Anda di halaman 1dari 11

SATUAN ACARA PENYULUHAN DIET PASCA KEMOTERAPI DI RUANG EDELWEIS (KEMOTERAPI) RUMAH SAKIT UMUM DAERAH ULIN BANJARMASIN

Oleh: Rahmatul Husna Nupitasari Oktafiani Sari Dewi Noorlatifah Rahmawati M. Tonny Ridha Azhari M. Wahyudi M. Nahriansyah M. Murtadha Muthahhari

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN MUHAMMADIYAH BANJARMASIN PROGRAM STUDI D3 KEPERAWATAN REGULER TAHUN AKADEMIK 2012/2013

DIET PASCA KEMOTERAPI

1. Latar Belakang Kanker adalah penyakit yang prevalensinya semakin tahun semakin meningkat. Salah satu pengobatan kanker adalah kemoterapi yang bertujuan membunuh sel-sel kanker dengan obat melalui oral atau langsung masuk ke dalam darah/parenteral, tapi sayangnya sel-sel yang normal pun ikut rusak dengan obat kemo tersebut. Tubuh yang dimasuki obat kemo bereaksi dengan berbagai gejala diantaranya kelainan dari mulut, esophagus, lambung, gastrointestinal sebagai berikut mulut terasa sakit, kehilangan cita rasa, mual, muntah, diare, perut penuh, kebiasaan buang air besar berubah, dan lain-lain. Sebagian besar pasien merasa tidak nyaman selama menjalani kemoterapi yang menyebabkan problem asupan makanan menjadi berkurang. Selain pelayanan pengobatan yang diberikan oleh dokter, tenaga kesehatan lain juga berperan dalam membantu pasien diantaranya menginformasikan pengaturan pola makan yang baik akan mengurangi keluhan pasien dan memperbaiki keadaan umum sehingga memperlancar pengobatan kemoterapi. Tujuan mengatur makanan dan minuman (Diet) pada pasien kanker adalah membuat status gizi optimal dengan cara: Memberikan makanan seimbang sesuai dengan kebutuhan zat gizi dan daya terima pasien, mencegah penurunan berat badan serta mengurangi rasa mual, muntah dan diare. Mencegah kanker lebih baik dari pada mengobati yaitu dengan mengontrol faktor risiko yang dapat dikontrol diantaranya merubah gaya hidup dengan pola makan yang baik dan seimbang, menjaga IMT, olah raga, dan lain-lain. Terapi diet kanker dengan kemoterapi disesuaikan dengan kondisi pasien, yang bertujuan optimalisasi status gizi. Cukup energi, protein, vitamin dan mineral, lemak tidak berlebihan. Porsi kecil tapi sering, bentuk makanan sesuai kemampuan.

Kemoterapi merupakan pengobatan yang efektif dalam mengatasi kanker dan menghilangkan gejala-gejala kanker. Pengaturan diet yang baik hendaknya tidak membatasi pasien untuk mendapatkan kemoterapi kembali. Sehingga diperlukan informasi untuk mengatur diet pasca kemoterapi tersebut, untuk itu maka diadakanlah penyuluhan kesehatan mengenai diet pasca kemoterapi.

2. Pokok Bahasan Diet Pasca Kemoterapi.

3. Sub Pokok Bahasan Jenis Makanan/Diet Pasca Kemoterapi.

4. Waktu 30 menit.

5. Sasaran Pasien dan Keluarga yang melakukan Kemoterapi.

6. Hari/Tanggal ., . Mei 2013

7. Tempat Ruang Edelweis (Kemoterapi), RSUD Ulin Banjarmasin

8. Pelaksana Mahasiswa Prodi D3 Keperawatan STIKes Muhammadiyah Banjarmasin.

9. Tujuan Instruksional Umum Setelah Penkes ini diharapkan klien mengetahui dan mampu mengatur pola diet yang baik pasca kemoterapi.

10. Tujuan instruksional Khusus Setelah mendapatkan penkes ini, klien diharapkan: a. Mengerti diet pasca kemoterapi b. Memahami diet pasca kemoterapi c. Mampu mengatur jenis makanan/diet pasca kemoterapi

11. Materi a. Pengertian kemoterapi b. Diet pasca kemoterapi c. Jenis makanan/diet pasca kemoterapi

12. Metode a. Ceramah b. Tanya-jawab

13. Media a. LCD b. Laptop c. Leaflet

14. Struktur Organisasi Moderator Penyaji : Oktafiani Sari Dewi : Rahmatul Husna

Seksi Perlengkapan : M. Nahriansyah M. Wahyudi Anggota : Rahmawati Nupitasari Noorlatifah M. Tonny Ridha Azhari M. Murtadha Muthahhari

15. Kegiatan Belajar Waktu 5 menit Orientasi: a. Mengucapkan salam b. Memperkenalkan diri c. Mengingatkan kontrak d. Menjelaskan maksud dan tujuan e. Menanyakan kesediaaan f. Apersepsi (menanyakan apa yang sudah dan belum diketahui audiens) Tahap Respon a. Menjawab salam b. Mendengarkan c. Audiens ingat dengan kontrak d. Audiens mengerti

maksud dan tujuan e. Audiens siap / bersedia f. Memberitahu apa yang sudah diketahui dan belum

15 menit Kerja : a. Menjelaskan pengertian Kemoterapi b. Menjelaskan Kemoterapi c. Menjelaskan jenis makanan untuk pentingnya diet pasca

Menyimak Mengajukan pertanyaan Mendengarkan

pasien pasca Kemoterapi

10 menit Terminasi : a. Melakukan evaluasi b. Memberikan kesimpulan c. Membuat rencana tindak lanjut d. Memberikan salam penutup

Mendengarkan Menjawab salam

16. Evaluasi a. Evaluasi proses 75 % peserta datang tepat waktu Peserta memperhatikan penjelasan penyaji Peserta aktif bertanya dan memberikan pendapat Media digunakan secara aktif b. Evaluasi hasil Menyebutkan kembali pengertian pengertian kemoterapi Menyebutkan kembali diet/jenis makanan pasca kemoterapi

Materi Diet Pasca Kemoterapi Selain pelayanan pengobatan yang diberikan oleh dokter, tenaga kesehatan lain (khususnya perawat) juga berperan dalam membantu pasien diantaranya menginformasikan pengaturan pola makan yang baik akan mengurangi keluhan pasien dan memperbaiki keadaan umum sehingga memperlancar pengobatan kemoterapi. Tujuan mengatur makanan dan minuman (Diet) pada pasien kanker adalah membuat status gizi optimal dengan cara: Memberikan makanan seimbang sesuai dengan kebutuhan zat gizi dan daya terima pasien, mencegah penurunan berat badan serta mengurangi rasa mual, muntah dan diare. Mencegah kanker lebih baik dari pada mengobati yaitu dengan mengontrol faktor risiko yang dapat dikontrol diantaranya merubah gaya hidup dengan pola makan yang baik dan seimbang, menjaga IMT, olah raga, dan lain-lain. Terapi diet kanker dengan kemoterapi disesuaikan dengan kondisi pasien, yang bertujuan optimalisasi status gizi. Cukup energi, protein, vitamin dan mineral, lemak tidak berlebihan. Porsi kecil tapi sering, bentuk makanan sesuai kemampuan. Kemoterapi merupakan pengobatan yang efektif dalam mengatasi kanker dan menghilangkan gejala-gejala kanker. Pengaturan diet yang baik hendaknya tidak membatasi pasien untuk mendapatkan kemoterapi kembali.

Pada pasien kanker dengan kemoterapi perencanaan dietnya adalah sebagai berikut : a. Energi sesuai dengan usia, TB, BB, berkisar 32-36 Kkal/kgBB. b. Protein 1-1.5 g/kgBB. c. Lemak 20% dari total kalori. d. KH sisa dari protein & lemak kurang lebih 60%. e. Vitamin & mineral diberikan cukup. f. Bila imunitas pasien menurun, pasien diberikan penjelasan agar selalu menjaga kebersihan individu, makanan dan alat makan selalu dalam keadaan higienis, tidak terkontaminasi dengan kuman/bakteria. Makanan diajurkan yang dimasak matang sempurna, tidak dianjurkan mengkonsumsi telur setengah matang, makanan mentah lainnya atau susu tanpa dipasturisasi, biasa disebut neutropenic diet. g. Porsi kecil tapi sering, biasanya 6 kali sehari 3-4 x makan dan 2-3 x makanan selingan/snack. Disajikan makanan kesukaan dan jangan makan menunggu sampai kondisi lapar. h. Makanan dan snack disarankan yang mengandung tinggi kalori dan protein seperti hasil produk dari susu, telur, daging, ikan, ayam. i. Bentuk makanan sesuai dengan kemampuan pasien mengkonsumsi, dapat berupa kombinasi oral (nasi, tim, bubur dengan lauk pauknya, sayur dan buah) disertai makanan enteral berupa susu sapi, susu kacang hijau, susu kedele. j. Asupan air harus cukup 8 s/d 10 gelas sehari selain untuk mencukupi kebutuhan, agar fungsi ginjal tetap baik dan sisa obat kemo dapat keluar bersama urine. Sebagian minuman dianjurkan yang tinggi kalori dan protein seperti milk shake, atau susu sebagai suplemen. Efek samping pengobatan kemoterapi dan solusinya diinformasikan pada pasien saat memberikan konseling gizi sebagai berikut, apabila terjadi: 1) Anoreksia: Makanan yang dingin lebih baik dari panas, cair jernih, es krim, milkshake, gelatin, puding, semangka, anggur. Hindari minum sebelum makan. Minuman dalam bentuk segar. 2) Berat badan yang turun: menganjurkan mengkonsumsi makanan favorit. Bila tidak dapat mengkonsumsi makanan oral dimodifikasi dengan kombinasi makanan enteral.

3) Mual/ Muntah: Makanan kering, hindari bau yang merangsang, hindari makanan berlemak, anjurkan makan perlahan, tidak tiduran setelah makan. 4) Diare: Memberikan cairan cukup, dengan modifikasi diet berdasarkan kemampuan menelan, karena kadang terjadi dysphagia. Hindari makanan terlalu panas/ dingin. Makanan lunak & saring lebih dapat diterima dari pada makanan biasa. Hindari makanan pedas dan asam. 5) Malabsorpsi: Pada kasus ini digunakan makanan enteral rendah laktosa. Elemental diet/ oligomerik formula digunakan bila fungsi penyerapan zat gizi sangat jelek. Na, K tinggi. Cair jernih berasal dari sirup atau kaldu 1X 24 jam dapat membantu. Jenis-jenis makanan yang dapat dikonsumsi setelah kemoterapi adalah: 1. Cairan encer, termasuk jus buah, gelatin, esbuah, kopi dan teh. 2. Cairan kental, seperti susu, yoghurt, eskrim, milkshakes, sereal panas, atau pudding. Merupakan perkembangan dari konsumsi cairan. Jenis makanan ini lebih ditujukan pada pasien yang mengalami kesulitan menelan akibat penyempitan tenggorokan. 3. Makanan lembut, tidak termasuk buah mentah, makanan dengan kulit, serta kacang-kacangan. Ditujukan bagi pasien yang mengalami sembelit ataupun tersumbatnya jarigan pembuangan yang disebabkan oleh rasa sakit maupun konsumsi obat penghilang rasa pusing. 4. Makanan tanpa laktosa, yaitu makanan tanpa susu seperti pudding, eskrim dan milkshakes. Produk susu yang dapat dikonsumsi adalah yang telah melalui proses seperti keju cheddar, dan yoghurt. Cara makan ini dianjurkan bagi pasien yang tidak dapat mentoleransi laktosa, merasa kembung, sakit perut dan diare setelah memakan makanan dengan kandungan laktosa seperti diatas. Untuk menjaga agar anda makan dengan teratur meskipun anda memiliki gejala diatas, maka beberapa tips yang akan berguna bagi anda adalah:

Hilangnya selera makan

o o o o

Rencanakanlah menu makan hari anda sebelum anda makan. Pilihlah makanan dengan kalori dan protein tinggi Selalu sediakan makanan ringan sebagai snack Paling sedikit konsumsilah 1/3 dari protein harian yang anda butuhkan ketika sarapan.

o o

Makanlah 5-6 kali sehari Cobalah sesuatu yang baru

Kesulitan untuk menelan makanan


o o o

Pilihlah makanan lembut yang mudah dikunyah Cobalah milkshakes dengan protein tinggi Kunyahlah makanan anda sampai halus

Sembelit
o o o

Tingkatkanlah jumlah makanan berserat tinggi Minumlah banyak cairan Pada beberapa kasus, dengan jumlah cairan yang lebih banyak, dapat mencoba mengkonsumsi makanan berserat rendah

Rasa tidak nyaman pada mulut


o o o o

Gosoklah gigi anda Kumur-kumurlah dengan pencuci mulut Hindarilah makanan dengan sitrus dan tomat Hindarilah makanan pedas, panas, dan alcohol.

Kemoterapi pada pasien kanker lebih ke makanan yang ringan, makanan sedikit minyak, makan lebih banyak buah, beberapa kali makan untuk menghindari kekenyangan, bisa digunakan obat kumur sebelum makan, cobalah untuk duduk dan makan sesuatu dan minum banyak air, setengah jam kemudian berbaring, anggota keluarga menemani dan mendorong pasien untuk makan. Secara fisik lemah setelah kemoterapi, harus memilih bergizi dan mudah untuk mencerna makanan, seperti beras lembut, bubur, roti, ikan, telur, ayam, sup, kentang, pisang, selai. Sering makan, olah raga yang tepat, gunakan yoghurt sebagai pengganti susu, untuk menghindari perut kembung.

Jahe juga dapat digunakan untuk merangsang nafsu makan, mengunyah jahe efek antiemetik. Setelah kemoterapi kanker tidak tepat untuk makan makanan, seperti daging babi, daging anjing, ayam, angsa, soba, makan makanan pedas, makanan yang digoreng, dan panggangan.

DAFTAR PUSTAKA

Sumber : Halo Cipto (Maret 2012-PKRS) http://www.rscm.co.id/index.php?bhs=in&id=ASU0000001 Oleh : Triyani Kresnawan, DCN, MKes, Instalasi Gizi RSCM

http://kesehatansaya.com/2011/09/24/tips-nutrisi-ketika-menjalani-kemoterapi/ diakses pada hari Sabtu, 27 April 2013 jam 09.00 wita