Anda di halaman 1dari 16

REFERAT ILMU PENYAKIT DALAM

LEUKOSITOSIS DAN LEUKOPENIA

PEMBIMBING: Prof. Soebandiri dr., Sp.PD, K-HOM

DM: Teddy K Kunong Sebastian Tannur Stanley Haryono 2007.04.0.000 2009.04.0.000 2009.04.0.0003

LEUKOSIT

Leukosit atau sel darah putih merupakan sel darah yang mempunyai tugas untuk melindungi tubuh dari sel atau jaringan asing. Leukosit dibagi menjadi 2 kelompok besar yaitu granulosit dan agranulosit. Granulosit mempunyai granul-granul dalam sitoplasmanya yaitu neutrofil,basofil,dan eusinofil.Juga granulosit mempunyai nucleus yang multilobus sehingga disebut juga polymorphonuclear leukocytes (PMN). Neutrofil merupakan sel yang paling banyak dalam jenis PMN yang diproduksi dalam 7-14 hari dan berada dalam sirkulasi 6 jam. Fungsi utama dari neutrofil merupakan fagositosis (membunuh dan mencerna mikroorganisme bakteri). Infeksi bakteri akut dan trauma menstimulasi produksi neutrofil, mengakibatkan peningkatan WBC count. Ketika produksi neutrofil terstimulasi secara signifikan,maka bentuk immature dari neutrofil sering berada dalam sirkulasi sel immature ini disebut band dan stab. Kejadian ini disebut juga shift to the left yang mengindikasikan terdapat infeksi akut bakteri. Basofil (sel mast) dan terutama eusinofil terlibat dalam reaksi alergi.mereka mampu memfagositosis komplek antibodi dan antigen.Eusinofil dan Basofil tidak berespon terhadap infeksi bakteri.Sitoplasma basofil mengandung granul-granul yang berisi heparin ,histamine, dan serotonin sel ini berperan dalam proses inflamasi yang dipentarai oleh IgE.Infeksi parasit juga menstimulasi produksi dari sel eusinofil dan basofil Agranulosit yang terdiri dari limfosit dan monosit (histiosit) tidak mempunyai granul dalam sitoplasmanya dan tidak mempunyai nucleus yang multilobus sehingga disebut juga mononuclear leukocytes.Limfosit terdiri dari 2 grup yaitu sek T dan sel B. sel T berdiferensiasi di timus dan berperan dalam reaksi imun tipe seluler (killer cells, suppresor sel, dan T4 helper sel). Sel B berdiferensiasi di sumsum tulang (bone marrow) yang berperan dalam imunitas humoral (produksi antibodi). Fungsi utama limfosit yaitu melawan infeksi bakteri kronis dan infeksi virus. Monosit merupakan sel fagositik yang kerjanya hampir sama dengan neutrofil dalam melawan bakteri tetapi monosit lebih lama terdapat di sirkulasi.Monosit mempunyai tugas menfagositosis sel nekrotik dan mikroorganisme dalam darah.

Pemeriksaan leukosit dibagi 2 yaitu WBC count/ hitung sel darah putih dalam 1 mm3 darah vena dan pemeriksaan differential count menghitung persentase dari setiap jenis leukosit dalam 1 spesimen.

WBC count nilai normal: Dewasa/anak >2 tahun Anak <2 tahun Newborn : 5000-10.000/mm3 : 6200-17.000/mm3 : 9000-30.000/mm3

Differential Count: Per mm3 2500-8000 1000-4000 100-700 50-500 25-100

Jenis sel Neutrofil Limfosit Monosit Eusinofil Basofil

% 55-70 20-40 2-8 1-4 0.5-1.0

Pemeriksaan hitung sel darah putih dan pemeriksaaan dif count merupakan pemeriksaan laboratorium yang sering dilakukan sebagai bagian dari pemeriksaan darah lengkap.Kedua pemeriksaan sel darah putih ini penting untuk menentukan diagnose dan nilai prognosa yang dilakukan beberapa kali. Seperti misalnya pada apendiksitis yang menunjukan kenaikan leukosit persisten menandakan prognosis yang buruk atau juga penurunan nilai hitung leukosit dalam batas normal yang sebelu,mya terjadi peningkatan nilai hitung leukosit menandakan prognosis yang baik.

Faktor-faktor yang mempengaruhi pemeriksaan: 1. Makan, aktifitas fisik, dan stress bisa meningkatan jumlah hitung leukosit yang menggagu nilai hitung 2. Kehamilan juga bisa meningkatkan jumlah leukosit

3. Pasien dengan splenectomy 4. Jumlah leukosit biasanya meningkat pada malam hari dan turun pada pagi hari 5. Umur, bayi dan anak-anak mempunyai jumlah leukosit yang lebih banya dibandingkan orang tua khususnya lansia bahan pada lansia jumlah leukosit tidak meningkat walaupun terdapat infeksi bakteri. 6. Pengaruh obat-obatan yang meningkatkan jumlah lekosit seperti adrenalin, allopurinol, aspirin, chloroform, epinefrin, heparin, quinine, steroid, dan triamterene 7. Pengaruh obat-obatan yang menurunkan jumlah leukosit seperti antibiotic,

anticonvulsants, antihistamine, antimetabolites, antithyroid, arsen, barbiturate, agen kemoterapi, diuretic, dan sulfonamide LEUKOSITOSIS

Leukositosis mengacu pada peningkatan jumlah leukosit karena sebab apapun. Dari sudut pandang praktis, leukositosis secara tradisional diklasifikasikan menurut komponen sel darah putih yang berkontribusi terhadap peningkatan jumlah leukosit. Oleh karena itu, leukositosis dapat disebabkan oleh peningkatan: (1) Jumlah neutrofil (yaitu, neutrophilia) (2) Jumlah limfosit (yaitu, limfositosis), (3) Jumlah monosit (yaitu, monocytosis), (4) Jumlah granulosit eosinophilic ( yaitu, eosinofilia), (5) Jumlah granulosit basophilic (yaitu, basophilia), (6) Sel imatur (misalnya, blasts). Kombinasi dari setiap di atas mungkin terlibat.

EPIDEMIOLOGI

KEMATIAN / MORBIDITAS Morbiditas dan mortalitas yang signifikan secara klinis sering diamati pada pasien dengan hyperleukocytosis leukemia. Hyperleukocytosis dapat mengakibatkan tumor lysis syndrome dan disseminated intravascular coagulopathy. Selain komplikasi terkenal (misalnya,

kegagalan pernafasan akut, perdarahan paru, SSP infark, perdarahan), infark limpa, iskemia miokard, gagal ginjal karena leukostasis pembuluh darah ginjal, dan priapism telah dilaporkan.

UMUR. Perlu diperhatikan rentang usia-spesifik referensi untuk jumlah WBC, neutrofil, dan limfosit. Total WBC dan jumlah neutrofil pada neonatus lebih muda dari 1 minggu secara fisiologis lebih tinggi daripada anak yang lebih tua dan orang dewasa. Proporsi limfosit dan jumlah limfosit absolut pada anak-anak berumur kurang dari 6 tahun lebih tinggi dibandingkan pada orang dewasa. Kegagalan untuk mengenali usia tertentu limfositosis dapat menyebabkan investigasi yang tidak perlu. Bayi (biasanya berusia <3 bulan) memiliki tempat penyimpanan kecil neutrofil. Pada infeksi berat, tuntutan neutrophilic mereka sering melebihi persediaan mereka. Oleh karena itu, bayi muda mungkin memiliki neutropenia sebagai respon terhadap infeksi yang serius.

PATOFISIOLOGI Leukositosis dapat menjadi reaksi terhadap berbagai infeksi, inflamasi, dan, dalam kasus tertentu, proses fisiologis (misalnya, stres, olahraga). Reaksi ini dimediasi oleh beberapa molekul, yang dirilis atau diregulasi dalam merespon peristiwa stimulasi yang mencakup faktor pertumbuhan atau kelangsungan hidup (misalnya, granulocyte colony-stimulating factor, granulocyte-macrophage colony-stimulating factor, c-kit ligand), molekul adhesi ( misalnya, CD11b/CD18), dan berbagai sitokin (misalnya interleukin-1, interleukin-3, interleukin-6, interleukin-8, tumor necrosis factor).

Peripheral leukocyte count ditentukan oleh beberapa mekanisme, termasuk (1) ukuran prekursor dan tempat penyimpanan sel myeloid dan limfoid , (2) laju pelepasan sel-sel dari tempat penyimpanan di sumsum tulang, (3) tingkat marginating cells dari pembuluh darah ke dalam jaringan, dan (4) tingkat konsumsi dari sel-sel dalam jaringan (yaitu, hilangnya sel). Faktor pertumbuhan, molekul adhesi, dan sitokin mengontrol semua 4 mekanisme yang tercantum di atas.

Hyperleukocytosis (WBC count> 100 X 109 / L, atau> 100 X 103/L) terjadi pada leukemia dan gangguan mieloproliferatif. Hal ini tentunya karena potensi pertumbuhan yang melekat otonom sel ganas. Hyperleukocytosis sering menyebabkan oklusi pembuluh darah, mengakibatkan iskemia, perdarahan, dan edema dari organ-organ yang terlibat. Masalah yang paling sering diamati pada leukemia myelogenous akut dengan jumlah WBC yang tinggi. Individu sering klinis hadir dengan perubahan status mental, stroke, dan gagal ginjal atau paru-paru. Jika jumlah neutrofil melebihi 30.000 / L sebagai reaksi terhadap faktor ekstrinsik, seperti infeksi, kadangkadang disebut reaksi leukemoid.

Pada orang dengan sickle cell disease, baseline WBC count meningkat dengan rata-rata 12-15 X 109 / L (12-15 X 103/L). Perubahan ini terutama disebabkan pergeseran dari granulosit dari kolam marginated ke kompartemen beredar. Jumlah neutrofil meningkat yang tersegmentasi dalam kedua krisis vaso-oklusif dan infeksi bakteri pada pasien dengan penyakit sel sabit. Neutrofilia: A. Infeksi (penyebab paling umum) Kebanyakan infeksi bakteri menyebabkan neutrophilia dengan bandemia (jumlah band melebihi kisaran nilai normal). Beberapa infeksi bakteri tidak menyebabkan neutrophilia. Misalnya, demam tifoid menyebabkan leukopenia, neutropenia, atau keduanya. Infeksi bakteri lain yang diketahui menyebabkan neutropenia termasuk Staphylococcus aureus, brucellosis, tularemia, rickettsia, Mycobacterium tuberculosis, ehrlichiosis, dan leishmaniasis. Bayi, bayi prematur khususnya, memiliki tempat penyimpanan kecil neutrofil di sumsum tulang. Oleh karena itu, neutropenia berkembang pada infeksi berat atau kronis karena kebutuhan neutrophilic lebih besar dari produksi.

Neutrofilia sendiri atau dengan jumlah band yang meningkat memiliki sensitivitas dan spesifisitas variabel dalam berbagai studi sebagai prediktor kemungkinan bakteremia pada anak-anak dengan demam. Sebuah studi oleh Lee dan Harper adalah unik karena mereka memilih bayi dan balita usia 3-36 bulan dengan demam ( 39 C) yang keadaannya tampak baik dan yang pulang dari departemen darurat. Mereka termasuk pasien yang dirawat , ditransfer, atau meninggal untuk memilih populasi yang berpotensi memiliki bakteremia benar-benar tersembunyi. Studi ini menunjukkan korelasi positif

dan signifikan antara frekuensi kultur darah positif untuk Streptococcus pneumoniae dan WBC dan jumlah neutrofil mutlak. Dalam studi lain, Brown et al difokuskan pada neonatus demam (usia 28 d) yang mengunjungi gawat darurat. Mereka menghitung sensitivitas dan spesifisitas dari

berbagai leukosit untuk mendeteksi infeksi bakteri. Mereka menemukan kekuatan diskriminatif sederhana dari jumlah WBC, daerah bawah dari receiver operator characteristic [ROC] curve adalah 0,7231.

Praktek Imunisasi pneumokokus konjugasi dengan heptavalent vaksinasi (sekarang 13valent) tampaknya telah mengurangi kejadian bakteremia dengan organisme ini pada bayi berusia 2-6 bulan. Dengan demikian, leukositosis ekstrim, yang merupakan karakteristik umum dari bakteremia pneumokokus, mengalami penurunan dalam frekuensi.

Infeksi saluran kemih dan pneumonia karena organisme lain yang lebih umum pada bayi dengan demam dan biasanya menyebabkan leukositosis yg lebih rendah dari infeksi S pneumoniae. Oleh karena itu, algoritma yang menggunakan jumlah sel darah putih untuk mengukur risiko bakteremia pada bayi tidak mungkin berlaku untuk generasi baru anakanak dengan demam.

Secara umum, WBC dan jumlah neutrofil saja tidak sensitif atau cukup spesifik untuk secara akurat memprediksi infeksi bakteri. Meskipun infeksi virus umumnya tidak menyebabkan neutrophilia, dapat terjadi selama fase awal infeksi .

B. Inflamasi. Termasuk inflammatory bowel disease, rheumatoid arthritis, dan vasculitis.

C. Berat badan lahir sangat rendah: Sebuah frekuensi yang lebih tinggi reaksi leukemoid (neutrofil> 30.000 / uL) dilaporkan dalam berat badan lahir sangat rendah ( 1000 g) bayi tanpa penyebab yang jelas dari leukositosis dan dalam hubungannya dengan dukungan ventilasi lama dan frekuensi yang lebih tinggi dari displasia bronkopulmonalis (BPD). Sebuah penelitian prospektif terhadap bayi prematur menunjukkan hubungan yang

signifikan antara reaksi bayi leukemoid (jumlah neutrofil> 40.000 / uL) dan bukti histologis korioamnionitis. Dalam penelitian ini, kejadian BPD secara signifikan lebih tinggi pada bayi yang memiliki reaksi leukemoid dibandingkan dengan mereka yang tidak ada reaksi leukemoid.

D. Prostaglandin (PGE1): Pada neonatus dengan ductus-dependent congenital heart disease, pemberian PGE1 menyebabkan elevasi reversibel dalam jumlah neutrofil rata-rata 6000/L Hal ini kemudian dikonfirmasi dalam studi retrospektif dengan lebih dari 2 minggu infus. dari PGE1.

E. Lithium: Lithium karbonat, yang biasa digunakan untuk depresi dan gangguan bipolar, diketahui menyebabkan leukositosis sederhana dan neutrophilia (sampai dua kali nilai normal). Kenaikan ini disebabkan peningkatan produksi neutrofil.

F. Heparin: Heparin menginduksi leukositosis, terutama limfositosis, tetapi dalam beberapa kasus, neutrophilia juga. Satu dari setiap 230 pasien yang diobati dengan heparin memiliki leukositosis.

G. Lain-lain: Obat-obatan yang diketahui menyebabkan leukositosis dan reaksi leukemoid bersama dengan eosinofilia adalah obat antiepilepsi, termasuk carbamazepine, fenobarbital, dan fenitoin , Minocycline, yang umum digunakan untuk pengobatan jerawat telah

dilaporkan menyebabkan reaksi hipersensitivitas yang parah disebut ruam obat dengan eosinofilia dan gejala sistemik (DRESS) sindrom. Neutrophilia dan leukositosis sekunder untuk reaksi hipersensitivitas terhadap obat tersebut. Beberapa pasien mengalami limfositosis atau leukopenia bukan neutrophilia dan leukositosis dengan obat antiepilepsi. The clozapine obat antipsikotik telah diketahui menyebabkan agranulositosis, tetapi juga menyebabkan elevasi dosis-terkait dalam leukosit dan jumlah neutrofil.

H. Familial cold autoinflammatory syndrome (familial urtikaria dingin) ditandai multipel purpura hingga eritema beberapa jam setelah paparan dingin,demam, menggigil, arthralgia, dan elevasi konsisten neutrofil dan jumlah WBC. Hal ini ditularkan dengan cara yang

autosomal dominan.

I. Keganasan dan gangguan mieloproliferatif : Ini adalah penyebab langka neutrophilia pada anak-anak. Hodgkin lymphoma biasanya menyebabkan neutrophilia ringan sampai sedang. Pasien dengan fase kronis adult-type chronic myelocytic leukimia dan kromosom

Philadelphia positif hadir dengan neutrophilia dengan bentuk yang belum matang, eosinofilia, basophilia, dan trombositosis. Leukemia Juvenile myelomonocytic menyebabkan leukositosis dan monocytosis dengan monosit aneh berbentuk daripada neutrophilia saja. Bayi dengan sindrom Down sering mengalami leukositosis, neutrophilia, pergeseran diferensial ke kiri, dan bentuk-bentuk yang belum matang (blasts) di dalam darah (gangguan mieloproliferatif) selama periode postnatal. Dalam kebanyakan kasus, perubahan ini bersifat sementara (disebut gangguan mieloproliferatif transient), namun beberapa berkembang menjadi leukemia akut. Beberapa tumor padat (paling sering digambarkan pada karsinoma paru-paru dan karsinoma dibedakan) menyebabkan neutrophilia oleh sel- sel tumor yang disebut reaksi leukemoid paraneoplastic. Hal ini jarang terjadi pada anak-anak, tapi telah dijelaskan dengan baik pada pasien dewasa. Mekanisme diduga adalah produksi sitokin, seperti granulocyte colony-stimulating factor (G - CSF) dan granulocyte macrophage colony-stimulating factor (GM-CSF) , oleh sel tumor atau sel - sel metastatik. Namun, pada beberapa pasien, sitokin diukur tidak meningkat.

J. Penurunan jalan keluar dari peredaran Hitungan neutrofil adalah keseimbangan antara produksi dan melepaskan ke dalam

sirkulasi darah dan kehancuran dan keberangkatan dari peredaranke dalam jaringan. Apa pun yang mempengaruhi setiap komponen keseimbangan ini mempengaruhi jumlah neutrofil. Penurunan jalan keluar dari peredaran dapat terjadi dengan administrasi kortikosteroid, splenektomi, ataukekurangan molekul adhesi leukosit bawaan.

Leukositosis Persistent dan trombositosis yang sering terlihat pada pasien pasca splenektomi. Kekurangan molekul adhesi leukosit adalah kondisi bawaan. Pada bayi

yang lahir dengan gangguan ini, puntung tali pusat tidak jatuh dalam periode normal, dan mereka mungkin memiliki neutrophilia terus - menerus tanpa adanya tanda-tanda klinis infeksi, dengan peningkatan kerentanan terhadap infeks. Arus cytometric demonstrasi tidak adanya CD11b/CD18 pada leukosit pasien dapat membantu dalam menegakkan diagnosis.

K. Penurunan

neutrofil

marginasi, termasuk pemberian steroid, olahraga, administrasi

epinefrin, dan situasi stres lainnya (misalnya, trauma, sakit parah). Neutrofilia karena penyebab ini umumnya berumur pendek (yaitu, menit ke jam, bukan hari). Transient tapi elevasi jumlah sel darah putih dan neutrofil count yang signifikan telah dijelaskan setelah periode singkat latihan, kejang demam termasuk status epilepticus , dan trauma kepala ringan dengan Glasgow Coma Scale dari 15. Sebuah elevasi yang signifikan dalam jumlah leukosit (dan limfopenia) selama minggu pertama setelah cedera tulang belakang terisolasi diamati pada pasien dengan gangguan neurologis dibandingkan dengan kontrol yang telah terisolasi cedera tulang belakang tanpa gangguan neurologis. Elevasi ini bukan karena steroid administrasi. Penulis berspekulasi bahwa rangsangan alpha adrenergik, peningkatan kortikosteroid endogen, atau keduanya mungkin menjadi penyebabnya. Bertentangan dengan limfopenia simultan dalam penelitian ini, limfositosis diamati setelah latihan singkat.

L. Peningkatan pelepasan neutrofil dari sumsum: Hal ini terjadi pada infeksi, stres, dan hipoksia, tetapi juga terjadi akibat rangsangan endotoksin dan pemberian steroid. M. Sebuah mutasi pada gen CSF3R: A neutrophilia familial (neutrofil 22.900 / uL) telah dijelaskan karena mutasi dalam domain transmembran dari reseptor G-CSF (T617N). N. Suntikan berulang Terapi pegylated G-CSF atau G-CSF disebabkan hyperleukocytosis O. Limfositosis konvensional mengacu pada limfosit yang meningkat lebih dari 4 X 109 / L (4000/L), namun, jumlah limfosit yang melebihi ini secara fisiologis hadir pada bayi dan anak-anak. Batas normal atas jumlah limfosit dalam kelompok usia ini belum didefinisikan dengan baik pada populasi yang sehat. P. Limfositosis diamati pada orang yang terinfeksi dengan pertusis (jumlah total leukosit 4050 X 109 / L, atau X 40-50 X 103/L). Sebuah jumlah limfosit sangat tinggi seperti 100 X

109 / L menunjukkan prognosis buruk. Q. Infeksi virus biasanya menyebabkan limfositosis (relatif atau absolut) dengan atau tanpa neutropenia. Contoh umum termasuk infeksi mononukleosis atau infeksi cytomegalovirus, infeksi virus pernapasan, dan hepatitis menular. Di sisi lain, beberapa hasil infeksi virus dalam reaksi leukemoid luar biasa dengan pergeseran ke kiri. Contohnya adalah sindrom paru hantavirus. WBC count tertinggi selama tahun 1993 wabah dilaporkan menjadi 65.000 / uL dengan pergeseran ke kiri. Penulis telah melihat neutrophilia dan leukositosis pada fase awal pada anak-anak. R. Leukemia limfositik kronis yang secara rutin ditandai dengan limfositosis dewasa sangat jarang terjadi pada anak-anak dan biasanya tidak dipertimbangkan dalam diagnosis banding limfositosis.

Eusinophilia : Peningkatan eosinofil absolut count lebih besar dari 0,5 X 109 / L (500/L) umumnya dianggap eosinofilia. Berikut ini adalah penyebab umum dari eosinofilia.

A. Hipersensitivitas alergi dan obat: Ini termasuk asma, demam, edema angioneurotic, urtikaria, dermatitis atopik dan eksim, reaksi hipersensitivitas antikonvulsan, alergi terhadap obat-obatan, eosinophilic esophagitis dan enteritis, dan kondisi alergi lainnya . B. Infeksi parasit: Yang paling sering diamati infeksi parasit yang menyebabkan ditandai eosinofilia di Amerika Serikat disebabkan oleh larva migrans visceral karena Toxocara cati canis.Toxocara juga menyebabkan larva migrans viseral, tetapi hal ini jarang terjadi. Infeksi parasit lain yang menyebabkan invasi jaringan juga menyebabkan eosinofilia ditandai. Infeksi lain: Demam Scarlet (tahap pemulihan), infeksi virus (tahap pemulihan), dan infeksi klamidia menyebabkan peningkatan mutlak dalam eosinofil tetapi umumnya tidak menyebabkan leukositosis. C. Gangguan Dermatologic: Dermatitis herpetiformis, pemfigus, dan eritema multiforme menyebabkan eosinofilia. Sindrom Hypereosinophilic D. Kondisi lain: Sebagian besar kondisi lain yang menyebabkan eosinofilia jarang menyebabkan leukositosis dan, oleh karena itu, tidak terdaftar. Namun, gangguan langka lain yang harus dipertimbangkan termasuk eosinofilia berhubungan dengan penyakit ganas.

Infiltrasi paru dengan eosinofilia (PIE) dan kombinasi eosinofilia, leukositosis, dan hepatosplenomegali mungkin penting. PIE ditandai dengan infiltrat paru bilateral dan eosinofilia. Gejala mirip dengan pneumonia kronis. Para etiologi beberapa dan mencakup berbagai infeksi (bakteri, virus, jamur, dan parasit) dan kondisi neoplastik (misalnya, limfoma Hodgkin). Kombinasi leukositosis, eosinofilia, dan hepatosplenomegali bisa benar eosinophilic leukemia (dengan ledakan diamati dalam darah perifer) atau ditandai eosinofilia dengan kursus malas kronis. E. Hyperleukocytosis: Gangguan ini mengacu pada jumlah WBC 100 X 109 / L (100 X 103/L). Hal ini diamati hampir secara eksklusif pada leukemia dan gangguan mieloproliferatif. Hyperleukocytosis dapat menyebabkan komplikasi yang mengancam jiwa (misalnya, infark serebral, pendarahan otak, insufisiensi paru). Frekuensi komplikasi lebih tinggi pada leukemia akut myelocytic dibandingkan leukemia lymphoblastic akut karena myeloblast lebih besar dan lebih perekat dari limfoblastik.

Monocytosis : didefinisikan sebagai jumlah monosit yang melebihi batas atas rentang referensi dari 0,95 X 199 / L (950/L). Monocytosis umumnya disebabkan oleh kondisi berikut:

A. Infeksi bakteri: Ini termasuk tuberkulosis, subakut endokarditis bakteri, dan brucellosis. B. Infeksi lain: Sifilis, infeksi virus (misalnya, mononukleosis menular), dan banyak protozoa dan riketsia infeksi (erg, kala azar, malaria, Rocky Mountain spotted fever). C. Keganasan: Keganasan termasuk leukemia kronis myelomonocytic, leukemia monocytic, penyakit Hodgkin, dan gangguan mieloproliferatif, pada orang dewasa, mereka termasuk karsinoma metastasis, kanker paru-paru, dan neoplasma ganas lainnya (reaksi leukemoid paraneoplastic). D. Fase pemulihan dari neutropenia atau infeksi akut. E. Penyakit autoimun dan vaskulitis: Ini termasuk lupus eritematosus sistemik, rheumatoid arthritis, kolitis ulseratif, dan penyakit inflamasi usus. F. Miscellaneous causes: Sarkoidosis dan penyakit penyimpanan lipid disertakan.

Basophilia : Jumlah basofil yang melebihi 0,10-0,15 X 109 / L (100-150/L) yang mengarah ke leukositosis jarang. Leukemia myelogenous kronis (tipe dewasa) biasanya menunjukkan basophilia dan leukositosis. LEUKOPENIA

A.DEFINISI: Leukopenia merupakan penurunan jumlah leukosit di dalam sirkulasi di bawah nilai normal <5000 mm3

B. PENYEBAB LEUKOPENIA: Terjadi oleh karena penurunan produksi leukosit, peningkatan pemakaian leukosit atau destruksi atau campuran keduanya, dan peningkatan marginasi atau penyimpanan.

a) Penurunan Produksi:

1. Depresi atau kerusakan sumsum tulang Kerusakan/depresi sumsum tulang disebabkan oleh karena terekspose oleh bahan kimia atau toksin, radiasi, kemoterapi kanker dan obat-obatan tertentu . Agen-agen ini menyebabkan penurunan dari semua sel sumsum tulang dengan cara: i. menggangu sintesis DNA (phenotiazines, chlorampenicol, methotrexate,

hydroxyurea,dll) ii. Reaksi idiosyncratic (cloramphenicol, garam emas, phenylbutazone, thiazide, sulfonamide,dll)

2. Penyakit sumsum tulang Dalam kondisi ini sumsum tulang tidak dapat memproduksi leukosit yang cukup atau

peningkatan 1 tipe dari leukosit dan penurunan di jenis yang lain. Penyebabnya meliputi myelodysplastic syndrome, leukemia, myeloproliferative syndrome, myelofibrosis (sumsum tulang yang digantikan dengan jarinngan fibrotic), kekurangan vitamin B12 atau folate, aplastic anemia dan lain-lain.

3. Kanker metastasis ke sumsum tulang Kanker yang menyebar ke sumsum tulang yang mengakibatkan leukopenia.Terlihat pada penyakit limfoma,granuloma atau jenis kanker lain

b) Peningkatan pemakaian dan destruksi:

1. Penyakit autoimun Terjadi ketika tubuh gagal mengenali sel sendiri dan mulai menyerang mereka. Pada kasus leukosit dikenal sebagai benda asing dan diserang seperti pada SLE tetapi jarang terjadi immunoneutropenia yang parah mengakibatkan peningkatan resiko infeksi.

2. Infeksi yang parah Infeksi yang hebat dapat mengakibatkan pengurangan jumlah leukosit yang terjadi pada sepsis.

3. Penyakit yang menyerang system imun Seperti pada HIV yang menyerang T limfosit.

4. Hipersplenism Disebabkan oleh kerja spleen yang meningkat dan spleen yang membesar mengakibatkan perusakan sel-sel darah yang berujung pada leucopenia juga anemia.

5. Drug induced leukopenia Beberapa obat dapat menyebakan leukopenia.Medikasi yang dapat menyebabkan leukopenia seperti: Clozapine, antipsychotic Sodium valproate dan iamotrigine, antiepileptic Interferon yang digunakan pada multiple sclerosis dll Antidepresan bupoprion dan dan antibiotik minocyclin dan penicillin juga dapat menyebabkan leucopenia

Mekanisme dari leukopenia yang dibabkan oleh obat sebagian besar dimediasi oleh sistem imun yang membentuk antigenic kompleks dengan permukaan sel leukosit dan terbentuk antibody terhadap kompleks.Ketika antibody terbentuk dan terikat dengan antigen maka menyebabkan leukoagglutination atau aktivasi dari system komplemen dan dibersihkan dari sirkulasi dengan sequestrasi di limpa, paru,dll

c) Peningkatan marginasi atau penyimpanan:

1. Pseudoleukopenia Terjadi pada fase awal infeksi. Leukosit (predominan neutrofil) bertanggung jawab atas reaksi inisial dari infeksi. Setelah terinfeksi sel-sel leukosit berkumpul pada tempat infeksi (ke margin dari pembuluh darah-marginalized), maka terjadi peningkatan leukosit dan pada pemeriksaan lab hitung tampak rendah karena sel darah berkumpul di daerah infeksi.

2. Viremia

d) Kondisi lain Seperti pada penyakit congenital (Fanconi anemia, Kostmanns syndrome,dll)

REFERENSI

1. Fisbach,Frances.2004.A

Manual

of of

Laboratory Diagnostic

and

Diagnostic

Test,7thedition.Lippincott Williams&Wilkins.United States of America


2. Pagana,Pagana.2006.Mosbys

Manual

and

Laboratory

Tests,3rdedition.Elsevier.United States of America


3. http://emedicine.medscape.com/article/956278-overview 4. Vincent W.Ing.The Etiology and Management of Leukopenia 5. www.med-ed.virginia.edu/courses/path/innes/wcd/leukopenia.cfm