Anda di halaman 1dari 89

0

PENGARUH PENERAPAN SISTEM INFORMASI AKUNTANSI TERHADAP KINERJA INDIVIDU

(Penelitian pada SKPD di Lingkungan Pemerintah Kota Malang)

SKRIPSI
Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat untuk Meraih Derajat Sarjana Ekonomi

MAULIDAH TRI ASTUTI NIM. 0410230119

JURUSAN AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2008

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................i SURAT PERNYATAAN ....................................................................................ii SURAT KETERANGAN ...................................................................................iii KATA PENGANTAR ........................................................................................iv HALAMAN PERSEMBAHAN .........................................................................vi DAFTAR ISI ......................................................................................................xii DAFTAR TABEL .............................................................................................. xv DAFTAR LAMPIRAN......................................................................................xvi ABSTRAKSI ...................................................................................................xvii ABSTRACT.....................................................................................................xviii BAB I PENDAHULUAN ................................................................................... 1 1.1 Latar Belakang Penelitian ............................................................... 1 1.2 1.3 1.4 1.5 Rumusan Masalah ........................................................................... 7 Tujuan Penelitian ............................................................................ 7 Manfaat Penelitian .......................................................................... 8 Sistematika Pembahasan ................................................................ 9

BAB II STUDI PUSTAKA................................................................................. 10 2.1 Sistem Informasi Akuntansi ......................................................... 10 2.1.1 Sistem ................................................................................ 10 2.1.2 Informasi ........................................................................... 11 2.1.3 Sistem Informasi ............................................................... 13 2.1.4 Sistem Informasi Akuntansi .............................................. 14 2.1.5 Sistem Informasi Pengelolaan SKPD................................. 16 2.2 Kinerja Individu ............................................................................ 18 2.2.1 Kinerja ............................................................................... 18 2.2.2 Penilaian Kinerja ............................................................... 20 2.2.3 Manfaat Penilaian Kinerja Karyawan ............................... 22

2.2.4 Variabel yang Mempengaruhi Kinerja .............................. 24 2.3 Pengaruh Penerapan Sistem Informasi Akuntansi terhadap Kinerja Individu ............................................................................ 25 BAB III METODOLOGI PENELITIAN.............................................................. 28 3.1 3.2 3.3 Metode Penelitian ......................................................................... 28 Variabel Penelitian ........................................................................ 28 Populasi dan Sampel Penelitian .................................................... 29 3.3.1 Populasi Penelitian ............................................................. 29 3.3.2 Sampel Penelitian............................................................... 29 3.4 3.5 Sumber Data Penelitian................................................................. 30 Metode Pengumpulan Data .......................................................... 31 3.6.1 Uji Validitas ...................................................................... 32 3.6.2 Uji Reliabilitas .................................................................. 33 3.6.3 Uji Asumsi Klasik ............................................................. 33 3.7 Teknik Analisis Data .................................................................... 34 3.7.1 Analisis Regresi Linier Sederhana .................................... 35 3.7.2 Pengujian Hipotesis ........................................................... 35 BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN........................................................ 38 4.1 4.2 Gambaran Umum Obyek Penelitian ............................................. 38 Statistik Deskriptif ........................................................................ 41 4.2.1 Jenis Kelamin Responden .................................................. 41 4.2.2 Tingkat Pendidikan Responden ......................................... 42 4.2.3 Masa Kerja Responden ...................................................... 42 4.2.4 Statistik Deskriptif untuk Hasil Penelitian ........................ 43 4.3 4.4 Uji Kualitas Instrumen .................................................................. 44 Uji Asumsi Klasik ......................................................................... 47 4.4.1 Uji Normalitas Data ........................................................... 47 4.4.2 Uji Autokorelasi ................................................................ 47 4.4.3 Uji Multikolinieritas .......................................................... 48

3.6 Pengujian Kualitas Data ............................................................... 32

4.4.4 Uji Heteroskedastisitas ...................................................... 48 4.5 Pengujian Hipotesis ...................................................................... 48 4.6 Pembahasan Hasil Analisis .......................................................... 50 BAB V PENUTUP.............................................................................................. 52 5.1 5.2 5.3 Kesimpulan ................................................................................... 52 Keterbatasan Penelitian................................................................. 53 Saran.............................................................................................. 53

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 55 LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1

Interpretasi Nilai r ..................................................................... 37

Tabel 4.1 Tingkat Pengembalian Kuisioner................................................ 40 Tabel 4.2 Deskripsi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin...................... 41 Tabel 4.3 Deskripsi Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan ............. 42 Tabel 4.4 Deskripsi Responden Berdasarkan Masa Kerja .......................... 43 Tabel 4.5 Statistik Deskriptif ...................................................................... 44 Tabel 4.6 Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel Sistem Informasi Akuntansi (X) .............................................................................. 45 Tabel 4.7 Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel Kinerja Individu (Y) ..... 46 Tabel 4.8 Hasil Perhitungan Regresi .......................................................... 49

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Lampiran 2 Lampiran 3 Lampiran 4

Kuesioner Penelitian Statistik Deskriptif Uji Validitas dan Reliabilitas Pengaruh Sistem Informasi Akuntansi (X) terhadap Kinerja Individu (Y)

PENGARUH PENERAPAN SISTEM INFORMASI AKUNTANSI TERHADAP KINERJA INDIVIDU Penulis: Maulidah Tri Astuti Dosen Pembimbing: Dede Sadewo Djatikusumo SE., MSi.

ABSTRAKSI Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menguji hubungan antara sistem informasi akuntansi dan kinerja individu melalui penerapan sistem informasi akuntansi. Model penelitian yang digunakan merupakan pengembangan dari model Technology to Performance Chain (TPC) oleh Goodhue dan Thompson (1995). Penelitian ini menggunakan data yang diperoleh dari persepsi individu pada organisasi sektor publik yang memanfaatkan sistem informasi dalam melaksanakan tugas sehari-hari. Data dikumpulkan dari kuesioner yang dikirimkan kepada 110 pegawai negeri sipil (PNS) yang bekerja pada SKPD di lingkungan Pemerintahan Kota Malang. Kuisioner yang diterima kembali dari responden sebanyak 68 kuesioner, dan hanya 64 kuesioner yang dapat digunakan untuk analisis selanjutnya. Analisis data dilakukan dengan menggunakan analisis regresi melalui program SPSS 12. Hasil penelitian menunjukkan bahwa penerapan sistem informasi akuntansi pada organisasi sektor publik mempengaruhi kinerja individu secara positif dan signifikan. Penelitian ini berhasil menguji konsistensi hasil penelitian terdahulu yang telah dilakukan oleh Jumaili (2005), Nurcahyadi (2006) dan Wulandari (2006). Penelitian ini menunjukkan bahwa sistem informasi akuntansi dapat mempengaruhi kinerja individu pada organisasi di berbagai sektor, tidak hanya pada sektor publik, tetapi juga pada sektor swasta. Keywords: penerapan, kinerja individu, sistem informasi akuntansi, organisasi sektor publik

THE INFLUENCE OF THE APPLICATION OF ACCOUNTING INFORMATION SYSTEM TO INDIVIDUAL PERFORMANCE Author: Maulidah Tri Astuti Lecturer: Dede Sadewo Djatikusumo SE., MSi.

ABSTRACT

The objectives of this research are to examine the relationship between accounting information system and individual performance through application of accounting information system. Research model used is a development from the Technology to Performance Chain (TPC) Model developed by Goodhue and Thompson (1995). Research used data obtained from individual perception at public sector organization who apply accounting information system to do daily task. Data collected from questionnaire sent to 110 public employee who work at SKPD in Malang City Government. 68 questionnaires were returned and only 64 questionnaires can be used for the next analyzing. Data were analyzed using regression by SPSS 12 software. The result of research shows that application of accounting information system at public organization influences individual performance positively and significantly. Research success to examine the consistency of previous researchs result that has done by Jumaili (2005), Nurcahyadi (2006) and Wulandari (2006). This research shows that accounting information system can influences individual performance at organization in several sectors, not only at public sector, but also at private sector. Keywords: application, individual performance, aacounting information system, public sector organization

BAB I PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Penelitian Perkembangan teknologi merupakan salah satu dampak dari perkembangan

jaman. Teknologi selalu mengalami perkembangan untuk memenuhi kebutuhan manusia yang berkembang dari waktu ke waktu. Teknologi dapat memberikan kemudahan bagi manusia untuk menjalankan segala aktivitas. Teknologi adalah cara atau metode serta proses atau produk yang dihasilkan dari penerapan dan pemanfaatan berbagai disiplin ilmu pengetahuan yang menghasilkan nilai bagi pemenuhan kebutuhan, kelangsungan, dan peningkatan mutu kehidupan manusia (Undang-undang RI No. 18 tahun 2002, tentang Sistem Nasional Penelitian, Pengembangan, dan Penerapan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi). Teknologi merupakan pengembangan dan aplikasi dari alat, mesin, material dan proses yang menolong manusia menyelesaikan masalahnya. Perkembangan teknologi dapat meningkatkan kinerja dan memungkinkan berbagai kegiatan dapat dilaksanakan dengan cepat, tepat dan akurat, sehingga akhirnya akan meningkatkan produktivitas. Menurut Arnold Pacey (1983) dalam Syahri (2006), kehadiran teknologi agar bisa efektif implementasinya di masyarakat harus didukung oleh tiga elemen yaitu aspek teknis, organisasi dan budaya. Aspek teknis dapat dilihat dari aspek internal yang dimiliki oleh teknologi tersebut, misalnya dari spesifikasi, fitur, perangkat keras maupun lunak, compatibility, dan inovasi. Contohnya adalah aspek teknis dari seperangkat komputer yang menyediakan perangkat keras dalam

bentuk yang kompak, berbagai software pendukung, dan memori yang besar. Pada aspek organisasi, misalnya berupa suatu kebijakan atau policy yang mengatur pemanfaatan teknologi pada suatu organisasi. Pemerintahan merupakan salah satu contoh organisasi yang memiliki wewenang dalam menetapkan suatu kebijakan. Dalam hal ini, sebuah pemerintahan akan melakukan tugasnya sebagai pihak yang berwenang untuk mengeluarkan kebijakan pemakaian suatu teknologi yang bisa membawa manfaat pada masyarakatnya. Aspek budaya menekankan pada sisi budaya yang melekat di masyarakat yang menggunakan teknologi tersebut, misalnya perilaku, nilai-nilai, norma dan etika yang dimiliki oleh masyarakat yang bersangkutan. Aspek budaya merupakan aspek yang sangat mempengaruhi efektifitas implementasi suatu teknologi. Perkembangan teknologi harus diikuti dengan keinginan masyarakat untuk meningkatkan kemampuan dalam memanfaatkan teknologi tersebut. Teknologi tidak dapat dimanfaatkan dengan baik jika para pengguna teknologi memiliki kemampuan terbatas dalam menggunakan teknologi tersebut. Teknologi informasi merupakan salah satu bentuk perkembangan teknologi. Wardiana (2002) menyatakan bahwa teknologi informasi adalah suatu teknologi yang digunakan untuk mengolah data, termasuk memproses, mendapatkan, menyusun, menyimpan, memanipulasi data dalam berbagai cara untuk menghasilkan informasi yang berkualitas, yaitu informasi yang relevan, akurat dan tepat waktu, yang digunakan untuk keperluan pribadi, bisnis, dan pemerintah dan merupakan informasi yang strategis untuk pengambilan keputusan. Teknologi informasi merupakan sarana kerjasama antara pribadi atau kelompok yang satu dengan pribadi atau kelompok yang lainnya tanpa mengenal batas jarak dan

10

waktu, negara, ras, kelas ekonomi, ideologi atau faktor lainnya yang dapat menghambat bertukar pikiran. Salah satu hasil pengembangan teknologi informasi yang banyak dimanfaatkan oleh organisasi untuk menjalankan kegiatan operasionalnya adalah sistem informasi. Laudon dan Laudon (2005) mendefinisikan sistem informasi sebagai seperangkat komponen yang saling berhubungan, yang mengumpulkan (atau mendapatkan kembali), memproses, menyimpan, dan mendistribusikan informasi untuk mendukung pengambilan keputusan dan pengendalian dalam suatu organisasi. Goodhue (1995) dalam Jumaili (2005) menyatakan bahwa keberhasilan sistem informasi suatu perusahaan tergantung bagaimana sistem itu dijalankan, kemudahan sistem itu bagi para pemakainya, dan pemanfaatan teknologi yang digunakan. Sistem informasi akan mempengaruhi bagaimana organisasi membuat keputusan, merencanakan, dan mengatur semua bagian organisasi, baik organisasi swasta maupun organisasi sektor publik. Pemerintah daerah sebagai salah satu organisasi sektor publik membutuhkan sistem informasi untuk melaksanakan pengelolaan keuangan daerah. Menurut Peraturan Pemerintah No. 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah, pengelolaan keuangan daerah adalah keseluruhan kegiatan yang meliputi perencanaan, pelaksanaan, penatausahaan, pelaporan, pertanggungjawaban, dan pengawasan keuangan daerah. Keuangan daerah adalah semua hak dan kewajiban daerah dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan daerah yang dapat dinilai dengan uang, termasuk di dalamnya segala bentuk kekayaan yang berhubungan dengan hak dan kewajiban daerah tersebut (Peraturan Pemerintah No. 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah).

11

Pengelolaan keuangan daerah oleh pemerintah daerah dilakukan dengan bantuan semua Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yang dibawahinya. SKPD adalah perangkat daerah pada pemerintah daerah selaku pengguna

anggaran/barang (Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah). Setiap SKPD menggunakan anggaran/ barang melalui pelaksanaan satu atau beberapa kegiatan dari suatu program sesuai dengan bidang tugasnya. Sistem informasi yang diterapkan pada pemerintah daerah berupa Sistem Informasi Pengelolaan SKPD, yang merupakan sistem informasi akuntansi terkomputerisasi bagi pemerintahan daerah serta semua SKPD yang dibawahinya. Sistem akuntansi pemerintahan daerah merupakan serangkaian prosedur mulai dari proses pengumpulan data, pencatatan, pengikhtisaran, sampai dengan pelaporan keuangan dalam rangka mempertanggungjawabkan pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). Tersedianya Sistem Informasi Pengelolaan SKPD diharapkan dapat membantu setiap SKPD, untuk melaksanakan pengelolaan penatausahaan keuangan SKPD. Sistem Informasi Pengelolaan SKPD dibuat untuk mempermudah penerapan Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah. Penerapan sistem informasi pada pemerintahan daerah akan mempengaruhi kinerja pemerintahan daerah dan kinerja individu dalam pemerintah daerah tersebut, baik secara langsung maupun tidak langsung. Penerapan sistem informasi pada pemerintah daerah dapat memberikan dampak positif maupun dampak negatif terhadap kinerja individu dalam pemerintahan daerah tersebut.

12

Kinerja merupakan penampilan hasil kerja pegawai baik secara kuantitas maupun kualitas (Cokroaminoto, 2007). Kinerja individu dapat dilihat dari hasil kerja yang dicapai individu tersebut dalam melaksanakan tugas-tugas yang dibebankan kepadanya atas dasar kecakapan, pengalaman, serta keterampilan yang digunakan oleh individu dalam menyelesaikan suatu pekerjaan. Pencapaian kinerja juga berkaitan dengan kesesuaian antara sistem informasi yang diterapkan dengan tugas, kebutuhan dan kemampuan individu dalam organisasi tersebut. Tugas, kebutuhan dan kemampuan individu hendaknya dipertimbangkan dalam menerapkan suatu sistem informasi dalam organisasi. Goodhue dan Thompson (1995) dalam Jumaili (2005) menemukan kecocokan tugas-teknologi akan mengarahkan individu untuk mencapai kinerja yang lebih baik. Tidak jarang ditemukan bahwa teknologi yang diterapkan dalam sistem informasi sering tidak tepat atau tidak dimanfaatkan secara maksimal oleh individu pemakai sistem informasi sehingga sistem informasi kurang memberikan manfaat dalam meningkatkan kinerja individual (Irwansyah, 2003 dalam Jumaili, 2005). Peneliti tertarik untuk menguji konsistensi hasil penelitian yang dilakukan oleh Jumaili (2005). Jumaili (2005) menggunakan teknologi sistem informasi baru dan kepercayaan sebagai variabel independen dalam penelitian tersebut. Hasil penelitian yang dilakukan oleh Jumaili (2005) menyatakan bahwa teknologi sistem informasi baru dan kepercayaan terhadap teknologi sistem informasi baru akan meningkatkan kinerja individu dalam perusahaan/organisasi. Peneliti juga tertarik untuk melakukan pengujian konsistensi terhadap hasil penelitian Wulandari (2006) yang merupakan replikasi dari penelitian yang

13

dilakukan oleh Jumaili (2005). Penelitian tersebut menggunakan sistem informasi berbasis komputer dan kepercayaan sebagai variabel independen. Hasil penelitian oleh Wulandari (2006) menyatakan bahwa sistem informasi berbasis komputer dan kepercayaan terhadap sistem informasi berbasis komputer memiliki pengaruh positif terhadap kinerja individual. Penelitian Jumaili (2005) menggunakan para akademisi yang berasal dari lingkungan S1 Akuntansi, MSi Akuntansi dan Manajemen sebagai sampel penelitian. Menurut peneliti, sampel penelitian yang dipilih seharusnya merupakan pihak praktisi yang menerapkan teknologi sistem informasi dalam melaksanakan kegiatan sehari-hari. Wulandari (2006) memilih para praktisi sebagai sampel penelitian. Berbeda dengan kedua penelitian tersebut, pada penelitian ini peneliti menetapkan para praktisi pada organisasi sektor publik sebagai sampel penelitian. Pemilihan sampel penelitian ini diharapkan dapat menguji konsistensi hasil penelitian yang dilakukan Wulandari (2006) jika diterapkan pada organisasi di sektor yang berbeda. Penelitian ini berbeda dengan penelitian Jumaili (2005) serta penelitian Wulandari (2006) karena hanya menggunakan satu variabel independen, yaitu sistem informasi akuntansi yang diterapkan pada organisasi sektor publik sebagai sampel pada penelitian ini. Peneliti tidak menggunakan variabel lain, seperti kepercayaan dan kompetensi, karena sistem informasi akuntansi yang diterapkan tersebut merupakan sistem informasi akuntansi yang baru, sehingga kepercayaan terhadap sistem informasi akuntansi tersebut belum sepenuhnya terbentuk. Selain itu pengalaman dan kemampuan dalam memanfaatkan teknologi informasi belum sepenuhnya merata di sektor pemerintahan (Syahri, 2006).

14

1.2

Rumusan Masalah Masalah merupakan penyimpangan dari apa yang seharusnya dengan apa

yang terjadi, dan penyimpangan antara teori dengan praktik (Sugiyono, 2005). Penerapan sistem informasi pada pemerintah daerah sebagai suatu organisasi sektor publik akan berpengaruh terhadap kinerja individu dalam organisasi tersebut. Kinerja individu dalam suatu organisasi setelah penerapan sistem informasi akan mengalami perubahan jika dibandingkan dengan kinerja individu sebelum penerapan sistem informasi. Berdasarkan latar belakang masalah tersebut, peneliti merumuskan masalah penelitian sebagai berikut: 1. Apakah terdapat pengaruh penerapan sistem informasi akuntansi pada Pemerintah Kota Malang terhadap kinerja individu pada Pemerintah Kota Malang? 2. Seberapa besar pengaruh penerapan sistem informasi akuntansi pada Pemerintah Kota Malang terhadap kinerja individu pada Pemerintah Kota Malang?

1.3

Tujuan Penelitian Rumusan masalah dalam penelitian ini disusun untuk membantu pencapaian

tujuan penelitian. Peneliti melakukan penelitian ini dengan tujuan: 1. Untuk menguji adanya pengaruh penerapan sistem informasi akuntansi pada Pemerintah Kota Malang terhadap kinerja individu pada Pemerintah Kota Malang. 2. Untuk menjelaskan besarnya pengaruh penerapan sistem informasi akuntansi pada Pemerintah Kota Malang terhadap kinerja individu pada

15

Pemerintah Kota Malang.

1.4

Manfaat Penelitian Hasil penelitian ini diharapkan akan memberikan manfaat bagi beberapa

pihak. Manfaat penelitian ini antara lain: 1. Bagi instansi Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi masukan bagi Pemerintah Kota Malang untuk mengevaluasi penerapan sistem informasi akuntansi pada Pemerintah Kota Malang sehingga dapat meningkatkan kinerja individu. Selain itu, pemerintah daerah dapat meningkatkan kemampuan individu dalam penggunaan sistem informasi akuntansi pada aktivitas sehari-hari. 2. Bagi pengembangan ilmu pengetahuan Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah literatur mengenai pengaruh penerapan sistem informasi, terutama sistem informasi akuntansi, terhadap kinerja individu. Selain itu, hasil penelitian ini diharapkan dapat mendorong pihak-pihak lain untuk melakukan penelitian yang lebih baik mengenai pengaruh penerapan sistem informasi akuntansi terhadap kinerja individu di masa yang akan datang. 3. Bagi peneliti Hasil penelitian ini diharapkan dapat menambah pengetahuan peneliti mengenai penerapan sistem informasi akuntansi pada Pemerintah Kota Malang dan pengaruhnya terhadap kinerja individu. Penelitian ini diharapkan dapat menambah wawasan peneliti dalam memecahkan masalah

16

atas fakta yang terjadi selama penelitian, terutama yang berkaitan dengan sistem informasi akuntansi.

1.5

Sistematika Pembahasan Penelitian ini bertujuan untuk menguji adanya pengaruh penerapan sistem

informasi akuntansi terhadap kinerja individu pada Pemerintah Kota Malang. Sistematika pembahasan penelitian ini adalah sebagai berikut: Bab I Pendahuluan. Bab ini merupakan bagian yang memaparkan latar belakang permasalahan, rumusan masalah, tujuan dan manfaat dari penelitian, serta sistematika pembahasan. Bab II Studi Pustaka. Studi pustaka merupakan bagian yang memuat konsep-konsep teoritis yang digunakan sebagai landasan untuk menjawab masalah penelitian. Konsep-konsep teoritis dalam bagian ini berasal dari berbagai literatur yang berkaitan dengan masalah dan tujuan penelitian. Bab III Metodologi Penelitian. Bab ini merupakan bagian yang menjelaskan mengenai metode penelitian yang digunakan, variabel penelitian, populasi dan sample penelitian, sumber data, metode pengumpulan data, serta teknik analisis data. Bab IV Analisis dan Pembahasan. Bab ini menguraikan hasil penelitian, analisis data dan pembahasan penelitian sebagai dasar dalam menarik kesimpulan. Bab V Penutup. Bab ini memaparkan mengenai keterbatasan penelitian, kesimpulan dari hasil penelitian dan saran dari pembahasan yang dilakukan terhadap hasil yang diperoleh dari penelitian.

17

BAB II STUDI PUSTAKA

2.1

Sistem Informasi Akuntansi

2.1.1 Sistem Menurut Bodnar dan Hopwood (2000), sistem merupakan sekumpulan sumber daya yang berhubungan untuk mencapai tujuan tertentu. Semua sumber daya yang saling terkait dalam suatu organisasi akan membentuk sebuah sistem dalam organisasi tersebut. Sistem ini dimanfaatkan oleh organisasi untuk mencapai tujuan organisasi. Wilkinson (2000) mendefinisikan sistem sebagai sebuah entitas yang mengandung bagian-bagian yang saling mempengaruhi, yang dikoordinasikan untuk meraih satu atau lebih tujuan umum. Pada prinsipnya, setiap sistem selalu terdiri atas empat elemen: 1. Objek, yang dapat berupa bagian, elemen, ataupun variabel dalam suatu sistem. 2. Atribut, yang menentukan kualitas atau sifat kepemilikan sistem dan objeknya. 3. 4. Hubungan internal, yang terjadi antara objek-objek di dalam suatu sistem. Lingkungan, yang berupa tempat di mana sistem berada. OBrien (2003) dalam Wulandari (2006) menyatakan bahwa sistem adalah sebuah kelompok komponen yang saling terhubung dan bekerja secara bersamasama untuk mencapai tujuan dengan menerima input dan memproduksi output dalam sebuah proses informasi yang terorganisasi. Definisi tersebut menunjukkan

18

bahwa sistem memiliki tiga fungsi yang meliputi: 1. Input, yang melibatkan perolehan dan penyusunan atas elemen-elemen yang memasuki sistem untuk kemudian diproses. 2. Proses, yang melibatkan proses transformasi yang mengkonversikan input menjadi output. 3. Output, yang melibatkan pentransferan elemen-elemen yang dihasilkan dari proses transformasi pada tujuan akhir.

2.1.2 Informasi Informasi merupakan salah satu sumber daya terpenting yang dimiliki oleh suatu organisasi. Ketersediaan informasi akan mempermudah suatu organisasi untuk melaksanakan kegiatan operasionalnya. Informasi adalah pengetahuan dari hasil pengolahan data-data yang berhubungan menjadi sebuah kesimpulan. Informasi dapat dikatakan sebagai ringkasan data. Secara teknis, data merupakan sekumpulan fakta dan fenomena yang diproses menjadi suatu informasi. Beberapa data dapat dinyatakan sebagai informasi bila data tersebut dapat digunakan untuk menarik suatu kesimpulan. Gordon B. Davis (2002) dalam Kusnandar (2007) menyebut informasi sebagai data yang telah diolah menjadi bentuk yang berguna bagi penerimanya dan nyata, berupa nilai yang dapat dipahami di dalam keputusan sekarang maupun masa depan. Informasi merupakan sesuatu yang menunjukkan hasil pengolahan data yang diorganisasi dan berguna kepada orang yang menerimanya. Informasi sebagai kenyataan atau bentuk yang berguna, dapat menambah pengetahuan bagi penggunanya dan dapat digunakan untuk pengambilan keputusan bisnis.

19

Informasi merupakan hasil dari pengolahan data menjadi bentuk yang lebih berguna bagi yang menerimanya yang menggambarkan suatu kejadian-kejadian nyata dan dapat digunakan sebagai alat bantu untuk pengambilan suatu keputusan (Kusnandar, 2007). Beberapa aspek yang menentukan kualitas informasi disebutkan Oetomo (2002) dalam Wuryaningrum (2007), yang meliputi: 1. Akurat dan teruji kebenarannya Informasi yang berkualitas adalah informasi yang tidak menyesatkan. Suatu informasi harus bebas dari kesalahan dan bias yang mungkin timbul karena kesalahan dalam pengolahan data menjadi informasi. 2. Kesempurnaan informasi Informasi yang berkualitas adalh informasi yng disajikan secara lengkap, tanpa penambahan, pengurangan dan pengubahan. 3. Tepat waktu Ketepatan waktu dalam penyajian informasi sangat mempengaruhi pemanfaatan informasi tersebut. Informasi yang disajikan tidak tepat waktu akan kehilangan manfaatnya dalam proses pengambilan keputusan. Keputusan yang salah sangat mungkin diambil apabila informasi tidak disajikan tepat pada waktunya. 4. Relevansi Informasi akan memiliki nilai manfaat apabila disampaikan kepada pihak yang tepat. Penerima informasi haruslah pihak yang membutuhkan informasi

20

tersebut sehingga suatu informasi dapat dimanfaatkan secara maksimal. 5. Mudah dan murah Informasi dikatakan memiliki kualitas apabila biaya yang harus dikeluarkan untuk mendapatkan suatu informasi sebanding dengan isi informasi tersebut. Informasi memiliki kualitas yang lebih baik apabila informasi tersebut diperoleh secara mudah.

2.1.3 Sistem Informasi Sistem informasi adalah aplikasi komputer untuk mendukung operasi dari suatu organisasi. Sistem informasi adalah sekumpulan hardware, software, brainware, prosedur dan atau aturan yang diorganisasikan secara integral untuk mengolah data menjadi informasi yang bermanfaat guna memecahkan masalah dan pengambilan keputusan. Sistem informasi adalah satu kesatuan data olahan yang terintegrasi dan saling melengkapi yang menghasilkan output, baik dalam bentuk gambar, suara maupun tulisan. Secara umum sistem informasi yang diimplementasikan dalam suatu organisasi seharusnya memudahkan pemakai dalam mengidentifikasi data, mengakses data dan menginterpretasikan data (Jumaili, 2005). Implementasi sistem informasi dapat dilakukan melalui lima aktivitas seperti yang disebutkan oleh OBrien (2003) dalam Wulandari (2006), yang meliputi input, pemrosesan, output, penyimpanan, dan pengontrolan. Sistem informasi adalah sekumpulan komponen pembentuk sistem yang mempunyai keterkaitan antara satu komponen dengan komponen lainnya yang

21

bertujuan menghasilkan suatu informasi dalam suatu bidang tertentu. Informasi merupakan bagian penting dalam penerapan suatu sistem dalam suatu organisasi. Dalam sistem informasi diperlukannya klasifikasi alur informasi, hal ini disebabkan keanekaragaman kebutuhan akan suatu informasi oleh pengguna informasi. Kriteria dari sistem informasi antara lain adalah fleksibel, efektif dan efisien. Wuryaningrum (2007) menyatakan bahwa suatu organisasi memerlukan keberadaan sistem informasi yang relevan, tepat dan akurat sehingga dapat digunakan dalam mengambil keputusan. Sistem informasi adalah kumpulan antara sub-sub sistem yang saling berhubungan yang membentuk suatu komponen yang di dalamnya mencakup input-proses-output yang berhubungan dengan pengolahan informasi (data yang telah diolah sehingga lebih berguna bagi user). Suatu sistem informasi merupakan aransemen dari orang, data, proses-proses, dan antar-muka yang berinteraksi mendukung dan memperbaiki beberapa operasi sehari-hari dalam suatu bisnis termasuk mendukung pemecahan masalah dan kebutuhan pembuat keputusan manajemen dan para pengguna.

2.1.4 Sistem Informasi Akuntansi Sistem informasi akuntansi adalah kumpulan sumber daya, seperti manusia dan peralatan, yang diatur untuk mengubah data menjadi informasi (Bodnar dan Hopwood, 2000). Informasi yang dihasilkan melalui sistem informasi akuntansi kemudian dikomunikasikan kepada pihak-pihak yang berperan sebagai pengambil keputusan dalam suatu organisasi. Sistem informasi akuntansi dapat diterapkan secara manual maupun terkomputerisasi. Keberhasilan pelaksanaan sistem

22

informasi akuntansi yang telah dirancang sangat dipengaruhi oleh faktor desain sistem yang mencerminkan adanya pemisahan tanggung jawab fungsional yang tepat dan sistem wewenang dan prosedur pembukuan yang baik. Sistem informasi akuntansi digunakan dalam suatu organisasi untuk mengidentifikasi, menganalisa, menyimpan, merangkum, dan menyampaikan informasi ekonomi yang relevan kepada pihak-pihak yang berkepentingan, baik pihak eksternal maupun pihak internal organisasi. Sistem informasi akuntansi yang diterapkan dalam suatu organisasi harus sesuai dengan kebutuhan organisasi tersebut. Sistem informasi akuntansi dapat lebih mudah diterapkan dengan adanya teknologi informasi. Diana (2001) dalam Handayani (2007) menyatakan bahwa penerapan sistem informasi dipengaruhi secara positif oleh faktor-faktor sosial pemakai sistem, dimana faktor-faktor sosial ditunjukkan dari besarnya dukungan teman sekerja, manajer puncak, pimpinan dan organisasi. Tjhai Fung Jen (2002) dalam Almilia dan Briliantien (2007) berpendapat bahwa semakin besar dukungan yang diberikan manajemen puncak (atasan) akan meningkatkan kinerja sistem informasi akuntansi dikarenakan adanya hubungan yang positif antara dukungan manajemen puncak (atasan) dalam proses pengembangan dan pengoperasian sistem informasi akuntansi dengan kinerja sistem informasi akuntansi. Indriantoro (1996) dalam Sudaryono dan Astuti (2005) menyatakan bahwa istilah teknologi informasi yang sekarang lazim digunakan banyak orang, sebenarnya merupakan perpaduan antara teknologi komputer, komunikasi dan otomatisasi kantor yang telah bercampur menjadi satu sehingga sulit untuk

23

memisahkannya. Wilkinson (2000) menyatakan peranan teknologi informasi bagi akuntan dalam menerapkan sistem informasi akuntansi, yang meliputi: 1. teknologi informasi membantu akuntan untuk menyelesaikan kewajiban mereka dengan lebih cepat, akurat, dan konsisten. 2. beberapa teknologi informasi terbaru dapat membantu pengembangan dan pengintregasian file akuntansi, mengevaluasi pengawasan intern dalam SIA dan variasi aplikasi paket software. 3. jaringan komputer menyalurkan data dan informasi, sehingga merupakan bagian integral dari SIA. 4. jaringan komputer tertentu akan dikembangkan sehingga akan membantu pemakai dengan variasi informasi keuangan.

2.1.5 Sistem Informasi Pengelolaan SKPD Suatu organisasi memerlukan sistem informasi untuk mempermudah pengelolaan organisasi tersebut, baik organisasi swasta maupun organisasi sektor publik. Pemerintah daerah sebagai salah satu organisasi sektor publik menerapkan Sistem Informasi Pengelolaan SKPD untuk melaksanakan pengelolaan keuangan daerah. Pengelolaan keuangan daerah adalah keseluruhan kegiatan yang meliputi perencanaan, pelaksanaan, penatausahaan, pelaporan, pertanggungjawaban, dan pengawasan keuangan daerah (Peraturan Pemerintah No. 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah). Pemerintah daerah melakukan pengelolaan keuangan daerah dengan bantuan beberapa Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yang dibawahinya, yang merupakan perangkat daerah pada pemerintah

24

daerah selaku pengguna anggaran/barang (Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah). Sistem Informasi Pengelolaan SKPD merupakan sistem informasi akuntansi bagi pemerintahan daerah. Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah menyatakan bahwa sistem akuntansi pemerintahan daerah merupakan serangkaian prosedur mulai dari proses pengumpulan data, pencatatan, pengikhtisaran, sampai dengan pelaporan keuangan dalam rangka mempertanggungjawabkan pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD). Sistem Informasi Pengelolaan SKPD dibuat untuk mempermudah penerapan Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah. Sistem Informasi Pengelolaan SKPD diharapkan dapat mempermudah pelaksanaan pengelolaan penatausahaan keuangan oleh setiap. Faktor lingkungan organisasi dapat mempengaruhi jalannya penerapan sistem akuntansi pemerintahan daerah yang baru diterapkan, yang pada akhirnya akan mempengaruhi kesuksesan penerapan sistem tersebut (Latifah dan Sabeni, 2007). Faktor lingkungan organisasi meliputi pelatihan, kejelasan tujuan serta dukungan atasan. Shield (1995) dalam Latifah dan Sabeni (2007) berpendapat bahwa pelatihan dalam desain, penerapan dan penggunaan suatu sistem baru memberikan kesempatan bagi organisasi untuk dapat memahami hubungan antara implementasi sistem baru tersebut dengan tujuan organisasi serta menyediakan suatu sarana bagi pengguna untuk dapat mengerti, menerima dan merasa nyaman dari perasaan tertekan atau perasaan khawatir dalam proses penerapan sistem.

25

Dukungan manajemen puncak (atasan) dalam suatu inovasi, seperti penerapan suatu sistem baru, sangat penting dikarenakan adanya kekuasaan manajer terkait dengan sumber daya (Shield, 1995 dalam Latifah dan Sabeni, 2007). Manajer (atasan) dapat fokus terhadap sumber daya yang diperlukan, tujuan dan inisiatif strategi yang direncanakan apabila manajer (atasan) mendukung sepenuhnya dalam penerapan sistem tersebut. Dukungan atasan diartikan sebagai keterlibatan manajer (atasan) dalam kemajuan proyek dan menyediakan sumber daya yang diperlukan. Kejelasan tujuan didefinisikan sebagai kejelasan dari sasaran dan tujuan digunakannya sistem akuntansi pemerintahan daerah di semua level organisasi. Penerapan sistem informasi akuntansi pemerintahan pada pemerintah daerah diharapkan akan mengatasi kelemahan sistem akuntansi yang telah ada sebelumnya, yaitu: 1. Proses penyusunan yang lambat karena terdiri dari sub sistem yang terpisahpisah dan tidak terpadu. 2. Memakai sistem single entry accounting yang tidak lagi memadai untuk menampung kompleksitas transaksi-transaksi keuangan pemerintah daerah. 3. 4. 5. Sulit dilakukan rekonsiliasi antar sub sistem. Tidak dilaksanakan berdasarkan Standar Akuntansi Keuangan Pemerintah. Tidak dapat menghasilkan laporan keuangan pemerintah daerah yang sesuai Standar Akuntansi Keuangan Pemerintah.

2.2 Kinerja Individu Kinerja individu merupakan suatu kondisi yang harus diketahui dan

26

dikonfirmasikan kepada pihak yang berkepentingan untuk mengetahui tingkat pencapaian tujuan suatu organisasi. Kinerja individu dapat menunjukkan dampak positif dan dampak negatif dari suatu kebijakan operasional suatu organisasi. Goodhue dan Thomson (1995) dalam Jumaili (2005) menyatakan bahwa pencapaian kinerja individu berkaitan dengan pencapaian serangkaian tugas-tugas individu dengan dukungan teknologi informasi yang ada. 2.2.1 Kinerja Istilah kinerja berasal dari kata job performance atau actual performance (prestasi kerja atau prestasi yang sesungguhnya yang dicapai oleh seseorang). Kinerja dapat berupa penampilan kerja perorangan maupun kelompok dalam suatu perusahaan. Menurut Mangkunegara (2002), kinerja adalah hasil kerja secara kualitas dan kuantitas yang dicapai oleh seorang pegawai dalam melaksanakan tugasnya sesuai dengan tanggung jawab yang diberikan kepadanya. Pencapaian kinerja yang tinggi akan memberikan kepuasan bagi individu sehingga individu tersebut dapat termotivasi untuk selalu berusaha mencapai kinerja yang tinggi dalam melaksanakan pekerjaannya. Asad (1991) dalam Andraeni (2005) menyatakan bahwa kinerja adalah hasil yang dicapai seseorang menurut ukuran yang berlaku untuk pekerjaan yang bersangkutan. Kinerja individu merupakan hasil kerja individu tersebut dengan mengkombinasikan kemampuan, usaha dan kesempatan dalam melaksanakan tugasnya. Individu yang memiliki kinerja yang tinggi akan selalu berorientasi pada prestasi, memiliki percaya diri, berpengendalian diri, dan memiliki kompetensi. Menurut Andraeni (2005), kinerja seseorang akan baik jika dia

27

memiliki keahlian (skill) yang tinggi, bersedia bekerja karena adanya pemberian gaji/upah dan mempunyai harapan akan masa depan yang lebih baik. 2.2.2 Penilaian Kinerja Penilaian kinerja merupakan faktor utama dalam mengembangkan suatu organisasi secara efektif dan efisien, karena adanya kebijakan atau program yang lebih baik atas sumber daya manusia yang ada dalam organisasi. Penilaian kinerja individu sangat bermanfaat bagi dinamika pertumbuhan organisasi secara keseluruhan. Penilaian kinerja dapat menunjukkan bagaimana kinerja individu secara nyata. Penilaian kinerja adalah cara mengukur kontribusi individu kepada organisasi tempat mereka bekerja. Menurut Henry Simamora (2004), penilaian kinerja adalah proses yang dipakai oleh organisasi untuk mengevaluasi pelaksanaan kerja individu karyawan. Menurut Andhika (2007) terdapat enam indikator yang menjadi alat ukur kinerja individu, yaitu: 1. Kuantitas kerja (quantity) Kuantitas kerja mengukur kinerja dengan cara menilai tingkat penyelesaian laporan dan jumlah hasil kerja individu. 2. Kualitas kerja (quality) Kualitas kerja mengukur kinerja dengan cara menilai kualitas laporan dalam hal kesesuaian penyajian dan penyelesaiannya terhadap standar kerja yang berlaku. 3. Ketepatan waktu (timeliness) Kinerja diukur dengan cara menilai ketepatan waktu individu dalam menyelesaikan tugas-tugasnya. 4. Pengawasan supervisor (need for supervisor)

28

Kinerja diukur dengan cara menilai apakah individu dapat bekerja dengan baik tanpa diawasi atau sebaliknya. 5. Efektifitas biaya (cost effectiveness) Kinerja diukur dengan cara menilai seberapa besar biaya yang dikeluarkan dalam menyelesaikan tugas. 6. Pengaruh rekan kerja (interpersonal impact) Kinerja diukur dengan cara menilai hasil pekerjaan yang dilakukan dalam tim dengan bekerja sama dengan karyawan lainnya. Penilaian kinerja (performance appraisal) adalah proses evaluasi seberapa baik karyawan mengerjakan pekerjaan mereka ketika dibandingkan dengan satu set standar, dan kemudian mengkomunikasikannya dengan para karyawan (Andraeni, 2005). Penilaian kinerja karyawan oleh perusahaan harus dilakukan sehingga perusahaan dapat mengetahui prestasi yang dicapai oleh karyawan, yaitu apakah prestasi yang dicapai itu baik, sedang, atau kurang. Penilaian prestasi ini sangat penting bagi karyawan dan berguna bagi perusahaan untuk menentukan kebijakan selanjutnya. Sikula dalam Mangkunegara (2002) menyatakan bahwa penilaian pegawai merupakan evaluasi yang sistematik dari pekerjaan pegawai dan potensi yang dapat dikembangkan, penilaian adalah proses penaksiran atau penentuan nilai, kualitas, atau status dari beberapa objek orang ataupun sesuatu. Berdasarkan pendapat, dapat disimpulkan bahwa penilaian prestasi karyawan adalah suatu proses penilaian prestasi kerja karyawan yang dilakukan pimpinan perusahaan secara sistematik berdasarkan pekerjaan yang ditugaskan kepadanya.

29

2.2.3 Manfaat Penilaian Kinerja Karyawan Mangkuprawira (2002) menyebutkan beberapa manfaat penilaian kinerja karyawan dalam Wulandari (2006), yang meliputi: 1. Perbaikan kinerja Penilaian kinerja memungkinkan suatu organisasi untuk mengetahui tingkat kinerja individu sehingga organisasi tersebut dapat membuat keputusan yang tepat dalam rangka memperbaiki kinerja individu. 2. Penyesuaian kompensasi Organisasi dapat menentukan kompensasi yang akan diberikan kepada setiap individu sesuai dengan kinerja yang telah dicapai oleh individu tersebut. 3. Keputusan penempatan Penilaian kinerja dapat membantu organisasi dalam membuat keputusan yang berhubungan dengan penempatan individu dalam organisasi, misalnya mengenai promosi dan rotasi karyawan. 4. Kebutuhan pelatihan dan pengembangan Dengan mengetahui tingkat kinerja individu melalui penilaian kinerja, organisasi dapat menentukan perlu tidaknya pelatihan dan pengembangan dilakukan bagi individu dalam organisasi tersebut. 5. Perencanaan dan pengembangan karir Penilaian kinerja dapat menunjukkan ada tidaknya kebutuhan untuk melakukan perencanaan dan pengembangan karir bagi individu dalam suatu organisasi. 6. Defisiensi proses penempatan karyawan

30

Penilaian kinerja individu memungkinkan organisasi untuk menilai ketepatan proses penempatan individu sebagai karyawan dalam suatu organisasi. 7. Mengindikasikan ketidakakuratan informasi Penilaian kinerja dapat menunjukkan ketidakakuratan informasi yang berhubungan dengan sumber daya manusia (SDM) dalam organisasi, misalnya informasi mengenai perencanaan pengembangan SDM.

Ketidakakuratan informasi dapat menyebabkan penurunan kinerja individu dalam suatu organisasi. 8. Mendeteksi kesalahan rancangan pekerjaan Tingkat kinerja individu yang diketahui melalui penilaian kinerja dapat menunjukkan ada tidaknya kesalahan rancangan pekerjaan dalam organisasi. 9. Kesempatan kerja yang sama Penilaian kinerja dapat memberi jaminan kepada setiap individu untuk mendapatkan kesempatan kerja yang sama dan adil dalam suatu organisasi, sesuai tingkat kinerja yang dicapai oleh setiap individu. 10. Tantangan-tantangan eksternal Penilaian kinerja yang dilakukan oleh organisasi dapat menunjukkan kemungkinan adanya faktor-faktor di luar organisasi yang dapat mempengaruhi kinerja individu. 11. Umpan balik pada sumber daya manusia Penilaian kinerja dapat mendorong individu untuk memberikan umpan balik yang sesuai kepada setiap individu dalam organisasi tersebut.

31

Menurut Robbins (2002) penilaian kinerja karyawan dalam suatu perusahaan memiliki beberapa tujuan, yaitu: 1. Membantu manajemen dalam proses pengambilan keputusan personalia secara umum. 2. Membantu manajemen untuk memutuskan program pelatihan dan program pengembangan karyawan yang dibutuhkan. 3. Membantu manajemen untuk melakukan perbaikan dan pengembangan proses operasi bisnis perusahaan. Penilaian kinerja bermanfaat bagi organisasi untuk mengukur keberhasilan tujuan yang telah ditetapkan karena pengukuran kinerja organisasi secara tidak langsung ditunjukkan oleh tingkat pencapaian kinerja individu (Wuryaningrum, 2007). Penilaian kinerja individu dapat menunjukkan dampak sistem informasi yang diterapkan terhadap efektifitas penyelesaian tugas, membantu

meningkatkan kinerja dan menjadikan pemakai lebih produktif dan kreatif. 2.2.4 Variabel yang Mempengaruhi Kinerja Tiffin dan Me. Cormick dalam Andraeni (2005) menyatakan bahwa kinerja dipengaruhi oleh dua variabel, yaitu: 1. Variabel individual, yang meliputi sikap, karakteristik, sifat-sifat fisik, minat dan motivasi, pengalaman, umur, jenis kelamin, pendidikan, serta faktor individual lainnya. 2. Variabel situasional, yang meliputi: a. Faktor fisik dan pekerjaan, yang terdiri dari metode kerja, kondisi dan desain perlengkapan kerja, penataan ruang dan lingkungan fisik (penyinaran, temperatur dan fentilasi)

32

b.

Faktor sosial dan organisasi, yang terdiri dari peraturan-peraturan organisasi, sifat organisasi, jenis pelatihan dan pengawasan, sistem upah, dan lingkungan sosial

Dari variabel yang mempengaruhi kinerja tersebut, dapat disimpulkan bahwa penerapan sistem informasi akuntansi pada suatu organisasi termasuk dalam faktor fisik dan pekerjaan yang merupakan bagian dari variabel situasional.

2.3

Pengaruh Penerapan Sistem Informasi Akuntansi terhadap Kinerja Individu Keberhasilan sistem informasi suatu perusahaan tergantung bagaimana

sistem itu dijalankan, kemudahan sistem itu bagi para pemakainya, dan pemanfaatan teknologi yang digunakan (Goodhue, 1995). Wuryaningrum (2007) menyatakan bahwa teknologi informasi yang diimplementasikan dalam organisasi seharusnya dapat memberikan manfaat pada kinerja individu dan organisasi serta memberikan kenyamanan bagi pemakainya. Teknologi informasi yang dapat memberi manfaat bagi kinerja individu dan organisasi adalah teknologi informasi yang dapat diterapkan dengan mudah. Keberhasilan sistem juga tergantung pada sikap dan kepercayaan pemakai sistem terhadap sistem informasi, yang tidak hanya dipengaruhi oleh karakteristik sistem yang melekat, tetapi lebih kepada sejauh mana sistem tersebut dipercaya dapat memenuhi kebutuhan tugas mereka dan sesuai dengan kebutuhan tugas mereka. Goodhue dan Thomson (1995) menyatakan bahwa kesesuaian tugas dengan teknologi akan mengarahkan individu untuk mencapai kinerja yang lebih

33

baik. Penerapan sistem informasi yang tidak sesuai dengan kebutuhan pemakai tidak akan memberikan manfaat bagi peningkatan kinerja individu. Model dasar yang digunakan dalam penelitian ini adalah model yang dikembangkan oleh Goodhue (1995) yang mencoba mengukur keberhasilan sistem informasi yang diimplementasikan dalam organisasi/perusahaan dengan menggunakan evaluasi pemakai. Model ini merupakan pengembangan dari penelitian yang dilakukan oleh Gooodhue dan Thompson (1995) yang sebelumnya mencoba melihat hubungan teknologi informasi dengan kinerja (technology to performance chain/TPC). Dalam penelitian tersebut ditemukan bahwa teknologi dalam sistem informasi mempunyai pengaruh positif terhadap kinerja individu jika teknologi tersebut dimanfaatkan dan sesuai dengan kebutuhan tugas yang didukungnya. Salah satu konsep yang menjelaskan mengenai dampak teknologi informasi terhadap kinerja adalah pandangan yang berbasis pada sumber daya (resource based view) dari sebuah organisasi, yang menghubungkan kinerja dari organisasi dengan sumber daya-sumber daya serta keahlian-keahlian yang sesuai dengan kebutuhan organisasi (Barney, 1991 dalam Djatikusumo, 2005). Teknologi informasi merupakan salah satu sumber daya penting dalam organisasi. Pemanfaatan teknologi informasi sangat dipengaruhi oleh sumber daya manusia (SDM) yang dimiliki organisasi tersebut. Organisasi hendaknya selalu melakukan pengembangan SDM untuk meningkatkan pengetahuan dan kompetensi SDM mengenai teknologi informasi. Tjhai Fung Jen (2002) dalam Almilia dan Briliantien (2007) berpendapat bahwa kinerja teknologi informasi akan lebih tinggi apabila organisasi mengadakan

34

program pelatihan dan pendidikan bagi pemakai. Pengetahuan dan kompetensi yang dimiliki SDM sangat diperlukan dalam memaksimalkan pemanfaatan teknologi informasi pada suatu organisasi. Teknologi informasi yang

dimanfaatkan secara maksimal dapat mempermudah pelaksanaan tugas oleh setiap individu dalam organisasi. Hal ini akan mempengaruhi peningkatan kinerja individu dalam organisasi tersebut. Penelitian ini bertujuan menguji adanya pengaruh penerapan sistem informasi akuntansi terhadap kinerja individu. Beberapa penelitian mengenai teknologi sistem informasi terhadap kinerja individu yang telah dilakukan sebelumnya, diantaranya adalah penelitian yang dilakukan oleh Jumaili (2005), Nurcahyadi (2006) dan Wulandari (2006). Hasil penelitian menyatakan bahwa sistem informasi memiliki pengaruh positif terhadap kinerja individu. Hipotesis menyatakan hubungan yang diduga secara logis antara dua variabel atau lebih dalam rumusan proposisi yang dapat diuji secara empiris (Indriantoro dan Supomo, 2002). Hipotesis merupakan jawaban sementara dari masalah penelitian, sampai terbukti melalui data yang terkumpul. Hipotesis yang dirumuskan dalam penelitian ini adalah: H 0 : penerapan sistem informasi akuntansi tidak memiliki pengaruh terhadap kinerja individu pada Pemerintah Kota Malang.
H 1 : penerapan sistem informasi akuntansi memiliki pengaruh terhadap kinerja

individu pada Pemerintah Kota Malang.

35

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

3.1

Metode Penelitian Penelitian ini merupakan penelitian kausal komparatif (causal-comparative

research)

dengan

jenis

studi

kasus.

Indriantoro

dan

Supomo penelitian

(2002) dengan

mendefinisikan

penelitian

kausal

komparatif

sebagai

karakteristik masalah yang berupa hubungan sebab akibat antara dua variabel atau lebih. Penelitian kausal komparatif bertujuan untuk mengidentifikasi fakta atau peristiwa yang sedang diteliti sebagai variabel yang dipengaruhi (variabel dependen) dan melakukan penyelidikan terhadap variabel yang mempengaruhi (variabel independen). Penelitian studi kasus, merupakan penelitian terhadap masalah dengan latar belakang dan kondisi saat ini dari subyek yang diteliti, serta interaksinya dengan lingkungan. Tujuan penelitian studi kasus adalah untuk melakukan penyelidikan secara mendalam mengenai subyek tertentu untuk memberikan gambaran yang lengkap mengenai subyek tersebut (Indriantoro dan Supomo, 2002).

3.2

Variabel Penelitian Indriantoro dan Supomo (2002) menyatakan bahwa variabel adalah segala

sesuatu yang dapat diberi berbagai macam nilai. Variabel penelitian memberikan gambaran fenomena-fenomena nyata yang diamati peneliti, yang dapat diukur dengan berbagai macam nilai. Penelitian ini menggunakan dua tipe variabel, yaitu variabel independen dan variabel dependen. Variabel independen adalah tipe

36

variabel yang menjelaskan atau mempengaruhi variabel yang lain. Variabel dependen adalah tipe variabel yang dijelaskan atau dipengaruhi oleh variabel independen. Penelitian ini menetapkan sistem informasi akuntansi pada Pemerintah Kota Malang sebagai variabel independen yang mempengaruhi variabel dependen, yaitu kinerja individu pada Pemerintah Kota Malang.

3.3

Populasi dan Sampel Penelitian

3.3.1 Populasi Penelitian Sugiyono (2005) mendefinisikan populasi sebagai wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek/subyek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik

kesimpulannya. Populasi yang akan diteliti dalam penelitian ini adalah pegawai negeri sipil (PNS) yang bekerja pada SKPD di lingkungan Pemerintahan Kota Malang, yang menggunakan komputer dalam melaksanakan tugas sehari-hari. Penentuan populasi ini diharapkan mampu merepresentasikan populasi yang lebih besar, sehingga hasil penelitian ini dapat digeneralisasikan dengan baik. Faktor lain yang mempengaruhi penentuan populasi dalam penelitian ini adalah keterbatasan waktu yang dimiliki oleh peneliti. Jumlah populasi dari penelitian ini tidak dapat diketahui secara pasti. Hal ini dikarenakan adanya kesulitan untuk menghitung berapa jumlah pegawai negeri sipil (PNS) yang bekerja pada SKPD di lingkungan Pemerintahan Kota Malang, yang menggunakan komputer dalam melaksanakan tugas sehari-hari.

3.3.2 Sampel Penelitian Sampel penelitian merupakan sebagian dari elemen-elemen populasi

37

(Indriantoro dan Supomo, 2002). Metode pemilihan sampel yang digunakan adalah nonprobability sampling dengan jenis purposive sampling. Purposive sampling merupakan teknik pengambilan sampel sumber data dengan tujuan tertentu. Tipe purposive sampling yang digunakan dalam penelitian ini adalah judgment sampling. Menurut Indriantoro dan Supomo (2002), judgment sampling adalah tipe pemilihan sampel secara tidak acak yang informasinya diperoleh dengan menggunakan pertimbangan tertentu, sesuai dengan tujuan atau masalah penelitian. Pemilihan elemen populasi sebagai sampel dalam penelitian ini didasarkan pada tujuan dan masalah penelitian, sehingga tujuan penelitian ini dapat tercapai. Sampel pada penelitian ini dibatasi pada elemen-elemen yang dapat memberikan informasi yang berkaitan dengan penerapan sistem informasi akuntansi pada organisasi sektor publik, yaitu pegawai negeri sipil (PNS) yang bekerja pada SKPD di lingkungan Pemerintahan Kota Malang dan menerapkan aplikasi Sistem Informasi Pengelolaan SKPD sebagai sistem informasi akuntansi dalam melaksanakan tugas sehari-hari, terutama staf sub bagian keuangan dan penyusunan program di setiap SKPD.

3.4

Sumber Data Penelitian Sumber data dalam penelitian ini berupa sumber data primer dan sumber

data sekunder. Menurut Sugiyono (2005), sumber data primer adalah sumber data yang langsung memberikan data kepada pengumpul data, dan data sekunder adalah sumber data yang tidak langsung memberikan data kepada pengumpul data. Data primer dalam penelitian ini berupa opini dan informasi dari responden

38

yang diperoleh dengan memberikan kuisioner yang telah disusun kepada responden. Kuisioner akan diberikan secara langsung kepada responden sehingga peneliti dapat menjelaskan mengenai penelitian yang akan dilakukan serta cara pengisian kuesioner. Kesibukan yang dimiliki responden menyebabkan responden memerlukan waktu yang tidak singkat untuk melakukan pengisian kuisioner. Hal ini mengharuskan peneliti untuk memberikan waktu kepada responden untuk melakukan pengisian kuisioner. Data sekunder dalam penelitian ini diperoleh melalui buku, jurnal, dan literatur yang berkaitan dengan penelitian ini.

3.5

Metode Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah

metode survei, yaitu metode pengumpulan dan analisis data yang berupa opini dari subyek yang diteliti (responden) melalui tanya-jawab (Indriantoro dan Supomo, 2002). Metode survei dapat dilakukan melalui dua cara, yaitu melalui kuisioner (pertanyaan tertulis) dan wawancara (pertanyaan lisan). Pengumpulan data dalam penelitian ini dilakukan dengan menggunakan kuisioner. Peneliti dalam penelitian ini akan mengkomunikasikan kuisioner secara langsung kepada responden. Kuisioner disusun dengan menggunakan skala Likert. Menurut Kinnear (1988) dalam Umar (2007), skala Likert berhubungan dengan pernyataan tentang sikap seseorang terhadap sesuatu, misalnya setuju-tidak setuju, senang-tidak senang dan baik-tidak baik. Skala Likert dalam penelitian ini digunakan untuk mengukur respon seseorang ke dalam 7 poin skala dengan rentang nilai poin 1 yang menunjukkan respon sangat tidak setuju sampai poin 7 yang menunjukkan

39

respon sangat setuju, serta poin 4 yang menunjukkan respon netral terhadap suatu pernyataan. Kuisioner ini terdiri dari 30 pertanyaan yang terdiri dari: 11 item pertanyaan untuk variabel sistem informasi akuntansi, diwakili pertanyaan nomor 1 sampai dengan nomor 9, serta pertanyaan nomor 28 dan nomor 29. Untuk menghindari bias karena sampel menjawab sembarangan maka peneliti membuat item pertanyaan negatif (nomor 4). Pada saat pengolahan data maka item pertanyaan ini skornya dikoreksi dahulu. Jika terdapat bias dalam menjawab kuisioner maka peneliti akan membuang sampel ini. 19 item pertanyaan untuk variabel kinerja individu yang diwakili oleh pertanyaan nomor 10 sampai dengan nomor 27, serta nomor 30. Untuk menghindari bias karena sampel menjawab sembarangan maka peneliti membuat item pertanyaan negatif (nomor 11, 14, 18, 20, 23, dan 27). Pada saat pengolahan data maka item pertanyaan ini skornya dikoreksi dahulu. Jika terdapat bias dalam menjawab kuisioner maka peneliti akan membuang sampel ini. Pengumpulan data juga dilakukan oleh peneliti melalui studi pustaka. Studi pustaka dilakukan dengan mempelajari berbagai literatur, baik yang tidak dipublikasikan maupun yang dipublikasikan. Bentuk literatur yang digunakan berupa buku, jurnal dan literatur lain yang berkaitan.

3.6

Pengujian Kualitas Data

3.6.1 Uji Validitas Validitas data penelitian ditentukan oleh proses pengukuran yang akurat. Uji

40

validitas digunakan untuk mengukur sah atau valid tidaknya suatu kuesioner (Ghozali, 2005). Suatu kuesioner sebagai instrumen penelitian dinyatakan valid jika pertanyaan pada kuesioner mampu untuk mengungkapkan sesuatu yang akan diukur oleh kuesioner tersebut. Uji validitas dalam penelitian ini dilakukan melalui perhitungan koefisien korelasi (Pearson Correlation). Validitas instrumen ditentukan dengan cara mengkorelasikan antara skor yang diperoleh masing-masing butir pertanyaan atau pernyataan dengan skor total. Instrumen dapat dinyatakan valid apabila hasil perhitungan koefisien korelasi menunjukkan koefisien korelasi sebesar 0,3 atau lebih (Sugiyono, 1999). Instrumen penelitian juga dapat dinyatakan valid jika tingkat signifikansi berada di bawah = 0,05. 3.6.2 Uji Reliabilitas Reliabilitas suatu pengukur menunjukkan stabilitas dan konsistensi dari suatu instrumen yang mengukur suatu konsep dan berguna untuk mengakses kebaikan dari suatu pengukur (Sekaran, 2000). Uji reliabilitas dalam penelitian ini dilakukan dengan menggunakan teknik Cronbachs Alpha. Nunnally (1967) dalam Ghozali (2005) menyatakan bahwa suatu item dikatakan reliabel jika memberikan nilai Cronbachs Alpha yang lebih besar dari 0,60. 3.6.3 Uji Asumsi Klasik Hasil penelitian yang representatif dapat dihasilkan melalui uji regresi linier yang telah memenuhi beberapa asumsi dasar klasik sebagai berikut: a. Uji Normalitas Data Uji normalitas data dilakukan untuk menguji apakah dalam model regresi, variabel pengganggu (residual) memiliki distribusi normal. Pengujian

41

normalitas data dilakukan dengan menggunakan uji One Sample Klomogorov-Smirnov. Jika pengujian menghasilkan nilai signifikansi lebih besar dari 0,05 maka asumsi normalitas terpenuhi. b. Uji Autokorelasi Uji autokorelasi dilakukan untuk menguji apakah terdapat korelasi antara residual pada suatu penelitian dengan residual pada penelitian sebelumnya. Pengujian autokorelasi dilakukan dengan menggunakan Durbin-Watson Test. Asumsi non-autokorelasi terpenuhi jika pengujian menghasilkan nilai du < dw < 4 du. c. Uji Multikolinieritas Uji multikolinieritas dilakukan untuk menguji apakah terdapat korelasi antar variabel dalam model regresi. Pengujian multikolinieritas dilakukan dengan menghitung nilai VIF (Variance Inflating Factor). Jika pengujian menghasilkan nilai VIF lebih kecil dari 10 maka asumsi nonmultikolinieritas terpenuhi. d. Uji Heteroskedastisitas Uji heteroskedastisitas dilakukan untuk menguji apakah masing-masing kesalahan pengganggu mempunyai varian yang berlainan. Pengujian heteroskedastisitas dilakukan dengan menggunakan uji koefisien korelasi Rank Spearman. Jika pengujian menghasilkan nilai lebih besar dari 0,05 (5%) maka persamaan regresi tidak mengandung heteroskedastisitas.

3.7

Teknik Analisis Data Indriantoro dan Supomo (2002) menyatakan bahwa analisis data penelitian

42

merupakan bagian dari proses pengujian data setelah tahap pemilihan dan pengumpulan data penelitian.

3.7.1 Analisis Regresi Linier Sederhana Analisis regresi linier sederhana digunakan untuk menghitung nilai koefisien regresi yang menunjukkan seberapa besar pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen. Model regresi linier sederhana dapat dirumuskan sebagai berikut: Y = a + bX + e

Keterangan:

Y = variabel dependen a = konstanta b = koefisien regresi X = variabel independen e = kesalahan

3.7.2 Pengujian Hipotesis Pengujian hipotesis dalam penelitian ini dilakukan dengan menggunakan analisis sebagai berikut: a. Uji t (Partial Individual Test) Uji t dilakukan untuk menguji pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen secara parsial. Pengujian dilakukan dengan

membandingkan t hitung dengan t tabel . Kriteria pengujian dalam uji t adalah sebagai berikut: 1.
Jika t hitung > t tabel maka H 0 akan ditolak dan H 1 akan diterima, artinya

variabel independen memiliki pengaruh signifikan terhadap variabel

43

dependen secara parsial. 2.


Jika t hitung t tabel maka H 0 akan diterima dan H 1 akan ditolak, artinya

variabel independen tidak memiliki pengaruh signifikan terhadap variabel dependen secara parsial. b. Uji F (Overall Significance Test). Uji F dilakukan untuk menguji pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen secara simultan. Pengujian dilakukan dengan

membandingkan Fhitung dengan Ftabel . Kriteria pengujian dalam uji F adalah


sebagai berikut:

1.

Jika Fhitung > Ftabel maka H 0 akan ditolak dan H 1 akan diterima, artinya variabel independen memiliki pengaruh signifikan terhadap variabel dependen secara simultan.

2.

Jika Fhitung Ftabel maka H 0 akan diterima dan H 1 akan ditolak, artinya variabel independen tidak memiliki pengaruh signifikan terhadap variabel dependen secara simultan.

c.

Nilai R2 (Koefisien Determinasi) Nugroho (2005) dalam Andhika (2007) menjelaskan bahwa koefisien

determinasi (R2) pada intinya mengukur seberapa jauh kemampuan variabel independen dalam menerangkan variabel dependen. Nilai koefisien determinasi terletak antara nol dan satu (0 < R2 <1). Nilai R2 yang mendekati 0 menunjukkan kemampuan variabel independen sangat terbatas dalam menjelaskan variabel dependen. Nilai R2 yang mendekati 1 menunjukkan semakin besar kemampuan variabel independen dalam menjelaskan variabel dependen (Ghozali, 2005).

44

d.

Nilai r (Parsial) Koefisien determinasi parsial (r) digunakan untuk mengukur kekuatan

hubungan antara variabel independen dengan variabel dependen. Nilai koefisien determinasi parsial terletak antara -1 hingga +1. Nilai r yang mendekati -1 menunjukkan hubungan negatif yang erat antara variabel independen dengan variabel dependen. Sedangkan nilai r yang mendekati +1 menunjukkan semakin erat hubungan positif antara variabel independen dengan variabel dependen. Nilai

r parsial yang semakin mendekati angka nol menunjukkan kekuatan hubungan


yang semakin lemah antara kedua variabel. Tabel 3.1 menunjukkan tingkat kekuatan hubungan antara variabel independen dengan variabel dependen, yaitu sebagai berikut: Tabel 3.1 Interpretasi Nilai r Besarnya nilai r Antara 0,80 sampai dengan 1,00 Antara 0,60 sampai dengan 0,79 Antara 0,40 sampai dengan 0,59 Antara 0,20 sampai dengan 0,39 Antara 0,01 sampai dengan 0,19
Sumber : Heriyanto (2002)

Interpretasi Korelasi sangat tinggi Korelasi tinggi Korelasi moderat Korelasi rendah Korelasi sangat rendah

45

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN

4.1

Gambaran Umum Obyek Penelitian Pemerintah Kota Malang menjalankan pemerintahan dengan bantuan semua

SKPD yang dipimpinnya. Setiap SKPD sebagai pengguna anggaran/barang menjalankan tugasnya dengan melaksanakan satu atau beberapa kegiatan dari suatu program sesuai dengan bidang tugas SKPD yang bersangkutan. Setiap SKPD juga bertugas membantu pemerintah Kota Malang dalam pengelolaan keuangan daerah dengan menerapkan Sistem Informasi Pengelolaan SKPD. Tujuan penelitian ini adalah untuk menguji apakah penerapan sistem informasi akuntansi pada Pemerintah Kota Malang mempengaruhi kinerja individu pada Pemerintah Kota Malang. Sampel dalam penelitian ini adalah pegawai negeri sipil (PNS) yang bekerja pada SKPD di lingkungan Pemerintahan Kota Malang dan menerapkan aplikasi Sistem Informasi Pengelolaan SKPD sebagai sistem informasi akuntansi dalam melaksanakan tugas sehari-hari. Sampel penelitian ini ditetapkan dengan pertimbangan bahwa sampel tersebut merupakan pihak-pihak yang dapat memberikan informasi yang berkaitan dengan penerapan sistem informasi akuntansi di lingkungan Pemerintahan Kota Malang. Pengumpulan data dilakukan dengan menyebarkan kuesioner kepada pegawai negeri sipil (PNS) yang bekerja pada SKPD di lingkungan Pemerintahan Kota Malang, terutama staf sub bagian keuangan dan penyusunan program di setiap SKPD. SKPD di lingkungan Pemerintahan Kota Malang terdiri dari:

46

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24.

Dinas Pendapatan; Dinas Pasar; Dinas Pariwisata, Informasi dan Komunikasi; Dinas Ketenagakerjaan; Dinas Perindustrian Perdagangan dan Koperasi; Dinas Perijinan; Dinas Pendidikan; Dinas Kesehatan; Dinas Perhubungan; Dinas Pertanian; Dinas Kebersihan; Dinas Pertamanan; Dinas Pemukiman dan Prasarana Wilayah; Dinas Pengawasan Bangunan dan Pengendalian Lingkungan; Kantor Perpustakaan Umum dan Arsip; Kantor Pengelolaan Data Elektronik; Kantor SATPOL PP; Kantor Kependudukan dan Catatan Sipil; Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Keluarga Berencana; Badan Perencanaan Pembangunan; Badan Pengawasan; Badan Kepegawaian Daerah; Badan Urusan Tanah dan Rumah; Badan Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat;

47

25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. 33. 34. 35. 36.

Bagian Hukum; Bagian Humas; Bagian Sosial; Bagian Perekonomian dan Penanaman Modal; Bagian Pemerintahan; Bagian Umum; Bagian Organisasi; Bagian Keuangan; Bagian Pembangunan; Bagian Lingkungan Hidup; Bagian Perlengkapan; Bagian Kas dan Kekayaan Daerah. Kuisioner yang kembali adalah sebanyak 68 kuisioner dari 110 kuisioner

yang disebarkan. Dari kuisioner yang telah kembali, sebanyak 4 kuisioner tidak dapat digunakan karena kuisioner tersebut tidak diisi secara lengkap oleh responden. Kuisioner yang dapat diolah lebih lanjut berjumlah 64 buah, sehingga tingkat usable respon rate penelitian ini adalah sebesar 58.18%. Jumlah kuisioner yang dapat digunakan dalam penelitian ini dapat dilihat pada tabel berikut ini: Tabel 4.1 Tingkat Pengembalian Kuisioner Jumlah kuesioner yang disebarkan 110 Jumlah kuesioner yang kembali 68 Kuesioner bias dan tidak lengkap 4 Kuesioner yang dapat diolah 64 58.18% Usable Respon Rate

48

4.2

Statistik Deskriptif Statistik deskriptif dalam penelitian pada dasarnya merupakan proses

transformasi data penelitian dalam bentuk tabulasi sehingga mudah dipahami dan diinterpretasikan (Indriantoro dan Supomo, 2002). Teknik ini merupakan teknik yang paling banyak digunakan untuk mendeskripsikan data. Statistik deskriptif mengindikasikan jumlah dan persentase responden, obyek yang masuk ke dalam kategori yang ada. Teknik ini biasanya digunakan untuk memberikan informasi awal dalam penelitian tentang obyek atau responden. Pengukuran statistik sampel dalam penelitian ini menggunakan program SPSS versi 12.0.

4.2.1 Jenis Kelamin Responden Untuk mengetahui perbandingan jumlah responden berdasarkan jenis kelamin responden, secara lengkap dapat dilihat pada tabel 4.2 sebagai berikut: Tabel 4.2 Deskripsi Responden Berdasarkan Jenis Kelamin Frequency Missing value Pria Wanita Total
Sumber: Data primer (diolah)

Percent 8 19 37 64 12.5 29.7 57.8 100.0

Berdasarkan tabel 4.2, dapat disimpulkan bahwa dari 64 responden, sebagian besar responden, yaitu sebanyak 37 responden atau 57.8% adalah wanita, dan sebanyak 19 responden atau sebesar 29.7% adalah pria. Tabel 4.2 juga menunjukkan adanya missing value yang timbul karena terdapat data yang tidak diisi secara lengkap oleh responden. Tetapi hal ini tidak mempengaruhi hasil penelitian karena data tersebut tidak diperhitungkan dalam perhitungan hasil penelitian.

49

4.2.2 Tingkat Pendidikan Responden Untuk mengetahui perbandingan jumlah responden berdasarkan tingkat pendidikan responden, secara lengkap dapat dilihat pada tabel 4.3 sebagai berikut: Tabel 4.3 Deskripsi Responden Berdasarkan Tingkat Pendidikan Frequency Missing value S2 S1 D3 Lain-lain (SMA) Total
Sumber: Data primer (diolah)

8 10 33 6 7 64

Percent 12.5 15.6 51.6 9.4 10.9 100.0

Berdasarkan tabel 4.3, dari 64 responden, sebanyak 10 responden atau sebesar 15.6% adalah Sarjana S2, 33 responden atau 51.6% adalah Sarjana S1, 6 responden atau 9.4% adalah Diploma (D3) dan 7 responden atau 10.9% adalah lulusan Sekolah Menengah Atas (SMA). Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa sebagian besar responden (51.6%) adalah Sarjana S1, dan sebagian kecil responden (9.4%) adalah Diploma (D3). Beberapa responden tidak mengisi data secara lengkap sehingga timbul missing value. Tetapi hal ini tidak diperhitungkan dalam perhitungan hasil penelitian sehingga tidak mempengaruhi hasil penelitian. 4.2.3 Masa Kerja Responden Untuk mengetahui perbandingan jumlah responden berdasarkan masa kerja responden, secara lengkap dapat dilihat pada tabel 4.4 sebagai berikut:

50

Tabel 4.4 Deskripsi Responden Berdasarkan Masa Kerja Frequency 1 tahun 5 tahun 6 tahun 10 tahun 11 tahun -15 tahun 16 tahun 20 tahun > 20 tahun Missing value Total
Sumber: Data primer (diolah)

9 20 17 6 4 8 64

Percent 14.06 31.25 26.56 9.38 6.25 12.5 100.0

Berdasarkan tabel 4.4, dari 64 responden, sebanyak 9 responden atau sebesar 14.06% telah bekerja selama 1 tahun sampai 5 tahun, 20 responden atau 31.25% telah bekerja selama 6 tahun sampai 10 tahun, 17 responden atau 26.56% telah bekerja selama 11 tahun sampai 15 tahun, 6 responden atau 9.38% telah bekerja selama 16 tahun sampai 20 tahun dan 4 responden atau 6.25% telah bekerja selama lebih dari 20 tahun. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa sebagian besar responden (31.25%) telah bekerja selama 6 tahun sampai 10 tahun, dan sebagian kecil responden (6.25%) telah bekerja selama lebih dari 20 tahun. Tabel 4.4 menunjukkan adanya missing value yang timbul karena terdapat data yang tidak diisi secara lengkap oleh responden. Tetapi hal ini tidak mempengaruhi hasil penelitian karena data tersebut tidak diperhitungkan dalam perhitungan hasil penelitian. 4.2.4 Statistik Deskriptif untuk Hasil Penelitian Statistik deskriptif dapat mempermudah penarikan kesimpulan dalam penelitian. Ukuran yang digunakan dalam deskripsi antara lain berupa frekuensi, tendensi sentral (mean, median, modus) dan dispersi. Hasil perhitungan statistik deskriptif ditunjukkan pada tabel 4.5 sebagai berikut:

51

Tabel 4.5 Statistik Deskriptif N Sistem informasi akuntansi (X) Kinerja individu (Y) 64 64 Minimum 35 61 Maksimum 71 124 Mean 56.30 108.30 Standar Deviasi 7.542 12.358

Sumber: Data primer (diolah)

4.3

Uji Kualitas Instrumen Pengujian kualitas instrumen yang dilakukan menunjukkan bahwa kuisioner

sebagai instrumen penelitian yang digunakan dalam penelitian ini bersifat valid dan reliabel. Kuisioner dinyatakan valid karena hasil perhitungan koefisien korelasinya lebih besar dari 0,3 (Sugiyono, 1999). Instrumen penelitian juga dinyatakan valid karena tingkat signifikansinya berada di bawah = 0,05. Reliabilitas (keandalan) kuisioner dalam penelitian ini ditunjukkan melalui nilai

Cronbachs Alpha yang lebih besar dari 0,60. Hasil pengujian kualitas instrumen
dapat dilihat pada tabel berikut:

52

Tabel 4.6 Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel Sistem Informasi Akuntansi (X) Validitas Koefisien Kelompok Nomor Item Alpha Korelasi (r) Probabilitas (p) X X1 X2 X3 X4 X5 X6 X7 X8 X9 X10 X11 0.784 0.373 0.473 0.303 0.324 0.645 0.716 0.547 0.677 0.513 0.621 0.000 0.002 0.000 0.015 0.009 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.724

Sumber: Data primer (diolah)

Data dari tabel di atas menunjukkan bahwa semua item pernyataan untuk variabel sistem informasi akuntansi adalah valid karena koefisien korelasinya lebih besar dari 0,3 dan tingkat signifikansinya berada di bawah = 0,05. Semua item pernyataan untuk variabel sistem informasi akuntansi juga dapat dinyatakan reliabel karena hasil pengujian menunjukkan nilai Cronbachs Alpha sebesar 0,724.

53

Tabel 4.7 Uji Validitas dan Reliabilitas Variabel Kinerja Individu (Y) Validitas Koefisien Kelompok Nomor Item Alpha Korelasi (r) Probabilitas (p) Y Y1 Y2 Y3 Y4 Y5 Y6 Y7 Y8 Y9 Y10 Y11 Y12 Y13 Y14 Y15 Y16 Y17 Y18 Y19 0.621 0.407 0.357 0.614 0.476 0.430 0.383 0.636 0.534 0.649 0.419 0.679 0.580 0.571 0.551 0.509 0.603 0.677 0.612 0.000 0.001 0.004 0.000 0.000 0.000 0.002 0.000 0.000 0.000 0.001 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.857

Sumber: Data primer (diolah)

Data dari tabel di atas menunjukkan bahwa semua item pernyataan untuk variabel kinerja individu adalah valid karena koefisien korelasinya lebih besar dari 0,3 dan tingkat signifikansinya berada di bawah = 0,05. Semua item pernyataan untuk variabel kinerja individu juga dapat dinyatakan reliabel karena hasil pengujian menunjukkan nilai Cronbachs Alpha sebesar 0,857.

54

4.4

Uji Asumsi Klasik Model regresi dapat digunakan untuk analisis data jika telah memenuhi

beberapa asumsi klasik. Asumsi klasik yang harus dipenuhi meliputi: 4.4.1 Uji Normalitas Data Uji normalitas data dilakukan untuk menguji apakah variabel pengganggu (residual) dalam model regresi memiliki distribusi normal. Normalitas data dapat diuji dengan menggunakan One Sample Klomogorov-Smirnov Test. Asumsi normalitas terpenuhi jika uji One Sample Klomogorov-Smirnov menghasilkan nilai signifikansi lebih besar dari 0,05. Hasil perhitungan dengan menggunakan

One

Sample

Klomogorov-Smirnov

Test

menunjukkan

nilai

signifikansi

residualnya sebesar 0,936. Dari hasil tersebut maka dapat disimpulkan bahwa model tersebut memenuhi asumsi normalitas, sehingga bisa dilakukan analisis regresi linier. 4.4.2 Uji Autokorelasi Autokorelasi dapat didefinisikan sebagai korelasi antara anggota

serangkaian observasi yang diurutkan menurut waktu (data time series) atau ruang (data cross-sectional) (Gujarati, 1991). Uji autokorelasi dilakukan untuk menguji apakah terdapat korelasi antara residual pada suatu penelitian dengan residual pada penelitian sebelumnya. Autokorelasi dapat diuji dengan menggunakan

Durbin-Watson Test. Jika pengujian menghasilkan nilai du < dw < 4 du, maka
asumsi non-autokorelasi terpenuhi. Hasil perhitungan dengan menggunakan

Durbin-Watson Test menunjukkan nilai dw sebesar 1,844 dan du sebesar 1,626.


Dari hasil tersebut maka dapat disimpulkan bahwa asumsi non-autokorelasi terpenuhi karena nilai du < dw < 4 du ( 1,626 < 1,844 < 2,374 ).

55

4.4.3 Uji Multikolinieritas Uji multikolinieritas dilakukan untuk menguji apakah terdapat korelasi antar variabel dalam model regresi. Multikolinieritas dapat diuji dengan menghitung nilai VIF (Variance Inflating Factor). Nilai VIF lebih kecil dari 10 menunjukkan bahwa asumsi non-multikolinieritas terpenuhi. Hasil perhitungan nilai VIF menunjukkan nilai sebesar 1,0000, maka dapat disimpulkan bahwa asumsi nonmultikolinieritas terpenuhi. 4.4.4 Uji Heteroskedastisitas Uji heteroskedastisitas dilakukan untuk menguji apakah dalam model regresi terjadi ketidaksamaan varian dari kesalahan pengganggu (residual) suatu observasi ke observasi yang lain (Gujarati, 1991). Heteroskedastisitas diuji dengan menggunakan uji koefisien korelasi Rank Spearman. Persamaan regresi dinyatakan tidak mengandung heteroskedastisitas jika pengujian menghasilkan nilai lebih besar dari 0,05 (5%). Uji koefisien korelasi Rank Spearman menghasilkan nilai koefisien sebesar 0,210. Dari hasil tersebut dapat disimpulkan bahwa asumsi non- heteroskedastisitas (homoskedastisitas) terpenuhi.

4.5

Pengujian Hipotesis Hipotesis dalam penelitian ini menyatakan bahwa penerapan sistem

informasi akuntansi memiliki pengaruh terhadap kinerja individu pada Pemerintah Kota Malang. Hasil pengujian regresi dapat dilihat pada tabel berikut ini:

56

Variabel (Constant) X R Adj. R Square F hitung F tabel Sig. F

Tabel 4.8 Hasil Perhitungan Regresi Unstandardized t hitung Sig. Keterangan Coefficients (B) 51.969 5.553 0.000 Signifikan 1.001 6.071 0.000 Signifikan = = = = = = 0.611 0.363 36.861 3.995 0.000 0.05

Sumber: Data primer (diolah)

Keterangan: Jumlah data = 64 Nilai t tabel : = 5% = 0.833 Dependen variabel: kinerja individu (Y) Hasil pengujian ini menunjukkan nilai signifikansi t lebih kecil dari yang ditetapkan ( = 0,05), yaitu 0,000. Selain itu, hasil pengujian ini juga menunjukkan nilai t hitung lebih besar dari nilai t tabel (6,071 > 0,833). Berdasarkan hasil pengujian tersebut maka dapat disimpulkan bahwa H 0 akan ditolak dan H 1 akan diterima, artinya penerapan sistem informasi akuntansi memiliki pengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja individu pada Pemerintah Kota Malang secara parsial. Penolakan terhadap H 0 dan penerimaan terhadap H 1 juga dapat dilihat dari nilai Fhitung dan Ftabel . Berdasarkan hasil pengujian yang ditunjukkan pada tabel 4.8 dapat dilihat bahwa nilai Fhitung lebih besar dari nilai Ftabel (36,861 > 3,995) sehingga dapat disimpulkan bahwa H 0 akan ditolak dan H 1 akan diterima, artinya penerapan sistem informasi akuntansi memiliki pengaruh positif dan

57

signifikan terhadap kinerja individu pada Pemerintah Kota Malang secara simultan. Analisis data yang telah dilakukan menghasilkan nilai Adj. R 2 = 0,363. Nilai ini menunjukkan bahwa variasi nilai kinerja individu (Y) yang dapat dijelaskan oleh model regresi sebesar 36,6%, sedangkan sisanya, yaitu 63,4%, dijelaskan oleh variabel lain di luar model. Berdasarkan Heriyanto (2002), nilai R sebesar 0,611 artinya pengaruh antara variabel sistem informasi akuntansi (X) terhadap kinerja individu (Y) adalah tinggi.

4.6

Pembahasan Hasil Analisis Hasil analisis yang dilakukan pada penelitian ini menolak H 0 dan

mendukung H 1 yang menyatakan bahwa penerapan sistem informasi akuntansi memiliki pengaruh terhadap kinerja individu pada Pemerintah Kota Malang. Hasil penelitian ini menunjukkan adanya pengaruh yang positif dan signifikan antara sistem informasi akuntansi terhadap kinerja individu. Hal ini sesuai dengan penelitian-penelitian yang telah dilakukan oleh Jumaili (2005), Nurcahyadi (2006) dan Wulandari (2006). Hasil ketiga penelitian tersebut menunjukkan bahwa sistem informasi akan meningkatkan kinerja individu dalam organisasi. Perbedaan penelitian ini dengan penelitian sebelumnya terletak pada sampel penelitian yang digunakan. Jumaili (2005) menetapkan para akademisi sebagai sampel penelitian. Hal ini dipandang kurang tepat karena tidak semua akademisi yang menerapkan sistem informasi dalam melaksanakan tugas sehari-hari. Penelitian Nurcahyadi (2006) dan Wulandari (2006) merupakan pengembangan dari penelitian Jumaili (2005). Kedua penelitian tersebut menetapkan para praktisi

58

yang menerapkan sistem informasi pada organisasi di sektor swasta dalam melaksanakan tugas sehari-hari. Penelitian ini dilakukan untuk menguji konsistensi penelitian yang telah dilakukan sebelumnya, dengan menetapkan sampel penelitian yang berbeda, yaitu organisasi sektor publik. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa sistem informasi memiliki pengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja individu pada organisasi sektor publik, sama halnya dengan kinerja individu pada organisasi di sektor lainnya. Organisasi sektor publik yag ditetapkan sebagai sampel dalam penelitian adalah SKPD yang berada di lingkungan pemerintah Kota Malang.

59

BAB V KESIMPULAN, KETERBATASAN PENELITIAN, DAN SARAN

5.1

Kesimpulan Setiap organisasi, termasuk organisasi sektor publik, dituntut untuk selalu

meningkatkan kinerja. Hal ini mendorong organisasi sektor publik untuk memanfaatkan sistem informasi dalam pelaksanaan tugas sehari-hari. Penerapan sistem informasi dalam organisasi akan mempermudah dan mempercepat penyelesaian tugas oleh setiap individu. Kondisi ini tentunya diharapkan akan meningkatkan kinerja individu dalam organisasi. Penelitian ini menguji adanya pengaruh penerapan sistem informasi akuntansi terhadap kinerja individu. Hasil penelitian ini menyatakan bahwa penerapan sistem informasi akuntansi memiliki pengaruh positif dan signifikan terhadap kinerja individu pada Pemerintah Kota Malang. Hal ini menunjukkan bahwa semakin baik sistem informasi akuntansi diterapkan dalam suatu organisasi, maka semakin meningkat kinerja individu dalam organisasi tersebut. Analisis koefisien determinasi ( R 2 ) menunjukkan bahwa sebesar 36,6% dari total kinerja individu dipengaruhi oleh variabel sistem informasi akuntansi, sedangkan sisanya sebesar 63,4% dijelaskan oleh variabel lain di luar persamaan. Hasil analisis data juga menunjukkan bahwa pengaruh antara variabel sistem informasi akuntansi (X) terhadap kinerja individu (Y) memiliki korelasi yang tinggi.

60

5.2

Keterbatasan Penelitian Peneliti menyadari bahwa penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan,

yang meliputi: 1. Sampel penelitian yang diambil oleh peneliti sebagai obyek penelitian hanya pegawai negeri sipil (PNS) yang bekerja pada SKPD di lingkungan Pemerintahan Kota Malang saja, sehingga hasil yang diperoleh kurang dapat mewakili pegawai negeri sipil (PNS) yang bekerja pada SKPD di lingkungan Pemerintahan Daerah lainnya. Peneliti membatasi daerah pengambilan sampel karena adanya keterbatasan waktu dan tenaga. 2. Sampel yang diambil oleh peneliti adalah organisasi sektor publik, sehingga kesimpulan penelitian ini belum tentu sama jika penelitian dilakukan pada organisasi di sektor lainnya. 3. Penelitian ini hanya menggunakan sistem informasi akuntansi sebagai variabel independen, tanpa memasukkan variabel lain. 4. Pengukuran seluruh variabel penelitian ini berdasarkan kepada persepsi responden, sehingga dapat menimbulkan masalah apabila persepsi responden tidak sesuai dengan keadaan yang sesungguhnya. Hal ini dapat menimbulkan response bias.

5.3

Saran Saran yang peneliti berikan diharapkan dapat digunakan untuk

pengembangan penelitian selanjutnya. Penelitian selanjutnya diharapkan untuk tidak membatasi daerah pengambilan sampel hanya pada satu daerah saja, sehingga dapat mewakili populasi yang lebih luas. Selain itu, sebaiknya sampel

61

penelitian tidak hanya terbatas pada organisasi sektor publik saja, tetapi diperluas sehingga dapat meliputi organisasi di sektor lain. Banyak faktor-faktor dalam implementasi sistem informasi lain yang dapat mempengaruhi kinerja perusahaan, akan tetapi tidak digunakan dan diteliti dalam penelitian ini. Penelitian selanjutnya diharapkan dapat memasukkan faktor-faktor tersebut untuk diteliti, misalnya tingkat kepercayaan pemakai, tingkat kompetensi, kemudahan penggunaan sistem informasi, manfaat sistem informasi, serta faktorfaktor lainnya. Peneliti juga menyarankan untuk tidak hanya mendasarkan pengukuran variabel penelitian pada persepsi responden saja. Pengumpulan data pada penelitian selanjutnya diharapkan tidak hanya terbatas pada penyebaran kuisioner saja, tetapi dapat pula dilakukan melalui wawancara. Kehadiran peneliti pada saat responden melakukan pengisian kuisioner sebaiknya juga dilakukan. Hal ini akan menghindarkan response bias, karena responden dapat menanyakan secara langsung mengenai item pertanyaan yang kurang dipahami.

62

DAFTAR PUSTAKA

Almilia, Luciana Spica, Irmaya Briliantien. 2007. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kinerja Sistem Informasi Akuntansi pada Bank Umum Pemerintah di Wilayah Surabaya dan Sidoarjo. http://www.spicaalmilia.files.wordpress.com. Diakses tanggal 27 Agustus 2008. Andhika, Wisnu. 2007. Pengaruh Persepsi Karyawan tentang Implementasi Sistem Informasi Berbasis Komputer terhadap Kinerja. Skripsi. Universitas Brawijaya. Malang. Andraeni, Ni Nyoman Novitasari. 2005. Pengaruh Stres terhadap Motivasi Kerja dan Kinerja Karyawan PT HM Sampoerna, Tbk Surabaya. http://www.danamandiri.com. Diakses tanggal 28 Juli 2008. Anonim. 2008. Sistem. http://id.wikipedia.org/wiki/Sistem. Diakses tanggal 25 Februari 2008. Anonim. 2008. Sistem Informasi. http://id.wikipedia.org/wiki/Sistem_informasi. Diakses tanggal 25 Februari 2008. Anonim. 2008. Teknologi. http://id.wikipedia.org/wiki/Teknologi. Diakses tanggal 25 Februari 2008. Bodnar, George H. dan William S. Hopwood. 2000. Sistem Informasi Akuntansi: Buku 1. Edisi 6. Salemba Empat. Jakarta. Cokroaminoto. 2007. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kinerja Individu. www.cokroaminoto.wordpress.com. Diakses tanggal 14 Januari 2008. Djatikusumo, Dede Sadewo. 2005. Peran Sistem Informasi Manajemen dan Teknologi Informasi dalam Mendukung Pemasaran Produk Pertanian dan Agribisnis. Jurnal Ekonomi dan Manajemen Volume 6, Nomor 2. Program Studi Magister Manajemen Program Pasca Sarjana Universitas Gajayana. Malang. Ghozali, Imam. 2005. Aplikasi Analisis Multivariate dengan Program SPSS. Badan Penerbit Universitas Diponegoro. Semarang. Gujarati, Damodar. 1991. Ekonometrika Dasar. Penerbit Erlangga. Jakarta. Handayani, Rini. 2007. Analisis Faktor-faktor yang Mempengaruhi Minat Pemanfaatan Sistem Informasi dan Penggunaan Sistem Informasi (Studi Empiris Pada Perusahaan Manufaktur di Bursa Efek Jakarta). Simposium Nasional Akuntansi X. Makasar.

63

Heriyanto, Tedi. 2002. http://www.tedi@tedi-h.com. Diakses tanggal 13 Juli 2008. Indriantoro, Nur. dan B. Supomo. 2002. Metodologi Penelitian Bisnis. BPFE Yogyakarta. Yogyakarta. Jogiyanto, H.M. 2004. Metodologi Penelitian Bisnis: Salah Kaprah dan Pengalaman-Pengalaman. BPFE Yogyakarta. Yogyakarta. Jumaili, Salman. 2005. Kepercayaan terhadap Teknologi Sistem Informasi Baru dalam Evaluasi Kinerja Individual. Simposium Nasional Akuntansi VIII. Solo. Kusnandar, Nandang. 2007. Teknologi Informasi. http://Himpunan Mahasiswa Ilmu Perpustakaan dan Informasi UWKS/Teknologi Informasi. Diakses tanggal 1 Februari 2008. Latifah, Lyna, Arifin Sabeni. 2007. Faktor Keprilakuan Organisasi dalam Implementasi Sistem Akuntansi Keuangan Daerah (Studi Empiris pada Pemerintah Kabupaten dan Kota di Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta). Simposium Nasional Akuntansi X. Makasar. Laudon, Kenneth C., and Jane Price Laudon. 2005. Sistem Informasi Manajemen: Mengelola Perusahaan Digital. Edisi 8. Penerbit Andi. Yogyakarta. Mangkunegara, A.P. 2002. Manajemen Sumber Daya Perusahaan. ROSDA. Bandung. Nurcahyadi. 2006. Pengaruh Teknologi Sistem Informasi terhadap Kinerja Individu dengan Kepercayaan sebagai Moderating Variable. Skripsi. Universitas Brawijaya. Malang. Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah. 2006. Fokusmedia. Bandung. Peraturan Pemerintah No. 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah. Robbins, Stephen P. 2002. Perilaku Organisasi. Edisi kedelapan. PT. Prenhallindo. Jakarta. Sekaran, Uma. 2000. Research Methods for Business: A Skill Building Approach. PT Elex Media Komputindo. Jakarta. Simamora, Henry. 1997. Manajemen Sumber Daya Manusia. STIE YKPN. Yogyakarta.

64

Sudaryono, Eko Arif, Istiati Diah Astuti. 2005. Pengaruh Computer Anxciety terhadap Keahlian Karyawan Bagian Akuntansi dalam Menggunakan Komputer. Simposium Nasional Akuntansi VIII. Solo. Sugiyono. 1999. Metode Penelitian Bisnis. ALFABETA. Bandung. Sugiyono. 2005. Memahami Penelitian Kualitatif. Cetakan ke I. ALFABETA. Bandung. Syahri, Akhmad Syafrudin. 2006. Teknologi Informasi Sebagai Agen Pengubah Paradigma di Sektor Pemerintahan. http://Plasmedia.com/. Diakses tanggal 21 Februari 2008. Umar, Husein. 2007. Metode Penelitian untuk Skripsi dan Tesis Bisnis. PT Raja Grafindo Persada. Jakarta. Undang-undang RI No. 18 tahun 2002 tentang Sistem Nasional Penelitian, Pengembangan, dan Penerapan Ilmu Pengetahuan dan Teknologi. Wardiana, Wawan. 2002. Perkembangan Teknologi Informasi di Indonesia. http://Pusat Penelitian Informatika.com/Perkembangan Teknologi Informasi di Indonesia. Diakses tanggal 25 Februari 2008. Wilkinson, Joseph W., Michael J. Cerullo. et al. 2000. Accounting Information Systems: Essential Concepts and Applications. 4 th Edition. John Wiley and Sons, Inc. USA. Wulandari, Sri. 2006. Pengaruh Sistem Informasi Berbasis Komputer dan Kepercayaan terhadap Kinerja Individual. Skripsi. Universitas Brawijaya. Malang. Wuryaningrum, Ambar. 2007. Pengaruh Teknologi Informasi terhadap Kinerja Individu dengan Kepercayaan dan Kompleksitas Sistem sebagai Moderating Variable. Skripsi. Universitas Brawijaya. Malang.

LEMBAR KUESIONER

Para Responden yang Terhormat, Sebelumnya kami ucapkan terima kasih sebanyak-banyaknya atas kesediaan anda mengisi lembaran kuesioner ini. Adapun kami sampaikan bahwa kuesioner ini dibuat oleh: Nama NIM Jurusan/Fakultas Universitas tugas akhir/skripsi : Maulidah Tri Astuti : 0410230119 : S1 Akuntansi, Fakultas Ekonomi : Brawijaya Malang kami yang berjudul

Kuesioner ini merupakan bagian dari proses pengumpulan data untuk keperluan PENGARUH
PENERAPAN SISTEM

INFORMASI AKUNTANSI TERHADAP KINERJA INDIVIDU (Penelitian pada SKPD

di Pemerintah Kota Malang). Jawaban yang anda berikan tidak akan dinilai sebagai BENAR atau SALAH karena apa yang menjadi kebenaran adalah sesuai apa yang anda rasakan dan yakini. Data yang diperoleh akan kami rahasiakan dan tidak akan kami sebar luaskan, karena hanya akan digunakan untuk keperluan penelitian ini saja. Atas kerjasama dan kesediaan Bapak/Ibu dan Saudara/Saudari sekalian kami ucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya.

Dengan hormat,

Maulidah Tri Astuti

1 1. Jenis Kelamin : Pria 2. Pendidikan 3. SKPD 4. Jabatan : S3 : :

Wanita
S2 S1 D3

Lain-lain

5. Lama bekerja :

A. DAFTAR PERTANYAAN Beri tanda silang (X) pada jawaban yang menurut anda paling sesuai. Semakin setuju anda dengan pernyataan di bawah ini, semakin besar angka yang anda pilih. Sebaliknya, semakin anda tidak menyetujui pernyataan di bawah ini, semakin kecil angka yang anda pilih.
No 1 Daftar Pertanyaan Penerapan sistem informasi akuntansi pada lembaga anda dapat dipahami secara mudah 2 Terdapat pelaksanaan pelatihan/kursus dalam mengoperasikan sistem informasi akuntansi pada lembaga anda 3 Pelaksanaan pelatihan/kursus dalam mengoperasikan sistem informasi akuntansi dapat mempermudah anda dalam memahami pengoperasian sistem informasi akuntansi pada lembaga anda 4 Sistem informasi akuntansi yang diterapkan pada lembaga anda tidak sesuai dengan kebutuhan lembaga tempat anda bekerja Sangat Tidak Setuju (1) Tidak Setuju (2) Agak Tidak Setuju (3) Netral (4) Agak Setuju (5) Setuju (6) Sangat Setuju (7)

2
Sangat Tidak Setuju (1) Tidak Setuju (2) Agak Tidak Setuju (3) Agak Setuju (5) Sangat Setuju (7)

No 5

Daftar Pertanyaan Wewenang untuk menggunakan sistem informasi akuntansi pada lembaga anda hanya diberikan kepada orang tertentu saja

Netral (4)

Setuju (6)

Penerapan sistem informasi akuntansi pada lembaga anda dapat diterapkan secara mudah

Proses input data dalam sistem informasi akuntansi yang diterapkan pada lembaga anda dapat dilakukan dengan mudah

Proses pengeditan data dalam sistem informasi akuntansi yang diterapkan pada lembaga anda dapat dilakukan dengan mudah

Proses output data dalam sistem informasi akuntansi yang diterapkan pada lembaga anda dapat dilakukan dengan mudah

10

Pemanfaatan komputer dapat mempermudah pelaksanaan pekerjaan anda

11

Penerapan sistem informasi akuntansi meningkatkan hambatan dalam penyelesaian pekerjaan anda

12

Penerapan sistem informasi akuntansi dapat menghemat tenaga anda dalam melaksanakan pekerjaan

3
Sangat Tidak Setuju (1) Tidak Setuju (2) Agak Tidak Setuju (3) Agak Setuju (5) Sangat Setuju (7)

No 13

Daftar Pertanyaan Penerapan sistem informasi akuntansi dapat mempercepat pelaksanaan pekerjaan anda

Netral (4)

Setuju (6)

14

Jumlah pekerjaan yang dapat anda selesaikan berkurang setelah adanya penerapan sistem informasi akuntansi

15

Pekerjaan dapat diselesaikan secara tepat waktu setelah adanya penerapan sistem informasi akuntansi

16

Penerapan sistem informasi akuntansi membuat anda mampu menyelesaikan pekerjaan dengan lebih baik dibandingkan sebelum sistem informasi akuntansi tersebut diterapkan

17

Penerapan sistem informasi akuntansi dapat mempermudah pelaksanaan pekerjaan anda

18

Penerapan sistem informasi akuntansi menyebabkan anda tidak dapat memenuhi target yang telah ditetapkan dalam menyelesaikan pekerjaan

19

Penerapan sistem informasi akuntansi dapat meningkatkan jumlah pekerjaan yang anda selesaikan

20

Penerapan sistem informasi akuntansi dapat mengurangi ketepatan waktu anda dalam menyelesaikan pekerjaan

4
Sangat Tidak Setuju (1) Tidak Setuju (2) Agak Tidak Setuju (3) Agak Setuju (5) Sangat Setuju (7)

No 21

Daftar Pertanyaan Penerapan sistem informasi akuntansi dapat meningkatkan kinerja anda

Netral (4)

Setuju (6)

22

Pekerjaan dapat diselesaikan secara baik dan benar setelah adanya penerapan sistem informasi akuntansi

23

Anda membutuhkan waktu yang lebih lama dalam menyelesaikan pekerjaan dengan adanya penerapan sistem informasi akuntansi

24

Ketelitian dalam menyelesaikan pekerjaan meningkat setelah adanya penerapan sistem informasi akuntansi

25

Pekerjaan dapat diselesaikan sesuai target yang telah ditetapkan setelah adanya penerapan sistem informasi akuntansi

26

Terdapat peningkatan kerjasama antar rekan sekerja dalam menyelesaikan pekerjaan dengan menggunakan sistem informasi akuntansi

27

Anda mengalami penurunan kinerja dengan adanya penerapan sistem informasi akuntansi pada lembaga anda

5
Sangat Tidak Setuju (1) Tidak Setuju (2) Agak Tidak Setuju (3) Agak Setuju (5) Sangat Setuju (7)

No 28

Daftar Pertanyaan Terdapat dukungan dari atasan dalam menyelesaikan pekerjaan dengan menggunakan sistem informasi akuntansi

Netral (4)

Setuju (6)

29

Terdapat dukungan dari rekan sekerja dalam menyelesaikan pekerjaan dengan menggunakan sistem informasi akuntansi

30

Penerapan sistem informasi akuntansi dapat meningkatkan kualitas pekerjaan yang anda selesaikan

Lampiran 2 Statistik Deskriptif


x1 Frequency 8 11 17 17 11 64 Percent 12.5 17.2 26.6 26.6 17.2 100.0 Valid Percent 12.5 17.2 26.6 26.6 17.2 100.0 Cumulative Percent 12.5 29.7 56.3 82.8 100.0

Valid

3 4 5 6 7 Total

x2 Frequency 3 3 14 20 24 64 Percent 4.7 4.7 21.9 31.3 37.5 100.0 Valid Percent 4.7 4.7 21.9 31.3 37.5 100.0 Cumulative Percent 4.7 9.4 31.3 62.5 100.0

Valid

3 4 5 6 7 Total

x3 Frequency 1 2 9 22 30 64 Percent 1.6 3.1 14.1 34.4 46.9 100.0 Valid Percent 1.6 3.1 14.1 34.4 46.9 100.0 Cumulative Percent 1.6 4.7 18.8 53.1 100.0

Valid

3 4 5 6 7 Total

x4 Frequency 9 17 18 12 4 4 64 Percent 14.1 26.6 28.1 18.8 6.3 6.3 100.0 Valid Percent 14.1 26.6 28.1 18.8 6.3 6.3 100.0 Cumulative Percent 14.1 40.6 68.8 87.5 93.8 100.0

Valid

1 2 3 4 5 6 Total

x5 Frequency 14 14 4 8 9 5 10 64 Percent 21.9 21.9 6.3 12.5 14.1 7.8 15.6 100.0 Valid Percent 21.9 21.9 6.3 12.5 14.1 7.8 15.6 100.0 Cumulative Percent 21.9 43.8 50.0 62.5 76.6 84.4 100.0

Valid

1 2 3 4 5 6 7 Total

x6 Frequency 1 15 9 19 12 8 64 Percent 1.6 23.4 14.1 29.7 18.8 12.5 100.0 Valid Percent 1.6 23.4 14.1 29.7 18.8 12.5 100.0 Cumulative Percent 1.6 25.0 39.1 68.8 87.5 100.0

Valid

2 3 4 5 6 7 Total

x7 Frequency 6 5 14 15 16 8 64 Percent 9.4 7.8 21.9 23.4 25.0 12.5 100.0 Valid Percent 9.4 7.8 21.9 23.4 25.0 12.5 100.0 Cumulative Percent 9.4 17.2 39.1 62.5 87.5 100.0

Valid

2 3 4 5 6 7 Total

x8 Frequency 4 4 12 18 17 9 64 Percent 6.3 6.3 18.8 28.1 26.6 14.1 100.0 Valid Percent 6.3 6.3 18.8 28.1 26.6 14.1 100.0 Cumulative Percent 6.3 12.5 31.3 59.4 85.9 100.0

Valid

2 3 4 5 6 7 Total

x9 Frequency 2 4 7 16 24 11 64 Percent 3.1 6.3 10.9 25.0 37.5 17.2 100.0 Valid Percent 3.1 6.3 10.9 25.0 37.5 17.2 100.0 Cumulative Percent 3.1 9.4 20.3 45.3 82.8 100.0

Valid

2 3 4 5 6 7 Total

x10 Frequency 1 3 5 23 32 64 Percent 1.6 4.7 7.8 35.9 50.0 100.0 Valid Percent 1.6 4.7 7.8 35.9 50.0 100.0 Cumulative Percent 1.6 6.3 14.1 50.0 100.0

Valid

2 4 5 6 7 Total

x11 Frequency 1 2 11 27 23 64 Percent 1.6 3.1 17.2 42.2 35.9 100.0 Valid Percent 1.6 3.1 17.2 42.2 35.9 100.0 Cumulative Percent 1.6 4.7 21.9 64.1 100.0

Valid

3 4 5 6 7 Total

Sistem Informasi Akuntansi (X) Cumulative Percent 1.6 3.1 4.7 6.3 10.9 12.5 21.9 26.6 28.1 29.7 34.4 39.1 48.4 56.3 60.9 65.6 70.3 78.1 81.3 87.5 89.1 90.6 96.9 98.4 100.0

Valid

35 43 44 45 46 47 48 49 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 63 64 66 67 68 69 71 Total

Frequency 1 1 1 1 3 1 6 3 1 1 3 3 6 5 3 3 3 5 2 4 1 1 4 1 1 64

Percent 1.6 1.6 1.6 1.6 4.7 1.6 9.4 4.7 1.6 1.6 4.7 4.7 9.4 7.8 4.7 4.7 4.7 7.8 3.1 6.3 1.6 1.6 6.3 1.6 1.6 100.0

Valid Percent 1.6 1.6 1.6 1.6 4.7 1.6 9.4 4.7 1.6 1.6 4.7 4.7 9.4 7.8 4.7 4.7 4.7 7.8 3.1 6.3 1.6 1.6 6.3 1.6 1.6 100.0

y1 Frequency 1 1 1 19 21 21 64 Percent 1.6 1.6 1.6 29.7 32.8 32.8 100.0 Valid Percent 1.6 1.6 1.6 29.7 32.8 32.8 100.0 Cumulative Percent 1.6 3.1 4.7 34.4 67.2 100.0

Valid

2 3 4 5 6 7 Total

y2 Frequency 5 4 2 7 11 17 18 64 Percent 7.8 6.3 3.1 10.9 17.2 26.6 28.1 100.0 Valid Percent 7.8 6.3 3.1 10.9 17.2 26.6 28.1 100.0 Cumulative Percent 7.8 14.1 17.2 28.1 45.3 71.9 100.0

Valid

1 2 3 4 5 6 7 Total

y3 Frequency 2 2 12 25 23 64 Percent 3.1 3.1 18.8 39.1 35.9 100.0 Valid Percent 3.1 3.1 18.8 39.1 35.9 100.0 Cumulative Percent 3.1 6.3 25.0 64.1 100.0

Valid

2 4 5 6 7 Total

y4 Frequency 2 10 21 31 64 Percent 3.1 15.6 32.8 48.4 100.0 Valid Percent 3.1 15.6 32.8 48.4 100.0 Cumulative Percent 3.1 18.8 51.6 100.0

Valid

4 5 6 7 Total

y5 Frequency 1 7 1 4 16 25 10 64 Percent 1.6 10.9 1.6 6.3 25.0 39.1 15.6 100.0 Valid Percent 1.6 10.9 1.6 6.3 25.0 39.1 15.6 100.0 Cumulative Percent 1.6 12.5 14.1 20.3 45.3 84.4 100.0

Valid

1 2 3 4 5 6 7 Total

y6 Frequency 1 3 4 20 27 9 64 Percent 1.6 4.7 6.3 31.3 42.2 14.1 100.0 Valid Percent 1.6 4.7 6.3 31.3 42.2 14.1 100.0 Cumulative Percent 1.6 6.3 12.5 43.8 85.9 100.0

Valid

2 3 4 5 6 7 Total

y7 Frequency 3 3 20 25 13 64 Percent 4.7 4.7 31.3 39.1 20.3 100.0 Valid Percent 4.7 4.7 31.3 39.1 20.3 100.0 Cumulative Percent 4.7 9.4 40.6 79.7 100.0

Valid

2 4 5 6 7 Total

y8 Frequency 1 1 1 17 24 20 64 Percent 1.6 1.6 1.6 26.6 37.5 31.3 100.0 Valid Percent 1.6 1.6 1.6 26.6 37.5 31.3 100.0 Cumulative Percent 1.6 3.1 4.7 31.3 68.8 100.0

Valid

2 3 4 5 6 7 Total

y9 Frequency 1 3 2 6 26 14 12 64 Percent 1.6 4.7 3.1 9.4 40.6 21.9 18.8 100.0 Valid Percent 1.6 4.7 3.1 9.4 40.6 21.9 18.8 100.0 Cumulative Percent 1.6 6.3 9.4 18.8 59.4 81.3 100.0

Valid

1 2 3 4 5 6 7 Total

y10 Frequency 3 4 12 25 20 64 Percent 4.7 6.3 18.8 39.1 31.3 100.0 Valid Percent 4.7 6.3 18.8 39.1 31.3 100.0 Cumulative Percent 4.7 10.9 29.7 68.8 100.0

Valid

2 4 5 6 7 Total

y11 Frequency 1 3 4 18 29 9 64 Percent 1.6 4.7 6.3 28.1 45.3 14.1 100.0 Valid Percent 1.6 4.7 6.3 28.1 45.3 14.1 100.0 Cumulative Percent 1.6 6.3 12.5 40.6 85.9 100.0

Valid

2 3 4 5 6 7 Total

y12 Frequency 1 5 2 14 21 21 64 Percent 1.6 7.8 3.1 21.9 32.8 32.8 100.0 Valid Percent 1.6 7.8 3.1 21.9 32.8 32.8 100.0 Cumulative Percent 1.6 9.4 12.5 34.4 67.2 100.0

Valid

2 3 4 5 6 7 Total

y13 Frequency 1 1 3 12 29 18 64 Percent 1.6 1.6 4.7 18.8 45.3 28.1 100.0 Valid Percent 1.6 1.6 4.7 18.8 45.3 28.1 100.0 Cumulative Percent 1.6 3.1 7.8 26.6 71.9 100.0

Valid

2 3 4 5 6 7 Total

y14 Frequency 1 3 13 21 26 64 Percent 1.6 4.7 20.3 32.8 40.6 100.0 y15 Frequency 1 4 1 7 30 21 64 Percent 1.6 6.3 1.6 10.9 46.9 32.8 100.0 Valid Percent 1.6 6.3 1.6 10.9 46.9 32.8 100.0 Cumulative Percent 1.6 7.8 9.4 20.3 67.2 100.0 Valid Percent 1.6 4.7 20.3 32.8 40.6 100.0 Cumulative Percent 1.6 6.3 26.6 59.4 100.0

Valid

1 4 5 6 7 Total

Valid

1 3 4 5 6 7 Total

y16 Frequency 1 5 1 4 21 17 15 64 Percent 1.6 7.8 1.6 6.3 32.8 26.6 23.4 100.0 Valid Percent 1.6 7.8 1.6 6.3 32.8 26.6 23.4 100.0 Cumulative Percent 1.6 9.4 10.9 17.2 50.0 76.6 100.0

Valid

1 2 3 4 5 6 7 Total

y17 Frequency 1 8 19 23 13 64 Percent 1.6 12.5 29.7 35.9 20.3 100.0 y18 Frequency 1 5 2 14 20 22 64 Percent 1.6 7.8 3.1 21.9 31.3 34.4 100.0 Valid Percent 1.6 7.8 3.1 21.9 31.3 34.4 100.0 Cumulative Percent 1.6 9.4 12.5 34.4 65.6 100.0 Valid Percent 1.6 12.5 29.7 35.9 20.3 100.0 Cumulative Percent 1.6 14.1 43.8 79.7 100.0

Valid

1 4 5 6 7 Total

Valid

2 3 4 5 6 7 Total

y19 Frequency 1 1 2 2 11 23 24 64 Percent 1.6 1.6 3.1 3.1 17.2 35.9 37.5 100.0 Valid Percent 1.6 1.6 3.1 3.1 17.2 35.9 37.5 100.0 Cumulative Percent 1.6 3.1 6.3 9.4 26.6 62.5 100.0

Valid

1 2 3 4 5 6 7 Total

Kinerja Individu (Y) Cumulative Percent 1.6 3.1 4.7 6.3 7.8 9.4 10.9 12.5 14.1 15.6 17.2 18.8 21.9 25.0 26.6 31.3 34.4 37.5 40.6 42.2 45.3 48.4 51.6 53.1 56.3 65.6 75.0 79.7 84.4 89.1 92.2 93.8 96.9 98.4 100.0

Valid

61 75 82 84 85 91 93 94 95 96 97 99 101 102 103 104 106 107 108 109 110 111 112 113 114 115 116 117 118 119 120 121 122 123 124 Total

Frequency 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 2 1 3 2 2 2 1 2 2 2 1 2 6 6 3 3 3 2 1 2 1 1 64

Percent 1.6 1.6 1.6 1.6 1.6 1.6 1.6 1.6 1.6 1.6 1.6 1.6 3.1 3.1 1.6 4.7 3.1 3.1 3.1 1.6 3.1 3.1 3.1 1.6 3.1 9.4 9.4 4.7 4.7 4.7 3.1 1.6 3.1 1.6 1.6 100.0

Valid Percent 1.6 1.6 1.6 1.6 1.6 1.6 1.6 1.6 1.6 1.6 1.6 1.6 3.1 3.1 1.6 4.7 3.1 3.1 3.1 1.6 3.1 3.1 3.1 1.6 3.1 9.4 9.4 4.7 4.7 4.7 3.1 1.6 3.1 1.6 1.6 100.0

10

Descriptive Statistics N x1 x2 x3 x4 x5 x6 x7 x8 x9 x10 x11 X y1 y2 y3 y4 y5 y6 y7 y8 y9 y10 y11 y12 y13 y14 y15 y16 y17 y18 y19 Y Valid N (listwise) 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 Minimum 3 3 3 1 1 2 2 2 2 2 3 35 2 1 2 4 1 2 2 2 1 2 2 2 2 1 1 1 1 2 1 61 Maximum 7 7 7 6 7 7 7 7 7 7 7 71 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 124 Mean 5.19 5.92 6.22 2.95 3.61 4.78 4.84 5.05 5.39 6.27 6.08 56.30 5.89 5.16 5.98 6.27 5.22 5.50 5.61 5.91 5.23 5.81 5.53 5.75 5.89 6.03 5.92 5.34 5.58 5.77 5.91 108.30 Std. Deviation 1.271 1.103 .917 1.362 2.165 1.374 1.461 1.362 1.255 .980 .896 7.542 1.041 1.862 1.091 .840 1.538 1.069 1.149 1.019 1.354 1.220 1.069 1.260 1.025 1.098 1.212 1.482 1.110 1.269 1.269 12.358

11

Lampiran 3 Uji Validitas dan Reliabilitas


Correlations
Sistem informasi akuntansi (X) .784(**) .000 64 .373(**) .002 64 .473(**) .000 64 .303(*) .015 64 .324(**) .009 64 .645(**) .000 64 .716(**) .000 64 .547(**) .000 64 .677(**) .000 64 .513(**) .000 64 .621(**) .000 64 1 . 64

x1

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

x2

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

x3

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

x4

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

x5

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

x6

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

x7

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

x8

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

x9

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

x10

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

x11

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

** Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). * Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).

12

Uji Reliabilitas
Case Processing Summary N Cases Valid Excludeda Total 64 0 64 % 100.0 .0 100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the procedure. Reliability Statistics Cronbach's Alpha .724 N of Items 11

Item Statistics x1 x2 x3 x4 x5 x6 x7 x8 x9 x10 x11 Mean 5.19 5.92 6.22 2.95 3.61 4.78 4.84 5.05 5.39 6.27 6.08 Std. Deviation 1.271 1.103 .917 1.362 2.165 1.374 1.461 1.362 1.255 .980 .896 N 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64

Scale Statistics Mean 56.30 Variance 56.879 Std. Deviation 7.542 N of Items 11

13

Correlations
Kinerja Individu (Y) .621(**) .000 64 .407(**) .001 64 .357(**) .004 64 .614(**) .000 64 .476(**) .000 64 .430(**) .000 64 .383(**) .002 64 .636(**) .000 64 .534(**) .000 64 .649(**) .000 64 .419(**) .001 64 .679(**) .000 64 .580(**) .000 64 .571(**) .000 64

y1

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

y2

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

y3

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

y4

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

y5

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

y6

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

y7

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

y8

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

y9

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

y10

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

y11

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

y12

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

y13

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

y14

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

14

y15

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

.551(**) .000 64 .509(**) .000 64 .603(**) .000 64 .677(**) .000 64 .612(**) .000 64 1 .

y16

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

y17

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

y18

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

y19

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

64 * Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed). ** Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

15

Uji Reliabilitas
Case Processing Summary N Cases Valid Excludeda Total 64 0 64 % 100.0 .0 100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

Reliability Statistics Cronbach's Alpha .857 N of Items 19

Item Statistics y1 y2 y3 y4 y5 y6 y7 y8 y9 y10 y11 y12 y13 y14 y15 y16 y17 y18 y19 Mean 5.89 5.16 5.98 6.27 5.22 5.50 5.61 5.91 5.23 5.81 5.53 5.75 5.89 6.03 5.92 5.34 5.58 5.77 5.91 Std. Deviation 1.041 1.862 1.091 .840 1.538 1.069 1.149 1.019 1.354 1.220 1.069 1.260 1.025 1.098 1.212 1.482 1.110 1.269 1.269 N 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64

Scale Statistics Mean 108.30 Variance 152.720 Std. Deviation 12.358 N of Items 19

16

Lampiran 4 Pengaruh Sistem Informasi Akuntansi (X) terhadap Kinerja Individu (Y)
Variables Entered/Removed (b) Variables Removed .

Model 1

Variables Entered Sistem informasi akuntansi (X)a

Method Enter

a All requested variables entered. b Dependent Variable: kinerja individu (Y)

Model Summary(b) Adjusted R Std. Error of Square the Estimate R R Square .611(a) .373 .363 9.865 a Predictors: (Constant), sistem informasi akuntansi (X) b Dependent Variable: kinerja individu ( Y) Model 1 ANOVA(b) Sum of Squares 3587.360 6033.999 9621.359

Durbin-Watson 1.844

Model 1

df 1 62 63

Regression Residual Total

Mean Square 3587.360 97.323

F 36.861

Sig. .000(a)

a Predictors: (Constant), sistem informasi akuntansi (X) b Dependent Variable: kinerja individu ( Y)

Uji Multikolinearitas
Coefficients(a) Unstandardized Coefficients Std. B Error 51.969 9.359 .165 Standardized Coefficients Beta 5.553 .611 6.071 .000 .000 1.000 1.000

Sig.

Collinearity Statistics Tolerance VIF

Model 1

(Constan)

Sistem informasi 1.001 akuntansi (X) a Dependent Variable: kinerja individu (Y)

17

Uji Normalitas
One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test X N Normal Parameters a,b Most Extreme Differences Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed) a. Test distribution is Normal. b. Calculated from data. Mean Std. Deviation Absolute Positive Negative 64 56.30 7.542 .099 .099 -.094 .792 .557 Unstandardiz ed Residual 64 .0000000 9.78661127 .117 .063 -.117 .936 .345

Uji Heteroskedastisitas
Correlations X 1.000 . 64 -.159 .210 64 Unstandardiz ed Residual -.159 .210 64 1.000 . 64

Spearman's rho

Unstandardized Residual

Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N

Anda mungkin juga menyukai