rata. Sehingga jika waktu tempuh t1, t2, t3,..,tn diamati unuk n kendaraan yang melalui suatu raus jalan sepanjang l, maka kecepatan tempuh rata-ratanya adalah :
l
n t1 i=1 n

V=

nl
n t i=1 1

.................................................................(2-2)

keterangan : v = kecepatan tempuh rata-rata atau kecepatan rata-rata ruang (km/jam) l = panjang ruas jalan (km) ti = waktu tempuh dari kendaraan i untuk melalui pajang jalan l (jam) n = jumlah waktu tempu yang diamati

Universitas Sumatera Utara

Kecepatan tempuh rata-rata yang telah dihitung disebut kecepatan rata-rata ruang (space mean speed). Disebut kecepatan rata-rata ruang karena penggunaan waktu tempuh rata-rata pada dasarnya memperhitungkan rata-rata berdasarkan panjang waktu yang digunakan setiap kendaraan di dalam ruang. Panjang lintasan pengamatan untuk survei kecepatan setempat dapat dilihat pada tabel 2.1 berikut ini : Tabel 2.1 Panjang lintasan pengamatan yang dianjurkan Perkiraan Kecepatan rata-rata arus lalu lintas (km/jam) <40 40-60 >60 Sumber : Direktorat pembinaan jalan kota 1990 hal : 7 Panjang lintasan (m) 25 50 75

II.1.3. Kepadatan (k) Kepadatan (density) adalah jumlah kendaraan yang menempati panjang ruas jalan tertentu atau lajur, yang umumnya dinyatakan sebagai jumlah kendaraan per kilometer atau satuan mobil penumpang per kilometer (smp/km). Jika panjang ruas yang diamati adalah l, dan terdapat n kendaraan, maka kepadatan k dapat dihitung sebagai berikut:

Universitas Sumatera Utara

k=

n l

................................................................(2-3)

keterangan : k = kepadatan n = jumlah kendaraan pada l l = panjang ruas jalan Kepadatan sulit diukur secara langsung (karena diperlukan titik ketinggian tertentu yang dapat mengamati jumlah kendaraan dalam panjang ruas jalan tertentu), sehingga besarnya ditentukan dari dua parameter volume dan kecepatan, yang mempunyai hubungan sebagai berikut: k=v
q

..............................................................(2-4)

keterangan : k = kepadatan rata-rata (kend/km atau smp/km) q = volume lalu lintas (kend/jam atau smp/jam) v = kecepatan rata-rata ruang (km/jam) Kepadatan merupakan parameter penting dalam menjelaskan kebebasan bermanuver dari kendaraan.

Universitas Sumatera Utara

II.1.4. Spacing (s) dan headway (h) Merupakan dua karakteristik tambahan dari arus lalu lintas. Spacing didefenisikan sebagai jarak antara dua kenderaan yang berurutan di dalam suatu aliran lalu lintas yang diukur dari bemper depan satu kenderaan ke bemper depan kenderaan dibelakangnya. Headway adalah waktu antara dua kenderaan yang berurutan ketika melalui sebuah titik pada suatu jalan. Baik spacing maupun headway berhubungan erat dengan kecepatan, volume dan kepadatan. II.1.5. Lane Occupancy (R) Lane occupancy (tingkat hunian lajur) adalah salah satu ukuran yang digunakan dalam pengawasan jalan tol. Lane occupancy dapat juga dinyatakan sebagai perbandingan waktu ketika kenderaan ada di lokasi pengamatan pada lajur lalu lintas terhadap waktu pengambilan sampel. II.1.6. Clearance (c) dan Gap (g) Clearance dan Gap berhubungan dengan spacing dan headway, dimana selisih antara spacing dan clearance adalah panjang rata-rata kenderaan. Demikian pula, selisih antar headway dan gap adalah ekivalen waktu dari panjang rata-rata sebuah kenderaan.

Universitas Sumatera Utara

II.2. Kapasitas Jalan Kapasitas jalan adalah kemampuan maksimum jalan untuk dapat melewatkan kendaraan yang akan melintas pada suatu jalan raya, baik itu untuk satu arah maupun dua arah pada jalan raya satu jalur maupun banyak jalur pada satuan waktu tertentu, dibawah kondisi jalan dan lalu lintas yang umum. Dimana kapasitas jalan tersebut sangat dipengaruhi oleh kondisi jalan yang mencakup geometrik dan tipe fasilitas lalu lintas (karakteristik dan komponen arus lalu lintas), kontrol keadaan (kontrol desain perelengkapan, peraturan lalu lintas) dan tingkat pelayanan. Dalam teknik lalu lintas dikenal tiga macam kapasitas: a. Kapasitas dasar adalah jumlah kendaraan maksimum yang dapat melewati sautu ruas jalan selama satu jam pada kondisi jalan dan lalu lintas yang dianggap ideal. b. Kapasitas rencana adalah jumlah kendaraan maksimum yang direncanakan yang dapat melewati suatu ruas jalan yang direncanakan selama satu jam pada kondisi lalu lintas yang dapat dipertahankan sesuai dengan tingkat pelayanan jalan tertentu, artinya kepadatan dan gangguan lalu lintas yang terjadi pada arus lalu lintas dalam batas-batas yang ditetapkan. Besaran kapasitas ini merupakan suatu besaran yang ditetapkan sedemikian, sehingga lebih rendah dari kapasitas aktual. Kapasitas ini ditetapkan untuk keperluan perencanaan suatu jalan untuk menampung volume rencana jalan.

Universitas Sumatera Utara

c. Kapasitas mungkin adalah jalan yang sebenarnya diartikan sebagai jumlah kendaraan maksimum yang masih mungkin untuk melewati suatu ruas jalan dalam periode waktu tertentu pada kondisi jalan raya dan lalu lintas yang umum.

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi kapasitas jalan antara lain: 1. Faktor jalan, seperti lebar lajur, kebebasan lateral, bahu jalan, ada median atau tidak, kondisi permukaan jalan, alinyemen, kelandaian jalan, trotoar dan lain-lain. 2. Faktor lalu lintas, seperti komposisi lalu lintas, volume, distribusi lajur, dan gangguan lalu lintas, adanya kendaraan tidak bermotor, gangguan samping, dan lain - lain. 3. Faktor lingkungan, seperti misalnya pejalan kaki, pengendara sepeda, binatang yang menyeberang, dan lain-lain.

II.3. Kecepatan Arus Bebas Kecepatan arus bebas (FV) didefenisikan sebagai kecepatan pada tingkat arus nol, yaitu kecepatan yang akan dipilih pengemudi jika mengendarai kendaraan bermotor tanpa dipengaruhi oleh kendaraan bermotor lain di jalan. Untuk jalan tak terbagi semua analisa ( kecuali analisa kelandaian khusus) dilakukan pada kedua arah, sedangkan untuk jalan terbagi dilakukan pada masing masing arah dan seolah-olah masing-masing arah adalah jalan satu arah yang terpisah.

Universitas Sumatera Utara

II.4.

Karakteristik Kendaraan Karakteristik kendaraan berdasarkan fisiknya dibedakan berdasarkan pada

dimensi, berat, dan kinerja. Dimensi kendaraan mempengaruhi : lebar lajur lalu lintas, lebar bahu jalan yang diperkeras, panjang dan lebar ruang parkir. Dimensi kendaraan adalah : lebar, panjang, tinggi, radius putaran, dan daya angkut. Tabel 2.2. Klasifikasi kendaraan Dimensi Jenis kendaraan Definisi Lebar panjang

Kendaraan ringan (LV=Light Vehicle) Kendaraan Ringan Kendaraan bermotor dua as beroda empat Kendaraan berat (HV=HeavyVehicle) Kendaraan Berat Kendaraan bermotor dengan lebih dari 4 roda Becak Kendaraan bermotor dengan tiga roda 1,2 1,5 2,4 9,0 2,1 5,8

II.5. Komposisi Lalu Lintas Didalam Manual Kapasitas Jalan Indonesia (MKJI) 1997, Nilai arus lalu lintas mencerminkan komposisi lalu lintas, dengan menyatakan arus lalu lintas dalam satuan mobil penumpang (smp). Semua nilai arus lalu lintas (per arah dan

Universitas Sumatera Utara

total) diubah menjadi satuan mobil penumpang (smp) dengan menggunakan ekivalensi mobil penumpang (emp) yang diturunkan secara empiris untuk tipe kendaraan berikut; Kendaraan ringan (LV) termasuk mobil penumpang, minibus, pik-up, truk kecil dan jeep. Kendaraan berat (HV) termasuk truk dan bus. Sepeda Motor (MC). Ekivalensi mobil penumpang (emp) untuk masing-masing tipe kendaraan tergantung pada tipe jalan dan arus lalu lintas total yang dinyatakan dalam kend/jam. Semua nilai emp untuk kendaraan yang berbeda ditunjukkan dalam tabel dibawah ini. Tabel 2.3:Ekivalensi mobil penumpang (emp) untuk jalan perkotaan terbagi Arus Lalu Lintas Total Tipe Jalan Dua Arah HV (Kend/Jam) Empat Lajur Dua Arah Terbagi (4/2D) 0 1050 1,3 1,2 0,4 0,25 MC Emp

Sumber : Manual Kapasitas Jalan Indonesia, 1997 hal 5-38 Keterangan:

Universitas Sumatera Utara

HV : kendaraan berat : kendaraan bermotor dengan jarak as lebih dari 3,50 m, biasanya beroda lebih dari 4 (termasuk bus, truk 2 as, truk 3 as dan truk kombinasi) MC : Sepeda motor : kendaraan bermotor beroda dua atau tiga II.6. Cara Mencari Nilai Ekivalensi Mobil Penumpang (emp) Ekivalensi Mobil Penumpang (emp) adalah faktor yang menunjukkan pengaruh berbagai tipe kendaraan dibandingkan kendaraan ringan terhadap kecepatan, kemudahan bermanufer, dimensi kendaraan ringan dalam arus lalu lintas (untuk mobil penumpang dan kendaraan ringan yang sasisnya mirip; emp = 1,0) (MKJI, Tahun 1997). Ada beberapa cara atau metode yang dapat digunakan untuk

memperkirakan nilai ekivalensi mobil penumpang, tergantung dari karakteristik dan kondisi lalu lintasnya. Adapun cara atau metode yang dapat digunakan untuk mencari atau memperkirakan ekivalensi mobil penumpang (emp). II.6.1. Basis kapasitas Metode penghitungan emp dengan basis kapasitas yang dikutip dalam Tesis Murtiono ES (2002) yang dimodifikasi dan disesuaikan dengan kondisi penelitian dari hasil survey didapat dari berbagai kombinasi moda transportasi. Dengan berbagai kombinasi ini dapat dicari nilai ekivalensi mobil penumpang dari becak motor dengan regresi linear berganda yang diformulakan sebagai berikut: Q = b1 qlv + b2qhv + b3qmc + b4qbc .....................................................(2-5)

Universitas Sumatera Utara

keterangan : Q b qlv qhv qmc qbck = besarnya arus lalu lintas (smp/jam) = koefisien = jumlah kendaraan ringan = jumlah kendaraan berat = jumlah sepeda motor = jumlah becak motor

karenab1 = emp untuk lv = 1 maka : b1 qlv = Q - b2qhv - b3qmc - b4qbck ....................................................(2-6)

Dari persamaan tersebut maka koefisien yang dihasilkan pada setiap jenis kendaraan adalah merupakan nilai emp dari jenis kendaraan tersebut. II.6.2. Basis Kecepatan Metode penghitungan emp dengan basis kecepatan yang dikutip dalam Tesis Koeswandono, Windarto (2007). Untuk mencari emp dengan basis kecepatan adalah dengan mengetahui hubungan kecepatan (v) dan volume lalu lintas (q) dengan menggunakan regrsi multi linier. Model linier hubungan kecepatan dan volume dipilih karena dalam prakteknya hubungan antar volume dan kecepatan mendekati linier. Model regresi berganda dari hubungan kecepatan dan volume adalah: V = a b1qlv b2qhv b3qmc b4qb..............................................................(2-7)

Universitas Sumatera Utara

keterangan : V a b qlv qhv qmc qbck = kecepatan rata-rata (km/jam) = kecepatan arus bebas (km/jam) = koefisien = jumlah kendaraan ringan = jumlah kendaraan berat = jumlah sepeda motor = jumlah becak

Untuk menentukan emp kendaraan selain mobil penumpang maka koefisien tiap jenis kendaraan dibagi dengan koefisien dari mobil penumpang (lv) dan dapat diformulasikan :
bi

empi=

b1

.................................................................(2-8)

keterangan : bi = koefisien jenis kendaraan i b1 = koefisien mobil penumpang (lv)

Universitas Sumatera Utara

II.7. Penelitian Sejenis Yang Pernah Dilakukan II.7.1 Kota Medan 1. Pengaruh Becak Bermotor Pada Jalan 6 Lajur 2 Arah Bermedian (Studi Kasus Jalan Sisingamangaraja Kota Medan) Disusun Oleh: Haikal Ahmadi Skripsi Program Sarjan Teknik Sipil Universitas Sumatera Utara Meneliti besaran nilai ekivalensi mobil penumpang (emp) untuk jenis kendaraan Becak Bermotor pada jalan Sisingamangaraja dengan 6 lajur 2 arah bermedian. penelitian dikerjakan menggunakan metode regressi

linier berganda dengan basis kapasitas dan kecepatan. Nilai yang emp yang dihasilkan adalah sebagai berikut: Tabel 2.4 : Nilai emp per jenis kendaraan pada 6 lajur 2 arah bermedian Tipe kendaraan Emp LV HV MC Becak 1 1.64 0.9 1.21

Universitas Sumatera Utara

2. Pengaruh Becak Motor Pada Jalan 4 Lajur 2 Arah Tanpa Median (Studi Kasus Jalan Gajah Mada Kota Medan) Disusun Oleh: Fadli Munawar Skripsi Program Sarjan Teknik Sipil Universitas Sumatera Utara Meneliti besaran nilai ekivalensi mobil penumpang (emp) untuk jenis kendaraan Becak Motor pada jalan Gajah Mada dengan 4 lajur 2 arah tanpa median. penelitian dikerjakan menggunakan metode regressi linier berganda dengan basis kapasitas dan kecepatan. Nilai yang emp yang dihasilkan adalah sebagai berikut: Tabel 2.5: Nilai emp per jenis kendaraan pada 4 lajur 2 arah tanpa median Tipe kendaraan Emp LV HV MC Becak 1 1.95 0.54 0.98

Universitas Sumatera Utara

3. Penentuan Arus Jenuh dan Ekivalensi Mobil Penumpang Pada Persimpangan Bersinyal (Studi Kasus Simpang Katamso Juanda Medan) Disusun Oleh: Kurnia Skripsi Program Sarjan Teknik Sipil Universitas Sumatera Utara Meneliti besaran nilai ekivalensi mobil penumpang (emp) pada tiap jenis kendaraan yang ada pada Simpang Katamso - Juanda. penelitian dikerjakan menggunakan metode regressi linier berganda dengan basis kapasitas. Nilai yang emp yang dihasilkan adalah sebagai berikut: Tabel 2.6: Nilai emp per jenis kendaraan pada Simpang Katamso Juanda Tipe kendaraan Emp LV HV MC Angkot Becak 1.000 2.287 0.231 1.002 0.561

Universitas Sumatera Utara

4. Pengaruh Kendaraan Sepeda Motor Terhadap Lalu Lintas Pada Ruas Jalan Arteri Sekunder (Studi Kasus : Ruas Jalan H.Ir. Juanda) Disusun Oleh: Ridho Barna Harahap Skripsi Program Sarjan Teknik Sipil Universitas Sumatera Utara Meneliti besaran nilai ekivalensi mobil penumpang (emp) pada sepeda motor kendaraan yang ada di ruas Jalan H. Ir. Juanda. penelitian dikerjakan menggunakan metode regressi linier berganda dengan basis kecepatan. Nilai emp yang dihasilkan pada sepeda motor adalah sebagai berikut: Pada ruas 1 Jalan Ir. H. Juanda (dari jalan monginsidi menuju jalan juanda) didapat nilai ekivalensi mobil penumpang untuk sepeda motor sebesar 0,5. Pada ruas 2 Jalan Ir. H. Juanda (dari jalan juanda menuju jalan monginsidi) didapat nilai ekivalensi mobil penumpang untuk sepeda motor sebesar 0,4.

Universitas Sumatera Utara

II.7.2 Diluar Daerah Kota Medan 1. Pengaruh Kenderaan Tidak Motor Pada Jalan 2 Jalur 2 Arah Tanpa Median (Studi Kasus Jalan Parangtritis Kota Yogyakarta) Disusun Oleh: Windarto Koeswandono Tesis Program Pascasarjana Magister Teknik Sipil Universitas Diponegoro Semarang Meneliti besaran nilai ekivalensi mobil penumpang (emp) untuk berbagai jenis kendaraan yang ada di Kota Yogyakarta pada jalan 2 jalur 2 arah tanpa median. penelitian dikerjakan menggunakan metode regressi

linier berganda dengan basis kapasitas dan kecepatan. Rata-rata nilai emp direkomendasikan untuk mewakili nilai emp berbagai jenis kendaraan di Kota Yogyakarta. Nilai yang emp yang dihasilkan adalah: Tabel 2.7 : Nilai emp per jenis kendaraan pada 2 jalur 2 arah tanpa median di Yogyakarta Tipe kendaraan Emp LV HV MC Sepeda Becak 1 1.91 0.57 0.50 1.53

Universitas Sumatera Utara

2. Penentuan Nilai Ekivalensi Mobil Penumpang (emp) Pada Bundaran (Studi Kasus Bundaran Joglo) Disusun Oleh: Putri Khiriyah Utami Tugas akhir program sarjana Teknik Sipil Universitas Sebelas Maret Surakarta Meneliti nilai ekivalensi kendaraan berat dan sepeda motor pada bundaran dengan menggunakan metode headway dan regresi linear. Nilai emp sepeda motor sebesar 0,44 dan nilai emp kendaraan berat sebesar 1,58.

3. Pengaruh Sepeda Motor Di Persimpangan Jalan Dengan Pengatur Lalu Lintas di Kendal. Disusun Oleh: Eko Supri Murtiono, Tesis Program Pascasarjana Magister Teknik Sipil Universitas Diponegoro Semarang Meneliti karakteristik sepeda motor pada 2 persimpangan bersinyal (simpang Raya Kendal- Jl. Masjid dan Simpang Jl. Pemudan Jl. Pahlawan) dan harga nyata arus jenuh serta dengan menggunakan regresi liner berganda untuk hubungan kapasitas dengan volume tiap jenis kendaraan didapatkan nilai emp sepeda motor pada persimpangan. Nilai emp sepeda motor ratarata pada simpang Jl. Raya Kendal Jl. Masjid adalah 0.442 dan pada simpang Jl. Pemuda dan Jl. Pahlawan sebesar 0.369.

Universitas Sumatera Utara

II.8. Analisis Regresi Linier Berganda (Multiple Linier Regression) Analisis regresi merupakan sebuah alat statistik yang memberikan penjelasan tentang pola hubungan (model) antara dua variabel atau lebih. Dalam analisis regresi, dikenal dua jenis variabel yaitu : - Variabel tergantung disebut juga variabel dependent yaitu variabel yang keberadaannya diperngaruhi oleh variabel lainnya yang sifatnya tidak dapat berdiri sendiri dan dinotasikan dengan Y. - Variabel bebas disebut juga variabel independent yaitu variabel yang mempengaruhi variable lain yang sifatnya berdiri sendiri dan dinotasikan dengan X. Analisis regresi linier berganda memberikan kemudahan bagi pengguna untuk memasukkan lebih dari satu variabel prediktor hingga p-variabel prediktor dimana banyaknya p kurang dari jumlah observasi (n). Sehingga model regresi dapat ditunjukkan sebagai berikut: Y= a0 + b1 x1 + b2x2+...+ bn xn Keterangan : Y x1, x2, xn a b1, b2, bn = variable dependent ( nilai yang diprediksikan) = variable independent = konstanta ( nilai Y apabila X1, X2, Xn = 0 = koefisien regresi ( nilai peningkatan ataupun penurunan ) .....................................................(2-9)

Universitas Sumatera Utara

Nilai bo, b1, b2, bp dapat dihitung dengan menggunakan analisis regresi linier berganda. Nilai bo, b1, b2, bp bisa didapat dengan menyelesaikan persamaan linear simultan dengan determinan: Nbo + b1 bo bo bo
N i=1 X1i

+ b2

N i=1 X 2i +

...+ bp

N i=1 X pi =

N i=1 Yi

N i=1 X1i +

b1 b1 b1

2 N i=1(X1i ) +

b2 b2 b2

N i=1 X1i X 2i +

...+ bp ...+ bp ...+ bp

N i=1 X1i X pi =

N i=1 X1i Yi

N i=1 X 2i +

N i=1 X1i X 2i +

2 N i=1(X 2i ) +

N i=1 X 2i X pi =

N i=1 X 2i Yi

N i=1 X pi +

N i=1 X1i X pi +

N i=1 X pi X 2i +

2 N i=1(X pi ) =

N i=1 X pi Yi

II.8.1. Analisis Korelasi Ganda (r) Hubungan antara variabel independent terhadap variabel dependent dapat dilihat dengan menghitung nilai korelasi. Tinggi-rendah, kuat-lemah, atau besar kecilnya suatu korelasi dapat diketahui dengan melihat besar kecilnya suatu kofisien yang disebut angka korelasi yang disimbolkan dengan r. Nilai koefisien korelasi didapat dari :
(ry x 1 )2 +(ry x 2 )2 2.(ry x 1 )(ry x 1 )(rx 1 x 2 ) 1(rx 1 x 2 )2

r=

.........................................( 2-10)

keterangan : r ryx1 ryx2 = korelasi variable x1 dengan x2 secara bersama-sama = korelasi sederhana antara x1 dengan Y = korelasi sederhana antara x2 dengan Y

ry1x2 = korelasi sederhana antara x1 dengan x2

Universitas Sumatera Utara

Harga r berkisar antara -1< 0 <+1, jika harga r = -1 menyatakan korelasi antara kedua variabel tersebut negatif dan arah korelasi berlawanan arah yang artinya terdapat pengaruh negatif antara variabel bebas ataupun sebaliknya. Harga r = +1, menyatakan korelasi antara kedua variabel tersebut positif dan arah korelasi satu arah yang artinya terdapat pengaruh positif antara variabel bebas. Untuk harga r = 0, tidak terdapat hubungan linier antara variabel-variabelnya. II.8.2. Analisis determinasi (R2) Analisis determinasi digunakan untuk mengetahui persentase sumbangan variable independent ( x1, x2, xn ) secara serentak terhadap variable dependent (Y). Koefisien ini menunjukkan seberapa besar persentase variasi variable dependent. R2 sama sengan 0, maka tidak ada sedikit pun persentase sumbangan pengaruh yang diberikan variable independent terhadap dependent, atau variasi independent yang digunakan dalam model tidak menjelaskan sedikit pun variasi variable dependent. Sebaliknya R2 sama sengan 1, maka persentase sumbangan pengaruh yang diberikan variable independent terhadap nariabel dependent adalah sempurna, atau variasi variable independent yang digunakan dalam model menjelaskan 100% variasi dependent. Nilai koefisien dterminasi didapat dari : R2 =
(ry x 1 )2 +(ry x 2 )2 2.(ry x 1 )(ry x 1 )(rx 1 x 2 ) 1 (rx 1 x 2 )2

..........................................................(2-11)

Keterangan: R2 = korelasi variable x1 dengan x2 secara bersama-sama

Universitas Sumatera Utara

ryx1 ryx2 ry1x2

= korelasi sederhana antara x1 dengan Y = korelasi sederhana antara x2 dengan Y = korelasi sederhana antara x1 dengan x2.

II.8.3. Pengujian Signifikasi Pengujian ini digunakan untuk menentukan linier tidaknya hubungan antara peubah bebas dan peubah tidak bebas. Yang biasa digunakan istilah uji T (students t test) dan uji F (variance ratio/the F test). II.8.3.1. Uji Koefisien Regresi Secara Parsial (Uji T) Uji T digunakan untuk menentukan apakah terdapat pengaruh (tingkat signifikasi) antar peubah bebas dengan peubah tidak bebas. Sebagai tolak ukur dalam pengujian ini adalah membandingkan antara nilai T hasil hitungan dengan nilai T dari tabel distribusi t pada taraf signifikasi keberartian yang dipilih. Nilai T dapat dihitung dengan rumus :

t=

bi sb i

= r.

n i 1 1r

.................................................................(2-12)

Keterangan : t bi sbi r = test t-student = koefisien regresi variabel = standar eror variabel = koefisien korelasi parsial

Universitas Sumatera Utara

n n-i-1 i r2

= jumlah pengamatan = derajat kebebasan = jumlah variabel = koefisien determinasi

II.8.3.2. Uji Koefisien Regresi Secara bersama-sama (Uji F) Pengujian nilai F adalah untuk memilih model yang paling naik diantara model yang didapat dan menentukan apakah suatu model layak digunakan, dimana varians itu sendiri merupakan kuadrat dari simpangan baku dari data-data yang ada dalam variable. Nilai F dikatakan memenuhi syarat apabila nialai dari hasil perhitungan lebih besar dari nilai F table untuk traf signifikasi yang dipilih. Nilai F diperoleh dengan menggunakan rumus sebagai berikut :
R i (1 R 2 ) (n i 1)

F=

.................................................................(2-13)

Dimana : F n i = test F = jumlah pengamatan = jumlah variabel

R2 = koefisien determinasi Hasil uji signifikansi selanjutnya dibandingkan dengan nilai yang terdapat di dalam tabel, yaitu dengan menetapkan taraf signifikansinya.

Universitas Sumatera Utara