Anda di halaman 1dari 40

P.T.

KEDAUNG INDAH CAN Tbk


LAPORAN KEUANGAN UNTUK PERIODE ENAM BULAN YANG BERAKHIR PADA TANGGAL 30 JUNI 2013 DAN TAHUN YANG BERAKHIR PADA TANGGAL 31 DESEMBER 2012 DAN LAPORAN KEUANGAN UNTUK PERIODE ENAM BULAN YANG BERAKHIR PADA TANGGALTANGGAL 30 JUNI 2013 DAN 2012

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk DAFTAR ISI

Halaman SURAT PERNYATAAN DIREKSI DAFTAR ISI LAPORAN KEUANGAN Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal 30 Juni 2013 dan tahun yang berakhir 31 Desember 2012 dan laporan keuangan untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012. Laporan Posisi Keuangan Laporan Laba Rugi Komprehensif Laporan Perubahan Ekuitas Laporan Arus Kas Catatan Atas Laporan Keuangan 3-4 5 6 7 8 - 39 1 2

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk LAPORAN POSISI KEUANGAN 30 JUNI 2013 DAN 31 DESEMBER 2012 (Disajikan dalam Rupiah) 30 Juni 2013 (Tidak diaudit) 31 Desember 2012 (Diaudit)

Catatan ASET ASET LANCAR Kas dan setara kas Saldo bank yang dibatasi penggunaannya Piutang usaha Pihak berelasi - bersih setelah dikurangi penyisihan piutang ragu-ragu sebesar Rp 7.027.482.941 tahun 2013 dan 2012 Pihak ketiga - bersih setelah dikurangi penyisihan piutang ragu-ragu sebesar Rp 402.664.003 tahun 2013 dan 2012 Piutang lain-lain Piutang kepada pihak berelasi Uang muka Persediaan Biaya dibayar di muka Jaminan Aset lancar lainnya TOTAL ASET LANCAR ASET TIDAK LANCAR Aset pajak tangguhan Aset tetap - setelah dikurangi akumulasi penyusutan sebesar Rp 45.131.974.952 pada tahun 2013 dan Rp 44.591.353.602 pada tahun 2012 Properti investasi JUMLAH ASET TIDAK LANCAR JUMLAH ASET 2m,21c 2i,9 2j,10 2d,2e,4,27 5, 27 2e,2f,6,24,27

2.945.974.459 1.770.775.860

4.870.033.105 1.861.133.165

2.247.162.179 2e 7, 24 2e,2g,8,11 2h 14.237.241.614 394.138.301 603.016.966 52.764.729.223 146.527.547 51.920.000 74.119.081 75.235.605.230 18.663.082.829 9.103.979.548 4.518.577.465 32.285.639.842 107.521.245.072

4.791.070.703 8.336.417.682 175.135.181 1.514.391.358 40.389.235.653 3.034.292 51.920.000 91.983.273 62.084.354.412 18.913.700.581 9.439.337.673 4.518.577.465 32.871.615.719 94.955.970.131

Lihat catatan atas laporan keuangan yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari laporan keuangan ini

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk LAPORAN POSISI KEUANGAN 30 JUNI 2013 DAN 31 DESEMBER 2012 (Disajikan dalam Rupiah) 30 Juni 2013 (Tidak diaudit) 31 Desember 2012 (Diaudit)

Catatan LIABILITAS DAN EKUITAS LIABILITAS JANGKA PENDEK Pinjaman jangka pendek Utang usaha - pihak ketiga Utang lain-lain - pihak ketiga Utang sewa guna usaha Uang muka penjualan Utang pajak Biaya yang masih harus dibayar JUMLAH LIABILITAS JANGKA PENDEK LIABILITAS JANGKA PANJANG Liabilitas imbalan pasca kerja JUMLAH LIABILITAS JANGKA PANJANG JUMLAH LIABILITAS EKUITAS Modal saham - nilai nominal Rp 500 per lembar saham Modal dasar - 200.000.000 saham Modal ditempatkan dan disetor penuh - 138.000.000 saham Tambahan modal disetor Defisit JUMLAH EKUITAS JUMLAH LIABILITAS DAN EKUITAS 2l, 23 2e,11,27 12, 27 2q,13 27 21a 2e,14,27

14.767.306.544 2.911.290.111 69.975.846 382.973.481 734.798.450 2.052.224.215 20.918.568.647 14.537.467.927 14.537.467.927 35.456.036.574

8.442.613.373 2.238.782.361 426.352.417 174.768.079 208.163.866 407.290.319 1.036.429.042 12.934.399.457 15.464.492.789 15.464.492.789 28.398.892.246

15 16

69.000.000.000 3.300.000.000 (234.791.502) 72.065.208.498 107.521.245.072 -

69.000.000.000 3.300.000.000 (5.742.922.115) 66.557.077.885 94.955.970.131

Lihat catatan atas laporan keuangan yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari laporan keuangan ini

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk LAPORAN LABA RUGI KOMPREHENSIF UNTUK PERIODE ENAM BULAN YANG BERAKHIR PADA TANGGAL-TANGGAL 30 JUNI 2013 DAN 2012 (Disajikan dalam Rupiah) 30 Juni 2013 (Tidak diaudit) 53.546.587.524 39.800.922.499 13.745.665.025 30 Juni 2012 (Tidak diaudit) 48.475.455.382 40.152.226.595 8.323.228.787

Catatan PENJUALAN BERSIH BEBAN POKOK PENJUALAN LABA KOTOR 2k,17,24 2k,18,24

Beban penjualan Beban umum dan administrasi Keuntungan (rugi) selisih kurs Keuntungan penjualan aset tetap Pendapatan bunga bank Beban bunga dan administrasi bank Pendapatan lain-lain LABA SEBELUM BEBAN PAJAK BEBAN PAJAK LABA PERIODE BERJALAN PENDAPATAN KOMPREHENSIF LAIN JUMLAH LABA KOMPREHENSIF PERIODE BERJALAN

2k,19 2k,20 2c

(963.822.661) (5.449.333.971) (175.068.617) 43.172.273 (355.001.827) 38.226.643 6.883.836.865

(893.413.567) (4.904.957.382) 201.871.733 57.500.000 25.309.410 (266.163.943) 1.610.602 2.544.985.640 (444.113.223) 2.100.872.417 2.100.872.417

2m, 21b

(1.375.706.252) 5.508.130.613 5.508.130.613

LABA PER SAHAM DASAR

2n, 22

40

15

Lihat catatan atas laporan keuangan yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari laporan keuangan ini

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk LAPORAN PERUBAHAN EKUITAS UNTUK PERIODE ENAM BULAN YANG BERAKHIR PADA TANGGAL-TANGGAL 30 JUNI 2013 DAN 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

Modal Disetor Saldo Per 1 Januari 2012 Jumlah laba komprehensif tahun 2012 Saldo per 31 Desember 2012 (Diaudit) Jumlah laba komprehensif periode berjalan Saldo per 30 Juni 2013 (Tidak diaudit) 69.000.000.000 69.000.000.000 69.000.000.000

Tambahan Modal Disetor 3.300.000.000 3.300.000.000 3.300.000.000

Defisit (8.002.397.609) 2.259.475.494 (5.742.922.115) 5.508.130.613 (234.791.502)

Total Ekuitas 64.297.602.391 2.259.475.494 66.557.077.885 5.508.130.613 72.065.208.498

Lihat catatan atas laporan keuangan yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari laporan keuangan ini

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk LAPORAN ARUS KAS UNTUK PERIODE ENAM BULAN YANG BERAKHIR PADA TANGGAL-TANGGAL 30 JUNI 2013 DAN 2012 (Disajikan dalam Rupiah) 30 Juni 2013 (Tidak diaudit) 30 Juni 2012 (Tidak diaudit)

Catatan ARUS KAS DARI AKTIVITAS OPERASI Penerimaan kas dari pelanggan Pembayaran kas kepada pemasok dan karyawan Kas digunakan untuk aktivitas operasi Pembayaran pajak Pembayaran bunga dan beban keuangan Kas Bersih Digunakan untuk Aktivitas Operasi ARUS KAS DARI AKTIVITAS INVESTASI Penerimaan penghasilan bunga Keuntungan penjualan aset tetap Perolehan aset tetap Kas Bersih Digunakan untuk Aktivitas Investasi ARUS KAS DARI AKTIVITAS PENDANAAN Penerimaan pinjaman jangka pendek Pembayaran pinjaman jangka pendek Pembayaran utang kepada pihak berelasi Kas Bersih Diperoleh dari Aktivitas Pendanaan PENURUNAN KAS DAN SETARA KAS KAS DAN SETARA KAS AWAL PERIODE Pengaruh perubahan kurs mata uang asing KAS DAN SETARA KAS AKHIR PERIODE 4 4

50.442.007.571 (57.276.247.845) (6.834.240.274) (723.764.517) (355.001.827) (7.913.006.618)

44.046.000.993 (47.583.987.088) (3.537.986.095) (229.545.783) (266.163.943) (4.033.695.821)

43.172.273 9 (205.263.225) (162.090.952)

25.309.410 57.500.000 (425.282.648) (342.473.238)

14.317.077.107 (8.207.793.820) 6.109.283.287 (1.965.814.283) 4.870.033.105 41.755.637 2.945.974.459 1.257.924.402

6.133.327.142 (3.441.912.013) (366.837.711) 2.324.577.418 (2.051.591.641) 3.630.533.950 135.097.153 1.714.039.462

Lihat catatan atas laporan keuangan yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari laporan keuangan ini

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

1.

UMUM a. Pendirian dan Informasi Umum PT Kedaung Indah Can Tbk ("Entitas") didirikan dalam rangka Undang-Undang Penanaman Modal Dalam Negeri No. 6 tahun 1968 jo Undang-Undang No. 12 tahun 1970, berdasarkan akta notaris No. 37 tanggal 11 Januari 1974 dari Julian Nimrod Siregar Gelar Mangaradja Namora, S.H., notaris di Jakarta. Akta pendirian ini telah disahkan oleh Menteri Kehakiman Republik Indonesia dengan Surat keputusan No. Y.A.5/239/18, tanggal 24 Juli 1975 serta diumumkan dalam Berita Negara No. 27 tanggal 2 April 1976, Tambahan No. 237. Anggaran dasar Entitas telah mengalami beberapa kali perubahan, terakhir dengan akta notaris No. 13, tanggal 10 Nopember 2008 dari Siti Pertiwi Henny Singgih, S.H., notaris di Jakarta. Anggaran Dasar ini telah disahkan oleh Menteri Kehakiman Republik Indonesia dengan Surat keputusan No. AHU-99739.AH.0102, tanggal 24 Desember 2008 yang isinya antara lain mengenai persetujuan untuk penyesuaian seluruh anggaran dasar Entitas dengan ketentuan Undang-Undang No. 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas. Entitas berdomisili di Jalan Raya Rungkut No.15-17, Surabaya dengan pabrik berlokasi di tempat yang sama. Entitas tergabung dalam kelompok usaha Kedaung Group dan mulai beroperasi secara komersial sejak tahun 1975. Berdasarkan pasal 3 anggaran dasar Entitas, ruang lingkup kegiatan Entitas terutama meliputi industri peralatan dapur dari logam dan produk sejenis serta industri kaleng dan produk sejenis. Jumlah karyawan Entitas rata-rata 859 karyawan pada tahun 2013 dan 942 karyawan pada tahun 2012. Pada tahun 2007, Entitas memiliki kepemilikan langsung atas Borneo Enamel Industrial Sdn. Bhd. (BEISB) dan entitas anaknya (Indo-Ghana Enamel Industrial Ltd.). Terhitung sejak tanggal 5 September 2007, CIMB Bank Berhad, Malaysia melakukan pengambilalihan aset BEISB dalam rangka penyelesaian utang bank BEISB. Atas pengambilalihan tersebut Entitas tidak memiliki kendali lagi atas BEISB dan entitas anaknya. Sehingga sejak tanggal tersebut laporan keuangan Entitas tidak dikonsolidasi. Susunan pengurus Entitas pada tanggal 30 Juni 2013 adalah sebagai berikut: Komisaris Utama : Philip Lam Tin Sing Komisaris : Djoni Sukohardjo Komisaris Independen : Eli Rosiana, SE Direktur Utama Direktur Direktur : Ir. Ratna Setyakusuma : Ir. I Made Indrawan : Hadi Muliyono, SE, Ak.

b. Penawaran Umum Efek Entitas Pada tanggal 7 Oktober 1993 Entitas memperoleh pernyataan efektif dari Ketua Badan Pengawas Pasar Modal (Bapepam) dengan suratnya No. S-1733/PM/1993 untuk melakukan penawaran umum atas 10.000.000 saham Entitas kepada masyarakat. Pada tanggal 28 Oktober 1993, saham tersebut telah dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia. Pada tanggal 30 Juni 2013 dan 2012, seluruh saham Entitas atau sejumlah 138.000.000 saham telah dicatatkan pada Bursa Efek Indonesia.

2. IKHTISAR KEBIJAKAN AKUNTANSI PENTING Manajemen Entitas bertanggung jawab atas penyusunan laporan keuangan ini yang diselesaikan pada tanggal 23 Juli 2013. a. Pernyataan Kepatuhan Laporan keuangan ini disusun sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan ("SAK"). Kebijakan akuntansi yang dipakai telah sesuai dengan kebijakan yang dipakai untuk menyusun laporan keuangan sebagaimana dijelaskan di bawah ini. 8

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

2.

IKHTISAR KEBIJAKAN AKUNTANSI PENTING (lanjutan) b. Dasar Penyusunan Laporan Keuangan Laporan keuangan telah disusun sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan di Indonesia ("SAK"), yang mencakup pernyataan dan interpretasi yang dikeluarkan oleh Dewan Standar Akuntansi Keuangan Ikatan Akuntan Indonesia ("DSAK") dan peraturan Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (BAPEPAM-LK). Laporan keuangan disusun berdasarkan konsep biaya perolehan, kecuali untuk akun-akun tertentu disajikan dengan pengukuran lain sebagaimana dijelaskan dalam kebijakan akuntansi akun-akun yang bersangkutan. Laporan keuangan disusun dengan menggunakan dasar akrual, kecuali arus kas. Laporan arus kas disajikan dengan menggunakan metode langsung, sesuai dengan Surat Keputusan Badan Pengawas Pasar Modal No. Kep-347/BL/2012 tertanggal 25 Juni 2012, dengan mengelompokkan penerimaan dan pengeluaran kas dan setara kas ke dalam aktivitas operasi, investasi dan pendanaan. Transaksi-transaksi yang termasuk dalam laporan keuangan Entitas diukur dengan mata uang lingkungan ekonomi utama ("mata uang fungsional"). Laporan keuangan disajikan dalam Rupiah, yang merupakan mata uang fungsional dan penyajian. c. Transaksi dan Saldo Laporan Keuangan dalam Mata Uang Asing Pembukuan Entitas diselenggarakan dalam mata uang Rupiah. Transaksi-transaksi selama tahun berjalan dalam mata uang asing dicatat dengan kurs yang berlaku pada saat terjadinya transaksi. Pada tanggal laporan posisi keuangan (neraca), aset dan liabilitas moneter dalam mata uang asing disesuaikan untuk mencerminkan kurs yang berlaku pada tanggal tersebut. Keuntungan atau kerugian kurs yang timbul dikreditkan atau dibebankan pada laporan laba rugi tahun yang bersangkutan.

d.

Kas dan Setara Kas Kas dan setara kas terdiri dari kas, bank dan semua investasi yang jatuh tempo dalam waktu tiga bulan atau kurang dari tanggal perolehannya dan tidak dijaminkan serta tidak dibatasi penggunaannya.

e.

Instrumen Keuangan Efektif 1 Januari 2012, Entitas telah menerapkan PSAK No. 50 (Revisi 2010), "Instrumen Keuangan: Penyajian", PSAK No. 55 (Revisi 2011), "Instrumen Keuangan: Pengakuan dan Pengukuran", dan PSAK No. 60, Instrumen Keuangan: Pengungkapan. Aset keuangan diklasifikasikan dalam kelompok berikut: 1. Aset keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi komprehensif. Aset keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi komprehensif adalah aset keuangan yang ditujukan untuk diperdagangkan, yaitu jika dimiliki terutama untuk tujuan dijual kembali dalam waktu dekat atau terdapat bukti mengenai pola ambil untung dalam jangka pendek yang terkini.

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

2.

IKHTISAR KEBIJAKAN AKUNTANSI PENTING (lanjutan) e. Instrumen Keuangan (lanjutan) Investasi dalam efek yang termasuk dalam kelompok ini dicatat sebesar nilai wajarnya. Laba (rugi) yang belum direalisasi pada tanggal laporan posisi keuangan dikreditkan atau dibebankan pada usaha tahun berjalan. Pada tahun 2013 dan 2012, Entitas tidak mempunyai aset keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi komprehensif. 2. Investasi yang dimiliki hingga jatuh tempo Investasi dalam kelompok dimiliki hingga jatuh tempo adalah aset keuangan non-derivatif dengan pembayaran tetap atau telah ditentukan dan jatuh temponya telah ditetapkan, serta Manajemen mempunyai intensi positif dan kemampuan untuk memiliki aset keuangan tersebut hingga jatuh tempo. Pada saat pengakuan awal, investasi dalam kelompok dimiliki hingga jatuh tempo diakui pada nilai wajarnya ditambah biaya transaksi dan selanjutnya diukur pada biaya perolehan diamortisasi dengan menggunakan suku bunga efektif. Pada tahun 2013 dan 2012, Entitas tidak mempunyai aset keuangan berupa investasi yang dimiliki hingga jatuh tempo. 3. Pinjaman yang diberikan dan piutang Pinjaman yang diberikan dan piutang adalah aset keuangan non-derivatif dengan pembayaran tetap atau telah ditentukan dan tidak mempunyai kuotasi di pasar aktif. Pada saat pengakuan awal, pinjaman yang diberikan dan piutang diakui pada nilai wajarnya, ditambah dengan biaya transaksi dan selanjutnya diukur pada biaya perolehan dan diamortisasi dengan menggunakan metode suku bunga efektif, kecuali untuk pinjaman yang diberikan dan piutang jangka pendek dimana perhitungan bunga tidak material. Pada tahun 2013 dan 2012, pinjaman yang diberikan dan piutang meliputi kas dan setara kas, piutang usaha, piutang lain-lain, uang muka, beban dibayar dimuka dan jaminan. 4. Aset keuangan yang diklasifikasikan dalam kelompok tersedia untuk dijual Aset keuangan yang diklasifikasikan dalam kelompok tersedia untuk dijual adalah aset keuangan non-derivatif yang ditetapkan sebagai tersedia untuk dijual atau yang tidak memenuhi kriteria kelompok lainnya. Aset keuangan ini dicatat sebesar nilai wajar. Selisih antara nilai perolehan dan nilai wajar merupakan laba (rugi) yang belum direalisasikan pada tanggal laporan posisi keuangan yang disajikan sebagai bagian dari ekuitas. Pada tahun 2013 dan 2012, Entitas tidak mempunyai aset keuangan yang diklasifikasikan dalam kelompok tersedia untuk dijual. Liabilitas keuangan diklasifikasikan dalam kelompok berikut: 1. Liabilitas keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi komprehensif Nilai wajar liabilitas keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi komprehensif adalah liabilitas keuangan yang dapat dipindahtangankan dalam waktu dekat. Derivatif diklasifikasikan sebagai liabilitas yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi komprehensif kecuali ditetapkan dan efektif sebagai instrumen lindung nilai. Pada tahun 2013 dan 2012, Entitas tidak mempunyai liabilitas keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi komprehensif.

10

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

2.

IKHTISAR KEBIJAKAN AKUNTANSI PENTING (lanjutan) e. Instrumen Keuangan (lanjutan) 2. Liabilitas keuangan yang diukur dengan biaya perolehan diamortisasi Liabilitas keuangan yang tidak diklasifikasikan sebagai liabilitas keuangan yang diukur pada nilai wajar melalui laporan laba rugi komprehensif dikategorikan dan diukur pada biaya perolehan diamortisasi. Pada tahun 2013 dan 2012, Entitas mempunyai liabilitas keuangan yang diukur pada biaya perolehan diamortisasi meliputi utang usaha, utang lain-lain, biaya yang masih harus dibayar, pinjaman jangka pendek, utang pajak, uang muka penjualan dan utang sewa guna usaha. Penurunan nilai aset keuangan, pinjaman yang diberikan dan piutang: Pada setiap tanggal pelaporan, Entitas mengevaluasi apakah terdapat bukti yang obyektif bahwa aset keuangan atau kelompok aset keuangan mengalami penurunan nilai. Aset keuangan atau kelompok aset keuangan diturunkan nilainya dan kerugian penurunan nilai telah terjadi, jika dan hanya jika, terdapat bukti yang obyektif mengenai penurunan nilai tersebut sebagai akibat dari satu atau lebih peristiwa yang terjadi setelah pengakuan awal aset tersebut (peristiwa yang merugikan), dan peristiwa yang merugikan tersebut berdampak pada estimasi arus kas masa depan atas aset keuangan atau kelompok aset keuangan yang dapat diestimasi secara andal. Bukti obyektif bahwa aset keuangan atau kelompok aset keuangan mengalami penurunan nilai meliputi: - Kesulitan keuangan signifikan yang dialami pihak peminjam atau penerbit instrumen keuangan; - Pelanggaran kontrak, seperti terjadinya wanprestasi atau tunggakan pembayaran pokok atau bunga; - Pihak pemberi pinjaman, dengan alasan ekonomi atau hukum sehubungan dengan kesulitan keuangan yang dialami pihak peminjam, memberikan keringanan (konsesi) pada pihak peminjam yang tidak mungkin diberikan jika pihak peminjam tidak mengalami kesulitan tersebut; - Terdapat kemungkinan bahwa pihak peminjam akan dinyatakan pailit atau melakukan reorganisasi keuangan lainnya; - Hilangnya pasar aktif dari aset keuangan akibat kesulitan keuangan. Saling hapus instrumen keuangan Aset keuangan dan liabilitas keuangan disalinghapus dan jumlah netonya dilaporkan pada laporan posisi keuangan (neraca) ketika terdapat hak yang berkekuatan hukum untuk melakukan saling hapus atas jumlah yang telah diakui tersebut dan adanya niat untuk merealisasikan aset dan menyelesaikan liabilitas secara simultan. f. Piutang Usaha Piutang usaha diakui dan disajikan sebesar nilai realisasi neto. Cadangan penurunan nilai piutang ditentukan berdasarkan hasil penelaahan terhadap keadaan akun piutang masingmasing pelanggan pada akhir tahun. g. Persediaan Persediaan dinyatakan berdasarkan biaya perolehan atau nilai realisasi neto, mana yang lebih rendah. Biaya perolehan ditentukan dengan metode rata-rata tertimbang.

11

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

2.

IKHTISAR KEBIJAKAN AKUNTANSI PENTING (lanjutan) h. Biaya Dibayar di Muka Biaya dibayar di muka diamortisasi selama manfaat masing-masing biaya dengan menggunakan metode garis lurus. i. Aset Tetap Entitas telah menerapkan PSAK No. 16 "Aset Tetap" (Revisi 2011) sebagaimana ditetapkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia. Entitas telah menetapkan model biaya terhadap pengelolaan aset tetapnya. Berdasarkan PSAK No. 16 (Revisi 2011), suatu entitas harus memilih model biaya atau model revaluasi sebagai kebijakan akuntansi pengukuran aset tetap. Entitas memilih untuk menggunakan model biaya sebagai kebijakan akuntansi pengukuran aset tetapnya. Penerapan PSAK ini tidak menimbulkan dampak yang signifikan terhadap laporan keuangan Entitas. Aset tetap dinyatakan menurut harga perolehan setelah dikurangi dengan akumulasi penyusutan. Penyusutan aset tetap dihitung dengan metode garis lurus. Tanah tidak disusutkan. Masa manfaat aset tetap diestimasukan sebagai berikut: Tahun Bangunan dan prasarana Mesin dan perlengkapan Peralatan kantor Kendaraan 25 15 10 8

Biaya perbaikan dan perawatan dibebankan langsung ke perhitungan laba rugi pada saat terjadinya biaya-biaya tersebut; sedangkan biaya-biaya yang berjumlah besar dan sifatnya meningkatkan kondisi aset secara signifikan dikapitalisasi. Apabila suatu aset tetap tidak lagi digunakan atau dijual, maka harga perolehan dan akumulasi penyusutan aset tersebut dikeluarkan dari akun aset tetap dan keuntungan atau kerugian yang terjadi diperhitungkan ke laba rugi tahun berjalan. Aset dalam pelaksanaan merupakan akumulasi dari biaya-biaya pembelian bahan dan peralatan serta biaya konstruksi lainnya hingga aset tersebut selesai dan siap untuk digunakan. Biaya-biaya ini dipindahkan ke akun aset tetap pada saat pekerjaan selesai dan aset tersebut siap untuk digunakan. j. Properti Investasi Properti investasi adalah properti (tanah atau bangunan atau bagian dari suatu bangunan atau kedua-duanya) yang dikuasai (oleh pemilik atau lessee/penyewa melalui sewa pembiayaan) untuk menghasilkan rental atau untuk kenaikan nilai atau kedua-duanya, dan tidak untuk: a. Digunakan dalam produksi atau penyediaan barang atau jasa atau untuk tujuan administratif; b. Dijual dalam kegiatan usaha sehari-hari. Properti investasi diukur sebesar nilai perolehan setelah dikurangi akumulasi penyusutan dan setiap akumulasi kerugian penurunan nilai. Tanah dinyatakan berdasarkan biaya perolehan dan tidak disusutkan.

12

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

2. IKHTISAR KEBIJAKAN AKUNTANSI PENTING (lanjutan) k. Pengakuan Pendapatan dan Beban Penjualan lokal diakui pada saat penyerahan barang kepada pelanggan, sedangkan penjualan ekspor diakui pada saat barang dikapalkan (F.O.B. Shipping Point). Beban diakui sesuai manfaatnya pada periode yang bersangkutan (accrual basis). l. Liabilitas diestimasi atas imbalan kerja karyawan Entitas telah menerapkan kebijakan akuntansi untuk mengakui liabilitas manfaat karyawan sesuai dengan PSAK No. 24 (Revisi 2010) mengenai "imbalan kerja". Pemberian imbalan kerja dilakukan oleh Entitas dengan berdasarkan Undang-Undang Ketenagakerjaan No.13/2003. Beban imbalan kerja karyawan yang dihitung berdasarkan Perjanjian Kerja Bersama ditentukan dengan metode projected unit credit. Keuntungan atau kerugian aktuarial diakui sebagai penghasilan atau beban apabila akumulasi keuntungan atau kerugian aktuarial neto yang belum diakui pada akhir periode pelaporan sebelumnya melebihi jumlah yang lebih besar antara 10% dari nilai kini liabilitas imbalan pasti dan 10% dari nilai wajar aset program pada tanggal tersebut. Keuntungan atau kerugian ini diakui dengan metode garis lurus sepanjang rata-rata sisa masa kerja karyawan.

m.

Pajak Penghasilan Beban pajak kini ditentukan berdasarkan laba kena pajak tahun berjalan. Aset dan liabilitas pajak tangguhan diakui atas perbedaan temporer antara aset dan liabilitas untuk tujuan komersial dan untuk tujuan perpajakan setiap tanggal pelaporan. Manfaat pajak di masa mendatang, seperti saldo rugi fiskal yang belum digunakan, diakui sejauh besar kemungkinan realisasi atas manfaat pajak tersebut. Pajak tangguhan dihitung dengan menggunakan tarif pajak yang berlaku atau secara substantial telah berlaku pada tanggal laporan posisi keuangan (neraca). Perubahan nilai tercatat aset dan liabilitas pajak tangguhan yang disebabkan oleh perubahan tarif pajak dibebankan pada tahun berjalan, kecuali untuk transaksi-transaksi yang sebelumnya telah dibebankan atau dikreditkan ke ekuitas.

n.

Laba (Rugi) per Saham Dasar Laba (rugi) per saham dasar dihitung dengan membagi pendapatan komprehensif pada periode berjalan dengan jumlah rata-rata tertimbang saham yang beredar pada tahun yang bersangkutan.

o.

Informasi Segmen Efektif 1 Januari 2011, Entitas menerapkan PSAK No. 5 (Revisi 2009), "Segmen Operasi". PSAK revisi ini memungkinkan pengguna laporan keuangan untuk mengevaluasi sifat dan dampak keuangan dari aktivitas bisnis yang mana entitas terlibat dan lingkungan ekonomi dimana entitas beroperasi. Penerapan PSAK yang direvisi tersebut tidak memberikan pengaruh yang signifikan terhadap laporan keuangan.

13

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

2.

IKHTISAR KEBIJAKAN AKUNTANSI PENTING (lanjutan) p. Penurunan nilai aset non-keuangan Setiap tanggal pelaporan, Entitas menelaah ada atau tidaknya indikasi penurunan nilai aset. Aset non-keuangan ditelaah untuk mengetahui apakah telah terjadi penurunan nilai bilamana terjadi perubahan atau keadaan yang mengindikasikan bahwa nilai tercatat aset tersebut tidak dapat diperoleh kembali. Kerugian akibat penurunan nilai diakui sebesar selisih antara nilai tercatat aset yang melampaui nilai yang dapat diperoleh kembali dari aset tersebut. Nilai yang dapat diperoleh kembali adalah nilai yang lebih tinggi antara nilai wajar aset dikurangi biaya untuk menjual dan nilai pakai aset. Dalam rangka mengukur penurunan nilai, aset dikelompokkan hingga unit terkecil yang menghasilkan arus kas terpisah (cash-generating units). Aset non-keuangan yang diturunkan nilainya ditelaah untuk kemungkinan adanya pembalikan terhadap nilai penurunan setiap tanggal pelaporan. q. Sewa Berdasarkan PSAK No. 30 (Revisi 2011), dalam sewa pembiayaan, Entitas mengakui aset dan liabilitas dalam laporan posisi keuangan (neraca) pada awal masa sewa, sebesar nilai wajar aset sewaan atau sebesar nilai kini dari pembayaran sewa minimum, jika nilai kini lebih rendah dari nilai wajar. Pembayaran sewa dipisahkan antara bagian yang merupakan beban keuangan dan bagian yang merupakan pelunasan liabilitas sewa. Beban keuangan dialokasikan pada setiap periode selama masa sewa, sehingga menghasilkan tingkat suku bunga periodik yang konstan atas saldo liabilitas. Rental kontinjen dibebankan pada periode terjadinya. Beban keuangan dicatat dalam laporan laba rugi. Aset sewaan (disajikan sebagai bagian aset tetap) disusutkan selama jangka waktu yang lebih pendek antara umur manfaat aset sewaan dan periode masa sewa, jika tidak ada kepastian yang memadai bahwa Entitas akan mendapatkan hak kepemilikan pada akhir masa sewa. Dalam sewa operasi, Entitas mengakui pembayaran sewa sebagai beban dengan dasar garis lurus selama masa sewa. r. Perubahan kebijakan akuntansi Berikut ini adalah perubahan standar akuntansi dan interpretasi yang berlaku efektif sejak tanggal 1 Januari 2012: a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. PSAK No. 10 (Revisi 2010), "Pengaruh Perubahan Kurs Valuta Asing". PSAK No. 13 (Revisi 2011), "Properti Investasi". PSAK No. 16 (Revisi 2011), "Aset Tetap". PSAK No. 24 (Revisi 2010), "Imbalan Kerja". PSAK No. 30 (Revisi 2011), "Sewa". PSAK No. 46 (Revisi 2010), "Pajak Penghasilan". PSAK No. 50 (Revisi 2010), "Instrumen Keuangan: Penyajian". PSAK No. 55 (Revisi 2011), "Pengakuan dan pengukuran". PSAK No. 56 (Revisi 2011), "Laba per Saham". PSAK No. 60, "Instrumen keuangan : pengungkapan".

Dampak atas perubahan standar akuntansi di atas tidak signifikan terhadap laporan keuangan Entitas. 3. SUMBER ESTIMASI KETIDAKPASTIAN Penyusunan laporan keuangan mengharuskan manajemen untuk membuat pertimbangan, estimasi dan asumsi yang mempengaruhi jumlah yang dilaporkan atas pendapatan, beban, aset dan liabilitas, dan pengungkapan atas liabilitas kontijensi, pada akhir periode pelaporan. Ketidakpastian mengenai asumsi dan estimasi tersebut dapat mengakibatkan penyesuaian material terhadap nilai tercatat pada aset dan liabilitas dalam periode pelaporan berikutnya.

14

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

3. SUMBER ESTIMASI KETIDAKPASTIAN (lanjutan) Pertimbangan Pertimbangan berikut ini dibuat oleh manajemen dalam rangka penerapan kebijakan akuntansi yang memiliki pengaruh paling signifikan atas jumlah yang diakui dalam laporan keuangan. Klasifikasi aset dan liabilitas keuangan Entitas menetapkan klasifikasi atas aset dan liabilitas tertentu sebagai aset keuangan dan liabilitas keuangan dengan mempertimbangkan bila definisi yang ditetapkan PSAK No. 55 (Revisi 2011) dipenuhi. Dengan demikian, aset keuangan dan liabilitas keuangan diakui sesuai dengan kebijakan akuntansi Entitas seperti diungkapkan pada catatan 2.e. Pajak Penghasilan Pertimbangan signifikan dilakukan dalam menentukan provisi atas pajak penghasilan badan. Terdapat transaksi dan perhitungan tertentu yang penentuan pajak akhirnya adalah tidak pasti sepanjang kegiatan usaha normal. Entitas mengakui liabilitas atas pajak penghasilan badan berdasarkan estimasi apakah akan terdapat tambahan pajak penghasilan badan. Estimasi dan asumsi Asumsi utama masa depan dan sumber utama estimasi ketidakpastian lain pada tanggal pelaporan yang memiliki risiko signifikan bagi penyesuaian yang material terhadap nilai tercatat aset dan liabilitas untuk periode/tahun berikutnya diungkapkan di bawah ini. Entitas mendasarkan asumsi dan estimasi pada parameter yang tersedia pada saat laporan keuangan disusun. Asumsi dan situasi mengenai perkembangan masa depan mungkin berubah akibat perubahan pasar atau situasi di luar kendali Entitas. Perubahan tersebut dicerminkan dalam asumsi terkait pada saat terjadinya. Imbalan pasca kerja Penentuan liabilitas dan biaya pensiun dan imbalan kerja Entitas bergantung pada pemilihan asumsi yang digunakan oleh aktuaris independen dalam menghitung jumlah-jumlah tersebut. Asumsi tersebut termasuk antara lain, tingkat diskonto, tingkat kenaikan gaji tahunan, tingkat pengunduran diri karyawan tahunan, tingkat kecacatan, umur pensiun dan tingkat kematian. Hasil aktual yang berbeda dari asumsi yang ditetapkan Entitas langsung diakui dalam laba atau rugi pada saat terjadinya. Sementara Entitas berkeyakinan bahwa asumsi tersebut adalah wajar dan sesuai, perbedaan signifikan pada hasil aktual atau perubahan signifikan dalam asumsi yang ditetapkan Entitas dapat mempengaruhi secara material liabilitas diestimasi atas pensiun dan imbalan kerja dan beban imbalan kerja neto. Nilai tercatat atas liabilitas diestimasi atas imbalan kerja Entitas pada masing-masing pada tanggal 30 Juni 2013 dan 31 Desember 2012 adalah sebesar Rp14.537.467.927 dan Rp15.464.492.789. Penjelasan lebih rinci diungkapkan dalam catatan 23. Penyusutan aset tetap Biaya perolehan aset tetap disusutkan dengan menggunakan metode garis lurus berdasarkan taksiran masa manfaat ekonomisnya. Manajemen mengestimasi masa manfaat ekonomis aset tetap antara 8 sampai dengan 25 tahun. Ini adalah umur yang secara umum diharapkan dalam industri dimana Entitas menjalankan bisnisnya. Perubahan tingkat pemakaian dan perkembangan teknologi dapat mempengaruhi masa manfaat ekonomis dan nilai sisa aset, dan karenanya biaya penyusutan masa depan mungkin direvisi. Nilai tercatat neto atas aset tetap Entitas masingmasing pada tanggal 30 Juni 2013 dan 31 Desember 2012 adalah sebesar Rp9.103.979.548 dan Rp9.439.337.673. Penjelasan lebih rinci diungkapkan dalam catatan 9.

15

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

3. SUMBER ESTIMASI KETIDAKPASTIAN (lanjutan) Estimasi dan asumsi (lanjutan) Cadangan kerugian penurunan nilai piutang usaha Entitas mengevaluasi akun tertentu jika terdapat informasi bahwa pelanggan tertentu tidak dapat memenuhi liabilitas keuangannya. Dalam hal tersebut, Entitas mempertimbangkan, berdasarkan fakta dan situasi yang tersedia, termasuk namun tidak terbatas pada, jangka waktu hubungan dengan pelanggan dan status kredit dari pelanggan, untuk mencatat provisi yang spesifik atas jumlah piutang pelanggan guna mengurangi jumlah piutang yang diharapkan dapat diterima oleh Entitas. Cadangan yang spesifik ini dievaluasi kembali dan disesuaikan jika tambahan informasi yang diterima mempengaruhi jumlah cadangan kerugian penurunan nilai piutang. Nilai tercatat piutang usaha Entitas sebelum cadangan kerugian penurunan nilai per tanggal 30 Juni 2013 adalah sebesar Rp23.914.550.737 dan per tanggal 31 Desember 2012 sebesar Rp20.557.635.329. Penjelasan lebih lanjut diungkapkan dalam catatan 6.

16

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

4. KAS DAN SETARA KAS Akun ini terdiri dari:


30 Juni 2013 Kas Bank Pihak ketiga Rupiah PT Bank Chinatrust Indonesia PT Bank Central Asia Tbk PT Bank UOB Buana Tbk Dollar Amerika Serikat PT Bank Chinatrust Indonesia PT Bank Central Asia Tbk Deposito Berjangka Pihak ketiga Rupiah PT Bank Tabungan Pensiun Nasional Tbk. Jumlah Tingkat bunga deposito berjangka per tahun Rupiah 341.932.003 31 Desember 2012 1.693.493.931

1.011.883.719 478.968.666 1.368.789 1.037.619.198 74.202.084

969.331.281 308.415.465 40.076.309 781.234.272 72.724.976

2.945.974.459

1.004.756.871 4.870.033.105

7,5%

Entitas tidak mempunyai saldo kas dan setara kas pada pihak berelasi.

5. SALDO BANK YANG DIBATASI PENGGUNAANNYA Saldo bank pada PT Bank Chinatrust Indonesia yang dibatasi penggunaannya terdiri dari :
30 Juni 2013 Rekening Giro Dollar Amerika Serikat Rupiah Deposito Berjangka Dollar Amerika Serikat Rupiah Jumlah 313.013.349 834.981.990 462.605.121 160.175.400 1.770.775.860 31 Desember 2012 977.972.742 271.127.294 451.857.729 160.175.400 1.861.133.165

Tingkat bunga deposito berjangka per tahun Rupiah Dollar Amerika Serikat

5,00% 1,00%

5,50% 1,00%

Saldo rekening giro yang dibatasi penggunaannya dijaminkan untuk penerbitan Letter of Credit (fasilitas kredit L/C) dari PT Bank Chinatrust Indonesia (lihat Catatan 11) dengan jangka waktu kurang dari satu tahun. Sedangkan saldo deposito berjangka yang dibatasi penggunaannya merupakan deposito berjangka yang ditempatkan di PT Bank Chinatrust Indonesia yang digunakan sebagai jaminan berlangganan gas kepada PT Perusahaan Gas Negara Tbk. Entitas tidak memiliki hubungan istimewa dengan bank dimana deposito berjangka tersebut ditempatkan.

17

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

6. PIUTANG USAHA Akun ini terdiri dari:


30 Juni 2013 a. Berdasarkan pelanggan Pihak yang berelasi Borneo Enamel Industrial Sdn. Bhd. Komodo International Corporation PT Kedawung Subur PT Kedaung Sentra Distribusi PT Kedaung Medan Industrial PT Kedawung Surya Industrial PT Kedaung Industrial PT Pratama Gelas Jumlah Penyisihan piutang ragu-ragu Jumlah Pihak ketiga Pelanggan dalam negeri Pelanggan luar negeri Jumlah Penyisihan piutang ragu-ragu Jumlah Jumlah bersih 31 Desember 2012

7.027.482.941 936.878.976 529.893.082 359.777.660 286.755.870 102.033.797 31.822.794 9.274.645.120 (7.027.482.941) 2.247.162.179 11.251.265.175 3.388.640.442 14.639.905.617 (402.664.003) 14.237.241.614 16.484.403.793

7.027.482.941 1.804.266.700 1.798.285.915 453.514.116 342.923.460 60.478.824 37.424.544 294.177.144 11.818.553.644 (7.027.482.941) 4.791.070.703 5.860.812.113 2.878.269.572 8.739.081.685 (402.664.003) 8.336.417.682 13.127.488.385

b. Jumlah piutang usaha berdasarkan umur (hari) adalah sebagai berikut: Belum jatuh tempo Lewat jatuh tempo 1 s/d 30 hari Lebih dari 30 hari Jumlah Penyisihan piutang ragu-ragu Jumlah Bersih c. Jumlah piutang usaha berdasarkan mata uang adalah sebagai berikut: Rupiah Dollar Amerika Serikat Jumlah Penyisihan piutang ragu-ragu Jumlah Bersih

15.813.112.881 256.520.220 7.844.917.636 23.914.550.737 (7.430.146.944) 16.484.403.793

10.693.791.942 1.651.737.780 8.212.105.607 20.557.635.329 (7.430.146.944) 13.127.488.385

19.589.031.319 4.325.519.418 23.914.550.737 (7.430.146.944) 16.484.403.793

15.875.099.057 4.682.536.272 20.557.635.329 (7.430.146.944) 13.127.488.385

Entitas melakukan penyisihan terhadap piutang tak tertagih pada BEISB senilai Rp7.027.482.941 pada tahun 2007, dikarenakan oleh hilangnya pengendalian Entitas pada BEISB (lihat Catatan 1a). Dengan demikian, manajemen berkeyakinan bahwa piutang usaha Entitas pada BEISB kemungkinan kecil dapat tertagih. Manajemen berkeyakinan bahwa penyisihan piutang ragu-ragu cukup untuk menutupi kemungkinan kerugian akibat tidak tertagihnya piutang usaha di kemudian hari. Piutang usaha Entitas kepada pihak yang berelasi dan kepada pihak ketiga tidak ada yang digunakan sebagai jaminan pinjaman Entitas.

18

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

7.

PIUTANG KEPADA PIHAK YANG BERELASI

30 Juni 2013 Akun ini terdiri dari: Borneo Enamel Industrial Sdn. Bhd. Indo-Ghana Enamel Industrial Ltd. Jumlah Penyisihan piutang ragu-ragu Jumlah bersih 47.628.631.978 10.072.475.180 57.701.107.158 (57.701.107.158) -

31 Desember 2012 47.628.631.978 10.072.475.180 57.701.107.158 (57.701.107.158) -

Piutang kepada pihak yang berelasi, timbul dari transaksi arus dana, sewa tanah, pembebanan atas pemakaian fasilitas bersama dan pembayaran biaya Entitas yang dilakukan terlebih dahulu oleh pihak-pihak yang berelasi dan/atau sebaliknya (lihat Catatan 24). Entitas melakukan penyisihan terhadap piutang tak tertagih pada BEISB senilai Rp57.701.107.158 pada tahun 2007 dikarenakan oleh hilangnya pengendalian Entitas pada BEISB (lihat Catatan 1a). Dengan demikian, manajemen berkeyakinan bahwa piutang usaha Entitas pada BEISB kemungkinan kecil dapat tertagih.

8.

PERSEDIAAN Akun ini terdiri dari:


30 Juni 2013 Bahan baku Barang dalam proses Barang jadi Bahan pembantu Jumlah 21.668.400.719 18.440.319.625 11.653.726.991 1.002.281.888 52.764.729.223 31 Desember 2012 15.671.132.980 14.319.792.431 9.265.646.402 1.132.663.840 40.389.235.653

Pada tahun 2013 dan 2012, manajemen tidak melakukan penyisihan penurunan nilai persediaan karena manajemen berpendapat bahwa persediaan yang ada dalam kondisi baik dan tidak mengalami keusangan atau penurunan nilai. Seluruh persediaan Entitas pada tanggal 30 Juni 2013 dan 31 Desember 2012 telah diasuransikan kepada PT Asuransi Central Asia terhadap resiko kebakaran, pencurian dan resiko lainnya dengan nilai pertanggungan sebesar US$ 3.800.000 pada tahun 2013 dan sebesar US$3.500.000 pada tahun 2012. Manajemen berpendapat jumlah pertanggungan asuransi tersebut adalah cukup untuk menutup kemungkinan kerugian atas resiko yang mungkin dialami Entitas. Sejumlah persediaan senilai US$ 400.000 dan Rp 23.000.000.000 masing-masing pada tahun 2013 dan 2012, dijaminkan untuk pinjaman jangka pendek masing-masing kepada Combined Way Ltd. Hongkong dan PT Bank Chinatrust Indonesia (lihat Catatan 11).

19

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

9.

ASET TETAP
1 Januari 2013 Biaya perolehan: Kepemilikan langsung Bangunan dan prasarana Mesin dan perlengkapan Peralatan kantor Kendaraan Sewa guna usaha Kendaraan Jumlah Akumulasi penyusutan: Kepemilikan langsung Bangunan dan prasarana Mesin dan perlengkapan Peralatan kantor Kendaraan Sewa guna usaha Kendaraan Jumlah Jumlah Tercatat 2.477.016.076 34.059.205.741 6.818.735.832 1.223.870.733 12.525.220 44.591.353.602 9.439.337.673 114.193.982 288.637.091 53.039.923 69.503.694 15.246.660 540.621.350 2.591.210.058 34.347.842.832 6.871.775.755 1.293.374.427 27.771.880 45.131.974.952 9.103.979.548 6.223.791.282 38.139.211.594 7.435.259.314 1.988.482.525 243.946.560 54.030.691.275 54.625.000 150.638.225 205.263.225 6.223.791.282 38.193.836.594 7.585.897.539 1.988.482.525 243.946.560 54.235.954.500 Penambahan Pengurangan Reklasifikasi 30 Juni 2013

1 Januari 2012 Biaya perolehan: Kepemilikan langsung Bangunan dan prasarana Mesin dan perlengkapan Peralatan kantor Kendaraan Bangunan dalam penyelesaian Sewa guna usaha Kendaraan Jumlah Akumulasi penyusutan: Kepemilikan langsung Bangunan dan prasarana Mesin dan perlengkapan Peralatan kantor Kendaraan Sewa guna usaha Kendaraan Jumlah Jumlah Tercatat 2.247.074.649 33.670.535.068 6.717.275.715 1.343.053.688 43.977.939.120 7.984.973.764 51.962.912.884 6.170.536.646 36.591.319.271 7.262.328.988 1.938.727.980 -

Penambahan

Pengurangan

Reklasifikasi

31 Desember 2012

1.701.119.604 172.930.326 287.254.545 53.254.636 243.946.560 2.458.505.671

153.227.281 237.500.000 390.727.281

53.254.636 (53.254.636) -

6.223.791.282 38.139.211.594 7.435.259.314 1.988.482.525 243.946.560 54.030.691.275

229.941.427 541.897.953 101.460.117 118.317.045 12.525.220 1.004.141.762

153.227.280 237.500.000 390.727.280

2.477.016.076 34.059.205.741 6.818.735.832 1.223.870.733 12.525.220 44.591.353.602 9.439.337.673

Beban penyusutan dialokasikan sebagai berikut:


2013 Pemilikan langsung: Biaya pabrikasi Beban administrasi (Catatan 20) Jumlah 454.328.878 86.292.472 540.621.350 381.440.457 71.571.694 453.012.151 2012

20

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

9. ASET TETAP (lanjutan) Seluruh aset tetap Entitas telah diasuransikan kepada PT Asuransi Central Asia terhadap risiko kebakaran, pencurian dan risiko lainnya dengan nilai pertanggungan masing-masing sebesar US$7.650.000 dan Rp1.074.600.000 pada 30 Juni 2013 serta sebesar US$7.650.000 dan Rp1.102.150.000 pada 31 Desember 2012. Manajemen berpendapat bahwa jumlah pertanggungan asuransi tersebut cukup untuk menutup kemungkinan kerugian atas aset yang dipertanggungkan. Gedung dan bangunan pabrik milik Entitas didirikan di atas tanah yang disewa dari PT Kedawung Subur, pihak yang berelasi, dengan masa sewa sesuai dengan Hak Guna Bangunan (HGB) yang berakhir pada tanggal 31 Desember 2029 dan dapat diperpanjang (lihat Catatan 24 dan 26). Menurut pendapat pihak manajemen, nilai wajar per 30 Juni 2013 untuk bangunan dan prasarana adalah Rp3.632.581.224; mesin dan perlengkapan adalah Rp3.845.993.762; peralatan kantor adalah Rp714.121.784 dan kendaraan adalah Rp911.282.778. 10. PROPERTI INVESTASI Akun ini terdiri dari tanah milik Entitas yang berlokasi di :
30 Juni 2013 dan 31 Desember 2012 Porong, Sidoarjo Sumberejo, Surabaya Jumlah Tercatat 2.552.890.925 1.965.686.540 4.518.577.465

Pada tahun 2006 terjadi semburan lumpur dari Lapindo Brantas Incorporation (Lapindo) yang merusak tanah Porong. Pada tanggal 18 Januari 2007, Entitas mengajukan klaim atas rusaknya lahan kepada Lapindo sesuai dengan Surat No.015/KIC-DIR/I/2007, sebesar Rp21.413.000.000. Per 31 Maret 2013 klaim tersebut masih dalam proses penyelesaian. Manajemen berpendapat bahwa tidak terdapat penurunan nilai atas aset tersebut. Nilai properti investasi pada tanggal 30 Juni 2013 dan 31 Desember 2012 adalah sebesar Rp 4.518.577.465, yang berasal dari dasar penilaian manajemen yang dilakukan berdasarkan metode biaya. Menurut pendapat pihak manajemen, nilai wajar atas properti investasi yang dimiliki saat ini adalah sebesar Rp 14.600.000.000 sesuai dengan Nilai Jual Objek Pajak (NJOP) terakhir.

11. PINJAMAN JANGKA PENDEK

30 Juni 2013 PT Bank Chinatrust Indonesia Combined Way Ltd. Jumlah 13.282.306.544 1.485.000.000 14.767.306.544

31 Desember 2012 6.992.113.373 1.450.500.000 8.442.613.373

Pinjaman jangka pendek dari PT Bank Chinatrust Indonesia Entitas memperoleh fasilitas pinjaman jangka pendek dari PT Bank Chinatrust Indonesia yang efektif sejak tanggal 4 Juli 2008, di mana perjanjian fasilitas kredit ini telah beberapa kali diperpanjang, dan terakhir adalah dengan Perubahaan Atas Perjanjian Fasilitas Kredit No.BCI282/VII-2012, sesuai dengan Akta Notaris No. 80 tertanggal 26 Desember 2012 dari Notaris Siti Nurul Yuliami, S.H., M.Kn.

21

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

11. PINJAMAN JANGKA PENDEK (lanjutan) Pinjaman jangka pendek dari PT Bank Chinatrust Indonesia (lanjutan) Adapun fasilitas pinjaman jangka pendek dari PT Bank Chinatrust Indonesia tersebut mencakup: 1. Fasilitas Surat Kredit Berdokumen (L/C) dalam bentuk sight termasuk juga L/C lokal dengan limit yang semula sebesar USD1.000.000, kemudian ditingkatkan hingga mencapai limit USD2.250.000. Fasilitas Surat Kredit Berdokumen (L/C) tersebut hanya diterbitkan untuk impor bahan baku dan pembelian lokal dari PT Krakatau Steel (Persero) Tbk dan PT Pelat Timah Nusantara Tbk sebagai pemasok utama Entitas. 2. Entitas mendapat tambahan fasilitas kredit berupa Akad Trust, yaitu fasilitas untuk pembiayaan Fasilitas Surat Kredit Berdokumen yang sudah jatuh tempo. Fasilitas kredit Akad Trust ini dapat digunakan secara bersama-sama dengan Fasilitas Surat Kredit Berdokumen atas Unjuk (Sight L/C) sampai jumlah yang tidak melebihi limit sebesar USD2.250.000. Jangka waktu setiap penarikan fasilitas Akad Trust ini adalah maksimal selama 120 hari sejak tanggal pemakaian. 3. Fasilitas pinjaman jangka pendek, yaitu fasilitas kredit untuk tujuan pembiayaan operasional pembayaran terhadap pemasok Perseroan. Dimana limit kredit yang semula sebesar USD500.000, kemudian telah ditingkatkan dan diberikan sampai dengan jumlah tidak melebihi USD1.250.000. Jangka waktu setiap penarikan fasilitas pinjaman jangka pendek ini adalah maksimal selama 180 hari sejak tanggal pemakaian. 4. Fasilitas pinjaman bank garansi, yaitu untuk garansi bank atas pemakaian fasilitas yang berkaitan dengan fasilitas kepabeanan. Dimana limit bank garansi yang semula sebesar USD500.000, kemudian telah ditingkatkan dan diberikan sampai jumlah tidak melebihi USD2.250.000. Keseluruhan fasilitas kredit di atas berlaku sampai dengan tanggal 27 Juli 2013. Tingkat bunga yang dikenakan untuk penarikan pinjaman jangka pendek dalam mata uang Rupiah pada tahun 2013 dan 2012 masing-masing sebesar 10,00% dan 10,55%, sedangkan untuk utang pinjaman dalam mata uang Dollar Amerika Serikat masing-masing sebesar 5% pada tahun 2013 dan 5,50% pada tahun 2012. Fasilitas kredit dari PT Bank Chinatrust Indonesia tersebut dijamin dengan: - Rekening escrow pada PT Bank Chinatrust Indonesia dengan nilai minimal sebesar 20% dari setiap nilai Letter of Credit yang diterbitkan. - Jaminan fidusia atas persediaan, dengan nilai jaminan sebesar Rp23.000.000.000 (lihat Catatan 8). Saldo pinjaman pada PT Bank Chinatrust Indonesia per tanggal 30 Juni 2013 adalah sebesar Rp13.282.306.544 yang terdiri dari pinjaman dalam uang Dollar Amerika Serikat sebesar USD1.062.948,47 atau ekuivalen sebesar Rp10.523.189.853 dan pinjaman dalam mata uang Rupiah yaitu sebesar Rp2.759.116.691. Sedangkan Saldo pinjaman pada PT Bank Chinatrust Indonesia per tanggal 31 Desember 2012 adalah sebesar Rp6.992.113.373 yang terdiri dari pinjaman dalam uang Dollar Amerika Serikat sebesar USD415.480,65 atau ekuivalen sebesar Rp4.017.697.886 dan pinjaman dalam mata uang Rupiah yaitu sebesar Rp2.974.415.487. Pinjaman jangka pendek dari Combined Way Ltd. Pada tanggal 23 Mei 2008, Entitas menandatangani Perjanjian Kredit dengan Combined Way Ltd. Hongkong berupa Fasilitas Kredit Modal Kerja senilai USD300.000. Fasilitas kredit tersebut jatuh tempo dalam jangka waktu 2 tahun atau sampai dengan 23 Mei 2010. Berdasarkan Surat Perubahan Perjanjian Kredit No.20120515KIC tanggal 15 Mei 2012, Entitas telah memperoleh perpanjangan jatuh tempo kredit tersebut di atas sampai dengan tanggal 15 Mei 2014. Pinjaman tersebut dijamin dengan persediaan senilai tidak kurang dari USD300.000 (lihat catatan 8). Tingkat suku bunga atas pinjaman ini adalah 1% per tahun pada tahun 2013 dan 2012. Per 30 Juni 2013 dan 31 Desember 2012, saldo pinjaman tersebut senilai USD50.000 atau masing-masing setara dengan Rp495.000.000 dan Rp483.500.000.

22

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

11. PINJAMAN JANGKA PENDEK (lanjutan) Pinjaman jangka pendek dari Combined Way Ltd. (lanjutan) Berdasarkan Surat Perjanjian Kredit No.CW20090402.KIC, tertanggal 2 April 2009, Entitas menandatangani Perjanjian Kredit dengan Combined Way Ltd. Hongkong berupa Fasilitas Kredit Modal Kerja dengan limit kredit sebesar USD200.000, dengan tingkat suku bunga sebesar 1%. Pinjaman tersebut dijamin dengan persediaan yang dimiliki Entitas dengan nilai yang tidak kurang dari USD100.000 (lihat catatan 8). Pada tanggal 2 April 2011, Entitas menandatangani amandemen pertama No.CW20110402.KIC dari Perjanjian Kredit tersebut, yang akan jatuh tempo pada April 2013. Dan telah diperpanjang lagi selama dua tahun melalui amandemen kedua No.CW20130402.KIC tertanggal 2 April 2013, sehingga fasilitas kredit ini akan jatuh tempo pada tanggal 2 April 2015. Syarat, kondisi dan jaminan atas pinjaman tersebut sama dengan perjanjian awal. Per 30 Juni 2013 dan 31 Desember 2012, saldo pinjaman tersebut senilai USD100.000 atau masing-masing setara dengan Rp990.000.000 dan Rp967.000.000. Manajemen memiliki rencana untuk melakukan pelunasan atas pinjaman tersebut di tahun 2014, sehingga saldo pinjaman diklasifikasikan sebagai pinjaman jangka pendek. Pinjaman jangka pendek tersebut di atas tidak mempersyaratkan adanya ketentuan yang penting selain sejumlah jaminan yang telah disebutkan di atas. Per 30 Juni 2013 dan 31 Desember 2012, Entitas tidak memiliki saldo pinjaman jangka pendek dari pihak yang berelasi. 12. UTANG USAHA Akun ini terdiri dari :

30 Juni 2013 Berdasarkan pemasok Pihak ketiga Pemco BVBA PT Indodecor Primantara Industries PT Inkote Indonesia PT Central Sahabat Baru PT Prospek Chemical PT Terang Karya Abadi PT Pelat Timah Nusantara Tbk PT Karunia Bahagia PT Sinar Enamelindo Utama Lain-lain Jumlah
Berdasarkan umur (hari) : Belum jatuh tempo Lewat jatuh tempo 1 s/d 30 hari Lebih dari 30 hari Jumlah Berdasarkan mata uang : Rupiah Dollar Amerika Serikat Jumlah 2.152.149.731 556.019.798 203.120.582 2.911.290.111 1.522.837.980 1.388.452.131 2.911.290.111

31 Desember 2012

827.847.009 429.657.822 374.734.012 363.267.300 136.706.340 128.094.884 126.923.537 114.829.269 409.229.938 2.911.290.111

793.435.582 60.766.936 143.328.900 157.956.995 75.652.379 201.390.767 806.250.802 2.238.782.361

2.000.465.732 209.273.508 29.043.121 2.238.782.361 777.699.900 1.461.082.461 2.238.782.361

Jangka waktu kredit yang timbul dari pembelian bahan baku utama dan pembantu baik dari pemasok dalam maupun luar negeri berkisar 15 sampai 120 hari. Entitas tidak memiliki utang usaha yang dilakukan kepada pihak yang berelasi dan tidak ada jaminan yang diberikan Entitas atas saldo utang usaha tersebut diatas.

23

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

13. UTANG SEWA GUNA USAHA Saldo utang sewa guna usaha per tanggal 30 Juni 2013 dan 31 Desember 2012 adalah sebagai berikut : 30 Juni 2013 31 Desember 2012
PT Orix Indonesia Finance Kendaraan Jumlah 69.975.846 69.975.846 174.768.079 174.768.079

Per tanggal 30 Juni 2013 dan 31 Desember 2012, pembayaran minimum sewa di masa yang akan datang berdasarkan perjanjian sewa guna usaha adalah sebagai berikut :

30 Juni 2013 Dalam satu tahun Antara satu dan dua tahun Sub jumlah utang sewa guna usaha Dikurangi : Bunga pembiayaan di masa mendatang Jumlah 173.154 69.975.846 70.149.000 70.149.000

31 Desember 2012 179.523.004 179.523.004 4.754.925 174.768.079

Periode sewa pembiayaan kendaraan ini adalah sejak 6 Agustus 2012 sampai dengan 5 Juli 2013. Suku bunga yang dikenakan sebesar 5,33% per tahun. 14. BIAYA YANG MASIH HARUS DIBAYAR Akun ini terdiri dari: Gaji dan tunjangan Gas Koperasi karyawan Biaya lain-lain Jumlah 15. MODAL SAHAM
30 Juni 2013 dan 31 Desember 2012 Persentase Jumlah Modal Lembar Saham Pemilikan Disetor 60.195.140 43.332.000 10.389.200 312.700 380 23.770.580 138.000.000 43,62% 31,40% 7,53% 0,23% 0,00% 17,23% 100,00% 30.097.570.000 21.666.000.000 5.194.600.000 156.350.000 190.000 11.885.290.000 69.000.000.000

30 Juni 2013 990.000.000 313.545.155 748.679.060 2.052.224.215

31 Desember 2012 242.281.567 303.672.759 490.474.716 1.036.429.042

Nama Pemegang Saham PT Kedawung Subur DK Lim & Sons Investment Pte. Ltd. UOB Kay Hian Pte Ltd Djoni Sukoharjo, Komisaris Phillp Lam Tin Sing, Komisaris Utama Masyarakat (masing-masing dibawah 5%) Jumlah

24

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

16. TAMBAHAN MODAL DISETOR Akun ini merupakan agio saham atas emisi saham pada penawaran umum dan pembagian dividen saham dan saham bonus, dengan rincian sebagai berikut:
30 Juni 2013 dan 31 Desember 2012 Harga Penawaran/Pasar Penawaran umum 10.000.000 saham x Rp 2.600 Pembagian dividen saham 3.000.000 saham x Rp 2.100 Jumlah Nilai Nominal Penawaran umum Pembagian dividen saham Pembagian saham bonus Jumlah Tambahan Modal Disetor

26.000.000.000 6.300.000.000 32.300.000.000 (10.000.000.000) (3.000.000.000) (16.000.000.000) (29.000.000.000) 3.300.000.000

17. PENJUALAN BERSIH Penjualan untuk periode yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 adalah sebagai berikut:
2013 40.237.089.386 13.316.448.688 53.553.538.074 (6.950.550) 53.546.587.524 2012 34.040.124.990 14.436.756.592 48.476.881.582 (1.426.200) 48.475.455.382

Lokal Ekspor Jumlah Retur dan potongan penjualan Jumlah

24,71% dan 26,53% dari penjualan masing-masing pada tahun 2013 dan 2012 dilakukan dengan pihak-pihak yang berelasi (Catatan 24). Penjualan yang melebihi 10% dari jumlah penjualan bersih pada tahun 2013 dan 2012 adalah sebagai berikut: 2013 % 2012 %
PT Nissin Biscuit Indonesia Komodo International Corporation PT Coronet Crown Jumlah 13.566.054.450 7.147.217.809 20.713.272.259 25% 13% 39% 9.884.842.600 7.853.083.106 6.585.272.640 24.323.198.346 20% 16% 14% 50%

Penjualan ke PT Coronet Crown pada tahun 2013 adalah kurang dari 10% dari total jumlah penjualan bersih.

25

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

18. BEBAN POKOK PENJUALAN Beban Pokok Penjualan untuk periode yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 adalah sebagai berikut:
2013 Bahan baku yang digunakan Tenaga kerja langsung Biaya pabrikasi Jumlah Biaya Produksi Persediaan barang dalam proses Awal periode Akhir periode Jumlah Beban Pokok Produksi Persediaan barang jadi Awal periode Akhir periode Jumlah 30.473.834.845 9.125.847.312 6.709.848.125 46.309.530.282 14.319.792.431 (18.440.319.625) 42.189.003.088 9.265.646.402 (11.653.726.991) 39.800.922.499 2012 29.326.842.521 7.325.275.551 6.353.461.234 43.005.579.306 13.905.612.833 (14.942.957.831) 41.968.234.308 11.791.846.128 (13.607.853.841) 40.152.226.595

4,66% dan 5,52% dari jumlah pembelian bahan baku masing-masing pada tahun 2013 dan 2012 dilakukan dengan pihak-pihak yang berelasi (Catatan 24). Pada tahun 2013 dan 2012, beban sewa masing-masing sebesar Rp270.000.000 dicatat sebagai beban pabrikasi, yang merupakan sewa kepada pihak yang berelasi (lihat catatan 26). Pembelian bahan baku yang melebihi 10% dari jumlah pembelian bersih pada tahun 2013 dan 2012 adalah sebagai berikut: 2013 % 2012 %
Jiangsu Guolian Plate Co. Ltd PT Krakatau Steel (Persero) Tbk Pemco Brugge BVBA PT Central Sahabat Baru PT Pelat Timah Nusantara Tbk Jumlah 6.469.806.661 6.356.520.437 3.940.249.677 3.775.039.000 20.541.615.775 18% 17% 11% 10% 0% 57% 4.349.361.562 4.076.202.500 6.372.636.921 14.798.200.983 0% 14% 0% 13% 20% 47%

Pembelian dari PT Pelat Timah Nusantara Tbk pada tahun 2013, serta pembelian dari Jiangsu Guolian Plate Co. Ltd dan Pemco Brugge BVBA pada tahun 2012, adalah dibawah 10% dari pembelian bersih pada periode yang bersangkutan. 19. BEBAN PENJUALAN Beban penjualan untuk periode yang berakhir pada tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 terdiri dari:
2013 Ekspor dan pemasaran Gaji Pengangkutan Lain-lain Jumlah 435.328.272 330.350.683 189.640.986 8.502.720 963.822.661 2012 457.316.540 296.047.298 124.146.767 15.902.962 893.413.567

26

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

20. BEBAN UMUM DAN ADMINISTRASI Beban umum dan administrasi untuk periode yang berakhir pada tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 terdiri dari:
2013 Gaji dan kesejahteraan karyawan Imbalan pasca kerja Transportasi dan perjalanan Sewa Penyusutan (Catatan 9) Registrasi dan pencatatan saham Telekomunikasi Lain-lain Jumlah 3.426.931.138 1.269.000.000 302.910.353 96.000.000 86.292.472 74.274.400 29.856.529 164.069.079 5.449.333.971 2012 2.944.692.685 1.269.000.000 295.118.360 96.000.000 71.571.694 60.719.400 38.417.122 129.438.121 4.904.957.382

21. PERPAJAKAN a. Utang Pajak


Utang pajak Entitas terdiri dari : 30 Juni 2013 241.159.475 54.169.445 1.360.000 30.866.958 407.242.572 734.798.450 31 Desember 2012 207.886.101 62.347.903 62.680.000 65.577.726 2.880.000 5.918.589 407.290.319

Pajak Pertambahan Nilai PPh pasal 21 PPh pasal 23 dan pasal 4 (2) PPh pasal 25 PPh pasal 26 PPh pasal 29 Jumlah

b. Manfaat (Beban) Pajak Rekonsiliasi antara total laba sebelum pajak sebagaimana ditunjukkan dalam laporan laba (rugi) komprehensif dan akumulasi laba fiskal Entitas adalah sebagai berikut:

27

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

21. PERPAJAKAN (lanjutan) b. Manfaat (Beban) Pajak (lanjutan)


2013 Jumlah laba sebelum pajak menurut laporan laba (rugi) komprehensif Perbedaan temporer: Imbalan pasca kerja Angsuran aset sewa guna usaha Penyusutan aset sewa guna usaha Perbedaan penyusutan komersial dan fiskal Perbedaan yang tidak dapat diperhitungkan menurut fiskal: Perbedaan penyusutan komersial dan fiskal Penghasilan bunga atas jasa giro Lain-lain Laba Fiskal Entitas Beban pajak kini 25% x Rp 4.500.354.000 25% x Rp 2.064.264.000 Jumlah pajak kini Pajak penghasilan dibayar dimuka Pph Pasal 22 Pph Pasal 25 Taksiran utang pajak penghasilan 6.883.836.865 (927.024.862) (95.265.666) 15.246.660 4.572.855 2012 2.544.985.640 193.033.005 94.778.100

44.590.646 (43.172.273) (1.382.430.235) 4.500.353.990 1.125.088.500 1.125.088.500 (428.511.876) (289.334.052) 407.242.572

22.538.793 (25.309.410) (765.761.843) 2.064.264.285 516.066.000 516.066.000 (232.689.234) (12.238.370) 271.138.396

c.

Pajak tangguhan Pajak tangguhan dihitung berdasarkan efek perbedaan temporer antara jumlah aset dan liabilitas menurut laporan keuangan dengan jumlah aset dan liabilitas menurut peraturan perpajakan.
Dikreditkan ke laporan laba rugi (231.756.214) 3.811.665

1 Januari 2013 Aktiva pajak tangguhan: Penyisihan piutang ragu-ragu Imbalan pasca kerja Beban penyusutan aset sewa guna usaha Liabilitas pajak tangguhan: Angsuran sewa aset sewa guna usaha Penyusutan aset tetap Pendapatan bunga Aktiva Pajak Tangguhan Bersih 16.282.901.026 3.866.123.196 3.131.305

30 Juni 2013 16.282.901.026 3.634.366.982 6.942.970

(20.722.622) (728.009.512) (489.722.812) 18.913.700.581

(23.816.417) 1.143.214 (250.617.752)

(44.539.039) (726.866.298) (489.722.812) 18.663.082.829

28

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

21. PERPAJAKAN (lanjutan) c. Pajak tangguhan (lanjutan)


Dikreditkan ke laporan laba rugi 109.803.428 3.131.305

1 Januari 2012 Aktiva pajak tangguhan: Penyisihan piutang ragu-ragu Imbalan pasca kerja Beban penyusutan aset sewa guna usaha Liabilitas pajak tangguhan: Angsuran sewa aset sewa guna usaha Penyusutan aset tetap Pendapatan bunga Aktiva Pajak Tangguhan Bersih 16.282.901.026 3.756.319.768 (724.064.740) (489.722.812) 18.825.433.242

31 Desember 2012 16.282.901.026 3.866.123.196 3.131.305

(20.722.622) (3.944.772) 88.267.339

(20.722.622) (728.009.512) (489.722.812) 18.913.700.581

Rekonsiliasi antara beban (manfaat) pajak dan hasil perkalian laba akuntansi sebelum pajak dengan tarif pajak yang berlaku adalah sebagai berikut:
2013 Jumlah laba sebelum pajak menurut laporan laba (rugi) komprehensif Tarif pajak yang berlaku : 25% x Rp6.883.836.865 25% x Rp2.544.985.640 Jumlah Pengaruh atas penghasilan (beban) yang tidak dapat diperhitungkan menurut fiskal: Perbedaan penyusutan komersial dan fiskal Pendapatan bunga yang dikenakan pajak final Penghasilan lain-lain, bersih Jumlah Beban Pajak - Bersih 6.883.836.865 1.720.959.216 1.720.959.216 2012 2.544.985.640 636.246.410 636.246.410

11.147.662 (10.793.068) (345.607.558) (345.252.964) 1.375.706.252

5.634.698 (6.327.352) (191.440.533) (192.133.187) 444.113.223

22. LABA PER SAHAM DASAR Perhitungan laba per saham dasar berdasarkan perhitungan sebagai berikut:

2013 Jumlah laba komprehensif Jumlah rata-rata tertimbang saham yang beredar Laba per saham dasar 5.508.130.613 138.000.000 40

2012 2.100.872.417 138.000.000 15

Pada tanggal laporan posisi keuangan, Entitas tidak memiliki transaksi yang berpotensi pada penurunan saham biasa.

29

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

23. IMBALAN PASCA KERJA Program Pensiun Entitas mengikutsertakan karyawannya dalam program pensiun iuran pasti. Dana pensiun ini dikelola oleh Dana Pensiun Lembaga Keuangan (DPLK) PT Asuransi Aviva Indonesia (sebelumnya PT Asuransi Winterthur Life Indonesia), yang akta pendiriannya telah disahkan oleh Menteri Keuangan Republik Indonesia No. KEP-545/KM.10/2010 tanggal 16 September 2010. Iuran Pensiun ditentukan dari jumlah tertentu yang ditanggung Entitas dan karyawan dengan proporsi 30% oleh karyawan dan 70% oleh Entitas. Iuran untuk dana pensiun yang dibayarkan pada tahun 2013 dan 2012 masing-masing sebesar Rp74.339.000 dan Rp88.660.000 dicatat dalam beban gaji dan kesejahteraan karyawan (lihat catatan 20). Manfaat Karyawan Lainnya Entitas juga menghitung dan mencatat estimasi manfaat karyawan yang berhak sesuai peraturan yang berlaku setelah memperhitungkan program pensiun. Tidak terdapat pendanaan yang disisihkan Entitas sehubungan dengan estimasi liabilitas tersebut. Jumlah karyawan yang berhak memperoleh manfaat tersebut adalah 799 dan 942 karyawan pada 30 Juni 2013 dan 2012. Perhitungan beban manfaat karyawan hanya dilakukan satu kali per tahun untuk posisi akhir tahun saja, yang dilakukan oleh aktuaris PT Sienco Aktuarindo Utama. Sedangkan perhitungan beban manfaat karyawan sebelum akhir tahun adalah berdasarkan estimasi manajemen Entitas. Asumsi utama yang digunakan dalam menentukan beban manfaat karyawan adalah sebagai berikut: 2013 dan 2012

Umur pensiun normal Tingkat bunga teknis (per tahun) Kenaikan gaji (per tahun) Tingkat kematian Tingkat cacat dari tingkat kematian

55 tahun 5,40% pada tahun 2013 dan 6,7% pada tahun 2012 8% Tabel Mortalita Indonesia Tahun 2011 di tahun 2013; dan The Commisioner 1980 Standard Ordinary Mortality Table di tahun 2012 1%

Beban atas manfaat karyawan untuk tahun 2013 dan 2012 adalah sebagai berikut :
2013 Biaya jasa kini Amortisasi biaya jasa lalu Amortisasi kerugian aktuaria Biaya bunga Jumlah 541.016.980 78.232.756 28.014.960 621.735.304 1.269.000.000 2012 430.002.135 39.116.378 64.149.398 735.732.089 1.269.000.000

Jumlah tercantum pada laporan posisi keuangan (neraca) yang timbul dari liabilitas Entitas dalam rangka liabilitas manfaat karyawan adalah sebagai berikut :
30 Juni 2013 Nilai kini liabilitas yang tidak didanai Kerugian aktuarial yang belum diakui Biaya jasa lalu yang belum diakui Jumlah 20.053.545.411 (4.755.028.165) (761.049.319) 14.537.467.927 31 Desember 2012 21.362.021.537 (5.058.246.673) (839.282.075) 15.464.492.789

30

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

23. IMBALAN PASCA KERJA (lanjutan) Manfaat Karyawan Lainnya (lanjutan) Mutasi liabilitas manfaat karyawan adalah sebagai berikut :
30 Juni 2013 Saldo Awal Beban manfaat karyawan tahun berjalan Pembayaran tahun berjalan Saldo akhir 15.464.492.789 1.269.000.000 (2.196.024.862) 14.537.467.927 31 Desember 2012 15.025.279.075 2.421.280.471 (1.982.066.757) 15.464.492.789

24. SIFAT DAN TRANSAKSI DENGAN PIHAK BERELASI Sifat Relasi a. Pemegang saham Entitas termasuk: PT Kedawung Subur DK Lim & Sons Investment Pte. Ltd. Philip Lam Tin Sing Djoni Sukohardjo b. Pihak yang sebagian pemegang saham dan atau manajemennya sama dengan Entitas: PT Kedaung Medan Industrial Ltd. Komodo International Corporation Forincorp International Ltd. PT Pratama Gelas PT Kedaung Sentra Distribusi PT Kedawung Surya Industrial Ltd. PT Kedaung Industrial Ltd. Transaksi-transaksi dengan Pihak Berelasi Dalam kegiatan usahanya, Entitas juga mengadakan transaksi tertentu dengan pihak-pihak yang berelasi. Transaksi-transaksi tersebut meliputi, antara lain: a. 24,71% dan 26,53% dari jumlah penjualan bersih masing-masing pada tahun 2013 dan 2012, merupakan penjualan kepada pihak yang berelasi, dimana menurut manajemen dilakukan dengan tingkat harga dan syarat-syarat normal sebagaimana halnya bila dilakukan dengan pihak ketiga. Pada tanggal laporan posisi keuangan, piutang atas penjualan tersebut dicatat sebagai bagian dari piutang usaha, yang meliputi 2,09% dan 5,05% dari jumlah aset masingmasing pada tanggal 30 Juni 2013 dan 31 Desember 2012.

31

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

24. SIFAT DAN TRANSAKSI DENGAN PIHAK BERELASI (lanjutan) Transaksi-transaksi dengan Pihak Berelasi (lanjutan) Rincian penjualan kepada pihak yang berelasi sebagai berikut:
2013 Komodo International Corporation PT Kedawung Subur PT Kedaung Sentra Distribusi PT Kedaung Medan Industrial Ltd. PT Kedawung Surya Industrial Forincorp International Ltd. PT Pratama Gelas PT Kedaung Industrial Ltd. Jumlah 7.147.217.809 4.734.417.990 1.086.431.140 208.701.700 54.757.250 13.231.525.889 2012 7.583.083.106 2.706.390.750 1.268.833.110 316.114.900 85.407.850 487.137.552 191.697.100 220.289.350 12.858.953.718

b. 4,66% dan 5,52% dari jumlah pembelian masing-masing pada tahun 2013 dan 2012, merupakan pembelian dari pihak-pihak yang berelasi, dimana menurut pendapat manajemen dilakukan dengan tingkat harga dan syarat-syarat normal sebagaimana halnya bila dilakukan dengan pihak ketiga. Rincian pembelian dari pihak yang berelasi sebagai berikut: 2013
PT Kedawung Subur PT Kedawung Surya Industrial Jumlah 1.676.568.280 17.261.820 1.693.830.100

2012 1.707.460.378 31.110.000 1.738.570.378

c.

Beban sewa tanah dan gedung yang yang dibayarkan kepada PT Kedawung Subur sebesar Rp300.000.000 pada periode 2013 dan 2012 (Catatan 9) yang dicatat sebagai bagian dari beban pabrikasi (lihat Catatan 18) dan beban administrasi (lihat Catatan 20).

d. Kompensasi manajemen kunci Personil manajemen kunci Entitas adalah Dewan Direksi dan Dewan Komisaris yang dirinci pada Catatan 1a. Jumlah imbalan kerja untuk personil manajemen kunci pada tahun 2013 dan 2012 masing-masing adalah sebesar Rp1.500.869.317 dan Rp1.289.482.379 e. Entitas mempunyai transaksi di luar usaha dengan pihak-pihak yang berelasi seperti yang telah diungkapkan pada Catatan 7. Transaksi dengan pihak yang berelasi tidak mempunyai unsur benturan kepentingan seperti yang diatur di Peraturan BAPEPAM-LK No.IX.E.1.

25. INFORMASI SEGMEN Segmen usaha Untuk tujuan pelaporan manajemen, saat ini Entitas dibagi dalam 2 (dua) divisi operasi yaitu produk enamel dan kaleng. Divisi-divisi tersebut menjadi dasar pelaporan informasi segmen primer Entitas.

32

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

25. INFORMASI SEGMEN (lanjutan) Segmen usaha (lanjutan) Kegiatan utama divisi tersebut terdiri: - Produk enamel produksi produk enamel. - Kaleng pembuatan kaleng untuk industri lain. Berikut ini adalah informasi segmen berdasarkan segmen usaha:
2013 Produk Enamel PENDAPATAN Penjualan ekstern Penjualan antar segmen Jumlah Pendapatan HASIL Hasil segmen / laba bruto Beban yang tidak dapat dialokasikan Rugi selisih kurs - netto Pendapatan bunga bank Beban bunga dan administrasi bank Pendapatan lain-lain Laba sebelum manfaat (beban) pajak Manfaat (beban) pajak Pajak kini Pajak tangguhan Laba periode berjalan Pendapatan komprehensif lain periode berjalan Laba komprehensif periode berjalan (1.125.088.500) (250.617.752) 5.508.130.613 5.508.130.613 12.182.537.093 12.182.537.093 5.448.013.931 Kaleng 9.546.834.450 9.546.834.450 8.297.651.094 Total 21.729.371.543 21.729.371.543 13.745.665.025 6.413.156.632 (175.068.617) 43.172.273 (355.001.827) 38.226.643 6.883.836.865

30 Juni 2013 Produk Enamel INFORMASI LAINNYA ASET Aset Aset yang tidak dapat dialokasikan Jumlah aset LIABILITAS Liabilitas segmen Liabilitas yang tidak dapat dialokasikan Jumlah liabilitas Penyusutan 448.460.449 92.160.900 1.604.825.102 904.131.449 2.508.956.551 32.947.080.023 35.456.036.574 540.621.349 54.290.547.784 22.244.696.716 76.535.244.500 30.986.000.572 107.521.245.072 Kaleng Total

33

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

25. INFORMASI SEGMEN (lanjutan) Segmen usaha (lanjutan)


2012 Produk Enamel PENDAPATAN Penjualan ekstern Penjualan antar segmen Jumlah Pendapatan HASIL Hasil segmen / laba bruto Beban yang tidak dapat dialokasikan Keuntungan selisih kurs - netto Keuntungan penjualan aset tetap Pendapatan bunga bank Beban bunga dan administrasi bank Pendapatan lain-lain Laba sebelum manfaat (beban) pajak Manfaat (beban) pajak Pajak kini Pajak tangguhan Laba periode berjalan Pendapatan komprehensif lain periode berjalan Laba komprehensif lain periode berjalan (516.066.000) 71.952.777 2.100.872.417 2.100.872.417 25.942.783.262 25.942.783.262 3.876.049.649 Kaleng 22.532.672.120 22.532.672.120 4.447.179.138 Total 48.475.455.382 48.475.455.382 8.323.228.787 5.798.370.949 201.871.733 57.500.000 25.309.410 (266.163.943) 1.610.602 2.544.985.640

31 Desember 2012 Produk Enamel INFORMASI LAINNYA ASET Aset Aset yang tidak dapat dialokasikan Jumlah aset LAIBILITAS Liabilitas segmen Liabilitas yang tidak dapat dialokasikan Jumlah liabilitas Penyusutan 822.260.602 181.881.160 2.040.704.206 222.033.036 2.262.737.242 26.136.155.004 28.398.892.246 1.004.141.762 50.672.726.677 10.753.236.025 61.425.962.702 33.530.007.429 94.955.970.131 Kaleng Total

Segmen Geografis Berikut ini adalah jumlah penjualan Entitas berdasarkan pasar geografis:

Pasar geografis Asia Amerika Afrika Eropa Jumlah

2013 41.803.665.913 9.569.870.985 1.733.000.386 440.050.240 53.546.587.524

2012 36.775.837.728 9.653.118.275 1.660.294.619 386.204.760 48.475.455.382

34

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

26. IKATAN Entitas mengadakan perjanjian sewa atas tanah untuk lokasi pabrik, kantor dan gudang di Jalan Raya Rungkut 15-17 Surabaya dengan PT Kedawung Subur (Entitas yang berelasi) pada tanggal 1 Januari 1991, yang diperbaharui dengan perjanjian tanggal 14 Agustus 1993. Jangka waktu sewa adalah sesuai dengan masa berlakunya HGB yaitu sampai dengan 2029 dan dapat diperpanjang. Biaya sewa yang dibebankan kepada Entitas adalah sebesar Rp 600.000.000 per tahun pada tahun 2013 dan 2012 yang ditetapkan sesuai dengan kesepakatan bersama tanggal 25 Maret 2013 dan tanggal 15 Januari 2010.

27. ASET DAN LIABILITAS MONETER DALAM MATA UANG ASING Pada tanggal 30 Juni 2013 dan 31 Desember 2012, Entitas mempunyai aset dan liabilitas moneter dalam mata uang asing sebagai berikut:
30 Juni 2013 Mata uang asing Ekuivalen (Rp) ASET Kas dan setara kas US$ SGD MYR US$ 123.463 955 87 78.345 1.222.282.420 7.448.994 268.192 775.618.470 31 Desember 2012 Mata uang asing Ekuivalen (Rp) 98.839 955 87 147.863 955.774.677 7.551.300 273.371 1.429.830.472

Saldo bank yang dibatasi penggunaannya Piutang usaha Pihak yang berelasi Pihak ketiga Jumlah Aset LAIBILITAS Pinjaman jangka pendek Utang usaha - pihak ketiga Utang lain-lain pihak ketiga Uang muka penjualan Biaya yang masih harus dibayar Jumlah Liabilitas

US$ US$

94.634 301.614

936.878.976 2.985.976.439 5.928.473.491

186.584 300.794

1.804.266.700 2.878.269.572 7.075.966.092

US$ US$ US$ US$ US$

1.212.948 140.248 38.684 28.441

12.008.189.853 1.388.452.131 382.973.481 281.561.247 14.061.176.712 (8.132.703.221)

565.481 151.094 33.000 21.527 23.421

5.468.197.886 1.461.082.461 319.110.000 208.163.866 226.482.134 7.683.036.347 (607.070.255)

Jumlah Liabilitas Moneter - bersih

Pada tanggal 30 Juni 2013 dan 31 Desember 2012, kurs konversi yang digunakan Entitas adalah sebagai berikut:
30 Juni 2013 Mata uang 1 US$ 1 MYR 1 SGD 9.900 3.100 7.800 9.670 3.160 7.907 31 Desember 2012

35

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

28. NILAI WAJAR DARI INSTRUMEN KEUANGAN Nilai wajar aset dan liabilitas keuangan diestimasi untuk keperluan pengakuan dan pengukuran atau untuk keperluan pengungkapan. PSAK No. 60, "Instrumen Keuangan: Pengungkapan", mensyaratkan pengungkapan atas pengukuran nilai wajar dengan tingkat hirarki nilai wajar sebagai berikut: a. Harga kuotasian (tidak disesuaikan) dalam pasar aktif untuk aset atau liabilitas yang identik (tingkat 1); b. Input selain harga kuotasian yang termasuk dalam tingkat 1 yang dapat diobservasi untuk aset atau liabilitas, baik secara langsung (misalnya harga) atau secara tidak langsung (misalnya deviasi dari harga) (tingkat 2), dan; c. Input untuk aset atau liabilitas yang bukan berdasarkan data pasar yang dapat diobservasi (input yang tidak dapat diobservasi) (tingkat 3).

Nilai wajar untuk instrumen keuangan yang diperdagangkan di pasar aktif ditentukan berdasarkan kuotasi nilai pasar pada tanggal pelaporan. Instrumen keuangan ini termasuk dalam tingkat 1. Nilai wajar instrumen keuangan yang tidak diperdagangkan di pasar aktif ditentukan dengan menggunakan teknik penilaian tertentu. Teknik tersebut menggunakan data pasar yang dapat diobservasi sepanjang tersedia dan seminimal mungkin mengacu pada estimasi. Apabila seluruh input signifikan atas nilai wajar dapat diobservasi, instrumen keuangan ini termasuk dalam tingkat2. Jika satu atau lebih input yang signifikan tidak berdasarkan data pasar yang dapat diobservasi, maka instrumen tersebut masuk ke dalam tingkat 3. Entitas tidak mempunyai aset dan liabilitas yang diukur dan diakui pada nilai wajar (tingkat1 dan 2). Tabel berikut menyajikan aset dan liabilitas keuangan Entitas pada tanggal 30 Juni 2013 dan 31 Desember 2012 :
30 Juni 2013 Nilai Tercatat Aset keuangan Kas dan setara kas Piutang Usaha Piutang lain-lain Uang muka Beban dibayar dimuka Uang jaminan Jumlah Liabilitas keuangan Utang usaha Utang lain-lain Utang sewa guna usaha Uang muka penjualan Biaya yang masih harus dibayar Pinjaman jangka pendek Jumlah 2.911.290.111 69.975.846 382.973.481 2.052.224.215 14.767.306.544 20.183.770.197 2.911.290.111 69.975.846 382.973.481 2.052.224.215 14.767.306.544 20.183.770.197 2.238.782.361 426.352.417 174.768.079 208.163.866 1.036.429.042 8.442.613.373 12.527.109.138 2.238.782.361 426.352.417 174.768.079 208.163.866 1.036.429.042 8.442.613.373 12.527.109.138 2.945.974.459 16.484.403.793 394.138.301 603.016.966 146.527.547 51.920.000 20.625.981.066 2.945.974.459 16.484.403.793 394.138.301 603.016.966 146.527.547 51.920.000 20.625.981.066 4.870.033.105 13.127.488.385 175.135.181 1.514.391.358 3.034.292 51.920.000 19.742.002.321 4.870.033.105 13.127.488.385 175.135.181 1.514.391.358 3.034.292 51.920.000 19.742.002.321 Nilai Wajar 31 Desember 2012 Nilai Tercatat Nilai Wajar

Nilai wajar atas aset dan liabilitas keuangan mendekati nilai tercatat karena dampak pendiskontoan yang tidak signifikan.

36

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

29. MANAJEMEN RISIKO KEUANGAN Risiko keuangan utama yang dihadapi oleh Entitas adalah risiko kredit, risiko likuiditas, risiko mata uang dan risiko suku bunga. Entitas mencoba untuk meminimalkan potensi dampak negatif dari risiko-risiko di atas melalui pendekatan manajemen risiko. a. Risiko Kredit Risiko kredit adalah risiko dimana salah satu pihak atas instrumen keuangan akan gagal memenuhi liabilitasnya dan menyebabkan pihak lain mengalami kerugian keuangan. Instrumen keuangan Entitas yang mempunyai potensi atas risiko kredit terdiri dari kas dan setara kas di bank dan piutang usaha. Jumlah eksposur risiko kredit maksimum sama dengan nilai tercatat atas akun-akun tersebut. Untuk risiko kredit yang berhubungan dengan bank, hanya bank-bank dengan predikat baik yang dipilih. Selain itu, kebijakan Entitas adalah untuk tidak membatasi eksposur hanya kepada satu institusi tertentu, sehingga Entitas memiliki kas dan setara kas di bank dan piutang di berbagai institusi (lihat Catatan 4, 5 dan 6) b. Risiko Nilai Tukar Mata Uang Asing Risiko nilai tukar mata uang adalah risiko fluktuasi nilai instrumen keuangan yang disebabkan perubahan nilai tukar mata uang asing. Entitas melakukan transaksi-transaksi dengan menggunakan mata uang asing, diantaranya adalah transaksi penjualan, pembelian dan pinjaman Entitas. Sehingga, Entitas harus mengkonversikan Rupiah ke mata uang asing, terutama Dollar Amerika Serikat, untuk memenuhi kebutuhan liabilitas dalam mata uang asing pada saat jatuh tempo. Fluktuasi nilai tukar mata uang Rupiah terhadap mata uang Dollar Amerika Serikat dapat memberikan dampak pada kondisi keuangan Entitas. Entitas mengelola risiko mata uang dengan melakukan pengawasan terhadap fluktuasi nilai tukar mata uang secara terus-menerus sehingga dapat melakukan tindakan yang tepat untuk mengurangi risiko mata uang. Aset dan liabilitas dalam mata uang asing milik Entitas yang terkait dengan risiko mata uang asing tersaji di catatan 27. c. Risiko Suku Bunga Risiko suku bunga adalah risiko fluktuasi nilai instrumen keuangan yang disebabkan perubahan suku bunga pasar. Entitas memiliki risiko bunga terutama karena melakukan pinjaman menggunakan suku bunga mengambang (lihat Catatan 11 dan 13). Entitas melakukan pengawasan terhadap dampak pergerakan suku bunga untuk meminimalisasi dampak negatif terhadap Entitas. Utang yang berdampak bunga terdiri dari :
30 Juni 2013 Pinjaman jangka pendek PT Bank Chinatrust Indonesia Combined Way Ltd Utang sewa guna usaha PT Orix Indonesia Finance Jumlah 69.975.846 14.837.282.390 174.768.079 8.617.381.452 13.282.306.544 1.485.000.000 6.992.113.373 1.450.500.000 31 Desember 2012

37

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

29. MANAJEMEN RISIKO KEUANGAN (lanjutan) d. Risiko Likuiditas Risiko likuiditas adalah risiko dimana Entitas akan mengalami kesulitan dalam rangka memperoleh dana untuk memenuhi komitmennya terkait dengan instrumen keuangan. Liabilitas keuangan Entitas terdiri dari :
30 Juni 2013 Pinjaman jangka pendek Utang usaha Biaya yang masih harus dibayar Uang muka penjualan Utang pajak Utang sewa guna usaha Utang lain-lain Jumlah 14.767.306.544 2.911.290.111 2.052.224.215 382.973.481 734.798.450 69.975.846 20.918.568.647 31 Desember 2012 8.442.613.373 2.238.782.361 1.036.429.042 208.163.866 407.290.319 174.768.079 426.352.417 12.934.399.457

Entitas mengelola risiko likuiditas dengan mempertahankan kas yang mencukupi untuk memungkinkan Entitas dalam memenuhi komitmen Entitas untuk operasi normal Entitas. Selain itu Entitas juga melakukan pengawasan proyeksi dan arus kas aktual secara terus menerus serta pengawasan tanggal jatuh tempo aset dan liabilitas keuangan.

30. MANAJEMEN PENGELOLAAN MODAL Tujuan utama pengelolaan modal Entitas adalah untuk memastikan pemeliharaan rasio modal yang sehat untuk mendukung usaha dan memaksimalkan imbalan bagi pemegang saham. Entitas dipersyaratkan oleh Undang-undang No.40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas, efektif sejak tahun 2007, untuk mengalokasikan sampai dengan 20% dari modal saham diterbitkan dan dibayar penuh ke dalam dana cadangan yang tidak boleh didistribusikan. Persyaratan permodalan eksternal tersebut telah dipertimbangkan oleh Entitas bahwa pembentukan dana cadangan belum bisa dilakukan karena Entitas mengalami defisit. Entitas mengelola struktur permodalan dan melakukan penyesuaian, bila diperlukan, berdasarkan perubahan kondisi ekonomi. Untuk memelihara dan menyesuaikan struktur permodalan, Entitas dapat mengusahakan pendanaan melalui pinjaman. Tidak ada perubahan atas tujuan, kebijakan maupun proses selama tahun yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 31 Desember 2012. Entitas mengawasi modal dengan menggunakan rasio pengungkit (gearing ratio), dengan membagi jumlah utang yang berdampak bunga dengan total ekuitas yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk. Kebijakan entitas adalah menjaga rasio pengungkit dalam kisaran dari perusahaan terkemuka di Indonesia untuk mengamankan akses terhadap pendanaan pada biaya yang rasional. Termasuk dalam total pinjaman berdampak bunga adalah pinjaman jangka pendek dan utang sewa guna usaha.

38

P.T. KEDAUNG INDAH CAN Tbk CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN


Untuk periode enam bulan yang berakhir pada tanggal-tanggal 30 Juni 2013 dan 2012 (Disajikan dalam Rupiah)

30. MANAJEMEN PENGELOLAAN MODAL (lanjutan) Rasio pengungkit pada tanggal 30 Juni 2013 dan 31 Desember 2012 adalah sebagai berikut:
30 Juni 2013 Pinjaman jangka pendek PT Bank Chinatrust Indonesia Combined Way Ltd Utang sewa guna usaha PT Orix Indonesia Finance Jumlah Total Ekuitas Rasio pengungkit 69.975.846 14.837.282.390 72.065.208.498 20,59% 174.768.079 8.617.381.452 66.557.077.885 12,95% 13.282.306.544 1.485.000.000 6.992.113.373 1.450.500.000 31 Desember 2012

*******

39