Anda di halaman 1dari 31

GEODINAMIKA PROSES TEKTONIK PULAU SUMATERA

OLEH KELOMPOK 1: DESY PUTRI ANANDA CITRA FITRIANI ATIKA KURNIATI FEBRIANA SARI ANNISA HARDANTI YUNUS H22112001 H22112003 H22112004 H22112005 H22112006

JURUSAN FISIKA PROGRAM STUDI GEOFISIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2014

KATA PENGANTAR Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT. Atas berkat rahmat, nikmat dan hidayah-Nya kami mampu menyelesaikan makalah ini. Shalawat serta salam semoga tetap dilimpahkan kepada Nabi Muhammad SAW, beserta segenap keluarga, sahabat serta pengikutnya yang setia. Makalah dengan judul Proses Tektonik Pulau Sumatera disusun dengan maksud untuk memenuhi tugas mata kuliah Seismologi. Dan tidak lupa kami mengucapkan trimakasih kepada segenap pihak yang bersedia membantu kelancaran penyusunan makalah ini sehingga makalah ini selesai pada waktunya. Kami sadar bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, kami memohon maaf atas kekurangan tersebut. kami juga senantiasa membuka tangan untuk menerima kritik dan saran yang membangun agar kelak kami dapat berbuat lebih baik lagi. Harapan kami semoga karya kecil ini dapat bermanfaat dan dapat berfungsi sebagaimana mestinya.

Makassar,

Maret 2014

Penyusun

BAB I PENDAHULUAN

Tektonik lempeng adalah Suatu teori yang menerangkan proses dinamika Bumi tentang pembentukan jalur pegunungan, jalur gunungapi, jalur Gempabumi dan cekungan endapan di muka bumi yang diakibatkan oleh pergerakan Lempeng. Deformasi aktif dan sesar geser ini menyebabkan terbentuknya lempenglempeng pada kulit bumi. Ada tujuh lempeng besar utama yaitu lempeng Pasifik, lempeng Antartika, lempeng Amerika selatan, lempeng Amerika utara, lempeng Eurasia, lempeng Afrika dan lempeng Indo-Australia. Selain itu terdapat juga lempeng-lempeng kecil yang terbentuk akibat lempeng besar tersebut. Indonesia merupakan daerah pertemuan 3 lempeng tektonik besar, yaitu lempeng Indo-Australia, Eurasia dan lempeng Pasific. Lempeng Indo-Australia bertabrakan dengan lempeng Eurasia di lepas pantai Sumatra, Jawa dan Nusatenggara, sedangkan dengan Pasific di utara Irian dan Maluku utara. Salah satu hasil pertemuan ketiga ini membentuk pulau Sumatra. Pertemuan lempeng Indo-Australia dengan Eurasia di selatan Jawa hampir tegak lurus, berbeda dengan pertemuan lempeng di wilayah Sumatera yang mempunyai subduksi miring dengan kecepatan 5-6 cm/tahun (Bock, 2000). Pulau Sumatera dicirikan oleh tiga sistem tektonik. Berurutan dari barat ke timur adalah sebagai berikut: zona subduksi oblique dengan sudut penunjaman yang landai, sesar Mentawai dan zona sesar besar Sumatera. Zona subduksi di Pulau Sumatera, yang sering sekali menimbulkan gempa tektonik, memanjang membentang sampai ke Selat Sunda dan berlanjut hingga selatan Pulau Jawa. Subsuksi ini mendesak lempeng Eurasia dari bawah Samudera Hindia ke arah barat laut di Sumatera dan frontal ke utara terhadap Pulau Jawa, dengan kecepatan pergerakan yang bervariasi. Puluhan hingga ratusan tahun, dua lempeng itu saling menekan. Namun lempeng Indo-Australia dari selatan bergerak lebih aktif. Pergerakannya yang hanya beberapa sentimeter pertahun ini memang tidak terasa oleh manusia.Pergerakannya Karena dorongan lempeng Indo-Australia terhadap bagian utara Sumatera kecepatannya hanya 5,2 cm per tahun, sedangkan yang di

bagian selatannya kecepatannya 6 cm per tahun. Pergerakan lempeng di daerah barat Sumatera yang miring posisinya ini lebih cepat dibandingkan dengan penyusupan lempeng di selatan Jawa. Aktivitas dari pergerakan lempeng-lempeng tersebut tentunya akan menimbulkan perubahan struktur geologi pada batas-batas pertemuan lempeng tersebut tergantung dari jenis pertemuan antar lempengnya, bisa berupa gempabumi, gunung api, pembentukan pegunungan, lipatan dan patahan. Dengan pergerakan lempeng tektonik yang terjadi mampu membentuk muka bumi serta menimbulkan gejala gejala atau kejadian-kejadian alam seperti gempa tektonik, letusan gunung api, dan tsunami. Pergerakan lempeng tektonik di bumi digolongkan dalam tiga macam batas pergerakan lempeng, yaitu konvergen, divergen, dan transform (pergeseran). Batas Transform Terjadi bila dua lempeng tektonik bergerak saling menggelangsar (slide each other), yaitu bergerak sejajar namun berlawanan arah. Keduanya tidak saling memberai maupun saling menumpu. Batas transform ini juga dikenal sebagai sesar ubahan-bentuk (transform fault). Batas Divergen Terjadi pada dua lempeng tektonik yang bergerak saling memberai (break apart). Ketika sebuah lempeng tektonik pecah, lapisan litosfer menipis dan terbelah, membentuk batas divergen. Pada lempeng samudra, proses ini menyebabkan pemekaran dasar laut (seafloor spreading). Sedangkan pada lempeng benua, proses ini menyebabkan terbentuknya lembah retakan (rift valley) akibat adanya celah antara kedua lempeng yang saling menjauh tersebut. Pematang Tengah-Atlantik (Mid-Atlantic Ridge) adalah salah satu contoh divergensi yang paling terkenal, membujur dari utara ke selatan di sepanjang Samudra Atlantik, membatasi Benua Eropa dan Afrika dengan Benua Amerika. Batas Konvergen Terjadi apabila dua lempeng tektonik tertelan (consumed) ke arah kerak bumi, yang mengakibatkan keduanya bergerak saling menumpu satu sama lain (one slip beneath another). Wilayah dimana suatu lempeng samudra terdorong ke

bawah lempeng benua atau lempeng samudra lain disebut dengan zona tunjaman (subduction zones). Di zona tunjaman inilah sering terjadi gempa. Pematang gunung-api (volcanic ridges) dan parit samudra (oceanic trenches) juga terbentuk di wilayah ini.

BAB II PEMBAHASAN

1. Kerangka Tektonik Pulau Sumatera Pulau Sumatera terletak di baratdaya dari Kontinen Sundaland dan merupakan jalur konvergensi antara Lempeng Hindia-Australia yang menyusup di sebelah barat Lempeng Eurasia/Sundaland. Konvergensi lempeng

menghasilkan subduksi sepanjang Palung Sunda dan pergerakan lateral menganan dari Sistem Sesar Sumatra.

Gambar II.1 Pembentukan Cekungan Belakang Busur di Pulau Sumatra

2. Busur Sunda: Produk Geodinamika Regional Sistem penunjaman Sunda merupakan salah satu contoh yang baik untuk menunjukkan hubungan geodinamika Indonesia dengan geodinamika regional. Sistem penunjaman Sunda berawal dari sebelah barat Sumba, ke Bali, Jawa, dan Sumatera sepanjang 3.700 km, serta berlanjut ke Andaman-Nicobar dan Burma. Busur ini menunjukkan morfologi berupa palung, punggungan muka busur,

cekungan muka busur, dan busur vulkanik. Arah penunjaman menunjukkan beberapa variasi, yaitu relatif menunjam tegak lurus di Sumba dan Jawa serta menunjam miring di sepanjang Sumatera, kepulauan Andaman dan Burma. Kemiringan ini terjadi karena adanya perbedaan arah gerak dengan arah tunjaman yang tidak 90o. Sistem penunjaman Sunda ini merupakan tipe busur tepi kontinen sekaligus busur kepulauan, yang berlangsung selama Kenozoikum Tengah Akhir (Katili, 1989; Hamilton, 1989)oba Di Pulau Andaman palung cenderung berarah utara selatan dengan kedalaman sekitar 3.000 m. Di propinsi ini pertemuan lempeng sangat miring, dengan kisaran kecepatan penunjaman berkisar antara 0,7 0,2 cm/tahun. Komponen lateral ini dipengaruhi oleh pemekaran di laut Andaman, dengan lempeng Burma memisah ke arah barat daya dari lempeng Eurasia. Sesar Semangko Kondisi geologi Pulau Sumatera yang berada pada tepi selatan lempengan Benua Eropa-Asia (Eurasia), berbenturan dengan lempeng Benua Indo-Australia. Kedua lempengan benua ini telah saling menekan di dasar laut, dalam proses puluhan sampai ratusan tahun tanpa bisa dirasakan manusia. Proses saling tekan kedua lempeng benua ini, akhirnya menyebabkan patahan yang memanjang di dasar laut, sehingga disebut sesar Semangko. Patahan sesar Semangko terjadi sepanjang 1000 km dan rekahannya selebar 150 km. Akibat terjadi rekahan tanah di dasar laut yang sangat lebar dan panjang, maka air laut tersedot ke sana. Pertemuan arus gelombang laut yang tersedot ke rekahan tanah tersebut, kemudian menimbulkan gelombang arus balik yang kuat dan besar yang menjalar ke kawasan di sekitarnya, bahkan sampai ke sebagian kawasan Malaysia, Thailand, Srilanka, India dan Afrika. Sesar Sumatra, Produk Geodinamika Busur Sunda Sesar besar Sumatra dan Pulau Sumatra merupakan contoh rinci yang menarik untuk menunjukkan akibat tektonik regional pada pola tektonik lokal. Pulau Sumatera tersusun atas dua bagian utama, sebelah barat didominasi oleh keberadaan lempeng samudera,

sedang sebelah timur didominasi oleh keberadaan lempeng benua. Berdasarkan gaya gravitasi, magnetisme dan seismik ketebalan lempeng samudera sekitar 20 kilometer, dan ketebalan lempeng benua sekitar 40 kilometer (Hamilton, 1979). Sejarah tektonik Pulau Sumatera berhubungan erat dengan dimulainya peristiwa pertumbukan antara lempeng India-Australia dan Asia Tenggara, sekitar 45,6 juta tahun lalu, yang mengakibatkan rangkaian perubahan sistematis dari pergerakan relatif lempeng-lempeng disertai dengan perubahan kecepatan relatif antar lempengnya berikut kegiatan ekstrusi yang terjadi padanya. Gerak lempeng India-Australia yang semula mempunyai kecepatan 86 milimeter / tahun menurun secara drastis menjadi 40 milimeter/tahun karena terjadi proses tumbukan tersebut. Penurunan kecepatan terus terjadi sehingga tinggal 30 milimeter/tahun pada awal proses konfigurasi tektonik yang baru (Char-shin Liu et al, 1983 dalam Natawidjaja, 1994). Setelah itu kecepatan mengalami kenaikan yang mencolok sampai sekitar 76 milimeter/tahun (Sieh, 1993 dalam Natawidjaja, 1994). Proses tumbukan ini, menurut teori indentasi pada akhirnya mengakibatkan terbentuknya banyak sistem sesar geser di bagian sebelah timur India, untuk mengakomodasikan perpindahan massa secara tektonik (Tapponier dkk, 1982). Keadaan Pulau Sumatera menunjukkan bahwa kemiringan penunjaman, punggungan busur muka dan cekungan busur muka telah terfragmentasi akibat proses yang terjadi. Kenyataan menunjukkan bahwa adanya transtensi (transtension) Paleosoikum tektonik Sumatera menjadikan tatanan tektonik Sumatera menunjukkan adanya tiga bagian pola (Sieh, 2000). Bagian selatan terdiri dari lempeng mikro Sumatera, yang terbentuk sejak 2 juta tahun lalu dengan bentuk, geometri dan struktur sederhana, bagian tengah cenderung tidak beraturan dan bagian utara yang tidak selaras dengan pola penunjaman. Bagian selatan Pulau Sumatera memberikan kenampakan pola tektonik : (1) Sesar Sumatera menunjukkan sebuah pola geser kanan en echelon dan terletak pada 100 ~ 135 kilometer di atas penunjaman (2) lokasi gunungapi umumnya sebelah timur-laut atau di dekat sesar (3) cekungan busur muka terbentuk sederhana, dengan kedalaman 1 ~ 2 kilometer dan dihancurkan oleh sesar utama

(4) punggungan busur muka relatif dekat, terdiri dari antiform tunggal dan berbentuk sederhana (5) sesar Mentawai dan homoklin, yang dipisahkan oleh punggungan busur muka dan cekungan busur muka relatif utuh (6) sudut kemiringan tunjaman relatif seragam.

Bagian utara Pulau Sumatera memberikan kenampakan pola tektonik: (1) sesar Sumatera berbentuk tidak beraturan, berada pada posisi 125 ~ 140 kilometer dari garis penunjaman (2) busur vulkanik berada di sebelah utara sesar Sumatera (3) kedalaman cekungan busur muka 1 ~ 2 kilometer (4) punggungan busur muka secara struktural dan kedalamannya sangat beragam, (5) homoklin di belahan selatan sepanjang beberapa kilometer sama dengan struktur Mentawai yang berada di sebelah selatannya (6) sudut kemiringan penunjaman sangat tajam. Bagian tengah Pulau Sumatera memberikan kenampakan tektonik: (1) sepanjang 350 kilometer potongan dari sesar Sumatera menunjukkan posisi memotong arah penunjaman (2) busur vulkanik memotong dengan sesar Sumatera (3) topografi cekungan busur muka dangkal, sekitar 0.2 ~ 0.6 kilometer, dan terbagi-bagi menjadi berapa blok oleh sesar turun miring (4) busur luar terpecah-pecah (5) homoklin yang terletak antara punggungan busur muka dan cekungan busur muka tercabik-cabik (6) sudut kemiringan penunjaman beragam. Proses penunjaman miring di sekitar Pulau Sumatera ini mengakibatkan adanya pembagian / penyebaran vektor tegasan tektonik, yaitu slip-vector yang hampir tegak lurus dengan arah zona penunjaman yang diakomodasi oleh mekanisme sistem sesar anjak. Hal ini terutama berada di prisma akresi dan slip-vector yang searah dengan zona penunjaman yang diakomodasi oleh mekanisme sistem sesar besar Sumatera. Slip-vector sejajar palung ini tidak cukup diakomodasi oleh sesar Sumatera tetapi

juga oleh sistem sesar geser lainnya di sepanjang Kepulauan Mentawai, sehingga disebut zona sesar Mentawai (Diament, 1992). Tatanan tektonik regional sangat mempengaruhi perkembangan busur Sunda. Di bagian barat, pertemuan subduksi antara lempeng benua Eurasia dan lempeng samudra Australia mengkontruksikan busur Sunda sebagai sistem busur tepi kontinen (epi-continent arc) yang relatif stabil; sementara di sebelah timur pertemuan subduksi antara lempeng samudra Australia dan lempeng-lempeng mikro Tersier mengkontruksikan sistem busur Sunda sebagai busur kepulauan (island arc) kepulauan yang lebih labil. Perbedaan sudut penunjaman antara propinsi Jawa dan propinsi Sumatera Selatan busur Sunda mendorong pada kesimpulan bahwa batas busur Sunda yang mewakili sistem busur kepulauan dan busur tepi kontinen terletak di selat Sunda. Penyimpulan tersebut akan menyisakan pertanyaan, karena pola kenampakan anomali gaya berat (gambar 2.6) menunjukkan bahwa pola struktur Jawa bagian barat yang cenderung lebih sesuai dengan pola Sumatera dibanding dengan pola struktur Jawa bagian Timur. Secara vertikal perkembangan struktur masih menyisakan permasalahan namun jika dilakukan pembangingan dengan struktur cekungan Sumatra Selatan, struktur-struktur di Pulau Sumatra secara vertikal berkembang sebagai struktur bunga. 3. Selat Sunda Kawasan strategis Selat Sunda dan sekitarnya terletak dalam lingkup Geotektonik Busur Sunda yakni pada zona peralihan tunjaman asimetri miring Lempeng Tektonik Aktif Samudera Hindia Australia dengan Lempeng Tektonik Benua Asia di sebelah Barat P. Sumatera dengan tunjaman asimetri tegak di sebelah Selatan P. Jawa. Kedudukan Selat Sunda sebagai zona peralihan tersebut di atas menyebabkan kawasan ini memiliki kondisi geodinamika yang sangat aktif dengan kondisi geologi yang dinamis dan komplek serta berpotensi bahaya geologi seperti letusan gunungapi, guncangan gempabumi, gelombang tsunami, dan gerakan tanah baik atas maupun di bawah permukaan laut.

Kondisi Geodinamika Selat Sunda Topografi dasar laut Selat Sunda dicirikan oleh batimetri yang komplek mencerminkan adanya cekungan berbentuk menyudut dan berkemiringan curam yang menandakan adanya kontrol patahan. Bagian barat Selat Sunda dicirikan oleh empat tinggian (ridge) yang dikenal dengan Semangko horst, Tinggiantinggian Tabuan, Panaitan dan Krakatau. Kajian geologi regional berdasarkan interpretasi data inderaan jauh dan data sekunder, Geologi Selat Sunda diduga dialasi oleh batuan Pra-Tersier. Batuan di bagian barat tersusun oleh batuan gunungapi, batuan intrusi dan batuan sedimen Tersier; sedangkan di bagian timur tersusun oleh batuan gunungapi Kuarter. Di Pulau Sumatra (Daerah Lampung), patahan utama adalah patahan berarah baratlaut tenggara yang sejajar Patahan Sumatera; sedangkan di Jawa bagian barat berkembang patahan berarah timurlaut baratdaya. Selat Sunda bagian timur yang menghubungkan Anyer - P. Sangiang dan Bakauheni berdasarkan lintasan seismik memiliki batuan dasar berasal dari kompleks Gunungapi Karakatau Sebesi dan kompleks Gunungapi Karang-Gede di daerah Anyer. Kerapatan struktur patahan dasar laut dari arah barat ke timur semakin berkurang, namun demikian kelurusan patahan dengan arah utara selatan masih dapat dijumpai. Pengamatan geodetik dari data GPS (episodik dan kontinyu) di Selat Sunda terindikasi adanya pergerakan deformasi yang dikontrol oleh regangan di bagian selatan Lampung dan selatan Banten (pola ekstensi) dan pola kompresi di bagian utara. Terindikasi pula adanya pergerakan mendatar dari patahan geser dan rekatan tektonik pada zona subduksi. Kecepatan pergerakan menganan dari patahan Sumatra di selat Sunda yaitu 2.5 cm/tahun. Kajian geomorfologi di daerah Bakauheni dan Anyer menghasilkan 9 satuan morfotektonik yang secara genetis merupakan produk dari kegiatan struktur geologi, denudasi, proses laut dan sungai. Analisis morfotektonik terindikasi adanya pergeseran antar blok patahan dan keaktifan pembentukan lembah pada daerah-daerah tertentu

Seismotektonik yang berbasis pada kajian struktur geologi aktif dan kejadian gempa bumi di wilayah sekitar Selat Sunda pada radius 300 Km terdiri atas delapan lajur dan empat lajur pada radius 50 Km. Kajian patahan aktif bersifat lokal di daerah Bakauheni pada segmentasi patahan Way Baka dan Peterjajar menunjukkan aneka indeks geomorfologi tektonik yang cukup signifikan, seperti Vf (rasio lebar & tinggi lembah) berkisar antara 1,54 3,76 dan Smf (sinusitas muka gunung) berkisar antara 1,2 1,38. Hal tersebut mengindikasikan proses pembentukan pegunungan lebih dominan dari erosi. Kajian geofisika pada kedua segmen ini mengkonfirmasi keberadaan patahan yang berpotensi potensi aktif dan diperkirakan memiliki potensi kekuatan maksimum 5 6 Mw. Kegempaan wilayah Selat Sunda ini didominasi oleh sebaran pusat-pusat gempabumi yang membentuk kelurusan hampir Utara-Selatan. Sebaran lainnya mengumpul di sekitar Ujung Kulon dan di barat Lampung. Dari studi gempa mikro mendapatkan aktivitas gempa mikro mengelompok di bawah Kompleks Krakatau, di sekitar graben dan di sebelah barat Lampung. Mekanisme gempa di bawah Krakatau dan graben cenderung menunjukkan pola ekstensional,

sedangkan di sebelah barat Sumatra cenderung memiliki pola strike-slip.

Gempabumi merusak kawasan ini terjadi pada tahun 1852 dan 1903. Gempa pada tahun 1852 yang merusak wilayah Bandar Lampung dan Jakarta, diduga gempabumi tersebut berasosiasi dengan Patahan Lampung. Gempa yang terjadi pada tahun 1903 dilaporkan posisinya di selatan Jawa, tetapi kerusakan yang diakibatkannya meliputi wilayah Anyer hingga Jakarta. Percepatan terhitung (?t) yang berbasis pada perhitungan percepatan keboleh jadian yang mengacu pada keberadaan lajur sumber gempa bumi yang ada di Selat Sunda dan sekitarnya untuk tanah lunak di daerah Bakauheni adalah 0,0569 gal (100 tahun), 0,0652 gal (200 tahun) dan 0,1505 gal (500 tahun) sedangkan di daerah Anyer adalah 0,0647 gal (100 tahun), 0,0693 gal (200 tahun) dan 0,5499 gal (500 tahun). Nilai nilai percepatan tersebut setara dengan intensitas minimum skala VI - IX MMI. Gunung api Kuarter di Selat Sunda dan

sekitarnya umumnya bertipe B. Ada 7 gunung api Kuarter yang terdapat di wilayah Lampung. Sedangkan di wilayah Banten terdapat lebih dari 8 kerucut gunung api Kuarter. Gunungapi Krakatau lahir pada 1927 dan hingga 2010 ini baru berumur 83 tahun. Letusan terjadi setelah beristirahat antara 1 5 tahun dan waktu istirahat terpanjang 8 tahun. Sampai saat ini G. Anak Krakatau (tipe A, sangat aktif) mempunyai erupsi Tipe Stromboli sampai dengan Tipe Vulkano lemah, dengan nilai Indeks Letusan Gunungapi kurang dari 3. Dalam catatan sejarah pernah terjadi pembentukan kaldera sebanyak empat kali yang mempunyai interval waktu antara 8.584 tahun terlama dan 683 tahun terpendek.

Selain itu di kawasan Selat Sunda masih banyak Gunungapi tua yang diperkirakan sedang beristirahat dan masih mempunyai potensi bahaya apabila mengalami reaktivasi. Di daratan P. Sumatera disekitar Selat Sunda terdapat kompleks Gunungapi purba Bakauheni dan Kaldera Pra- Rajabasa, yang di dalamnya terdapat G. Rajabasa. Selain itu dapat dijumpai kaldera Antatai, Sekincau Belirang, Suoh, Hulubelu dan Gedungsurian di sepanjang patahan Sumatera. Di wilayah laut terdapat G. Sebesi, G. Sebuku, sumbat lava Gunungapi bawah laut, P. Sangiang dan G. Krakatau sendiri. Sedangkan di daerah Banten terdapat G. Gede Kompleks Dano, Cibaliung, Ujung Kulon dan P. Panaitan. Gunungapi tua itu ada yang berbentuk kerucut komposit tetapi juga berupa kaldera. Produk kaldera Gunungapi yang cukup terkenal antara lain Tuf Banten, Tuf Lampung dan Tuf Cibaliung. Sekalipun Gunungapi komposit purba Cibaliung sudah berumur 11 juta tahun yang lalu, Tuf Cibaliung baru berumur 4 juta tahun yang lalu. Oleh sebab itu berdasarkan ketentuan tersebut di atas maka Gunungapi Cibaliung perlu juga dievaluasi bahayanya. Kajian tsunamigenik di wilayah Selat Sunda menghasilkan 4 jenis potensi penyebab tsunami yaitu gempabumi, letusan gunungapi, longsoran bawah laut dan longsoran di pantai. Upaya mitigasi bencana tsunami pada JSS disarankan untuk memperhitungkan dengan cermat faktor-faktor; landaan air laut pada badan jembatan, gerusan air laut pada fondasi & tiang pancang, gaya-gaya horizontal dan vertical saat terjadi tsunami.

Model tsunami hipotetik yang berasal daerah subduksi telah disimulasikan dengan berbagai skenario lokasi sumber dan magnitudo gempa (M=7.5, M=8.0, dan M=8.5). Hasil simulasi ini memperlihatkan bahwa tinggi tsunami di sekitar tapak adalah 2.7 meter dengan waktu tempu sekitar 75 menit dari sumber tsunami tapak. Untuk tsunami berasal daerah Ujung Kulon simulasi memperlihatkan bahwa tinggi tsunami di sekitar lokasi tapak adalah 2.3 meter dengan waktu tempuh sekitar 48 menit dari sumber tsunami ke lokasi JSS. Sedangkan untuk aktifitas Gunungapi Krakatau yang terjadi pada bulan Agustus 1883 telah membangkitkan tsunami besar dengan simulasi yang memperlihatkan penjalaran tsunami dengan estimasi tinggi tsunami di sekitar lokasi tapak sebesar 25 meter dalam waktu tempuh sekitar 43 menit ke lokasi JSS. Studi perubahan iklim dilakukan pada fasies sedimen berumur Holosen dari Sungai Cilemer-Cibungur, di daerah Pandeglang, Banten telah menunjukkan adanya indikasi sirkulasi iklim, fluktuasi muka laut dan efek tektonik lokal yang diduga terkait dengan fenomena geodinamika Selat Sunda. Geologi teknik di daratan sekitar selat Sunda menghasilkan 5 satuan di sekitar Merak serta 7 satuan di sekitar Bakauheni. Kualitas batuan berdasarkan analisis RMR di sekitar titik bor BM1 adalah sedang (fair rock) sedangkan di sekitar BM2 adalah rendah (poor rock). Daya dukung tanah (bearing capacity, q) untuk pondasi dangkal berdasarkan SPT berkisar antara 0,02 1,20 t/m2. Sedangkan untuk pondasi dalam dengan bentuk tiang yang diasumsikan berdiameter 0,2; 0,4; dan 0,6 m pada kedalaman 20 m diperoleh daya dukung diijinkan (qa) masing-masing sebesar 33,61-34,07; 131,2-133,20; dan 287,82292,76 ton/tiang. Potensi sumber daya geologi di Provinsi Lampung dan Banten menghasilkan informasi sbb; batubara mempunyai nilai kalori berkisar antara 5100-6100 kal/gr (sedang) hingga 6100-7100 (tinggi), dengan jumlah sumber daya sekitar 106,95 juta ton di Lampung dan 18,8 juta ton di Banten; panas bumi tersebar di 13 daerah prospek di Lampung sedangkan di Banten terdapat 5 daerah prospek; komoditas bahan bangunan terdiri dari andesit, basal, diorit, granit, marmer, sirtu dan tras, yang termasuk bagian dari kelompok mineral bukan logam

yang keterdapatannya sangat berlimpah; komoditas bahan konstruksi terdiri dari besi primer, besi laterit, pasir besi, mangan, titan laterit dan titan plaser, yang juga cukup melimpah di kedua provinsi ini.

4. Sistem Sesar Mentawai Potensi sumber gempa di Daerah Padang terdapat pada 3 zona, yaitu pada zona subduksi (baik inter dan intraplate), pada Zona Sesar Mentawai dan pada Zona Sesar Sumatera. Proses penunjaman miring di sekitar Pulau Sumatera ini mengakibatkan adanya pembagian / penyebaran vektor tegasan tektonik, yaitu slip-vector yang hampir tegak lurus dengan arah zona penunjaman yang diakomodasi oleh mekanisme sistem sesar anjak. Hal ini terutama berada di prisma akresi dan slip-vector yang searah dengan zona penunjaman yang diakomodasi oleh mekanisme sistem sesar besar Sumatera. Slip-vector sejajar palung ini tidak cukup diakomodasi oleh sesar Sumatera tetapi juga oleh sistem sesar geser lainnya di sepanjang Kepulauan Mentawai, sehingga disebut zona sesar Mentawai (Diament, 1992). Jauh di lepas pantai barat Sumatera, penunjaman lempeng membentuk kepulauan Mentawai yang dipisahkan dari daratan Sumatera oleh patahan Mentawai (MF) yang berada di dasar laut (Diament dkk., 1992, gambar 4.1) dan cekungan busur muka (fore arc basin). Sistem sesar Mentawai adalah sesar mendatar terbentuk mulai dari sekitar Lampung menerus hingga ke sekitar Nias di utara. Kegiatan konvergensi lempeng masih aktif sampai sekarang menimbulkan kegiatan kegunungapian dan kegempaan di sepanjang jalur patahan dan penunjaman lempeng. 5. Selat Sunda Area selat Sunda dan sekitarnya dipengaruhi oleh berbagai proses tektonik yang terjadi di sekitarnya. Area ini berada pada zona transisi antara penunjaman miring lempeng Australia terhadap lempeng Asia tenggara di sepanjang pulau Sumatera sampai kepulauan Andaman dan penunjaman tegak lurus di sepanjang selatan Jawa (Harjono dkk., 1991).

Akibat dari penunjaman miring tersebut mengakibatkan adanya dua sistem tektonik utama yaitu sistem sesar zona subduksi sepanjang palung Sumatera dan sistem sesar Sumatera yang merupakan sesar strike-slip (Sieh dan Natawidjaja, 2000). Di area selat Sunda terdapat segmen Sunda yang merupakan sub segmen sesar Sumatera sepanjang 150 km (Sieh dan Natawidjaja, 2000). Sedangkan akibat penunjaman tegak lurus di selatan Jawa mengakibatkan sistem sesar zona subduksi sepanjang palung Jawa dan beberapa sesar serta lipatan di Jawa bagian barat dan sekitarnya. Proses tektonik di area Selat Sunda juga dipengaruhi oleh peregangan tektonik sebesar 6 mm/ tahun (Zen dkk., 1991), pembukaan sesar Sumatera di segmen Sunda yang tegak lurus sistem sesar graben sebesar 2,5 mm/tahun (Harjono dan Natawidjaja, 2003) dan aktivitas vulkanik disekitar Krakatau serta sesar-sesar lokal di area tersebut. Kondisi tektonik yang kompleks di area Selat Sunda dan sekitarnya ditunjukkan dengan tingginya frekuensi gempabumi pada area Area selat Sunda dan sekitarnya dipengaruhi oleh berbagai proses tektonik yang terjadi di sekitarnya. Area ini berada pada zona transisi antara penunjaman miring lempeng Australia terhadap lempeng Asia tenggara di sepanjang pulau Sumatera sampai kepulauan Andaman dan penunjaman tegak lurus di sepanjang selatan Jawa (Harjono dkk., 1991). Akibat dari penunjaman miring tersebut mengakibatkan adanya dua sistem tektonik utama yaitu sistem sesar zona subduksi sepanjang palung Sumatera dan sistem sesar Sumatera yang merupakan sesar strike-slip (Sieh dan Natawidjaja, 2000). Di area selat Sunda terdapat segmen Sunda yang merupakan sub segmen sesar Sumatera sepanjang 150 km (Sieh dan Natawidjaja, 2000). Sedangkan akibat penunjaman tegak lurus di selatan Jawa mengakibatkan sistem sesar zona subduksi sepanjang palung Jawa dan beberapa sesar serta lipatan di Jawa bagian barat dan sekitarnya. Proses tektonik di area Selat Sunda juga dipengaruhi oleh peregangan tektonik sebesar 6 mm/ tahun (Zen dkk., 1991), pembukaan sesar Sumatera di segmen Sunda yang tegak lurus sistem sesar graben sebesar 2,5 mm/tahun

(Harjono dan Natawidjaja, 2003) dan aktivitas vulkanik disekitar Krakatau serta sesar-sesar lokal di area tersebut. Kondisi tektonik yang kompleks di area Selat Sunda dan sekitarnya ditunjukkan dengan tingginya frekuensi gempabumi pada area tersebut. Ditinjau dari catalog BMKG-SeisCompP3 dari januari 2009-Juni 2011 menunjukkan di area selat sunda dan sekitarnya terdapat ratusan gempa dengan magnetudo antara 2.,3-6,4 SR dengan berbagai variasi kedalaman. Data hiposenter yang terdapat pada katalog dihitung ulang atau direlokasi menggunakan metoda double-difference (Waldhauser dan Ellsworth, 2000) dengan tujuan mendapatkan posisi hiposenter yang lebih presisi. Distribusi hiposenter yang presisi akan memberikan informasi spasial pada suatu area gempa yang dapat dianalisis lebih lanjut untuk menggambarkan kondisi tektonik area tersebut baik dari aspek geologi maupun seismologi. 6. Struktur Utama Cekungan Sumatra Selatan Menurut Salim dkk (1995) Cekungan Sumatra Selatan merupakan cekungan belakang busur karena berada di belakang Pegunungan Barisan sebagai volcanic-arc-nya. Cekungan ini berumur Tersier yang terbentuk sebagai akibat adanya interaksi antara Paparan Sunda sebagai bagian dari Lempeng Kontinen Asia dan Lempeng Samudera India. Daerah cekungan ini meliputi daerah seluas 330 x 510 km2, bagian barat daya dibatasi oleh singkapan PraTersier Bukit Barisan, di sebelah timur oleh Paparan Sunda (Sundaland), sebelah barat dibatasi oleh Pegunungan Tigapuluh dan ke arah tenggara dibatasi oleh Tinggian Lampung. Perkembangan struktur maupun evolusi cekungan sejak Tersier

merupakan hasil interaksi dari ketiga arah struktur utama yaitu, berarah timurlautbaratdaya atau disebut Pola Jambi, berarah baratlaut-tenggara atau disebut Pola Sumatra, dan berarah utara-selatan atau disebut Pola Sunda. Hal inilah yang membuat struktur geologi di daerah Cekungan Sumatra Selatan lebih kompleks dibandingkan cekungan lainnya di Pulau Sumatra. Struktur geologi berarah timurlaut-baratdaya atau Pola Jambi sangat jelas teramati di Sub-Cekungan Jambi.

Terbentuknya struktur berarah timurlaut-baratdaya di daerah ini berasosiasi dengan terbentuknya sistem graben di Cekungan Sumatra Selatan. Struktur lipatan yang berkembang pada Pola Jambi diakibatkan oleh pengaktifan kembali sesarsesar normal tersebut pada periode kompresif Plio-Plistosen yang berasosiasi dengan sesar mendatar (wrench fault). Namun, intensitas perlipatan pada arah ini tidak begitu kuat.

7.

Sistem Subduksi Sumatera Pada akhir Miosen, Pulau Sumatera mengalami rotasi searah jarum jam.

Pada zaman Pliopleistosen, arah struktur geologi berubah menjadi barat dayatimur laut, di mana aktivitas tersebut terus berlanjut hingga kini. Hal ini disebabkan oleh pembentukan letak samudera di Laut Andaman dan tumbukan antara Lempeng Mikro Sunda dan Lempeng India-Australia terjadi pada sudut yang kurang tajam. Terjadilah kompresi tektonik global dan lahirnya kompleks subduksi sepanjang tepi barat Pulau Sumatera dan pengangkatan Pegunungan Bukit Barisan pada zaman Pleistosen. Pada akhir Miosen Tengah sampai Miosen Akhir, terjadi kompresi pada Laut Andaman. Sebagai akibatnya, terbentuk tegasan yang berarah NNW-SSE menghasilkan patahan berarah utara-selatan. Sejak Pliosen sampai kini, akibat kompresi terbentuk tegasan yang berarah NNE-SSW yang menghasilkan sesar berarah NE-SW, yang memotong sesar yang berarah utara-selatan. Di Sumatera, penunjaman tersebut juga menghasilkan rangkaian busur pulau depan (forearch islands) yang non-vulkanik (seperti: P. Simeulue, P. Banyak, P. Nias, P. Batu, P. Siberut hingga P. Enggano), rangkaian pegunungan Bukit Barisan dengan jalur vulkanik di tengahnya, serta sesar aktif The Great Sumatera Fault yang membelah Pulau Sumatera mulai dari Teluk Semangko hingga Banda Aceh. Sesar besar ini menerus sampai ke Laut Andaman hingga Burma. Patahan aktif Semangko ini diperkirakan bergeser sekitar sebelas sentimeter per tahun dan merupakan daerah rawan gempa bumi dan tanah longsor. Penunjaman yang terjadi di sebelah barat Sumatra tidak benar-benar tegak lurus terhadap arah pergerakan Lempeng India-Australia dan Lempeng Eurasia.

Lempeng Eurasia bergerak relatif ke arah tenggara, sedangkan Lempeng IndiaAustralia bergerak relatif ke arah timurlaut. Karena tidak tegak lurus inilah maka Pulau Sumatra dirobek sesar mendatar (garis jingga) yang dikenal dengan nama Sesar Semangko. Penunjaman Lempeng India Australia juga mempengaruhi geomorfologi Pulau Sumatera. Adanya penunjaman menjadikan bagian barat Pulau Sumatera terangkat, sedangkan bagian timur relatif turun. Hal ini menyebabkan bagian barat mempunyai dataran pantai yang sempit dan kadang-kadang terjal. Pada umumnya, terumbu karang lebih berkembang dibandingkan berbagai jenis bakau. Bagian timur yang turun akan menerima tanah hasil erosi dari bagian barat (yang bergerak naik), sehingga bagian timur memiliki pantai yang datar lagi luas. Di bagian timur, gambut dan bakau lebih berkembang dibandingkan terumbu karang. 8. Periode Tektonik Pulau Sumtera Penjelasan mengenai periode tektonik wilayah sumatera terbagi menjadi 3 daerah berdasarkan letak cekungan yang ada di sumatera yaitu cekungan Bengkulu yang menandakan forearc basin, cekungan Sumateratengah yaitu central basin dan cekungan Sumatera Selatan yang merupakan backarc basin. Berikut adalah penjelasan masing masingperiode yang terjadi di masing masing cekungan tersebut. a. Cekungan Bengkulu (forearc basin) Cekungan Bengkulu adalah salah satu cekungan forearc di Indonesia. Cekungan forearc artinya cekungan yang berposisi di depan jalur volkanik (fore arc ; arc = jalur volkanik). Berdasarkan berbagai kajian geologi, disepakati bahwa Pegunungan Barisan( dalam hal ini adalah volcanic arc -nya) mulai naik di sebelah barat Sumatra pada Miosen Tengah. Pengaruhnya kepada Cekungan Bengkulu adalah bahwa sebelum Misoen Tengah berarti tidakada forearc basin Bengkulu sebab pada saat itu arc -nya sendiri tidak ada.Sebelum Miosen Tengah, atau Paleogen, Cekungan Bengkulu masih merupakan bagian paling barat Cekungan Sumatera Selatan. Lalu pada periode setelah Miosen Tengah atau Neogen, setelah Pegunungan Barisan naik, Cekungan Bengkulu dipisahkan dari

Cekungan Sumatera Selatan. Mulai saat itulah,Cekungan Bengkulu menjadi cekungan forearc dan CekunganSumatera Selatan menjadi cekungan backarc (belakang busur). Sejarah penyatuan dan pemisahan Cekungan Bengkulu dari Cekungan Sumatera Selatan dapat dipelajari dari stratigrafi Paleogen dan Neogen kedua cekungan itu. Dapat diamati bahwa pada Paleogen, stratigrafi kedua cekungan hampir sama. Keduanya mengembangkan sistem graben di beberapa tempat. Di Cekungan Bengkulu ada Graben Pagarjati, Graben Kedurang-Manna, Graben Ipuh (pada saat yang sama di Cekungan SumateraSelatan saat itu ada grabengraben Jambi, Palembang, Lematang,dan Kepahiang). Tetapi setelah Neogen, Cekungan Bengkulu masuk kepada cekungan yang lebih dalam daripada Cekungan Sumatera Selatan, dibuktikan oleh berkembangnya terumbu terumbu karbonat yang masif pada Miosen Atas yang hampir ekivalen secara umur dengan karbonat Parigi di Jawa Barat (paraoperator yang pernah bekerja di Bengkulu menyebutnya sebagai karbonat Parigi juga). Pada saat yang sama, di Cekungan Sumatera Selatan lebih banyak sedimen-sedimen regresif (Formasi Air Benakat/Lower Palembang dan Muara Enim/Middle Palembang) karena cekungan sedang mengalami pengangkatan dan inversi.Secara tektonik, mengapa terjadi perbedaan stratigrafi pada Neogen di Cekungan Bengkulu yaitu disebabkan Cekungan Bengkulu dalam fase penenggelaman sementara Cekungan Sumatera Selatan sedang terangkat. b. Cekungan Sumatera Tengah (central basin) Pola struktur yang ada saat ini di Cekungan Sumatra Tengah merupakan hasil sekurang-kurangnya 3 (tiga) fase tektonikutama yang terpisah, yaitu Orogenesa Mesozoikum Tengah,Tektonik Kapur Akhir-Tersier Awal, dan Orogenesa Plio-Plistosen(De Coster, 1974).Heidrick dan Aulia (1993), membahas secara terperinci tentang perkembangan tektonik di Cekungan Sumatra Tengah dengan membaginya menjadi 3 (tiga) episode tektonik, F1 (fase 1)berlangsung pada Eosen-Oligosen, F2 (fase 2) berlangsung padaMiosen Awal-Miosen Tengah, dan F3 (fase 3) berlangsung pada Miosen Tengah-Resen. Fase sebelum F1 disebut

sebagai fase 0 (F0) yang berlangsung pada Pra Tersier.1. Episode F0 (PreTertiary)Batuan dasar Pra Tersier di Cekungan Sumatra Tengah terdiri dari lempeng-lempeng benua dan samudera yang berbentuk mozaik. Orientasi struktur pada batuan dasar memberikan efek pada lapisan sedimen Tersier yang menumpang di atasnya dan kemudian mengontrol arah tarikan dan pengaktifan ulang yang terjadi kemudian. Pola struktur tersebut disebut sebagai elemen struktur F0. Ada 2 (dua) struktur utama pada batuan dasar. Pertama kelurusan utara selatan yang merupakan sesar geser (Transform/WrenchTectonic) berumur Karbon dan mengalami reaktifisasi selama Permo-Trias, Jura, Kapur dan Tersier. Tinggian-tinggian yang terbentuk pada fase ini adalah Tinggian Mutiara, Kampar, Napuh, Kubu, Pinang dan Ujung Pandang. Tinggian tinggian tersebut menjadi batas yang penting pada pengendapan sedimen selanjutnya.2. Episode F1 (26 50 Ma). Episode F1 berlangsung pada kala Eosen-Oligosendisebut juga Rift Phase. Pada F1 terjadi deformasi akibat Rifting dengan arah Strike timur laut, diikuti oleh reaktifisasi struktur-struktur tua. Akibat tumbukan Lempeng Samudera Hindia terhadap Lempeng Benua Asia pada 45 Ma terbentuklah suatu sistem rekahan Transtensional yang memanjang ke arah selatan dari Cina bagian selatan ke Thailand dan ke Malaysia hingga Sumatra dan Kalimantan Selatan (Heidrick & Aulia,1993). Perekahan ini membentuk serangkaian Horst dan Graben di Cekungan Sumatra Tengah. Horst-Graben ini kemudian menjadi danau tempat diendapkannya sedimen-sedimen Kelompok Pematang. Pada akhir F1 terjadi peralihan dari perekahan menjadi penurunan cekungan ditandai oleh pembalikan struktur yang lemah, denudasi dan pembentukan daratan Peneplain. Hasil dari erosi tersebut berupa paleosol yang diendapkan di atas Formasi Upper Red Bed.3. Episode F2 (13 26 Ma) Episode F2 berlangsung pada kala Miosen Awal-Miosen Tengah. Pada kala Miosen Awal terjadi fase amblesan (sagphase), diikuti oleh pembentukan Dextral Wrench Fault secararegional dan pembentukan Transtensional Fracture Zone. Pada struktur tua yang berarah utara-selatan terjadi Release,sehingga terbentuk Listric Fault,

Normal Fault, Graben, dan Half Graben. Struktur yang terbentuk berarah relatif barat laut-tenggara. Pada episode F2, Cekungan Sumatra Tengah mengalami transgresi dan sedimen-sedimen dari Kelompok Sihapas diendapkan.4. Episode F3 (13-Recent) Episode F3 berlangsung pada kala Miosen Tengah-Resendisebut juga Barisan Compressional Phase. Pada episode F3 terjadi pembalikan struktur akibat gaya kompresi menghasilkan reverse dan Thrust Fault di sepanjang jalur Wrench Fault yang terbentuk sebelumnya. Proses kompresi ini terjadi bersamaan dengan pembentukan Dextral Wrench Fault di sepanjang Bukit Barisan. Struktur yang terbentuk umumnya berarah barat laut-tenggara. Pada episode F3 Cekungan Sumatra Tengah mengalami regresi dan sedimen-sedimen Formasi Petani diendapkan, diikuti pengendapan sedimen-sedimen Formasi Minas secara tidak selaras. c. Cekungan Sumatera Selatan ( backarc basin) Blake (1989) menyebutkan bahwa daerah Cekungan Sumatera Selatan merupakan cekungan busur belakang berumur Tersier yang terbentuk sebagai akibat adanya interaksi antara Paparan Sunda (sebagai bagian dari lempeng kontinen Asia) dan lempeng Samudera India. Daerah cekungan ini meliputi daerah seluas 330 x 510 km2, dimana sebelah barat daya dibatasi olehsingkapan Pra-Tersier Bukit Barisan, di sebelah timur oleh PaparanSunda (Sunda Shield), sebelah barat dibatasi oleh Pegunungan Tiga puluh dan ke arah tenggara dibatasi oleh Tinggian Lampung.Menurut De Coster, 1974 (dalam Salim, 1995), diperkirakantelah terjadi 3 episode orogenesa yang membentuk kerangka struktur daerah Cekungan Sumatera Selatan yaitu orogenesa Mesozoik Tengah, tektonik Kapur Akhir Tersier Awal dan Orogenesa Plio Plistosen. Episode pertama, endapan endapan Paleozoik danMesozoik termetamorfosa, terlipat dan terpatahkan menjadi bongkah struktur dan diintrusi oleh batolit granit serta telah membentuk pola dasar struktur cekungan. Menurut Pulunggono,1992 (dalam Wisnu dan Nazirman ,1997), fase ini membentuk sesar berarah barat laut-tenggara yang berupa sesar sesar geser.Episode kedua pada Kapur Akhir berupa fase ekstensi menghasilkan gerak

gerak tensional yang membentuk grabendan horst dengan arah umum utara selatan. Dikombinasikan dengan hasil orogenesa Mesozoik dan hasil pelapukan batuan -batuan Pra Tersier, gerak gerak tensional ini membentuk struktur tua yang mengontrol pembentukan Formasi Pra Talang Akar. Episode ketiga berupa fase kompresi pada Plio Plistosen yang menyebabkan pola pengendapan berubah menjadi regresi dan berperan dalam pembentukan struktur perlipatan dan sesar sehingga membentuk konfigurasi geologi sekarang. Pada periode tektonik ini juga terjadi pengangkatan Pegunungan Bukit Barisan yang menghasilkan sesar mendatar Semangko yang berkembang sepanjang Pegunungan Bukit Barisan. Pergerakan horisontal yang terjadi mulai Plistosen Awal sampai sekarang mempengaruhi kondisi Cekungan Sumatera Selatan dan Tengah sehingga sesar sesar yang baru terbentuk di daerah ini mempunyai perkembangan hampir sejajar dengan sesar Semangko. Akibat pergerakan horisontal ini, orogenesa yang terjadi pada Plio-Plistosen menghasilkan lipatan yang berarah barat laut-tenggara tetapi sesar yang terbentuk berarah timur laut-barat daya dan barat laut- tenggara. Jenis sesar yang terdapat pada cekungan ini adalah sesar naik, sesar mendatar dan sesar normal. Kenampakan struktur yang dominan adalah struktur yang berarah barat laut-tenggara sebagai hasil orogenesa Plio-Plistosen. Dengan demikian pola struktur yang terjadi dapat dibedakan atas pola tua yang berarah utara-selatan dan barat laut-tenggara serta pola muda yang berarah barat laut-tenggara yang sejajar dengan Pulau Sumatera. 9. Perkembangan Struktur Sesar Sumatera (Eosen-Recent) a. Eosen Awal-Oligosen Awal Pada jaman Eosen gerak lempeng Hindia-Australia mencapai 18 cm/thn dengan arah utara, sedangkan menjelang Oligosen berkurang hingga mencapai hanya 3 cm/thn saja. Kemudian terjadi perubahan arah gerak beberapa derajat ke arah timur. Kondisi ini mengakibatkan sesar mendatar dextral Sumatera yang mulai terbentuk akan menimbulkan pola rekahan sepanjang sesar, sebagian respon terhadap gerak gesernya. Pembentukan rekahan ini kemungkinan dimulai di Sumatera Selatan dan terus berkembang ke utara

(DAVIES, 1987). Gerak-gerak mendatar pada pasangan sesar yang bertenaga (overstepping wrench) akan membentuk cekungan local. b. Oligosen Akhir-Miosen Awal Terjadi gerak rotasi yang pertama dari lempeng mikro sunda sebesar 20 kearah yang berlawanan dengan arah jarum jam, disertai dengan pemisahan Sumatera dari Semenanjung Malaya. Rotasi yang pertama ini masih belum dapat menempatkan kedudukan sumatera kedalam keadan dimana interaksi antar kedua lempeng akan mampu menimbulkan terjadinya tegasan kompresi. c. Miosen Tengah Terjadi kembali sesar-sesar, bersamaan dengan berhentinya rotasi lempeng mikro Sunda. d. Miosen Atas sampai sekarang Terjadi gerak rotasi yang kedua saebesar 20-25 kearah yang berlawanan dengan jarum jam, yang dipicu oleh membukanya laut Adaman. Pada saat ini interaksi antara lempeng Hindia-Australia dengan lempeng Sunda sudah meningkat dari 40 menjadi hampir 65, yang menimbulkan terjadinya tegasan kompresi. Keadaan ini menyebabkan pengankatan bukit barisan Dan pengangkatan kegiatan volkanisme. Sebagai akibat daripada rotasi yang bekelanjutan ini, mengakibatkan terbentuknya jalur subduksi dan sesar-sesar mendatar di barat Dan perubahan status daripada pola-pola sesar di cekungan Sumatera Timur. Sesar-sesar Paleogen yang berarah utara-selatan, berubah menjadi baratlaut-tenggara, sedangkan yang berarah timurlaut-baratdaya (sesar normal), menjadi utara-selatan. Karen lingkungan tegasannya berubah, maka sesar-sesar mendatar yang berubah menjadi baratlaut-tenggara, menjadi aktif kembali sebagai sesar naik dengan kemirinagn curam, sedangkan sesar normal yang berubah menjadi utara-selatan, aktif kembali menjadi sesar mendatar (dextral). 10. Super Vulcano Danau Toba, yang dikenal sebagai salah satu danau air tawar terbesar di

dunia, dengan pulau Samosir yang elok, dalam sejarah vulcanology adalah sisa

dari letusan kaldera mahadashyat yang paling besar hingga detik ini (skala 8 VEI Vulkanic Explotion Index). Efek dari letusan itu adalah lubang besar dengan luas hampir 200 ribu hektar (panjang 100 km dan lebar 30 km) dimana lubang itu kini terisi air dan disebut dengan Danau Toba. Danau Toba yang besar itu (luasnya kira2 100 x 30 km) sebenarnya berdiri di atas reruntuhan 3 kaldera besar. Di selatan terdapat Kaldera Porsea, berbentuk ellips dengan dimensi 60 x 40 km, terbentuk oleh letusan gigantik 800 ribu tahun silam. Kaldera ini meliputi sebagian selatan danau Toba dari Pulau Samosir, hingga ke daratan wilayah Parapat Porsea dan teluk yang menjadi outlet ke Sungai Asahan. Wajah kaldera Porsea ini dirusak oleh kaldera Sibadung yang terbentuk kemudian. Sementara di sebelah utara, di utara Pulau Samosir terdapat kaldera Haranggaol yang nyaris bulat dengan diameter hanya 14 km. Haranggaol terbentuk pada 500 ribu tahun silam. Keberadaan kalderakaldera besar ini menunjukkan Danau Toba adalah kompleks vulkanik nan luar biasa. 11. Pulau Nias Pulau Nias selama ini dianggap sebagai bagian prisma akresi yang tersembul dari muka laut, merupakan bagian dari sistem zona subduksi modern antara paparan sunda dengan kerak Samudra Hindia. Sehingga batuan bancuh yang terdapat di Pulau Nias dianggap sebagai hasil dari suatu proses penunjaman. Batuan bancuh dapat dihasilkan dari dua proses, yaitu proses tektonik dalam zona subduksi, menghasilkan mlange tektonik dan proses lengseran yang

menghasilkan olisostrom. Berdasarkan interpretasi citra Radar Slar, kemunculan batuan bancuh di Pulau Nias adalah akibat pensesar-naikan batuan-batuan dasar dan berdasarkan analisis penampang geologi didapatkan bahwa batuan bancuh yang terdapat di Pulau Nias merupakan olisostrom yang mengalamai tektonisasi secara intensif, serta berdasarkan analisis penampang seismik melintang Pulau Nias, disimpulkan Pulau Nias bukan merupakan bagian dari zona akresi tapi merupakan bagian dari busur muka sistem subduksi modern. Dari korelasi

stratigrafi Pulau Nias dengan daerah Natal disimpulkan bahwa seri batuan tebal dari Grup Woyla di Natal ekivalen dengan batuan-batuan yang ada di Pulau Nias. Batuan bancuh di Pulau Nias dapat ditelusuri sampai ke daratan Pulau Sumatra, dibawah sedimen dari cekungan muka busur sekarang dan berarah NW SE. Evolusi tektonik Pulau Nias dimulai sejak zaman Kapur sebuah blok yang tidak dikenal afinitasnya (apakah oseanik atau kontinental), datang masuk dalam kolisi dengan tepian Blok Sunda. Kolisi ini membawa batuan dari Grup Woyla masuk dalam zona suture dan menjadi awal deformasi di Pulau Nias. Kemudian diikuti oleh loncatan zona subduksi pada palung yang sekarang. Pada Paleosen Eosen, penujaman kerak oseanik pada tepian Blok Sunda ini menyebabkan terbentuknya zona akresi, jalur volkanik dan sebuah cekungan muka busur yang baru. Pengisian sedimen pada cekungan ini, di barat ( Pulau Nias), dimulai oleh seri sedimen detritik bawah dimana banyak terdapat konglomerat alas, dan di bagian timur (di Natal, Pulau Sumatra) dimulai oleh seri sedimen turbidit, yaitu Formasi Sikumbu. Cekungan ini dipengaruhi kompresi pada Miosen Tengah. Di Pulau Nias Kompresi ini mensesarkan seri dari cekungan Eosen-Oligosen dan di daerah Natal menyebabkan sesar Simpang Gambir. 12. Gunung Api Sunda Purba Bandung kota dan sekitarnya, pada masa lampau merupakan danau yang dikenal dengan Danau Bandung. Keadaan yang sekarang terlihat merupakan pedataran yang biasa disebut dengan istilah Cekungan Bandung (Bandung Basin). Daerah sekitar cekungan tersebut, diperkirakan dahulu merupakan tepian danau sehingga banyak diperoleh sisa-sisa aktivitas manusia masa lampau (Koesoemadinata, 2001). Van Bemmelen, 1935, meneliti sejarah geologi Bandung. Pengamatan dilakukan terhadap singkapan batuan dan bentuk morfologi dari gunung apigunung api di sekitar Bandung. Penelitian yang dilakukan berhasil mengetahui bahwa danau Bandung terbentuk karena pembendungan Sungai Citarum purba. Pembendungan ini disebabkan oleh pengaliran debu gunung api masal dari letusan

dasyat Gunung Tangkuban Parahu yang didahului oleh runtuhnya Gunung Sunda Purba di sebelah baratlaut Bandung dan pembentukan kaldera di mana di dalamnya Gunung Tangkuban Parahu tumbuh. Van Bemmelen secara rinci menjelaskan, sejarah geologi Bandung dimulai pada zaman Miosen (sekitar 20 juta tahun yang lalu). Saat itu daerah Bandung utara merupakan laut, terbukti dengan banyaknya fosil koral yang membentuk terumbu karang sepanjang punggungan bukit Rajamandala. Kondisi sekarang, terumbu tersebut menjadi batukapur dan ditambang sebagai marmer yang berpolakan fauna purba. Bukit pegunungan api diyakini masih berada di daerah sekitar Pegunungan Selatan Jawa. Sekitar 14 juta sampai 2 juta tahun yang lalu, laut diangkat secara tektonik dan menjadi daerah pegunungan yang kemudian 4 juta tahun yang lalu dilanda dengan aktivitas gunung api yang menghasilkan bukit-bukit yang menjurus utara selatan antara Bandung dan Cimahi, antara lain Pasir Selacau. Pada 2 juta tahun yang lalu aktivitas volkanik ini bergeser ke utara dan membentuk gunung api purba yang dinamai Gunung Sunda, yang diperkirakan mencapai ketinggian sekitar 3000 m di atas permukaaan air laut. Sisa gunung purba raksasa ini sekarang adalah punggung bukit. Sekitar Situ Lembang (salah satu kerucut sampingan sekarang disebut Gunung Sunda) dan Gunung Burangrang diyakini sebagai salah satu kerucut sampingan dari Gunung Sunda Purba ini. Sisa lain dari lereng Gunung Sunda Purba ini terdapat di sebelah utara Bandung, khususnya sebelah timur Sungai Cikapundung sampai Gunung Malangyang, yang oleh van Bemmelen (1935, 1949) disebut sebagai Blok Pulasari. Pada lereng ini terutama ditemukan situssitus artefak ini, yang diteliti lebih lanjut oleh Rothpletz pada zaman Jepang dan pendudukan Belanda di Masa Perang Kemerdekaaan. Sisa lain dari Gunung Sunda Purba ini adalah Bukit Putri di sebelah timur laut Lembang (Koesoemadinata, 2001).

Gunung Sunda Purba itu kemudian runtuh, dan membentuk suatu kaldera (kawah besar yang berukuran 5-10 km) yang ditengahnya lahir Gunung Tangkuban Parahu, yang disebutnya dari Erupsi A dari Tangkuban Parahu, bersamaan pula dengan terjadinya patahan Lembang sampai Gunung

Malangyang, dan memisahkan dataran tinggi Lembang dari dataran tinggi Bandung. Kejadian ini diperkirakan van Bemmelen (1949) terjadi sekitar 11.000 tahun yang lalu. Suatu erupsi cataclysmic kedua terjadi sekitar 6000 tahun yang lalu berupa suatu banjir abu panas yang melanda bagian utara Bandung (lereng Gunung Sunda Purba) sebelah barat Sungai Cikapundung samapai sekitar Padalarang di mana Sungai Citarum Purba mengalir ke luar dataran tinggi Bandung. Banjir abu volkanik ini menyebabkan terbendungnya terbentuklah Danau Bandung. Tahun 90-an, Dam dan Suparan (1992) dari Direktorat Tata Lingkungan Departemen Pertambangan mengungkapkan sejarah geologi dataran tinggi Bandung. Penelitian ini menggunakan teknologi canggih seperti metoda penanggalan pentarikhan radiometri dengan isotop C-14 dan metode U/Th disequilibirum. Dam melakukan pengamatan terhadap perlapisan endapan sedimen Danau Bandung dari 2 lubang bor masing-masing sedalam 60 m di Bojongsoang dan sedalam 104 m di Sukamanah; melakukan pentarikhan dengan metoda isotop C-14 dan 1 metoda U/Th disequilibirum; dan pengamatan singkap dan bentuk morfologi di sekitar Bandung. Berbeda dengan Sunardi (1997) yang mendasarkan penelitiannnya atas pengamatan paleomagnetisme dan pentarikhan radiometri dengan metode K-Ar. Simpulan penting adalah bahwa pentarikhan kejadian-kejadian ini jauh lebih tua daripada diperkirakan oleh van Bemmelen (1949), kecuali periode pembentukan Gunung Sunda Purba serta kejadian-kejadian sebelumnya. Keberadaan danau purba Bandung dapat dipastikan, bahkan turun naiknya muka Sungai Citarum Purba, dan

air danau, pergantian iklim serta jenis floranya dapat direkam lebih baik (van der Krass dan Dam, 1994). Hasil yang diperoleh, pembentukan danau Bandung bukan disebabkan oleh suatu peristiwa ledakan Gunung Sunda atau Tangkuban Parahu, tetapi mungkin karena penurunan tektonik dan peristiwa denudasi dan terjadi pada 125 KA (kilo-annum/ribu tahun) yang lalu (Dam et al, 1996). Keberadaan Gunung Sunda Purba dipastikan antara 2 juta sampai 100 juta tahun yang lalu berdasarkan pentarikhan batuan beku aliran lava, antara lain di Batunyusun timur laut Dago Pakar di Pulasari Schol (1200 juta tahun), Batugantung Lembang 506 kA (ribu tahun) dan di Maribaya (182 dan 222 kA). Memang suatu erupsi besar kataklismik (cataclysmic) terjadi pada 105 ribu tahun yang lalu, berupa erupsi Plinian yang menghasilkan aliran besar dari debu panas yang melanda bagian baratlaut Bandung dan membentuk penghalang topografi yang baru di Padalarang, yang mempertajam pembentukan danau Bandung. Erupsi besar ini diikuti dengan pembentukan kaldera atau runtuhnya Gunung Sunda yang diikuti lahirnya Gunung Tangkuban Parahu beberapa ratus atau ribu kemudian, yang menghasilkan aliran lava di Curug Panganten 62 ribu tahun yang lalu, sedangkan sedimentasi di danau Bandung berjalan terus. Suatu ledakan gunung api cataclysmic kedua terjadi anatara 55 dan 50 ribu tahun yang lalu, juga berupa erupsi Plinian dan melanda Bandung barat laut, sedangkan aliran-aliran lava di Curug Dago dan Kasomalang (Subang), terjadi masing-masing 41 dan 39 ribu tahun yang lalu. Sementara itu, sedimentasi di Danau Bandung berjalan terus, antara lain pembentukan suatu kipas delta purba yang kini ditempati oleh Kota Bandung pada permukaan danau tertinggi. Akhir dari Danau Bandung pun dapat ditentukan pentarikhannya yaitu 16 ribu tahun yang lalu.

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan Pulau Sumatera terletak di baratdaya dari Kontinen Sundaland dan merupakan jalur konvergensi antara Lempeng Hindia-Australia yang menyusup di sebelah barat Lempeng Eurasia/Sundaland.

Pulau

Sumatra merupakan kawasan episentrum gempa bumi karena

dilintasi oleh Patahan Kerak Bumi disepanjang Bukit Barisan, yang disebut Patahan Sumatra; dan patahan kerak bumi di dasar Samudra Hindia disepanjang lepas pantai sisi barat Sumatra. Berdasarkan rekonstruksi geologi oleh Robert Hall (2000), awal pembentukan wilayah Sumatera dimulai sekitar 50 juta tahun lalu (awal Eosen). Pulau Sumatera dicirikan oleh tiga sistem tektonik: yakni Sistem Subduksi Sumatera; system sesar Mentawai (Mentawai Fault System); dan Sistem Sesar Sumatera (Sumatera Fault System). Danau Toba yang berada di pulau Sumatera merupakan salah satu bukti nyata Super Volcano dan merupakan sisa dari Letusan Kaldera maha dahsyat terbesar. B. Saran Penguasaan materi lebih ditingkatkan.

DAFTAR PUSTAKA

Alexander. 2011. Tektonik Pulau Sumatera. http://alexanderparera.blogspot.com /2011/07/tektonik-pulau-sumatera_19.html. diakses pada tanggal 12 April 2014, pukul 20.00 WITA Anonim, 2009. Sejarah Danau Bandung. http://jualbeliforum.com/pariwisata/13203-sejarah-danau-bandung.html. Diakses pada tanggal 17 April 2014, pukul 17.00 WITA.

Endang, 2007. Tektonik Lempeng dan Bencana Geologi di Sumatera dan Jawa. http://eprints.unsri.ac.id/1901/1/Tektonik_Lempeng_dan_Bencana_Geolo gi_di_Sumatera_dan_Jawa.pdf KESDIM, 2012. Lokakarya Pertimbangan Geologi Untuk Pembangunan Jembatan Selat Sunda. http://www.esdm.go.id/siaran-pers/55-siaran-

pers/6078-lokakarya-pertimbangan-geologi-untuk-pembangunanjembatan-selat-sunda.html. Diakses pada tanggal 17 April 2014, pukul 17.00 WITA. Khoirunnas. 2012. Lempeng Tektonik Indonesia. http://geoenviron.blogspot.com/2012/09/lempeng-tektonik-indonesia.html. diakses pada tanggal 11 April 2014, pukul 15.50 WITA. Ramdhan Mohamad, 2012. Studi Kegempaan Area Selat Sunda Dan Sekitarnya Berdasarkan Hasil Relokasi Hiposenter Menggunakan Metoda DoubleDifference..http://citation.itb.ac.id/pdf/JURNAL/JTM/JTM%20XIX%202 012%20No.4/paper%202.pdf. SM IATMI. 2012. Perkembangan Tektonik Pulau Sumatera. http: //smiatmiundip.wordpress.com/2012/05/17/perkembangan-tektonik pulausumatra/. Diakses pada tanggal 11 April 2014, pukul 17.00 WITA.