Anda di halaman 1dari 32

B. Surja Petir 1.

Proses terjadinya Petir Suatu Petir bisa terjadi apabila ada awan yang bermuatan berada diatas bumi dalam jarak tertentu. Pada awan tersebut, muatan positif mengumpul pada bagian atas dan yang negatif berada disebelah bawah. Karena bumi dikatakan sebagai benda yang mempunyai muatan positif pada permukaannya. Oleh karena itu muatan negatif yang berada dibagian bawah awan akan tertarik oleh muatan positif yang ada di bumi, proses pengaliran muatan negatif dari awan menuju kebumi inilah yang dinamakan Petir. Muatan cenderung berkumpul pada tempat-tempat yang runcing, sehingga Petir cenderung pula menuju pada tempat-tempat tersebut. Mengingat besar/banyaknya elektron yang mengalir, maka disini akan mengalir pula arus listrik yang sangat besar sekali, nilainya dapat mencapai ratusan kilo Ampere. Awan bermuatan dapat terbentuk jika pada suatu daerah terdapat udara yang lembab dan gerakan angin keatas. Kelembapan ditimbulkan karena adanya pengaruh sinat matahari yang menyebabkan terjadinya penguapan air diatas permukaan tanah, uap air udara panas ini akan naik keatas karena adanya updraft (gerakan keatas) dari udara yang membentuk lapisan-lapisan awan. Untuk gambar proses terjadinya Petir dapat dilihat pada gambar.2.1. dibawah ini:

km

tinggi

9 8 7 6 5 4 3 2 1 0

arah angin

hujan

angin naik tanah

Gambar 2.1. Gambar proses terjadinya Petir

Pergerakan udara keatas terus menerus ini akan menyebabkan terjadinya pembentukan awan bermuatan dengan diameter beberapa kilometer dengan ketinggian hingga mencapai sekitar 10 km dan bagian awan terendah umumnya terletak antara 1 sampai 2 km diatas tanah sambaran Petir juga dibagi atas dua bagian : a. Sambaran langsung Sambaran langsung adalah sambaran yang langsung

menyambar gedung atau obyek yang diproteksi, misalnya : sambaran pada hantaran udara tegangan rendah, atau sambaran pada pipa metal, kabel dll, pada jenis sambaran ini instalasi proteksi tagangan lebih akan dialiri oleh seluruh atau sebagian arus Petir.

b. Sambaran jauh Sambaran jauh adalah sambaran yang misalnya menyambar hantaran udara atau induksi dari pelepasan muatan Petir awan-awan pada hantaran udara atau sambaran dekat dengan hantaran udara sehingga timbul gelombang berjalan (electromagnetic wave) yang menuju ke peralatan listrik.

2. Jenis Petir a. Petir awan ke tanah Jika muatan dibawah awan terendah melebihi kuat medan tembus udara, maka akan terjadi aliran electron dari awan ke tanah. Lidah Petir ini akan bergerak bertahap tergantung pada tersedianya electron udara, sehingga disebut sebagai step leader. Jika lidah Petir ini sudah mendekati suatu objek diatas tanah maka pada objek ini akan terinduksi muatan yang berlawanan dengan muatan pada step leader dan muatan ini akan bergerak menuju lidah Petir tadi disebut (connection leader). Untuk gambar pelepasan muatan Petir awan tanah dapat dilihat pada gambar.2.2.dibawah ini :

Gambar 2.2. Pelepasan muatan listrik

Pada suatu titik kedua muatan ini akan bertemu, titik ini disebut sebagai Point of Strike dan terjadi pelepasan muatan negatif dari awan ketanah melalui jalan yang telah dirintis oleh step leader. Leader ini disebut return stroke sehingga impuls arus Petir yang sangat besar dan berlangsung dalam selang waktu mikrodetik ini akan mengalir pada objek diatas tanah tersebut. Pada umumnya Petir awan tanah ini akan diikuti oleh beberapa Petir berikutnya dan disebut sebagai ultiple stroke. b. Petir tanah-awan Petir jenis ini terjadi pada objek-objek yang sangat menonjol diatas permukaan tanah, seperti puncak gunung, menara TV atau Radio, Gedung-gedung tinggi, menara Transmisi tenaga listrik. Muatan listrik akan muncul dari ujung objek diatas tanah ke awan bermuatan dengan proses yang sama seperti awan tanah.

c. Petir awan-awan Petir jenis ini umumnya pelepasan muatan terjadi antara awan dengan antara pusat-pusat muatan didalam awan.

3. Parameter Petir Beberapa besaran yang berpengaruh dalam proses pelepasan Petir adalah : a. Arus Puncak Petir : Besaran arus petir ini berpengaruh pada droop tegangan ohm, terutama pada tahanan pembumian. b. Kecuraman arus Petir : di/dt Besaran ini berpengaruh pada drop tegangan induktif,misalnya drop tegangan pada konduktor yang menghantar arus, tegangan induksi pada rangkaian loop akibat kopling magnetic dll. c. Muatan listrik arus Petir :

. i dt

Adalah jumlah energi listrik yang terjadi pada titik sambaran. d. Arus kuadrat impuls : . i dt Adalah besaran yang berhubungan dengan semua efek mekanis yang timbul akibat sambaran Petir dan berpengaruh juga pada pemanasan impuls listrik pada tahanan ohm.
2

4. Karateristik Sambaran Bentuk gelombang sambaran Petir dapat dilihat atau diberikan melalui suatu alat yaitu Oscillogram, sebagai contoh kita dapat lihat pada gambar 2.3. Oscillogram menunjukan bentuk gelombang arus Petir yang terjadi pada saluran udara.
B A 200 400

20

40

60

Gambar 2.3. Bentuk Arus Petir pada Oscilogram.

Pada gambar 2.3.kurva 1 menunjukan hasil riset dari AIEC Commete yang menghasilkan frekwensi distribusi dan besar arus suatu kurva pesimik yang diperoleh Cenference On Large High Teusean Electrik Siste (CIGRC) setelah mengadakan observasi dengan

menggumpulkan data-data terbaru dan digambarkan pada kurva 3 sehingga disini dikatakan bahwa kemungkinan terjadinya arus sambaran lebih dari 100 KA adalah lebih besar. Karateristik waktu puncak dan bentuk gelombang arus seperti yang digambarkan pada 2.4. kurva ini adalah kurva distribusi kemungkinan yang berasal dari dua sumber yang lebih diuji yang mana membuktikan bahwa arus sambaran Petir yang tinggi sekali tidak bersamaan dengan waktu yang amat singkat untuk mencapai arus puncak,

data dari lapangan 50% dari arus sambaran mempunyai rate of rise lebih dari 7,5 KA / us. Lama dari arus sambaran diatas setengah nilai yaitu 30 us dan 18% mempunyai separuh waktu lebih lama dari 50us.

100 80

40 20

Gambar 2.4. Waktu Puncak Arus Sumbar Petir.

5. Bentuk Gelombang Impuls Salah satu penyebab fasa sistem tenaga listrik yaitu tegangan lebih dari luar yang disebabkan karena pelepasan oleh Petir. Tegangan lebih ini mempunyai bentuk gelombang aperiodik yang diredam (dampak periodik) pada tempat yang terkena sambaran Petir, gelombangnya bermuka curam dan berekor pendek. Besarnya tegangan impuls yang harus diterapkan pada alat-alat listrik untuk menguji ketahanan Petir diterapkan dalam standar. Hal ini tergantung pada tempatnya dalam sirkit. Makin dekat dengan sumber Petir dan makin besar kemungkinannya terkena sambaran Petir maka makin tinggi tegangannya yang harus ditetapkan. Bentuk umum tegangan impuls adalah tegangan yang naik dalam waktu yang singkat disusul dengan penurunan yang lambat menuju harga nol, ditetapkan dengan persamaan :

V=Vo eut ebt .......................................................................(2.2) Bentuk gelombang dibuat dengan menetapkan a dan b. Harga maksimum disebut harga puncak dari tegangan impuls. Definisi muka gelombang (Wave Front) dan ekor gelombang ditetapkan dalam standar sedemikian rupa dan puncak gelombang dapat diatasi. Untuk mengetahui suatu peralatan terhadap tegangan Petir, maka dilakukan pengujian dengan tegangan impuls yang berbentuk gelombang tertentu. Dari studi mengenai bentuk gelombang Petir didapat bentuk gelombang Petir didapat bentuk gelombang satandar pengujian yang menurut rekomendasi IEC dapat diperlihatkan pada gambar 2.5. berikut.
1,0 VI 0.9

0.5

0.3

0 Tf Tf

Gambar 2.5. Bentuk gelombnag Impuls Standart

Keterangan gambar 2.5.: Vs = tegangan puncak Tt = Ekor gelombang : 50 us Tf = Muka gelombang : 1,2 us

Menurut IEC = Tt * Tf = 1,2 * 50us Gelombang impuls standart ini diterapkan pada peralatan saluran dan transformator daya maupun distribusi untuk menentukan tingkat isolasi dasar (Bil) alat tertentu. Apabila suatu gelombang energi listrik (gelombang surja) merambat sepanjang kawat transmisi dengan induksi L dan kapasitansi C maka kawat transmisi itu akan mempunyai impedansi surja yang konstan dalam menghubungkan tegangan dan arus selama terjadi gelombang surja hal ini membuktikan bahwa gelombang tegangan dan arus berasal dari suatu sumber. Sebelum mangetahui ketentuan-ketentuan mengenai karateristik alat pelindung yang digunakan untuk melindungi gangguan yang disebabkan oleh surja Petir pada peralatan tenagan listrik maka harus diketahui besar tegangan surja Petir yang mungkin terjadi dan dapat diperlihatkan pada gambar 2.6. berikut :

kV B

A F C atau G E

Waktu (us)

Gambar 2.6. Besar tegangan surja petir yang mungkin terjadi

Keterangan gambar 2.6 : A = Gelombang impuls yang datang B = Gelombang cepat, terpotong pada muka. C = Gelombang terpotong pada ekor. D = Gelombang penuh. E = Lengkung Volt-Waktu F = Gelombang terpotong pada puncak. G = Gelombang terpotong pada ekor dengan kemungkinan lompatan 50%. Surja pada kawat transmisi dapat mempunyai lengkung (A) bila ia sampai pada gardu induk. Gelombang tersebut dapat datang ke gardu induk sebangai gelombang yang curam dan terpotong mukannya (lengkung B) atau sebagi gelombang curam yang terpotong kira-kira 3 us pada ekornya. (lengkung C) atau dapat berupa gelombang penuh (Lengkung D), Lengkung (C) didapat dengan menghubungkan ketiga puncak dari tiga gelombang diatas yang merupakan karateristik VoltWaktu dari isolasi yang harus menahan bermacam-macam gelombang tegangan yang datang pada gardu induk. Lengkung ini juga melalui titiktitik lompatan api 50 % (lengkung G). Jadi lengkung volt-waktu adalah lengkung yang menghubungkan puncak-puncak tegangan lompatan api bila sejumlah impuls dengan bentuk tertentu diterapkan pada isolasi peralatan.

6. Cara Masuknya Petir Keperalatan Mengingat bahaya yang terjadi maka kita perlu mempelajari bagaimana petir tersebut masuk keperalatan sistem tenaga listrik. Dengan demikian kita dapat menentukan peralatan pengamannya, perlatan pengaman ini diperlukan mengingat tegangan yang timbul oleh Petir dapat melebihi kekuatan isolasi peralatan yang akan menyebabkan terjadinya flash over (lompatan bunga api) atau isolasi mengalami kerusakan. a. Sambaran Langsung Sambaran langsung adalah sambaran yang langsung menyambar gedung atau objek yang diproteksi, misalnya : sambaran pada hantaran udara tegangan rendah, atau sambaran pada pipa metal, kabel dll. Pada jenis sambaran ini instalasi proteksi tegangan lebih akan dialiri oleh seluruh atau sebagian arus Petir. b. Sambaran Jauh Sambaran jauh adalah sambaran yang misalnya meyambar hantaran udara atau induksi dari pelepasan muatan Petir awan pada hantaran udara atau sambaran dekat dengan hantaran udara sehingga timbul gelombang berjalan (electromagnetic wave) yang menuju keperalatan listrik. c. Sambaran tidak langsung atau induksi Bila terjadi sambaran Petir ke tanah didekat saluran maka akan terjadi gejala transien pada kawat saluran. Gelombang tegangan Petir ini akan merambat sampai ke gardu induk. Pada tempat yang

terkena sambaran Petir gelombangnya berekor dan bermuka curam. Selama gelombang ini berjalan melalui saluran teransmisi bentuknya berubah, mukanya terjadi kurang curam dan ekornya bertambah panjang, sedangkan amplitudonya berkurang karena efek kulit dari saluran.

7. Tegangan lebih Temporer Tegangan lebih temporer adalah suatu tegangan lebih yang berlangsung terus menerus dan kurang teredam hal ini juga mempunyai frekwensi daya, sehingga tegangan yang lebih ini dapat dikatakan sebagai tegangan lebih frekwensi daya (Power frewkwensi over voltage), penyebab terjadinya tegangan tersebut adalah :1 a. Tegangan akibat efek Feranti yang hanya terjadi pada rangkaian yang mempunyai komponen yang dapat jenuh seperti Transformator dimana ia mempunyai komponen I dan C kenaikan tegangan terjadi setelah melalui titik satabil. b. Kenaikan tegangan dari fasa yang sehat pada waktu ada gangguan satu fasa ketanah, pada sistem tegangan naik karena adanya tegangan jatuh dari titik netral untuk sistem yang di ketanahkan dan kenaikannya relatif terhadap tanah. c. Kenaikan tegangan akibat beban lepas. Biasanya besar dari tegangan lebih temporer ini besarnya sampai melampaui surja hubung atau tegangan lebih Petir yaitu tidak
1

Ir. Reynoaldo. Zoro, Perlindungan Terhadap Tegangan Lebih Petir dan Koordinasi Isolasi pada Sistem Tenaga Listrik. ITB, 1987.

lebih dari 2 p.u. Oleh karena itu perencanaan koordinasi isolasi tidak didasarkan pada tegangan lebih Petir temporer. Terjadinya tegangan lebih temporer ini kira-kira beberapa puluh milidetik dan sukar diamankan dengan penangkal Petir (Arrester). Sehingga tegangan lebih tersebut digunakan untuk menentukan tegangan dasar dari penangkal Petir. Karena penangkal Petir didalam koordiansi isolasi harus dapat menahan tegangan lebih temporer tanpa menyebabkan alat tersebut bekerja, sebab jika ia bekerja akan menerima resiko kerusakan.

5. Pegaruh Surja Petir Terhadap Transformator Dalam suatu sistem tenaga listrik banyak terdapat peralatan listrik yang harus dilindungi dari pengaruh surja Petir akan tetapi disini ditekankan pada suatu peralatan utama yang paling penting dan harus dilindungi dari sambaran surja Petir yaitu transformator. Karena selain peralatan pokok dalam penyaluran tenaga listrik juga merupakan peralatan listrik yang paling mahal, bila transformator rusak akan membutuhkan waktu yang lama dalam perbaikannya. Tegangan lebih yang terjadi pada transformator tergantung dari bentuk gelombang elektromagnetiknya. Gelombang ini dapat disebabkan oleh surja Petir yang sampai ke peralatan transformator, tegangan lebih tersebut bisa terjadi di dalam transformator, apabila tegangan antara kumparan-kumparan tersebut menjadi beberapa kali dari tegangan normalnya. Dari pengalaman telah membuktikan bahwa lilitan

yang paling dekat dengan terminal transformator adalah yang sering rusak karena tegangan lebih (sambaran surja Petir). Tembusnya isolasi dapat terjadi pada beberapa titik dari kumparan, tergantung dari karateristik isolasinya, misalnya tidak homogennya isolasi pada titik tersebut, dengan tembusnya isolasi dapat dianggap bahwa transformator tersebut telah rusak dan akan menggangu pelanyanan penyaluran energi listrik terhadap masyarakat (konsumen). Jika sebuah gelombang berjalan yang ditimbulkan oleh sambaran Petir menuju ke transformator maka Transformator akan lebih bersifat sebagai rangkaian kapasitif dari pada rangkaian induktif. Surja Petir mempunyai muka gelombang yang sangat curam, sehingga dalam waktu yang sangat pendek tidak mungkin arus mengalir pada induktansi yang berharga besar dari gulungan Transformator. Tetapi terdapat kapasitansi antara gulungan Transformator ke inti besi dari

Transformator, hal ini menyebabkan Transformator berreaksi sebagai beban kapasitif terhadap gelombang berjalan yang disebabkan tegangan lebih Petir. Pada keadaan stedy state arusnya secara praktis hanya mengalir pada kumparan transformator dan hanya di pengaruhi oleh R dan L. Tetapi dengan adanya tegangan lebih keadaanya akan berbeda, dimana prosesnya akan cepat dan transformator akan bekerja dengan frekwensi tinggi, yang ditentukan oleh induktansi (L) dan kapasitansi (C) dari kumparan, yaitu : F=
1 2 LC

Dalam keadaan ini impedansi induktif (yang diketahui sebagai tahanan) dari transformator menjadi sangat tinggi sedangkan pengaruh

kapasitansinya terasa berkurang, sehingga dengan adanya tegangan lebih tersebut, seakan akan mengalir hanya melalui rangkaian kapasitip yang terdiri dari seri dan paralel, yaitu kapasitansi antara lilitan-lilitan dan kapasitansi antara kumparan dengan tangki atau body. Setiap lilitan dari kumparan transformator mempunyai self induktance (induktasi sendiri), karena adanya fluksi ketika dialiri arus. Lilitan yang satu berdekatan dengan yang lain sehingga akan ada mutual induktansi (induktansi gandeng), karena adanya eddy current (arus eddy) di dalam Transformator maka induktansi yang lain antara inti dan inti juga diperhitungkan. Disamping itu setiap lilitan dari kumparan transformator mempunyai kapasitansi terhadap tangki dan kapasitansi antara lilitan satu dengan yang lain. Kapasitansi gandeng antara sederetan kumparan adalah yang paling tinggi dalam transformator. Karena adanya kerugian dalam tahanan isolasi serta kerugian pada inti, surja yang datang pada kumparan akan terendam. Untuk mendapatkan gambaran permasalahan tersebut dibuat pendekatan sebagai berikut : a. Semua Kerugian karena tahanan kumparan, tahanan isolasi dan kerugian inti diabaikan b. Kapasitansi antara kumparan (kapasitansi seri) dan kapasitansi antara lilitan dengan tangki (kapasitansi paralel) adalah penting untuk menentukan keadaan awal dan keadaan akhir dari distribusi tegangan

6. Osilasi didalam Transformator Tegangan Lebih yang terjadi didalam transformator oleh karena surja yang datang, menyebabkan osilasi didalam Transformator. Osilasi ini dipengaruhi oleh induktansi dan kapasitansi dari kumparan. Hal ini sebagaian besar dipengaruhi oleh distribusi tegangan awal sebab adanya kapasitansi rangkaian yang tidak kontinyu., dalam waktu singkat arus mengalir dalam elemen induktif dan kapasitif dari kumparan. Distribusi tegangan awal mulai berubah dan akhirnya sebagian besar dipengruhi oleh rangkaian induktif. Keadaan transisi dari keadaan awal dan akhir dari distribusi tegangan ini, mempunyai pengaruh dalam bentuk peredaman dari osilasi antara kapasistif dan induktif. Didalam kumparan transformator, osilasi dapat mengalami perambatan dibawah fekwensi kritis. Teori ini didasarkan pada kenyataan bahwa gelombang rectaguler mempunyai banyak sekali harmonisa. Harmonisa dari frekwensi lebih besar dari frekwensi kritis tak dapat menembus lebih dalam pada kumparan, karena standing exponensial distribution sama seperti distribusi dari gelombang diam. Tegangan surja pada suatu titik dari kumparan dapat terdiri dari gelombang dan standing exponential distribution yang disebabkan oleh gelombang refleksi.

Gambar 2.8. Osilasi didalam Transformator.

Keterangan gambar : (a) : Gelombang datang (b) : Gelombang yang diteruskan (c) : Standing exponetiel distribution. Frekwensi osilasi :
1

= (1/Ll C 1 - C 2 / C 1 .b 2 .w 2 ) 2 Untuk harga w yang rendah dan tidak ada kapasitansi mutual kopling di dapat : =
1 L C1

Akan nol bila (1/L C 1 - C 2 / C 1 . b 2 .w 2 ) = 0 w 2 = (1/Ll C 1 )( C 2 / C 1 .


1 ) b2

w =

1 b LC2

fc

1 2b LC2

kumparan menjadi seperti filter bila f>f (Frekwensi Kritis)

Keterangan dari rumus diatas :2 C 1 = Kapasitansi antara kumparan dan body per unit panjang (farad) C 2 = Kapasitansi seri dari kumparan per unit panjang (farad) L = Induktansi sendiri dari kumparan per unit panjang (farad)

Osilasi akan merambat kekumparan yang bagian dalam apabila frekwensi yang timbul lebih kecil dari frekwensi kritisnya. Akan tetapi surja Petir yang masuk kekumparan akan mempunyai frekwensi yang lebih besar dari frekwensi kritisnya, sehingga gelombang surja hanya akan merusak isolasi bagian kumparan yang dekat dengan pangkal saluran. Hal ini disebabkan karena surja yang masuk terdiri dari gelombang berjalan dan standing exponential distribution yang

disebabkan oleh gelombang refleksi. Inpedansi dari transformator sangat besar dan berkisar antara 500 45.000 ohm.

Alat-alat pelindung yang sekarang dikenal berturut-turut mulai dari yang paling sederhana samapai yang paling sempurna adalah :

a. Sela batang (Rod gap) b. Sela sekring (Fuse gap) c. Tabung pelindung (Protective Tube) d. Arrester. e. Kawat Tanah.

1. Sela Batang Sela batang adalah suatu alat pelindung yang paling sederhana. Alat ini terdiri dari dua buah batang logam yang mempunyai penampang tertentu (Bisaanya Bersegi). Yang satu dihubungkan dengan kawat trasmisi dan yang satunya dihubungkan dengan kawat tanah. Oleh karena jarak suatu celah berkorespodensi dengan satu tegangan percikan untuk suatu bentuk gelombang tegangan tertentu, maka untuk beberapa macam karateristik isolasi, alat ini bisaanya dipakai sebagai pelindumg. Keuntungan dari sela batang ini ialah bentuknya yang sederhana, mudah dibuat dan kuat. Cacatnya ialah sekali terjadi percikan karena tegangan lebih, busur api timbul terus meskipun tegangan lebihnya sudah tidak ada. Oleh sebab itu sirkit harus diputuskan lebih dahulu guna menghentikan percikan tersebut, kecuali itu tegangan gagalnya naik lebih tinggi dari isolasi yang dilindungi untuk gelombang berwaktu pendek sehingga diperlukan celah yang sempit gelombang yang curam. Oleh karena itu sela batang dipakai sebagai pelindung cadangan atau dengan kombinasi sirkit harus diputuskan lebih dahulu guna menghentikan percikan api tersebut atau dengan kombinasi circuit breaker yang mempunyai kecepatan menutup kembali yang tinggi (High Speed Reclose Operation). Meskipun sela batang merupakan pengaman cadangan namun dalam pentusun suatu koordinasi, sela batang tidak dapat

dipisahkan terhadap alat proteksi surja, karena memang keduanya saling melengkapi dalam kegunaanya. Dengan mengatur jarak /gap sela batang kita dapat menentukan Hight Level Insulation sesuai dengan yang direncanakan lihat gambar 2.73.

Gambar 3.1. Alat Pelindung Penangkal Petir Rod Gap

Unit Pendidikan dan Pelatihan Makasar, PEMELIHATAAN TRANSFORMATOR, PT.PLN (PERSERO).

Sumber : A.Arismuandar, Teknik Tegangan Tinggi, Pradaya Paramita, Jakarta 1980 hal 106
Gambar 3.2.

Karateristik dari Sela Batang Keterangan gambar 3.2 : a. Lengkung sela batang standart 40 inci (gel Positif) b. Karateristik percikan (lompatan) dari isolator

peralatan 4 unit (gelombang 1,5 x 40 keadaan standart) Untuk mencegah gelombang petir tembus melalui

permukaan isolator, maka tegangan tembus dari sela batang harus diset 20% lebih rendah dari tegangan tembus impuls (impuls spark over voltage) dari isolator. Jarak antara sela dengan isolator tidak boleh kurang dari 1/3 jarak sela untuk mencegah bunga api bergerak kearah isolator. Sela batang tergantug pada tegangan operasi dari sistem. Hal ini dapat dilihat pada Tabel 3.2. dibawah ini.

Tabel 3.2. Tabel Rod Gab (IEC 71A, 1962)

Sistem voltage Tertinggi (kV)

Withstand Level (kV)peak

Jarak Rod (cm) Max Min

12 17,5 24 36 72,5 123 145 170

75 95 125 170 325 450 550 650

4 6 9 12 28 45 66 72

6 8 13 15 36 50 86

Sumber : Pemeliharaan Transformator tenaga (buku kursus Unit Pendidikan dan pelatihan Makasar

2) Sela Sekring Sela sekring adalah suatu alat pelindung sela batang yang dihubungkan seri dengan sekring yang digunakan untuk menginterupsikan arus susulan yang diakibatkan oleh percikan api. Oleh sebab itu sela sekring mempunyai karateristik yang sama dengan sela batang dan meskipun ia menghindarkan pemutus sirkit sebagai akibat percikan tetapi memerlukan penggantian dan perawatan sekring yang dipakai. Kecuali itu agar penggunaannya efektif harus diperhatikan juga koordinasi antara waktu lebur sekring dan waktu kerja relay pengaman.

3) Tabung Pelindung Tabung pelindung terdiri dari sebuah batang serat dimana terdapat sepasang berbentuk sedemikian rupa sehingga tegangan gagal impuls lebih rendah dari pada isolasi yang dilindungi. Pada tiang transmisi tabung pelindung dipasang dibawah tiap kawat sehingga elektroda atas dapat di hubungkan dengan sebuah tanduk logam yang

terletak sejauh D1 dan kawat (Gambar 3.1). elektroda atas dan bawah dibumikan adalah D2 dan jarak D3 maka syarat perlindungan yang harus dipenuhi adalah : D1+D2<D3. Apabila sebuah surja Petir sampai pada kawat maka terjadilah percikan api antara kawat dan elektroda atas yang kemudian diteruskan oleh elktroda bawah. Panas yang ditimbulkan karena mengalirnya arus surja akan mengguapkan sebagian dari serat (Tabung serat), sehingga gas ditimbulkan menyeburkan api dan mematikan pada arus susulan mancapai titik nol. Tabung pelindung dipakai untuk melindungi isolator saluran transmisi, tiang transmisi dekat PLTD dan untuk mengurangi besarnya surja Petir yang datang pada kawat sehingga ia dapat membantu tugas arrester. Tetapi tabung pelindung masih dianggap tidak mampu untuk melindungi Transformator yang berkapasitas tinggi lihat gambar2.8 elemen-elemen tabung pelindung4.

Ir.T.S.HUTAURUK.MEE.,Gelombang berjalan dan Proteksi Surja.hlm 102.

Gambar 3.3. Elemen-Elemen Tabung Pelindung

4) Lightning Arrester Lightning Arrester adalah alat proteksi peralatan sistem tenaga listrik terhadap arus listrik, yang berfungsi sebagai alat yang dapat memby-pass ke graund, pada keadaan normal, lightning arrester akan bersifat sebagai isolator dan bila timbul surja Petir akan berfungsi sebagi penghantar/konduktor. Setelah surja itu hilang lightning arrester harus dengan cepat kembali bersifat isolator, sehingga circuit braker (CB) tidak sempat membuka. Lightning arrester ini tidak sama dengan sela batang maupun protection tube, karena arrester bisa memutuskan arus susulan sehingga tidak menggangu sistem secara keseluruhan. Pemakaianya pada sistem tenaga listrik bolak balik ada dua tipe utama arrester yaitu:

a. Expultion type Arrester digunakan untuk saluran Distribusi dan Transmisi Ada dua macam type dari arrester jenis ini, yaitu : 1. Transmision type Arrester

Prinsip kerja type expultion yakni : bila surja merambat pada kawat transmisi, maka terjadilah percikan api antara kawat dan elektroda atas melalui series gap, yang kemudian diteruskan oleh elektroda sebelah bawah. Sebelum ada surja, arrester bersifat isolator, tetapi bila ada surja maka ia akan bersifat konduktor dengan impedansi rendah dan akan menyalurkan ke tanah, panas yang timbul oleh arus surja akan menguap sebagian dari dinding fiber, sehingga gas yang timbul akan menyembur ke bunga api dan mematikan pada waktu arus susulan mencapai titik nol5.

Artono Arismunandar,Dr, Teknik Tegangan Tinggi cetakan ke tiga Pradaya paramitha Jakarta 1984

Sumber : Ir. Misdi, Skripsi, Study Pengruh Tegangan Lebih Surja Petir Terhadap Isolasi Transformator utama dan pengamannya di PLTA Sengguruh. Hal.44. Gambar 3.4.

Arrester Type Expultion

Sumber :A.Arismunandar, Teknik Tegangan Tinggi. Gambar 3.5.

Karateristik Arrester Type Expultion

2. Jenis Distribusi (Distribusi type Arrester) Jenis ini digunakan untuk melindungi Transformator pada jaringan-jaringan distribusi dan peralatan-peralatan

distribusi. Lightning Arrester type expultion ini merupakan tabung yang terdiri dari : a. Dinding tabung yang terbuat dari bahan yang mudah menghasilkan gas jika dilalui arus. b. Sela batang (external series gap) yang bisaanya diletakkan pada isolator porselin, untuk mencegah arus mengalir dan membakar fiber pada tegangan jala-jala setelah gangguan diatasi. c. Sela pemutus bunga api diletakan didalam tabung, salah satu elektroda dihubungkan ke tanah Pada waktu tegangan surja melalui sela batang dan sela bunga api maka impedansi tabung akan menjadi rendah sehingga arus surja dan arus sistem dapat mengalir ketanah. Tegangan diatara terminal hantaran dengan tanah turun setelah tembus terjadi, karena tabung melakukan arus maka terdapat tegangan bunga api pada tabung yang sedikit menghalangi mengalirnya arus. Bagaimanapun arus yang mengalir akan menbakar fiber dan menghasilkan gas yang bergerak cepat kearah lubang

pembuangan di bagian bawah Arrester, tekanan gas ini akan mematikan bunga api pada saat arus melalui titik nol pertamanya. Waktu pemadaman busur api ini hanya atau satu putaran sehingga R.R.V (Rate of Recoreving Voltage) lebih lambat dari rate of rise kekuatan dielektrik dari isolasi.

Bila beda waktu ini sangat pendek untuk dapat dibaca oleh relay pelindung sehingga CB tetap tidak bekerja (tertutup) dan pelayanan daya tidak terganggu. Segera setelah gas ditekan keluar dan api menjadi padam sistem dapat bekerja kembali dengan normal. Pemakaian Arrester type expultion adalah sebagai berikut : 1. Umumnya tabung pelindung dipakai untuk melindungi isolator transmisi. V-T karateristik dari arrester ini lebih datar dari pada isolator, sehingga dengan mudah dapat

dikoordinasikan untuk melindunggi isolator dari tembus permukaan. 2. Dipakai pada tiang transmisi sebelum memasuki gardu untuk memotong besar arus surja yang datang, sehingga dapat berfungsi mengurangi kerja dari arrester di gardu 3. Pada Transformator-Transformator kecil dipedesaan, dimana pemotongan petir jenis katup (valve type arrester) sangat mahal apabila dipakai sebagai pelindungnya. 4. Pada tiang transmisi tertentu yang sangat tinggi (misalnya penyeberangan sungai) dimana kemungkinan disambar petir sangat tinggi. Disamping keuntungan dari arester type ini juga mempunyai kekurangan sebagai berikut : 1. Terbatas pada sistem yang mempunyai besar arus sistem kurang dari 1/3 dari besarnya arus surja. Karena arus yang

sangat besar akan menyebabkan fiber habis terbakar dan arus terlalu kecil tidak mampu menghasilkan cukup gas pada tabung untuk mematikan busur api. 2. Karena setiap arrester bekerja, permukaan tabung akan rusak karena terbakar maka arester ini mempunyai batasan pada jumlah operasinya dimana arrester ini masing dapat berfungsi dengan baik.
3.

Walaupun termasuk pemotong surja yang sudah karena kemampunanya memotong arus ikutan, namun tidak cocok untuk perlindungan peralatan-peralatan gardu yang mahal, karena V-T karateristiknya yang buruk.

Karateristik dari Lightning Arrester Type Expultion dapat dilihat pada tabel dibawah ini :

Tabel 3.3. Karateristik Lightning Arrester distribusi type Expultion

Tegangan dasar Lightning Arrester (KV) 3 6 9 12 15

Sparkover muka gelombang impuls Rate of Rise *** KV/u sec 25 50 75 100 125 Min 34 32 48 63 77 KV*** Agv 33 50 71 84 101 Max 45 70 97 94 114

Sparkover impuls Kritis rata-rata (gel 1,5x40 us) kV*** 29 41 53 61 70

Sumber : Artono Arismunandar,Dr,Teknik tegangan tinggi cetakan ketiga Pradaya Paramitha,Jakarta 1984, hal 112

Keterangan :

* Karateristik penampilan Arrester Distribusi ** 100 kV /u sec/12 kV rating arrester *** Polaritas impuls memberikan tegangan sparkover tertinggi.

b. Arrester Type Valve untuk saluran Distribusi dan Transmisi Sedangkan Arrester type Valve mempunyai tahanan yang tinggi pada tegangan normal, tetapi mempunyai tahanan yang kecil bila arus yang melewati besar. Besar tahanan tergantung dari besar kecilnya arus yang melaluinya, sedangkan teganganya menjadi tidak linear terhadap arus, tetapi elemen valve mempunyai voltage limiting charateristic. Arrester ini dinamakan valve arrester, sebab

impedansinya dapat mengatur sendiri untuk aliran arus dan tegangan terbatas. Perbedaan utama kedua type expiltion dan valve yaitu untuk valve, besarnya arus dibatasi oleh arrester itu sendiri dan tidak tergantung pada kapasitas sistem. Sedangkan tipe expultion ditentukan oleh karateristik sistem, dari sini terlihat bahwa arrester type valve mempunyai tingkat pengaman yang lebih tinggi dari semua alat pengaman. Dasar-dasar dan karateristik dari lightning Arrester type Valve Prinsip kerjanya pada pokoknya arrester ini terdiri dari dua unsur sela api (spark gap) dan tahanan tak linear atau tahanan kran (valve resistor); keduannya dihubungkan secara seri lihat gambar 3.6. batas atas dan bawah dari tegangan percik ditentukan oleh tegangan sistem maksimum dan oleh tingkat isolasi peralatan yang dilindungi.

Seringkali

persoalan

ini

dapat

dipecahkan

hanya

dengan

mengetrapkan cara-cara khusus pengaturan tegangan (voltage control) oleh karena itu sebenarnya arrester terdiri dari tiga unsur : sela api, tahanan kran atau tahanan katup dan sistem pengaturan atau pembagian tegangan (granding sistem); sebagai diutarakan dimuka, bila persoalannya hanya melindungi isolasi terhadap bahanya kerusakan karena gangguan dengan tidak memperdulikan akibat terhadap pelayanan, maka cukup dipakai sela batang yang memungkin terjadinya percikan pada waktu teganganya mencapai keadaan bahaya. Dalam hal ini, tegangan sistem bolak-balik akan tetap mempertahankan busur api sampai pemutus-bebanya dibuka dengan menyambung sela api ini dengan sebuah tahanan, maka mungkin apinya dapat dipandamkan. Tetapi bila tahanannya mempunyai sebuah harga tetap, maka jatuh tegangannya menjadi besar. Proses pengecilan tahanan berlangsung cepat sekali yaitu selama tegangan lebih mencapai harga puncaknya. Tegangan lebih dalam hal ini mengakibatkan penurunan drastis dari pada tahanan sehingga jatuh tegangannya dibatasi meskipun arusnya besar. dapat dilihat pada gambar dan tabel dibawah ini.

Gambar 3.6.

Arrester Type Valve