Anda di halaman 1dari 7

Anatomi Landmarks

Landmark adalah titik yang berfungsi sebagai petunjuk dalam pengukuran atau konstruksi suatu bidang. Idealnya, landmark harus ditempatkan dengan mudah dan secara nyata mempunyai keterkaitan anatomi dan tetap konstan selama proses pertumbuhan. Sebagian besar cephalometri tidak memenuhi spesifikasi tersebut. Untuk membuat garis, sudut dan bidang maka digunakanlah titik-titik landmarks yang berguna untuk pengukuran 2-D kranio-facial pasien serta hubungan gigigeligi. Titik titik Referensi 1.Sella Turcica (S). Titik tengah fossa hipophysa. Titik ini berada didaerah ovoid tulang sphenoid yang mengandung glandula pituitary. 2.Nasion (N). Sutura nasofrontal atau penghubung tulang frontal dan tulang nasal. Jika sutura ini tidak terlihat, maka titik ini dapat ditempatkan pada cekungan terdalam dari kedua tulang tersebut. 3.Menton (Me). Titik paling inferior pada simphysis mandibula. 4.Porion (Po). Titik paling superior dari tulang meatus auditorius externa. 5.Orbitale (Or). Titik terendah pada batas externa orbita. Pada cephalogram anteroposterior titik ini dapat teridentifikasi, sedangkan pada cephalogram lateral garis luarnya melewati batas orbita. 6.Incisor Superius (Is). Ujung incisal paling anterior incisivus sentral maxilla. 7.Incisor Inferius (Ii). Ujung incisal paling anterior incisivus sentral mandibula. Titik terdalam kurvatura anterior maxilla antara Anterior Nasalis Spine (ANS) dan alveolar crest. Walaupun titik A dapat berubah sejalan dengan perawatan, tetapi tetap menggambarkan titik terdepan dari maxilla:

Facial Divergence Wajah bagian bawah dapat berupa lurus atau terinklinasi secara anterior atau posterior r e l a t i f t e r h a d a p d a h i . S e b ua h g a r i s d i t a r i k da r i d a h i me n u ju k e d a g u u n t u k me n e n t u k an apakah wajah termasuk ke dalam kategori:anterior divergent(garis terinklinasi ke anterior), posterior divergent(garis terinklinasi ke posterior), straight/orthognathic,(garis lurus, tidak terlihat kemiringan.) 5) Penilaian Hubungan Anteroposterior RahangGambaran yang baik dari hubungan skeletal secara sagital dapat diperoleh denganmenempatkan jari

telunjuk dan jari tengah terhadap kurang lebih titik A dan B setelah retraksi bibir. Idealnya, maksila berada 2-3 mm lebih anterior dibandingkan mandibula saat oklusisentris. 6) Penilaian Hubungan Vertikal SkeletalHubungan vertikal yang normal adalah saat jarak antara glabella dan subnasale samadengan jarak antara subnasale dengan bagian bawah dagu. Tinggi wajah bagian bawah yang kurang deep bite sedangkan apabila lebih besar dari normal menunukkan adanya anterior open bites 10:

7 ) E v a l u a s i p r o p o r s i w a j a h . Wajah yang proporsional dapat dibagi menjadi 3 bagian vertikal sama besar 8 ) P e n i l a i a n b i b i r . Jarak, lebar, dan kurvatur bibir harus dinilai. Pada wajah yang seimbang jara bibir atassepertiga dan bibir bawah duapertiga dari tinggi wajah bagian bawah. Tepi gigi insisal yangt e r l i h a t s a a t b i b i r atas pada posisi istirahat normalnya adalah 2 mm. B i b i r d a p a t diklasifkasikan menjadi:a .C o mp e t e n t l i p s : b i b i r berkontak saat otot relaks. b . I n c o m p e t e n t l i p s : s e c a r a anatomis bibir pendek, tidak terdapat kontak saat o t o t relaks,c . P o t e nt i a l y i n c o mp e t e n t l i p s : b i b i r s a a t i n g i n b e r k o n t a k t e r h a mb a t o l e h I n s i s i v R A yang protrusi. Perkembangan bibir normal.d . E v e r t e d l i p s : b i b i r y a n g h i p e r t r o f i d e n g a n j a r i n g a n b i b i r y a n g b e r l e b i h a n t e t a p i tonusitas otot yang lemah. 9 ) P e n i l a i a n H i d u n g . 1 0 ) P e n i l a i a n d a g u B e n t u k d a r i d a g u d i t e n t uk a n t i d a k h a n ya o l e h s t r u k t u r t u l a n g , t e t a p i ju g a o l e h ketebalan dan tonusitas dari otot mentalis.

Ukuran, bentuk dan posisi hidung menentukan penampakan estetik dari wajah danoleh karena itu penting dalam prognosis kasus.