Anda di halaman 1dari 3

METODE FISIKA GASING UNTUK MATERI GERAK LURUS BERUBAH BERATURAN

OLEH BUDIRIYANTO, S.Pd. Fisika adalah salah satu pelajaran yang menjadi momok bagi siswa. Ketika siswa mengetahui ada pelajaran Fisika, maka siswa sudah takut dan jadi tidak senang terhadap pelajaran tersebut. Bayangan siswa, Fisika selalu identik dengan rumus- rumus dan angka-angka yang membuat pusing tujuh keliling. Dengan kondisi seperti ini maka ketika guru masuk ke dalam kelas siswa sudah tidak bersemangat, bahkan sudah merasa tidak bisa. Ini adalah tugas berat guru untuk membuat siswa senang dan dapat menumbuhkan minat siswa untuk mengikuti pelajaran fisika dengan senang, tidak terbebani, dan merasakan bahwa fisika itu mudah. Tidak terkecuali pada materi Gerak Lurus Berubah Beraturan, kalau kita perhatikan, kita akan berkutat dengan persamaan yang memusingkan dan susah untuk diaplikasikan. Untuk siswa yang pandai saja susah untuk dipahami, apalagi untuk siswa yang kemampuannya sedang, dan rendah. Kesulitan yang dihadapi siswa pada materi Gerak lurus Berubah Beraturan antara lain: 1. 2. 3. 4.

Siswa kesulitan memahami persamaan yang ada. Siswa kurang dapat memilih persamaan yang digunakan dengan tepat dan cepat. Pada soal pengembangan, siswa kurang dapat mengkombinasikan rumus. Siswa kesulitan menerapkan lebih dari dua persamaan dalam satu soal. Dari fakta yang ada tersebut, saya mencoba menerapkan metode Fisika Gasing yang dikembangkan oleh Yohanes Surya, untuk membuat materi fisika lebih mudah dan mengasyikkan. Metode ini hanya bermodalkan kemampuan dasar hitung siswa, yaitu tambah, kurang, kali dan bagi. Dengan metode ini siswa tidak perlu menghafalkan rumus yang ada, dan siswa hanya diajari bermain logika dan hitungan. Apabila siswa sudah menguasai konsep dasarGerak Lurus Berubah Beraturan, maka sesulit apapun soal disajikan, maka akan dengan mudah dikerjakan. Berikut ini saya sajikan contoh soal, dan penyelesaian soal dengan menggunakan persamaan serta metode gasing. Kita akan dapat membandingkan mana yang lebih mudah dipahami oleh siswa. Contoh soal: 1. Sebuah mobil bergerak dengan kecepatan 10 m/s. Kemudian dipercepat, sehingga dalam 5 detik kecepatannya menjadi 30 m/s. Berapakah percepatan dan jarak yang ditempuh? Penyelesaian:

Menggunakan rumus

Diketahui: v0 = 10 m/s

v = 30 m/s

t = 5 detik

Ditanya: a (percepatan) dan s (jarak ) Jawab: Untuk menyelesaikan soal tersebut kita harus tahu dulu bahwa v = v0 + a.t Sehingga a = ( v v0 )/t = ( 30 10 )/5 = 20/5 = 4 m/s2 Jarak s = v0. t + a.t2 = 10 . 5 + . 4. 52 = 50 + 50 = 100 m Metode Fisika Gasing Mula-mula kecepatan 10 m/s, menjadi 30 m/s, dalam 5 detik. 5 detik bertambah ( 30-10 = 20 m/s) Berarti kalau 1 detik kecepatannya bertambah 20/5 = 4 m/s Maka percepatannya a = 4 m/s2 Untuk menghitung jarak tempuh: S = (10 x 5 + 30 x 5 )/2 S = ( 50 + 150 )/2 = 200/2 = 100 m. Keterangan: jarak dihitung dengan cara kecepatan awal dikalikan waktu, ditambah kecepatan akhir dikalikan waktunya dibagi dua. 2. Motor dari keadaan diam dipercepat dengan percepatan 2 m/s, sehingga kecepatannya menjadi 12 m/s. Berapakah waktu yang diperlukan, dan berapak jarak yang ditempuh? Penyelesaian: a. Menggunakan rumus:

Diketahui:v0 = 0 m/s Jawab:

v = 12 m/s

a = 2 m/s2

Ditanya: t ( waktu) dan s (jarak) Kita harus pilih salah satu rumus yaitu: v = v0 + a.t Sehingga t = ( v v0)/a = (12 0)/2 = 6 detik. Jaraknya: dari persamaan v2 = v02 + 2.a.s S = (v2 v02)/2a S = ( 122 0)/(2.2) S = 144/4 = 36 meter. b. Metode Fisika Gasing: a = 2 m/s2 artinya 1 detik kecepatan bertambah 2 m/s maka agar kecepatan bertambah 12 m/s, waktunya t = 12/2 = 6 detik. Untuk menghitung jarak tempuh: S = (0 x 6 + 12 x 6 )/2 S = ( 0 + 72 )/2 = 72/2 = 36 meter.

Dari dua contoh soal diatas dapat kita bandingkan bahwa untuk cara yang penggunaan rumus, siswa sebelum mengerjakan soal harus tahu terlebih dahulu mana rumus yang digunakan, dan siswa juga harus mahir memindah variable, sesuai apa yang ditanyakan. Disinilah siswa akan merasakan kesulitan dan kebingungan untuk menentukan rumus yang digunakan, sesuai dengan apa yang diketahui didalam soal. Pada metode Fisika Gasing, siswa tidak perlu sama sekali menghafalkan rumus yang digunakan. Siswa hanya diajarkan perkalian, pembagian, penjumlahan dan pengurangan. Dengan cara seperti itu, maka pemahaman siswa akan lebih mudah, dan siswa tidak terbebani dengan rumus-rumus fisika yang menakutkan. Dengan metode ini siswa akan merasa enak, dan senang belajar fisika, karena tidak perlu lagi menghafalkan rumus yang banyak. Dari hasil yang dicapai siswa, sudah terbukti dari hasil ulangan yang lebih baik hasilnya dari pada siswa yang menggunakan rumus untuk menyelesaikan soal. Siswa juga senang dan cepat mengerti ketika diberi materi tentang Gerak Lurus Berubah Beraturan. Demikian, Semoga apa yang saya tulis dapat bermanfaat, dan dapat membuat pemahaman bahwa Fisika itu sulit dan menakutkan akan dapat kita hilangkan.