Anda di halaman 1dari 36

UNIVERSITAS INDONESIA

Judul Makalah BIOREAKTOR TUBULAR

KELOMPOK 2 :
Annisa Kurnia (1106009431) Ayu Kamilah (1106013214) Fachryan Zuhri (1106012224) Haisa Yuana (1106010061) Lita Lianti (1106011120) Rosyida Khusniatul Arifah (1106012432) Tatia Chairunnisa (1106012924)

DEPARTMENT OF CHEMICAL ENGINEERING FACULTY OF ENGINEERING UNIVERSITY OF INDONESIA DEPOK 2014

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ............................................................................................................... 1 MINDMAP .............................................................................................................................. 2 DAFTAR ISI............................................................................................................................. 3 DAFTAR GAMBAR ............................................................................................................... 4 DAFTAR TABEL .................................................................................................................... 5 BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................................... 6 1.1 Latar Belakang ...................................................................................................... 6 1.2 Tujuan .................................................................................................................... 6 1.3 Rumusan Masalah.................................................................................................. 6 BAB II ISI ............................................................................................................................... 8 2.1 Bioreaktor Tubular ............................................................................................... 8 2.1.1 Pengertian Bioreaktor Tubular .................................................................. 8 2.1.2 Jenis-jenis Bioreaktor Tubular.................................................................. 10 2.1.3 Kegunaan Bioreaktor Tubular .................................................................. 10 2.2 Hal-hal yang Perlu Diperhatikan dalam Pemilihan Bioreaktor Tubular............. 13 2.3 Kelebihan dan Kekurangan Bioreaktor Tubular ................................................. 15 2.4 Aplikasi Bioreaktor Tubular pada Kultivasi Alga dalam Pembuatan Biofuel ... 17 2.4.1 Sistem Kultivasi Alga dalam Fotobioreaktor Tubular ............................... 18 2.4.1.1 Kelebihan dan Kekurangan .......................................................... 19 2.4.1.2 Proses Pemanenan ........................................................................ 19 2.4.2 Pertimbangan Penggunaan Reaktor Tubular untuk Kultivasi Alga .......... 19 2.4.3 Material Fotobioreaktor Tubular .............................................................. 25 2.4.3.1 Energy Content Material .............................................................. 25 2.4.3.2 Material Fotobioreaktor ............................................................... 25 2.4.3.3 Kaca Borosilika ........................................................................... 28 2.4.4 Desain Perancangan Fotobioreaktor Tubular ........................................... 30 BAB III PENUTUP ............................................................................................................... 34 3.1 Kesimpulan ....................................................................................................... 34 3.2 Saran .................................................................................................................. 34 DAFTAR PUSTAKA

DAFTAR GAMBAR Gambar 2.1 Gambar 2.2 Reaktor Tubular Adiabatik.................................................................................. 8 Macam-macam konstruksi bioreaktor tubular horizontal untuk fermentasi dan pengolahan limbah ........................................................................................... 12 Gambar 2.3 Gambar 2.4 Gambar 2.5 Gambar 2.6 Gambar 2.7 Informasi yang dibutuhkan untuk melakukan pendekatan model ................... 13 Reaktor tubular kontinu .................................................................................... 14 Fotobioreaktor tubular....................................................................................... 18 Skema fotobioreaktor tubular............................................................................ 20 Skematik reaktor tubular vertikal dengan airlift (A) dan bubble air column (B) ............................................................................................................................ 20 Gambar 2.8 Skematik reaktor tubular horizontal secara paralel (A) dan loop (B) .............. 24

Gambar 2.9 Tabung kaca borosilika ...................................................................................... 26 Gambar 2.9 LDPE Film sebagai penutup sebuah greenhouse.............................................. 26

Gambar 2.10 Tabel Karakteristik Material Fotobioreaktor dan Kandungan Energi Fotobioreaktor Tubular ................................................................................... 27 Gambar 2.11 Kaca borosilika sebagai material fotobioreaktor .............................................. 28 Gambar 2.12 Struktur molekul kaca borosilika ...................................................................... 29 Gambar 2.13 Spesifikasi kaca borosilika ................................................................................ 30 Gambar 2.14 Komposisi kimia kaca borosilika ...................................................................... 30 Gambar 2.15 Fotobioreaktor .................................................................................................... 32 Gambar 2.16 Gas liquid separator .......................................................................................... 33

DAFTAR TABEL Tabel 2.1 Perbandingan operasi batch dan kontinu ................................................................ 15 Tabel 2.2 Kelebihan dan Kekurangan Bioreaktor Tubular ...................................................... 17 Tabel 2.3 Tabel Perbandingan Reaktor untuk Kultivasi Alga ................................................. 21 Tabel 2.4 Keunggulan Kaca Borosilika .................................................................................. 29

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dalam beberapa dekade terakhir, bioteknologi berkembang sangat pesat.

Perkembangan ini semakin didukung oleh meningkatnya jumlah mikroorganisme yang direkayasa secara genetik agar bisa menghasilkan zat-zat yang diinginkan sesuai jumlah yang dibutuhkan. Meskipun mikroorganisme-mikroorganisme tersebut telah mengalami

modifikasi, lingkungan tumbuh yang sesuai harus disediakan agar proses produksi berjalan dengan optimal. Untuk memfasilitasi kebutuhan ini, maka dirancanglah suatu alat atau wadah berupa sistem tertutup yang disebut bioreaktor. Bioreaktor adalah suatu unit alat yang digunakan untuk melangsungkan proses biokimia dari suatu bahan baku menjadi produk yang diinginkan, dimana prosesnya dikatalisis oleh enzim-enzim mikrobial atau isolat enzim murni. Beberapa parameter yang dikontrol dalam sistem bioreaktor di antaranya: suhu, pH, aerasi, nutrisi (Arbusyro, 2011). Namun, beberapa faktor lain juga perlu diperhatikan tergantung pada jenis mikroorganisme yang digunakan, contohnya pencahayaan. Kebutuhan-kebutuhan ini bisa dipenuhi dengan perancangan bioreaktor yang sesuai untuk meningkatkan aktivitas produksi. Terdapat berbagai jenis bioreaktor berdasarkan bentuk dan fungsinya. Salah satunya adalah bioreaktor tubular. Dalam makalah ini, tim penulis akan membahas mengenai bioreaktor tubular dan aplikasinya.

1.2 Tujuan Tujuan dari penulisan makalah Bioreaktor Tubular ini di antaranya : 1. Memahami prinsip kerja bioreaktor tubular secara umum; 2. Memahami salah satu aplikasi bioreaktor tubular yaitu fotobioreaktor sebagai media kultivasi alga; 3. Memahami sistem perancangan fotobioreaktor alga.

1.3 Rumusan Masalah Masalah yang dikaji dalam makalah ini adalah bagaimana bioreaktor tubular diaplikasikan dalam sistem bioproses. Selain itu, dibahas pula mengenai desain rancangan

fotobioreaktor tubular sebagai media kultivasi alga, termasuk material, pertimbangan pemilihan, serta kelebihan dan kekurangannya.

BAB II ISI 2.1 Bioreaktor Tubular 2.1.1 Pengertian Bioreaktor Tubular Dalam dunia rekayasa proses hayati diperlukan alat yang disebut bioreaktor. Bioreaktor ini digunakan dalam proses konversi reaktan menjadi produk yang melibatkan makhluk hidup atau sel organisme. Salah satu jenis bioreaktor jika ditinjau dari bentuknya adalah jenis bioreaktor tubular. Bioreaktor ini berbentuk vessel dengan geometri silindris. Tabung bioreaktor ini panjang dengan feed masuk di ujung yang satu dan produk keluar di ujung yang lain. Dalam merancang reaktor ini cukup menantang karena ada perubahan variabel searah berubahnya waktu pada posisi aksial. Untuk perhitungannya diperlukan persamaan diferensial parsial. Reaktor tubular lebih sulit dikontrol daripada reaktor CSTR. Variabel suhu sangat menentukan sistem yang berlangsung pada reaktor jenis ini.

Gambar 2.1 Reaktor Tubular Adiabatik (Sumber: Luyben, William L. 2007. Chemical Reactor Design And Control.)

Pada Gambar 2.1 terlihat sketsa reaktor tubular adiabatik. Pembeda utama untuk reaktor jenis ini adalah bahwa variabelnya akan berubah seiring perubahan dimensi secara fisik. seperti analogi prinsip pipa akan terjadi friksi dan profil variabel tertentu yang berbeda ketika panjangnya berubah. Secara klasik, dalam reaktor tubular tidak terjadi perpindahan masa dan energi secara radial dan tidak terjadi percampuran pada arah aksial.

Berdasarkan isi reaktor, reaktor tubular reaktor terdiri dari dua jenis, yaitu reaktor tubular dengan katalis dan reaktor yang tidak ada katalis tau kosong. Katalis ini biasanya berupa materi padat yang dipasang secara packed atau bed. Adanya katalis tersebut sangat mempengaruhi dinamika sistem pada reaktor. Hal itu dikarenakan katalis memiliki kapasitansi panas yang lebih besar dibandingkan dengan fluida yang melewatinya. Ada lima perbedaan yang mendasar antara reaktor CSTR dengan reaktor tubular. Pertama adalah variasi sifat-sifat dalam arah aksial sepanjang panjang reaktor. Misalnya dalam reaktor adiabatik dengan reaksi ireversibel yang eksotermik, suhu maksimum terjadi pada bagian keluaran reaktor dibawah kondisi steady state. Perbedaan kedua adalah perubahan dinamika atau terjadinya disturbansi. Di reaktor jenis tubular, disturbansi akan terjadi atau muncul lebih lama dari pada di CSTR. Ketika dilakukan perubahan pada inlet maka reaktor tubular membutuhkan waktu untuk merespon perubahan hingga dapat terdeteksi di outlet. Hal ini menyebabkan deadtime dan dinamic lags yang besar dalam sistem jika dilakukan perubahan variabel pada inlet. Perbedaan yang ketiga adalah pada reaktor non-adiabatik pengontrolan suhu pada sistem sulit dilakukan. Hal yang dapat dilakukan untuk masalah tersebut adalah dengan menggunakan pemanasan atau pendinginan aliran medium, secara aliran searah atau berlawanan arah dengan aliran sistem. Hal hanya bisa dimanipulasi adalah dengan mengubah kecepatan aliran medium dan suhu pada inlet. Perbedaan yang keempat adalah pengaruh dari suhu inlet. Pada CSTR perubahan suhu pada inlet tidak terlalu berpengaruh pada sistem. Berbeda dengan reaktor tubular, perancangan dan kontrol suhu pada feed sangat penting untuk diperhatikan. Jika pada inlet diberikan suhu yang rendah maka kecepatan reaksi pada bagian ujung depan reaktor akan lambat, maka dibutuhkan reaktor yang lebih besar. Namun apabila suhu pada inlet dinaikkan maka ukuran reaktor akan menurun, tetapi suhu menuju outlet akan semakin naik. Pada beberapa sistem terdapat suhu maksimum yang diperbolehkan dimana nilai tersebut dipengaruhi beberapa faktor seperti ada tidaknya katalis, material dari reaktor dan reaksi tambahan yang terjadi dalam sistem. Perbedaan yang kelima adalah pressure drop. Pada CSTR tidak terdapat pressure drop sedangkan pada reaktor tubular variabel ini dapat menjadi variabel yang sangat penting dikontrol. Variabel ini dapat direduksi dengan mengubah diameter

tabung menjadi lebih besar dan memperpendek panjangnya. Namun dengan memperpendek panjang tabung maka dibutuhkan reaktor pararel yang lebih banyak. Dengan memperbesar diameter tabung mengakibatkan transfer panas yang lebih buruk. 9

Hal tersebut membutuhkan energi lebih untuk mndapatkan perpindahan panas yang diinginkan sehingga dengan kata lain akan meningkatkan biaya operasi.

2.1.2 Jenis-jenis Bioreaktor Tubular Berdasarkan mode atau cara pengoperasiannya, reaktor tubular dibedakan menjadi empat berikut akan dijelaskan secara singkat mengenai jenis-jenis tersebut. a) Reaktor Tubular Adiabatik Pada jenis ini tidak ada transfer panas dalam reaktor sehingga tidak ada gradien suhu pada arah radial. Suhu adiabatik berubah bergantung pada per-pass conversion, jumlah material dalam bahan yang masuk, dan kapasitas panasnya. Jika konversi dari reaktan menjadi produk rendah maka perubahan suhu adiabatik akan kecil. Jika ada material yang inert atau bahan merupakan bukan reaktan, bahan ini akan berfungsi sebagai pentransfer panas yang pasif sehingga dapat mereduksi perubahan suhu adiabatik. b) Reaktor Tubular dengan Heat Exchanger Jenis reaktor ini memiliki konstruksi yang hampir sama dengan alat penukar kalor tube-in-shell. Aliran fluida akan dipanaskan atau didinginkan oleh medium penukar kalor yang ada di sistem. Perpindahan kalor dalam proses mempengaruhi gradien suhu secara radial. Gradien tersebut sangat dipengruhi oleh diameter tabung, kecepatan fluida serta sifat-sifat fluidanya. Semakin besar diameter tabung maka gradien secara radialnya akan semakin besar pula. c) Reaktor Tubular dengan Intermediate Heat Exchanger Diantara vessel reaktornya digunakan reaktor adiabatik dengan pendingin atau pemanas yang dikonstrukdi secara seri. d) Reaktor Tubular dengan Cold Scot Cooling Reaktor tubular ini dioperasikan secara adiabatis dengan menggunakan katalis multiple beds. Pada setiap ujung beds, aliran panas dan dingin akan bertemu dan bercampur yang menyebabkan suhu menurun sehingga dapat kembali sesuai dengan suhu yang ada di inlet. 2.1.3 Kegunaan Bioreaktor Tubular

10

Reaktor tubular telah banyak digunakan dalam industri baik pada petroleum, petrokimia, farmasi, pengolahan limbah atau untuk produksi energi alternatif. Beberapa contoh penggunaanya di antaranya untuk: 1) Karbonilasi (Carbonylation) Reaksi yang terjadi adalah perubahn substrat organik atau inorganik oleh karbon monoksida yang dituukan untuk mensintesis bahan organik. Pada bioproses salah satu reaksi ini terjadi pada proses karbonilasi protein, yaitu modifikasi ikatan asam amino pada protein dengan ikatan karbonil (aldehid dan keton). Reaksi ini membutuhkan tekanan tinggi dan katalis yang heterogen. Oleh karena itu pnggunaan reaktor jenis tubular sangat memberikan manfaat seperti kemudahan mengontrol residence time, memiliki inventori yang rendah untuk reaktan dibawah tekanan yang tinggi sehingga keamanan proses lebih terjaga serta kemudahan dalam pemisahan katalis. 2) Hidrogenasi Reaksi hidrogenasi merupakan penambahan hidrogen ke substrat yang tidak jenuh dan biasnnya melibatkan katalis. Dalam industri contoh reaksi ini adalah pembuatan margarin dari minyak sayur (nabati). Proses katalitik hidrogenasi substrat yang mengubah lemak tak jenuh ini dilakukan pada kecepatan tinggi. Prosesnya diperoleh dengan lipolisis dengan gas yang mengandung gas hidrogen dimana subtrat dan hidrogen mengalir melakukan kontak dengan katalis melalui reaktor tubular pada tekanan 0,5 sampai 300 bar dan suhu 60o sampai 280oC. Perbandingan panjang dan diameter reaktornya adalah 10:1. 3) Fermentasi dan pengolahan limbah (wastewater treatment) Biorektor tubular untuk fermentasi atau pengolahan limbah air memiliki jenis konstruksi yang berbeda. Jenis tersebut dapat dilihat pada Gambar 2.2a. Kosntruksi yanng paling sederhana ditampilkan pada Gambar 2.2a. Bioreaktor tersebut hanya terdiri dari tabung lurus atau spiral. Jenis tersebut sering digunakan dalam pengolahan air limbah. Gambar 2.2b merupakan reaktor biodisc yang dalam hal ini digunkan sebagai katalis. Jenis ini biasanya digunakan untuk mikroba yang menghasilkan biofilm. Untuk jenis pada Gambar 2.2c. Digunakan untuk mikroba mycelial yang tidak menghasikan biofilm. Jenis ini memiliki blade ganda dalam tabungnya. Untuk jenis bioreaktor pada Gambar 2.2d, bioreaktor terdiri dari beberapa katalis silindris. Tujuannya adalah untuk 11

meningkatkan proses pengadukan (mixing) dan menekan pembentukan biofilm. Gambar 2.2e merupakan jenis bioreaktor untuk bioproses yang berbeda dimana foaming (pembentukan busa) rendah. Gambar 2.2f merupakan jenis bioreaktor yang digunakan untuk pengolahan limbah dengan mikroba aerobik. Gambar 2.2g merupakan jenis bioreaktor yang ditujukan untuk menghambat pertumbuhan dinding mikroba.

Gambar 2.2 Macam-macam konstruksi bioreaktor tubular horizontal untuk fermentasi dan pengolahan limbah (Sumber: B. antek. 2006. Horizontal Tubular Bioreactors in Biotechnology.)

4) Bioproses dengan organisme fototropik Bioreaktor tubular juga dapat digunakan sebagai bioproses fotosintetik dimana energi matahari digunakan sebagai produksi biomassa atau metabolit yang dihasilkan dari mikroba. Bioreaktor tipe ini sebagian besar digunakan untuk kultivasi alga dan organisme fototropik lain. Pada kasus ini, bioreaktor tubular dikonstruksi sebagai tabung yang lurus, plat tipis degan dinding partisi untuk regulasi aliran medium atau tabung pengumpul sinar matahari. Biasanya terbuat dari material transparan seperti plastik atau gelas yang dimaksudkan untuk memperoleh suplai cahaya yang cukup. Prinsip dasar dari konstruksi bioreaktor ini adalah untuk mereduksi celah kecil cahaya untuk

12

meningkatkan jumlah cahaya yang tersedia untuk sel. Penjelasan lebih lanjut akan diberikan pada bab selanjutnya. 2.2 Hal-hal yang Perlu Diperhatikan dalam Pemilihan Bioreaktor Tubular Untuk mengetahui hal apa saja yang diperhatikan dalam pemilihan reaktor, maka kita harus memahami terlebih dahulu kreiteria dalam menentukan desain sebuah tipe reaktor secara umum. Ada beberapa pendekatan dalam menentukan sebuah desain reaktor, diantaranya adalah modeling approach atau pendekatan melalui model (Heinze, 2009). Dalam pendekatan ini, diperlukan untuk mengkombinasikn pengetahuan kuantitatif fisika dan kimia untuk mendesain reaktor yang nantinya akan digunakan untuk pemilihan reaktor.

Gambar 2.3 Informasi yang dibutuhkan untuk melakukan pendekatan model (Sumber: Heinze, E. 2009. Introduction to Ideal Reactors: Basic Description and Design.)

Dari skema di atas, bisa dilihat yang menjadi pertimbangan dalam aspek fisik adalah pola aliran, perpindahan masa dan panas, dan waktu tinggalnya seperti apa. Untuk tubular reaktor, merupakan jenis reaktor pipa tanpa pengaduk, dimana tidak terjadi agitasi. Reaksi terjadi disepanjang aliran pipa. Jika kecepatan aliran terlalu tinggi, dan diasumsikan perpindahan yang terjadi pada arah radial pipa sangat kecil, maka aliran pipa tersebut dinamakan plug flow. Jadi, apabila pola aliran yang diinginkan laminar atau turbulen dalam sebuah reaktor tanpa pengaduk maka reaktor bisa menjadi salah satu yang bisa dipertimbangkan. Begitupun juga dengan aspek yang lain seperti perpindahan masa dan panas, serta aspek residence time-nya, disesuaikan apakah akan sesuai dengan menggunakan jenis reaktor tubular. Dan juga ditambah dengan sifat-sifat kimia, terutama data kinetik dari sebuah proses reaksi ditambah dengan termodinamika reaksi dan selektivitasnya. 13

Dari skema di atas, dapat diturunkan lebih jauh lagi dalam melakukan pemilihan reaktor. Hal tersebut antara lain: 1. Mengidentifikasi jumlah fase yang ada pada reaksi (homogen atau heterogen); 2. Mengidentifikasi stoikiometri, jumlah reaksi, dan kebutuhan energi; 3. Mengidentifikasi Mekanisme dan rute reaksi; 4. Menentukan tujuan dari pemilihan reaktor (Evaluasi data kinetika, data untuk scaleup, desain komersial). Selanjutnya, kita kembali lagi ke reaktor tubular yang bersifat aliran kontinu. Hal ini juga menjadi dasar perhatian dalam menentukan jenis reaktor. Berati kita juga perlu mengetahuan peruntukan untuk masing-masing tipe reaktor kontinu dan non-kontinu (batch) sehingga dapat dijadikan pertimbangan dalam penentuan tipe reaktor tubular. Berikut adalah karakteristik dari tipe batch: 1. Produksinya kontinu; 2. Steady state setelah periode start up; 3. Tidak ada variasi konsentrasi terhadap waktu; 4. Laju reaksi yang relatif konstan; 5. Kemudahan untuk menentukan kinetika; 6. Tidak ada down-time untuk pembersihan, pengisian, dll.

Gambar 2.4 Reaktor tubular kontinu (Sumber: Heinze, E. 2009. Introduction to Ideal Reactors: Basic Description and Design.)

Untuk sistem batch karakteristiknya adalah sebagai berikut: 1. Kondisi yang bervariasi terhadap waktu; 2. Produksi yang tidak kontinu; 3. Ada waktu untuk pembersihan dan pengisian, baik substrat atau produk yang terbentuk; 4. Fleksibel. Dari karakteristik sistem di atas, maka ketika ingin memilih reaktor tubular maka perlu memahami lebih jauh tentang karakteristik dari sistem kontinu, apakah proses yang akan kita sintesis tepat jika menggunakan karakteristik seperti yang tertera di atas. 14

Tabel 2.1 Perbandingan operasi batch dan kontinu

(Sumber: Heinze, E. 2009. Introduction to Ideal Reactors: Basic Description and Design.)

Lebih jauh lagi, pemilihan reaktor tubular juga memperhatikan pelaksanaan teknis seperti keterliatan fasa pada reaksi seperti yang telah disebutkan sebelumnya. Reaksi yang melibatkan reaktan gas biasanya dilakukan dengan menggunakan reaktor tubular, yang umumnya pada kondisi turbulen. Jadi, kesimpulannya adalah kita perlu mengetahui terlebih dahulu perilaku proses reaksi yang akan didesain reaktornya, jenis produksinya, sifat fisik dan kimianya sehingga parameter-parameter tersebut akan dapat berlangsung optimal ketika menggunakan reaktor tubular. 2.3 Kelebihan dan Kekurangan Bioreaktor Tubular Bioreaktor tubular, baik yang vertikal maupun horizontal, memiliki beberapa kelebihan jika dibandingkan dengan bioreaktor berpengaduk. Bioreaktor tubular biasanya memiliki konstruksi yang lebih sederhana dan dapat diaplikasikan untuk konfigurasi dalam yang berbeda sesuai dengan standar matrial untuk industri. Untuk pembuatan bioreaktor tubular sendiri dan untuk pembuatan skala pabriknya sendiri sangat penting untuk

mengetahui parameter-parameter pembuatannya seperti jumlah impeller, jarak antara impeller, jumlah baling-baling dari impeller, tipe dan ukuran dari tenaga yang digunakan. Pencampuran didalam bioreaktor tubular lebih homogen bila dibandingkan bioreaktor berpengaduk. Karena itu, bioreaktor tubular lebih mudah untuk menghindari dead zone hal ini membuat proses skala pabrik lebih efisien. Dead zone sendiri adalah daerah yang tidak 15

teraduk oleh mixer atau pengaduk. Rasio volume dari bioreaktor tubular lebih tinggi dibanding bioreaktor CSTR sehingga proses transfer massa dan transfer panasnya lebih efisien. Hal ini sangat penting dalam sistem bioproses dengan substrat semi-solid atau solid, reaksi yang membutuhkan cahaya maksimum, dan organisme yang sensitif terhadap tegangan permukaan. Bioreaktor tubular juga unggul karena dapat digunakan untuk mempertahankan produktivitas dan mengoptimalkan konversi selama proses kultivasi. Disisi lain bioreaktor juga mudah di pertahankan proses reaksinya karena elemen-elemen standarnya banyak digunakan dalam industri bioproses, seperti pipa, pompa dan fitting standar. Meskipun bioreaktor tubular memiliki potensi yang baik untuk digunakan dalam bioteknologi, bioreaktor ini juga memiliki beberapa kelemahan jika dibandingkan dengan bioreaktor berpenganduk. Bioreaktor tubular sangat cocok untuk sistem operasi continue, sedangkan dalam industri bioproses biasanya sistem operasi yang digunakan adalah sistem batch. Kekurangan lainnya adalah bioreaktor tubular biasanya mengalirkan kadar oksigen yang sangat rendah, hal ini membuatnya tidak cocok untuk kondisi operasi bioproses yang biasanya memerlukan suplay oksigen tinggi (contoh : biomassa dan produksi asam asetat). Dalam bioreaktor tubular biasanya terbentuk biofilm mikrobial dalam permukaan bioreaktor hal ini dapat menghambat laju transfer massa yang terjadi didalamnya, jika terjadi terlalu lama dan biofilmnya semakin tebal maka dapat menggangu kelangsungan hidup sel. Tapi permasalahan ini dapat diatasi dengan mengkontrol ketebalan biofilm dengan menggunakan alat pengikis atau abrasi dari friksi. Dari sisi lain, biofilm yang tebal dapat menjadi keuntungan. Hal ini dikarenakan konsentrasi substrat yang paling baik dimana kecepatan biokonversinya dalam kondisi optimal. Keuntungan lainnya yang dihasilkan dari biofilm ini adalah kultur mikroba gabungan. Dimana spesies berbeda justru dapat tumbuh dengan baik didalam biofilm. Contohnya adalah proses pengolahan limbah air dimana nitrifikasi tumbuh baik dekat permukaan dan denitrifikasi tumbuh dengan baik didalam biofilm. Hal ini sangat menguntungkan dalam proses denitirifikasi dan nitrifikasi berkelanjutan. Kekurangan lainnya pertumbuhan biofilm ini tidak menguntungkan untuk reaksi yang membutuhkan banyak cahaya karena lapisan biofilm ini dapat menghalangi cahaya masuk kedalam reaktor. Kelebihan dan kekurangan bioreaktor tubular dapat dibuat dalam bentuk tabel seperti dibawah ini :

16

Tabel 2.2 Kelebihan dan Kekurangan Bioreaktor Tubular

Kelebihan Konstruksi/pembuatannya mudah Rasio volume luas (Permukaannya luas) Konfigurasinya fleksibel Sangat cocok untuk sistem continue Pencampuran lebih homogen Transfer massa & transfer panas lebih efisien

Kekurangan Kapasitas suplai oksigennya sedikit Tidak cocok untuk sistem batch Mudah terbentuk biofilm

(Sumber: antek, et al. 2006. Horizontal Tubular Bioreactors in Biotechnology)

2.4 Aplikasi Bioreaktor Tubular pada Kultivasi Alga dalam Pembuatan Biofuel Salah satu aplikasi bioreaktor tubular yang paling sering ditemukan adalah dalam kultivasi alga untuk produksi biofuel. Alga merupakan suatu organisme yang tumbuh dalam lingkungan berair dan membutuhkan cahaya dan karbon dioksida (CO 2) dalam menghasilkan suatu biomassa. Alga telah diketahui mempunyai potensi yang sangat besar sebagai bahan baku pembuatan biofuel, karena alga memiliki kandungan minyak yang sangat tinggi dan mampu mengahsilkan biomassa dengan cepat. Alga tumbuh dengan lebih cepat dibandingkan dengan tanaman darat. Kebanyakan alga bersifat fotosintetis, yaitu memerlukan cahaya dan karbon dioksida sebagai sumber energi dan sumber karbon (disebut alga fotoautotropis). Namun ada pula beberapa spesies alga yang dapat tumbuh dalam suasana yang gelap atau kurang cahaya dan menggunakan karbon organik seperti glukosa atau asetat sebagai sumber energi dan sumber karbon (disebut alga heterotropis). Namun alga heterotropis membutuhkan biaya yang lebih tinggi apabila akan dimanfaatkan sebagai bahan baku pembuatan biofuel, karena mengharuskan perlakuan yang lebih rumit. Maka alga yang lebih sering digunakan dalam produksi biofuel adalah alga fotoautotropis. Terdapat dua sistem bioreaktor yang dapat digunakan dalam pembuatan biofuel ini, yaitu kolam terbuka ( open ponds) dan fotobioreaktor tertutup (enclosed photobioreactor). Sistem yang akan dibahas disini adalah enclosed photobioreactor. Enclosed photobioreactor telah digunakan untuk mencegah terjadinya kontaminasi dan evaporasi yang dapat terjadi pada sistem open ponds. Sistem ini terbuat dari material transparan dan umumnya diletakkan di luar rungan agar dapat menangkap cahaya matahari. Pipa-pipa kultivasi pada sistem ini memiliki rasio luas permukaan dan volume yang tinggi.

17

Umunya fotobioreaktor ini di desain dalam bentuk tubular yang memiliki banyak pipa pipa bersih yang transparan, yang biasanya selaras dengan sinar matahari.

Gambar 2.5 Fotobioreaktor tubular (sumber: Anonim. 2014. http://www.extension.org.)

2.4.1 Sistem Kultivasi Alga dalam Fotobioreaktor Tubular Pipa-pipa tersebut umumnya memiliki diameter kurang dari 10 cm agar memaksimalkan penyerapan sinar matahari. Media tumbuh alga dialirkan melalui pompa meuju ke dalam pipa, dimana pipa tersebut mendapatkan sumber cahaya dari sinar matahri langsung untuk melakukan fotosintetis alga, dan dialirkan kembali ke dalam reservoir. Biomassa yang terbentuk dicegah agar tidak menempel pada permukaan dalam pipa dengan cara mempertahankan aliran medium (kaldu) dalam aliran turbulen menggunakan pipa mekanik. Atau dapat juga dilakukan dengan pengangkutan menggunakan pompa udara.

Gambar 2.6 Skema fotobioreaktor tubular (sumber: Anonim. 2014. http://www.extension.org.)

Proses fotosintesis yang terjadi membentuk oksigen. Pada sistem terbuka, hal ini bukanlah suatu masalah karena oksigen akan dengan mudah dikembalikan ke atmosfir. 18

Namun, dalam sistem bioreaktor tertutup, level oksigen akan terus terbentuk sehingga dapat membahayakan alga dan menghambat pertimbuhannya. Maka proses kultur harus dikontrol secara bertahap dengan menaruhnya pada degassing zone yaitu area dimana medium alga diberikan aliran udara untuk menghilangkan kelebihan oksigen. Alga menggunakan karbon dioksida yang dapat menyebabkan peningkatan pH dan kekurangan karbon. Maka dari itu, alga harus diberikan karbon dioksida agar proses kultivasi alga dalam skala besar dapat berhasil. Fotobioreaktor bisa saja membutuhkan proses pendinginan pada siang hari, dan temperature harus diatur pula saat malam hari. Hal ini dapat dilakukan menggunakan heat exchanger yang dapat diletakkan baik dalam pipa maupun dalam degassing zone. 2.4.1.1 Kelebihan dan Kekurangan Kelebihan dari enclosed tubular photobiorator ini di antaranya: Kemampuannya dalam mencegah permasalahan kontaminasi dan evaporasi yang tejadi dalam open ponds. Produktivitas bimassa pada bioreaktornya ini juga jauh lebih baik, yaitu 13 kali lebih baik dibandingkan dengan open ponds. Pemanenan dapat dilakukan dengan biaya yang lebih mudah. Namun terdapat beberapa kelemahan seperti berikut ini: Harga bioreaktor yang relatif lebih mahal dan proses scale up yang lebih sulit dilakukan. Pembatasan pencahayaan tidak dapat sepenuhnya dicegah, mengingat penyerapan sinar matahari berbanding terbalik dengan konsentrasi sel. Penempelan biomassa pada permukaan dalam pipa juga dapat menyebabkan penyerapan cahaya matahari terganggu. 2.4.1.2 Proses Pemanenan Pengambilan biomassa yang terbentuk dapat dilakukan dengan penyedotan dengan menggunakan pompa udara. Setelah biomassa tersebut diambil, dapat diletakkan dalam sentrifugasi dimana minyak dari biomassa tersebut akan dipisahkan dan selanjtunya dimasukkan ke dalam proses pembuatan biodiesel. 2.4.2 Pertimbangan Penggunaan Reaktor Tubular untuk Kultivasi Alga 19

Parameter yang perlu diperhatikan dalam kultivasi alga untuk produksi biofuel adalah transfer karbon dioksida (sumber karbon), pengadukan, dan kebutuhan cahaya. Cahaya dan karbon merupakan parameter utama dalam produksi biomassa oleh alga melalui proses fotosintesis. Oleh karena itu, dalam kultivasi alga dibutuhkan reaktor yang memiliki hal-hal berikut. 1. Luas permukaan yang besar Luas permukaan reaktor yang besar akan memfasilitasi alga mendapatkan penyinaran yang cukup untuk fotosintesis. 2. Sirkulasi atau pencampuran yang baik Reaktor harus memiliki kemampuan untuk mencampurkan sumber karbon dan medium secara merata agar yield yang dihasilkan akan lebih besar. 3. Kemudahan pembuatan dan scale up Tabel 2.2 merupakan tabel perbandingan beberapa bioreaktor untuk kultivasi alga. Dari tabel tersebut dapat kita lihat bahwa reaktor tubular baik secara vertikal maupun horizontal dan reaktor plat datar lebih baik untuk kultivasi alga produksi biofuel dibandingkan kultivasi alga dengan kolam. Namun, reaktor plat datar memiliki luas permukaan penyinaran yang lebih kecil dibandingkan dengan reaktor tubular. Reaktor tubular yang memiliki diameter yang kecil dan panjang (terutama horizontal) akan lebih merata penyinarannya dan memiliki luas permukaan yang sangat besar. Namun, jika diameter terlalu kecil akan menghambat aliran dalam reaktor tubular, sehingga diameter harus disesuaikan. Dari sisi pencampuran dalam reaktor tubular, transfer CO2pada reaktor tubular vertikal biasanya melalui airlift atau bubble air column. Kedua metode aerasi ini sekaligus menjadi pencampur dalam reaktor tersebut.

Gambar 2.7 Skematik reaktor tubular vertikal dengan airlift (A) dan bubble air column (B) (Sumber: Carvalho, AP. 2006. Microalgal Reactors: A Review of Enclosed System Designs and Performances.)

20

Tabel 2.3 Tabel Perbandingan Reaktor untuk Kultivasi Alga

Kolam Hanya di permukaan Luas Permukaan Penyinaran kolam

Plat Datar Cukup luas di permukaan yang terkena sinar, tergantung ketebalan reaktor.

Tubular Vertikal Sepanjang Reaktor Tubular Horizontal Sepanjang Reaktor Tubular

Buruk Pencampura n Membutuhkan beberapa impeller dan baffle agar sumber karbon merata

Baik Pengadukan sekaligus aerasi CO2

Baik Pengadukan sekaligus aerasi CO2

Baik Pengadukan dengan sirkulasi menggunakan pompa.

21

Kolam

Plat Datar

Tubular Vertikal Horizontal

Bentuk

Banyak

Cukup Terutama terdapat area yang tersisa

Sedikit Jika diameter kecil, seluruh bagian akan terlewati udara

Sedikit Jika diameter kecil, alga, sumber karbon, dan nutrisi akan tersirkulasi dengan baik. Namun, jika diameter terlalu kecil akan menghambat aliran.

Dead Zone

untuk udara (oksigen) akan mengurangi efektivitas kontrol kontaminasi

22

Kolam

Plat Datar

Tubular Vertikal Horizontal Banyak : Jika

Kebutuhan Area

Banyak

Cukup

Cukup

menggunakan matahari Cukup : Jika terdapat sistem pencahayaan

Kontrol dalam reaktor Scale Up Maintenanc e Mudah Sulit Mudah Mudah Mudah Cukup Mudah Cukup Sulit Cukup Mudah Cukup Mudah Cukup Mudah

(Sumber: Carvalho, AP. 2006. Microalgal Reactors: A Review of Enclosed System Designs and Performances.)

23

Adapun aerasi CO2 pada reaktor tubular horizontal biasanya terpisah pada suatu kolom degasser dan pencampuran dilakukan dengan sirkulasi menggunakan pompa ke dalam reaktor tubular agar merata. Kedua reaktor tubular ini (vertikal dan horizontal) samasama memfasilitasi pencampuran nutrisi dan sumber karbon yang baik.

Gambar 2.8 Reaktor tubular horizontal (Sumber: Christi. 2007. https://wiki.uiowa.edu/display/greenergy/Algae+Biofuels)

Gambar 2.8 Skematik reaktor tubular horizontal secara paralel (A) dan loop (B) (Sumber : Carvalho, AP. 2006. Microalgal reactors: A Review of Enclosed System Designs and Performances.)

Selain itu, reaktor tubular vertikal dan horizontal mudah untuk di scale up, namun area yang dibutuhkan untuk menaruh reaktor tubular horizontal lebih banyak dibandingkan reaktor tubular secara vertikal. Kebutuhan wilayah reaktor vertikal kurang lebih sama dengan reaktor plat datar. Dari perbandingan tersebut, reaktor tubular memenuhi 3 parameter reaktor yang dibutuhkan untuk kultivasi alga. Berdasarkan pertimbangan-pertimbangan diatas, terutama dalam hal luas permukaan penyinaran dan pencampuran adalah dua hal yang menjadi poin utama kami memilih bioreaktor tubular untuk kultivasi alga produksi biofuel ini. Bahan yang digunakan dan perancangan bioreaktor tubular ini akan dijelaskan lebih lanjut di bagian selanjutnya.

24

2.4.3 Material Fotobioreaktor 2.4.3.1 Energy Content Material Energy content material adalah istilah yang digunakan untuk merujuk pada energi yang dibutuhkan untuk produksi suatu material. Energi yang digunakan memiliki pengaruh terhadap lingkungan seperti emisi CO2, pemanasan global, dan sebagainya. Energy content menunjukkan keramahan suatu bahan terhadap lingkungan. Material yang bisa diperbarui seperti kayu tergolong efisien dalam hal energi karena tidak membutuhkan biaya pemurnian atau sintesis. Logam cenderung mempunyai energy content yang tinggi karena sebagian besar logam diekstrak dari bijih, dan membutuhkan beberapa kali permurnian, yang menghabiskan banyak energi. Energy content berhubungan dengan daur ulang. Material dengan energy content yang tinggi secara khusus bisa didaur ulang, apabila energi yang digunakan dalam proses daur ulang jauh lebih sedikit daripada membuat material baru (contohnya aluminium). 2.4.3.2 Material Fotobioreaktor Bermacam-macam jenis material telah digunakan untuk fotobioreaktor tubular. Material-material tersebut di antaranya: kaca, low density polyethylene film (LDPE), dan akrilik bening (polymethyl methylacrylate, PMMA, atau yang dikenal dengan nama dagang PlexiglasR dan PerspexR). Energy content material-material tersebut akan dijelaskan sebagai berikut. a. Kaca Pada studi saat ini, tabung kaca biasanya dibuat dari kaca borosilika (Pyrex) dengan ketebalan 1,6 mm. Estimasi energy content kaca bervariasi antara 13,0 dan 18,6 MJ.kg-1 untuk kaca jendela, hingga 15,9 MJ.kg-1 untuk float glass dan 26,2 MJ.kg-1 untuk kaca keras. Tabung kaca secara khusus dijual dengan garansi 10 tahun, yang mana merupakan batas terendah umur manfaatnya. Tabung kaca digunakan karena memiliki umur manfaat mencapai 20 tahun.

25

Gambar 2.9 Tabung kaca borosilika

(Sumber: Anonim. 2013. Manual SCHOTT) b. Low Density Polyethylene Film (LDPE) Fotobioreaktor tubular yang terbuat dari polyethylene telah banyak dibahas di berbagai artikel ilmiah, serta digunakan secara komersial. Film LDPE digunakan secara luas sebagai penutup sebuah greenhouse (Gambar 2.9).

Gambar 2.9 LDPE Film sebagai penutup sebuah greenhouse (Sumber: Anonim. 2012. http://maggielongxing.en.ec21.com/offer_detail/Sell_LDPE_greenhouse_film-18491738.html?gubun=S)

Film LDPE yang digunakan sebagai penutup greenhouse memiliki kebutuhan spesifikasi yang sama dengan fotobioreaktor: penetrasi cahaya tinggi, transmisi infra merah jarak dekat, transmisi UV rendah, dan harganya terjangkau. Variasi polimer berbasis LDPE yang juga digunakan sebagai film greenhouse adalah kopolimer LDPE/EVA (ethyl-vinyl acetate) dan LDPE/LLDPE (LDPE linier). Kekurangan utama dari material-material ini adalah umur manfaatnya yang pendek: bahkan dengan penambahan penstabil UV, umur manfaat maksimum film LDPE yang digunakan sebagai penutup greenhouse adalah 3 tahun.

26

Faktor-faktor lingkungan yang bisa mempengaruhi umur manfaat film di antaranya: radiasi UV, suhu, siklus termal, dan kontak dengan permukaan keras dan bahan-bahan kimia (seperti polutan atmosferik). Sebuah penelitian dilakukan oleh Australia National University untuk menguji umur manfaat LDPE fotobioreaktor selama 3 tahun. Hasil penelitian menunjukkan bahwa umur manfaat LDPE sebagai penutup greenhouse adalah 3 tahun, yang mana ini sesuai karena amplitudo siklus termal untuk material fotobioreaktor lebih rendah daripada penutup greenhouse, sebagaimana ia juga dibatasi oleh massa termal kultur. Sebuah percobaan menunjukkan bahwa film greenhouse standar 180 m sesuai untuk digunakan sebagai material fotobioreaktor. Adapun dalam film greenhouse, LDPE yang digunakan adalah multilayer dengan karakteristik spesifik (contohnya permeabilitas gas yang rendah), tetapi dalam kasus fotobioreaktor, LDPE yang digunakan bersifat homogen. Estimasi energy content film LDPE adalah 787,1 MJ.kg-1 dan 74,0 MJ.kg-1. c. Akrilik Keras/Polymethylmethacrylate (PMMA) Tabung akrilik bening telah digunakan pada sejumlah prototype sistem fotobioreaktor, dengan diameter luar sekitar 30-60 mm dan ketebalan dinding sebesar 3 hingga 5 mm. Material dengan ketebalan dinding 1,6 mm (1/16) juga merupakan standar produk, tetapi hanya bila diameter <25 mm. Energy content PMMA diperkirakan sekitar 131,4 MJ.kg-1. Umur manfaat akrilik untuk kondisi di luar ruangan sedikitnya 10 tahun dan bisa mencapai 20 tahun. Data energy content, umur manfaat, dan massa jenis untuk ketiga material di atas dirangkum dalam Gambar 2.10 sebagai berikut.

27

Gambar 2.10 Tabel Karakteristik Material Fotobioreaktor dan Kandungan Energi Fotobioreaktor Tubular (Sumber: Burgess, G. et al. 2006. Materials, Geometry, and Net Enery Ratio of Tubular Photobioreactors for Microalgal Hydrogen Production)

Gambar di atas menunjukkan bahwa tabung akrilik memiliki energy content tertinggi per luas penampang, sedangkan tabung LDPE terendah. Setelah normalisasi dengan umur manfaat yang diperkirakan, tabung kaca dan LDPE memiliki life span-weighted energy content yang hampir sama, sekitar 5 kali lebih rendah daripada tabung akrilik. Dengan mempertimbangkan biaya pembuatan material dan umur manfaat terpanjang, maka tabung kaca dinilai lebih lebih menguntungkan. 2.4.3.3 Kaca Borosilika Setelah membandingkan ketiga jenis material yang umumnya digunakan sebagai pembentuk fotobioreaktor, kami akan sedikit mengulas mengenai jenis kaca yang sering digunakan oleh para peneliti, yaitu kaca borosilika. Kaca borosilika adalah suatu jenis kaca yang mengandung sedikitnya 5% borit oksida (B2O3). Borit oksida menyebabkan kaca resisten terhadap suhu tinggi, dan juga meningkatkan resistensi terhadap korosi kimia. Kaca ini sangat populer dalam industri peralatan sains dan juga pernah digunakan secara luas untuk membuat kaca keperluan dapur.

Gambar 2.11 Kaca borosilika sebagai material fotobioreaktor (Sumber: Anonim. 2013. SCHOTT Catalog)

Penemuan kaca borosilika secara umum dilakukan oleh Otto Schott, seorang pembuat kaca Jerman yang bekerja di abad ke-19. Kaca ini bersifat kuat dan memiliki durabilitas tinggi daripada kaca biasa sehingga memiliki umur manfaat yang panjang. Kaca ini tentu saja bisa pecah apabila dipaparkan pada fluktuasi suhu radikal mendadak, atau dijatuhkan. Kaca cenderung akan retak daripada remuk, tetapi, ia juga harus dijaga dari kondisi-kondisi yang dapat merusaknya. 28

Gambar 2.12 Struktur molekul kaca borosilika (Sumber: Anonim. 2013. SCHOTT Catalog)

Berikut ini adalah keunggulan dari kaca borosilika.


Tabel 2.4 Keunggulan Kaca Borosilika

Umur manfaat yang panjang

Stabil terhadap UV sehingga bisa mempertahankan transmisi yang tinggi Tahan gores baik di bagian dalam maupun luar Umur manfaat mencapai >20 tahun

Mudah dibersihkan

Kestabilan mekanis memudahkan pembersihan secara kontinyu dengan butir polimer Bisa dibersihkan dengan zat kimia pembersih biasa (tidak memerlukan zat kimia khusus)

Hemat biaya

Harga beli dan biaya perawatan lebih murah daripada polimer berkualitas Tidak perlu penggantian tabung selama masa umur manfaat Mengurangi jumlah sambungan karena panjangnya bisa mencapai 10 m

Toleransi terhadap suhu tinggi

Resistensi terhadap pemuaian lebih tinggi daripada polimer Tidak ada perubahan bentuk permanen, dibandingkan dengan polimer
(Sumber: Anonim. 2013. SCHOTT Catalog)

Gambar-gambar di bawah ini memuat tabel beberapa spesifikasi dan presentase komposisi kaca borosilika.

29

Gambar 2.13 Spesifikasi kaca borosilika (Sumber: Anonim. 2013. SCHOTT Catalog)

Gambar 2.14 Komposisi kimia kaca borosilika (Sumber: Anonim. 2013. SCHOTT Catalog)

2.4.4 Desain Perancangan Fotobioreaktor Tubular Kultivasi mikroalga di kolam terbuka dikembangkan dengan baik, tetapi hanya beberapa spesies yang dapat dipertahankan dalam sistem terbuka yang mengontrol kontaminasi dengan menggunakan lingkungan yang sangat selektif alkali atau garam. Fotobioreaktor tertutup sepenuhnya memberikan kesempatan untuk kultivasi alga daripada dalam sistem terbuka. Dari banyak desain, fotobioreaktor tertutup yang telah dievaluasi, perangkat dengan kolektor surya tubular yang paling menjanjikan. Fotobioreaktor tubular selama ini menggunakan perangkat airlift yang sangat menarik karena beberapa alasan: sirkulasi dicapai dengan potensi penurunan kontaminasi; kerusakan sel yang berhubungan dengan pemompaan mekanik dihindari; dan perangkat airlift

30

menggabungkan fungsi pompa dan penukar gas yang menghilangkan oksigen yang dihasilkan oleh fotosintesis. 2.4.4.1 Pemilihan letak penampatan fotobioreaktor tubular Untuk memaksimalkan produktivitas biomassa, radiasi pada permukaan tabung surya harus dimaksimalkan. Terutama radiasi permukaan eksternal yang tergantung pada radiasi matahari, merupakan fungsi dari lokasi dan kondisi cuaca. Untuk lokasi dan cuaca tertentu, susunan geometris dari tabung pengumpul cahaya matahari juga menentukan radiasi pada permukaan tabung dan efek peningkatan radiasi karena pantulan dari sekitarnya. Distribusi geometrik tabung di atas permukaan tanah memberikan pencahayaan yang lebih baik. Cara meletakkan fotobioreaktor tubular yaitu dari utara ke selatan agar solar receiver menerima cahaya dengan sangat baik. 2.4.4.2 Mengatur kecepatan aliran dalam tabung Untuk mengetahui jenis aliran dalam tabung, terdapat persamaan untuk menghitung bilangan reynolds, Re. Bilangan Reynolds, Re dapat dihitung sebagai berikut: =

dimana adalah kecepatan cairan dalam tabung, adalah densitas fluida, adalah diameter tabung dan adalah viskositas fluida. Aliran cairan dalam tabung pengumpul cahaya didorong oleh pompa airlift. Untuk air seperti cairan seperti kaldu mikroalga, kecepatan aliran induksi terutama tergantung pada prngaturan geometris loop sirkulasi dan perbedaan gas tahan di riser dan zona downcomer kolom airlift. Hubungan telah ditetapkan sebagai berikut:

Dimana KT dan KB adalah koefisien kehilangan gesekan untuk bagian atas dan bagian bawah yang menghubungkan bagian-bagian masing-masing dari loop airlift. Persamaan ini didasarkan pada prinsip konservasi energi dan telah berulang kali divalidasi untuk berbagai skala dan konfigurasi perangkat airlift. Dalam persamaan ini hr adalah tinggi dari bagian riser, Ar dan Ad adalah area penampang riser, adalah gas yang bertahan pada riser dan adalah gas yang bertahan di downcomer. Secara umum, KT jauh lebih kecil daripada Kb, maka KT dapat diabaikan. Hal ini terutama berlaku dalam konfigurasi loop

31

yang digunakan untuk fotobioreaktor. Karena bagian bawah loop pipa hanya continous (penerima solar), koefisien kehilangan friksi KB dapat diperkirakan sebagai berikut :

Dimana Cf merupakan fanning factor dari persamaan Blasius ( Cf = 0.0791 Re -0.25) dan Leq adalah panjang ekivalen loop. Dan adalah panjang tabung L ditambah panjang penunjang yang memberikan penurunan tekanan yang sama sebagai tikungan dan katup dalam gabungan loop. Di samping itu, geometri fotobioreaktor harus memaksimalkan penangkapan sinar matahari dan meminimalkan permukaan tanah yang ditempati. Efek dari panjang tabung, kecepatan aliran, tinggi kolom airlift, konfigurasi geometris dari penerima solar pada berbagai parameter kinerja telah dibahas. Berikut adalah gambar sistem fotobioreaktor :

Gambar 2.15 Fotobioreaktor (Sumber : Molina, 2000) Tabung fotobioreaktor dioperasikan dengan kepadatan tinggi kultur untuk mencapai produktivitas yang tinggi mengandung cahaya terbatas pada zona gelap pusat dan

relatifbanyak cahaya pada zona perifer. Intensitas cahaya di foto zona terbatas lebih rendah dari tingkat saturasi cahaya. 2.4.4.3 Sistem airlift Dalam airlift didorong fotobioreaktor tubular, kecepatan resirkulasi kultur dan karakteristik oksigen removal terkait erat. Kinerja kultur sangat tergantung pada pencapaian desain yang optimal yang menyediakan syarat dan aliran perpindahan gas. Kolom airlift 32

sirkulasi kultur melalui tabung kolektor surya di mana sebagian besar fotosintesis kembal Oksigen yang dihasilkan oleh fotosintesis terakumulasi dalam kaldu sampai cairan kembali ke zona airlift di mana akumulasi oksigen dilucuti oleh udara. Pemisah gas cair di bagian atas dari kolom airlift mencegah gelembung gas dari resirkulasi ke dalam kolektor surya. Loop surya dirancang secara efisien untuk mengumpulkan radiasi matahari, meminimalkan resistensi terhadap aliran, dan menempati wilayah minimal untuk mengurangi kebutuhan akan lahan. Di samping itu, diameter pipa surya dipilih dengan tepat sehingga volume cahaya pada zona gelap diajaga minimum. Juga, pertukaran cairan antara zona terang dan zona gelap dalam lingkaran matahari harus cukup cepat sehingga unsur cairan tidak berada terus menerus di zona gelap untuk waktu yang lama. Head zone pada kolom airlift dirancang untuk pemisahan gas dari cairan, sebelum kaldu diresirkulasi ke dalam kolektor surya. Pelepasan gas lengkap berarti bahwa kekuatan pendorong untuk sirkulasi cairan telah dicapai maksimum untuk setiap tingkat aerasi dalam riser airlift. Untuk mencapai pemisahan yang efektif dari gas dan cairan, jarak antara pintu masuk dan pintu keluar degasser harus sedemikian rupa agar gelembung terkecil memiliki waktu yang cukup untuk melepaskan diri sebelum cairan memasuki downcomer. Perangkat airlift memenuhi dua kebutuhan: sirkulasi cairan melalui loop surya dan stripping oksigen dari kaldu. Volume kaldu dalam perangkat airlift perlu dibuat lebih kecil dibandingkan dengan volume dalam lingkaran surya sehingga sel-sel menghabiskan waktu sebanyak mungkin dalam illuminated loop. Volume dalam separator gas cair diperkecil dengan mengurangi jarak antara dinding sejajar dengan lebar riser (atau down comer) tabung.

Gambar 2.16 Gas liquid separator (Sumber : Molina, 2000)

33

BAB III PENUTUP 2.4 Kesimpulan Bioreaktor tubular memfasilitasi sistem tertutup untuk mendukung pertumbuhan kultur mikroorganisme yang membutuhkan syarat tumbuh tertentu guna meningkatkan produktivitasnya. Untuk memenuhi kebutuhan mikroorganisme tersebut, maka desain bioreaktor yang sesuai diperlukan untuk mendukung pertumbuhannya, misalnya

pertimbangan dari segi material dan bentuk. 2.5 Saran Untuk memahami prinsip kerja bioreaktor tubular pada berbagai aplikasi, sebaiknya menambah ulasan tentang contoh penggunaan untuk sistem bioproses lainnya. Lebih jauh lagi, untuk meningkatkan kompetensi dalam sistem perancangan bioreaktor, ada baiknya diberikan sebuah studi kasus untuk mendesain sebuah bioreaktor.

34

DAFTAR PUSTAKA Anonim. Algae for Biofuel. http://www.extension.org/pages/26600/algae-for-biofuel-

production#.Uz7mm6iSxcg (Diakses pada tanggal 5 April 2014 pukul 20.30). Anonim. Selection of Bioreactor. http://www.metal.ntua.gr/ (Diakses pada tanggal 1 April 2014 pukul 22.00). Anonim. (2013). Tubular Glass Photobioreator. New York: SCHOTT. Beveren, P.J.M. (2011). Algae Growth in Horizontal Tubular Reactor. Thesis System and Control: Wangenigen University. Burgess, G. et al. (2006). Materials, Geometry, and Net Energy Ratio of Tubular Photobioreactors for Microalgal Hydrogen Production. Journal of

Photobioenergetics Group, Biological Science WHEC 16 / 13-16 June 2006: Lyon France. Carvalho, AP. (2006). Microalgal Reactors: A Review of Enclosed System Designs and Performances. Journal of Biotechnology Progress Volume/Issue 2006Dec., v. 22, no.6: Wiley Online Library. Chaumont, Daniel. (1993). Biotechnology of algal biomass production: a review of systems for outdoor mass culture. Journal of Applied Phycology 5: 593-604, 1993: Kluwer Academic Publishers. Grobbelaar, J.U. (2004). Algal Nutrition. In: A. Richmond, ed. Handbook of Microalgal Culture: Biotechnology and Applied Phycology. Blackwell Publishing. pp. 97-115. Gobel, G. (1998). Process for The Continuous Hydrogenation of Fats, Fatty Acids and Fatty Acid Derivatives in The Presence of A Heterogeneous Catalyst.

https://www.google.com/patents/US4847016?dq=tubular+reactor+for+hydrogenation+f atty+oil&hl=en&sa=X&ei=moc_U4ixDMfF0gHguoGoBw&ved=0CDcQ6AEwAA (Diakses pada tanggal 4 April 2014). Hamilton, D. dan Murielle, F. (2001). Carbonylation Reaction. Tersedia di:

http://www.google.it/patents/WO2001007388A1?cl=en (Diakses pada tanggal 4 April 2014). Heinze, E. (2009). Introduction to Ideal Reactors: Basic Description and Design . Saarbrcken: Uni-saarland. Luyben, William L. (2007). Chemical Reactor Design And Control. New Jersey: John Wiley & Sons, Inc.

35

antek, B., et al. (2006). Horizontal Tubular Bioreactors in Biotechnology. University of Zagreb: Chem. Biochem. Eng. Q. 20 (4) 389399.

36