Anda di halaman 1dari 14

KARYA TULIS ILMIAH PAB XXIV UPI FABIO UNSOED

PEMANFAATAN TANAMAN ECENG GONDOK (EICHHORNIA CRASSIPES) SEBAGAI SUMBER ENERGI BIOGAS KONSERVATIF

Oleh : Iis Islamiyah Rachmi Febriyanti Lilis Mulyani Bagus Hendrawan Lala Fadhilah Siti Winasis B1J013092 B1J013009 B1J013069 B1J013184 B1J013068 B1J013051

UNIT PENELITIAN ILMIAH FAKULTAS BIOLOGI UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN 2013

HALAMAN JUDUL LIAT KE PANDUAN

PEMANFAATAN TANAMAN ECENG GONDOK (EICHHORNIA CRASSIPES) SEBAGAI SUMBER ENERGI BIOGAS KONSERVATIF

Oleh IisIslamiyah

: B1J013092

RachmiFebriyanti B1J013009 LilisMulyani BagusHendrawan LalaFadhilah SitiWinasis B1J013069 B1J013184 B1J013068 B1J013051

UNIT PENELITIAN ILMIAH FAKULTAS BIOLOGI UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN 2013

LEMBAR PENGESAHAN

1. Judul KTI

PemanfaatanTanamanEcengGondok(Eichhornia

Crassipes)SebagaiSumberEnergi Biogas Konservatif 2. BidangKajian : 3. Ketua a. NamaLengkap b. JenisKelamin c. NIM 4. JumlahAnggota : :IisIslamiyah :Perempuan : B1J013092 :5

Purwokerto, 11 Oktober 2013 Pendamping Ketua

SyarifMaulana Yusuf NIM : B1J011150

IisIslamiyah NIM : B1J013092

Menyetujui, Presiden UPI Fabio Unsoed

ShabrinaNurkandiaBriyandini NIA. UPI.030.XXI.10

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah Pemanfaatan Tanaman Eceng Gondok (Eichhornia crassipes) Sebagai Energi Alternatif Biogas karya tulis ilmiah ini di tulis dalamr angka mengikuti Penerimaan Anggota Baru XXIII Unit Penelitian Ilmiah Fakultas Biologi

Universitas Jenderal Soedirman . Penulis menyampaikan terimakasih kepada : 1. Dra. Purnomowati, SU. Selaku Dekan Fakultas Biologi Universitas Jenderal Soedirman yang telah memberikan izin dan fasilitas. 2. Dr. Agus Nuryanto, M.Si selaku Pembantu Dekan III Fakultas Biologi Universitas Jenderal Soedirman yang telah membantu penulis dalam menyediakan sarana dan prasarana. 3. Syarif Maulana Yusuf selaku pembimbing yang telah dengan sabar membimbing penulisan karya tulis ilmiah ini. 4. Teman-teman calon anggota Unit Penelitan Ilmiah Fakultas Biologi Universitas Jenderal Soedirman dan semua pihak yang telah member dukungan moral selama penulisan karya ilmiah ini. Penulis menyadari laporan karya tulis ilmiah ini masih sangat jauh dar ikesempurnaan, untuk itu segala kritik dan saran yang bersifat membangun senantiasa penulis harapkan demi kesempurnaan karya tulis ilmiah ini di masa yang akan dating. Semoga karya tulis ilmiah ini dapat bermanfaat bag ikita semua .Amin.

Purwokerto, 11 Oktober 2013 Kelompok

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR DAFTAR ISI RINGKASAN PENDAHULUAN A.LatarBelakang B. RumusanMasalah C. TujuanPenulisan D. ManfaatPenulisan METODE PENULISAN A. ObjekPenulisan B. DasarPenulisanObjek C. Waktu, Tempatdan Cara Kerja D. JenisData E. MetodePengumpulan Data F. MetodePenulisan G. SistematikaPenulisan PEMBAHASAN A. AnalisisPermasalahan B. Kesimpulandan Saran DAFTAR PUSTAKA

I. PENDAHULUAN

1.1 LatarBelakang

Di era globalisasi sekarang ini ,krisis energi sedang melanda Negara kita juga Negara-negara lain. Krisis energi ini di sebabkan oleh penggunaan bahan bakar yang berlebihan, hal itu mengakibatkan kelangkaan sumber energi yang tidak dapat diperbaharui. Oleh karena itu, kita perlu adanya pengembangan mengenai energi alternatif, Salah satu alternatif yang dapat dijadikan manfaat adalah dengan mendaurulang sampah atau limbah rumah tangga yang ada di sekitar kita,yang tentunya limbah yang masih memiliki nilai guna lain yang dapat bermanfaat untuk kita. Jenis sampah yang sangat berpotensial untuk di manfaatkan adalah sampah organik , yang dapat terurai secara alami oleh dekomposer. (Biogasganesha,2011) Energi biogas adalahsalahsatuenergialternatif / yang

merupakanHasilfermentasi bahanorganik.salahsatubahan-bahan

aktivitasanaerobikdaribahanorganic yang

pemanfaatannyakurangmaksimaladalahtanamanecenggondok. Hal itudikarenakan masih banyaknya warga masyarakat yang belum mengetahui manfaat akan tanaman air tersebut. (Biogasganesha,2011) Eceng gondok (Eichhornia crassipes) merupakan tanaman gulma di wilayah perairan yang hidup terapung pada air yang dalam atau mengembangkan perakaran di dalam lumpur pada air yang dangkal. Eceng gondok berkembangbiak dengan sangat cepat, baik secara vegetatif maupun generatif. Perkembangbiakan dengan cara vegetatif dapat melipat ganda dua kali dalam waktu 7-10 hari. Ecenggondokmengandung 95% air danmenjadikannyaterdiridarijaringan yang berongga, mempunyaienergi yang tinggi, terdiridaribahan yang biogas Cecilia, yang

dapatdifermentasikandanberpotensisangatbesardalammenghasilkan (Chanakya et al., 1993 dalamGunnarssondan

2006).Ecenggondokmempunyaikandunganhemiselulosa

cukupbesardibandingkankomponenorganiktunggallainnya.Hemiselulosaadalahpoli sakaridakompleks yang merupakancampuranpolimer yang yang

jikadihidrolisismenghasilkanprodukcampuranturunan

dapatdiolahdenganmetode

anaerobic

digestion

untukmenghasilkanduasenyawacampuransederhanaberupametandankarbondioksid a yang biasadisebut biogas (Ghosh et al., 1984) Perkembangbiakannya yang demikian cepat menyebabkan tanaman Eceng Gondok telah berubah menjadi tanaman gulma di beberapa wilayah perairan di Indonesia. Di kawasan perairan danau, Eceng Gondok tumbuh pada bibir-bibir pantai sampai sejauh 5-20 m. Perkembangbiakan ini juga dipicu oleh peningkatan kesuburan di wilayah perairan danau (eutrofikasi), sebagai akibat dari erosi dan sedimentasi lahan, berbagai aktivitas masyarakat (mandi, cuci, kakus/MCK), budidaya perikanan (keramba jaring apung), limbah transportasi air, dan limbah pertanian (Soemarwoto, 1977) . Salah satu upaya yang cukup prospektif untuk menanggulangi gulma Eceng Gondok di kawasan perairan adalah dengan memanfaatkan tanaman Eceng Gondok sebagai bahan baku biogas. Eceng Gondok dapat dimanfaatkan sebagai bahan baku biogas karena mengandung gas methan (CH4), Karbon Dioksida (CO2), Nitrogen (N2), Karbon Monoksida (CO), Oksigen (O2),Hydrogen Sulfida (H2S) ini dihasilkan daripenguraianbahanorganik yang dilakukanjasadreniksepertimikroba, baikjamurmaupunbakteri(Suriawiriradanunus, 2002).

1.2 RumusanMasalah Berdasarkanlatarbelakangdapatditarikperumusanmasalahsebagaiberikut : 1. Bagaimana mengembangkan eceng gondok menjadi biogas sebagai sumber energy alternatif ? 2. Bagaimana mengembangkan biogas eceng gondok menjadi sumber energi yang konservatif atau efisien ?

1.3 Tujuan Adapuntujuandaripenulisankaryatulisinisebagaiberikut. 1. Untukmengembangkanpemanfaatanecenggondoksebagaienergialternatif 2. Untukmenentukanlangkahdancara efisiendalampengembanganecenggondoksebagaibahan biogas yang

1.4 Manfaat Manfaat yang diperolehdarikaryatulisiniadalahsebagaiberikut: 1.4.1 Manfaatbagipeneliti Sebagaibahanreferensiuntukmengembangkanpemanfaatansumberd ayaalam yang ada di sekitar. 1.4.2 ManfaatBagiMasyarakat Menambahwawasanmasyarakatuntukmemanfaatkanecenggondokse bagaienergialternatif 1.4.3 Manfaatbagipemerintah Menghematsubsidipemerintahdalambahanbakarminyak 1.4.4 Manfaat bagi lingkungan Mengurangipencemaranlingkungan yang di sebabkanecenggondok.

II.

METODE PENULISAN

2.1 OBJEK PENULISAN

Objekdaripenulisankaryailmiahiniadalahtanamanecenggondok(Eic hhornia crassipes).

2.2

DASAR PENULISAN OBJEK Tanamanecenggondok(Eichhornia crassipes)merupakansalahsatutanaman air yang terkenal di indonesia, tanaman yang mampu berkembang pesat ini kemudian dianggap sebagai gulma air.

2.3 WAKTU, TEMPAT DAN CARA KERJA 2.3.1 WaktudanTempat Proses pembuatanLaporanKaryaIlmiahinimembutuhkanwaktu 4 hari dari tanggal 11 oktober sampe 15 oktober 2013 2.3.2 AlatdanBahan Alat Tangki air Penampung gas plastik Regulator gas biasa Kompor gas biasa Bahan Eceng gondok Kotoran sapi Air Pipa PVC 2.3.3 Cara Kerja Mengiris eceng gondok yang sudah disiapkan menjadi bagian kecil-kecil Kemudian larutkan eceng gondok menggunakan air dengan perbandingan 1:1 Lalu dalam proses fermentasi tambahkan kotoran sapi untuk mempercepat proses fermentasi

Setelah itu siapkan tangki air untuk menampung larutan eceng gondok agar menjadi gas Setelah eceng gondok berubah menjadi gas, langkah

selanjutnya yaitu gas yang berada di tangki disalurkan ke penampunggas plastik yang sebelumnya panampung gas plastic sudah dihubungkan dengan tangki air menggunakan pipa paralon Kemudian gas yang berada di penampung gas plastic disalurkan melalui regulator untuk mengontrol tekanan gas nya Jika tekanan pada gas tersebut sudah bagusmaka biogas eceng gondok siap digunakan.

2.4 JENIS DATA Data yang digunakan adalah data sekunder, yang bersumber dari jurnal ilmiah, hasil penelitian dosen pembimbing, buku teks dan referensi pendukung lainnya. 2.5 METODE PENGUMPULAN DATA Data karya tulis ilmiah ini dikumpulkan melalui penelusuran dari jurnal ilmiah, buku teks dan informasi pendukung lain yang berkaitan. Diskusi dilakukan dengan pembimbing untuk mengkaji permasalahan secara lebih mendalam. 2.6 METODE PENULISAN Metode penulisan yang digunakan dalam karya tulis ini adalah metode deskriptif analitisyaitu: 1. mengidentifikasi permasalahan berdasarkan data dan fakta yang ada 2. menganalisis permasalahan berdasarkan pustaka dan data pendukung 3.mencari solusi alternatif pemecahan masalah, yaitu model biogas eceng gondok. 2.7 SISTEMATIKA PENULISAN

Sistematika penulisan dalam karya ilmiah ini yaitu cover, halaman judul, lembar pengesahan , kata pengantar, daftar isi, pendahuluan (latar belakang permasalahan , rumusan masalah, tujuan dan manfaat ), metode penulisan (objek yang di teliti, dasar pemilihan objek, waktu, tempat, cara kerja, metode pengumpulan data, metode penulisan, dan sistematika penulisan), pembahasan yang berisi analisis dari permasalahan serta penarikan kesimpulan.

III.

PEMBAHASAN

3.1 ANALISIS PERMASALAHAN


Biogas merupakan Energi terbarukan yang dapat dihasilkan dengan teknologi tepat guna yang relatif lebih sederhana dan sesuai untuk daerah pedesaan. Energi biogas memproses limbah bio atau bio massa di dalam alat kedap udara yang disebut digester.untuk menanggulangi krisis energi adalah dengan mendaur ulang

sampah atau limbah rumah tangga yang ada di sekitar kita, yang tentunya limbah yang masih memiliki nilai guna lain yang dapat bermanfaat untuk kita. Jenis sampah yang sangat berpotensial untuk dimanfaatkan adalah sampah organik , yang dapat terurai secara alami oleh decomposer.

(Biogasganesha,2011). Biogas adalah salah satu energi alernatif yang merupakan suatu campuran gas-gas yang dihasilkan dari suatu proses fermentasi bahan organik oleh bakteri dalam keadaan anaerobik (Sahidu,1983). Dengan semakin langkanya sumber energi yang sangat penting dikehidupan ini, kita di tuntut untuk

mengembangkan energi alternatif yang dapat menggantikan kelangkaan tersebut. Salah satu energi alyernatif yang sangat bermanfaat adalah biogas yang merupakan hasil fermentasi dari bahan-bahan organik . Dalam karya ilmiah ini kami menggunakan eceng gondok sebagai bahan pembuatan biogas, tanaman yang dianggap gulma air bagi masyarakat justru dapat bermanfaat bagi kehidupan ini. Seperti yang dipaparkan dalam teori eceng gondok mengandung 95% air dan menjadikannya terdiri dari jaringan yang berongga, mempunyai energi yang tinggi, terdiri dari bahan yang dapat difermentasikan dan berpotensi sangat besar dalam menghasilkan biogas (Chanakya et al., 1993 Gunnarsson dan Cecilia, 2006). Dari hal tersebut maka perlu adanya pengembangan agar energi alternatif yang terbuat dari eceng gondok ini dapat diketahui oleh masyarakat. Selain hanya eceng gondok kami menggunakan kotoran sapi dalam proses pembuatan biogas ini yang berfungsi untuk mempercepat eceng gondok menjadi gas.
Energi biogas memproses limbah bio atau bio massa di dalam alat kedap udara yang disebut digester. Biomassa berupa limbah dapat berupa kotoran ternak bahkan

tinja manusia, sisa-sisa panenan seperti jerami, sekam dan daun-daunan sortiran sayur dan sebagainya. Teknologi biogas

Biogas adalah suatu gas methan yang terbentuk karena proses fermentasi secara anaerobik (tanpa udara) oleh bakteri methan atau Methanobacterium disebut juga bakteri anaerobik dan bakteri biogas yang mengurangi sampah-sampah yang banyak mengandung bahan organik (biomassa) sehingga terbentuk gas methan (CH4) yang apabila dibakar dapat menghasilkan energi panas.

3.2

KESIMPULAN Berdasarkan rumusan permasalahan yang telah kami susun dan hasil

pembahasan dalam karya tuli sini kami dapat menyimpulkan bahwa pembuatan biogas menggunakan eceng gondok merupakan salah satu alternative untuk menanggulangi krisis energi yang saat ini sedang melanda dunia. Eceng gondok yang hanya dianggap gulma air namun ,ternyata dapat bermanfaat untuk kehidupan manusia. 1. Dengan cara memperkenalkan kepada warga agar lebih mengetahui tata cara atau pembuatan biogas itu sendiri. 2. Membuat ladang eceng gondok agar bisa menjadi cadangan.

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, Suharsimi. 2010. ProsedurPenelitianSuatuPendekatanPraktik. Jakarta : PT. RinekaCipta. Biogasganesha, 2011, Biogas: EnergiAlternatifMasaDepan (TugasAkhir Semester SAS), http://biogasganesha.wordpress.com/ IrsyamSyam, 2011 http://green.kompasiana.com/penghijauan/2011/02/14/go-greeneceng-gondok-itu-sumber-gas-339971.html Wikipedia, 2013, http://id.wikipedia.org/wiki/Eceng_gondok Wikipedia 2013 http://id.wikipedia.org/wiki/Biogas