Anda di halaman 1dari 21

LAPORAN PRAKTIKUM FISIKA DASAR I PENGUKURAN KONSTANTA PEGAS DENGAN METODE PEGAS DINAMIK

Nama NIM Dosen Asisten Dosen

: : : :

I Made Oka Guna Antara 1108205007 Drs. Ida Bagus Alit Paramarta, M.Si. Ni Luh Meri Handayani Putu Erika Winasri

JURUSAN FISIKA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS UDAYANA 2011

I.

TUJUAN PERCOBAAN 1. 2. 3. Menentukan momen inersia batang. Mempelajari sifat sifat osilasi pada batang. Menentukan periode osilasi dengan panjang tali dan jarak antara tali.

II.

DASAR TEORI Osilasi (getaran) adalah suatu gerakan yang berulang-ulang yang disimpangkan sejauh x dari posisi kesetimbangannya dengan lintasan yang sama. Osilasi tidak dibatasi hanya pada benda-benda tampak saja seperti sudah disebutkan di atas tetapi juga gelombang radio, sinar-X dan sinar gamma adalah fenomena osilasi. Dalam alam nyata (real world) osilasi biasanya teredam, yaitu makin lama makin mengecil akhirnya berhenti. Penting bagi kita untuk memahami sifat-sifat dasar sistem osilasi, jika ingin memahami sistem secara keseluruhan. Pertama dari sifat ini yang harus memahami adalah amplitudo dari osilasi. Amplitudo osilasi adalah parameter yang bervariasi dengan waktu dan ini terletak pada sumbu y dari grafik osilasi. Pada gambar 2.1, amplitudo osilasi adalah perpindahan benda dari posisi kesetimbangan namun hal ini tidak selalu terjadi. Misalnya, medan listrik amplitudo osilasi adalah intensitas medan listrik karena intensitas yang bervariasi dengan waktu.

Gambar 2.1: Contoh sistem berosilasi Salah satu sifat yang paling penting dari osilasi adalah frekuensi, yaitu jumlah osilasi yang lengkap untuk satu detiknya. Frekuensi disimbulkan dengan f dan mempunyai satuan SI hertz (Hz).

Yang berhubungan dengan frekuensi adalah periode T, yaitu waktu yang digunakan untuk bergerak dari simpangan maksimalnya sampai kembali ke titik semula. Satuannya dalam SI adalah sekon (s) atau detik.

Setiap gerakan yang berulang-ulang dengan interval waktu yang teratur disebut gerakan selaras. Gambar berikut menunjukan salah satu gerak selaras tersebut.

Gambar 2.2 : Contoh gerak selaras

Ketika sebuah benda melakukan gerak rotasi, kecepatan linear setiap bagian benda berbeda-beda. Bagian benda yang ada di dekat sumbu rotasi bergerak lebih pelan (kecepatan linearnya kecil), sedangkan bagian benda yang ada di tepi bergerak lebih cepat (kecepatan linear lebih besar). Jadi, kita tidak bisa menganggap benda sebagai partikel karena kecepatan linear setiap bagian benda berbeda-beda ketika ia berotasi. Kecepatan sudut ( Kinematika Rotasi. Momen Inersia adalah pola distribusi masa terhadap sumbu rotasi. Sedangkan titik berat : titik tanggap gaya berat titik atau tangkap gaya-gaya (akibat berat sendiri) sehingga massa benda dengan berat yang bekerja pada titik berat yang dimaksud . ) semua bagian benda adalah sama. Hal tersebut dijelaskan dalam

merupakan representasi total dari kumpulan elemen - elemen berat benda Silinder logam dengan diameter dengan jarak , dan massa

digantung dengan 2 utas tali tertera di label yang

( Gambar 2.3 ). Besarnya massa silinder

menempel di batang.

Gambar 2.3 : Cara penempatan batang

Gambar 2.4 : Cara memberikan getaran

Jika batang disimpangkan dengan sudut kecil( ) pada bidang datar (Gambar 2.3 dan 2.4), maka batang akan berosilasi dengan periode (persamaan 1):

Dengan:

= Periode osilasi batang = Panjang tali = Momen inersia batang = Massa batang = 9,8 , percepatan gravitasi bumi

= Jarak antar tali

Dari persamaan 1 diperoleh rumus (persamaan 2) : ( )

Dari persamaan 2 tersebut dapat dibuat grafik hubungan antar T dengan sehingga diperoleh gradien grafik (persamaan 3) :

Jika m, g, dan d diketahui maka momen inersia ( I ) batang dapat dicari dengan persamaan :

atau

III. ALAT DAN BAHAN 1. 2. 3. 4. 5. 6. Batang silinder dari logam Mistar Stopwatch Timbangan Statip Tali

IV. PROSEDUR PERCOBAAN 1. 2. Batang pada tali yang tersedia digantung. Dengan jarak antar tali ( ) dan panjang tali ( ) tertentu, simpangkan batang dengan sudut simpangan kecil dan kemudian dilepaskan sehingga batang berosilasi. 3. 4. Catat waktu osilasi batang untuk 15 kali ayunan. Variasi panjang tali dan ulangi langkah 1, 2, dan 3.

V.

DATA PENGAMATAN Percobaan No 1 2 I 3 4 5 1 2 II 3 4 5 III 1 2 41 41 41 40,9 41 42,5 42,6 42,5 42,5 42,6 40 40 55 54,9 55 55,1 54,9 43,5 43,5 44 43,5 44 28,5 28,5 13,71 13,58 13,73 14,11 14,09 12,31 12,08 12,36 12,32 12,28 10,77 10,84 266 266 266 266 266 266 266,5 266,7 266,5 266,5 266,6 266

3 4 5 1 2 IV 3 4 5 1 2 V 3 4 5

40 40 40 41 40,9 41,1 41 41 41 41 41 41 41

28,5 28,4 28,4 22 22,1 21,9 22,1 22 16,5 16,5 16,5 16,5 16,5

10,56 10,73 10,57 9,41 8,96 9,18 9,05 9,31 7,22 8,07 8,08 7,99 8,30

266 266,5 266,6 266 266,6 266 266,6 266 266,5 266 266 266,5 266

VI. ANALISI DATA 6.1 Ralat 6.1.1 Ralat untuk jarak Percobaan I No. 1 2 3 4 5 d (cm) 41 41 41 40,9 41 40,98 40,98 40,98 40,98 40,98 d 0,02 0,02 0,02 0,02 0,02 (d Ralat Nisbi =

(cm)

Kebenaran praktikum

Percobaan II No. 1 2 3 4 5 d (cm) 42,5 42,6 42,5 42,5 42,6 42,54 42,54 42,54 42,54 42,54 d -0,0 0,06 -0,04 -0,04 0,06 (d Ralat Nisbi =

(cm)

Kebenaran praktikum

Percobaan III No. 1 2 3 4 5 d (cm) 40 40 40 40 40 40 40 40 40 40 d 0 0 0 0 0 (d Ralat Nisbi =

= 0 (cm)

Kebenaran praktikum

Percobaan IV No. 1 2 3 4 5 d (cm) 41 40,9 41,1 41 41 41 41 41 41 41 d 0 -0,1 0,1 0 0 (d Ralat Nisbi =

= 0,02 (cm)

Kebenaran praktikum

Percobaan V No. 1 2 3 4 5 d (cm) 41 41 41 41 41 41 41 41 41 41 d 0 0 0 0 0 (d Ralat Nisbi =

= 0 (cm)

Kebenaran praktikum

6.1.2 Ralat untuk L Percobaan I No. 1 2 3 4 5 L (cm) 55 54,9 55 55,1 54,9 54,98 54,98 54,98 54,98 54,98 L 0,02 -0,08 0,02 0,12 -0,08 (L Ralat Nisbi =

= 0,028 (cm)

Kebenaran praktikum

Percobaan II No. 1 2 3 4 5 L (cm) 43,5 43,5 44 43,5 44 43,7 43,7 43,7 43,7 43,7 L -0,2 -0,2 0,3 -0,2 0,3 (L Ralat Nisbi =

= 0,3 (cm)

Kebenaran praktikum

Percobaan III No. 1 2 3 4 5 L (cm) 28,5 28,5 28,5 28,4 28,4 28,46 28,46 28,46 28,46 28,46 L 0,04 0,04 0,04 -0,06 -0,06 (L Ralat Nisbi =

= 0,012 (cm)

Kebenaran praktikum

Percobaan IV No. 1 2 3 4 5 L (cm) 22 22,1 21,9 22,1 22 22,02 22,02 22,02 22,02 22,02 L -0,02 0,08 -0,12 0,08 -0,02 (L Ralat Nisbi =

= 0,028(cm)

Kebenaran praktikum

Percobaan V No. 1 2 3 4 5 L (cm) 16,5 16,5 16,5 16,5 16,5 16,5 16,5 16,5 16,5 16,5 L 0 0 0 0 0 (L Ralat Nisbi =

= 0 (cm)

Kebenaran praktikum

6.1.3 Ralat untuk t 15 kali ayunan Percobaan I No. 1 2 3 4 5 t (s) 13,71 13,58 13,73 14,11 14,09 13,844 13,844 13,844 13,844 13,844 t -0,134 -0,264 -0,114 0,266 0,246 (t Ralat Nisbi =

= 0,23193 (s)

Kebenaran praktikum

Ralat Nisbi =

Kebenaran praktikum

Percobaan II No. 1 2 3 4 5 t (s) 12,31 12,08 12,36 12,32 12,28 12,27 12,27 12,27 12,27 12,27 t 0,04 -0,19 0,09 0,05 0,01 (t Ralat Nisbi =

= 0,0484 (s)

Kebenaran praktikum

Ralat Nisbi =

Kebenaran praktikum

Percobaan III No. 1 2 3 4 5 t (s) 10,77 10,84 10,56 10,73 10,57 10,694 10,694 10,694 10,694 10.694 t 0,005776 0,021316 0,017956 0,001296 0,015376 0,076 0,146 -0,134 0,036 -0,124

(t Ralat Nisbi =

= 0,06172 (s)

Kebenaran praktikum

Ralat Nisbi =

Kebenaran praktikum

Percobaan IV No. 1 2 3 4 5 t (s) 9,41 8,96 9,18 9,05 9,31 9,182 9,182 9,182 9,182 9,182 t 0,051984 0,049284 0,000004 0,017424 0,016384 (t Ralat Nisbi =

0,228 -0,222 -0,002 -0,132 0,128

= 0,13508 (s)

Kebenaran praktikum

Ralat Nisbi =

Kebenaran praktikum

Percobaan V No. 1 2 3 4 5 t (s) 7,22 8,07 8,08 7,99 8,30 7,932 7,932 7,932 7,932 7,932 t 0,506944 0,019044 0,021904 0,003364 0,135424 (t Ralat Nisbi =

-0,712 0,138 0,148 0,058 0,368

= 0,68668 (s)

Kebenaran praktikum

Ralat Nisbi =

Kebenaran praktikum

6.1.4 Ralat untuk massa batang Percobaan I No. 1 2 3 4 5 m(gr) 266 266 266 266 266 266 266 266 266 266 m 0 0 0 0 0 (m 0 0 0 0 0
2

= 0 (gr)

Ralat Nisbi =

Kebenaran praktikum

Percobaan II No. 1 2 3 4 5 m(gr) 266,0 266,5 266,7 266,5 266,5 266,44 266,44 266,44 266,44 266,44 m -0,44 0,06 0,26 0,06 0,06 0,1936 0,0036 0,0676 0,0036 0,0036 (m Ralat Nisbi =

= 0,272 (gr)

Kebenaran praktikum

Percobaan III No. 1 2 3 4 5 m(gr) 266,6 266,0 266,0 266,5 266,6 266,34 266,34 266,34 266,34 266,34 m 0,26 -0,34 -0,34 0,16 0,26 0,0676 0,1156 0,1156 0,0256 0,0676 (m Ralat Nisbi =

= 0,392 (gr)

Kebenaran praktikum

Percobaan IV No. 1 2 3 4 5 m(gr) 266,0 266,6 266,0 266,6 266,0 266,24 266,24 266,24 266,24 266,24 m -0,24 0,36 -0,24 0,36 -0,24 0,0576 0,1296 0,0576 0,1296 0,0576 (m Ralat Nisbi =

= 0,432 (gr)

Kebenaran praktikum

Percobaan V No. 1 2 3 4 5 m(gr) 266,5 266,0 266,0 266,5 266,0 266,2 266,2 266,2 266,2 266,2 m 0,3 -0,2 -0,2 0,3 -0,2 0,09 0,04 0,04 0,09 0,04 (m Ralat Nisbi =

= 0,3 (gr)

Kebenaran praktikum

6.2. Perhitungan Percobaan I

( )

6.3. Grafik

Grafik Hubungan Antar Periode dengan Panjang Tali


3

P E R I O D E (s)

2.5 2 1.5 1 0.5 0 16.5 22.02 28.46 43.7 54.98

PANJANG (m) Grafik 6.1 Penjelasan : Dari grafik 6.1 dapat diketahui bahwa nilai panjang tali sebanding dengan periodenya. Bisa dibuktikan bahwa semakin panjang tali yang digunakan maka semakin besar pula hasil periodenya. Sebaliknya semakin pendek tali yang digunakan maka semakin kecil pula nilai periode yang dihasilkan.

6.4

Tugas 1. Mengapa sudut osilasi batang harus kecil? Jawaban : Sudut osilasi batang harus kecil agar menghasilkan periode yang besar dan mempermudah batang dalam berosilasi. Jika sudut simpangannya besar maka batang akan sulit berosilasi karena bisa menyentuh tiang samping tempat tali digantungkan.

2. Jika yang divariasi adalah jarak antar tali, bagaimana cara mendapatkan I? Jawaban : Jika yang divariasikan adalah jarak antar tali (d) maka cara mendapatkan momen inersia (I) dengan menggunakan rumus :

VII. PEMBAHASAN

Pada percobaan ini, dibahas mengenai osilasi batang, dimana batang dari logam digantunkan dengan tali pada kedua ujungnya dan digantungkan pada statip. Ukur jarak tali sebagai L dan jarak antar tali sebagai d. Batang disimpangkan dengan sudut ( simpangan yang kecil kemudian dilepaskan sehingga batang berosilasi. Catat waktu osilasi batang untuk 15 kali ayunan. Percobaan ini diulangi lagi dengan memvariasikan panjang tali sebanyak 5 kali. Osilasi adalah gerak bolak-balik dari suatu massa terhadap sebuah titik kesetimbangan / acuan di dalam suatu sistem yang diakibatkan suatu gaya dari dalam sistem itu sendiri ataupun dari luar sistem. Dari pengertian tersebut osilasi dapat juga disebut getaran. Dalam gerak osilasi, massa dalam system akan memiliki frekuensi, periode, dan amplitudo. Frekuensi Pribadi Sistem adalah hal yang sangat penting untuk diperhitungkan, karena besar nilai Frekuensi Pribadi Sistem adalah batas / limit osilasi yang dapat dilakukan oleh sistem. Jika getaran melebihi Frekuensi Pribadi Sistem, maka benda akan ikut bergetar (resonansi), sehingga getaran benda ini akan mengakibatkan kerusakan pada material. Pada percobaan ini menunjukan bahwa semakin panjang tali maka semakin besar waktu yang diperlukan, bagitupun sebaliknya. Pada osilasi batang, sudut osilasi yang digunakan harus kecil agar menghasilkan periode yang besar dan mempermudah batang dalam berosilasi. Jika sudut simpangannya besar maka batang akan sulit berosilasi karena bisa menyentuh tiang samping tempat tali digantungkan. Pada percobaan ini saya mendapatkan data sebagai berikut : Percobaan I Percobaan II Percobaan III Percobaan IV Percobaan V : =2,77 sekon, : =0,81 sekon, : =0,71 sekon, : =0,61 sekon, : =0,53 sekon,

VIII. KESIMPULAN

Setelah dilakukan percobaan dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut : 1. Osilasi adalah gerak bolak-balik benda di sekitar suatu titik setimbang dengan lintasan yang sama secara periodik (berulang dalam rentang waktu yang sama). 2. Momen inersia batang dipengaruhi oleh massa batang, panjang tali yang digunakan, jarak antar tali dan waktu. 3. Sudut simpang ( ) pada saat mengayunkan batang agar berosilasi harus kecil. 4. Hubungan antara periode (T) dengan panjang tali (L) adalah nilai panjang tali sebanding dengan periodenya. 5. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi kesalahan dalam prcobaan ini antara lain : Kurang teliti dalam mengambil data. Alat yang digunakan sudah menurun kalibrasinya. Kesalahan dalam pembacaan skala pengukuran. Terlalu lebar memberikan sudut simpangan ( ). 6. Pada percobaan harus digunakan sudut osilasi yang kecil agar menghasilkan periode yang besar dan mempermudah batang dalam berosilasi.

DAFTAR PUSTAKA Alit Paramartha, Ida Bagus dan Niluh Gede Desy Suryaningsih. 2011. Penuntun Praktikum Fisika Dasar I. Jurusan Fisika ( Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam ) Universitas Udayana : Bukit Jimbaran Bali. Giancoli, Douglas C.. 2001. Fisika jilid I (terjemahan). Jakarta : Erlangga. Jewett, Serway. 2009. Fisika untuk sains dan Teknik. Jakarta : Salemba Teknika.

Anda mungkin juga menyukai