Anda di halaman 1dari 3

BAB I PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang Masalah Kesehatan reproduksi didefinisikan sebagai kesehatan secara fisik, mental,

dan kesejahteraan sosial yang utuh pada semua hal yang berhubungan dengan sistem dan fungsi serta proses reproduksi dan bukan hanya kondisi yang bebas dari penyakit atau kecacatan1. Kesehatan reproduksi dari suatu negara seringkali dinyatakan dengan menggunakan nilai angka kesakitan reproduksi. WHO (1996) menyebutkan bahwa angka kesakitan reproduksi di negara berkembang mencapai 36% dihitung dari total beban sakit yang diderita selama masa prosuktif. Hal ini jauh lebih tinggi dibandingkan dengan angka kesakitan reproduksi pria yang hanya 12,5%.2 Diperkirakan insiden mioma uteri sekitar 20%-30% dari seluruh wanita. Penyakit reproduksi yang banyak diderita oleh wanita Indonesia adalah mioma uteri. Jumlah kejadian penyakit ini di Indonesia menempati urutan kedua setelah kanker serviks. Di Indonesia mioma ditemukan 2,39% - 11,7% pada semua penderita ginekologi yang dirawat.3 Mioma uteri adalah tumor jinak pada daerah rahim atau lebih tepatnya otot rahim dan jaringan ikat di sekitarnya. Mioma belum pernah ditemukan sebelum terjadinya menarche, sedangkan setelah menopause hanya kira-kira 10% mioma yang masih tumbuh.4

Tumor ini paling sering ditemukan pada wanita umur 35 - 45 tahun (kurang lebih 25%) dan jarang pada wanita 20 tahun dan wanita post menopause. Wanita yang sering melahirkan, sedikit kemungkinannya untuk perkembangan mioma ini dibandingkan dengan wanita yang tak pernah hamil atau hanya satu kali hamil. Statistik menunjukkan 60% mioma uteri berkembang pada wanita yang tidak pernah hamil atau hanya hamil satu kali. Prevalensi meningkat apabila ditemukan riwayat keluarga, ras, kegemukan dan nullipara.5 Mioma uteri ini menimbulkan masalah besar dalam kesehatan dan terapi yang efektif belum didapatkan, karena sedikit sekali informasi mengenai etiologi mioma uteri itu sendiri. Walaupun jarang menyebabkan mortalitas, namun morbiditas yang ditimbulkan oleh mioma uteri ini cukup tinggi karena mioma uteri dapat menyebabkan nyeri perut dan perdarahan abnormal, serta diperkirakan dapat menyebabkan kesuburan rendah6. Rumah Sakit Ibu dan Anak Amanda merupakan Rumah Sakit Ibu dan Anak (RSIA) swasta pertama di daerah Lembang. Sebagai RSIA ini melayani persoalan-persoalan kesehatan khusus nya kesehatan ibu dan anak dari segala aspek lapisan masyarakat. Sepanjang tahun 2013 terdapat 36 pasien yang di diagnosa terkena mioma uteri. Berdasarkan pada kenyataan di atas, maka hal ini mendorong penulis untuk mengetahui lebih jauh mengenai karakteristik mioma uteri di RSIA Amanda periode Januari Desember 2013.

B. Perumusan Masalah Bagaimanakah karakteristik mioma uteri di Rumah Sakit Ibu dan Anak Amanda Lembang?

C. Tujuan Penulisan 1. Tujuan Umum Makalah ini bertujuan untuk mengetahui karakteristik mioma uteri di RSIA Amanda Lembang periode Januari Desember 2013 2. Tujuan Khusus a. Untuk mengetahui angka kejadian mioma uteri di di RSIA Amanda Lembang periode Januari Desember 2013 b. Untuk mengetahui karakteristik mioma uteri berdasarkan usia di RSIA Amanda Lembang c. Untuk mengetahui karakteristik mioma uteri berdasarkan paritas di RSIA Amanda Lembang