Anda di halaman 1dari 159

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER DI RUMAH SAKIT BETHESDA YOGYAKARTA PERIODE 01 APRIL

31 MEI 2013

Disusun oleh : Fetri Kristiani, S. Farm Ferliem, S. Si. Melinda Christin A.Y, S. Farm Candra Dwipayana, S.Farm Agatha Ratri, S. Farm Hendras Saroso, S. Farm Hayyul Muttakin, S.Farm Agnes Christie Rinda, S.Farm Florensia Kurnia P., S.Farm Rizellia, S.Farm Novisa, S.Farm Bondhan Atieka W., S.Farm Suryadi, S.Si Meirisa Sandra, S.Farm Nancy, S.Farm Silvia Natalia, S.Farm Lazwardy Perdana P., S.Farm Wijayanti , S.Farm Karlina, S.Farm Ratna Ajeng, S.Farm Yuliana Anggreani, S.Farm Getrudis Mariani U., S.Farm Ilham Taufikurrahman, S.Farm Haris Fadillah, S.Farm Nindhya Fitria Kiat, S.Farm L. Evi Rahmawati, S.Farm Viviane Theresia, S.Farm

PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER RUMAH SAKIT BETHESDA YOGYAKARTA 2013

LAPORAN PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER RUMAH SAKIT BETHESDA Jalan Jenderal Sudirman No. 70 Yogyakarta Periode April Mei 2013

Disusun Sebagai Salah Satu Syarat Menyelesaikan Program Pendidikan Profesi Apoteker

Disusun Oleh : Fetri Kristiani, S. Farm Ferliem, S. Si. Melinda Christin A.Y, S. Farm Candra Dwijayana, S.Farm Agatha Ratri, S. Farm Hendras Saroso, S. Farm Hayyul Muttakin, S.Farm Agnes Christie Rinda, S.Farm Florensia Kurnia P., S.Farm Rizellia, S.Farm Novisa, S.Farm Bondhan Atieka W., S.Farm Suryadi, S.Si Meirisa Sandra, S.Farm Nancy, S.Farm Silvia Natalia, S.Farm Lazwardy Perdana P., S.Farm Wijayanti , S.Farm Karlina, S.Farm Ratna Ajeng, S.Farm Yuliana Anggreani, S.Farm Getrudis Mariani U., S.Farm Ilham Taufikurrahman, S.Farm Haris Fadillah, S.Farm Nindhya Fitria Kiat, S.Farm L. Evi Rahmawati, S.Farm Viviane Theresia, S.Farm

Disetujui Oleh : Kepala Instalasi Farmasi Rumah Sakit Bethesda

( Veronica Susi Purwanti Rahayu, S.Si., MBA., Apt. )

KATA PENGANTAR Assalamualaikum Alhamdulillah puji syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT, yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat

menyelesaikan laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Rumah Sakit Bethesda Yogkarta Periode 01 April 31 Mei 2013. Sholawat serta salam semoga tercurahkan kepada junjungan dan tauladan kita, Rasulullah Muhammad SAW, keluarga, sahabat dan umatnya yang istiqomah di jalan-Nya. Selama melakukan PKPA di Rumah Sakit Bethesda Yogyakarta, penulis telah banyak memperoleh pengetahuan dan keterampilan mengenai fungsi dan tugas farmasis di rumah sakit dalam mendukung pelayanan medik. Penulis juga memperoleh berbagai motivasi dan dukungan terutama dalam hal meningkatkan rasa percaya diri untuk menjadi apoteker yang profesional di rumah sakit. Dalam pelaksanaan PKPA dan laporan ini, tentunya tidak terlepas dari bantuan berbagai pihak baik secara langsung maupun tidak langsung. Oleh karena itu, pada kesempatan ini penulis mengucapkan banyak terima kasih kepada : 1. Ibu DR. Dyah Aryani Perwitasari, Ph.D., Apt., selaku Dekan Fakultas Farmasi Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta. 2. Bapak Moch. Saiful Bachri, P.hD., M.Si., Apt selaku Ketua Program Profesi Apoteker Fakultas Farmasi Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta. 3. Ibu Veronica Susi Purwanti Rahayu, S.Si., MBA., Apt selaku Kepala Instalasi Farmasi Rumah Sakit Bethesda Yogyakarta yang telah memberikan kesempatan kepada penulis untuk melaksanakan PKPA, dan meluangkan waktunya dalam memberikan bimbingan, saran dan kesabaran yang sangat berguna demi terselesaikannya PKPA ini. 4. Ibu Woro Supadmi, M.Sc., Apt selaku dosen pembimbing yang telah membekali kami untuk melaksanakan PKPA serta segala bimbingan, dukungan, dan ilmu yang telah diberikan kepada kami.

ii

5.

Segenap Apoteker Rumah Sakit Bethesda Yogyakarta yang telah meluangkan waktunya dalam memberikan pengetahuan, pengalaman, masukan dan membimbing penulis selama PKPA.

6.

Seluruh karyawan dan karyawati Rumah Sakit Bethesda Yogyakarta, terutama yang berada di bawah Instalasi Farmasi, atas kerjasama, bantuan dan dukungan selama pelaksanaan PKPA berlangsung.

7.

Teman-teman PKPA periode April-Mei 2013 di Rumah Sakit Bethesda Yogyakarta yang berasal dari Universitas Sanata Dharma (USD) Yogyakarta, Universitas Surabaya (UBAYA), Sekolah Tinggi Ilmu Farmasi (STIFAR) Yayasan Pharrmasi Semarang, Universitas Hasanudin (UNHAS) Makasar, Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta, Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta, Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Yogyakarta dan Universitas Setia Budi (USB) Solo, atas kebersamaan yang hangat, dukungan, semangat, keceriaan, kesediaan saling berbagi dalam suka maupun duka, dan kerja sama yang baik selama PKPA berlangsung hingga terselesaikannya laporan PKPA di Rumah Sakit Bethesda Yogyakarta. Penyusun menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunan

laporan ini. Oleh karena itu penyusun mengharapkan kritik dan saran dari berbagai pihak. Semoga laporan PKPA ini dapat bermanfaat bagi Rumah Sakit Bethesda Yogyakarta, almamater, serta mahasiswa praktek kerja profesi apoteker dan semoga kerja sama yang telah terbentuk saling menumbuh kembangkan satu sama lain.

Yogyakarta, Juni 2013

Penyusun

iii

DAFTAR ISI

Halaman HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................... KATA PENGANTAR ...................................................................................... i ii

DAFTAR ISI ..................................................................................................... iv DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ viii DAFTAR TABEL ............................................................................................ x

DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... xi BAB I PENDAHULUAN ............................................................................ 1 1 3 4 4 5 5 5 7 7 7 8 9 9

A. Latar Belakang Masalah .............................................................................. B. Rumusan Masalah ....................................................................................... C. Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker ....................................................... D. Manfaat Praktek Kerja Profesi Apoteker .................................................... BAB II TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................

A. Definisi Rumah Sakit .................................................................................. B. Klasifikasi Rumah Sakit .............................................................................. C. Struktur Organisasi Rumah Sakit ................................................................ D. Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) ........................................................ 1. Definisi IFRS .......................................................................................... 2. Visi, Misi, Tujuan IFRS .......................................................................... 3. Tugas dan Fungsi IFRS ........................................................................... 4. Struktur Organisasi IFRS .........................................................................

E. Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) ................................................................ 10 1. Tujuan dan Sasaran PFT ......................................................................... 10 2. Fungsi PFT .............................................................................................. 10 3. Susunan Kepanitiaan PFT ....................................................................... 10 4. Tugas dan Tanggung Jawab PFT ............................................................ 11 F. Pengelolaan Perbekalan Farmasi .................................................................. 12 1. Seleksi .................................................................................................... 13 2. Perencanaan ............................................................................................ 13

iv

3. Pengadaan .............................................................................................. 15 4. Penerimaan ............................................................................................. 15 5. Penyimpanan .......................................................................................... 16 6. Pendistribusian ....................................................................................... 17 7. Penggunaan ............................................................................................ 24 G. Pelayanan Farmasi Rawat Jalan, Rawat Inap, dan Satelit Khusus ............... 25 1. Pelayanan Farmasi Rawat Jalan ............................................................. 25 2. Pelayanan Farmasi Rawat Inap ............................................................... 25 3. Pelayanan Farmasi Satelit Khusus di Instalasi Bedah Sentral (IBS), Instalasi Gawat Darurat (IGD) dan Intensive Care Unit (ICU) ............................................................................................... 26 4. Pelayanan Farmasi Klinik ...................................................................... 26 5. Central Sterile Supply Departement (CSSD) ........................................ 32 BAB III TINJAUAN UMUM RUMAH SAKIT BETHESDA ................... 38 A. Sejarah Rumah Sakit Bethesda ................................................................... 38 B. Perkembangan Rumah Sakit Bethesda ........................................................ 39 C. Visi dan Misi Rumah Sakit Bethesda .......................................................... 40 D. Falsafah dan Peran Rumah Sakit Bethesda ................................................. 41 E. Tujuan Rumah Sakit Bethesda .................................................................... 42 F. Visi, Misi, Falsafah, Tujuan dan Struktur Organisasi Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) Bethesda ....................................................... 42 G. Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) Rumah Sakit Bethesda .......................... 48 H. Formularium Rumah Sakit Bethesda .......................................................... 52 BAB IV KEGIATAN PKPA DAN PEMBAHASAN .................................. 54 A. Satelit Farmasi Rawat Jalan (Ambulatory) Rumah Sakit Bethesda ............ 54 1. Alur Pelayanan Satelit Farmasi Rawat Jalan Rumah Sakit Bethesda (Standrad Procedure Operational) ......................................... 54 2. Fasilitas Satelit Farmasi Rawat Jalan Rumah Sakit Bethesda .............. 58 3. Sumber Daya Manusia di Satelit Farmasi Rawat Jalan Rumah Sakit Bethesda ....................................................................................... 60 4. Pengelolaan Inventory di Satelit Farmasi Rawat Jalan Rumah

Sakit Bethesda ....................................................................................... 61 5. Kegiatan Praktek Kerja Profesi Apoteker ............................................. 62 6. Evaluasi Satelit Farmasi Rawat Jalan Rumah Sakit Bethesda .............. 66 B. Satelit Farmasi Rawat Inap Rumah Sakit Bethesda ................................... 68 1. Sarana dan Prasarana Satelit Farmasi Rawat Inap Rumah Sakit Bethesda ....................................................................................... 69 2. Alur Pelayanan CITO dan Reguler Satelit Farmasi Rawat Inap Rumah Sakit Bethesda ........................................................................... 71 3. Sumber Daya Manusia di Satelit Farmasi Rawat Inap Rumah Sakit Bethesda ....................................................................................... 74 C. Logistik Rumah Sakit Bethesda .................................................................. 77 1. Perencanaan ........................................................................................... 82 2. Pengadaan .............................................................................................. 83 3. Penerimaan ............................................................................................ 86 4. Penyimpanan .......................................................................................... 87 D. Distribusi Perbekalan Farmasi (Internal dan Eksternal) ............................ 92 1. Individual Prescribing .......................................................................... 92 2. Partial Ward Floor Stock ..................................................................... 92 3. Once Daily Dose (ODD) ...................................................................... 94 E. Satelit Khusus Rumah Sakit Bethesda ......................................................... 98 1. Satelit Farmasi Instalasi Gawat Darurat (IGD) Rumah Sakit Bethesda ............................................................................................... 100 2. Satelit Farmasi Instalasi Bedah Sentral (IBS) Rumah Sakit Bethesda ............................................................................................... 104 3. Evaluasi Farmasi Satelit Khusus Rumah Sakit Bethesda ..................... 107 F. Farmasi Klinik Rumah Sakit Bethesda ....................................................... 109 1. Analisis Drug Therapy Problem (DTP) .................................................. 112 2. Continuing Pharmacist Development (CPD).......................................... 114 3. Pelayanan Informasi Obat (PIO) ............................................................ 116 4. Monitoring Efek Samping Obat (MESO) ............................................... 117 5. Drug Use Evaluation .............................................................................. 118

vi

G. Instalasi Pusat Sterilisasi Perlengkapan Medik Rumah Sakit Bethesda ........................................................................................... 119 H. Pelayanan Operasional, Karyawan, dan Asuransi Rumah Sakit Bethesda .................................................................................................... 125 1. Pelayanan Operasional ........................................................................... 125 2. Pelayanan Resep Karyawan .................................................................... 129 3. Pelayanan Asuransi Kesehatan (ASKES) .............................................. 131 4. Evaluasi Pelayanan Operasional, Karyawan dan Asuransi Kesehatan (ASKES) ................................................................................ 138 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................... 141 A. Kesimpulan ................................................................................................. 141 B. Saran ............................................................................................................. 129 1. Saran untuk Perkembangan IFRS Bethesda .......................................... 142 2. Saran untuk Perkembangan PKPA ........................................................ 142 3. Saran untuk Perkembangan Apoteker .................................................... 143 DAFTAR PUSTAKA ....................................................................................... 144 LAMPIRAN ...................................................................................................... 146

vii

DAFTAR GAMBAR

Halaman Gambar 1 Gambar 2 Gambar 3 Gambar 4 Gambar 5 Gambar 6 Gambar 7 Gambar 8 Gambar 9 Siklus Manajemen Obat ............................................................. Metode Distribusi Obat Sentralisasi .......................................... Metode Distribusi Obat Desentralisasi ....................................... Proses Pharmaceutical Care ...................................................... Alur Kerja Instalasi Pusat Sterilisasi .......................................... Struktur Organisasi Instalasi Pusat Sterilisasi ............................ Struktur Organisasi Instalasi Farmasi RS Bethesda ................... Stempel Pelayanan Resep Rawat Jalan ...................................... Alur Pelayanan Resep di Satelit Farmasi Rawat Jalan ............... 13 17 18 29 34 34 47 54 55 59 70 71 78 79 80 97

Gambar 10 Denah Satelit Farmasi Rawat Jalan ............................................ Gambar 11 Denah Satelit Farmasi Rawat Inap .............................................. Gambar 12 Alur Pelayanan Resep di Satelit Farmasi Rawat Inap ............... Gambar 13 Struktur Bagian Logistik ............................................................. Gambar 14 Denah Gudang Pusat Rumah Sakit Bethesda ............................. Gambar 15 Denah Ruang Produksi Rumah Sakit Bethesda .......................... Gambar 16 Alur Pelayanan ODD ..................................................................

Gambar 17. Denah Satelit Farmasi IGD ......................................................... 101 Gambar 18 Alur Pelayanan di IGD ............................................................... 103 Gambar 19 Denah Satelit IBS........................................................................ 105 Gambar 20 Alur Pelayanan di Satelit Farmasi IBS ....................................... 109 Gambar 21 Alur Pelayanan Operasional ....................................................... 126 Gambar 22 Denah Ruang Pelayanan Operasional ......................................... 128 Gambar 23 Alur Pelayanan Farmasi Karyawan ............................................ 130 Gambar 24 Denah Pelayanan Farmasi Karyawan ......................................... 131 Gambar 25 Alur Pengadaan Obat dan Alat Kesehatan ASKES .................... 132 Gambar 26 Alur Pelayanan ASKES Rawat Inap ........................................... 134 Gambar 27 Denah Pelayanan Farmasi ASKES Rawat Inap .......................... 135 Gambar 28 Alur Pelayanan ASKES Rawat Jalan.......................................... 136

viii

Gambar 29 Denah Pelayanan Farmasi ASKES Rawat Jalan......................... 137

ix

DAFTAR TABEL

Tabel 1

Kelebihan dan Kekurangan Metode Distribusi Sentralisasi dan Desentralisasi ............................................................................ 18

Tabel 2 Tabel 3 Tabel 4 Tabel 5 Tabel 6 Tabel 7

Kelebihan dan Kekurangan Sistem Floor Stock ............................. 19 Kelebihan dan Kekurangan Sistem Individual Prescribing ............ 20 Kelebihan dan Kekurangan Sistem UDDD ..................................... 20 Kelebihan dan Kekurangan Sistem DDDD ..................................... 22 Masalah Terapi Obat dan Deskripsi Masalah Terapi Obat ............. 31 Perbedaan antara Farmasi IGD dan Farmasi IBS ............................ 100

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Lampiran 2 Lampiran 3 Lampiran 4 Lampiran 5 Lampiran 6 Lampiran 7 Lampiran 8

Tugas Identifikasi Interaksi Obat ............................................. 147 Tugas Debat .............................................................................. 149 Tugas Drug Usage Evaluation ................................................. 154 Tugas Evaluasi Farmasi Klinik ................................................ 160 Tugas Etika ............................................................................... 165 Tugas Analisis ABC-VEN, EOI dan EOQ ............................... 167 Daftar Emergency Kit (Ruang C) ........................................... Tugas PIO (Contoh Leaflet Cara Penggunaan Inhaler) ......... 169 173

xi

BAB I PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang Masalah Kesehatan menurut UndangUndang No.36 tahun 2009 adalah keadaan

sehat, baik secara fisik, mental, spiritual maupun sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara sosial dan ekonomis. Kesehatan merupakan hak asasi manusia, karena itu setiap orang mempunyai hak untuk hidup layak, baik dalam kesehatan pribadi maupun keluarga termasuk di dalamnya mendapatkan pelayanan kesehatan (Anonim, 2009c) Sesuai dengan Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia No. 1197/MENKES/SK/X/2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi Di Rumah Sakit, upaya kesehatan merupakan cerminan kegiatan untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan, bertujuan untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi masyarakat. Upaya kesehatan diselenggarakan dengan pendekatan pemeliharaan, peningkatan kesehatan (promotif), pencegahan penyakit (preventif), penyembuhan penyakit (kuratif), dan pemulihan kesehatan (rehabilitatif), yang dilaksanakan secara menyeluruh, terpadu, dan berkesinambungan. Konsep kesatuan upaya kesehatan ini menjadi pedoman dan pegangan bagi semua fasilitas kesehatan di Indonesia termasuk rumah sakit (Anonim, 2004) Menurut UU No. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit, rumah sakit adalah institusi yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan dan gawat

darurat. Rumah Sakit merupakan salah satu sarana kesehatan dan mempunyai peranan yang sangat penting dalam upaya meningkatkan derajat kesehatan sebab rumah sakit merupakan satu-satunya tempat yang dituju untuk memperoleh pelayanan kesehatan yang optimal. Rumah sakit juga merupakan sarana yang menyelenggarakan kegiatan pelayanan kesehatan yang berfungsi sebagai tempat pendidikan tenaga kesehatan dan penelitian. Peran rumah sakit dalam mewujudkan tujuan tersebut tidak lepas dari mutu pelayanan dan tenaga kesehatan.

yang dimiliki. Mutu yang baik dan tenaga kesehatan yang handal merupakan modal rumah sakit untuk memberikan pelayanan kesehatan yang optimal (Anonim, 2009d) Pelayanan farmasi rumah sakit adalah bagian yang tak terpisahkan dari sistem pelayanan kesehatan rumah sakit yang berorientasi kepada pelayanan pasien, penyediaan obat yang bermutu, termasuk pelayanan farmasi klinik yang terjangkau bagi semua lapisan masyarakat. Undang-undang 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit Pasal 15 ayat 1 menyatakan bahwa persyaratan kefarmasian di rumah sakit harus menjamin ketersediaan sediaan farmasi dan alat kesehatan yang bermutu, bermanfaat, aman dan terjangkau. Bagian yang melaksanakan pelayanan farmasi rumah sakit adalah Instalasi Farmasi Rumah Sakit. Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) adalah suatu bagian atau unit atau divisi atau fasilitas di rumah sakit, tempat penyelenggaraan semua kegiatan pekerjaan kefarmasian yang ditujukan untuk keperluan rumah sakit yang bersangkutan (Anonim, 2004). Profesi farmasi termasuk profesi yang harus ditingkatkan perannya. Peran tersebut kini didasari pada filosofi Pharmaceutical Care atau diterjemahkan sebagai Asuhan Kefarmasian. Menurut International Pharmaceutical

Federation,

asuhan kefarmasian adalah tanggung jawab profesi dalam hal

farmakoterapi dengan tujuan untuk mencapai outcome yang dapat meningkatkan atau menjaga kualitas hidup pasien. Peraturan Pemerintah No. 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian, menyatakan bahwa pekerjaan kefarmasian adalah pembuatan termasuk

pengendalian mutu sediaan farmasi, pengamanan, pengadaan, penyimpanan, dan pendistribusian atau penyaluran obat, pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat, serta pengembangan obat, bahan obat, dan obat tradisional (Anonim, 2009b) Apoteker sebagai profesional harus memiliki kemampuan dan

pengetahuan yang memadai tentang farmasi rumah sakit agar mampu mengelola bidang kefarmasian di rumah sakit, baik aspek fungsional maupun manajerial dengan berorientasi kepada pasien, berwawasan lingkungan, dan keselamatan kerja berdasarkan kode etik. Apoteker memiliki tanggung jawab dan menjamin

sediaan farmasi dan alat kesehatan yang diberikan kepada pasien sesuai kebutuhan pasien, yakni aman, efektif, sesuai, dan acceptable. Perubahan orientasi farmasi di Indonesia dari drug oriented menjadi patient oriented bukan merupakan hal yang mudah. Paradigma baru ini memberikan tantangan dan kesempatan bagi farmasis untuk dapat menunjukkan keberadaannya dalam dunia kesehatan yaitu sebagai tenaga kesehatan yang besar perannya dalam keberhasilan terapi pasien dan mampu bekerja sama dengan dokter dan tenaga medis lainnya di rumah sakit. Pelatihan bagi para calon apoteker menjadi suatu hal yang mutlak sebelum berhadapan langsung dengan masyarakat, yaitu melaksanakan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) sehingga dapat mempersiapkan mahasiswa calon apoteker menjadi apoteker yang siap menjalankan perannya, tidak hanya di bidang manajerial saja tetapi juga di bidang fungsional secara profesional. Berkaitan dengan hal tersebut maka dalam kurikulum pendidikan program profesi apoteker, PKPA menjadi salah satu mata kuliah yang sangat penting. Calon apoteker dalam pelaksanakan PKPA diharapkan dapat menerapkan teori yang pernah diperoleh selama pendidikan formal untuk diimplementasikan di dalam dunia kerja sehingga membentuk apoteker yang berkompeten.

B.

Rumusan Masalah Permasalahan timbul terkait dengan peran dan fungsi apoteker dalam

pelayanan kefarmasian di rumah sakit, maka ditemukan rumusan permasalahan sebagai berikut: 1. Apa peran, fungsi, dan tanggung jawab apoteker dalam pelayanan kefarmasian di RS Bethesda? 2. Apa peran apoteker dalam Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) khususnya dalam seleksi obat di RS Bethesda? 3. 4. 5. Bagaimana pengelolaan perbekalan farmasi di RS Bethesda? Bagaimana sistem distribusi perbekalan farmasi di RS Bethesda? Bagaimana proses pelaksanaan farmasi klinik yang telah dilakukan di RS Bethesda?

6.

Apa peran, fungsi dan tanggungjawab Apoteker dalam Instalasi Pusat Sterilisasi Perlengkapan Medik?

C.

Tujuan Praktek Kerja Profesi Apoteker Setelah menjalankan PKPA ini, mahasiswa calon apoteker diharapkan:

1.

Mengetahui peran, fungsi, dan tanggung jawab apoteker dalam pelayanan kefarmasian di RS Bethesda.

2.

Mengetahui peran apoteker dalam Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) khususnya dalam seleksi obat di RS Bethesda.

3. 4. 5.

Mengetahui pengelolaan perbekalan farmasi di RS Bethesda Mengetahui sistem distribusi perbekalan farmasi di RS Bethesda. Mengetahui proses pelaksanaan farmasi klinik yang telah dilakukan di RS Bethesda.

6.

Mengetahui peran, fungsi dan tanggungjawab Apoteker dalam Instalasi Pusat Sterilisasi Perlengkapan Medik

D.

Manfaat Praktek Kerja Profesi Apoteker Adapun manfaat dari Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di Rumah

Sakit Bethesda Yogyakarta ini, yaitu agar mahasiswa mengetahui dan memahami tugas serta tanggung jawab Apoteker dalam menjalankan pekerjaan kefarmasian di rumah sakit, memperoleh pengetahuan dan pengalaman mengenai praktek kefarmasian di Instalasi Farmasi Rumah Sakit, mengembangkan dan

mempraktekkan ilmu yang diperoleh pada pendidikan formal agar mampu diterapkan pada kenyataan di lapangan, meningkatkan kemampuan dan rasa

percaya diri dalam menjalankan tugas dan tanggung jawab sebagai seorang apoteker yang profesional.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A.

Definisi Rumah Sakit Menurut Undangundang RI No. 44 tahun 2009 tentang Rumah Sakit

menjelaskan definisi Rumah Sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat. Menurut PERMENKES No. 340 Tahun 2010, Rumah sakit umum adalah rumah sakit yang memberikan pelayanan kesehatan pada semua bidang dan jenis penyakit. Sedangkan rumah sakit khusus adalah rumah sakit yang memberikan pelayanan utama pada satu bidang atau satu jenis penyakit tertentu, berdasarkan disiplin ilmu, golongan umur, organ atau jenis penyakit. B. Klasifikasi Rumah Sakit Menurut Kepmenkes RI No.983/MENKES/SK/XI/1992 tentang Pedoman Organisasi Rumah Sakit Umum, rumah sakit umum pemerintah dapat dibedakan menjadi empat tipe berdasarkan fasilitas dan jenis pelayanan yang tersedia, yaitu: a. Rumah Sakit tipe A, mempunyai kapasitas 1.000 tempat tidur dengan pelayanan spesialistik dan subspesialistik luas, serta dapat juga digunakan sebagai rumah sakit pendidikan. b. Rumah Sakit tipe B, mempunyai kapasitas 500 - 1.000 tempat tidur dengan pelayanan sekurang-kurangnya 11 spesialistik luas dan subspesialistik terbatas. c. Rumah Sakit tipe C, mempunyai kapasitas 100 - 500 tempat tidur dengan pelayanan spesialisik dasar. d. Rumah Sakit tipe D, mempunyai kapasitas 100 tempat tidur dengan fasilitas dan kemampuan pelayanan medik dasar (Anonim, 1992).

Klasifikasi

rumah

sakit

berdasarkan

jenis

pelayanan

dan

pengelolaannya berdasarkan UU nomor 44 tahun 2009 terdiri dari rumah sakit umum dan rumah sakit khusus, serta rumah sakit publik dan rumah sakit privat. a. Rumah sakit umum dan rumah sakit khusus Rumah sakit umum bertujuan untuk memberikan pelayanan kesehatan pada semua bidang dan jenis penyakit. Klasifikasi rumah sakit umum berdasarkan fasilitas dan kemampuan pelayanan rumah sakit terdiri dari Rumah sakit umum kelas A, rumah sakit umum kelas B, rumah sakit umum kelas C, dan rumah sakit umum kelas D. Rumah sakit umum kelas D memiliki pelayanan medik dasar, Rumah sakit umum kelas C memiliki pelayanan medik spesialis dasar, Rumah sakit umum kelas B memiliki pelayanan medik dengan sekurang-kurangnya 11 spesialitik dan subspesialitik terbatas. Sedangkan rumah Sakit Umum kelas A memiliki pelayanan medik spesialitik luas dan subspesialitik luas. Rumah sakit

khusus bertujuan untuk memberikan pelayanan utama pada satu bidang atau satu jenis penyakit tertentu berdasarkan disiplin ilmu, golongan umur, organ, jenis penyakit atau kekhususan lainnya. Klasifikasi rumah sakit umum berdasarkan fasilitas dan kemampuan pelayanan rumah sakit terdiri dari rumah sakit khusus kelas A, B dan C. b. Rumah sakit publik dan rumah sakit privat Rumah sakit publik dapat dikelola pemerintah, pemerintah daerah dan badan hukum yang bersifat nirlaba. Sedangkan rumah sakit privat dapat dikelola oleh badan hukum dengan tujuan profit yang berbentuk Perseroan Terbatas atau Persero. Selain itu, ada rumah sakit pendidikan yang menyelenggarakan pendidikan dan penelitian secara terpadu dalam bidang pendidikan profesi kedokteran, pendidikan kedokteran berkelanjutan, dan pendidikan tenaga kesehatan lainnya. Menurut Siregar dan Amalia (2004), rumah sakit dapat dibedakan berdasarkan kepemilikannya yang terdiri dari rumah sakit pemerintah dan rumah sakit swasta. Rumah sakit pemerintah misalnya RSU Pusat, RSU Daerah, RS Udara, RS Kepolisian, RS Angkatan Darat, RS Angkatan Laut, dan RS Pertamina.

Sedangkan rumah sakit swasta dibedakan menjadi dua, yaitu rumah sakit swasta profit dan non-profit. Selain itu, untuk rumah sakit swasta juga dapat dibedakan berdasarkan fasilitas yang dimiliki yaitu rumah sakit swasta tipe utama, tipe madya, dan tipe pratama. Rumah sakit swasta tipe utama, memiliki fasilitas pelayanan umum, spesialis dan subspesialis yang setara dengan RSU tipe B, dimungkinkan menjadi rumah sakit pendidikan tertentu berdasarkan Memorandum of Understanding (MoU) dengan rumah sakit pemerintah atau rumah sakit luar negeri. Rumah sakit swasta tipe madya hanya memiliki fasilitas pelayanan umum, empat spesialis dasar yang setara dengan RSU tipe B. Sedangkan, Rumah sakit swasta tipe pratama, memiliki fasilitas pelayanan umum yang setara dengan RSU tipe C. C. Struktur Organisasi Rumah Sakit Struktur organisasi yang paling sederhana dimiliki oleh Rumah Sakit kelas D yang terdiri dari direktur, seksi pelayanan, sub bagian kesekretariatan dan rekam medik, sub bagian keuangan dan program, instalasi serta komite medik dan staf medik fungsional. Rumah sakit kelas C terdapat tambahan seksi keperawatan, dewan penyantun dan satuan pengawas intern. Pada rumah sakit kelas B non pendidikan terdapat tambahan dua wakil direktur di bidang pelayanan. Sedangkan rumah sakit kelas A merupakan rumah sakit yang paling lengkap struktur organisasinya dengan adanya empat wakil direktur (membawahi bidang pelayanan medik, penunjang medik, pendidikan dan pelatihan, umum dan keuangan). Menurut Siregar dan Amalia (2004), pola organisasi rumah sakit swasta di Indonesia umumnya terdiri dari badan pengurus yayasan, dewan pembina, dewan penyantun, badan penasehat, dan badan penyelenggara seperti direktur, wakil direktur, komite medik, satuan pengawas intern dan berbagai instalasi lain.

D. 1.

Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) Definisi IFRS Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) adalah suatu departemen atau unit

atau bagian di suatu rumah sakit di bawah pimpinan seorang apoteker dan dibantu oleh beberapa orang apoteker yang memenuhi persyaratan peraturan perundang

undangan yang berlaku dan kompeten secara professional, tempat atau fasilitas penyelenggaraan yang bertanggung jawab atas seluruh pekerjaan serta pelayana kefarmasian, yang ditujukan untuk keperluan rumah sakit itu sendiri (Siregar dan Amalia, 2004).

2.

Visi, Misi, dan Tujuan IFRS Visi merupakan suatu pernyataan tentang keadaan atau status suatu IFRS

yang diinginkan oleh pimpinan IFRS pada suatu titik waktu tertentu yang akan datang. Visi rumah sakit dan IFRS adalah dasar bagi semua aspek dari rencana strategis IFRS. Maksud suatu pernyataan misi adalah mengartikulasikan cara visi itu akan dicapai. Pernyataan misi itu harus secara jelas menunjukkan lingkup dan arah kegiatan IFRS dan sejauh mungkin harus menyediakan suatu model untuk pembuatan keputusan oleh personel pada semua tingkat dalam IFRS itu (Siregar dan Amalia, 2004). IFRS harus mempunyai sasaran jangka panjang yang menjadi arah dari kegiatan sehari-hari yang dilakukan. Oleh karena itu, tujuan kegiatan harian IFRS antara lain: a. Memberi manfaat kepada penderita, rumah sakit, sejawat profesi kesehatan, dan kepada profesi farmasi oleh apoteker rumah sakit yang berkompeten dan memenuhi syarat. b. Membantu dalam penyediaan perbekalan yang memadai oleh apoteker rumah sakit yang memenuhi syarat. c. Menjamin praktek profesional yang bermutu tinggi melalui penetapan dan pemeliharaan standar etika profesional, pendidikan dan pencapaian, dan melalui peningkatan kesejahteraan ekonomi. d. Meningkatkan penelitian dalam praktek farmasi rumah sakit dan ilmu farmasetik pada umumnya. e. Membantu menyediakan personel pendukung yang bermutu untuk IFRS. f. Memperluas dan memperkuat kemampuan apoteker rumah sakit. g. Membantu dalam pengembangan dan kemajuan profesi kefarmasian (Siregar dan Amalia, 2004).

3.

Tugas dan Fungsi IFRS Tugas utama IFRS adalah pengelolaan mulai dari perencanaan,

pengadaan, penyimpanan, penyiapan, peracikan, pelayanan langsung pada penderita sampai dengan pengendalian semua sediaan farmasi dan alat kesehatan yang beredar dan digunakan dalam rumah sakit. IFRS bertanggung jawab mengembangkan suatu pelayanan farmasi yang luas dan terkoordinasi dengan baik dan tepat, untuk memenuhi kebutuhan berbagai bagian/unit diagnosis dan terapi, untuk pelayanan keperawatan, staf medik, dan rumah sakit keseluruhan untuk kepentingan pelayanan penderita yang lebih baik (Siregar dan Amalia, 2004). Menurut Kepmenkes RI No.1197/MENKES/SK/2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit, tugas IFRS lainnya antara lain: a. Melangsungkan pelayanan farmasi yang optimal. b. Menyelenggarakan kegiatan pelayanan farmasi yang professional berdasarkan prosedur kefarmasian dan etik profesi. c. Melaksanakan Komunikasi, Informasi dan Edukasi (KIE). d. Memberi pelayanan bermutu melalui analisa, dan evaluasi untuk

meningkatkan mutu pelayanan farmasi. e. Melakukan pengawasan berdasarkan aturan-aturan yang berlaku. f. Menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan di bidang farmasi. g. Mengadakan penelitian dan pengembangan di bidang farmasi. h. Memfasilitasi dan mendorong tersusunnya standar pengobatan dalam formularium rumah sakit. Fungsi IFRS antara lain pengelolaan perbekalan farmasi dan pelayanan kefarmasian dalam penggunaan obat dan alat kesehatan.

4.

Struktur Organisasi IFRS Menurut Kepmenkes RI No.l197/MENKES/SK/X/2004 bagan organisasi

merupakan gambaran pembagian tugas, koordinasi dan kewenangan serta fungsi. Kerangka organisasi minimal mengakomodasi penyelenggaraan pengelolaan perbekalan, pelayanan farmasi klinik dan manajemen mutu dan harus selalu

dinamis sesuai perubahan yang dilakukan dengan tetap menjaga mutu sesuai harapan pelanggan. Organisasi IFRS harus didesain dan dikembangkan sedemikian rupa agar faktor-faktor teknis, administratif, dan manusia yang mempengaruhi mutu produk dan pelayanannya di bawah kendali.

E.

Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) Panitia Farmasi dan Terapi adalah organisasi yang mewakili hubungan

komunikasi antara para staf medis dengan staf farmasi. Anggotanya terdiri dari dokter yang mewakili tiap spesialisasi dan Apoteker wakil dari Farmasi Rumah Sakit, serta tenaga kesehatan lainnya (Green et al., 2003). 1. Tujuan Dan Sasaran PFT Tujuan dari PFT adalah untuk memastikan bahwa pasien mendapatkan pelayanan dengan kualitas terbaik dengan harga yang terjangkau dengan cara mendeterminasi obat-obat yang tersedia, berapa harganya dan bagaimana obat itu akan digunakan (Green et al., 2003). 2. Fungsi PFT Terdapat beberapa fungsi dari PFT dan harus dipilih salah satu untuk dijadikan prioritas utama. Berikut beberapa fungsi dari PFT: a. Memberi arahan untuk staf medik, administrasi, dan farmasi. b. Pengembangan peraturan-peraturan tentang obat. c. Mengevaluasi dan memilih obat yang akan masuk dalam formularium. d. Mengembangkan Standard Treatment Guideline (STG). e. Menilai penggunaan obat untuk mengidentifikasi masalah. f. Melakukan intervensi yang efektif untuk meningkatkan penggunaan obat. g. Manajemen efek samping obat. h. Manajemen Medication Error. i. Menyebarkan informasi (Green et al., 2003). 3. Susunan Kepanitiaan PFT Menurut Kepmenkes RI No.1197/MENKES/SK/2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit, keanggotaan organisasi dan kegiatan PFT yang disesuaikan dengan kondisi rumah sakit setempat, meliputi:
10

a. PFT harus sekurang-kurangnya terdiri dari 3 (tiga) dokter, Apoteker, dan perawat. Rumah sakit yang besar tenaga dokter bisa lebih dari 3 (tiga) orang yang mewakili semua staf medik fungsional yang ada. b. Ketua PFT dipilih dari dokter yang ada dalam kepanitiaan dan jika rumah sakit tersebut mempunyai ahli farmakologi klinik, maka sebagai ketua adalah ahli Farmakologi. Sekretarisnya adalah Apoteker dari Instalasi Farmasi atau Apoteker yang ditunjuk. c. Panitia Farmasi dan Terapi harus mengadakan rapat secara teratur, sedikitnya dua bulan sekali dan untuk rumah sakit besar rapatnya diadakan sebulan sekali. Rapat PFT dapat mengundang pakar-pakar dari dalam maupun dari luar rumah sakit yang dapat memberikan masukan bagi pengelolaan PFT. d. Segala sesuatu yang berhubungan dengan rapat PFT diatur oleh sekretaris, termasuk persiapan dari hasil-hasil rapat. e. Membina hubungan kerja dengan panitia di dalam rumah sakit yang sasarannya berhubungan dengan penggunaan obat. 4. Tugas dan Tanggung Jawab PFT Tugas pokok PFT di Rumah Sakit Bethesda sesuai dengan SK Direktur No.3905/K.932/2004 adalah mengusulkan kebijaksanaan penggunaan obat-obatan kepada para staf medis dan administrasi rumah sakit tentang hal-hal yang berkaitan dengan penggunaan obat sebagai sarana pengobatan. Uraian tugas PFT adalah sebagai berikut: a. Memberikan rekomendasi dalam pemilihan penggunaan obat-obatan. b. Menyusun formularium yang menjadi dasar dalam penggunaan obat-obatan di rumah sakit dan apabila perlu dapat diadakan perubahan secara berkala. c. Menyusun standar terapi bersama-sama dengan staf medis. d. Melaksanakan evaluasi penulisan resep dan penggunaan obat generik bersama-sama dengan IFRS. e. Memberi masukan kepada Instalasi Farmasi di dalam mengembangkan dan meninjau kebijakan, tata tertib, dan peraturan penggunaan obat-obatan di rumah sakit sesuai dengan peraturan lokal, regional, dan nasional.

11

f. Meninjau penggunaan obat-obatan (Drug Utilization Review) di rumah sakit dan mendorong pelaksanaan standar terapi secara rasional. g. Mengumpulkan dan meninjau laporan efek samping obat. h. Mengembangkan dan menyebarkan materi serta program-program pendidikan yang berkaitan dengan obat-obatan kepada anggota staf medis dan keperawatan. F. Pengelolaan Perbekalan Farmasi Pengelolaan perbekalan farmasi di suatu rumah sakit sangat diperlukan karena merupakan sektor penting yang langsung berhubungan dengan pasien serta mempengaruhi neraca keuangan rumah sakit. Perbekalan farmasi menurut Kepmenkes RI No.1197/MENKES/SK/X/2004 adalah sediaan farmasi yang terdiri dari obat, bahan obat, alat kesehatan, reagensia, radio farmasi dan gas medik. Pengelolaan perbekalan farmasi merupakan suatu siklus kegiatan, dimulai dari pemilihan, perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan,

pendistribusian, pengendalian, penghapusan, administrasi dan pelaporan serta evaluasi yang diperlukan bagi kegiatan pelayanan. Tujuan dari pengelolaan perbekalan farmasi adalah: a. Mengelola perbekalan farmasi yang efektif dan efesien. b. Menerapkan farmakoekonomi dalam pelayanan. c. Meningkatkan kompetensi/kemampuan tenaga farmasi. d. Mewujudkan Sistem Informasi Manajemen (SIM) berdaya guna dan tepat guna. e. Melaksanakan pengendalian mutu pelayanan. Proses pengelolaan adalah suatu siklus yang berkesinambungan mulai dari seleksi, pengadaan, distribusi, dan penggunaan, sehingga melalui manajemen perbekalan farmasi di rumah sakit diharapkan selalu tersedia perbekalan farmasi dalam jumlah yang sesuai serta berkualitas, yang akan memperkuat neraca keuangan di suatu rumah sakit. Berikut adalah siklus manajemen pengelolaan perbekalan farmasi.

12

Gambar 1. Siklus Manajemen Obat (Quick et al., 1997)

1.

Seleksi Seleksi menurut Kepmenkes RI No.1197/SK/ MENKES/X/2004

merupakan proses kegiatan sejak dari meninjau masalah kesehatan yang terjadi di rumah sakit, identifikasi pemilihan terapi, bentuk dan dosis obat, menentukan kriteria pemilihan dengan memprioritaskan obat esensial, standarisasi sampai menjaga dan memperbaharui standar obat. Berdasarkan Drug and Therapeutics Committees (Green, et al., 2003), manfaat dari seleksi obat, yaitu: a. menghemat biaya dan meningkatnya pemerataan akses terhadap obat-obat esensial b. meningkatnya kualitas layanan 2. Perencanaan Perencanaan menurut Kepmenkes RI No.1197/SK/MENKES/X/2004 merupakan proses kegiatan dalam pemilihan jenis, jumlah, dan harga perbekalan farmasi yang sesuai dengan kebutuhan dan anggaran, untuk menghindari kekosongan obat dengan menggunakan metode yang dapat

dipertanggungjawabkan dan dasar-dasar perencanaan yang telah ditentukan, antara lain konsumsi, epidemiologi, serta kombinasi konsumsi yang disesuaikan dengan anggaran yang tersedia. Tujuan dari perencanaan adalah mendapatkan sediaan farmasi dan alat kesehatan yang berkualitas dalam jumlah dan waktu yang tepat serta dengan harga yang bersaing.

13

Ada beberapa macam metode perencanaan, yaitu: a. Metode morbiditas/epidemiologi Metode ini berdasarkan pada penyakit yang ada (epidemiologi). Dasar dari metode ini adalah jumlah kebutuhan obat yang digunakan untuk beban penyakit (morbidity load), yaitu didasarkan pada penyakit yang ada di rumah sakit atau yang sering muncul di masyarakat. Kelemahan metode ini seringkali standar pengobatan belum tersedia atau disepakati serta data morbiditas yang ada kurang akurat. b. Metode konsumsi Metode ini diterapkan berdasarkan data riil konsumsi obat periode yang lalu, dengan berbagai penyesuaian dan koreksi. Metode ini banyak digunakan di Apotek. Kelemahan metode ini adalah kebiasaan pengobatan yang tidak baik atau tidak rasional seolah-olah ditolerir. c. Metode gabungan Metode ini ditujukan untuk menutupi kelemahan dari metode morbiditas dan metode epidemiologi. Analisis yang digunakan dalam perencanaan untuk memastikan metode perencanaan sesuai dengan tujuan adalah: 1) Sistem ABC (Pareto) Golongan A dalam analisis ABC menghabiskan 80% anggaran dari total biaya, golongan B menghabiskan 15% biaya, dan golongan C hanya 5% biaya (Quick, et. al, 1997) 2) Metode VEN (Vital, Esensial dan Non Esensial) Metode VEN merupakan metode pangadaan yang digunakan pada anggaran terbatas karena dapat membantu memperkecil penyimpangan pada proses pengadaan perbekalan farmasi dengan menetapkan prioritas di awal proses. Kategori obat-obat sistem VEN, yaitu: a) V (vital) adalah obat-obat yang termasuk dalam life saving drugs. b) E (esensial) merupakan obat-obat yang efektif untuk mengurangi penyakit, namun tidak vital. c) N (non esensial) merupakan obat-obat yang digunakan untuk penyakit minor atau penyakit tertentu yang efikasinya masih diragukan, termasuk terhitung

14

mempunyai biaya tinggi untuk memperoleh keuntungan terapetik (Quick, et. al., 1997). 3. Pengadaan Pengadaan menurut Kepmenkes No.1197/MENKES/SK/X/2004

merupakan kegiatan untuk merealisasikan kebutuhan yang telah direncanakan dan disetujui, melalui pembelian, produksi/pembuatan sediaan farmasi dan

sumbangan/droping/hibah. Terdapat empat metode dalam pembelian perbekalan farmasi, antara lain: a) Open Tender (tender terbuka) Open tender adalah suatu prosedur formal pengadaan obat yang dilakukan dengan cara mengundang berbagai pabrik, baik nasional maupun internasional. Metode ini dilakukan dalam jangka waktu tertentu, misalnya 23 kali setahun. Hal ini disebabkan karena proses tender memerlukan waktu yang lama dan harganya lebih mahal b) Restricted Tender (tender tertutup) Metode ini dilakukan pada lingkungan PBF yang terbatas, tidak diumumkan di koran, biasanya berdasarkan kenalan, nominalnya tidak banyak, serta sering ada yang melakukan pengaturan tender c) Competitive Negotiation (kontrak) Pembeli membuat persetujuan dengan pihak pemasok untuk mendapatkan harga khusus atau persetujuan pelayanan dan pembeli sehingga dapat membayar dengan harga termurah. d) Direct procurement (langsung) Metode ini merupakan cara yang paling mudah dan sederhana, namun cenderung lebih mahal karena diskon relatif lebih kecil. Ciri dari metode langsung adalah pihak rumah sakit secara langsung melakukan pengadaan perbekalan farmasi (setelah barang habis) kepada PBF (Quick, et al., 1997). 4. Penerimaan Penerimaan menurut Kepmenkes RI No.1197/MENKES/SK/2004

merupakan kegiatan untuk menerima perbekalan farmasi yang telah diadakan sesuai dengan aturan kefarmasian melalui pembelian langsung, tender, konsinyasi,
15

atau sumbangan. Pedoman dalam penerimaan sediaan farmasi dan alat kesehatan dari pabrik, yaitu harus mempunyai sertifikat analisis, barang harus bersumber dari distributor utama, harus mempunyai Material Safety Data Sheet (MSDS), khusus untuk alat kesehatan/kedokteran harus mempunyai Certificate of Origin dan Expired Date minimal dua tahun. 5. Penyimpanan Penyimpanan menurut Kepmenkes RI No.1197/MENKES/SK/2004 merupakan kegiatan pengaturan sediaan farmasi dan alat kesehatan menurut persyaratan yang ditetapkan menurut bentuk sediaan dan jenis, suhu dan kestabilan, mudah tidaknya meledak/terbakar serta tahan atau tidaknya terhadap cahaya. Gudang merupakan tempat penyimpanan sementara sediaan farmasi dan alat kesehatan sebelum didistribusikan. Fungsi gudang adalah mempertahankan kondisi sediaan farmasi dan alat kesehatan yang disimpan agar tetap stabil dan terjamin kualitasnya sampai ke tangan pasien. Penumpukan stok barang yang kadaluarsa dan rusak dihindari dengan pengaturan sistem penyimpanan seperti First Expired First Out (FEFO) dan First In First Out (FIFO), sedangkan untuk memudahkan pengambilan barang di gudang dapat dilakukan dengan beberapa cara, yaitu berdasarkan kelompok farmakologi/terapetik, kelompok alfabetis, tingkat penggunaan, bentuk sediaan, random bin, atau kode barang. Faktor-faktor yang perlu diperhatikan dalam desain gudang menurut Quick (1997) yaitu total kuantitas barang yang harus disimpan, kapasitas gudang, serta kebutuhan area/volume barang dan pemeliharaan keamanan. Menurut Permenkes No.28/MENKES/Per/I/1978 tentang Penyimpanan Narkotika disebutkan bahwa rumah sakit harus memiliki tempat khusus untuk menyimpan narkotika dan tempat tersebut harus seluruhnya terbuat dari kayu atau bahan lain yang kuat. Tempat penyimpanan narkotika tersebut harus mempunyai kunci yang kuat dan tempat penyimpanan yang terbagi menjadi dua bagian, masing-masing dengan kunci yang berlainan. Bagian pertama digunakan untuk menyimpan morfin, petidin, dan garam-garamnya, sedangkan bagian kedua untuk penyimpanan persediaan narkotika lain yang dipakai sehari-hari.
16

6.

Pendistribusian Pendistribusian merupakan kegiatan mendistribusikan perbekalan farmasi

di rumah sakit untuk pelayanan individu dalam proses terapi bagi pasien rawat inap dan rawat jalan serta untuk menunjang pelayanan medis. Sistem distribusi dirancang atas dasar kemudahan untuk dijangkau oleh pasien dengan mempertimbangkan: efisiensi dan efektifitas sumber daya yang ada, metode sentralisasi dan desentralisasi, dan sistem floor stock, resep individu, dispensing dosis unit atau kombinasi. Karakteristik dari distribusi yang efektif yaitu suplay yang konstan, kualitas yang terjaga, susut yang minimal, informasi mengenai transaksi dan persediaan yang akurat dan sesuai waktunya, serta penyimpanan yang baik (Siregar dan Amalia, 2004). Metode penyiapan perbekalan farmasi (internal IFRS) terbagi menjadi dua, yaitu metode sentralisasi dan desentralisasi. Metode sentralisasi merupakan semua resep disiapkan dan didistribusikan oleh Farmasi Pusat. Sedangkan metode desentralisasi merupakan IFRS memiliki cabang-cabang, yang berlokasi di daerah perawatan penderita (Somosir, 2009).

Gambar 2. Metode Distribusi Obat Sentralisasi

17

Gambar 3. Metode Distribusi Obat Desentralisasi Sentralisasi Semua resep dapat dikaji oleh farmasis Informasi dapat dilakukan langsung ke perawat atau pasien Pengendalian persediaan lebih mudah digunakan Pengaturan administrasi obat lebih mudah Kekurangan Faktor keterlambatan waktu pelayanan obat pasien lebih besar Hanya untuk rumah sakit kecil Kelebihan Desentralisasi Pelayanan pasien dapat segera terlayani Lebih menjamin ketelitian pelayanan farmasi

Sumber daya manusia yang dibutuhkan lebih banyak Persediaan produk tidak efisien Sarana ruang yang luas dan banyak

Tabel 1. Kelebihan dan Kekurangan Metode Distribusi Sentralisasi dan Desentralisasi

18

Metode distribusi obat ke pasien (eksternal IFRS) terbagi menjadi 3 metode, yakni: a) Sistem floor stock Merupakan tatanan penyaluran perbekalan farmasi yang disiapkan diruanganruangan perawatan/pelayanan pasien tanpa permintaan resep dokter secara langsung untuk kebutuhan waktu tertentu (misalnya 1 bulan). Perawat menyimpan perbekalan farmasi di ruangan pelayanan, kemudian

menggunakannya pada saat ada pasien yang menerima resep dokter. Jika sediaan farmasi habis atau berkurang, maka perawat akan melakukan pemesanan ke IFRS.

Tabel 2. Kelebihan dan Kekurangan Sistem Floor Stock Kelebihan Kekurangan

Adanya persediaan obat-obatan yang Kesalahan pemberian obat siap pakai untuk pasien. bertambah besar karena farmasis tidak memeriksa ulang pesanan Pengurangan transkrip pesanan obat obat. bagi farmasi. Pengurangan jumlah personil Meningkatkan persediaan obat disetiap pos perawatan. farmasi yang dibutuhkan Meningkatkan kemungkinan kerusakan obat dan pencurian obat. Meningkatkan biaya dalam hal menyediakan fasilitas tempat penyimpanan obat yang memadai pada tiap pos perawatan. Dibutuhkan tambahan waktu kerja bagi perawat untuk menangani obatobatan b) Individual prescribing Merupakan penyaluran sediaan obat untuk pengobatan pasien dari IFRS langsung ke pasien ataupun melalui perawat. Pelayanan obat untuk satu kali peresepan (untuk 3 hari, 1 minggu, atau 1 bulan) dimana setelah kurun waktu

19

itu, pasien akan kontrol lagi ke dokter dan dievaluasi oleh dokter apakah obat tersebut dihentikan, ditambah atau diteruskan.

Tabel 3. Kelebihan dan Kekurangan Sistem Individual Prescribing Kelebihan Kekurangan

Adanya persediaan obat-obatan yang Semua pesanan obat langsung siap pakai untuk pasien. diperiksa oleh farmasis Pengurangan transkrip pesanan obat Memungkinkan interaksi antara bagi farmasi. farmasis, dokter, perawat, dan pasien. Pengurangan jumlah personil farmasi yang dibutuhkan Meningkatkan pengawasan obatobatan dengan lebih teliti. Memberikan cara yang cocok melaksanakan pembayaran obatobatan yang digunakan pasien c) Sistem daily dose dispensing - Sistem UDDD (Unit Dose Drug Distribution) Obat dibagikan untuk satu hari dan siap dalam satu unit dalam embalase dengan label nama pasien, nama dan kekuatan obat dan administrasi yang dijadwalkan dalam waktu tertentu untuk setiap dosis. Obat injeksi disiapkan dalam jumlah total penggunaan 24 jam dan dikemas dalam embalase dan berlabel yang sama. Tabel 4. Kelebihan dan Kekurangan Sistem UDDD Kelebihan Kekurangan

Interaksi antara farmasis dengan dokter Waktu yang diperlukan oleh dan perawat dapat lebih intensif, Apoteker untuk mengatur pemberian obat lebih banyak Resep dapat dikaji oleh Farmasis, yang Farmasis dapat melakukan Therapeutic Sumber daya manusia diperlukan lebih banyak Drug Monitor, Farmasis mendapat profil pengobatan Biaya yang diperlukan lebih besar pasien dengan lengkap, Efisiensi ruang perawatan dalam penyimpanan obat, Mengurangi beban perawat dalam penyiapan obat, sehingga perawat

20

mempunyai waktu lebih untuk merawat pasien, Meniadakan obat berlebih dan menghindari kerusakan obat, Menciptakan sistem pengawasan ganda, yaitu oleh farmasis ketika membaca resep sebelum dan sesudah menyiapkan obat, serta perawat ketika membaca formulir instruksi obat sebelum memberikan obat kepada pasien, hal ini akan mengurangi kesalahan pengobatan, Pasien hanya membayar obat yang telah dipakai - Sistem DDDD (Daily Dose Drugs Distribution) Obat-obatan disiapkan untuk 24 jam dengan total jumlah masing-masing obat disatukan dalam embalase. Pelabelan sama dengan yang dari UDDD. Dengan sistem ini, perawat harus mempersiapkan setiap dosis obat kemudian memberikan kepada pasien. Tabel 5. Kelebihan dan Kekurangan Sistem DDDD Kelebihan Biaya yang diperlukan lebih sedikit Faktor Kekurangan kesalahan (medication

error) lebih banyak terjadi

Menurut Kepmenkes RI No. 1197 tahun 2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit dan Siregar (2004), ada empat jenis sistem distribusi obat untuk pasien rawat inap yaitu: 1. Sistem distribusi obat resep individual sentralisasi dan/atau desentralisasi Sistem distribusi obat resep individual sentralisasi adalah tatanan kegiatan penghantaran sediaan obat oleh Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) sentral sesuai dengan yang ditulis pada resep atas nama pasien rawat inap tertentu melalui perawat ke ruang pasien tersebut. Sedangkan sistem distribusi obat resep individual desentralisasi adalah tatanan kegiatan penghantaran sediaan obat oleh

21

IFRS desentralisasi sesuai dengan yang ditulis pada resep atas nama pasien rawat inap tertentu melalui perawat ke ruang pasien tersebut. IFRS desentralisasi adalah IFRS cabang yang berlokasi di daerah perawatan pasien di suatu rumah sakit, tempat personil IFRS bekerja memberikan pelayanan klinik dan non-klinik. Keuntungan: a) Semua resep dikaji langsung oleh apoteker, yang juga memberikan informasi pada perawat berkaitan dengan obat pasien b) Memberi kesempatan interaksi profesional antara apoteker-dokter-perawat dan pasien c) Mempermudah penagihan biaya obat pasien d) Memungkinkan pengendalian yang lebih dekat atas perbekalan. Kerugian: a) Kemungkinan keterlambatan sediaan obat sampai ke pasien. b) Jumlah kebutuhan personil di IFRS meningkat. c) Memerlukan jumlah perawat dan waktu lebih banyak untuk penyiapan obat di ruang pada waktu konsumsi obat. d) Terjadi kesalahan obat karena kurang pemeriksaan pada waktu penyiapan konsumsi. 2. Sistem distribusi obat persediaan lengkap di ruang (floor stock) Sistem distribusi obat resep yang persediaannya lengkap di ruangan (floor stock) adalah tatanan kegiatan penghantaran sediaan obat sesuai dengan yang ditulis dokter pada order obat, yang disiapkan dari persediaan di ruang oleh perawat dan dengan mengambil dosis/unit dari wadah persediaan yang diberikan kepada pasien di ruangan itu. Keuntungan: a) Obat yang diperlukan segera tersedia bagi pasien b) Peniadaan / pengembalian obat yang tidak terpakai ke IFRS c) Pengurangan penyalinan kembali suatu obat d) Pengurangan jumlah personil IFRS yang diperlukan Kerugian: a) Kesalahan obat sangat meningkat karena obat tidak dikaji oleh apoteker

22

b) Persediaan obat di unit perawat meningkat dengan fasilitas ruangan yang sangat terbatas c) Pencurian obat meningkat d) Meningkatnya bahaya karena kerusakan obat e) Penambahan modal investasi untuk menyediakan fasilitas penyimpanan f) Diperlukan waktu tambahan bagi perawat untuk menangani obat g) Meningkatnya kerugian karena kerusakan obat

3.

Sistem distribusi obat kombinasi resep individual dan persediaan di ruang (floor stock) Rumah sakit yang menerapkan sistem ini selain menerapkan sistem

distribusi resep individual sentralisasi juga menerapkan distribusi persediaan di ruangan yang terbatas. Jenis dan jumlah obat yang tersedia di ruangan ditetapkan oleh PFT dengan masukan dari IFRS dan dari pelayanan keperawatan. Sistem kombinasi biasanya diadakan untuk mengurangi beban kerja IFRS. Obat yang disediakan di ruangan adalah obat yang diperlukan oleh pasien, setiap hari diperlukan dan biasanya adalah obat yang harganya relatif murah, mencakup obat resep atau obat bebas. Keuntungan: a) Semua resep individual dikaji langsung oleh apoteker b) Adanya kesempatan berinteraksi profesional antara apoteker-dokter-perawatpasien c) Obat yang diperlukan dapat segera tersedia bagi pasien (obat persediaan di ruang) d) Beban IFRS dapat berkurang Kerugian: a) Kemungkinan keterlambatan sediaan obat sampai ke pasien (obat resep individual) b) Kesalahan obat dapat terjadi (obat dari persediaan di ruang) 4. Sistem distribusi obat unit dosis

23

Sistem distribusi obat unit dosis adalah metode dispensing dan pengendalian obat yang dikoordinasikan IFRS dalam rumah sakit. Sistem distribusi obat unit dosis dapat berbeda dalam bentuk, tergantung pada kebutuhan khusus rumah sakit. Unsur dasar dari sistem distribusi obat unit dosis adalah obatnya menggunakan wadah dalam bentuk kemasan dosis tunggal yang siap pakai dalam jumlah persediaan yang cukup untuk satu waktu tertentu. Sistem ini menitikberatkan pada patient oriented. Keuntungan: a) Pasien menerima pelayanan IFRS 24 jam sehari dan pasien hanya membayar obat yang dikonsumsinya saja b) Semua dosis yang diperlukan pada unit perawat telah disiapkan oleh IFRS, jadi perawat mempunyai waktu lebih banyak untuk merawat pasien c) Adanya sistem pemeriksaan ganda sehingga mengurangi kesalahan d) Peniadaan duplikasi order obat yang berlebih e) Pengurangan kerugian biaya yang tidak terbayar oleh pasien f) Penyediaan sediaan intravena dan rekonstitusi obat oleh IFRS g) Meningkatkan penggunaan personil profesional dan nonprofesional yang lebih efisien h) Menghemat ruangan di unit perawat dengan meniadakan persediaan obatobatan i) Meniadakan pencurian dan pemborosan obat j) Mengurangi kesalahan obat k) Peningkatan pengendalian obat dan pemantauan penggunaan obat secara menyeluruh Kekurangan: a) Perlu sumber daya manusia terutama tenaga farmasi yang lebih banyak. b) Membutuhkan modal awal yang besar terutama untuk pengemasan kembali dan rak medikasi pada laci masing-masing pasien. 7. Penggunaan Syarat penggunaan obat yang rasional adalah pasien menerima obat-obatan yang sesuai dengan kebutuhan klinis pasien, dalam dosis yang memenuhi

24

kebutuhan individu pasien sendiri, untuk suatu periode waktu yang memadai, dan pada harga terendah untuk pasien dan masyarakat. Penggunaan obat yang rasional dalam konteks biomedis mencakup kriteria obat yang benar, indikasi yang tepat, obat yang tepat, dosis pemberian dan durasi pengobatan yang tepat, pasien yang tepat, dispensing yang benar dan kepatuhan pasien terhadap pengobatan (Siregar dan Amalia, 2004).

G. 1.

Pelayanan Farmasi Rawat Jalan, Rawat Inap, dan Satelit Khusus Pelayanan Farmasi Rawat Jalan Legalitas pelayanan farmasi rawat jalan salah satunya adalah Peraturan

Pemerintah No. 51 Tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian, menyatakan bahwa pekerjaan kefarmasian adalah pembuatan termasuk pengendalian mutu sediaan farmasi, pengamanan, pengadaan, penyimpanan, dan pendistribusian atau penyaluran obat, pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat, serta pengembangan obat, bahan obat, dan obat tradisional. Peran instalasi farmasi rawat jalan adalah sebagai berikut: a. Melayani obat dalam resep secara rasional (tepat pasien, tepat obat, tepat dosis, tepat aturan pakai dan waspada terhadap efek samping obat). Jika resep diragukan maka farmasis bertanggungjawab untuk menanyakan kepada dokter tentang resep tersebut. b. Memberikan pelayanan obat yang tepat, cepat, ramah dan terpadu. c. Memberikan informasi yang lengkap dan jelas pada saat penyerahan obat. d. Memberikan konseling dan konsultasi saat penyerahan obat untuk pasien tertentu misal pasien yang menerima obat yang banyak dan rumit, pasien TBC, dan pasien yang mendapat obat yang cara pemakaiannya memerlukan peralatan khusus. e. Melayani keluhan efek samping obat dari pasien rawat jalan. 2. Pelayanan Farmasi Rawat Inap Berdasarkan Kepmenkes RI No.1197/MENKES/SK/X/2004 menyatakan bahwa yang tergolong perbekalan farmasi adalah sediaan farmasi, alat kesehatan, gas medis, reagen, bahan kimia, radiologi, dan nutrisi. Gas medis yang umumnya
25

ada di rumah sakit di antaranya adalah gas CO2, O2, dan N2O. Fungsi dari gas CO2 adalah untuk merangsang respirasi setelah terjadi apnea dan digunakan untuk manajemen obstruksi pernafasan kronis setelah obstruksi teratasi. 3. Pelayanan Farmasi Satelit Khusus di Instalasi Bedah SentraL (IBS), Instalasi Gawat Darurat (IGD) dan Intensive Care Unit (ICU) Berdasarkan Kepmenkes RI No.129/MENKES/SK/II/2008 tentang Standar Pelayanan Minimal Rumah Sakit disebutkan bahwa jenis pelayanan rumah sakit yang minimal wajib disediakan oleh rumah sakit, meliputi: pelayanan gawat darurat, pelayanan rawat jalan, pelayanan rawat inap, pelayanan bedah, pelayanan persalinan dan perinatologi, pelayanan intensif, pelayanan radiologi, pelayanan laboratorium patologi klinik, pelayanan rehabilitasi medik, pelayanan farmasi, pelayanan gizi, pelayanan transfusi darah, pelayanan keluarga miskin, pelayanan rekam medis, pengelolaan limbah, pelayanan administrasi manajemen, pelayanan ambulans/kereta jenazah, pelayanan pemulasaraan jenazah, pelayanan laundry, pelayanan pemeliharaan sarana rumah sakit, dan pencegahan pengendalian infeksi. Berdasarkan Kepmenkes RI No.1197/MENKES/SK/X/2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit menyatakan pelayanan rumah sakit meliputi pelayanan IGD, pelayanan rawat inap intensif, pelayanan rawat inap, pelayanan rawat jalan, penyimpanan dan pendistribusian, dan produksi obat. Instalasi Bedah Sentral memberikan pelayanan bedah terpadu untuk tindakan operatif terencana maupun darurat dan diagnosis, dilengkapi dengan peralatan kedokteran yang canggih dengan fasilitas bangunan yang terdiri dari dua kamar operasi, ruang persiapan, dan ruang pemulihan kesadaran. Pelayanan dilakukan oleh staf medis yang berpengalaman, terdiri dari dokter spesialis, perawatan bedah, perawatan anestesi, dan tenaga non medis bersertifikat keahlian khusus (RSPI, 2009).

4.

Pelayanan Farmasi Klinik Farmasi klinik merupakan suatu keahlian dalam bidang kesehatan yang

bertanggung jawab untuk meningkatkan keamanan, kerasionalan, dan ketepatan penggunaan terapi obat oleh penderita melalui penerapan pengetahuan dan fungsi
26

terspesialisasi dari apoteker dalam pelayanan penderita (Siregar dan Amalia, 2004). Saat ini orientasi praktek kefarmasian mengarah ke patient oriented, dari yang semula orientasi mengarah pada drug oriented. Dan ini akan lebih terlihat pada bagian farmasi klinik. Tujuan farmasi klinik adalah untuk: 1. Memaksimalkan efektivitas terapi obat yang meliputi ketepatan indikasi, ketepatan pemilihan obat, dan ketepatan pengaturan dosis, sesuai dengan kebutuhan dan kondisi pasien, serta evaluasi terapi. 2. Meminimalkan risiko ketidakamanan penggunaan obat, meliputi efek samping, dosis, interaksi, dan kontraindikasi. 3. Meminimalkan biaya untuk rumah sakit dan pasien 4. Menghormati pilihan pasien, karena keterlibatan pasien dalam proses pengobatan akan menentukan keberhasilan terapi (Aslam, dkk 2003). Kegiatan pelayanan kefarmasian menurut Kepmenkes

No.1197/MENKES/SK/X/2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit adalah sebagai berikut: a. Pengkajian resep, merupakan kegiatan dalam pelayanan kefarmasian yang dimulai dari seleksi persyaratan administrasi, persyaratan farmasi dan persyaratan klinik baik untuk pasien rawat inap maupun rawat jalan b. Dispensing, merupakan kegiatan pelayanan yang dimulai dari tahap validasi, interpretasi, menyiapkan/meracik obat, memberikan label/etiket, penyerahan obat dengan memberikan informasi obat yang memadai disertai sistem dokumentasi c. Pemantauan dan pelaporan efek samping obat, merupakan kegiatan pemantauan setiap respon terhadap obat yang merugikan atau tidak diharapkan yang terjadi pada dosis normal, yang digunakan pada manusia untuk tujuan profilaksis, diagnosis dan terapi. d. Pelayanan Informasi Obat (PIO), merupakan kegiatan pelayanan yang dilakukan oleh apoteker dalam memberikan informasi secara akurat, tidak bias, dan terkini kepada dokter, apoteker, perawat, profesi kesehatan lainnya, dan pasien

27

e. Konseling, merupakan proses sistematik untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah pasien yang berkaitan dengan pengambilan dan penggunaan obat pasien rawat jalan dan pasien rawat inap. Tujuan konseling, meliputi tujuan umum yaitu, meningkatkan hasil terapi dengan cara memaksimalkan penggunaan obat yang benar, mencegah terjadinya Drug Related Problem (DRP), dan menurunkan biaya pengobatan. Sedangkan tujuan akhirnya yaitu, meningkatkan kepatuhan pasien dalam penggunaan obat, yang pada akhirnya akan meningkatkan kualitas hidup pasien f. Edukasi, merupakan proses pembelajaran atau pemberian informasi obat yang diberikan kepada seluruh komunitas yang ada di rumah sakit meliputi masyarakat umum atau tenaga kesehatan lain seperti perawat, asisten apoteker, apoteker maupun dokter. Topik edukasi disesuaikan dengan kebutuhan sasaran yang diberi edukasi. Dengan adanya edukasi, diharapkan pasien dan tenaga medik yang turut serta dalam melakukan layanan kesehatan semakin mengerti tentang obat dan tujuan terapi g. Pemantauan Kadar Obat, dilakukan atas permintaan dari dokter yang merawat karena indeks terapi obat sempit. h. Visite Pasien, merupakan kegiatan kunjungan ke pasien rawat inap bersama tim dokter dan tenaga kesehatan lainnya maupun secara mandiri. Hal ini bertujuan dalam pertimbangan pemilihan obat, menerapkan secara langsung pengetahuan farmakologi terapetik, serta menilai kemajuan pasien, bekerja sama dengan tenaga kesehatan lain. i. Drug Use Evaluation (DUE), merupakan program evaluasi penggunaan obat yang terstruktur dan berkesinambungan untuk menjamin obat-obatan yang digunakan sesuai indikasi, efektif, aman, dan terjangkau oleh pasien. Pelayanan farmasi klinik telah berkembang ke arah pharmaceutical care. Pharmaceutical care merupakan suatu praktek dimana praktisi mempunyai tanggung jawab terhadap kebutuhan komitmen terapi obat pasien Proses dan dapat

mempertanggungjawabkan

tersebut.

pelaksanaan

pharmaceutical care yaitu melalui hubungan kerjasama antara farmasis dengan pasien dan tenaga kesehatan lain untuk merencanakan, menerapkan, dan

28

monitoring terapi sehingga menghasilkan outcome terapi spesifik bagi pasien. Fungsi pharmaceutical care, antara lain mengidentifikasi terjadinya drug related problem (DRP) baik yang aktual maupun potensial, serta menyelesaikan DRP aktual dan mencegah DRP pontensial (Hepler and Strand, 2003). Penerapan pharmaceutical care dalam farmasi klinik dapat dilakukan berupa patient care. Proses patient care dalam pelayanan farmasi klinik meliputi assessment, care plan, dan evaluation. Proses pharmaceutical Care dapat digambarkan sebagai berikut (Aslam,dkk, 2003).

Gambar 4. Proses Pharmaceutical Care (Aslam dkk., 2003)

a.

Assessment Ada tiga tujuan assessment, antara lain: 1. Memahami pasien secara cukup baik agar dapat mengambil keputusan terapi obat yang rasional dengan dan untuk pasien 2. Menentukan apakah terapi obat pasien sudah tepat, efektif, dan aman, serta untuk menentukan apakah pasien mematuhi prosedur medikasinya 3. Mengidentifikasi masalah-masalah terapi obat (Cipolle et al., 2004). Informasi yang diperlukan untuk membuat keputusan klinis dengan pasien meliputi data pasien (informasi demografis, pengalaman medikasi), data
29

penyakit (kondisi medis terkini, riwayat medis, status gizi, tinjauan sistem), dan dampak obat (medikasi terkini, penggunaan medikasi masa lalu, imunisasi, alergi, dan kewaspadaan). Dua kegiatan utama yang terjadi selama proses assessment adalah: a) Memperoleh informasi dari pasien, dan b) Membuat keputusan klinis tentang medikasi pasien dan memenuhi kebutuhan pasien terkait obat atau masalah terapi obat

b.

Care Plan Kegiatan care plan yaitu menentukan goal terapi, memilih intervensi yang

tepat untuk memecahkan DRP, mencapai goal terapi dan mencegah DRP. Responsibility care plan yaitu mempertimbangkan alternatif terapi, memilih farmakoterapi yang spesifik untuk pasien, mempertimbangankan intervensi non farmakologi, edukasi pasien, dan menentukan jadwal pengobatan yang tepat dan sesuai. Tujuan utama care plan yaitu mencapai tujuan terapi (Cipolle et al., 2004). DRP merupakan hal yang tidak diinginkan atau resiko yang dialami oleh pasien yang melibatkan atau dicurigai melibatkan terapi obat dan yang menghambat atau menunda dalam pencapaian tujuan terapi yang diinginkan. Masalah-masalah ini diidentifikasi selama proses penilaian sehingga masalahmasalah itu dapat diselesaikan melalui perubahan yang khusus dalam regimen pasien. Proses yang digunakan untuk mengidentifikasi apakah pasien mengalami masalah terapi obat mensyaratkan penilaian kontinyu atas empat pertanyaan logis: a) Apakah pasien memiliki indikasi untuk tiap terapi obatnya, dan apakah tiap indikasi pasien telah dirawat dengan terapi obat? b) Apakah terapi obat ini efektif untuk kondisi medisnya? c) Apakah terapi obat sudah aman? d) Apakah pasien mampu dan bersedia mematuhi terapi obat sesuai petunjuk? Ketika ahli klinis menerapkan pengetahuan tentang pasien, penyakit, dan obat-obatan kepada seperangkat pertanyaan ini, mereka dapat membuat keputusan klinis sehubungan dengan apakah persoalan terapi obat memang ada. Jika pasien

30

tersebut mengalami masalah terapi obat, maka masalah ini dapat digolongkan ke dalam salah satu dari tujuh kategori berikut ini. Tabel 6. Masalah Terapi Obat dan Deskripsi Masalah Terapi Obat Masalah terapi obat Terapi obat yang tak diperlukan Perlu terapi obat tambahan Obat tidak efektif Dosis terlalu rendah Reaksi obat yang merugikan Dosis terlalu tinggi Ketidakpatuhan Deskripsi masalah terapi obat Terapi obat tidak diperlukan karena pasien tidak memiliki indikasi klinis saat ini Terapi obat tambahan diperlukan untuk merawat atau mencegah suatu kondisi medis Produk obat tidak efektif untuk menghasilkan respon yang diinginkan Dosis terlalu rendah untuk menciptakan respon yang diinginkan Obat menimbulkan reaksi yang merugikan Dosis terlalu tinggi sehingga menghasilkan efek yang tidak diinginkan Pasien tidak mampu atau tidak bersedia meminum obat secara tepat waktu

Setelah digolongkan, selanjutnya perlu diidentifikasi penyebab bagi tiap masalah terapi obat. Proses ini meliputi mengidentifikasi kondisi medis yang dilibatkan dalam masalah tersebut, terapi obat yang berkaitan dengan masalah tersebut, dan penyebab masalah tersebut. Apabila dijumpai masalah terapi obat ganda, maka masalah itu perlu di kelompokkan prioritasnya untuk menentukan persoalan mana yang perlu ditangani terlebih dahulu. Hasil dari penilaian kebutuhan pasien yang terkait obat adalah deskripsi dan skala prioritas dari masalah-masalah terapi obat yang akan diselesaikan melalui intervensi spesifik dalam rencana perawatan (Cipolle et al., 2004). c. Evaluasi (follow up) Tujuan dari evaluasi (follow up) adalah menentukan outcome aktual dari terapi obat untuk pasien tersebut, membandingkan hasil-hasil ini dengan tujuan terapi yang direncanakan, menentukan efektivitas dan keamanan farmakoterapi, mengevaluasi kepatuhan pasien, dan menetapkan status terkini dari pasien tersebut (Cipolle, et al., 2004). Kegiatan-kegiatan khusus yang dilaksanakan selama evaluasi (follow up) dijelaskan berikut ini:
31

a) Mengamati atau mengukur hasil positif yang dialami pasien akibat terapi obat (efektivitas). b) Mengamati atau mengukur efek-efek yang tak diinginkan yang dialami pasien yang ditimbulkan oleh terapi obat (keamanan). c) Menentukan dosis aktual pemberian obat yang akan diminum pasien yang menghasilkan outcome yang diamati (kepatuhan). d) Membuat keputusan klinis tentang status kondisi medis atau penyakit pasien yang sedang ditangani dengan terapi obat (outcome). e) Menilai kembali pasien tersebut untuk menentukan apakah ia mengalami masalah terapi obat baru.

5.

Central Sterile Supply Departement (CSSD) Pusat Sterilisasi (CSSD) merupakan sebuah instalasi yang bertugas

menyiapkan alat-alat bersih dan steril untuk keperluan perawatan pasien di rumah sakit. Fungsi CSSD adalah menerima, memproses, memproduksi, mensterilkan, menyimpan, serta mendistribusikan peralatan medis ke berbagai ruangan di rumah sakit untuk kepentingan perawatan pasien (Anonim, 2009a). Tugas utama dalam pusat sterilisasi adalah: a. Menyiapkan peralatan medik untuk perawatan pasien. b. Melakukan proses sterilisasi alat atau bahan. c. Mendistribusikan alat yang dibutuhkan ruangan perawatan, kamar operasi maupun ruangan lainnya. d. Berpartisipasi dalam pemilihan peralatan dan bahan yang aman dan efektif serta bermutu. e. Mempertahankan stock inventory yang memadai untuk keperluan perawatan pasien. f. Mempertahankan standar yang telah ditetapkan. g. Mendokumentasikan setiap aktifitas pembersihan, desinfeksi sterilisasi sebagai bagian dari program upaya pengendalian mutu. h. Melakukan penelitian terhadap hasil sterilisasi dalam rangka pencegahan dan pengendalian infeksi bersama dengan panitia pengendali infeksi nosokomial. maupun

32

i. Memberikan penyuluhan tentang hal-hal yang berkaitan dengan masalah sterilisasi. j. Menyelenggarakan pendidikan dan pengembangan staf instalasi pusat sterilisasi baik yang bersifat intern maupun ekstern. k. Mengevaluasi hasil sterilisasi (Anonim, 2009a). Menurut Pedoman Instalasi Pusat Sterilisasi (2009), alur aktivitas fungsional dari Pusat Sterilisasi secara umum dapat digambarkan sebagai berikut:

a. Pembilasan: pembilasan alat-alat yang telah digunakan yang tidak dilakukan di ruang perawatan. b. Pembersihan: semua peralatan pakai ulang harus dibersihkan secara baik sebelum dilakukan proses disinfeksi dan sterilisasi. c. Pengeringan: dilakukan sampai kering. d. Inspeksi dan pengemasan: setiap alat bongkar pasang harus diperiksa kelengkapannya, sementara untuk bahan linen harus diperhatikan densitas maksimumnya. e. Memberi label: setiap kemasan harus mempunyai label yang menjelaskan isi dari kemasan, cara sterilisasi, tanggal sterilisasi, dan kadaluarsa sterilisasi. f. Pembuatan: membuat dan mempersiapkan kapas serta kasa balut, yang kemudian akan disterilkan. g. Sterilisasi: sebaiknya diberikan tanggung jawab kepada staf yang terlatih. h. Penyimpanan: harus diatur secara baik dengan memperhatikan kondisi penyimpanan yang baik. i. Distribusi: dapat dilakukan berbagai sistem distribusi sesuai dengan rumah sakit masing-masing (Anonim, 2009aAlur kerja dibuat sedemikian rupa sehingga pekerjaan dapat efektif dan efisien, menghindari terjadinya kontaminasi silang sehingga daerah bersih dan kotor hendaknya terpisah, jarak yang ditempuh pekerja sedekat mungkin dan tidak bolak-balik, serta memudahkan dalam pemantauan (Anonim, 2009a).

33

Gambar 5. Alur Kerja Instalasi Pusat Sterilisasi (Anonim, 2009a) Untuk dapat memberikan pelayanan sterilisasi yang baik dan memenuhi kebutuhan barang steril di rumah sakit, Instalasi Pusat Sterlisasi dipimpin oleh Kepala Instalasi Pusat Sterilisasi dan dibantu oleh sekurang-kurangnya penanggungjawab administrasi, sub instalasi dekontaminasi, sterilisasi dan produksi, sub instalasi pengawasan mutu, pemeliharaan sarana dan peralatan, K3, dan diklat.
Kepala Instalasi Pusat Sterilisasi Penanggungjawab administrasi

Sub Instalasi Pengawasan Mutu, Pemeliharaan Sarana dan Peralatan, K3, dan Diklat

Sub Instalasi Dekontaminasi, Sterilisasi, dan Produksi

Sub Instalasi Distribusi

Gambar 6. Struktur Organisasi Instalasi Pusat Sterilisasi (Anonim, 2009a)

34

Menurut Pedoman Instalasi Pusat Sterilisasi, ruang pusat sterilisasi terbagi menjadi lima ruang, yakni: 1. Ruang dekontaminasi Beberapa persyaratan yang harus dipenuhi: a. Ventilasi: udara dari ruang dekontaminasi harus dihisap keluar atau ke sistem udara yang mempunyai filter, tekanan udara harus negatif tidak mengkontaminasi udara ruangan lainnya, serta tidak dianjurkan

penggunaan kipas angin. b. Suhu antara 18oC-22oC dan kelembaban udara antara 35-75% yang direkomendasikan. c. Kebersihan: bebas dari debu, serangga, vermin, dan mikroorganisme, serta dilakukan pemisahan antara sampah infeksius dan non infeksius. d. Lokasi ruang dekontaminasi harus rerletak di luar lalu lintas utama rumah sakit, dirancang sebagai area tertutup, secara fungsional terpisah dari area area lainnya sehingga benda-benda kotor langsung datang/masuk ke ruang dekontaminasi, benda-benda kotor tersebut kemudian dibersihkan dan atau didisinfeksi sebelum dipindahkan ke area yang bersih atau ke area proses sterilisasi, serta memiliki peralatan yang memadai dari segi desain, ukuran, dan tipenya untuk pembersihan dan/atau disinfeksi alat-alat kesehatan. 2. Ruang pengemasan alat Di ruangan ini dilakukan proses pengemasan alat untuk alat bongkar pasang maupun pengemasan dan penyimpanan barang bersih. Pada ruangan ini dianjurkan ada tempat penyimpanan barang tertutup. 3. Ruang produksi dan processing Di ruangan ini dilakukan pemeriksaan linen, dilipat, dan dikemas untuk persiapan sterilisasi. Pada daerah ini sebaiknya ada tempat untuk penyimpanan barang tertutup. Selain linen, pada ruang ini juga dilakukan pula penyiapan untuk bahan seperti kain kasa, kapas, cotton swab, dan lain-lain. 4. Ruang sterilisasi Di ruang ini dilakukan proses sterilisasi alat/bahan. Untuk sterilisasi dengan etilen oksida, sebaiknya dibuatkan ruangan khusus yang terpisah tetapi masih

35

dalam satu unit pusat sterilisasi dan dilengkapi dengan exhaust. 5. Ruang penyimpanan barang steril Ruangan ini sebaiknya berada dekat dengan ruangan sterilisasi. Apabila digunakan mesin sterilisasi dua pintu, maka pintu belakang langsung berhubungan dengan ruang penyimpanan. Di ruang ini penerangan harus memadai, suhu antara 18C-22C dan kelembaban 35%-75%, ventilasi menggunakan sistem tekanan positif dengan efisiensi filtrasi partikular antara 90%-95% (untuk partikular berukuran 0,5 mikron). Dinding dan lantai ruangan terbuat dari bahan yang halus, kuat sehingga mudah dibersihkan, alat steril disimpan pada jarak 19-24 cm dari lantai dan minimum 43 cm dari langit-langit serta 5 cm dari dinding serta diupayakan untuk menghindari terjadinya penumpukan debu pada kemasan, serta alat steril tidak disimpan dekat wastafel atau saluran pipa lainnya (Anonim, 2009a). Tahap-tahap sterilisasi alat/bahan medik menurut Pedoman Instalasi Pusat Sterilisasi: 1. Dekontaminasi Adalah proses fisik atau kimia untuk membersihkan benda-benda yang mungkin terkontaminasi oleh mikroba yang berbahaya bagi kehidupan, sehingga aman untuk proses-proses selanjutnya. Tujuan dari proses dekontaminasi ini adalah untuk melindungi pekerja yang bersentuhan langsung dengan alat-alat kesehatan yang sudah melalui proses

dekontaminasi tersebut, dari

penyakit-penyakit yang disebabkan oleh

mikroorganisme pada alat-alat kesehatan tersebut. 2. Pengemasan Berperan terhadap keamanan dan efektivitas perawatan pasien yang merupakan tanggung jawab utama Pusat Sterilisasi. Prinsip dasar pengemasan yaitu sterilan harus dapat diserap dengan baik menjangkau seluruh permukaan kemasan dan isinya, harus dapat menjaga sterilitas isinya hingga kemasan dibuka, harus mudah dibuka dan isinya mudah diambil tanpa menyebabkan kontaminasi. Adapun persyaratan bahan pengemas: a. Harus tahan terhadap kondisi fisik, seperti suhu tinggi, kelembaban,

36

tekanan dan/atau hisapan pada proses sterilisasi. b. Udara pada kemasan dan isinya harus bisa keluar. c. Sterilan pada proses uap, EO, atau panas-kering harus dapat menyerap dengan baik pada seluruh permukaan dan serat semua isi dan kemasan. d. Sterilan harus dapat dilepaskan pada akhir siklus sterilisasi. 3. Sterilisasi Ada beberapa metode sterilisasi yang dapat digunakan: 1. 2. 3. 4. Metode sterilisasi panas kering, Metode sterilisasi Etilen Oksida Metode sterilisasi uap Metode sterilisasi suhu rendah uap-formaldehida

Jenis-jenis indikator sterilisasi menurut Pedoman Instalasi Pusat Sterilisasi antara lain indikator mekanik, indikator kimia dan indikator biologi. 4. Penyimpanan dan distribusi Alat yang telah disterilisasi disimpan pada ruangan penyimpanan dan didistribusikan ke seluruh unit rumah sakit berdasarkan kebutuhan (Anonim, 2009a).

37

BAB III TINJAUAN UMUM RUMAH SAKIT BETHESDA

A.

Sejarah Rumah Sakit Bethesda Rumah Sakit Bethesda awalnya dikenal dengan nama Rumah Sakit

Toeloeng karena dalam pelayanan terhadap pasien, rumah sakit ini tidak memandang Apa dan Siapa pasien itu, tetapi mengutamakan pertolongan pasien terlebih dahulu. Rumah Sakit Bethesda diresmikan pada tanggal 20 Mei 1899 oleh dr. J. Gerrit Schuerer, seorang dokter utusan dari Belanda dan dikenal dengan nama Founding Father. Kemudian diubah namanya menjadi Rumah Sakit Petronella (Petronella Zending Hospital). Nama Petronella berasal dari nama istri pendeta Coeverden Andani merupakan salah satu penyandang dana untuk Rumah Saki Toeloeng. Rumah sakit ini berdiri atas dukungan Sri Sultan

Hamengkubuwono VII dan dibantu oleh pemuda Yoram dan Sambiyo. Kepemimpinan dr. J.Gerrit Scheurer berakhir pada tahun 1906, kemudian digantikan oleh dr. H.S. Pruys. Di masa kepemimpinan dr. H.S. Pruys, dibangun beberapa rumah sakit pembantu seperti Wates, Medari, Randugunting, Patalan, dan Wonosari. Kemudian dr. H.S. Pruys diganti oleh dr. J. Offringa (1918-1930) dan berhasil membuat pembaharuan terhadap Rumah Sakit Petronella dengan membangun poliklinik Autos dan juga rumah sakit pembantu seperti Sewugalur, Tanjungtirto, Sanden, Doangan, Sorogedug-wonojaya, Cebongan, Pakem, Tungkak, dan Godean. Setelah kepemimpinan dr. J. Offringa, kepemimpinan rumah sakit berturut-turut adalah dr. K.P. Groot (1930-1942), dr. L.G.J. Samallo (1942-1949). Pada zaman penjajahan Jepang (1942-1945) RS ini namanya diganti dengan Yogyakarta Tjuo Bjoin, dan kemudian setelah terlepas dari penjajahan Jepang dikenal sebagai Rumah Sakit Pusat. Agar masyarakat umum mengetahui bahwa Rumah Sakit Pusat ini merupakan salah satu rumah sakit pelayananan kasih (Kristen), maka pada tanggal 28 Juni 1950 diganti dengan nama Rumah Sakit Bethesda yang mempunyai arti kolam penyembuhan. Rumah Sakit Bethesda tergabung dalam suatu yayasan yang menaungi rumah sakit-rumah sakit Kristen, yang bernama YAKKUM (Yayasan
38

Kristen Untuk Kesehatan Umum). Yayasan ini resmi berdiri pada tanggal 1 Februari 1950 yang diketuai oleh dr. L.G.J. Samallo. Pada tahun ini pula RS Bethesda berganti kepemilikan ke pihak swasta. Selanjutnya, kepemimpinan diganti oleh dr. Kasmalo Paulus (1950-1958), dr. R.D. Rekso Diwiryo (19581964), dr. Guno Sumekto (1973-1988) yang berhasil mendirikan KOKARDA (Koperasi Karyawan Bethesda). Kepemimpinan berikutnya adalah dr. R. Noegroho Hadi Poerwowidagdo, Sp. OG., (1989-2000) dan Rumah Sakit Bethesda dipimpin oleh dr. Sugianto, Sp.S., M.Kes., Ph.D. (2000-2010). Sekarang Rumah Sakit Bethesda dipimpin oleh dr. Purwoadi S. SpPD. B. Perkembangan Rumah Sakit Bethesda Rumah Sakit Bethesda merupakan rumah sakit swasta kelas utama tipe B dengan kapasitas 440 tempat tidur dan adanya pelayanan umum, spesialis, dan sub-spesialis. Rumah Sakit Bethesda memiliki motto Tolong Dulu Urusan Belakang, terlihat di dalam setiap pelayanan kepada pasien yang membutuhkan tanpa membedakan suku, agama, dan golongan. Rumah Sakit Bethesda mengalami perkembangan baik dari segi pelayanan kesehatan, sarana dan prasarana, maupun fasilitas yang tersedia. Perkembangan yang dilakukan di Rumah Sakit Bethesda bertujuan untuk memuaskan pasien dengan meningkatkan kemampuan, pengalaman, dan pelayanan di bidang kesehatan sehingga dapat menjadi rumah sakit pilihan bagi pasien, sesuai perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta ditunjang fasilitas yang memadai baik gedung, peralatan medik, maupun non-medik. Perkembangan yang tampak hingga sekarang antara lain: 1. Realisasi perencanaan dan pembangunan inovasi baru, dilakukan perubahan perubahan sistem pelayanan pasien rawat jalan dan rawat inap dengan sistem komputerisasi serta mengantisipasi perubahan dan persaingan dengan menyusun strategic planning selama 5 tahun. 2. Rumah Sakit Bethesda menggunakan standar mutu The International Organization of Standardization (ISO) 9001:2008 yang ditekankan pada tiga titik, yakni kompetensi sumber daya manusia (SDM), customer satisfaction yang terukur, dan continuous improvement.

39

3.

Rumah Sakit Bethesda sedang dalam penyesuaian Sistem Informasi Manajemen (SIM) yang baru, yang diharapkan dapat meningkatkan efisiensi dan efektivitas pelayanan kesehatan.

4.

Pelayanan home care yaitu pelayanan rehabilitasi lanjutan di rumah/di luar rumah sakit, meliputi; kunjungan dokter, perawat, fisioterapi, laboratorium; antar jemput pasien stroke; perawatan luka; perawatan dan penggantian NGT, kateter, trakeostami, EKG dan jenis pelayanan lain sesuai kondisi pasien stroke; kebutuhan alat bantu bagi penderita stroke (kursi roda, tripod/tongkat kaki tiga, walker dan lainnya).

5.

Fasilitas-fasilitas penunjang: pusat stroke akut (PSA) dengan pemeriksaan atau fasilitas penunjang seperti perawatan di PSA, perawatan terpadu dengan melibatkan dokter jantung, penyakit dalam, rehabilitas medis, fisioterapi, dan farmasi klinik, dan lain-lain.

6.

Penyediaan penunjang medis lainnya, seperti transcranial doppler, CT Scan, laboratorium bone densitometry, fasilitas terbaru yaitu adanya sleep laboratory bagi pasien yang memiliki masalah tidur, laparascopy, dan lainlain.

7.

Penyediaan penunjang di instalasi farmasi seperti aerocom yang menambah kecepatan waktu pelayanan obat pada pasien rawat inap maupun rawat jalan.

8.

Penyediaan ruangan Farmasi Rawat Jalan yang dapat memungkinkan pasien untuk berinteraksi langsung dengan apoteker.

9.

Ruang Galilea terdapat Ruang PICU dan NICU.

10. Penyediaan ruang konseling bagi pasien yang membutuhkan konseling dari apoteker. 11. Renovasi Ruang PSPM (Pusat Sterilisasi Peralatan Medik) dimana saat ini ditempatkan di basemant untuk sementara waktu tetapi sterillitasnya masih tetap terjamin. C. Visi dan Misi Rumah Sakit Bethesda Visi Rumah Sakit Bethesda adalah Menjadi rumah sakit pilihan yang bertumbuh dan memuliakan Tuhan. Sebuah visi harus reliable yaitu dapat dicapai

40

dan rasional. Rumah Sakit Bethesda dalam perkembangannya saat ini ingin menjadi rumah sakit yang dipilih oleh masyarakat, dimana Rumah Sakit Bethesda memiliki kelebihan dalam aspek pelayanan, fasilitas, misalnya adanya stroke centre, dan aerocom. Rumah Sakit Bethesda senantiasa berkembang ke arah yang lebih baik, dengan adanya penambahan fasilitas, renovasi gedung, perbaikan pelayanan. Rumah Sakit Bethesda juga memiliki visi untuk memuliakan Tuhan, dimana semua pelayanan yang dilakukan semata-mata untuk kemuliaan Tuhan, tidak mengambil keuntungan pribadi. Misi Rumah Sakit Bethesda saat ini adalah: 1) Menyelenggarakan pelayanan kesehatan yang holistik, unggul, efisien, efektif, dan aman yang berwawaskan lingkungan. 2) Menyelenggarakan pelatihan, penelitian, dan pengembangan yang

berkesinambungan untuk menghasilkan SDM yang berintegritas dan berjiwa kasih. 3) Mewujudkan pelayanan kesehatan yang terjangkau, memuaskan customer dengan jejaring yang luas dan mampu berkembang dengan baik. 4) Menyediakan sarana dan prasarana pelayanan kesehatan dengan

mempertimbangkan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi. D. Falsafah dan Peran Rumah Sakit Bethesda Falsafah Rumah Sakit Bethesda saat ini meliputi : 1) Setiap manusia sejak saat pembuahan sampai kematian, mempunyai citra dan martabat yang mulia sebagai ciptaan Allah. 2) Setiap orang berhak memperoleh derajat kesehatan yang optimal dan wajib ikut serta dalam usaha memelihara dan meningkatkan derajat kesehatannya. 3) Dengan dasar dan semangat cinta kasih, pelayan kesehatan rumah sakit terpanggil untuk berperan serta dalam upaya memberdayakan sesama melalui pendekatan, pemeliharaan, peningkatan kesehatan, pencegahan penyakit, penyembuhan penyakit dan pemulihan, serta pendidikan kesehatan yang menyeluruh, terpadu, dan berkesinambungan. Sedangkan peran Rumah Sakit Bethesda dalam pelayanan kesehatan antara lain:

41

1) Sebagai Roemah Sakit Toeloeng yang memberdayakan masyarakat untuk memperoleh derajat kesehatan yang optimal. 2) Sebagai Unit Kerja YAKKUM yang berwawasan kesatuan, kerasionalan, dan keswasembadaan. 3) Sebagai mitra pemerintah dalam menyelenggarakan Sistem Kesehatan Nasional (SKN). 4) Sebagai rumah sakit rujukan. 5) Sebagai rumah sakit untuk pendidikan dan pelatihan. 6) Sebagai wahana pelayanan dan peningkatan kesejahteraan karyawan.

E.

Tujuan Rumah Sakit Bethesda Tujuan Rumah Sakit Bethesda adalah untuk mewujudkan kasih Allah

melalui pelayanan terhadap sesama, tanpa membedakan suku, agama, kepercayaan, golongan, dan budaya berdasarkan motto Tolong Dulu Urusan Belakang dengan cara: 1) Membudayakan hidup sehat secara utuh dan menyeluruh 2) Memberikan pelayanan kasih yang prima 3) Menciptakan iklim kerja yang mendukung pengembangan kinerja dan kesejahteraan karyawan 4) Melakukan penelitian dan pendidikan untuk peningkatan dan penyempurnaan pelayanan 5) Menjalin kerjasama dengan lembaga pelayanan yang lain

F.

Visi, Misi, Falsafah, Tujuan dan Struktur Organisasi Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) Bethesda Menjadi Instalasi Farmasi yang terdepan dalam pelayanan, informasi, dan

pengetahuan kefarmasian, mengutamakan pengembangan sumber daya demi menghasilkan pelayanan yang profesional agar pelanggan yang puas dan setia berdasarkan kode etik dan cinta kasih bagi kemuliaan Tuhan.

42

Aspek- aspek yang terdapat pada visi IFRS Bethesda: 1) Terdepan dalam pelayanan, informasi, dan pengetahuan kefarmasian Aspek ini menggambarkan bahwa IFRS dapat menjadi terdepan dalam berbagai aspek dan selalu berinovasi sesuai perkembangan ilmu pengetahuan yang ada. Hal ini mendukung terwujudnya eight stars Pharmacists yaitu life-long learner dimana IFRS akan selalu belajar dan mengikuti informasi yang up to date. 2) Pelayanan yang professional Aspek ini menggambarkan bahwa IFRS dapat senantiasa memberikan pelayanan yang profesional dari segi informasi yang diberikan, pelayanan yang cepat, tepat, sehingga konsumen, dalam hal ini pasien merasa puas dan setia. Jika pasien puas dan setia maka pasien akan menjadikan IFRS Bethesda sebagai pilihan pertama untuk pengobatan dan hal ini akan menguntungkan Rumah Sakit Bethesda karena selain menjalankan fungsi pelayanan, sebuah Rumah Sakit juga menjalankan fungsi bisnis supaya suatu rumah sakit tetap dapat berjalan. 3) Bagi kemuliaan Tuhan Aspek ini menggambarkan bahwa IFRS senantiasa mengembalikan semua yang didapat untuk kemuliaan Tuhan semata, bukan untuk kepentingan pribadi, kesombongan diri. Semua pelayanan yang dilakukan untuk Tuhan, bukan hanya untuk masyarakat tetapi secara tidak langsung juga untuk kemuliaan Tuhan. Misi baru IFRS Bethesda adalah sebagai berikut: 1) Menjamin keamanan layanan dengan menyediakan sediaan farmasi yang berkualitas, terjangkau dalam jumlah dan pada waktu yang dibutuhkan. 2) Melayani dengan ramah dan terpadu sehingga memiliki citra yang menghasilkan pelanggan yang puas dan setia. 3) Membangun pelayanan farmasi yang memenuhi standar mutu dan bisa dimanfaatkan sebagai acuan pelatihan dan pengembangan sumber daya/ profesi farmasi.

43

4) Mengembangkan

SDM

untuk

mendapatkan

SDM

yang

kompeten,

berkomitmen, puas dan produktif. 5) Mengembangkan spiritualitas SDM sehingga menghasilkan SDM yang berkarakter kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kesetiaan, kemurahan hati, kebaikan, kelemahlembutan, dan penguasaan diri. 6) Melaksanakan pelayanan farmasi yang berbasis sistem informasi yang handal dengan sarana prasarana yang sesuai dengan perkembangan teknologi. Misi IFRS Bethesda meliputi aspek-aspek: a) Aspek kualitas dan kuantitas sediaan farmasi dan alat kesehatan dan aspek ekonomi sediaan farmasi dan alat kesehatan Untuk mencapai visi pelayanan yang profesional perlu didukung oleh persediaan sediaan farmasi dan alat kesehatan yang berkualitas, terjangkau, pada dana yang seminimal mungkin, dengan jumlah dan waktu yang tepat sehingga pelayanan yang diberikan kepada pelanggan tepat waktu. Dalam perkembangannya, IFRS Bethesda selalu melakukan pengendalian mutu perbekalan farmasi, walaupun bagian pengendalian mutu ini tidak terdapat secara nyata dalam struktur organisasi, tetapi dalam tahap logistik yang dilakukan oleh IFRS Bethesda selalu dilakukan pemeriksaan mutu perbekalan farmasi, baik saat proses pengadaan, penerimaan, penyimpanan, hingga saat pendistribusian perbekalan farmasi. b) Aspek pelanggan Pelayanan yang diberikan kepada pelanggan, dimaksud disini adalah pasien menjadi salah satu faktor yang dapat mempengaruhi kepuasan dan loyalitas pelanggan. Pelayanan yang dilakukan merupakan pelayanan yang ramah dan terpadu. Pelayanan yang ramah dapat dilakukan dengan tersenyum, menyapa, dan memberi salam kepada pelanggan sehingga pelanggan merasa dihargai. Adanya pelayanan yang terpadu dimana seluruh pihak IFRS Bethesda turut bekerja sama untuk dapat meningkatkan kualitas pelayanan. c) Aspek pelayanan IFRS Bethesda memberikan pelayanan yang terbaik kepada pasien salah satunya dengan sistem informasi yang handal. Sistem informasi manajemen

44

di rumah sakit Bethesda dikembangkan menjadi sistem informasi manajemen yang baru sehingga proses pelayanan dapat berjalan lebih efektif dan efisien. Pelayanan farmasi yang diberikan juga harus memenuhi standar mutu misalnya dengan adanya perubahan dalam struktur organisasi IFRS. Kepala IFRS dalam tugasnya dibantu oleh Kalakhar Logistik, Produksi, & CDR yang membawahi Koordinator Produksi & CDR dan Koordinator Gudang & Gas Medis dan Kalakhar Pelayanan yang membawahi Koordinator Ambulatory, Koordinator Satelit Khusus dan Koordinator Rawat Inap, ASKES, Karyawan & Operasional. Kepala IFRS juga berkoordinasi langsung dengan case manager farmasi klinik dan Koordinator Administrasi Akuntansi Farmasi & IM. Adanya pembagian ini dapat memacu masing-masing bagian untuk berkonsentrasi pada tugasnya masing-masing dan melaporkan kegiatan yang dilakukan sehingga standar mutu yang diinginkan dapat terfokus untuk ditingkatkan.Untuk pelayanan farmasi klinik, dalam IFRS Bethesda juga melayani fasilitas Pelayanan Informasi Obat (PIO), konseling, Drug Use Evaluation (DUE) dan monitoring efek samping obat (MESO). Hal ini dapat meningkatkan mutu pelayanan farmasi di IFRS Bethesda. Selain itu, adanya kegiatan farmasi klinik maupun pelayanan (rawat inap dan gas medis, ambulatory, operasional, dan satelit khusus) yang bermutu dapat digunakan sebagai acuan pengetahuan kefarmasian bagi profesi apoteker yang magang maupun yang sedang dalam proses praktek kerja lapangan. d) Aspek SDM dan Spiritualitas SDM SDM yang berkompeten terlihat dari pelaksanaan tugasnya, dan komitmen SDM terlihat dari keteguhan dalam melaksanakan tugasnya. Jika SDM memiliki kompetensi dan komitmen terhadap pekerjaannya, maka tugas yang dilaksanakan akan lebih baik. SDM yang produktif diperlukan agar dengan SDM yang seminimal mungkin dapat menyelesaikan seluruh tugas yang ada. Selain itu IFRS Bethesda juga melakukan pengembangan spiritualitas SDM dengan menanamkan tanggung jawab SDM dalam pelayanan bagi kemuliaan Tuhan, menanamkan karakter kasih, sukacita, damai sejahtera, kesabaran, kesetiaan, kemurahan hati, kebaikan, kelemahlembutan, dan penguasaan diri.

45

Dengan menanamkan karakter-karakter tersebut, maka SDM secara otomatis akan memiliki karakter-karakter tersebut. e) Aspek pelatihan dan pengembangan sumber daya atau profesi farmasi IFRS Bethesda selalu membuka kesempatan baik bagi apoteker baru untuk dapat meningkatkan pengalamannya dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat secara langsung, dan bagi calon apoteker untuk dapat belajar secara nyata melalui program praktek kerja lapangan yang bekerja sama dengan fakultas farmasi yang ada. Instalasi farmasi Rumah Sakit Bethesda mempunyai falsafah sebagai berikut Pelayanan farmasi rumah sakit adalah praktek keprofesian farmasi di rumah sakit oleh tenaga yang berwenang dalam profesinya yaitu Apoteker dan asisten Apoteker sebagai tenaga teknis. Pelayanan farmasi merupakan mata rantai yang tidak terpisahkan dalam sistem pelayanan kesehatan rumah sakit, berorientasi kepada pasien sebagai individu, melalui dukungan terhadap terlaksananya pengobatan rasional dan pengelolaan perbekalan farmasi yang profesional dengan memperhatikan kesehatan dan keselamatan pasien serta berwawasan lingkungan. Falsafah ini memuat empat aspek penting, yaitu aspek yang berkaitan dengan sistem pelayanan kesehatan rumah sakit, aspek pasien, dan aspek pengobatan rasional dan pengelolaan perbekalan farmasi serta aspek kesehatan dan keselamatan pasien serta berwawasan lingkungan. Falsafah instalasi farmasi ini sudah diperbaharui seperti halnya visi dan misi tetapi jika dibandingkan dengan falsafah yang lama tidak terlalu berbeda. Perbedaan yang ditunjukkan, pada falsafah yang baru terdapat tambahan aspek yaitu aspek pengobatan rasional. Namun, jika dibandingkan dengan visi dan misi yang baru masih terlihat kurang menyatu karena didalamnya belum mencerminkan cinta kasih, kode etik dan kemuliaan Tuhan yang menjadi dasar dari pelayanan. Tujuan IFRS Bethesda adalah Memberikan setiap pelayanan farmasi rasional dalam aspek farmakoterapi/terapi obat, sosial maupun ekonomi, menyatu dengan tenaga kesehatan lain (menggunakan kesatuan dalam sistem kesehatan) demi memberikan perlindungan optimal bagi pasien dan masyarakat dengan

46

memperhatikan perkembangan teknologi kesehatan terbaru serta perundangundangan. Menetapkan sediaan farmasi dan pelayanan farmasi yang berkualitas, rasional, dalam aspek farmakoterapi atau terapi obat, sosial maupun ekonomi menyatu dengan tenaga kesehatan lain demi memberikan perlindungan optimal bagian pasien dan masyarakat sesuai dengan memperhatikan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta peraturan perundang-undangan. Tujuan ini mengandung lima aspek, yaitu aspek sediaan farmasi dan pelayanan farmasi yang berkualitas dan rasional, aspek farmakoterapi atau terapi obat, aspek tenaga kesehatan, aspek pasien, aspek pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi serta peraturan perundang-undangan. Tujuan IFRS Bethesda ini sudah diperbaharui seperti halnya pada falsafah IFRS, sehingga jika dibandingkan dengan visi dan misi yang baru juga terdapat kekurangan karena belum mencerminkan cinta kasih, kode etik dan kemuliaan Tuhan yang menjadi dasar dari pelayanan. Sesuai dengan struktur organisasi RS Bethesda, IFRS merupakan bagian dari Penunjang Medik. Struktur ini sudah sesuai karena pelayanan yang semula drug oriented menjadi patient oriented. Konsep dari patient oriented adalah pelayanan seutuhnya kepada pasien

Gambar 7. Struktur Organisasi Instalasi Farmasi RS Bethesda


47

Pada tahun 2013 ini, per tanggal 1 April 2013 IFRS Bethesda mengalami perubahan struktural dalam organisasinya. Perubahan kepala IFRS berlangsung setiap 2 atau 3 tahun sekali dengan melihat perubahan kepala direktur rumah sakit yaitu setiap 5 tahun. Dalam struktur organisasi IFRS yang baru per tanggal 1 April 2013 Instalasi Farmasi dipimpin oleh seorang Apoteker dan berada di bawah tanggung jawab Wakil Direktur Penunjang Medik. Kepala Instalasi Farmasi dibantu oleh dua orang Apoteker sebagai Kepala Pelaksana Harian (Kalakhar) Pelayanan dan Kalakhar Logistik, Produksi & CDR. Kalakhar Pelayanan dibantu oleh 3 (tiga) asisten apoteker sebagai koordinator ambulatory; koordinator satelit khusus dan koordinator rawat Inap, ASKES, Karyawan & Operasional. Sedangkan Kalakhar Logistik, Produksi & CDR dibantu oleh 2 (dua) asisten apoteker sebagai koordinator Produksi & CDR dan koordinator Gudang & Gas Medis. Berdasarkan struktur organisasi Instalasi Farmasi yang baru pada bagian Case Manager Farmasi Klinik terdapat tambahan ward yang mendapatkan pelayanan farmasi klinik oleh apoteker yakni bagian Critical Area, Ambulatory, Ward Timur, Ward Barat, Klinik Stroke, CDR dan PIO. Farmasi klinik ini secara struktur organisasi tidak berada di bawah komando kepala instalasi farmasi tetapi berkoordinasi dengan kepala instalasi. Farmasi klinik ini dipimpin oleh seorang apoteker sebagai case manager farmasi klinik. Case manager farmasi klinik berkoordinasi langsung dengan kepala instalasi farmasi dan bertugas menerima komplain dari pasien, menyelesaikan permasalahan pasien yang berhubungan dengan pengobatan, dan memberikan informasi obat yang dibutuhkan oleh pasien.

G.

Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) Rumah Sakit Bethesda Menurut World Health Organization (WHO) (2003), Drug and

Therapeutics Committee (DTC)/PFT merupakan organisasi yang mewakili hubungan komunikasi antara para staf medis dengan staf farmasi serta tenaga kesehatan lainnya. Tujuan dari pembentukan PFT memastikan bahwa pasien diberikan kualitas perawatan terbaik dengan biaya yang efektif melalui penentuan obat-obatan apa yang tersedia, berapa biayanya, dan bagaimana akan digunakan.

48

Sasaran dari pembentukan PFT antara lain: 1. Mengembangkan dan menerapkan sistem formularium yang efisien dan low cost 2. 3. Memastikan penggunaan obat yang berkualitas, efektif, aman, dan low cost Menjamin keamanan obat (monitoring dan mencegah terjadinya ADRs dan Medication Error) 4. Mengembangkan dan penerapan intervensi

PFT mempunyai fungsi antara lain : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Komite penasihat (Medis, Administrasi, Farmasi) Mengembangkan kebijakan obat Evaluasi daftar obat formularium Mengembangkan pedoman standar pengobatan Identifikasi masalah dari penggunaan obat Intervensi penggunaan obat yang efektif Manajemen reaksi dari obat yang merugikan Manajemen Medication Error Sosialisasi dan transparansi Sesuai dengan Permenkes RI Nomor 085/MENKES/PER/I/1989 Bab II Pasal 2 ayat 4 menyebutkan bahwa Rumah Sakit diwajibkan memiliki Pedoman Terapi dan Komite Farmasi dan Terapi, RS Bethesda telah memiliki PFT. PFT di Rumah Sakit Bethesda sesuai dengan SK. Direktur No.3905/K.932/2004, adalah: 1. Nama jabatan: Panitia Farmasi dan Terapi 2. Kedudukan dalam struktur organisasi: berada di bawah koordinasi ketua komite medik dan bertanggung jawab kepada ketua komite medik. 3. Tugas pokok: mengusulkan kebijaksanaan penggunaan obat-obatan kepada para staf medis dan administrasi rumah sakit tentang hal-hal yang berkaitan dengan penggunaan obat sebagai sarana pengobatan. 4. Uraian Tugas a. Memberikan rekomendasi dalam pemilihan penggunaan obat-obatan

49

b. Menyusun formularium yang menjadi dasar dalam penggunaan obatobatan di RS dan apabila perlu dapat diadakan perubahan secara berkala c. Menyusun standar terapi bersama-sama dengan Staf Medis d. Melaksanakan evaluasi penulisan resep dan penggunaan obat generik bersama-sama dengan Instalasi Farmasi Rumah Sakit e. Memberi masukan kepada Instalasi Farmasi di dalam mengembangkan dan meninjau kebijakan, tata tertib dan peraturan penggunaan obat-obatan di RS sesuai dengan peraturan lokal, regional dan nasional f. Meninjau penggunaan obat-obatan (Drug Usage Evaluation) di RS dan mendorong pelaksanaan Standar Terapi secara rasional g. Mengumpulkan dan meninjau laporan Efek Samping Obat (ESO) h. Mengembangkan dan menyebarkan materi dan program-program

pendidikan yang berkaitan dengan obat-obatan kepada anggota Staf Medis dan Keperawatan. 5. Wewenang a. Memberikan rekomendasi kepada Direktur melalui Komite Medik dalam menyusun pola kebijaksanaan di bidang farmasi dan terapi serta penggunaan obat dan alat kesehatan b. Memberikan persetujuan kepada Direktur melalui Komite Medik tentang obat-obatan dan alat kesehatan yang harus dimiliki oleh Rumah Sakit c. Mengawasi pola penggunaan obat-obatan dan alat kesehatan di Rumah Sakit, termasuk penggunaan obat dan alat kesehatan yang menimbulkan reaksi yang merugikan. 6. Tanggung Jawab a. Memantau dan evaluasi penggunaan obat secara rasional. b. Secara berkala mengevaluasi hasil yang telah dicapai dan melaporkan kepada Direktur melalui Komite Medik. Tujuan pembentukan PFT di RS Bethesda meliputi: a. Penggunaan obat yang rasional meliputi pemilihan, penggunaan dan evaluasi obat dapat tercapai.

50

b. Memberikan dan melengkapi pengetahuan terbaru yang berhubungan dengan obat dan penggunaan obat sesuai dengan kebutuhan kepada staf profesional di bidang kesehatan. PFT dulunya bertanggung jawab ke komite medik, namun dengan ditetapkannya Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 755 tahun 2011, PFT dibentuk dan bertanggung jawab kepada Kepala/Direktur Rumah Sakit. Anggota Tim PFT Rumah Sakit Bethesda terdiri dari anggota secara langsung dan tidak langsung. Anggota PFT secara langsung meliputi segenap Ketua Kelompok Staf Medis Fungsional (SMF), Kepala Instalasi Farmasi, segenap Farmasis, Farmasis PIO, Komite Keperawatan, dan Pimpinan Unit Kerja. Sedangkan anggota PFT secara tidak langsung meliputi Kepala Laboratorium Mikrobiologi dan dokter-dokter ahli lainnya (bila mana diperlukan). PFT Rumah Sakit Bethesda dikepalai oleh seorang dokter spesialis saraf. Menurut Permenkes Nomor 1197 tahun 2004, PFT seharusnya diketuai oleh seorang dokter ahli farmakologi, akan tetapi di Rumah Sakit Bethesda belum ada dokter spesialis farmakologi, sehingga dipilih ketua yang mempunyai visi, berkompeten, disegani, bertanggungjawab, dan memiliki pengaruh. Sekretaris PFT Rumah Sakit Bethesda dijabat oleh seorang Apoteker, sesuai dengan PerMenKes nomor 1197 tahun 2004 yang menyebutkan bahwa sekretaris PFT seharusnya adalah seorang apoteker. Fungsi dan ruang lingkup PFT di Rumah Sakit Bethesda meliputi: 1. Menyusun dan merevisi formularium secara periodik yang berdasarkan kebijakan Rumah Sakit Bethesda yang dilaksanakan setiap tahun. 2. Mengusulkan kebijakan-kebijakan terkait dengan obat di Rumah Sakit Bethesda, contohnya kebijakan tentang kriteria obat yang dapat masuk dan keluar formularium Rumah Sakit Bethesda, kebijakan tentang prosedur merevisi formularium, kebijakan prosedur pelaksanaan sistem formularium, dan prosedur pelayanan informasi obat. 3. Memantau dan menganalisa kerasionalan penggunaan obat di Rumah Sakit Bethesda, salah satunya melalui Drug Use Evaluation (DUE).

51

4. Mengawasi

pengadaan,

penyimpanan

dan

penyaluran

obat

serta

penggunaannya secara aman dan rasional. 5. Media untuk komunikasi, menjembatani antar farmasis dan dokter-dokter pada masing-masing SMF. H. Formularium Rumah Sakit Bethesda Formularium di RS Bethesda berupa buku saku yang mencantumkan kelas terapi, nama obat, bentuk sediaan dan kekuatan serta nama dagang dari masingmasing obat yang masuk ke dalam formularium. Sistem penggolongan obat pada formularium dilakukan secara farmakologis. Formularium di Rumah Sakit Bethesda direvisi tiap satu tahun sekali. Penetapan obat standar/formularium di Rumah Sakit Bethesda adalah: a. Obat yang diterima masuk formularium harus memenuhi kriteria: memiliki evidence based medicine (EBM), aspek legal, kualitas obat, kualitas produsen, kualitas supplier, efisiensi biaya. b. Selanjutnya dilaksanakan pengumpulan usulan dari dokter dari tiap-tiap SMF c. Pembahasan usulan obat-obat baru dari form akan di bawa ke rapat umum/rapat khusus sampai dicapai kesepakatan. d. Food suplement dan jamu tidak dimasukkan dalam formularium karena tidak memiliki EBM. e. Obat-obat yang otomatis dapat dimasukkan formularium: generik, program pemerintah, pengganti obat yang sedang berjalan karena perubahan teknologi, pengganti obat bermasalah, obat-obat yang lazim digunakan, misalnya golongan vaksin, serum, cairan elektrolit dan life saving. f. Obat-obat yang otomatis keluar dari formularium yaitu tidak memenuhi pelayanan dalam 3 bulan berturut-turut dan jarang keluar tidak langsung dikeluarkan dari formularium tetapi dievaluasi terus selama 3 bulan, kemudian ditarik dari peredaran. g. Jenis obat yang diusulkan oleh banyak penulis resep, sesuai spesialisasinya masing-masing, akan dipertimbangkan masuk formularium. h. Dari obat yang diusulkan: dari satu nama generik akan dimasukkan dalam

52

formularium satu nama merk dagang dan maksimal dua nama merk dagang, tergantung tingkat keperluan dan biaya. i. Buku formularium diedarkan kepada seluruh staf dokter dan apoteker digunakan sebagai standar pengobatan di rumah sakit dan berlaku selama satu tahun sejak tanggal ditetapkan. j. Kewajiban mematuhi formularium perlu dimasukkan dalam kontrak kerja dan sebagai materi. Berdasarkan teori, pertemuan PFT sebaiknya dilakukan dua bulan sekali, dan pada rumah sakit besar yaitu satu bulan sekali. Namun, pertemuan PFT yang ada di Rumah Sakit Bethesda tidak dapat dilakukan secara teratur satu bulan sekali karena kesibukan masing-masing dari anggota PFT. Keanggotaan PFT di Rumah Sakit Bethesda yang meliputi Sekretaris yang dijabat oleh seorang Apoteker, ketua kelompok SMF, kepala IFRS, segenap Farmasi, Farmasis PIO, Komite Keperawatan, Pimpinan Unit Kerja, tujuan PFT, fungsi dan ruang lingkup, formularium di Rumah Sakit Bethesda, dan uraian tugas yang dilakukan oleh anggota PFT di Rumah Sakit Bethesda sudah sesuai dengan Kepmenkes RI No.1197/MENKES/SK/X/2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit.

53

BAB IV KEGIATAN PKPA DAN PEMBAHASAN

A.

Satelit Farmasi Rawat Jalan (Ambulatory) Rumah Sakit Bethesda Satelit Farmasi Rawat Jalan (Ambulatory) di Rumah Sakit Bethesda

terletak di Farmasi Timur Bawah (Lantai 1) yang melakukan pelayanan resep mulai pukul 07.00 sampai pukul 22.00 dan melayani secara umum untuk semua klinik di Rumah Sakit Bethesda. Pelayanan yang dilakukan di satelit farmasi rawat jalan adalah pelayanan pembayaran langsung (cash), pelayanan tagihan, pelayanan Asuransi Kesehatan (ASKES), pelayanan obat bebas, dan pelayanan resep dari luar rumah sakit. Pelayanan resep karyawan dan ASKES memiliki loket yang terpisah dari loket utama/pasien pada umumnya. Untuk resep ASKES, bagian penerimaan dan filling terpisah dari bagian penerimaan dan filling untuk pasien umum. Tetapi untuk bagian kontrol dan penyerahan sama seperti pasien umum. Untuk pelayanan pasien ASKES berada di bawah koordinasi Koordinator Satelit Operasional, Karyawan, dan Asuransi.

1.

Alur Pelayanan Satelit Farmasi Rawat Jalan Rumah Sakit Bethesda (Standard Procedure Operational) Pelayanan mutu dan kepuasan pasien selalu menjadi prioritas utama, oleh

karena itu sistem pelayanan resep pasien dibuat dalam suatu prosedur tetap yaitu dengan memberi cap kolom seperti : V (Validasi); L (Labelling); R (Racik); K (Koreksi); S (Serah); T1, (waktu resep diterima di loket penerimaan); T2 (waktu resep diberi harga); T3 (waktu obat selesai dikoreksi); T4 (waktu penyerahan obat ke pasien).

Gambar 8. Stempel Pelayanan Resep Rawat Jalan

54

Pelayanan resep di Satelit Farmasi Rawat Jalan dilakukan sesuai dengan Standard Procedure Operational (SOP). Alur pelayanan resep di Satelit Farmasi Rawat Jalan dapat dilihat pada Gambar 9.

Gambar 9. Alur Pelayanan Resep di Satelit Farmasi Rawat Jalan a. Validasi (V) dan verifikasi Petugas menerima resep dari pasien, baik resep secara tertulis dari dokter maupun resep elektronik. Kemudian mengisi waktu pada kolom T1, sesudah itu melakukan pengecekan kelengkapan administrasi, farmasetik, dan klinis. Jika di dalam resep terdapat obat yang masuk dalam golongan narkotika atau psikotropika, maka diberi garis bawah warna hijau atau kuning untuk golongan psikotropika, sedangkan narkotika diberi garis bawah warna merah. Verifikasi dilakukan dengan memeriksa keamanan dan kesesuaian obat yang diminta untuk mencegah terjadinya DRP (Drug Related Problem). Selanjutnya petugas memberi paraf pada kolom V. b. Perhitungan harga dan labelling (L) Perhitungan harga obat dilakukan terlebih dahulu sebelum kwitansi

55

dicetak, kemudian harga obat diberitahukan pada pasien. Jika pasien keberatan dengan harga obat, pasien dapat bernegosiasi mengenai jumlah obat atau obat tersebut diganti dengan obat lain yang memiliki zat aktif sama,sesuai Formularium RS Bethesda yang berlaku. Setelah

mendapatkan kwitansi, pasien dapat melakukan pembayaran. Pasien umum mendapatkan kwitansi berwarna merah dan kuning sedangkan pasien instansi mendapatkan kwitansi berwarna putih dan biru (piutang). Petugas mengisi waktu pada kolom T2. Etiket diberikan secara komputerisasi, kemudian petugas memberi paraf pada kolom L. Etiket berisi nomor transaksi, tanggal transaksi, nomor resep, nama pasien, nama dokter, nama obat, jumlah obat, dan aturan pakai. c. Peracikan (R) Proses peracikan terdiri dari pengambilan obat, penimbangan dan peracikan. Pada resep non racikan, prosedur pertama yaitu mengambil resep sesuai urutan baki resep, dan mendahulukan resep CITO. Kemudian saat pengambilan obat, petugas harus memperhatikan BO3 (Baca obat saat pengambilan, Baca obat saat memasukkan obat ke dalam wadahnya, dan Baca obat saat menaruh kembali ke tempatnya), hal ini dilakukan untuk meminimalisasi terjadinya medication error. Proses pelayanan resep racikan sama seperti resep non racikan, namun perlu memastikan terlebih dahulu apakah pasien telah melakukan pembayaran, dengan disertai bukti kwitansi pembayaran bank. Hal ini untuk meminimalkan terjadinya penyiapan/pembuatan obat yang sia-sia karena obat racikan telah disiapkan, namun pasien belum membayar ataupun tidak jadi menebus obat tersebut. Setelah seluruh komposisi obat disiapkan pada resep racikan, harus diperiksa kembali oleh petugas yang berbeda, sebelum akhirnya diracik oleh reseptir. Hal ini bertujuan untuk meminimalkan kesalahan peracikan jika obat yang diracik jumlahnya kurang ataupun/lebih. Obat yang telah diracik kemudian diletakkan di meja koreksi secara teratur urut sesuai nomor resepnya. Petugas yang meracik memberi paraf pada kolom R.

56

Untuk pelayanan resep psikotropika dan narkotika dilakukan dengan melakukan pencatatan pada buku register dan kartu stok. Hal-hal yang perlu dicatat adalah tanggal, nama pasien, alamat pasien, nama obat yang diambil dan jumlah yang diambil, sisa obat, nomor resep, nama dokter dan paraf yang mengambil. Pencatatan narkotika dan psikotropika perlu dilakukan karena Rumah Sakit harus melaporkan setiap bulannya ke Dinas Kesehatan Kota/Kabupaten dan Propinsi serta BPOM terkait penggunaan obat-obat golongan tersebut. d. Koreksi (K) Tahap koreksi, dilakukan untuk memastikan bahwa obat dan nama pasien pada resep, sesuai dengan jenis dan jumlah obat yang diberikan pada petugas koreksi, serta sesuai dengan etiket (nama pasien, umur pasien, nama dokter yang menulis resep, nama obat, kekuatan obat, jumlah obat, aturan pakai dan aturan tambahan lainnya), kemudian mengecek paraf petugas tahap sebelumnya. Petugas kemudian menuliskan waktu selesai koreksi resep pada kolom T3 dan memberi paraf pada kolom K. Peracikan dan pengontrolan dilakukan oleh petugas yang berbeda untuk mengantisipasi terjadinya medication error.

e.

Serah (S) Pada tahap ini, petugas memanggil nama pasien beserta nama dokter

yang memberi resep, kemudian meminta kwitansi tembusan pembayaran di kassa. Jika sudah sesuai, obat diserahkan kepada pasien disertai dengan pemberian informasi obat, sebelumnya petugas sudah menggali ulang informasi dari pasien terkait keluhan dan obat yang diterima untuk memastikan agar tidak terjadi kesalahan informasi antara petugas dengan dokter yang meresepkan. Petugas yang menyerahkan harus menuliskan jam penyerahan obat pada kolom T4 serta memberikan paraf pada kolom S. Informasi yang wajib diberikan saat penyerahan obat antara lain adalah nama obat, kekuatan, jumlah, indikasi obat, aturan minum, cara penggunaan, efek samping secara umum, kemungkinan adanya interaksi

57

obat (makanan, minuman atau obat) dan penyimpanan obat. Dalam pemanfaatan SIM dalam penyerahan obat, petugas akan mengklik program penyerahan untuk mempermudah pengecekan obat untuk pasien yang sudah dipanggil tetapi belum datang dan mempermudah evaluasi lama waktu yang dibutukan dalam penyerahan obat. 2. Fasilitas Satelit Farmasi Rawat Jalan Rumah Sakit Bethesda Untuk mendukung kegiatan pelayanan di Satelit Farmasi Rawat Jalan diperlukan sarana dan prasaranan yang memadai a. Aerocom Aerocom merupakan alat distribusi obat atau barang dengan kecepatan tinggi sampai ke tempat yang dituju dalam waktu singkat. Apabila terjadi kekosongan obat di Satelit Farmasi Rawat Jalan maka dapat melakukan IR (Internal Request) ke setiap satelit melalui sistem komputerisasi dengan sarana aerocom sebagai transportasi obat, dan obat dapat dikirim langsung ke Satelit Farmasi Rawat Jalan beserta DO (Delivery Order). Syarat obat yang dapat dikirim melalui aerocom diantaranya yaitu obat tidak membutuhkan suhu penyimpanan khusus, dan ukuran kemasan obat cukup untuk dimasukkan ke dalam tabung aerocom. Sistem aerocom yang digunakan pada setiap satelit harus dalam keadaan standby, karena pendistribusian obat dapat dilakukan sewaktu-waktu. b. Cooler Obat obat yang memerlukan perlakuan pada suhu <250 C harus dimasukkan dalam cooler. Cooler di Satelit Farmasi Rawat jalan terbagi menjadi tiga suhu yaitu 2-8C, 8-15C, 15-20C. Obat tersebut pada saat akan diberikan ke pasien harus disertai dengan es batu dan label Disimpan di Lemari Es. Hal ini dilakukan untuk meminimalkan rusaknya obat sebelum digunakan pasien. c. Lemari psikotropika dan narkotika Lemari untuk obat-obat psikotropika dan narkotika dibedakan dari lemari lain, untuk sediaan psikotropik yang diletakkan di lemari khusus adalah sediaan psikotropik tunggal seperti diazepam dan nitrazepam, sedangkan psikotropik lainnya diletakkan di lemari OKT (Obat Keras Tertentu). Untuk obat narkotika penyimpanannya diletakkan dalam lemari khusus juga, dan terpisah dari

58

psikotropika. Penyimpanan kedua obat ini dipisahkan dari obat lainnya karena kedua obat ini mempunyai legalitas hukum. Penggunaan narkotika dan psikotropika harus dicatat dalam kartu stock dan dilaporkan disetiap bulannya. d. Sistem Komputerisasi Sistem komputerisasi juga sudah tersedia pada Satelit Farmasi Rawat Jalan Rumah Sakit Bethesda. Sistem komputerisasi ini digunakan untuk melayani resep pasien baik resep manual maupun e-prescribing dengan sebaik-baiknya yang dimulai dari tahap memasukkan data saat resep dibawa ke Satelit Farmasi Rawat Jalan untuk dilakukan kalkulasi harga obat dan pengecekan stok obat, membuat label/etiket untuk masing-masing obat sampai pada tahap pembuatan copy resep. Berikut denah satelit farmasi rawat jalan:

Gambar 10 . Denah Satelit Farmasi Rawat Jalan

Layout rak Satelit Farmasi Rawat Jalan berdasarkan kelas farmakologi dan

59

Paretto VEN ABC yang disertai buku katalog obat untuk memudahkan dalam pengambilan. Tujuan penyusunan layout berdasarkan kelas farmakologi dan Paretto VEN ABC merupakan salah satu upaya mencegah Medication Eror (ME). 3. Sumber Daya Manusia di Satelit Farmasi Rawat Jalan Rumah Sakit Bethesda Secara struktural SDM Satelit Farmasi Rawat Jalan (Ambulatory) dipimpin oleh seorang Apoteker yang menjabat sebagai Kepala Pelaksana Harian (Kalakhar) Pelayanan dan dibantu oleh seorang Asisten Apoteker (AA) sebagai Koordinator yang membawahi 15 Asisten Apoteker dan 4 reseptir. Jadwal shift Kerja di farmasi rawat jalan dihitung berdasarkan jam masuk kerja, dimana semua karyawan mempunyai kewajiban kerja selama 7 jam. Penjadwalan kerja di satelit farmasi rawat jalan antara lain adalah sebagai berikut : a. Senin-Jumat Shift pagi 07.00 14.00 AA 1 orang, reseptir 1orang 07.30 14.30 AA 3 orang, reseptir 1 orang + KSP 08.00 15.00 AA 1 orang 09.00 16.00 AA 1 orang Shift siang 13.00 20.00 AA 1 orang 14.00 21.00 AA 1 orang 14.30 21.30 reseptir 1 orang 15.00 22.00 AA 2 orang 21.00 07.00 AA 1 atau 2 orang b. Sabtu : Shift pagi sama dengan hari senin-jumat Shift siang semua AA masuk jam 14.00 c. Minggu dan hari libur dibagi menjadi 2 shift, yaitu : Shift I : 07.00 14.00 AA 2 orang Shift II : 14.00 21.00 AA 2 orang

60

4.

Pengelolaan Inventory di Satelit Farmasi Rawat Jalan Rumah Sakit Bethesda Pelayanan Satelit Farmasi Rawat Jalan di Rumah Sakit Bethesda berlokasi

di lantai satu. Pelayanan dimulai dari jam 07.00-22.00 dan melayani secara umum (dapat melayani semua klinik di Rumah Sakit Bethesda). Resep yang dilayani di Satelit Farmasi Rawat Jalan dapat dibedakan berdasarkan 2 aspek, yaitu: a. Aspek asal resep, meliputi : Poliklinik meliputi bedah, penyakit dalam, saraf, anak, imunisasi/anak sehat, kebidanan dan kandungan, kesehatan jiwa, mata, gigi dan mulut, paru, THT, tes alergi, kulit dan kelamin, rehabilitasi medik, ORJ (Operasi Rawat Jalan) dan klinik 24 jam Instalasi Gawat Darurat (apabila sediaan farmasi dan alat kesehatan yang diresepkan tidak tersedia di IGD). Resep dari luar Rumah Sakit Bethesda (bersifat life saving, praktek dokter yang bertugas di Rumah Sakit Bethesda). b. Aspek penanggung biaya, meliputi resep pribadi, resep karyawan, dan resep dari instansi/asuransi yang bekerja sama dengan Rumah Sakit Bethesda. Sistem penataan obat di Satelit Farmasi Rawat Jalan secara umum adalah kombinasi sistem farmakologi, alfabetis, bentuk sediaan, stabilitas obat, kategori fast moving dan slow moving, serta kesesuaian dengan undang-undang yaitu untuk obat narkotika dan psikotropika. Namun terdapat pula penataan secara khusus yaitu untuk obat-obat di luar formularium, obat sitostatika dan obat antiretroviral. Narkotika dan psikotropika disimpan dalam lemari khusus. Menurut Permenkes No.28/MENKES/PER/I/1978 bab II pasal 5 ayat 2 tentang tata cara penyimpanan narkotika, yaitu apotek harus memiliki tempat khusus untuk menyimpan narkotika. Tempat khusus tersebut harus memenuhi persyaratan sebagai berikut: a. Harus dibuat seluruhnya dari kayu atau bahan lain yang kuat. b. Harus mempunyai kunci yang kuat. c. Dibagi dua, masing-masing dengan kunci yang berlainan. Bagian pertama digunakan untuk menyimpan Morfin, Pethidin, dan garam-garamnya serta

61

persediaan narkotika. Bagian kedua dipergunakan untuk menyimpan narkotika lainnya yang dipakai sehari-hari. d. Apabila tempat khusus tersebut berupa lemari berukuran kurang dari 40x80x100 cm, maka lemari tersebut harus dibuat pada tembok atau lantai. Obat psikotropika disimpan di dua tempat yaitu lemari luar dan lemari dalam. Pengambilan psikotropika dari lemari luar harus dicatat di kartu stok meliputi tanggal pengambilan, jumlah yang diambil, sisa stok, nama pasien, nomor resep, nama dokter, serta paraf petugas yang mengambil psikotropika. Pengambilan psikotropika dari lemari dalam selain dicatat di kartu stok juga dicatat di buku pemakaian psikotropika. Untuk semua narkotika, pengambilan harus dicatat pada kartu stok dan buku pemakaian narkotika, dimana pada buku tersebut dicatat tanggal pengambilan, jumlah yang diambil dan sisa stok, nama pasien, alamat pasien, nomor resep, nama dokter, serta paraf petugas yang mengambil narkotika. Pemakaian obat narkotika dan psikotropika akan dilaporkan setiap bulan. Tujuan pencatatan adalah untuk memantau sehingga penyalahgunaan psikotropika dan narkotika dapat dihindari. Untuk obat-obat antiretroviral disimpan pada lemari yang terkunci. Pengambilan obat-obat antiretroviral harus dicatat pada kartu stok dan buku pemakaian obat antiretroviral, dimana pada buku tersebut dicatat tanggal pengambilan, jumlah obat yang diambil, nama pasien, nomor resep, nama dokter, serta nama petugas yang mengambil obat tersebut. Peningkatan mutu pelayanan Satelit Farmasi Rawat Jalan didasarkan pada sasaran mutu pelayanan, yaitu untuk resep non racikan 20 menit dan resep racikan 45 menit. Cakupan dari sasaran mutu pelayanan ini adalah ketepatan pelayanan dan waktu pelayanan. 5. Kegiatan Praktek Kerja Profesi Apoteker Di Satelit Farmasi Rawat Jalan Rumah Sakit Bethesda, mahasiswa PKPA diberi kesempatan untuk ikut terlibat dalam proses pelayanan resep selama 10 hari. Kegiatan yang dilakukan di Satelit Farmasi Rawat Jalan antara lain: a. Hari pertama hingga hari kelima, mahasiswa PKPA melakukan filling atau pengambilan dan penyiapan obat. Setiap selesai menyiapkan obat, baik obat

62

non-racikan maupun obat yang racikan, mahasiswa harus selalu mengisi kolom R (paraf) pada resep. Pencantuman nama dalam kolom R tersebut dimaksudkan untuk mengetahui siapakah orang yang bertanggungjawab dalam peracikan resep tersebut. Sehingga apabila terjadi kesalahan pada tahap peracikan akan segera terdeteksi siapa yang bertanggungjawab akan resep tersebut, sehingga dapat diperbaiki sebelum diserahkan kepada pasien dan mencegah terjadinya medication error. b. Pada hari keenam, mahasiswa PKPA mulai berada pada tahap koreksi hingga hari ketujuh. Selama tahapan koreksi, mahasiswa PKPA dituntut untuk teliti dalam memeriksa kembali hasil kerja petugas yang mengambil atau yang menyiapkan obat. Prinsip pada tahap koreksi yaitu memastikan bahwa obat dan nama pasien pada resep sesuai dengan jenis dan jumlah obat yang diberikan, serta sesuai dengan etiket (nama pasien, umur pasien, nama dokter yang menulis resep, nama obat, kekuatan obat, jumlah obat, aturan pakai dan aturan tambahan lainnya), kemudian menuliskan waktu selesai koreksi resep pada kolom T3 (jangka waktu dari tahap lebeling sampai koreksi yang dapat digunakan sebagai evaluasi lama waktu pelayanan) dan memberi nama/paraf pada kolom K (Koreksi). Tahap koreksi ini merupakan salah satu upaya untuk mencegah terjadinya medication error sampai ke tangan pasien. c. Pada hari ke delapan sampai hari kesepuluh mahasiswa PKPA melakukan kegiatan penyerahan obat dan konseling secara langsung kepada pasien. Penyerahan resep diberi batas yaitu tiap resep hanya 2-3 R/, dimulai dari memanggil pasien yang bersangkutan, meminta kwitansi kuning,

menanyakan keluhan pasien, dan menanyakan three prime questions, pemberian informasi obat (nama obat, indikasi, kekuatan obat, aturan pakai, cara pemakaian, cara penyimpanan dan efek samping obat), memberikan konseling terapi nonfarmakologi ke pasien. Pada proses penyerahan obat, mahasiswa PKPA harus menuliskan jam penyerahan obat pada kolom T4 serta memberikan nama/paraf pada kolom S (Serah). Target yang ingin dicapai pada tahap penyerahan obat yaitu mencegah terjadinya kesalahan pemberian obat (medication error), serta pasien dapat menerima informasi

63

dan edukasi yang diberikan dengan baik sehingga dapat meningkatkan kepatuhan pasien dalam menggunakan obat. Pada tahap ini merupakan tahap terakhir yang dapat ditangani oleh apoteker untuk mencegah medication error sehingga penyerahan menjadi tahapan yang paling penting bagi apoteker untuk berperan dan memberikan pelayanan yang terbaik bagi pasien. d. Selain kegiatan pelayanan obat, mahasiswa PKPA juga melakukan beberapa kegiatan lain seperti mengisi stok barang obat yang habis, membantu reseptir meracik obat, dan membantu mengirimkan pesanan obat menggunakan aerocom. Apoteker di Satelit Farmasi Rawat Jalan sudah melaksanakan sebagian besar dari prosedur kefarmasian antara lain pengkajian resep (seleksi persyaratan farmasi dan persyaratan klinis), dispensing (interpretasi, menyiapkan atau meracik obat, penyerahan obat disertai informasi), pemantauan dan pelaporan efek samping obat, pelayanan informasi obat, dan konseling. Hal ini telah sesuai dengan KEPMENKES RI No 1197 tahun 2004 tentang Standar Pelayanan di Rumah Sakit. Efek samping obat dapat diketahui dari konseling kepada pasien atau ketika melakukan penyerahan obat kepada pasien melalui identifikasi obat-obatan dan pasien yang mempunyai resiko tinggi mengalami efek samping obat. Kemudian salah satu bentuk Pelayanan Informasi Obat di Satelit Farmasi Rawat Jalan adalah dengan cara memberikan informasi dan menjawab pertanyaan secara akurat, tidak bisa dan terkini kepada dokter, apoteker, perawat, profesi kesehatan lainnya dan pasien melalui tatap muka maupun via telepon. Mahasiswa PKPA juga mendapatkan tugas tambahan untuk mencari beberapa resep (satu orang dalam kelompok kecil mencari lima resep dari lima spesialis dokter yang berbeda) yang kemudian dianalisis ketidakrasionalan atau DRP dari resep tersebut. Kemudian mahasiswa PKPA juga ditugaskan untuk membuat laporan hasil menyerahkan obat kepada pasien selama tiga hari (satu orang menyerahkan minimal 5 resep obat kepada pasien dari spesialis dokter yang berbeda). Laporan tersebut kemudian didiskusikan dengan Apoteker yang bertugas di Satelit Farmasi Rawat Jalan RS Bethesda.

64

Analisis resep yang kami lakukan di bagi menjadi 3 tahap,yaitu : a. Tahap skrining administratif Skrining administratif dilakukan dengan memeriksa kelengkapan dan keabsahan resep yang meliputi persyaratan administrasi (nama dokter, SIP, alamat dokter, tanggal penulisan resep, paraf/tandatangan dokter, nama pasien, umur pasien, alamat pasien, jenis kelamin, berat badan, nama obat, dosis, jumlah yang diminta, cara pemakaian, aturan pemakaian). Resep yang diterima oleh petugas AA dapat berupa e-prescribing maupun individual prescribing. Pada resep, alamat dokter dicantumkan atas nama rumah sakit, jenis kelamin pasien dicantumkan dalam resep dan data berat badan pasien tidak dicantumkan dalam resep. Berat badan pasien sangat penting untuk menentukan dosis obat-obat tertentu. b. Tahap skrining farmasetik Skrining farmasetik dilakukan dengan pengecekan bentuk dan kekuatan sediaan, dosis dan jumlah, stabilitas dan ketersediaan, inkompatibilitas, cara dan lama pemberian, sudah sesuai dengan instruksi/resep dokter. Pada tahap ini bersamaan dengan saat filling obat. Petugas mengambil resep di dalam wadah, lalu melakukan filling obat disertai dengan melihat apakah bentuk sediaan, kekuatan, dosis, dan jumlah sudah sesuai dengan resep. Petugas juga mencocokkan apakah label sudah sesuai dengan resep yang diberikan dokter. c. Tahap skrining klinis Skrining klinis yang dilakukan adalah mengecek kesesuaian indikasi, dosis, waktu penggunaan, alergi, interaksi dan efek samping dari obat yang digunakan pasien. Hal ini dilakukan untuk memastikan bahwa obat yang diterima pasien terjamin keamanannya. Tahap ini, dilakukan pada saat koreksi dan penyerahan obat. Pada tahap koreksi, petugas mengecek obat yang sudah di filling apakah sudah sesuai. Tahap penyerahan obat petugas menanyakan informasi ke pasien dengan metode three prime questions untuk mengetahui apa yang sudah dikatakan dokter tentang penyakit, obat, dan harapan setelah minum obat,

sehingga petugas dapat memberikan informasi obat dan konseling dengan tepat.

65

6.

Evaluasi Satelit Farmasi Rawat Jalan Rumah Sakit Bethesda a. Kelebihan Satelit Farmasi Rawat Jalan (Ambulatory) Rumah Sakit Bethesda yaitu: 1) Sarana dan prasarana yang mendukung pelayanan di Satelit Farmasi Rawat Jalan antara lain sistem komputerisasi yang memadai. 2) Ruangan yang dilengkapi dengan AC mengatur suhu ruang tetap terkendali sehingga obat terjamin mutunya dan kestabilannya dalam penyimpanan. 3) Proses validasi, labelling, peracikan, koreksi, penyerahan oleh orang yang berbeda, sehingga menghindari terjadinya kesalahan atau medication error. 4) Fasilitas yang lengkap dalam menjamin kualitas obat berupa lemari kayu sebagai tempat penyimpanan obat dan alat kesehatan, lemari pendingin (cooler) untuk obat yang harus berada pada suhu dingin, lemari untuk obat narkotika dan psikotropika yang memenuhi persyaratan penyimpanan yang baik 5) Pemberian etiket dilakukan menggunakan sistem komputerisasi, sehingga tulisan terlihat jelas dan akan meningkatkan pemahaman pasien mengenai aturan pakai serta pelayanan juga menjadi lebih cepat. 6) Penataan obat yang dilakukan berdasarkan farmakologis dan alfabetis, akan memudahkan petugas untuk melakukan pelayanan dan mencegah terjadinya kesalahan dalam pengambilan obat. Selain itu, adanya pembagian kategori fast moving dan slow moving akan memudahkan petugas dalam hal jangkauan pengambilan obat dan mempercepat pengambilan obat. 7) Farmasi Rawat Jalan juga melakukan patient care dimana dilakukan konseling saat penyerahan obat yang tertera pada resep, juga untuk pasien yang mendapatkan obat dengan alat khusus (misalnya sediaan insulin dan sediaan inhaler), pasien dengan perhatian khusus seperti pasien HIV/AIDS, asma, diabetes mellitus (DM). Dengan adanya

66

Apoteker yang memberikan informasi dan menyerahkan obat secara langsung akan meningkatkan pemahaman pasien tentang obat yang digunakan secara jelas dan lengkap, serta dapat meningkatkan kepatuhan pasien dalam penggunaannya. 8) Ada standar waktu pelayanan, baik untuk resep racikan maupun non racikan sehingga menjamin mutu pelayanan yang ada di Satelit Farmasi Rawat Jalan RS Bethesda. b. Kekurangan Satelit Farmasi Rawat Jalan (Ambulatory) Rumah Sakit Bethesda yaitu: 1) Skrinning awal resep dilakukan oleh AA. Dalam KEPMENKES RI No 1197 tahun 2004 tentang Standar Pelayanan di Rumah Sakit seharusnya seluruh pekerjaan dispensing obat (termasuk tahap skrinning) menjadi tanggungjawab Apoteker. Selain itu, bila pada tahap ini dilakukan oleh Apoteker maka dapat memperkecil kemungkinan terjadinya medication error. 2) Pada saat pasien ramai (peak hours) sering terjadi penumpukan resep di bagian peracikan dan di bagian koreksi. 3) Kondisi tempat rawat jalan kurang luas sehingga menyebabkan menyulitkan dalam pelayanan (dalam pengambilan obat) resep. 4) Mengoptimalkan sumber daya manusia yang ada karena resep racikan yang akan beralih ke bagian peracikan sering macet, pada saat penyerahan obat dan konseling dengan pasien. 5) Pelayanan OTC belum optimal karena tidak ada tenaga khusus yang melayani para konsumen OTC tersebut. 6) Keterbatasan jumlah Apoteker menyebabkan pelayanan yang

seharusnya dilakukan Apoteker kurang terpenuhi, khususnya pada tahap validasi aspek klinis resep. 7) Diperlukan adanya persediaan alat peracikan yang memadai seperti pengisi kapsul sehingga efisiensi pekerjaan dapat dicapai, mengurangi kontaminasi terhadap produk obat dan mencegah hilangnya dosis pada saat mengisi kapsul.

67

8) Ruangan pelayanan belum aman dari serangga dan tikus. 9) Jarak antara lemari obat satu dengan lemari obat lainnya pada Satelit Farmasi Rawat Jalan yang tergolong sempit sehingga menyulitkan proses pengambilan obat. 10) Jumlah AA yang masih kurang karena masih sering terdapat tumpukan baki pada tahap racik dalam pelayanan kepada pasien (terutama pada saat pada peak hours). Tumpukan baki tersebut dapat dijadikan suatu parameter tersendatnya pelayanan karena kurangnya SDM. SDM yang lebih diperlukan pada tahap racik ini adalah AA. 11) Kebersihan ruang racik masih perlu ditambahkan, dimana tidak terdapat tempat sampah terpisah antara sampah bekas bahan obat, disposible, atau non-disposible (sering berantakan). Selain itu, sebaiknya dalam suatu ruang racik terdapat penyedot udara untuk mengurangi debu-debu yang ada pada suatu ruang racik obat dan perlu pemisahan antara tempat cuci dengan tempat meracik salep (karena jaraknya masih terlalu dekat dan memungkinkan terjadinya kontaminasi).

B.

Satelit Farmasi Rawat Inap Rumah Sakit Bethesda Dalam KepmenKes RI No. 1197/MENKES/SK/X/2004 tentang Standar

Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit pada Bab VI tentang Kebijakan dan Prosedur dinyatakan bahwa instalasi rawat inap merupakan salah satu penunjang pelayanan medis untuk mendistribusikan perbekalan farmasi di rumah sakit yaitu sediaan farmasi, alat kesehatan, gas medis, reagen, bahan kimia, radiologi, dan nutrisi bagi pasien rawat inap. Distribusi perbekalan farmasi terbagi menjadi 2 jenis yaitu distribusi internal (sistem sentralisasi dan desentralisasi) dan distribusi eksternal (sistem floor stock, resep individu, daily dose dispensing atau kombinasi). Sistem distribusi dilaksanakan untuk memudahkan pasien dalam memperoleh perbekalan farmasi. Fungsi Satelit Farmasi Rawat Inap Rumah Sakit Bethesda ialah untuk melayani permintaan dan pendistribusian perbekalan farmasi bagi pasien rawat

68

inap secara rasional sesuai kebutuhan pasien dan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku, meliputi : a. Pelayanan obat bagi pasien rawat inap umum/reguler (kartu obat warna putih). b. Pelayanan obat bagi pasien rawat inap jamkesmas ( kartu obat warna pink) c. Pelayanan obat bagi karyawan, pensiunan, jaminan Dinas Kota dan JAMKESDA (kartu obat warna biru) Peran Apoteker di Satelit Farmasi Rawat Inap berdasarkan kompetensi 8 Stars Pharmacist adalah: a. Melakukan pelayanan yang berorientasi kepada pasien terutama mencegah terjadinya medication error (Care Giver Star) b. Memutuskan segala hal terkait obat (Decision Maker and Leader Star) c. Berkomunikasi dengan staf (Communicator and Leader Star) d. Memberikan pelatihan kepada staf untuk meningkatkan kemampuan (Teacher Star) e. Mengelola sumber daya manusia (staff) dan inventory (Manager Star) f. Melakukan perbaikan secara berkelanjutan untuk meningkatkan kualitas pelayanan (Researcher Star) 1. Sarana dan Prasarana Satelit Farmasi Rawat Inap Rumah Sakit Bethesda Satelit Farmasi Rawat Inap Rumah Sakit Bethesda memiliki layout perbekalan farmasi yang diletakkan di dalam rak bersusun. Penataan alat dan obat tidak digabung dalam sebuah tempat, namun terbagi menjadi 2 bagian. Obatobatan diatur berdasarkan farmakologi dan alfabetis bahan aktif obat, bentuk sediaan, undang-undang serta suhu penyimpanan. Obat-obat yang termasuk dalam golongan narkotika dan psikotropika disimpan dalam lemari tersendiri. Berikut merupakan denah satelit farmasi rawat inap.

69

Gambar 11. Denah Satelit Farmasi Rawat Inap

Psikotropika slow moving disimpan dalam lemari sedangkan untuk psikotropika fast moving disimpan dalam rak. Menurut Permenkes

No.28/MENKES/Per/I/1978 narkotika disimpan dalam sebuah lemari khusus dari kayu yang memiliki 2 pintu dan terdapat tanda/simbol narkotika. Petugas yang dapat melayani narkotika adalah petugas khusus yang memiliki kewenangan. Pengambilan psikotropika maupun narkotika harus menggunakan pencatatan tersendiri seperti nama pasien, ruang, nomor transaksi, nama dokter penulis resep dan jumlah obat di kartu stok. Pada lemari penyimpanan obat terdapat angka-angka penomoran di setiap rak untuk mempermudah pencarian letak obat melalui katalog obat. Ada pula informasi perhatian agar berhati-hati dalam pengambilan obat seperti : poster BO3 (Baca obat pada saat mengambil, Baca obat pada saat memasukkan ke dalam embalase, dan Baca obat pada saat mengembalikan ke rak obat), penegasan beberapa obat yang look alike sound alike (LASA) dengan menempelkan peringatan di rak obat, misalnya seperti Pastikan Cardiomin atau Cardaron, Ramixal atau Amdixal untuk meminimalkan kejadian medication error.

70

Dalam menjaga stabilitas beberapa obat yang memiliki perlakuan khusus, misalnya untuk obat-obat yang stabil pada suhu rendah maka disediakan sarana seperti almari pendingin (cooler). Di satelit farmasi rawat inap terdapat 2 almari pendingin dengan suhu yang berbeda yaitu 2C - 8C, dan 8C - 20C. Embalage (pengemas) yang digunakan dalam pelayanan berupa 3 macam kantong klip plastik, yaitu: a. Warna coklat tua untuk obat oral lepasan atau tanpa kemasan blister/strip dan obat racikan kapsul (ditambah silica gel). b. Warna transparan putih untuk obat dengan rute oral dengan kemasan (blister/strip). c. Warna transparan biru untuk obat luar dengan rute non oral dengan kemasan diberikan tanda obat luar.

2.

Alur Pelayanan CITO dan Reguler Satelit Farmasi Rawat Inap Rumah Sakit Bethesda Alur pelayanan di Satelit Farmasi Rawat Inap secara umum dapat dilihat

pada Gambar 12:

Gambar 12. Alur Pelayanan Resep di Satelit Farmasi Rawat Inap

71

Penjelasan alur pelayanan resep pada Gambar 12. adalah: a. Kartu obat, resep atau memo yang datang ke Satelit Farmasi Rawat Inap dapat berasal dari aerocom atau dibawa langsung oleh perawat. Resep CITO dan pasien pulang harus didahulukan. b. Setelah kartu obat, resep, atau memo diterima, dilakukan proses validasi, entry, labelling menggunakan komputer kecuali untuk IMC dan ICU karena kebutuhannya yang dianggap sebagai CITO dan harus segera diberikan, c. Setelah selesai proses entry, kemudian dilakukan filling dan koreksi d. Setelah perbekalan farmasi yang diminta selesai disiapkan, petugas farmasi menghubungi perawat untuk mengambilnya di Satelit Farmasi Rawat Inap atau menelpon ruangan yang bersangkutan untuk memberitahukan bahwa perbekalan farmasi yang dipesan akan dikirimkan lewat aerocom. Pelayanan di Satelit Farmasi Rawat Inap dibagi menjadi 2 pelayanan yaitu pelayanan CITO yang ditandai dengan baki bewarna merah muda dan regular yang ditandai dengan baki bewarna biru. Untuk pelayanan CITO ditujukan untuk keadaan yang membutuhkan kecepatan pelayanan yang singkat sedangkan untuk regular tidak dibutuhkan pelayanan yang mendesak. Pelayanan CITO ditujukan untuk pasien yang sangat membutuhkan obat dalam waktu singkat (segera) dan untuk pasien pulang. Etiket untuk resep CITO dan pasien Instalasi Rawat Intensif (IRI) seperti IMC, ICU, dan PSA menggunakan etiket manual (nomor ruangan, tanggal pengambilan, nama pasien, nama obat, jumlah, dan aturan pakai ditulis secara manual di plastik embalage). Pelayanan reguler ditujukan untuk pasien yang terdapat di bangsal dan biasanya dilayani bersama-sama dalam satu bangsal. Pelayanan resep psikotropika dan narkotika dilakukan dengan melakukan pencatatan pada kartu stok. Hal-hal yang perlu dicatat adalah tanggal, nama pasien, nama obat yang diambil, jumlah yang diambil, sisa obat, nomor resep, nama dokter dan paraf yang mengambil. Pelaporan narkotika dan psikotropika dilakukan setiap bulan oleh petugas. Kemudian petugas mengumpulkan laporan penggunaan psikotropika dan narkotika ke Kepala Instalasi Farmasi Rumah Sakit.

72

Kepala Instalasi Rumah Sakit kemudian melaporkan setiap penggunaan psikotropika dan narkotika ke Kepala Dinas Kesehatan Kota/Kabupaten dan Provinsi serta Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) dengan sepengetahuan Direktur Rumah Sakit. Hal ini sesuai dengan Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 2009 Tentang Narkotika yang menyatakan bahwa industri farmasi, pedagang besar farmasi, sarana penyimpanan sediaan farmasi pemerintah, apotek, rumah sakit, pusat kesehatan masyarakat, balai pengobatan, dokter, dan lembaga ilmu pengetahuan wajib membuat, menyampaikan, dan menyimpan laporan berkala mengenai pemasukan dan/atau pengeluaran narkotika yang berada dalam penguasaannya. Prosedur pasien rawat inap yang akan pulang adalah sebagai berikut : a. Perawat membawa kartu obat atau resep terakhir pasien disertai formulir persetujuan pulang dan sisa obat (bila ada) ke farmasi. b. Petugas farmasi menerima kartu obat, ataupun resep dari perawat dan melayani obat yang tertulis pada kartu obat atau resep. c. d. Bila ada obat yang diretur, petugas farmasi akan meretur obat. Petugas farmasi kemudian melakukan entry data terakhir obat dan alat kesehatan yang dibawa pulang ataupun obat yang diretur. Retur atau pengembalian obat dari bangsal dapat dilakukan bila obat dihentikan oleh dokter, pasien meninggal, pasien pulang atas persetujuan dokter atau pulang atas permintaan sendiri. Prosedur retur obat adalah sebagai berikut : a. Perawat dari bangsal membawa dan menyerahkan obat yang diretur beserta dengan nota retur obat dan memberikan alasan melakukan retur obat. b. Petugas farmasi akan memeriksa jumlah, jenis dan kondisi obat yang diretur dan melakukan entry data ke komputer c. Petugas farmasi kemudian menulis obat-obat yang diretur pada kolom retur kartu obat. Stok obat dan alat kesehatan yang terdapat di Satelit Farmasi Rawat Inap akan dicek setiap hari secara manual dengan berkeliling di tiap rak untuk

73

memastikan stok obat. Apabila stok obat hampir habis maka akan dilakukan pemesanan (delivery order/DO) ke gudang, kemudian gudang akan mengirimkan barang yang diminta dengan menyertakan internal request. Untuk menghindari kesalahan dalam pengiriman, petugas satelit farmasi rawat inap mencocokkan daftar obat/alkes yang ada pada DO dengan barang yang telah dikirim kemudian diletakkan pada rak masing-masing obat/alkes. Pengelolaan inventory pada Satelit Farmasi Rawat Inap dilakukan dengan stock opname/stock take yang diadakan 3 bulan sekali dan pemeriksaan stok kadaluarsa yang dilakukan 1 bulan sekali. Penyimpanan obat di Satelit Farmasi Rawat Inap dibedakan berdasarkan rak obat bentuk sediaan (tablet dan kapsul, topikal, sirup, injeksi), obat yang diproduksi oleh rumah sakit (racikan), undangundang (narkotika, psikotropika). Obat-obat tersebut disusun berdasarkan efek farmakologis dan alfabetis. Untuk obat-obat yang harus disimpan pada suhu khusus disimpan pada cooler yang dibedakan menjadi suhu 2 0C 8 0C misalnya Novo Rapid dan Lacto B, serta suhu 8 0C 20 0C, misalnya Na-Phenytoin injeksi dan Piracetam injeksi. 3. Sumber Daya Manusia di Satelit Farmasi Rawat Inap Rumah Sakit Bethesda Pelayanan Satelit Farmasi Rawat Inap Rumah Sakit Bethesda dipimpin oleh seorang kepala pelaksana harian (Kalakhar) yang bertanggung jawab langsung kepada Kepala Instalasi Farmasi. Kalakhar dibantu oleh seorang koordinator yang bertanggung jawab kepada Kalakhar Pelayanan Farmasi. Total karyawan di Satelit Farmasi Rawat Inap adalah 19 orang (1 Apoteker, 16 Asisten Apoteker serta 2 Reseptir). Pembagian jam kerja di instalasi rawat inap RS bethesda dibagi menjadi 4 shift yaitu, 07.00 14.00, 07.30 14.30, 14:00 - 21.00 dan 21:00 07:00. Tujuan pembagian shift kerja di Satelit Farmasi Rawat Inap adalah untuk menanggulangi beban kerja pada peak hours (10.00-12.00) sehingga pelayanan tidak terlalu lama dan diharapkan dapat meminimalkan terjadinya medication error. Di samping itu, dengan adanya pembagian shift tersebut, maka

74

ada kesempatan karyawan untuk menggantikan karyawan lain yang sedang beristirahat pada jam pelayanan. Tugas di Satelit Farmasi Rawat Inap diantaranya ada bagian untuk melakukan entry resep masuk, bagian aerocom, bagian filling obat, bagian koreksi, dan bagian penyerahan. Resep yang masuk bisa melalui perawat yang langsung memberikan kartu obat/resep, aerocom dari setiap ruangan. Khusus untuk bagian aerocom tugasnya adalah menerima kartu obat/resep dari ruangan dan mendistribusikannya juga ke setiap ruangan melalui aerocom. Aerocom merupakan suatu alat transportasi antar ruang dengan sistem pneumatic tube, yang dapat mengirimkan obat dengan cepat ke ruang yang dituju. Berdasarkan analisis terdapat beberapa kekurangan antara lain adalah waktu tunggu pelayanan resep yang masih lama. Waktu pelayanan yang paling lama biasanya terdapat di bagian koreksi, hal ini disebabkan petugas koreksi tidak standby di tempat koreksi karena harus merangkap di bagian lain seperti bagian entry, sehingga terjadi penumpukkan resep di meja koreksi. Resep yang sudah selesai dilayani hanya diletakkan saja di kotak ruangan pada lemari sambil menunggu perawat datang untuk mengambil obatnya. Sebaiknya petugas harus proaktif untuk menghubungi ruangan setelah obat selesai dikerjakan. Fasilitas sudah lengkap dengan meja peracikan, sistem komputerisasi yang memadai, lemari pendingin dan lemari penyimpanan obat yang memenuhi persyaratan penyimpanan yang baik. Peran Apoteker di Satelit Farmasi Rawat Inap sangatlah penting mulai dari skrining resep sampai penyerahan kepada perawat termasuk pengelolaan sumber daya manusia dan perbekalan farmasi. Dalam proses skrining, Apoteker berperan untuk memastikan apakah obat yang diberikan aman (mengecek apakah ada interaksi antar obat satu dengan obat lain, tidak overdose), efektif (tidak underdose) serta tepat (obat diberikan sesuai dengan indikasi, tidak ada duplikasi obat). Jika obat yang diresepkan tidak rasional (aman, efektif dan tepat), Apoteker harus segera menghubungi dokter. Namun, berdasarkan observasi belum ada Apoteker yang selalu berada di Satelit Farmasi Rawat Inap untuk melakukan skrining. Resep yang masuk hanya divalidasi oleh asisten apoteker. Validasi yang

75

dilakukan pun hanya sebatas memastikan bahwa jumlah obat yang diresepkan sudah sesuai dan memastikan obat yang diminta tersedia di Satelit Farmasi Rawat Inap. Jika jumlah obat yang diminta tidak sesuai maka asisten apoteker akan menghubungi dokter. Jika obat yang diminta tidak tersedia di Satelit Farmasi Rawat Inap maka asisten apoteker akan melakukan pemesanan ke gudang. Setelah dilakukan proses validasi, maka selanjutnya dilakukan proses filling obat ke dalam embalase dan dikoreksi terlebih dahulu sebelum diserahkan kepada perawat. Sesuai dengan kompetensi Care Giver Star, Apoteker berkewajiban meminimalkan medication error untuk menjamin bahwa obat yang diberikan kepada pasien aman, efektif dan tepat. Medication error dapat diminimalkan dengan melakukan pengecekan terhadap obat-obat sebelum diserahkan kepada perawat antara lain mengecek apakah obat yang diberikan sesuai dengan resep (meliputi bentuk sediaan, strength, jumlah dan ukuran yang diminta), etiket dan label sesuai serta perhatian untuk obat-obat khusus (seperti pemberian es batu untuk sediaan yang perlu disimpan dalam suhu khusus). Berdasarkan observasi, koreksi dilakukan oleh asisten apoteker dan seringkali obat-obat yang memerlukan penyimpanan suhu khusus tidak diberi es batu sehingga dapat mempengaruhi stabilitas obat. Berdasarkan PP No.51 tahun 2009 Pasal 21 penyerahan dan pelayanan obat berdasar resep dokter dilaksanakan oleh Apoteker, namun penyerahan obat di Satelit Farmasi Rawat Inap dilakukan oleh asisten apoteker. Dalam penyerahan obat, Apoteker perlu menyampaikan informasi mengenai indikasi obat, cara dan waktu pemakaian (terutama untuk antibiotik, obat dengan indeks terapi sempit, obat high alert) serta cara penyimpanan obat. Peran Apoteker sangatlah penting dalam hal ini untuk menjamin bahwa informasi obat yang disampaikan benar. Kompetensi Manager Star juga dibutuhkan terutama dalam pengelolaan sumber daya manusia dan perbekalan farmasi. Berdasarkan observasi, peran Apoteker dalam pengelolaan sumber daya manusia sudah cukup baik yaitu

dengan adanya pembagian shift serta tanggungjawab untuk masing-masing petugas, hanya saja petugas untuk bagian koreksi dan reseptir seringkali tidak berada di tempat sehingga waktu pelayanan menjadi lebih lama. Petugas koreksi

76

seringkali tidak berada di tempat koreksi karena petugas juga merangkap tugas lain seperti di bagian entry. Oleh karena itu, perlu dipertimbangkan adanya penambahan jumlah petugas terutama pada saat peak hour sehingga waktu pelayanan cepat. Dalam pengelolaan perbekalan farmasi, Apoteker bertanggung jawab terhadap ketersediaan, stabilitas (terkait penyimpanan) obat serta laporan pemakaian narkotika dan psikotropika. Penjaminan ketersediaan obat di Satelit Farmasi Rawat Inap dilakukan setiap hari dengan melakukan pengecekan terhadap stok obat. Jika sisa stok obat sedikit, maka Satelit Farmasi Rawat Inap akan melakukan pemesanan ke Gudang sehingga obat selalu tersedia. Penyimpanan obat di Satelit Farmasi Rawat Inap sudah disesuaikan dengan bentuk sediaan, farmakologis, alfabetis dan suhu penyimpanan. Narkotika dan psikotropika disimpan dalam lemari khusus sesuai dengan peraturan perundangundangan. Selain itu, adanya penandaan khusus seperti tanda high alert dan sistem I of 2 merupakan upaya untuk mencegah terjadinya medication error. Stock take dilakukan setiap 3 bulan untuk menjamin kesesuaian obat di sistem dan fisik. Pengecekan kadaluarsa dilakukan setiap bulan untuk menjamin keamanan obat yang diberikan kepada pasien. Selain itu juga dilakukan penandaan khusus untuk obat-obat yang tidak keluar (diresepkan) selama 3 bulan sehingga dapat dijadikan pertimbangan kepada PFT mengenai obat yang akan dimasukkan dalam formularium. Penyimpanan obat dengan suhu khusus sudah sesuai dan terdapat termometer di dalam cooler, hanya saja cooler seringkali bermasalah sehingga dapat mempengaruhi stabilitas obat. Oleh karena itu diperlukan adanya pengecekan suhu cooler setiap hari untuk mengantisipasi jika terjadi masalah di cooler. Suhu ruangan Satelit Farmasi Rawat Inap terjaga serta terdapat termometer dan higrometer untuk mengecek suhu dan kelembaban ruangan.

C.

Logistik Rumah Sakit Bethesda Manajemen logistik di IFRS Bethesda memiliki satu Kalakhar (Kepala

Pelaksana Harian) yang membawahi dua Koordinator (Koordinator Gudang & Gas Medis dan Koordinator Produksi & CDR). Koordinator Gudang dan Gas

77

Medis bertanggung jawab atas Gudang Pusat dan Gas Medis sedangkan Koordinator Produksi dan CDR bertanggung jawab atas peracikan sediaan non steril dan steril di Central Sterile Drug Reconstitution (CSDR).
Kalakhar Logistik Koordinator Gudang dan Gas Medis Koordinator Pusat Peracikan Obat Sediaan Non Steril

Gudang Pusat

Gas Medis

Sediaan Steril

Gambar 13 .Struktur Bagian Logistik Berikut adalah layout gudang pusat farmasi Rumah Sakit Bethesda:

78

Keterangan 1. Rak jarum jahit, bacterial filter gelitaspon 2. Rak alat ortopedi dan cervic collar, gurita sofban, Tensocrep 3. Rak kapsul 4. Rak botol susu, Hansaplast dan lain-lain 5. Rak pembalut dan gas 6. Rak sarung tangan steril dan jarum Disposable 7. Rak nasal nebulizer, autoklaf, tape bengkok 8. Rak kanting plastik hitam dan putih 9. Rak infus set dan syringe disposable Tran 10.Rak barium dan film 11.Rak HV 12.Rak obat luar pulvis 13.Rak obat dalam pulvis 14.Rak sediaan tetes dan lotio

15. Rak cream 16. Rak sediaan tablet 17. Rak sediaan tablet 18. Rak sediaan tablet generik 19. Rak sediaan sirup 20. Rak sediaan susu 21. Rak kotak khusus tablet dan injeksi 22. Rak injeksi generik 23. Rak injeksi 24. Rak infis dan injeksi 25. Lemari narkotik dan psikotropik 26. Cooler 2-8 C (kiri) 27. Rak benang-benang 28. Cooler 12-15 C (kanan) 29.

Gambar 14. Denah Gudang Pusat Rumah Sakit Bethesda

79

Keterangan : 1. Ruang Peracikan 2. Ruang Peracikan Sediaan Padat 3. Ruang Peracikan Sediaan Cair 4. Ruang Penerimaan Barang 5. Ruang Penyimpanan Sediaan padat, Semipadat dan Cair 6. Ruang Sitostatika

Gambar 15. Denah Ruang Produksi Rumah Sakit Bethesda

80

Pengelolaan perbekalan farmasi di suatu rumah sakit sangat diperlukan karena merupakan sektor penting yang langsung berhubungan dengan pasien serta mempengaruhi neraca keuangan rumah sakit. Perbekalan farmasi menurut KEPMENKES RI No.1197/MENKES/SK/X/2004 adalah sediaan farmasi yang terdiri dari obat, bahan obat, alat kesehatan, reagensia, radio farmasi, dan gas medik. Pengelolaan perbekalan farmasi merupakan suatu siklus kegiatan yang kesinambungan, dimulai dari pemilihan, perencanaan, pengadaan, penerimaan, penyimpanan, pendistribusian, pengendalian, penghapusan, administrasi, dan pelaporan serta evaluasi yang diperlukan bagi kegiatan pelayanan. Tujuan dari pengelolaan perbekalan farmasi yaitu: a. Mengelola perbekalan farmasi yang efektif dan efesien b. Menerapkan farmakoekonomi dalam pelayanan c. Meningkatkan kompetensi/kemampuan tenaga farmasi d. Mewujudkan Sistem Informasi Manajemen (SIM) berdaya guna dan tepat guna e. Melaksanakan pengendalian mutu pelayanan Pengelolaan perbekalan farmasi di Rumah Sakit Bethesda dilakukan oleh bagian logistik Instalasi Farmasi Rumah Sakit (IFRS) Bethesda. RS Bethesda melakukan pengelolaan perbekalan farmasi dengan menerapkan kebijakan satu pintu sesuai dengan UU RI No. 44 tahun 2009 pasal 15 ayat 3 tentang Rumah Sakit yang menyebutkan bahwa pengelolaan alat kesehatan, sediaan farmasi, dan bahan habis pakai di rumah sakit harus dilakukan oleh instalasi farmasi sistem satu pintu. Sistem satu pintu adalah bahwa rumah sakit hanya memiliki satu kebijakan kefarmasian termasuk pembuatan formularium pengadaan; dan pendistribusian alat kesehatan, sediaan farmasi, dan bahan habis pakai yang bertujuan untuk mengutamakan kepentingan pasien. Kebijakan obat satu pintu berarti pengelolaan seluruh perbekalan farmasi seperti obat, bahan obat, obat tradisional, reagensia, alat kesehatan, X-ray film, gas medik dan alat kesehatan hanya ditangani oleh Instalasi Farmasi Rumah Sakit (Anonim, 2004). Secara teknis, bagian logistik melayani permintaan perbekalan farmasi dari semua satelit farmasi (Satelit Farmasi Rawat Inap, Satelit Farmasi Rawat Jalan,

81

Satelit Farmasi Operasional, Satelit Farmasi Khusus, dan Satelit Farmasi ASKES), bagian operasional, instalasi radiologi, instalasi laboratorium, klinik, ruang perawatan pasien, instalasi bedah dan anestesi, hemodialisis, Pusat Sterilisasi Perlengkapan Medik (PSPM) dan gas medik. Bagian logistik di IFRS Bethesda melakukan pengelolaan perbekalan farmasi dengan melalui beberapa tahap yaitu perencanaan, pengadaan (termasuk pembuatan), penerimaan, penyimpanan, dan distribusi perbekalan farmasi. 1. Perencanaan Perencanaan menurut Kepmenkes RI No.1197/SK/MENKES/X/2004 merupakan proses kegiatan dalam pemilihan jenis, jumlah, dan harga perbekalan farmasi yang sesuai dengan kebutuhan dan anggaran untuk menghindari kekosongan obat dengan menggunakan metode yang dapat

dipertanggungjawabkan dan dasar-dasar perencanaan yang telah ditentukan, antara lain konsumsi, epidemiologi, serta kombinasi konsumsi yang disesuaikan dengan anggaran yang tersedia. Perencanaan pembelian perbekalan farmasi yang dilakukan di RS Bethesda adalah pembelian rutin (perbulan, perminggu, atau harian), yaitu mengadakan semua obat dalam formularium dan non rutin (obat-obat CITO yang tidak masuk dalam formularium Rumah Sakit Bethesda). Perencanaan perbekalan farmasi di IFRS Bethesda menggunakan metode konsumsi selama periode 3 bulan sebelumnya dan dibuat rentang stok minimal dan stok maksimal (2-10 hari pemakaian rata-rata 3 bulan sebelumnya). Berdasarkan metode ini, dapat diketahui jumlah rata-rata kebutuhan perbekalan farmasi selama 3 bulan kedepan; dan jumlah stok minimun dan stok maskimum selama 3 bulan kedepan. Hal ini bertujuan untuk mendapatkan sediaan farmasi dan alat kesehatan yang berkualitas dalam jumlah dan waktu yang tepat serta harga yang bersaing. Perencanaan pembelian juga harus mempertimbangkan beberapa hal, antara lain: sisa stok, lead time, kategori ABC-VEN, tingkat penggunaan barang dan harga. Selain metode konsumsi, IFRS Bethesda juga menggunakan analisis ABCVEN (Analisis Paretto) untuk menentukan prioritas pembelian dan

mengefisienkan anggaran yang digunakan untuk pengadaan obat. Dalam hal ini

82

dilakukan penetapan jenis atau kategori barang dan anggaran yang diperlukan untuk pengadaan barang tersebut karena perencanaan juga mempertimbangkan anggaran yang tersedia. Misalnya jika barang tersebut tergolong obat vital dan termasuk dalam kategori C, maka obat ini penting untuk disediakan dalam pelayanan kesehatan. Obat vital yang termasuk dalam kategori C merupakan obat yang bersifat slow moving dan nilai persediaannya rendah (membutuhkan biaya yang rendah untuk investasi) sehingga pemesanannya jarang dilakukan, namun harus tetap tersedia jika sewaktu-waktu dibutuhkan karena dapat mengancam jiwa seseorang. Selain itu, jika kategori obat yang termasuk ke dalam esensial B dan C, serta non-esensial B dan C mendapatkan prioritas yang lebih rendah dibandingkan kategori obat yang telah dijelaskan di atas. Hal ini dikarenakan obat-obat tersebut diperlukan dalam pelayanan kesehatan dan cenderung bersifat slow moving. Obatobat tersebut akan tetap dilakukan pembelian, akan tetapi jumlah persediaannya dibatasi, disesuaikan dengan anggaran yang tersedia, terutama jika dana yang tersedia minimal. 2. Pengadaan Pengadaan menurut Kepmenkes No.1197/MENKES/SK/X/2004

merupakan kegiatan untuk merealisasikan kebutuhan yang telah direncanakan dan disetujui, melalui pembelian, produksi/pembuatan sediaan farmasi dan hibah atau dropping. Pada bagian pengadaan IFRS Bethesda terdapat dua asisten apoteker (AA) yang masing-masing bertugas melakukan pengadaan obat-obat reguler mulai dari pukul 07.30 sampai 14.30 dan melakukan pengadaan obat-obat askes dan alat kesehatan mulai dari pukul 09.00 sampai 16.00. Pengadaan perbekalan farmasi di IFRS Bethesda dilakukan dengan pembelian, hibah (dropping), konsinyasi, dan produksi sendiri oleh bagian pembuatan. a. Pembelian Pembelian perbekalan farmasi yang dilakukan di Rumah Sakit Bethesda adalah pembelian harian. Pembelian harian memiliki jangka waktu 2-10 hari, dilakukan dengan pertimbangan agar perputaran barang lebih efektif dan efisien

83

yaitu untuk menghindari penyimpanan perbekalan farmasi dalam jumlah besar (over stock) sehingga memperkecil kemungkinan barang rusak atau kadaluarsa dan juga mencegah kekosongan perbekalan farmasi (stock out) pada saat tertentu. Obat-obat yang mempunyai waktu kadaluarsa pendek dibeli dalam jumlah terbatas. Stock out dapat menyebabkan berkurangnya kualitas pelayanan, sedangkan over stock akan menyebabkan menurunnya perputaran barang dan biaya yang dikeluarkan oleh rumah sakit semakin besar. Sistem pembelian harian, membuat perputaran uang menjadi lebih cepat karena persediaan tidak menumpuk pada beberapa item. Rumah Sakit Bethesda melakukan pembelian langsung melalui distributor utama, subdistributor maupun apotek rekanan. Pembelian diprioritaskan melalui distributor utama untuk menjamin legalitas barang. Jika ada kekosongan pada distributor utama, maka dilakukan pembelian pada subdistributor. Pembelian di apotek rekanan dilakukan untuk obat di luar formularium, lead time lebih pendek dan jumlah pesanan kurang dari jumlah minimal di distributor utama atau subdistributor. Untuk peresepan obat-obat di luar formularium selalu dikomunikasikan ke dokter untuk mengupayakan kesesuaian peresepan menurut formularium. Jika obat tersebut benar-benar dibutuhkan (pasien dari luar kota dan harus segera pulang ke kotanya, kasus khusus atau jarang) dan bersifat cito maka obat dapat dipesankan ke apotek rekanan. Namun, jika obat yang di luar formularium tersebut memiliki kandungan yang sama dengan obat yang ada di dalam formularium, maka peran apoteker terutama KaLakHar akan menyampaikan ke KaInFar dan kemudian akan menghubungi dokter penulis resep untuk merekomendasikan penggantian obat yang dengan kandungan yang sama dengan nama yang berbeda dan terdapat di dalam formularium. Sebagai usaha untuk meningkatkan mutu pelayanan, IFRS Bethesda menetapkan sasaran mutu di mana untuk pembelian cito di dalam kota maksimal 2 jam hingga obat sampai di tangan pasien, sedangkan untuk pembelian biasa maksimal 6 jam. Evaluasi terhadap distributor dilakukan tiap 1 tahun sekali untuk melihat komitmen terhadap kinerja masing-masing distributor dalam memenuhi

84

permintaan dari rumah sakit. Evaluasi ini digunakan sebagai parameter untuk penentuan distributor yang akan sebagai pensuplai bagi rumah sakit. Pembelian perbekalan farmasi dilakukan menggunakan Surat Pesanan (SP). Obat psikotropika dapat menggunakan satu lembar Surat Pesanan barang untuk beberapa jenis obat. Khusus untuk narkotika, satu lembar Surat Pesanan hanya berlaku untuk satu jenis obat, satu kekuatan dan satu bentuk sediaan yang ditandatangani Kepala Instalasi Farmasi. Pembelian narkotika dilakukan pada distributor tunggal (Kimia Farma), sedangkan golongan psikotropika dilakukan pada distributor yang telah ditunjuk. Pembelian yang dilakukan oleh IFRS Bethesda memiliki sistem pembayaran cash dan sistem jatuh tempo. Beberapa item persediaan yang dibeli dengan cash antara lain gurita, botol plastik dan narkotika, sedangkan sistem pembayaran jatuh tempo di mana setiap sediaan farmasi dan alat kesehatan memiliki jangka pembayaran jatuh tempo yang berbeda-beda tergantung negosiasi antara pihak IFRS Bethesda dengan pihak PBF. b. Hibah (dropping) IFRS Bethesda juga memperoleh hibah atau dropping. Hibah ini biasanya diperoleh dari berbagai pihak ketika terjadi bencana alam seperti gempa bumi. Perbekalan farmasi yang diperoleh IFRS Bethesda melalui hibah atau dropping diantaranya berasal dari Dinas Kesehatan (seperti obat TB, vaksin standar dan lain-lain) dan WHO (seperti obat HIV AIDS). c. Produksi Bagian Pusat Peracikan Obat di IFRS Betrhesda memiliki empat sumber daya manusia dimana 3 orang merupakan asisten apoteker (AA) dan satu orang reseptir. Ketiga AA tersebut bertugas di bagian Pusat Peracikan Obat sediaan padat dan satu reseptir bertugas di bagian Pusat Peracikan Obat sediaan cair. Bagian Pusat Peracikan Obat memiliki dua shift kerja, yaitu pukul 07.30 sampai 14.30 dan 09.00 sampai 16.00. Peran bagian Pusat Peracikan Obat di Rumah Sakit Bethesda adalah membantu dan memperlancar permintaan obat yang tidak ada di pasaran. Bagian produksi bertanggungjawab atas persediaan obat-obat racikan yang diperlukan

85

Satelit Farmasi Rawat Inap, Satelit Farmasi Rawat Jalan, maupun satelit-satelit farmasi lainnya yang membutuhkan obat racikan sehingga mengurangi waktu tunggu pelayanan obat pasien terutama obat racikan. Bagian Pusat Peracikan Obat di IFRS Bethesda terdiri dari Pusat Peracikan Obat sediaan padat non steril, sediaan cair non steril dan sediaan steril dimana masing-masing sediaan tersebut memiliki ruangan yang berbeda. Ruangan bagian Pusat Peracikan Obat sediaan padat terdiri dari ruang ganti dan administrasi; ruang penyimpanan bahan baku yang digunakan untuk proses pembuatan atau produksi; ruang penyimpanan sediaan obat jadi hasil produksi dan repacking sebelum obat tersebut didistribusikan ke satelit-satelit farmasi; ruang pembuatan kapsul dan pulveres; ruang khusus sediaan steril; dan ruang pencucian. Ruang bagian Pusat Peracikan Obat sediaan cair terdiri dari ruang tempat pengenceran atau pembuatan produk cair, ruang pencucian dan lemari pengeringan wadah primer untuk sedian cair. Jenis kegiatan yang dilakukan oleh bagian produksi adalah: 1) Membuat (meracik) sediaan non steril (formula khusus yang sering dipakai) 2) Mengubah bentuk (pengenceran), 3) Pengemasan kembali sediaan non steril, dan 4) Membuat sediaan yang tidak tersedia di pasaran. Alur kerja produksi, yaitu petugas produksi menerima order dari satelitsatelit farmasi. Petugas mengecek sediaan farmasi yang diminta dan mengisi kartu stok. Jika sediaan farmasi telah habis maka petugas akan melakukan pembuatan kembali sesuai dengan nama obat, kekuatan dan bentuk sediaan yang diminta. Setelah selesai proses pembuatan, dilakukan pengecekan sediaan farmasi yang akan didistribusikan. Setelah sesuai, maka sediaan farmasi tersebut akan didistribusikan ke masing-masing satelit. 3. Penerimaan Bagian penerimaan barang berfungsi untuk mengecek kesamaan antara Surat Pesanan atau Purchase Order yang dibuat oleh bagian pengadaan IFRS (purchase order), faktur dan barang yang diterima. Pengecekan barang yang diterima meliputi nama, kekuatan, jumlah, nomor batch, keutuhan bentuk

86

kemasan, bentuk sediaan, kualitas barang, expired date (ED) serta mencocokkan dengan standar suhu obat tersebut, misalnya pengiriman obat dengan standar suhu 2-8 C harus menggunakan ice box. Rumah Sakit Bethesda hanya menerima barang dengan ED minimal 2 tahun dari saat barang diterima kecuali untuk produk biologis seperti albumin dan vaksin ED-nya dapat kurang dari 2 tahun, sesuai KEPMENKES RI No. 1197/MENKES/SK/X/2004. Setelah proses pengecekan maka selanjutnya dilakukan entry data ke komputer. 4. Penyimpanan Setelah perbekalan farmasi masuk di bagian penerimaan dan sudah melewati proses pengecekan, barang segera dikirim ke gudang melalui lift barang. Petugas gudang akan melakukan pengecekan ulang antara fisik barang dan copy faktur. Setelah cocok maka barang yang masuk akan dicatat dalam kartu stok yang berisi tanggal, nama produk, jumlah produk yang masuk, jumlah sisa produk, nomor batch, ED, dan tandatangan. Pencatatan ED untuk memudahkan pengontrolan terhadap obat yang sudah rusak atau ED (barang yang sudah hampir ED harus segera dikeluarkan terlebih dahulu dan letaknya dipisahkan dengan barang lain) sehingga dapat ditentukan waktu pengembalian kepada distributor sesuai kesepakatan. Di Rumah Sakit Bethesda setiap bulan dilakukan stok take dan pengecekan ED di gudang. Selain itu, setiap tiga bulan diadakan stok take dan pengecekan ED di tiap-tiap satelit. Setelah dilakukan pengecekan, perbekalan farmasi disimpan di masingmasing gudang. Selama penyimpanan mutu barang harus tetap dijaga dengan melakukan pengecekan kemasan dan waktu kadaluarsa obat, menyimpan sediaan sesuai dengan suhu penyimpanan pada kemasannya, penyimpanan pada tempat yang tepat, menjaga kebersihan gudang, melindungi dari cahaya matahari langsung, dan tidak melakukan penumpukan barang yang berlebihan. Gudang harus dapat menjamin ketersediaan dan kualitas sediaan farmasi dan alat kesehatan sebelum didistribusikan. Gudang farmasi di Rumah Sakit Bethesda merupakan bagian yang sangat penting sebagai pusat penyimpanan dan pusat infomasi mengenai sediaan farmasi dan alat kesehatan yang tersedia di rumah sakit. Penyimpanan di gudang bertujuan untuk menjamin mutu dan

87

keamanan barang yang disimpan dengan memperhatikan suhu, kelembaban, penataan barang, kerapian, dan pencahayaan. Hal ini dimaksudkan untuk menjamin kualitas obat dari waktu obat diterima dari distributor sampai pada saat obat diserahkan kepada pasien tetap baik, sehingga pasien mendapatkan efek terapi yang optimal dari obat. Di samping itu, gudang juga berfungsi sebagai inventory control, dan pusat informasi tentang ketersediaan obat. Gudang di Rumah Sakit Bethesda dibedakan menjadi 5 tempat yaitu gudang pusat, gudang infus, gudang bahan mudah terbakar, gudang produksi dan gudang gas medik. Penggolongan ini berdasarkan karakteristik dari sifat masingmasing sediaan farmasi dan alat kesehatan serta jenis pelayanannya. a. Gudang pusat Bagian gudang di IFRS Bethesda memiliki enam pegawai administrasi dan satu orang AA selaku koordinator yang membawahi bagian penerimaan, gudang dan gas medis. Keenam pegawai administrasi tersebut ada yang bertugas di penerimaan barang mulai pukul 07.30 sampai dengan 15.00 dan di bagian gudang pusat yang dibagi ke dalam tiga shift yaitu pagi pukul 07.30 sampai 14.30, siang pukul 08.30 sampai 15.30 dan sore pukul 11.00 sampai 18.00. Selain itu, ada satu orang pegawai administrasi dari gudang pusat yang ditugaskan untuk membantu gudang Satelit Farmasi Rawat Jalan. Gudang pusat merupakan tempat penyimpanan obat-obatan baik bahan baku maupun bahan jadi, infus yang penggunaannya slow moving dan alat kesehatan. Gudang pusat dikondisikan dengan suhu tertentu yaitu kurang dari 25C dengan kelembaban rata-rata 60-70% yang diukur dengan alat higrometer dan dipantau setiap hari. Penataan di gudang pusat disusun berdasarkan alfabetis, bentuk sediaan, jenis (generik atau nama dagang) dan kestabilan (berdasarkan suhu). Obat dipisahkan oleh rak dimana pada setiap rak obat terdapat kartu stok. Obat-obat yang memerlukan suhu dingin disimpan pada lemari pendingin. Di gudang RS Bethesda 2 jenis lemari pendingin yang dibedakan berdasarkan suhu yaitu 2-8C dan 8-15C. Obat-obat golongan narkotika dan psikotropika disimpan pada lemari

88

khusus. Obat generik juga dipisahkan dari obat paten dan penyusunannya tetap berdasarkan alfabetis. Pengeluaran perbekalan farmasi di gudang pusat menggunakan kombinasi sistem FIFO (First In First Out) dan FEFO (First Expired First Out). Untuk barang-barang yang ED-nya lebih pendek dibandingkan dengan barang yang datang lebih dahulu menggunakan sistem FEFO. Pengecekan perbekalan farmasi secara rutin dilakukan melalui adanya stok opname setiap akhir bulan. Kegiatan pendistribusian yang dilakukan oleh bagian gudang pusat ditujukan untuk satelit-satelit farmasi (Satelit Farmasi Rawat Inap, Satelit Farmasi Rawat Jalan, Satelit Farmasi ASKES, Satelit Farmasi Operasional dan Satelit Farmasi Khusus). Alur kerja kegiatan pendistribusian yang dilakukan oleh bagian gudang yaitu melalui adanya permintaan atau Internal Requistion (IR) yang diberikan oleh satelit-satelit farmasi ke gudang pusat melalui sistem komputer yang kemudian petugas gudang akan mengeluarkan Delivery Order (DO) dan penyiapan perbekalan farmasi yang diminta. Setelah penyiapannya selesai, maka petugas yang lain akan mengecek kesesuaian antara nomor IR dan DO; nama obat, kekuatan dan bentuk sediaannya serta jumlah yang diminta; setelah itu petugas akan melakukan pelabelan sesuai dengan tempat tujuan pemesanan dan barang akan diturunkan dan didistribusikan ke satelit yang melakukan pemesanan. b. Gudang infus Gudang infus merupakan tempat penyimpanan infus-infus yang akan didistribusikan ke satelit-satelit farmasi. Infus-infus yang disimpan adalah untuk infus yang penggunaannya bersifat fast moving. Gudang infus ini dipisahkan dari gudang pusat dan berada di bawah gudang pusat karena sifat barangnya yang berbentuk cairan jumlahnya besar dan berat serta sebagian besar penyimpanannya tidak memerlukan kondisi khusus. Hal ini juga dilakukan untuk mengefisienkan pelayanan dan meminimalkan SDM. c. Gudang bahan mudah terbakar Gudang bahan mudah terbakar merupakan gudang khusus untuk menyimpan bahan yang mudah terbakar seperti alkohol. Tujuan pemisahan

89

gudang ini adalah untuk memisahkan bahan yang mudah terbakar sehingga dapat meminimalkan resiko kebakaran. d. Gudang produksi Gudang ini terletak di ruang produksi dan berfungsi sebagai tempat penyimpanan bahan baku yang digunakan untuk proses pembuatan atau produksi seperti Paracetamol, Pronicy, Luminal, Profilas, dll. Selain itu, gudang ini juga digunakan sebagai tempat penyimpanan obat-obat hasil produksi dan repacking sebelum obat tersebut didistribusikan ke bagian rawat jalan dan rawat inap. e. Gas medik Gas medis merupakan bagian dari gudang farmasi yang memberikan pelayanan gas oksigen (O2), dinitrooksida (N2O), dan karbondioksida (CO2). Pelayanan untuk gas oksigen terdiri dari dua yaitu 70% gas oksigen sentral dan 30% gas oksigen manual/tabung. Penyaluran gas oksigen sentral melalui selang yang terhubung ke ruang pasien rawat inap dengan fasilitas oksigen sentral, dan penyaluran gas oksigen manual/tabung berdasarkan permintaan perawat yang bertugas. Berdasarkan penyalurannya, gas medis sentral disalurkan ke ruang B, Catleya, PSA, ICU, IBS, IGD, IMC, Gal I-IV, Canna, HBC, Dahlia, Gardenia, Anggrek, Srikandi, Shinta, dan Bakung. Sedangkan penyaluran gas medis manual ke ruang C, D, E, F, H, J, VI, dan Flamboyan. Sumber daya manusia (SDM) bagian gas medis terdiri dari 6 petugas dengan pembagian shift masing-masing, yaitu 2 petugas pada pukul 07.00-14.00, 1 petugas pada pukul 14.00-21.00, dan 1 petugas pada jam 21.00-07.00, 2 petugas lainnya sebagai pengganti apabila ada petugas yang tidak bisa bertugas karena sakit atau keperluan lain. Alur pelayanan gas medis manual adalah perawat yang bertugas di ruang rawat inap tertentu menghubungi bagian gas medis, petugas menanyakan nama dan nomor ruang pasien yang membutuhkan gas medis pengganti yang telah habis. Petugas mempersiapkan tabung gas medis pengganti, kemudian mengantarnya ke ruang pasien, membawa tabung gas keluar dan menemui perawat yang bertugas untuk keperluan nama dan nomor registrasi pasien. Petugas

90

kembali ke bagian gas medis, membuat nota pelayanan gas medis dan meyerahkan ke bagian Administrasi Keuangan Pasien Inap (AKPN). Alur Pelayanan Sentral tidak perlu melakukan pemesanan seperti Alur Pelayanan Manual, gas medis langsung tersedia pada ruangan yang telah terfasilitasi sehingga petugas gas medis hanya melakukan pengecekan setiap hari. Pelayanan Gas Medis manual dan sentral tersedia untuk gas O2 dan N2O. Gas medis dinitrooksida (N2O) digunakan sebagai anastesi di kamar operasi, sedangkan karbondioksida (CO2) sebagai bahan uji pada laboratorium patologi. Stok opname dilakukan setiap akhir bulan sebagai kontrol keluar masuk barang (gas medis), mengetahui adanya barang hilang atau tidak tercatat selama transaksi (pelayanan), dan mengetahui kondisi pesediaan masih dalam keadaan baik atau rusak maupun expired atau belum. Pemesanan tabung gas medis O2 manual Rumah Sakit Bethesda dapat dilakukan setiap hari kerja ke PT Samator di Yogyakarta tergantung stok yang harus disediakan per hari minimal 20 tabung, sedangkan pemesanan O2 sentral setiap 5 hari ke PT Aneka Gas di Semarang tergantung pemakaian pasien minimal 40 inchi. Stok minimal untuk gas medis adalah 1 tabung gas N2O dan 1 tabung CO2 untuk pemakaian sebulan. Kegiatan di bagian gas medis meliputi, pengecekan pemakaian gas seharihari di masing-masing ruangan dengan fasilitas gas oksigen sentral, pelayanan pembelian gas oksigen manual, dan maintenance 1 tahun sekali. Maintenance bertujuan untuk menjaga peralatan dalam kondisi terbaik dengan indentifikasi penyebab kerusakan, mencegah kerusakan, dan antisipasi sebelum terjadinya kerusakan. Khusus untuk gas oksigen sentral akan didatangkan tim dari PT Aneka Gas untuk melihat kondisi, tempat, dan alat masih layak digunakan atau tidak. Belum adanya sistem komputerisasi pemesanan dan nota pelayanan penggunaan gas medis secara otomatis di bagian gudang gas medik menyebabkan alur pelayanan dan sistem pembayaran pelayanan gas medis menjadi lebih lama. Oleh karena itu, sebaiknya segera diadakan sistem komputerisasi pemesanan, pengadaan dan nota pelayanan penggunaan gas medis di bagian gudang gas medik.

91

D.

Distribusi Perbekalan Farmasi (Internal dan Eksternal) Distribusi perbekalan farmasi di Rumah Sakit Bethesda dibedakan menjadi

distribusi internal yaitu pendistribusian perbekalan farmasi dari gudang pusat ke satelit-satelit farmasi di rumah sakit dan distribusi eksternal yaitu pendistribusian perbekalan farmasi ke pasien melalui satelit-satelit farmasi yang ada di rumah sakit. Distribusi internal di IFRS Bethesda berupa distribusi barang yang masuk dan distribusi barang yang keluar. Barang masuk dapat berasal dari penerimaan barang yang dipesan dari PBF atau apotek rekanan ke bagian gudang. Sedangkan pengeluaran barang dari gudang dilakukan berdasarkan adanya Internal Requisition (IR) yaitu permintaan yang dilakukan oleh satelit-satelit farmasi ke gudang, kemudian gudang akan mengirimkan Delivery Order (DO) atas IR yang dikirimkan dari satelit-satelit farmasi, yang meliputi Farmasi Rawat Jalan, Farmasi Rawat Inap , Farmasi IBS, Farmasi IGD, bagian operasional dan pembuatan/produksi. Distribusi internal di IFRS Bethesda bersifat desentralisasi yaitu pelayanan perbekalan farmasi di satelit-satelit farmasi untuk lebih mendekatkan pelayanan kepada pasien. Secara struktural dalam pendistribusian perbekalan farmasi ke masing-masing unit pelayanan, seorang kepala pelaksana harian instalasi farmasi (KALAKHAR) dibantu oleh koordiantor untuk setiap satelit.

Sedangkan distribusi eksternal di IFRS Bethesda adalah sebagai berikut: 1. Individual prescribing Individual prescribing adalah suatu sistem dimana kebutuhan pasien akan obat dan alat kesehatan dilayani secara individual. Sistem distribusi ini dilakukan oleh Satelit Farmasi Rawat Inap, Satelit Farmasi Rawat Jalan, Satelit Farmasi Instalasi Bedah Pusat, maupun Satelit Farmasi Instalasi Gawat Darurat. Permintaan obat dan alat kesehatan dapat melalui resep dokter maupun kartu obat. 2. Partial Ward Floor Stock Sistem partial ward floor stock adalah sistem dimana sebagian kecil dari obat-obatan dan alat kesehatan diletakkan di bangsal (ward). Hal ini dilakukan untuk mempercepat waktu pelayanan. Sistem partial ward floor stock yang

92

dilakukan di Rumah Sakit Bethesda berupa penyediaan emergency kit di setiap bangsal rawat inap. Hal ini dilakukan untuk memudahkan petugas ruangan dalam pelayanan kebutuhan obat dan alat kesehatan pasien saat keadaan darurat. Emergency kit harus berukuran cukup besar dan kompak untuk menyimpan semua kebutuhan penanganan mendadak. Kotak emergency disimpan pada tempat yang mudah diakses, diketahui oleh semua petugas bangsal, dan siap digunakan kapanpun. Terdapat buku emergency kit dan tempelan nama obat serta alat kesehatan di dalam kotak sehingga lebih mudah dalam pengelolaannya, hanya saja di ruang rawat inap Rumah Sakit Bethesda buku emergency kit belum diperbaharui (daftar emergency kit ruang C dan Galilea II terdapat dalam lampiran). Sistem pengelolaan ini memberikan manfaat: 1. Menyediakan alat kontrol atau evaluasi terhadap kondisi emergency kit secara teratur. 2. Menunjukkan kapan terakhir kali unit barang diperiksa. 3. Menyediakan arahan yang cukup bagi para personel perawat mengenai saat pengisian ulang barang-barang yang telah digunakan.

DEA (Drug Enforcement Administration) mendefinisikan suatu kasus gawat darurat sebagai: Membutuhkan pemberian segera dari substansi yang telah diatur dan ditentukan sebagai terapi yang sesuai bagi pasien. Tidak ada alternatif terapi lain yang tersedia. Tidak memungkinkan bagi dokter untuk memberikan resep tertulis secara mendadak kepada Farmasis. Kondisi yang umum menyertai kondisi emergency: 1. Nyeri abdominal 2. Nyeri dada 3. Koma 4. Batuk dan napas pendek (dyspnea akut) 5. Demam (temperatur tubuh > 100,4F (38C)

93

6. Sakit kepala 7. Nyeri punggung bagian bawah 8. Kejang-kejang 9. Syncope 10. Lemas (weakness)

3.

Once Daily Dose (ODD) Once daily dose (ODD) didefinisikan sebagai sistem distribusi obat

kepada pasien yang merupakan modifikasi dari sistem unit dose dispensing (UDD). Sistem ini dilakukan dengan cara menyiapkan obat untuk digunakan pasien selama satu hari, obat-obat yang akan digunakan oleh pasien tersebut diambil oleh perawat dengan mengunakan resep, memo atau kartu obat di farmasi rawat inap. Dengan menggunakan sistem ODD diharapkan dapat memberikan hasil pelayanan kepada pasien yang lebih efektif dan efisien. Rumah Sakit Bethesda menerapkan sistem ODD untuk meningkatkan efisiensi. Sistem UDD membutuhkan sumber daya manusia yang banyak dan biaya yang dikeluarkan lebih tinggi. Faktor keterbatasan SDM apoteker di Rumah Sakit Bethesda mendorong untuk digunakannya modifikasi dari sistem UDD ini. Pada saat ini, sistem ODD diterapkan di Rumah Sakit Bethesda untuk pasien-pasien di Gardenia, Ruang Galilea II dan Ruang C. Obat-obat yang dibagikan melalui sistem ODD yang dilaksanakan adalah parenteral dan parenteral. Obat non parenteral dibagikan untuk setiap pasien, obat yang disiapkan dimasukkan dalam embalage, kemudian etiket ditulis secara manual. Warna embalage ini berbeda-beda untuk setiap waktu pemakaian. Embalage untuk obat yang diminum pada pagi hari berwarna bening, pada siang hari berwarna hijau, pada sore hari berwarna biru, dan pada malam hari berwarna merah muda. Obat yang diminum pada waktu yang sama, tetapi memiliki aturan pemakaian yang berbeda (sebelum makan atau sesudah makan), dimasukkan ke dalam embalage yang berbeda (1 embalage 1 etiket/aturan pakai). Selain itu, perlu diberikan keterangan mengenai kondisi pasien, misalnya pasien yang menggunakan sonde obat-obatan non

94

maka dalam etiket juga ditulis keterangan yaitu ZF (Zonde Feeding), agar perawat tidak lupa menggerus obat untuk pasien tersebut. Obat parenteral dibagikan berdasarkan waktu penggunaan. Obat-obat yang digunakan pada jam-jam tertentu dimasukkan ke dalam embalage yang bertuliskan jam tersebut. Semua obat yang digunakan oleh pasien dituliskan dalam DPO non parenteral maupun DPO parenteral. DPO (Daftar Pemberian Obat) merupakan sarana komunikasi antara apoteker dengan perawat. Setiap DPO berisi nama pasien, nomor registrasi, nomor rekam medik, ruang pasien dirawat, nama obat, jumlah, aturan pakai, sisa obat, serta nama petugas farmasi yang menyiapkan obat dan nama perawat yang memberikan obat pada pasien. Setiap penggantian obat, penghentian obat, aturan pakai ditulis perawat berdasarkan instruksi dokter saat visite. Kemudian perawat akan mengkomunikasikan kepada apoteker yang ada di ruangan. Pelayanan ODD di ruang C maupun di Galilea 2 sudah baik, mulai dari penyiapan obat oleh apoteker hingga pemberian informasi obat dan konseling pada saat pasien pulang yang sudah berjalan dengan baik. Namun, pemesanan obat-obat untuk pasien ke Satelit Farmasi Rawat Inap terkadang terlalu lama menunggu sehingga pelayanan obat kepada pasien menjadi terhambat, dan pengobatan menjadi kurang efektif, misalkan ada pasien yang membutuhkan antibiotik saat itu juga namun ternyata stocknya belum ada. Hal ini dapat mempengaruhi keefektifan terapi untuk pasien. Pelayanan ODD selama ini di masing-masing ruang bangsal mampu dimonitoring oleh satu apoteker. Namun pada hari libur, penyerahan obat untuk pasien pulang atau untuk memonitoring daftar pemberian obat pada pasien terkadang apoteker tidak selalu dapat berada di ruangan bangsal. Sehingga informasi tentang penggunaan obat dilakukan oleh perawat. Masalah ini diatasi dengan konsultasi melalui telepon dengan apoteker. Hal ini menunjukkan bahwa apoteker tetap bertanggung jawab terhadap penggunaan obat pasien (patient safety). Terdapat beberapa contoh pada kasus pemberian obat-obat yang harus tepat waktu, misalnya antibiotik yang dikomunikasikan kepada perawat. Adanya kerjasama dan komunikasi antara dokter, apoteker, dan tenaga perawat dalam pemberian obat kepada pasien dapat

95

meningkatkan keefektifan dan kemaksimalan terapi. Sebaiknya apotekerlah yang lebih berperan menyiapkan dan memberikan obat yang tepat terutama pada pasien dalam kondisi yang membutuhkan penanganan khusus, agar

meminimalkan resiko efek samping yang tidak dikehendaki dan meningkatkan kualitas hidup pasien. Adapun alur pelayanan ODD (Once Daily Dose) dapat dijelaskan sebagai berikut : 1. Apoteker menganalisa Daftar Pemberian Obat (DPO) nonparenteral dan parenteral pada masing- masing pasien. 2. Apoteker melakukan klarifikasi data pasien melalui Rekam Medis untuk mengamati data klinis pasien dan melalui buku laporan keperawatan atau langsung berkomunikasi dengan dokter tentang tambahan obat, pengurangan dosis obat/ peningkatan dosis, penghentian obat dan juga tentang pasien yang pulang. 3. Mencocokkan nama pasien dengan obat yang diterima. 4. Apoteker menyiapkan obat untuk digunakan pasien selama 1 hari berdasarkan DPO pasien sebelum memasukkannya ke dalam embalage. 5. Obat dimasukkan ke dalam embalage atau plastik dengan warna yang sesuai dengan waktu pemberian obat. 6. Apoteker mengisi DPO dan mengecek ulang obat yang akan diberikan ke pasien. Obat yang telah disiapkan ditulis dengan spidol berwarna merah, ditulis sisa obat dengan spidol berwarna hijau 7. Setelah pengecekan ulang oleh apoteker, obat telah dapat diberikan ke pasien. Penyerahan obat diserahkan langsung oleh apoteker atau oleh perawat (bila apoteker berhalangan). Kemudian DPO diparaf oleh oleh apoteker atau perawat. 8. Apoteker perlu menginformasikan obat-obat yang telah habis kepada perawat agar dokter tidak lupa untuk meresepkannya lagi (jika obat tersebut masih dibutuhkan).

96

Gambar 16. Alur Pelayanan ODD

97

Dari segi sarana dan prasarana sudah terdapat fasilitas sarana dan prasarana untuk pelayanan ODD, seperti rak tempat menyimpan obat dan alat kesehatan, kotak emergency kit, kulkas, peralatan meracik obat, embalage, tempat cuci tangan, meja lipat untuk menulis, lembar daftar pemberian obat serta alat tulis dan juga termometer untuk pengontrolan suhu di ruangan maupun di kulkas. Termometer untuk penyimpanan obat kurang dimonitor secara kontinyu untuk pengecekan baik di suhu ruang maupun kulkas, sehingga tidak dapat dipastikan apakah penyimpanan obat selama di ruangan bangsal sudah memenuhi standar atau tidak memenuhi. Suhu di ruangan tidak boleh lebih dari 25C dan suhu di cooler bergantung pada stabilitas obatnya, yaitu cooler untuk suhu penyimpanan 2-8 C dan cooler untuk suhu penyimpanan < 15C. Secara garis besar, sistem ODD yang dilakukan di Rumah Sakit Bethesda sudah sesuai dengan teori. Hal ini dapat terlihat dari pembahasan sebelumnya yaitu ODD dilakukan dengan menyiapkan obat yang digunakan pasien selama satu hari namun pembagian obat kepada pasien dilakukan seperti UDD, yaitu sesuai dengan waktu untuk menggunakan obat. Selain itu, sistem ODD sudah dilakukan secara efektif karena adanya kerjasama antara apoteker dengan perawat dan dokter sehingga kondisi pasien terpantau dan adanya DTP (Drug Therapeutic Problem) juga dapat segera diketahui dan ditangani. Saran yang dapat diberikan untuk sistem ODD yang diterapkan Rumah Sakit Bethesda, antara lain: 1. Pengontrolan suhu ruangan untuk menjaga stabilitas obat 2. Memaksimalkan peran Apoteker di hari libur / hari Minggu

E.

Satelit Khusus Rumah Sakit Bethesda Menurut Kepmenkes RI No.129/MENKES/SK/II/2008, standar pelayanan

minimal Rumah Sakit yang minimal wajib disediakan oleh rumah sakit, meliputi: pelayanan gawat darurat, pelayanan rawat jalan, pelayanan rawat inap, pelayanan bedah, pelayanan persalinan dan perinatologi, pelayanan intensif, pelayanan radiologi, pelayanan laboratorium patologi klinik, pelayanan rehabilitasi medik, pelayanan farmasi, pelayanan gizi, pelayanan transfusi darah, pelayanan keluarga

98

miskin, pelayanan rekam medis, pengelolaan limbah, pelayanan administrasi manajemen, pelayanan ambulans/kereta jenazah, pelayanan pemulasaraan jenazah, pelayanan laundry, pelayanan pemeliharaan sarana rumah sakit, dan pencegahan pengendalian infeksi. Berdasarkan Kepmenkes RI No.1197/MENKES/SK/X/2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit pada Bab IV tentang staf dan pimpinan, dikatakan bahwa penyelenggaraan pelayanan kefarmasian dilaksanakan oleh tenaga farmasi yang profesional yang memiliki wewenang berdasarkan undang-undang yaitu memenuhi persyaratan baik dari segi hukum, strata pendidikan, kualitas maupun kuantitas dengan jaminan kepastian adanya peningkatan pengetahuan, keterampilan dan sikap keprofesian terus-menerus dalam rangka menjaga mutu profesi dan kepuasan pelanggan. Pada point 2 dijelaskan waktu pelayanan dan jenis pelayanan, waktu pelayanan meliputi pelayanan 3 shift (24 jam), pelayanan 2 shift, dan pelayanan 1 shift yang dikarenakan pelayanan gawat darurat tidak dapat diprediksi dan bisa terjadi kapanpun sehingga harus dilayani 24 jam. Pelayanan tersebut disesuaikan dengan sistem pendistribusian perbekalan farmasi di rumah sakit sedangkan jenis

pelayanan rumah sakit meliputi pelayanan IGD, pelayanan rawat inap intensif, pelayanan rawat inap, pelayanan rawat jalan, penyimpanan dan pendistribusian, dan produksi obat. Satelit Khusus di Rumah Sakit Bethesda terdiri dari tiga satelit, yaitu Farmasi Instalasi Bedah Sentral (IBS), Farmasi Instalasi Gawat Darurat (IGD) dan Farmasi Intensive Care Unit (ICU). Dinamakan satelit khusus karena di dalamnya membutuhkan penanganan khusus (dalam keadaan darurat), perbekalan farmasi khusus, kesterilannya dan sifat pelayanan yang cepat serta dilakukan kontrol lebih cepat. Secara struktural satelit khusus dipimpin oleh seorang Koordinator yaitu seorang asisten apoteker yang bertanggung jawab langsung kepada apoteker sebagai Kepala Pelaksana Harian Pelayanan. Pembahasan dalam laporan ini

difokuskan pada Farmasi IBS dan Farmasi IGD karena kegiatan praktek kerja mahasiswa PKPA (Praktek Kerja Profesi Apoteker) hanya dilaksanakan di kedua

99

satelit khusus tersebut. Perbedaan yang ada pada pelayanan Farmasi IGD dan Farmasi IBS dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 7. Perbedaan antara Farmasi IGD dan Farmasi IBS Perbedaan Jenis perbekalan farmasi Farmasi IGD Menyediakan obat-obat life-saving dan alat kesehatan yang diperlukan bagi pasien IGD Pasien umum yang dating mengalami sakit darurat Farmasi IBS Menyediakan obat-obat

Jenis Pasien

Pasien rawat inap yang hendak operasi terencana maupun tidak terencana dekat dengan instalasi Bedah Sentral

Lokasi Sifat Pelayanan

dekat dengan instalasi Gawat Darurat sehingga dapat cepat terlayani Melayani perbekalan farmasi darurat karena pasien dating dalam keadaan darurat

Dapat melayani operasi terencana maupun operasi yang darurat

1.

Satelit Farmasi Instalasi Gawat Darurat (IGD) Rumah Sakit Bethesda Satelit Farmasi IGD merupakan bagian dari Pelayanan Medik di Rumah

Sakit yang menangani kasus-kasus kedaruratan dan kegawatan medik dengan cara menyediakan obat-obat life-saving dan alat kesehatan yang diperlukan bagi pasien IGD. Peran Satelit Farmasi IGD adalah menyediakan obat-obat life-saving dan alat kesehatan yang diperlukan bagi pasien di IGD dan di luar IGD dengan cepat dan tepat, meningkatkan kerasionalan penggunaan obat dan menjaga kebutuhan obat pada saat emergency sehingga perlu disediakan emergency kit. Waktu pelayanan farmasi IGD adalah 24 jam, terbagi atas 3 shift yaitu pukul 07.00-14.00 (1 orang), pukul 14.00-21.00 (1 orang) dan pukul 21.00-07.00 (2 orang). Biasanya petugas yang mendapat shift selanjutnya, akan datang setengah jam lebih awal supaya petugas yang bekerja pada shift sebelumnya dapat

100

menyerahkan tugasnya. Penataan perbekalan farmasi di satelit farmasi IGD berdasarkan sediaan, fast-moving, slow moving, urutan abjad, stabilitas obat, dan alat kesehatan. Untuk obat fast-moving dan beberapa alat kesehatan seperti selang O2, tranfusi set, infus set, spuit injeksi, dan injeksi diletakkan di bagian depan dekat loket penyerahan obat. Hal ini dimaksudkan untuk mempercepat pelayanan dan mempermudah pengambilan perbekalan farmasi tersebut. Berikut merupakan denah satelit farmasi IGD

Gambar 17. Denah Satelit farmasi IGD Pengadaan obat dan alat kesehatan dilakukan dengan permintaan ke gudang pusat, dan permintaannya harus cepat dan tepat. Pemesanan perbekalan farmasi di Farmasi IGD sama seperti yang berlaku di Satelit Farmasi lainnya, yaitu dengan melakukan Internal Requisition (IR) dan Delivery Order (DO) ke gudang farmasi atau Satelit Farmasi lainnya apabila persediaan gudang habis. Sistem distribusi obat yang diterapkan di Satelit Farmasi IGD adalah individual prescribing dan partial floor stok (emergency kit). Obat diberikan kepada pasien

101

sesuai dengan kebutuhan pasien yang bersangkutan. Uraian mengenai sistem distribusi obat ke pasien adalah sebagai berikut: 1. Pasien yang masuk ke IGD Rumah Sakit Bethesda akan mendapatkan kartu obat yang berisi daftar perbekalan farmasi yang diresepkan oleh dokter untuk pasien. Kartu obat terdiri dari tiga (3) jenis yaitu kartu warna merah muda (AJII, ASKES PNS, ASKES Pensiun, dan ASKESKIN/GAKIN), warna putih (pasien reguler), dan warna biru (Karyawan Bethesda). 2. Kartu obat akan dibawa perawat ke Satelit Farmasi IGD, kemudian meminta perbekalan farmasi yang diperlukan kepada petugas Satelit Farmasi IGD. 3. Petugas memberikan perbekalan farmasi yang diperlukan, kemudian perawat membawa perbekalan farmasi tersebut untuk segera digunakan pasien. 4. Kartu obat pasien diletakkan di Satelit Farmasi IGD sehingga apabila sewaktu-waktu diperlukan perbekalan farmasi tambahan, perawat bisa meminta kepada petugas Satelit Farmasi IGD, kemudian petugas akan mencatat di kartu obat pasien. 5. Apabila pasien akan dipindahkan ke bangsal maka dilakukan administrasi untuk mendata biaya perbekalan farmasi yang digunakan pasien sesuai dengan yang tercantum dalam kartu obat kemudian dibuat daftar serah terima kartu obat antara IGD dengan bangsal tempat pasien dirawat inap. Daftar tersebut memuat tanggal masuk IGD, nama pasien, dan nama bangsal tempat pasien dipindahkan serta catatan penting bila ada masalah terkait obat pasien. Daftar serah terima kartu obat disimpan di Farmasi IGD sebagai arsip, sedangkan kartu obat pasien diserahkan ke bangsal tempat pasien tersebut akan dirawat inap. 6. Apabila pasien IGD tidak dirawat inap, maka dokter akan meresepkan obat dan diberikan kepada keluarga pasien untuk membeli obat di Satelit Farmasi IGD atau Farmasi Rawat Jalan apabila obat tidak tersedia di Satelit Farmasi IGD. Petugas Satelit Farmasi IGD akan membuat kuitansi terlebih dahulu agar keluarga pasien dapat membayar obatnya terlebih dahulu. Setelah membayar obat, keluarga pasien akan menyerahkan bukti pembayaran dan mendapatkan obat untuk diserahkan kepada dokter atau perawat. Alur ini

102

berbeda dengan alur pelayanan obat-obat vital. Pada pelayanan obat vital, keluarga pasien akan memperoleh obat terlebih dahulu agar obat dapat langsung diberikan kepada pasien, kemudian petugas Satelit Farmasi IGD akan membuat kuitansi untuk pembayaran. 7. Pada keadaan yang memungkinkan, petugas farmasi akan melakukan entri obat dan alat kesehatan yang telah dilayani untuk dibuat nota tagihan yang akan dibebankan pada pasien. Pasien-pasien di IGD merupakan pasien-pasien yang membutuhkan penanganan dengan segera, oleh karena itu diperlukan petugas yang sudah dilatih sebelumnya sehingga dapat menyiapkan segala sesuatu yang diperlukan pasien dengan cepat dan tepat. Adapun alur pelayanan di Satelit Farmasi Instalasi Gawat Darurat dapat dilihat pada bagan di bawah ini:

Dokter/perawat meminta perbekalan farmasi

Petugas farmasi

VALID

TIDAK

Menyerahkan permintaan kepada dokter /perawat

Klarifikasi daridokter

Administrasi Gambar 18. Alur Pelayanan di Farmasi IGD

103

2.

Satelit Farmasi Instalasi Bedah Sentral (IBS) Rumah Sakit Bethesda Instalasi Bedah Sentral (IBS) merupakan salah satu bagian dari sistem

pelayanan kesehatan di Rumah Sakit yang sangat vital dalam memberikan pelayanan kepada penderita yang memerlukan tindakan pembedahan, baik untuk kasus bedah terencana (elektif) maupun untuk kasus bedah darurat/ segera (cito). Fungsi farmasi IBS adalah untuk mendukung pelaksanaan operasi, memenuhi kebutuhan perbekalan farmasi yang dibutuhkan oleh Instalasi Bedah Sentral, membatasi/mengontrol penggunaan obat terutama dosis obat. Kamar operasi adalah ruangan khusus yang memberikan pelayanan kepada pasien sebelum, selama, dan sesaat sesudah dilakukan pembedahan. Ruang bedah ditata dengan memperhatikan kaidah-kaidah bebas infeksi mulai dari pintu masuk pasien sampai dengan pembagian ruang-ruang didalamnya. Instalasi Bedah Sentral memiliki ruangan untuk operasi besar, operasi sedang, dan operasi kecil, selain itu ruang untuk kasus infeksi dan kasus non-infeksi juga dibedakan, dengan didukung oleh dokter spesialis bedah dan anastesi yang handal dalam melaksanakan tindakan bedah, baik bersifat khusus, besar, sedang, dan kecil. Jenis-jenis bedah antara lain bedah orthophedi, bedah urology, bedah digestive, bedah kandungan dan kebidanan, bedah THT, bedah head and neck, bedah saraf, bedah mulut, dan bedah anak. Instalasi Bedah Sentral memberikan pelayanan bedah terpadu untuk tindakan operatif terencana maupun darurat dan diagnosis dilengkapi dengan peralatan kedokteran yang canggih dengan fasilitas bangunan yang terdiri dari empat kamar operasi, ruang persiapan dan ruang pemulihan kesadaran. Pelayanan dilakukan oleh staf medis yang berpengalaman yang terdiri dari dokter spesialis, perawatan bedah, perawatan anestesi dan tenaga non medis bersertifikat keahlian khusus. Satelit Farmasi IBS merupakan Satelit Farmasi yang khusus menyediakan perbekalan farmasi yang diperlukan oleh IBS untuk operasi, karena tujuannya untuk mendukung pelaksanaan operasi, maka pelayanannya memerlukan kecepatan dan ketepatan. Fungsi farmasi IBS adalah untuk mendukung pelaksanaan operasi, memenuhi kebutuhan perbekalan farmasi yang dibutuhkan

104

oleh Instalasi Bedah Sentral, membatasi/mengontrol penggunaan obat terutama dosis obat. Berikut merupakan denah satelit farmasi IBS :

Gambar 19. Denah Satelit IBS Satelit Farmasi IBS menyediakan set-set dasar yang terdiri dari set dasar operasi dan set dasar anestesi. Kedua set tersebut selalu disiapkan ke dalam kotakkotak tersendiri, sehingga saat ada permintaan untuk operasi set-set dasar tersebut dapat langsung diambil dan ditambah perbekalan farmasi lain yang diperlukan sesuai dengan operasi yang hendak dilaksanakan. Set operasi dasar meliputi 3 pasang sarung tangan steril ukuran 7,5 (atau bisa disesuaikan dengan dokter bedah yang saat itu melakukan operasi); 1 pasang sarung tangan steril ukuran 7; 60 ml Povidon Iodin; 100 ml alkohol 70%; dan pisau bedah No. 22. Set anestesi dasar terdiri dari 2 botol infus Asering 500 ml; 1 ampul asam traneksamat 500 mg; 1 spuit injeksi 5 ml; 1 spuit injeksi 3 ml; 1 buah topi operasi dan obat anestesi sesuai dengan obat anestesi yang diminta oleh dokter anestesi yang menangani pembiusan pada operasi.

105

Ada beberapa sistem operasi yang ditangani di IBS, yaitu : a. Operasi terencana Operasi ini sudah terjadwal terlebih dahulu, artinya pasien telah terdaftar di IBS minimal sehari sebelum operasi. Jadwal operasi didapat sehari sebelumnya, sehingga dapat direncanakandandipersiapkan kebutuhan sediaan farmasi dan alat kesehatan yang akan digunakan untuk keesokan harinya. b. Operasi spoot Operasi spoot yang dilaksanakan di IBS adalah operasi CITO dari pasien rawat inap yang membutuhkan tindakan bedah dengan segera atau operasi CITO yang tidak dapat ditangani di IGD, meliputi: craniotomi, mata, endoskopi, thorax, dan lain-lain. Persediaan sediaan farmasi dan alat kesehatan untuk operasi cito di luar jam kerja disediakan dalam trolley/almari emergency. Jenis anestesi yang dilakukan di Instalasi Bedah Sentral yaitu: a. b. Lokal, sesuai dengan bagian tubuh yang hendak dilakukan operasi. Regional, jika bagian yang akan dioperasi merupakan bagian punggung ke bawah. c. General, merupakan bius total. Waktu pelayanan farmasi IBS adalah pukul 07.00-21.00 yang terbagi atas 2 shift yaitu pukul 07.00-14.00 (2 orang), dan 14.00-21.00 (2 orang). Setiap hari petugas Satelit Farmasi IBS akan memperoleh daftar rencana tindakan dan pembedahan yang akan dilaksanakan pada hari itu. Sore atau malam hari sebelumnya petugas farmasi mencari informasi mengenai operasi yang akan dilaksanakan pagi hari. Daftar tersebut untuk mempermudah petugas Farmasi IBS mempersiapkan perbekalan farmasi yang diperlukan untuk operasi dengan cepat dan tepat. Satelit Farmasi IBS tutup pukul 21.00, sehingga kebutuhan perbekalan farmasi untuk operasi malam hari atau operasi mendadak diambil dari almari emergency yang telah disediakan oleh petugas Satelit Farmasi IBS di dalam ruang IBS. Perbekalan farmasi tersebut kira-kira cukup untuk 5-10 operasi. Perawat akan mengambil perbekalan farmasi yang diperlukan untuk operasi dan mencatatnya pada kartu obat pasien. Keesokan harinya petugas Satelit Farmasi

106

IBS akan mengecek kesesuaian kartu obat tersebut dengan jumlah stok di almari emergency. Apabila terjadi ketidaksesuaian maka dikonfirmasikan dengan perawat yang sedang bertugas. Pemesanan perbekalan farmasi di Satelit Farmasi IBS juga dilakukan seperti Satelit Farmasi lainnya, yaitu dengan melakukan internal requisition (IR) ke gudang farmasi atau Satelit Farmasi lainnya apabila persediaan gudang habis. Kemudian gudang farmasi atau Satelit Farmasi lain tersebut melakukan delivery order (DO) ke farmasi IBS. Setiap hari petugas akan mengontrol stok perbekalan farmasi supaya tidak sampai terjadi stok kosong. Pemesanan dilakukan sewaktuwaktu (utamanya dilakukan pada pukul 07.00-14.00). Satelit Farmasi IGD melakukan stock opname setiap 3 bulan sekali dan stok ED setiap bulan. Sistem distribusi obat yang diterapkan di satelit farmasi IBS adalah individual prescribing dan partial floor stock berupa almari emergency. Persiapan set operasi disesuaikan dengan jenis operasi yang akan dilaksanakan. Penataan obat di Satelit Farmasi IBS berdasarkan jumlah penggunaan obat, efek farmakologis, bentuk sediaan, dan stabilitas obat. Obat-obat yang fastmoving diletakkan di bagian depan dekat pass-box tempat penyerahan obat. Obatobat yang ditata secara farmakologis antara lain obat jantung, anestesi, analgesik, anti emetik, hemostatik, anti konvulsan dan relaksan otot. Untuk obat-obat yang tidak stabil dalam suhu ruangan disimpan dalam cooler sesuai syarat penyimpanan masing-masing obat untuk menjamin mutu obat. Satelit Farmasi IBS juga menyediakan implant (alat yang ditanam di dalam tubuh), seperti plat, pen, dan screw yang digunakan untuk menyambung tulang yang retak atau patah. Alur pelayanan umum yang ada di Satelit Farmasi IBS dapat dilihat pada bagan dibawah ini:

107

Gambar 20. Alur Pelayanan di Satelit Farmasi IBS 3. Evaluasi Farmasi Satelit Khusus Rumah Sakit Bethesda Pelayanan Satelit Farmasi Satelit Khusus di RS. Bethesda memiliki kelebihan dan kekurangan, berikut adalah hasil evaluasi yang didapatkan: a. Kelebihan 1) Dapat memberikan pelayanan penyerahan obat lebih cepat karena obat dan alkes fast moving terletak didekat loket penyerahan. 2) Penyimpanan obat sudah sesuai dengan suhu stabilitas masing-masing obat b. Kekurangan 1) Penataan obat injeksi fast moving tidak diletakkan berdasarkan alfabetis 2) Tidak adanya katalog daftar obat 3) Kurang optimalnya penataan obat askes sehingga rawan salah pemberian obat

108

4) Pengadaan beberapa stok obat yang terlalu banyak sehingga tidak efisiensi tempat pada saat penyimpanan, banyak kardus yang harus ditumpuk sehingga mempersempit ruangan dan mengurangi estetika. 5) Tidak ada lemari khusus obat narkotika dan psikotropika. c. Saran 1) Hendaknya penataan obat injeksi fast moving alfabetis 2) Perlunya pengadaan buku katalog daftar obat 3) Perlu adanya lemari khusus untuk obat narkotika dan psikotropika. 4) Untuk pemerataan stok obat maka perlu adanya perhitungan stok minimal dan stok maksimal untuk masing-masing obat, mengingat sifat pengeluaran tiap obat berbeda sehingga tidak sampai terjadi di salah satu obat kosong dan obat yang lain sangat menumpuk stoknya diletakkan berdasarkan

F.

Farmasi Klinik Rumah Sakit Bethesda Farmasi klinik merupakan suatu keahlian dalam bidang kesehatan yang

bertanggung jawab untuk meningkatkan keamanan, kerasionalan, dan ketepatan penggunaan terapi obat oleh penderita melalui penerapan pengetahuan dan fungsi terspesialisasi dari apoteker dalam pelayanan penderita (Siregar dan Amalia, 2003). Farmasi klinik dapat diwujudkan dalam pharmaceutical care. Pharmaceutical care merupakan pelayanan yang berpusat pada pasien, praktisi kesehatan khususnya apoteker bertanggungjawab dan berkomitmen penuh terhadap kebutuhan pasien yang terkait dengan obat. Phamaceutical care bertujuan untuk mengoptimalkan terapi pengobatan pasien, sehingga dapat meningkatkan kualitas hidup serta menghasilkan outcome yang diharapkan (Cipolle, et al., 2004). Adapun kegiatan pharmaceutical care mencakup patient care proccess yaitu: 1. Assessment pasien Assessment merupakan suatu kegiatan untuk mendapatkan data atau informasi terkait demografi, penyakit dan pengobatan pasien. Data mengenai pasien juga diperoleh dari rekam medik, buku tanda vital, buku serah terima

109

perawat dan daftar pemberian obat (DPO) pasien. Tujuan utama assesment ini adalah untuk mengidentifikasi adanya drug therapy problem. Selain itu, hasil proses assessment juga digunakan untuk mengidentifikasi resiko pada pasien di masa mendatang sehingga tujuan dari proses assessment dapat tercapai, yaitu menjamin bahwa semua terapi obat yang diberikan pada pasien sesuai dengan indikasi klinis, efektif, aman dan menilai kepatuhan pasien dalam menggunakan obat (Cipolle, et al., 2004). 2. Care plan Tujuan utama dari care plan adalah menyelesaikan Drug Therapy Problem yang didapat setelah assessment. Untuk itu, apoteker harus membuat suatu rencana intervensi terapi yang akan diberikan kepada pasien agar dapat mencapai goal therapy yang ditetapkan serta mencegah munculnya masalah baru terkait obat yang mungkin muncul. Intervensi sendiri harus didasarkan pada pilihan pasien, dipilih berdasarkan keperluan pasien dan terbatas pada toleransi pasien. Pertimbangan untuk outcome pasien berdasarkan kondisi klinis pasien dan pedoman terapi yang digunakan. Care plan ini kemudian dikomunikasikan kepada perawat dan dokter untuk membuat suatu keputusan klinis untuk mencapai outcome terapi yang optimal untuk pasien (Cipolle, et al., 2004). 3. Follow up atau monitoring Tujuan dari Follow up atau monitoring adalah menentukan perkembangan pasien terkait keberhasilan terapi obat yang diterima pasien dan

membandingkannya dengan tujuan terapi yang telah ditetapkan. Selain itu, menentukan keefektifan dan keamanan serta evaluasi kepatuhan pasien terkait terapi yang diterima pasien. Proses monitoring menjamin adanya patient care yang berkelanjutan terutama untuk pasien yang memiliki gangguan kronis (Cipolle, et al., 2004). Monitoring dilakukan dengan assessment pasien secara langsung sehingga diperoleh informasi mengenai keluhan-keluhan yang dialami pasien terkait terapi yang diterima, serta dengan mempelajari dan mengikuti perkembangan rekam medik, hasil lab, buku tanda vital dan buku serah terima perawat. Proses

110

monitoring juga dapat dilakukan dengan melihat kondisi pasien yaitu melalui tanda dan gejala yang tampak, tanda-tanda vital dan penampakan fisik pasien serta hasil tes laboratorium. 4. Konseling dan edukasi pasien Menurut Kepmenkes No.1197/MENKES/SK/X/2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit konseling merupakan salah satu kegiatan pelayanan kefarmasian. Konseling memerlukan komunikasi dua arah antara pasien dengan apoteker untuk meningkatkan pemahaman pasien tentang pemakaian obat yang benar, meningkatkan kepatuhan pasien yang kemudian akan meningkatkan efektivitas terapi pada pasien. Konseling diberikan oleh Apoteker pada saat pasien hendak pulang dari rawat inap, pasien rawat jalan, dan juga untuk pasien yang mendapatkan obat baru (obat yang belum pernah diterima sebelumnya). Konseling juga dilakukan untuk pasien-pasien dengan penyakit kronis yang membutuhkan pengobatan yang lama dengan jumlah obat yang banyak, dan pasien menggunakan ARV (Anti Retrovitral), warfarin, dan elektrolit pekat, serta pasien yang menerima obat dengan teknik penggunaan khusus seperti inhaller, swinghaller, tetes mata, suppositoria, tablet vaginal, sublingual. Tujuannya adalah menjamin kelanjutan pengobatan pasien, ketepatan dalam penggunaan obat, kepatuhan minum obat, serta hal-hal yang perlu diperhatikan pasien terkait pengobatan dan kondisinya setelah pulang dari rumah sakit. Pelayanan farmasi klinik di Rumah Sakit Bethesda sudah berjalan dengan baik namun belum dapat diterapkan untuk semua pasien. Hal ini disebabkan oleh jumlah Apoteker yang terbatas dibandingkan dengan jumlah pasien yang dilayani. Oleh karena itu, pelayanan farmasi klinik diprioritaskan pada pasien yang potensial mengalami masalah dengan pengobatannya. Pelayanan farmasi klinik yang dilakukan oleh mahasiswa PKPA di Rumah Sakit Bethesda antara lain:

111

1.

Analisis Drug Therapy Problem (DTP) Drug therapy problem adalah suatu permasalahan atau kejadian tidak

diharapkan selama proses terapi yang dialami pasien akibat pemakaian obat dan potensial timbul bersamaan dengan dampak yang diharapkan. DTP merupakan salah satu masalah yang berpotensi tinggi untuk menimbulkan medication error. Apoteker dapat melakukan assesment secara mandiri atau bersama dengan tenaga kesehatan lain (dokter dan perawat) untuk mendiskusikan tata laksana proses terapi yang terbaik bagi pasien. Tujuannya untuk menyamakan visi dan misi dalam proses terapi sehingga tenaga kesehatan dapat melakukan tugas dan tanggung jawabnya sesuai dengan fungsi profesi masing-masing dan bekerjasama demi outcome terapi yang terbaik bagi pasien. Sebelum melakukan assessment, Apoteker terlebih dahulu mempelajari rekam medik pasien, buku tanda vital, buku serah terima perawat dan daftar penggunaan obat (DPO) pasien baik parenteral maupun non parenteral. Assessment diawali dengan memperkenalkan diri dan menjelaskan kepada pasien mengenai tugas dan tujuan Apoteker dalam melakukan kunjungan. Apoteker dapat melihat kondisi klinis pasien dan melakukan assessment untuk mengumpulkan informasi dari pasien, keluarga, atau orang terdekat pasien yang mengetahui riwayat kesehatan pasien. Informasi yang perlu diketahui meliputi patient-based (pola hidup serta kebiasaan pasien, status sosial pasien, dan cara pandang pasien tentang kesehatan), disease-based (penyebab penyakit yang diderita pasien, keluhan pasien, dan riwayat penyakit), dan drug-based (riwayat pengobatan pasien dan outcome obat). Data-data tersebut digunakan untuk menganalisis DTP, memberikan care plan, dan merencanakan monitoring apa saja yang perlu dilakukan. Monitoring diperlukan untuk mengetahui perubahan outcome yang telah dicapai oleh pasien setelah memperoleh regimen terapi dan membandingkan dengan outcome clinic yang diharapkan. Apabila tidak ada DTP yang ditemukan, Apoteker tetap berkewajiban untuk melakukan monitoring. Selain itu, Apoteker perlu memberikan konseling kepada pasien baik ketika pasien masih berada di bangsal maupun saat pasien pulang. Informasi penggunaan obat dan konseling biasanya dilakukan sebelum pasien pulang. Hal-

112

hal yang perlu diinformasikan meliputi indikasi obat, jumlah obat, aturan pakai obat, pengaturan pola hidup, dan hal lain yang menunjang keberhasilan pengobatan. Tujuan dari konseling ini adalah untuk memaksimalkan penggunaan obat dalam proses terapi, memaksimalkan efektivitas terapi serta mencapai outcome terapi setelah pasien pulang dari rumah sakit. Selama PKPA di Rumah Sakit Bethesda, masing-masing mahasiswa diberi kesempatan selama sepuluh hari di bagian farmasi klinis, yaitu di Ruang C dan Galilea 2 untuk melakukan assessment, care plan, dan monitoring kepada pasien untuk mencegah, menemukan, dan mengatasi DTP. Berdasarkan data yang diperoleh dari rekam medik, tanda vital, buku serah terima perawat, DPO (Daftar Pemberian Obat), dan hasil assessment pasien maka dilakukan analisa terhadap DTP. Adapun kegiatan yang dilakukan mahasiswa PKPA selama di farmasi klinis adalah melakukan assessment dan care plan pasien secara mandiri. Selain itu, mahasiswa PKPA juga diberi kesempatan untuk memberikan informasi pengunaan obat dan konseling sebelum pasien pulang. Semua kegiatan tersebut berada di bawah pengawasan Apoteker Rumah Sakit Bethesda. Masing-masing mahasiswa melaporkan lima kasus DTP pada form yang sudah disediakan dan satu kasus DTP yang kemudian diangkat sebagai laporan case care plan. Kasus DTP dan case care plan didiskusikan secara langsung kepada Apoteker Rumah Sakit Bethesda yang bertanggung jawab pada bagian farmasi klinik. Pelayanan Farmasi Klinik yang dilakukan menunjukan bahwa praktik kefarmasian di Rumah Sakit Bethesda berorientasi kepada pasien. Apoteker terlibat langsung di beberapa ruang perawatan di Rumah Sakit Bethesda. Apoteker juga melakukan intervensi setelah pengobatan dimulai atau memberikan informasi jika diperlukan. Apoteker di Rumah Sakit Bethesda sudah menjadi mitra dokter sehingga Apoteker dapat memberi masukan kepada dokter sebelum pengobatan dimulai. Pelayanan Farmasi Klinik di Rumah Sakit Bethesda sudah sesuai dengan Peraturan Pemerintah No.51 tahun 2009 tentang Pekerjaan Kefarmasian. Pelayanan kefarmasian di Rumah Sakit Bethesda selalu melibatkan Apoteker

113

secara langsung dan bertanggung jawab kepada pasien untuk mengupayakan peningkatan mutu kehidupan pasien. 2. Continuing Pharmacist Development (CPD) Apoteker harus selalu mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi dan informasi di bidang pengobatan sehingga pengobatan yang diberikan kepada pasien aman, efektif dan efisien. Hal ini sesuai dengan salah satu aspek dari 8 Stars Pharmacist yaitu long-life learner. Continuing Pharmacist Development (CPD) merupakan salah satu cara yang dilakukan oleh apoteker untuk terus memperbaharui dan mengembangkan pengetahuan, keterampilan, dan sikap terkait kompetensinya sebagai seorang profesional. CPD merupakan forum pertemuan ilmiah untuk menganalisa kasus yang terjadi di Rumah Sakit Bethesda dikaitkan dengan pencarian evidence based medicine (EBM) baik berupa junal ilmiah ataupun guideline yang dapat digunakan sebagai sumber informasi. CPD juga dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan dan informasi bagi Komite Farmasi dan Terapi (KFT) dalam proses penyeleksian dan penggunaan obat-obat baru yang akan dimasukkan saat penyusunan formularium Rumah Sakit. Kegiatan CPD selalu disertai dengan critical appraisal (analisis jurnal) untuk mengolah dan mengkritisi apakah informasi yang terdapat dalam jurnal penelitian, review atau guideline tersebut valid, dapat dipercaya dan relevan dengan kasus permasalahan obat pasien sehingga dapat ditarik suatu informasi yang bermanfaat dan terpercaya. CPD di Rumah Sakit Bethesda dilakukan secara periodik dalam waktu tertentu sebagai bahan pembelajaran untuk mengetahui perkembangan informasi obat didunia kefarmasian, Apoteker magang maupun mahasiswa PKPA. Topik CPD ditentukan oleh Apoteker Rumah Sakit Bethesda berdasarkan trend penggunaan obat-obat baru atau kasus tertentu. Apoteker atau apoteker magang akan mencari kasus yang terkait dengan topik yang diberikan dan mahasiswa PKPA akan mencari dan mengkritisi jurnal dan guideline yang dapat menjawab permasalahaan yang ada pada kasus, serta mempresentasikan informasi yang terkait dengan obat baru yang digunakan. Hasil yang diperoleh kemudian dipresentasikan dengan mengundang seluruh Apoteker, Apoteker

114

magang dan mahasiswa PKPA. Presentasi meliputi kasus, jawaban kasus berdasarkan jurnal atau guideline, critical appraisal dan informasi mengenai produk obat. 3. Pelayanan Informasi Obat (PIO) Pelayanan Informasi Obat merupakan kegiatan pelayanan yang dilakukan oleh apoteker untuk memberikan informasi secara akurat, tidak bias dan terkini kepada dokter, apoteker, perawat, profesi kesehatan lainnya, dan pasien yang berhubungan dengan obat dan pengobatannya sesuai dengan kompetensinya sebagai apoteker. Tujuan PIO : a. Menyediakan informasi mengenai obat kepada pasien dan tenaga kesehatan di lingkungan rumah sakit. b. Sebagai sarana promosi terhadap profesi apoteker (good prescribing, leaflet, edukasi dan presentasi kepada dokter). c. Meningkatkan profesionalisme apoteker. d. Menunjang terapi obat yang rasional. Pelayanan informasi obat dapat dilakukan melalui telepon, fax, email ataupun langsung ke ruang PIO. Pelayanan informasi obat di Rumah Sakit Bethesda lebih banyak melalui telepon ataupun secara langsung disampaikan kepada apoteker. Pertanyaan yang disampaikan melalui fax atau email masih jarang ditemui. PIO Rumah Sakit Bethesda sedang melakukan upaya untuk memperbaiki sistem yang ada sehingga diharapkan penyampaian pertanyaan bisa diakses melalui fax dan email. Setiap jawaban yang akan disampaikan harus disertai referensi yang dapat dipercaya serta mendapat persetujuan dari Apoteker.

Tahapan yang dilakukan dalam pelayanan informasi obat di Rumah Sakit Bethesda : a. Menerima pertanyaan, baik melalui telepon ataupun secara langsung, kemudian mengidentifikasi pertanyaan yang sesungguhnya untuk

mengetahui apakah maksud dari penanya sama dengan pengertian yang dimaksud

115

b. Melakukan identifikasi penanya, meliputi nama, profesi, instansi, alamat, nomor telepon yang dapat dihubungi c. Melakukan penelusuran pustaka, mengevaluasi referensi yang relevan dengan pertanyaan kemudian menyiapkan jawaban dan membuat ringkasan jawaban d. Menghubungi penanya dalam waktu yang telah dijanjikan untuk menjawab pertanyaan dengan bahasa yang mudah dimengerti oleh penanya dan mendokumentasikannya dengan baik Alokasi waktu yang dibutuhkan untuk menjawab pertanyaan adalah 10-15 menit, jika pertanyaan tersebut cito (butuh waktu cepat), maka pertanyaan akan langsung diberikan kepada apoteker. Setiap pertanyaan yang diterima kemudian didokumentasikan dalam lembar PIO (lembar formulir berwarna merah muda) yang memuat identitas penanya, jenis pertanyaan, maksud pertanyaan, nama obat, data laboratorium atau segala informasi yang menunjang pertanyaan, waktu masuk, dan waktu selesai menjawab pertanyaan, sumber acuan jawaban, jawaban atas pertanyaan, dan identitas serta tanda tangan penanggung jawab atas jawaban yang telah diberikan. Selain bersifat pasif, PIO Rumah Sakit Bethesda juga bersifat aktif dengan memberikan pelayanan informasi obat berupa leaflet, poster dan banner. Hal ini bertujuan untuk memberikan informasi obat kepada pasien sehingga pengetahuan pasien mengenai obat-obatan akan bertambah. Dengan adanya peningkatan pengetahuan tersebut, diharapkan kepatuhan pasien terhadap pengobatannya juga meningkat sehingga didapatkan hasil akhir yaitu peningkatan kualitas hidup pasien. Ruang PIO terletak di bagian dalam Instalasi Farmasi Rawat Jalan. Ruang PIO dilengkapi dengan perpustakaan yang berisi literatur tersier, majalah semi jurnal, guidelines dan fasilitas internet. Informasi atas pertanyaan yang diberikan harus bersumber dari beberapa referensi yang relevan, terpercaya, tidak memihak, berbasis bukti, terkini, dan jelas siapa yang bertanggung jawab dalam terbitnya sumber tersebut. Jawaban yang diberikan menggunakan bahasa yang disesuaikan dengan latar belakang penanya sehingga mudah dimengerti. Dalam

116

pelaksanaannya, pertanyaan yang memerlukan jawaban cepat (cito) lebih diprioritaskan untuk dijawab. PIO yang dilakukan di Rumah Sakit Bethesda ini sudah baik dan dapat dilihat adanya apoteker yang selalu siap memberikan informasi tentang obat. Kekurangan yang masih ada pada PIO adalah dokumentasi yang belum terkomputerisasi dan belum dibuatnya suatu database. Ruangan PIO juga kurang strategis sehingga sulit diakses oleh pasien. Selama PKPA di Rumah Sakit Bethesda, mahasiswa PKPA diberi kesempatan untuk menjawab pertanyaan yang masuk ke PIO, baik pertanyaan langsung maupun pertanyaan lewat telepon. Jawaban yang disampaikan kepada penanya harus melalui persetujuan dari apoteker Rumah Sakit Bethesda. 4. Monitoring Efek Samping Obat (MESO) Monitoring Efek Samping Obat (MESO) merupakan kegiatan pemantauan efek samping obat, yaitu obat yang digunakan pada dosis normal untuk tujuan profilaksis, diagnosis maupun terapi. Pelaksanaan MESO di Rumah Sakit Bethesda dilakukan berdasar laporan atau keluhan yang dirasakan pasien setelah minum obat. Laporan MESO kemudian didokumentasikan dalam lembar MESO meliputi lain nama pasien, umur, alamat, nomor rekam medis, nomor resep, nama dokter, nama obat yang diresepkan, keluhan dan mulai terjadinya efek samping obat, obat yang diduga penyebab efek samping obat, apakah kejadian sudah teratasi, dan bila sudah teratasi bagaimana cara mengatasinya, serta obat apakah yang diduga menyebabkan efek samping. Data yang diperoleh kemudian dianalisis dengan menggunakan Naranjo Scale (Naranjo Algorythm Scores) yang didukung dengan referensi yang sesuai untuk menilai apakah pasien mengalami efek samping akibat obat yang dikonsumsi atau akibat faktor lain seperti makanan. Dokumentasi MESO dilakukan untuk mengantisipasi kejadian serupa baik pada pasien yang sama atau pasien lain. Pelayanan MESO di Rumah Sakit Bethesda sudah berjalan baik, namun kekurangannya adalah pendokumentasian belum terkompurisasi sehingga ada kemungkinan data hilang. Jika data sudah

117

terkomputerisasi maka pencarian data akan lebih mudah dan meminimalkan adanya data yang hilang. Selama PKPA di Rumah Sakit Bethesda, setiap kelompok kecil mendapat topik analisis MESO yang berbeda. Analisis MESO ini dilakukan secara restropektif yaitu dengan melihat rekam medis pasien. Setelah didapatkan data dari rekam medis, dilakukan analisis dengan Naranjo Scale yang didukung dengan referensi yang sesuai untuk mengetahui apakah kemungkinan efek samping yang dirasakan oleh pasien disebabkan oleh obat yang digunakan atau faktor lain. Hasil analisis tersebut dapat menunjukkan tingkat kemungkinan terjadinya reaksi merugikan dari penggunaan suatu obat, yang selanjutnya didiskusikan dengan Apoteker Rumah Sakit Bethesda. 5. Drug Use Evaluation (DUE) Menurut Kepmenkes No.1197/MENKES/SK/X/2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit, Drug Use Evaluation (DUE) merupakan program evaluasi penggunaan obat yang terstruktur dan berkesinambungan untuk menjamin obat-obatan yang digunakan sesuai indikasi, efektif, aman, dan terjangkau oleh pasien. Adanya DUE dapat mendukung terwujudnya pengobatan yang rasional dan dapat meningkatkan outcome terapi pasien. Evaluasi penggunaan obat dilakukan dengan mengumpulkan data sesuai kebutuhan pada masing-masing topik obat. Data yang ada kemudian dibandingkan dengan standar acuan yang berlaku. Hasil perbandingan dianalisa, disimpulkan untuk menjawab permasalahan dan dapat memenuhi tujuan evaluasi. Kesimpulan yang ada digunakan sebagai dasar untuk menindaklanjuti pernyelesaian masalah. Selama PKPA di Rumah Sakit Bethesda, evaluasi penggunaan obat yang dilakukan adalah evaluasi peresepan antagonis resep H2 (ARH2) atau proton pump inhibitor (PPI) pada pasien dengan faktor risiko stress ulcer di Intensive care unit (ICU), Intermediate Care (IMC) dan Penanganan Stroke Akut (PSA) melalui penilaian pola peresepan serta kesesuaian peresepan berdasarkan Guideline Stress Ulcer Prophilaxis tahun 2011 yang disusun oleh Surgical Critical Care and Medical Critical Care Services. Penelitian ini bersifat non-eksperimental. Tujuan

118

penelitian ini adalah untuk mengetahui dan menilai kesesuaian pola peresepan ARH2 atau PPI pada pasien dengan faktor risiko Stress Ulcer di IMC, ICU dan PSA Rumah Sakit Bethesda Yogyakarta dengan Guideline Stress Ulcer Prophilaxis tahun 2011 yang disusun oleh Surgical Critical Care and Medical Critical Care Services untuk memaksimalkan peresepan yang rasional (good prescribing) sehingga efektivitas terapi yang diberikan kepada pasien lebih optimal. Evaluasi dilakukan secara konkuren dari catatan rekam medis dan observasi langsung di masing-masing ruangan selama 1 minggu. Data yang diperoleh kemudian dianalisis secara deskriptif non analitik, yaitu

membandingkan ketepatan peresepan ARH2 atau PPI pada pasien yang memiliki faktor risiko stress ulcer dengan data yang ada dalam literatur, yaitu Guideline Stress Ulcer Prophilaxis tahun 2011 yang disusun oleh Surgical Critical Care and Medical Critical Care Services.

G. 1.

Instalasi Pusat Sterilisasi Perlengkapan Medik (PSPM) Sarana dan Prasarana di Instalasi PSPM Pembagian ruangan di Instalasi PSPM dibagi menjadi empat ruang inti,

yaitu: a. Ruang Produksi Pengemasan kembali lidi kapas (5 dan 10 buah) dan kasa (5, 10,15,20 buah) yang dilengkapi dengan indikator eksternal dilakukan di ruang produksi. Sarana yang terdapat di ruang produksi meliputi mesin sealer (2 buah) digunakan untuk menyegel kasa, lemari penyimpanan barang produksi yang akan disterilisasi, meja pengemasan, dan pass box ke ruang pengemasan dan sterilisasi. b. Ruang dekontaminasi

Penerimaan peralatan medis yang sudah digunakan oleh ruang perawatan di Rumah Sakit Bethesda dilakukan di ruang dekontaminasi.Sarana yang terdapat di ruang dekontaminasi meliputi mesin cuci (2 buah) digunakan untuk mencuci sarung tangan, mesin ultrasonik (1 buah) digunakan untuk

119

mencuci perlengkapan medik, washtafle (3 buah). c. Ruang pengemasan/pengepakan perlengkapan medik dan sterilisasi

Pengemasan/pengepakan perlengkapan medis yang sudah didekontaminasi sesuai dengan set-set yang telah ditentukan dilakukan pada ruang

pengemasan/perlengkapan medik. Penggunaan alat sterilisasi tergantung pada jenis bahan yang akan di sterilisasi. Alat sterilisasi meliputi autoklaf (2 buah) dan untuk aperlengkapan medik yang tidak tahan panas disterilisasi menggunakan bahan etilen oksida (EO). d. Ruang penyimpanan alat steril Set alat, atau instrumen yang sudah disterilisasi dan belum

didistribusikan disimpan dalam ruangan penyimpanan ini. Ruang steril dilengkapi dengan lampu UV dan filter dengan maksud untuk menjagaagar alat tetap steril sampai digunakan. 2. Sistem di Instalasi PSPM Instalasi pusat sterilisasi melayani semua unit di rumah sakit yang membutuhkan kondisi steril. Dalam melaksanakan tugas sehari-hari pusat sterilisasi selalu berhubungn dengan: Bagian loundry Instalasi pemeliharaan sarana Instalasi farmasi Sanitasi Perlengkapan/logistik Rawat inap, rawat jalan, IGD, dll.

a. Tatalaksana pelayanan penyediaan barang steril terdiri dari: 1. Perencanaan dan penerimaan barang - Linen - Instrumen - Sarung tangan dan bahan habis pakai 2. Pencucian - Linen dilakukan di bagian laundry - Instrumen

120

- Sarung tangan 3. Pengemasan dan pemberian tanda - Linen - Instrumen - Sarung tangan 4. Proses sterilisasi - Linen - Instrumen - Sarung tangan, bahan plastik dan sebagainya 5. 6. Penyimpanan dan distribusi Pemantauan kualitas sterilisasi yang meliputi : - Pemantauan proses sterilisasi : indikator fisika, kimia dan biologi - Pemantauan hasil sterilisasi : sterilisasi dengan tes mikrobiologi 7. 3. Pencatatan dan pelaporan

Alur Pelayanan PSPM Alur kerja di Instalasi PSPM RS Bethesda dapat dilihat pada bagan II.Alur

kerja yaitu tahap-tahap dalam memproses alat/bahan. Alur kerja dibuat sedemikian rupa sehingga : 1. Pekerjaan dapat efektif dan efisien 2. Menghindari terjadinya kontaminasi silang sehingga daerah bersih dan kotor hendaknya terpisah 3. Jarak yang ditempuh pekerja sependek mungkin dan tidak bolak-balik 4. Memudahkan dalam pemantauan Alur pelayanan peralatan medik di RS Bethesda Yogyakarta sudah sesuai dengan pedoman instalasi pusat sterilisasi (Depkes, 2009). Setiap hari pada pukul 7.30 wib, akan ada 4 petugas yang terbagi menjadi 2 kelompok terdiri dari 2 petugas, menuju bangsal timur dan barat berkeliling membawa troli alat steril berdasarkan order satu hari sebelumnya. Petugas juga melayani order alat steril pada saat itu juga, maka dari itu alat steril yang dibawa biasanya sudah disiapkan dengan stok berlebih. Di bangsal yang dituju, petugas akan melakukan pengecekan ulang data order meliputi nama pasien, no kamar, jumlah dan nama

121

alat steril yang diorder. Apabila sudah cocok, akan diminta paraf tanda terima alat dari perawat yang bertugas saat itu. Setelah semua alat steril diantar, petugas kembali ke PSPM dan memasukan ulang data ke komputer. Pada pukul 09.30 wib, petugas yang sama dengan membawa troli alat kotor akan menuju bangsal tertentu sesuai dengan data. Sesampainya di bangsal, petugas akan mengambil linen, instrumen, sarung tangan dan bahan habis pakai disertai dengan pendataan kembali. Setelah semua alat kotor dikumpulkan, petugas akan kembali ke PSPM menuju loket I penerimaan alat kotor, dilakukan seleksi peralatan yang bisa dicuci bersama dan tidak. Kemudian dilakukan dekontaminasi dengan bahan kimia atau air suhu 80C dalam waktu tertentu, dilanjutkan dengan pengeringan, pengemasan sesuai dengan paketnya seperti set oral higiene, set genetalia, set ganti luka, set cateter dewasa, serta pelabelan. Setelah peralatan siap, dimulailah tahap sterilisasi dengan autoclave pada suhu awal 70C dan suhu akhir 134C selalma 35 menit, dilanjutkan dengan pengeringan, pendinginan dan penyimpanan di gudang (peralatan siap diantar berdasarkan order). 4. Tahap-tahap dan Metode Sterilisasi Tahap-tahap dalam proses sterilisasi di Instalasi PSPM Rumah Sakit Bethesda dibagi dalam beberapa tahap, yaitu: 1. Dekontaminasi Sebelum masuk ke tahap dekontaminasi, proses pertama yang dilakukan adalah penerimaan alat kotor kemudian dilakukan kontrol kelengkapan alat yang meliputi penghitungan, penyortiran, dan pelunasan peminjaman alat. Setelah itu, proses selanjutnya dilakukan pencucian alat dengan air mengalir lalu didesinfeksi dengan menggunakan disinfektan (Criti Klenz) dengan bantuan Ultrasonic Cleaning System, sehingga dapat melepaskan kotoran dan dapat menghancurkan mikroorganisme tertentu dengan berbagai variasi suhu. Proses selanjutnya yang dilakukan adalah proses pengeringan. 2. Pengemasan Alat yang telah dikeringkan akan disusun sesuai dengan set standar yang telah dibuat, misalnya set genitalia, set rawat luka, set buka jahit, dan lain-lain.

122

Pada saat penyusunan set standar, set bedah, set lainnya dilakukan uji fungsi alat untuk melihat apakah alat masih berfungsi dengan baik atau tidak, salah satu contoh uji fungsi alat yang dilakukan adalah uji ketajaman gunting. Setelah itu, dilakukan kontrol kelengkapan alat. Tujuannya untuk mengecek apakah alat-alat yang telah di set sudah lengkap dan sesuai. Selanjutnya dilakukan proses labeling dengan pemberian etiket luar dan etiket dalam lalu dilakukan pengemasan. Proses pengemasan yang dilakukan melibatkan beberapa orang yang bertujuan untuk menghindari adanya kesalahan dalam pengemasan. 3. Proses sterilisasi

Metode sterilisasi yang digunakan di Rumah Sakit Bethesda adalah metode sterilisasi dengan uap panas bertekanan (autoclave). Semua set alat yang telah selesai dikemas selanjutnya dimasukkan ke dalam chamber autoclave untuk disterilisasi. Bahan yang disterilisasi dengan metode ini contohnya adalah lidi kapas. Alat yang pada umumnya disterilisasi dengan metode ini antara lain: instrumen-instrumen operasi, set-set alat yang dikemas dengan linen dengan suhu 134C. Untuk sterilisasi sarung tangan pada autoclave dengan suhu 120C. 4. Penyiapan dan distribusi

Semua set alat yang sudah disterilisasi kemudian ditata dan disimpan pada suatu ruang yang telah diatur suhu dan kelembabannya. Tekanan yang ideal pada ruang penyimpanan memiliki tekanan udara positif sehingga keadaaan steril tetap terjaga. Adanya lampu UV pada ruang penyimpanan dapat menjaga agar alat-alat tetap steril. Perlu dilakukan pencatatan (dokumentasi) alat-alat yang masuk maupun keluar. Selain itu juga, perlu dilakukan monitoring expired date (ED) agar kualitas set alat tetap terjaga sterilitasnya. Semua alat steril siap untuk didistribusikan sesuai dengan permintaan ke ruang perawatan atau ke ruang lain setelah melalui serangkaian proses. 5. Sistem Distribusi Instalasi PSPM Rumah Sakit Bethesda dalam mendistribusikan peralatan medik ke setiap bagian menggunakan dua sistem distribusi, yakni:

123

1.

Sistem Jemput Bola Pada sistem ini pihak yang membutuhkan melakukan pemesanan barang

yang dibutuhkan satu hari sebelumnya pada jam yang ditentukan. Keesokan harinya, petugas Instalasi PSPM akan mendistribusikan perlengkapan steril ke ruang perawatan atau bagian yang melakukan pemesanan pada pukul 07.00 WIB. Petugas Instalasi PSPM kemudian mengambil perlengkapan kotor yang sudah dipakai dan perlu disterilkan kembali pada pukul 09.30 WIB. 2. Sistem konvensional Sistem ini berjalan dengan cara pengambilan dan pengembalian peralatan medik yang diperlukan ruang perawatan atau bagian yang melakukan pemesanan. Sistem ini juga dilakukan ketika ada permintaan mendadak yang belum sempat dicatat dalam daftar permintaan alat dan barang pada sistem jemput bola dan pada hari libur 6. 1. EVALUASI Infrastruktur Kelebihan: Dinding ruangan telah dibuat dari bahan yang tidak berpori, antar

sudut dibuat lengkungan (tidak membentuk sudut) dan lantai dibuat dari bahan yang halus dan licin (vinil atau epoksi) yang tidak berongga sehingga mudah dibersihkan. Kekurangan: Letak Instalasi PSPM tidak strategis dan jauh dari Instalasi Bedah Sentral, sehingga menyulitkan akses alat alat steril ke ruang operasi. Pintu masuk Instalasi PSPM berhubungan langsung dengan lokasi

parkir, sehingga memungkinkan kontaminan masuk ke dalam ruang Instalasi PSPM. 2. Sumber Daya Manusia (SDM) Kelebihan: Instalasi PSPM di Rumah Sakit Bethesda dipimpin oleh seorang

Apoteker yang berkompeten dan memiliki komitmen dalam memimpin serta mengatur para petugas Instalasi PSPM dalam

124

mempertanggungjawabkan kinerjanya kepada Wakil Direktur Penunjang Medik. Para petugas Instalasi PSPM telah dilatih untuk melaksanakan dengan benar tanggung jawab dari pekerjaan masing-masing. Pelayanan Kelebihan: Instalasi PSPM Rumah Sakit Bethesda menggunakan metode Jemput Bola dan sistem konvensional dalam pelayanannya di setiap ruangan pada Sayap Barat dan Sayap Timur sehingga lebih efektif dalam pengantaran dan pengambilan barang serta tetap terjaga kesterilan alat-alat yang didistribusikan. Kekurangan: Pada saat dilakukan pengambilan alat-alat kesehatan di ruang

3.

perawatan masih ada yang tidak mematuhi prosedur seperti penjemputan alat steril yang belum digunakan dari ruang perawatan dicampur dengan trolly alat kotor.
H.

Pelayanan Operasional, Karyawan, dan Asuransi Rumah Sakit Bethesda

1.

Pelayanan Operasional Fungsi bagian operasional IFRS Bethesda adalah melayani permintaan

sediaan farmasi dan alat kesehatan di seluruh bagian rumah sakit (masing-masing unit pelayanan dan bangsal-bangsal) yang membutuhkan untuk keperluan operasional. Pelayanan bagian operasional meliputi bangsal, klinik, maupun bagian lain yang membutuhkan. Bagian Operasional mendistribusikan kebutuhan sediaan farmasi dan alat kesehatan tidak habis pakai ke masing-masing unit pelayanan dan bangsal. Pelayanan operasional dipimpin oleh seorang Koordinator. Pelayanan operasional dari masing-masing unit pelayanan dibedakan atas dua yaitu pelayanan rutin dan pelayanan non rutin. Permintaan akan kebutuhan dapat dilakukan secara online (bon online) dan juga secara manual (bon manual).

125

Pelayanan operasional dibagi menjadi dua cara, yaitu pelayanan rutin dan pelayanan non rutin. a. Pelayanan rutin Permintaan pelayanan rutin ke bagian operasional dapat dilakukan secara online khusus bagi ruangan atau bangsal yang memiliki pasien rawat inap. Pelayanan rutin dilakukan setiap hari Jumat dan setiap ruang mempunyai jatah pemenuhan kebutuhan rutin tersendiri setiap bulannya yang dibagi dalam bentuk mingguan (pengiriman dilakukan per minggu). Apabila kebutuhan melebihi jatah yang ditentukan maka tetap dilayani dengan cara dimasukkan dalam bon kebutuhan non rutin. Kebutuhan rutin dari tiap bangsal dapat berupa kantong obat untuk ODD, bayclin, lysol, kapas, plester, aseton, plastik etiket, talk dan lain-lain. b. Pelayanan non rutin Pelayanan non rutin dilakukan untuk memenuhi kebutuhan tiap bagian di luar jatah yang sudah ditentukan. Salah satu contoh pelayanan non rutin yaitu kebutuhan akan stetoscope. Pelayanan non rutin dilakukan secara manual dengan cara memasukkan surat permintaan ke bagian Operasional dan kemudian satu hari setelah surat tersebut masuk maka petugas dari bagian yang meminta dapat mengambil barang ke bagian Operasional. Permintaan non rutin berasal dari setiap unit pelayanan di rumah sakit misalnya PSPM (Pusat Sterilisasi Peralatan Medik), IGD, Perawatan Jenazah, IBS, Poliklinik, dan lainnya. Adapun alur pelayanan yang ada di bagian operasional adalah sebagai berikut: IR (permohonan rutin) secara online dari ruangan Pembuatan DO

Pelayanan sesuai IR
Dokumentasi IR dan DO Gambar 21. Alur Pelayanan Operasional

126

Ada beberapa pelayanan barang yang khusus di bagian operasional, misalnya pelayanan gas medis. Dimana alur pelayanan untuk barang-barang khusus adalah pelayanan yang ditujukan untuk barang-barang yang langsung dipesan ke bagian pengadaan dan langsung dibawa ke ruangan yang bersangkutan setelah administrasinya selesai di bagian penerimaan. Jadi bagian operasional hanya menerima faktur barang tersebut untuk dibuatkan laporan. Bagian Operasional juga bertugas mengurusi administrasi pelayanan kesehatan bagi karyawan dan Asuransi Kesehatan (ASKES). Teknis pelayanannya dilakukan di rawat inap dan rawat jalan. Bagian Operasional juga mengurusi data biaya obat yang akan ditagihkan dengan instansi yang bekerja sama denganBethesda. Penggunaan obat oleh instansi terkait ada standarnya (ditentukan oleh instansi). Program ini lebih bersifat sosial, instansi yang sering memanfaatkan program ini adalah gereja, universitas ataupun instansi kemasyarakatan lainnya. Selain melayani kebutuhan operasional intern Rumah Sakit Bethesda, bagian operasional juga mensuplai perbekalan farmasi untuk keperluan pihak luar Rumah Sakit diantaranya Balai Pengobatan Wonosari. Balai Pengobatan Wonosari akan memasukkan bon kebutuhan ke bagian operasional. Bagian operasional kemudian meminta kebutuhan sesuai yang diminta ke bagian gudang. Dua hari setelahnya barang yang sudah dipesan diambil, diangkut menggunakan ambulance. Tugas lain dari bagian Operasional adalah menyediakan sediaan farmasi dan alat kesehatan untuk P3K untuk disewakan (misalnya untuk keperluan konser dan pendakian gunung). Untuk proses kontrol, bagian Operasional setiap hari akan membuat Laporan Omset Harian (LOH) dan di akhir bulan membuat laporan bulanan yang kemudian diberikan ke masing-masing unit pelayanan dan bangsal untuk dilakukan cross check. Adapun tujuan pencatatan pembuatan laporan tersebut yaitu mengetahui pengeluaran operasional sehingga dapat digunakan untuk mengetahui biaya yang dikeluarkan rumah sakit. Ada 2 jenis biaya yang ada pada bagian operasional, yaitu :

127

1. Biaya operasional murni : biaya yang benar-benar akan dibebankan pada Rumah Sakit. Misalnya : penggunaan Bayclin yang memang merupakan kebutuhan rutin dari Rumah Sakit. 2. Biaya Operasional yang ada pendapatannya : biaya yang dikeluarkan oleh bagian operasional tetapi menghasilkan pendapatan pada bagian lain. Misalnya : permintaan reagen dari bagian laboratorium yang akan digunakan untuk pemeriksaan pasien (di bagian operasional akan dikeluarkan sebagai biaya tetapi pada bagian laboratorium akan menghasilkan pendapatan karena setelah reagen digunakan akan dibebankan kepada pasien). Sumber Daya Manusia yang ada pada bagian operasional saat ini ada 1 orang Asisten Apoteker yang di supervisi oleh KSP (Asisten Apoteker) yang ada di rawat inap. SDM yang ada di bagian operasional mempunyai jam keja dari Senin-Sabtu jam 07.30 -14.30 (7 jam) dan Minggu serta tanggal merah tutup. fasilitas yang disediakan pada bagian operasional ini antara lain : komputer 1 set, dan almari es 1 buah. Selain itu, bagian operasional juga difasilitasi oleh pihak ASKES sendiri berupa 1 set komputer yang langusng online dengan sistem ASKES. Berikut adalah denah farmasi operasional RS Bethesda :

G E F

C B D E F

A : Rak Kebuthan Rutin B : Rak Keranjang Kebutuhan Operasional C : Rak Penyimpanan tissue, kapas,bayclin, pembalut D : Kulkas E : Rak File F : Meja Administrasi Operasional G : Counter

Gambar 22. Denah Ruang Pelayanan Operasional

128

Sehingga, dapat disimpulkan bahwa peran farmasi operasional yang ada di RS Bethesda adalah sebagai berikut : Mempunyai fungsi sebagai cost-control Membuat laporan pengeluaran operasional tiap unit Memberi surat feedback tiap bulan ke unit-unit Memberikan informasi untuk pertimbangan manajerial di unit 2. Pelayanan Resep Karyawan Pelayanan karyawan dimaksudkan agar karyawan memperoleh jaminan kesehatan. Pelayanan yang dilakukan yaitu melayani permintaan perbekalan farmasi khusus untuk karyawan dan keluarga karyawan Rumah Sakit Bethesda. Keluarga karyawan yang dimaksud (bagi karyawan tetap) adalah suami atau istri dan maksimal 3 orang anak dari karyawan yang berusia < 25 tahun atau belum menikah. Sedangkan untuk karyawan yang sudah pensiun yang ditanggung adalah suami atau istri saja. Biaya yang ditanggung oleh pihak rumah sakit untuk pelayanan resep obat karyawan berlaku untuk obat yang masuk dalam formularium rumah sakit dan standar pelayanan obat karyawan dengan tidak membatasi jumlah obat. Jika terdapat obat yang tidak sesuai standar maka dapat diganti dengan generik tanpa pemberitahuan ke dokter. Selain itu biaya yang ditanggung terbatas pada obat yang digunakan untuk pengobatan penyakit. Jika terdapat peresepan obat diluar formularium dan digunakan untuk perawatan maka biaya ditanggung secara pribadi oleh karyawan tersebut misalnya tissu atau handuk (untuk keperluan pribadi) ataupun kosmetik. Pelayanan resep obat untuk karyawan atau keluarganya yang harus dirawat/mondok dilayani di Satelit Farmasi Rawat Inap dengan menggunakan kartu obat warna biru. Bagi karyawan atau keluarganya yang berobat rawat jalan dilayani di Satelit Farmasi Rawat Jalan Bawah pada loket khusus pelayanan resep karyawan di bagian barat dengan lembar resep warna biru. Adapun alur pelayanan resep karyawan di RS Bethesda adalah sebagai berikut :

129

Karyawan ke klinik Karyawan

Mendapat resep dan kartu obat warna biru

Dibawa ke bagian operasional karyawan di satelit rawat jalan

Resep dilayani sesuai dengan formularium

Gambar 23. Alur Pelayanan Farmasi Karyawan

Jika terdapat peresepan obat diluar formularium dan digunakan untuk perawatan pada resep karyawan rawat jalan, akan langsung dihitung pada ssat pengambilan obat sedangkan untuk resep karyawan rawat inap, akan dihitung pada saat pasien akan pulang. Untuk pembayaran perawatan yang tidak ditanggung oleh pihak rumah sakit, karyawan dapat membayar dengan 2 cara, yaitu melalui gaji (pemotongan gaji) maupun pembayaran secara tunai. Sumber Daya Manusia (SDM) yang ada pada pelayanan resep karyawan ini hanya ada 1 orang Asisten Apoteker yang mempunyai jam kerja dari jam 08.00 sampai dengan 15.00 (7 jam) dan dilengkapi dengan fasilitas komputer sebanyak 1 set. Untuk stock obat yang digunakan untuk pelayanan resep karyawan, sama dengan stock obat yang digunakan untuk pelayanan pasien apada umumnya. Adapun sarana dan prasarana yang tersedia pada bagian farmasi karyawan antara lain sebuah counter khusus yagn dilengkapi dengan seperangkat komputer, resep khusus yang berwarna biru, baki khusus berwarna merah dan wadah racikan khusus berwarna hijau. Berikut adalah denah yang ada pada Farmasi Karyawan :

130

A B

Gambar 24 . Denah Pelayanan Farmasi Karyawan

3.

Pelayanan Asuransi Kesehatan (ASKES) Asuransi kesehatan adalah sebuah jenis produk asuransi yang secara

khusus menjamin biaya kesehatan atau perawatan para anggota asuransi tersebut jika mereka jatuh sakit atau mengalami kecelakaan. Pelayanan asuransi kesehatan di Rumah Sakit Bethesda terbagi menjadi 2 yaitu asuransi kesehatan negeri yaitu PT. Askes (Persero) dan asuransi kesehatan swasta yaitu Asuransi Jiwa Inhealth Indonesia (AJII). PT. Askes (Persero) merupakan Badan Usaha Milik Negara ( BUMN ) yang ditugaskan khusus oleh pemerintah untuk menyelenggarakan jaminan pemeliharaan kesehatan bagi Pegawai Negeri Sipil (PNS), Penerima Pensiun PNS dan TNI/POLRI, Veteran, Perintis Kemerdekaan beserta keluarganya dan badan usaha lainnya. Pelayanan asuransi kesehatan PT. Askes (Persero) melayani perbekalan farmasi yang masuk dalam Daftar dan Plafon Harga Obat (DPHO) atau buku panduan ASKES. Sedangkan pelayanan asuransi kesehatan AJII melayani perbekalan farmasi yang masuk dalam Daftar Obat Inhealth (DOI). PT. Askes mengadopsi sistem managed care yang sangat ketat dalam pola farmakoterapi dengan adanya formularium yang disebut dengan DPHO (Daftar dan Plavon Harga Obat) dengan adanya restriksi (batasan) dalam melakukan

131

farmakoterapi sebagaimana diatur dalam formularium tersebut. Dengan adanya restriksi ini, terapi yang dapat diberikan kepada pasien Askes menjadi terbatas. Dalam hal ini peran Apoteker sangat diperlukan untuk kasus-kasus tertentu, khususnya untuk obat-obat yang tidak masuk dalam DPHO Askes, namun dengan pertimbangan kondisi klinis sangat dibutuhkan oleh pasien. Apoteker dapat mengajukan permohonan kepada pihak Askes demi kepentingan pasien. Selain itu, Apoteker juga berperan dalam pengawasan peresepan obat kepada pasien Askes agar sesuai dengan DPHO. Alur pengadaan barang ASKES di RS Bethesda juga dilakukan dengan sistem satu pintu melalui bagian logistik RS yang dapat dilihat pada alur dibawah ini :

Gambar 25. Alur pengadaan obat dan alat kesehatan ASKES

Pelayanan

ASKES di rumah sakit Bethesda terbagi menjadi 2, yaitu

pelayanan ASKES rawat inap dan pelayanan ASKES rawat jalan. a. Pelayanan ASKES Rawat Inap Pelayanan ASKES rawat inap dimulai dari pukul 07.00 21.00 setiap hari (untuk hari libur dimulai pukul 07.00 19.00) dengan lokasi di Satelit Farmasi

132

Pusat (Farmasi Rawat inap). Jumlah

karyawan ASKES rawat inap adalah 7

orang. Dari 7 orang SDM yang ada di ASKES Rawat Inap terdiri dari 1 orang Asisten Apoteker (AA) yang bertugas di bagian piutang, sedangkan 6 orang Asisten Apoteker lainnya bergantian jaga pada shift yang berbeda (biasanya 4 orang pada shift pagi dan 2 orang pada shift malam). Pembagian shift karyawan ASKES di RS Bethesda dapat dilihat dengan lebih jelas pada gambar berikut : Senin Sabtu 07.00 14.00 AA 1 orang 07.30 14.30 AA 1 orang 08.00 15.00 AA 1 orang 09.00 16.00 AA 1 orang 07.00 14.00 AA 1 orang 09.00 16.00 AA 1 orang 14.00 21.00 AA 2 orang

Minggu

Adapun alur pelayanan ASKES rawat inap dijelaskan pada gambar berikut :
Resep , memo & Kartu Obat (dibawa oleh perawat atau dikirim melalui aerocom) Farmasi Askes Rawat Inap

Obat, Infus, ALKES yang harus dilayani terlebih dahulu Serah

Entry data ( ASKES & Gudang)

Labeling , Filling,

Koreksi

Entry data ( ASKES & Gudang)

Tablet dilayani 3 hari sekali injeksi 1 hari sekali (verifikasi saat pasien
akan pulang di AKPN)

133

Gambar 26. Alur Pelayanan ASKES Rawat Inap

Pelayanan tablet yang dilayani untuk penggunaan 3 hari, dan sediaan injeksi hanya untuk penggunaan 1 hari merupakan syarat restriksi dari ASKES. Selain itu, dalam pelayanan ASKES beberapa terdapat obat-obat dengan syarat khusus seperti: Xeloda Femara : ACC ASKES dan hasil pemeriksaan laboratorium : ACC ASKES dan hasil pemeriksaan laboratorium ER/PR

Leukogen/Leucokin:ACC ASKES dan hasil pemeriksaan laboratorium leukosit Tamoxifen/Tamofen: ACC ASKES dan hasil pemeriksaan laboratorium ER/PR

Pelayanan ASKES rawat inap diluar jam kerja, untuk pasien CITO dilayani dengan menggunakan emergency kit yang ada di satelit rawat inap, sedangkan untuk pasien yang tidak mendesak, dilayani keesokan harinya. Untuk pelayanan pasien pulang, diberikan obat-obatan untuk 7 hari. Sarana dan prasarana yang tersedia pada bagian ASKES rawat inap adalah komputer ASKES, warehouse ASKES dan printer ynag ada di dalam operasional, dan aerocom (yang digunakan merupakan aerocom yang ada di farmasi rawat inap). Penataan barang yang dilakukan di ASKES rawat inap RS Bethesda didasarkan pada farmakologi, alfabetis, bentuk sediaan, dan stabilitas obatnya. Adapun denah pada ASKES rawat inap RS Bethesda adalah sebagai berikut:

134

Gambar 27. Denah Pelayanan Farmasi ASKES Rawat Inap b. Pelayanan ASKES Rawat Jalan Pelayanan ASKES rawat jalan dimulai dari pukul 07.30 16.00 setiap hari kerja dengan lokasi di Satelit Farmasi Rawat Jalan. Jumlah karyawan ASKES rawat jalan adalah 3 orang. Dari SDM yang ada, 2 orang AA akan masuk dari jam 07.30-14.30 dan 1 orang AA akan masuk pada jam 09.00-16.00. Pada pelayanan ASKES rawat jalan, pasien tidak melakukan pembayaran pada saat mengambil obat, tetapi pembayaran dilimpahkan kepada pihak asuransi, kecuali bila obat yang diresepkan melebihi jumlah obat yang ditanggung asuransi, maka perlu ditanyakan terlebih dahulu kepada pasien apakah mereka akan membayar sisa obat yang tidak ditanggung atau hanya mengambil jumlah obat yang masuk dalam tanggungan asuransi. Apabila pasien setuju untuk membayar sendiri sisa obat yang tidak ditanggung asuransi maka selanjutnya dilakukan entry ke komputer Instalasi Rawat Jalan untuk dibuatkan kwitansi yang kemudian diberikan kepada pasien untuk dilakukan pembayaran melalui bank. Sedangkan pasien yang tidak setuju untuk membayar obat yang tidak di tanggung asuransi dapat dibuatkan copy resep.

135

Adapun alur pelayanan ASKES Rawat Jalan dijelaskan pada gambar berikut :

Pasien (memiliki kartu peserta ASKES )

Petugas ASKES (membuat Surat Jalan Pemeriksaan/SJP)

Klinik ( Pemeriksaan )

Petugas ASKES Pasien membawa resep dan surat piutang Petugas melakukan verifikasi obat berdasarkan diagnosa, mana obat yang di tanggung dan tidak ditanggung

Petugas Farmasi Melakukan entry Melakukan validasi, labeling, racik, dan penyerahan obat

Pasien mendapat obat sesuai DPHO ASKES / DOI

Gambar 28 . Alur Pelayanan ASKES Rawat Jalan

Pelayanan ASKES tidak bisa dipisahkan dari peran Apoteker. Selama ini, ASKES mengurangi biaya dengan menekan ketersediaan obat. Namun, hal ini tidak berarti pasien ASKES tidak mendapatkan pelayanan yang berkualitas. Disinilah peran Apoteker sangat dibutuhkan untuk meningkatkan kualitas obat yang diberikan kepada pasien ASKES.

136

Penataan barang yang ada pada ASKES rawat jalan RS Bethesda didasarkan pada stabilitas, bentuk sediaan, fast moving-slow moving dan alfabetis. Adapun denah pada ASKES rawat jalan adalah sebagai berikut :

Gambar 29. Denah Pelayanan Farmasi ASKES Rawat Jalan

Sarana prasarana yang tersedia pada ASKES rawat jalan RS Bethesda adalah DPHO (Daftar & Plafon Harga Obat) ASKES, DOI (Daftar Obat InHealth), 2 lemari fast moving, 2 lemari slow moving, 1 rak penyimpanan obat, 3 komputer ASKES (SIM RS Bethesda, SIM ASKES, Warehouse ASKES), kulkas ASKES, timbangan digital dan aerocom yang tergabung dengan Satelit Farmasi Rawat Jalan

137

4.

Evaluasi Pelayanan Operasional, Karyawan, dan Asuransi Kesehatan (ASKES) a. Peran Apoteker 1) Mencegah ME (Medication Error) pada pelayanan resep karyawan dan askes 2) Pengelolaan SDM di setiap bagian pelayanan operasional, karyawan, askes rajal maupun ranap 3) Fungsi advokasi: memperjuangkan hak pasien untuk memperoleh jaminan askes b. Pelayanan Operasional 1) Kelebihan : Dari sisi SDM, bagian Operasional telah mampu mengerjakan administrasi dan pelayanan dengan baik, sehingga pekerjaan yang ditanggungkan dapat diselesaikan tepat pada waktunya. Jumlah SDM yang ada juga telah mencukupi dan efektif karena pekerjaan dapat terselesaikan. Apalagi dengan adanya sistem komputer telah membuat kinerja semakin efektif dan efisien. Dari segi lokasi, bagian Operasional cukup untuk menampung barang kebutuhan pelayanan operasional, karena sifatnya yang fast moving. Selain itu, dekat dengan Farmasi Rawat Inap

(mempermudah pengontrolan administrasi rawat inap lainnya), dan bagian pengadaan (mempermudah pemesanan barang yang stoknya habis atau pesanan khusus). 2) Kekurangan : Ruang kerja operasional yang berdekatan dengan ruang makan dapat mengganggu konsentrasi dalam bekerja. Selain itu penataan bagian ruang operasional terkesan tidak rapi karena banyak berkas maupun barang yang tidak pada tempatnya dan menumpuk.

138

c.

Pelayanan Karyawan 1) Kelebihan : Pelayanan resep obat karyawan di RS Bethesda menunjukkan adanya kepedulian rumah sakit terhadap kesehatan karyawan dan keluarganya. Selain itu sudah adanya prosedur tetap yang jelas, bahwa karyawan yang mendapat pelayanan kesehatan hanya berlaku untuk obat yang masuk dalam formularium RS Bethesda. Terdapat loket khusus yang melayani resep untuk karyawan, mulai dari validasi resep, labeling, filling hingga penyerahan. Loket ini dilengkapi dengan sistem komputer sehingga pelayanan menjadi lebih efektif dan efisien. Ada karyawan yang bertugas melayani resep di loket khusus karyawan sehingga pelayanan resep berlangsung cepat. Ada karyawan yang bertugas melayani resep di loket khusus karyawan sehingga pelayanan resep berlangsung cepat. 2) Kekurangan : Jumlah SDM yang ada di bagian karyawan tidak sepadan dengan jumlah resep yang masuk sehingga SDM kewalahan dalam melayani semua resep yang ada. Untuk optimalisasi pelayanan yang baik disarankan untuk menempatkan 2 asisten apoteker (AA) dan 1 apoteker pada bagian pelayanan resep karyawan dengan tugas 1 AA pada bagian validasi dan koreksi, 1 AA pada bagian filling, dan 1 apoteker pada bagian penyerahan.

d.

Pelayanan ASKES Untuk pelayanan ASKES rawat inap, pada dasarnya obat-obat ASKES

dikelompokkan secara alfabetis tetapi kondisi yang ada, penyusunan obat masih belum rapi serta tidak adanya buku katalog sehingga mempersulit pencarian obat terlebih jika ada karyawan baru. Selain itu, ruang pelayanan yang sempit dengan jumlah karyawan yang bertugas 2 4 orang sehingga dapat mengganggu proses pelayanan. Selain itu, diperlukan manajemen inventory (ada lemari khusus yang difungsikan sebagai stock) sehingga dapat mencegah double/ triple display item

139

obat dan disarankan untuk penambahan cooler yang memadai untuk menjaga suhu obat yang memerlukan penyimpanan khusus. Untuk pelayanan ASKES rawat jalan, semua obat - obat ASKES telah dikelompokkan dan dipisahkan dari obat - obat di luar DPHO sehingga memudahkan dalam pengambilannya. Obat-obatan juga sudah dibedakan menjadi fast moving dan slow moving sehingga memudahkan pengambilan. Akan tetapi, sama halnya dengan ASKES rawat inap, di ASKES rawat jalan juga belum terdapat buku katalog obat sehingga mempersulit karyawan mengambilkan obat terutama jika ada karyawan baru. Pelayanan ASKES rawat jalan terbatas hanya sampai sore saja, sehingga disarankan waktu kerjanya diperpanjang seperti farmasi rawat jalan dengan pertimbangan adanya beberapa pasien ASKES yang berobat pada sore atau malam hari.

140

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan 1. Fungsi dan peran Apoteker dalam pelayanan farmasi di RS Bethesda yaitu menentukan terapi yang rasional bagi pasien baik rawat jalan maupun rawat inap, mengelola perbekalan farmasi, berkolaborasi dengan tenaga kesehatan lain dalam mengoptimalkan outcome therapy, serta berperan dalam pengendalian infeksi nosokomial terutama dalam penentuan antibiotik dengan menerapkan kompetensi 8 Stars. 2. Peran Apoteker dalam Panitia Farmasi dan Terapi (PFT) adalah menentukan obat yang masuk dalam formularium berdasarkan evidence sehingga dapat dicapai terapi yang rasional (aman, tepat dan efektif) 3. Pengelolaan perbekalan farmasi di RS Bethesda dilakukan dengan menerapkan kebijakan satu pintu yang pengadaannya dilakukan melalui pembelian, hibah dan produksi berdasarkan metode konsumsi dan analisis ABC-VEN. 4. Sistem distribusi internal perbekalan farmasi di RS Bethesda dilakukan dengan menerapkan metode desentralisasi. Sistem distribusi eksternal dilakukan dengan menerapkan sistem individual prescribing, unit dose dispensing dan floor stock. 5. Pelaksanaan farmasi klinik di RS Bethesda bertujuan untuk mengetahui drug therapy problem serta mengoptimalkan outcome therapy. Tahapan pelaksanaan farmasi klinik meliputi assessment, care plan dan follow up. 6. Peran, fungsi dan tanggungjawab Apoteker dalam Instalasi Pusat Sterilisasi Perlengkapan medik Medik habis adalah untuk steril menyediakan kemudian

perlengkapan

pakai

yang

mendistribusikannya ke ruang perawatan yang membutuhkan.

141

B. 1.

Saran Saran untuk Perkembangan IFRS Bethesda a. Penambahan jumlah apoteker di setiap satelit farmasi maupun bangsal karena sebagian besar pekerjaan kefarmasian masih dilakukan oleh asisten apoteker maupun tenaga kesehatan lain terutama dalam hal penyerahan obat yang merupakan kewajiban Apoteker b. Perbaikan sarana dan pra sarana terutama cooler obat sehingga dapat menjamin stabilitas obat c. Peletakkan termometer di setiap cooler maupun lemari pendingin untuk mengontrol suhu penyimpanan obat d. Penambahan sumber daya manusia di Satelit Farmasi Rawat Jalan dan Satelit Farmasi Rawat Inap terutama pada saat peak hour e. f. Perlunya dokumentasi Drug Therapy Problem Perbaikan ruang PIO sesuai dengan standar yaitu 40 meter2 untuk rumah sakit dengan 400-600 beds g. Sistem komputerisasi untuk pelayanan gas medis sehingga waktu pelayanan lebih cepat h. Perlunya penataan kembali sediaan obat di Satelit Khusus sesuai dengan alfabetis untuk meminimalkan medication error serta perlunya katalog obat sehingga memudahkan dalam pencarian i. j. Perlunya lemari khusus psikotropika dan narkotika di Satelit Khusus Perlunya manajemen pengadaan obat di Satelit Khusus sehingga obat tidak menumpuk dan mempersempit ruang gerak

2.

Saran untuk Perkembangan PKPA a. Memperpanjang waktu di penyerahan obat ketika berada di Satelit Farmasi Rawat Jalan agar mahasiswa PKPA fokus kepada pelayanan pada pasien dan kesempatan untuk bertemu dengan pasien akan lebih sering b. Melakukan visite bersama Apoteker sehingga mahasiswa PKPA dapat mengetahui assesment yang benar

142

3.

Saran untuk Perkembangan Apoteker a. Berkolaborasi dengan tenaga kesehatan lain sebagai health care team dengan menunjukkan terlebih dahulu kinerja yang bagus sehingga diakui oleh rekan sejawat b. Mengikuti berbagai pelatihan, seminar dan sosialisasi yang berkaitan dengan pelayanan farmasi

143

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 1978, Peraturan Menteri Kesehatan No.28/MENKES/PER/1/1978 tentang Penyimpanan Narkotika, Departemen Kesehatan RI, Jakarta. Anonim, 1989, Peraturan Menteri Kesehatan No.085/MENKES/PER/I tentang Obat Generik, Departemen Kesehatan RI, Jakarta. Anonim, 1992, Kepmenkes No.983/MENKES/SK/XI/1992 tentang Pedoman Organisasi Rumah Sakit Umum, Departemen Kesehatan RI, Jakarta. Anonim, 2004, Surat Keputusan Menteri Kesehatan No. 1197/Menkes/SK/X/2004 tentang Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit, Departemen Kesehatan RI, Jakarta. Anonim, 2008, Kepmenkes No.129/MENKES/SK/II/2008 tentang Standar Pelayanan Minimal Rumah Sakit, Departemen Kesehatan RI, Jakarta. Anonim, 2009a, Pedoman Instalasi Pusat Sterilisasi (Central Steril Supply Departement/ CSSD) di Rumah Sakit, Departemen Kesehatan RI, Jakarta. Anonim, 2009b, Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No. 51 tentang Pekerjaan Kefarmasian, Departemen Kesehatan RI, Jakarta. Anonim, 2009c, Undang Undang No. 36 tentang Kesehatan, Departemen Kesehatan RI, Jakarta. Anonim, 2009d, Undang - Undang No. 44 tentang Rumah Sakit, Departemen Kesehatan RI, Jakarta. Anonim, 2010, Peraturan Menteri kesehatan Republik Indonesia Nomor 340/MENKES/PER/III/2010 tentang Klasifikasi Rumah Sakit, Departemen Kesehatan RI, Jakarta. Anonim, 2011, Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 755 tentang Penyelenggaraan Komite Medik di Rumah Sakit, Departemen Kesehatan RI, Jakarta. Aslam, M., Tan, C.K., Prayitno, A., 2003, Farmasi Klinis, Menuju Pengobatan Rasional dan Penghargaan Pilihan Pasien, PT Elex Media Komputindo, Jakarta. Cipolle, R.J., Strand, L.M., Morley, 2004, Pharmaceutical Care Practice, McGraw-Hill Companies, New York.

144

Green et al., 2003, Drug and Therapeutics Comittee: A Practical Guide, WHO, Departement of Essential Drug and Medicine Policy, Geneva, Switzerland. Hepler, C.D., Strand, L.M., 2003, Opportunities and Responsibilities in Pharmaceutical Care dalam A Practical Guide to Pharmaceutical Care 2ed, 1-3, American Pharmaceutical Association, Washington DC. Quick et al., 1997, Managing Drug Supply, 2nd Edition, Kumarin Press, West Harford, USA. Samosir, M.A.V, 2009, Pengaruh Mutu Pelayanan terhadap Pemanfaatan Instalasi Rumah Sakit Umum Daerah (IFRSUD) Pandan tahun 2008, Tesis, Universitas Sumatera Utara Medan. Siregar, C.J.P., dan Amalia, L., 2004, Farmasi Rumah Sakit: Teori dan Penerapan, Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta World Health Organization, 2003, Drug And Therapuetics Committees A Practical Guide.

145