Anda di halaman 1dari 12

Gangguan Sistem Persarafan Pada Lansia

PENDAHULUAN PENUAAN SISTEM NEUROLOGIS Dengan memandang proses penuaan dari perspective yang luas dapat membimbing kearah strategi yang lebih kreatif untuk melakukan intervensi terhadap lansia. Perubahan structural yang paling terlihat terjadi pada otak itu sendiri, walaupun bagian lain dari system saraf pusat juga terpengaruh. Perubahan ukuran otak yang di akibatkan oleh atropi girus dan dilatasi sulkus dan ventrikel otak. Korteks serebral adalah daerah otak yang paling besar dipengaruhi oleh kehilangan neuron. Penurunan aliran darah serebral dan penggunaan oksigen juga telah diketahui akan terjadi selama proses penuaan. Perubahan dalam system neurologis dapat termasuk kehilangan dan penyusutan neuron, dengan potensial 10% kehilangan yang diketahui pada usia 80 tahun. Penurunan dopamine dan beberapa enzim dalam otak pada lansia berperan terhadap terjadinya perubahan neurologis fungsional. Secara fungsional, mungkin terdapat suatu perlambatan reflek tendon profunda. Terdapat kecendrungan kearah tremor dan langkah yang pendek-pendek atau gaya berjalan dengan langkah kaki melebar disertai dengan berkurangnya gerakan yang sesuai. Fungsi system saraf otonom dan simpatis mungkin mengalami enurunan secara keseluruhan.

LANDASAN TEORITIS
A. Anatomi Fisiolgi Sistem Saraf Pada Lansia Sistem persarafan pada manusia yang normal, maupun pada lansia yang telah mengalami perubahan adalah sebagai berikut :

1. Otak Perbandingan pada otak yang normal dan otak otak pada lansia yang telah mengalami perubahan fungsi adalah sebagai berikut : a. Normal Otak terletak di dalam rongga kepala, yang pada orang dewasa sudah tidak dapat lagi membesar, sehingga bila terjadi penambahan komponen rongga kepala sehingga dapat meningkatkan TIK. Berat otak 350 gram pada saat kelahiran, kemudian meningkat menjadi 1,375 gram pada usia 20 tahun,berat otak mulai menurun pada usia 45-50 tahun penurunan ini kurang lebih 11% dari berat maksimal. Berat dan volume otak berkurang rata-rata 5-10% selama umur 20-90 tahun. Otak mengandung 100 million sel termasuk diantaranya sel neuron yang berfungsi menyalurkan impuls listrik dari susunan saraf pusat. b. Lansia Penuaan otak kehilangan 100.000 neuron / tahun. Neuron dapat mengirimkan signal kepada beribu-ribu sel lain dengan kecepatan 200 mil/jam. Terjadi penebalan atropi cerebral (berat otak menurun 10%) antar usia 30-70 tahun. Secara berangsur angsur tonjolan dendrite dineuron hilang disusul membengkaknya batang dendrit dan batang sel. Secara progresif terjadi fragmentasi dan kematian sel. Pada semua sel terdapat deposit lipofusin (pigment wear and tear) yang terbentuk di sitoplasma, kemungkinan berasal dari lisosom atau mitokondria. RNA, Mitokondria dan enzyme sitoplasma menghilang, inklusi dialin eosinofil dan badan levy, neurofibriler menjadi kurus dan degenerasi granulovakuole. Berbagai perubahan degenerative ini meningkat pada individu lebih dari 60 tahun dan menyebabkan gangguan persepsi, analisis dan integrita, input sensorik menurun menyebabkan

gangguan kesadaran sensorik (nyeri sentuh, panas, dingin, posisi sendi). Tampilan sesori motorik untuk menghasilkan ketepatan melambat. 2. Saraf otonom Perbandingan pada saraf otonom yang normal dan saraf otonom pada lansia yang telah mengalami perubahan/penurunan fungsi adalah sebagai berikut : a. Normal 1). Saraf simpatis Bekerja untuk meningkatkan denyut jantung dan pernafasan serta menurunkan aktifitas saluran cerna. 2). Saraf Parasimpatis Bekerjanya berlawanan dari saraf simpatis. b. Lansia Pusat penegndalian saraf otonom adalah hipotalamus. Beberapa hal yang dikatakan sebagai penyebab terjadinya gangguan otonom pada usia lanjut adalah penurunan asetolikolin, atekolamin, dopamine, noradrenalin. Perubahan pada neurotransmisi pada ganglion otonom yang berupa penurunan pembentukan asetil-kolin yang disebabkan terutama oleh penurunan enzim utama kolin-asetilase.Terdapat perubahan morfologis yang mengakibatkan pengurangan jumlah reseptor kolin. Hal ini menyebabkan predisposisi terjadinya hipotensi postural, regulasi suhu sebagai tanggapan atas panas atau dingin terganggu, otoregulasi disirkulasi serebral rusak sehingga mudah terjatuh. 3. Sistem Saraf Perifer

Perbandingan pada sistem saraf perifer yang normal dan sistem saraf perifer pada lansia yang telah mengalami perubahan/penurunan fungsi adalah sebagai berikut: a. Normal 1). Saraf Aferen . Berfungsi membawa informasi sensorik baik disadari maupun tidak, dari kepala, pembuluh darah dan ekstermitas. Saraf eferen menyampaikan rangsangan dari luar ke pusat 2). Saraf Eferen Berfungsi sebagai pembawa informasi sensorik dari otak menuju ke luar dari susunan saraf pusat ke berbagai sasaran (sel otot/kelenjar). b. Lansia 1). Saraf Aferen Lansia terjadi penurunan fungsi dari saraf aferen, sehingga terjadi penurunan penyampaian informasi sensorik dari organ luar yang terkena ransangan. 2). Saraf Eferen Lansia sering mengalami gangguan persepsi sensorik, hal tersebut dikarenakan terjadinya penurunan fungsi saraf eferen pada sistem saraf perifer. 4. Medulla Spinalis Perbandingan pada sistem saraf perifer yang normal dan sistem saraf perifer pada lansia yang telah mengalami perubahan/penurunan fungsi adalah sebagai berikut: a. Fungsinya : 1. Pusat gerakan otot tubuh terbesar yaitu, Cornu motorik/ cornu ventralis. 2. Mengurus kegiatan refleks spinalis dan refleks lutut. normal

3. Menghantarkan rangsangan koordinasi otot dan sendi menuju cerebellum. 4. Mengadakan komun ikasi antara otak dan semua bagian tubuh. b. Lansia Medulla spinalis pada lansia terjadi penurunan fungsi, sehingga mempengaruhi pergerakan otot dan sendi di mana lansia menjadi sulit untuk menggerakkan otot dan sendinya secara maksimal. B. Penyakit yang berhubungan dengan gangguan system neurologis pada lansia 1. Stroke atau cedera cerebrovaskuler Penyakit ini menunjukkan adanya beberapa kelainan otak baik secara fungsional maupun structural yang disebabkan oleh keadaan patologis dari pembuluh darah serebral atau dari selulruh system pembuluh darah otak. Patologis ini menyebabkan perdarahan dari sebuah robekan yang terjadi pada dinding pembuluh atau kerusakan sirkulasi serebral oleh oklusi parsial atau seluruh lumen pembuluh darah dengan pengaruh yang bersifat sementara atau permanen. Perubahan perfusi jaringan serebral adalah suatu keadaan dimana individu mengalami penurunan dalam nutrisi dan oksigenasi pada tingkat seluler sehubungan dengan kurangnya suplay darah kapiler. Diagnosis keperawatan Perubahan perfusi jaringan serebral berhubungan dengan interupsi aliran darah: gangguan oklusi, hoemoragic, vasospasme serebral dan oedema serebral. Ditandai dengan : 1. Perubahan suhu kulit (dingin pada ekstremitas), warna biru atau ungu. 2. Perubahan tingkat kesadaran, kehilangan memori. 3. Perubahan pada respon motorik atau sensorik, gelisah.

4. Deficit sensori, bahasa, intelektual dan emosi. 5. Perubahan tanda-tanda vital Criteria hasil : a. Mempertahankan tingkat kesadaran membaik, fungsi kognitif, dan motorik.

b. Memdemonstrasikan tanda-tanda vital stabil dan tidak adanya tanda-tanda peningkatan TIK. c. Menunjukkan tidak ada kelanjutan kekambuhan.

d. Memperlihatkan penurunan tanda dan gejala kerusakan jaringan. Intervensi 1. Tentukan factor yang berhubungan dengan atau penyebab khusus selama penurunan perfusi serebral dan potensial terjadinya peningkatan TIK. 2. Observasi dan catat status neurologis sesering mungkin dan bandingkan dengan keadaan normalnya. 3. Observasi tanda-tanda vital. 4. Evaluasi pupil catat ukuran, bentuk, kesamaan dan reaksinya terhadap cahaya. 5. Catat perubahan dalam penglihatan. 6. Kaji fungsi-fungsi yang lebih tinggi seperti fungsi bicara. 7. Letakkan kepala dengan posisi agak ditinggikan dan dalam posisi natomis (netral). 8. Pertahankan keadaan tirah baring, ciptakan lingkungan yang tenang, batasi aktifitas sesuai indikasi. 9. Cegah terjadinya mengejan saat defekasi dan pernafasan yang memaksa. 10. Kaji kegelisahan yang meningkat, peka rangsang dan kemngkinan serangan kejang. 11. Beri oksigen sesuai indikasi. 2. Sakit Kepala

Merupakan suatu gejala dari penyakit dan dapat terjadi dengan atau tanpa adanya gangguan organic. Beberapa jenis sakit kepala adalah sebagai berikut : a. Migraine Penyebab tidak diketahui. Diperkirakan akibat dari spasme pembuluh darah intra cranial. Sering terjadi pada wanita remaja dan dewasa muda berhubungan dengan riwayat asma atau alergi. b. Cluster Diperkirakan gangguan vaskuler. Histamine memegang peranan yang sangat penting. Umumnya terjadi pada pria usia muda dan dewasa. c. Ketegangan otot Kontraksi otot yang sangat berlebihan di sekitar kulit kepala, wajah, leher, dan tubuh bagian atas. Kemungkinan akibat vasodilatasi dari arteri cranial. Kebanyakan pada usia dewasa terutama pada wania. d. Arthritis temporalis Diperkirakan akibat dari mekanisme autoimun pada klien berusia diatas 50 tahun. Nyeri akut adalah suatu keadaan dimana individu mengalami dan melaporkan adanya rasa tidak nyaman yang berat atau perasaan yang tidak menyenangkan. Diagnose keperawatan : Nyeri akut berhubungan dengan stress dan ketegangan, iritasi atau tekanan saraf, vasospasme, dan peningkatan TIK. Ditandai dengan : 1. Mengatakan nyeri, dipengaruhi oleh factor lain, misal, perubahan posisi. 2. Nyeri, pucat disekitar wajah.

3. Prilaku tidak terarah. 4. Perubahan pola tidur. 5. Preokupasi dengan nyeri. 6. Respon autoimun. 7. Mengfokukaskan pada diri, penyempitan focus. Criteria hasil : a. Melaporkan nyeri berkurang atau terkontrol

b. Menunjukkan atau menggunakan prilaku untuk mengurangi kekambuhan. Intervensi 1) Catat intensitas, karakteristik, lokasi, lama, factor yang memperburuk. 2) Observasi adanya tanda nyeri non verbal, misal, ekpresi wajah, posisi tubuh, gelisah, menangis atau meringis. 3) Catat adanya pengaruh nyeri, misal, hilangnya perhatian pada hidup, penurunan aktifitas dan penurunan berat badan. 4) Anjurkan untuk beristirahat didalam ruangan yang tenang. 5) Berikan kompres dingin pada kepala. 6) Berikan kompres panas, lembab atau kering pada leher, lengan sesuai kebutuhan. 7) Masase daerah kepala, leher dan lengan jika klien dapat menoleransi sentuhan. 8) Gunakan teknik sentuhan yang terapeutik. 9) Observasi adannya mual atau muntah 3. Alzheimer atau Demensia Adalah proses degenerative yang terjadi pertama-tama pada sel yang terletak pada dasar otak depan yang mengirim informasi ke korteks serebral.

Perubahan proses pikir adalah suatu keadaan dimana individu mengalami gangguan dalam pengoperasian dan aktifitas kognitif. Diagnose keperawatan : Perubahan proses pikir berhubungan dengan perubahan fisiologis, kehilangan memori, gangguan tidur. Ditandai dengan : a. Hilang kosentrasi

b. Hilang ingatan c. Tidak mampu membuat keputusan

d. Idak mampu menginterprestasikan stimulasi e. f. Disorientasi waktu, tempat, orang, lingkunga dan peristiwa Tingkah laku social yang tidak tepat Criteria hasil : 1. Mampu memperlihatkan kemampuan kognitif untuk menjalani konsekuensi kejadian yang menegangkan terhadap emosi. 2. Mampu mengembangkan strategi untuk mengatasi anggapan diri yang negative. 3. Mampu mengenali perubahan dalam berfikir. 4. Mampu memperlihatkan penurunan tingkah laku yang tidak diinginkan, ancaman dan kebingungan. Intervensi a) Kaji derajat gangguan kognitif. b) Pertahan lingkkungan yang menyenangkan dan tenang. c) Lakukan pendekatan dengan cara perlahan dan tenang.

d) Tatap wajah ketika berbicara dengan klien. e) Panggil klien dengan namanya. f) Gunakan suara yang agak rendah dan berbicara dengan perlahan pada klien.

g) Hindari klien dari aktifitas dan komunikasi yang di paksakan. h) Gunakan hal yang humoris saat berinteraksi pada klien. i) j) Hormati klien dan evaluasi kebutuhan secara spesifik. Berikan kesempatan untuk saling memiliki.

k) Ciptakan aktivitas sederhana dan bermanfaat. l) Evaluasi pola tidur, catat letargi, peningkatan peka rangsang, sering menguap dan garis hitam dibawah mata. C. Masalah-masalah Akibat Perubahan Sistem Persarafan Pada Lansia

Menua (menjadi tua) adalah suatu proses menghilangnya secara perlahan-lahan kemampuan jaringan untuk memperbaiki dari atau mengganti dan mempertahankan fungsi normalnya sehingga tidak dapat bertahan terhadap infeksi dan memperbaiki kerusakan yang di derita Proses menua merupakan proses yang terus menerus (berlanjut) secara ilmiah. Dimulai sejak lahir dan umumnya dialami pada semua makhluk hidup. Proses menua setiap individu pada organ tubuh juga tidak sama cepatnya. Adakalanya orang belum tergolong lanjut usia (masih muda) tetapi kekurangan kekurangannya yang menyolok (deskripansi). Adapun masalahmasalah perubahan sistem persarafan pada lansia adalah sebagai berikut, yaitu : 1. Gangguan pola istirahat tidur Seringkali lansia mengalami perubahan pola tidur atau perbandiangan bangun dan pengaturan suhu pada lansia. Keluhan utama pada lansia sebenarnya adalah lebih banyak

terbangun pada dini hari dibandingkan dengan gangguan dalam tidur. Gangguan pola tidur dan pengaturan suhu terjadi akibat adanya penurunan pada hypothalamus pada lansia. 2. Gangguan gerak langkah (GAIT) Pada usia lanjut secara fisiologik terdapat perubahan gerak langkah menjadi lebih pendek dengan jarak kedua kaki lebih lebar, rotasi pinggul menurun dan gerak lebih lambat (Hadi Martono, 1992). Keadaan ini sering diperberat oleh gangguan mekanik akibat penyakit yang menyertai, antara lain adanya arthritis, deformasi sendi, kelemahan fokal atau menyeluruh, neuropati, gangguan visual atau vestibuler atau gangguan integrasi di SSP (Friedman, 1995). 3. Gangguan persepsi sensori Perubahan sensorik terjadi pada jalur sistem sensori dimulai dari reseptor hingga ke korteks sensori, merubah transmisi atau informasi sensori. Pada korteks lobus parietal sangat penting dalam interpretasi sensori dengan pengendaian penglihatan, pendengaran, rasa dan regulasi suhu. Hilang atau menurunnya sensori rasa nyeri, temperature dan rabaan dapat menimbulkan masalah pada lansia. 4. Gangguan eliminasi BAB dan BAK Perubahan sistem saraf pada lansia juga sering terjadi pada sistem pencernaan maupun pada sistem urinari. Hal ini disebabkan karena pada lansia terjadi penurunan sistem saraf perifer, dimana lansia menjadi tidak mampu untuk mengontrol pengeluaran BAB maupun BAK, sehingga bisa menimbulkan beberapa masalah, seperti konstipasi, obstipasi, inkontinensia urin, dll. 5. Kerusakan komunikasi verba

Pada lansia sering terjadi kerusakan komunikasi verbal, hal ini disebabkan karena terjadi penurunan atau ketidakmampuan untuk menerima, memproses, mentransmisikan dan menggunakan sistem simbol. Adapun yang menjadi penyebab lain masalah tersebut dikarenakan terjadinya perubahan pada persarafan di sekitar wajah.