Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN PRAKTIKUM MANAJEMEN KESEHATAN DAN KESEJAHTERAAN TERNAK VAKSINASI

Disusun Oleh :

Kelas: E Kelompok: 4 M Idfan Fikriansyah Rangga Yusnan Iqbal Asri Triana Fahmi Reza Hidayat Agnes Debora Risya Nurul Rachmawati Siti Aisyah Zahra 200110100013 200110110216 200110110219 200110110232 200110110241 200110110245 200110110256

LABORATORIUM PRODUKSI TERNAK UNGGAS FAKULTAS PETERNAKAN UNIVERSITAS PADJADJARAN SUMEDANG 2013

I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Vaksinasi adalah proses pemberian vaksin terhadap makhluk hidup. Sedangkan vaksin adalah bahan antigenik yang digunakan untuk menghasilkan kekebalan aktif terhadap suatu penyakit sehingga dapat mencegah atau mengurangi pengaruh infeksi oleh organisme alami atau liar. Pemberian vaksin terhadap makhluk hidup ini harus sesuai dengan takaran yang diwajibkan agar tidak menimbulkan hal yang tidak diinginkan. Dengan adanya praktikum ini mahasiswa dapat mengetahui tata cara pemberian vaksin pada ternak. Tujuan adanya vaksinasi pada ternak ini agar keamanan pada ternak terjamin sehingga produk yang dihasilkan oleh ternak yang akan dimanfaatkan untuk kebutuhan hidup manusia dapat terjamin pula. sehingga keamanan dalam kesehatan terjamin dan juga meminimalisir kerugian bagi peternak. Vaksinasi biasa dilakukan dari mulai ternak masih kecil hingga ternak mencapai dewasa dan dapat menghasilkan produk dimana produk yang dihasilkannya itu tidak berbahaya bagi manusia sehingga aman untuk dikonsumsi dan dengan begitu tidak ada pihak yang dirugikan baik produsen maupun konsumen. 1.1. Maksud dan Tujuan 1.2. Untuk mengetahui definisi vaksinasi Untuk mengetahui bagaimana cara memvaksinasi pada ternak Untuk mengetahui fungsi dari vaksinasi

Waktu dan Tempat Hari / Tanggal Pukul Tempat : Jumat, 12 April 2013 : 09.00 11.00 WIB : Laboratorium Produk Ternak Unggas. Fakultas Peternakan Universitas Padjadjaran.

II TINJAUAN PUSTAKA

A.

Kesehatan Ternak Pemeliharaan ternak merupakan salah satu penghambat yang sering

dihadapi adalah penyakit. Upaya pengendalian penyakit pada hakekatnya bertujuan untuk meningkatkan pendapatan melalui cara pemeliharaan yang baik, sehingga peternak memperoleh pendapatan secara maksimal. Upaya

pengendalian penyakit dapat dilakukan melalui usaha pencegahan penyakit dan atau pengobatan pada ternak yang sakit. Usaha pencegahan dinilai lebih penting dibandingkan pengobatan (Jahja dan Retno, 1993). Penyakit ayam merupakan kendala utama pada peternakan intensif di lingkungan tropis seperti di Indonesia karena dapat menurunkan produksi, seperti pada kelompok penyakit pernafasan (Murtidjo 1992). Disisi lain penyakit unggas yang sifatnya menular jika sudah terlanjur menjangkiti akan dapat menurunkan produksi, bahkan akan menjadikan usaha peternakan tersebut bangkrut (Sudaryani, 2003). Pengendalian penyakit ayam, pengertian dan ruang lingkupnya. Dalam usaha peternakan ayam dikenal ada tiga perangkat utama yang menentukan kesuksesan usaha yaitu penggunaan bibit unggul, pemberian ransum yang bermutu, pelakasanaan tata laksana secara efisien, dan pengendalian penyakit secara benar dan tepat. (Sudarmono, 2003). Ayam yang sehat antara lain memiliki ciri-ciri sebagai berikut, posisi berdiri terlihat normal tidak lumpuh (bengkak atau bengkok pada kaki dan sayap), kepala dan wajah tampak normal (tidak bengkak), tidak keluar lendir dari hidung, warna pial dan jengger terlihat bersih atau kering tidak ada perubahan warna, dan bulu di sekitar kloaka terlihat bersih atau kering tidak lengket oleh kotoran ayam.(Anonimus, 2009). B. Vaksinasi Vaksin adalah bahan yang berasal dari mikroorganisme tertentu yang dapat merangsang kekebalan tubuh terhadap penyakit yang disebabkan oleh mikroorganisme tersebut. Bahan yang berisi organisme penyebab penyakit

tersebut jika dimasukkan ke dalam tubuh hewan tidak menimbulkan bahaya penyakit tetapi masih dapat dikenali oleh sistem imun serta dapat merangsang pembentukan kekebalan terhadap agen penyakit tersebut dan tindakan ini dikenal dengan istilah vaksinasi. Vaksin aktif merupakan vaksin yang berasal dari virus aktif yang virulen maupun avirulen yang berarti virus dalam vaksin tersebut dalam keadaan hidup tetapi telah dilemahkan. Vaksin inaktif berisi antigen yang mati, biasanya dibuat dari virus virulen yang kemudian diinaktifkan secara fisik maupun dengan menggunakan bahan-bahan kimia, tanpa merusak imunogenitas virus tersebut. Untuk meningkatkan imunogenitas vaksin inaktif biasanya ditambahkan adjuvant. Adjuvant merupakan bahan yang dicampur dengan vaksin untuk meningkatkan respon imun, baik humoral ataupun seluler, sehingga dengan demikian diperlukan jumlah antigen yang lebih sedikit dan lebih rendah dosis yang diberikan. Vaksin yang baik harus memenuhi beberapa persyaratan, yaitu kemurnian, keamanan, serta kemampuan untuk merangsang kekebalan terhadap penyakit pada hewan. Suatu vaksin dikatakan memenuhi ketiga persyaratan tersebut jika dua minggu setelah vaksinasi telah terbentuk antibodi dengan titer protektif. Proteksi vaksin dapat dilakukan dengan uji tantang menggunakan virus yang memiliki tingkat virulensi tinggi. Vaksin yang baik harus memberikan proteksi lebih dari 95% terhadap hewan coba atau tidak lebih dari 5% hewan yang terinfeksi atau sakit. Keberhasilan vaksinasi sangat dipengaruhi oleh status kesehatan unggas, keadaan nutrisi unggas, sanitasi lingkungan dan sistem perkandangan, serta program vaksinasi yang baik. Keuntungan pemberian vaksin adalah mencegah timbulnya gejala klinis dan kematian, mengurangi keluarnya virus dari tubuh unggas serta mengurangi populasi unggas yang rentan. Kelemahan vaksinasi adalah memerlukan waktu sebelum kekebalan protektif tercapai, flok yang divaksinasi tidak memperlihatkan gejala klinis sesudah terekspos, tetapi tetap dapat terinfeksi virus dan bertindak sebagai reservoir. Cara pemberian vaksin yaitu melalui tetes, suntik/injeksi, melalui air minum, wing-web, dan semprot. Melalui tetes yaitu dengan tetes mata, hidung, atau mulut. Melalui injeksi yaitu subcutan/dibawah kulit dan intra muscular/dalam

daging atau otot. Melalui air minum adalah dengan mencampur vaksin dengan air minum, agar efektif ternak dipuasakan dahulu selama 2 jam sehingga air mengandung vaksin dapat segera dikonsumsi. Injeksi subcutan dilakukan dengan memberikan vaksin di daerah leher dengan jarum tidak masuk ke daging melainkan berada diantara daging dan kulit. Dan cara terakhir adalah semprot, cara ini harus dilakukan ketika tidak ada angin sedang berhembus ke kandang, sehingga virus dalam vaksin akan terbang keluar, tidak dihirup oleh ayam. Menurut penelitian terakhir cara inilah yang terbaik.(Rasyaf, 1994). Jenis-jenis vaksin ND antara lain vaksin ND inaktif / vaksin kill (vaksin yang mengandung virus yang sudah diinaktifkan) dan vaksin ND aktif yaitu vaksin yang mengandung virus yang masih hidup atau masih aktif, tetapi sifatnya sudah tidak ganas lagi bagi ayam yang divaksin. Virus ini tidak lagi dapat membuat ayam yang divaksin sakit, tetapi merangsang ayam untuk membentuk antibody (zat penolak) sehingga timbul kekebalan. Berdasarkan jenis virus yang digunakan sebagai bahan, vaksin aktif ND dibedakan menjadi vaksin lentogenik dan vaksin mesogenik (Sundaryani, 2007).

III ALAT, BAHAN DAN PROSEDUR KERJA

3.1. Alat 1. Syrinx gun 2. Baki 3.2. Bahan 1. DOC 2. Methyln Blue 3. ND Hitchner Bl 3.3. Prosedur Kerja 3.3.1. Metode Vaksin Tetes Mata pada DOC Menyiapkan DOC dan alat alat vaksin yang akan digunakan. Mengambil DOC yang telah tersedia. Mengambil alat vaksin yang telah tersedia. Meneteskan vaksin pada DOC tepat pada matanya. Menyimpan kembali DOC yang telah divaksinasi

3.3.2. Metode Vaksin Intramuskular Menyiapkan ayam petelur / ayam broiler yang akan divaksinasi. Menyiapkan alat yang akan digunakan. Mencari daerah yang akan disuntikkan yaitu di daerah dada atau sayap. Melakukan vaksinasi pada ayam tersebut.

IV HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil Pengamatan ayam doc dewasa Dosis 1-3 tetes 0,5 ml Jenis vaksin ND Hisser B1 laktosa Metode Tetes mata, hidung dan mulut Injeksi/penyuntikan

4.2. Pembahasan Vaksinasi melalui tetes mata (intraocular), hidung (intranasal), dan mulut Pelaksanaan vaksinasi melalui tetes mata, hidung, dan mulut biasanya untuk ayam yang berumur di bawah 1 minggu dengan maksud untuk mencegah netralisasi vaksin oleh antibody maternal (bawaan dari induk). Cara ini cukup memakan waktu dan tenaga karena dilakukan per ekor ayam, tetapi kelebihannya sangat efektif karena dosis tepat dan merata untuk setiap ayam. Untuk mempercepat pelaksanaan vaksinasi sebaiknya dilakukan secara bersama-sama (lebih dari dua orang). Vaksinasi dengan cara penyuntikan Vaksinasi yang dilakukan dengan cara menyuntikkan vaksin, lokasi penyuntikan dapat di daerah di bawah kulit (subcutan) yaitu pada leher bagian belakang sebelah bawah dan pada otot (intramuscular) yaitu pada otot dada atau paha. Suntikkan vaksin pada ayam dengan hati-hati sesuai dengan dosis yang telah dianjurkan. Untuk 1000 dosis vaksin dilarutkan dalam 500 cc aquades, untuk 500 dosis vaksin dilarutkan dalam 250 cc aquades dan demikian seterusnya. Setiap ekor ayam disuntik dengan dosis 0,5 cc pada otot dada Vaksinasi dengan cara penyuntikan harus dilakukan secara hati-hati. Bila dilakukan dengan ceroboh mengakibatkan kegagalan dan akan berakibat fatal. Akibat fatal yang mungkin terjadi antara lain ayam menjadi stress sehingga kematian tinggi pasca penyuntikan, leher terpuntir (tortikolis), terjadinya abses (kebengkakan) pada leher, terjadi infeksi bakteri secara campuran dan ayam menjadi mengantuk kurang bergairah.

V KESIMPULAN

Dengan adanya vaksin, peternak sangat membantu para peternak untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh pada hewan ternaknya, sehingga ternak kuat terhadap serangan penyakit, pemberian vaksin ibarat kita membuat benteng untuk menahan serangan lawan sehingga kita memiliki kekuatan untuk menahan serangan tersebut. Ada beberapa cara untuk melakukan vaksinasi salah satunya dengan tetes mata, hidung dan mulut serta dengan cara injeksi atau suntikan. Semua cara tersebut baik untuk dilakukan tinggal bagaimana kita melaksanakan.

DAFTAR PUSTAKA

Akoso, B. T. 1993. Manual Kesehatan Unggas. Kanisius. Yogyakarta. Fadilah, Roni dan Agustin Polana. 2008. Aneka Penyakit pada Ayam dan Cara Mengatasinya. Agromedia. Jakarta Selatan.