Anda di halaman 1dari 12

Barisan dan Deret Geometri

Oleh Dra Enung Nurhayati

Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar


Standar Kompetensi

Menggunakan konsep barisan dan deret dalam pemecahan masalah Kompetensi Dasar 1. Menentukan suku ke n barisan dan jumlah n suku deret geometri dan geometri. 2. Merancang model matematika dari masalah yang berkaitan dengan deret. 3. Menyelesaikan model matematika dari masalah yang berkaitan dengan deret dan menafsirkan solusinya

Indikator
Menentukan ciri barisan geometri Menentukan rumus suku ke n barisan geometri Menentukan jumlah n suku deret geometri Membuktikan rumus jumlah n suku deret geometri

Menentukan ciri deret geometri tak hingga yang mempunyai jumlah


Menghitung jumlah deret geometri tak hingga Menentukan ciri model matematika dari masalah yang berkaitan

dengan deret Membuat contoh model matematika yang berkaitan dengan deret Menyelesaikan model matematika dari masalah yang berkaitan dengan deret dan menafsirkan solusinya.

Permasalahan
Suatu tanaman setelah umur 5 tahun tingginya 4 meter.jika setiap tahun berikutnya tanaman itu bertambah 1/8 dari tinggi pada tahun sebelumnya,maka hitunglah tinggi tanaman tsb pada permulaan tahun kesepuluh. Masalah tersebut di atas dapat diselesaikan salah satunya dengan menggunakan deret geometri

Barisan Geometri
Perhatikan barisan bilangan berikut :
(1) 2,6,18,54,..., ...

(2) 40,20,10,5, ...


Perbandingan antara suku-suku yang berurutan selalu tetap. Barisan yang demikian itu disebut barisan geometri Perbandingan itu disebut ratio dan dilambangkan dengan r.

Barisan (1) mempunyai ratio( r ) = 3. Barisan ini disebut barisan geometri naik karena nilai suku-sukunya makin besar. Barisan (2) mempunyai ratio( r ) = . Barisan ini disebut barisan geometri turun karena nilai suku-sukunya makin kecil.

Barisan Geometri
Suatu barisan U1, U2, U3,....disebut barisan Geometri jika perbandingan dua suku yang berurutan adalah tetap. Nilai untuk menentukan suku ke-n dari barisan Geometri, perhatikan contoh barisan berikut :

2, 6, 18, 54, ...


Misalkan U1, U2, U3 , .... adalah barisan geometri tersebut maka U1 = 2 U2 = 6 = 2 x 3 = 2 x 3 .1 U3 = 18 = 2 x 3 x 3 = 2 x 3 .2 U10 = ....... Un = 2 x 3(n-1) Secara umum, jika suku pertama (U1) = a dan ratio suku yang berurutan adalah r maka dari rumus Un = 2 x 3(n-1) diperoleh 2 adalah a dan 3 adalah r. Oleh sebab itu, suku ke-n dapat dirumuskan

Un = a x r(n-1)

Barisan Aritmatika
Barisan geometri yang mempunyai ratio disebut barisan geometri naik sedangkan jika bedanya negatif disebut barisan geometri turun.

U1, U2, U3, .......Un-1, Un disebut barisan geometri, jika U U U .... = konstan U U U a, a.r, ar2 , ar3 , .... , arn-1
2 3 2 n 1 n 1

Un = a rn-1 Suku ke n barisan geometri

DERET GEOMETRI
Seperti telah dibahas sebelumnya, deret adalah bentuk penjumlahan dari suku-suku pada sebuah barisan. Jika U1, U2, U3, ... barisan geometri. U1 + U2 + U3 + ... adalah deret geometri. Untuk mendapatkan jumlah n suku pertama dari deret geometri, perhatikan deret yang dihasilkan barisan 3 +12 + 48 + 192 + ... Jika jumlah n suku pertama dinotasikan dengan Sn maka S4 dari deret di atas adalah : S4 = 3 + 12 + 48 + 192 S4 = 3 + 3.4 + 3.42 + 3.43 + 3.44 S4 = 3(1 + 4 + 42 + 43 + 44 )

DERET GEOMETRI
Perhatikan jumlah 4 suku pertama, S yang diperoleh. Angka 3 pada perhitungan tersebut berasal dari suku pertama, sedangkan l92 adalah suku ke-4. Oleh karena itu, jumlah suku ke-n adalah
1 Sn = a rr 1
n

Jika nilai Un tidak diketahui, kita gunakan rumus Un barisan geometri, yaitu

Un = a.rn sehingga jumlah n suku pertama adalah : r 1 a S =


n

r 1

DERET GEOMETRI

Untuk memudahkan perhitungan Sn suatu deret geometri, perhatikan hal-hal berikut.

a. Jika diketahui suku pertama a dan ratio r, dengan -1 < r < 1 gunakan rumus 1 r Sn = a 1 r
n

b. Jika diketahui suku pertama dan ratio r, dengan r > 1 gunakan rumus Sn = a r 1
n

r 1

Pengembangan Bahan Ajar


1.Sebuah mobil dibeli dengan haga Rp. 80.000.000,00. Setiap tahun nilai jualnya menjadi dari harga sebelumnya. Berapa nilai jual setelah dipakai 3 tahun ? 2. Pertambahan penduduk suatu kota tiap tahun mengikuti aturan barisan geometri. Pada tahun 1996 pertambahannya sebanyak 6 orang, tahun 1998 sebanyak 54 orang. Tentukan pertambahan penduduk pada tahun 2001. 3.Sebuah bola jatuh dari ketinggian 10 m dan memantul kembali dengan ketinggian kali tinggi sebelumnya, begitu seterusnya hingga bola berhenti. Hitung Jumlah seluruh lintasan bola

4. Seutas tali dipotong menjadi 7 bagian dan panjang masing


masing potongan membentuk barisan geometri. Jika panjang potongan tali terpendek sama dengan 6 cm dan potongan tali terpanjang sama dengan 384 cm, hitung panjang keseluruhan tali tersebut. 5. Sebuah bola pingpong dijatuhkan dari ketinggian 25 m dan memantul kembali dengan ketinggian 4/5 kali tinggi semula. Pematulan ini berlangsung terus menerus hingga bola berhenti. Tentukan jumlah seluruh lintasan bola.

Anda mungkin juga menyukai