Anda di halaman 1dari 12

MOHAMAD HAMBALI BIN HANAFIAH MOHAMMAD AL-SALAM BIN SALEH MUHAMAD SYAZWAN BIN ZAKARIA NOR AMIRUL SYAFIQ

BIN NORHATTA MUHAMMAD HANAFFI BIN MUSTAPA 1120175 1120171 1120173 1120187 1120172

- Secara amnya, istilah tassawuf membawa maksud kepada Ilmu tentang penyucian jiwa dan raga manusia mengikut Al-Quran dan Al-Sunnah - Menurut Ibnu Khaldun; ilmu tassawuf adalah satu bentuk aliran yang baru yang akan menumpukan perhatian kepada ibadah dan memutuskan segala halangan daripada mendekati Allah...


- Segala perubahan bermula dengan diri sendiri, maka perubahan perlu bermula dengan tindakan dan penyucian jiwa dan raga daripada nafsu. (Muhammad Yusuf Khalid, 2011, Pengenalan Ilmu Tassawuf, p.41.) - Sebagai permulaan kita akan berkenalan dengan 3 jenis nafsu yang ada dalam kehidupan manusia seperti yang telah digariskan oleh para ahli sufi.

AMMARAH

Nafsu yang kuat memerintah ke arah keburukan dan kejahatan. Nafsu yang seakan syaitan, Cuma perbezaan nafsu Ammarah sentiasa berada dalam badan manusia tetapi syaitan tidak. Merupakan nafsu paling bahaya
LAWWAMAH
Nafsu yang banyak mengkritik tuannya sekiranya berlaku kecuaian,kelalaian atau perbuatan berdosa demi kabaikkan. Nafsu yang lebih positif daripada nafsu Ammarah Manusia perlu pendidikan untuk menguasai nafsu Lawammah kerana manusia sering melakukan dosa tetapi nafsu Lawwamah tidak berfungsi

MUTMAINNAH
Nafsu yang membawa kepada ketenangan jiwa Nafsu yang hanya dikuasai setelah menguasai nafsu Ammarah dan kawalan yang baik atas nafsu Lawwamah. Nafsu yang sukar dikuasai kecuali dengan ketqwaan kepada Allah secar ikhlas.

Ammarah

Surah Al-Luqman ayat 31 Melakukan mujahadah kemas dan teratur. Memulakan mujahadah yang ringan

Lawwamah

Keberadaan nafsu ini disebutkan dalam Surat Al Qiyamah ayat 2 Berusaha untuk memiliki 10 asas akhlak yang mulia

Mutmainnah

Keberadaannya disebutkan dalam Surat Asy Syam ayat 7-10 Memiliki 10 asas akhlak yang mulia Meninggalkan 10 asas akhlak yang buruk

MAQAM MUHASABAH MENURUT IMAM AL-GHAZALI

SYARAT KEPADA DIRI (JIWA)

SYARAT KEPADA ANGGOTA BADAN

SYARAT UNTUK TUGASAN IBADAT

Amaran dan tegahan untuk berhenti dari melakukan dosa dan maksiat tidak memadai sekiranya tidak diiringi dengan `iqaab (denda / hukuman) yang zahir. `Iqaab itu menjadi penolak dan penghalang kepada dosa dan maksiat yang telah dan akan dilakukan oleh seseorang hamba. Diriwayatkan bahawa Sayyidina Umar al-Khattab telah mendera dirinya sendiri kerana meninggalkan solat asar berjamaah dengan menyedekahkan tanahnya yang bernilai 200 ribu dirham. Manakala sesetengah ulama` pula mewajibkan dirinya sendiri dengan berpuasa selama setahun atau dalam satu tempoh masa yang panjang (dengan harapan untuk menundukkan nafsu serta keinginan terhadap dunia dan maksiat), berjalan kaki untuk menunaikan haji dan sebagainya. Semua ini bertujuan untuk menta`dib dan mentarbiah diri agar tidak mengulangi tegahan Allah Taala.

Iaitu melawan segala kehendak hawa nafsu yang menjerumuskan seseorang hamba ke lembah dosa dan maksiat.

Banyakkan bersabar, meyakini bahawa nikmat dunia adalah sementara sahaja dan sentiasa terikat dengan kehidupan akhirat yang terdapat pada hari tersebut syurga yang penuh dengan kenikmatan serta neraka jahannam yang penuh dengan sengsara dan azab.
Sentiasalah berwaspada, bermuhasabah, melakukan `iqaab dan bermujahadah dari masa kesemasa dan beramallah dengan amalan-amalan yang dikehendaki oleh Allah Taala dengan bersungguh-sungguh supaya tidak futur (lemah) dipertengahan jalan menuju Allah yang Maha Esa.

"Dan aku tidaklah membebaskan diriku dari kesalahan, sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh melakukan kejahatan, kecuali orangorang yang telah diberi rahmat oleh Tuhanku (maka terselamatlah ia dari hasutan nafsu itu). Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun, lagi Maha Penyayang."

Sesungguhnya ada seketul daging di dalam badan (hati), apabila suci ia, maka akan sucilah seluruh anggota badannya. Hati ibarat raja dan badan ibarat rakyat. Jika raja memimpin lurus maka luruslah seluruh rakyatnya.