Anda di halaman 1dari 192

BAB I PENGERTIAN DAN DEFINISI

PO LBAN

JUR US AN TE KN I K K ON V ER S I EN ER GI

1.1 Pendahuluan Audit energi merupakan langkah awal dalam kegiatan konservasi energi. Audit energi mengidentifikasi dimana saja energi dikonsumsi dan berapa banyak energi yang dikonsumsi dalam sebuah fasilitas eksisting, gedung dan bangunan.

Audit energi merupakan sebuah kegiatan penilaian dalam penggunaan dan biaya energi yang dikonsumsi sebuah fasilitas. Hasil penilaian ini dapat dijadikan sebagai masukan dalam membangun serangkaian rekomendasi untuk menurunkan penggunaan dan biaya energi dengan mengimplementasikan berbagai perubahan, baik dalam hal peralatan maupun operasionalnya.

Informasi yang dikumpulkan dari kegiatan audit energi dapat digunakan untuk memperkenalkan ukuran konservasi energi (energy conservation measures/ECM) atau teknologi-teknologi penghematan energi, seperti sistem pengendalian elektronik, dalam bentuk retrofit.

Melalui kegiatan audit energi dapat diidentifikasi peluang-peluang penghematan yang disesuaikan secara ekonomi sehingga dapat

menghasilkan penurunan biaya listrik, gas, kukus (steam) dan dalam sistem pembuangan.

Buku bahan ajar audit energi 2010

1.2 Konservasi Energi Apa itu konservasi energi? Konservasi energi merupakan kegiatan yang bertujuan untuk melindungi peralatan dan pendukung operasional suatu proses produksi, dengan cara mengawetkan penggunaan energi, melalui perlakuan yang layak. Dalam Gambar 1.1 dapat diamati hal-hal terkait konservasi energi.

Gambar 1.1 Definisi Konservasi Energi

Konservasi energi dapat diterapkan di berbagai aspek pendukung proses produksi. Di area hulu yang berupa bahan baku, dapat dilakukan kegiatan penghematan, penyimpanan sedemikian rupa sehingga

mencegah penurunan kualitas bahan baku, dan substitusi bahan baku dengan bahan yang kurang lebih memiliki kualitas serupa atau lebih baik sehingga memberikan hasil yang baik dalam kinerja proses produksi.

Buku bahan ajar audit energi 2010

Dalam sistem pendukung proses produksi, dapat dilakukan dari dua sisi, yaitu manajemen energi dan efisiensi energi. Kegiatan manajemen energi dapat berupa house keeping (maintenance & repair /MR), retrofitting dan substitusi dengan peralatan yang lebih hemat energi. Kegiatan efisiensi energi dapat dilakukan dengan menerapkan teknologi-teknologi baru yang lebih hemat energi, dan dengan penggantian sumber energi yang memberikan kinerja yang lebih baik dengan biaya energi yang lebih hemat.

Untuk mengefektifkan kinerja proses produksi, dapat pula dilakukan dengan memodifikasi proses dengan menambah proses daur ulang (recycling) produk yang dihasilkan, apabila dalam produk masih tersisa bahan baku yang belum bereaksi dalam jumlah yang cukup signifikan. Proses recycling mampu menghasilkan produk dengan perolehan dan kemurnian lebih tinggi.

Di sisi pengolahan limbah dapat juga dilakukan efisiensi. Dalam limbah yang berasal dari proses produksi, mungkin saja masih terdapat bahan baku yang masih bisa diambil kembali (recovery). Proses pengolahan limbah bukan hanya mampu menyesuaikan kondisi limbah dengan ketentuan ambang batas, tapi mampu mengambil kembali bahan-bahan yang masih berguna untuk digunakan dalam proses produksi. 1.3 Pentingnya Efisiensi dan Konservasi Energi Mengapa perlu dilakukan efisiensi dan konservasi energi? Pelaksanaan kegiatan konservasi energi dapat memberikan manfaat yang baik dalam pelaksanaan proses produksi.

Pelaksanaan diantaranya :

efisiensi

energi

mengarah

pada

beberapa

sasaran,

Buku bahan ajar audit energi 2010

1. Menghemat energi. Penggunaan energi yang efisien akan mampu menekan konsumsi energi. 2. Mengurangi biaya. Konsumsi energi yang rendah akan menurunkan alokasi biaya untuk energi. 3. Memelihara lingkungan. Rendahnya konsumsi energi akan berdampak pada rendahnya emisi gas buang yang mengandung gas-gas rumah kaca, sehingga dapat membantu memelihara lingkungan dari bahaya pemanasan global. 4. Menciptakan keberlanjutan. Pelaksanaan efisiensi energi dapat pula berupa pengalihan pada pemanfaatan sumber energi lain yang lebih ramah lingkungan seperti sumber energi terbarukan yang dapat dengan cepat dibudidayakan.

Pelaksanaan efisiensi energi dengan sasaran seperti diatas mampu memberikan manfaat seperti : menurunkan biaya energi menurunkan biaya produksi menurunkan konsumsi energi menurunkan emisi gas rumah kaca menurunkan emisi gas lain ( SOx , NOx ) meningkatkan kualitas produk memperbaiki fungsi lingkungan secara keseluruhan meningkatkan reputasi/pengakuan meningkatkan kesehatan & keselamatan kerja ( K 3) meningkatkan kepatuhan terhadap peraturan/ISO 14001 mempersiapkan Protokol Kyoto/Cleean Development Mechanism (CDM)

Manfaat lain pelaksanaan efisiensi melalui proses produksi bersih adalah mampu meningkatkan keuntungan dan menurunkan risiko, seperti risiko
Buku bahan ajar audit energi 2010

rusaknya lingkungan dan risiko ketidaktersediaan energi akibat lebih cepatnya penurunan cadangan energi karena perilaku konsumsi yang tidak efisien. 1.4 Cara-cara Pelaksanaan Konservasi Energi Pelaksanaan konservasi energi dapat ditempuh dengan beberapa strategi sebagaimana ditampilkan pada Gambar 1.2.

Gambar 1.2 Strategi Efisiensi Energi

Strategi efisiensi energi sebagaimana gambar 1.2 dapat ditempuh dengan cara : 1. Peak Clipping. Hal ini dilakukan dengan menurunkan permintaan untuk tenaga listrik dari peralatan listrik, biasanya dengan

pengendalian langsung beban konsumen dengan menggunakan sinyal yang diarahkan pada peralatan konsumen. 2. Konservasi. Pengefektifan konsumsi energi sesuai dengan kebutuhan, sehingga konsumsinya menurun. 3. Load Building. Penambahan beban dimasa non-beban puncak, sehingga tidak akan membebani di waktu beban puncak.

Buku bahan ajar audit energi 2010

4. Valley Filling. Merupakan proses produksi energi dan sistem pengiriman yang lebih efisien dengan mendorong penambahan penggunaan energi selama periode permintaan sistem yang paling rendah. Program ini biasanya disertai program pergeseran beban, seringkali dengan tujuan penggunaan pergeseran permintaan puncak ke periode permintaan rendah, tapi persyaratannya bisa mengacu pada program atau strategi apapun yang ditujukan untuk mengisi lembah. 5. Flexible Load Shape. 6. Load Shifting. Pengalihan beban dengan menyebarkan beban yang tinggi. Strategi diatas dapat diaplikasikan dengan jeli melihat penghematan energi antara 15% - 30%, dengan cara : 1. Penataan (house keeping) : adalah mengontrol pemakaian energi dan mencari peluang mana yang dapat dihemat, kemudian memperbaiki pemakaian energi tanpa menambah peralatan hemat energi (low cost). 2. Modifikasi dengan investasi sedang (retrofitting) : adalah mengganti peralatan boros energi dengan peralatan yang relatif hemat energi, misalnya inverter motor, combustion control pada boiler (middle cost). 3. Penggantian proses : adalah modifikasi rancang bangun proses produksi energi yang termasuk dalam utilitas penunjang, seperti penggunaan Heat Recovery Boiler (high cost). 1.5 Data Evaluasi dan Analisis Data evaluasi dan analisis yang harus dikompilasi sebelum pelaksanaan konservasi energi adalah : 1. Identifikasi profil bangunan gedung. 2. Identifikasi profil energi. 3. Penghitungan Indeks Konsumsi Energi (IKE).
Buku bahan ajar audit energi 2010

peluang

4. Penentuan faktor beban. 5. Penentuan beban dasar dan beban musiman. 6. Penghitungan kinerja energi (Efisiensi, COP, dll). 7. Penghitungan biaya energi.

Efisiensi energi dapat diterapkan ke dalam dua kategori peralatan, yaitu : 1. Peralatan energi listrik, yang meliputi :
a. Motor listrik b. Fan dan blower c. Pompa dan sistem pemompaan d. Menara pendingin e. AC dan alat pendingin f. Kompressor dan sistem udara tekan

2. Peralatan energi termal


a. Bahan bakar dan pembakaran b. Boiler dan pemanas fluida thermis c. Distribusi steam, penggunaan dan isolasi d. Pemanfaatan limbah panas e. Kogenerasi f. Alat penukar panas

1.6 Analisis Ekonomi Untuk projek-projek keenergian beberapa metode analisis ekonomi dapat digunakan, yaitu : 1. Simple Payback (SPB). Metode ini merupakan metode paling sederhana. SPB mengukur berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk

mengembalikan investasi awal dalam ukuran penghematan biaya. Misalnya, investasi $1,000 yang mampu menghemat $200 per tahun. SPB dapat dihitung dengan cara $1,000/($200/tahun) = 5 tahun. Walaupun banyak digunakan untuk mendukung keputusan, SPB tidak
Buku bahan ajar audit energi 2010

mampu mempertimbangkan nilai waktu dari uang dan tidak mampu mempertimbangkan dengan tepat dampak pada laju kas (cash flows). 2. Discounted Payback (DPB). Masalah nilai waktu dari uang dapat diatasi dengan cara discounting laju kas masa depan terhadap nilai saat ini (present value) dengan mempertimbangkan periode DPB, atau panjangnya waktu yang dibutuhkan untuk cumulative present value dari penghematan untuk membayar biaya investasi. 3. Return on Investment (ROI). Terkadang dinamakan simple rate of return atau investors rate of return. ROI merupakan is the resiprok dari SPB yang dinyatakan dalam bentuk persentase. ROI menyatakan

persentase biaya investasi yang akan dikembalikan setiap tahun dengan penghematan. Sehingga, mengacu pada contoh sebelumnya, ROI = $200/$1,000 = 0.2 = 20%. 4. Internal Rate of Return (IRR). Metode ini menghitung discount rate yang membuat present value dari biaya sama dengan present value dari pendapatan (atau tabungan). Sebuah projek bernilai berdasarkan pengukuran ini jika IRR lebih besar disbanding laju bunga bila uang dipinjam untuk mendanai projek, atau lebih besar dari laju bunga yang dapat diperoleh dari peluang investasi alternatif, dimana kedua laju lebih besar. 5. Net Present Value (NPV). Metode ini juga menggunakan discounting. NPV diperoleh dengan discounting biaya dan pendapatan (atau tabungan) pada laju bunga tertentu, lalu dikurangi dengan present value dari aliran biaya dari present value aliran pendapatan (atau tabungan). Sebuah projek bernilai berdasarkan perhitungan ini jika NPV positif. 6. Life-Cycle Cost Analysis (LCCA). Sebuah metode ekonomi untuk evaluasi projek dimana seluruh biaya projek dianggap penting. Lifecycle cost (LCC) merupakan biaya total kepemilikan, operasi,
Buku bahan ajar audit energi 2010

perawatan, dan akhirnya penutupan projek dalam periode tertentu, dengan semua biaya disesuaikan atau discounted untuk merefleksikan nilai waktu dari uang. LCCA cocok untuk mempertimbangkan alternatif konstruksi baru, alternative renovasi atau alternatif retrofit dari projek. Diskusi yang lebih mendalam mengenai LCCA, mengacu pada National Institute of Standards and Technology (NIST) Handbook 135 (1995 edition), Life-Cycle Costing Manual for the Federal Energy Management Program. 7. Savings-to-Investment Ratio (SIR). Metode ini menghitung keuntungan terhadap rasio biaya present value tabungan selama periode studi (mengacu pada umur projek) terhadap present value biaya terkait investasi. SIR sangat berguna dan merupakan cara yang handal untuk menentukan peringkat projek independen untuk tujuan pengalokasian modal investasi yang terbatas. Ketika dihadapkan dengan banyak projek penghematan biaya/energi, dipilih yang mana yang paling costeffective. Tapi bila memiliki dana terbatas, penentuan peringkat dengan SIR tertinggi hingga terendah akan memastikan pengembalian modal investasi terbaik.

1.7 Contoh Penerapan di Sektor Industri Penerapan kebijakan konservasi energi di sektor industri dapat ditempuh melalui beberapa cara, diantaranya : Menerapkan teknologi hemat energi melalui litbang energi dan industri; Meningkatkan kesadaran pemanfaatan potensi penghematan energi di industri; Meningkatkan pengetahuan terkini teknologi dan cara-cara konservasi energi melalui pelatihan, diseminasi, workshop dengan instansi terkait, maupun kerjasama luar negeri;
Buku bahan ajar audit energi 2010

Menerapkan prinsip-prinsip hemat energi mulai dari perencanaan, pengoperasian dan pengawasan;

Memanfaatkan teknologi bahan bakar fosil yang lebih bersih seperti gas bumi dan sebagainya;

Menjadikan efisiensi pemakaian energi sebagai tolok ukur dari produktivitas industri;

Membuat pedoman pelaksanaan konservasi energi disektor industri untuk industri yang padat energi;

Mengembangkan inisiatif konservasi energi untuk meningkatkan efisiensi produk manufaktur, antara lain membuat benchmark intensitas pemakaian energi, menentukan top runner dan menetapkan standar efisiensi energi minimum;

Memberikan insentif bagi industri yang melakukan konservasi energi; Mengembangkan dan menggunakan energi alternatif; Membangun dan mengaplikasikan Energy Manager System;

Pelaksanaan konservasi energi di sektor industri dapat dimulai dengan tahap identifikasi. Gambar 1.3 menunjukkan hasil pengecekan dengan menggunakan foto infra merah.

Gambar 1.3 Hasil Pengecekan dengan Infra Merah

Buku bahan ajar audit energi 2010

10

Implementasi konservasi energi di sektor industri dapat diterapkan dalam beberapa aspek. 1. Aspek peralatan listrik dan produksi.

Gambar 1.4 Pemasangan Kapasitor pada Beban Electro Motor

Gambar 1.5 Mengganti Electro Motor dengan Daya yang Lebih Kecil

Gambar 1.6 Pemasangan Kapasitor pada Sub-Grup Beban Mesin

Buku bahan ajar audit energi 2010

11

Gambar 1.7 Pemasangan Inverter pada Mesin-mesin Produksi

Gambar 1.8 Pemasangan Inverter pada Electric Motor Blower

Gambar 1.9 Penambahan Kapasitor pada Capacitor Bank Utama

Buku bahan ajar audit energi 2010

12

Gambar 1.10 Penggantian Kapasitor yang Sudah Tidak Berfungsi

2. Aspek Pencahayaan

Gambar 1.11 Pengurangan Lampu pada Ruang Produksi dan Administrasi

Buku bahan ajar audit energi 2010

13

Gambar 1.12 Mengganti Lampu Mercury dengan Lampu SL

Gambar 1.13 Pemasangan Timer 24 jam pada On/Off Lampu Ruangan

Buku bahan ajar audit energi 2010

14

3. Aspek Pengkondisian Udara

Gambar 1.14 Penggantian AC Sentral Kantor menjadi AC Split

Gambar 1.15 Pemanfaatan Udara Luar pada Malam Hari di AC Station

Buku bahan ajar audit energi 2010

15

BAB II

LISTRIK
PO LBAN

JUR US AN TE KN I K K ON V ER S I EN ER GI

2.1 Latar Belakang Saat ini, tarif listrik ditentukan oleh besarnya daya tersambung, biaya beban dan biaya energi. Besarnya daya tersambung, akan menentukan kategori pengguna listrik. Makin tinggi daya tersambung, makin besar pula biaya dasar listrik yang dikenakan kepada pengguna. Biaya beban tentu sesuai dengan pemakaian energi listrik. Bila penggunaan listrik tinggi, biaya beban pun akan tinggi, dan memberi kontribusi pada tingginya biaya energi yang harus dikeluarkan.

Biaya operasi listrik sangat bergantung pada efisiensi operasi dan teknologi yang digunakan. Kurang efisiennya proses produksi bisa jadi disebabkan oleh pemilihan teknologi yang tidak efisien. Penggunaan teknologi yang tidak efisien akan memberi kontribusi kepada besarnya konsumsi energi, sehingga memberi dampak pada membengkaknya biaya operasi.

Menilik harga bahan bakar yang beredar di pasaran, pemilihan listrik PLN sebagai sumber energi listrik utama masih menjadi pilihan yang paling baik. Hal ini disebabkan harga listrik PLN jauh lebih terjangkau dibandingkan memanfaatkan energi listrik yang dibangkitkan sendiri dengan bahan bakar yang tidak murah.

Buku bahan ajar audit energi 2010

16

Pemikiran ke arah pemanfaatan energi alternatif bisa saja menjadi pilihan. Namun, infrastruktur sistem keenergian nasional yang ada saat ini masih belum mampu mendukung ketersediaan dan distribusi sumber energi alternatif.

2.2 Sistem Kelistrikan Dalam terminologi ketenagalistrikan, terdapat dua hal penting yang perlu diperhatikan, yaitu : 1. Efisiensi, merepresentasikan kemampuan perangkat listrik dalam menanggulangi beban (kerja berguna dibagi dengan total komsumsi energi listrik). 2. Faktor daya, merepresentasikan besaran kapasitas saluran

transmisi/distribusi yang dibutuhkan untuk memasok beban.

Gambar 2.1 Contoh Sistem Kelistrikan di Pabrik

Buku bahan ajar audit energi 2010

17

Dalam sistem kelistrikan ditemukan peluang konservasi, yaitu dengan cara : Pengurangan konsumsi energi : tekanan ekonomi, dorongan pribadi (life style), atau regulasi (teknologi atau harga energi). Harga energi yang tinggi dan peraturan pemerintah dalam hal penggunaan teknologi akan menggugah kesadaran untuk mengubah pola konsumsi menjadi lebih cermat. Peningkatan efisiensi: housekeeping (Operation & Maintenance), & penerapan standard prosedur operasi. Pengembangan sub-sistem yang ada atau dikenal dengan retrofitting (modifikasi). Pemanfaatan peralatan yang lebih efisien.

Gambar 2.2 Peluang Konversi Energi dalam Peralatan Listrik

Buku bahan ajar audit energi 2010

18

Setelah

mencermati

peluang

dan

mengimplementasikan

kegiatan

konservasi energi dalam sistem kelistrikan, akan diperoleh beberapa manfaat, diantaranya : Penurunan konsumsi energi listrik di proses industri. Memperoleh penghematan yang signifikan dan realisasi keuntungan yang meningkat. Peralatan akan beroperasi lebih halus dan kinerjanya meningkat.

Dalam implementasi konservasi energi, beberapa hal perlu diperhatikan, yaitu : Apakah ruangan bisa diaplikasikan koreksi faktor daya? Pastikan tarif optimum yang sedang digunakan. Selidiki beban yang mana yang dapat dialihkan.

2.2.1

Faktor Daya

Nilai faktor daya bervariasi dari 0 hingga nilai ideal 1. Alat yang sangat resistif seperti pemanas resistif atau lampu incandescent memiliki faktor daya yang mendekati 1. Faktor daya dinyatakan dalam persamaan berikut :

dimana

P = daya listrik (Watt) E = tegangan (Volt) I = arus (Ampere)

atau dimana adalah perbedaan fasa antara tegangan dan arus.

Buku bahan ajar audit energi 2010

19

Gambar 2.3 Ilustrasi Faktor Daya

Daya reaktif disirkulasikan antara beban listrik dengan sistem pembangkit atau trafo distribusi. Daya reaktif tidak dapat dikonversikan kedalam daya poros motor listrik. Daya reaktif juga tidak ditera oleh kWh meter, sehingga pelanggan tidak terbebani jika tidak terpasang meter khusus penera daya reaktif. Utilitas umumnya tidak mengakomodasi energi untuk membangkitkan daya reaktif. Perbaikan Faktor Daya Sebelum memperbaiki faktor daya, terlebih dahulu dihitung pinalti faktor daya.

dimana

Bp = biaya bulanan pinalti faktor daya rendah Pm = beban maksimum pf = faktor daya terukur Rp/kW = biaya beban

Buku bahan ajar audit energi 2010

20

Gambar 2.4 Ilustrasi Perbaikan Faktor Daya

2.2.2

Faktor Beban

Penghitungan faktor beban sebuah fasilitas biasanya sangat berguna. Faktor beban didefinisikan sebagai :

Faktor beban dapat ditingkatkan dengan metode sebagai berikut : Menggambar dan mempelajari kurva beban-harian. Memperpanjang waktu operasi mesin. Mengalihkan beban ke waktu non-beban puncak, seperti larut malam. Melakukan perawatan instalasi yang sesuai. Meningkatkan pekerjaan persiapan dan transportasi. Memperkenalkan pengendali beban.

Buku bahan ajar audit energi 2010

21

2.3 Manajemen Beban Listrik Pelaksanaan penghematan energi di aspek kelistrikan dapat dilakukan dengan menerapkan manajemen beban listrik. Manajemen beban listrik dapat diaplikasikan dalam bentuk : 1. Mengoptimasi pengendalian, yaitu dengan mengendalikan penggerak motor. 2. Mengoptimasi kapasitas. 3. Menurunkan beban. 4. Menggunakan proses yang lebih efisien, misalnya dengan penggunaan gelombang mikro. 5. Menggunakan peralatan yang lebih efisien, misalnya dengan

menggunakan motor yang lebih efisien. 6. Menggunakan teknik khusus untuk menurunkan rugi-rugi, dengan koreksi faktor daya. 7. Menurunkan konsumsi energi, dengan cara menurunkan rugi-rugi dari pemanas. 8. Mengatur penggunaan energi dengan sistem cascade, misalnya dengan menerapkan sistem cogeneration dalam pemakaian listrik. 9. Melakukan konversi energi, misalnya dengan mengganti sistem pneumatik menjadi sistem elektrik. 10. Menyimpan energi, dengan menggeser beban ke waktu non-beban puncak.

Buku bahan ajar audit energi 2010

22

BAB III

PENCAHAYAAN
PO LBAN

JUR US AN TE KN I K K ON V ER S I EN ER GI

3.1 Sistem Penerangan Penggunaan sistem pencayahaan dipengaruhi faktor preferensi, fungsi, dan lingkungan serta jenis kegiatan. Bila dalam ruangan besar hanya digunakan sebagian kecil saja, maka tidak dibutuhkan pencahayaan yang terlalu banyak.

Standar

penerangan

didasarkan

pada

teknologi

lampu

dan

penggunaannya. Teknologi sistem pencahayaan memberikan dampak turunnya faktor daya bagi beban induktif (sistem yang menggunakan ballast). Lampu hemat energi menurunkan kualitas daya listrik.

Ada

beberapa

persyaratan

yang

harus

dipenuhi

untuk

sistem

pencahayaan yang mencukupi. Sistem pencahayaan yang baik memenuhi faktor-faktor sebagai berikut : Distribusi iluminasi dan luminansi yang tepat. Bebas dari flickering dan glare. Sifat cahaya yang memendarkan warna. Sumber cahaya harus mencukupi. Efisiensi yang baik.

Persamaan untuk pencahayaan umum dalam pabrik dan kantor dapat digunakan untuk menghitung luminansi.

Buku bahan ajar audit energi 2010

23

dimana

E = luminansi (1x) A = luas ruangan (m2) N = jumlah lampu F = fluksi luminous yang dipancarkan dari satu lampu (lm) U = faktor utilisasi M = faktor perawatan

3.1.1

Iluminasi Standar

Dalam Tabel 3.1 ditampilkan iluminasi standar untuk digunakan di berbagai tempat. Makin presisi pengerjaan suatu produk, seperti bagianbagian alat elektronik, maka pencahayaan di tempat tersebut semakin tinggi. Sebaliknya di luar area gedung yang tidak terlalu memerlukan cahaya, iluminasi yang dibutuhkan semakin rendah.

Buku bahan ajar audit energi 2010

24

Tabel 3.1 Iluminasi Standar

Untuk menentukan energi yang dibutuhkan untuk pencahayaan, dapat dihitung dengan persamaan berikut :

dimana

W.H = Watt-jam = efisiensi lampu t = waktu pencahayaan (jam)

Buku bahan ajar audit energi 2010

25

Tabel 3.2 Karakteristik Stabiliser (lampu mercury 400 W)

Buku bahan ajar audit energi 2010

26

Tabel 3.3 Fitur-fitur Lampu

Buku bahan ajar audit energi 2010

27

Tabel 3.4 Pemilihan Lampu dari Aplikasi Standpoint hingga Aplikasi Tipikal

Buku bahan ajar audit energi 2010

28

Tabel 3.5 Contoh Faktor Utilisasi

Room Index (RI) dalam Tabel 3.5 dihitung dengan persamaan berikut :

dimana

W = lebar ruangan (m) L = kedalaman ruangan (m) H = tinggi sumber cahaya dari area kerja (m)

3.1.2

Keterkaitan Efikasi dan Umur Lampu

Dalam Gambar 3.1 ditunjukkan keterkaitan antara efikasi dan umur lampu. Makin tinggi lumens per watt yang digunakan, makin singkat umur lampu. Sebaliknya umur lampu akan semakin panjang bila lumens per watt yang diberikan semakin kecil.

Buku bahan ajar audit energi 2010

29

Gambar 3.1 Hubungan Efikasi dan Umur Lampu

3.1.3

Peningkatan Perawatan

Perawatan terhadap peralatan pencahayaan terutama lampu perlu dilakukan secara berkala. Perawatan berkala mampu memperlambat penurunan lumen. Seperti ditampilkan Gambar 3.2, faktor perawatan lumen berbagai jenis lampu berbeda-beda. Bila perawatan pada alat pencahayaan tidak cukup bagus, maka lumen lampu akan berkurang seiring dengan bertambahnya umur lampu. Hal ini ditunjukkan pada Gambar 3.3, semakin banyak akumulasi debu pada lampu, maka fluksi luminus peralatan akan semakin menurun. Jenis tempat pengguna lampu juga perlu diperhatikan, misalnya ruang las dan foundry akan lebih cepat mengalami penurunan fluksi luminus dibandingkan kantor, ruangan kelas, dll.

Buku bahan ajar audit energi 2010

30

Gambar 3.2 Karakteristik Perawatan Lumen Berbagai Lampu

Gambar 3.3 Lumen yang Menurun karena Akumulasi Debu

Buku bahan ajar audit energi 2010

31

3.2 Konservasi Energi Sistem Pencahayaan Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam sistem pencahayaan : Apakah lampu dinyalakan saat ruangan tidak digunakan? Apakah pasokan pencahayaan dalam level berlebih? Dapatkah digunakan pencahayaan alami? Apakah luminari yang cukup digunakan ketika memungkinkan? Dapatkah faktor utilisasi dan perawatan ditingkatkan?

Peluang konservasi energi listrik pada sistem penerangan antara lain : 1. Perbaikan faktor daya, dengan pemasangan kapasitor, baik sistem terpusat maupun terdistribusi. 2. Pemanfaatan ballast elektronik untuk mengurangi rugi-rugi. 3. Pemanfaatan lampu hemat energi dan pengaturan sistem pencahayaan. 4. Penggunaan jenis lampu intensitas tinggi (fl, mercury, sodium)

Konservasi energi untuk pencahayaan antara lain : Mengurangi waktu pencahayaan. Hal ini dapat dilakukan dengan : mematikan lampu saat tidak dibutuhkan, termasuk saat istirahat siang; lampu individual dengan posisidekat jendela dimatikan, karena dapat digantikan oleh pencahayaan alamiah dari cahaya matahari; lampu dimatikan di area yang tidak digunakan; memasang saklar otomatis atau saklar yang menggunakan timer untuk lampu-lampu luar, dll. Dalam kasus tertentu, hal ini sangat bergantung pada kesadaran karyawan, sehingga diperlukan untuk meningkatkan kepedulian. Menurunkan rugi-rugi jalur distribusi Menjaga luminansi yang tepat

Buku bahan ajar audit energi 2010

32

Menggunakan luminari efisiensi tinggi Meningkatkan faktor utilisasi Meningkatkan faktor perawatan

Gambar 3.4 Pemanfaatan Pencahayaan Alami di Lobi dan Koridor

Buku bahan ajar audit energi 2010

33

BAB IV

PO LBAN

MOTOR LISTRIK, FAN, UDARA TEKAN, SISTEM REFRIGERASI, CONVEYOR, POMPA

JUR US AN TE KN I K K ON V ER S I EN ER GI

MOTOR Dapatkah motor dimatikan bila tanpa beban? Apakah beban motor diminimalkan? Dapatkah menggunakan motor efisiensi tinggi? Jaga motor dalam perbaikanyang bagus. Dapatkah ukuran motor diturunkan? Dapatkag kecepatan diturunkan dengan memasang variable speed drives dan multiple speed motors?

4.1.1

Kecepatan Motor

Kecepatan induksi motor dapat dihitung dengan persamaan :

Buku bahan ajar audit energi 2010

34

Gambar 4.1 Hubungan Kecepatan Motor dengan Torka

Gambar 4.2 Komponen dalam Motor

Peluang konservasi energi listrik akibat beban induktif misalnya : 1. Pemilihan motor dengan efisiensi tinggi. 2. Perbaikan faktor daya dengan pemasangan kapasitor, baik sistem terpusat maupun terdistribusi. 3. Peningkatan kualitas saluran, dengan peningkatan keseimbangan beban pada setiap fasa. 4. Penggunaan motor listrik 3 fasa daripada 1 fasa, demikian pula motor delta daripada star.

Buku bahan ajar audit energi 2010

35

4.1.2

Karakteristik Pembebanan Motor

Gambar 4.3 Hubungan I/In terhadap P/Pn pada Motor

Gambar 4.4 Hubungan antara % Beban dengan Arus, Faktor Daya, dan Efisiensi Motor

Buku bahan ajar audit energi 2010

36

Cos & fungsi beban motor listrik

Kinerja motor fungsi tegangan dan frekuensi

Buku bahan ajar audit energi 2010

37

Karakteristik beban terhadap rugi-rugi

Gambar 4.5 Rugi-rugi sebagai Fungsi % Beban

Variasi efisiensi dengan beban untuk motor induksi 7,5 kW.

Gambar 4.6 Efisiensi sebagai Fungsi % Beban

Buku bahan ajar audit energi 2010

38

Typical rating plate details

Batas Rekomendasi pada Starting Frekuensi

Buku bahan ajar audit energi 2010

39

4.1.3

Motor Sizing

Motor modern umumnya dirancang untuk maksimum efisiensi 75% beban dan antara 50% - 100% hanya variasi minimal.

Gambar 4.7 Jenis Ukuran Motor Listrik

Utilisasi motor listrik Motor listrik dimanfaatkan untuk fan, lift, eskalator, blower, transportasi, pompa, dan sistem proses. Penggunaannya merupakan beban induktif yang menurunkan faktor daya (cos ).

Efisiensi motor bergantung pada kapasitas, beban dan jenis motor. Kapasitas 10 s/d 20 kW merupakan ukuran optimal untuk konservasi energi dari ESCO.

Buku bahan ajar audit energi 2010

40

4.1.4

Menurunkan Rugi-rugi

Tidak ada tenaga beban dan rugi-rugi besi dari tipikal motor induksi 4 kutub (pole).

Gambar 4.8 Penghematan energi dari koneksi star pada motor 7.5 kW.

Pada Gambar 4.8 ditampilkan penghematan energi akibat penggantian motor delta dengan motor star. Rugi-rugi dapat ditekan lebih rendah pada pemanfaatan tenaga output yang kecil.

Buku bahan ajar audit energi 2010

41

4.1.5

Perawatan Motor

Gambar 4.9 Beban Torka Konstan

Gambar 4.10 Beban Tenaga Konstan

Buku bahan ajar audit energi 2010

42

4.1.6

Variable Speed Drives (VSDS)

4.2 SISTEM FAN Penghematan energi dalam penggunaan fan antara lain : Memilih fan yang efisien untuk instalasi. Menjaga filter bersih untuk meminimalkan hilang tekan. Memberihkan blade secara rutin.

Buku bahan ajar audit energi 2010

43

Menghindari hilang tekan yang tidak perlu di ducting. Memasang dampers untuk menyegel sistem ekstrak dari permesinan yang tidak digunakan.

Memasang dibutuhkan.

pengendali

untuk

menghidupkan

fan

hanya

bila

Menggunakan sistem eksisting untuk menurunkan kecepatan fan dengan mengubah ukuran pulley.

Dimana kumpulan fan (bank of fans) berada, pasang switch unit on/off untuk menyesuaikan dengan kebutuhan.

4.3 SISTEM UDARA TEKAN Pembentukan udara tekan memerlukan biaya yang tidak murah, sehingga penggunaannya perlu dihemat. Penghematan energi dalam operasi sistem udara tekan antara lain : Mempertimbangkan alternatif untuk udara tekan, seperti

menggunakan listrik dibandingkan peralatan udara. Memadankan ukuran kompresor dengan kebutuhan. Jika dibutuhkan beberapa kompresor, gunakan pengendali / sequencer. Mempertimbangkan pemasangan kompresor kecil untuk penggunaan selama periode permintaan rendah. Memelihara peralatan secara rutin, dan menghindari penggunaan suku cadang berkualitas rendah. Mengoperasikan pada tekanan terendah yang diperbolehkan. Menggunakan panas buangan dari kompresor untuk pemanasan air atau ruangan. Mengecek kebocoran secara rutin dan melakukan perbaiki segera. Menggunakan penzonaan dan isolasi sistem perpipaan yang tidak digunakan.

Buku bahan ajar audit energi 2010

44

Memindahkan atau tutup permanen perpipaan yang tidak digunakan. Menggunakan valve solenoid untuk mengisolasi permesinan. Mengecek hilang tekan sepanjang filter dan menggantinya ketika hilang tekan terlalu berlebihan.

Tidak memperlakukan seluruh sistem dengan standar tinggi bila tidak diperlukan.

Mengacu pada buku : How to save energy and money in compressed air system.

4.4 SISTEM REFRIGERASI Penghematan energi pada sistem refrigerasi dapat ditempuh dengan : Memastikan temperatur ruangan yang didinginkan tidak lebih rendah daripada yang diperlukan. Peningkatan temperatur penyimpanan 1 oC memberikan 2 4% penghematan energi. Memastikan beban sedingin mungkin ketika memasuki ruang refrigerasi. Jika memungkinkan, selidiki pre-cooling beban

menggunakan udara atau air ambien. Meminimalkan periode bila pintu penyimpan dingin terbuka. Memperbaiki kerusakan pintu, segel dan/atau insulasi. Menurunkan input panas dari auxiliaries dengan relokasi pencahayaan, fan, pompa, dll secara eksternal atau menggunakan model efisiensi yang lebih tinggi. Mempertimbangkan pemasangan kompresor yang lebih efisien dengan pengendali kapasitas. Mengendalikan fan untuk memenuhi kebutuhan pendinginan. Mengecek kebocoran dan menutupnya segera. Gelembung dalam cairan yang terlihat melalui kaca mengindikasikan kemungkinan kebocoran.

Buku bahan ajar audit energi 2010

45

Memastikan udara bebas dapat bersirkulasi di sekitar kondensor. Hindarkan dari dinding dan cahaya matahari langsung.

Mengacu pada buku How to save energy and money in Refrigeration.

4.5 CONVEYOR Penghematan energi di unit conveyor dapat ditempuh dengan : Menggunakan sensor seperti interruptible light beam atau sensor arus motor, untuk mendeteksi kapan conveyor tidak bermuatan dan matikan. Mempetimbangkan penzonaan conveyor sehingga bila bagian tersebut tidak digunakan, dapat dimatikan. Ketika muatan telah diperiksa untuk memastikan digunakan secara efektif, perhatian harus diberikan kepada sistem transmisi. Tabel 4.1 Perbandingan antara Perbaikan dan Penggantian Motor 30 kW
Motor Standar Efisiensi (%) Tenaga input (kW) Biaya pembelian/perbaikan 90.5 3.15 90 33.33 R850 Setelah Rewind Motor Efisiensi Tinggi 92.5 32.43 R1100 3 0.9 R250 Perbedaan2

Kasus I : 8000 hrs pa pada 100% muatan Penggunaan Energi Tahunan Biaya1 Energi Tahunan [R] 265.1 MWh 266.6 MWh 259.5 MWh 7200 kWh

13260

13332

12973

359

Kasus I : 4000 hrs pa pada 75% muatan Biaya Energi Tahunan [R]
1Asumsi 2Antara

4970

4999

4865

134

biaya energi 5 c/kWh

motor standar rewound dan HEM baru

Buku bahan ajar audit energi 2010

46

4.6 POMPA Dapatkah lajur alir diturunkan? Pastikan hambatan pipa minimal. Apakah pengendalian laju alir ber fungsi? Apakah pompa atau impeller perlu diganti? Peluang Penghematan Energi dalam Pemompaan

4.6.1

Beberapa peluang penghematan energi ditemukan dalam pengoperasian pompa, antara lain : Pilih pompa yang efisien dan operasikan mendekati aliran dan head perancangan. Jika terus menerus bebannya terlalu kecil (under-load), pasang impeller yang lebih kecil atau rampingkan impeller eksisting. Beri perhatian seksama pada pompa ketika akan menambahkan pompa lain secara paralel, karena akan membuat keseluruhan sistem kurang efisien secara progresif. Minimalkan jumlah belokan tajam di perpipaan. Pertimbangkan meningkatkan efisiensi pompa dengan menggunakan pelapis friksi rendah. Selalu menggunakan pipa baru berfriksi rendah dan pertimbangkan untuk memperbaharui (refurbish) pipa lama. Pastikan tekanan masuk pompa memenuhi harapan. Rawat pompa. Tanpa perawatan, efisiensi pompa bisa turun hingga 10% dari nilainya saat baru dipasang. Untuk pompa yang besar, buat program monitoring untuk menghitung waktu optimum hingga saat pembaharuan (refurbishment).

Buku bahan ajar audit energi 2010

47

4.6.2

Jenis Pompa

Beberapa jenis pompa dapat dilihat dalam Gambar 4.11. Untuk menghasilkan kecepatan spesifik terbesar dibutuhkan pompa aliran aksial, sedangkan untuk yang kecil cukup dengan pompa sentrifugal.

Gambar 4.11 Jenis-jenis Pompa

4.6.3

Kecepatan Spesifik Ns

Kecepatan spesifik pompa (Ns) ditentukan dengan menggunakan formula :

dengan N = revolusi per menit Q = Keluaran pada titik efisiensi maksimum (m3/menit) (Gunakan 0,5 Q, untuk double suction). H = Total head pada titik efisienski maksimum (m) (Gunakan, total head tiap tahap untuk pompa multitahap).

Buku bahan ajar audit energi 2010

48

4.6.4

Karakteristik Pompa

Gambar karakteristik pompa sentrifugal dan pompa aksial dapat dilihat dalam Gambar . Walaupun efisiensi keduanya meningkat dengan meningkatnya laju alir, namun profil peningkatan dan penurunannya berbeda. Pada pompa aksial terjadi pennurunan drastis setelah mencapai persen laju alir tertinggi, sedangkan pada pompa sentrifugal memiliki kemiringan yang tidak terlalu curam. Perbedaan juga terjadi pada tenaga aksial. Pada pompa sentrifugal tenaga aksial meningkat dengan peningkatan persen laju alir, namun pada pompa aksial tenaga aksial menurun dengan peningkatan persen laju alir. Pada pompa sentrifugal penurunan head dengan peningkatan persen laju alir memiliki bentuk kurva cukup landai, sedangkan pada pompa aksial bentuknya curam hampir mirip asimptotik.

Gambar 4.12 Karakteristik Pompa Sentrifugal

Buku bahan ajar audit energi 2010

49

Gambar 4.13 Karakteristik Pompa Aliran Aksial

Gambar 4.14 Karakteristik Pompa Sentrifugal dan Pompa Aksial

Buku bahan ajar audit energi 2010

50

Tabel 4.2 Karakteristik Awal Pompa

Gambar 4.15 Perubahan Kinerja dengan Menggunakan Diameter Impeller yang Berbeda

Buku bahan ajar audit energi 2010

51

Gambar 4.16 Perubahan Karakteristik karena Perubahan Kecepatan Putar

Untuk melakukan penghematan energi pada pompa diperlukan beberapa langkah. Gambar menampilkan diagram alir penghematan energi pada pompa.

Buku bahan ajar audit energi 2010

52

Menentukan fasilitas objektif

Mendaftar fasilitas pompa

Menentukan prosedur (Umumnya memilih pompa yang memiliki kapasitas lebih besar) Survey lapangan

1. Kemungkinan memvariasikan laju alir masuk 2. Derajat bukaan valve (Apakah laju alir dan tekanan kerja terlalu rendah untuk spesifikasi pompa)

Pengumpulan data spesifik Laju alir dan tekanan yang diperlukan Pola laju alir yang diperlukan

Mengkaji pengukuran yang memungkinkan

Perbandingan sistem yang mungkin (biaya investasi, biaya operasional, kondisi batas), dan menentukan pengukuran

Eksekusi pengukuran

Verifikasi efek

Gambar 4.17 Diagram Alir Penghematan Energi pada Pompa

Buku bahan ajar audit energi 2010

53

BAB V

PEMANAS LISTRIK
PO LBAN

JUR US AN TE KN I K K ON V ER S I EN ER GI

Sistem Pemanas Listrik Apakah digunakan sumber panas terbaik? Apakah terdapat pasokan kapasitas berlebihan? Apakah insulasi panas cukup?

Sistem pemanas mampu memanaskan temparatur hingga 2000 oC atau lebih dengan pemanasan tungku dan dengan arus konduksi langsung melalui objek yang dipanaskan.

Bergantung kebutuhan jenis sistem pemanas listrik dibedakan menjadi : Efisiensi pemanasan tinggi. Efisiensi pemanasan tinggi disebabkan pembentukan panas tidak disertai adanya gas buang. Tetapi, penting untuk membuat penilaian umum dengan mempertimbangkan efisiensi pembangkitan tenaga yang lebih rendah. Pemanasan cepat. Memungkinkan untuk mengubah tenaga

pemanasan listrik dengan bahan bakar fosil dalam sebuah objek dan melakukan pemanasan cepat dengan meningkatkan densitas tenaga listrik. Pengendalian otomatis dan temperatur yang mudah. jauh Karena mudah pengendalian dibuat, maka

pengendalian

jarak

memungkinkan untuk mengendalikan temperatur dengan akurat.

Buku bahan ajar audit energi 2010

54

Jenis pemanas listrik dan aplikasinya ditampilkan dalam Tabel 5.1. Ditunjukkan berbagai metode pemanasan seperti penggunaan panas Joule dan panas tungku, induksi elektromagnetik , medan listrik frekuensi tinggi, impak aliran ion dan elektronik, gelombang elektromagnetik dan tenaga mekanik listrik. Tabel 5.1 Jenis dan Aplikasi Utama Sistem Pemanas Listrik

Buku bahan ajar audit energi 2010

55

5.1 Koreksi Kapasitas Peralatan Dalam sistem pamanas listrik, lebih disukai sebuah operasi kontinyu dengan beban konstan. Operasi intermittent akan mengulangi pemanasan dan pendinginan, menghasilkan pembuangan tenaga, sehingga perbedaan dalam efisiensi panas antara operasi kontinyu dan intermittent menjadi besar.

5.2 Insulasi Panas yang Diperkuat Sistem pemanas listrik menghasilkan berbagai rugi-rugi panas,

sebagaimana dibandingkan dengan motor dan transformer. Sehingga perbedaan dalam efisiensi panas bergantung pada property penyerapan panas.

Untuk meningkatkan efisiensi panas diperlukan pengukuran rugi-rugi panas dengan sensor temperatur dan heat flow meter yang dipasang di berbagai bagian peralatan dan memperkuat insulasi panas di bagianbagian yang signifikan rugi-rugi panas.

Buku bahan ajar audit energi 2010

56

BAB VI

HVAC
PO LBAN

JUR US AN TE KN I K K ON V ER S I EN ER GI

6.1 Manajemen Sistem HVAC Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam manajemen sistem HVAC, yaitu : 1. Mengoptimasi pengendalian 2. Mengoptimasi kapasitas 3. Menurunkan beban 4. Memanaskan dan mendinginkan manusia, bukan bangunan 5. Menggunakan proses yang efisien gunakan HC jangan CFC 6. Menggunakan peralatan yang efisien 7. Mengoperasikan peralatan secara efisien 8. Menggunakan konsep pasif lebih banyak menggunakan iklim 9. Memanfaatkan pengambilan kembali panas 10. Menyediakan kapabilitas penyimpan energi pelevelan beban

6.2 Latar Belakang Konservasi energi dalam aspek pengkondisian udara dilatarbelakangi oleh ketersediaan energi yang semakin terbatas dan harga energi yang cenderung semakin mahal.

Tindakan apakah yang harus dilakukan? 1. Pencarian energi alternatif 2. Penggunaan energi yang bijaksana, produktif dan efektif

Buku bahan ajar audit energi 2010

57

6.3 Proses Audit Energi

Gambar Proses Audit Energi

Dalam proses audit energi perlu dilakukan empat hal penting, yaitu perencanaan, pelaksanaan, pengecekan, dan evaluasi. Keempat tahapan tersebut dilakukan berulang-ulang untuk mendapatkan hasil yang maksimal.

Perencanaan.

Sebelum

memulai

sebuah

kegiatan

audit

energi,

perencanaan yang baik mutlak dilakukan untuk memastikan lancarnya proses audit.

Pelaksanaan. Pelaksanaan audit energi dilakukan mengacu pada rencanarencana yang telah ditetapkan di awal kegiatan.

Buku bahan ajar audit energi 2010

58

Pengecekan. Dalam tahap pengecekan, dilakukan pemeriksaan terhadap objek-objek pengguna energi, sehingga ditemukan bagian-bagian yang krusial dan signifikan menghabiskan energi yang banyak. Sebenarnya tahap pengecekan juga merupakan bagian dari pelaksanaan.

Evaluasi. Dalam tahap evaluasi dicermati kembali dan ditinjau ulang pelaksanaan kegiatan audit energi mulai dari perencanaan hingga pengecekan. Bila ditemukan peluang-peluang baru dalam upaya penghematan energi, perlu dilakukan perencanaan ulang untuk memulai proses audit energi lanjutan. Demikian seterusnya hingga diperoleh konsumsi energi yang optimal dan pemakaian yang efisien.

6.4 Sumber Panas Sistem AC

Gambar Sumber Panas Sistem AC

Sesuai dengan fungsinya, alat pengkondisi udara atau AC berfungsi untuk mengimbangi panas yang terserap dalam bangunan sehingga pengguna mendapatkan kenyamanan yang cukup untuk berktivitas.

Buku bahan ajar audit energi 2010

59

Sumber panas yang terserap dalam bangunan dapat dilihat dalam Gambar. Matahari sebagai sumber panas utama kehidupan di bumi menjadi pemasok panas yang cukup dominan. Radiasi panas matahari mampu mencapai ruang dalam bangunan dengan berbagai cara, yaitu radiasi difus, konduksi dari atap, konduksi melalui kaca, konduksi melalui tembok, konduksi dari partisi, konduksi dari lantai, dan infiltrasi udara. Lampu sebagai sumber penerangan dalam ruangan juga

berkontribusi dalam memberikan panas pada ruangan, karena energi listrik yang dipasok tidak seluruhnya dikonversi menjadi energi cahaya, tapi sebagian dikonversi menjadi panas. Peralatan elektronik yang kini umum digunakan untuk menunjang aktivitas manusia, seperti komputer juga memberi kontribusi panas.

6.5 Infiltriasi udara Infiltrasi udara terbagi menjadi infiltrasi udara sensibel dan infoltrasi udara laten. Keduanya dapat dihitung dengan formula : Sensibel Laten

dengan CFM = T1 T2 W = = = laju aliran udara [ft3/menit] temperatur udara pasokan [oF] temperatur udara desain [oF] rasio kelembaban, massa uap air per satuan massa udara kering W1 W2 = = rasio kelembaban udara masuk rasio kelembaban udara desain

Buku bahan ajar audit energi 2010

60

6.6 Sistem AC

AHU/FCU

Cooling Tower LTTS

mL

PUMP 1

PUMP 2 WATER CHILLER

Gambar Sistem AC

Dalam sistem AC terdapat dua aliran yang bersirkulasi, yaitu : Distribusi udara. Dalam Gambar ditunjukkan dengan aliran berwarna biru yang bersirkulasi antara bangunan sebagai sumber panas dan water chiller sebagai alat penukar panas. Aliran ini disirkulasikan dengan sebuah pompa (pump 2). Distribusi air. Dalam Gambar ditunjukkan dengan aliran berwarna merah yang bersirkulasi antara cooling tower sebagai pengambil panas dan water chiller sebagai alat penukar panas. Aliran ini disirkulasikan dengan pompa (pump 1).

Dalam penggunaannya, AC terpasang dengan : Gabungan. Pemasangan ini sering disebut AC sentral, karena sumber pendinginan atau penukaran panas digabungkan di satu tempat. Kemudian aliran udara dingin disebarkan ke berbagai ruangan.

Buku bahan ajar audit energi 2010

61

Paket (window, split, kabinet, dll). AC jenis ini biasa digunakan secara terpisah di masing-masing ruangan. Kapasitasnya cukup kecil karena hanya memasok udara dingin ke wilayah yang terbatas.

6.7 Sistem Refrigerasi Kompresi Uap Sederhana

Gambar Skematik Sistem Refrigerasi Kompresi Uap Sederhana


Qc
4 P (bar)

Condenser

Throttling Device
1 2

Compressor

Evaporator
Qe

h (kJ/kg)

Gambar Siklus Regrigerasi Kompresi Uap Sederhana

Buku bahan ajar audit energi 2010

62

Dalam Gambar ditampilkan skematik sistem refrigerasi kompresi uap sederhana. Proses yang terjadi digambarkan dalam siklus pada Gambar. Dari posisi 1 ke posisi 2 terjadi proses evaporasi zat pendingin (refrigerant) pada tekanan tetap. Panas diserap dari aliran udara dengan alat bisa berupa air cooled coil, shell and tube heat exchanger (liquid chiller), dll. Selanjutnya zat pendingin mengalami kompresi dari posisi 2 ke posisi 3 dengan menerima kerja melalui alat motor, turbin gas, atau turbin kukus. Dari posisi 3 ke posisi 4 terjadi kondensasi pada tekanan tetap. Pada proses ini panas yang tadi dibawa zat pendingin dipertukarkan dengan pendingin lain berupa udara dingin atau air dingin. Proses terakhir adalah ekspansi dari posisi 3 ke posisi 4 dengan alat berupa capillary tube, orifice, dll. Tabel Taksiran Masukan Daya (kW/TR) Sistem AC
Sistem Unit Jendela (window) Unit Paket (air cooled) Sentral (Air Cooled) 3 TR -25 TR 25 TR -100 TR Sentral (Water Cooled) 25 TR -100 TR di atas 100 TR 0,94 0,70 0,17 0,20 1,11 0,90 1,20 1,18 0,21 0,20 1,40 1,39 Kompresor (kW/TR) 1,46 Alat Tambahan (kW/TR) 0,32 Total (kW/TR) 1,78

1,49

0,14

1,63

Buku bahan ajar audit energi 2010

63

Taksiran masukan daya sistem AC ditunjukkan dalam Tabel. Dari sisi kompresi masukan daya terkecil adalah untuk sistem AC sentral dengan pendingin air. Sedangkan untuk alat tambahan masukan daya terkecil adalah sistem AC unit paket dengan pendingin udara. Dan secara keseluruhan sistem AC terhemat adalah AC sentral dengan pendingin air. 6.8 Prestasi Sistem Refrigerasi Efek Refrigerasi Kapasitas Refrigerasi Kerja Kompresi Pembuangan Panas Kondensor Koefisien Performansi (COP)

6.9 Peluang Konservasi Energi Peluang konservasi dalam sistem pengkondisian udara dapat dibagi menjadi bagian : Selubung Gedung (Building envelope) o o o o Peneduh jendela/pintu Kaca Pelapisan jendela/pintu dengan film memantulkan panas Penyekatan cuaca dan Pendempulan Isolasi dan warna lebih terang untuk atap dan dinding

o Plafon atap berventilasi Air Handling Unit

Buku bahan ajar audit energi 2010

64

o o o o o o

Konversi dari volume konstan ke volume udara variabel Isolasi pekerjaan saluran udara Koreksi kebocoran saluran udara Penciutan laju aliran udara yang berlebihan Penciutan laju aliran udara segar pengganti atau udara buang Kucilkan daerah yang bembutuhkan AC khusus

Mesin Pendingin o o o o o o o Penyetelan temperatur air pendingin Penyimpanan termal Penggantian menara pendingin Sistem pemompaan primer dan sekunder Pemompaan putaran variabel/ pemasangan pompa kecil paralel Pemanfaatan panas kondensor Pergantian chiller

Kontrol o Penjadwalan Start/Stop sistem

6.10

Konservasi Energi di Selubung Bangunan

6.10.1 BE 1 : Peneduh dari Panas Surya Peneduh panas yang biasa digunakan adalah External Shading (lebih baik dari tirai).

Prosedur pemasangan peneduh dari panas surya adalah : 1. Tentukan posisi gedung (pada garis lintang) 2. Tentukan bukaan jendela. 3. Tentukan jam pendinginan ruangan. 4. Jumlahkan hourly solar heat gain setiap bulan. 5. Hitung rata-rata bulanan dan tahunan solar heat gain. 6. Pilih faktor peneduh
Buku bahan ajar audit energi 2010

65

7. Masukan rumus diatas. 8. Ulangi langkah 1-7 dengan shading factor yang tepat.

6.10.2 BE 2 : Pelapisan Jendela/Pintu dengan Film Penggunaan pelapis jendela/pintu dalah untuk meningkatkan faktor reflektivitas dari kaca jendela/pintu.

Prosedur pemasangan pelapis jendela/pintu adalah : 1. Tentukan posisi gedung (pada garis lintang). 2. Tentukan bukaan jendela. 3. Tentukan jam pendinginan ruangan. 4. Jumlahkan hourly solar heat gain setiap bulan. 5. Hitung rata-rata bulanan dan tahunan solar heat gain. 6. Pilih faktor peneduh. 7. Masukan rumus diatas. 8. Ulangi langkah 1-7 dengan shading factor yang tepat. 6.10.3 BE 3 : Penyekat dari Infiltrasi Udara Beban infiltrasi udara bergantung besar udara bocor dan perbedaan kondisi udara dalam-luar.

Prosedur pemasangan penyekat dari infiltrasi udara adalah : 1. Tentukan besarnya bocoran. 2. Tentukan (Tdb dan Twb) udara di luar dan di dalam. 3. Plot pada diagram psikrometri. 4. Tentukan besarnya beban infiltrasi. 5. Hitung rata-rata bulanan dan tahunan beban infiltrasi. 6. Ulangi langkah 1-5 sesuai dengan penyekatan. 7. Selisihnya adalah besar penghematan yang didapat.
Buku bahan ajar audit energi 2010

66

Contoh Perhitungan : Pengukuran sebuah celah udara, menghasilkan laju aliran udara 4 m3/jam. Kondisi udara dalam ruangan (Tdb) 25 oC dan (Twb) 18 oC. Kondisi udara luar rata-rata (TdB) 30
oC

dan

RH

70%.

Setelah

perbaikan/pendempulan/penyekatan, didapatkan laju aliran udara ratarata 1 m3/jam. Sistem pendingin bekerja dari jam 08.00 s/d 19.00. Perkirakan pengiritan yang diperoleh!

Perhitungan : Laju aliran udara = 4 m3/jam = 0,0011 m3/s. Entalpi udara luar ruangan hud,out = 79 kJ/kg Entalpi udara dalam ruangan hud,in = 51 kJ/kg Rapat massa udara rata-rata r = 1,15 kg/m3 Qinf = 0,0011 x 1,15 x (79 - 51) = 0,035 kW Setelah penyekatan, laju aliran udara = 1 m3/jam = 0,00028 m3/s. Qinf = 0,00028 x 1,15 x (79 - 51) = 0,009 kW Pengiritan diperoleh = 0,026 kW = 0,286 kWh/hari =1,716 kWh/mg = 6,864 kWh/bulan = 89,232 kWh/tahun

Buku bahan ajar audit energi 2010

67

Buku bahan ajar audit energi 2010

68

6.11

Konservasi Energi di Mesin Pendingin

6.11.1 CP 1 : Penyetelan Temperatur Air Pendingin Unjuk kerja sistem AC, untuk sistem water chiller :

Apabila terdapat data performansi chiller : 1. Dari data tentukan tonase dan kW mesin, yang berlaku pada temperatur air pendingin keluar saat kini. 2. Dari data tentukan tonase dan kW mesin, yang berlaku pada temperatur air pendingin keluar setelah dilakukan penyetelan.\ 3. Hitung perbaikan kW/TR mesin. 4. Jika data kW tidak ada, hitung berdasarkan persamaan berikut :

Catatan :

muncul untuk listrik 3

Apabila tidak terdapat data performansi chiller, perhitungan dilakukan dengan menggunakan diagram P-H untuk refrigeran yang digunakan. 1. Catat tekanan dan temperatur pada diagram P-H. 2. Gambarkan garis yang menyatakan temperatur air pendingin keluar saat kini pada diagram P-H. 3. Apabila chiller bekerja pada temperatur air pendingin yang rendah, chiller dapat disetel lagi agar bekerja pada temperatur lebih tinggi. 4. Lakukan analisis efek peningkatan setelan temperatur tersebut. 5. Catat besarnya perubahan entalpi pada suction dan discharge kompresor, dan hitung penurunan dari kebutuhan daya. pada suction dan discharge. Petakan

Buku bahan ajar audit energi 2010

69

6.11.2 CP 2 : Penyimpanan Termal (Thermal Storage) Akan berguna jika terdapat beda tarif pada waktu tertentu. Jenis : Penyimpan termal bentuk Laten dan Sensibel.

6.11.3 CP 3 : Penggantian Menara Pendingin (Cooling Tower)

Kinerja Cooling Tower ditentukan oleh : Range = Tw,out - Tw,in Approach = Tw,in - Twb

Buku bahan ajar audit energi 2010

70

Prosedur pengiritan : 1. Amati tekanan discharge dan suction, bandingkan dengan data sebelumnya. 2. Apakah tekanan discharge semakin naik ? 3. Periksa apakah ada udara dalam saluran air, laju aliran air mencukupi, saringan dan CT bersih. 4. Lakukan langkah langkah CP1, untuk penghematan.

6.11.4 CP 4 : Sistem Pemompaan Primer/Sekunder

BEBAN

BEBAN
CHILLER

CHILLER

Keterangan : GPM = laju aliran air pendingin, gallon/menit TDH = total gynamic head, ft H2O Eff = efisiensi pompa

Prosedur pengiritan : 1. Hitung kebutuhan daya pemompaan air untuk AHU terjauh. Bandingkan dengan kebutuhan daya pemompaan AHU terdekat. 2. Amati dan catat lamanya mesin AC bekerja. 3. Hitung kWh single loop dan kWH primary-secondary pumping system, Analisa bagaimana pompa-pompa dapat digabung untuk memenuhi kebutuhan pendinginan. 4. Amati perbedaannya.

Buku bahan ajar audit energi 2010

71

6.11.5 CP 5 : Pemompaan Putaran Variabel, Pemasangan Pompa Paralel Pengaturan debit aliran air : 1. 2. Pengaturan putaran pompa. Pasang pompa kecil secara paralel.

Prosedur evaluasi pengiritan sama dengan CP 4.

6.11.6 CP 6 : Pemanfaatan Panas Kondensor Pemanfaatan panas kondensor dapat dilakukan untuk kebutuhan pemanasan yang rendah. Pemasangan sebaiknya dilakukan pada pipa dekat discharge kompresor. Analisis biaya perlu dilakukan karena harga penukar kalor cukup mahal.

Air Panas Dari Kompresor

Tw,out

mw

Tw,in

Kondensor-2

Buku bahan ajar audit energi 2010

72

Energi panas yang didapat :

6.11.7 CP 7 : Penggantian Chiller Penggantian dilakukan jika chiller tidak efisien, dan biaya operasi menjadi tinggi.

Prosedur penggantian chiller adalah : 1. Hitung kapasitas chiller dan daya chiller, untuk menentukan kW/TR. 2. Bandingkan dengan chiller yang jenis efisiensi tinggi, dan hitung pengiritan yang didapat. 3. Hitung pengiritan tahunan, dan BEP. Catatan : Pengukuran aliran chilled water dapat dilakukan dengan : 1. Flowmeter, 2. Mengukur tekanan air masuk/keluar chiller, kemudian melihat spesifikasi chiller, 3. Mengukur tekanan suction dan discharge pompa, dan melihat spesifikasi pompa.

6.12

Air Handling Unit

6.13.1 AH 1 : Konversi Volume Konstan ke VAV Pada distribusi udara volume konstan, blower bekerja pada kapasitas penuh. Pada VAV, udara didistribusikan sesuai dengan beban

pendinginan. Modulasi blower dapat dilakukan dengan mengubah sudu masukan (inlet vanes) atau dengan penggerak putaran variabel (variable speed).

Buku bahan ajar audit energi 2010

73

[m3/s] satuan Internasional [CFM] satuan British

6.13.2 AH 2 : Isolasi Saluran udara Isolasi saluran udara, berpengaruh tehadap performansi mesin AC. Rugirugi termal dapat diperkecil dengan isolasi saluran udara yang baik. Prosedur pemasangan isolasi udara : 1. Ukur besar aliran melalui saluran udara. 2. Amati penurunan Tdb dan Twb pada udara keluaran AHU dan grille suplay. Jika beda temperatur lebih dari 2 oF, perbaiki isolasi/saluran. 3. Petakan pada diagram psikrometri, dan hitung pengiritan yang diperoleh.

AHU T db1 Twb1

T db2 Twb2

6.13.3 AH 3 : Koreksi Kebocoran Saluran Udara Deteksi kebocoran udara dapat dilakukan dengan membandingkan besaran pasokan udara dari blower dengan pasokan udara di grille suplai ke ruangan, hingga udara balik ke AHU. Kebocoran udara, berpengaruh tehadap performansi mesin AC.

AHU CFM1
Kandungan energi Q1 Kandungan energi Q1

CFM2

Buku bahan ajar audit energi 2010

74

Rugi-rugi energi

Jika h2=h1, maka

atau

6.13.4 AH 4 : Penciutan Aliran Udara Mengatasi kekurangan kapasitas pendinginan dapat dilakukan dengan menambah jumlah udara yang dihembuskan. Hembusan udara tidak harus sama, tetapi harus disesuaikan dengan beban pendinginan. Hembusan udara yang deras/berlebihan merupakan kerugian. Sehingga hembusan udara harus disesuaikan dengan standar yang ditentukan. Prosedur : (sama dengan langkah AH 2 dan AH 3).

6.13.5 AH 5 : Penciutan Udara Segar/Buang Udara segar pengganti sebagai ventilasi untuk orang. Udara segar merupakan beban pendinginan terbesar dalam AC.

Ruangan dengan sumber pencemaran, harus dipisah sistem pembuangan udaranya. Setiap orang rata-rata membutuhkan 7,5 CFM udara segar.

Buku bahan ajar audit energi 2010

75

6.13.6 AH 6 : Pengucilan Daerah yang Memerlukan AC Khusus Meneliti daerah yang membutuhkan AC khusus dapat dideteksi dengan melihat temperatur, kelembaban, dan kebersihan udara. Dengan meneliti bagaimana sistem AC yang digunakan saat kini, maka akan bisa diketahui peluang pengiritan.

Alternatif pemecahan untuk daerah yang membutuhkan AC khusus adalah : Unit AC dipisah Gunakan booster dari unit yang ada. (misal dengan 2 evaporator) Peluang yang ada ditentukan dengan membandingkan kebutuhan pendinginan, serta kW/TR-nya.

6.13

Konservasi Energi dengan Pengendalian

6.13.1 C 1 : Penjadwalan Sistem Saat Start/Stop

Pengendalian dengan penjadwalan sistem start/stop dilakukan dengan meneliti kapan sistem harus dijalankan dan dimatikan. Perubahan start

Buku bahan ajar audit energi 2010

76

dan stop jangan sampai menggangu pelayanan pendinginan. Perubahan start dan stop sistem dapat memperpendek jam kerja sistem.

6.13.2 C 2 : Setelan Kontrol Termostat Kontrol termostat dapat dilakukan untuk sistem dengan kapasitas yang memadai. Ditandai dengan sistem mati karena setting termostat telah tercapai. Penyetelan termostat, dapat berakibat : Menurunkan beban pendinginan, dan jam kerja sistem saat hidup lebih pendek. Performansi sistem pendingin lebih baik. Penurunan temperatur kondensor atau kenaikan temperaur

evaporator akan meningkatkan COP.

Buku bahan ajar audit energi 2010

77

6.14

Perubahan Tkondensor & COP

Siklus 1

Siklus 2

Gambar Peningkatan Performansi Akibat Penurunan Temperatur Kondensasi

Dalam Gambar Siklus 1 merupakan siklus awal. Setelah temperatur kondensasi diturunkan seperti pada Siklus 2, maka performansi refrigerasi meningkat (COP2 > COP1).

Buku bahan ajar audit energi 2010

78

6.15

Perubahan Tevaporator & COP

Siklus 3 Siklus 1

Gambar Peningkatan Performansi Akibat Peningkatan Temperatur Evaporasi

Dalam Gambar Siklus 1 merupakan siklus awal. Setelah temperatur evaporasi dinaikkan seperti pada Siklus 3, maka performansi refrigerasi meningkat (COP3 > COP1).

Buku bahan ajar audit energi 2010

79

6.16

Efek Temperatur Kondensasi dan temperatur Air Pendingin Keluar Chiller

6.17

Infiltrasi melalui Jendela

Buku bahan ajar audit energi 2010

80

6.18

Infiltrasi melalui Pintu

Contoh : Pintu berdaun tunggal dengan pemakaian 750 x per jam. Infiltrasi udara diperoleh : 1250 CFM

Buku bahan ajar audit energi 2010

81

6.19

Efek Penebalan Isolasi terhadap Nilai U

Tebal penambahan Isolasi

Contoh 1. U awal 0,4 Setelah penambahan isolasi dengan ketebalan : 1 diperoleh U = 0.15 2 diperoleh U = 0,11 3 diperoleh U = 0,075

Buku bahan ajar audit energi 2010

82

Contoh 2. U awal 0,6 dan diinginkan U menjadi 0,1 maka harus ditambahkan ketebalan isolasi : sebesar + 21/4 (perpotongan garis bantu 1 dan 2).

6.20

Konsumsi Faya Fan Sentrifugal*)

Contoh : Fan dengan 1000 CFM dan tekanan statik 5 inchH2O beroperasi selama 8760 jam per tahun, maka daya fan dikonsumsi sebesar : 280.000.000.000 Btu pertahun 81900 kWH.

*)

Jenis fan sentrifugal bersudu lengkung ke belakang, Backward Curved Blades.

6.21

Kerugian Akibat Tebal Isolasi Saluran Udara

Buku bahan ajar audit energi 2010

83

Untuk Saluran udara dengan tebal isolasi 1/2, akan mempunyai kerugian panas sebesar 9 BTU/h.ft2 pada beda temperatur 20 oF. Dan berharga 14,5 BTU/h.ft2 pada beda temperatur 30 oF. Perhitungan didasarkan pada isolasi kaku dengan nilai k 0,27 BTU/h.ft.

Buku bahan ajar audit energi 2010

84

6.22

Kerugian Panas Pipa Air

Gambar didasarkan pada harga k = 0,3 BTU.in/h.ft2.oF dan Ta = 68 oF.

d1

d2

Keterangan : q = laju rugi panas pipa, BTU/h.ft2 Ts = Temperatur permukaan pipa, oF Ta = Temperatur lingkungan, oF d1 = diameter luar pipa, inci

Buku bahan ajar audit energi 2010

85

d2 = diameter luar isolasi, inci k = konduktivitas bahanisolasi, BTU.in/h.ft2.oF f = koefisien permukaan, BTU/h.ft2.oF

6.23

Kerugian Panas Pipa Air (200-350 oF)

Gambar didasarkan pada harga k = 0,3 BTU.in/h.ft2.oF dan Ta = 68 oF. Contoh : Air dari boiler mengalir di dalam pipa 1-1/2 tanpa isolasi. Temperatur air 350 oF., maka diperoleh rugi panas sebesar 3750 BTU/jam per 10 ft panjang pipa.

Buku bahan ajar audit energi 2010

86

6.24

Beban Panas Pipa Air Dingin 45 oF

Gambar didasarkan pada harga k = 0,3 BTU.in/h.ft2.oF dan Ta = 68 oF. Contoh : Water chiller mengalir di dalam pipa 1-1/2 tanpa isolasi. Berdasarkan tabel diperoleh beban panas sebesar 298 BTU/jam per 10 ft panjang pipa. Untuk pipa diisolasi setebal 1, beban panas sebesar 42 BTU/jam per 10 ft panjang pipa.

Buku bahan ajar audit energi 2010

87

Buku bahan ajar audit energi 2010

88

BAB VII

PEMANA DAN BOILER


PO LBAN

JUR US AN TE KN I K K ON V ER S I EN ER GI

7.1 Zona Efisiensi Pembakaran Maksimum

Gambar 7.1 Zona Efisiensi Pembakaran Maksimum

Dalam Gambar 7.1 ditampilkan pembagian zona pembakaran. Zona kerugian bahan bakar yang tidak terbakar terjadi jika pasokan udara lebih sedikit dibandingkan dengan yang dibutuhkan, sehingga udara hanya dapat bereaksi dengan sebagian kecil bahan bakar. Zona efisiensi pembakaran maksimum terjadi jika jumlah udara yang dipasok mencukupi perbandingan secara stoikiometrik dengan bahan bakar yang dipasok. Dan zona kerugian udara berlebih terjadi jika jumlah udara yang dipasok jauh melebihi jumlah pasokan bahan bakar. Sebenarnya pasokan udara berlebih diperlukan untuk memastikan seluruh bahan bakar

Buku bahan ajar audit energi 2010

89

bereaksi denagn udara, namun apabila kelebihannya terlalu besar tentu akan menimbulkan kerugian.

7.2 Persyaratan Udara Pembakaran Tabel 7.1 Syarat Udara Pembakaran


Udara Bahan bakar Stoikiometrik kg/GJ Gas Alam Minyak Bahan Bakar #2 Minyak Bahan Bakar #6 Gas oven-kokas I Gas Kilang 2 Propana 318 323 Udara Berlebih Tipikal (minimum dalam %) 5 10 Total udara kg/GJ 334 355

327 295 312 314

10 15 10 5

360 340 343 330

Dalam Tabel 7.1 ditampilkan syarat udara pembakaran untuk berbagai bahan bakar. Udara berlebih tipikal yang diperlukan untuk pembakaran berkisar antara 5% hingga 10%. Perhitungan untuk menghitung total udara adalah :

Contoh : Kebutuhan udara pembakaran untuk tungku adalah 700 L/jam minyak bahan bakar nomor 6, dengan udara berlebih sebesar 15%. Dari tabel 1, udara pembakaran teoretik adalah 327 kg/GJ. Heating value minyak bahan bakar dengan 2,5% sulfur adalah sekitar 42,3 MJ/L (kandungan sulfur biasanya dapat diperoleh dari pemasok bahan bakar).

Buku bahan ajar audit energi 2010

90

Kebutuhan pembakaran adalah :

7.3 Analisis Udara Berlebih vs Gas Buang

Gambar 7.2 Gas Buang sebagai Fungsi Udara Berlebih

Dalam Gambar 7.2 ditunjukkan bahwa semakin tinggi udara berlebih yang dipasok maka kemungkinan jumlah gas buang yang terbentuk semakin kecil.

Buku bahan ajar audit energi 2010

91

7.4 Rugi-rugi Gas Buang untuk Minyak Bahan Bakar

Gambar 7.3 Rugi-rugi Gas Buang sebagai Fungsi Temparatur

Untuk tiap udara berlebih yang diaplikasikan, semakin tinggi temperatur gas buang, maka semakin tinggi pula rugi-ruginya. Tingginya temperatur menunjukkan energi yang terkandung dalam gas buang masih besar.

7.5 Kelebihan dan Kekurangan Berbagai Bahan Bakar Setiap jenis bahan bakar memiliki karakteristik masing-masing. Kelebihan dan kekurangan berbagai jenis bahan bakar ditunjukkan dalam Tabel 7.2

Buku bahan ajar audit energi 2010

92

Tabel 7.2 Kelebihan dan Kekurangan Berbagai Jenis Bahan Bakar

7.6 Jenis Bahan Bakar dengan Rekomendasi Pembakar dan Pengendali Minyak bahan bakar dalam Gambar 7.4 terbagi menjadi dua jenis, minyak gas dan minyak abahn bakar berart. Untuk minyak gas, pengendalian disesuaikan dengan kapasitas pembakaran. Untuk di bawah 300 kW pengendali yang biasa digunakan adalah pengendali on/off dan pressure jet burner. Untuk di atas 3500 kW digunakan pengendali modulasi dan pressure jet burner atau air blast atomizing atau rotary cup burner. Sedangkan untuk minyak bahan bakar berat lebih disukai rotary cup burner, kemudian air blast atomizing dan yang terakhir adalah pressure jet burner.

Buku bahan ajar audit energi 2010

93

Jenis Minyak Bahan Bakar

Minyak Gas

Minyak Bahan Bakar Berat

Boiler Rating

Boiler Rating

Di atas 3000 kW Di bawah 300 kW 300 1200 kW 1200 3500 kW Di atas 3500 kW

Pengendali MODULASI

Pengendali ON/OFF

Pengendali TINGGI/ RENDAH/OFF

Pressure Jet Burner

Pressure Jet Burner

Pengendali TINGGI/ RENDAH/OFF atau Pengendali MODULASI

Pengendali MODULASI Urutan Preferensi : A. Rotary Cup Burner B. Air Blast Atomising C. Pressure Jet Burner

Pressure Jet Burner atau Air Blast Atomising atau Rotary Cup Burner

Pressure Jet Burner atau Air Blast Atomising atau Rotary Cup Burner

Gambar 7.4 Jenis Minyak Bahan Bakar

Gambar 7.5 Tempering Air Heat Exchanger

Buku bahan ajar audit energi 2010

94

7.7 Energi yang hilang dari Dinding Tungku atau Dinding Boiler

Gambar 7.6 Energi yang Hilang sebagai Fungsi Temperatur Dinding

Semakin tinggi temperatur dinding luar semakin tinggi rugi-rugi energi. Energi hilang karena terbawa panas yang melewati dinding boiler. Jenis boiler juga mempengaruhi efisiensi boiler. Boiler gas kondensasi memiliki efisiensi tertinggi dengan 88-92% dan water tube dengan economizer memiliki efisiensi terendah dengan 75-78%. Efisiensi boiler ditunjukkan dalam Tabel 7.3.

Buku bahan ajar audit energi 2010

95

Tabel 7.3 Efisiensi Boiler Berdasarkan Jenisnya


Jenis Boiler Gas Kondensasi Modular Efisiensi Tinggi Shell Boiler - Air Panas Shell Boiler - Kukus Reverse Flame Cast Iron Sectional Pembangkit Kukus Water Tube dengan Economiser Efisiensi (%) 88-92 80-82 78-80 75-77 72-75 68-71 75-78 75-78

Dalam water tube boiler panas pembakaran batubara dengan udara digunakan untuk membangkitkan kukus dari air yang dipasok dalam kumpulan tube.

Gambar 7.7 Water Tube Boiler dengan Konveksi Alamiah

Buku bahan ajar audit energi 2010

96

Gambar 7.8 Boiler Pembangkit Kukus

Gambar 7.9 Boiler Kondensasi

Buku bahan ajar audit energi 2010

97

Gambar 7.10 Grafik Efisiensi Boiler Kondensasi

7.8 Skematik Sistem Boiler Modular

Gambar 7.11 Skematik Sistem Boiler Modular

Buku bahan ajar audit energi 2010

98

Dalam Gambar 7.11 menunjukkan skematik sistem boiler modular. Air umpan boiler dari satu sumber dipisah dengan splitter menjadi beberapa aliran. Tiap aliran masuk kedalam satu boiler. Uap keluaran tiap boiler dialirkan dan digabung kedalam satu aliran untuk digunakan sesuai dengan kebutuhan.

7.9 Pemilihan Boiler Kukus

Gambar 7.12 Diagram Alir Pemilihan Boiler Kukus

Buku bahan ajar audit energi 2010

99

Dalam memilih boiler perlu diperhatikan hal-hal tertentu. Langkahlangkah pemilihan boiler untuk boiler kukus ditunjukkan dalam diagram alir di Gambar 7.12.

7.10

Input Boiler dan Rugi-ruginya

Gambar 7.13 Input Boiler dan Rugi-ruginya

Proses pembentukan uap dalam boiler tidak seluruh energi dalam bahan bakar dikonversi untuk membangkitkan uap. Seperti ditunjukkan dalam Gambar 7.13 dari 100% bahan bakar yang masuk, kukus yang dibangkitkan hanya 75%, disertai 18% gas buang, dan 8% blowdown.

7.11

Neraca Energi Boiler

Dalam gambar 7.14 ditampilkan neraca energi yang terlibat di boiler. Umpan yang masuk ke boiler berupa air umpan, bahan bakar dan udara pembakaran. Energi utama yang keluar berupa kukus, disertai dengan rugi-rugi energi melalui radiasi, blowdown, abu, dan gas buang. Gas buang yang biasanya masih mengandung zat-zat berbahaya dialirkan ke stack untuk dibakar.

Buku bahan ajar audit energi 2010

100

Gambar 7.14 Neraca Energi Boiler

7.12

Rekomendasi Level Udara berlebih untuk Boiler

Untuk memperoleh hasil pembakaran optimum Tabel 7.4 menampilkan rentang level udara berlebih untuk pembakaran. Level udara berlebih yang tepat menghasilkan sisa oksigen minimum dalam gas buang. Tabel 7.4 Udara Berlebih untuk Boiler
Udara Berlebih Bahan Bakar Min Gas Alam Minyak Bahan bakar : Ringan Berat Batubara 12,5 20 30 20 25 50 2,3 3,3 4,9 3,5 4,2 7 10 (%) Maks 15 2 Min 2,7 O2 dalam Gas Buang (%) Maks

Buku bahan ajar audit energi 2010

101

7.13

Skematik Sebuah Economiser

Gambar 7.15 Skematik Economiser

Dalam Gambar 7.15 ditunjukkan skematik economiser. Gas buang yang masih memiliki energi panas yang besara dimanfaatkan untuk

membangkitkan kukus. Untuk mendapatkan hasil yang optimum, kedua aliran dipasang berlawanan arah (counter current).

7.14

Temperatur Air Umpan dan Efisiensi Boiler

Gambar 7.16 Efisiensi Boiler sebagai Fungsi Temperatur Air Umpan

Buku bahan ajar audit energi 2010

102

Dalam Gambar 7.16 ditunjukkan bahwa peningkatan efisiensi boiler merupakan fungsi dari temperatur air umpan secara linier dengan kemiringan tertentu.

7.15

Skematik Flue Shut-off Damper dan Interlock

Gambar 7.17 Skematik Flue Shut-off Damper dan Interlock

Boiler yang dilengkapi perangkat shut-off damper dan interlock merupakan jenis boiler yang menyesuaikandengan kebutuhan. Firing control panel merupakan pengendali yang dilengkapi sensor temperatur. Bila panas yang dipasok ke dalam boiler terlalu tinggi, maka pengendali akan memberikan perintah untuk membuka damper sehingga sebagian gas buang akan menuju chimney untuk dibakar. Dengan demikian, kondisi dalam boiler akan terjaga dalam keadaan proses yang optimal.

Buku bahan ajar audit energi 2010

103

BAB VIII KONSERVASI ENERGI SEKTOR PUBLIK


PO LBAN

JUR US AN TE KN I K K ON V ER S I EN ER GI

8.1 Konservasi Energi Konservasi energi adalah kegiatan untuk menurunkan kuantitas

penggunaan energi. Salah satu aspek penting dalam konservasi energi adalah kelengkapan manajemen energi. Manajemen energi adalah pendekatan sistematis dan terpadu untuk melaksanakan pemanfaatan sumberdaya energi secara efektif, efisien dan rasional, tanpa mengurangi kuantitas maupun kualitas produksi, kenyamanan pengguna. kerja, estetika, kesehatan, dan standar keselamatan

8.2 Sistem Peralatan Secara umum sistem peralatan yang dimiliki bangunan publik meliputi : Sistem tata cahaya, Peralatan kantor, dan Sistem tata udara.

8.3 Pola Penggunaan Energi Penggunaan energi di bangunan publik secara umum adalah energi listrik dan bahan bakar. Waktu penggunaan energi sebagian besar dilakukan pada siang hari sesuai dengan jam kerja, mulai 7.00 8.00 dan berakhir 15.00 17.00. Bahkan, di beberapa kantor tercatat seringkali melakukan kerja lembur.

Buku bahan ajar audit energi 2010

104

Bangunan publik umumnya memiliki fasilitas ruang pertemuan atau ruang serbaguna yang tidak selalu digunakan, sehinngga penggunaan energi pada ruang-ruang tersebut tidak terus menerus.

8.4 Peluang Penghematan Energi Peluang penghematan energi di sektor publik terbagi menjadi : Sistem kelistrikan : o Pemasangan capasitor bank dan sub-metering; o Penurunan kapasitas data listrik (kVA) terpasang; dan o Penjadwalan operasi lift, pompa, dan peralatan lain. Sistem pencahayaan : o Penggantian lampu TL dengan lampu berefikasi lebih tinggi, ballast konvensional dengan ballast elektronik; o Penjadwalan penggunaan lampu dan cahaya alami; o Pemeliharaan dan pembersihan lampu secara regular; o Pemasangan high efficiency reflector dan saklar otomatis lampulampu outdoor. Sistem pengkondisian udara : o Penggunaan AC hanya saat diperlukan; o Set temperatur pada 25 oC; dan o Penggunaan timer pada AC. 8.5 Intensitas Konsumsi Energi Benchmarking telah disusun oleh Direktorat Jenderal Listrik dan Pemanfaatan Energi (Ditjen. LPE) DESDM. Kategorisasi criteria efisiensi energi dapat dilihat dalam Tabel 8.1.

Buku bahan ajar audit energi 2010

105

Tabel 8.1 Kriteria Efisiensi Energi di Sektor Publik


Kriteria Intensitas Konsumsi Energi * kWh/m2/tahun 50 - 95 95 - 145 145 - 175 175 - 230 230 - 285 285 - 450 Adaptasi untuk Gedung non-AC kWh/m2/tahun 20 - 38 38 - 58 58 - 70 70 - 92 92 - 114 114 - 180

Sangat Efisien Efisien Cukup Efisien Agak Boros Boros Sangat Boros

Sumber: Ditjen LPE - DESDM

Tabel 8.2 Keterangan Kriteria Efisiensi Energi

Buku bahan ajar audit energi 2010

106

8.6 Hambatan Implementasi Manajemen Energi Dalam implementasi manajemen energi ditemui beberapa hambatan yang menghambat proses konservasi energi. Sebagian orang masih

mengasumsikan energi sebagai pengeluaran inelastis yang harus diterima apa adanya. Intervensi terhadap penggunaan energi umumnya dihindari karena dianggap akan mengacaukan kegiatan utama atau alur produksi. Terlebih lagi, energi tidak menarik minat manajemen puncak dan hanya diperhatikan manajemen eksekutif menengah. Bahkan, hanya beberapa perusahaan yang merasa perlu manajer energi yang kompeten. Aktivitas diseminasi informasi serta komunikasi tentang isu energi untuk menggugah kesadaran akan penghematan energi jarang dilakukan.

Hambatan-hambatan tersebut umumnya baru dapat diatasi jika ada kesadaran dan kehendak dari jajaran pimpinan puncak yang merupakan kunci dari sejauh mana konservasi energi dapat dilaksanakan di perusahaan/instansi tersebut. Oleh karena itu, diperlukan sebuah metode efisiensi energi. 8.7 Metodologi Efisiensi Energi Metodologi efisiensi energi diawali dengan perkenalan terhadap

metodologi. Selanjutnya ditentukan langkah-langkah metodologi serta tujuan, output dan tugas-tugas. Lembar kerja disusun untuk

memudahkan imlementasi penghematan energi. Dengan demikian fokus energi akan lebih jelas terlihat.

Buku bahan ajar audit energi 2010

107

8.7.1

Perkenalan Metodologi Efisiensi Energi telah dikembangkan perusahaan-

Metodologi

perusahaan industri di Asia dan telah membantu meningkatkan efisiensi energi melalui Produksi Bersih. Metode ini dirancang agar perusahaanperusahaan industri yang energy-intensive memberi kontribusi dalam membangun negara-negara di Asia.

Metodologi berdasarkan pada strategi produksi bersih seperti pencegahan produksi limbah, pendekatan sistematik, proses terintegrasi, ditujukan untuk peningkatan secara kontinyu. Selain itu didasarkan pada produksi bersih dan metodologi audit energi serta pengalaman praktek nyata di lebih dari 40 perusahaan di Asia. 8.7.2 Manfaat Efisiensi Energi

Pelaksanaan efisiensi memberikan manfaat berupa : Penurunan biaya melalui penggunaan energi yang efisien Menurunkan ketergantungan terhadap pasokan dan harga energi yang berfluktuasi serta tidak tersedianya energi Meningkatkan produkivitas dan kualitas Meningkatkan reputasi di mata klien dan masyarakat melalui perlindungan lingkungan Meningkatkan motivasi, kesehatan dan keselamatan kerja Menaati peraturan yang berlaku 8.7.3 Enam Langkah Pendekatan Produksi Bersih

Untuk menunjang metode efisiensi energi dilakukan enam pendekatan produksi bersih seperti ditampilkan dalam Gambar 8.1.

Buku bahan ajar audit energi 2010

108

Gambar 8.1 Langkah Pendekatan Produksi Bersih

Informasi dalam tiap langkah meliputi tugas minimum harus dilakukan dan lembar kerja untuk membantu menyelesaikan tugas. Namun, perlu diingat bahwa metodologi ini perlu diaplikasikan secara fleksibel selama efisiensi energi dapat ditingkatkan, karena tiap instansi memiliki karakteristik yang berbeda.

Buku bahan ajar audit energi 2010

109

1. Langkah I : Perencanaan dan Organisasi Langkah perencanaan dan organisasi memelukan waktu 3-6 hari. Tujuan perencanaan dan organisasi adalah untuk : Memperoleh komitmen manajemen. Merencanakan dan mengorganisir penilaian energi. Dan output yang diharapkan dari langkah ini adalah berupa : Proposal tertulis berisi langkah-langkah yang dipilih dan tugastugas untuk meningkatkan efisiensi energi. Disetujui oleh manajemen puncak. Adapun tugas dalam perencanaan dan organisasi meliputi : Tugas 1a : Mengadakan pertemuan dengan manajemen puncak (1-2 jam) Tugas 1b : Membentuk tim dan menginformasikan para staf (0,5-1 hari) Tugas 1c : Pra-penilaian untuk mengumpulkan informasi umum (13 hari) Tugas 1d : Memilih area fokus (0,5-1 hari) Tugas 1e : Mempersiapkan proposal penilaian untuk disetujui manajemen (2-3 hari) Tugas 1a : Pertemuan dengan Manajemen Puncak Tujuan pertemuan pertama : Manajemen puncak : o Memperoleh persetujuan manajemen puncak untuk prapenilaian o Menulis proposal untuk penilaian energi detail Manajer menengah atau fasilitator eksternal : o Memperoleh komitmen dari manajer menengah, staff dan/atau fasilitator eksternal untuk melaksanakan pra-penilaian o Menulis proposal untuk penilaian energi detail
Buku bahan ajar audit energi 2010

110

Dalam diskusi pada 1-2 jam pertemuan pertama dibahas tentang : Mengapa manajemen puncak tertarik pada efisiensi energi Area energi yang menjadi pusat perhatian Dimana posisi perusahaan saat ini Faktor-faktor lain yang mempengaruhi penilaian Waktu yang dibutuhkan untuk pra-penilaian dan penulisan proposal untuk pilihan yang layak Komposisi tim dan perwakilan manajemen Bagaimana menginformasikan kepada staf untuk memastikan kerjasama yang baik

Tabel 8.3 Lembar Kerja 1 Alasan-alasan untuk Efisiensi Energi

Tabel 8.4 Lembar Kerja 2 : Matriks Manajemen Energi

Buku bahan ajar audit energi 2010

111

Tabel 8.5 Lembar Kerja 3 : Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pendekatan Penilaian Energi

Tugas 1b : Membentuk Tim dan Menginformasikan Staf (0.5 1 hari) Tim harus terdiri atas: Seseorang yang mengetahui penggunaan energi utama dan dampak lingkungan
Buku bahan ajar audit energi 2010

112

Seseorang yang mengetahui proses produksi yang intensif energi Seseorang yang memiliki akses terhadap informasi perusahaan secara umum dan data biaya energi

Seseorang dari bidang pelatihan dan komunikasi Perwakilan manajemen puncak Tabel 8.6 Lembar Kerja 4 : Anggota Tim dan Peranannya

Tugas 1c : Pra-penilaian untuk mengumpulkan informasi umum (1 3 hari) Informasi yang dikumpulkan harus meliputi: Detail instansi secara umum Struktur Organisasi Diagram alir produksi secara umum Data produksi 3 tahun ke belakang

Buku bahan ajar audit energi 2010

113

Data dan biaya energi, konsumsi sumber daya selama 3 tahun ke belakang

Inventori peralatan utama Tinjauan terhadap informasi yang dikumpulkan untuk tiap langkah proses/departemen

Emisi gas rumah kaca yang dihasilkan

Data produksi dan sumberdaya meliputi : Laju konsumsi bahan bakar dan biayanya Konsumsi listrik dan biayanya Sebaran bahan bakar Tagihan listrik untuk utilitas Tabel 8.7 Lembar Kerja 7 : Data Produksi dan Sumberdaya

Tabel 8.8 Lembar Kerja 8 : Inventori Peralatan Utama

Buku bahan ajar audit energi 2010

114

Tugas 1d : Memilih Area Fokus (0.5 1 hari) Area fokus dapat merupakan seluruh instansi, sebuah departemen atau peralatan (energi) atau sumber daya spesifik. Area fokus yang berbeda dapat dipilih ketika energi diperhitungkan.

Proses untuk memilih area fokus meliputi : Mengidentifikasi area fokus yang memungkinkan Menentukan kriteria pemilihan Mengkategorikan tiap area fokus kedalam kriteria Tinggi,

Menengah, Rendah. Tabel 8.9 Lembar Kerja 10 : Pemilihan Area Fokus

Buku bahan ajar audit energi 2010

115

Tugas 1e : Mempersiapkan Proposal Penilaian untuk Disetujui Manajemen Puncak (2 3 hari) Memperoleh komitmen manajemen puncak merupakan hal yang penting. Proposal penilaian harus meliputi : Tujuan, ruang lingkup (contohnya area fokus) Keluaran Pendekatan (langkah 2, 3 dan 4 dari metodologi) Tim Waktu & dana 2. Langkah 2: Penilaian Tujuan langkah penilaian adalah untuk menilai dimana energi hilang/terbuang untuk tiap area fokus tertentu. Output yang diharapkan adalah tinjauan berapa banyak energi hilang dan berapa banyak biaya yang dikeluarkan untuk tiap area fokus. Adanya hasil penilaian akan memudakhan untuk mengidentifikasi pilihan-pilihan untuk meningkatkan efisiensi energi di langkah 3. Waktu yang dibutuhkan untuk langkah penilaian adalah minimum 3 hari.

Tugas yang harus dilakukan dalam langkah penilaian meliputi : Tugas 2a : Pertemuan dan pelatihan staf (>0.5 hari untuk pertemuan staf saja) Tugas 2b : Mempersiapkan diagram alir area fokus (>2 jam untuk tiap area fokus) Tugas 2c : Penjelasan lengkap (walkthrough) area fokus (> 0.5 hari untuk tiap area fokus)

Buku bahan ajar audit energi 2010

116

Tugas 2d : Mengkuantifikasi input dan output serta biaya untuk membangun baseline (waktu yang dibutuhkan bergantung pada data yang tersedia)

Tugas 2e : Mengkuantifikasi rugi-rugi melalui neraca material dan energi (0.5 1 hari untuk tiap area fokus)

Tugas 2a : Pertemuan dan Pelatihan Staf Pertemuan staf yang membutuhkan waktu setengah hari untuk : Menginformasikan staf mengenai penilaian dan perananan mereka Memperoleh dukungan mereka Dan pelatihan staf membahas tentang : Pentingnya efisiensi energi Bagaimana melaksanakan penilaian Peralatan energi dan instrumen untuk monitoring Pendanaan, Indikator gas rumah kaca, dan lainnya

Pemberian informasi tentang konservasi energi dapat dilakukan melalui media poster, surat kabar, maupun pertemuan. Tugas 2b : Mempersiapkan Diagram Alir Area Fokus (>2 jam tiap area fokus) Diagram alir untuk tiap area fokus meliputi : Langkah-langkah yang berbeda untuk area fokus Input (sumberdaya) yang paling penting untuk tiap langkah Output yang paling penting untuk tiap langkah Produk antara dan akhir antarlangkah

Buku bahan ajar audit energi 2010

117

Jenis area fokus yang berbeda memerlukan jenis diagram yang berbeda pula dalam hal : Langkah produksi Sistem pelengkap Peralatan utama yang spesifik: peralatan utama dan seluruh peralatan pelengkap Tugas 2c : Penjelasan Lengkap Area Fokus (>0.5 hari untuk tiap area fokus) Tujuan penjelasan lengkap adalah untuk : Pemahaman area fokus dengan lebih baik Memperoleh umpan balik dari staf produksi mengenai berbagai masalah Menuliskan rugi-rugi energi dan material yang diketahui Memperoleh informasi mengenai kuantitas dan biaya

Tabel 8.10 Lembar Kerja 14 : Observasi dari Penjelasan Lengkap

Tugas 2d : Mengkuantifikasi Input dan Output serta Biaya untuk Membangun Baseline

Buku bahan ajar audit energi 2010

118

Waktu yang diperlukan untuk mengkuantifikasi input, output dan biaya untuk membangun baseline bergantung pada informasi yang tersedia.

Mengapa diperlukan sebuah baseline? Baseline berguna untuk : Mengukur peningkatan setelah mengimplementasikan pilihanpilihan Manajemen hanya dapat diyakinkan jika penghematan dapat ditunjukkan

Untuk mengkuantifikasi, perlu mengumpulkan informasi sebagai berikut : Kuantitas Biaya Karakteristik lain

Tabel 8.11 Lembar Kerja 13 : Diagram Alir Proses, input/output, neraca energi

Tugas 2e : Mengkuantifikasi Rugi-rugi melalui Neraca Energi dan Material (0.5 1 hari tiap area fokus)

Buku bahan ajar audit energi 2010

119

Kuantifikasi rugi-rugi melalui neraca energi dan material dimulai dengan menyeimbangkan input dan output (apa yang masuk kedalam proses harus keluar!). Selanjutnya mengidentifikasi rugi-rugi energi, produk, material. Setelah semua teridentifikasi dengan baik, biaya dan rugi-rugi dapat dihitung. 3. Langkah 3 : Identifikasi Pilihan Identifikasi pilihan bertujuan untuk mengidentifikasi peluang-peluang untuk meningkatkan efisiensi energi untuk area fokus terpilih. Output yang diharapkan adalah daftar pilihan yang akan diteliti kelayakannya pada langkah 4.

Tugas dan waktu minimum pada langkah identifikasi pilihan adalah : Tugas 3a : Menentukan penyebab rugi-rugi (0.5 hari untuk tiap area fokus) Tugas 3b : Mengidentifikasi pilihan-pilihan yang mungkin (0.5 hari untuk tiap area fokus) Tugas 3c : Menyaring pilihan-pilihan untuk analisis kelayakan (0.5 hari) Tugas 3a : Menentukan Penyebab Rugi-rugi (0.5 hari tiap area fokus) Penentuan penyebab rugi-rugi dilakukan pada sesi brainstorm dengan para staf dan lainya. Saat itu dibahas mengapa terjadi rugi-rugi dan menggali hingga menemukan akar masalah. Penyebab rugi-rugi dapat berasal dari sumber yang berbeda seperti manusia, metode, mesin, dan material.

Buku bahan ajar audit energi 2010

120

Tugas 3b : Mengidentifikasi Pilihan yang Mungkin (0.5 hari tiap area fokus) Sesi brainstorm dilanjutkan dengan mengidentifikasi pilihan yang mungkin dengan para staf dan lainnya. Perlu dibahas mengenai apa yang bisa dilakukan untuk mengurangi rugi-rugi energi seperti : Perawatan yang baik Manajemen proses yang ditingkatkan Modifikasi peralatan/proses produksi Peralatan/teknologi baru Substitusi material input On-site reuse / recovery Produksi produk samping yang berguna Modifikasi produk

Tugas 3c : Menyaring Pilihan untuk Analisis Kelayakan (0.5 hari) Penyaringan pilihan dilakukan dengan membaginya kedalam tiga kelompok : Pilihan yang dapat langsung diimplementasikan Pilihan yang memerlukan analisis lebih lanjut Pilihan yang dapat ditempatkan pada tahap akhir

Buku bahan ajar audit energi 2010

121

Tabel 8.12 Lembar Kerja 15: Penyebab, identifikasi pilihan-pilihan dan penyaringan

4. Langkah 4 : Analisis Kelayakan dari Pilihan Analisis kelayakan pilihan bertujuan untuk : Menentukan pilihan yang layak secara teknis, fiansial dan lingkungan Menentukan susunan implementasi pilihan yang layak tersebut

Output berupa proposal yang disetujui oleh manajemen puncak, meliputi : Pilihan yang direkomendasikan untuk implementasi Bagaimana pelaksanaannya Daftar pilihan yang memerlukan penelitian lebih lanjut

Tugas dalam analisis kelayakan pilihan adalah : Tugas 4a : Evaluasi teknis, ekonomi dan lingkungan terhadap pilihan-pilihan

Buku bahan ajar audit energi 2010

122

Tugas 4b : Merangking pilihan yang layak implementasi (0.5-1 hari) Tugas 4c : Mempersiapkan proposal implementasi dan monitoring untuk disetujui manajemen puncak (2-3 hari)

Tugas 4a : Evaluasi Pilihan dalam hal Teknis, Ekonomi dan Lingkungan Dalam tahap evaluasi, tim harus : Menyelidiki pilihan yang layak secara teknis, ekonomi dan lingkungan Mengidentifikasi alasan lain yang memungkinkan untuk

implementasi pilihan Memikirkan hambatan-hambatan yang menghalangi implementasi

Dari sisi teknis, yang harus dievaluasi contohnya adalah : Lokasi jalur tenaga, kukus, udara tekan Kapasitas penanganan sistem yang ada untuk peralatan baru

Dari sisi lingkungan, yang harus dievaluasi contohnya adalah lampu fluorescent menggunakan listrik yang lebih kecil dibandingkan lampu incandescent tapi mengandung material beracun.

Buku bahan ajar audit energi 2010

123

Tabel 8.13 Lembar Kerja 16: Analisis dan Implementasi Pilihan (bagian dari analisis kelayakan)

Tugas 4b : Merangking Pilihan yang Layak untuk Implementasi Pertemuan tim untuk merangking tiap pilihan yang berlangsung selama 0.5 1 hari membahas : Implementasi dalam jangka pendek (misalnya <1 tahun) Direkomendasikan untuk implementasi, tapi untuk jangka panjang (misalnya 2-3 tahun) Direkomendasikan untuk diteliti atau dipertimbangkan pada tahap akhir Pilihan-pilihan tak layak

Buku bahan ajar audit energi 2010

124

Untuk pilihan yang diimplementasikan (ranking = 1) diuraikan mengenai : Tugas implementasi dan monitoring Siapa yang bertanggung jawab Tanggal penyelesaian Berapa banyak staf yang dibutuhkan Komentar

Tabel 8.14 Lembar Kerja 16: Analisis dan implementasi Pilihan (bagian untuk implementasi)

Buku bahan ajar audit energi 2010

125

Tabel 8.15 Lembar Kerja 17 : Ranking Pilihan

Tugas 4c : Mempersiapkan Proposal Implementasi dan Monitoring untuk Disetujui Manajemen Puncak Proposal rencana implementasi dan monitoring harus mencakup : Perkenalan Jumlah pilihan yang diidentifikasi, pilihan yang diteliti

kelayakannya, pilihan layak, pilihan yang memerlukan penelitian lebih lanjut, dan pilihan tak layak Pilihan yang direkomendasikan untuk diimplementasikan dalam jangka pendek Lembar kerja untuk tiap pilihan

Tujuan akhirnya tentu untuk memperoleh persetujuan manajemen.

Buku bahan ajar audit energi 2010

126

5. Langkah 5: Implementasi dan Monitoring Pilihan Langkah implementasi dan monitoring pilihan bertujuan untuk : Mengimplementasikan pilihan yang layak berdasarkan prioritas yang ditetapkan Memonitor hasilnya Mendiskusikan penemuan dengan manajemen puncak

Output yang diharapkan adalah : Meningkatkan efisiensi energi, menurunkan biaya energi dan menurunkan emisi gas rmah kaca Persetujuan selanjutnya dengan manajemen puncak mengenai langkah

Tugas-tugas dalam langkah ini adalah : Tugas 5a : Mengimplementasikan pilihan dan memonitor hasilnya (waktu bergantung pada pilihan) Tugas 5b : Pertemuan evaluasi dengan manajemen puncak (0.5 hari) Tugas 5a : Mengimplementasikan pilihan dan memonitor hasilnya (waktu bergantung pada pilihan) Dalam tugas 5a yang dilakukan adalah melaksanakan rencana implementation dan monitoring. Tiap pilihan implementasi dicatat hasilnya, meliputi : Hasil ekonomi Hasil Lingkungan Hasil lainnya : seperti manfaat lain dari pilihan dan hambatan yang diatasi Hasil yang diperoleh dikomunikasikan dengan staf.
Buku bahan ajar audit energi 2010

127

Tabel 8.16 Lembar Kerja 16: Analisis dan Implementasi Pilihan (bagian dari analisis kelayakan)

Tugas 5b : Pertemuan Evaluasi dengan Manajemen Puncak (2-4 jam) Pertemuan evaluasi dengan manajemen puncak bertujuan untuk : Menutup putaran pertama proyek efisiensi energi Memperoleh komitmen manajemen untuk melanjutkan efisiensi energi Dalam pertemuan didiskusikan hal-hal sebagai berikut : Hasil Bagaimana mengkomunikasikan hasil secara internal dan eksternal Bagaimana melanjutkan: o Pilihan tambahan untuk implementasi/penelitian o Area fokus baru untuk melaksanakan penilaian o Bagaimana mengintegrasikan manajemen energi di seluruh sistem

Buku bahan ajar audit energi 2010

128

6. Langkah 6 : Peningkatan Berkelanjutan Peningkatan berkelanjutan bertujuan untuk memastikan instansi melanjutkan peningkatan efisiensi energi secara sistematik dan terintegrasi. Dan output yang diharapkan adalah kelanjutan

implementasi pilihan efisiensi energi dan integrasi manajemen energi kedalam proses perusahaan.

Tugas yang perlu dilakukan hanya mempersiapkan proposal untuk melanjutkan efisiensi energi (2-3 hari). Tugas 6a : Mempersiapkan Proposal untuk Melanjutkan Efisiensi Energi untuk Disetujui Manajemen Puncak Penulisan proposal dilakukan dengan : Berdasarkan apa yang telah disepakati dengan manajemen puncak saat pertemuan evaluasi Mempertimbangkan area fokus baru dan pilihan yang

diidentifikasi untuk implementasi di tahap akhir, diteliti lebih lanjut Bagaimana mengintegrasikan manajemen energi

Selanjutnya adalah bagaimana mendapatkan persetujuan dari manajemen puncak.

Buku bahan ajar audit energi 2010

129

BAB IX
PO LBAN

KONSERVASI ENERGI SEKTOR KOMERSIAL

JUR US AN TE KN I K K ON V ER S I EN ER GI

9.1 Konservasi Energi Konservasi energi adalah kegiatan untuk menurunkan kuantitas

penggunaan energi. Salah satu aspek penting dalam konservasi energi adalah kelengkapan manajemen energi.

Manajemen energi adalah pendekatan sistematis dan terpadu untuk melaksanakan pemanfaatan sumberdaya energi secara efektif, efisien dan rasional, tanpa mengurangi kuantitas maupun kualitas produksi, kenyamanan pengguna. 9.2 Sistem Peralatan Secara umum sistem peralatan yang dimiliki bangunan komersial meliputi : Pencahayaan Pengkondisian Udara (AC) Transportasi (lift dan eskalator) Layanan makanan dan minuman Suplai air kerja, estetika, kesehatan, dan standar keselamatan

Buku bahan ajar audit energi 2010

130

9.3 Pola Penggunaan Energi Penggunaan energi di sektor komersial umumnya didominasi oleh pemakaian energi listrik. Suplai energi listrik berasal dari jaringan PLN (200 kVA sampai lebih dari 2 MVA). Pasokan listrik umumnya di-back-up dengan generator diesel atau genset berbahan bakar minyak solar.

Selain energi listrik, bangunan komersial menggunakan minyak solar untuk keperluan perawatan dan back-up generator pembangkit listrik, dan bahan bakar boiler untuk menghasilkan steam maupun hot water (air panas). LPG umumnya digunakan untuk penyediaan makanan dan minuman. Peningkatan harga BBM cenderung mendorong penggunaan LPG untuk steam dan hot water.

Sistem

Pencahayaan

(lighting)

di

sektor

komersial

umumnya

menggunakan lampu CFL dan lampu-lampu pijar untuk keperluan estetika. Sebagian kecil menggunakan lampu halogen dan lampu-lampu sorot, untuk taman dan ruang-ruang publik. Pencahayaan untuk kebutuhan estetika lebih banyak ditemukan di pusat-pusat perbelanjaan, untuk keperluan display ataupun untuk papan nama. Penggunaan listrik untuk pencahayaan biasanya berkisar antara 15-20 % dari total konsumsi listrik.

Pengkondisian udara dengan AC digunakan untuk menjaga temperatur yang memberikan kenyamanan pada konsumen. Sistem pengkondisian udara biasanya mengkonsumsi listrik paling besar, umumnya lebih dari 50% terhadap total konsumsi listrik.

Hotel-hotel dan pusat perbelanjaan besar umumnya menggunakan AC sentral. AC split terutama digunakan di minimarket dan hotel-hotel kecil.
Buku bahan ajar audit energi 2010

131

Pada skala medium, seringkali dijumpai penggunaan AC split duct, yang dapat dianggap sebagai peralihan dari AC split ke AC sentral.

Sistem transportasi vertikal yang diguganakan terdiri atas elevator (lift) dan eskalator. Umumnya lift dipisahkan menjadi lift barang dan lift orang. Sistem transportasi vertikal mengkonsumsi listrik kurang lebih 4-5 % dari total konsumsi listrik.

Utilitas lain yang mengkonsumsi energi cukup besar, terutama boiler untuk menghasilkan steam dan hot water, laundry, kitchen, sewage treatment plant (STP) berupa pompa-pompa air bersih dan air kotor beserta sistem perpipaannya, dan fire safety system yang terdiri dari sprinkler beserta sistem perpipaannya. Peralatan kantor seperti komputer, printer, mesin fotokopi, dan peralatan audio-visual, serta TV dan kulkas di dalam kamar. Di pusat perbelanjaan, terdapat tambahan penggunaan energi yang cukup signifikan di arena bermain yang menggunakan beragam peralatan elektronik. 9.4 Peluang Penghematan Energi Peluang penghematan energi pada sistem kelistrikan antara lain : Pemasangan bank kapasitor untuk memperbaiki faktor daya; Pemasangan sub-metering; Penurunan kapasitas daya listrik (kVA) terpasang; dan Melakukan pengaturan pembebanan untuk menyeimbangkan beban antar fasa.

Dan untuk sistem pencahayaan antara lain : Penggantian lampu dengan lampu hemat energi; Penggantian ballast konvensional dengan ballast elektronik;
Buku bahan ajar audit energi 2010

132

Penjadwalan penggunaan lampu dan cahaya alami (daylight); Regrouping lampu sehingga memungkinkan dimatikan dan

dihidupkannya lampu sesuai kebutuhan; Pemasangan high efficiency reflector; dan Pemasangan saklar otomatis lampu-lampu outdoor.

Sistem pengkondisian udara umum memiliki peluang : Pada umumnya, untuk chiller jenis water cooled memiliki 0,8 - 0,7 kW/TR (kilowatt per ton refrigeran). Namun peningkatan efisiensi chiller masih dapat ditingkatkan hingga mencapai 0,6 - 0,5 kW/TR. Mengurangi beban pendinginan (beban kerja chiller), dengan cara : o Mengubah setting temperatur menjadi beberapa derajat lebih tinggi; o Melakukan arrangement penggunaan ruang/kamar ketika tingkat hunian rendah sehingga pengkondisian udara dapat dihentikan di bagian-bagian tertentu; dan o Mengurangi konduksi panas dan infiltrasi udara luar, dengan

menggunakan pintu yang dapat membuka dan menutup secara otomatis dan memasang air curtain pada pintu. Peningkatan efisiensi boiler, dengan memanfaatkan panas buangan dari chiller untuk memproduksi air panas.

Peluang penghematan pada sistem transportasi vertikal antara lain : Pengaturan jadwal, dilakukan dengan mematikan sebagian lift dan eskalator pada jam-jam tertentu. Pengubahan pola operasi dilakukan dengan mengatur kerja lift sehingga hanya berhenti di lantai-lantai tertentu (misalnya hanya di lantai ganjil atau di lantai genap).

9.5 Hambatan Implementasi Manajemen Energi


Buku bahan ajar audit energi 2010

133

Umumnya energi masih diasumsikan sebagai pengeluaran inelastis yang harus diterima apa adanya. Intervensi terhadap penggunaan energi umumnya dihindari karena dianggap akan mengacaukan kegiatan utama atau alur produksi.

Permasalahan energi tidak menarik minat manajemen puncak dan hanya diperhatikan eksekutif menengah. Hanya beberapa perusahaan yang merasa perlu manajer energi yang kompeten. Selain itu aktivitas diseminasi informasi serta komunikasi tentang isu energi jarang terjadi.

Hambatan-hambatan tersebut umumnya baru dapat diatasi jika ada kesadaran dan kehendak dari jajaran pimpinan puncak yang merupakan kunci dari sejauh mana konservasi energi dapat dilaksanakan di perusahaan/perusahaan tersebut. Untuk itu perlu disusun sebuah metodologi efisiensi energi. 9.6 Metodologi Efisiensi Energi Hal-hal penting dalam metodologi efisiensi energi adalah : Perkenalan terhadap metodologi Langkah-langkah metodologi Tujuan, output dan tugas-tugas Lembar kerja Fokus energi 9.6.1 Perkenalan Metodologi

Metodologi

Efisiensi

Energi

telah

dikembangkan

perusahaan-

perusahaan industri di Asia dan telah membantu meningkatkan efisiensi energi melalui Produksi Bersih. Metode ini dirancang agar perusahaanBuku bahan ajar audit energi 2010

134

perusahaan industri yang energy-intensive memberi kontribusi dalam membangun negara-negara di Asia.

Metodologi berdasarkan pada strategi produksi bersih seperti pencegahan produksi limbah, pendekatan sistematik, proses terintegrasi, ditujukan untuk peningkatan secara kontinyu. Selain itu didasarkan pada produksi bersih dan metodologi audit energi serta pengalaman praktek nyata di lebih dari 40 perusahaan di Asia.

9.6.2

Manfaat dari Efisiensi Energi

Pelaksanaan efisiensi memberikan manfaat berupa : Penurunan biaya melalui penggunaan energi yang efisien Menurunkan ketergantungan terhadap pasokan dan harga energi yang berfluktuasi serta tidak tersedianya energi Meningkatkan produkivitas dan kualitas Meningkatkan reputasi di mata klien dan masyarakat melalui perlindungan lingkungan Meningkatkan motivasi, kesehatan dan keselamatan kerja Menaati peraturan yang berlaku dan memenuhi target ISO 14001

Dari seluruh manfaat tersebut pada akhirnya akan meningkatkan keuntungan dan nilai shareholder. 9.6.3 Enam Langkah Pendekatan Produksi Bersih

Untuk menunjang metode efisiensi energi dilakukan enam pendekatan produksi bersih seperti ditampilkan dalam Gambar 9.1.

Buku bahan ajar audit energi 2010

135

Gambar 9.1 Langkah Pendekatan Produksi Bersih

Informasi dalam tiap langkah meliputi tugas minimum harus dilakukan dan lembar kerja untuk membantu menyelesaikan tugas. Namun, perlu diingat bahwa metodologi ini perlu diaplikasikan secara fleksibel selama efisiensi energi dapat ditingkatkan, karena tiap perusahaan memiliki karakteristik yang berbeda. 1. Langkah 1 : Perencanaan dan Organisasi Langkah perencanaan dan organisasi memelukan waktu 3-6 hari. Tujuan perencanaan dan organisasi adalah untuk :
136

Buku bahan ajar audit energi 2010

Memperoleh komitmen manajemen. Merencanakan dan mengorganisir penilaian energi. Dan output yang diharapkan dari langkah ini adalah berupa : Proposal tertulis berisi langkah-langkah yang dipilih dan tugastugas untuk meningkatkan efisiensi energi. Disetujui oleh manajemen puncak.

Adapun tugas dalam perencanaan dan organisasi meliputi : Tugas 1a : Mengadakan pertemuan dengan manajemen puncak (1-2 jam) Tugas 1b : Membentuk tim dan menginformasikan para staf (0,5-1 hari) Tugas 1c : Pra-penilaian untuk mengumpulkan informasi umum (13 hari) Tugas 1d : Memilih area fokus (0,5-1 hari) Tugas 1e : Mempersiapkan proposal penilaian untuk disetujui manajemen (2-3 hari) Tugas 1a : Pertemuan dengan Manajemen Puncak Tujuan pertemuan pertama : Manajemen puncak : o Memperoleh persetujuan manajemen puncak untuk prapenilaian o Menulis proposal untuk penilaian energi detail

Manajer menengah atau fasilitator eksternal : o Memperoleh komitmen dari manajer menengah, staff dan/atau fasilitator eksternal untuk melaksanakan pra-penilaian o Menulis proposal untuk penilaian energi detail

Buku bahan ajar audit energi 2010

137

Dalam diskusi pada 1-2 jam pertemuan pertama dibahas tentang : Mengapa manajemen puncak tertarik pada efisiensi energi Area energi yang menjadi pusat perhatian Dimana posisi perusahaan saat ini Faktor-faktor lain yang mempengaruhi penilaian Waktu yang dibutuhkan untuk pra-penilaian dan penulisan proposal untuk pilihan yang layak Komposisi tim dan perwakilan manajemen Bagaimana menginformasikan kepada staf untuk memastikan kerjasama yang baik Tabel 9.1 Lembar Kerja 1 Alasan-alasan untuk Efisiensi Energi

Buku bahan ajar audit energi 2010

138

Tabel 9.2 Lembar Kerja 2 : Matriks Manajemen Energi

Tabel 9.3 Lembar Kerja 3 : Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pendekatan Penilaian Energi

Buku bahan ajar audit energi 2010

139

Tugas 1b : Membentuk Tim dan Menginformasikan Staf (0.5 1 hari) Tim harus terdiri atas: Seseorang yang mengetahui penggunaan energi utama dan dampak lingkungan Seseorang yang mengetahui proses produksi yang intensif energi Seseorang yang memiliki akses terhadap informasi perusahaan secara umum dan data biaya energi Seseorang dari bidang pelatihan dan komunikasi Perwakilan manajemen puncak Tabel 9.4 Lembar Kerja 4: Anggota Tim dan Peranannya

Tugas 1c: Pra-penilaian untuk mengumpulkan informasi umum (1 3 hari) Informasi yang dikumpulkan harus meliputi: Detail instansi secara umum Struktur Organisasi Diagram alir produksi secara umum

Buku bahan ajar audit energi 2010

140

Data produksi 3 tahun ke belakang Data dan biaya energi, konsumsi sumber daya selama 3 tahun ke belakang

Inventori peralatan utama Tinjauan terhadap informasi yang dikumpulkan untuk tiap langkah proses/departemen

Emisi gas rumah kaca yang dihasilkan

Bagian pelengkap dalam diagram alir produksi secara umum : Pengelolaan air Sistem boiler dan kukus (steam) Sistem udara tekan Pengkondisian udara/refrigerasi Ventilasi

Data produksi dan sumberdaya meliputi : Laju konsumsi bahan bakar dan biayanya Konsumsi listrik dan biayanya Sebaran bahan bakar Tagihan listrik untuk utilitas Inventori peralatan utama o o o o o o o Nama alat : motor Jumlah : 50 Kapasitas : 1 (100 HP), 39 (>25 HP), 10 (<10 HP) Jenis : motor AC Pemasok : General Electric Rated parameters : contohnya pemuatan Parameter Operasi (jika ada)

Buku bahan ajar audit energi 2010

141

Tabel 9.5 Lembar Kerja 7: Data Produksi dan Sumberdaya

Tabel 9.6 Lembar Kerja 8 : Inventori Peralatan Utama

Tugas 1d: Memilih Area Fokus (0.5 1 hari)

Buku bahan ajar audit energi 2010

142

Area fokus dapat merupakan seluruh instansi, sebuah departemen atau peralatan (energi) atau sumber daya spesifik. Area fokus yang berbeda dapat dipilih ketika energi diperhitungkan.

Proses untuk memilih area fokus meliputi : Mengidentifikasi area fokus yang memungkinkan Menentukan kriteria pemilihan Mengkategorikan tiap area fokus kedalam kriteria Tinggi,

Menengah, Rendah. Tabel 9.7 Lembar Kerja 10 : Pemilihan Area Fokus

Tugas 1e : Mempersiapkan Proposal Penilaian untuk Disetujui Manajemen Puncak (2 3 hari) Memperoleh komitmen manajemen puncak merupakan hal yang penting. Proposal penilaian harus meliputi : Tujuan, ruang lingkup (contohnya area fokus) Keluaran Pendekatan (langkah 2, 3 dan 4 dari metodologi) Tim Waktu & dana

Buku bahan ajar audit energi 2010

143

2. Langkah 2: Penilaian Tujuan langkah penilaian adalah untuk menilai dimana energi hilang/terbuang untuk tiap area fokus tertentu. Output yang diharapkan adalah tinjauan berapa banyak energi hilang dan berapa banyak biaya yang dikeluarkan untuk tiap area fokus. Adanya hasil penilaian akan memudahkan untuk mengidentifikasi pilihan-pilihan untuk meningkatkan efisiensi energi di langkah 3. Waktu yang dibutuhkan untuk langkah penilaian adalah minimum 3 hari.

Tugas yang harus dilakukan dalam langkah penilaian meliputi : Tugas 2a : Pertemuan dan pelatihan staf (>0.5 hari untuk pertemuan staf saja) Tugas 2b : Mempersiapkan diagram alir area fokus (>2 jam untuk tiap area fokus) Tugas 2c : Penjelasan lengkap (walkthrough) area fokus (> 0.5 hari untuk tiap area fokus) Tugas 2d : Mengkuantifikasi input dan output serta biaya untuk membangun baseline (waktu yang dibutuhkan bergantung pada data yang tersedia) Tugas 2e : Mengkuantifikasi rugi-rugi melalui neraca material dan energi (0.5 1 hari untuk tiap area fokus)

Tugas 2a : Pertemuan dan Pelatihan Staf Pertemuan staf yang membutuhkan waktu setengah hari untuk : Menginformasikan staf mengenai penilaian dan perananan mereka Memperoleh dukungan mereka Dan pelatihan staf membahas tentang : Pentingnya efisiensi energi

Buku bahan ajar audit energi 2010

144

Bagaimana melaksanakan penilaian Peralatan energi dan instrumen untuk monitoring Pendanaan, Indikator gas rumah kaca, dan lainnya

Pemberian informasi tentang konservasi energi dapat dilakukan melalui media poster, surat kabar, maupun pertemuan. Tugas 2b: Mempersiapkan Diagram Alir Area Fokus (>2 jam tiap area fokus) Diagram alir untuk tiap area fokus meliputi : Langkah-langkah yang berbeda untuk area fokus Input (sumberdaya) yang paling penting untuk tiap langkah Output yang paling penting untuk tiap langkah Produk antara dan akhir antarlangkah

Jenis area fokus yang berbeda memerlukan jenis diagram yang berbeda pula dalam hal : Langkah produksi Sistem pelengkap Peralatan utama yang spesifik: peralatan utama dan seluruh peralatan pelengkap Tugas 2c: Penjelasan Lengkap Area Fokus (>0.5 hari untuk tiap area fokus) Tujuan penjelasan lengkap adalah untuk : Pemahaman area fokus dengan lebih baik Memperoleh umpan balik dari staf produksi mengenai berbagai masalah

Buku bahan ajar audit energi 2010

145

Menuliskan rugi-rugi energi dan material yang diketahui Memperoleh informasi mengenai kuantitas dan biaya

Tabel 9.8 Lembar Kerja 14 : Observasi dari Penjelasan Lengkap

Tugas 2d: Mengkuantifikasi Input dan Output serta Biaya untuk Membangun Baseline Waktu yang diperlukan untuk mengkuantifikasi input, output dan biaya untuk membangun baseline bergantung pada informasi yang tersedia. Mengapa diperlukan sebuah baseline? Baseline berguna untuk : Mengukur peningkatan setelah mengimplementasikan pilihanpilihan Manajemen hanya dapat diyakinkan jika penghematan dapat ditunjukkan Untuk mengkuantifikasi, perlu mengumpulkan informasi sebagai berikut : Kuantitas Biaya Karakteristik lain

Buku bahan ajar audit energi 2010

146

Tabel 9.9 Lembar Kerja 13: Diagram Alir Proses, Input/Output, Neraca Energi

Tugas 2e: Mengkuantifikasi Rugi-rugi melalui Neraca Energi dan Material (0.5 1 hari tiap area fokus) Kuantifikasi rugi-rugi melalui neraca energi dan material dimulai dengan menyeimbangkan input dan output (apa yang masuk kedalam proses harus keluar!). Selanjutnya mengidentifikasi rugi-rugi energi, produk, material. Setelah semua teridentifikasi dengan baik, biaya dan rugi-rugi dapat dihitung. 3. Langkah 3: Identifikasi Pilihan-pilihan Identifikasi pilihan bertujuan untuk mengidentifikasi peluang-peluang untuk meningkatkan efisiensi energi untuk area fokus terpilih. Output yang diharapkan adalah daftar pilihan yang akan diteliti kelayakannya pada langkah 4.

Buku bahan ajar audit energi 2010

147

Tugas dan waktu minimum pada langkah identifikasi pilihan adalah : Tugas 3a : Menentukan penyebab rugi-rugi (0.5 hari untuk tiap area fokus) Tugas 3b : Mengidentifikasi pilihan-pilihan yang mungkin (0.5 hari untuk tiap area fokus) Tugas 3c : Menyaring pilihan-pilihan untuk analisis kelayakan (0.5 hari) Tugas 3a: Menentukan Penyebab Rugi-rugi (0.5 hari tiap area fokus) Penentuan penyebab rugi-rugi dilakukan pada sesi brainstorm dengan para staf dan lainya. Saat itu dibahas mengapa terjadi rugi-rugi dan menggali hingga menemukan akar masalah. Penyebab rugi-rugi dapat berasal dari sumber yang berbeda seperti manusia, metode, mesin, dan material. Tugas 3b: Mengidentifikasi Pilihan-pilihan yang Mungkin (0.5 hari tiap area fokus) Sesi brainstorm dilanjutkan dengan mengidentifikasi pilihan yang mungkin dengan para staf dan lainnya. Perlu dibahas mengenai apa yang bisa dilakukan untuk mengurangi rugi-rugi energi seperti : Perawatan yang baik Manajemen proses yang ditingkatkan Modifikasi peralatan/proses produksi Peralatan/teknologi baru Substitusi material input On-site reuse / recovery Produksi produk samping yang berguna Modifikasi produk

Buku bahan ajar audit energi 2010

148

Tugas 3c: Menyaring Pilihan-pilihan untuk Analisis Kelayakan (0.5 hari) Penyaringan pilihan dilakukan dengan membaginya kedalam tiga kelompok : Pilihan yang dapat langsung diimplementasikan Pilihan yang memerlukan analisis lebih lanjut Pilihan yang dapat ditempatkan pada tahap akhir

Tabel 9.10 Lembar Kerja 15: Penyebab, identifikasi pilihan-pilihan dan penyaringan

4. Langkah 4: Analisis Kelayakan dari Pilihan-pilihan Analisis kelayakan pilihan bertujuan untuk : Menentukan pilihan yang layak secara teknis, fiansial dan lingkungan Menentukan susunan implementasi pilihan yang layak tersebut

Buku bahan ajar audit energi 2010

149

Output berupa proposal yang disetujui oleh manajemen puncak, meliputi : Pilihan yang direkomendasikan untuk implementasi Bagaimana pelaksanaannya Daftar pilihan yang memerlukan penelitian lebih lanjut

Tugas dalam analisis kelayakan pilihan adalah : Tugas 4a : Evaluasi teknis, ekonomi dan lingkungan terhadap pilihan-pilihan Tugas 4b : Merangking pilihan yang layak implementasi (0.5-1 hari) Tugas 4c : Mempersiapkan proposal implementasi dan monitoring untuk disetujui manajemen puncak (2-3 hari) Tugas 4a : Evaluasi Pilihan dalam hal Teknis, Ekonomi dan Lingkungan Dalam tahap evaluasi, tim harus : Menyelidiki pilihan yang layak secara teknis, ekonomi dan lingkungan Mengidentifikasi alasan lain yang memungkinkan untuk

implementasi pilihan Memikirkan hambatan-hambatan yang menghalangi implementasi

Dari sisi teknis, yang harus dievaluasi contohnya adalah : Lokasi jalur tenaga, kukus, udara tekan Kapasitas penanganan sistem yang ada untuk peralatan baru

Dari sisi lingkungan, yang harus dievaluasi contohnya adalah lampu fluorescent menggunakan listrik yang lebih kecil dibandingkan lampu incandescent tapi mengandung material beracun.

Buku bahan ajar audit energi 2010

150

Tabel 9.11 Lembar Kerja 16: Analisis dan Implementasi Pilihan (bagian dari analisis kelayakan)

Tugas

4b:

Merangking

Pilihan-pilihan

yang

Layak

untuk

Implementasi Pertemuan tim untuk merangking tiap pilihan yang berlangsung selama 0.5 1 hari membahas : Implementasi dalam jangka pendek (misalnya <1 tahun) Direkomendasikan untuk implementasi, tapi untuk jangka panjang (misalnya 2-3 tahun) Direkomendasikan untuk diteliti atau dipertimbangkan pada tahap akhir Pilihan-pilihan tak layak

Untuk pilihan yang diimplementasikan (ranking = 1) diuraikan mengenai :

Buku bahan ajar audit energi 2010

151

Tugas implementasi dan monitoring Siapa yang bertanggung jawab Tanggal penyelesaian Berapa banyak staf yang dibutuhkan Komentar untuk implementasi)

Tabel 9.12 Lembar Kerja 16: Analisis dan implementasi Pilihan (bagian

Tabel 9.13 Lembar Kerja 17: Ranking Pilihan

Buku bahan ajar audit energi 2010

152

Tugas 4c: Mempersiapkan proposal Implementasi dan Monitoring untuk Disetujui Manajemen Puncak Proposal rencana implementasi dan monitoring harus mencakup : Perkenalan Jumlah pilihan yang diidentifikasi, pilihan yang diteliti

kelayakannya, pilihan layak, pilihan yang memerlukan penelitian lebih lanjut, dan pilihan tak layak Pilihan yang direkomendasikan untuk diimplementasikan dalam jangka pendek Lembar kerja untuk tiap pilihan

Tujuan akhirnya tentu untuk memperoleh persetujuan manajemen.

5. Langkah 5: Implementasi dan Monitoring Pilihan Langkah implementasi dan monitoring pilihan bertujuan untuk : Mengimplementasikan pilihan yang layak berdasarkan prioritas yang ditetapkan Memonitor hasilnya Mendiskusikan penemuan dengan manajemen puncak

Output yang diharapkan adalah : Meningkatkan efisiensi energi, menurunkan biaya energi dan menurunkan emisi gas rmah kaca Persetujuan selanjutnya dengan manajemen puncak mengenai langkah

Tugas-tugas dalam langkah ini adalah : Tugas 5a : Mengimplementasikan pilihan dan memonitor hasilnya (waktu bergantung pada pilihan)
Buku bahan ajar audit energi 2010

153

Tugas 5b : Pertemuan evaluasi dengan manajemen puncak (0.5 hari) Tugas 5a: Mengimplementasikan pilihan dan memonitor hasilnya (waktu bergantung pada pilihan) Dalam tugas 5a yang dilakukan adalah melaksanakan rencana implementation dan monitoring. Tiap pilihan implementasi dicatat hasilnya, meliputi : Hasil ekonomi Hasil Lingkungan Hasil lainnya : seperti manfaat lain dari pilihan dan hambatan yang diatasi Hasil yang diperoleh dikomunikasikan dengan staf.

Buku bahan ajar audit energi 2010

154

Tabel 9.14 Lembar Kerja 16: Analisis dan Implementasi Pilihan (bagian dari analisis kelayakan)

Tugas 5b : Pertemuan Evaluasi dengan Manajemen Puncak (2-4 jam) Pertemuan evaluasi dengan manajemen puncak bertujuan untuk : Menutup putaran pertama proyek efisiensi energi Memperoleh komitmen manajemen untuk melanjutkan efisiensi energi Dalam pertemuan didiskusikan hal-hal sebagai berikut : Hasil Bagaimana mengkomunikasikan hasil secara internal dan eksternal Bagaimana melanjutkan: o Pilihan tambahan untuk implementasi/penelitian o Area fokus baru untuk melaksanakan penilaian o Bagaimana mengintegrasikan manajemen energi di seluruh sistem

Buku bahan ajar audit energi 2010

155

6. Langkah 6: Peningkatan Berkelanjutan Peningkatan berkelanjutan bertujuan untuk memastikan instansi melanjutkan peningkatan efisiensi energi secara sistematik dan terintegrasi. Dan output yang diharapkan adalah kelanjutan

implementasi pilihan efisiensi energi dan integrasi manajemen energi kedalam proses perusahaan.

Tugas yang perlu dilakukan hanya mempersiapkan proposal untuk melanjutkan efisiensi energi (2-3 hari). Tugas 6a: Mempersiapkan Proposal untuk Melanjutkan Efisiensi Energi untuk Disetujui Manajemen Puncak Penulisan proposal dilakukan dengan : Berdasarkan apa yang telah disepakati dengan manajemen puncak saat pertemuan evaluasi Mempertimbangkan area fokus baru dan pilihan yang

diidentifikasi untuk implementasi di tahap akhir, diteliti lebih lanjut Bagaimana mengintegrasikan manajemen energi adalah bagaimana mendapatkan persetujuan dari

Selanjutnya

manajemen puncak.

Buku bahan ajar audit energi 2010

156

BAB X
PO LBAN

KONSERVASI ENERGI SEKTOR INDUSTRI

JUR US AN TE KN I K K ON V ER S I EN ER GI

10.1

Konservasi Energi energi adalah kegiatan untuk menurunkan kuantitas

Konservasi

penggunaan energi. Salah satu aspek penting dalam konservasi energi adalah kelengkapan manajemen energi.

Manajemen energi adalah pendekatan sistematis dan terpadu untuk melaksanakan pemanfaatan sumberdaya energi secara efektif, efisien dan rasional, tanpa mengurangi kuantitas maupun kualitas produksi, kenyamanan pengguna. 10.2 Sistem Peralatan dan Pola Konsumsi Energi kerja, estetika, kesehatan, dan standar keselamatan

Gambar 10.1 Pola Konsumsi dan Sistem Peralatan sebagai Fungsi Teknologi dan Proses Produksi

Buku bahan ajar audit energi 2010

157

Secara umum dapat dikatakan bahwa teknologi dan proses produksi memiliki kemiripan pada jenis industri yang sama.

10.3

Jenis-jenis Industri

Menurut Keputusan Menteri Perindustrian dan Perdagangan Republik Indonesia No 599/MPP/Kep/10/1999 jenis industri dibedakan menjadi seperti di Tabel 10.1. Tabel 10. 1 Jenis-jenis Industri

Buku bahan ajar audit energi 2010

158

Tabel 10. 1 Jenis-jenis Industri

Buku bahan ajar audit energi 2010

159

10.4

Sistem Peralatan Produksi

Sistem peralatan produksi dalam industri logam antara lain : Proses pemotongan (termasuk pemboran) menggunakan mesin bubut, milling, cutting wheel, dan mesin bor. Proses penghalusan dilakukan menggunakan mesin sekrap. Proses pembentukan menggunakan CNC milling. Proses penyambungan menggunakan mesin-mesin las. Proses pengecatan kompresor, oven untuk proses oven-painting.

Dalam industri komponen otomotif berbahan-baku karet, peralatan yang digunakan adalah : Proses penggilingan/ pencampuran (mixing) (biasanya paling banyak mengkonsumsi energi listrik) menggunakan oven milling Proses pemotongan dan pendinginan; Proses pegepresan dengan hydraulic press; Pengovenan Proses pembentukan menggunakan mesin sekrap atau mesin bubut (untuk roll compound).

Dalam industri makanan, secara umum peralatan yang digunakan adala tungku, boiler, steamer, mixer, blender, ayakan, slicer, pengering, mesin parut, dan sealer.

10.5

Pola Penggunaan Energi

10.5.1 Energi listrik Sebagian besar industri kecil dan menengah umumnya hanya beroperasi siang hari (beban puncak relatif rendah). Industri-industri besar beroperasi sampai malam hari.

Buku bahan ajar audit energi 2010

160

Mesin-mesin yang digerakkan oleh motor menyebabkan tingginya beban induktif. Buruknya faktor daya merupakan persoalan utama. Banyak mesin yang dioperasikan dengan start-stop yang cukup sering, sehingga mengkonsumsi daya yang cukup tinggi pada saat start. Umumnya industri mencadangkan sebagian kapasitas agar tidak terjadi over-load pada saat ada mesin yang start sehingga tingkat pemakaian listrik terhadap kapasitas terpasang relatif rendah.

Pada industri makanan, penggunaan listrik umumnya tidak begitu besar, yang terbesar umumnya mixer untuk mencampur adonan kue, dan peralatan pendingin. Juga pada sealer untuk proses pengemasan produk. 10.5.2 Bahan bakar. Untuk proses pembangkitan steam dalam boiler, biasanya digunakan bahan bakar solar. Untuk proses pengovenan, digunakan bahan bakar minyak tanah ataupun LPG. Untuk proses pemasakan bahan baku pada industri pangan biasanya digunakan minyak tanah dan LPG. Penggunaan batubara terutama dijumpai pada industri tekstil. Biaya energi terbesar di industri makanan biasanya untuk bahan bakar yang digunakan untuk oven dan boiler, yaitu LPG dan minyak tanah. 10.6 Peluang Penghematan Energi besarnya biaya yang dibutuhkan, langkah-langkah

Berdasarkan

penghematan energi dapat dikelompokkan sebagai berikut : No/Low-cost dengan payback period 2-4 bulan, meliputi perbaikan prosedur operasi dan perawatan, re-adjustment peralatan, dan pengaturan jadwal operasi. Medium-cost dengan payback period 1-2 tahun, meliputi modifikasi peralatan dan penggantian komponen.
Buku bahan ajar audit energi 2010

161

High-cost dengan payback period 2-5 tahun, meliputi penggantian/ penambahan peralatan dan/atau penggunaan teknologi baru.

Langkah penghematan tanpa biaya/berbiaya rendah dapat dikatakan sebagai langkah-langkah housekeeping. Biaya yang diperlukan hampir tidak ada atau rendah. Penghematan tanpa biaya/biaya rendah misalnya dengan : Melakukan berbagai perbaikan prosedur operasi dan perawatan, Re-adjustment peralatan, Pengaturan jadwal operasi, dan Perbaikan berbagai perilaku yang keliru dalam pengoperasian dan perawatan peralatan. Misalnya dengan cara perbaikan impedansi kabel penghantar listrik 3 fasa dan perbaikan grounding.

Langkah penghematan medium-cost secara umum dapat disebut sebagai perbaikan proses. Tahapan ini bertujuan meningkatkan efisiensi atau meminimumkan kerugian dengan cara memodifikasi peralatan atau rettrofit, mengganti komponen, dan memodifikasi proses yang sudah ada. Misalnya pemasangan soft starter untuk mengurangi lonjakan arus pada saat starting motor-motor listrik.

Perbaikan proses merupakan tahapan program yang lebih kompleks sehingga memerlukan audit dan analisa energi yang rinci. Biasanya tahapan ini memerlukan pengeluaran dana yang masuk dalam kategori sedang dengan payback period berkisar 1 hingga 2 tahun.

Jika pelaksanaan suatu audit dan analisa energi awal merekomendasikan bahwa efiesiensi operasi dapat ditingkatkan dengan cukup signifikan melalui penggantian atau penambahan peralatan, maka memerlukan
Buku bahan ajar audit energi 2010

162

evaluasi aspek finansial. Misalnya untuk pemasangan capacitor bank untuk mengendalikan faktor daya.

Apabila memenuhi persyaratan investasi dari direksi, langkah tersebut dapat ditempuh. Langkah penggantian atau penambahan

peralatan/sistem biasanya padat modal dengan payback period dari 2 hingga 5 tahun. Dalam hal penghematan bahan bakar peluang penghematan pada sistem pembakaran dan boiler, meliputi : Perbaikan insulasi oven, pengukus, dan boiler; Evaluasi dan perbaikan terhadap sistem pembakaran untuk

menghasilkan proses yang optimal dalam pemakaian bahan bakar; Pengukuran gas buang untuk melihat apakah pembakaran

berlangsung sempurna atau tidak; dan Perbaikan insulator ruang bakar.

10.7

Kontribusi Biaya Energi Sektor Industri di Jawa Barat

Berdasarkan hasil Suseda Jawa Barat tahun 2004 kontribusi biaya energi sektor industri ditunjukkan dalam Tabel 10.2.

Buku bahan ajar audit energi 2010

163

Tabel 10.2 Kontribusi Biaya Energi terhadap Biaya Input

Buku bahan ajar audit energi 2010

164

10.8

Hambatan Implementasi Manajemen Energi

Pola pikir yang masih berkembang di masyarakat adalah energi diasumsikan sebagai pengeluaran inelastis yang harus diterima apa adanya. Intervensi terhadap penggunaan energi umumnya dihindari karena dianggap akan mengacaukan kegiatan utama atau alur produksi. Energi tidak menarik minat manajemen puncak dan hanya diperhatikan eksekutif menengah. Hanya beberapa perusahaan yang merasa perlu manajer energi yang kompeten. Aktivitas diseminasi informasi serta komunikasi tentang isu energi jarang dilakukan.

Hambatan-hambatan tersebut umumnya baru dapat diatasi jika ada kesadaran dan kehendak dari jajaran pimpinan puncak yang merupakan kunci dari sejauh mana konservasi energi dapat dilaksanakan di perusahaan/instansi tersebut. 10.9 Metodologi Efisiensi Energi

Hal terkait metodologi efisiensi energi : Perkenalan terhadap metodologi Langkah-langkah metodologi Tujuan, output dan tugas-tugas Lembar kerja Fokus energi 10.9.1 Perkenalan Metodologi Metodologi Efisiensi Energi telah dikembangkan perusahaan-

perusahaan industri di Asia dan telah membantu meningkatkan efisiensi energi melalui Produksi Bersih. Metode ini dirancang agar perusahaanperusahaan industri yang energy-intensive memberi kontribusi dalam membangun negara-negara di Asia.
Buku bahan ajar audit energi 2010

165

Metodologi berdasarkan pada strategi produksi bersih seperti pencegahan produksi limbah, pendekatan sistematik, proses terintegrasi, ditujukan untuk peningkatan secara kontinyu. Selain itu didasarkan pada produksi bersih dan metodologi audit energi serta pengalaman praktek nyata di lebih dari 40 perusahaan di Asia.

10.9.2 Manfaat dari Efisiensi Energi Pelaksanaan efisiensi memberikan manfaat berupa : Penurunan biaya melalui penggunaan energi yang efisien Menurunkan ketergantungan terhadap pasokan dan harga energi yang berfluktuasi serta tidak tersedianya energi Meningkatkan produkivitas dan kualitas Meningkatkan reputasi di mata klien dan masyarakat melalui perlindungan lingkungan Meningkatkan motivasi, kesehatan dan keselamatan kerja Menaati peraturan yang berlaku Manfaat akhirnya adalah meningkatkan keuntungan dan nilai shareholder 10.9.3 Enam Langkah Pendekatan Produksi Bersih Untuk menunjang metode efisiensi energi dilakukan enam pendekatan produksi bersih seperti ditampilkan dalam Gambar 10.2.

Buku bahan ajar audit energi 2010

166

Gambar 8.2 Langkah Pendekatan Produksi Bersih

Informasi dalam tiap langkah meliputi tugas minimum harus dilakukan dan lembar kerja untuk membantu menyelesaikan tugas. Namun, perlu diingat bahwa metodologi ini perlu diaplikasikan secara fleksibel selama efisiensi energi dapat ditingkatkan, karena tiap instansi memiliki karakteristik yang berbeda. 1. Langkah 1 : Perencanaan dan Organisasi Langkah perencanaan dan organisasi memelukan waktu 3-6 hari. Tujuan perencanaan dan organisasi adalah untuk : Memperoleh komitmen manajemen.
167

Buku bahan ajar audit energi 2010

Merencanakan dan mengorganisir penilaian energi. Dan output yang diharapkan dari langkah ini adalah berupa : Proposal tertulis berisi langkah-langkah yang dipilih dan tugastugas untuk meningkatkan efisiensi energi. Disetujui oleh manajemen puncak. Adapun tugas dalam perencanaan dan organisasi meliputi : Tugas 1a : Mengadakan pertemuan dengan manajemen puncak (1-2 jam) Tugas 1b : Membentuk tim dan menginformasikan para staf (0,5-1 hari) Tugas 1c : Pra-penilaian untuk mengumpulkan informasi umum (13 hari) Tugas 1d : Memilih area fokus (0,5-1 hari) Tugas 1e : Mempersiapkan proposal penilaian untuk disetujui manajemen (2-3 hari) Tugas 1a: Pertemuan dengan Manajemen Puncak (1 2 jam) Tujuan pertemuan pertama : Manajemen puncak : o Memperoleh persetujuan manajemen puncak untuk prapenilaian o Menulis proposal untuk penilaian energi detail Manajer menengah atau fasilitator eksternal : o Memperoleh komitmen dari manajer menengah, staff dan/atau fasilitator eksternal untuk melaksanakan pra-penilaian o Menulis proposal untuk penilaian energi detail Dalam diskusi pada 1-2 jam pertemuan pertama dibahas tentang : Mengapa manajemen puncak tertarik pada efisiensi energi Area energi yang menjadi pusat perhatian
Buku bahan ajar audit energi 2010

168

Dimana posisi perusahaan saat ini Faktor-faktor lain yang mempengaruhi penilaian Waktu yang dibutuhkan untuk pra-penilaian dan penulisan proposal untuk pilihan yang layak Komposisi tim dan perwakilan manajemen Bagaimana menginformasikan kepada staf untuk memastikan kerjasama yang baik

Tabel 10. 3 Lembar Kerja 1 Alasan-alasan untuk Efisiensi Energi

Buku bahan ajar audit energi 2010

169

Tabel 10.4 Lembar Kerja 2 : Matriks Manajemen Energi

Tabel 10.5 Lembar Kerja 3 : Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pendekatan Penilaian Energi

Buku bahan ajar audit energi 2010

170

Tugas 1b : Membentuk Tim dan Menginformasikan Staf (0.5 1 hari) Tim harus terdiri atas: Seseorang yang mengetahui penggunaan energi utama dan dampak lingkungan Seseorang yang mengetahui proses produksi yang intensif energi Seseorang yang memiliki akses terhadap informasi perusahaan secara umum dan data biaya energi Seseorang dari bidang pelatihan dan komunikasi Perwakilan manajemen puncak Tabel 10.6 Lembar Kerja 4: Anggota Tim dan Peranannya

Tugas 1c: Pra-penilaian untuk mengumpulkan informasi umum (1 3 hari) Informasi yang dikumpulkan harus meliputi: Detail instansi secara umum Struktur Organisasi Diagram alir produksi secara umum

Buku bahan ajar audit energi 2010

171

Data produksi 3 tahun ke belakang Data dan biaya energi, konsumsi sumber daya selama 3 tahun ke belakang

Inventori peralatan utama Tinjauan terhadap informasi yang dikumpulkan untuk tiap langkah proses/departemen

Emisi gas rumah kaca yang dihasilkan

Bagian pelengkap dalam diagram alir produksi secara umum : Pengelolaan air Sistem boiler dan kukus (steam) Sistem udara tekan Pengkondisian udara/refrigerasi Ventilasi

Data produksi dan sumberdaya meliputi : Laju konsumsi bahan bakar dan biayanya Konsumsi listrik dan biayanya Sebaran bahan bakar Tagihan listrik untuk utilitas Inventori peralatan utama o o o o o o o Nama alat : motor Jumlah : 50 Kapasitas : 1 (100 HP), 39 (>25 HP), 10 (<10 HP) Jenis : motor AC Pemasok : General Electric Rated parameters : contohnya pemuatan Parameter Operasi (jika ada)

Buku bahan ajar audit energi 2010

172

Tabel 10.7 Lembar Kerja 6 : Diagram Alir Produksi secara Umum

Tabel 10.8 Lembar Kerja 7 : Data Produksi dan Sumberdaya

Buku bahan ajar audit energi 2010

173

Tabel 10.9 Lembar Kerja 8 : Inventori Peralatan Utama

Tugas 1d: Memilih Area Fokus (0.5 1 hari) Area fokus dapat merupakan seluruh instansi, sebuah departemen atau peralatan (energi) atau sumber daya spesifik. Area fokus yang berbeda dapat dipilih ketika energi diperhitungkan.

Proses untuk memilih area fokus meliputi : Mengidentifikasi area fokus yang memungkinkan Menentukan kriteria pemilihan Mengkategorikan tiap area fokus kedalam kriteria Tinggi,

Menengah, Rendah. Area fokus yang berbeda dapat dipilih ketika energi diperhitungkan Sebuah sistem pelengkap selain proses produksi o Sistem kukus (steam)

Buku bahan ajar audit energi 2010

174

o Udara tekan Peralatan energi utama yang spesifik o Boiler house (bukan hanya boiler!) Tabel 10. 10 Lembar Kerja 10 : Pemilihan Area Fokus

Tugas 1e : Mempersiapkan Proposal Penilaian untuk Disetujui Manajemen Puncak (2 3 hari) Memperoleh komitmen manajemen puncak merupakan hal yang penting. Proposal penilaian harus meliputi : Tujuan, ruang lingkup (contohnya area fokus) Keluaran Pendekatan (langkah 2, 3 dan 4 dari metodologi) Tim Waktu & dana 2. Langkah 2: Penilaian Tujuan langkah penilaian adalah untuk menilai dimana energi hilang/terbuang untuk tiap area fokus tertentu. Output yang diharapkan adalah tinjauan berapa banyak energi hilang dan berapa banyak biaya yang dikeluarkan untuk tiap area fokus. Adanya hasil penilaian akan memudakhan untuk mengidentifikasi pilihan-pilihan
Buku bahan ajar audit energi 2010

175

untuk meningkatkan efisiensi energi di langkah 3. Waktu yang dibutuhkan untuk langkah penilaian adalah minimum 3 hari.

Tugas yang harus dilakukan dalam langkah penilaian meliputi : Tugas 2a : Pertemuan dan pelatihan staf (>0.5 hari untuk pertemuan staf saja) Tugas 2b : Mempersiapkan diagram alir area fokus (>2 jam untuk tiap area fokus) Tugas 2c : Penjelasan lengkap (walkthrough) area fokus (> 0.5 hari untuk tiap area fokus) Tugas 2d : Mengkuantifikasi input dan output serta biaya untuk membangun baseline (waktu yang dibutuhkan bergantung pada data yang tersedia) Tugas 2e : Mengkuantifikasi rugi-rugi melalui neraca material dan energi (0.5 1 hari untuk tiap area fokus) Tugas 2a : Pertemuan dan Pelatihan Staf Pertemuan staf yang membutuhkan waktu setengah hari untuk : Menginformasikan staf mengenai penilaian dan perananan mereka Memperoleh dukungan mereka Dan pelatihan staf membahas tentang : Pentingnya efisiensi energi Bagaimana melaksanakan penilaian Peralatan energi dan instrumen untuk monitoring Pendanaan, Indikator gas rumah kaca, dan lainnya

Pemberian informasi tentang konservasi energi dapat dilakukan melalui media poster, surat kabar, maupun pertemuan.

Buku bahan ajar audit energi 2010

176

Tugas 2b: Mempersiapkan Diagram Alir Area Fokus (>2 jam tiap area fokus) Diagram alir untuk tiap area fokus meliputi : Langkah-langkah yang berbeda untuk area fokus Input (sumberdaya) yang paling penting untuk tiap langkah Output yang paling penting untuk tiap langkah Produk antara dan akhir antarlangkah

Jenis area fokus yang berbeda memerlukan jenis diagram yang berbeda pula dalam hal : Langkah produksi Sistem pelengkap Peralatan utama yang spesifik: peralatan utama dan seluruh peralatan pelengkap Tugas 2c: Penjelasan Lengkap Area Fokus (>0.5 hari untuk tiap area fokus) Tujuan penjelasan lengkap adalah untuk : Pemahaman area fokus dengan lebih baik Memperoleh umpan balik dari staf produksi mengenai berbagai masalah Menuliskan rugi-rugi energi dan material yang diketahui Memperoleh informasi mengenai kuantitas dan biaya

Buku bahan ajar audit energi 2010

177

Tabel 10. 11 Lembar Kerja 14 : Observasi dari Penjelasan Lengkap

Tugas 2d: Mengkuantifikasi Input dan Output serta Biaya untuk Membangun Baseline Waktu yang diperlukan untuk mengkuantifikasi input, output dan biaya untuk membangun baseline bergantung pada informasi yang tersedia.

Mengapa diperlukan sebuah baseline? Baseline berguna untuk : Mengukur peningkatan setelah mengimplementasikan pilihanpilihan Manajemen hanya dapat diyakinkan jika penghematan dapat ditunjukkan

Untuk mengkuantifikasi, perlu mengumpulkan informasi sebagai berikut : Kuantitas Biaya Karakteristik lain

Buku bahan ajar audit energi 2010

178

Tabel 10.12 Lembar Kerja 13: Diagram Alir Proses, input/output, neraca energi

Contoh parameter-parameter terkait material untuk boiler house : Bahan bakar dan listrik Air Blow down Abu Kukus (steam) yang dihasilkan Kondensat yang diperoleh Tekanan Temperatur Komposisi Flue gas Draft Radiasi Cat: peralatan monitoring yang spesifik mungkin diperlukan

Buku bahan ajar audit energi 2010

179

coal (lignite) water spray coal yard coal (lignite) electricity wate r manual screening and crushing ## (actual)

Coal fines( carpet loss) fugitive emissions

electricit y ID fan Standard parameters:

conditionin g chemical ## (actual)

BFW pump Standard parameters: ##

coal (lignite) ## (actual)## Head developed ## PROCESS STEP REFERENCE steam generation Standard Operatin g blow down loss: ## unburnt in ash: ## Hidden loses: H2 & moisture: ## Radiation: ## Moisture in air: ##

process step process paramete r equipme nt

FD fan standard parameters: ## ##

pressure rating boiler ## (actual)

wet stream steam separation

electricity air: ##(actual) ## (actual) ## (standard)

Hot condensate (#) ## (actual)

dry steam (##) ##(actual)

Gambar 8.3 Referensi Langkah Proses dalam Pembangkitan Kukus

Tugas 2e: Mengkuantifikasi Rugi-rugi melalui Neraca Energi dan Material (0.5 1 hari tiap area fokus) Kuantifikasi rugi-rugi melalui neraca energi dan material dimulai dengan menyeimbangkan input dan output (apa yang masuk kedalam proses harus keluar!). Selanjutnya mengidentifikasi rugi-rugi energi, produk, material. Setelah semua teridentifikasi dengan baik, biaya dan rugi-rugi dapat dihitung.

Buku bahan ajar audit energi 2010

180

coal (lignite) water spray coal yard coal (lignite) electricity wate r manual screening and crushing

Coal fines( carpet loss) fugitive emissions

electricit y ID fan Standard parameters: 250 mmWC Head developed 200o C & 20kW

conditionin g chemical

17.0 Mk/hr (actual) coal (lignite) 1.1 t/hr (actual)

Flue gases loss: 13.2% (actual) 2.25 Mk/hr (actual)

BFW pump Standard parameters: 8 t/hr at 13 kg/cm2

0.5 PROCESS STEP REFERENCE Mk/hr process (actual) steam generation step process paramete r equipme nt Standard 2 pressure 12 kg/cm 6 t/hr rating boiler Operatin g 10 kg/cm2 4 t/hr

FD fan standard parameters: 100 mmWC; 30o C & 15 kW at

blow down loss: 1.4% 0.24 Mk/hr (actual) unburnt in ash: 4.85% 0.83 Mk/hr (actual)

11.40 Mk/ht wet stream (actual) steam separation electricity 9 kW(actual) air: 12.61 t/hr (actual) Hot condensate (3%) 14.34 t/hr 0.09 Mk/hr (actual) (standard)

Hidden loses: H2 & moisture: 2.5 Mk/hour (actual) 14.4% Radiation: 0.17 Mk/hr (actual) 1% Moisture in air: 0.03 Mk/hr (actual) 0.15%

dry steam (97%) 11.3 Mk/hr (actual)

Gambar 8.4 Referensi Langkah Proses dalam Pembangkitan Kukus dan Rugi-rugi

3. Langkah 3: Identifikasi Pilihan-pilihan Identifikasi pilihan bertujuan untuk mengidentifikasi peluang-peluang untuk meningkatkan efisiensi energi untuk area fokus terpilih. Output yang diharapkan adalah daftar pilihan yang akan diteliti kelayakannya pada langkah 4.

Tugas dan waktu minimum pada langkah identifikasi pilihan adalah : Tugas 3a : Menentukan penyebab rugi-rugi (0.5 hari untuk tiap area fokus) Tugas 3b : Mengidentifikasi pilihan-pilihan yang mungkin (0.5 hari untuk tiap area fokus) Tugas 3c : Menyaring pilihan-pilihan untuk analisis kelayakan (0.5 hari)

Buku bahan ajar audit energi 2010

181

Tugas 3a: Menentukan Penyebab Rugi-rugi (0.5 hari tiap area fokus) Penentuan penyebab rugi-rugi dilakukan pada sesi brainstorm dengan para staf dan lainya. Saat itu dibahas mengapa terjadi rugi-rugi dan menggali hingga menemukan akar masalah. Penyebab rugi-rugi dapat berasal dari sumber yang berbeda seperti manusia, metode, mesin, dan material.

Rugi-rugi material dengan penyebab terkait energi misalnya : Low dye exhaustion disebabkan oleh temperatur yang rendah Rugi-rugi Scale disebabkan oleh infiltrasi udara dingin di rolling mills

Rugi-rugi energi dengan penyebab terkait energi : Penggunaan listrik yang tinggi di rollers disebabkan oleh overheating bar di rolling mills Rugi-rugi transmisi dan distribusi yang tinggi disebabkan oleh faktor daya yang rendah

Rugi-rugi energi dengan penyebab terkait material Pembakaran yang kurang sempurna disebabkan oleh jumlah batubara yang kurang Konsumsi kukus tinggi di proses pencelupan disebabkan oleh terlalu tingginya rasio cairan terhadap kain (liquor-to-cloth ratio)

Kualitas produk yang rendah dengan penyebab terkait energi : Lapisan seng yang tipis disebabkan oleh tingginya temperatur zinc bath dalam galvanisasi Tidak seragamnya kekuatan produk tempaan disebabkan oleh tempratur di furnace yang rendah/tidak seragam
Buku bahan ajar audit energi 2010

182

Contoh lain : Efisiensi bolier yang rendah disebabkan oleh operasi dilakukan pada kapasitas <50% Konsumsi listrik yang tinggi disebabkan kebocora udara tekan Konsumsi kukus yang tinggi disebabkan oleh flange yang tidak terinsulasi Konsumsi listrik yang tinggi disebabkan motor beroperasi pada beban yang bervariasi Tugas 3b: Mengidentifikasi Pilihan-pilihan yang Mungkin (0.5 hari tiap area fokus) Sesi brainstorm dilanjutkan dengan mengidentifikasi pilihan yang mungkin dengan para staf dan lainnya. Perlu dibahas mengenai apa yang bisa dilakukan untuk mengurangi rugi-rugi energi seperti : Perawatan yang baik Manajemen proses yang ditingkatkan Modifikasi peralatan/proses produksi Peralatan/teknologi baru Substitusi material input On-site reuse / recovery Produksi produk samping yang berguna Modifikasi produk

Gabungan dari berbagai pilihan, misalnya pemucatan (bleaching) yang buruk dapat diatasi dengan mengurangi rasio cairan terhadap kain sehingga meningkatkan temperatur bleaching bath.

Buku bahan ajar audit energi 2010

183

Tugas 3c: Menyaring Pilihan-pilihan untuk Analisis Kelayakan (0.5 hari) Penyaringan pilihan dilakukan dengan membaginya kedalam tiga kelompok : Pilihan yang dapat langsung diimplementasikan Pilihan yang memerlukan analisis lebih lanjut Pilihan yang dapat ditempatkan pada tahap akhir

Tabel 10.13 Lembar Kerja 15: Penyebab, identifikasi pilihan-pilihan dan penyaringan

4. Langkah 4: Analisis Kelayakan dari Pilihan-pilihan Analisis kelayakan pilihan bertujuan untuk : Menentukan pilihan yang layak secara teknis, fiansial dan lingkungan Menentukan susunan implementasi pilihan yang layak tersebut

Buku bahan ajar audit energi 2010

184

Output berupa proposal yang disetujui oleh manajemen puncak, meliputi : Pilihan yang direkomendasikan untuk implementasi Bagaimana pelaksanaannya Daftar pilihan yang memerlukan penelitian lebih lanjut

Tugas dalam analisis kelayakan pilihan adalah : Tugas 4a : Evaluasi teknis, ekonomi dan lingkungan terhadap pilihan-pilihan Tugas 4b : Merangking pilihan yang layak implementasi (0.5-1 hari) Tugas 4c : Mempersiapkan proposal implementasi dan monitoring untuk disetujui manajemen puncak (2-3 hari) Tugas 4a : Evaluasi Pilihan dalam hal Teknis, Ekonomi dan Lingkungan Dalam mengevaluasi pilihan, tim harus : Menyelidiki pilihan yang layak secara teknis, ekonomi dan lingkungan Mengidentifikasi alasan lain yang memungkinkan untuk

implementasi pilihan Memikirkan hambatan-hambatan yang menghalangi implementasi

Dalam hal teknis, yang dievaluasi misalnya : Lokasi jalur tenaga, kukus, udara tekan Kapasitas penanganan sistem yang ada untuk peralatan baru

Dalam hal terkait lingkungan, evaluasi dilakukan pada :

Buku bahan ajar audit energi 2010

185

Lampu

fluorescent

menggunakan

listrik

yang

lebih

kecil

dibandingkan lampu incandescent tapi mengandung material beracun Bag filter mengurangi debu tapi menggunakan energi listrik Tabel 10.14 Lembar Kerja 16 : Analisis dan Implementasi Pilihan (bagian dari analisis kelayakan)

Tugas

4b:

Merangking

Pilihan-pilihan

yang

Layak

untuk

Implementasi Pertemuan tim untuk merangking tiap pilihan yang berlangsung selama 0.5 1 hari membahas : Implementasi dalam jangka pendek (misalnya <1 tahun) Direkomendasikan untuk implementasi, tapi untuk jangka panjang (misalnya 2-3 tahun) Direkomendasikan untuk diteliti atau dipertimbangkan pada tahap akhir Pilihan-pilihan tak layak
186

Buku bahan ajar audit energi 2010

Untuk pilihan yang diimplementasikan (ranking = 1) diuraikan mengenai : Tugas implementasi dan monitoring Siapa yang bertanggung jawab Tanggal penyelesaian Berapa banyak staf yang dibutuhkan Komentar

Tabel 10.15 Lembar Kerja 16: Analisis dan implementasi Pilihan (bagian untuk implementasi)

Buku bahan ajar audit energi 2010

187

Tabel 10.16 Lembar Kerja 17: Ranking Pilihan

Tugas 4c: Mempersiapkan proposal Implementasi dan Monitoring untuk Disetujui Manajemen Puncak Proposal rencana implementasi dan monitoring harus mencakup : Perkenalan Jumlah pilihan yang diidentifikasi, pilihan yang diteliti

kelayakannya, pilihan layak, pilihan yang memerlukan penelitian lebih lanjut, dan pilihan tak layak Pilihan yang direkomendasikan untuk diimplementasikan dalam jangka pendek Lembar kerja untuk tiap pilihan

Buku bahan ajar audit energi 2010

188

Tujuan akhirnya tentu untuk memperoleh persetujuan manajemen.

5. Langkah 5: Implementasi dan Monitoring Pilihan Langkah implementasi dan monitoring pilihan bertujuan untuk : Mengimplementasikan pilihan yang layak berdasarkan prioritas yang ditetapkan Memonitor hasilnya Mendiskusikan penemuan dengan manajemen puncak

Output yang diharapkan adalah : Meningkatkan efisiensi energi, menurunkan biaya energi dan menurunkan emisi gas rumah kaca Persetujuan selanjutnya dengan manajemen puncak mengenai langkah

Tugas-tugas dalam langkah ini adalah : Tugas 5a : Mengimplementasikan pilihan dan memonitor hasilnya (waktu bergantung pada pilihan) Tugas 5b : Pertemuan evaluasi dengan manajemen puncak (0.5 hari)

Tugas 5a: Mengimplementasikan pilihan dan memonitor hasilnya (waktu bergantung pada pilihan) Dalam tugas 5a yang dilakukan adalah melaksanakan rencana implementation dan monitoring. Tiap pilihan implementasi dicatat hasilnya, meliputi : Hasil ekonomi Hasil Lingkungan
Buku bahan ajar audit energi 2010

189

Hasil lainnya : seperti manfaat lain dari pilihan dan hambatan yang diatasi Hasil yang diperoleh dikomunikasikan dengan staf.

Tabel 10.17 Lembar Kerja 16: Analisis dan Implementasi Pilihan (bagian dari analisis kelayakan)

Tugas 5b : Pertemuan Evaluasi dengan Manajemen Puncak (2-4 jam) Pertemuan evaluasi dengan manajemen puncak bertujuan untuk : Menutup putaran pertama proyek efisiensi energi Memperoleh komitmen manajemen untuk melanjutkan efisiensi energi Dalam pertemuan didiskusikan hal-hal sebagai berikut : Hasil
190

Buku bahan ajar audit energi 2010

Bagaimana mengkomunikasikan hasil secara internal dan eksternal Bagaimana melanjutkan: o Pilihan tambahan untuk implementasi/penelitian o Area fokus baru untuk melaksanakan penilaian o Bagaimana mengintegrasikan manajemen energi di seluruh sistem

6. Langkah 6: Peningkatan Berkelanjutan Peningkatan berkelanjutan bertujuan untuk memastikan instansi melanjutkan peningkatan efisiensi energi secara sistematik dan terintegrasi. Dan output yang diharapkan adalah kelanjutan

implementasi pilihan efisiensi energi dan integrasi manajemen energi kedalam proses perusahaan.

Tugas yang perlu dilakukan hanya mempersiapkan proposal untuk melanjutkan efisiensi energi (2-3 hari). Tugas 6a: Mempersiapkan Proposal untuk Melanjutkan Efisiensi Energi untuk Disetujui Manajemen Puncak Penulisan proposal dilakukan dengan : Berdasarkan apa yang telah disepakati dengan manajemen puncak saat pertemuan evaluasi Mempertimbangkan area fokus baru dan pilihan yang

diidentifikasi untuk implementasi di tahap akhir, diteliti lebih lanjut Bagaimana mengintegrasikan manajemen energi adalah bagaimana mendapatkan persetujuan dari

Selanjutnya

manajemen puncak.

Buku bahan ajar audit energi 2010

191

Rangkuman: Metodologi Efisiensi Energi membantu untuk: Menghemat energi Menurunkan Biaya Melindungi lingkungan Sekarang dan masa yang akan datang!

Buku bahan ajar audit energi 2010

192