Anda di halaman 1dari 10

LAPORAN HASIL DISKUSI KELOMPOK

BLOK 3 PERILAKU DAN KOMUNIKASI

PEMICU 2 PENGALAMAN PERTAMA DI KAMPUS

Oleh: Kelompok 3

DOSEN PEMBIMBING

Sri Supriyantini, MSI, PSI FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2013/2014

Ketua Sekretaris

: :

Bayu Panca Nugraha Iis Rahayu :

130600146 130600144 130600061 130600062 130600063 130600064 130600065 130600066 130600067 130600068 130600069 130600070 130600143 130600142 130600145 130600147 130600148 130600149 130600150 130600151 130600152 130600153 130600154 130600155 130600156 130600157 130600158 130600159 130600160

Nama Anggota Kelompok Riri Harliani Sihotang Wulandari Gultom Amalia Khoiri Silalahi Intan Permata Sari

Maulida Zhalwa Asfia Br. Sebayang Hera Ismayani Sugianto Ahmad Idris Harahap Alfan Dani Siagian Tri Rizki Dewi Chaidhita Bella Purnama Thea M Rizki Fauzi Lubis Rizky Azizil Zabar Lubis Rintan Permata Sari Karina Hypatia Nurcahaya S Pakpahan Gilang Dewa Brata Chrisnawati Sinaga Vivian Nora Agnese Putri Pratiwi Muhammad Isra Reskitama Nurul Amalia Anggraini Yudi Setiawan Kasturri A/p Chellappah Aiyishwariya A/p Sivapalan Claire Renuha Pellai Manoharan Venosha Rajen Harjit Kaur A/p Sarjit Singh

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Kecemasan merupakan pengalaman manusia yang universal dan suatu rasa yang tidak terekspresikan. Perasaan ini tidak terarah karena suatu sumber ancaman atau pikiran yang tidak jelas dan tidak teridentifikasi. Cemas sangat berkaitan dengan perasaan tidak pasti dan tidak berdaya (Stuart & Sundeen, 1998, p.175). Kecemasan adalah suatu keadaan yang ditandai oleh rasa khawatir disertai dengan gejala somatik yang menandakan suatu kegiatan yang berlebihan. Kecemasan merupakan gejala yang umum tetapi non spesifik yang sering merupakan suatu fungsi emosi (Kaplan & Sadock, 1998, p.3). Kecemasan seharusnya sebagai suatu respon yang wajar terhadap tekanan atau peristiwa yang mengancam kehidupan seseorang karena dianggap sebagai pengalaman emosional yang berlangsung sangat singkat. Namun demikian pada beberapa orang kecemasan dapat berkembang menjadi perasaan yang tidak nyaman dan cenderung menakutkan. Kecemasan ini dapat meningkat apabila seseorang merasa kurang informasi terhadap sesuatu hal yang dihadapi maupun yang akan dihadapi, sehingga dapat menimbulkan reaksireaksi seseorang diluar kendali kesadarannya. Dalam hal ini, seorang mahasiswa baru sangat rentan terhadap kecemasan saat menghadapi lingkungan yang baru.

1.2. Deskripsi Topik Heru adalah seorang mahasiswa baru FKG USU angkatan 2013. Ia tergolong mahasiswa yang cukup cerdas. Selama ini ia tinggal dan bersekolah di desa. Saat akan menjalani kegiatan perkuliahannya di FKG USU, Heru merasa cemas karena akan memasuki kampus yang merupakan lingkungan yang benar-benar baru baginya. Beberapa hari sebelum hari pertamanya datang ke kampus, Heru berusaha mencari tahu mengenai perkuliahan di USU, lingkungannya, gaya mahasiswanya, dosennya, dan lain-lainnya dari Dodi saudaranya yang kuliah di fakultas lain di Universitas yang sama. Heru berpikir bahwa walaupun berada di fakultas yang berbeda, tetapi suasana lingkungannya pasti hampir sama. Saudaranya menceritakan pengalamannya bahwa sulit sekali untuk bergaul dengan teman-teman kuliahnya. Pengalaman saudaranya tersebut membuat Heru

semakin cemas, yang membuatnya sulit untuk tidur selama 3 hari, bingung, dan tidak tahu harus berbuat apa. Ia menjadi tidak bersemangat untuk mengikuti perkuliahan. Setelah berjalan 1(satu) minggu, Heru berpikir bahwa ia tidak bisa terus-menerus seperti ini. Heru

kemudian menceritakan

masalahnya

(curhat)

ke

Dodi saudaranya.

Dodi dapat

memahami kondisi Heru, dan berusaha membantunya dengan memberikan saran-saran positif, dukungan dan motivasi bagi Heru. Herupun merasa lebih tenang dan ia mulai mempersiapkan diri untuk berangkat kuliah. Ia mulai membuka diri, melibatkan diri dalam tugas kelompok, dan memberanikan diri untuk mengajak bicara rekanrekannya. Sebenarnya Heru tergolong mahasiswa yang rajin, sehingga ia dapat aktif dalam belajar kelompok dan menyiapkan tugas-tugas tepat waktu. Namun tugas. sebagian teman

kelompoknya

senang menunda-nunda

dalam

penyelesaian

Teman-temannya

menceritakan bahwa selama ini mereka memiliki kebiasaan belajar dengan sistem borongan. Kakak merekapun juga memiliki kebiasaan belajar yang sama. Sebenarnya mereka sering diingatkan oleh ibunya. Namun karena harus selalu diingatkan, maka si ibu lama-lama menjadi bosan mengingatkan terus. Herupun berusaha untuk mengingatkannya agar tugas kelompok mereka dapat segera diselesaikan. Namun teman-temannya banyak beralasan dengan menyatakan kalau sedang sibuk, meskipun sebenarnya alasan tersebut tidak benar. Sebagian temannya juga menjadi kesal dan marah dengan Heru, karena merasa banyak diatur oleh Heru. 1.3. Learning Issue 1. Proses pembentukan persepsi 2. Emosi dan kecerdasan emosi 3. Manajemen stress 4. Proses belajar 5. Jenis-jenis kepribadian 6. Pembentukan motivasi 1.4. Pertanyaan 1. Mengapa Heru merasa cemas untuk menghadiri kuliah di kampus barunya? Bagaimana prosesnya sehingga hal tersebut terjadi? 2. Fenomena psikologis apakah yang dialami oleh Heru saat dua minggu pertama ia akan menjalani kuliahnya? Jelaskan alasan anda! 3. Bentuk strategi apa yang dilakukan oleh Heru dalam mengatasi masalahnya? 4. Jelaskan bentuk kecerdasan emosi apa yang diperlihatkan oleh Dodi saudaranya! 5. Ditinjau dari teori belajar, bagaimanakah terbentuknya kebiasaan malas belajar pada mahasiswa teman Heru? 6. Reaksi emosional apa yang diperlihatkan oleh teman-teman Heru saat diingatkan oleh Heru agar segera menyelesaikan tugas-tugas kelompoknya? Rasional atau

tidakkah perilaku yang ditunjukkan? Bagaimanakah proses reaksi emosi tersebut muncul? 7. Untuk bisa mengatasi permasalahan ini, Heru haruslah memiliki kepribadian yang sehat atau matang. Karakteristik kepribadian yang bagaimanakah yang harus dimiliki Heru agar ia dapat dikatakan sebagai mahasiswa yang berkepribadian sehat? 8. Jelaskan strategi apa yang dapat dilakukan oleh Heru untuk memotivasi temantemannya agar mau segera menyelesaikan tugas-tugasnya!

BAB II Pembahasan

2.1.Proses pembentukan persepsi Persepsi seseorang tidaklah timbul begitu saja, ada tahapan-tahapan atau proses tertentu yang harus dilalui oleh seseorang untuk bisa berpersepsi. Menurut Sunaryo (2004), persepsi melewati tiga proses, yaitu :1 a. Proses fisik : Obyek menimbulkan stimulus, dan stimulus mengenai alat indera atau reseptor b. Proses fisiologis : Stimulus yang diterima oleh indera dilanjutkan oleh saraf sensoris ke otak c. Proses psikologis : Proses di dalam otak sehingga individu dapat menyadari stimulus yang diterima. Heru mengalami perasaan cemas dan stress dikarenakan persepsinya yang salah karena mengira mahasiswanya bersifat individual serta dosen-dosennya memiliki standart yang tinggi dari apa yang ia dengar dari Dodi, saudaranya yang berada di fakultas yang berbeda dengan Heru. Dalam dua minggu pertama, Heru mengalami stress negative yang disebut distress dimana distress ini terjadi ketika tingkatan stress terlalu tinggi atau terlalu rendah dan tubuh serta pikiran mulai menanggapi stressor dengan negative. Kemudian, setelah dua minggu pertama Heru mengalami stress positif yang disebut dengan eustress dimana terjadi peningkatan stress yang cukup tinggi untuk memotivasi agar bertindak untuk mencapai sesuatu.

2.2.Emosi dan kecerdasan emosi Kata emosi berasal dari bahasa latin, yaitu emovere, yang berarti bergerak menjauh. Arti kata ini menyiratkan bahwa kecenderungan bertindak merupakan hal mutlak dalam emosi. Menurut Daniel Goleman (2002 : 411) emosi merujuk pada suatu perasaan dan pikiran yang khas, suatu keadaan biologis dan psikologis dan serangkaian kecenderungan untuk bertindak. Emosi pada dasarnya adalah dorongan untuk bertindak. Emosi berkaitan dengan perubahan fisiologis dan berbagai pikiran. Jadi, emosi merupakan salah satu aspek penting dalam kehidupan manusia, karena emosi dapat merupakan motivator perilaku dalam arti meningkatkan, tapi juga dapat mengganggu perilaku intensional manusia. (Prawitasari,1995). Steiner (1997) menjelaskan pengertian kecerdasan emosional adalah suatu

kemampuan yang dapat mengerti emosi diri sendiri dan orang lain, serta mengetahui bagaimana emosi diri sendiri terekspresikan untuk meningkatkan maksimal etis sebagai kekuatan pribadi. Goleman mengutip Salovey (2002:58-59) menempatkan menempatkan kecerdasan pribadi Gardner dalam definisi dasar tentang kecerdasan emosional yang dicetuskannya dan memperluas kemampuan tersebut menjadi lima kemampuan utama, yaitu :2 a) Mengenali Emosi Diri b) Mengelola Emosi c) Memotivasi Diri Sendiri d) Mengenali Emosi Orang Lain e) Membina Hubungan Dilihat dari scenario pemicu, Dodi terbilang memiliki kecerdasan emosi yang mampu memahami emosi-emosi yang dirasakan oleh saudaranya, Heru. Dodi juga mampu memberikan solusi-solusi positif yang membangun agar Heru mampu merubah dan mengatasi kecemasannya.

2.3.Manajemen Stres Manajemen stres adalah kemampuan penggunaan sumber daya (manusia) secara efektif untuk mengatasi gangguan atau kekacauan mental dan emosional yang muncul karena tanggapan (respon). Tujuan dari manajemen stres itu sendiri adalah untuk memperbaiki kualitas hidup individu itu agar menjadi lebih baik. tahapan yang dapat dilakukan untuk mengelola stress, yaitu :3 Berikut tahapan-

1. Beritahu orang yang ingin Anda ajak bicara tentang masalah Anda. Katakanlah apa masalahnya dan bertanya apakah sekarang waktu yang baik untuk berbicara. Ini mempersiapkan orang untuk menangani masalah bukannya mengejutkan dia dengan itu. 2. Jelaskan masalah dengan jelas dan tenang. Katakan bagaimana masalah mempengaruhi Anda. Misalnya, "Ketika saya membayar untuk makanan Anda sepanjang waktu, saya merasa dimanfaatkan." 3. Setelah Anda menjelaskan masalah, dengarkan tanggapan orang lain. 4. Cobalah untuk mengevaluasi solusi untuk masalah ini bersama-sama. 5. Kadang-kadang orang tidak setuju pada solusi untuk masalah. Bersiaplah jika diskusi tidak berubah seperti yang Anda harapkan. Anda selalu dapat mencoba berbicara di lain waktu.

2.4.Proses belajar Belajar adalah perubahan yang relatif permanen dalam perilaku atau potensi perilaku sebagai hasil dari pengalaman atau latihan yang diperkuat. Belajar merupakan akibat adanya interaksi antara stimulus dan respon. Teman-teman Heru memiliki perilaku malas belajar karena kurangnya determinasi diri dalam diri mereka untuk belajar, serta mereka juga meniru perilaku dari kakak kelasnya yang cara belajarnya menggunakan system borongan.

2.5.Jenis-jenis kepribadian Menurut Sorafino, Kepribadian mengacu pada kognitif, afektif atau perilaku kecenderungan seseorang yang cukup stabil sepanjang waktu dan situasi. Allport (1961) mengatakan Kepribadian adalah organisasi dinamis dari sistem psiko-fisik dlm diri individu yg menentukan penyesuaian diri yang unik terhadap lingkungan.4 Big Five Personality merupakan pendekatan dalam psikologi kepribadian yang mengelompokan trait kepribadian dengan analisis faktor. Tokoh pelopornya adalah Allport dan Cattell. Big Five Personality adalah suatu pendekatan yang digunakan dalam psikologi untuk melihat kepribadian manusia melalui trait yang tersusun dalam lima buah domain kepribadian yang telah dibentuk dengan menggunakan analisis faktor. Lima traits kepribadian tersebut adalah extraversion, agreeableness, conscientiousness, neuoriticism,

openness to experiences. Jenis-jenis dalam domain-domain dari Big Five Personality Costa & McCrae (1997) adalah sebagai berikut. 1. Extraversion (E) Faktor pertama adalah extraversion, atau bisa juga disebut faktor dominan-patuh (dominance-submissiveness). Faktor ini merupakan dimensi yang penting dalam kepribadian, dimana extraversion ini dapat memprediksi banyak tingkah laku sosial.

2. Agreeableness (A) Agreebleness dapat disebut juga social adaptibility atau likability yang

mengindikasikan seseorang yang ramah, memiliki kepribadian yang selalu mengalah, menghindari konflik dan memiliki kecenderungan untuk mengikuti orang lain. 3. Neuroticism (N) Neuroticism menggambarkan seseorang yang memiliki masalah dengan emosi yang negatif seperti rasa khawatir dan rasa tidak aman. Secara emosional mereka labil, seperti juga teman-temannya yang lain, mereka juga mengubah perhatian menjadi sesuatu yang berlawanan. 4. Openness (O) Faktor openness terhadap pengalaman merupakan faktor yang paling sulit untuk dideskripsikan, karena faktor ini tidak sejalan dengan bahasa yang digunakan tidak seperti halnya faktor-faktor yang lain. Openness mengacu pada bagaimana seseorang bersedia melakukan penyesuaian pada suatu ide atau situasi yang baru. 5. Conscientiousness (C) Conscientiousness dapat disebut juga dependability, impulse control, dan will to achieve, yang menggambarkan perbedaan keteraturan dan self discipline seseorang. Seseorang yang conscientious memiliki nilai kebersihan dan ambisi. Orang-orang tersebut biasanya digambarkan oleh teman-teman mereka sebagai seseorang yang well-organize, tepat waktu, dan ambisius.

Untuk bisa menjadi mahasiswa yang memiliki kepribadian yang sehat, Heru haruslah memiliki kepribadian yang Agreebleness, Openness dan Conscientiousness.

2.6.Pembentukan motivasi Menurut Sardiman (2006:73) motivasi adalah perubahan energi dalam diri seseorang yang ditandai dengan munculnya felling dan didahului dengan tanggapan terhadap adanya tujuan.5 Dalam proses belajar, motivasi sangat diperlukan, sebab seseorang yang tidak mempunyai motivasi dalam belajar, tidak akan mungkin melaksanakan aktivitas belajar. Motivasi diperlukan dalam menentukan intensitas usaha belajar bagi para siswa. Terbentuknya motivasi berasal dari dua jenis, yaitu berasal dari diri sendiri (internal) dan juga berasal dari lingkungan.6 Motivasi internal adalah motivasi yang muncul dari dalam diri sendiri tanpa ada faktor luar yang mempengaruhi. Motivasi ini lebih menekankan nilai dari kegiatan itu sendiri dari pada penghargaan dari luar. Motivasi internal terbagi lagi menjadi dua yaitu, determinasi diri dan pilihan personal. Determinasi disini maksudnya adalah kita melakukan sesuatu karena kita mau melakukannya bukan karena paksaan atau imbalan. Sedangkan pilihan personal adalah kita melakukan sesuatu karena kita merasakan perasaan bahagia dan menyenangkan, kita merasakan kepuasan tersendiri ketika selesai melakukan sesuatu. Motivasi yang muncul dari dalam diri misalnya, kita melakukan suatu pekerjaan karena kita ingin mengembangkan diri dalam bidang pekerjaan tersebut bukan karena faktor luar seperti hukuman dan imbalan. Berbeda dengan motivasi ekternal yaitu motivasi yang muncul karena dorongan dari luar baik itu berupa hal yang positif seperti imbalan, reward, hadiah, penghargaan dan lain-lain maupun hal yang negatif seperti, hukuman, paksaan dll. Contohnya kita bekerja karena gaji yang akan kita dapatkan setiap bulannya.6

BAB III Penutup

Kesimpulan Rasa cemas bisa saja disebabkan oleh persepsi dari sudut pandang seseorang. Selain dari sudut pandang orang pertama, rasa cemas timbul dari pengalaman orang ketiga yang pernah mengalaminya. Akibatnya, bila rasa cemas tidak segera diatasi akan menimbulkan stress negative yang disebut dengan distress. Dalam scenario ini penting sekali tidak langsung percaya dengan apa yang orang lain katakan mengenai pengalamannya di tempat kuliah karena ini akan mengubah persepsi kita, hasilnya bisa saja positif maupun negative. Untuk heru yang cemas, motivasi adalah hal yang ia butuhkan untuk mendorong dirinya mengatasi rasa cemasnya, dengan begitu Heru akan mampu untuk membuka diri dan tidak lagi merasa cemas terhadap lingkungannya.

Daftar Pustaka 1. Sumardi Deddy. (2012). Memahami Proses Terjadinya Persepsi.

http://deddysumardi.wordpress.com/2012/04/09/memahami-proses-terjadinya-persepsi/ ( 05 Desember 2013) 2. Yunita Riny. (2009). Kecerdasan Emosi. http://rinyyunita.wordpress.com/2009/01/25/kecerdasan-emosi/ (06 Desember 2013) 3. Gregson, Susan R.. Management Stress. United States of America: Capstone Press, 2000: 49 4. Carducci, Bernardo J. The Psychology of Personality. 2nd ed. United States of America: Blackwell, 2009: 260 5. Sardiman, A.M. Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar.Jakarta:Grafindo, 2006. 6. Putra Yuwono. (2013). Proses Terbentuknya Motivasi.

http://yuwonoputra.blogspot.com/2013/07/proses-terbentuknya-motivasi.html (06 Desember 2013)